...

SULAWESI TENGAH: Provinsi Uji Coba UN

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

SULAWESI TENGAH: Provinsi Uji Coba UN
Seri briefing hak-hak, hutan dan iklim – Oktober 2011
SULAWESI TENGAH: Provinsi Uji Coba
UN-REDD Indonesia
Hutan di Provinsi Sulawesi Te ngah me liputi dae rah se luas 4,4
NGO, se rta pe rwakilan masyarakat adat dan masyarakat lokal.
juta ha, yang me wakili se kitar 64% dari total luas wilayah
Komposisi Ke lompok Ke rja REDD+ didominas i ole h perwakilan
provinsi. Se kitar 800.000 orang tinggal di dalam dan di se kitar
instansi pe merintah (76 orang). Pe rwakilan masyarakat dan
kawasan hutan, yang merupakan 33% dari jumlah pe nduduk di
organisasi masyarakat (hanya 4 orang) memiliki kapasitas yang
provinsi te rsebut. Sebagian besar pe nduduk yang be rdiam di
terbatas untuk me njangkau masyarakat untuk me nsosialisasikan
dalam dan di se kitar kawasan hutan adalah anggota
informasi REDD+ dan memberikan pe ndidikan te ntang REDD+.
masyarakat adat, termasuk masyarakat To Bungku, Mori,
Pamona, Wana Taa, To Ondae , To La ge , To Bada, To Napu, To
Be hoa, To Lindu, To Kulawi, To Gimpu, To Tobaku, To Sigi, To
Parigi, To Lauje , Dondo, dan Dampe las. Masyarakat ini te lah
tinggal di wilayah yang sama se lama be berapa ge nerasi.
Me re ka mempe role h banyak manfaat dari pe nggunaan dan
pe nge lolaan hutan adat mere ka bese rta produknya, se pe rti
rotan, obat-obatan, binatang buruan, ikan, dan sebagainya.
Pada bulan Oktobe r 2010, program UN-REDD me milih Provinsi
Sulawesi Te ngah se bagai fokus dari ke giatan pe rcontohannya
untuk pe rsiapan pe laksanaan REDD+. Program ini akan
diresmikan bersama de ngan Konsultasi Re gional te ntang Strate gi
Nasional REDD+ di Palu pada bulan Oktober 2011.
Untuk me ndukung program te rsebut, Gube rnur me nge luarkan
Surat Ke putusan pada bulan Februari 2011 untuk me mbe ntuk
sebuah Ke lompok Kerja REDD+ Provinsi. Lima dae rah yang te lah
dicalonkan sebagai lokasi program UN-REDD adalah daerah
Dampe las di Kabupate n Donggala, daerah Tinombo di
Kabupaten Parigi Moutong, hutan di Taman Nasional Lore Lindu
di Kabupaten Poso, dan hutan di Tojo Una-una dan Toli-toli.
Peta Sulawesi Tengah
Ke lompok Ke rja REDD+ te rsusun atas perwakilan dari: instansi
pe merintah, asosiasi pe rusahaan ke hutanan, asosiasi, akade misi,
Panduan program UN-REDD me nyatakan bahwa peme rintah
Ke bijakan yang cacat hukum inilah yang me ngizinkan dan
harus berkonsultasi dan be ke rja sama de ngan masyarakat adat
me ngesahkan lusinan pe rusahaan hak pe ngusahaan hutan,
me lalui pe rwakilan pilihan me re ka sendiri. Tokoh-tokoh
pe rke bunan ke lapa sawit dan pe rusahaan pe rtambangan untuk
masyarakat adat dan masyarakat lokal yang tinggal di dataran
me ngambil alih dan me ngkonversi kawasan hutan dan lahan
tinggi Be hoa dan Le mbah Napu, Kabupaten Poso, yang te rle tak
de ngan total luas lebih dari 3,7 juta ha di Sulawesi Te ngah (Walhi
di dalam salah satu dae rah yang te lah dicalonkan se bagai lokasi
Sulawesi Te ngah, 2008). Banyak peme gang konsesi yang
proye k, te lah me nyatakan bahwa masyarakat me re ka be lum
be rtindak me lawan hukum, misalnya pe rusahaan ke lapa sawit
dibe ritahu me ngenai program UN-REDD.
PT. KLS (Kurnia Luwuk Se jati) yang me ngkonve rsi kawasan di
dalam Suaka Margasatwa di Bangkiriang, Kabupate n Banggai,
Anggota Ke lompok Ke rja REDD+ te lah me laporkan
me njadi pe rke bunan. Ke bijakan otonomi dae rah turut
masalah-masalah kapasitas, koordinasi, dan pe ndanaan.
me ndorong pe merintah daerah untuk me nge luarkan konsesi
Meskipun ke siapan ke giatan uji coba REDD+ di Sulawesi
pe rtambangan yang saat ini me liputi le bih dari 850.000 ha lahan
Te ngah te lah mendapatkan komitme n pe ndanaan se nilai
(Walhi Sulawesi Te ngah, 2008). J umlah konflik atas lahan dan
2,95 juta dolar AS dari pe merintah Norwegia untuk jangka
hutan yang te rkait de ngan e kstraksi sumber daya alam
waktu proye k 2010-2011, anggota Ke lompok Ke rja
me ngalami pe ningkatan dan dipastikan akan me nyebabkan
me nge luhkan sulitnya mempe role h dana untuk
tingkat pe nebangan hutan yang le bih tinggi di Sulawesi Te ngah,
me laksanakan program-program yang te lah dite ntukan
yang me ncapai 62.000 ha per tahun pada tahun 2005.
sebe lumnya.
Prinsip-prinsip dari panduan program UN-REDD me nyatakan
Pengakuan Hak atas Tanah
bahwa se luruh kegiatan UN-REDD, khususnya yang berpote nsi
Ke nyataan se karang adalah bahwa masyarakat adat dan
be rdampak pada masyarakat adat, harus me ngikuti pe nde katan
masyarakat lokal Sulawesi Te ngah yang tinggal di dalam dan di
be rbasis HAM (Hak Asasi Manusia) dan merujuk pada De klarasi
se kitar kawasan hutan tengah berkonflik de ngan perusahaan
PBB te ntang Hak-hak Masyarakat Adat (UNDRIP), Panduan
pe megang konsesi pe ne bangan hutan, konsesi pe rtambangan
Program Pembangunan PBB (UNDP) te ntang Isu-isu Masyarakat
dan hak guna usaha. Pe rizinan terse but secara rutin dike luarkan
Adat dan Konve nsi Organisasi Buruh Internasional (ILO) 169.
ole h instansi peme rintah tanpa sepe nge tahuan atau pe rsetujuan
Program ini dituntut untuk me mbe rikan pe rhatian pada dampak
masyarakat yang akan terke na dampak dari pe rizinan terse but.
UN-REDD te rhadap hak-hak atas tanah dan hak-hak masyarakat
Kurangnya informasi dan pe rse tujuan se rupa te ntang izin
adat. Ini me nunjukkan bahwa program UN-REDD di Indonesia
pe mbangunan juga terjadi pada instansi pe me rintah yang
harus berupaya untuk me nye lesaikan sengke ta yang te ngah dan
me nge lola kawasan konse rvasi.
yang bisa te rjadi de ngan masyarakat adat, misalnya de ngan
me ne rbitkan ke bijakan untuk pe nye lesaian se ngke ta dan
Ke bijakan dan pe raturan pe mbangunan yang tidak adil dan
me mulihkan hak-hak masyarakat adat dan masyarakat lokal,
tidak me ngakui, me nghormati dan me lindungi hak-hak
de ngan me ndukung re visi dan mencabut kebijakan yang se lama
masyarakat adat dan masyarakat lokal merupakan salah satu
ini dianggap be rmasalah, atau de ngan me ndukung pe ne rbitan
pe nyebab utama konflik. Dalam se ngke ta yang te ngah
ke bijakan yang me ngakui, me nghormati dan me lindungi hak-
be rlangsung antara masyarakat adat Wana Taa dan
hak masyarakat adat dan masyarakat lokal atas tanah dan hutan.
Kahumamaon de ngan pe rusahaan kayu PT. Palopo Timber,
pe merintah be rargume n bahwa konsesi pe nebangan atas 70.000
Ke lompok Ke rja REDD+ Sulawesi Te ngah be lum membahas
ha lahan diberikan be rdasarkan Hak Me nguasai Ne gara (HMN),
te ntang pe ngakuan hak-hak masyarakat atas tanah dan hutan.
dan bahwa se jumlah undang-undang me nunjukkan bahwa
Ada 14 bidang ke rja Ke lompok Ke rja REDD+, te tapi tidak ada
kawasan hutan ini adalah milik ne gara. Peme rintah mengacu
satupun yang secara je las me libatkan atau me ngarah pada
ke pada Surat Ke putusan Gube rnur Sulawesi Te ngah No.
pe ngakuan penuh te rhadap hak-hak masyarakat atas tanah dan
592.2/41117/Ro.Huk, yang dike luarkan pada 31 Agustus 1992,
hutan. Pardi Lasaming, Koordinator Ke lompok Ke rja Pe mantau
te ntang Pe doman Pe nye lesaian Masalah Pe rtanahan, yang secara
REDD+ Sulawe si Te ngah, mene mukan bahwa isu-isu
tersirat me nyatakan bahwa tidak ada tanah adat di Sulawe si
ke se lamatan warga, hak asasi manusia, hak dan akses
Se latan, dan de ngan demikian hak dan ke we nangan atas bumi
masyarakat terhadap kawasan hutan, be lum dibahas secara
dan air dialihkan ke pada negara.
se rius di dalam Ke lompok Kerja REDD+.
Hak-hak masyarakat dalam kaitannya de ngan REDD+ me liputi
pe ndapatan dan pertumbuhan e konomi lokal de ngan
hak-hak masyarakat atas FPIC, hak atas kebe basan be re kspresi,
me nge luarkan sebanyak mungkin izin tanpa mempe rtimbangkan
dan berkumpul dan berse rikat. Hak atas tanah me rupakan salah
ke be rlanjutan dan hak-hak masyarakat. Proses pe rizinan te lah
satu hak dasar yang sering dilanggar dan diabaikan. Tanpa
me njadi suatu ajang di mana pe ncarian ke untungan dan korupsi
adanya suatu ke bijakan baru te ntang pe ngakuan dan
me rajale la. Lemahnya pe negaka n hukum dan kurangnya
pe rlindungan terhadap hak atas tanah serta pe nye lesaian konflik
pe ngawasan me ndorong pe rusahaan pe nebangan dan
pe nguasaaan dan pe manfaatan tanah atau hutan, program UN-
pe rke bunan untuk me langgar hukum, se perti me lakukan
REDD di Sulawe si Te ngah hanya akan me nimbulkan le bih
pe nebangan di luar kawasan konsesi dan mempe rluas
banyak pe rmasalahan dan pe nolakan dari masyarakat adat dan
pe rke bunan me lebihi luas yang diizinkan.
masyarakat lokal.
Masyarakat Katu, Lore Te ngah, Poso, merupakan salah satu
Nilai Merah untuk Tata Kelola
masyarakat adat yang te rke na dampak buruk dari ke bijakan dan
Hasil pe ngukuran Inde ks Tata Ke lola tahun 2008 yang
pe nge lolaan Taman Nasional Lore Lindu (TNLL) yang
dilakukan ole h Ke mitraan untuk Re formasi Tata Ke lola (PGR)
me ngabaikan prinsip-prinsip tata ke lola yang baik. Masyarakat
me nunjukkan bahwa Provinsi Sulawesi Te ngah saat itu te ngah
Katu me mprotes kebijakan dan pe nge lolaan TNLL dalam sebuah
me nghadapi masalah se rius de ngan masalah keadilan,
pe rtemuan masyarakat de ngan pejabat pe merintah pada bulan
transparansi dan efisie nsi. Peme rintah provinsi, ke ndati
Fe bruari 2011. Pe nge lolaan TNLL yang tidak transparan dan
de mikian, be lum menunjukkan komitme n untuk me nghormati
tidak partisipastif te lah membatasi akses masyarakat terhadap
hak asasi manusia, yang te rcermin dari rendahnya alokasi
hasil hutan. Kadang-kadang, otoritas Taman Nasional
anggaran publik untuk program pe ndidikan, kese hatan dan
me nggunakan pe nde katan ke ke rasan dalam upayanya
pe ngentasan kemiskinan. Sulawesi Te ngah berada di peringkat
me nge ndalikan akses masyarakat ke Taman Nasional.
ke -25 dari 33 provinsi di Indonesia dalam hal Inde ks Tata
Masyarakat Katu dilarang membangun jalan pe nghubung antar
Ke lola.
desa-desa mere ka se hingga me nghambat upaya me re ka
me me nuhi kebutuhan infrastruktur dasar me re ka. Be rdasarkan
Le mahnya tata ke lola di Sulawesi Te ngah berkaitan e rat de ngan
pe ngalaman ini, masyarakat Katu dan masyarakat adat lain di
prakte k pe mbangunan yang tidak adil dan te kanan terhadap
Sulawesi Te ngah te lah me nyatakan ke inginan mere ka agar
sumber daya alam yang tidak adil di provinsi te rsebut, yang
program pembangunan, termasuk program UN-REDD, dapat
me nyebabkan ke tidakse imbangan kontrol atas tanah dan hutan,
me wujudkan tujuan pembangunan sesuai de ngan prinsip-
di mana para pe milik modal me ndominasi pe nguasaan hutan
prinsip tata ke lola yang baik.
dan kontrol atas sumber daya yang ada. Pe merintah me ngejar
Masyarakat di Sulawesi Tengah membahas rencana UN-REDD+
Singkatan
REDD+
UN-REDD
pada bulan Mare t 2010, le wat ke rja sama antara
Reducing Emissions from Deforestation and Forest
Ke me nterian Ke hutanan, FAO, UNDP dan
Degradation (Pe ngurangan Emisi dari
UNEP. Pe nge lola program UN-REDD di
De forestasi dan De gradasi Hutan)
Indonesia ini te rdiri dari: Ke tua De wan
United Nation Collaborative Programmeme on
Pe ngurus Proye k, Bambang Soe prijanto, yang
Reducing Emissions from Deforestation and Forest
juga me rupakan Dire ktur Je nderal Planologi
Degradation (Program Kolaboratif Pe rse rikatan
Ke me nterian Ke hutanan RI dan El Mostafa
Bangsa-bangsa untuk Me ngurangi Emisi dari
Be nlamih, Koordinator Reside n PBB untuk
De forestasi dan De gradasi Hutan), yang
Indonesia. Dire ktur Nasional untuk Unit
diluncurkan pada bulan Se ptember 2008.
Pe nge lolaan Proye k dija bat ole h Ir. Yuyu
Program ini didukung ole h dan me rupakan
Rahayu, M.Sc., dan Fasilitator Regionalnya
ke rjasama tiga badan PBB, yaitu: Food and
dijabat ole h Didi Suharyadi.
Agriculture Organization of the United Nations
(FAO), the United Nations Development
Sumber:
Programme (UNDP), dan the United Nations
Environme nt Programme (UNEP). Program UN-
•
Te ngah, Pokja Pe mantau REDD Sulte ng, Me i 2011
REDD be rtujuan untuk me ndukung negara negara berkembang yang memiliki hutan tropis
Laporan Monitoring Aktifitas Proye k UN-REDD di Sulawe si
•
Laporan Pe nilaian Ce pat: Tata Ke lola Hutan di Propinsi
untuk me mpe rsiapkan diri mere ka dan
Sulawesi Te ngah, Gorontalo dan Sulawesi Utara dalam
be rpartisipasi dalam pe laksanaan me kanisme
rangka Pe rsiapan Pe laksanaan Programme UNREDD, Ole h:
REDD+.
Lili Hasanuddin. Disampaikan ke pada Rainforest Foundation
Norway (RFN), Januari 2010
Di Indone sia, program UN-REDD diluncurkan
•
Surat Re kome ndasi RFN, Januari 2009
Forest Peoples Programme
1c Fosse way Business Ce ntre , Stratford Road, More ton-in-Marsh GL56 9NQ UK
Te l: +44 (0)1608 652893
[email protected] oples.org
www.forestpe oples.org
Forest Peoples Programme adalah sebuah organisasi nirlaba berstatus hukum (company limited by gua ra ntee) dengan nomor pendaftaran 3868836, dan alamat terdaftar seperti di atas.
UK-registered Charity no. 1082158. Organisasi ini j uga terdaftar sebagai sebuah Stichting nirlaba di Belanda.
Organisasi ini mendapat Status Konsultatif Khusus Dewan Ekonomi dan Sosial PBB pada bulan Juli 2010.
Fly UP