...

Strategi dan Rencana Aksi Konservasi Harimau

by user

on
Category: Documents
5

views

Report

Comments

Transcript

Strategi dan Rencana Aksi Konservasi Harimau
STRATEGI DAN RENCANA AKSI KONSERVASI
HARIMAU SUMATERA
(Panthera tigris sumatrae)
2007 - 2017
Departemen Kehutanan
2007
TIM PENYUSUN
Tonny Soehartono (KKH-PHKA), Hariyo T. Wibisono (WCS-IP), Sunarto (WWF), Deborah Martyr (FFI),
Herry Djoko Susilo (KKH-PHKA), Thomas Maddox (ZSL), Dolly Priatna (ZSL)
KONTRIBUTOR UTAMA
(menurut alfabet)
Ani Mardiastuti (TRAFFIC SEA), Arief Rubiyanto (YABI), Bastoni (YPKHS), Bonie Dewantara (WCS-IP),
Dian Risdianto (PHKA), Dwi Adhiasto (WCS-IP), Frida Mindasari Saanin (WCS-IP), Irzal Azhar (PHKA),
Indra Arinal (PHKA), Joe Smith (ZSL), Ligaya Tumbelaka (IPB), Noviar Andayani (WCS_IP), Osmantri
Abeng (WWF), Rhiska Paulina (PHKA), Rudijanta (PHKA), Sunandar Trigunajasa (PHKA), Tony
Sumampaw (TSI), Yunus (YPKHS), Yoan Dinata (FFI).
DISAIN SAMPUL
Herry Djoko Susilo (PHKA)
TATA LETAK
Hariyo T. Wibisono (WCS-IP)
FOTO SAMPUL DEPAN
Harald Loeffler / Eye-of-the-Tiger.com
FOTO ISI
Gambar 1: WWF
Gambar 4: WCS-IP
Gambar 5: WWF (kiri), WCS-IP (kanan atas dan bawah)
Gambar 6: FFI (kiri), WCS-IP (kanan atas dan bawah)
Gambar 7: BKSDA NAD / FFI
PEMERINTAH DAERAH PROVINSI
JAMBI
RIAU
SUMATERA
SELATAN
Nanggroe Aceh
Darussalam
DONATUR UTAMA
SUMATERA
BARAT
vi
viii
PENGANTAR
x
DAFTAR ISI
DAFTAR TABEL
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR SINGKATAN
1. PENDAHULUAN ..................................................................................... 1
1.1. LATAR BELAKANG .................................................................................................. 1
1.2. VISI, TUJUAN DAN TARGET .................................................................................... 2
1.2.1. Visi ................................................................................................................................................... 2
1.2.2. Tujuan ............................................................................................................................................... 2
1.2.3. Target ................................................................................................................................................ 2
2. KONDISI HARIMAU SUMATERA SAAT INI .......................................... 3
2.1. IN-SITU ..................................................................................................................... 3
2.1.1. Populasi dan Distribusi ..................................................................................................................... 3
2.1.2. Habitat dan Mangsa .......................................................................................................................... 3
2.1.3. Daerah Jelajah dan Kepadatan .......................................................................................................... 5
2. 2. EX-SITU ................................................................................................................... 6
2.3. ANCAMAN TERHADAP KELESTARIAN HARIMAU SUMATERA ............................. 6
2.3.1. Deforestasi dan Degradasi ................................................................................................................
2.3.2. Perburuan dan Perdagangan .............................................................................................................
2.3.3. Konflik ..............................................................................................................................................
2.3.4. Kemiskinan .......................................................................................................................................
6
7
8
9
3. KONDISI YANG DIHARAPKAN, REKOMENDASI DAN
RENCANA AKSI ................................................................................... 11
3.1. POPULASI HARIMAU SUMATERA BESERTA BENTANG ALAMNYA DI
SELURUH SUMATERA PULIH DAN DAPAT DIPERTAHANKAN ATAU
BERTAMBAH DENGAN DUKUNGAN PARA PIHAK ............................................... 11
3.1.1. Rekomendasi ................................................................................................................................... 11
3.1.2. Rencana Aksi .................................................................................................................................. 11
3.2. TERBANGUNNYA INFRASTRUKTUR DAN MENINGKATNYA KAPASITAS
DEPARTEMEN KEHUTANAN DALAM PEMANTAUAN DAN EVALUASI T
ERHADAP UPAYA KONSERVASI HARIMAU SUMATERA DAN SATWA
MANGSANYA ......................................................................................................... 13
3.2.1. Rekomendasi .................................................................................................................................. 13
3.2.2. Rencana Aksi ................................................................................................................................. 13
3.3. PENGUATAN PENGELOLAAN HARIMAU SUMATERA DI LUAR KAWASAN
KONSERVASI DAN KETERLIBATAN PARA PIHAK DALAM MENDORONG
KONSERVASI HARIMAU SUMATERA DAN HABITATNYA BAIK DI TINGKAT
REGIONAL MAUPUN NASIONAL ........................................................................... 15
3.3.1. Rekomendasi .................................................................................................................................. 15
3.3.2. Rencana Aksi ................................................................................................................................. 15
3.4. TERBANGUNNYA JEJARING KERJA DAN INFRASTRUKTUR KOMUNIKASI
SERTA TERCIPTANYA KELOMPOK MASYARAKAT YANG PEDULI DAN
BERTANGGUNGJAWAB TERHADAP KELESTARIAN HARIMAU SUMATERA ...... 16
3.4.1. Rekomendasi .................................................................................................................................. 16
3.4.2. Rencana Aksi ................................................................................................................................. 16
3.5. TERBANGUNNYA PROGRAM KONSERVASI EX-SITU YANG BERMANFAAT
DAN SELARAS DENGAN UPAYA KELESTARIAN HARIMAU SUMATERA
DI ALAM.................................................................................................................. 18
3.5.1. Rekomendasi .................................................................................................................................. 18
3.5.2. Rencana Aksi ................................................................................................................................. 18
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 23
xii
DAFTAR TABEL
Table 1. Bentang alam konservasi harimau di Sumatera dan informasi hasil survai populasi terbaru
periode 1998 – 2007 ....................................................................................................................... 3
Tabel 2. Kawasan konservasi harimau sumatera dan organisasi yang terlibat .............................................. 4
Tabel 3. Jumlah individu harimau sumatera di lembaga konservasi nasional ................................................ 6
Tabel 4. Jumlah individu harimau sumatera di lembaga konservasi internasional .......................................... 6
Tabel 5. Perkiraan tutupan hutan dataran rendah di Sumatera antara tahun 1985 – 1997 ............................. 7
Tabel 6. Hasil investigasi perdagangan bagian tubuh harimau sumatera di 22 kota besar di Sumatera ......... 7
Tabel 7. Perkiraan jumlah individu harimau sumatera yang tersingkir dari habitat alaminya di delapan
provinsi di seluruh Sumatera antara tahun 1998 – 2002 .................................................................. 8
Tabel 8. Tahapan evaluasi hasil rencana aksi yang diharapkan dapat tercapai. Evaluasi dilakukan
secara terpadu oleh PHKA ........................................................................................................... 19
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Harimau sumatera yang tertangkap kamera pengintai di Provinsi Riau ....................................... 1
Gambar 2. Kecenderungan populasi harimau sumatera antara tahun 1978 – 2007 ...................................... 1
Gambar 3. Bentang alam konservasi harimau yang dianggap perlu mendapat prioritas pengelolaan ............ 4
Gambar 4. Bentang alam harimau sumatera di TNGL .................................................................................. 5
Gambar 5. Perambahan dan pembangunan pemukiman di kawasan TNTN dan Bukit Balai
Rejang Selatan .......................................................................................................................... 7
Gambar 6. Barang bukti kulit dan tulang harimau sumatera di TNGL dan seorang petugas
TNKS sedang memegang barang bukti kulit harimau sumatera .................................................. 7
Gambar 7. Perbandingan volume bagian tubuh harimau dan harga perkilogram yang diekspor
dari Sumatera ke Korea Selatan antara tahun 1978 – 1992 ........................................................ 8
Gambar 8. Harimau sumatera yang mati akibat konflik dengan manusia di Aceh ........................................ 8
Gambar 8. Frekuensi konflik harimau dengan manusia di delapan provinsi di Sumatera antara
tahun 1978 -1999 ...................................................................................................................... 9
xiv
UCAPAN TERIMA KASIH
Kami menyambut baik lahirnya dokumen Strategi dan Rencana Aksi Konservasi Harimau
Sumatera 2007 - 2017. Dokumen ini merupakan wujud kepedulian, usaha dan kerjasama para
pihak terkait dalam menyelamatkan harimau sumatera yang keadaan populasinya saat ini sangat
kritis. Tanpa usaha penyelamatan secara serius mereka kemungkinan akan punah dalam waktu
dekat.
Rencana ini dibangun secara bersama dengan melibatkan berbagai pihak yang terkait. Oleh
karena itu, dokumen ini diharapkan dapat menjadi acuan dalam menyelamatkan harimau sumatera
di alam. Semua pihak, baik pemerintah pusat, provinsi dan kabupaten maupun sektor swasta
diharapkan dapat menyelaraskan semua inisiatif pembangunan di Sumatera dengan upaya
konservasi harimau sumatera.
Kami sangat berharap agar para aktor pembangunan di Sumatera dan para penggiat konservasi
harimau sumatera dapat melaksanakan komitmen yang telah dituangkan sebagai tujuan dan
sasaran dalam dokumen ini, terutama dalam menentukan ruang hidup satwa langka ini. Dengan
demikian diharapkan pada tahun 2017 populasi harimau sumatera dapat pulih dan saling melengkapi
dengan upaya pembangunan di Sumatera.
Pada akhirnya kepada Pemerintah Daerah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, Jambi,
Sumatera Selatan, Bengkulu, Riau, dan lembaga swadaya masyarakat seperti Wildlife
Conservation Society-Indonesia Program, World Wildlife Fund Indonesia, Zoological Society of
London, Fauna and Flora International, Yayasan Pelestarian dan Konservasi Harimau Sumatera,
Taman Safari Indonesia, serta kalangan industri, seperti ConocoPhillips, Sinarmas Forestry,
Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia, Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia, Roundtable
on Sustainable Palm Oil, dan Riau Pulp, kami atas nama Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan
dan Konservasi Alam, Departemen Kehutanan Republik Indonesia, menyampaikan penghargaan
dan terima kasih atas kontribusi aktifnya dalam penyusunan dokumen ini. Ucapan yang sama
disampaikan kepada Pemerintah Provinsi Sumatera Barat yang telah berkenan menjadi tuan rumah
acara Lokakarya Nasional Konservasi Harimau Sumatera serta Gajah Sumatera dan Kalimantan
pada tanggal 29 - 31 Agustus 2007.
Terima kasih dan penghargaan juga kami sampaikan kepada para pembicara nasional dan
internasional, para donatur dan Aksenta selaku fasilitator baik di dalam acara pertemuan kelompok
diskusi I, II dan acara lokakarya nasional di Sumatera Barat serta kepada semua pihak yang tidak
dapat kami sebutkan satu persatu yang telah memungkinkan diterbitkannya dokumen ini. Semoga
dokumen ini bermanfaat bagi kita semua.
Direktur Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam,
Pelaksana tugas,
I Made Subadia G.
xvi
DAFTAR SINGKATAN
ASEAN WEN
BAPEDALDA
BAPPEDA
BAPPENAS
BKSDA
CI
CITES
DICE
DNS
FFI
FKKHS
HPH
HTI
IUCN
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
LIPI
POLRI
LSM
PHKA
SECP
SM
SOP
SPU
STTCP
TCL
TNB
TNBBS
TNBD
TNBG
TNGL
TNKS
TNS
TNTN
TNWK
TRAFFIC
UPT
WCS-IP
WWF
YLI
YPKHS
ZSL
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
Association of Southeast Asian Nations - Wildlife Law Enforcement Network
Badan Pengendalian Dampak Lingkungan
Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah
Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional
Balai Konservasi Sumber Daya Alam
Conservation Internasional
Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora
Durrell Institute of Conservation and Ecology, University of Kent at Canterbury, UK
Debt for Nature Swap
Fauna and Flora Internasional
Forum Komunikasi Konservasi Harimau Sumatera
Hak Pengusahaan Hutan
Hutan Tanaman Industri
The International Union for the Conservation of Nature and Natural Resources / The
World Conservation Union
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia
Kepolisian Negara Republik Indonesia
Lembaga Swadaya Masyarakat
Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam
Sumatran Elephant Conservation Project
Suaka Margasatwa
Standard Operating Procedure
Species Protection Unit
Sumatran Tiger Trust Conservation Programme
Tiger Conservation Landscape
Taman Nasional Berbak
Taman Nasional Bukit Barisan Selatan
Taman Nasional Bukit Duabelas
Taman Nasional Batang Gadis
Taman Nasional Gunung Leuser
Taman Nasional Kerinci Seblat
Taman Nasional Sembilang
Taman Nasional Tesso Nilo
Taman Nasional Way Kambas
The Wildlife Trade Monitoring Network
Unit Pelaksana Teknis
Wildlife Conservation Society - Indonesia Program
Word Wildlife Fund
Yayasan Leuser International
Yayasan Penyelamatan dan Konservasi Harimau Sumatera
Zoological Society of London
xviii
1. PENDAHULUAN
10
00
80
0
60
0
40
0
Estimasi Populasi (Individu)
<
0
20
0
Indonesia pernah memiliki tiga dari delapan sub
spesies harimau yang ada di dunia, namun dua di
antaranya, yaitu harimau jawa (Panthera tigris
sondaica) dan harimau bali (P. t. balica) telah
dinyatakan punah, masing-masing pada tahun 1940an dan 1980-an (Seidensticker dkk. 1999). Saat ini
hanya sub spesies harimau sumatera (P. t. sumatrae)
yang tersisa dan hidup pada habitat yang
terfragmentasi dan terisolasi satu dengan lainnya.
Harimau sumatera hanya terdapat di Sumatera dan
merupakan sub spesies dengan ukuran tubuh ratarata terkecil di antara sub spesies harimau yang ada
saat ini (Kitchener 1999). Harimau sumatera jantan
memiliki rata-rata panjang dari kepala hingga ekor 240
cm dan berat 120 kg. Sedangkan betina memiliki ratarata panjang dari kepala hingga ekor 220 cm dan berat
90 kg (Gambar 1; Save the Tiger Fund 2007).
Sejak tahun 1996 harimau sumatera
dikategorikan sebagai sangat terancam kepunahan
(critically endangered) oleh IUCN (Cat Specialist Group
2002). Pada tahun 1992, populasi harimau sumatera
diperkirakan hanya tersisa 400 ekor di lima taman
nasional (Gunung Leuser, Kerinci Seblat, Way
Kambas, Berbak dan Bukit Barisan Selatan) dan dua
suaka margasatwa (Kerumutan dan Rimbang),
sementara sekitar 100 ekor lainnya berada di luar
ketujuh kawasan konservasi tersebut (PHPA 1994).
Jumlah tersebut diduga terus menurun (Gambar 2;
Lokakarya Harimau dan Gajah 2007).
Perkiraan terkini baru dilakukan pada tingkat
kawasan yang berlaku untuk kawasan itu saja. Jumlah
minimal berdasarkan estimasi yang dilakukan oleh
berbagai lembaga adalah sekitar 250 individu dewasa,
12
00
1.1. LATAR BELAKANG
Tahun
1978
1985
Tahun
Gambar 2. Kecenderungan populasi harimau sumatera
antara tahun 1978 – 1985
di 8 dari setidaknya 18 kawasan yang disinyalir
memiliki harimau sumatera, sedangkan terhadap 10
kawasan lain sisanya belum dilakukan estimasi
populasi (Tabel 1). Walaupun estimasi tersebut
dilakukan dengan menggunakan kerangka kerja yang
umumnya sama, namun pendekatan yang digunakan
berbeda-beda. Oleh karena itu perlu diinterpretasikan
secara hati-hati. Nilai tersebut juga tidak dapat
dibandingkan begitu saja dengan estimasi yang
dilakukan pada tahun 1992 tersebut di atas, karena
pendekatan yang digunakan sangat berbeda.
Ancaman terbesar terhadap kelestarian harimau
sumatera adalah aktivitas manusia, terutama konversi
kawasan hutan untuk tujuan pembangunan seperti
perkebunan, pertambangan, perluasan pemukiman,
transmigrasi dan pembangunan infrastruktur lainnya.
Selain mengakibatkan fragmentasi habitat, berbagai
aktivitas tersebut juga sering memicu konflik
antara manusia dan harimau, sehingga
menyebabkan korban di kedua belah pihak,
bahkan sering berakhir dengan tersingkirnya
harimau dari habitatnya.
Bentuk lain aktivitas manusia yang secara
langsung mengakibatkan tersingkirnya satwa
kharismatik ini dari habitat alaminya adalah
perburuan serta perdagangan ilegal harimau
sumatera dan produk turunannya. Kemiskinan
Gambar 1. Harimau sumatera yang
tertangkap kamera pengintai di
Provinsi Riau
1
masyarakat di sekitar hutan dan tingginya permintaan
komersial dari produk-produk ilegal harimau mulai dari
kulit, tulang, taring, serta daging mendorong
meningkatnya perburuan satwa tersebut.
Sebagai upaya menyelamatkan harimau
sumatera dari kepunahan, untuk pertama kalinya pada
tahun 1994 pemerintah bersama para pihak terkait
menerbitkan dokumen rencana aksi konservasi
harimau sumatera. Rencana aksi tersebut
merekomendasikan:
− Strategi pengembangan dan pengelolaan
konservasi populasi harimau sumatera.
− Pengamanan dan perlindungan populasi harimau
sumatera yang masih ada di habitatnya.
− Mengembangkan penangkaran harimau sumatera
untuk mendukung pemulihan populasi di alam.
− Membangun jaringan kerja untuk kelestarian
harimau sumatera di Indonesia.
Sebagai implementasi dari rencana aksi tersebut,
pemerintah telah meningkatkan pengamanan dan
pengelolaan harimau sumatera di beberapa kawasan
konservasi seperti Taman Nasional Gunung Leuser
(TNGL), Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS),
Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TNBBS),
Taman Nasional Way Kambas (TNWK), Taman
Nasional Tesso Nilo (TNTN), Taman Nasional
Sembilang (TNS) dan Taman Nasional Batang Gadis
(TNBG).
2
Seiring dengan pesatnya pembangunan di
Sumatera dalam 10 tahun terakhir, pemerintah
bersama para pihak sepakat untuk menyusun dan
merevisi kembali Rencana Aksi Konservasi Harimau
Indonesia tahun 1994 sesuai dengan situasi saat ini.
1.2. VISI, TUJUAN DAN TARGET
1.2.1. Visi
Populasi harimau sumatera dapat dilestarikan dan
hidup berdampingan secara harmonis dengan aktivitas
pembangunan di Sumatera.
1.2.2. Tujuan
Memberikan arah kepada para pelaku
pembangunan dan pihak terkait lainnya dalam
pengelolaan konservasi harimau sumatera, terutama
pada kawasan-kawasan yang bersinggungan dengan
bentang alam harimau sumatera.
1.2.3. Target
−
−
Populasi dan bentang alam konservasi harimau
sumatera setidaknya dapat dipertahankan atau
dalam kondisi stabil hingga tahun 2017.
Dukungan publik terhadap konservasi harimau
sumatera pada bentang alamnya meningkat.
Tabel 1. Bentang alam konservasi harimau di Sumatera dan informasi hasil survai populasi terbaru periode 1998 – 2007
BENTANG ALAM KONSERVASI HARIMAU a
No
Bentang Alam
Kode Lokasi
Prioritas
Pada Peta
Luas
DATA ESTIMASI POPULASI
Luas
Habitat
Lokasi
Penelaahan
Populasi
1
2
3
Kerinci Seblat
Bukit Tiga Puluh
Kuala Kampar - Kerumutan
5
7
9
I
I
II
2,816,200
710,600
983,500
1,965,300
541,700
489,500
69.79
76.23
49.77
TNKS
Bukit Tiga Puluh
Kerumutan
4
Bukit Balai Rejang Selatan
4
II
388,400
267,000
68.74
5
Bukit Barisan Selatan bagian selatan
III
210,700
111,500
52.92
Kompleks Hutan Bukit
Balai Rejang Selatan
TNBBS
III
148,600
88,900
59.83
TNBG
6
Rimbo Panti - Batang Gadis bagian barat
3
11
7
Rimbo Panti - Batang Gadis bagian timur
12
III
289,000
171,300
59.27
n/a
8
Tesso Nilo
8
III
233,200
112,100
48.07
9
Bukit Rimbang Baling
6
III
439,500
229,800
52.29
Berbak
Ekosistem Leuser
Sibolga
10
14
18
IV
IV
IV
254,300
2,231,900
129,200
160,400
1,600,000
85,600
63.08
71.69
66.25
Kompleks Hutan
Tesso Nilo
Lansekap Rimbang
Baling
TNB
TNGL
n/a
TNBD
TNWK
SM. Dangku
Ekosistem Ulu Masen
Sungai Meranti Sungai Kapas
Senepis - Buluhala
10
11
12
13
14
15
16
17
18
a
b
Sanderson 2006
Ditemukan bukti keberadaan harimau namun estimasi populasi belum dilakukan
Estimasi populasi adalah jumlah minimum individu yang teridentifikasi melalui foto hasil kamera pengintai
n/a Tidak ada data
c
3
Luas
Habitat
terhadap
TCL
Luas
Perkiraan
Perkiraan
Kawasan
Kepadatan
Populasi
(ha.)
(/100km2)
1,399,320
144,223
n/a
136
n/ab
n/a
388,400
n/ab
365,000
40-43
1.6
108,000
18-62
1.1 – 3.9
n/a
n/a
n/a
233,200
n/a
0.64 -1.4
n/a
n/a
162,700
1,094,692
n/a
60,500
125,621
21,752
750,000
67,000
106,000
n/a
n/ab
n/a
1c
36
3c
n/ab
2c
21 - 42
Sumber
0.05 -11.25 Linkie 2005
n/a
ZSL Indonesia 2007
1.27 - 5.5 WWF, PHKA, VA Tech
(Sunarto dkk.)
n/a
WCSIP 2007
O'Brien dkk. 2003
Wibisono dkk. 2007
WWF, PHKA, VA Tech
(Sunarto dkk. 2006)
0.92 - 4.03 WWF, PHKA, VA Tech
(Sunarto dkk. 2006)
n/a
n/a
WCSIP 2007
n/a
n/a
ZSL Indonesia 2007
1.6 - 4.3 Franklin dkk. 1999
n/a
ZSL Indonesia 2007
n/a
WCSIP 2007
n/a
ZSL Indonesia 2006,
2007
2-4
Wells 2007
2. KONDISI HARIMAU SUMATERA SAAT INI
2.1. IN-SITU
2.1.1. Populasi dan Distribusi
Hasil analisa terkini mengenai status harimau
secara global menetapkan 12 bentang alam
konservasi harimau (Tiger Conservation Landscape)
di Sumatera dan hanya dua di antaranya yang
dikategorikan sebagai prioritas global, yaitu bentang
alam Kerinci Seblat dan Bukit Tigapuluh, serta dua
bentang alam prioritas regional, yaitu Bukit Balai
Rejang Selatan dan Kuala Kampar – Kerumutan
(Gambar 3; Boks 1; Sanderson dkk. 2006). Jika
dipadukan dengan beberapa hasil kajian terkini, saat
ini populasi harimau sumatera terdapat setidaknya di
18 kawasan konservasi dan kawasan hutan lain yang
berstatus sebagai hutan lindung dan hutan produksi,
yang terpisah satu sama lain (lihat Tabel 1).
Berdasarkan data perkiraan antar waktu,
sebagaimana digambarkan sebelumnya, populasi
harimau sumatera cenderung menurun dari tahun ke
tahun (lihat Gambar 2). Apabila tidak dilakukan
intervensi pengelolaan yang tepat, satu-satunya sub
spesies harimau yang tersisa di Indonesia ini diyakini
akan punah dalam waktu yang tidak terlalu lama.
Sejauh ini pemerintah telah bekerjasama dengan
Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) nasional
maupun internasional (Tabel 2) dalam melakukan studi
dan pengelolaan harimau sumatera. Kontribusi para
LSM sangat berguna terutama dalam penelaahan
populasi dan ekologi serta membantu pendampingan
masyarakat sekitar hutan yang terganggu oleh
keberadaan harimau sumatera.
Tabel 2. Kawasan konservasi harimau sumatera dan
organisasi yang terlibat
No
Lokasi
1 TN Bukit Barisan Selatan
2 TN Way Kambas
3 Bukit Balai Rejang Selatan
4 TN Kerinci Seblat
5 Riau (Lansekap Tesso Nilo –
Bukit Tigapuluh)
6 Senepis – Buluhala
7 Jambi (PT. Asiatic Persada)
8 Sumatera Barat
9 TN Batang Gadis
10 Ekosistem Leuser
Organisasi
WCS
STTCP
WCS
FFI/DICE
WWF
YPKHS
ZSL
Universitas Andalas
CI, WCS
WCS, YLI
2.1.2. Habitat dan Mangsa
Seperti halnya sub spesies
harimau lainnya, harimau sumatera
adalah jenis satwa yang mudah
beradaptasi dengan kondisi lingkungan
tempat tinggalnya di alam bebas,
sepanjang tersedia cukup mangsa dan
sumber air (Schaller 1967; Sunquist
1981; Seidensticker dkk. 1999), serta
terhindar dari berbagai ancaman
potensial. Di Sumatera, harimau
sumatera terdapat di hutan hujan
dataran rendah hingga pegunungan,
dengan ketinggian antara 0 – 3.000
meter di atas permukaan laut dan
menghuni berbagai jenis habitat,
seperti hutan primer, hutan sekunder,
Prioritas Global
Proiritas Regonal
Prioritas Jangka Panjang
Kekurangan Data
4
Gambar 3. Bentang alam konservasi
harimau yang dianggap perlu
mendapat prioritas pengelolaan
(Sanderson dkk. 2006)
Boks 1. Bentang Alam Konservasi Harimau (Tiger Conservation Landscape)
Sebagaimana satwa liar lainnya, harimau memerlukan perlindungan manusia dan pengelolaan yang benar. Mereka membutuhkan
perlindungan dari perburuan, cukup mangsa dan daerah jelajah yang luas. Paling tidak ada dua pendekatan utama untuk memastikan lestarinya
harimau di alam. Pertama, melindungi beberapa populasi harimau pada kawasan lindung yang terisolasi dari aktivitas manusia. Namun
beberapa kajias membuktikan bahwa sebagai pemangsa utama dan sifatnya yang teritorialitas, harimau membutuhkan daerah jelajah yang
luas. Oleh karenanya, harimau sangat sulit hidup berdampingan dengan aktivitas pembangunan, terutama di wilayah padat penduduk. Kajian
di salah satu suaka margasatwa di India baru-baru ini membuktikan bahwa melindungi harimau di beberapa kawasan yang terisolasi saja tidak
cukup (Dinnerstein dkk. 2006).
Kedua, adalah menetapkan bentang alam (landscape) harimau, yang menyatukan daerah inti untuk populasi harimau dengan koridor alam,
sedemikian rupa sehingga memungkinkan pergerakan individu harimau dari suatu tempat ke tempat lain dalam rangka memenuhi kebutuhan
ekologisnya. Pendekatan ini membutuhkan dukungan penuh manusia yang hidup di sekitar kawasan tersebut. Salah satu contoh sukses
dalam melestarikan populasi harimau diraih oleh Terai Arc Landscape Project di kaki bukit Nepal dan barat laut India. Kawasan ini dikenal
memiliki penduduk terpadat di Asia Selatan. Kegiatan konservasi harimau di kawasan tersebut dilakukan dengan menerapkan konsep bentang
alam dengan menciptakan koridor di antara suaka inti untuk harimau. Sukses tersebut telah mendorong berkembangnya konservasi jasa
lingkungan dan meningkatnya ekonomi serta kesejahteraan kehidupan masyarakat setempat. Pengalaman selama 10 tahun terakhir kawasan
tersebut membuktikan bahwa masa depan konservasi satwa liar sangat tergantung pada perencanaan tata guna dan zonasi lahan yang baik,
termasuk di dalamnya adalah zona pembangunan, pemukiman, daerah inti hidupan liar, daerah penyangga dan koridor sebagai kesatuan
bentang alam yang luas untuk mendukung terciptanya kehidupan yang harmonis antara manusia – satwa liar (Dinerstein dkk. 2006).
hutan pantai, hutan rawa gambut, hutan tebangan,
perkebunan, hingga belukar terbuka (Gambar 4).
Pakan utama harimau sumatera adalah dari
keluarga Cervidae berukuran besar dan Suidae
(Seidensticker 1986), seperti rusa sambar (Cervus
unicolor) dan babi hutan (Sus scrofa) (Wibisono 2006).
Dalam keadaan tertentu harimau sumatera juga
memangsa berbagai jenis mangsa alternatif lain,
seperti kijang (Muntiacus muntjac), kancil (Tragulus
sp), beruk (Macaca nemestrina), landak (Hystrix
brachyura), trenggiling (Manis javanica), beruang
madu (Helarctos malayanus) dan kuau raja
(Argusianus argus). Harimau bengal (P. t.
bengalensis) di Nepal berburu mangsa rata-rata setiap
5 – 6 hari sekali. Setelah memperoleh buruan, mereka
tetap berada di sekitar hasil buruannya selama 1 – 4
hari dan menghabiskan waktu rata-rata tiga hari
setelah meninggalkan hasil buruannya untuk kembali
berburu mangsa (Seidensticker 1976). Di India,
harimau bengal memangsa rata-rata 50 ekor ungulata
pertahunnya (Karanth dkk. 2004). Seekor harimau
betina membutuhkan sekitar 5 – 6 kg daging per hari
(Sunquist 1981) dan dapat membunuh kijang seberat
20 kg setiap 3 hari hingga satu ekor rusa seberat
200 kg setiap beberapa minggu (Sunquist dkk. 1999).
Berdasarkan penelitian di Malaysia, kebutuhan
makan harimau indochina (P. t. corbetti) betina
berkisar antara 1.613 – 2.041 kg per tahun, sedangkan
jantan berkisar antara 1.936 – 2.448 kg (Kawanishi &
Sunquist 2004). Biomas satwa mangsa harimau di
Asia tidak lebih dari 500 kg per km2 (Seidensticker
1986). Beberapa satwa mangsa utama harimau
sumatera seperti babi hutan, rusa, kijang dan kambing
Gambar 4. Bentang alam
harimau sumatera di TNGL
hutan berturut-turut memiliki berat rata-rata 32 kg, 134
kg, 21 kg dan 120 kg (Karanth & Sunquist 1992).
Namun demikian, harimau lebih memilih mangsa
dengan berat antara 107 – 114 kg; menunjukkan
kecenderungan pilihan harimau terhadap mangsa
bertubuh besar (Bachi dkk. 2003; Carbone dkk. 1999).
2.1.3. Daerah Jelajah dan Kepadatan
Kajian yang dilakukan oleh Franklin dkk. (1999)
menunjukkan bahwa daerah jelajah harimau sumatera
betina dewasa berkisar antara 40 – 70 km 2 .
Sedangkan Griffith (1994 dalam Tilson dkk. 1994)
5
memperkirakan bahwa
daerah jelajah harimau
sumatera jantan dewasa
sangat bervariasi, yaitu
antara 180 km 2 pada
kisaran ketinggian antara
100 – 600 meter di atas
permukaan laut (m dpl.),
274 km 2 pada kisaran
ketinggian antara 600 –
1.700 m dpl., dan 380 km2
pada ketinggian di atas
1.700 m dpl. Daerah
jelajah satu harimau
jantan dewasa dapat
mencakup daerah jelajah
dua betina dewasa
(Franklin dkk. 1999).
Tabel 3. Jumlah individu harimau sumatera di lembaga konservasi nasional
(Tumbelaka 2007)
No.
Lokasi
Jantan Betina Total
Catatan
13
10
23
Agustus-06
1 KB Ragunan
2 Taman Safari Indonesia,
11
25
38 2 belum diketahui jenis kelamin, 13-Apr-07,
Cisarua
3 Taman Safari Indonesia,
2
2
13-Apr-07
Prigen
4 KB Bandung
9
3
12
Agustus-06
5 KB Gembira Loka – Yogya
4
4
8
Agustus-06
6
7
8
9
10
11
12
13
KB Semarang
KB Solo
KB Surabaya
KB Medan
KB Pematang Siantar
KB Bukittinggi
KB Jambi
Jumlah
Salah satu faktor utama yang mempengaruhi luas
jelajah harimau sumatera adalah ketersediaan satwa
mangsa. Sebagai contoh, Santiapillai dan Ramono
(1985) memperkirakan kepadatan rata-rata harimau
sumatera dewasa berkisar antara 1 individu/100km2
pada hutan dataran tinggi dan meningkat hingga 1 –
3 individu/100 km2 pada hutan dataran rendah. Kajian
lain memperkirakan kepadatan harimau sumatera
adalah 1,1 individu/100 km2 pada hutan dataran tinggi
(Borner 1978) dan meningkat tajam hingga 2,3 – 3
individu/100 km2 pada hutan dataran rendah (Nash &
Nash 1985). Griffith (1994) memperkirakan bahwa
kecenderungan tersebut dipengaruhi oleh semakin
berkurangnya ketersediaan satwa mangsa dengan
semakin meningkatnya ketinggian.
2. 2. EX-SITU
Sejauh ini, untuk pengelolaan harimau sumatera
di ex-situ pemerintah hanya mengijinkan
pemeliharaan dan penangkaran (captive breeding)
yang dilakukan oleh lembaga konservasi ex-situ,
seperti kebun-kebun binatang dan taman-taman safari
baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Sampai
dengan tahun 2007 jumlah harimau sumatera yang
terdapat di lembaga konservasi ex-situ di dalam negeri
sebanyak 127 ekor (Tabel 3). Sedangkan harimau
sumatera yang dipinjamkan atau diberikan dengan
skema tukar menukar satwa dengan beberapa
lembaga konservasi ex-situ di luar negeri terdapat
sebanyak 244 ekor (Tabel 4). Populasi harimau
sumatera ex-situ sangat berguna sebagai breeding
6
1
2
3
1
5
14
3
1
1
48
6
1
1
72
2
Agustus-06
Agustus-06
7
17
Agustus-06
5 5 belum diketahui jenis kelamin, Agustus-06
9
Agustus-06
2
Agustus-06
2
Agustus-06
127
Tabel 4. Jumlah individu harimau sumatera di lembaga
konservasi internasional
No
Wilayah
Jumlah
1
2
3
4
5
6
7
8
9
Afrika
Amerika Selatan
Amerika Serikat
Asia
Australia
Eropa
Kanada
Selandia Baru
Sirkus
Total
1
1
25
6
10
47
1
3
5
99
Jumlah
Total
Jantan Betina
0
0
36
5
14
48
1
2
20
126
1
1
27
8
9
48
1
4
19
118
1
1
63
13
23
96
2
6
39
244
Disusun oleh Ligaya Tumbelaka dari Muller (1999 - 2006)
stock manakala terjadi sesuatu hal yang tidak
diinginkan, misalnya kepunahan terhadap spesies
tersebut dari habitat alaminya.
2.3. ANCAMAN TERHADAP
KELESTARIAN HARIMAU SUMATERA
2.3.1. Deforestasi dan Degradasi
Deforestasi dan degradasi hutan di Pulau
Sumatera merupakan salah satu ancaman yang
signifikan terhadap kelestarian keanekaragaman
hayati di pulau ini, terutama terhadap jenis-jenis
mamalia besar yang memiliki daerah jelajah yang luas
seperti harimau (Gambar 5). Hilangnya hutan yang
cukup luas dan cepat pada dasawarsa terakhir
menyebabkan luas habitat harimau sumatera
Gambar 5. Perambahan dan pembangunan pemukiman di kawasan TNTN dan Bukit Balai Rejang Selatan
berkurang dan terpecah menjadi bagian-bagian kecil
yang terpisah satu dengan yang lain. Holmes (2003)
memperkirakan hampir 6.700.000 hektar tutupan
hutan telah menghilang dari pulau ini antara 1985 –
1997 (Tabel 5). Sedangkan antara tahun 2000 – 2005
waktu. Sementara itu hukum pasar pun berlaku, di
mana harga tulang akan meningkat dengan semakin
langkanya ketersediaan di pasaran dan sebaliknya
(Gambar 7). Di pasar Korea Selatan, harga
perkilogram tulang harimau diperkirakan sekitar
Tabel 5. Perkiraan tutupan hutan dataran rendah di Sumatera antara tahun 1985 – 1997 (Holmes 2003)
Tutupan Hutan yang Tutupan Hutan
Tutupan Hutan Perkiraan Hilangnya Perkiraan Hilangnya
Diasumsikan Pada Pada Tahun 1995 Pada Tahun 1997 Hutan 1985 - 1997
Hutan 1985 - 1997
Tahun 1990 (ha.)
(ha.)
(ha.)
(ha.)
(%)
16,000,000
5,559,700
2,168,300
3,391,400
61
Departemen Kehutanan memperkirakan deforestasi
di Pulau Sumatera mencapai 1.345.500 ha, dengan
rata-rata per tahun sebesar 269.100 ha.
2.3.2. Perburuan dan Perdagangan
Ancaman lain yang membahayakan
kelangsungan hidup dan keberadaan harimau
sumatera adalah perburuan ilegal (Gambar 6).
Perburuan ilegal ini terjadi mulai awal dasawarsa 1990.
Ancaman ini tidak hanya berasal dari perburuan
langsung terhadap harimau, tetapi juga karena
perburuan terhadap mangsanya. Hasil dari kegiatan
ilegal ini merupakan sumber potensial untuk
mensuplai produk asli harimau yang beredar di pasar
gelap, terutama kulit dan tulang.
Harimau dan produknya diperjualbelikan untuk
berbagai macam alasan, termasuk untuk penggunaan
obat-obatan tradisional Asia dan bahan supranatural.
Selain itu, harimau juga diperjualbelikan sebagai
hewan peliharaan dan simbol status (TRAFFIC SEA
2007; Tabel 6). Antara tahun 1970 – 1993 tercatat
sebanyak 3.994 kg tulang harimau sumatera di ekspor
secara ilegal ke Korea Selatan dari Indonesia (Mills
& Jackson 1994; Boks 2). Harga tulang harimau di
pasar internasional cenderung naik dari waktu ke
Gambar 6. Barang bukti kulit dan tulang
harimau sumatera di TNGL dan seorang
petugas TNKS sedang memegang barang
bukti kulit harimau sumatera
US$26,- pada tahun 1973, dan meningkat hingga
sekitar US$238,- pada tahun 1992 (Mills & Jackson
1994. Dalam catatan sejarah, kulit adalah bagian yang
paling berharga
dibandingkan
Tabel 6. Hasil investigasi
perdagangan bagian tubuh
dengan bagian
harimau sumatera di 22 kota
besar di Sumatera (TRAFFIC
tubuh yang lain.
SEA 2007, unpubl.)
Harga selembar
Jenis
2002 2006
kulit harimau
Kuku
175 + 43 +
sumatera dewasa
Taring
102 +
84
dalam bentuk
Kumis
80 +
2
lembaran utuh
Kulit utuh
24 +
1
pada tahun 1930Potongan kulit
20
37 +
an berkisar antara
Tulang
8
32 kg
Ofsetan
5
0
150-350 gulden
(Treep
1973)
+ Lebih dari
7
1,200
300
1,000
250
800
200
600
150
400
100
200
50
0
US$ / kg.
Volume Perdagangan (kg.)
Boks 2. Perburuan dan Perdagangan Ilegal Harimau Sumatera
Volume
Harga
0
73 74 75 976 977 978 979 980 981 983 985 986 987 988 989 990 991 992
19 19 19
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
Tahun Survai
Gambar 7. Perbandingan volume bagian tubuh harimau
dan harga perkilogram yang diekspor dari Sumatera
ke Korea Selatan antara tahun 1978 – 1992 (direkonstruksikan dari Mills & Jackson 1993)
hingga lebih dari US$2.000,- pada tahun 2002
(Sheppard & Magnus 2004). Sedangkan harga kulit
dalam bentuk ofsetan berkisar antara US$ 1.000,pada tahun 1970-an (Borner 1978) dan meningkat
hingga mencapai lebih dari US$3.300,- pada tahun
2002 (Sheppard & Magnus 2004). Kajian lain
memperkirakan 253 ekor harimau telah tersingkir dari
habitat alaminya di seluruh Sumatera antara tahun
1998 dan 2002 (Tabel 7; Sheppard & Magnus 2004).
Perburuan merupakan ancaman nyata yang berdampak
langsung pada penurunan populasi satwa liar. Alat yang
dipergunakan oleh pemburu ilegal harimau sumatera adalah jerat
(tali atau kabel), perangkap (lubang atau kandang), racun dan
senjata api, termasuk senapan buatan lokal. Banyak pemburu
ilegal memasang jerat untuk mendapatkan jenis satwa liar selain
harimau misalnya beruang (yang juga bernilai tinggi untuk obat
tradisional Asia) dan jenis ungulata lain yang merupakan satwa
mangsa harimau dan satwa buruan manusia. Oleh karena jelajah
harimau biasanya mengikuti keberadaan satwa mangsanya, maka
jerat-jerat yang dipasang oleh pemburu dapat secara tidak sengaja
menjerat harimau. Ironisnya, harimau yang juga berperan sebagai
pengendali hama pertanian, seperti babi hutan, seringkali terbunuh
oleh jerat yang dipasang di sekitar lahan pertanian untuk mengurangi
tingkat serangan hama tersebut.
Berdasarkan data dari Bea Cukai Korea Selatan, TRAFFIC
Species in Danger Report (Mills & Jackson 1994) melaporkan
sebanyak 8.981 kg tulang harimau diselundupkan ke Korea Selatan
antara tahun 1970 – 1993, dan 3.994 kg (>44%) di antaranya
berasal dari Indonesia. Ironisnya, setidaknya 2.619 kg di
antaranya diselundupkan justru setelah Indonesia meratifikasi
konvensi CITES pada tahun 1979. Data lain menunjukkan bahwa
Indonesia “mengekspor” tulang harimau ke Taiwan dalam tahun
1984 serta “mengimpor” obat-obatan yang mengandung produk
harimau dari Cina dalam tahun 1991 dan 1992.
Pada tahun 2002, TRAFFIC melakukan 484 observasi
terhadap toko-toko cenderamata, emas dan batu berharga, barang
antik, obat tradisional Asia dan pasar burung di 24 kota besar dan
kecil di 8 provinsi di Sumatera. Hasilnya, survai tidak menemukan
bukti perdagangan bagian tubuh harimau sumatera hanya di 7
kota kecil. TRAFFIC melakukan survai ulang pada tahun 2006,
tetapi hanya di 22 kota besar dan kecil di 7 provinsi di Sumatera
selain provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Hasilnya, survai
tidak menemukan perdagangan tubuh harimau sumatera hanya di
9 kota besar dan kecil.
Tabel 7. Perkiraan jumlah individu harimau sumatera yang tersingkir dari habitat
alaminya di delapan provinsi di seluruh Sumatera antara tahun 1998 – 2002 (Sheppard
& Magnus 2004)
Provinsi
Sumatera Utara
1998 1999 2000 2001 2002 Total
1
1
4
n/a
n/a
6
Aceh
n/a
2
2
1
n/a
5
Riau
Sumatera Barat
Jambi
Sumatera Selatan
Lampung
Bengkulu
Total
19
2
2
2
19
n/a
45
17
14
9
4
8
2
57
9
35
1
1
12
1
65
12
12
5
2
6
n/a
38
10
67
3
65
22
39
n/a
9
12
57
1
4
48 253*
* 18 individu di antaranya dipindahkan karena konflik dengan manusia
n/a = tidak ada data
8
RataSumber
Rata
2.4 FFI-SECP 2002,
TRAFFIC 2002
1 FFI-SECP 2002,
TRAFFIC 2002
13.4 WWF 2002, STCP 2003
13 FFI 2001, FFI 2003
7.8 FFI 2002, WWF 2002
1.8 WWF 2002
11.4 WWF 2002, WCS 2003
0.8 FFI 2002
51
2.3.3. Konflik
P e s a t n y a
pertumbuhan populasi
manusia
dan
pembangunan ekonomi
di dalam dan sekitar
habitat
harimau
sumatera menyebabkan
m e n i n g k a t n y a
kebutuhan akan konversi
lahan untuk perkebunan
dan pertanian, yang
kemudian berujung pada
meningkatnya potensi
konflik antara harimau
dan manusia. Dalam
kurun waktu beberapa
tahun terakhir ini, konflik
antara harimau –
manusia
bahkan
Gambar 8. Harimau sumatera
yang mati akibat konflik dengan
manusia di Aceh
Boks 3. Konflik Antara Manusia dan Harimau di Sumatera
Secara umum, konflik antara manusia dan harimau dapat dibagi menjadi tiga skenario. Skenario pertama, yaitu apabila daerah tumpang
tindih antara aktivitas manusia dan harimau tidak terlalu nyata. Sebagai akibatnya, kemungkinan konflik pada daerah ini rendah. Skenario ini
terjadi jika daerah aktivitas manusia dan harimau memiliki batas yang jelas, di mana harimau tidak mampu meninggalkan hutan dan akses
manusia ke dalam hutan sangat terbatas. Menurut wawancara dengan penduduk dari 20 desa setempat di TNWK, sedikitnya enam orang
meninggal dunia akibat konflik antara tahun 1953 dan 1996. Walaupun berbatasan dengan 27 desa yang dihuni lebih dari 590.000 penduduk dan
memiliki kepadatan harimau yang cukup tinggi, di kawasan ini manusia dan harimau dipisahkan secara nyata oleh sungai di sepanjang hampir
duapertiga batas kawasan.
Sekenario kedua, konflik sedang, yaitu apabila manusia memiliki akses ke sumberdaya hutan, sementara hutan tersebut memiliki daya
dukung yang cukup untuk mendukung harimau pada kelimpahan sedang. Sebagai akibatnya, koeksistensi antara manusia dan harimau
menjadi tinggi, sehingga kemungkinan konflik juga menjadi lebih tinggi. Skenario ini umumnya terjadi pada hutan-hutan lindung, di mana
kegiatan perlindungan jarang dilakukan, serta pada kawasan agroforestri dan kawasan hutan multiguna, di mana kepadatan satwa mangsa
harimau dan manusia tinggi.
Skenario ketiga, yaitu pada daerah hunian manusia yang terisolasi, yang dikelilingi oleh habitat harimau yang sangat luas. Situasi ini
mewakili pembangunan wilayah pemukiman di tengah hutan dengan kepadatan harimau yang tinggi. Tingginya laju pembangunan pemukiman
transmigrasi, jalan dan perkebunan di hutan primer pada akhir tahun 1970-an dan awal 1980-an di hampir seluruh wilayah Sumatera (Whitten
1987, Collins dkk. 1991) mendorong tingginya tingkat konflik antara manusia dan harimau sumatera di kawasan ini. Tiga provinsi dengan
tingkat serangan fatal oleh harimau yaitu Sumatera Barat Riau dan Aceh (berturut-turut 46.8%, 52.5% dan 63.7%). Ketiga provinsi tersebut
memiliki laju kerusakan hutan terendah dibandingkan provinsi lainnya di Sumatera.
Namun demikian, kebenaran ketiga skenario tersebut saat ini perlu diuji lagi. Hal ini mengingat kenyataan bahwa konflik antara manusia
dan harimau sumatera dewasa ini juga cenderung tinggi di wilayah-wilayah dengan laju kerusakan hutan yang sangat tinggi (terjemahan bebas
dari Nyhus &Tilson 2004).
dipercaya menjadi salah satu ancaman utama bagi
kelestarian harimau sumatera (Gambar 8). Tingginya
peristiwa konflik telah didokumentasikan secara
komprehensif oleh Nyhus dan Tilson (2004). Mereka
mencatat berturut-turut 48, 36 dan 34 konflik terjadi
di Provinsi Sumatera Barat, Riau dan Aceh antara
tahun 1978 – 1997 (Boks 3). Dalam kurun waktu
tersebut, tercatat sebanyak 146 orang meninggal
dunia, 30 luka-luka dan 870 ekor ternak terbunuh
akibat konflik antara manusia dan harimau sumatera.
Sementara itu, PHKA mencatat sebanyak 40 orang
meninggal dunia antara tahun 2000 – 2004. Hasil
Gambar 8. Frekuensi konflik harimau dengan manusia di
delapan provinsi di Sumatera antara tahun 1978 - 1999
(Nyhus & Tilson 2004)
kajian lain yang dilakukan TRAFFIC pada tahun 2002
mengungkapkan setidaknya 35 ekor harimau
sumatera telah terbunuh akibat konflik antara harimau
dan manusia selama kurun waktu 1998 – 2002.
2.3.4. Kemiskinan
Beberapa jenis satwa mangsa harimau
sumatera juga merupakan sumber protein hewani
bagi
kebanyakan
masyarakat
yang
menggantungkan hidup pada sumberdaya hutan.
Secara tradisionil, masyarakat Sumatera
memburu satwa mangsa harimau untuk memenuhi
kebutuhan dasar hidupnya (subsistence). Namun
demikian, faktor kemiskinan dan terbatasnya
lapangan kerja mendorong masyarakat untuk
memburu satwa liar, tidak hanya sekedar untuk
memenuhi kebutuhan dasar, tetapi juga dalam
rangka meningkatkan taraf ekonomi mereka
dengan menjual hasil buruannya ke pasar-pasar
lokal. Catatan Badan Pusat Statistik (2006)
mengindikasikan pendapatan masyarakat sekitar
hutan di Sumatera sekitar Rp 300.000,- – Rp
400.000,- per kepala keluarga per bulan. Angka
ini jauh di bawah upah minimum buruh di setiap
provinsi di Indonesia. Perburuan satwa mangsa
harimau oleh masyarakat tersebut sangat
berpengaruh pada kelestarian harimau sumatera,
karena sebagai pemangsa keberadaan mereka
sangat tergantung pada kelimpahan satwa
mangsanya. Ironisnya, perburuan satwa mangsa
harimau di Sumatera dapat dilakukan secara
9
terbuka dan aman karena belum mendapatkan
perhatian serius dari pihak yang berwenang dan
kalangan penggiat konservasi harimau sumatera.
Keadaan ini diperburuk dengan rendahnya kesadaran
dan pengetahuan masyarakat sekitar hutan terhadap
pentingnya melestarikan sumberdaya alam bagi
10
kehidupan. Banyak masyarakat sekitar hutan yang
melakukan penebangan liar dan pembukaan hutan
untuk perkebunan dan perladangan, yang pada
akhirnya mengakibatkan kerusakan dan fragmentasi
habitat harimau sumatera serta menurunnya kualitas
ekosistem hutan.
3. KONDISI YANG DIHARAPKAN,
REKOMENDASI DAN RENCANA AKSI
Berdasarkan hasil diskusi selama proses penyusunan dokumen Strategi dan Rencana Aksi Konservasi
Harimau Sumatera ini, secara garis besar diperoleh rangkuman 5 kondisi yang diharapkan dapat dicapai
dalam kurun waktu 10 tahun ke depan (2008 – 2017) berikut uraian rekomendasi dan rencana aksi yang akan
dilakukan untuk setiap kondisi. Adapun target yang ingin dicapai disajikan secara ringkas pada Tabel 8.
3.1. POPULASI HARIMAU SUMATERA BESERTA BENTANG ALAMNYA DI SELURUH
SUMATERA PULIH DAN DAPAT DIPERTAHANKAN ATAU BERTAMBAH DENGAN
DUKUNGAN PARA PIHAK
Meningkatnya kebutuhan akan konversi lahan
untuk pembangunan kehutanan dan non kehutanan
di Pulau Sumatera adalah konsekuensi atas
pesatnya pertumbuhan ekonomi dan populasi
penduduk di wilayah ini. Keadaan ini berujung pada
meningkatnya potensi konflik antara satwa liar seperti
harimau dan manusia di wilayah pembangunan yang
berada di sekitar habitat mereka. Kondisi tersebut
diperburuk oleh rendahnya kesadaran masyarakat
pada berbagai tingkat pendidikan dan sosial tentang
konservasi tumbuhan dan satwa liar serta kurang
tegasnya penegakan hukum terhadap para pelanggar
hukum di bidang tumbuhan dan satwa liar, dalam hal
ini harimau sumatera. Selain di kawasan-kawasan
konservasi, populasi harimau sumatera ternyata juga
ditemukan di banyak kawasan lain seperti hutan
produksi yang dapat dikonversi atau hutan produksi
permanen berstatus konsesi Hutan Tanaman Industri
(HTI) dan Hak Pengusahaan Hutan (HPH). Hasil
penelaahan terkini mengindikasikan bahwa populasi
harimau sumatera di luar kawasan konservasi ternyata
relatif tinggi. Namun karena berada di luar kawasan
konservasi, populasi tersebut sangat rentan terhadap
perburuan dan konflik karena berada di luar konsentrasi
pengawasan para polisi hutan.
−
−
−
−
−
3.1.1. Rekomendasi
−
−
Memperkuat dasar hukum dan meningkatkan
kapasitas Departemen Kehutanan dan aparat
penegak hukum terkait dalam penegakan hukum
terhadap perburuan dan perdagangan ilegal
harimau sumatera.
Membangun skenario dan infrastruktur anti
perburuan dan perdagangan harimau sumatera
untuk meningkatkan kemampuan Departemen
Kehutanan dalam menekan laju penyusutan
populasi harimau sumatera.
Membangun dan meningkatkan koneksitas antara
habitat-habitat utama harimau sumatera melalui
pengembangan koridor dalam rangka memperluas
daerah bagi harimau sumatera untuk menjelajah
dan meningkatkan status hukum bagi kawasankawasan tersebut.
Mengembangkan program pemantauan jangka
panjang yang diperbaharui setiap rentang tiga
tahun terhadap populasi, ekologi dan habitat,
serta tingkat ancaman terhadap harimau sumatera
baik di dalam maupun di luar kawasan konservasi
di seluruh Sumatera.
Mengembangkan skenario pengelolaan mitigasi
konflik untuk menyelamatkan harimau-harimau
bermasalah, termasuk di dalamnya adalah
relokasi, translokasi dan penetapan kawasankawasan pelepasliaran alami yang diterima oleh
berbagai pemangku kepentingan.
Membina kekayaan genetika unit-unit populasi
harimau sumatera yang berada pada habitathabitat kritis untuk menghindari erosi ragam
genetik yang disebabkan oleh genetic drift dan
inbreeding melalui pembangunan restocking
populasi dan translokasi.
Membangun unit-unit perlindungan harimau yang
dikelola masyarakat, Lembaga Swadaya
Masyarakat (LSM) dan pemilik lahan untuk
melindungi populasi harimau yang berada di luar
kawasan konservasi.
3.1.2. Rencana Aksi
−
Melaksanakan survai berkala status populasi dan
distribusi harimau sumatera di seluruh bentang
alamnya (Sumatra island-wide survey) di
Sumatera dengan rentang waktu setiap tiga tahun
11
−
−
−
−
12
menggunakan metoda umum (common
methodology) yang telah disepakati.
Melakukan identifikasi, kajian ilmiah dan
pemantauan populasi, distribusi, daerah jelajah,
serta daya dukung habitat bagi harimau sumatera
dan mangsanya di luar kawasan konservasi,
khususnya kawasan-kawasan konsesi industri
kehutanan dan pertambangan. Kegiatan ini
dilakukan secara berkala untuk mengevaluasi
apakah perangkat-perangkat pengelolaan
konservasi di wilayah industri bekerja dengan baik
atau tidak. Selain itu, kegiatan ini diharapkan
dapat memberikan masukan bagi skala prioritas
konservasi bagi dokumen Bentang Alam
Konservasi Harimau (TCL).
Mengidentifikasi dan menetapkan setidaknya dua
sanctuary (tempat perlindungan khusus) yang
mewakili dua tipe habitat harimau sumatera.
Sanctuary dibangun untuk menampung dan
meliarkan kembali barang bukti hidup, hasil
sitaan, korban konflik atau korban perburuan liar
yang tidak dapat direlokasi. Dengan demikian,
tidak ada lagi harimau dewasa liar, diserahkan
kepada lembaga konservasi ex-situ.
Memperkuat kerjasama dengan laboratorium
forensik POLRI dan LIPI dalam kegiatan investigasi
dan/atau mendukung proses hukum kejahatan
bidang satwa liar dilindungi, khususnya harimau
sumatera.
Memperkuat perlindungan habitat dan koneksitas
populasi harimau sumatera di luar kawasan
konservasi melalui: 1) pemberian status
perlindungan oleh pemerintah pusat terhadap
−
−
−
kawasan yang cukup luas dan memiliki nilai
konservasi tinggi bagi harimau sumatera, 2)
pemberian status perlindungan khusus oleh
pemerintah daerah terhadap kawasan yang tidak
terlalu luas namun penting (contoh: kawasan
esensial), atau 3) skema sewa/beli lahan.
Membentuk dan memperbanyak tim Species
Protection Units (SPU = Unit Pengamanan dan
Perlindungan Spesies) di setiap provinsi,
kabupaten dan kota di seluruh Sumatera yang
memiliki populasi harimau sumatera. SPU
beranggotakan Polisi Kehutanan, LSM dan
masyarakat. Selain itu, perlu adanya petugas
kepolisian sebagai petugas penghubung (liason
officer) di setiap provinsi dan kabupaten di seluruh
Sumatera.
Membentuk komisi penanganan kasus
perdagangan ilegal pada tingkat pusat yang bisa
diaktifkan kapan pun diperlukan untuk investigasi
dan tindak lanjut operasi penegak hukum khusus
yang tidak dapat ditangani oleh para penegak
hukum setempat, terutama terhadap sindikatsindikat perdagangan skala besar dan penampung
tingkat nasional dan eksportir.
Membentuk gugus tugas penanganan konflik
manusia dengan harimau sumatera yang bersifat
ad-hoc di propinsi-propinsi dengan tujuan untuk
membantu dan memfasilitasi mitigasi konflik
manusia – harimau, terutama di kawasankawasan yang telah teridentifikasi memiliki
sejarah konflik manusia – harimau yang tinggi
(Jambi, Riau, Sumatera Barat, Nanggroe Aceh
Darussalam).
3.2. TERBANGUNNYA INFRASTRUKTUR DAN MENINGKATNYA KAPASITAS
DEPARTEMEN KEHUTANAN DALAM PEMANTAUAN DAN EVALUASI TERHADAP
UPAYA KONSERVASI HARIMAU SUMATERA DAN SATWA MANGSANYA
Kajian intensif terhadap status populasi dan
tingkat ancaman terhadap mamalia besar sumatera
sebagian besar dilakukan di habitat-habitat utama
yang umumnya adalah kawasan konservasi,
sementara habitat di luar kawasan konservasi tetap
kurang mendapat perhatian. Akibatnya, tingkat
pemahaman terhadap status dan ancaman mamalia
besar Sumatera menjadi parsial dan tidak
komprehensif, sehingga kapasitas pemerintah, para
penggiat konservasi dan donor dalam mengevaluasi
dampak intervensi konservasi dan mengambil
keputusan pengelolaan menjadi lemah. Bagi pihak
pemerintah, kapasitas evaluasi terhadap dampak dari
upaya konservasi sangat penting dalam memenuhi
kewajiban-kewajibannya untuk melestarikan
sumberdaya yang dimilikinya.
Kebutuhan akan informasi menyeluruh mengenai
status dan tingkat ancaman terhadap mamalia besar
di seluruh Sumatera membutuhkan kapasitas
sumberdaya yang sangat kuat. Pada kenyataannya,
kebutuhan tersebut justru belum dapat terpenuhi
dengan tidak meratanya kapasitas teknis dan
kelembagaan, tidak merata dan tersebarnya sumber
daya, baik manusia, maupun finansial serta sangat
beragamnya skala prioritas konservasi di antara para
pelaku konservasi harimau sumatera. Untuk
menyiasati berbagai persoalan tersebut, diperlukan
pemaduserasian sumberdaya, baik dalam bidang
teknis dan pengetahuan, keuangan, serta skala
prioritas.
−
−
3.2.2. Rencana Aksi
−
−
−
3.2.1. Rekomendasi
−
−
Meningkatkan kapasitas sumberdaya manusia
dan memperkuat infrastruktur di lingkup pemangku
kawasan dalam melakukan pemantauan status
populasi dan distribusi harimau sumatera di
wilayah kerjanya masing-masing.
Membangun infrastruktur dan melaksanakan
berbagai program peningkatan kapasitas tim
konservasi harimau sumatera yang dikelola oleh
LSM dan masyarakat, seperti penyusunan modulmodul dan pelaksanaan pelatihan berkala dan
pertukaran tim konservasi harimau antar lembaga.
Mekanisme pertukaran tim diserahkan kepada
masing-masing lembaga konservasi.
Mengembangkan pusat informasi terpadu status
harimau sumatera yang dapat diakses oleh
komunitas konservasi harimau sumatera. Pusat
informasi dikelola oleh PHKA dan berfungsi
sebagai pusat informasi status konservasi harimau
sumatera antar waktu (time-series database).
Menyusun rencana pengelolaan konservasi
harimau sumatera di setiap bentang alam harimau
sumatera berdasarkan rencana strategis dan aksi
konservasi harimau sumatera tingkat nasional.
−
Mengembangkan standarisasi rancangan metoda
survai dan menyusun protokol baku survai
populasi dan distribusi harimau sumatera dan
satwa mangsanya. Protokol bersifat umum,
dengan tujuan memberikan panduan dalam
merancang survai, pengumpulan data-data dasar
dan pelaporan data.
Memetakan kawasan-kawasan konsesi serta
mengkaji secara komprehensif status populasi
harimau sumatera dan berbagai faktor ekologi
yang berperan di dalamnya, dalam rangka
mengidentifikasi areal-areal koneksitas yang
bernilai tinggi bagi konservasi harimau sumatera
untuk menentukan kawasan-kawasan prioritas
konservasi harimau sumatera di luar kawasan
konservasi.
Mengembangkan atlas harimau dan mamalia
besar Sumatera yang diperbaharui setiap tiga
tahun, berdasarkan hasil survai berkala populasi,
distribusi dan habitat harimau dan mamalia besar
Sumatera. Atlas harimau dan mamalia besar
Sumatera merupakan living document nasional
untuk mengevaluasi kinerja intervensi konservasi.
Melaksanakan pelatihan berkala teknik
pemantauan dan konservasi harimau sumatera,
serta studi banding bagi petugas PHKA di UnitUnit Pelaksana Teknis (UPT), program magang
di lembaga-lembaga konservasi internasional dan
pertukaran/studi banding petugas antar UPT.
Program pelatihan dapat dilakukan atau
dimandatkan kepada lembaga internasional dan
lembaga lain yang memiliki kapasitas teknik yang
memadai.
13
−
−
−
14
Meningkatkan kapasitas staf PHKA dan instansi
terkait melalui program pelatihan/pendidikan
khusus yang terpadu, terutama menyangkut
aspek teknik investigasi, identifikasi satwa dan
bagian tubuh satwa, penyusunan strategi
penangkapan, patroli dan penanganan kasus.
Menyusun prosedur tetap atau standard operating
procedure (SOP), investigasi dan intelijen yang
disesuaikan dan diatur pada tingkat nasional,
sesuai standar kepolisian. Hal tersebut sangat
penting agar kegiatan intelijen dan investigasi
yang dilakukan para pihak dapat memenuhi unsur
hukum.
Menyusun dan menyosialisasikan protokol
migitasi konflik di setiap kabupaten/kota,
melaksanakan pelatihan teknis mitigasi konflik
manusia – harimau bagi petugas UPT PHKA dan
instansi terkait lainnya, serta membangun
infrastruktur mitigasi konflik di setiap UPT PHKA
yang memiliki sejarah konflik manusia – harimau
yang tinggi.
−
−
−
Membuat protokol-protokol praktek pengelolaan
terbaik (best management practices) untuk
konservasi harimau dirancang untuk setiap jenis
industri yang relevan, seperti kelapa sawit, hutan
tanaman industri, hak pengusahaan hutan,
minyak dan gas, serta kopi dan karet.
Membangun modul-modul pelatihan konservasi
harimau sumatera, melaksanakan pelatihan
secara berkala dan pertukaran tim konservasi
harimau sumatera antar lokasi serta antar
lembaga konservasi harimau sumatera.
Melaksanakan lokakarya dan penyusunan
database nasional konservasi harimau sumatera.
Database harus bersifat online dan realtime,
namun tetap dapat mengakomodir offline
database. Database harus memiliki common
fields yang diperlukan dalam konteks
pemantauan status dan distribusi harimau
sumatera dan satwa mangsanya.
3.3. PENGUATAN PENGELOLAAN HARIMAU SUMATERA DI LUAR KAWASAN
KONSERVASI DAN KETERLIBATAN PARA PIHAK DALAM MENDORONG
KONSERVASI HARIMAU SUMATERA DAN HABITATNYA BAIK DI TINGKAT
REGIONAL MAUPUN NASIONAL
Secara umum pemerintah daerah, masyarakat
setempat dan para pemegang konsesi bidang
kehutanan dan pertambangan tidak sedikit yang
memandang kawasan konservasi dan hidupan liar
sebagai penghambat pertumbuhan ekonomi dan
peluang bisnis. Sebaliknya, para penggiat konservasi
memandang kebijakan daerah yang berorientasi bisnis
semata sebagai penyebab rusaknya hutan dan
keanekaragaman hayati. Di dalam era demokratisasi
dan desentralisasi yang berkembang dewasa ini,
konservasi dan pembangunan seyogyanya dipandang
sebagai dua sisi mata uang yang harus dapat saling
mendukung satu sama lain. Oleh karena itu, upaya
konservasi dan pembangunan ekonomi di Indonesia
harus mengedepankan konsep pendekatan win-win
solution. Upaya konservasi harimau sumatera harus
dapat mengakomodir aspirasi berbagai pihak agar
dapat berjalan selaras dengan agenda pembangunan,
terutama di tingkat daerah.
3.3.2. Rencana Aksi
−
−
−
−
3.3.1. Rekomendasi
−
−
−
Pengembangan visi dan misi bersama dan
mendorong para pemangku kepentingan untuk
menyelaraskan rencana strategis dan aksi
konservasi harimau sumatera dengan rencana
pembangunan daerah, khususnya yang
berhubungan dengan praktek industri bidang
kehutanan dan non kehutanan.
Mengupayakan kemitraan regional dan
mendorong peran aktif para pelaku industri bidang
kehutanan dan non kehutanan dalam pengelolaan
populasi harimau sumatera, khususnya pada
kawasan konsesi yang tumpang tindih dengan
habitat harimau.
Membangun kerjasama nasional lintas sektor dan
lintas pemerintah daerah serta perusahaan besar
yang beroperasi di Sumatera dalam
melaksanakan konservasi harimau sumatera.
−
Membangun visi, misi dan kepentingan bersama
(common interests) di antara para pelaku
konservasi harimau sumatera, pemerintah daerah
dan pemegang hak konsesi kehutanan dan
pertanian.
Melaksanakan lokakarya rencana aksi dan
pengelolaan konservasi harimau sumatera di
tingkat regional. Lokakarya bertujuan untuk
menerjemahkan dan memaduserasikan rencana
strategis ke dalam agenda pembangunan daerah
dan sebaliknya. Pelaksanaan lokakarya dapat
dimandatkan kepada lembaga-lembaga yang
bekerja di daerah.
Mengembangkan program kemitraan konservasi
harimau di antara pelaku industri, pemerintah,
LSM dan akademisi tingkat lokal yang
pengawasan pelaksanaannya dilakukan oleh
sebuah komite pengarah tingkat regional.
Memperkuat kerangka kerja peraturan dan
perundang-undangan yang berlaku saat ini melalui:
1) penguatan regulasi dan penegakan hukum
untuk industri-industri tertentu, 2) memadukan
konservasi harimau sumatera di dalam rencana
pembangunan nasional (BAPPENAS), 3)
memadukan konservasi harimau sumatera di
dalam perencanaan pembangunan daerah
(BAPPEDA), dan 4) memadukan aspek ekologis
harimau sumatera sebagai kiriteria analisis
dampak lingkungan (BAPEDALDA).
Memperkuat penegakan hukum di luar kawasan
konservasi melalui peningkatan efektivitas kerja
BKSDA sebagai otoritas tunggal yang
bertanggungjawab terhadap konservasi harimau
sumatera di luar kawasan konservasi bekerjasama
dengan para pihak. Peluang lain adalah pelibatan
satuan pengamanan yang dimiliki pihak industri.
15
3.4. TERBANGUNNYA JEJARING KERJA DAN INFRASTRUKTUR KOMUNIKASI
SERTA TERCIPTANYA KELOMPOK MASYARAKAT YANG PEDULI DAN
BERTANGGUNGJAWAB TERHADAP KELESTARIAN HARIMAU SUMATERA
Sejumlah organisasi telah bekerja baik secara
independen atau bersama untuk menyelamatkan
harimau sumatera dalam kurun waktu 10 tahun
terakhir, sejak dipublikasikannya Rencana Strategis
dan Aksi Harimau Indonesia, 1994. Namun demikian,
berbagai upaya tersebut belum berdampak
sebagaimana mestinya, sebagian mungkin karena
tidak pernah ada suatu visi bersama yang menjadi
panduan tentang bagaimana seharusnya kegiatankegiatan tersebut dilakukan untuk berkontribusi bagi
tujuan yang lebih luas. Oleh karena itu, diperlukan
konsolidasi dan koordinasi yang lebih untuk mencapai
sasaran konservasi yang lebih besar, maksimal dan
tepat sasaran.
Salah satu hambatan nyata dalam upaya
konservasi satwa liar, khususnya harimau sumatera
adalah keterbatasan sumberdaya yang bersifat
finansial di dalam negeri. Kenyataan tersebut
menggarisbawahi pentingnya upaya mencari dan
memperoleh dukungan dari masyarakat internasional,
baik finansial dan teknis sebagai suatu upaya yang
sangat strategis. Oleh karena itu, penggalangan
dukungan internasional menjadi mutlak diperlukan
dalam upaya konservasi harimau sumatera dewasa
ini.
−
3.4.2. Rencana Aksi
−
−
3.4.1. Rekomendasi
−
−
−
16
Membangun jaringan komunikasi dan kemitraan
yang kuat, baik ditingkat nasional maupun
internasional untuk meningkatkan kerjasama
konservasi, pertukaran informasi serta
pemberdayaan kapasitas lokal dan nasional
dalam upaya konservasi harimau sumatera.
Membangun mekanisme pengawasan terpadu
dan intensif yang melibatkan pemerintah daerah,
PHKA, pelaku industri dan masyarakat terhadap
kinerja industri bidang kehutanan dan non
kehutanan dalam mengekploitasi dan mengelola
kawasan konsesi yang tumpang tindih dengan
habitat harimau sumatera.
Membangun
mekanisme
pendanaan
berkelanjutan untuk mendukung upaya konservasi
yang berkesinambungan, terutama bagi kegiatan-
kegiatan prioritas jangka pendek dan jangka
panjang konservasi harimau sumatera.
Mengembangkan program pendidikan dan
penyadartahuan masyarakat yang terpadu,
berkesinambungan dan terukur.
−
−
Membentuk Forum Komunikasi Konservasi
Harimau Sumatera (FKKHS), atau Cats
Specialists Group Indonesia. Forum bertindak
selaku dan mewakili komunitas konservasi
harimau sumatera di Indonesia dalam
membangun jaringan kerja regional dan
internasional. Keanggotaan group ini dapat terdiri
dari para ahli dan pemerhati harimau di Indonesia
dan luar negeri. Forum bekerja sama dengan
Departemen Kehutanan, bertanggungjawab
memberikan rekomendasi kepada Departemen
Kehutanan
untuk memastikan bahwa
pelaksanaan strategi dan rencana aksi konservasi
berjalan dengan baik.
Membangun Konsorsium Konservasi Harimau
Sumatera. Konsorsium bekerjasama dengan
FKKHS bertugas membangun mekanisme
pendanaan dan menghimpun dana baik di tingkat
nasional maupun internasional untuk menunjang
program konservasi harimau sumatera dalam
jangka panjang.
Melakukan sosialisasi dan kampanye konservasi
harimau di seluruh provinsi di Sumatera dan
daerah lainnya, termasuk Pulau Jawa dan Pulau
Bali serta penegakan hukum secara persuasif.
Sosialisasi peraturan perundangan terkait satwa
liar terutama perlu dilakukan kepada aparat
pemerintah daerah, serta aparat penegak hukum
seperti pengadilan, kepolisian, kejaksaan,
karantina, bea cukai dan Tentara Nasional
Indonesia.
Membangun program pendidikan dan
penyadartahuan masyarakat yang efektif dan
komprehensif. Para pelaksana program konservasi
di tingkat lapangan harus memiliki ketrampilan
melatih, berinteraksi dengan masyarakat dan
mengejawantahkan ide konservasi harimau.
−
−
Membentuk badan pengawas konservasi harimau
sumatera di kawasan industri sebagai watch-dog
yang secara umum bertugas untuk: 1)
mengidentifikasi dan mempublikasikan industriindustri yang bekerja menyalahi peraturan
perundang-undangan yang berlaku, dan 2)
mengidentifikasi dan mengumumkan industri
yang mempromosikan praktek ramah lingkungan
dan terlibat aktif di dalam kemitraan konservasi
harimau sumatera.
Menggalang pendanaan mandiri untuk menjamin
keberlanjutan unit-unit patroli hutan rutin dan unit
reaksi cepat penanganan konflik dengan cara
−
memasukkan dana operasional di dalam
anggaran pemerintah. Peluang pendanaan terbuka
dengan menggandeng pihak swasta dan melalui
mekanisme pendanaan yang tidak mengikat
seperti Avoided Deforestation dan/atau lewat
DNS.
Membangun kerjasama internasional untuk
memberantas perdagangan lintas negara terhadap
satwa liar, bagian-bagian tubuh dan derivasinya,
khususnya di bidang intelijen, kampanye dan
operasi penegakan hukum yang melibatkan
PHKA, interpol, ASEAN WEN serta LSM nasional
dan internasional.
17
3.5. TERBANGUNNYA PROGRAM KONSERVASI EX-SITU YANG BERMANFAAT DAN
SELARAS DENGAN UPAYA KELESTARIAN HARIMAU SUMATERA DI ALAM
Harimau bermasalah yang menyerang manusia
dan ternak umumnya dibunuh atau ditangkap dan
dibawa ke kebun-kebun binatang terdekat tanpa
diketahui secara pasti dampaknya terhadap populasi
harimau sumatera di alam. Namun demikian,
kebijakan konservasi ex-situ di masa lalu ternyata
belum mampu menjawab persoalan konservasi insitu yang kita hadapi saat ini. Salah satu isu strategis
adalah bahwa rencana aksi konservasi ex-situ yang
tertuang di dalam dokumen Strategi dan Rencana Aksi
Konservasi Harimau Sumatera 1994 (Tilson dkk. 1994)
dan Masterplan Harimau Sumatera Indonesia (Darjadi
dkk. 1998) belum menjadi acuan para pihak yang
terlibat. Di lain sisi, program pembiakan di lembaga
konservasi ex-situ dapat dikatakan cukup berhasil.
Hingga saat ini, terdapat kurang lebih 371 ekor
harimau sumatera di penangkaran baik di dalam
maupun di luar negeri. Permasalahan yang
mengemuka dewasa ini adalah belum adanya
kebijakan yang khusus mengatur pemanfaatan hasil
penangkaran bagi pemulihan harimau sumatera di
alam. Di samping itu, komunikasi di antara penggiat
konservasi ex-situ belum terbangun dengan baik.
Permasalahan lain adalah bahwa pengelolaan,
termasuk di dalamnya teknik pembiakan dan
perawatan, di banyak lembaga konservasi ex-situ
ternyata belum memenuhi standar etika dan
kesejahteraan bagi harimau sumatera.
3.5.1. Rekomendasi
Menyelaraskan rencana aksi konservasi ex-situ
yang tertuang di dalam dokumen Strategi dan Rencana
Aksi Konservasi Harimau Sumatera 1994 (Tilson dkk.
1994) dan Masterplan Harimau Sumatera Indonesia
(Darjadi dkk. 1998) dengan dokumen Strategi dan
Rencana Aksi Konservasi Harimau Sumatera 2007 –
2017.
18
3.5.2. Rencana Aksi
−
−
−
−
Mengkaji ulang dan merevisi rencana aksi
konservasi ex-situ yang tertuang di dalam
dokumen Strategi dan Rencana Aksi Konservasi
Harimau Sumatera 1994 (Tilson dkk. 1994) dan
Masterplan Harimau Sumatera Indonesia (Darjadi
dkk. 1998) agar selaras dengan dokumen Strategi
dan Rencana Aksi Konservasi Harimau Sumatera
2007 – 2017.
Melaksanakan hasil revisi rencana aksi konservasi
ex-situ yang tertuang di dalam dokumen Strategi
dan Rencana Aksi Konservasi Harimau Sumatera
1994 (Tilson dkk. 1994) dan Masterplan Harimau
Sumatera Indonesia (Darjadi dkk. 1998) di semua
Lembaga Konservasi ex-situ Indonesia yang
memelihara harimau sumatera.
Mengupayakan dukungan pendanaan dan teknik
pengelolaan terutama pada Lembaga Konservasi
yang belum memenuhi standar minimal.
Mengkaji secara ilmiah kemungkinan
diterapkannya conservation loan/breeding loan”,
dan program reintroduksi.
Tabel 8. Tahapan evaluasi hasil rencana aksi yang diharapkan dapat tercapai. Evaluasi dilakukan secara terpadu oleh PHKA
KONDISI YANG
DIHARAPKAN
19
INDIKATOR SUKSES
2011
TARGET YANG DIHARAPKAN TERCAPAI
2014
3.1.
Populasi harimau
sumatera beserta
bentang alamnya di
seluruh Sumatera pulih
dan dapat dipertahankan
atau bertambah dengan
dukungan para pihak.
Ukuran populasi secara
biologis dan ekologis
harimau sumatera dalam
jumlah ideal dan habitat
serta daerah jelajah tidak
berkurang bahkan
bertambah.
− Populasi dan distribusi harimau
sumatera di seluruh bentang
alamnya di Sumatera teridentifikas
dan terpetakan secara akurat.
− Dua kawasan perlindungan khusus
harimau sumatera (sanctuary)
teridentifikasi.
− Nota kerjasama dengan laboratorium
forensik LIPI dan POLRI.
− Setidaknya dua SPU terbentuk di
habitat utama harimau sumatera
yang belum memiliki SPU.
− Komisi anti perdagangan ilegal satwa
liar dilindungi terbentuk dan bekerja
secara efektif.
− Gugus tugas mitigasi konflik manusia
– harimau sumatera terbentuk dan
didukung oleh infrastruktur yang
memadai.
− Populasi dan distribusi harimau
sumatera di seluruh bentang
alamnya di Sumatera teridentifikas
dan terpetakan secara akurat dan
terperbaharui.
− Kerjasama forensik dengan LIPI dan
POLRI berjalan efektif.
− Penguatan perlindungan terhadap
habitat harimau sumatera dan koridor
yang menghubungkan bentang
alamnya berfungsi secara ekologis
serta mendapatkan dukungan penuh
dari para pihak.
− Dua Species Protection Unit (SPU)
baru terbentuk di habitat utama
harimau sumatera dan bekerja efektif
serta mendapat dukungan para
pihak.
− Komisi anti perdagangan ilegal satwa
liar dilindungi bekerja secara efektif.
− Gugus tugas mitigasi konflik bekerja
efektif.
3.2.
Terbangunnya
infrastruktur dan
meningkatnya kapasitas
Departemen Kehutanan
dalam pemantauan dan
evaluasi terhadap upaya
konservasi harimau
sumatera dan satwa.
Departemen Kehutanan
dan mitra kerjanya mampu
melaksanakan
pemantauan kinerja
konservasi harimau
sumatera secara efektif.
− Dokumen standarisasi metoda survai
dan protokol baku survai populasi
dan distribusi harimau sumatera
tersedia dan digunakan oleh para
pihak.
− Peta kawasan konsesi kehutanan
dan kehutanan yang berdekatan atau
tumpang tindjh dengan bentang alam
harimau sumatera terperbaharui
dalam skala yang memadai dan
digunakan oleh para pihak.
2017
− Populasi dan distribusi harimau sumatera
di seluruh bentang alamnya di Sumatera
teridentifikas dan terpetakan secara
akurat dan terperbaharui.
− Populasi harimau sumatera beserta
bentang alamnya di seluruh sumatera
pulih dan dapat dipertahankan atau
bertambah dengan dukungan para pihak.
− Kerjasama forensik dengan LIPI dan
POLRI berjalan dengan efektif.
− Penguatan perlindungan terhadap
habitat harimau sumatera dan kawasankawasan koneksitas bernilai konservasi
tinggi yang menghubungkan kawasankawasan utama konservasi harimau
sumatera.
− Dua SPU baru terbentuk di seluruh
habitat harimau sumatera.
− Komisi anti perdagangan ilegal satwa liar
dilindungi terbentuk dan bekerja secara
efektif.
− Gugus tugas mitigasi konflik bekerja
efektif.
− Peta kawasan konsesi kehutanan dan
kehutanan yang berdekatan atau
tumpang tindjh dengan bentang alam
harimau sumatera terperbaharui dalam
skala yang memadai dan digunakan oleh
para pihak
20
Tabel 8. Lanjutan...
KONDISI YANG
DIHARAPKAN
3.2.
Terbangunnya
infrastruktur dan
meningkatnya kapasitas
Departemen Kehutanan
dalam pemantauan dan
evaluasi terhadap
upaya konservasi
harimau sumatera dan
satwa.
INDIKATOR SUKSES
Departemen Kehutanan
dan mitra kerjanya mampu
melaksanakan pemantauan
kinerja konservasi harimau
sumatera secara efektif.
2011
TARGET YANG DIHARAPKAN TERCAPAI
2014
− Peta kawasan konsesi kehutanan dan non
kehutanan yang berdekatan atau tumpang tindih
dengan bentang alam harimau sumatera tersedia
dalam skala yang memadai dan digunakan oleh
para pihak.
− Atlas harimau sumatera dan mangsanya tersedia
dalam skala yang memadai dan berbentuk
database spatial/non spatial serta dapat diakses
online.
− Dokumen modul-modul pelatihan konservasi
harimau sumatera tersedia dan digunakan secara
efektif di 3 provinsi di Sumatera.
− Program peningkatan kapasitas konservasi
harimau sumatera bagi staff PHKA dan mitra
kerjanya terbangun dan berjalan efektif.
− Dokumen SOP invenstigasi dan inteligen
pelanggaran atau pemanfaatan ilegal harimau
sumatera terrsedia dan dapat digunakan
− Protokol mitigasi konflik manusia – harimau
sumatera di seluruh kabupaten pemilik harimau
sumatera tersosialisasikan dan digunakan secara
efektif.
− Tersedianya dokumen-dokumen protokol best
management practices untuk masing-masing jenis
industri.
− Dokumen protokol program penangkaran harimau
sumatera tersedia dan digunakan oleh lembaga
konservasi ex-situ secara efektif.
− Atlas harimau sumatera dan
mangsanya serta database
online berfungsi secara efektif
dan terperbaharui serta
meningkatkan efektifitas upaya
penegakan hukum.
− Program peningkatan kapasitas
konservasi harimau sumatera
bagi staff PHKA dan mitra
kerjanya berjalan efektif.
− Protokol best management
practices diimplementasikan oleh
kalangan industri.
− Dokumen modul-modul pelatihan
konservasi harimau sumatera
dan digunakan secara efektif di 6
provinsi di Sumatera.
− Dokumen protokol program
penangkaran harimau sumatera
tersedia dan digunakan oleh
lembaga konservasi ex-situ
secara efektif.
2017
− Atlas harimau sumatera dan
mangsanya serta database
online berfungsi secara efektif
dan terperbaharui serta
meningkatkan efektifitas upaya
penegakan hukum.
− Program peningkatan
kapasitas konservasi harimau
sumatera bagi staff PHKA dan
mitra kerjanya berjalan efektif.
− Protokol best management
practices diimplementasikan
oleh kalangan industri.
− Dokumen modul-modul
pelatihan konservasi harimau
sumatera.dan digunakan
secara efektif di seluruh
provinsi di Sumatera.
− Dokumen protokol program
penangkaran harimau
sumatera tersedia dan
digunakan oleh lembaga
konservasi ex-situ secara
efektif.
Tabel 8. Lanjutan...
KONDISI YANG
DIHARAPKAN
21
INDIKATOR
SUKSES
3.3.
Penguatan
pengelolaan harimau
sumatera di luar
kawasan konservasi
dan keterlibatan para
pihak dalam
mendorong
konservasi harimau
sumatera dan
habitatnya baik di
tingkat regional
maupun nasional
Konservasi harimau
sumatera di luar
kawasan konservasi
mendapat dukungan
penuh dari para pihak.
3.4.
Terbangunnya
jejaring kerja dan
infrastruktur
komunikasi serta
terciptanya kelompok
masyarakat yang
peduli dan
bertanggungjawab
terhadap kelestarian
harimau sumatera
Komunitas konservasi
harimau sumatera
Indonesia berjalan
dengan baik dan
terafiliasi dengan
jaringan konservasi
harimau global.
2011
TAHUN EVALUASI DAN RENCANA AKSI YANG TERCAPAI
2014
1017
− Agenda konservasi harimau sumatera
terintegrasi ke dalam agenda
pembangunan daerah di 3 propinsi di
Sumatera.
− Terbangunnya program kemitraan
konservasi harimau sumatera di
kawasan konsesi kehutanan dan non
kehutanan yang termasuk bentang
alam harimau di 3 propinsi di
Sumatera.
− Para pihak yang bertanggungjawab
terhadap populasi harimau sumatera di
luar kawasan konservasi bekerja
dengan efektif.
− Terbentuk Forum Komunikasi
Konservasi Harimau Sumatere
(FKKHS) dan jejaring kerja harimau
sumatera nasional sebagai mitra kerja
pemerintah yang efektif
− Terbentuk dan berfungsinya
konsorsium konservasi harimau
sumatera.`
− Terlaksananya sosialisasi program
konservasi harimau sumatera serta
pendidikan dan penyadartahuan
masyarakat secara berkala.
− Terbentuknya dan bekerjanya badanbadan pengawas konservasi harimau
sumatera di kawasan industri.
− Pemberantasan perdagangan ilegal
harimau sumatera lintas negara oleh
PHKA mendapat dukungan secara
− Agenda konservasi harimau
sumatera terintegrasi ke dalam
agenda pembangunan daerah di
setidaknya 6 provinsi Sumatera.
− Terbangunnya program kemitraan
konservasi harimau sumatera di
kawasan konsesi kehutanan dan
non kehutanan yang termasuk
bentang alam harimau di 6
propinsi di Sumatera.
− Para pihak yang bertanggungjawab
terhadap populasi harimau
sumatera di luar kawasan
konservasi bekerja dengan efektif.
− FKHHS berfungsi dengan baik dan
menjadi mitra pemerintah efektif.
− Terlaksananya sosialisasi program
konservasi harimau sumatera serta
pendidikan dan penyadartahuan
masyarakat secara berkala.
− Badan-badan pengawas
konservasi harimau sumatera di
kawasan industri bekerja secara
efektif.
− Penggalangan dana harimau mulai
berjalan.
− Upaya pemberantasan
perdagangan ilegal harimau
sumatera berjalan efektif dan
mendapat dukungan para pihak.
− Agenda konservasi harimau sumatera
terintegrasi ke dalam agenda pembangunan
daerah di setidaknya 8 provinsi Sumatera.
− Terbangunnya program kemitraan
konservasi harimau sumatera di kawasan
konsesi kehutanan dan non kehutanan yang
termasuk bentang alam harimau di 8
propinsi di Sumatera.
− Para pihak yang bertanggungjawab terhadap
populasi harimau sumatera di luar kawasan
konservasi bekerja dengan efektif.
− FKHHS berfungsi dengan baik dan menjadi
mitra pemerintah efektif.
− Terlaksananya sosialisasi program
konservasi harimau sumatera serta
pendidikan dan penyadartahuan masyarakat
secara berkala.
− Badan-badan pengawas konservasi harimau
sumatera di kawasan industri bekerja secara
efektif.
− Dana konservasi harimau sumatera
terhimpun sebagai dana abadi dan
digunakan secara efisien dan efektif.
− Upaya pemberantasan perdagangan ilegal
harimau sumatera berjalan efektif dan
mendapat dukungan para pihak.
22
Tabel 8. Lanjutan...
KONDISI YANG
DIHARAPKAN
3.5.
Terbangunnya program
konservasi ex-situ
harimau sumatera yang
efektif dan mendukung
program konservasi insitu
INDIKATOR SUKSES
Program konservasi ex-situ
harimau sumatera
mendukung program
konservasi in-situ secara
efektif.
TAHUN EVALUASI DAN RENCANA AKSI YANG TERCAPAI
2011
2014
1017
− Revisi rencana aksi dan masterplan
konservasi ex-situ harimau sumatera.
− Protokol Program konservasi ex-situ
dijalankan oleh 50% Lembaga
Konservasi pemilik harimau sumatera.
− Kajian reintroduksi harimau sumatera
ke habitat yang tersedia.
− Protokol Program konservasi ex-situ
dijalankan oleh seluruh Lembaga
Konservasi pemilik harimau
sumatera.
− Dokumen kajian ilmiah skema
conservation/breedeing loan dan
reintroduksi harimau sumatera mulai
berjalan.
− Protokol Program konservasi ex-situ
dijalankan oleh seluruh Lembaga
Konservasi pemilik harimau
sumatera.
− Skema conservation/breeding loan
mulai dikembangkan (berdasarkan
hasil kajian) dan reintroduksi harimau
sumatera dapat dilaksanakan
dengan efektif.
DAFTAR PUSTAKA
Bagchi, S., S. P. Goyal, dan K. Sankar. 2003. Prey
abundance and prey selection by tigers (Panthera
tigris) in a semi-arid, dry deciduous forest in
western India. Journal of Zoology 260:285-290.
Borner, M. 1978. Status and conservation of the
Sumatran tiger. Carnivore 1:97-102.
Carbone, C., G. M. Mace, S. C. Roberts, dan D. W.
Macdonald. 1999. Energetic constraints on the diet
of terrestrial carnivores. Nature 402:286-288.
Cat Specialist Group 2002. Panthera tigris. In: IUCN
2006. 2006 IUCN Red List of Threatened Species.
(www.iucnredlist.org). Downloaded in 02 April 2007.
Collins, N. M., J. A. Sayer dan T. C. Whitmore. editor.
1991. The conservation atlas of tropical forests:
Asia and the Pacific. Macmillan, London, UK.
Darjadi, L., J. Manansang, K. Taylor-Holzer, dan R.
Tilson (editor). 1998. Masterplan Harimau
Sumatera Indonesia. Perhimpunan Kebun Binatang
Seluruh Indonesia.
Dinerstein, E., C. Loucks, A. Heydlauff, E.
Wikramanayake, G. Bryja, J. Forrest, J. Ginsberg,
S. Klenzendorf, P. Leimgruber, T. O’Brien, E.
Sanderson, J. Seidensticker dan M. Songer. 2006.
Setting Priorities for the Conservation and Recovery
of Wild Tigers: 2005–2015. A User’s Guide. WWF,
WCS, Smithsonian, and NFWF-STF, Washington,
D.C. – New York.
Direktorat Perlidungan Hutan dan Pelestarian Alam.
1994. Strategi Konservasi Harimau Sumatera.
Departemen Kehutanan Republik Indonesia.
Franklin, N., Bastoni, S., Siswomartono, D.,
Manansang, dan R. J. Tilson. 1999. Last of the
Indonesian tigers: a cause for optimism. Halaman:
1-3 dalam: J. Seidensticker, S. Christie, P. dan
Jackson, editor. Riding the tiger: tiger conservation
in human-dominated landscape. Cambridge
University Press, Cambridge, UK.
Griffiths, M. 1994. Population density of Sumatran
tigers in GLNP. Halaman: 93-102 dalam: R. Tilson,
K. Soemarna, W. Ramono, S. Lusli, K. TraylorHolzer, dan U.S. Seal. Sumatran Tiger Population
and Habitat Viability Analysis Report. Captive
Breeding Specialist Group: Apple Valley, MN.
Holmes, D. 2000. Deforestation in Indonesia: A View
of the Situation in 1999. Jakarta, Indonesia: World
Bank. Draft Laporan 3 July.
Karanth, K. U., dan M. E. Sunquist. 1995. Prey
selection by tiger, leopard, and dhole in tropical
forests. Journal of Animal Ecology 64:439-450.
Karanth, K. U, J. D. Nichols, N. S. Kumar, W. A. Link,
dan J. E. Hines. Tigers and their prey: predicting
carnivores density from prey abundace.
( w w w. p n a s . o r g / c g i / d o i / 1 0 . 1 0 7 3 / p n a s .
0306210101). Downloaded in June 30, 2004.
Kawanishi, K., dan M. E. Sunquist. 2004. Conservation
status of tigers in a primary rainforest of Peninsular
Malaysia. Biological Conservation 120:329-344.
Kitchener, A. C. 1999. Tiger distribution, phenotypic
variation and conservation issues. Halaman: 1939 dalam: J. Seidensticker, S. Christie, P. dan
Jackson, editor. Riding the tiger: tiger conservation
in human-dominated landscape. Cambridge
University Press, Cambridge, UK.
Mills, J. A., 1993. Tiger bone trade in South Korea.
Cat News 19:13-16.
Mills, J. A., dan P. Jackson. 1994. Killed for a cure: a
review of the worldwide trade in tiger bone. TRAFFIC
International, Cambridge, UK.
Ministry of Forestry. 1994. Indonesian Sumatran tiger
conservation strategy, Panthera tigris sumatrae.
Directorate General of Forest Protection and Nature
Conservation, Republic of Indonesia, Jakarta.
Muller, P. 1999 - 2006. International Tiger Studbook.
Zoological Garden Leipzig.
Nash, S., dan A. Nash. 1985. An evaluation of the
tourism potential of the Padang-Sugihan wildlife
reserve. World Wildlife Fund/IUCN Project 3133.
Field Report, No. 2.
Nyhus, P. J., dan R. Tilson. 2004. Characterizing
human-tiger conflict in Sumatra, Indonesia:
implications for conservation. Oryx Vol 38(1):6874.
O’Brien, T. G., M. F. Kinnaird, dan H. T. Wibisono.
2003. Crouching tiger, hidden prey: Sumatran tiger
and prey populations in a tropical forest landscape.
Animal Conservation 6:131-139.
23
Santiapillai, C., dan W. S. Ramono. 1985. On the
status of the tiger (Panthera tigris sumatrae
Pocock, 1829) in Sumatra. Tiger paper 12(4):2329.
Save the Tiger Fund. 2007. Save the Tiger Fund
Website (www.safethetigerfund.org). Downloaded
in October 3, 2007.
Schaller, G. B. 1967. The deer and the tiger: a study
of wildlife in India. The University of Chicago Press,
Chicago.
Seidensticker, J. 1986. Large carnivores and the
consequences of habitat insularization: ecology
and conservation of tigers in Indonesia and
Bangladesh. Halaman: 1-41 dalam: S. D. Miller,
dan D. D. Everett, editors. Cats of the world:
biology, conservation, and management. National
Wildlife Federation, Washington, DC.
Seidensticker, J., S. Christie, dan P. Jackson. 1999.
Introducing the tiger. Halaman: 1-3 dalam: J.
Seidensticker, S. Christie, P. dan Jackson, editor.
Riding the tiger: tiger conservation in humandominated landscape. Cambridge University Press,
Cambridge, UK.
Seidensticker, J. 1976. On the ecological separation
between tigers and leopards. Biotropica 8(4:225234.
Shepherd, C. R. dan N. Magnus. 2004. Nowhere to
hide, the trade in Sumatran tiger, TRAFFIC
Southeast Asia.
Sunquist, M. E. 1981. The social organization of tigers
(Panthera tigris) in Royal Chitwan National Park,
Nepal. Smithsonian Contribution to Zoology 336:198.
Sunquist, M., K. U. Karanth, dan S. Sunquist. 1999.
Ecology, behaviour and resilience of the tiger and
its conservation needs. Halaman: 5-18 dalam: J.
Seidensticker, S. Christie, P. dan Jackson, editor.
Riding the tiger: tiger conservation in humandominated landscape. Cambridge University Press,
Cambridge, UK.
24
Tilson, R. L, K. Soemarna, W. Ramono, S. Lusli, K.
Traylor-Holzer, dan U.S. Seal, editor. 1994.
Sumatran tiger report: population and habitat
viability analysis. Kerjasama antara Direktorat
Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam
dengan IUCN/SSC Captive Breeding Specialist
Group.
Treep, L. 1973. On the Tiger in Indonesia (with special
reference to its status and conservation). Report
no. 164, Department of Nature Conservation and
Nature Management, Wageningen, The
Netherlands.
TRAFFIC Southeast Asia. 2007. Perdagangan
harimau di Sumatera: fakta dan gambaran dari hasil
survei TRAFFIC 2002 & 2006. Presentasi dalam
Lokakarya Penyusunan Strategi dan Rencana Aksi
Konservasi Harimau dan Gajah. Padang 29 - 31
Agustus 2007 (unpubl.)
Tumbelaka, L. 2007. Pencatatan Studbook Harimau
Sumatra Regional Indonesia. TSI - PKBSI.
Wells, P. 2007. Kawasan konservasi harimau –
Senepis: usulan rencana pengelolaan (Draft)
(unpubl.).
Whitten, A.J. 1987. Indonesia’s transmigration program
and its role in the loss of tropical rain forests.
Conservation Biology. 1: 239-246.
Wibisono, H. T, S. M. Arief, A. Ario, Wagiman, dan
A. H. Lubis. 2007. Population and Ecology of
Sumatran Tiger in the Batang Gadis National Park:
A Preliminary Study. Laporan teknis kepada
Conservation International Indonesia, Jakarta.
Wibisono, H. T. 2006. Population Ecology of Sumatran
Tigers (Panthera tigris sumatrae) and Their Prey
in Bukit Barisan Selatan National Park, Sumatra,
Indonesia. Thesis Master. The Department of
Natural Resources Conservation, University of
Massachusetts, Amherst, MA, USA.
Zoological Society of London. 2006. Rapid survey of
the PT. Asiatic Persada / PT. Asialog oilpalm /
forest matrix (unpubl.).
Fly UP