...

3. Edwin Martin

by user

on
Category: Documents
5

views

Report

Comments

Transcript

3. Edwin Martin
MOTIVASI DAN KARAKTERISTIK SOSIAL EKONOMI RUMAH
TANGGA PENANAM POHON PENGHASIL KAYU
PERTUKANGAN : KASUS TRADISI MENANAM KAYU BAWANG
(Disoxylum molliscimum BL) OLEH MASYARAKAT KABUPATEN
BENGKULU UTARA, BENGKULU
(Motivation and Household Characteristics of Timber Tree Grower:
The Case of the traditional plantation of Kayu Bawang (Disoxylum molliscimum
Bl) by People at North Bengkulu, Bengkulu Province)
Oleh/By :
Edwin Martin dan Fidelia Balle Galle
Balai Penelitian Kehutanan Palembang
Jl. Kol. H. Burlian Km 6,5 Kotak Pos 179 Puntikayu, Palembang
Telp./Fax, (0711) 414864
e-mail: [email protected],id
Naskah diterima : 20 Maret 2009 / Edit terakhir : 17 April 2009
ABSTRACT
Most of the development forestry program of last decade based on timber tree species as comodity, meanwhile there
is scant information on how people could accepted those plants on their own farmland traditionally. An understanding of
motivation and household characteristics of traditional timber tree grower is important in expanding and improving the
practice. This paper seeks to analyze the relationship between grade of motivation and household characteristics of 'kayu
bawang' grower at North Bengkulu, Bengkulu Province. Chi-square analyses were applied to explore the associations
between household characterictics and grade of motivation on planting timber tree. The analyses demonstrate two of
important conclusions: (i) people of North Bengkulu have medium to high motivation on grow of timber tree; driven by
economic factor such as comercial orientation and stock for the future timber consumption, felt satisfied on current timber
business, and were going to maintain the tree, (ii) high motivation on grow timber tree actually associated with farm size and
formal education of head of household; large of farm size could support mixed plantation and lower formal education of
head of household might influenced his/her consistency on this traditional activity. As reflection of this finding so that peer
teaching (farmer to farmer) should be considered as extension effort in various of timber tree based forestry program.
Key words : Household characteristics, kayu bawang, motivation, timber tree
ABSTRAK
Secara umum pelaksanaan Pembangunan kehutanan selama dekade terakhir didasarkan pada
komoditi kayu, dan informasi yang diketahui tentang bagaimana masyarakat dapat menerima jenis-jenis
tersebut untuk ditanam secara tradisional sangat sedikit. Pengetahuan tentang motivasi dan ciri-ciri
rumah tangga terhadap pertumbuhan jenis tradisional tersebut penting dalam pengembangannya dan
penyempurnaan dalam pelaksanaannya. Tulisan ini bertujuan untuk mengetahui hubungan motivasi
dengan karakteristik rumah tangga petani kayu bawang di kabupaten Bengkulu Utara, Provinsi
Bengkulu. Analisa data menggunakan metode chi-square untuk melihat hubungan antara karakteristik
rumah tangga dengan tingkat motivasi penanaman pohon. Hasil analisis menunjukkan bahwa
masyarakat Kabupaten Bengkulu Utara mempunyai motivasi sedang sampai tinggi untuk menanam
117
Motivasi dan Karakteristik Sosial .......... (Edwin Martin & Fidelia Balle Galle)
pohon; yang didorong oleh faktor ekonomi seperti kebutuhan konsumsi dan untuk persediaan kayu
untuk kebutuhan di masa mendatang, perasaan puas terhadap usaha perkayuan sekarang dan keinginan
untuk mempertahankan pohon, ii) motivasi yang tinggi untuk menanam pohon berhubungan dengan
ukuran luas lahan petani; petani yang mempunyai lahan yang luas akan mendukung tanaman campuran
dan tingkat pendidikan yang rendah dari kepala rumah tangga petani akan mempengaruhi
kekonsistenan dalam pelaksanaan kegiatan. Berdasarkan hasil penelitian ini pembelajaran antar petani
perlu dipertimbangkan sebagai usaha penyuluhan dalam pengembangan tanaman kayu.
Kata kunci : Karakteristik rumah tangga, kayu bawang, motivasi dan pohon
I. PENDAHULUAN
Hutan rakyat salah satu alternatif pemenuhan kebutuhan kayu di tingkat lokal,
regional dan nasional. Skema Hutan Rakyat digunakan oleh pemerintah dalam program
rehabilitasi lahan dan pembangunan hutan tanaman. Pembangunan hutan rakyat umumnya
mengadaptasi keberhasilan beberapa kelompok masyarakat tradisional membangun kebun
hutan (forest garden) pada lahan milik.
Hutan rakyat yang sering menjadi acuan dalam pengembangan perhutanan sosial baik
dari sisi keilmuan maupun untuk kepentingan praktis, adalah hutan damar mata kucing di
Krui Lampung Barat (Torquebiau, 1984; de Foresta et al., 2000; Wijayanto 2002; Kartasubrata,
2003), hutan kayu manis di Sumatera Barat (Michon et al., 1986; Kartasubrata, 2003), hutan
kemenyan di Tapanuli Utara (Dede, 1998), dan jenis karet yang membentuk hutan (Gouyon et
al., 1993; Suyanto et al., 2001). Karakteristik umum model hutan rakyat berpola agroforestry
berbasis jenis penghasil bukan kayu. Keberhasilan masyarakat mengembangkan hutan rakyat
berbasis jenis penghasil kayu pertukangan belum banyak diungkap. Komposisi jenis tanaman
penghasil kayu lebih dibutuhkan dan banyak digunakan dibanding jenis pohon serbaguna
dalam program pembangunan yang difasilitasi pemerintah.
Saat ini belum banyak laporan penelitian yang menganalisis kearifan tradisional
masyarakat dalam menanam jenis pohon penghasil kayu pertukangan pada lahan milik.
Martin et al. (2003) memperkenalkan tradisi menanam jenis bambang (Madhuca aspera) oleh
masyarakat Lintang Di Kabupaten Lahat Sumatera Selatan. Anwar et al. (1999)
memperkenalkan dan menguraikan teknik silvikultur hutan rakyat kayu bawang (Disoxylum
molliscimum Bl.) sebagai tanaman budidaya masyarakat Kabupaten Bengkulu Utara, Bengkulu.
Kedua kelompok peneliti ini tidak menjelaskan alasan sosial ekonomi dan karakteristik rumah
tangga penanam pohon penghasil kayu pertukangan tersebut. Karakteristik ini merupakan
obyek analisis yang paling diperhatikan dalam literatur internasional mengenai kebun
pekarangan dan agroforestry (Montambault dan Alavalapati, 2005). Keputusan menanam
suatu jenis pohon di areal usaha tani dilakukan dalam unit rumah tangga yang dipimpin oleh
seorang kepala rumah tangga (David, 1997; Sood dan Mitchell, 2004).
Sejak tahun 2003, jenis bambang dan bawang digunakan secara luas di luar habitat
tradisionalnya dalam program rehabilitasi hutan dan lahan serta pengembangan hutan rakyat.
Martin et al. (2002) menemukan indikasi ketidakberhasilan program rehabilitasi hutan dan
lahan serta pengembangan hutan rakyat dengan jenis tanaman penghasil kayu pertukangan.
Masyarakat yang tidak memiliki tradisi menanam pohon penghasil kayu umumnya enggan
menanami lahan miliknya dengan komoditas investasi jangka panjang. Oleh karena itu, perlu
dipelajari pada masyarakat yang telah mempunyai tradisi kuat dalam membudidayakan
118
JURNAL Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol. 6 No. 2 Juni 2009, Hal. 117 - 134
komoditas penghasil kayu, apakah terdapat hubungan antara karakteristik sosial ekonomi
rumah tangga penanam dengan keinginan (motivasi) menanam pohon? Pertanyaan tersebut
hendak dijawab melalui studi kasus pada masyarakat di Kabupaten Bengkulu Utara yang
secara tradisional telah membudidayakan kayu bawang.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui keterkaitan antara motivasi menanam kayu
bawang dengan karakteristik sosial ekonomi rumah tangga penanamnya. Hasil penelitian
diharapkan dapat menjadi dasar dalam mengembangkan pohon penghasil kayu pertukangan
pada areal hutan rakyat yang lebih luas.
II. METODOLOGI PENELITIAN
A. Kerangka Kerja Teoritis
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia motivasi didefinisikan sebagai dorongan yang
timbul pada diri seseorang secara sadar atau tidak sadar untuk melakukan suatu tindakan
dengan tujuan tertentu. Berdasarkan sifatnya, dikenal motivasi ekstrinsik, yaitu dorongan
yang datang dari luar diri seseorang, dan motivasi intrinsik, yaitu dorongan atau keinginan
yang tidak perlu disertai perangsang dari luar. Motivasi ekstrinsik adalah keinginan seseorang
misalnya setelah melihat keberhasilan masyarakat lain dalam usaha budidaya tanaman.
Motivasi intrinsik adalah keinginan seseorang untuk meningkatkan pendapatan dengan
pengoptimalan pemanfaatan lahan dan investasi modal yang dimiliki. Motivasi seseorang
dalam mengusahakan sesuatu dengan karakteristik pribadi.
Pendidikan dan umur merupakan variabel pendekatan yang paling banyak digunakan
dalam penelitian preferensi rumah tangga dalam sistem agroforestry (Pattanayak et al., 2003).
Aset dan sumberdaya tersedia yang inheren dengan rumah tangga penanam pohon adalah
luas kepemilikan lahan dan pendapatan. Keputusan petani menanam pohon pada lahan milik
didasarkan kepada kepentingan ekonomi dibanding ekologi (Salam et al., 2000). Motif
ekonomi berperan penting dibanding alasan ekologis ketika petani membentuk agroforest
multistrata (Torquebiau dan Penot, 2006), dan menanami lahan alang-alang dengan tanaman
berkayu (Predo, 2003). Kerangka teoritis ini mendasari analisis dan penyusunan variabel
karakteristik responden dan tingkat motivasi.
B. Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan pada Bulan Oktober hingga Desember 2005 di Kecamatan
Air Besi dan Kecamatan Air Napal dalam wilayah Kabupaten Bengkulu Utara, Provinsi
Bengkulu. Kedua Kecamatan tersebut secara geografis bertetangga.
C. Metode Pengumpulan Data
Penentuan lokasi ditentukan secara multistage purposive sampling. Kabupaten Bengkulu
Utara karena masyarakatnya membudidayakan kayu bawang sebagai penghasil kayu
pertukangan (Anwar et al., 1999). Berdasarkan hasil diskusi dengan aparat (termasuk
penyuluh) Dinas Kehutanan Bengkulu Utara dipilih Kecamatan Air Besi, Kecamatan Air
Napal. Di Kecamatan Air Besi ditentukan tiga desa contoh, yaitu Desa Datar Macang, Dusun
Curup dan Genting Perangkap, di Kecamatan Air Napal dipilih satu desa, yaitu Lubuk
Semantung.
119
Motivasi dan Karakteristik Sosial .......... (Edwin Martin & Fidelia Balle Galle)
Responden penelitian adalah kepala rumah tangga yang diasumsikan sebagai
penentu keputusan termasuk dalam pemilihan jenis untuk ditanam pada lahan usaha tani.
Umur dan tingkat pendidikan representasi karakteristik kepala rumah tangga, serta
pendapatan dan luas lahan milik dianggap mewakili karakteristik unit rumah tangga.
Penentuan responden dilakukan secara acak sederhana terhadap populasi rumah
tangga yang mempunyai paling sedikit 20 pohon kayu bawang di lahan miliknya. Jumlah
responden yang bersedia dan berhasil diwawancarai dari keempat desa sebanyak 114 orang.
Berdasarkan sumbernya, penelitian menggunakan data primer dan data sekunder.
Data primer dikumpulkan dari hasil wawancara terhadap responden dan aparat Dinas
Kehutanan Kabupaten Bengkulu Utara yang dilengkapi observasi lapang tegakan/kebun
milik masyarakat. Data sekunder dikumpulkan dari instansi terkait yang relevan dan
mendukung keperluan analisis data penelitian.
D. Analisis Data
Tingkat motivasi penanam kayu bawang ditentukan jawaban atas tiga pertanyaan
kunci, yaitu tujuan menanam, persepsi budidaya, dan rencana selanjutnya budidaya kayu
bawang. Jawaban responden atas pertanyaan tujuan menanam dikelompokkan dan diberi skor
menjadi alasan komersial/investasi (3), pemenuhan kebutuhan bahan bangunan (2), dan tidak
memiliki tujuan yang jelas (1). Perpsepsi responden atas usaha budidaya sangat
menguntungkan (3), menguntungkan (2), tidak memberi manfaat (1). Bagi pertanyaan
rencana selanjutnya budidaya akan terus mengembangkan usaha (3), hanya akan terus
mengembangkan jika keadaan memungkinkan (2), dan akan mengganti dengan usaha
komoditas lain (1). Jawaban responden dikategorikan mempunyai motivasi tinggi bila total
skor lebih atau sama dengan 8, sedang skor 6 dan 7, serta rendah skor kurang dari 6.
Keterkaitan variabel-variabel karakteristik rumah tangga yang menanam kayu bawang
dengan tingkat motivasinya
dengan uji Chi Square (2) (Daniel, 1989), dengan rumus:
B dianalisis
K
(Oij – Eij)2 / Eij
å
å
2
c
= i=1 j=1
.................................................................... (1)
B
K
dimana :
å
å
i=1
Oij
Eij
j=1
= Jumlah semua baris (B) dan semua kolom (K)
= Jumlah observasi untuk kasus dikategorikan dalam baris ke-i kolom ke-j
= Banyaknya kasus yang diharapkan di bawah Ho untuk dikategorikan dalam baris ke-i
pada kolom ke-j
Eij = (ni0 x n0j) / n ............................................................................................ (2)
dimana :
ni = Jumlah pengamatan pada baris ke-i
nj = Jumlah pengamatan pada kolom ke-j
n = Jumlah total dari pengamatan
120
JURNAL Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol. 6 No. 2 Juni 2009, Hal. 117 - 1348
Hipotesis nol (Ho) menyatakan bahwa antara variabel karakteristik rumah tangga
dengan tingkat motivasi tidak saling berkaitan atau saling bebas. Hipotesis nol ditolak apabila
2
2
nilai statistik uji c
hasil perhitungan lebih besar daripada nilai c
dalam tabel untuk derajat
1-s
bebas (b 1) (k 1) pada taraf nyata s
.
Derajat keterkaitan antara variabel bebas dengan variabel tak bebas yang nyata,
digunakan koefisien kontingensi (C) (Sudjana, 1985) dengan rumus sebagai berikut:
2
c
C=
2
c
+
n
............................................................................ (3)
dimana :
C = Koefisien kontingensi
2
c
= Nilai Chi Square hasil perhitungan
n = Jumlah contoh
Untuk dapat menilai derajat asosiasi antara variabel bebas dengan variabel tidak
bebas, maka harga C dibandingkan dengan koefisien kontangensi maksimum (Cmaks) yang bisa
terjadi. Makin dekat harga C kepada Cmaks, makin besar derajat asosiasi antara variabel bebas
dengan variabel tidak bebas. Harga Cmaks dihitung dengan rumus:
m1
Cmaks =
m
........................................................................................................... (4)
dimana :
Cmaks = Koefisien kontingensi maksimum
m = Harga minimum antara B dan K (yakni minimum antara banyaknya baris dan kolom)
III. GAMBARAN UMUM LOKASI
A. Biofisik
Secara geografis Kabupaten Bengkulu Utara terletak pada posisi 101º 31' sampai 102º
8' Bujur Timur serta 2º 15 sampai 4º Lintang Selatan di antara gugusan Pegunungan Bukit
Barisan hingga Samudera Indonesia dengan garis pantai sepanjang kurang lebih 300 km.
Dataran rendah dengan ketinggian 10 - 150 m dari permukaan laut (dpl) terdapat di bagian
Pantai Barat dari Selatan ke Utara. Sedangkan di bagian Timur merupakan daerah berbukit
dengan ketinggian rata-rata 541 m dpl. Kabupaten Bengkulu Utara berbatasan dengan
Provinsi Sumatera Barat di sebelah Utara, Kabupaten Bengkulu Selatan dan Kota Bengkulu di
sebelah selatan, Provinsi Jambi dan Kabupaten Rejang Lebong di sebelah timur, Samudera
Indonesia di sebelah barat.
Kabupaten Bengkulu Utara memiliki bentuk lahan yang relatif bergelombang dengan
kemiringan lahan datar hanya sebesar 27,91% dan selebihnya 72,09% merupakan lahan
dengan kemiringan 15 - 40% ke atas dengan luas mencapai 690.965 ha. Jenis tanahnya
sebagian besar merupakan jenis latosol, asosiasi latosol merah kuning, dan podsolik merah
kuning. Pola penggunaan lahan umumnya didominasi oleh lahan-lahan pertanian seperti
121
Motivasi dan Karakteristik Sosial .......... (Edwin Martin & Fidelia Balle Galle)
sawah, pertanian, lahan kering dan perkebunan.
Kabupaten Bengkulu Utara merupakan daerah dengan curah hujan rata-rata bulanan
270 mm dan tahunan 2.500-4.000 mm. Suhu rata-rata antara 22ºC sampai dengan 32ºC,
dengan suhu tertinggi terjadi pada bulan Juni dan terendah terjadi pada bulan Juli.
Berdasarkan klasifikasi iklim menurut Schmidt dan Ferguson, daerah ini tergolong tipe iklim C
dengan tingkat kelembaban 60% - 70%. Jumlah bulan basah 3,6 dan jumlah bulan kering 3,2.
b. Sosial Ekonomi
Penduduk Kabupaten Bengkulu Utara berdasarkan hasil Pendaftaran Pemilih dan
Pendataan Penduduk Berkelanjutan (P4B) tahun 2004 sebanyak 345.135 jiwa. Kepadatan
penduduk sebesar 62,20 jiwa/km2 (BAPPEDA dan BPS Bengkulu Utara, 2004).
Penduduk Kabupaten Bengkulu Utara terdiri dari multi etnis, disamping penduduk
asli. Hal ini merupakan konsekuensi dari keberadaan Kabupaten Bengkulu Utara sebagai
salah satu daerah tujuan transmigrasi di Indonesia. Beberapa suku yang mendominasi
diantaranya adalah suku Jawa, Bali, Rejang dan Muko-Muko.
Sebagian besar penduduk Bengkulu Utara bekerja pada lapangan usaha pertanian,
yakni 78,33%. Selanjutnya di bidang jasa sebanyak 8,96% dan perdagangan sebanyak 6,05%,
sisanya tersebar dalam lapangan usaha pertambangan dan galian, industri dan lainya.
Penduduk Kabupaten Bengkulu Utara yang berusia 10 tahun ke atas berpendidikan
tamat SD sebanyak 130.023 jiwa, tidak tamat SD sebanyak 106.906 jiwa, berpendidikan SLTP
sebanyak 52.112 jiwa dan SLTA sebanyak 36.092 jiwa, dan penduduk yang menikmati
pendidikan tinggi sebanyak 8.805 jiwa.
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Budidaya Kayu Bawang oleh Masyarakat
Kayu bawang bagi masyarakat di Kabupaten Bengkulu Utara merupakan tanaman
tradisional warisan orang tua mereka dan mulai sengaja ditanam pada dekade tahun 195060an di kebun atau bekas ladang. Kayu ini banyak ditanam karena mempunyai mutu baik dan
budidayanya relatif mudah.
Tumbuh baik di wilayah yang memiliki curah hujan tahunan sekitar 3.500 mm dengan
curah hujan bulanan antara 150 - 500 mm, pada ketinggian 0 - 1000 m dpl.
Umumnya tumbuh pada semak belukar dekat pemukiman. Di Bengkulu Utara hanya
ditemukan di daerah yang tersentuh aktivitas manusia (bekas ladang, kebun atau tegalan).
Anwar et al. (1999) menduga semua tanaman yang ada merupakan hasil budidaya (ditanam
secara sengaja). Pohonnya umumnya menempati strata paling atas dan merupakan pohon
dominan. Jenis tanaman lain yang ditemukan adalah kopi, karet, durian, kelapa, mangga, aren,
dan pisang (Gambar 2).
Tinggi pohon mencapai 30 m dengan diameter 75 cm. Bentuk batang silindris agak
lengkung. Tajuk tanaman muda berbentuk bulat lonjong, dan pohon tua tidak beraturan/
melebar. Tumbuh pada jenis tanah alluvial dan podsolik merah kuning.
Warna kayu kuning kemerah-merahan dengan sedikit corak coklat, mudah diolah,
memiliki aroma bawang dan dilaporkan tahan serangan rayap/bubuk. Sifat menarik untuk
dibudidayakan dan dimanfaatkan sebagai kayu konstruksi rumah dan konstruksi lain
122
JURNAL Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol. 6 No. 2 Juni 2009, Hal. 117 - 134
Gambar (Figure) 2. Pohon kayu bawang muda Gambar (Figure) 3. Tumpukan kayu hasil padi antara tanaman lain
nen pohon kayu bawang;
dalam ladang masyarakat
diperjual-belikan atau
Bengkulu Utara (The young
untuk pemenuhan kebubawang muda trees between
tuhan rumah tang ga
other species in farming land in
sendiri (The bulk of kayu
North Bengkulu)
bawang trees for selling or self
consumption)
Dinas Kehutanan Bengkulu Utara (2004) memproyeksikan bahwa kayu bawang dapat
dipanen pada umur 15 - 20 tahun dengan hasil kayu per pohon 1,10 m3. Harga satu m3 di
tingkal regional Kabupaten Bengkulu Utara pada Bulan Oktober 2005 antara Rp 750.000,hingga Rp 800.000,-.
B. Karakteristik Responden
Karakteristik responden dalam penelitian ini meliputi umur, pendidikan, pendapatan
per bulan, dan luas lahan milik (Tabel 1). Umur responden diklasifikasi menjadi dua kelompok
yaitu termasuk ke dalam angkatan kerja muda (< 40 tahun) dan angkatan kerja tua (40 tahun).
Hasil penelitian menunjukkan bahwa 58,77% responden penanam kayu termasuk ke dalam
golongan angkatan kerja muda, sisanya angkatan kerja tua.
123
Motivasi dan Karakteristik Sosial .......... (Edwin Martin & Fidelia Balle Galle)
Tabel 1. Karakteristik 114 responden rumah tangga yang membudidayakan kayu
bawang di Kecamatan Air Besi dan Air Napal Kabupaten Bengkulu Utara,
Bengkulu
Table 1. The characteristics of 114 respondents of the growth of kayu bawang in subdistrict Air
Besi and Air Napak in North Bengkulu district
Karakteristik
responden
Klasifikasi
Jumlah
Persentase
(Classification)
(Total)
(Percentage)
(Renspondent
characteristicts)
Angkatan kerja muda
(Young labour)
67
58,8
(< 40 tahun)
Umur
(Age)
Angkatan kerja tua
(Old labour )
47
41,2
Rendah (Low)
73
64,0
Menengah (Medium)
36
31,6
Tinggi (High)
5
4,4
< Rp. 500.000,-
27
23,7
Rp. 500.000 s.d. Rp. 1.000.000
48
42,1
> Rp. 1.000.000 s.d. 2.000.000
28
24,6
> Rp. 2.000.000
11
9,6
< 1 ha
27
23,7
1 - 2 ha
55
48,2
> 2 ha
32
28,1
(?
40 tahun)
Pendidikan
(Education)
Pendapatan
Per bulan
(Income/
month)
Luas lahan milik
(Area of landhold )
Sebagian besar responden (64,04%) tergolong berpendidikan rendah, tidak pernah
menempuh pendidikan dasar atau hanya sampai sekolah dasar (SD). Di sisi lain, sebanyak 4,38
% penanam kayu bawang ini telah menyelesaikan pendidikan tinggi. Ini berarti penanam kayu
bawang menyebar pada semua tingkatan pendidikan di masyarakat, tidak hanya di tanam oleh
kelompok masyarakat yang berpendidikan rendah.
Responden penanam kayu bawang ternyata lebih banyak pada klasifikasi berpendapatan cukup (antara Rp. 500.000,- sampai dengan Rp. 2.000.000,-), atau di atas rata-rata
upah minimum regional (UMR) Provinsi Bengkulu Tahun 2006 sebesar Rp 512.000,-. Sebagai
catatan bahwa sebanyak 88,59% responden berprofesi sebagai petani, khususnya petani karet
dan kopi. Responden umumnya mengatakan bahwa pendapatannya meningkat semenjak
mereka dapat memperdagangkan getah (lateks) tanaman karet dalam dua tahun terakhir ini.
124
JURNAL Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol. 6 No. 2 Juni 2009, Hal. 117 - 134
Luas lahan milik yang diusahakan oleh responden penanam kayu bawang umumnya
lebih dari satu ha. Lahan usaha ini ditanami dengan komoditas tanaman keras seperti karet,
kopi, durian, dan kayu bawang. Introduksi kayu bawang ke areal budidaya biasanya dilakukan
pada tahun-tahun pertama (tahun 1 dan 2) setelah pembukaan lahan baru, sehingga terbentuk
keragaman pola agroforestri. Lahan milik yang relatif dekat dengan pemukiman cenderung
diusahakan dengan jenis tanaman industri, seperti karet dan kopi, sementara kayu bawang
merupakan tanaman selingan yang terpencar atau sebagai batas kepemilikan. Lahan milik
yang relatif jauh biasanya lebih didominasi tegakan kayu bawang atau bercampur di antara
tanaman industri.
C. Keterkaitan antara karakteristik rumah tangga dan tingkat motivasi
Sebagian besar responden menyatakan bahwa tujuan menanam kayu bawang adalah
untuk penyiapan kebutuhan bahan bangunan pada masa mendatang (84,21%), hanya 14,91%
responden yang menanam kayu bawang dengan tujuan investasi atau komersial. Persepsi
responden mengenai usaha pembudidayaan kayu bawang di lahan milik, 91,23% menyatakan
menguntungkan, 6% sangat menguntungkan, dan 2,6% ragu-ragu. Untuk pertanyaan
”rencana selanjutnya terhadap usaha pembudidayaan kayu bawang”, sebanyak 69,29 %
responden menyatakan akan terus memelihara dan menanam kayu bawang, 28,07%
responden akan melihat kondisi lingkungan atau tergantung kebutuhan, dan 2,6% responden
yang berniat mengganti kayu bawang dengan peruntukan lain. Ketiga sisi pendapat
responden menghasilkan pemahaman tingkat motivasi mereka dalam menanam kayu bawang
(Gambar 4).
Rendah (Low); 5%
Tinggi (High); 18%
Sedang (Moderate); 77%
Gambar 4. Tingkat motivasi 114 rumah tangga penanam pohon kayu bawang di Kabupaten
Bengkulu Utara
Figure 4. The motivation level of 114 grower kayu bawang household in North Bengkulu
125
Motivasi dan Karakteristik Sosial .......... (Edwin Martin & Fidelia Balle Galle)
C.1. Umur dan tingkat motivasi
Hipotesis yang diuji adalah (Ho) umur responden tidak berkaitan dalam metode
dengan tingkat motivasi menanam kayu bawang. Tabel 2 merupakan tabulasi silang antara
klasifikasi umur responden dengan motivasi dalam menanam kayu bawang.
Tabel 2. Keterkaitan antara umur responden dengan tingkat motivasi dalam
menanam kayu bawang
Table 2. The linkage between respondents with motivation level in plantation of kayu bawang
Umur (Age)
Motivasi
(Motivation)
Angkatan kerja muda
(Young labour)
(15-40 tahun)
Jumlah
(Total)
Angkatan kerja tua
(Old labour)
(> 40 tahun)
N
%
N
%
N
%
Tinggi (High)
9
13,43
11
23,40
20
17.45
Sedang (Medium)
53
79,10
35
74,47
88
77,19
Rendah (Low)
5
7,46
1
2,13
6
5,26
67
100
47
100
114
100
Jumlah (Total)
2
Hasil analisis chi square (c
) terhadap Tabel 2 sebesar 5,45. Dibandingkan dengan nilai
2
2
c
tabel pada derajat bebas 2 dengan taraf nyata 99% sebesar 9,21, maka c
hitung lebih kecil
2
dari c
tabel atau hipotesis nol diterima. Artinya, umur responden tidak berkaitan dengan
motivasi dalam menanam kayu bawang.
Hasil penelitian yang menyatakan tidak adanya kaitan antara umur responden dengan
tingkat motivasi menanam kayu bawang berarti bahwa pada semua level angkatan kerja
masyarakat memiliki tingkat motivasi yang sama dalam menanam kayu bawang. Angkatan
kerja muda tetap mempertahankan tradisi menanam kayu bawang pada lahan milik meskipun
struktur luasannya mulai menyempit dibanding kepemilikan orang tua mereka dulu. Mereka
menanam kayu bawang sebagai tanaman pagar atau terpencar tidak berpola dalam unit lahan.
Ini terjadi karena mereka telah merasakan arti penting dari penanaman kayu bawang.
Manfaat budidaya kayu bawang oleh orang tua dirasakan nyata oleh generasi muda di
Kabupaten Bengkulu Utara. Masyarakat dapat membangun rumah dengan biaya lebih murah
karena menggunakan kayu milik sendiri. Mereka juga dapat menikmati hasil penjualan kayu
dalam bentuk pohon berdiri atau papan, dengan harga yang dianggap cukup memuaskan.
Bukti ini sebagai pendorong utama generasi muda di tetap mempertahankan tradisi menanam
kayu bawang.
Motivasi tinggi dalam menanam pohon kayu bawang juga dimiliki oleh angkatan kerja
tua karena merupakan strategi investasi pada saat tenaga menjadi pembatas. Dalam
menanam tidak memerlukan tenaga kerja intensif. Orang tua tidak mungkin bekerja penuh
sebagaimana dipersyaratkan dalan usahatani tanaman semusim dan tanaman industri (karet,
kakao, kopi).
126
JURNAL Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol. 6 No. 2 Juni 2009, Hal. 117 - 134
Hasil penelitian Ruf et al. (2005) tentang inovasi peremajaan kopi di Kabupaten Lahat
dan Kepahiang, tetangga dekat Kabupaten Bengkulu Utara, menunjukkan bahwa umur
petani merupakan faktor yang memengaruhi peremajaan kopi. Peremajaan kopi banyak
dilakukan petani muda yang memiliki kesiapan tenaga dan tuntutan intensifikasi ketika
memperoleh informasi tentang komoditas lain yang lebih menjanjikan. Petani berumur tua
cenderung melakukan diversifikasi dengan jenis kemiri di antara tanaman kopi karena
tenaganya sudah berkurang. Ini berarti tindakan usahatani, termasuk menanam kayu
petukangan, oleh angkatan kerja muda dipengaruhi oleh aspek positif tentang untung dan
rugi, sementara bagi angkatan kerja tua mengedepankan nilai sosial kehidupan (kenyamanan,
keamanan, dan lainnya).
C.2. Luas lahan milik dan tingkat motivasi
Hipotesis yang diuji adalah (Ho) luas lahan responden tidak berkaitan dengan motivasi
menanam kayu bawang. Tabel 3 merupakan tabulasi silang antara luas lahan responden
dengan motivasi mereka dalam menanam kayu bawang.
Tabel 3. Keterkaitan antara luas lahan garapan responden dengan tingkat motivasi
dalam menanam kayu bawang
Table 3. The linkage between landuse and motivation level inplantation of kayu bawang
Motivasi
(Motivation)
Luas lahan garapan (Area of cultivated land)
< 1 ha
1 – 2 ha
Jumlah
(Total)
> 2 ha
N
%
N
%
N
%
N
%
Tinggi (High)
3
12,5
12
22,2
5
13,8
20
17.45
Sedang (Moderate)
18
75
42
77,7
28
77,7
88
77,19
Rendah (Low)
3
12,5
0
0
3
0
6
5,26
24
100
54
100
36
100
114
100
Jumlah (Total)
2
Hasil analisis chi square (c
) terhadap Tabel 3 sebesar 369,68. Dibandingkan dengan
2
nilai c
tabel pada derajat bebas 4 dengan taraf nyata 99% sebesar 13,28 maka c
hitung lebih
2
besar dari c
tabel atau hipotesis nol ditolak. Artinya, luas kepemilikan lahan responden
berkaitan dengan motivasi dalam menanam kayu bawang.
Keeratan hubungan antara luas lahan garapan dengan motivasinya dihitung dengan
membandingkan koefisien kontangensi (C) dengan koefisien kontangensi yang mungkin
terjadi. Nilai koefisiensi kontangensi (C) yang diperoleh 0,874, sedangkan nilai koefisien
kontangensi maksimum (Cmaks) yang mungkin terjadi adalah 0,816. Ini berarti luas lahan
garapan dengan motivasi mempunyai hubungan yang sangat erat.
Responden yang memiliki motivasi tinggi adalah yang mempunyai lahan garapan
cukup luas (lebih dari 1 ha). Motivasi tinggi umumnya ditandai dengan tujuan penanaman
kayu bawang sebagai investasi, mempunyai persepsi bahwa usaha tersebut sangat
menguntungkan, dan memiliki rencana pengembangan usaha. Keberadaan tegakan dengan
berbagai kelas umur merupakan bukti motivasi tinggi.
2
127
Motivasi dan Karakteristik Sosial .......... (Edwin Martin & Fidelia Balle Galle)
Kepemilikan lahan yang luas dapat mengatur areal untuk budidaya tanaman semusim,
tanaman industri (cash crop), dan kayu bawang. Ini membuat pemilik lahan luas dapat
mengusahakan kayu bawang secara komersial. Masyarakat yang lahan garapannya sempit sulit
membuat tegakan khusus kayu bawang, karena lebih mengutamakan tanaman semusim dan
industri. Pemilik lahan sempit tetap menanam kayu bawang meskipun motivasinya rendah
atau sedang. Mereka menanam kayu sebagai tanaman pagar, atau ditanam secara acak, sebagai
cadangan bahan bangunan mereka menganggap usaha ini menguntungkan tetapi tidak mempunyai rencana untuk pengembangan dan beberapa diantaranya berniat mengurangi porsi
kayu bawang.
Adanya kaitan luas lahan dengan motivasi menanam kayu bawang di Kabupaten
Bengkulu Utara sejalan dengan pendapat Brokensha dan Riley (1987) dalam Suharjito et al.
(2003), yang menyatakan rumah tangga miskin dengan lahan sempit cenderung menggunakan lahannya untuk tanaman pangan atau tanaman perdagangan daripada tanaman pohonkayu. Brokensha dan Riley menggunakan kata kunci rumah tangga miskin untuk
menghubungkan luas lahan dengan keinginan menanam pohon. Pemilik lahan sempit ada
mempunyai motivasi tinggi dalam menanam pohon, karena secara ekonomi tidak bergantung
kepada sumberdaya lahan itu. Pada Tabel 3 terlihat tiga orang responden yang memiliki lahan
sempit tetapi mempunyai motivasi tinggi.
Luas lahan milik dapat dijadikan pertimbangan dalam menentukan petani atau peserta
sasaran dalam pengembangan jenis pohon penghasil kayu pertukangan pada program hutan
rakyat atau rehabilitasi lainnya. Lahan sempit tetap dapat diintroduksikan pohon penghasil
kayu pertukangan tetapi mungkin dalam jumlah yang sedikit atau hanya sebagai pagar
pembatas. Jika lahan sempit tersebut bukan sebagai sumber ekonomi keluarga, maka
pembuatan tegakan pohon penghasil kayu pertukangan tetap layak dilaksanakan.
C.3. Pendidikan dan tingkat motivasi
Hipotesis yang diuji adalah (Ho) pendidikan formal tidak berkaitan dengan motivasi
menanam kayu bawang. Tabel 4 merupakan tabulasi silang antara tingkat pendidikan
responden dengan motivasi menanam kayu bawang.
128
JURNAL Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol. 6 No. 2 Juni 2009, Hal. 117 - 134
Tabel 4. Keterkaitan antara tingkat pendidikan responden dengan tingkat motivasi
dalam menanam kayu bawang
Table 4. The linkage between education level and motivation level in kayu bawang plantations
Tingkat pendidikan (Education level)
Motivasi
(Motivation)
Rendah
(Low)
Menengah
(Medium)
Jumlah
(Total)
Tinggi
(High)
N
%
N
%
N
%
N
%
Tinggi (High)
14
19,18
6
16,67
0
-
20
17,54
Sedang (Moderate)
54
73,97
29
80,56
5
100
88
77,19
Rendah (Low)
5
6,85
1
2,78
0
-
6
5,26
Jumlah (Total)
73
100
36
100
5
100
114
100
Keterangan (Remarks) : N = jumlah responden (total respondents)
2
Hasil analisis chi square (c
) terhadap Tabel 4 sebesar 89,35. Dibandingkan dengan
2
2
nilai c
tabel pada derajat bebas 4 dan taraf nyata 99% sebesar 13,28, maka c
hitung lebih
2
besar dari c
tabel atau hipotesis nol ditolak. Artinya tingkat pendidikan berkaitan dengan
motivasi dalam menanam kayu bawang. Nilai koefisiensi kontangensi (C) yang diperoleh
0,663, sedangkan nilai koefisien kontangensi maksimum (Cmaks) yang mungkin terjadi
0,816. Ini berarti tingkat pendidikan dengan motivasi mempunyai hubungan yang erat.
Pada Tabel 4 dapat dilihat bahwa motivasi yang tinggi dalam menanam kayu bawang
dimiliki responden yang berpendidikan rendah. Motivasi tinggi ditandai dengan tujuan
menanam sebagai investasi atau alasan komersial. Pendidikan formal yang rendah tidak
membuat masyarakat statis. Masyarakat cepat belajar dari pengalaman dan dinamika
kehidupan sehari-hari sebagai petani. Pendapatan dari hasil penjualan kayu bawang yang
ditanam oleh orang tua mereka dianggap dapat merubah keadaan ekonomi rumah tangga
secara drastis, meskipun umumnya berlangsung sesaat. Karenanya, jika ingin mengubah
ekonomi rumah tangga saat ini, mereka beranggapan bahwa pembudidayaan kayu bawang
dianggap sebagai solusi.
Responden yang memiliki motivasi sedang umumnya mengganggap pohon atau
tegakan kayu bawang sebagai tabungan untuk penyiapan kebutuhan bahan bangunan bagi
pribadi atau keluarganya. Golongan ini didominasi oleh responden yang berpendidikan
menengah dan tinggi. Dalam kasus ini dapat dikatakan bahwa semakin tinggi pendidikan
keinginan untuk menanam kayu bawang sebagai cadangan kebutuhan kayu semakin besar.
Informasi ini menunjukkan bahwa masyarakat yang berpendidikan rendah memiliki
motivasi tinggi dalam membudidayakan pohon kayu pertukangan apabila mereka telah dapat
membuktikan sendiri atau mendapatkan informasi dari orang yang dikenal dekat (misalnya
karena hubungan kekeluargaan atau bertetangga) tentang perolehan keuntungan finansial
yang didapat dari usaha itu. Fakta ini sejalan dengan hasil penelitian Martin dan Winarno
(2004) yang menyebutkan bahwa pembudidayaan jati secara komersial di Kabupaten Kaur,
Provinsi Bengkulu pada era ”booming jati” tahun 1998 sampai 2002 dilakukan oleh orang-
129
Motivasi dan Karakteristik Sosial .......... (Edwin Martin & Fidelia Balle Galle)
berpendidikan menengah dan tinggi, sementara petani yang berpendidikan rendah tidak
termotivasi untuk ikut menanam. Ini terjadi karena jati bukan merupakan komoditas
tradisional setempat, namun lebih dikenal karena faktor gencarnya promosi usaha.
Menurut Barrett et al. (2002) dalam Mercer (2004), pendidikan dan pengalaman petani
berperan penting dalam adopsi sistem agroforestri dibanding pertanian konvensional. Sistem
agroforestri yang menggunakan komoditas tanaman berkayu (woody perennial plant) membutuhkan pengetahuan dan pengalaman yang lebih baik jika dibanding usaha pertanian biasa.
Predo (2003) dalam penelitiannya tentang motivasi petani menanami padang alang-alang
dengan pepohonan di Filipina menunjukkan bahwa pendidikan merupakan salah satu
karakteristik rumah tangga yang berhubungan erat dengan keinginan petani mengusahakan
lahan alang-alang menjadi areal budidaya pepohonan. Namun dalam kasus penanaman kayu
bawang oleh masyarakat Bengkulu Utara ini, pengalaman keberhasilan orang tua atau
keluarga dekat dalam menanam dan memanen kayu bawang menjadi faktor utama tingginya
motivasi responden yang berpendidikan rendah. Menanam kayu bawang dalam kasus
masyarakat ini tidak membutuhkan kapasitas pengetahuan dan pendidikan formal yang
tinggi.
C.4. Pendapatan dan tingkat motivasi
Hipotesis yang diuji adalah (Ho) tingkat pendapatan keluarga responden tidak
berkaitan dengan tingkat motivasi dalam menanam kayu bawang. Tabel 5 berikut merupakan
tabulasi silang antara pendapatan responden dengan tingkat motivasi mereka dalam
menanam kayu bawang.
Tabel 5. Keterkaitan antara tingkat pendapatan responden dengan tingkat motivasi
dalam menanam kayu bawang
Table 5. The linkage between income level of respondent and motivation level in plantation of
kayu bawang
Motivasi
(Motivation)
Tingkat pendapatan (Imone level)
500 ribu s.d.
< 500 ribu
1 juta
1 juta s.d.
2 juta
> 2 juta
Jumlah
(Total)
N
%
N
%
N
%
N
%
N
%
Tinggi (High)
2
7,69
12
24,0
3
11,5
3
25,0
20
17,54
Sedang (Medium)
20
76,9
38
76,0
21
80,7
9
75,0
88
77,19
Rendah (Low)
4
15,3
0
-
2
7,69
0
-
6
5,26
Jumlah (Total)
26
100
50
100
26
100
12
100
114
100
Keterangan (Remarks) : N = jumlah responden (total of respondents)
130
JURNAL Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol. 6 No. 2 Juni 2009, Hal. 117 - 134
2
2
Hasil analisis chi square (c
) terhadap Tabel 5 sebesar 12,22. Dibandingkan nilai c
2
tabel pada derajat bebas 6 dan taraf nyata 99% sebesar 16,81, maka c
hitung lebih kecil dari 2
tabel atau hipotesis nol diterima. Artinya, pendapatan responden tidak saling berkaitan
dengan motivasi dalam menanam kayu bawang.
Usaha pembudidayaan kayu bawang oleh masyarakat di Bengkulu Utara tidak
membutuhkan modal finansial. Sistem agroforestri memungkinkan penanaman komoditas
kayu bawang dibudidayakan di antara tanaman pertanian (cash crop) dan dikerjakan pada saat
luang. Bibit kayu bawang umumnya diperoleh petani secara gratis dari anakan alam yang
banyak tersebar di bawah pohon induk di sekitar desa, meskipun pohon tersebut bukan
miliknya. Kayu bawang juga tidak memerlukan persyaratan perawatan yang intensif. Tajuk
pohonnya yang sempit memungkinkan tanaman ini dapat berasosiasi dengan tanaman
pertanian sampai umur kurang lebih lima tahun. Ketika petani merawat tanaman pertanian
(pembersihan gulma) berarti merawat pula kayu bawangnya. Oleh karena itu besar kecilnya
pendapatan atau penghasilan seorang responden tidak memengaruhi motivasi dalam
membudidayakan kayu bawang.
Masyarakat pembudidaya kayu bawang yang tergolong miskin (penghasilan tidak lebih
dari Rp. 1 juta per bulan) umumnya memiliki motivasi dalam kategori sedang sampai tinggi.
Bagi mereka menanam kayu bawang merupakan kesempatan mendapatkan hasil kayu guna
membangun rumah dan sebagai tabungan (aset) untuk menutupi keperluan finansial besar
pada masa-masa tertentu (menikahkan anak, biaya sekolah anak, kecelakaan atau bencana
alam). Hasil penelitian ini menguatkan pendapat dan hasil penelitian Chambers dan Leach
(1989) yang menyebutkan bahwa pembudidayaan pohon untuk pemanfaatan langsung dan
juga untuk dijual merupakan situasi yang mendukung berkembangnya praktik-praktik
pembudidayaan pohon oleh masyarakat miskin di pedesaaan.
Hasil penelitian Shackleton et al. (2008) di wilayah pedesaan Afrika Selatan
menunjukkan bahwa pendapatan petani berkorelasi positif dengan jumlah jenis yang ditanam
dalam satu unit kebun pekarangan. Penelitian tersebut menunjukkan hubungan antara
pendapatan petani dengan kemampuannya untuk menanam lebih beragam jenis tanaman.
Hanya saja kebun pekarangan bagi masyarakat pedesaan Afrika Selatan dalam penelitian
tersebut bukan merupakan sumber pendapatan (income generating). Dalam kasus budidaya kayu
bawang di Bengkulu Utara, petani tetap mengharapkan kebun kayu bawangnya sebagai
sumber pendapatan dan aset masa depan untuk memperbaiki taraf hidup keluarganya.
V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Penelitian ini telah menunjukkan bahwa masyarakat di Bengkulu Utara memiliki
motivasi sedang hingga tinggi dalam membudidayakan kayu bawang, jenis pohon penghasil
kayu pertukangan di lahan milik. Motivasi sedang hingga tinggi dicirikan oleh tujuan
menanam atas alasan komersial, pemenuhan kebutuhan bahan bangunan, berkeyakinan
menguntungkan, dan akan terus menanam pada masa mendatang.
Masyarakat yang memiliki motivasi tinggi adalah yang mempunyai lahan garapan
cukup luas (lebih dari 1 ha) dan berpendidikan rendah. Ini menunjukkan bahwa kayu bawang
diminati oleh yang memiliki lahan usaha tani yang memungkinkan pengaturan ruang bagi
kayu bawang dan komoditas pertanian lain, baik secara bersamaan maupun terpisah.
131
Motivasi dan Karakteristik Sosial .......... (Edwin Martin & Fidelia Balle Galle)
Masyarakat yang berpendidikan formal rendah cenderung menyukai dan mempertahankan
tradisi membudidayakan jenis pohon penghasil kayu pertukangan apabila mereka telah
merasakan sendiri aspek kemanfaatan hasil usaha tersebut.
B. Saran
Program pengembangan hutan rakyat yang berbasis jenis pohon penghasil kayu
pertukangan hendaklah memahami bagaimana diterimanya jenis tersebut oleh kelompok
masyarakat menjadi sebuah tradisi. Pohon penghasil kayu pertukangan akan diterima dan
dikembangkan dengan baik apabila masyarakat (petani) memiliki lahan usaha tani yang
memungkinkan berasosiasinya beragam jenis tanaman dan mereka dapat merasakan sendiri
keuntungan akan usaha tersebut. Penyuluhan sesama petani (peer teaching) dapat menjadi
alternatif dalam mengembangkan komoditas seperti ini.
Fokus penelitian lanjutan yang perlu dilakukan untuk memperkuat hasil penelitian ini
adalah menganalisis bagaimana faktor-faktor di luar karakteristik rumah tangga
memengaruhi keputusan rumah tangga dalam mempertahankan dan mengembangkan tradisi
menanam kayu bawang. Faktor-faktor tersebut misalnya, perubahan orientasi pasar
(preferensi komoditas), apresiasi komunitas luar terhadap tradisi ini (trend permintaan kayu),
peran pemerintah dan masyarakat sipil.
DAFTAR PUSTAKA
Anwar, G., Gunsiryadi, Amrina. 1999. Prospek pengembangan kayu wawang (Protium
javanicum Burm F.) Sebagai komoditas hutan unggulan dalam pengusahaan hutan
rakyat di provinsi Bengkulu (tinjauan dari aspek silvikultur). Prosiding Seminar
Nasional Status Silvikultur: Peluang dan Tantangan menuju Produktivitas dan
Kelestarian Sumberdaya Hutan Jangka Panjang. Fakultas Kehutanan Universitas
Gadjah Mada.
Chambers R., M. Leach. 1989. Trees as saving and security for the rural poor. World
Development 17(3): 329-342.
Daniel, W.N. 1989. Statistika Non Parametrik Terapan. PT. Gramedia: Jakarta.
David S. 1997. Household economy and traditional agroforestry systems in western Kenya.
Agriculture and Human Values, 14: 169-179.
Dede, 1998. Pengelolaan hutan rakyat kemenyan (Styrax sp.) dan kontribusinya terhadap
pendapatan rumahtangga (Kasus di Desa Simasom dan Desa Sosor Tombok,
Kabupaten Tapanuli Utara). Di dalam Suharjito D. dan D. Darusman, penyunting.
Kehutanan Masyarakat Beragam Pola Partisipasi Masyarakat dalam Pengelolaan
Hutan. Institut Pertanian Bogor dan Ford Foundation: Bogor.
De Foresta, H., A. Kusworo, G. Michon dan W.A. Djatmiko, editor. 2000. Ketika kebun
berupa hutan: Agroforest Khas Indonesia Sebuah sumbangan masyarakat
International Centre For Research in Agroforestry. Bogor.
132
JURNAL Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol. 6 No. 2 Juni 2009, Hal. 117 - 134
Dinas Kehutanan Kabupaten Bengkulu Utara. 2004. Budidaya Kayu Bawang. Dinas
Kehutanan Kabupaten Bengkulu Utara: Arga Makmur.
Gouyon A., H. de Foresta, P. Levang. Does 'jungle rubber' deserve its name? An analysis of
rubber agroforestry systems in Southeast Sumatra. Agroforestry Systems, 22 : 181
206.
Kartasubrata, J. 2003. Social Forestry dan Agroforestry di Asia. Buku I. Lab. Politik Ekonomi
dan Sosial Kehutanan Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor.
Martin E., A. Sofyan, M. Ulfa dan A. Nopriansyah. 2002. Teknologi dan Kelembagaan
Pengembangan Hutan Rakyat di Provinsi Sumatera Selatan. Laporan Penelitian Balai
Litbang Hutan Tanaman Indonesia Bagian Barat, Palembang. Tidak dipublikasikan.
Martin E., M. Ulfa, A. Silalahi, B. Winarno, 2003. Agroforestry tradisional sebagai basis
pengembangan hutan rakyat. Prosiding Ekspose Hasil-Hasil Penelitian UPT Badan
Litbang Kehutanan wilayah Indonesia Barat. Puslitbang Bioteknologi dan Pemuliaan
Tanaman Hutan. Yogyakarta.
Martin E., B. Winarno. 2004. Potensi dan hambatan pembudidayaan jati rakyat di Kabupaten
Kaur Bengkulu. Forum Komunikasi Jati, Yogyakarta, 24 September 2004.
Mercer D.E. 2004. Adoption of agroforestry innovations in the tropics: A review.
Agroforestry Systems 204411: 311-328.
Michon G., F. Mary and J. Bompard. 1986. Multistoried agroforestry system garden system in
West Sumatra, Indonesia. Agroforestry Systems 4(4): 315-338.
Montambault J.R. dan J.R.R. Alavalapati. 2005. Socioeconomic research in agroforestry: a
decade in review. Agroforestry Systems 32:247-260.
Pattanayak S., D.E. Mercer, E. Sills, and J. Yang. 2003. Taking stock of agroforestry adoption
studies. Agroforestry Systems 57: 173-186.
Predo C.D. 2003. What Motivates Farmers? Tree Growing and Landuse Decision in the
Grassland of Claveria, Philippines. Singapore: the Economy and Environment
Program for Southeast Asia (EEPSEA).
Ruf F., S. Taher, dan Yoddang. 2005. Peremajaan tanaman kopi di Sumatra Selatan. Di dalam
Ruf F. dan Lançon F., editor. Dari Sistem Tebas dan Bakar ke Peremajaan Kembali.
Revolusi Hijau di Dataran Tinggi Indoensia. Salemba Empat: Jakarta.
Salam M.A., T. Noguchi, and M. Koke. 2000. Understanding why farmers plant trees in the
homestead agroforestry in Bangladesh. Agroforestry Systems, 50: 77-93.
Shackleton C.M., F. Paumgarten, M.L. Cocks. 2008. Household attributes promote diversity
of tree holdings in rural areas, South Africa. Agroforest Syst, 72:221-230.
Sood K.K. dan C.P. Mitchell. 2004. Do socio-psychological factors matter in agroforestry
planning? Lessons from smallholder traditional agroforestry systems. Small-scale
Forest Economic, Management and Policy, 3(2): 239-255.
133
Motivasi dan Karakteristik Sosial .......... (Edwin Martin & Fidelia Balle Galle)
Suharjito D, L. Sundawati, Suyanto, S.R. Utami. 2003. Aspek Sosial Ekonomi dan Budaya
Agroforestri. Bahan Ajaran Agroforestri 5. World Agroforestry Centre (ICRAF):
Bogor.
Suyanto S., T.P. Tomich, and Otsuka K. 2001. Land tenure and farm management efficiency:
The case of smallholder rubber production in costumary land areas of Sumatra.
Agroforestry System, 52 : 145 160.
Torquebiau E. 1984. Man-made dipterocarp forest in Sumatra. Agrofor Syst 2:103-127.
Torquebiau E. dan E. Penot. 2006. Ecology versus economics in tropical multistrata
agroforests. Kumar B.M. dan P.K.R. Nair (Editor), Tropical Homegardens: A TimeTested Example of Sustainable Agroforestry: 269-282. Netherlands: Springer.
Wijayanto N. 2002. Kontribusi repong damar terhadap ekonomi regional dan distribusi
pendapatan. Jurnal Manajemen Hutan Tropika, 7(2): 1-9.
134
JURNAL Penelitian Sosial dan Ekonomi Kehutanan Vol. 6 No. 2 Juni 2009, Hal. 117 - 134
Fly UP