...

PERSOALAN DILEMATIS MUSLIM MINORITAS DAN SOLUSINYA

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

PERSOALAN DILEMATIS MUSLIM MINORITAS DAN SOLUSINYA
PERSOALAN DILEMATIS MUSLIM MINORITAS
DAN SOLUSINYA
Mubasirun
Fakultas Ushuluddin, Adab dan Humaniora IAIN Salatiga
[email protected]
Abstrak
Sikap inklusif para intelektual Muslim dalam menerima teori keilmuwan
Barat ternyata juga berpengaruh pada keinginan mereka untuk kerja dan
menetap di sana, baik sebagai tugas negara maupun individu. Mereka hidup
sebagai umat minoritas di tengah-tengah kemayoritasan umat agama lain.
Berbagai persoalan terkait dengan keislamannya senantiasa mereka temui.
Salah satunya kontradiksi antara aspek sosial dan ritual. Konflik psikologis
yang berkaitan dengan pangkal persoalan mereka adalah benturan antara
adaptasi dengan tempat tingal dan menjaga konsistensi terhadap keislaman
mereka. Persoalan-persoalan terkait hampir menyentuh semua aspek
kehidupan, seperti ibadah, keluarga, muamalah, makanan, perkawinan
dan lain sebagainya. Terkait dengan persoalan tersebut, diperlukan adanya
solusi yang tepat. Berbagai teori dan pendekatan dicoba untuk diangkat
ke permukaan untuk menemukan sebuah pencerahan dan solusi terhadap
persoalan-persoalan di atas. Akhirnya ditemukan sebuah jalan tengah
(tawasuth) yang moderat yang tidak memihak, dengan harapan hal ini dapat
menjadi pencerah.
[Inclusive attitude of Mooslem intellectuals in the West accept the theory of
science was also influential in their desire to work and settle there, both as a
duty of the state and individuals. They live as a minority people in the another
religions majority. Various problems related to his Islam they constantly
encountered. One is the contradiction between the social aspects and rituals.
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
Psychological conflicts related to the base of their problem is the clash between
adaptation with a tingal and maintain consistency with their Islam. Issues
related to almost touch all aspects of life, such as worship, family, muamalah,
food, marriage and so forth. Related to these issues, is necessary to a proper
solution. Various theories and attempted to approach brought to the surface to
find an enlightened and solutions to the above problems. Finally found a middle
road (tawasuth) moderate and impartial, with the hope it can be lightening.]
Kata kunci: Muslim Minoritas, Mayoritas, Konflik, Moderat
Pendahuluan
Sebagian umat Islam tak betah tinggal di negeri-negeri Muslim
yang mayoritas penduduknya beragama Islam. Sehingga tak sedikit dari
mereka yang pindah ke beberapa negara di Barat yang justru mayoritas
penduduknya non-Muslim, seperti Eropa, Amerika Serikat, Australia
dan lain-lain. Motif perpindahannya sangat beragam, mulai dari niat
awal untuk mencari ilmu lalu menetap sebagai warga negara, mencari
pekerjaan demi meningkatkan taraf hidup-ekonominya sampai dengan
mencari suaka politik akibat serentetan ancaman di negerinya sendiri.
Kita tahu bahwa sebagian besar umat Islam yang pindah ke Barat
adalah awam di bidang ilmu-ilmu keislaman. Karena itu, sesampainya di
tanah tujuan (Barat), banyak di antara mereka yang gagap dan bingung.
Di satu sisi umat Islam yang pindah itu harus tetap bekerja di sejumlah
perusahaan Barat untuk memenuhi nafkah keluarga. Namun, di sisi lain,
mereka menghadapi sebuah kenyataan betapa tak mudah melaksanakan
ajaran Islam di Barat yang mayoritas penduduknya non-Muslim.
Perlakuan diskriminatif di berbagai negara yang di dalamnya ada
umat Islam minoritas merupakan dilematis yang berkepanjangan. Dilema
yang mereka hadapi adalah kegamangan dalam menjatuhkan pilihan
antara bergabung dengan sistem politik yang berlaku atau tetap menjadi
Muslim dan tetap wajib terikat pada aturan-aturan Allah di manapun
mereka berada. Mereka juga menghadapi konflik identitas menyangkut
100 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
dua pilihan tersebut. Masing-masing pilihan memiliki risiko yang mau
tidak mau harus ditanggung oleh umat Islam minoritas.1
Apabila memilih membaur dan bergabung dalam sistem politik
yang berlaku di negara tempat mereka tinggal, berarti harus mengadopsi
keyakinan yang berlaku di negara itu yang kebanyakan sekuler. Sementara
sistem sekuler jelas bertentangan dengan Islam. Di samping itu, pilihan
ini juga menemui kendala mengingat jumlah Muslim yang minoritas
sehingga akan sulit memengaruhi kebijakan yang sekiranya dapat memberi
pencerahan terhadap komunitas Muslim yang minoritas di negeri di mana
mereka bermukim.2
Apabila memilih opsi tetap menjadi Muslim yang patuh terhadap
aturan-aturan Allah dan hanya loyal kepada-Nya maka ini berarti
mengambil langkah yang berseberangan dengan kebijakan negara,
berseberangan dengan komunitas yang mayoritas. Dalam posisi demikian,
Perlakuan diskriminasi oleh kelompok mayoritas terhadap minoritas Muslim
dapat terjadi dalam bidang ekonomi, sosial dan politik. Diskriminasi di bidang ekonomi
dengan cara menghilangkan posisi-posisi yang berpengaruh kekuatan minoritas secara
ekonomi atau mengambil alih kekayaan seperti tanah dari tangan minoritas Muslim.
Perlakuan diskriminasi di bidang sosial adalah masalah penyerapan sosial oleh mayoritas
melalui proses asimilasi yang panjang yang berakibat terkikisnya ciri-ciri keislaman dari
minoritas hingga lenyap sama sekali. Diskriminasi di bidang politik berupa pengingkaran
secara berangsur-angsur hak-hak politik terhadap orang-orang Muslim seperti tidak
mengakui entitas Islam karena sesuatu dan lain hal. M. Ali Kettani, Minoritas Muslim
di Dunia Dewasa Ini, terj. Zarkowi Soejoeti (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2005),
h.12-18.
2
Pilihan pada opsi ini ditolak dan ditentang keras oleh Hizbut Tahrir (HT).
Menurutnya, semua bagian dari bumi ini adalah milik Allah—termasuk negara Muslim
minoritas bermukim—karena itu semua manusia harus tunduk pada aturan Allah.
Pengalaman menarik untuk dikaji, ketika pemerintah Inggris melarang HT karena
keberadaannya dianggap mengancam negara sekuler Inggris. HT merespon dengan
membangun opini di media massa lewat berbagai aksi, seminar, talkshow, untuk
menunjukkan bahwa kebijakan yang diambil pemerintah Inggris tidak memiliki alasan
yang kuat dan menunjukkan standar ganda, yaitu di satu sisi menganut kebebasan
berpendapat, tapi di sisi yang lain melarang rakyatnya untuk berkelompok dan
berpendapat. Dari aksi tersebut HT memperoleh pembelaan dari organisasi Muslim
di Inggris, bahkan dari organisasi Islam yang berseberangan dengan HT. Lihat, http;//
www. muslimuda/forum/lofiversion/index, diakses tanggal 12 September 2014.
1
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 101
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
harus siap menghadapi perlakuan-perlakuan diskriminatif dalam berbagai
aspek. Di sisi lain seringkali kaum Muslim Eropa merespon persoalan
konflik identitas ini secara emosional dan penuh ketakutan yang justru
memperuncing masalah yang sebenarnya mereka hadapi. Bahkan mereka
cenderung reaktif dan defensif sehingga kadang-kadang merusak citra
diri kaum Muslim itu sendiri. Yang menjadi pertanyaan besar adalah,
adakah jalan tengah yang mampu melerai ketegangan antara umat Islam
minoritas dan pihak penguasa selaku penduduk mayoritas?
Asal-usul Istilah Muslim Minoritas
Istilah “minoritas” didefinisikan sebagai bagian dari penduduk
yang beberapa cirinya tak sama dan sering mendapat perlakuan berbeda.
Kata kunci dari definisi ini adalah adanya ciri-ciri dan perlakuan berbeda.
Ciri-ciri yang berbeda itu dapat berbentuk fisik seperti warna kulit3 dan
bahasa.4 Istilah Muslim dalam kajian Muslim minoritas dipergunakan
untuk menunjukkan semua orang yang mengakui bahwa Muhammad Saw
putra Abdullah adalah utusan Allah yang terakhir dan mengakui bahwa
ajarannya benar tanpa memandang seberapa jauh mereka tahu tentang
ajarannya, atau seberapa jauh mereka mereka dapat hidup sesuai dengan
ajarannya tersebut. Pengakuan ini dengan sendirinya menimbulkan
perasaan identitas dengan semua orang yang memiliki keyakinan yang
sama. Dengan demikian, minoritas Muslim adalah bagian penduduk yang
berbeda dari penduduk lainnya karena anggota-anggotanya mengakui
bahwa Muhammad putra Abdullah menjadi utusan Allah yang terakhir
dan meyakini ajarannya adalah benar dan yang sering mendapat perlakuan
berbeda dari orang-orang yang tidak mempunyai keyakinan seperti itu.
Asal-asul terbentuknya minoritas Muslim di berbagai negara,
Misalnya perlakuan berbeda yang dilakukan oleh Amerika Serikat terhadap
warga kulit hitam sehingga muncul minoritas kulit hitam. Lihat, Ibid., h. 1-2.
4
Misalnya ketika nasionalisme yang terilhami oleh bangsa Eropa mulai bersaing
dengan kesetiaan Muslim terhadap identitas Islam maka minoritas bahasa mulai muncul
yang akhirnya membawa kepada perpecahan negara usman Muslim. Lihat, Ibid.
3
102 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
berbeda-beda antara negara satu dengan yang lain. M. Ali Kettani
menjelaskan ada tiga bentuk munculnya minoritas Muslim. Pertama, suatu
komunitas Muslim dijadikan tidak efektif oleh kelompok non-Muslim
yang menduduki wilayah komunitas Muslim, meskipun umat Islam di
wilayah itu secara jumlah tergolong mayoritas. Dalam rentangan waktu
yang lama karena pengaruh pendudukan oleh komunitas non-Muslim
tersebut, komunitas Muslim yang tadinya secara jumlah mayoritas,
berubah menjadi minoritas karena pengusiran secara besar-besaran oleh
komunitas non-Muslim. Di sisi lain terjadi gelombang imigran nonMuslim secara besar-besaran.
Kedua, ketika pemerintah Muslim di suatu negara tidak berlangsung
cukup lama, atau usaha menyebarkan Islam tidak cukup efektif untuk
mengubah Muslim menjadi mayoritas dalam jumlah di negeri-negeri yang
mereka kuasai. Berbagai kekuasaan politiknya tumbang dan umat Islam
mendapati dirinya turun status dari mayoritas menjadi minoritas dalam
negerinya sendiri seperti India dan Balkan.
Ketiga, minoritas Muslim terjadi ketika non-Muslim di lingkungan
non-Muslim pindah agama menjadi Muslim. Jika pemeluk Islam yang
baru ini menyadari akan pentingnya keyakinan Islam mereka dan
memberikan prioritas atas ciri-ciri lain dan mencapai solidaritas sesama
karena mereka memiliki keyakinan yang sama maka terbentuklah suatu
minoritas Muslim baru. Biasanya arus imigran dan muallaf menyatu untuk
membentuk suatu minoritas Muslim seperti kasus Srilangka. Di negeri
ini umat Islam merupakan penyatuan antara imigran Arab selatan dan
Muslim muallaf Srilangka.5
Gambaran Umum Hubungan Barat dan Dunia Islam
Informasi tentang bagaimana sesungguhnya hubungan antara Barat
dan dunia Islam ini penting untuk bisa ditarik benang merah tentang apa
yang terjadi dalam interaksi antara komunitas Muslim minoritas dengan
Ibid., h. 6-7.
5
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 103
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
komunitas mayoritas (non-Muslim) dari negara tempat mereka tinggal.
Sebab bentuk interaksi antara kedua komunitas ini tidak bisa lepas dari
kesejarahan hubungan antara Barat dan dunia Islam secara umum. Sejak
berabad-abad, antara Barat dan dunia Islam sudah terjadi benturan
(collusion) dan konflik ideologi yang sulit didamaikan. Hal itu disebabkan
oleh beberapa faktor.
Pertama, adanya rasa superioritas pada masing-masing kelompok.
Sebab keduanya memiliki masa kejayaan yang nyata dan panjang dalam
sejarah. Kedua belah pihak, sama-sama merasa mempunyai kontribusi
yang cemerlang pada peradaban umat manusia dan keduanya pernah
berjumpa dalam posisi setara karena pernah saling mengalahkan.
Walaupun sekarang dunia Islam dalam posisi terdesak, tapi dunia Islam
masih punya keyakinan berpeluang untuk kembali tampil bukan hanya
sebagai penyeimbang, melainkan kembali sebagai pemenang.
Kedua, antara Barat dan dunia Islam bukan hanya terjadi persaingan
dalam perebutan atau penguasaan sumber-sumber daya ekonomi,
melainkan juga dalam pertandingan gencar dalam hal klaim keagamaan
masing-masing. Hal ini terjadi terutama antara kalangan fundamentalis
di dunia Muslim dengan padanannya di antara penganut Kristen dan
penganut Yahudi di Barat sehubungan dengan klaim masing-masing akan
kesahihan wahyu karena sama-sama bersumber dari garis keturunan yang
sama: Ibrahim. Jadinya lagi-lagi bersifat either-or atau zero-sum.
Ketiga, obsesi ke Islam awal yang “murni”. Ditutupnya pintu ijtihad
dan sikap reaksioner itu bukan hanya membuat hilang atau miskinnya
dorongan dalam kehidupan dunia Muslim kontemporer untuk melakukan
eksplorasi pemikiran politik tanpa mengatasnamakan agama, melainkan
juga terpengaruhnya pembentukan visi maupun tradisi Islam lantaran
kuatnya dorongan perlawanan praktis terhadap peradaban Barat dan
gigihnya Barat mengejar kepentingan-kepentingan di dunia Muslim.
Kedua hal ini sangat menghambat dorongan bagi para pemikir Muslim
untuk melakukan tranformasi yang bisa membawa kemaslahatan bersama
104 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
antara Barat dan dunia Islam dengan tetap memperhatikan etika Islam,
yakni senantiasa menekankan keniscayaan perpaduan hubungan baik
dengan Allah dan hubungan baik dengan sesama manusia.
Keempat, adanya keangkuhan atau rasa superioritas kedua belah
pihak (Barat dan dunia Muslim) dalam memandang atau bersikap
terhadap satu sama lain. Pemboman bertubi-tubi terhadap Irak dengan
ratusan ribu korban sipil, begitu juga serangan “bela diri” Israel atas
Libanon yang menghancurkan segenap fasilitas dan sarana kehidupan
umum, merupakan arogansi rasa superioritas Barat. Sebaliknya, ketegaran
perlawanan rakyat Palestina yang pantang menyerah dan reaktivitas
kelompok-kelompok bersenjata anti Amerika dan negara-negara Barat
secara umum tidak lepas dari sifat arogansi rasa superioritas dunia Islam.6
Hubungan antara komunitas Muslim minoritas di berbagai negara
dengan komunitas non-Muslim yang mayoritas tidak jauh berbeda dengan
pola hubungan antara Barat dan dunia Islam pada umumnya. Perlakuan
diskriminatif oleh pemerintah setempat tehadap komunitas Muslim
minoritas dan pilihan opsi secara kaku yang ditempuh umat minoritas
Muslim yang tetap loyal kepada ajaran Islam sebagaimana sikap yang
diambil oleh Hizbut Tahrir,7 tidak lepas dari pengaruh aspek historis
yang dimiliki oleh kedua komunitas ini.
Mochtar Pabottingi dkk, Potret Politik Kaum Muslim di Perancis dan Kanada
(Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 2008), h.13-18.
7
Hizbut Tahrir merupakan organisai partai politik yang berideologi Islam
yang didirikan di al-Quds-Yordania oleh Taqiyuddin an-Nabhani (seorang ulama
berkebangsaan Palestina) pada tahun 1952. Organisasi ini bertujuan membangkitkan
kembali umat Islam dari kemerosotan, membebaskan umat Islam dari ide-ide, sistem
perundang-undangan dan hukum-hukum kafir, serta membebaskan mereka dari
kekuasaan dan dominasi negara-negara kafir dengan maksud menegakkan kembali
khlifah di muka bumi sehingga pemerintahan dapat dijalankan kembali sesuai dengan apa
yang diturunkan Allah. Lihat. Hizbut Tahrir, Mengenal Hizbut Tahrir di Indonesia (Jakarta:
LIPPI Press, 2005), h. 2. Bandingkan dengan, Ilyya Muhsin, “Gerakan Penegakan Syariat
Islam”, dalam makalah diskusi bulanan Dosen STAIN Salatiga tanggal 28 Oktober
2008, h. 9.
6
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 105
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
Problem Internal Dunia Islam
Secara kejiwaan, umat Islam tidak mudah menerima sisi positif
dari peradaban Barat yang sebenarnya sangat dibutuhkan untuk
mengejar ketertinggalan dan keterbelakangannya. Contoh yang dapat
dikemukakan untuk hal ini, bahwa di beberapa Negara Islam—termasuk
Indonesia—sedang membawa negaranya menuju ke arah demokrasi.
Untuk kepentingan ini negara Islam mau tidak mau harus menengok ke
Barat yang sistem demokrasinya sudah matang.
Secara politik, banyak umat Islam yang terobsesi untuk
mengembangkan lewat dimensi agama, semua kegiatan dalam rangka
memajukan prinsip hubungan baik dengan Allah, akan tetapi praktis
tak peduli pada empasis yang mestinya sepadan dalam hal pelembagaan
lewat dimensi politik dalam rangka memajukan hubungan baik dengan
sesama manusia; suatu prinsip yang justru sangat diutamakan Barat
lantaran arus kemajuan pemikiran dan praktik politiknya, khususnya
sejak zaman pencerahan.8
Tertutupnya pintu ijtihad dan mangkraknya pemikiran politik di
dunia Islam setelah berakhirnya pemerintahan khalifah ke 4, disebabkan
oleh keyakinan bahwa panutan paling ideal bagi politik Muslim adalah
masa pemerintahan Rasulullah dan pada tingkat yang mendekati itu
adalah pemerintahan empat khalifah. Karena inilah Hizbut Tahrir
memperjuangkan untuk dapat kembali ke sitem khilafah. Dan hal ini
pulalah yang menggiring mayoritas umat Islam kepada sebuah pemikiran
bahwa setelah berlalunya kedua sejarah tersebut, sisa sejarah umat
manusia—termasuk yang belum dijalan—tak akan pernah setara atau
semulia masa-masa awal Islam. Sehingga akhirnya berujung pada tujuan
tertinggi peradaban, yaitu mewujudkan kembali segenap paradigma dan
relegia-politik dari masa Islam tersebut.9
Dengan kata lain, mayoritas dunia Islam selama berabad-abad
Ibid., h. 6.
Mochtar Pabottingi dkk, Potret Politik Kaum Muslim…, h. 7.
8
9
106 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
terjebak pada apa yang disebut pentradisionalan atau fundamentalis
perspektif keagamaannya sendiri. Mayoritas dunia Islam terpenjara dalam
kungkungan pengidealan yang berlebihan terhadap pemahaman maupun
praktik keagamaan Islam di masa-masa awal, yang diikuti penolakan
mengakui kepositifan derap maju peradaban dunia sekelilingnya termasuk
Barat. Dunia Islam masih terpenjara pada anggapan tentang kedaulatan
Tuhan sehingga akan sulit memahami konsep-konsep dunia Barat yang
dapat membawa pencerahan-pencerahan seperti kedaulatan rakyat,
sekularisme, pemisahan agama dari negara, pergiliran pemerintahan,
pemisahan kekuasaan, keutamaan saling imbang saling kontrol dan
kesetaraan gender. Umat Islam belum cukup cerdas untuk menangkap
tak terhitung kebajikan yang dapat diwujudkan lewat aktualisasi konsepkonsep tersebut secara konstitusional dan dalam perundang-undangan
demi memajukan prinsip hubungan baik dengan sesama manusia secara
individual maupun kolektif.10
Kesalahan mayoritas dunia Islam adalah lantaran berobsesi ke
masa lampau (masa awal Islam) ini diperparah dengan sikap antipati atau
penolakan terhadap laju kebangkitan peradaban Barat setelah berabadabad di bawah bayang-bayang kejayaan peradaban Muslim. Demikian
juga sikap reaksioner yang menghambat introspeksi dan tak bisa dengan
ikhlas mengakui giliran keunggulan yang kini berada dalam genggaman
Barat yang sekaligus merupakan lawan utamanya selama ratusan tahun.
Hal ini mempunyai dampak kejiwaan yang sangat buruk terhadap dunia
Muslim yang berakibat sama buruknya terhadap kreativitas intelektualnya.
Persoalan Dilematis dan Solusinya
Apabila dikelompokkan, keluhan minoritas Muslim tentang
pelaksanaan ajaran Islam di Barat menyentuh hampir semua aspek dalam
Islam dan telah menjadi persoalan dilematis bagi kaum Muslim minoritas
di negara-negara Barat. Berbagai persolan dilematis tersebut di antaranya:
Ibid., h. 9.
10
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 107
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
Pertama, keluhan di bidang ibadah mahdah (ibadah murni),
seperti salat (termasuk salat Jum’at), dan puasa. Mencari masjid untuk
salat Jum’at di Barat susah. Umat Islam tak jarang harus menempuh
perjalanan jauh agar salat Jum’at bisa dilangsungkan sementara mereka
harus melaksanakan tugas-tugas studinya atau harus melaksanakan tugas
bekerja di perusahaan. Terlampau sering meninggalkan tugas studi atau
pekerjaan dengan alasan salat Jum’at kadang tak segera dipahami oleh
pihak kampus atau atasan mereka di Barat.
Kedua, dalam bidang ahwal syakhshiyyah (hukum keluarga). Di
bidang ini, sebagian minoritas Muslim di Barat menghadapi persoalan
pelik mengenai status perkawinan. Banyak dijumpai, suami dan istri pada
mulanya beragama Kristen. Namun, seiring waktu kadang si istri memeluk
Islam, sementara si suami masih menganut agama lamanya. Konsisten
dengan fikih lama-konvensional maka si istri harus bercerai dari suaminya.
Karena perempuan Islam tak dibolehkan menikah dengan orang laki-laki
bukan Islam. Sampai sekarang, pernikahan beda agama masih sulit untuk
ditembus kehalalannya karena begitu kukuhnya argumen naqliyah yang
mengharamkannya. Namun, tak jarang fikih Islam berkata “A”, umat
Islam berkata “B”. Oleh karenanya, tak sedikit umat Islam di Barat lebih
mempertahankan pernikahannya sekalipun beda agama, dengan alasan
tak mungkin menghancurkan bangunan keluarga yang telah tegak dengan
peluh dan air mata. Demi anak dan keutuhan keluarga, mereka memilih
mempertahankan keluarga daripada menghancurkannya.11
Berbagai upaya telah ditempuh agar keharaman nikah beda agama
bisa dilonggarkan. Jika kita menganggap bahwa non-Islam di Barat adalah
Ahli Kitab maka semestinya tak ada masalah sekiranya orang Islam hendak
menikahi perempuan Yahudi dan Kristen di sana. Al-Qur’an dengan
tegas mengatakan tentang kehalalan laki-laki Muslim menikah dengan
perempuan Ahli Kitab. Zainuddin al-Malibari dalam kitabnya, Fath al Lihat, Abdul Muqsyid Ghazali, Minoritas Muslim Perlu Fiqih Minoritas dalam
http://islamlib.com, diakses tanggal 20 Mei 2015.
11
108 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
Mu’in, membolehkan laki-laki Muslim menikahi perempuan Yahudi-Israel.
Sementara tentang pernikahan perempuan Muslim dengan laki-laki Ahli
Kitab, semua ulama cenderung mengharamkannya. Pengharaman ini
muncul dari sebuah kekhawatiran, bahwa jika laki-lakinya non-Muslim
dan perempuannya yang Muslim maka besar kemungkinan agama istri
dan anak-anak akan mengikuti agama sang suami. Namun, kekhawatiran
ini tak banyak terbukti. Berbagai riset menunjukkan, anak-anak yang lahir
dari orang tua berbeda agama banyak mengikuti agama ibu. Di tengah
masyarakat Barat yang menjunjung tinggi kebebasan beragama, tekanan
suami agar istri dan anak-anak mengikuti agama dari si suami sebenarnya
tak terlampau mengkhawatirkan.
Persoalan dalam perkawinan ini tak pelak juga akan berimbas pada
pewarisan. Pandangan fikih yang (konon) diacukan pada sebuah hadis
melarang umat Islam mewariskan hartanya pada keluarga atau keturunan
non-Muslim. Perbedaan agama (ikhtilâf al-dîn) dianggap sebagai
penghalang (mâni’) terjadinya proses waris-mewarisi. Ketentuan ini tak
mudah ditunaikan bagi keluarga Muslim di Barat yang salah satu anggota
keluarganya berbeda agama. Dengan demikian diperlukan pemahaman
yang lebih kontekstual terhadap ketentuan fiqhiyyah seperti ini. Yusuf alQardhawi berusaha memberi solusi bahwa orang Islam boleh menerima
warisan dari orang non-Muslim, tapi tidak buat sebaliknya. Pendapat
ini tanggung dan tak menyelesaikan masalah. Orang akan menggugat
pandangan al-Qardhawi ini bahwa umat Islam hanya mencari enaknya
saja alias siap menerima warisan tapi tak siap mewariskan. Ia dinilai tidak
adil (unfair).
Jika ditelusuri, ikatan kewarisan dalam Islam terjadi karena ikatan
darah bukan ikatan agama. Perbedaan agama dijadikan sebagai penghalang
kewarisan (mâni’ al-irtsi) dalam fikih Islam terdahulu karena umat Islam
terlibat konflik dengan umat agama lain. Artinya, dalam suasana normal
(ketika umat Islam tak berada dalam suasana perang dengan umat agama
lain) maka fikih Islam kembali ke hukum normal lagi. Bahwa perbedaan
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 109
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
agama tak boleh dijadikan sebagai penghalang. Saya cenderung tak
mempersoalkan sekiranya seorang anak yang beragama Kristen di Barat
hendak mewariskan harta kepada orang tuanya yang beragama Islam.
Begitu juga sebaliknya. Darah yang mengalir dalam tubuh anak adalah
darah orang tua. Sementara dalam kasus suami-istri, sekalipun tak ada
hubungan darah, mereka telah sepakat mengadakan satu ikatan kukuh
(mîtsâqan ghalîzhan) untuk hidup bersama dalam hubungan sebagai suamiistri karena itu wajar kalau terjadi waris-mewarisi.12
Ketiga, dalam bidang muamalah juga ada masalah. Tak sedikit ulama
fikih yang berpendapat perihal haramnya umat Islam bersahabat dengan
umat agama lain. Tak hanya itu, bahkan juga diharamkan untuk memilih
kepala negara non-Muslim. Menerapkan pandangan fikih demikian
di Barat potensial menimbulkan masalah. Umat Islam akan semakin
teralienasi dari komunitas besar di Barat. Padahal, sebagai warga negara,
umat Islam mustinya mengintegrasikan diri dalam sebuah komunitas.
Ia tak boleh menarik diri dari lalu lalang pergaulan masyarakat. Dalam
keadaan demikian, sekalipun banyak teks agama yang melarang umat
Islam bergaul dengan umat non-Muslim, umat Islam di Barat akhirnya
cenderung tak mempedulikannya.
Atas dasar itu, ulama Islam berpikir agar minoritas Muslim di
Barat mendapatkan penanganan khusus dari sudut pandang fikih. Sebab,
bertumpu pada fikih arus utama akan merepotkan posisi umat Islam di
sana. Jabir Thaha al-‘Alwani dan Yusuf al-Qardhawi menempuh solusi
progresif dengan merintis fikih baru, fikih minoritas (fiqh al-aqalliyyat).
Di antaranya, Jabir al-‘Alwani menulis buku berjudul Toward a Fiqh for
Minorities. Sedangkan Yusuf al-Qaradhawi menulis buku Fi Fiqh alAqalliyyat al-Muslimah. Di Indonesia, Ahmad Imam Mawardi menulis
buku Fiqh Minoritas: Fiqh al-Aqalliyyat dan Evolusi Maqashid al-Syariah dari
Konsep ke Pendekatan.
Ada beberapa hal yang perlu disampaikan untuk mengukuhkan
Ibid.
12
110 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
argumen-argumen para penggagas fikih minoritas itu. Pertama, fikih
minoritas harus dilandaskan pada pengalaman umat Islam awal di
Mekkah ketika menjadi minoritas. Dalam periode Mekkah, Islam fokus
pada penyampaian pokok-pokok ajaran Islam, seperti akidah dan etika.
Persoalan syariat tak menjadi bahasan utama. Fakhr al-Din al-Razi
berkata, kehadiran Nabi Muhammad bukan untuk membawa syariat
baru, melainkan untuk meneguhkan syariat Nabi Ibrahim. Merujuk
kepada al-Qur’an (al-Nisa’ [4]: 163), sebagian ulama berpendapat bahwa
Nabi Muhammad diutus pada mulanya untuk menggenapi syariat Nabi
Nuh. Kedua, melakukan penafsiran ulang terhadap hadis, juga al-Qur’an.
Sebab, banyak pandangan fikih yang sempit disandarkan pada al-Qur’an.
Tak selayaknya Muslim minoritas mengembangkan fikih eksklusif; fikih
kaku yang selalu memandang orang lain secara negatif. Umat Islam
di Barat membutuhkan fikih pluralis, yaitu sejenis tafsir keagamaan
yang lebih positif memandang umat agama lain. Umat Islam tak perlu
membesar-besarkan hal-hal kecil yang cenderung memisahkan dirinya
secara sosial dari umat agama lain, tapi justru perlu memperbanyak
kesamaan-kesamaan di antara umat beragama. Dengan tegas al-Qur’an
meminta umat Islam untuk mencari kesamaan bukan perbedaan dengan
umat agama lain. Mencari perbedaan itu mudah, sementara mencari
persamaan itu susah.13
Sebenarnya jika kembali kepada tuntunan etik-moral al-Qur’an
dan sejarah keteladanan Nabi Muhammad, kita akan menemukan
petunjuk bahwa umat agama lain bukanlah merupakan suatu ancaman
bagi umat Islam. Pluralitas keagamaan itu menjelma dalam keluarga
Nabi Muhammad. Bahkan buku-buku sejarah menunjukkan bahwa Nabi
Muhammad pernah memiliki menantu musyrik (Abu al-‘Ash, suami dari
Zainab binti al-Rasul), budak perempuan beragama Kristen Koptik (Maria
al-Qibthiyah) dan Yahudi (Raihanah), mertua beragama Yahudi (ayahanda
dari Shafiyah, istri nabi). Waraqah ibn Naufal yang memberi kesaksian dan
Ibid.
13
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 111
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
pengakuan atas kenabian Muhammad adalah saudara sepupu Khadijah
binti Khuwailid (istri nabi).14
Mencari Jalan Tengah
Berangkat dari keprihatinan atas memburuknya hubungan antara
Barat dan dunia Islam, antara Muslim minoritas dengan komunitas
mayoritas, Tariq Ramadan15 berusaha untuk mengkonstruksi semacam
“teologi dialog”16 yang bercorak positif, tidak protektif tapi bersifat
kontributif bagi komunitas baru kaum Muslimin di Eropa. Untuk
menjawab persoalan tersebut Tariq mencoba menggali kembali sumbersumber utama ajaran Islam baik yang bersifat teologis maupun yuridis
yang berhubungan dengan persoalan yang sedang dihadapi oleh kaum
Muslim minoritas. Salah satu contohnya adalah bahwa keberadaan
seorang Muslim di muka bumi ini harus merupakan keberadaan yang
aktif, dengan melibatkan diri dalam semua urusan manusia. Menurut
Tariq hal ini merupakan refleksi dari keberimanan seorang Muslim itu
sendiri sesuai yang diintruksikan al-Qur’an yang selalu mengkaitkan iman
dengan perbuatan baik (amal salih).17
Lebih jauh menurut Tariq, bahwa kalimah syahadah bukan sekadar
persyaratan biasa, tetapi mengandung konsep mendalam tentang
Ibid.
Tariq Ramadan adalah cucu dari pendiri Ikhwan al Muslimin, Hasan al Bana.
Lahir di Jenewa 26 September 1962. Ia seorang akademisi dan teolog, menempati
peringkat 8 dalam daftar 100 tokoh intelektual kontemporer. Di dunia Barat ia disebut
Martin Luthernya Islam karena pandangannya yang kontroversial dan menantang arus
utama mayoritas Muslim. Ia mengajar teologi di Universitas Oxford.
16
Searah dengan tujuan teologi ini, Farid Esack menawarkan teologi liberasi yang
berkembang di Amerika Latin dan di tempat-tempat lain telah memberikan inspirasi pada
pemuda Kristen Afrika Selatan yang mempunyai komitmen pada keadilan. Lihat, Farid
Esack, Qur’an, Liberalism and Pluralism (Oxford: One World, 1997), h. 32-33. Sementara
Cak Nur menawarkan teologi Islam yang menyuarakan toleransi beragama di mana
ditegaskan bahwa Yahudi, Kristen dan agama-agama monoteis lainnya harus diterima
sebagai agama yang menawarkan pesan-pesan Ilahi yang dapat dibenarkan. Lihat Mark
R. Woodward, Islam Jalan Baru, terj. Ihsan Ali Fauzi (Bandung: Mizan, 1998), h. 23.
17
Bandingkan dengan Q.S. Ali Imran/3: 110.
14
15
112 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
pemberian amanah yang menuntun ke jalan hidup seseorang maupun
masyarakat. Untuk itu Tariq menekankan pentingnya pemikiranpemikiran baru yang berbasis pada aktivitas ijtihad untuk mengarahkan
keberimanan seorang Muslim kepada suatu bentuk teologi Islam yang
aktif-positif. Ilmu-ilmu keislaman pada dasarnya adalah upaya untuk
memelihara agar selalu intens, sejalan dengan ajaran al-Qur’an dan Nabi
Saw dalam setiap situasi sejarah.
Di antara prinsip penting dalam metodologi hukum Islam yang
diajukan Tariq adalah al-maslahat (pertimbangan kemaslahatan umum),
ketentuan mempertanggungjawabkan setiap tindakan manusia, serta
adanya beberapa hal menyangkut hukum yang pemutusannya diserahkan
kepada ijtihad manusia sendiri. Salah satu konsep yang digugat Tariq adalah
konsep hukum Islam yang mengatur legalitas eksistensi seorang Muslim
di tengah komunitas masyarakat yang tercermin dalam daar al-Islam (The
Abode of Islam) dan daar al-harb (The Abode of War).18
Tariq tidak sependapat dengan konsep ini dengan alasan bahwa
dunia kontemporer sudah sedemikian kompleks sehingga permasalahan
umat Islam tidak bisa disederhanakan begitu saja. Bahkan definisi tersebut
memunculkan paradoks; di negara yang disebut daar al-Harbi, komunitas
Muslim justru lebih menikmati kebebasan mengekspresikan ajaran
keberagamaannya ketimbang di wilayah daar al-Islam.19 Logika konflik yang
diusung dalam gambaran dwipolar itu menjebak umat Islam dalam suatu
cara berpikir yang tidak positif. Tariq mengajukan suatu cara pandang
baru bahwa Barat bersama negara-negara yang dipengaruhinya saat ini
adalah pusat dunia (word center), sedang yang lain adalah periferi.20
Dengan cara pandang demikian, ketika seseorang hidup di dunia
Barat (pusat) maka ia tidak harus mundur ke visi lama dua kutub dengan
Yang dimaksud daar al-Islam adalah wilayah geografis tempat diberlakukannya
hukum Islam di bawah naungan pemerintahan Muslim. Sedang daar al-harb adalah
wilayah sistem pemerintahan yang tidak islami. Lihat, Tariq Ramadan, Western Muslims
and The Future of Islam (New York: Oxford Press, 2004), h. 65.
19
Ibid.
20
Ibid., h. 77.
18
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 113
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
mencari-cari musuh, melainkan harus mencari mitra yang bersedia dan
bertekad memilih produk budaya Barat untuk meningkatkan kontribusi
positif terhadap dunia, menolak penyimpangannya yang merusak,
meningkatkan kebajikan dan keadilan melalui persaudaraan manusia untuk
semua manusia apa pun ras, asal-usul atau agama mereka. Di Barat, umat
Islam harus membuktikan kesaksian kebenaran yang mereka percayai.
Dengan mempertimbangkan prinsip ini, Tariq memosisikan kaum Muslim
di Barat dengan konsep Daar al-da’wah.
Daar al-da’wah mengacu kepada situasi Nabi ketika di Mekkah.
Beliau hidup sebagai minoritas dan dituntut untuk mempersaksikan
keyakinan agamanya kepada masyarakat Mekkah. Menurut Tariq ada
empat unsur pokok yang menjadi bagian dari identitas seorang Muslim,
yaitu iman dan spiritualitas yang diyakininya, memahami kitab suci yang
sesuai antara teks dan konteks, tindakan dan partisipasi aktif dalam
masyarakat.21
Belajar dari Konteks Indonesia
Kalau di berbagai negara Barat, Islam dalam posisi minoritas
maka yang terjadi di Indonesia justru sebaliknya. Di Indonesia Muslim
merupakan umat yang mayoritas, sementara non Muslim (Kristen)
merupakan umat minoritas. Kalau di negara-negara Barat terdapat imigran
Muslim dari berbagai negara maka di Indonesia juga terdapat imigram
non Muslim (Kristen). Hanya perbedaannya, umat agama minoritas di
Indonesia secara undang-undang mendapat perlakuan yang sama dari
negara. Umat agama minoritas di Indonesia memperoleh keleluasan,
kebebasan dan bahkan fasilitas dalam melaksanakan ajaran-ajaran agama
mereka. Demikian juga relasi antarumat beragama mendapat perhatian
secara khusus dari pemerintah. Karena pemerintah menyadari bahwa
persoalan intoleransi terhadap penghalangan kebebasan beragama jelas
merupakan persoalan serius.
Ibid, h. 85.
21
114 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
Negara-negara yang menyetujui pelaksanaan HAM sebagai kerangka
aturan hukum (rule of law) tak dapat dibenarkan melakukan pembiaran
terhadap munculnya intoleransi yang melahirkan kekerasan. Namun
seperti dijelaskan di muka, masalah keyakinan dan timbulnya intoleransi
yang menimbulkan kekerasan akhir-akhir ini masih dilihat dalam kacamata
common sense. Dengan kata lain, kekerasan yang ditimbulkan semata-mata
dilihat sebagai konservatisme beragama. Polemik di antara kelompok
konservatif dan moderat terus memengaruhi kecenderungan publik tanpa
melihat lebih jauh bahwa dua cara pandang ini sebenarnya bukan sumber
masalah, melainkan hasil dari berbagai masalah sosial yang timbul.22
Seperti kita lihat di Indonesia, masalah minoritas dapat dilihat dari
seberapa jauh masalah perbedaan dikelola dalam perputaran produksi
wacana, bagaimana relasi Islam-Kristen dikembangkan sekaligus
dikontestasikan. Persoalan ini tidak bisa disederhanakan sebagai satu
kasus dengan sumber-sumber pemicunya yang terbatas. Dengan kata
lain, relasi Islam-Kristen yang di beberapa tempat memperlihatkan situasi
krisis tidak dapat ditarik sebagai masalah perbedaan keagamaan an sich.
Spektrum krisis yang menciptakan ketegangan agama perlu dilihat
sebagai persoalan sistemik yang melibatkan multifaktor secara berkait
kelindan dalam konteks sosial tertentu. Lebih-lebih dalam konteks
relasi Islam-Kristen di Indonesia hubungan ini memiliki sejarah sosial
yang telah berlangsung panjang. Konflik antara Islam-Kristen pada
masa kolonial adalah hasil dari pergeseran sosial dan ketimpangan
sistem masa itu. Sementara pada masa pascakemerdekaan sampai Orde
Baru, perbedaan-perbedaan timbul sebagai akibat dan menjadi efek tak
terelakkan dari wacana pembangunan nasional. Baik masa kolonialisme
maupun Orde Baru. Krisis Islam-Kristen terjadi sebagai akibat dari
konflik vertikal, negara versus masyarakat. Beberapa studi menunjukkan
perlawanan terjadi di kantong-kantong komunitas Muslim sebagai
Muhammad Nur Khairon, “Hubungan Islam-Kristen dan Persoalan
Konstruksi Sosial Islam di Indonesia saat ini”, dalam http://www.academia.edu/, diakses
tanggal 20 Mei 2015.
22
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 115
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
akibat dari penetrasi negara melalui proyek pembangunan nasional yang
dianggap sebagai bagian dari upaya westernisasi. Khususnya di Indonesia,
westernisasi kerap dipahami, setidak-tidaknya dicampuradukkan dengan
isu kristenisasi.
Jika dilihat lebih jauh di beberapa regulasi di Indonesia, disinggung
siapa saja yang dimaksud sebagai minoritas itu. Misalnya, Peraturan
Kapolri No. 8 tahun 2009 tentang Implementasi Prinsip dan Standar
HAM dalam Penyelenggaraan Tugas Kepolisian Negara Republik
Indonesia. Peraturan ini memberi contoh bahwa kelompok minoritas itu
adalah kelompok etnis, agama, penyandang cacat dan orientasi seksual.
Kategori ini tidak memasukkan kategori kepercayaan lokal dan bahasa
yang dalam pandangan HAM adalah termasuk kategori minoritas. PBB
misalnya membagi kelompok minoritas ke dalam empat kategori: suku
bangsa, kebudayaan, agama dan bahasa.23
Dalam konteks UU No. 1 PNPS Tahun 1965 tentang Pencegahan
Penodaan Agama, pengertian minoritas dapat diartikan: (1) agama-agama
yang penganutnya lebih kecil dari penganut agama mayoritas dalam hal
ini Islam; (2) agama-agama di luar enam agama yang disebutkan secara
eksplisit dalam UU ini; (3) aliran-aliran keagamaan yang berbeda dengan
pandangan utama; (4) keyakinan/kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha
Esa; (5) dalam konteks indigenous people, adalah agama-agama yang dianut
oleh masyarakat adat seperti Agama Adan bagi Komunitas Sedulur Sikep,
Agama Salih bagi Komunitas Orang Rimba “Kubu”, Agama Kaharingan
bagi Suku Dayak, Agama Patuntung bagi komunitas Orang Kajang
dan lain-lain. Tampaknya kekosongan istilah baku itu mengakibatkan
penggunaan istilah minoritas juga memiliki tendensi yang beragam. Dalam
konteks hubungan sosial, minoritas selalu merujuk pada kelompok atau
komunitas yang lebih kecil apabila dibandingkan dengan kelompok lain
di daerah tertentu. Karena itu muncul istilah mayoritas-minoritas dan
Baca United Nations Minorities Declaration yang diadopsi Majelis Umum PBB
tahun 1992, Pasal 1.
23
116 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
biasanya dipergunakan dalam hubungan antaragama atau etnis. Sehingga
kelompok minoritas di satu daerah pada saat yang bersamaan bisa menjadi
mayoritas di daerah lain. Umat Islam di Jakarta adalah mayoritas jika
dibandingkan dengan umat agama-agama lain seperti Kristen, Hindu atau
Budha. Umat Kristen menjadi mayoritas di Sumatera Utara dibanding
Komunitas Parmalim. Umat Hindu menjadi mayoritas di Bali dibanding
umat Islam atau umat Kristen.
Negara juga cenderung menggunakan istilah minoritas untuk
merujuk perbedaan jumlah pemeluk agama atau anggota etnis. Meskipun
tidak ada satu landasan yang resmi mengenai hal tersebut, umat Islam
selalu dianggap sebagai kelompok mayoritas apabila dibanding umat
agama lain. Secara politik, umat Islam tidak pernah menjadi satu kekuatan
mayoritas, namun dalam praktik berbangsa dan bernegara, negara selalu
menempatkan umat Islam sebagai penerima terbesar kue pembangunan,
dengan persepsi bahwa umat Islam adalah mayoritas.
Implikasi lainnya, penggunaan istilah minoritas sering mengacu
kepada hak-hak warga negara baik menyangkut hak sipil, politik maupun
hak ekonomi, sosial dan budaya. Termasuk istilah ini digunakan untuk
membedakan relasi kuasa antarkelompok di suatu tempat. Perspektif
ini sering digunakan kelompok pembela hak asasi manusia seperti LSM,
Komnas HAM, Komnas Perempuan dan lain-lain. Dari perspektif hak
sipil dan politik, umat Islam adalah mayoritas karena selalu memperoleh
pengutamaan dalam pemenuhan hak sipil dan politik mereka di Indonesia.
Begitupula yang terkait hak ekonomi sosial dan budaya, umat Islam selalu
memeroleh pengistimewaan.
Sekalipun di beberapa wilayah Indonesia masih terjadi konflik—
yang diklaim sebagai konflik umat beragama—seperti di Ambon, Sampit
dan Poso, namun secara umum berbagai umat beragama yang ada di bawah
kendali umat Islam sebagai umat mayoritas, relasi antarumat beragama
berlangsung secara harmonis. Antara satu umat dengan umat beragama
lain saling menghormati dan menghargai. Hal ini dapat terlihat adanya
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 117
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
berbagai organisasi yang di dalamnya terlibat berbagai umat beragama
seperti Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) dan bahkan berbagai
pemeluk agama dapat hidup bersama dalam sebuah keluarga beda agama,
seperti yang banyak didapatkan di berbagai wilayah di Indonesia.24
Hemat penulis, konsep yang diajukan Tariq yang diposisikan sebagai
jalan tengah tersebut merupakan respon terhadap perilaku kaum Muslim
yang menunjukkan sikap defensif dan konfrontatif yang berlebihan
dalam menyikapi berbagai bentuk ancaman terhadap identitas dan ajaran
agama di tengah-tengah dunia global yang sebenarnya justru merugikan
kaum Muslim itu sendiri. Sikap defensif dan konfrontatif tersebut tidak
hanya terjadi pada komunitas Muslim minoritas di berbagai negara saja,
akan tetapi juga di dunia Islam dan atau di negara yang mayoritas Islam
termasuk Indonesia.25 Bahkan yang terjadi di Indonesia lebih ganas dari
apa yang terjadi pada Muslim minoritas di berbagai negara. Demikian
juga yang terjadi di dunia Islam. Bila sikap defensif dan konfrontatif
komunitas Muslim minoritas di bawah bayang-bayang ketakutan karena
ke minoritasannya maka komunitas Muslim Indonesia dan juga di dunia
Islam tanpa ada bayang-bayang ketakutan karena kemayoritasannya
meskipun hanya dari aspek jumlah. Maka konsep yang diajukan Tariq
sebagai jalan tengah tersebut perlu juga dipertimbangkan oleh komunitas
Muslim di Indonesia maupun di dunia Islam.
Keempat pokok yang diajukan Tariq sebagai bagian dari identitas
Muslim di atas sebenarnya merupakan penjabaran dari konsep hablum
minallah dan hablum minannas. Tampaknya di aspek hablum minannas ini
yang kurang diperhatikan. Atau kata nas tidak dipahami sebagai makna
“plural”. Meminjam istilah Farid Esack, “interprenter are people” teks dapat
membawa kecenderungan kemanusiaan maka antara teks dan konteks
Ahmad Suaidi, dkk, Islam dan Kaum Minoritas; Tantangan Kontemporer (Jakarta:
Wahid Institut, 2012), h. 1
25
Munculnya gerakan-gerakan Islam di indonesia seperti Front Pembela Islam
(FPI), Hizbut Tahrir Indonesia (HTI), Majelis Mujahidin Indonesia (MMI), Tim Pembela
Islam (TMI) dll, dapat disebut-sebut sebagi contoh sikap defensif dan protektif umat
Islam Indonesia.
24
118 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
harus selalu connected dalam rangka mencari makna yang tepat.26
Kaitannya dengan penerapan hablum minannas dalam mayarakat
plural, perlu penegasan interpretasi yang lebih dalam tentang kata
ta’aarafuu.27 Kata ta’aaruf tidak hanya sekadar saling mengenal antara
manusia satu dengan yang lain, yang berbeda-beda suku bangsa, bahasa,
warna kulit, keyakinan dll. Apabila di bawa ke konteks hubungan harmoni
dalam masyarakat plural, kata ta’aaruf diinterpretasikan meliputi tiga tahap,
yaitu saling tahu, saling memahami, saling berprilaku arif antara manusia
yang berbeda-beda tersebut. Berangkat dari sikap ini dapat dimunculkan
trust building, net communication building dan network building dalam rangka
mewujudkan kontribusi-kontribusi positif bagi kemaslahatan umat
manusia.
Umat Islam dan ulama di negeri-negeri yang umat Islamnya
menjadi minoritas, ditantang untuk membaur, berkomunikasi dan tidak
mengasingkan diri. Dengan cara itu umat Islam dapat menjelaskan kepada
Barat dan segenap komunitas non-Muslim di lingkungannya, tentang
Islam yang sebenarnya dan aksi kekerasan atau terorisme sama sekali tidak
ada kaitannya dengan Islam. Syeikh Salim Alwan Al Hasaniy mengatakan
bahwa seorang Dai dituntut untuk meluruskan dan menjelaskan
hakikat Islam dan keluwesan syariat Islam. Mereka seharusnya tidak
terjebak masuk dalam kelompok ekstrem karena keterasingannya, tetapi
seharusnya juga tidak terbawa arus gaya hidup mayoritas masyarakat
Barat yang bertentangan dengan nilai-nilai Islam.28
Dengan demikian pembauran dengan berbagai kumunitas mutlak
harus dilakukan oleh umat Islam, termasuk minoritas Muslim dan
umat Muslim Indonesia. Persoalannya, adalah adanya elemen-elemen
umat Islam yang menganut garis ekstremis yang karena aksi-aksi
kekerasannya yang cukup membuat terkejut sehingga Islam terasosiasikan
Farid Esack, Qur’an, Liberalism and Pluralism (England: One World, 1997), h.50.
Lihat selengkapnya dalam Q;48 [al-Hujurat]; 13. Bandingkan dengan Q.S;
60 [al-Mumtahanah]; 8-9.
28
Republika Online, 22 Juni 2006, diakses tanggal 20 Mei 2015.
26
27
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 119
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
dengan apa yang dapat digambarkan sebagai hal yang memalukan,
intoleransi, penganiayaan dan kekerasan. Sudah menjadi fakta yang
tak terbantahkan bahwa di banyak belahan dunia, kosa kata Islam itu
sendiri membangkitkan sentimen negatif mulai dari sikap acuh tak acuh,
dipandang dengan sebelah mata yang sarat dengan kecurigaan hingga
ketakutan atau kebencian.29 Hal ini menjadi sekat yang sangat kuat bagi
upaya pembauran tersebut.
Namun hal ini bukan berarti upaya pembauran tersebut tidak bisa
dilakukan, sudah terbukti even-even tertentu mampu menggerakkan umat
beragama untuk hidup berdampingan. Di Indonesia misalnya even halal
bi halal mampu mengkondisikan berbagai umat beragama untuk bersatu
dan berdampingan, demikian juga istilah doa bersama untuk mengatasi
berbagai persoalan bangsa. Hal-hal semacam itu dengan konsep teologi
dialog Tariq Ramadan, teologi toleransi Cak Nur dan teologi liberasi Farid
Esack perlu dikembangkan tanpa harus meninggalkan prinsip ajaran
yang diyakini dan tanpa berniat membasmi habis elemen-elemen Muslim
yang menganut garis ekstrem. Karena mereka tetap diperlukan sebagai
penyeimbang. Sistem kebijakan yang harus mencantumkan identitas
keyakinan untuk keperluan dokumen-dokumen, untuk mengurangi sekatsekat pembauran, rasanya perlu dipertimbangkan kembali mengingat hal
ini sarat dengan kepentingan diskriminasi antarpemeluk agama, lagipula
masalah keyakinan merupakan hak pribadi seseorang.
Kesimpulan
Komunitas Muslim minoritas di berbagai negara mengalami
dilematis antara tetap loyal kepada ajaran agamanya ataukah melebur
mengikuti mayoritas yang banyak bertentangan dengan nilai-nilai Islam.
Di samping itu, persoalan serius yang dihadapi kaum Muslim minoritas
adalah adanya perlakuan diskriminatif oleh penguasa negeri di mana
mereka tinggal yang selalu berpihak kepada kaum mayoritas yang non Lihat Khaled Abou El Fadl, Selamatkan Islam dari Muslim Puritan, terj. Helmi
Mustofa (Jakarta: PT. Serambi Ilmu Semesta, 2006), h.14-15.
29
120 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
Muslim. Persoalan bertambah meruncing ketika umat Islam, baik yang
tergabung dalam kelompok minoritas maupun yang bermukim dan
sebagai pribumi di dunia Islam atau di negara mayoritas Islam menanggapi
masalah tersebut secara konfrontatif. Di sisi lain, ada pula yang menyikapi
dengan cara melebur total ke dalam budaya setempat sehingga mereka
kehilangan identitasnya sebagai seorang Muslim. Akhirnya mereka
memilih untuk tidak terpaku pada suatu mazhab dalam aspek ubudiah,
tidak terpaku pada paham atau penafsiran tertentu sebagai solusi atas
berbagai persoalan dilematis yang senantiasa menyelimuti.
Dua macam pendekatan tersebut tidak lepas dari cara pandang
umat Islam dalam memahami agama: pendekatan tekstual murni dan
pendekatan kontektual murni. Pendekatan tektual murni akan melahirkan
kelompok-kelompok puritan. Sementara pendekatan kontekstual murni
(ta’aqquli) akan melahirkan kelompok liberal. Sebagai jalan tengah dari
kedua pendekatan itu Tariq Ramadan menawarkan teologi yang bercorak
positif, tidak konfrontatif tapi bersifat kontributif dan sinergis bagi
komunitas baru kaum Muslim di Eropa. Untuk menjawab persoalan
tersebut Tariq mencoba menggali kembali sumber-sumber utama ajaran
Islam, baik yang bersifat teologis maupun yuridis dan berhubungan
dengan persoalan yang sedang dihadapi oleh kaum Muslim minoritas.
Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015 ж 121
Mubasirun: Persoalan Dilematis Muslim.................
Daftar Pustaka
Abou El Fadl, Khaled, Selamatkan Islam dari Muslim Puritan, terj. Helmi
Mustofa, Jakarta: PT. Serambi Ilmu Semesta, 2006.
Esack, Farid, Qur’an, Liberalism and Pluralism, England: One World, 1997.
Ghazali, Abdul Muqsyid, Minoritas Muslim Perlu Fiqih Minoritas, dalam
http://islamlib.com, diakses pada tanggal 20 Mei 2015.
http://www. muslimuda/forum/lofiversion/index, diakses tanggal 19 Mei 2015.
Kettani, M. Ali, Minoritas Muslim di Dunia Dewasa Ini, terj. Zarkowi Soejuti,
Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2005.
Khairon, Muhammad Nur, “Hubungan Islam-Kristen dan Persoalan
Konstruksi Sosial Islam di Indonesia Saat Ini”, dalam http://www.
academia.edu/, diakses tanggal 20 Mei 2015.
Pabottingi, Mochtar dkk, Potret Politik Kaum Muslim di Perancis dan Kanada,
Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2008.
Ramadan, Tariq, Western Muslims and The Future of Islam, New York:
Oxford Press, 2004,
Republika Online, 22 Juni 2006, diakses pada tanggal 20 Mei 2015.
R. Woodward, Mark, Islam Jalan Baru, terj. Ihsan Ali Fauzi, Bandung:
Mizan, 1998.
Suaidi, Ahmad dkk, Islam dan Kaum Minoritas; Tantangan Kontemporer,
Jakarta: Wahid Institut, 2012.
Tahrir, Hizbut, Mengenal Hizbut Tahrir di Indonesia, Jakarta: LIPPI Press,
2005.
122 ж Epistemé, Vol. 10, No. 1, Juni 2015
Fly UP