...

this PDF file - ePrints Sriwijaya University

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

this PDF file - ePrints Sriwijaya University
JURNAL KEDOKTERAN DAN KESEHATAN, VOLUME 1, NO. 1, OKTOBER 2014 : 47-53
Pengaruh Yoga Antenatal Terhadap Pengurangan Keluhan Ibu Hamil
Trimester III
Devi Mediarti, Sulaiman, Rosnani, Jawiah
Politeknik Kesehatan Kemenkes RI Palembang Jurusan Keperawatan
2.
.
4.-mail penulis
Abstrak
Upaya percapaian target MDGs di bidang kesehatan, yaitu dengan memberikan perhatian khusus pada penyelenggaraan
pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak (KIA). KIA sebaiknya dilakukan selama kehamilan. Hal ini dikarenakan selama
kehamilan, terutama trimester III, terjadi pertumbuhan dan perkembangan janin yang meningkat drastis. Ini
menyebabkan keluhan yang terjadi pada ibu hamil sangat komplek. Untuk itu perlu dilakukan yoga antenatal, dimana
gabungan dari gerakan yang dilakukan selama senam hamil dan pengolahan pikiran melalui imaginasi terbimbing.
Tujuan penelitian ini adalah Pengaruh Yoga Antenatal Terhadap Pengurangan Keluhan Ibu Hamil Trimester III di
Wilayah Kerja Puskesmas Merdeka Palembang Tahun 2012. Penelitian ini menggunakan quasi eksperimen pre test and
post test one group . Penelitian dilakukan dengan mengkaji keluhan ibu hamil trimester III sebelum (pre test) dan
sesudah (post test) dilakukan yoga antenatal. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh ibu hamil trimester III yang
tinggal di wilayah kerja Puskesmas Merdeka. Teknik pengambilan sampel adalah quota sampling. Untuk mengetahui
perbedaan keluhan ibu hamil trimester III sebelum dan sesudah perlakukan digunakan uji beda dua mean dependent
samples t test. Rata-rata keluhan ibu hamil adalah 12,78 (95% CI : 26,80-31,51), median 13 dengan standar deviasi
2,210. Keluhan paling sedikit dengan skor 7 dan paling banyak dengan skor 16. Rata-rata keluhan ibu hamil adalah
12,19 (95% CI : 11,14-13,24), median 13,00 dengan standar deviasi 2,912. Keluhan paling sedikit dengan skor 6 dan
paling banyak dengan skor 17. Hasil uji statistic didapatkan nilai p = 0,005 maka dapat disimpulkan ada perbedaan yang
signifikan antara keluhan ibu hamil sebelum dilakukan yoga antenatal dan setelah dilakukan yoga antenatal. Diharapkan
kepada tenaga kesehatan untuk mensosialisasikan pelaksanaan yoga antenatal kepada ibu hamil dan keluarga.
Kata kunci: Keluhan, Trimester III, Yoga Antenatal
Abstract
Effort to achieve the MDGs targets in health by giving special attention to the organization to the implementation of
maternal and child healt service (KIA). KIA should be done pregnancy. This is because during pregnancy, especially
the third trimester, fetal growth and development occurs is increased dramatically. This led to complaints that occur in
pregnant women is very complex. For it is necescary for prenatal/antenatal yoga, where combination of movements
performed during pregnancy and the cultivation of the mind through guided imagination. Purpose of the study was the
effect of Antenata Yoga on Reducing Complaint Third (3th) Trimester of Pregnant Women In The Region of Palembang
Merdeka health center in 2012. Using quasi – experimental study pre test and post test one group. Research conducted
by reviewing complaint (3th) third trimester pregnant women before (pre-test) antenatal yoga. Population in this study
were all 3 th trimester pregnant women living in area Merdeka health-Clinic. Sampling technique is quota sampling.
To know the differences complaint 3 th trimester fregnant women before and after treatment used two different test mean
of the dependent sample test Average maternal complaint 12,78 (95% CI : 26,80 – 31,51), median with standart
deviation of 2,210. Complaint with score of least 7 and art most with an average score of 16. Complaint of pregnance
women 12,19 (95% CI : 11,14 – 13,24) median 13,00 with standard deviation 2,912. Fewest complaint with ascore of 6
and maximum score of 17. Statistical test result obtained value p = 0,005, it can be conduded that are significant
differences, between the complaints of pregnant women before and after antenatal yoga. Health works are expected to
disseminate the implementation of health for antenatal yoga for pregnant women and families.
Key words : Complaint, 3 th Trimester, Antenatal Yoga
47
48
JURNAL KEDOKTERAN DAN KESEHATAN, VOLUME 1, NO. 1, OKTOBER 2014: 47-53
1. Pendahuluan
Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM)
(2010–2014), ditetapkan kesejahteraan masyarakat terus
meningkat yang ditunjukkan oleh membaiknya berbagai
indikator pembangunan sumber daya manusia (SDM),
seperti meningkatnya derajat kesehatan dan status gizi
masyarakat, meningkatnya kesetaraan gender, meningkatnya
tumbuh kembang optimal, kesejahteraan dan perlindungan
anak.1 Peningkatan SDM tersebut, ditetapkan target
Milenium Development Goals (MGDs). Dimana dalam
upaya percapaian target MDGs di bidang kesehatan, yaitu
penyelenggaraan upaya kesehatan ditingkatkan intensitasnya
dengan tetap memberikan perhatian khusus pada
penyelenggaraan pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak (KIA).
KIA sebaiknya dilakukan selama kehamilan, yaitu diawali
oleh peristiwa konsepsi hingga usia kehamilan mencapai 40
minggu. Selama proses tersebut, ibu mengalami perubahan
fisiologis, psikologis dan sosial. Perubahan fisiologis yang
terjadi tidak hanya pada organ reproduksi tetapi juga
sistem kardiovaskuler, pernafasan, ginjal, integumen,
muskuloskeletal, neurologi, pencernaan dan endokrin.
Perubahan psikologis merupakan respon emosional
yang terjadi akibat perubahan tubuh dan peningkatan
tanggung jawab menghadapi hal baru dengan kehamilan.
Perubahan sosial berupa perubahan peran sebagai ibu, yaitu
dari seorang perempuan tanpa anak menjadi perempuan
yang mempunyai anak, atau dari perempuan yang memiliki
satu anak menjadi perempuan yang memiliki lebih dari
satu anak.2,3
Perubahan fisiologis dan psikologis diperlukan, guna
melindungi fungsi normal ibu dalam menyediakan
kebutuhan untuk pertumbuhan dan perkembangan janin.
Perubahan ini menimbulkan gejala spesifik sesuai dengan
tahapan kehamilan yang terdiri dari tiga trimester. Periode
yang membutuhkan perhatian khusus adalah selama
trimester III, karena masa ini merupakan masa terjadi
pertumbuhan dan perkembangan janin yang semakin
meningkat. Berat badan yang meningkat drastis
menyebabkan ibu hamil merasa cepat lelah, sukar tidur,
nafas pendek, kaki dan tangan oedema. Sejalan dengan
pertumbuhan janin dan mendorong diafragma ke atas,
bentuk dan ukuran rongga dada berubah. Volume tidal,
volume ventilator permenit, dan ambilan oksigen
meningkat. Karena bentuk dari rongga thorak berubah
dan karena bernapas lebih cepat, sekitar 60% ibu hamil
mengeluh sesak nafas.4 Peningkatan tinggi fundus uteri
yang disertai pembesaran perut, membuat beban tubuh
lebih di depan. Dalam upaya menyesuaikan dengan
beban tubuh yang berlebihan sehingga tulang belakang
mendorong ke arah belakang, membentuk postur
lordosis. Hal ini menyebabkan ibu merasakan rasa pegal
pada pinggang, varises dan kram pada kaki.2
Untuk memelihara kesehatan ibu hamil, perlu dilakukan
perawatan kehamilan. Penelitian yang dilakukan oleh Betmi,
(2006), diketahui bahwa ada hubungan bermakna antara
upaya perawatan kehamilan dengan kejadian persalinan
lama (p=0,036) dengan OR sebesar 3,596.5 Salah satu
perawatan kehamilan pada trimester III adalah olahraga.
Ternyata, bagi ibu hamil, olahraga juga mempunyai banyak
manfaat. Olahraga dapat membantu dalam perubahan
metabolisme tubuh selama kehamilan berdampak pada
tingginya konsumsi oksigen pada tubuh, aliran darah
jantung, volume dan curah jantung. Hal ini mengakibatkan
perubahan peran jantung selama kehamilan yang berguna
untuk membantu fungsi jantung, sehingga ibu hamil akan
merasa lebih sehat dan tidak merasa sesak nafas.6 Prasetyono
(2010) menambahkan manfaat lain yaitu dapat mengurangi
berat dan frekuensi nyeri punggung akibat kehamilan
dengan cara membantu mempertahankan postur tubuh yang
lebih baik.7
Varney (2002) menyebutkan, ibu hamil yang berolah raga
secara teratur, tingkat laporan mengalami ketidaknyamanan
selama proses kehamilan lebih rendah, dan penyembuhan
lebih cepat dibandingkan dengan yang tidak berolahraga
selama kehamilan.8 Bagi yang giat berolahraga,
membutuhan sedikit intervensi Sectio Caesarea (SC) dan
dapat memperpendek kala I dan II persalinan dibandingkan
dengan yang tidak berolah raga.
Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa saat ibu hamil
aktivitas fisik atau melakukan olahraga, janinnya akan
mendapatkan efek, yakni jantung janin makin kuat dan
sehat. Setidaknya irama jantung tidak berdetak kencang,
melainkan melambat teratur. Demikian diungkapkan dalam
pertemuan tahunan Experimental Biology 2008 di San
Diego. Penelitian ini menyatakan bahwa seorang ibu yang
melakukan olahraga tidak hanya mendapatkan manfaat bagi
jantungnya tetapi juga bermanfaat bagi jantung janin. Seperti
hasil penelitian yang dilakukan, Linda E. May, dari
Department of Anatomy di Kansas City University of
Medicine and Biosciences, sepuluh orang ibu berpartisipasi
dalam penelitian itu, separuhnya melakukan olahraga yang
lain tidak. Gerakan janin seperti bernapas, gerak tubuh dan
mulut dimonitor dan direkam selama 24 minggu. Para
peneliti menemukan melambatnya irama jantung secara
berarti yang terjadi selama para ibu melakukan olahraga.
Sementara irama jantung janin pada para ibu yang tidak
banyak beraktivitas justru lebih tinggi.7
Bentuk olahraga yang membantu ibu hamil memperoleh
power yang baik sehingga memperlancar proses persalinan
yaitu yoga antenatal. Yoga antenatal merupakan
keterampilan
mengolah
pikiran,
berupa
teknik
pengembangan kepribadian secara menyeluruh baik fisik,
psikologis dan spiritual. Yoga antenatal dapat membantu
ibu hamil untuk mengendalikan pikiran, keinginan dan
reaksi terhadap stres. Latihan yoga yang dilakukan
diantaranya mencakup berbagai relaksasi, mengatur postur,
olah napas dan meditasi selama satu jam, rutin setiap hari.9
Gerakan relaksasi, mengatur postur dan olah nafas ini sama
dengan gerakan yang dilakukan pada saat senam hamil,
49
JURNAL KEDOKTERAN DAN KESEHATAN, VOLUME 1, NO. 1, OKTOBER 2014: 47-53
karena teknik gerakannya menitikberatkan kepada latihan
otot-otot diantaranya dada, perut, pinggang, dasar panggul,
paha dan tungkai. Bentuk meditasi yang dilakukan selama
yoga antenatal ini yaitu berupa imaginasi terbimbing,
dimana ibu hamil dianjurkan mengatur posisi yang paling
relaks, kemudian diminta untuk memejamkan mata dan
mengikuti imaginasi yang diarahkan oleh petugas. Petugas
mendeskripsikannya melalui kalimat dengan diiringi irama
musik yang lembut .Dengan kata lain yoga antenatal yaitu
gabungan antara senam hamil dan distraksi melalui
imaginasi terbimbing.
Beberapa penelitian mengenai pengaruh senam hamil
terhadap ibu dan janin, menunjukkan hasil yang signifikan.
Hasil penelitian tahun 1989 yang dimuat dalam American
Journal of Obstetric and Gynecolog (AJOG), menunjukkan
ibu hamil yang melakukan kegiatan senam cukup sering dan
teratur selama masa trimester III, ternyata mengalami
persalinan yang tidak terlalu terasa sakit dibandingkan
dengan persalinan ibu hamil yang tidak melakukan kegiatan
senam selama masa kehamilan. Hal ini terjadi karena
peningkatan kadar hormon endorpin dalam tubuh sewaktu
senam, yang secara alami berfungsi sebagai penahan rasa
sakit.10 Kemudian penelitian yang dilakukan oleh Masrokhah
(2011) menunjukkanl nilai p = 0,000, yang berarti ada
pengaruh senam hamil terhadap perubahan volume tidal
pada kehamilan trimester ketiga.11 Hasil ini diperkuat oleh
penelitian Wagey (2011) luaran klinis berupa kekuatan otototot panggul dan kualitas jasmani juga ditemukan lebih baik
pada kelompok perlakuan dibandingkan dengan kelompok
kontrol dengan nilai p < 0,05.12 Ini berarti bahwa perlakuan
senam hamil pada wanita hamil yang usia kehamilannya
memasuki umur 20 minggu memberikan peningkatan
antioksidan enzimatik lebih tinggi dibandingkan dengan
kelompok yang tidak mendapatkan senam hamil.
Hasil studi pendahuluan yang dilakukan di puskesmas
Merdeka pada tanggal 6 Februari 2012 terhadap 15 ibu
hamil trimester III, ditemukan bahwa 11 orang diantaranya
mengalami keluhan, sering buang air kecil, sulit tidur, sesak
nafas dan sakit pinggang. Empat ibu hamil lainnya, selain
mengalami hal yang sama dengan 11 ibu hamil, ditambah
dengan kram kaki yang sering dirasakan pada malam hari.
Oleh sebab itu peneliti berkeinginan untuk melihat Pengaruh
Yoga Antenatal Terhadap Pengurangan Keluhan Ibu Hamil
Trimester III di Wilayah Kerja Puskesmas Merdeka
Palembang Tahun 2012
trimester III setelah dilakukan suatu tindakan tertentu
yaitu yoga antenatal. Penelitian dilakukan dengan
mengkaji keluhan ibu sebelum (pretest) dan sesudah (posttest) dilakukan yoga antenatal, yaitu suatu pengukuran
hanya dilakukan pada saat akhir penelitian.13
Penelitian dilakukan dengan mengkaji keluhan ibu hamil
trimester III sebelum (pre test) pada kelompok intervensi.
Pre test dilaksanakan sebelum pelaksanaan yoga antenatal.
Kemudian pada kelompok intervensi dilakukan yoga
antenatal selama 4x, minggu pertama pagi hari, minggu
kedua sampai keempat sore hari. Setelah pelaksanaan yoga
antenatal yang keempat kali, kemudian diukur keluhan ibu
hamil sesudah (post test) dilakukan yoga antenatal.
Kelompok
Intervensi
Pres-test
Post-test
01
Untuk mengetahui Pengaruh Yoga Antenatal Terhadap
Pengurangan Keluhan Ibu Hamil Trimester III di Wilayah
Kerja Puskesmas Merdeka Palembang Tahun 2012 .
2. Metode Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian quasi experiment,
karena mengukur perubahan tingkat keluhan ibu
X
02
Populasi dalam penelitian ini adalah ibu hamil trimester
III yang tinggal di wilayah kerja Puskesmas Merdeka
Palembang. Sampel penelitian ini adalah ibu hamil
trimester III yang tinggal di wilayah kerja Puskesmas
Merdeka Palembang. Teknik pengambilan sampel adalah
accidental sampling, yaitu ibu hamil yang berkunjung di
puskesmas Merdeka pada tanggal 20 Oktober dan 22
Oktober 2012, berjumlah 35 orang dengan kriteria inklusi :
a. Bersedia untuk diteliti
b. Tidak mengalami komplikasi kehamilan
c. Tidak mengalami persalinan prematur pada kehamilan
sebelumnya
d. Pertumbuhan dan perkembangan janin sesuai dengan
usia kehamilan
e. Tidak mengalami gangguan jiwa
Analisis univariat dilakukan dengan menganalisis distribusi
frekuensi dari karakteristik responden dan keluhan ibu
hamil. Analisis bivariat untuk mengetahui perbedaan tingkat
keluhan kelompok intervensi sebelum dan sesudah
perlakuan digunakan uji beda dua mean dependent samples
test paired t-test
3. Hasil
Tabel 1. Karakteristik Responden
Karakteristik
Tujuan Penelitian
Perlakukan
Pekerjaan
Ibu Rumah Tangga
Bekerja
Penghasilan
≤ UMR
(Rp1.195.200)
> UMR
(Rp1.195.200)
Frekuensi
%
25
7
78,1
21,9
23
71,9
2
28,1
50
JURNAL KEDOKTERAN DAN KESEHATAN, VOLUME 1, NO. 1, OKTOBER 2014: 47-53
Pada Tabel diatas diketahui bahwa sebagian besar ibu
memiliki pekerjaan ibu rumah tangga 25 responden
(78,1%) dan sebagian kecilnya bekerja 25 responden
(21,9%). Ibu yang memiliki penghasilan keluarga ≤
UMR sebanyak 23 responden (71,9%) dan > UMR
hanya 2 responden (28,1%).
Dari Tabel 5 di atas diketahui bahwa rata-rata keluhan
ibu hamil adalah 12,78 (95% CI : 26,80-31,51), median
13 dengan standar deviasi 2,210. Keluhan paling sedikit
dengan skor 7 dan paling banyak dengan skor 16. Dari
estimasi interval dapat disimpulkan bahwa 95% diyakini
rata-rata keluhan ibu hamil sebelum dilakukan Yoga
Antenatal adalah diantara 11,98 sampai 13,58.
Tabel 2. Umur Ibu Hamil
Variabel
Mean
Median
SD
Min Mak
95 %
CI
29,16
28,50
6,526
18-44
26,8031,51
Tabel 6. Keluhan Ibu Hamil Setelah Dilakukan Yoga
Antenatal
Variabel
Umur
Dari Tabel 2 di atas diketahui bahwa rata-rata umur ibu
adalah rata-rata umur ibu adalah 2,16 tahun (95% CI :
26,80-31,51), median 28,50 tahun dengan standar deviasi
6,526. Umur termuda 18 tahun dan umur tertua 44 tahun.
Dari estimasi interval dapat disimpulkan bahwa 95%
diyakini rata-rata umur ibu hamil adalah diantara 26,80
tahun sampai 31,51 tahun.
Post Test
Mean
Median
12,19
13,00
SD
2,912
Min Mak
6-17
95 % CI
11,1413,24
Dari Tabel 6 di atas diketahui bahwa rata-rata keluhan
ibu hamil adalah 12,19 (95% CI : 11,14-13,24), median
13,00 dengan standar deviasi 2,912. Keluhan paling
sedikit dengan skor 6 dan paling banyak dengan skor
17. Dari estimasi interval dapat disimpulkan bahwa 95%
diyakini rata-rata keluhan ibu hamil sebelum dilakukan
Yoga Antenatal adalah diantara 11,14 sampai 13,24.
Tabel 3. Gravida Ibu Hamil
Variabel
Gravida
Mean
Median
2,31
2,00
SD
1,148
Min Mak
1-5
95 %
CI
1,902,73
Dari Tabel di atas diketahui bahwa rata-rata gravida ibu
adalah 2,31 (95% CI : 1,90-2,73), median 2,00 dengan
standar deviasi 1,148. Gravida paling sedikit 1 dan paling
banyak 5. Dari estimasi interval dapat disimpulkan bahwa
95% diyakini rata-rata umur ibu hamil adalah diantara
1,90 sampai 2,73.
Tabel 4. Usia Kehamilan Ibu Hamil
Variabel
Usia
Kehamilan
Mean
Median
30,63
31,50
SD
2,106
Min Mak
27-34
95 %
CI
29,8731,38
Dari Tabel di atas digambarkan bahwa rata-rata usia
kehamilan ibu adalah 30,63 minggu (95% CI : 29,8731,38), median 31,50 minggu dengan standar deviasi 2,106.
Usia kehamilan terkecil 27 minggu dan usia kehamilan
terbesar 34 minggu. Dari estimasi interval dapat
disimpulkan bahwa 95% diyakini rata-rata usia kehamilan
ibu adalah antara 29,87 minggu sampai 31,38 minggu.
Tabel 5. Keluhan Ibu Hamil Sebelum Dilakukan Yoga
Antenatal
Variabel
Pre Test
Mean
Median
12,78
13,00
SD
2,210
Min Mak
7-16
95 %
CI
11,9813,58
Tabel 7. Rata – Rata Keluhan Sebelum dan Setelah
dilakukan Yoga Antenatal Pada Ibu Hamil
Variabel
Mean
SD
SE
P
Value
N
Keluhan Ibu
Hamil
- Pre test
- Post Test
12,78
12,19
2,210
2,912
0,391
0,515
0,005
32
Rata-rata keluhan ibu hamil pada pengukuran sebelum
dilakukan yoga antenatal adalah 12,78 dengan standar
deviasi 2,210. Pada pengukuran setelah dilakukan yoga
antenatal didapatkan rata-rata keluhan ibu hamil 12,19
dengan standar deviasi 2,912. Terlihat nilai mean
perbedaan antara pengukuran pretest dan posttest adalah
0,59 dengan standar deviasi 1,103. Hasil uji statistic
didapatkan nilai p = 0,005 maka dapat disimpulkan ada
perbedaan yang signifikan antara keluhan ibu hamil
sebelum dilakukan yoga antenatal dan setelah dilakukan
yoga antenatal.
5. Pembahasan
Pada bab ini akan diuraikan hasil penelitian yang telah
peneliti dapatkan dengan cara membandingkan hasil
penelitian yang ada dengan penelitian terkait sebelumnya
dan konsep teori yang ada.
Rata-rata keluhan ibu hamil adalah 12,78 (95% CI :
26,80-31,51), median 13 dengan standar deviasi 2,210.
Keluhan paling sedikit dengan skor 7 dan paling banyak
dengan skor 16. Dari estimasi interval dapat disimpulkan
bahwa 95% diyakini rata-rata keluhan ibu hamil sebelum
JURNAL KEDOKTERAN DAN KESEHATAN, VOLUME 1, NO. 1, OKTOBER 2014: 47-53
dilakukan Yoga Antenatal adalah diantara 11,98 sampai
13,58.
Rata-rata keluhan ibu hamil adalah 12,19 (95% CI :
11,14-13,24), median 13,00 dengan standar deviasi 2,912.
Keluhan paling sedikit dengan skor 6 dan paling banyak
dengan skor 17. Dari estimasi interval dapat disimpulkan
bahwa 95% diyakini rata-rata keluhan ibu hamil sebelum
dilakukan Yoga Antenatal adalah diantara 11,14 sampai
13,24.
Rata-rata keluhan ibu hamil pada pengukuran sebelum
dilakukan yoga antenatal adalah 12,78 dengan standar
deviasi 2,210. Pada pengukuran setelah dilakukan yoga
antenatal didapatkan rata-rata keluhan ibu hamil 12,19
dengan standar deviasi 2,912. Terlihat nilai mean
perbedaan antara pengukuran pretest dan posttest adalah
0,59 dengan standar deviasi 1,103. Hasil uji statistic
didapatkan nilai p = 0,005 maka dapat disimpulkan ada
perbedaan yang signifikan antara keluhan ibu hamil
sebelum dilakukan yoga antenatal dan setelah dilakukan
yoga antenatal.
Berdasarkan hasil penelitian keluhan ibu hamil pre test
dan post test, diketahui keluhan yang mengalami
pengurangan adalah punggung pegal, posisi tidur tidak
nyaman dan insomnia, kontraksi, kram kaki dan cemas.
Yoga yang dilakukan oleh ibu hamil secara teratur ternyata
banyak manfaatnya bagi ibu dan janin. Di antaranya
meningkatkan berat badan bayi saat dilahirkan, mengurangi
terjadinya kelahiran prematur dan berbagai komplikasi
kehamilan. Latihan yoga yang dilakukan diantaranya
mencakup berbagai relaksasi, mengatur postur (yoga
asanas), olah napas dan meditasi selama satu jam, rutin
setiap hari. Hasilnya, 14% kelompok rajin yoga yang
melahirkan bayi prematur, sementara kelompok yang
tidak beryoga 20%. Selain itu kelompok beryoga juga
lebih rendah tekanan darahnya.
Dr. Vivek Narendran dari Ciccinnati Children’sHospitality
Medical Center di Ohio Amerika Serikat mengatakan
latihan yoga dapat membantu memperlancar aliran
darah ke plasenta, menurunkan transfer hormon stres
ibu ke tubuh janin, menurunkan pelepasan hormon yang
memicu terjadinya kelahiran sehingga memperkecil
kemungkinan kelahiran prematur.
Menurut hasil penelitian Wagey (2011), didapatkan bahwa
terjadi peningkatan kadar antioksidan enzimatik superoxide
dismutase (SOD), gluthathion peroxidase (GSHPx), dan
catalase (CAT) lebih tinggi secara signifikan masingIU/gHb, pada kelompok perlakuan dibandingkan dengan
kelompok kontrol dengan nilai p < 0,05.12 Luaran klinis
berupa kekuatan otot-otot panggul dan kualitas jasmani
juga ditemukan lebih baik pada kelompok perlakuan
dibandingkan dengan kelompok kontrol dengan nilai p
51
< 0,05. Penelitian ini juga memberikan hasil berupa
penurunan kadar malondialdehid (MDA) dan 8-hydroxy-2deoxy guanosin (8-OHdG) lebih tinggi secara signifikan
sebesar 0,15 nmol/ml dan 0,08 ng/ml antara kelompok
kontrol dan perlakuan (p < 0,05). Ini berarti bahwa
perlakuan senam hamil pada wanita hamil yang usia
kehamilannya memasuki umur 20 minggu memberikan
peningkatan antioksidan enzimatik SOD, GSHPx, dan
CAT dan penurunan MDA dan 8-OHdG lebih tinggi
dibandingkan dengan kelompok yang tidak mendapatkan
senam hamil.
Varney, (2002) mengatakan bahwa ibu hamil yang
berolahraga secara teratur, tingkat laporan mengalami
ketidaknyamanan selama kehamilan lebih rendah dan
penyembuhan lebih cepat daripada yang tidak berolahraga
selama kehamilan.8
Posisi tidur tidak nyaman dan insomnia yang dirasakan
ibu hamil trimester III disebabkan oleh tekanan darah
dalam tubuh meningkat dan jantung memompakan
darah dengan cepat. Seiring dengan perut yang semakin
membesar, gerakan janin dalam uterus dan rasa tidak
enak di ulu hati.2 Oleh sebab itu cara yang dapat dilakukan
ibu hamil trimester III untuk mendapatkan rasa nyaman
saat tidur yaitu dengan mencari posisi yang nyaman bagi
ibu, yaitu posisi miring, mandi air hangat, mendengarkan
musik yang dapat memberikan ketenangan dan rasa rileks.
Yoga antenatal dengan teknik rileks melakukan imaginasi
terbimbing ibu hamil dipandu untuk mengambil posisi
senyaman mungkin, lalu ibu dianjurkan untuk menutup
matanya dan membayangkan situasi yang dideskripsikan.
Situasi tersebut yaitu situasi yang menyenangkan dan
diringi latar instrumental. Posisi yang sering dipilih oleh
ibu hamil pada saat dianjurkan untuk mengambil posisi
yang nyaman bagi mereka yaitu posisi miring. Gerakan
yang dilakukan dalam yoga antenatal terdiri dari gerakan
Penelitian yang dilakukan oleh Saint Joseph’s
University and Delaware Country Memorial Hospital in
Drexel Hill, Philadelphia, didapati 97% ibu hamil
trimester III yang mengalami gangguan tidur dapat
diatasi dengan olahraga.14
Secara psikologis senam hamil dapat mengurangi rasa
panik dan akhirnya kecemasan berkurang. Dampak lain
yang diakibatkan oleh yoga antenatal adalah kegiatan yang
dilakukan secara bersama-sama dengan ibu-ibu dalam
kondisi sama yaitu hamil trimester III, menyebabkan
ibu-ibu dapat berbagi selama mereka berinteraksi, hal ini
menyebabkan mereka memiliki ikatan emosional yang kuat
dan berdampak pada ketenangan psikologis. Ketenangan
psikologis ini menyebabkan pikiran ibu menjadi fresh
dan rasa cemas terhadap kehamilan, menjelang persalinan
dan cemas akibat masalah pribadi dapat berkurang.
52
JURNAL KEDOKTERAN DAN KESEHATAN, VOLUME 1, NO. 1, OKTOBER 2014: 47-53
Keluhan ibu hamil Trimester III yang tidak berkurang
setelah dilakukan yoga antenatal adalah sesak nafas,
sering buang air kecil, rasa tidak nyaman perineum, dan
oedema. Ada lima responden yang memiliki keluhan
bertambah dari sebelum dilakukan yoga antenatal. Hal
ini dikarenakan dari karakteristik ibu hamil tersebut
berusia lebih dari 40 tahun dan hamil anak kelima.
Pada ibu hamil, terjadi perubahan fisiologis yang tidak
hanya berhubungan dengan bentuk dan berat badan, tetapi
juga perubahan biokimia, fisiologis, bahkan emosional
yang merupakan konsekuensi dari pertumbuhan janin
dalam rahim. Sejalan dengan pertumbuhan janin dan
mendorong diafragma ke atas, bentuk dan ukuran rongga
dada berubah tetapi tidak membuatnya lebih kecil.
Kapasitas paru terhadap udara inspirasi tetap sama seperti
sebelum hamil atau mungkin berubah dengan berarti.
Kecepatan pernapasan dan kapasitas vital tidak berubah.
Volume tidal, volume ventilator permenit, dan ambilan
oksigen meningkat. Karena bentuk dari rongga thorak
berubah dan karena bernapas lebih cepat, sekitar 60%
wanita hamil mengeluh sesak nafas.4
Menurut Efmed (2001), selama kehamilan terjadi perubahan
fisiologi sistem pernafasan yang disebabkan oleh
perubahan hormonal dan faktor mekanik.15 Perubahanperubahan ini diperlukan untuk mencukupi peningkatan
kebutuhan metabolik dan sirkulasi untuk pertumbuhan
janin, plasenta dan uterus. Dari faktor mekanis, terjadinya
peningkatan diafragma terutama setelah pertengahan kedua
kehamilan akibat membesarnya janin, menyebabkan
turunnya kapasitas residu fungsional yang merupakan
volume udara yang tidak digunakan dalam paru sebesar
20%. Selama kehamilan normal terjadi penurunan
resistensi saluran napas sebesar 50%.
Perubahan-perubahan
ini
menyebabkan
terjadinya
perubahan pada kimia dan gas darah. Karena meningkatnya
ventilasi maka terjadi penurunan pCO2 menjadi 30 mmHg,
sedangkan pO2 tetap berkisar dari 90-106 mmHg, sebagai
penurunan pCO2 akan terjadi mekanisme sekunder
ginjal untuk mengurangi plasma bikarbonat menjadi 1822 mEq/l, sehingga pH darah tidak mengalami perubahan.
Secara anatomi terjadi peningkatan sudut subkostal dari
68,5-103,5 selama kehamilan. Perubahan fisik ini
disebabkan karena elevasi diafragma sekitar 4 cm dan
peningkatan diameter tranversal dada maksimal sebesar
2 cm. Adanya perubahan-perubahan ini menyebabkan
perubahan pola pernapasan dari pernapasan abdominal
menjadi torakal yang juga memberikan pengaruh untuk
memenuhi peningkatan konsumsi oksigen maternal
selama kehamilan.
Berdasarkan penelitian Wang & Apgar tahun 1998, bahwa
dalam keadaan istirahat wanita hamil dan tidak hamil
mempunyai frekuensi pernapasan yang sama, namun ada
sedikit peningkatan dalam volume tidal dan konsumsi
oksigen pada wanita hamil.16 Barangkali merupakan
respon penyesuaian meningkatnya konsumsi oksigen
pada fetus. Kemudian, dengan latihan fisik ringan,
frekuensi pernapasan dan konsumsi oksigen pada wanita
hamil meningkat lebih besar. Segera setelah latihan fisik
meningkat ketingkat sedang dan berat, wanita hamil
menunjukkan penurunan frekuensi pernapasan, volume
tidal dan penurunan konsumsi oksigen maksimal.
Kebutuhan oksigen yang menurun pada aktifitas yang
lebih besar menunjukkan bahwa terjadi perubahan adaptasi
berlebihan pada keadaan istirahat. Hal ini mungkin
sebagian karena efek hambatan gerakan diafragma pada
uterus yang membesar pada pergerakan diafragma.
Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan
oleh Hasil penelitian Masrokhah (2011) dianalisa dengan
menggunakan uji Paired Sample T-test dan uji Independent
Samples Test.11 Hasil penelitian: uji Paired Samples T-test
menunjukkan hasil p = 0,000 < 0,05 yang berarti ada
pengaruh senam hamil terhadap perubahan volume tidal
pada kehamilan trimester ketiga. Hasil uji Independent
Samples Test menunjukkan hasil p = 0,000 < 0,05 yang
berarti ada perbedaan volume tidal pada kelompok
perlakuan dan kelompok kontrol.
6. Kesimpulan
Sebagian besar ibu memiliki pekerjaan ibu rumah tangga 25
responden (78,1%), Ibu yang memiliki penghasilan keluarga
≤ UMR sebanyak 23 responden (71,9%). Rata-rata umur
ibu adalah rata-rata umur ibu adalah 2,16 tahun (95% CI
: 26,80-31,51), median 28,50 tahun dengan standar
deviasi 6,526. Umur termuda 18 tahun dan umur tertua
44 tahun. Rata-rata gravida ibu adalah 2,31 (95% CI :
1,90-2,73), median 2,00 dengan standar deviasi 1,148.
Gravida paling sedikit 1 dan paling banyak 5. Rata-rata
usia kehamilan ibu adalah 30,63 minggu (95% CI :
29,87-31,38), median 31,50 minggu dengan standar
deviasi 2,106. Usia kehamilan terkecil 27 minggu dan
usia kehamilan terbesar 34 minggu. Rata-rata keluhan
ibu hamil adalah 12,78 (95% CI : 26,80-31,51), median
13 dengan standar deviasi 2,210. Keluhan paling sedikit
dengan skor 7 dan paling banyak dengan skor 16. Ratarata keluhan ibu hamil adalah 12,19 (95% CI : 11,1413,24), median 13,00 dengan standar deviasi 2,912.
Keluhan paling sedikit dengan skor 6 dan paling banyak
dengan skor 17.
1. Hasil uji statistic didapatkan nilai p = 0,005 maka dapat
disimpulkan ada perbedaan yang signifikan antara
keluhan ibu hamil sebelum dilakukan yoga antenatal
dan setelah dilakukan yoga antenatal.
Daftar Pustaka
1.
Depkes (2009), Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Bidang Kesehatan 2005-2025, Depkes RI
: Jakarta
JURNAL KEDOKTERAN DAN KESEHATAN, VOLUME 1, NO. 1, OKTOBER 2014: 47-53
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
Bobak, I.M., Lowdermilk, D. & Jensen, M.D.
(2005). Keperawatan maternitas. Alih bahasa.
Wijayarini, M.A. & Anugerah, P.I. Edisi 4.
Jakarta: EGC.
Pilliteri, A. (2003). Maternal & child health
nursing care of the childbearing family. (4th Ed.).
Philadelpia: Williams & Wilkins
Hamilton (1995), Dasar-Dasar Keperawatan
Maternitas, edisi 6 EGC. Jakarta
Betmi, (2006), Hubungan Kondisi Fisik dan
Upaya Perawatan Kehamilan dengan Kejadian
Persalinan Lama di Kabupaten Bengkulu Selatan
Tahun 2005 http://www.fkm.undip.ac.id, di akses
Maret 2011.
Anggraini Yeti (2010), Asuhan Kebidanan Masa
Nifas, Yogyakarta : Pustaka Rihama
Prasetyono (2010), Buku Panduan Lengkap Bagi
Wanita Yang Sulit Hamil, Tips Bisa Cepat Hamil.
Yogyakarta Gara Ilmu
Helen Varney (2002), Buku Saku Bidan. Jakarta
Narendran
(2005),
http/www.
Bayi
sehat.com/pregnancy-main menu – 39/263-yoga &
kehamilan. Html
Hanton, Thomas W (2001), Panduan Senam
Kebugaran Untuk Wanita Hamil. Raja Grafindo
Persada. Jakarta
Masrokhah, (2011), pengaruh senam hamil
terhadap perubahan volume tidal pada kehamilan
trimester ketiga http://etd.eprints. ums.ac.id/12462/
di akses Maret 2012
Wagey (2011) Senam Hamil Meningkatkan
Antioksidan Enzimatik, Kekuatan Otot Panggul,
Kualitas Jasmani dan Menurunkan Kerusakan
OksidatifPada wanita Hamil, Program Pasca
Sarjana Universitas Udayana Denpasar
Sugiyono (2002), Statistika Untuk Penelitian,
Bandung : Alfabeta
Persaud (2008), The Developing Human, Moore
And Persaud, 5 th ed
Efmed
(2001),
http/www.rumah
web.com,
diperoleh tanggal 22 juni 2010
Wang, Thomas W, Barbara S Apgar (1998),
Exercise During Pregnancy American Family
Physician. Apri 15
53
Fly UP