...

Peranan Sistem Pengendalian Internal Dalam Meningkatkan

by user

on
Category: Documents
9

views

Report

Comments

Transcript

Peranan Sistem Pengendalian Internal Dalam Meningkatkan
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Peranan Sistem Pengendalian Internal Dalam Meningkatkan
Efektivitas dan Efisiensi Kegiatan Operasional Pada Siklus
Persediaan dan Pergudangan
(Studi Kasus Pada PT.Ultrajaya Milk Industry & Trading Company Tbk Bandung)
Rapina
Dosen Program Magister Akuntansi-Univ.Kristen Maranatha
Leo Christyanto
Mahasiswa Jurusan Akuntansi-Univ.Kristen Maranatha
Abstrak
Persediaan bagi perusahaan manufaktur merupakan suatu bagian yang sangat penting, yang
tidak dapat dipisahkan dalam kegiatan operasionalnya dimana tanpa adanya persediaan
perusahaan akan menghadapi risiko ketidakmampuan memenuhi keinginan para langganan.
Sistem pengendalian internal yang baik diperlukan agar kegiatan operasional lebih
terorganisir sehingga dapat berjalan dengan efektif dan efisien. Dalam penelitian ini yang
menjadi objek penelitian adalah PT Ultrajaya Milk Industry & Trading Company, Tbk
Bandung. Teknik pengumpulan data dilakukan melalui penelitian kepustakaan dan
penelitian lapangan (menggunakan kuesioner). Kuesioner sebanyak 30 buah sebagian besar
disebarkan kepada auditor internal, dan sisanya disebarkan pada bagian produksi dan
gudang yang kemudian diuji validitas dan reliabilitasnya serta dilakukan uji hipotesis
dengan menggunakan SPSS versi 12.
Dari hasil penelitian dapat dilihat bahwa seluruh pertanyaan dalam variabel X dan variabel
Y menunjukkan hasil yang valid, selain itu baik variabel X dan Y memperoleh hasil yang
reliabel. Berdasarkan hasil uji hipotesis yang dapat dilihat bahwa sistem pengendalian
internal berperan sebesar 86,7 % dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi kegiatan
operasional pada siklus persediaan dan pergudangan sementara sebanyak 13,3 % terdapat
faktor-faktor lain yang memiliki peran. Dari hasil signifikansi korelasi Pearson dapat
disimpulkan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima karena hasil signifikansi korelasi Pearson
sebesar 0.000<0,05. Dari pembahasan hasil kuesioner dapat ditarik kesimpulan bahwa
secara keseluruhan perusahaan telah melaksanakan prosedur sistem pengendalian internal
dengan baik begitu pula dengan kegiatan operasional perusahaan dimana perusahaan telah
menjalankannya dengan efektif dan efisien.
Kata kunci: sistem pengendalian internal, siklus persediaan dan pergudangan, kegiatan
operasional, efektivitas, efisiensi
PENDAHULUAN
Siklus persediaan dan pergudangan adalah siklus yang unik karena erat
hubungannya dengan siklus transaksi lainnya. Bahan baku dan buruh langsung masuk dalam
siklus persediaan dan pergudangan, masing – masing dari siklus pembayaran dan perolehan.
Siklus persediaan dan pergudangan diakhiri dengan penjualan barang dalam siklus penjualan
dan penerimaan kas. Hal ini serupa dengan yang dikemukakan oleh Arens, Elder, Beasley
dalam bukunya Auditing dan Pelayanan Verifikasi (2006:306).
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Berikut ini adalah penggalan kasus yang menunjukkan betapa pentingnya sistem
pengendalian internal dalam meningkatkan efektifitas dan efisiensi kegiatan operasional
pada siklus persediaan dan pergudangan seperti yang dikemukakan oleh Widjajanto dalam
laporan Hasil Pemeriksaan atas Kegiatan Produksi, Penjualan dan Investasi Pada PT.
KIMIA FARMA (PERSERO) Tbk di Jakarta, Bandung, Semarang, Watudakon (2006:iiiii) :
”Pengelolaan persediaan bahan baku dan bahan kemasan PT Kimia Farma belum optimal.
Hal tersebut mengakibatkan pihak Unit Produksi menanggung potensi beban penghapusan
atas persediaan karena produk yang sudah dihentikan (prunning), berganti desain dan
produknya sudah tidak dipesan lagi. Selain itu pemanfaatan ruang penyimpanan bahan baku
dan bahan kemasan di gudang Unit Produksi Bandung, Jakarta dan Watudakon menjadi
kurang optimal. Hal tersebut disebabkan pihak Unit Produksi belum menentukan secara
tepat atas kebutuhan persediaan bahan baku dan bahan kemasan serta belum menentukan
secara jelas rencana penanganan atas persediaan bahan yang sudah tidak digunakan lagi
dalam proses produksi. Pengelolaan persediaan barang teknik tidak berjalan optimal. Hal
tersebut mengakibatkan informasi persediaan barang teknik belum dapat disajikan secara
akurat sehingga tidak dapat menjadi dasar pengambilan keputusan dan terbukanya peluang
kehilangan atau penggelapan persediaan barang teknik. Hal tersebut disebabkan kemampuan
petugas gudang dalam pemanfaatan software pengendalian persediaan barang teknik masih
lemah, selain itu masih lemahnya sistem pengendalian persediaan barang teknik, khususnya
dalam penyusunan laporan persediaan barang teknik.”
Berdasarkan kasus di atas dapat dilihat bahwa suatu persediaan begitu penting bagi
perusahaan manufaktur, maka agar kegiatan operasi dapat berjalan dengan efektif dan
efisien diperlukanlah suatu sistem pengendalian internal yang dapat meminimalisasi hal –
hal yang dapat merugikan perusahaan. Stoner, Freeman, Gilbert dalam bukunya
Manajemen (1996:9) mendefinisikan efektif dan efisien sebagai berikut:
“Efektif adalah kemampuan untuk menentukan tujuan yang memadai atau dengan
kata lain melakukan hal yang tepat, sedangkan efisien berarti kemampuan untuk
meminimalkan penggunaan sumber daya dalam mencapai tujuan organisasi atau dengan
kata lain melakukan dengan tepat”.
Menurut Arens, Elder, Beasley dalam bukunya Auditing dan Pelayanan Verifikasi
(2006:306-309), siklus persediaan dan pergudangan dapat dianggap terdiri dari dua sistem
yang terpisah tapi erat terkait, yang satu melibatkan arus fisik barang yang sebenarnya, yang
lainnya biaya terkait. Persediaan berpindah melalui perusahaan, harus ada pengendalian
yang memadai atas pergerakan fisik maupun biaya terkait. Pengendalian tersebut harus
terkait dengan enam fungsi bisnis yang ada di dalam siklus persediaan dan pergudangan,
yaitu: proses pembelian, menerima bahan baku, menyimpan bahan baku, memproses barang,
menyimpan barang jadi dan mengirim barang jadi.
Menurut Arens, Elder, Beasley dalam bukunya Auditing dan Pelayanan Verifikasi
(2006:313), pengendalian yang berkaitan dengan persediaan fisik dan biaya terkait dari titik
dimana bahan baku diminta ke titik dimana barang jadi selesai dinamakan sebagai
pengendalian akuntansi biaya. Dalam pengendalian ini, auditor harus memperhatikan empat
aspek , yaitu:
1. Pengendalian fisik atas persediaan
2. Dokumen dan pencatatan transfer atau pemindahan barang
3. Berkas induk persediaan perpetual
4. Harga per unit
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Berdasarkan uraian diatas dapat diketahui bahwa persediaan merupakan hal yang
sangat menentukan kegiatan operasional bagi perusahaan manufaktur. Adanya sistem
pengendalian internal yang baik diharapkan dapat meminimalkan kerugian karena
penyalahgunaan dan pencurian terhadap persediaan.
Menyadari begitu pentingnya sistem pengendalian internal terhadap persediaan
maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian pada PT.Ultrajaya Milk Industry &
Trading Company, Tbk Bandung dengan judul ”Peranan Sistem Pengendalian Internal
Dalam Meningkatkan Efektivitas dan Efisiensi Kegiatan Operasional Pada Siklus
Persediaan dan Pergudangan” .
Berdasarkan latar belakang diatas penulis berhasil mengidentifikasi permasalahan yang
dihadapi yang berhubungan dengan siklus persediaan dan pergudangan, yaitu:
1. Apakah kegiatan operasional dalam siklus persediaaan dan pergudangan pada PT.
Ultrajaya Milk Industry & Trading Company, Tbk sudah efektif dan efisien.
2. Bagaimana cara manajemen melaksanakan prosedur yang terkait dengan siklus persediaan
dan pergudangan yang terdapat dalam sistem pengendalian internal tersebut.
3. Seberapa besar peranan sistem pengendalian internal dapat meningkatkan efektivitas dan
efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan pergudangan.
KERANGKA TEORITIS
Konsep Pengauditan
Setiap perusahaan pasti memerlukan suatu informasi dalam mengambil keputusan
tentang hubungan mereka dengan perusahaan lainnya. Umumnya mereka mendasarkan
keputusan mereka berdasarkan informasi yang disajikan oleh manajemen dalam laporan
keuangan perusahaan. Dimana akhirnya terdapat dua kepentingan yang berlawanan, di satu
pihak,
manajemen
perusahaan
ingin
menyampaikan
informasi
mengenai
pertanggungjawaban pengelolaan yang berasal dari pihak luar; di lain pihak, pihak luar
perusahaan ingin memperoleh informasi yang andal dari manajemen perusahaan mengenai
pertanggungjawaban dana yang mereka investasikan. Karena adanya situasi yang semacam
ini, sehingga menyebabkan perlunya suatu teknik yang dapat memenuhi keinginan kedua
pihak tersebut. Teknik tersebut dikenal dengan nama audit.
Dalam konsep pengauditan ini terdapat beberapa hal yang penting untuk dibahas,
dimana setiap hal tersebut sangat berkaitan dengan konsep pengauditan ini. Hal – hal
tersebut antara lain:
Definisi Auditing
Menurut American Accounting Association Committee, yang dikutip oleh Guy, Alderman,
Winters dalam bukunya Auditing (1999:5), mendefinisikan audit sebagai berikut:
“Audit adalah suatu proses sistematis yang secara obyektif memperoleh dan mengevaluasi
bukti yang terkait dengan pernyataan mengenai tindakan atau kejadian ekonomi untuk
menilai tingkat kesesuaian antara pernyataan tersebut dan kriteria yang telah ditetapkan serta
mengkomunikasikan hasilnya kepada pihak – pihak yang berkepentingan”
Tipe Audit
Menurut Mulyadi dan Kanaka dalam bukunya Auditing (1998:28-30) menjelaskan bahwa
auditing umumnya digolongkan menjadi 3 golongan: audit laporan keuangan, audit
kepatuhan, dan audit operasional. Berikut ini akan dijabarkan definisi dari tipe audit
tersebut:
1. Audit Laporan Keuangan (Financial Statement Audit)
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Audit laporan keuangan adalah audit yang dilakukan oleh auditor independent terhadap
laporan keuangan yang disajikan oleh kliennya untuk menyatakan pendapat mengenai
kewajaran laporan keuangan tersebut. Dalam audit laporan keuangan ini, auditor independen
menilai kewajaran laporan keuangan atas dasar kesesuaiannya dengan prinsip akuntansi
berterima umum. Hasil auditing terhadap laporan keuangan tersebut disajikan dalam bentuk
tertulis berupa laporan audit. Laporan audit ini dibagikan kepada para pemakai informasi
keuangan seperti pemegang saham, kreditur, dan kantor pelayanan pajak.
2. Audit Kepatuhan (Compliance Audit)
Audit kepatuhan adalah audit yang tujuannya untuk menentukkan apakah yang diaudit
sesuai dengan kondisi atau peraturan tertentu. Hasil audit kepatuhan umumnya dilaporkan
kepada pihak yang berwenang membuat kriteria. Audit kepatuhan banyak dijumpai di
kalangan pemerintahan.
3. Audit Operasional (Operational Audit)
Audit operasional merupakan review secara sistematik kegiatan organisasi, atau bagian
daripadanya, dalam hubungannya dengan tujuan tertentu. Tujuan audit operasional adalah
untuk:
a. Mengevaluasi kinerja
b. Mengidentifikasi kesempatan untuk peningkatan
c. Membuat rekomendasi untuk perbaikan atau tindakan lebih lanjut
Pihak yang memerlukan audit operasional adalah manajemen atau pihak ketiga. Hasil audit
operasional diserahkan kepada pihak yang meminta dilaksanakannya audit tersebut.
Perbedaan Antar Tipe Audit Menurut Mulyadi dan Kanaka dalam bukunya Auditing
(1998:31) terdapat perbedaan antar jenis audit, yaitu:
Tahap Audit Operasional
Menurut Boynton and Kell dalam bukunya Modern Auditing 6th edition (1996:847-850)
mengatakan bahwa ada 5 tahap audit operasional, yaitu:
1. Select Auditee
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Like many other activities within an entity, operational auditing is usually subject to
budgetary on economic constraints. It is important, therefore, that the resources for
operational auditing be put to the best use. Selecting the auditee begins with a preliminary
study (or survey) of potential auditees within an entity to identify the activities that have the
highest audit potential in terms of improving the effectiveness, efficiency and economy of
operations. In essence, the preliminary study is a screening process that result in a ranking
of potential auditees.
2. Plan Audit
Careful audit planning is essential to both the effectiveness and efficiency of an operational
audits. Planning is especially critical in this type of an audit because of the diversity of
operational audit. The cornerstone of audit planning is the development of an audit
program. The program must be tailor-made to circumstances found in the auditee in the
preliminary study phase of audit.
3. Perform Audit
During the audit, the auditor makes an extensive search for facts pertaining to the problems
identified in the auditee during the preliminary study. Making the audit is the most time
consuming phase of an operational audit.
4. Report Finding
The report is generally drafted by in-charge auditor. The draft is then discussed with the
manager of the audited unit. This discussion serves several important purpose :
a. It gives the auditor an opportunity to test the accuracy of the finding and the
appropriateness of the recommendations.
b. It enables the auditor to obtain the auditee ‟s comment for inclusions in the report. The
initial draft is then revised as necessary and the find draft is prepared.
5. Perform Follow Up
The final or follow-up phase of an operational audit is for the auditor to follow up on the
auditee‟s response to the audit report. Ideally, the policies of the entity should require the
manager of the audited unit to respond to the report in writing within a specified time
period.
Definisi Audit Internal
Menurut Konsorium Organisasi Profesi Audit Internal dalam bukunya Standar Profesi
Audit Internal (2004:9), mendefinisikan audit internal sebagai berikut :
“Audit Internal adalah kegiatan assurance dan konsultasi yang independen dan obyektif,
yang dirancang untuk memberikan nilai tambah dan meningkatkan kegiatan operasi
organisasi untuk mencapai tujuannya, melalui suatu pendekatan yang sistematis dan teratur
untuk mengevaluasi dan meningkatkan efektivitas pengelolaan resiko, pengendalian, dan
proses governance”
Tujuan Audit Internal
Menurut Sawyer, Dittenhofer, Scheiner, dalam bukunya Audit Internal Sawyer (2005:10),
terdapat 6 tujuan dari audit internal, yaitu :
1. Untuk menentukan apakah informasi keuangan dan operasi telah akurat dan dapat
diandalkan
2. Untuk menentukan apakah resiko yang dihadapi perusahaan telah diidentifikasi dan
diminimalisasi
3. Untuk menentukan apakah peraturan eksternal serta kebijakan dan prosedur internal yang
bisa diterima telah diikuti
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
4. Untuk menentukan apakah kriteria operasi yang memuaskan telah dipenuhi
5. Untuk menentukan apakah sumber daya telah digunakan secara efisien dan ekonomis
6. Untuk menentukan apakah tujuan organisasi telah dicapai secara efektif
Menurut Konsorium Organisasi Profesi Audit Internal dalam bukunya Standar Profesi
Audit Internal (2004:135), berdasarkan hasil penilaian resiko, fungsi audit internal harus
mengevaluasi kecukupan dan efektivitas sistem pengendalian internal, yang mencakup
governance, kegiatan operasi dan sistem informasi organisasi. Evaluasi sistem pengendalian
internal harus mencakup :
1. Efektivitas dan efisiensi kegiatan operasi
2. Keandalan dan integritas informasi
3. Keandalan terhadap peraturan perundang – undangan yang berlaku
4. Pengamanan aset organisasi
Peranan Auditor Internal
Menurut Willson dan Campbell dalam bukunya Controllership (1986:132) mengatakan :
dengan adanya departemen auditor internal yang baik merupakan suatu unsur yang penting
dari sistem pengendalian internal. Auditor internal dari departemen yang demikian
merupakan “mata dan telinga” dari manajemen untuk menetapkan status dari sistem pengen
dalian internal dan khususnya pengendalian internal akuntansi. Seorang auditor internal
harus bertanggungjawab untuk memberi jaminan kepada presiden direktur dan manajemen
keuangan (berdasarkan suatu pemeriksaan), mengenai hal – hal berikut:
1. Bahwa pada setiap pusat laba (profit center) terdapat sistem yang memadai
2. Bahwa sistem - sistem yang ada efektif untuk tujuan – tujuan yang dimaksudkan
3. Bahwa setiap kekurangan telah disampaikan untuk mendapat perhatian dari pihak – pihak
yang layak untuk mengambil tindakan - tindakan perbaikan (suatu evaluasi terhadap sistem)
Konsep Sistem Pengendalian Internal
Menurut Mulyadi dan Kanaka dalam bukunya Auditing (1998:171) mengatakan bahwa
struktur pengendalian intern yang digunakan dalam suatu entitas merupakan faktor yang
menentukan keandalan laporan keuangan yang dihasilkan oleh entitas. Sebelum auditor
melaksanakan audit secara mendalam atas informasi yang tercantum dalam laporan
keuangan, standar pekerjaan lapangan kedua mengharuskan auditor memahami struktur
pengendalian intern yang berlaku dalam entitas. Hal tersebut sesuai dengan standar
pekerjaan lapangan kedua yang berbunyi: “Pemahaman yang memadai atas struktur
pengendalian intern harus diperoleh untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, saat,
dan lingkup pengujian yang akan dilakukan”. Disamping itu adanya pengendalian menjamin
kebijakan dan pengarahan – pengarahan manajemen menjadi cukup memadai. Beragam
teknik pengendalian diperlukan untuk mengimplementasikan keputusan dan mencapai
tujuan serta untuk mengatur aktivitas yang menjadi tanggung jawab manajemen. Adanya
suatu pengendalian intern yang baik merupakan faktor kunci dalam manajemen perusahaan
yang efektif.
Definisi Sistem Pengendalian Internal
Menurut Konsorium Organisasi Profesi Audit Internal dalam bukunya Standar Profesi
Audit Internal (2004:9), mendefinisikan sistem pengendalian internal sebagai berikut :
“Semua tindakan yang dilakukan oleh manajemen, direksi, komisaris, ataupun pihak lain
untuk mengelola resiko dan meningkatkan kemungkinan tercapainya sasaran dan tujuan
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
yang ditetapkan. Manajemen merencanakan, mengorganisir dan mengarahkan pelaksanaan
tindakan yang memadai untuk meningkatkan kepastian bahwa tujuan akan tercapai. Sistem
pengendalian internal terdiri atas lingkungan pengendalian, assesment resiko, kegiatan
(prosedur) pengendalian, informasi dan komunikasi, serta pemantauan pengendalian”.
Pada tahun 1958, the Commitee on Auditing Procedures dalam Statement on Auditing
Procedures No. 29 yang dikutip oleh Willson dan Campbell dalam bukunya Controllership
(1986:122-123) membagi pengendalian intern lebih lanjut sebagai berikut:
1. Pengendalian Akuntansi
Mencakup rencana organisasi dan semua metode dan prosedur yang terutama menyangkut
pengamanan harta perusahaan serta keterandalan dari catatan-catatan keuangan. Pada
umumnya ia meliputi pengendalian – pengendalian seperti misalnya sistem kewenangan dan
persetujuan, pemisahan tugas – tugas yang berhubungan dengan pembukuan dan laporan –
laporan akuntansi dari tugas – tugas yang berhubungan dengan operasi atau perlindungan
harta, pengamanan fisik dari harta dan pemeriksaan intern.
2. Pengendalian Administratif
Terdiri dari rencana organisasi dan semua metode dan prosedur yang terutama berhubungan
dengan efisiensi operasi dan ketaatan pada kebijaksanaan manajemen dan biasanya hanya
berhubungan secara tidak langsung dengan catatan-catatan finansial. Pada umumnya ia
meliputi pengendalian – pengendalian seperti misalnya analisa statistik, time and motion
studies, laporan pelaksanaan, program latihan pegawai, dan pengendalian kualitas.
Ciri – ciri Pengendalian Internal yang Baik
Menurut Tunggal dalam bukunya Struktur Pengendalian Intern (1995:12-21), terdapat 4
hal yang mempengaruhi pengelolaan persediaan :
1. Suatu struktur organisasi yang didalamnya terdapat pemisahan tanggung jawab fungsional
yang sesuai.
a. Pemisahan kegiatan dari pembukuan
b. Pemisahan tugas antara controller dan bendaharawan
c. Kedudukan organisatoris pengolahan data
2. Suatu sistem yang mencakup prosedur otorisasi dan pencatatan yang sesuai agar
memungkinkan pengendalian yang wajar atas harta, hutang, pendapatan, dan biaya.
3. Cara kerja yang wajar yang harus digunakan dalam pelaksanaan tugas dan fungsi masing
– masing bagian organisatoris.
4. Kepegawaian dengan mutu yang sepadan dengan tanggung jawabnya.
Langkah – langkah dalam Pengendalian Internal
Menurut Willson dan Campbell dalam bukunya Controllership (1986:123) mengatakan
bahwa terdapat 3 langkah dalam mengevaluasi pengendalian intern, yaitu:
1. Mengidentifikasikan kegiatan pokok, resiko dan kemungkinan adanya kebobolan pada
setiap komponen operasi perusahaan dan merumuskan sasaran – sasaran pengendalian
dalam hubungannya dengan kegiatan tersebut.
2. Menguraikan (dengan flowchart) dan memahami berbagi sistem yang dipergunakan
dalam mengolah transaksi – transaksi, melindungi harta perusahaan dan menyiapkan laporan
akuntansi keuangan.
3. Terakhir, mengevaluasi sistem, dengan perhatian khusus terhadap kelemahan –
kelemahan penting yang mungkin ditemukan, untuk memastikan bahwa sistem tersebut
memberikan kepastian yang wajar bahwa tujuan pengendalian mungkin dicapai.
Tujuan Pengendalian Internal
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Menurut Tunggal dalam bukunya Struktur Pengendalian Intern (1995:2) terdapat 4 tujuan
pengendalian internal, yaitu:
1. Untuk menjamin kebenaran data akuntansi.
Manajemen harus memiliki data akuntansi yang dapat diuji ketepatannya untuk
melaksanakan operasi perusahaan. Berbagai macam data digunakan untuk mengambil
keputusan yang penting.
2. Untuk mengamankan harta kekayaan dan catatan pembukuannya.
Harta fisik perusahaan dapat saja dicuri, disalahgunakan ataupun rusak secara tidak sengaja.
Hal yang sama juga berlaku untuk harta perusahaan yang tidak nyata seperti perkiraan
piutang, dokumen penting, surat berharga, dan catatan keuangan. Sistem pengendalian
internal dibentuk guna mencegah ataupun menemukan harta yang hilang dan catatan
pembukuan pada saat yang tepat.
3. Untuk menggalakkan efisiensi usaha
Pengendalian dalam suatu perusahaan juga dimaksud untuk menghindari pekerjaan –
pekerjaan berganda yang tidak perlu, mencegah pemborosan terhadap semua aspek usaha
termasuk pencegahan terhadap penggunaan sumber – sumber dana yang tidak efisien.
4. Untuk mendorong ditaatinya kebijakan pimpinan yang telah digariskan.
Manajemen menyusun prosedur dan peraturan untuk mencapai tujuan perusahaan. Sistem
pengendalian internal memberikan jaminan akan ditaatinya prosedur dan peraturan tersebut
oleh perusahaan.
5. Penilaian.
Harus dibuat ketentuan agar memberikan kepastian bahwa seluruh harta telah dinilai dengan
selayaknya sesuai dengan prinsip akuntansi yang lazim dan bahwa penyesuaian –
penyesuaian telah dilakukan dengan syah. Pengendalian yang dianut dalam suatu unit usaha
dan dibentuk untuk mencapai tujuan pertama dan kedua diatas (yaitu, menjamin kebenaran
data akuntansi, mengamankan harta kekayaan dan catatan pembukuan) disebut pengendalian
akuntansi intern (internal accounting controls). Pengendalian yang dianut untuk mencapai
tujuan ketiga dan keempat tersebut diatas (yaitu, menggalakkan efisiensi usaha dan
mendorong ditaatinya kebijakan pimpinan yang telah digariskan) disebut pengendalian
operasional (operasional controls) atau pengendalian administrasi (administrative controls).
Elemen – Elemen Pengendalian Internal
Menurut Willson dan Campbell dalam bukunya Controllership (1986:129) terdapat tujuh
elemen pokok yang diperlukan dalam pengendalian internal, yaitu:
1. Personalia yang kompeten dan dapat dipercaya, disertai adanya garis kewenangan dan
tanggungjawab yang ditetapkan dengan jelas.
2. Pemisahan tugas yang memadai, dimana terdapat beberapa batas:
a. Pemisahan tanggung jawab operasional dari pembukuan keuangan
b. Pemisahan fungsi penjagaan harta dari catatan – catatan akuntansi
c. Pemisahan fungsi pemberian otorisasi untuk transaksi – transaksi dari fungsi penjagaan /
pemeliharaan harta apapun yang ada hubungannya
d. Pemisahan tugas – tugas di dalam fungsi akuntansi
3. Prosedur – prosedur yang wajar untuk pemberian otorisasi terhadap transaksi – transaksi
4. Adanya catatan dan dokumen yang memadai
5. Adanya pengawasan secara fisik yang wajar baik terhadap harta maupun catatan
6. Prosedur – prosedur yang wajar untuk pembukuan yang memadai
7. Adanya suatu sistem untuk verifikasi yang independen
Komponen Proses Pengendalian Internal
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Menurut Bodnar dan Hopwood dalam bukunya Accounting Information System
(2006:129-146) komponen proses pengendalian internal terdiri dari 5 elemen, yaitu:
1. Lingkungan pengendalian
Terdapat beberapa faktor yang tercakup dalam lingkungan pengendalian :
a. Nilai integritas dan etika
b. Komitmen terhadap kompetensi
c. Filosofi manajemen dan gaya operasi
d. Struktur organisasi
e. Perhatian dan pengarahan yang diberikan oleh dewan direksi dan komitenya
f. Cara pembagian otoritas dan tanggung jawab
g. Kebijakan sumber daya manusia dan prosedur
2. Penaksiran resiko
Penaksiran resiko merupakan proses mengidentifikasi, menganalisis, dan mengelola resiko
yang memengaruhi tujuan perusahaan.
3. Aktivitas pengendalian
Aktivitas pengendalian merupakan kebijakan dan prosedur yang dibangun untuk membantu
memastikan bahwa arahan manajemen dilaksanakan dengan baik. Beberapa hal yang
penting dalam aktivitas pengendalian, yaitu:
a. Pemisahan tugas
b. Dokumen dan catatan yang memadai
c. Akses terbatas ke harta karyawan organisasi
d. Pengecekan akuntabilitas dan tinjauan kinerja oleh pihak independen
e. Pengendalian pengolahan informasi
4. Informasi dan komunikasi
Informasi mengacu pada sistem akuntansi organisasi, sementara komunikasi terkait dengan
memberikan pemahaman yang jelas mengenai semua kebijakan dan prosedur yang terkait
dengan pengendalian.
5. Pemantauan
Pemantauan adalah proses yang berkelanjutan untuk menaksir kualitas pengendalian internal
dari waktu ke waktu serta untuk mengambil tindakan koreksi yang diperlukan. Pengawasan
dicapai melalui aktivitas yang terus menerus, atau evaluasi terpisah, atau kombinasi
keduanya.
Konsep Perencanaan, Pengendalian dan Penilaian Persediaan
Persediaan dapat beragam bentuknya tergantung pada sifat bisnisnya. Agar dapat tercipta
suatu kegiatan operasi dalam perusahaan yang efektif, maka diperlukan pengelolaan
persediaan untuk merencanakan dan mengendalikan persediaan pada tingkat yang
optimum.Untuk itu suatu perusahaan perlu menentukan kuantitas persediaan yang wajar
untuk memenuhi kebutuhan pengolahan/produksi atas suatu dasar yang dijadwal dan sesuai
dengan order pelanggan. Secara luas, fungsi pengelolaan persediaan meliputi pengarahan
arus dan penanganan secara wajar, mulai dari penerimaan sampai pergudangan dan
penyimpanan, menjadi barang dalam pengolahan dan barang jadi, sampai berada di tangan
pelanggan. Perencanaan persediaan berhubungan dengan penentuan komposisi persediaan,
penentuan waktu, serta lokasi untuk memenuhi kebutuhan – kebutuhan perusahaan yang
diproyeksikan. Pengendalian persediaan meliputi pengendalian kuantitas dan jumlah dalam
batas – batas yang telah direncanakan dan perlindungan fisik persediaan.
Definisi Persediaan, Pergudangan, dan Penyimpanan
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Rangkuti dalam bukunya Manajemen Persediaan : Aplikasi di Bidang Bisnis (2004:12)mendefinisikan persediaan sebagai:
“Suatu aktiva yang meliputi barang-barang milik perusahaan dengan maksud untuk dijual
dalam suatu periode usaha tertentu, atau persediaan atau proses produksi ataupun persediaan
bahan baku yang menunggu penggunaannya dalam proses produksi”.
Sharma dalam bukunya Material Management and Material Handling (2000:382)
mendefinisikan pergudangan sebagai:
“Warehousing. This activity is concerned with the orderly storage and issuing of finished
goods or products, whether operated by manufacturer, or by one of the several „agents ‟ in
the distribution process”.
Sharma dalam bukunya Material Management and Material Handling (2000:382)
mendefinisikan penyimpanan sebagai:
“Storage. This activity is concerned with the orderly store-keeping of all materials in the
plant, prior to their use, between production operations, and as finished parts awaiting
dispatching to assembly operation”.
Pentingnya Pengelolaan Persediaan
Menurut Arens, Elder, Beasley dalam bukunya Auditing dan pelayanan verifikasi
(2006:306) ada beberapa hal yang menyebabkan siklus persediaan dan pergudangan perlu
untuk diaudit, yaitu:
1. Persediaan umumnya adalah bagian utama dalam neraca, dan seringkali merupakan akun
terbesar yang masuk ke modal kerja
2. Persediaan dapat tersebar di beberapa lokasi yang menyulitkan pengendalian fisik dan
perhitungannya. Perusahaan harus menempatkan persediaannya sedemikian rupa sehingga
mudah diakses untuk efisiensi produksi dan penjualan produk, tetapi penyebaran ini sering
menimbulkan pelaksanaan audit yang signifikan.
3. Keragaman persediaan menciptakan kesulitan auditor.
4. Penilaian persediaan juga dipersulit oleh faktor ketinggalan jaman dan perlunya
mengalokasikan biaya manufaktur ke persediaan.
5. Ada beberapa metode penilaian persediaan yang dapat diterima, tapi klien harus memakai
metode tersebut secara konsisten dari tahun ke tahun. Terlebih lagi, organisasi lebih
menyukai, metode persediaan yang berbeda untuk bagian persediaan yang berbeda pula,
yang dapat diterima oleh prinsip akuntansi yang berlaku umum.
Faktor – faktor yang Mempengaruhi Pengelolaan Barang Persediaan
Menurut Widjayanto dalam bukunya Pemeriksaan Operasional Perusahaan (1985:290291), terdapat 3 hal yang mempengaruhi pengelolaan persediaan :
1. Tipe Produk Bilamana bahan baku yang diperlukan dalam produksi berharga cukup mahal
maka diperlukan pengendalian yang lebih ketat.
2. Tipe Manufaktur
Adannya hubungan yang erat antara tipe produk dan tipe manufaktur sudah menunjukkan
dengan jelas pengaruh tipe manufaktur terhadap sistem pengendalian barang persediaan.
Produk standar biasanya memerlukan sistem manufaktur kontinyu. Bilamana produksi
menggunakan sistem manufaktur kontinyu maka faktor kunci yang diperlukan disini adalah
tingkat produksi dan pengendalian produksi memegang peran cukup penting. 3. Keragaman
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Keragaman jenis persediaan banyak berpengaruh terhadap kerumitan pengelolaan
persediaan. Pengelolaan beberapa macam jenis barang dengan beberapa karakteristik tentu
lebih rumit daripada pengelolaan satu jenis barang saja.
Fungsi Bisnis yang Terkait dalam Siklus Persediaan dan Pergudangan
Menurut Arens, Elder, Beasley dalam bukunya Auditing dan pelayanan verifikasi
(2006:306) : Siklus persediaan dan pergudangan dapat dianggap dari dua sistem yang
terpisah tapi erat terkait, yang satu melibatkan arus fisik barang yang sebenarnya, yang lain
biaya terkait. Persediaan berpindah melalui perusahaan, harus ada pengendalian yang
memadai atas pergerakan fisik maupun biaya yang terkait. Terdapat enam fungsi yang
membentuk siklus persediaan dan pergudangan, yaitu:
1. Proses pembelian
Siklus persediaan dan pergudangan bermula dengan permintaan bahan baku untuk produksi.
Permintaan diawali oleh pegawai gudang atau komputer jika persediaan mencapai tingkat
yang ditentukan sebelumnya, pemesanan harus dilakukan atas bahan baku yang dibutuhkan
untuk memproduksi pesanan pelanggan, atau pemesanan diawali atas dasar perhitungan
periodik oleh orang yang berwenang.
2. Menerima bahan baku
Bahan baku yang diterima harus diinspeksi kuantitas dan kualitasnya. Bagian penerimaan
menghasilkan laporan penerimaan yang menjadi bagian dari dokumentasi penting sebelum
pembayaran dilakukan.
3. Menyimpan bahan baku
Sewaktu bahan baku diterima, bahan baku tersebut disimpan di gudang sampai diperlukan
oleh bagian produksi. Bahan baku dikeluarkan dari persediaan atas penunjukan permintaan
bahan baku, pesanan pekerjaan, dokumen yang sama, atau pemberitahuan elektronik yang
layak disetujui yang menunjukkan jenis dan kuantitas bahan baku yang diperlukan.
4. Memproses barang
Penentuan jenis barang dan kuantitas yang diproduksi biasanya berdasarkan pesanan tertentu
dari pelanggan, peramalan penjualan, tingkat persediaan barang jadi yang ditentukan lebih
dulu, dan volume produksi yang paling hemat.
5. Menyimpan barang jadi
Setelah barang jadi selesai dikerjakan bagian produksi, penyimpanan dilakukan di gudang
sambil menunggu pengiriman. Dalam perusahaan dengan sistem pengendalian intern yang
baik, dilakukan pengendalian fisik atas barang jadi dengan memisahkannya ke dalam
beberapa bidang terpisah dengan akses terbatas.
6. Mengirim barang jadi
Pengiriman barang jadi merupakan bagian integral dari siklus penjualan dan pengiriman kas.
Tiap pengiriman atau pengeluaran barang jadi harus didukung dokumen pengiriman yang
diotorisasi dengan memadai.
Perencanaan dan Pengendalian Persediaan
Menurut Willson dan Campbell dalam bukunya Controllership (1986:429-43) bahwa
perencanaan persediaan yang baik harus menghindarkan pengakumulasian persediaan yang
berlebihan dan yang tidak selayaknya. Usaha-usaha harus diarahkan kepada pengendalian
pada titik perolehan dan melibatkan dua tujuan utama sebagai berikut :
1. Perencanaan dan pengendalian pembelian sehingga hanya akan dibeli dan ditimbun bahan
yang diperlukan atau dibutuhkan
2. Pengendalian terhadap wewenang untuk pelaksanaan produksi sehingga hanya dihasilkan
produk dalam kuantitas dan jenis yang layak.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Manajeman harus memastikan bahwa akan dikembangkan rencana yang sesuai untuk
menghasilkan produk yang dapat memenuhi pasar, bahwa rencana tersebut akan direvisi
apabila kondisi perusahaan memerlukan, dan pelaksanaan sesuai dengan dengan rencana.
Adalah berguna untuk menciptakan pengendalian, sehingga hanya akan dibeli atau
dihasilkan barang – barang yang telah dijadwalkan. Pengintegrasian sistem manajemen
persediaan dengan pengendalian akuntansi, penganalisaan persediaan yang terinci, dan
pelaporan periodik akan dapat tersedia mekanisme untuk mengarahkan perhatian terhadap
masalah persediaan yang memerlukan tindakan perbaikan. Menurut Sharma dalam bukunya
Material Management and Material Handling (2000:7) mendefinisikan pengendalian
persediaan sebagai berikut:
“Inventory control is a systematic location, storage and recording of goods in such way that
desired degree of service can be made to the operating shops at minimum ultimate cost”.
Inventory control has following function :
1. To run the stores effectively
2. To ensure timely availability of material and avoid build up stock
3. Technical responsibility for the state of materials
4. Stock control system be developed and followed
5. To maintain specified raw materials
6. To protect the inventories
7. Pricing of material supplies
8. To develop policies, plan and standards essential to achieve inventory control objectives
9. To maintain overall control by checking result and adopting corrective actions
Kondisi yang Hakiki Bagi Pengelolaan Persediaan Secara Wajar
Menurut Willson dan Campbell dalam bukunya Controllership (1986:429-43) bahwa
pengelolaan persediaan yang paling efektif tidak datang dengan sendirinya, sebaliknya harus
direncanakan dan diarahkan. Selain itu, pengalaman telah menunjukkan bahwa ada faktor
atau kondisi tertentu yang merupakan prasyarat untuk tercapainya pengelolaan persediaan
yang paling berhasil. Antara lain adalah sebagai berikut :
1. Penetapan tanggung jawab dan kewenangan yang jelas terhadap persediaan
2. Sasaran dan kebijaksanaan yang dirumuskan dengan baik
3. Fasilitas penggudangan dan penanganan yang memuaskan
4. Klasifikasi dan identifikasi persediaan yang layak
5. Standarisasi dan simplifikasi persediaan
6. Catatan dan laporan yang cukup
7. Tenaga kerja yang memuaskan.
Pengendalian Intern dan Persediaan
Menurut Willson dan Campbell dalam bukunya Controllership (1986:448-449) ada
beberapa cara untuk menghindari kekurangan dan koreksi persediaan karena kelemahan
pengendalian fisik atau karena kelemahan sistem pengendalian, yaitu :
1. Memelihara tempat yang aman bagi bahan, semua bahan yang tinggi nilainya harus
mendapat perhatian yang khusus.
2. Pemindahan bahan dari satu lokasi ke lokasi lain harus dilakukan sesuai dengan
persetujuan manajemen, bahan – bahan hanya boleh dikeluarkan berdasarkan bon
permintaan yang telah disetujui oleh atasan yang berwenang.
3. Pemisahan tugas sehingga mereka yang menyelenggarakan catatan pembukuan tidak
menangani penerimaan ataupun pengeluaran bahan.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
4. Mengadakan inventarisasi persediaan secara rotasi dan hasilnya direkonsiliasikan dengan
catatan persediaan.
5. Mengharuskan auditor intern untuk melakukan penilaian secara mendalam mengenai
sistem pengendalian persediaan
6. Menilai dan menganalisa catatan persediaan untuk menetapkan setiap kelemahan yang
mungkin terjadi, mengevaluasi tenaga kerja yang menangani persediaan dan mengecek latar
– belakang mereka (apabila perlu).
7. Melakukan survei periodik mengenai keamanan persediaan dan mengeliminasi
kesempatan berbuat curang.
Tujuan Dari Pergudangan
Sharma dalam bukunya Material Management and Material Handling (2000:383) terdapat
beberapa tujuan dari pergudangan, yaitu:
1. Maximum use of space. Effort should be made to utilize volume, not the area.
2. Ready to access to all items.
3. Efficient movement of goods.
4. Effective utilization of labour and equipment.
5. Maximum protection of item.
6. Good housekeeping
Konsep Efektivitas dan Efisiensi
1. Efektivitas (Effectiveness)
Menurut Stoner, Freeman, Gilbert dalam bukunya Manajemen (1996:9) mendefinisikan
efektif sebagai berikut: “Efektivitas adalah kemampuan untuk menentukan tujuan yang
memadai: melakukan hal yang tepat”.
2. Efisiensi (Efficiency)
Menurut Stoner, Freeman, Gilbert dalam bukunya Manajemen (1996:9) mendefinisikan
efisien sebagai berikut: “Efisien adalah kemampuan untuk meminimalkan penggunaan
sumber daya dalam mencapai tujuan organisasi: melakukan dengan tepat”. Efisiensi dalam
hal ini dikaitkan dengan konsep “input-output”. Seorang manajer yang efisien adalah
seorang yang mencapai output, atau hasil, yang diukur dengan input (tenaga kerja, material,
waktu) yang dipergunakan. Manajer yang bertindak secara efisien mampu meminimalkan
biaya sumber daya yang diperlukan. Efisiensi sebanyak apa pun tidak dapat menutupi
kekurangan dalam efektivitas. Efektivitas merupakan kunci keberhasilan suatu organisasi.
Sebelum kita dapat melakukan kegiatan secara efisien, kita harus yakin telah menemukan
hal yang tepat untuk dilakukan.
Kerangka Pemikiran
Berdasarkan latar belakang masalah dan tinjauan pustaka yang ada maka penulis memiliki
suatu kerangka pemikiran mengenai peranan sistem pengendalian internal dalam
meningkatkan efektifitas dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan
pergudangan, dimana bagi perusahaan manufaktur persediaan merupakan suatu bagian yang
sangat penting, yang tidak dapat dipisahkan dalam kegiatan operasionalnya. Menurut Smith
dan Skousen dalam bukunya Akuntansi Intermediate (1997:327-328) persediaan terdiri
dari tiga jenis, yaitu:
1. Bahan Baku
Bahan baku merupakan barang – barang yang diperoleh untuk digunakan dalam proses
produksi.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
2. Barang dalam Proses
Barang dalam proses adalah bahan baku yang sebagian telah diproses dan perlu dikerjakan
lebih lanjut sebelum dijual.
3. Barang Jadi
Barang jadi merupakan produk yang telah diproduksi dan menunggu untuk dijual. Setiap
perusahaan manufaktur memerlukan persediaan bahan baku, dalam proses maupun barang
jadi, tanpa adanya persediaan perusahaan akan menghadapi risiko ketidakmampuan
memenuhi keinginan para langganan, oleh sebab itu perlu adanya perencanaan persediaan,
sedangkan perencanaan persediaan meliputi keputusan mengenai kapan harus melakukan
pemesanan tehadap suatu item, serta berapa jumlah item yang harus dipesan. Agar hasil
analisis manajemen persediaan dalam suatu perusahaan manufaktur bisa diimplementasikan
dengan baik, maka diperlukan dukungan fasilitas pergudangan, agar bahan baku bisa cepat
merespon kebutuhan pabrik, dan produk jadi yang disimpan sementara akan dengan mudah
merespon permintaan pelanggan hal ini dikemukakan oleh Sutarman dalam jurnal
ilmiahnya Perencanaan Persediaan Bahan Baku Dengan Model Backorder (2003:141152) Persediaan bahan baku atau barang dagangan yang datang dari suplier belum tentu
langsung digunakan atau dijual habis. Suatu bahan atau barang terpakai atau terjual tersebut
disimpan dalam gudang. Selama masa menunggu untuk digunakan atau dijual bisa saja
terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, rusak misalnya atau penurunan harga jual untuk barang
dagangan. Hal ini menimbulkan kerugian bagi perusahaan. Untuk meminimalisasi hal
negatif tersebut diperlukanlah suatu sistem pengendalian internal yang baik agar kegiatan
operasional lebih terorganisir sehingga dapat berjalan dengan efektif dan efisien. Suatu
sistem tidak mungkin sempurna, hal ini disebabkan oleh adanya suatu resiko bawaan yang
melekat dalam suatu kegiatan operasional. Akan tetapi suatu sistem yang baik adalah sistem
yang dapat meminimalisasi kesalahan sampai ke titik yang paling rendah.
Suatu sistem pengendalian internal harus dievaluasi secara periodik agar setiap kesalahan
dalam pelaksanaan prosedur pengendalian internal yang ada dapat dengan cepat terdeteksi,
sehingga dapat dilakukan perbaikan secara terus menerus. Suatu sistem pengendalian
internal yang baik akan sangat berperan dalam meningkatkan efektifitas dan efisiensi suatu
kegiatan operasional perusahaan.
Bagan Kerangka Pemikiran
Ho: Sistem pengendalian internal tidak berperan dalam meningkatkan efektivitas dan
efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan pergudangan.
Ha: Sistem pengendalian internal berperan dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi
kegiatan operasional pada siklus persediaan dan pergudangan.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
METODE PENELITIAN
Jenis Data
Di dalam penelitian ini, data dan informasi yang digunakan oleh penulis yaitu :
1. Data primer
Menurut Nur dan Bambang dalam bukunya Metodologi Penelitian Bisnis Untuk
Akuntansi dan Manajemen (1999:146-147) data primer merupakan sumber data penelitian
yang diperoleh secara langsung dari sumber asli (tidak melalui perantara). Data primer
secara khusus dikumpulkan oleh peneliti untuk menjawab pertanyaan penelitian.
2. Data Sekunder
Menurut Nur dan Bambang dalam bukunya Metodologi Penelitian Bisnis Untuk
Akuntansi dan Manajemen (1999:147) data sekunder merupakan sumber data penelitian
yang diperoleh peneliti secara tidak langsung melalui media perantara (diperoleh dan dicatat
oleh pihak lain). Data sekunder umumnya berupa bukti, catatan atau laporan historis yang
telah tersusun dalam arsip (data dokumenter) yang dipublikasikan dan tidak dipublikasikan.
Teknik Pengumpulan Data
1. Studi Lapangan
Yaitu penelitian yang dilakukan secara langsung pada perusahaan yang bersangkutan untuk
memperoleh data primer dan informasi yang dibutuhkan, dengan cara :
a. Observasi
Observasi merupakan suatu teknik yang digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara
melakukan pengamatan secara langsung ke tempat yang dijadikan objek penelitian.
b. Wawancara
Wawancara merupakan salah satu teknik untuk mengumpulkan data dengan cara
menanyakan secara langsung kepada pihak yang berkaitan dengan penelitian.
c. Kuesioner
Kuesioner adalah suatu teknik pengumpulan data dengan cara memberikan suatu daftar
pertanyaan dalam lembaran kertas untuk dijawab oleh pihak yang berkaitan.
d. Dokumentasi
Dokumentasi adalah suatu teknik pengumpulan data dengan cara mengumpulkan semua hal
yang diperlukan yang dapat menunjang keberhasilan penelitian.
2. Studi Kepustakaan
Yaitu mencari dan mengumpulkan bahan yang berhubungan dengan masalah yang diteliti
untuk memperoleh data sekunder dengan membaca, mempelajari, dan mendalami literaturliteratur yang berhubungan dengan masalah yang diteliti.
Tipe Skala
Dalam penelitian ini tipe skala yang digunakan adalah skala ordinal. Skala ordinal adalah
skala yang bernilai klasifikasi dan order (ada urutannya). Misalnya: penilaian (kurang, baik,
sangat baik) hal ini dikemukakan oleh Jogiyanto dalam bukunya Metode Penelitian Bisnis:
Salah Kaprah dan Pengalaman – pengalaman (2004: 64).
Metode Penskalaan
Dalam penelitian ini metode penskalaan yang digunakan adalah skala rating likert. Skala
likert adalah skala yang digunakan untuk mengukur respons subyek ke dalam 5 poin skala
dengan interval yang sama. Hal ini dikemukakan oleh Jogiyanto dalam bukunya Metode
Penelitian Bisnis: Salah Kaprah dan Pengalaman – pengalaman (2004:66).
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Operasionalisasi Variabel
Operasional variabel merupakan spesifikasi kegiatan peneliti dalam mengukur suatu
variabel. Spesifikasi tersebut menunjuk pada dimensi-dimensi dan indikator-indikator dari
variabel penelitian yang diperoleh melalui studi pustaka. Untuk variabel X (sistem
pengendalian internal) diukur indikator komponen sistem pengendalian internal, dimana
dalam indikator tersebut terdapat 5 (lima) sub indikator, yaitu : lingkungan pengendalian,
penaksiran resiko, aktivitas pengendalian, informasi dan komunikasi, serta pemantauan.
Total pertanyaan untuk variabel X adalah 25 (dua puluh lima) buah pertanyaan. Item
pertanyaan yang digunakan dalam kuesioner di skor dengan skala likert dari nilai 1 (STS)
hingga nilai 5 (SS).
Untuk variabel Y (Efektivitas dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan
pergudangan) diukur melalui 2 (dua) indikator, yaitu : konsep efektivitas dan konsep
efisiensi. Untuk indikator konsep efektivitas dibagi menjadi 5 (lima) sub indikator, yaitu :
sasaran perusahaan, pihak pelaksana, fasilitas pendukung, pelaksanaan kegiataan, dan hasil.
Sementara untuk konsep efisiensi dibagi menjadi 2 (dua) sub indikator, yaitu : input dan
output. Total pertanyaan untuk variabel Y adalah 25 (dua puluh lima) buah pertanyaan. Item
pertanyaan yang digunakan dalam kuesioner di skor dengan skala likert dari nilai 1 (STS)
hingga nilai 5 (SS). Dalam kuesioner ini, pihak yang menjadi responden sebagian besar
adalah auditor internal dan selebihnya adalah pihak yang terkait dengan siklus persediaan
dan pergudangan seperti bagian gudang dan bagian produksi. Jumlah kuesioner yang
disebarkan adalah 30 buah
Uji Validitas
Menurut Nur dan Bambang dalam bukunya Metodologi Penelitian Bisnis Untuk
Akuntansi dan Manajemen (1999:181-182) validitas data penelitian ditentukan oleh proses
pengukuran yang akurat. Suatu instrumen pengukur dikatakan valid jika instrumen tersebut
mengukur apa yang seharusnya diukur. Dengan perkataan lain instrumen tersebut dapat
mengukur construct sesuai dengan yang diharapkan oleh peneliti. Cara yang digunakan
untuk menguji validitas adalah dengan mengkorelasikan masing-masing pertanyaan dengan
jumlah skor untuk masing-masing variabel. Teknik korelasi yang digunakan adalah dengan
teknik korelasi Spearman Rank dengan skala pengukuran data ordinal. Menurut Masrun
(1979), syarat minimum untuk dianggap memenuhi syarat adalah kalau r = 0,3. Jadi kalau
korelasi antara butir dengan skor total kurang dari 0,3 maka butir instrumen tersebut
dinyatakan tidak valid. Hal ini dikutip oleh Sugiyono dalam bukunya Metode Penelitian
Administrasi edisi 10 (2003:152).
Uji Reliabilitas
Menurut Jogiyanto dalam bukunya Metodologi Penelitian Bisnis: Salah Kaprah dan
Pengalaman-pengalaman (2004:132-133) reliabilitas (reliability) adalah tingkat seberapa
besar suatu pengukur mengukur dengan stabil dan konsisten. Besarnya tingkat reliabilitas
ditunjukkan oleh nilai koefisiennya, yaitu koefisien reliabilitas. Dalam penelitian ini model
yang digunakan untuk menguji reliabilitas adalah dengan model split-half. Model split-half
dilakukan dengan melakukan sebuah tes pada satu kelompok subyek dan membagi itemitem di tes menjadi dua separoan. Pemecahan item-item menjadi dua separoan dapat
dilakukan secara acak atau secara atas-bawah atau secara ganjil-genap. Skor-skor dari
separo pertama dibandingkan dengan skor-skor separo kedua. Analisis korelasi juga
digunakan untuk membandingkan dua kelompok skor tersebut. Koefisien korelasi ini
menunjukkan koefisien korelasi internal (coeficient of internal consistency) dari alat ukur.
Koefisien korelasi yang tinggi menunjukkan konsistensi internal item-item di alat ukur.
Koefisien konsistensi internal dapat diperoleh dengan koefisien korelasi Spearman-Brown.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Suatu instrumen dapat dikatakan reliabel apabila nilai Spearman-Brown equal lenght lebih
besar dari 0,6. Rumus untuk koefisien korelasi Spearman-Brown adalah sebagai berikut ini:
Notasi:
rSB = koefisien reliabilitas korelasi Spearman-Brown
r ½ ½ = koefisien korelasi product moment dari dua kelompok pecahan separo
Uji Hipotesis
Dari analisis statistik yang dilakukan dalam uji hipotesis maka dapat diketahui :
1. Besarnya korelasi antara variabel X dan variabel Y dengan menggunakan uji korelasi
Pearson dengan skala interval. Alasan penulis menggunakan metode ini adalah karena skala
ini bertujuan untuk menganalisis kuat atau lemahnya hubungan antara dua variabel.
2. Apakah hipotesis peneliti bahwa sistem pengendalian internal berperan dalam
meningkatkan efektivitas dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan
pergudangan.dapat diterima dengan membandingkan nilai sig dalam tabel hasil korelasi
antar variabel dengan α sebesar 0,05. Berikut adalah kriteria penerimaan hipotesis:
Ha ditolak bila nilai sig > nilai α sebesar 0,05.
Ha diterima bila nilai sig < nilai α sebesar 0,05
Selain itu penerimaan hipotesis dapat juga diperoleh melalui uji - t yaitu dengan
membandingkan nilai sig t dengan nilai α sebesar 0,05 dengan kriteria penerimaan hipotesis
sebagai berikut:
Terima Ha jika nilai sig t < nilai α sebesar 0,05
Terima Ho jika nilai sig t > nilai α sebesar 0,05
3. Seberapa besar variabel X mempengaruhi variabel Y dengan menggunakan nilai adjusted
R square pada tabel model summary. Sementara untuk mengetahui seberapa besar faktor lain
mempengaruhi variabel Y dapat dilakukan dengan perhitungan (100 % - nilai adjusted R
square).
Alat Pengolah Data
Program yang digunakan untuk mengolah data statistik adalah dengan program Statistical
Program for Social Science (SPSS) versi 12.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil Uji Validitas
Variabel Independen (Sistem Pengendalian Internal)
Berdasarkan hasil uji validitas variabel independen maka dapat dilihat bahwa seluruh
pertanyaan dalam kuesioner memperoleh hasil yang valid dimana seluruh pertanyaan
memiliki korelasi lebih besar dari 0,3 dan korelasi skor item terhadap skor total terbesar
adalah sebesar 0,777 dan yang terkecil adalah sebesar 0,308. Hal ini menandakan bahwa
seluruh item pertanyaan benar-benar mengukur apa yang seharusnya diukur.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Rekapitulasi Hasil Uji Validitas Variabel X
Variabel Dependen (Efektivitas dan Efisiensi Kegiatan Operasional Pada
Siklus Persediaan dan Pergudangan)
Berdasarkan hasil uji validitas variabel dependen maka dapat dilihat bahwa seluruh
pertanyaan dalam kuesioner memperoleh hasil yang valid dimana seluruh pertanyaan
memiliki korelasi lebih besar dari 0,3 dan korelasi skor item terhadap skor total terbesar
adalah sebesar 0,756 dan yang terkecil adalah sebesar 0,315. Hal ini menandakan bahwa
seluruh item pertanyaan benar-benar mengukur apa yang seharusnya diukur.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Rekapitulasi Hasil Uji Validitas Variabel Y
Hasil Uji Reliabilitas
Rekapitulasi Hasil Uji Reliabilitas
Berdasarkan hasil uji reliabilitas dengan menggunakan Spearman-Brown maka dapat dilihat
bahwa kedua variabel baik variabel X maupun variabel Y memiliki koefisien reliabilitas
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
yang lebih tinggi dari r kritis, hal ini berarti kedua variabel adalah reliabel. Reliabel berarti
suatu pengukur telah mengukur dengan stabil dan konsisten.
Hasil Pengujian Hipotesis
Hasil Korelasi Antar Variabel
Dari tabel diatas maka dapat diketahui bahwa:
a. Terdapat hubungan yang positif dan signifikan sebesar 0.933 antara sistem pengendalian
internal (variabel X) terhadap efektifitas dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus
persediaan dan pergudangan (variabel Y).
b. Hipotesis peneliti bahwa sistem pengendalian internal (variabel X) berperan dalam
meningkatkan efektivitas dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan
pergudangan (variabel Y) dapat diterima. Hal ini disebabkan karena nilai sig sebesar 0.000 <
dari nilai α sebesar 0,05.
Sementara itu untuk menguji signifikansi koefisien korelasi digunakan analisa statistik uji –
t melalui program SPSS versi 12 yang ditampilkan pada tabel berikut:
Hasil Uji – t
Hasil nilai sig t dalam tabel diatas akan dibandingkan dengan nilai α sebesar 0,05, dengan
kriteria sebagai berikut:
Terima Ha jika nilai sig t < 0,05
Terima Ho jika nilai sig t > 0,05
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai sig t yang diperoleh adalah sebesar 0,000,
sementara besarnya nilai α adalah 0,05. Karena nilai sig t < 0,05 maka dapat disimpulkan
bahwa Ho ditolak dan Ha diterima. Dengan demikian hipotesis peneliti bahwa sistem
pengendalian internal (variabel X) berperan dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi
kegiatan operasional pada siklus persediaan dan pergudangan (variabel Y) dapat diterima.
Uji Signifikansi Korelasi
Perhitungan Besarnya Pengaruh Variabel X terhadap Y
Dari tabel diatas maka dapat dilihat bahwa sistem pengendalian internal (variabel X)
mempunyai pengaruh sebesar 0.867 atau 86,7 % terhadap efektifitas dan efisiensi kegiatan
operasional pada siklus persediaan dan pergudangan (variabel Y), sementara sisanya sebesar
(100 % - 86,7 % = 13,3 %) dipengaruhi oleh faktor-faktor lain.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Hasil Pengujian Hipotesis
Berdasarkan hasil dari penelitian pada PT. Ultrajaya Milk Industry & Trading Company,
maka dapat diketahui bahwa terdapat hubungan yang erat antara sistem pengendalian
internal dengan efektivitas dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan
pergudangan, selain itu juga dapat diketahui bahwa sistem pengendalian internal berperan
dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan
dan pergudangan. Dari ringkasan hasil penelitian di atas maka penulis akan membahas
secara rinci hal-hal yang mendukung hasil penelitian diatas. Dalam hal ini penulis akan
membahas sistem pengendalian internal perusahaan serta efektivitas dan efisiensi kegiatan
operasional dalam siklus persediaan dan pergudangan berdasarkan dari jawaban yang
terdapat di dalam kuesioner yang telah disebarkan pada auditor internal, bagian produksi dan
bagian gudang.
Pembahasan Sistem Pengendalian Internal Perusahaan
Dalam pembahasan sistem pengendalian internal perusahaan didasarkan atas 5 (lima)
komponen sistem pengendalian internal, yaitu:
1. Lingkungan Pengendalian
Hakikat dari organisasi yang dikendalikan secara efektif terletak pada sikap manajemennya.
Jika manajemen puncak menganggap pengendalian adalah penting maka personel lain dalam
organisasi itu akan mengerti dan menganggapinya dengan menyimak dengan seksama
kebijakan dan prosedur yang ditetapkan. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, dapat
diketahui bahwa dari 7 pertanyaan yang terdapat dalam sub indikator lingkungan
pengendalian, dari 30 orang responden secara mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat
setuju (SS) , yang berarti perusahaan telah :
a. Menerapkan integritas dan nilai etis dalam kegiatannya.
b. Menempatkan karyawan sesuai dengan latar belakang dan keahlian yang dimiliki oleh
karyawan.
c. Melakukan tes terlebih dahulu terhadap para calon pegawai.
d. Memiliki dewan direksi dan komite audit yang telah melakukan penilaian terhadap
aktivitas perusahaan.
e. Memiliki tata tertib dan peraturan yang telah ditaati dengan baik.
f. Memiliki pimpinan yang menyadari pentingnya pengendalian internal.
g. Memiliki struktur organisasi yang telah menggambarkan kejelasan garis wewenang antar
bagian dalam perusahaan.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan: Jumlah dan
Persentase Jawaban Sub Indikator Lingkungan Pengendalian
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Penaksiran Resiko
Penaksiran resiko merupakan proses mengidentifikasi, menganalisis, dan mengelola resiko
yang memengaruhi tujuan perusahaan. Suatu perusahaan perlu melakukan hal ini agar dapat
memperkirakan langkah yang harus diambil untuk menghadapi hal ini. Berdasarkan
penelitian yang dilakukan, dapat diketahui bahwa dari 4 pertanyaan yang terdapat dalam sub
indikator penaksiran resiko, dari 30 orang responden secara mayoritas menjawab setuju (S)
dan sangat setuju (SS) , yang berarti perusahaan telah :
a. Mengantisipasi adanya resiko akibat adanya perubahan peraturan perusahaan.
b. Mengantisipasi adanya resiko akibat konflik antar karyawan yang dapat menyebabkan
terhambatnya kegiatan operasional perusahaan.
c. Mengantisipasi adanya resiko akibat adanya penerapan teknologi yang baru.
d. Mempertimbangkan adanya resiko akibat penambahan lini produk dan peningkatan
kuantitas produksi.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan:
Jumlah dan Persentase Jawaban Sub Indikator Penaksiran Resiko
Aktivitas Pengendalian
Aktivitas pengendalian merupakan kebijakan dan prosedur yang dibangun untuk membantu
memastikan bahwa arahan manajemen dilaksanakan dengan baik. Aktivitas pengendalian
harus dirancang sedemikian rupa agar aktivitas yang ada dapat menunjang kegiatan
operasional perusahaan. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, dapat diketahui bahwa dari
9 pertanyaan yang terdapat dalam sub indikator aktivitas pengendalian, dari 30 orang
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
responden secara mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat setuju (SS), terkecuali item
pertanyaan nomor 12 dimana mayoritas responden menjawab sangat tidak setuju (STS) dan
tidak setuju (TS) dan nomor 19 dimana mayoritas responden menjawab tidak setuju (TS)
dan netral (N) yang berarti perusahaan telah :
a. Belum menjalankan pemisahan fungsi antara bagian pembelian dengan penerimaan
barang.
b. Menjalankan pemisahan fungsi antara bagian penerimaan dengan penyimpanan barang.
c. Menjalankan pemisahan fungsi antara bagian penyimpanan dengan bagian akuntansi.
d. Memiliki otorisasi yang memadai dalam setiap kegiatan operasional yang ada dalam
siklus persediaan dan pergudangan.
e. Memiliki supervisi yang memadai untuk setiap kegiatan yang ada.
f. Memiliki dokumen dan catatan yang memadai untuk setiap transaksi yang terjadi.
g. Memiliki dokumen dan catatan yang memadai untuk setiap departemen yang terkait
dengan transaksi.
h. Kurang memiliki pembatasan akses terhadap persediaan.
i. Melakukan pengecekan akuntabilitas dan tinjauan kinerja oleh pihak yang independen.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan:
Jumlah dan Persentase Jawaban Sub Indikator Aktivitas Pengendalian
Informasi dan Komunikasi
Informasi mengacu pada sistem akuntansi organisasi. Komunikasi terkait dengan
memberikan pemahaman yang jelas mengenai semua kebijakan dan prosedur yang terkait
dengan pengendalian. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, dapat diketahui bahwa dari 2
pertanyaan yang terdapat dalam sub indikator informasi dan komunikasi, dari 30 orang
responden secara mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat setuju (SS) , yang berarti
perusahaan telah :
a. Mempunyai dokumen pendukung yang lengkap untuk setiap transaksi yang terkait dengan
fungsi bisnis dalam siklus persediaan dan pergudangan.
b. Mengkomunikasikan dan memberikan pemahaman dengan jelas mengenai semua
kebijakan dan prosedur yang terkait dengan pengendalian.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan:
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Jumlah dan Persentase Jawaban Sub Indikator Informasi dan Komunikasi
Pemantauan
Pemantauan adalah proses yang berkelanjutan untuk menaksir kualitas pengendalian internal
dari waktu ke waktu serta untuk mengambil tindakan koreksi yang diperlukan. Pengawasan
dicapai melalui aktivitas yang terus menerus, atau evaluasi terpisah, atau kombinasi
keduanya. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, dapat diketahui bahwa dari 3 pertanyaan
yang terdapat dalam sub indikator informasi dan komunikasi, dari 30 orang responden
secara mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat setuju (SS) , yang berarti perusahaan telah
:
a. Melakukan evaluasi yang berkelanjutan terhadap sistem pengendalian internal yang ada.
b. Memiliki jangka waktu yang memadai untuk mengevaluasi sistem pengendalian internal.
c. Mengambil tindakan korektif bila selama proses evaluasi ditemukan adanya
penyimpangan.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan: Jumlah dan
Persentase Jawaban Sub Indikator Pemantauan
Pembahasan Efektivitas dan Efisiensi Kegiatan Operasional Perusahaan
Pada Siklus Persediaan dan Pergudangan
Dalam pembahasan efektivitas dan efisiensi kegiatan operasional perusahaan pada siklus
persediaan dan pergudangan didasarkan atas 2 indikator yaitu konsep efektivitas dan konsep
efisiesnsi dimana untuk konsep efektivitas dibagi menjadi 5 sub indikator, sedangkan untuk
konsep efisiensi dibagi menjadi 2 sub indikator. Berikut ini akan diuraikan pembahasan
masing-masing indikator dan sub indikator yang ada:
1. Konsep Efektivitas
A. Sasaran Perusahaan
Suatu sasaran harus melalui proses perencanaan dan pertimbangan yang memadai agar
sasaran tersebut dapat dicapai dengan baik, selain itu juga diperlukan suatu panduan dalam
mencapai sasaran tersebut. Tanpa adanya perencanaan, pertimbangan, dan panduan yang
memadai, suatu sasaran akan sulit untuk dicapai. Berdasarkan penelitian yang dilakukan,
dapat diketahui bahwa dari 3 pertanyaan yang terdapat dalam sub indikator sasaran
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
perusahaan, dari 30 orang responden secara mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat
setuju (SS) , yang berarti perusahaan telah :
a. Mempunyai sasaran yang jelas dalam setiap kegiatan operasionalnya.
b. Mempertimbangkan dengan baik sasaran yang telah ditentukan.
c. Merumuskan suatu panduan untuk mencapai sasaran yang ada.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan: Jumlah dan
Persentase Jawaban Sub Indikator Sasaran Perusahaan
Pihak Pelaksana
Pihak pelaksana merupakan salah satu bagian yang mendukung tercapainya tujuan yang
telah ditetapkan oleh perusahaan. Agar dapat bekerja dengan baik, pihak pelaksana harus
memenuhi kualifikasi yang ada untuk melaksanakan suatu aktivitas dan memperoleh
komunikasi yang jelas dalam melaksanakan sasaran perusahaan. Berdasarkan penelitian
yang dilakukan, dapat diketahui bahwa dari 2 pertanyaan yang terdapat dalam sub indikator
pihak pelaksana, dari 30 orang responden secara mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat
setuju (SS) , yang berarti perusahaan telah :
a. Mengkomunikasikan dengan jelas sasaran yang ditentukan oleh perusahaan pada pihak
yang melaksanakannya.
b. Memiliki pihak pelaksana yang telah memenuhi kualifikasi untuk pelaksanaan sasaran
perusahaan.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan: Jumlah dan
Persentase Jawaban Sub Indikator Pihak Pelaksana
Fasilitas Pendukung
Dalam siklus persediaan dan pergudangan fasilitas pendukung yang memadai sangat
mempengaruhi kegiatan operasional pada siklus ini. Kondisi fisik, penataan, lokasi, dan
fasilitas keamanan adalah beberapa hal yang harus diperhatikan dalam kegiatan operasional
pada siklus ini. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, dapat diketahui bahwa dari 7
pertanyaan yang terdapat dalam sub indikator fasilitas pendukung, dari 30 orang responden
secara mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat setuju (SS) , yang berarti perusahaan telah
:
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
a. Memiliki kondisi fisik bangunan tempat penyimpanan bahan baku, barang jadi dan tempat
produksi yang memadai.
b. Memiliki kondisi penataan bahan baku dan barang jadi yang memudahkan pelaksanaan
kegiatan operasional perusahaan.
c. Memiliki kondisi penataan mesin produksi yang telah mempertimbangkan luas tempat
produksi.
d. Memiliki kondisi penataan mesin produksi yang sesuai dengan alur produksi.
e. Memiliki lokasi tempat penyimpanan bahan baku yang berdekatan dengan tempat
produksi.
f. Memiliki fasilitas untuk mengatasi kemungkinan adanya kebakaran.
g. Memiliki tingkat keamanan yang memadai untuk tempat penyimpanan bahan baku,
tempat produksi dan tempat penyimpanan barang jadi.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan: Jumlah dan
Persentase Jawaban Sub Indikator Fasilitas Pendukung
Pelaksanaan Kegiatan
Untuk mencapai hasil yang efektif, selain perusahaan harus mempertimbangkan sasaran,
pihak pelaksana, dan aktivitas pendukung terdapat satu hal lagi yang harus dipertimbangkan,
yaitu bagaimana perusahaan melaksanakan kegiatan. Dalam siklus ini terdapat 3 hal yang
harus dipertimbangkan, yaitu pemilihan pemasok, penentuan jumlah persediaan barang jadi,
dan inspeksi quality control. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, dapat diketahui bahwa
dari 3 pertanyaan yang terdapat dalam sub indikator pelaksanaan kegiatan, dari 30 orang
responden secara mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat setuju (SS), yang berarti
perusahaan telah :
a. Mempertimbangkan dengan baik pemasok yang dipilih.
b. Menentukan jumlah persediaan barang jadi terlebih dahulu sebelum proses produksi
berlangsung.
c. Melakukan inspeksi quality control dari sejak proses pembelian bahan baku hingga
mengirim barang jadi.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan: Jumlah dan
Persentase Jawaban Sub Indikator Pelaksanaan Kegiatan
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Hasil
Ukuran keberhasilan yang paling tinggi dalam suatu aktivitas adalah pencapaian hasil yang
diperoleh. Bila hasil yang diperoleh sesuai dengan apa yang telah direncanakan atau
melebihi yang telah direncanakan, berarti dapat diambil kesimpulan bahwa kegiatan tersebut
telah berhasil dengan baik. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, dapat diketahui bahwa
dari 1 pertanyaan yang terdapat dalam sub indikator hasil, dari 30 orang responden secara
mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat setuju (SS) , yang berarti perusahaan telah :
a. Memperoleh hasil yang memuaskan untuk setiap sasaran yang telah ditetapkan.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan:
Jumlah dan Persentase Jawaban Sub Indikator Hasil
Konsep Efisiensi
A. Input
Input dalam konsep efisiensi dibagi menjadi tiga hal, yaitu tenaga kerja, material, dan waktu.
Tenaga kerja dalam hal ini menyangkut jumlah, sedangkan yang dimaksud material dalam
hal ini adalah tersedianya hal - hal yang menunjang suatu kegiatan sementara waktu
menyangkut lamanya suatu kegiatan dilakukan. Berdasarkan penelitian yang dilakukan,
dapat diketahui bahwa dari 7 pertanyaan yang terdapat dalam sub indikator input, dari 30
orang responden secara mayoritas menjawab setuju (S) dan sangat setuju (SS) , yang berarti
perusahaan telah :
a. Melakukan estimasi untuk menentukan jumlah tenaga kerja yang akan dikerahkan untuk
melakukan kegiatan operasional pada siklus persediaan dan pergudangan.
b. Memiliki jumlah tenaga kerja yang memadai untuk melakukan kegiatan operasional pada
saat ini.
c. Memiliki jumlah tenaga kerja yang memadai untuk menjaga keamanan.
d. Melakukan pertimbangan waktu pembelian bahan baku dengan waktu kegiatan produksi.
e. Menerima bahan baku yang dibeli secara tepat waktu.
f. Memiliki waktu yang tidak melebihi standar yang ditetapkan untuk pengerjaan suatu
produk.
g. Menggunakan mesin untuk aktivitas produksi dengan tidak melebihi standar yang telah
ditetapkan.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan: Jumlah dan
Persentase Jawaban Sub Indikator Input
Output
Output dalam konsep efisiensi menyangkut biaya yang dikeluarkan dalam suatu kegiatan.
Semakin kecil biaya yang dikeluarkan, maka semakin efisien kegiatan tersebut. Berdasarkan
penelitian yang dilakukan, dapat diketahui bahwa dari 2 pertanyaan yang terdapat dalam sub
indikator output, dari 30 orang responden secara mayoritas menjawab setuju (N), yang
berarti perusahaan :
a. Kadangkala mengeluarkan biaya dalam kegiatan operasional pada siklus persediaan dan
pergudangan melebihi anggaran yang ada, walaupun frekuensi hal tersebut tidaklah sering.
b. Jarang dapat mengeluarkan biaya lebih kecil dari yang telah dianggarkan dalam
melaksanakan kegiatan operasional yang terkait dengan siklus persediaan dan pergudangan.
Berikut adalah perhitungan rinci dari jawaban kuesioner yang disebarkan:
Jumlah dan Persentase Jawaban Sub Indikator Output
SIMPULAN
Kegiatan operasional dalam siklus persediaaan dan pergudangan pada PT. Ultrajaya Milk
Industry & Trading Company, Tbk sudah efektif dan efisien. Hal ini dapat terlihat dari hasil
kuesioner yang ada dimana:
a. Perusahaan telah melaksanakan kegiatannya dengan efektif, dimana perusahaan memiliki
sasaran yang jelas, pihak pelaksana yang sesuai, fasilitas pendukung yang baik, pelaksanaan
kegiatan yang baik serta diperoleh hasil yang memuaskan.
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
b. Perusahaan telah melaksanakan kegiatannya dengan efisien, dimana waktu pelaksanaan
kegiatan operasional telah memadai, jumlah tenaga kerja yang ada telah mencukupi, dan
material yang dibutuhkan selalu memadai, tetapi terkadang perusahaan dalam melaksanakan
kegiatan operasional pada siklus persediaan dan pergudangan melebihi anggaran yang telah
ditetapkan, hal ini mungkin disebabkan oleh faktor yang berasal dari luar perusahaan.
Perusahaan juga jarang dapat melakukan kegiatan operasional lebih kecil dari biaya yang
dianggarkan, hal ini mungkin disebabkan karena anggaran yang ada telah dirancang untuk
tingkat yang paling ekonomis sehingga sulit untuk lebih rendah dari anggaran yang ada.
2. Perusahaan telah dengan baik melaksanakan prosedur yang terkait dengan sistem
pengendalian internal pada siklus persediaan dan pergudangan. Hal ini dapat dilihat dari
hasil jawaban kuesioner yang menggambarkan bahwa perusahaan telah melaksanakan
dengan baik prosedur yang terdapat dalam kelima komponen pengendalian internal, tetapi
terdapat dua kelemahan dalam aktivitas pengendalian yang dilakukan oleh perusahaan,
yaitu:
a. Perusahaan belum menjalankan pemisahan fungsi antara bagian pembelian dengan
penerimaan barang.
b. Kurangnya pembatasan akses terhadap persediaan.
3. Sistem pengendalian internal memiliki tingkat keeratan sebesar 0,933 terhadap efektivitas
dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan pergudangan, hal ini
menandakan bahwa sistem pengendalian internal memiliki tingkat keeratan yang tinggi
terhadap efektivitas dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan
pergudangan. Berdasarkan nilai adjusted R square maka dapat diketahui bahwa sistem
pengendalian internal (variabel X) mempunyai pengaruh sebesar 0.867 atau 86,7 % terhadap
efektifitas dan efisiensi kegiatan operasional pada siklus persediaan dan pergudangan
(variabel Y), sementara sisanya sebesar (100 % - 86,7 % = 13,3 %) dipengaruhi oleh faktorfaktor lain. Sementara itu berdasarkan hasil sigifikansi korelasi Pearson sebesar 0,000 maka
dapat ditarik kesimpulan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima, dimana sistem pengendalian
internal berperan dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi kegiatan operasional pada
siklus persediaan dan pergudangan. Hal ini disebabkan karena hasil signifikansi korelasi
Pearson sebesar 0,000 < 0,05.
DAFTAR PUSTAKA
Arens, Randal, Beasley, 2006, Auditing dan Pelayanan Verifikasi, edisi 9, Jakarta: PT.
Indeks
Bodnar and Hopwood, 2006, Sistem Informasi Akuntansi, edisi 9, Yogyakarta: ANDI
Boynton and Kell, 1996, Modern Auditing 6th edition, Canada: John Willey and Sons
Guy, Alderman, Winters, 2003, Auditing, edisi 5, Jakarta: Erlangga
Jogiyanto, 2004, Metode Penelitian Bisnis: Salah Kaprah dan Pengalaman –
pengalaman, edisi 2004/2005, Yogyakarta: BPFE
Konsorium Organisasi Profesi Audit Internal, 2004, Standar Profesi Audit Internal,
Jakarta: Yayasan Pendidikan Internal Audit
Mulyadi dan Kanaka, 1998, Auditing, edisi 5, Jakarta: Salemba Empat
Nur dan Bambang, 1999, Metode Penelitian Bisnis: Untuk Akuntansi & Manajemen,
edisi 1, Yogyakarta: BPFE
Rangkuti, Freddy, 2004, Manajemen Persediaan: Aplikasi di Bidang Bisnis, edisi 2,
Jakarta: RajaGrafindo Persada
Sawyer, Dittenhofer, Scheiner,2005, Audit Internal Sawyer, edisi 5, Jakarta: Salemba
Empat
Sharma, S.C, 2000, Materials Management and Materials Handling, 3rd edition, Delhi:
KHANNA PUBLISHER
Akurat Jurnal Ilmiah Akuntansi Nomor 06 Tahun ke-2 September-Desember 2011
Smith and Skousen, 1996, Akuntansi Intermediate, edisi 9, Jakarta: Erlangga
Stoner, Freeman, Gilbert, 1996, Manajemen, Jilid 1, Jakarta: PT. INDEKS
Sugiyono, 2003, Metode Penelitian Administrasi, edisi 10, Bandung: ALFABETA
Sutarman, 2003, Perencanaan Persediaan Bahan Baku Dengan Model Backorder,
http://lib.atmajaya.ac.id/default.aspx?tabID=61&id=51508&src=a
Tunggal, Amin Widjaja, 1995, Struktur Pengendalian Intern, Jakarta: PT. RINEKA
CIPTA
Widjajanto, 2006, Hasil Pemeriksaan atas kegiatan Produksi, Penjualan dan Investasi
Pada PT. KIMIA FARMA (PERSERO) Tbk di Jakarta, Bandung, Semarang,dan
Watudakon,
http://www.bpk.go.id/doc/hapsem/2006i/bumn/12_HP_PT_Kimia_Farma.pdf
Widijayanto, Nugroho, 1985, Pemeriksaan Operasional Perusahaan, Jakarta: Lembaga
Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia
Wilson, James D and John B. Campbell, 1986, Controllership: Tugas Akuntan
Manajemen, Edisi 3, Jakarta: Erlangga
Fly UP