...

PENGANGGURAN TERBUKA DAN DETERMINANNYA

by user

on
Category: Documents
5

views

Report

Comments

Transcript

PENGANGGURAN TERBUKA DAN DETERMINANNYA
Jurnal Ekonomi dan Studi Pembangunan
Volume 15, Nomor 2, Oktober 2014, hlm.171-181
PENGANGGURAN TERBUKA DAN DETERMINANNYA
Mohammad Rifqi Muslim
2
Institute of Public Policy and Economic Studies (INSPECT) Yogyakarta, Jalan Kenari R 13
Sidoarum III, Godean, Sleman, Yogyakarta, 55564 Indonesia, Phone: +62 274 798342,
E-mail korespondensi: [email protected]
Naskah diterima: April 2014; disetujui: Agustus 2014
Abstract: The research aims to see the correlation between the open unemployment, and the
economic growth, labor force, analysis, and the government spending. The research uses the
secondary data from Badan Pusat Statistik (BPS) Yogyakarta. The research uses panel data
from 5 regions in Yogyakarta. While the data analysis that is uses id the descriptive analysis,
and inductive analysis. The result shows that all variables simultaneously affect the rate of
open unemployment. While the economic growth, education, and government spending has
the negative effect to the rate of open unemployment in Yogyakarta. The labor force has
positive influence and significant to the rate of open unemployment in Yogyakarta.
Keywords: labor, unemployment; rate of economic growth; education; government spending
JEL Classification: J01, J23, J64, R23
Abstrak: Studi ini bertujuan untuk melihat sejauh mana hubungan antara tingkat
pengangguran terbuka dengan laju pertumbuhan ekonomi, angkatan kerja, studi dan
pengeluaran pemerintah.Studi ini dilakukan dengan menggunakan data sekunder yang
diperoleh langsung dari Badan Pusat Statistik Daerah Istimewa Yogyakarta. Studi ini
menggunakan metode data panel yaitu kombinasi 5 Kabupaten/Kota di Daerah Istimewa
Yogyakarta. Sedangkan analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif dan analisis
induktif.Hasil studi menunjukkan bahwa secara simultan variabel laju pertumbuhan
penduduk, angkatan kerja, pendidikan dan pengeluaran pemerintah berpengaruh signifikan
terhadap tingkat pengangguran terbuka.Sedangkan secara partial laju pertumbuhan ekonomi,
pendidikan dan pengeluaran pemerintah berpengaruh negatif dan signifikan terhadap tingkat
pengangguran terbuka di Daerah Istimewa Yogyakarta.Sedangkan variabel angkatan kerja
berpengaruh positif dan signifikan terhadap tingkat pengangguran terbuka di Daerah
Istimewa Yogyakarta.
Kata kunci: ketenagakerjaan; pengangguran; laju pertumbuhan ekonomi; pendidikan;
pengeluaran pemerintah
Klasifikasi JEL: J01, J23, J64, R23
PENDAHULUAN
Pembangunan ekonomi didefinisikan sebagai
suatu proses kenaikan pendapatan per kapita
masyarakat dalam suatu negara yang berlangsung dalam jangka panjang. Pembangunan
diartikan sebagai peningkatan produk nasional
(GDP, GNP) yang disebabkan bukan saja oleh
peningkatan kuantitas faktor produksi yang
digunakan dalam proses produksi melainkan
digunakannnya sistem dan teknologi baru
(Hudiyanto, 2001).
Menurut Sukirno (1994) pembangunan
adalah suatu hal yang dapat meningkatkan
kualitas kehidupan dan kesejahteraan suatu
negara, khususnya bagi masyarakat yang tinggal
di negara tersebut. Pembangunan dilakukan
dalam berbagai sektor kehidupan dan melibatkan
kegiatan produksi. Sedangkan pembangunan
ekonomi adalah suatu proses yang menyebab-
kan pendapatan per kapita penduduk meningkat
dalam jangka panjang.
Pembangunan ekonomi ditujukan guna
meningkatkan kesejahteraan masyarakat di sisi
ekonomi maupun sisi sosial. Salah satu tujuan
dari pembangunan ekonomi itu sendiri yaitu
menciptakan kesempatan dan lapangan kerja
semaksimal mungkin supaya angkatan kerja
yang berada di dalam suatu negara tersebut
dapat terserap dalam proses kegiatan ekonomi
di negara tersebut. Di lain sisi tujuan dari
pembangunan ekonomi ialah terciptanya pertumbuhan serta peningkatan sumber daya
manusia (SDM).
Indonesia merupakan salah satu negara
berkembang, yang di mana dalam pengelompokan negara berdasarkan taraf kesejahteraan
masyarakatnya, di mana salah satu permasalahan yang dihadapi oleh negara-negara berkembang termasuk Indonesia adalah masalah
pengangguran. Pengangguran merupakan masalah yang sangat kompleks karena mempengaruhi sekaligus dipengaruhi oleh banyak faktor
yang saling berinteraksi mengikuti pola yang
tidak selalu mudah untuk dipahami. Apabila
pengangguran tersebut tidak segera diatasi
maka dapat menimbulkan kerawanan sosial,
dan berpotensi mengakibatkan kemiskinan.
Terjadinya pengangguran di suatu negara
dapat dikarenakan jumlah lapangan pekerjaaan
di suatu wilayah tertentu tidak dapat mencukupi jumlah angkatan kerja atau jumlah permintaan akan lapangan pekerjaan akan penawaran lapangan kerja tidak seimbang. Hal
tersebut berakibat bertambahnya jumlah pertumbuhan tenaga kerja melebihi jumlah kesempatan kerja.
Dalam pembangunan ekonomi negaranegara berkembang, pengangguran yang semakin
bertambah jumlahnya merupakan masalah
yang lebih rumit dan lebih serius dari pada
masalah perubahan dalam distribusi pendapatan yang kurang menguntungkan penduduk
yang berpendapatan rendah. Keadaan di negara-negara berkembang dalam beberapa dasawarsa ini menunjukkan bahwa pembangunan
yang telah tercipta tidak sanggup mengadakan
kesempatan kerja yang lebih cepat dari pada
pertambahan penduduk yang berlaku. Oleh
karenanya, masalah pengangguran yang mereka
hadapi dari tahun ke tahun semakin lama
172
semakin bertambah serius. Lebih prihatin lagi di
beberapa negara miskin bukan saja jumlah
pengangguran menjadi bertambah besar, tetapi
juga proporsi mereka dari keseluruhan tenaga
kerja semakin bertambah tinggi.
Pengangguran diartikan sebagai seseorang
yang tergolong dalam angkatan kerja dan secara
aktif mencari pekerjaan pada suatu tingkat
upah tertentu, tetapi tidak memperoleh pekerjaan yang diinginkan. Banyaknya pengangguran di suatu wilayah merupakan masalah yang
tidak hanya mencakup bidang perekonomian
saja. Di sisi lain, masalah pengangguran juga
mempunyai hubungan erat dengan bidang
sosial dan pendidikan. Di zaman seperti sekarang bukan hanya masyarakat yang memiliki
pendidikan rendah saja yang menganggur,
masyarakat yang memiliki tingkat pendidikan
tinggi pula juga banyak yang menganggur
(Sukirno, 2008).
Pertumbuhan ekonomi mempengaruhi tingkat pengangguran di suatu daerah. Semakin
tinggi pertumbuhan ekonomi di suatu daerah
maka akan semakin tinggi pula kesempatan
berkembang bagi perusahaan dan penciptaan
kesempatan kerja bagi masyarakat daerah
tertentu. Di samping itu pertumbuhan ekonomi
melalui PDRB yang meningkat, diharapkan
dapat menyerap tenaga kerja di wilayah tersebut,
karena dengan kenaikan PDRB kemungkinan
dapat meningkatkan kapasitas produksi. Hal
tersebut mengindikasikan bahwa penurunan
PDRB suatu daerah dapat dikaitkan dengan
tingginya jumlah pengangguran pada daerah
tersebut. Angka pengangguran yang rendah
dapat mencerminkan pertumbuhan ekonomi
yang baik.
Jumlah tingkat pengangguran serta angkatan
kerja menunjukkan besarnya jumlah penduduk
yang harus diikutsertakan dalam proses pembangunan yang berarti bahwa tingkat pengangguran dan angkatan kerja merupakan bagian
dari penduduk yang mampu menggerakkan
proses ekonomi. Ini menggambarkan bahwa
dinamika proses pembangunan harus mampu
melibatkan seluruh angkatan kerja maka jumlah
angkatan kerja yang besar itu dapat menjadi
beban bagi pembangunan ekonomi.
Di masa sekarang, pendidikan diposisikan
sebagai sarana untuk peningkatan kesejahteraan melalui pemanfatan kesempatan kerja
Jurnal Ekonomi dan Studi Pembangunan Volume 15, Nomor 2, Oktober 2014: 171-181
yang ada dan mencerminkan tingkat kepandaian atau pencapaian pendidikan formal dari
penduduk karena semakin tingginya tamatan
pendidikan seseorang maka semakin tinggi pula
kemampuan kerja atau produktivitas seseorang
dalam bekerja. Tujuan akhir program pendidikan adalah teraihnya lapangan kerja yang
diharapkan.
Pendidikan pada diri seseorang dapat
meningkatkan kemampuan dalam memperoleh
dan menggunakan informasi dan memperoleh
pemahaman akan perekonomian serta memberikan pilihan apakah seseorang ingin menjadi
konsumen, produsen atau menjadi warga negara
biasa. Secara tidak langsung pendidikan juga
berpengaruh dalam pemenuhan kebutuhan
pribadi seseorang dengan cara meningkatkan
produktivitas sehingga akan mencapai standar
hidup yang lebih baik. Angkatan kerja yang
bekerja, modal fisik dan tanah dapat mengalami diminishing return sedangkan ilmu pengetahuan tidak bisa. Jadi investasi modal manusia
merupakan faktor utama dalam peningkatan
produktifitas faktor produksi secara total
(Kuncoro, 2004).
Pendidikan tersebut termasuk ke dalam
salah satu investasi pada bidang sumber daya
manusia, yang mana investasi tersebut dinamakan dengan Human Capital (teori modal manusia). Investasi pendidikan merupakan kegiatan
yang dapat dinilai stok manusia, di mana nilai
stock manusia setelah mengikuti pendidikan
dengan berbagai jenis dan bentuk pendidikan
diharapkan dapat meningkatkan berbagai bentuk nilai berupa peningkatan penghasilan individu, peningkatan produktivitas kerja, dan
peningkatan nilai rasional (social benefit) individu dibandingkan dengan sebelum mengecap
pendidikan (Idris, 2007).
Dalam UUD 1945 pasal 28C yang telah
diamandemen disebutkan bahwa: “Setiap orang
berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya, berhak mendapatkan
pendidikan dan memperoleh manfaat dari ilmu
pengetahuan dan teknologi, seni dan budaya,
demi meningkatkan kualitas hidupnya dan demi
kesejahteraan umat manusia.” Berdasarkan UU
Nomor 20 Tahun 2004 tentang Sistem Pendidikan
Nasional ditetapkan bahwa besarnya porsi ang-
garan pendidikan adalah 20 persen dari total
APBN. Ini mengimplikasikan bahwa komitmen
bangsa ini untuk menempatkan pendidikan
sebagai salah satu komponen sumber daya
pengetahuan, sehingga dipahami bahwa pengetahuan akan menjadi pembangkit kemajuan
ekonomi.
Di mata penduduk berkembang, pendidikan dipandang sebagai sarana guna meningkatkan kesejahteraan melalui pemanfaatan kesempatan kerja yang ada. Atau dalam kalimat lain,
tujuan akhir dari program pendidikan adalah
teraihnya lapangan kerja yang diharapkan.
Setidaknya masyarakat yang telah mengenyam
pendidikan setelah selesai mereka mendapatkan pekerjaan yang lebih berkelas di sektor
formal. Tingkat pendidikan berpengaruh terhadap pekerjaan yang mereka dapatkan kelak.
Semakin lama jangka waktu yang masyarakat
habiskan untuk mendapatkan pendidikan maka
semakin tinggi atau bermartabat pula pekerjaan
yang mereka dapatkan dan semakin terhindar
mereka dari masalah pengangguran.
Menurut pendapat Keynes dalam Sukirno
(2008) bahwa peranan atau campur tangan
pemerintah masih sangat diperlukan yaitu
apabila perekonomian sepenuhnya diatur olah
kegiatan di pasar bebas, bukan saja perekonomian tidak selalu mencapai tingkat kesempatan
kerja penuh tetapi juga kestabilan kegiatan
ekonomi tidak dapat diwujudkan. Akan tetapi
fluktuasi kegiatan ekonomi yang lebar dari satu
periode ke periode lainnya dan ini akan
menimbulkan implikasi yang serius kepada
kesempatan kerja dan pengangguran dan
tingkat harga.
Keynes juga berpendapat bahwa dalam
sistem pasar bebas penggunaan tenaga kerja
penuh tidak selalu tercipta sehingga perlu dilakukan usaha dan kebijakan pemerintah untuk
menciptakan penggunaan tenaga kerja penuh
dan pertumbuhan ekonomi yang teguh (Sukirno, 2008). Salah satu bentuk campur tangan
yang dapat dilakukan adalah dengan menjalankan kebijakan fiskal. Dalam hal ini Keynes
mengisyaratkan kebijakan fiskal yang ekspansif
melalui pengurangan pajak dan penambahan
pengeluaran pemerintah (government expenditure).
Pengangguran Terbuka dan Determinannya (Mohammad Rifqi Muslim)
173
Tabel 1. Penduduk Yang Termasuk Angkatan Kerja, Bekerja, dan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT)
Menurut Provinsi di Pulau Jawa,2011-2012 (ribuan)
Provinsi
Angkatan Kerja
2011
2012
DKI Jakarta
5.144
5.369
Jawa Barat
19.357
20.150
Jawa Tengah
16.919
17.091
DIY
1.873
1.945
Jawa Timur
19.762
19.891
Banten
5.210
5.125
Nasional
117.370
118.039
Sumber: Berita Resmi Statistik (data diolah)
Berdasarkan tabel 1 dapat diketahui secara
umum jumlah penganggur pada tahun 2012 di
semua provinsi di Pulau Jawa kecuali Daerah
Istimewa Yogyakarta menurun jika dibandingkan dengan tahun 2011. Penurunan tertinggi
terjadi pada Provinsi Banten yaitu 23,79. Di
antara enam provinsi yang terletak di Pulau
Jawa, jumlah angkatan kerja terbanyak pada
tahun 2012 yaitu Provinsi Jawa Barat (20.150
orang) diikuti Provinsi Jawa Tengah (17.091
orang). Jika dibandingkan dengan tahun 2011,
selain Provinsi Banten semua provinsi bertambah jumlah angkatan kerja pada tahun 2012.
Dari total angkatan kerja, jumlah yang bekerja
paling banyak adalah Provinsi Jawa Timur dan
terendah adalah Daerah Istimewa Yogyakarta.
Pada tahun 2012, Provinsi dengan TPT
terendah di Pulau Jawa adalah Daerah Istimewa Yogyakarta (3,97%) dan yang tertinggi
adalah Provinsi Banten (10,13%). Dilihat dari
perkembangan TPT dai tahun 2011 dan 2012,
tampak bahwa Daerah Istimewa Yogyakarta,
Jawa Tengah dan Jawa Timur, nilai TPT yang
dimiliki ketiga provinsi tersebut selalu lebih
rendah dari angka nasional, sedangkan provinsi lainnya selalu jauh lebih tinggi.
Daerah Istimewa Yogyakarta adalah Dae-
Bekerja
2011
4.588
17.455
15.916
1.799
18.940
4.530
109.670
TPT (%)
2012
4.839
18.321
16130
1.868
19.072
4.606
110.795
2011
10,8
9,83
5,93
3,97
4,16
13,06
6,56
2012
9,87
9,08
5,63
3,97
4,12
10,13
6,14
rah Istimewa setingkat provinsi di Indonesia
yang merupakan peleburan Negara Kesultanan
Yogyakarta dan Negara Kadipaten Paku
Alaman. Daerah Istimewa Yogyakarta terdiri
atas satu kota dan empat kabupaten, yang
terbagi lagi menjadi 78 kecamatan dan 438
desa/kelurahan. Menurut sensus penduduk
2012, Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki
jumlah penduduk 3.514.764 jiwa dengan tingkat
pengangguran terbuka 3,97%. Angkatan kerja
di Daerah Istimewa Yogyakarta pada tahun
2012 sebesar 1.944.858 penduduk atau 55,33%
dari total jumlah penduduk Daerah Istimewa
Yogyakarta.
Sejak tahun 2007 hingga akhir 2012 terjadi
peningkatan indeks pendidikan yang signifikan
di Daerah Istimewa Yogyakarta. Peningkatan
indeks pendidikan tersebut mempunyai arti
bahwa penduduk di Daerah Istimewa Yogyakarta dari tahun ke tahun mempunyai Rata-rata
Lama Sekolah yang tiap tahun semakin bertambah serta berkurangnya Tingkat Buta Huruf
Berbeda penduduk di daerah tersebut. Berbeda
dari indeks pendidikan, Laju Pertumbuhan
Ekonomi di Daerah Istimewa Yogyakarta
mengalami fluktuasi dari tahun ke tahun yaitu
3,95% pada tahun 2008, meningkat menjadi
Tabel 2. Perkembangan Laju Pertumbuhan Ekonomi, dan Indeks Pendidikan di Daerah Istimewa Yogyakarta
Tahun
LPE (%)
Pendidikan (indeks)
2007
2008
2009
2010
2011
2012
3,40
3,95
7,15
3,68
4,33
4,43
80,01
80,34
80,80
81,58
82,19
82,51
Sumber:Badan Pusat Statistik, 2013
174
Jurnal Ekonomi dan Studi Pembangunan Volume 15, Nomor 2, Oktober 2014: 171-181
7,15% pada tahun 2009, menurun lagi menjadi
3,68 pada tahun 2010 dan meningkat kembali
menjadi 4,33%. Laju Pertumbuhan Ekonomi
tertinggi DIY selama periode 2007-2012 terjadi
pada tahun 2009, di mana persentase Laju Pertumbuhan Ekonomi sebesar 7,15% dan mengalami persentase terendah sebesar 3,4% pada
tahun 2007.
Studi-studi sebelumnya terkait pengangguran, di antaranya Farid (2010) telah menemukan adanya jumlah angkatan kerja di Indonesia
yang meningkat selama periode 1980-2007.
Tetapi peningkatan yang terjadi tidak diimbangi dengan perluasan lapangan kerja atau
kapasitas produksi. Hal itu mengakibatkan
jumlah pengangguran yang meningkat yang
menjadikan masalah yang sangat serius kepada
negara, karena jumlah pengangguran merupakan indikator kemajuan ekonomi suatu negara.
Berdasarkan analisis yang dilakukan menunjukkan bahwa jumlah penduduk, upah, dan
pertumbuhan ekonomi memiliki hubungan yang
positif dan kecenderungan kuat terhadap
pengangguran. Hal ini menunjukkan bahwa
peningkatan populasi dan angkatan kerja, upah,
dan pertumbuhan ekonomi sejalan dengan
peningkatan jumlah pengangguran. Sementara
tingkat inflasi memiliki hubungan positif yang
lemah, yang berarti bahwa tingkat inflasi tidak
memiliki hubungan terhadap jumlah pengangguran. Analisis kurva Phillips menggambarkan
hubungan antara inflasi dengan tingkat pengangguran tidak cocok diterapkan di Indonesia. Hal ini disebabkan inflasi di Indonesia
dipengaruhi oleh kenaikan barang-barang, dan
bukan karena peningkatan permintaan kenaikan upah yang tinggi.
Studi Sirait dan Marhaeni (2013) menemukan bahwa pertumbuhan ekonomi, upah
minimum regional dan tingkat pendidikan berpengaruh secara signifikan terhadap jumlah
pengangguran kabupaten/kota di Provinsi Bali.
Hasil studi tersebut diperoleh bahwa pertumbuhan ekonomi berpengaruh positif nyata,
upah minimum regional berpengaruh negatif
nyata terhadap jumlah pengangguran kabupaten/kota di Provinsi Bali, sedangkan tingkat
pendidikan negatif tidak nyata, dan pertumbuhan ekonomi memiliki pengaruh yang paling
dominan terhadap jumlah pengangguran kabupaten/kota di Provinsi Bali. Pitartono dan
Hayati (2012), dalam studinya mengenai tingkat pengangguran di Jawa Tengah Tahun 19972010 mengungkapkan tingkat pengangguran di
Jawa Tengah telah berfluktuasi dari tahun ke
tahun dari tahun 1997 sampai 2010. Dengan
tingkat pengangguran tertinggi sebesar 7,70%
pada tahun 2007. Sementara pada tahun 2001
tingkat pengangguran berada pada titik terendah yaitu sebesar 3,70%. Hasil studi menunjukkan semakin tinggi populasi, dan semakin
besar upah minimum kabupaten/kota akan
memberikan pengaruh positif dan signifikan
terkait dengan tingkat pengangguran di Jawa
Tengah. Tingkat inflasi dan variabel tingkat
pertumbuhan PDB memiliki hubungan negatif
dan signifikan dengan tingkat pengangguran di
Jawa Tengah.
METODE PENELITIAN
Jenis dan Sumber Data
Studi ini menggunakan data sekunder berupa
data time series dan cross section dalam bentuk
data tahunan selama periode tahun 2007
sampai dengan 2012. Data dalam studi ini
diperoleh dari Badan Pusat Statistik (BPS)
Daerah Istimewa Yogyakarta serta sumber lain
yang terkait dengan studi ini.
Alat Analisis
Metode analisis regresi data panel dipilih
penulis dalam menganalisis data pada studi ini.
Analisis regresi data panel digunakan untuk
melihat sejauh mana pengaruh variabel-variabel bebas yang digunakan dalam meneliti Tingkat Pengangguran Terbuka yang ada di Daerah
Istimewa Yogyakarta. Data panel (pooled data)
diperoleh dengan cara menggabungkan data
time series dengan cross section. Analisis regresi
dengan data panel (pooled data) memungkinkan
peneliti mengetahui karakteristik antarwaktu
dan antarindividu dalam variabel yang bisa saja
berbeda-beda.
Metode data panel merupakan suatu metode
yang digunakan untuk melakukan analisis empirik dengan perilaku data yang lebih dinamis.
Adapun kelebihan yang diperoleh dari penggunaan data panel adalah sebagai berikut (Gujarati,
2004): 1) Data panel mampu menyediakan lebih
banyak data, sehingga dapat memberikan infor-
Pengangguran Terbuka dan Determinannya (Mohammad Rifqi Muslim)
175
masi yang lebih lengkap. Sehingga diperoleh
degree of freedom (df) yang lebih besar sehingga
estimasi yang dihasilkan lebih baik; 2) Data
panel mampu mengurangi kolinieritas variabel;
3) Dapat menguji dan membangun model
perilaku yang lebih kompleks; 4) Dengan
menggabungkan informasi dari data time series
dan cross section dapat mengatasi masalah yang
timbul karena adanya masalah penghilangan
variabel (ommited variable); 5) Data panel lebih
mampu mendeteksi dan mengukur efek yang
secara sederhana tidak mampu dilakukan oleh
data time series murni maupu cross section
murni; 6) Data panel dapat meminimalkan bias
yang dihasilkan oleh agregat individu, karena
data yang diobservasi lebih banyak.
Ada tiga metode yang digunakan untuk
data panel (Ajija, 2011):
1) Model Pooled Least Square (Common Effect)
Model ini dikenal dengan estimasi Common
Effect yaitu teknik regresi yang paling sederhana untuk mengestimasi data panel dengan
cara hanya mengkombinasikan data time series
dan cross section. Model ini hanya menggabungkan data tersebut tanpa melihat perbedaan antarwaktu dan individu sehingga dapat
dikatakan bahwa model ini sama halnya
dengan metode Ordinary Least Square (OLS)
karena menggunakan kuadrat terkecil biasa.
Dalam pendekatan ini hanya mengasumsikan bahwa perilaku data antarruang sama
dalam berbagai kurun waktu. Pada beberapa
studi data panel, model ini sering kali tidak
pernah digunakan sebagai estimasi utama karena
sifat dari model ini yang tidak membedakan
perilaku data sehingga memungkinkan terjadinya bias, namun model ini digunakan sebagai
pembanding dari kedua pemilihan model
lainnya.
2) Model Pendekatan Efek Tetap (Fixed Effect)
Pendekatan model ini menggunakan variabel
boneka atau dummy yang dikenal dengan sebutan model efek tetap (Fixed Effect) atau Least
Square Dummy Variable atau disebut juga Covariance Model. Pada metode Fixed Effect estimasi dapat dilakukan dengan tanpa pembobot
(no weight) atau Least Square Dummy Variable
(LSDV) dan dengan pembobot (cross section
weight) atau General Least Square (GLS). Tujuan
dilakukannya pembobotan adalah untuk mengu176
rangi heterogenitas antarunit cross section
(Gujarati, 2012:241). Penggunaan model ini
tepat untuk melihat perilaku data dari masingmasing variabel sehingga data lebih dinamis
dalam menginterpretasi data.
Pemilihan model antara Common Effect
dengan Fixed Effect dapat dilakukan dengan
pengujian Likelihood Test Radio dengan ketentuan apabila nilai probabilitas yang dihasilkan
signifikan dengan alpha maka dapat diambil
keputusan dengan menggunakan Fixed Effect
Model.
3) Model Pendekatan Efek Acak (Random
Effect). Model data panel pendekatan ketiga
yaitu model efek acak (random effect). Dalam
model efek acak, parameter-parameter yang
berbeda antardaerah maupun antarwaktu
dimasukkan ke dalam error. Karena hal inilah,
model efek acak juga disebut model komponen
error (error component model).
Dengan menggunakan model efek acak ini,
maka dapat menghemat pemakaian derajat
kebebasan dan tidak mengurangi jumlahnya
seperti yang dilakukan pada model efek tetap.
Hal ini berimplikasi parameter yang merupakan hasil estimasi akan jadi semakin efisien.
Keputusan penggunaan model efek tetap ataupun acak ditentukan dengan menggunakan uji
hausman. Dengan ketentuan apabila probabilitas yang dihasilkan signifikan dengan alpha
maka dapat digunakan metode Fixed Effect
namun apabila sebaliknya maka dapat memilih
salah satu yang terbaik antara Model Fixed
dengan Random Effect.
Teknik Penaksiran Model
Pada studi ekonomi, seorang peneliti sering
menghadapi kendala data. Apabila regresi diestimasi dengan data runtut waktu, observasi
tidak mencukupi. Jika regresi diestimasi dengan
data lintas sektoral terlalu sedikit untuk menghasilkan estimasi yang efisien. Salah satu solusi
untuk menghasilkan estimasi yang efisien
adalah dengan menggunakan model regresi
data panel. Data panel (pooling data) yaitu suatu
model yang menggabungkan observasi lintas
sektoral dan data runtut waktu. Tujuannya
supaya jumlah observasinya meningkat. Apabila observasi meningkat maka akan mengurangi kolinieritas antara variabel penjelas dan
Jurnal Ekonomi dan Studi Pembangunan Volume 15, Nomor 2, Oktober 2014: 171-181
kemudian akan memperbaiki efisiensi estimasi
ekonometri (Insukindro, 2001).
Hal yang diungkap oleh Baltagi (Puji
dalam Irawan, 2012), ada beberapa kelebihan
penggunaan data panel yaitu:
1) Estimasi data panel dapat menunjukkan
adanya heterogenitas dalam tiap unit. 2) Penggunaan data panel lebih informatif, mengurangi
kolinieritas antarvariabel, meningkatkan derajat
kebebasan dan kebih efisien. 3) Data panel
cocok utnuk digunakan karena menggambarkan adanya dinamika perubahan. 4) Data panel
dapat meminimalkan bias yang mungkin
dihasilkan dalam agregasi.
Untuk menguji estimasi pengaruh Laju
Pertumbuhan Penduduk, Angkatan Kerja,
Pendidikan dan Pengeluaran Pemerintah terhadap Tingkat Pengangguran Terbuka digunakan
alat regresi dengan model data panel. Ada dua
pendekatan yang digunakan dalam mengalisis
data panel. Pendekatann Fixed Effect dan
Random Effect. Sebelum model estimasi dengan
model yang tepat, terlebih dahulu dilakukan uji
spesifikasi apakah Fixed Effect dan Random Effect
atau keduanya memberikan hasil yang sama.
Metode GLS (Generated Least Square) dipilih
dalam studi ini karena adanya nilai lebih yang
dimiliki oleh GLS dibanding OLS dalam mengestimasi parameter regresi. Gujarati (2003)
menyebutkan bahwa metode OLS yang umum
mengasumsikan bahwa varians variabel adalah
heterogen, pada kenyataannya variasi pada
data pooling cenderung heterogen. Metode GLS
sudah memperhitungkan heterogenitas yang
terdapat pada variabel independen secara
eksplisit sehingga metode ini mampu menghasilkan estimator yang memenuhi kriteria BLUE
(best linier unbiased estimator).
Di antara beberapa variabel yang digunakan dalam studi ini maka dapat dibuat model
penelitan sebagai berikut:
Yti =β0+ β1X1it+ β2X2it + β3X3i + β4X4it t +ε
1)
di mana Y adalah variabel tingkat pengangguran terbuka; β0 adalah konstanta; β1234 adalah
koefisien variabel 1,2,3,4; X1 adalah variab el
laju pertumbuhan ekonomi; X2 adalah variabel
angkatan kerja; X3 adalah variabel pendidikan;
X4 adalah variabel pengeluaran pemerintah; i
adalah kabupaten/kota; t adalah periode waktu
ke-t; ε adalah error term.
Dalam menguji spesifikasi model pada
studi, penulis menggunakan beberapa metode
sebagai berikut:
1) Uji Hausman. Uji Spesifikasi Hausman
membandingkan model fixed effect dan random
di bawah hipotesis nol yang berarti bahwa efek
individual tidak berkorelasi dengan regresi
dalam model (Hausman, 1978). Jika tes Hausman
tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan
(p>0,05), itu mencerminkan bahwa efek random
estimator tidak aman bebas dari bias, dan karena
itu lebih dianjurkan kepada estimasi fixed effect
disukai daripada efek estimator tetap.
2) Uji F (Uji Wald). Uji F menguji signifikansi
estimasi fixed effect, yang digunakan untuk
memilih antara OLS pooled tanpa variabel
dummy atau fixed effect. F statistik di sini adalah
sebagai uji Chow. Dalam hal ini, uji F digunakan
untuk menentukan model terbaik antara kedua
dengan melihat jumlah residual kuadrat (RSS).
Uji F adalah sebagai berikut:
F=
/ 2)
/
di mana: RSS1 merupakan jumlah residual kuadrat pooled OLS; RSS2 merupakan jumlah
residual kuadrat fixed effect; m merupakan pembilang; n-k merupakan denumerator.
Jika hipotesis nol ditolak, dapat disimpulkan model fixed effect lebih baik dari pooled OLS.
Tabel 3. Uji Chow
Effect Test
Statistic
d.f.
Prob.
Cross-section F
5,745994
4,21
0,0028
Cross-section Chi-Square
22,179089
4
0,0002
Pengangguran Terbuka dan Determinannya (Mohammad Rifqi Muslim)
177
HASIL DAN PEMBAHASAN
Uji Chow merupakan uji untuk menentukan
model terbaik antara fixed effect dengan common/
pool effect. Jika hasilnya menyatakan menerima
hipotesis nol maka model yang terbaik untuk
digunakan adalah model common. Akan tetapi,
jikalau hasilnya menyatakan menolak hipotesis
nol maka model terbaik yang digunakan adalah
fixed effect, dan pengujian akan berlanjut ke uji
Hausman.
Berdasarkan tabel uji Chow, kedua nilai
probabilitas Cross Section F dan Chi Square yang
lebih kecil dari Alpha 0,05 sehingga menolak
hipotesis nol. Jadi menurut uji Chow, model
yang terbaik digunakan adalah model dengan
menggunakan metode Fixed effect. Berdasarkan
hasil uji Chow yang menolak hipotesis nol,
maka pengujian data berlanjut ke Uji Hausman.
Uji Hausman merupakan pengujian untuk
menentukan penggunaan metode antara random
dengan fixed. Jika dari hasil uji Hausman tersebut menyatakan menerima hipotesis nol maka
model yang terbaik untuk digunakan adalah
model random. Akan tetapi, jikalau hasilnya menyatakan menolak hipotesis nol maka model
terbaik yang digunakan adalah model fixed effect.
Tabel 4. Uji Hausman
Test Summary
Chi-Sq.
Statistic
ChiSq.d.f
Prob.
Cross-section
random
22,983976
4
0,0001
Berdasarkan tabel uji Hausman, nilai probabilitas Cross Section Random adalah 0,0001
yang lebih kecil dari Alpha 0,05 sehingga menolak hipotesis nol. Jadi menurut uji Hausman,
model yang terbaik digunakan adalah model
dengan menggunakan metode Fixed effect.
Metode GLS (General Least Square) yang
pada intinya memberikan pembobotan pada
variasi data yang digunakan, dengan kuadrat
varian dari model. Dalam metode ini heteroskedastisitas sudah diantisipasi, sehingga metode
ini bebas dari heteroskedastisitas.
Dalam model ini, nilai DW adalah:
1,453621, yang menunjukkan tidak ada auto178
korelasi apapun sebagai hasil nilai berada dalam
kisaran -2 dan +2. Selain itu, model ini sudah
diantisipasi dari autokolerasi dengan metode
GLS (Generalized Least Square) yang digunakan
pada metode ini.
Dalam uji penyimpangan asumsi klasik
untuk pendekatan multikoliniearitas dilakukan
dengan pendekatan atas nilai
dan signifikansi dari variabel yang digunakan. Pembahasannya adalah dengan menganalisis data yang
digunakan oleh setiap variabel dan hasil dari
olah data yang ada, data yang digunakan di
antaranya data time series dan data cross section.
Namun multikoliniearitas terjadi biasanya pada
data runtut waktu (time series) pada variabel
yang digunakan. Rule of Thumb juga mengatakan apabila didapatkan
yang tinggi sementara terdapat sebagian besar atau semua variabel secara parsial tidak signifikan maka diduga
terjadi multikoliniearitas pada model tersebut
(Gujarati, 2006).
Dengan mengkombinasikan data time series
dan cross section mengakibatkan masalah multikoliniearitas dapat dikurangi, dalam pengertian
satu varian yang tidak ada hubungannya atau
informasi apriori yang disarankan sebelumnya
adalah kombinasi dari cross section dan data
time series. Dikenal dengan penggabungan data
(pooling data), jadi sebenarnya secara teknis
sudah dapat dikatakan masalah multikoliniearitas sudah tidak ada. Hal tersebut sudah diperkuat dengan hasil estimasi model semua variabel yang digunakan signifikan dan nilai
sangat tinggi. Sehingga secara tegas bahwa
masalah multikoleniearitas tidak ada dalam
metode analisis GLS (General Least Square).
Model GLS (General Least Square)
Berdasarkan hasil regresi pada tabel 5 maka
dapat disimpulkan Y = f (LPE, LNAK, P, LNPP)
diperoleh hasil persamaan regresi sebagai berikut:
Yt = a0 + a1 LNLPE + a2 LNAK + a3 P + a4 LNPP +
et
3)
Yt = -18,8 – 1,25 LPE + 4,15 LNAK – 0,27 P –
0,06 LNPP + et
4)
Jurnal Ekonomi dan Studi Pembangunan Volume 15, Nomor 2, Oktober 2014: 171-181
Tabel 5. Hasil Analisis Model GLS (General Least Square)
Dependent Variable: TPT
Variable
Coefficient
C
LPE
LNAK
P
LNPP
Adj R-Square
F-Statistic
Prob (F-Statistic)
Durbin Watson stat
-18,79752***
-1,253283***
4,147202***
-0,273174***
-0,056279***
0,999806
18639,52
0,000000
1,453621
*** Signifikan pada level 1 % ; ** Signifikan pada level 5 % ; * Signifikan pada level 10 %
di mana: Y adalah variabel Tingkat Pengangguran Terbuka; LNLPE adalah Laju Pertumbuhan Ekonomi; LNAK adalah Angkatan Kerja; P
adalah variabel Pendidikan, LNPP adalah
Pengeluaran Pemerintah, a0 adalah Konstansta,
a1–a3 adalah Koefisien Parameter, et adalah
Disturbance error.
Berdasarkan data yang sudah diolah, laju
pertumbuhan ekonomi menunjukkan tanda negatif dan signifikan secara statistik pada derajat
kepercayaan 1 persen untuk semua kabupaten/
kota di DIY. Koefisien laju pertumbuhan ekonomi mempunyai nilai sebesar 1,253283, yang
berarti apabila peningkatan laju pertumbuhan
ekonomi sebesar 1 persen maka tingkat pengangguran terbuka akan menurun 1,25 persen
dengan asumsi tidak ada perubahan dalam
jumlah variabel bebas. Variabel laju pertumbuhan ekonomi mempunyai koefisien negatif
yang berarti antara variabel laju pertumbuhan
ekonomi dengan tingkat pengangguran terbuka
mempunyai hubungan yang negatif.
Hal ini sesuai dengan hipotesis bahwa
variabel laju pertumbuhan ekonomi berpengaruh
negatif terhadap tingkat pengangguran terbuka
di Daerah Istimewa Yogyakarta. Studi ini
mempunyai kesamaan terhadap studi Zulhanafi,
Hasdi Aimon, Efrizal Syofyan (2013) adanya
pengaruh yang signifikan antara tingkat pengangguran dan pertumbuhan ekonomi mengindikasikan bahwasanya tingkat pengangguran
dipengaruhi oleh pertumbuhan ekonomi. Apabila
pertumbuhan ekonomi meningkat berarti telah
terjadi kenaikan terhadap produksi barang dan
jasa, karena kenaikan produksi barang dan jasa
akan menyebabkan kenaikan terhadap faktorfaktor produksi salah satunya adalah tenaga
kerja. Kenaikan permintaan tenaga kerja ini akan
berakibat terhadap menurunnya tingkat pengangguran, begitu juga sebaliknya.
Berdasarkan studi di atas dapat dijelaskan
bahwa variabel angkatan kerja berpengaruh
positif dan signifikan. Peningkatan angkatan
kerja sebanyak 1 persen, maka tingkat pengangguran terbuka akan meningkat 4,14 persen di
Daerah Istimewa Yogyakarta. Hal ini sesuai
dengan teori permintaan tenaga kerja, di mana
permintaan adalah hubungan antara tingkat
upah dan kuantitas tenaga kerja yang dikehendaki oleh majikan untuk dipekerjakan. Ketika
pasokan tenaga kerja memiliki jumlah banyak
tetapi permintaan atas jumlah tenaga kerja yang
dikehendaki atau dipekerjakan sedikit maka
akan mengakibatkan surplus tenaga kerja.
Berdasarkan data yang sudah diolah, pendidikan menunjukkan tanda negatif dan signifikan secara statistik pada derajat kepercayaan 1
persen untuk semua kabupaten/kota di Daerah
Istimewa Yogyakarta. Peningkatan laju pertumbuhan ekonomi sebesar 1 persen maka tingkat
pengangguran terbuka akan menurun 0,27
persen dengan asumsi tidak ada perubahan
dalam jumlah variabel bebas. Variabel pendidikan mempunyai koefisien negatif yang berarti
antara variabel pendidikan dengan tingkat pengangguran terbuka mempunyai hubungan
yang negatif.
Hal ini sesuai dengan hipotesis bahwa
variabel pendidikan berpengaruh negatif terhadap tingkat pengangguran terbuka di Daerah
Istimewa Yogyakarta. Studi ini mempunyai
kesamaan terhadap studi Marhaeni (2013) di
mana terdapatnya pengaruh yang negatif
antara indeks pendidikan dan tingkat pengang-
Pengangguran Terbuka dan Determinannya (Mohammad Rifqi Muslim)
179
guran terbuka mengindikasikan bahwasanya
tingkat pengangguran dipengaruhi oleh indeks
pendidikan. Yang berarti pendidikan dapat
mengurangi jumlah pengangguran sesuai
dengan teori, jadi pendidikan merupakan salah
satu faktor yang harus ditingkatkan lagi agar
kualitas sumberdaya manusia Daerah Istimewa
Yogyakarta semakin berkualitas dan mempunyai daya saing.
Berdasarkan data yang sudah diolah,
pengeluaran pemerintah menunjukkan tanda
negatif dan signifikan secara statistik pada
derajat kepercayaan 1 persen untuk semua kabupaten/kota di Daerah Istimewa Yogyakarta.
Peningkatan laju pertumbuhan ekonomi sebesar
1 persen akan menurunkan tingkat pengangguran terbuka 0,05 persen dengan asumsi tidak
ada perubahan dalam jumlah variabel bebas.
Variabel pendidikan mempunyai koefisien negatif yang berarti antara variabel pendidikan
dengan tingkat pengangguran terbuka mempunyai hubungan yang negatif.
Hasil olah data laju pertumbuhan ekonomi, angkatan kerja, pendidikan dan pengeluaran pemerintah terhadap tingkat pengangguran
terbuka di kabupatan dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta periode tahun 2007 sampai 2012
memperlihatkan nilai R sebesar 0,99. Hal ini
menunjukkan bahwa secara statistik 99,9%
Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) dipengaruhi oleh Laju Pertumbuhan Ekonomi, Angkatan Kerja, Pendidikan dan Pengeluaran Pemerintah. Sedangkan sisanya 0,01% dipengaruhi oleh
variabel di luar studi ini.
SIMPULAN
Berdasarkan hasil studi diketahui pengaruh
Laju Pertumbuhan Ekonomi berpengaruh negatif dan signifikan terhadap Tingkat Pengangguran Terbuka di Kabupaten dan Kota Daerah
Istimewa Yogyakarta. Studi ini mempunyai
kesamaan dengan studi Zulhanafi, Hasdi
Aimon, Efrizal Syofyan (2013). Di mana apabila
pertumbuhan ekonomi meningkat berarti telah
terjadi kenaikan terhadap produksi barang dan
jasa, karena kenaikan produksi barang dan jasa
akan menyebabkan kenaikan terhadap faktorfaktor produksi salah satunya adalah tenaga
kerja. Kenaikan permintaan tenaga kerja ini
180
akan berakibat terhadap menurunnya tingkat
pengangguran, begitu juga sebaliknya. Angkatan Kerja berpengaruh positif dan signifikan
terhadap Tingkat Pengangguran Terbuka di
Kabupaten dan Kota Daerah Istimewa Yogyakarta. Hal ini sesuai dengan teori permintaan
tenaga kerja, di mana permintaan adalah
hubungan antara tingkat upah dan kuantitas
tenaga kerja yang dikehendaki oleh majikan
untuk dipekerjakan. Di mana ketika pasokan
tenaga kerja memiliki jumlah banyak tetapi
permintaan atas jumlah tenaga kerja yang
dikehendaki atau dipekerjakan sedikit maka
akan mengakibatkan surplus tenaga kerja.
Berdasarkan hasil studi diketahui pengaruh Pendidikan berpengaruh negatif dan signifikan terhadap Tingkat Pengangguran Terbuka
di Kabupaten dan Kota Daerah Istimewa
Yogyakarta. Studi ini mempunyai kesamaan
dengan studi Sirait dan Marhaeni (2013).
Pendidikan dapat mengurangi jumlah pengangguran sesuai dengan teori human capital, jadi
pendidikan merupakan salah satu faktor yang
harus ditingkatkan lagi agar kualitas sumberdaya manusia Daerah Istimewa Yogyakarta
semakin berkualitas dan mempunyai daya
saing.
Berdasarkan hasil studi diketahui pengaruh
Pengeluaran Pemerintah berpengaruh negatif
dan signifikan terhadap Tingkat Pengangguran
Terbuka di Kabupaten dan Kota Daerah
Istimewa Yogyakarta. Hal ini sesuai dengan teori
Keynes, ketika peningkatan dalam pengeluaran
pemerintah dan penurunan dalam pajak, maka
suatu suntikan (injection) ke dalam aliran
sirkulasi pendapatan nasional akan menaikkan
permintaan agregat dan melalui efek pengganda
akan menciptakan tambahan lapangan pekerjaan. Tambahan lapangan pekerjaan tersebut
akan mengurangi tingkat pengangguran terbuka
yang ada.
DAFTAR PUSTAKA
Ajija, Shochrul R. (2011). Cara cerdas menguasai
Eviews. Jakarta: Salemba Empat.
Alghofari, Farid. (2010). Analisis tingkat pengangguran di Indonesia Tahun 1980-2007.
Skripsi. Semarang: Fakultas Ekonomi
Universitas Diponegoro.
Jurnal Ekonomi dan Studi Pembangunan Volume 15, Nomor 2, Oktober 2014: 171-181
Gujarati, Damodar. (2006). Dasar-dasar ekonometrika. Jakarta: Erlangga.
Hausman, Jerry A. (1978). Specification tests in
econometrics. Econometrica: Journal of the
Econometric Society: 1251-1271.
Hudiyanto. (2001). Ekonomi Indonesia: sistem dan
kebijakan. Yogyakarta: PPE UMY.
Idris I, Ginting S.P., dan Budiman. (2007). Membangunkan raksasa ekonomi: sebuah kajian
terhadap perundang-undangan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil.
Penerbit Buku Ilmiah Populer.
Insukindro, Maryatmo, R. dan Aliman. (2001).
Modul ekonometrika dasar dan penyusunan
indikator unggulan ekonomi. Yogyakarta:
Universitas Gadjah Mada.
Kuncoro, M. (2004). Metode kuantitatif, teori dan
aplikasi untuk bisnis dan ekonomi. Yogyakarta: Unit Penerbit dan Percetakan AMP
YKPN.
Pitartono, R. dan Hayati, B. (2012). Analisis
tingkat pengaruh pengangguran di Jawa
Tengah tahun 1997-2010. Jurnal Ekonomi
Universitas Diponegoro. Universitas Diponegoro.
Sirait, N. dan Marhaeni, A.A.I.N. (2013). Analisis beberapa faktor yang berpengaruh
terhadap jumlah pengangguran kabupaten/kota di Provinsi Bali. E-Jurnal Ekonomi Pembangunan Universitas Udayana 2.2.
Sumodiningrat, G. (2010). Ekonomika pengantar.
Edisi ke2. Yogyakarta: BPFE.
Sukirno, S. (2008). Ekonomi pembangunan. Jakarta:
Bima Grafika.
Zulhanafi, Hasdi Aimon, Efrizal Syofyan. (2013).
Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi
produktivitas dan tingkat pengangguran di
Indonesia. Jurnal Kajian Ekonomi Vol.2.
No.3.
Pengangguran Terbuka dan Determinannya (Mohammad Rifqi Muslim)
181
Fly UP