...

this PDF file - Universitas Sriwijaya

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

this PDF file - Universitas Sriwijaya
MKS, Th. 47, No. 2, April 2015
Kemajuan Visus Penderita Retinopati Diabetik yang Diterapi dengan Laser
Fotokoagulasi dan atau Injeksi Intravitreal di Rumah Sakit
Mohammad Hoesin Palembang
Mulyati1, Ramzi Amin2, dan Budi Santoso3
1.
2.
3.
Program Studi Pendidikan Dokter, Fakultas Kedokteran, Universitas Sriwijaya, Jl. Dr.Mohammad Ali
Komplek RSUP Dr. Mohammad Hoesin KM.3,5, Palembang, 30126, Indonesia
Bagian Ilmu Kesehatan Mata, Fakultas Kedokteran, Universitas Sriwijaya, RSUP Dr. Mohammad Hoesin
Palembang, Jl.Jendral Sudirman Km.3,5, Palembang, Indonesia
Bagian Fisiologi, Fakultas Kedokteran, Universitas Sriwijaya, Jl. Dr. Mohammad Ali Komplek RSUP Dr.
Mohammad Hoesin KM.3,5, Palembang, 30126, Indonesia
email : [email protected]
Abstrak
Retinopati diabetes adalah kelainan retina yang ditemukan pada penderita diabetes melitus. Insiden retinopati diabetik
mencapai 40-50% penderita diabetes dan prognosisnya yang kurang baik terutama bagi tajam penglihatan. Penelitian ini
bertujuan untuk mengetahui kemajuan visus penderita retinopati diabetik berdasarkan penatalaksanaan dengan laser
fotokoagulasi dan atau injeksi intravitreal anti VEGF. Penelitian ini adalah penelitian deskriptif observasional.
Penelitian dilaksanakan di Bagian Mata RSUP Dr. Mohammad Hoesin Palembang dengan data yang berasal dari
Bagian Rekam Medik Rawat Jalan periode Januari 2012 sampai Juni 2014. Dari 155 arsip pasien retinopati diabetik
diperoleh 43 penderita retinopati diabetik yang memenuhi kriteria. Perempuan adalah kelompok yang paling banyak
menderita retinopati diabetik 62,8%. Kelompok usia yang paling banyak menderita retinopati diabetik adalah 46-58
tahun (69,8%). Pasien terbanyak didiagnosis dengan PDR (64,3%). Penderita banyak dilakukan tindakan injeksi
intravitreal anti VEGF meskipun persentase kemajuan visus lebih besar pada tindakan laser fotokoagulasi.
Kata kunci: Retinopati Diabetik, Laser Fotokoagulasi, Injeksi Intravitreal Anti VEGF.
Abstract
The progression of the vision of diabetic retinopathy patients treated by photocoagulation laser and or
intravitreal injection in mohammad hoesin general hospital palembang. Diabetic retinopathy is a retinal disorder
which is found in diabetes mellitus patients. The incidence of diabetic retinopathy reaching 40-50% of people with
diabetes and which their prognosis are really not good, especially for visual acuity. This study aims to determine the
progress of visual acuity based on the management of diabetic retinopathy patients with laser photocoagulation and or
Anti-VEGF intravitreal injection. This research was an observational descriptiive study. It was conducted in Division of
Eye of Dr. Mohammad Hoesin Palembang Hospital in which the data used comes from Medical Record of outpatient
section from January 2012 to June 2014. Out of 155 records of diabetic retinopathy patients obtained 43 diabetic
retinopathy patients who met the criteria. Female are the most likely group to suffer from diabetic retinopathy 62.8%.
Age 46-58 years old (69.8%) is the highest age suffer from diabetic retinopathy. The most patients diagnosed with PDR
(64.3%). Most of the people were undergone the intravitreal injection of anti-VEGF treatment although the percentage
of visual acuity is much greater than laser photocoagulation than laser photocoagulation treatment.
Keywords: Diabetic Retinopathy, Laser Photocoagulation, Intravitreal Injection of Anti-VEGF
115
MKS, Th. 47, No. 2, April 2015
1.
Berbagai usaha telah dilakukan untuk mencegah atau
menunda onset terjadinya komplikasi kehilangan
penglihatan pada pasien retinopati diabetik.6 Namun,
apabila telah terjadi kebutaan, pasien akan mengalami
kebutaan yang permanen dan tidak bisa lagi
mengembalikan penglihatannya.
Pendahuluan
Retinopati diabetes adalah kelainan retina (retinopati)
yang ditemukan pada penderita diabetes melitus.
Retinopati akibat diabetes melitus lama berupa
aneurismata, melebarnya vena, perdarahan dan eksudat
lemak. Retinopati diabetes merupakan penyulit penyakit
diabetes yang paling penting. Hal ini disebabkan karena
insidennya cukup tinggi yaitu mencapai 40-50%
penderita diabetes dan prognosisnya yang kurang baik
terutama bagi penglihatan.1 Penelitian epidemiologis di
Amerika, Australia, Eropa, dan Asia melaporkan bahwa
jumlah penderita retinopati DM akan meningkat dari
100,8 juta pada tahun 2010 menjadi 154,9 juta pada
tahun 2030 dengan 30% di antaranya terancam
mengalami kebutaan. The DiabCare Asia 2008 Study
melibatkan 1.785 penderita DM pada 18 pusat
kesehatan primer dan sekunder di Indonesia dan
melaporkan bahwa 42% penderita DM mengalami
komplikasi retinopati, dan 6,4% di antaranya
merupakan retinopati DM proliferatif.2
Dengan dilakukannya penelitian ini, diharapkan dapat
membantu pasien dalam mengetahui pentingnya deteksi
dini dan penatalaksanaan dari retinopati diabetik.
Sehingga kebutaan yang diakibatkan oleh retinopati
diabetik ini dapat dicegah sedini mungkin melalui
berbagai macam terapi yang bisa dilakukan, diantaranya
terapi laser fotokoagulasi dan injeksi intravitreal anti
Vascular Endothelial Growth Factor (VEGF).
2.
Metode Penelitian
Jenis penelitian yang digunakan adalah suatu penelitian
deskriptif observasional berdasarkan data sekunder
berupa rekam medik di Bagian Mata Rumah Sakit
Mohammad Hoesin Palembang. Penelitian dilakukan di
Bagian Mata Rumah Sakit Mohammad Hoesin
Palembang dari bulan Juli sampai dengan bulan
Desember 2014. Sampel penelitian pada penelitian ini
adalah semua penderita retinopati diabetik yang
menjalani terapi dengan laser fotokoagulasi dan atau
injeksi intravitreal anti VEGF yang dicatat dalam rekam
medik di Bagian Mata Rumah Sakit Mohammad Hoesin
Palembang pada periode Juni 2013 sampai Juni 2014.
Retinopati diabetik merupakan penyebab kebutaan yang
paling sering ditemukan pada usia dewasa antara 20-74
tahun.3 Namun, resiko ini jarang ditemukan pada anak
dibawah umur 10 tahun, dan meningkat setelah
pubertas.4 Pada diabetes tipe 2 ketika diagnosis
ditegakkan, sekitar 25% pasien sudah menderita
retinopati
diabetik
nonproliferatif
(background
retinopathy) yaitu bentuk yang paling ringan dari
retinopati diabetik dan sering tidak memperlihatkan
gejala. Setelah 20 tahun, prevalensi retinopati diabetik
meningkat menjadi lebih dari 60% dalam berbagai
derajat. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tahun
2004 melaporkan 4,8 persen penduduk di seluruh dunia
menjadi buta akibat retinopati diabetik. Dalam urutan
penyebab kebutaan secara global, retinopati diabetik
menempati urutan ke-4 setelah katarak, glaukoma, dan
degenerasi makula.3 Di Indonesia, data resmi mengenai
jumlah penderita retinopati diabetik belum ada sehingga
angka kebutaan yang diakibatkan oleh retinopati
diabetik di Indonesia belum diketahui. Tetapi, dalam
Survei Kesehatan Rumah Tangga Depkes RI tahun
1995, kebutaan yang diakibatkan oleh retinopati masuk
ke dalam kategori “kebutaan akibat penyakit lain”
sebanyak 28%.5
Data yang dikumpulkan merupakan data sekunder hasil
pencatatan rekam medik di bagian Mata RSUP Dr.
Mohammad Hoesin Palembang. Rekam medik pasien
yang
mengalami
retinopati
diabetik
tersebut
dikumpulkan kemudian akan dilakukan pencatatan
sesuai dengan variabel yang diteliti dan memenuhi
kriteria inklusi. Data yang diperoleh dari rekam medik
akan dikelompokkan sesuai dengan variabel penelitian
dan selanjutnya akan diolah secara deskriptif dalam
bentuk tabel dan grafik yang akan dijelaskan dalam
bentuk narasi.
3.
Hasil
Berikut ini adalah hasil dari penelitian yang dilakukan
mengenai kemajuan visus penderita retinopati diabetik
yang diterapi dengan laser fotokoagulasi dan atau
injeksi intravitreal anti VEGF di RSUP Dr. Mohammad
Hoesin Palembang.
Sebanyak 90% dari retinopati diabetik dapat dihindari
menjadi buta dengan pengawasan yang ketat baik
terhadap diabetesnya dan terhadap retinopati
diabetiknya. Oleh karena itu, dokter umum di pelayanan
kesehatan primer memegang peranan penting dalam
deteksi dini retinopati DM, penatalaksanaan awal,
menentukan kasus rujukan ke dokter spesialis mata dan
menerimanya kembali. Apabila peranan tersebut
dilaksanakan dengan baik, maka risiko kebutaan akan
menurun hingga lebih dari 90%.2
Tabel 1 menunjukkan distribusi jumlah penderita
retinopati diabetik berdasarkan usia. Dengan
menggunakan formula sturgess, 43 sampel penderita
retinopati diabetik dikelompokkan berdasarkan interval
usia 33-45 tahun, 46-58 tahun, dan 59-71 tahun adalah
52,63 tahun dengan nilai standar deviasi yaitu 7,251 dan
penderita terbanyak pada usia 52 tahun. Pada penelitian
116
MKS, Th. 47, No. 2, April 2015
ini didapatkan bahwa kelompok umur yang paling
banyak menderita retinopati diabetik dan menjalani
terapi laser fotokoagulasi dan atau injeksi intravitreal
anti VEGF adalah usia 46-58 tahun sebanyak 30 orang
(69,8%), kelompok umur 59-71 tahun sebanyak 8
orang (18,6%) dan kelompok umur 33-45 tahun
sebanyak 5 orang (11,6%).
Tabel 4 menunjukkan distribusi penderita retinopati
diabetik berdasarkan jenis tindakan. Jenis tindakan yang
dijalani penderita retinopati diabetik dalam penelitian
ini dibagi menjadi 3, yaitu laser fotokoagulasi, injeksi
intravitreal anti VEGF, dan kombinasi dari laser
fotokoagulasi dan injeksi intravitreal anti VEGF. Pada
penelitian ini didapatkan bahwa terdapat 70 mata yang
dilakukan tindakan, sedangkan 16 mata (18,6%) lainnya
tidak dilakukan tindakan. Mata yang menjalani tindakan
laser fotokoagulasi didapatkan sebanyak 25 mata
(29,1%), injeksi intravitreal anti VEGF sebanyak 29
mata (33,7%) dan yang menjalani tindakan kombinasi
sebanyak 16 mata (18,6%).
Tabel 1. Distribusi Pasien Retinopati Diabetik
Berdasarkan Usia
Kelompok
Usia
33-45
46-58
59-71
Jumlah
(n=43)
5
30
8
Persentase (%)
11,6
69,8
18,6
Tabel 4. Distribusi Pasien Retinopati Diabetik
Berdasarkan Tindakan
Jenis Tindakan
Tabel 2 menunjukkan distribusi jenis kelamin penderita
retinopati diabetik yang menjalani terapi dengan laser
fotokoagulasi dan atau injeksi intravitreal anti VEGF di
Bagian Mata RSUP Dr. Mohammad Hoesin Palembang
dan didapatkan dari jumlah total yang didapatkan,
penderita retinopati diabetik yang berjenis kelamin lakilaki dan perempuan masing-masing adalah 16 pasien
(37,2%) dan 27 pasien (62,8%).
Laser Fotokoagulasi
Injeksi Intravitreal AntiVEGF
Kombinasi
Tidak Dilakukan Tindakan
Laki-laki
Perempuan
Jumlah
(n=43)
16
27
Persentase (%)
37,2
62,8
Tabel 3 menunjukkan distribusi jumlah penderita
retinopati diabetik berdasarkan tingkatannya. Tingkat
retinopati diabetik dalam penelitian ini dilihat dari
masing-masing mata penderita, kemudian dibagi
menjadi 2 klasifikasi, yaitu PDR dan NPDR berat. Dari
43 penderita (46 mata), didapatkan 84 mata didiagnosis
retinopati diabetik. Sedangkan, 2 mata (2,3%) lainnya
tidak didiagnosis dengan retinopati diabetik.
Berdasarkan tingkatannya didapatkan sebanyak 54 mata
(62,8%) didiagnosis dengan PDR dan 30 mata (34,9%)
didiagnosis dengan NPDR berat.
Jumlah
(n=86)
54
30
2
16
16
18,6
18,6
Tabel 5. Visus Pasien Retinopati Diabetik Sebelum
Menjalani Tindakan
Visus
Sangat Buruk
Sedang
Hampir Normal
Normal
Tabel 3. Distribusi Pasien Retinopati Diabetik
Berdasarkan Tingkatannya
Tingkat Retinopati
Diabetik
PDR
NPDR Berat
Tidak Didiagnosis
Persentase
(%)
29,1
33,7
Tabel 5 sampai Tabel 9 menunjukkan visus pasien retinopati
diabetik sebelum dilakukan tindakan terapi. Pada penelitian
ini visus penderita dibedakan berdasarkan kriteria tajam
penglihatan dari WHO (2012) yaitu, (1) Gangguan
Penglihatan Sangat Buruk: Visus kurang dari 6/60, (2)
Gangguan Penglihatan Sedang: Visus mulai 6/60 hingga
kurang dari 6/18, (3) Penglihatan Hampir Normal: Visus
mulai 6/18 hingga kurang dari 6/12, dan (4) Penglihatan
Normal: Visus lebih dari 6/12. Visus yang dilihat
berdasarkan mata yang dilakukan tindakan yang berjumlah
70 mata. Hal ini dibagi dalam beberapa tabel dengan
masing-masing tabel memperlihatkan perubahan visus yang
terjadi pada mata sebelum dan setelah tindakan.
Tabel 2. Distribusi Pasien Retinopati Diabetik
Berdasarkan Jenis Kelamin
Jenis Kelamin
Jumlah
(n=86)
25
29
Jumlah
(n=70)
36
20
5
9
Persentase
(%)
51,4
28,6
7,1
12,9
Tabel 6. Visus Pasien Retinopati Diabetik Sehari Setelah
Tindakan
Persentase (%)
Visus
62,8
34,9
2,3
Sangat Buruk
Sedang
Hampir Normal
Normal
117
Jumlah
(n=70)
32
19
5
14
Persentase
(%)
45,7
27,1
7,1
20
MKS, Th. 47, No. 2, April 2015
Tabel 7. Visus Pasien Retinopati Diabetik Sebulan Setelah
Tindakan
Visus
Sangat Buruk
Sedang
Hampir Normal
Normal
Drop Out
Jumlah
(n=70)
13
11
2
10
34
Tabel 12. Kemajuan Visus Pasien Retinopati Diabetik
yang Melakukan Follow Up 2 Bulan Pasca Tindakan
Persentase
(%)
18,6
15,7
2,9
14,3
48,6
Perbaikan Visus
Penurunan Visus
Visus Tetap
Drop Out
Jumlah (n=70)
7
7
1
4
51
Persentase (%)
10
10
1,4
5,7
72,9
Perbaikan Visus
Penurunan Visus
Visus Tetap
Drop Out
Sangat Buruk
Sedang
Hampir Normal
Normal
Drop Out
Jumlah
(n=70)
7
1
1
3
58
Persentase
(%)
10
1,4
1,4
4,3
82,9
Persentase (%)
44,3
14,3
41,4
Tabel 11. Kemajuan Visus Pasien Retinopati Diabetik
yang Melakukan Follow Up Sebulan Pasca Tindakan
Jumlah (n=70)
Persentase (%)
Perbaikan Visus
22
31,4
Penurunan Visus
7
10
Visus Tetap
7
10
Drop Out
34
48,6
Persentase (%)
8,6
5,7
2,9
82,9
Grafik 1. Kemajuan Visus Penderita Retinopati Diabetik
Berdasarkan Tindakan
Tabel 10. Kemajuan Visus Pasien Retinopati Diabetik
yang Melakukan Follow Up Sehari Pasca Tindakan
Jumlah (n=70)
31
10
29
Jumlah
(n=70)
6
4
2
58
Dari ketiga tindakan tersebut, persentase perbaikan
visus penderita paling tinggi yaitu dengan tindakan laser
fotokoagulasi sebanyak (60,0%). Sedangkan, perbaikan
visus dengan tindakan injeksi intravitreal anti VEGF
sebanyak (51,7%) dan perbaikan visus dengan tindakan
kombinasi laser fotokoagulasi dan injeksi intravitreal
anti VEGF sebanyak (43,8%).
Tabel 10 sampai Tabel 13 menunjukkan kemajuan visus
dari 70 mata penderita retinopati diabetik yang dilakukan
tindakan. Persentase terjadinya perbaikan visus yang
dilihat dari hasil pengukuran tajam penglihatan sebelum
dan setelah menjalani tindakan dapat dilihat dalam tabel
berikut.
Perbaikan Visus
Penurunan Visus
Visus Tetap
20
2,9
4,3
72,9
Grafik 1 menunjukkan kemajuan visus penderita
retinopati diabetik berdasarkan tindakan yang
dilakukan. Dari total 70 mata yang dilakukan tindakan,
25 mata diantaranya dilakukan tindakan laser
fotokoagulasi, 29 mata dilakukan injeksi intravitreal
anti-VEGF, dan 16 mata lainnya dilakukan tindakan
kombinasi dari laser fotokoagulasi dan injeksi
intravitreal anti-VEGF.
Tabel 9. Visus Pasien Retinopati Diabetik 3 Bulan Setelah
Tindakan
Visus
Persentase (%)
Tabel 13. Kemajuan Visus Pasien Retinopati Diabetik
yang Melakukan Follow Up 3 Bulan Pasca Tindakan
Tabel 8. Visus Pasien Retinopati Diabetik 2 Bulan Setelah
Tindakan
Visus
Sangat Buruk
Sedang
Hampir Normal
Normal
Drop Out
Jumlah
(n=70)
14
2
3
51
118
MKS, Th. 47, No. 2, April 2015
4.
daripada PDR yang ditemukan sebanyak 14 pasien
(8,3%).9
Pembahasan
Telah dilakukan penelitian yang bersifat deskriptif
untuk mengetahui kemajuan visus penderita retinopati
diabetik di Bagian Mata RSUP Dr. Mohammad Hoesin
Palembang. Penelitian ini menggunakan data sekunder
yang dilakukan di bagian rekam medik rawat jalan
RSUP Dr. Mohammad Hoesin Palembang periode
Januari 2012 sampai Juni 2014, penelitian ini
dilaksanakan mulai bulan Oktober 2014 hingga bulan
November 2014. Pada penelitian ini didapatkan bahwa
penderita yang mengalami retinopati diabetik di Bagian
Mata RSUP Dr. Mohammad Hoesin Palembang adalah
sebanyak 155 pasien, namun hanya 43 pasien yang
memenuhi kriteria inklusi dalam penelitian ini, karena
pencatatan rekam medik yang kurang lengkap. Selain
itu, dari 43 pasien yang didiagnosis retinopati diabetik
hanya didapatkan 70 mata yang dilakukan tindakan
terapi dari total 86 mata (43 mata kanan dan 43 mata
kiri), sisanya tidak dilakukan tindakan dikarenakan
keadaan visus yang tidak memungkinkan ataupun visus
yang masih baik.
Akan tetapi penelitian tersebut membagi tingkat
retinopati diabetik menjadi empat, yaitu NPDR ringan,
NPDR sedang, NPDR berat dan PDR. Sedangkan pada
penelitian ini hanya membagi menjadi dua tingkatan
dikarenakan jenis tindakan yang akan diteliti, yaitu laser
fotokoagulasi dan atau injeksi intravitreal anti VEGF,
hanya dilakukan pada kedua tingkatan itu saja yaitu
NPDR berat dan PDR.
Pada penelitian ini didapatkan bahwa dari 43 penderita
retinopati diabetik, hanya terdapat 70 mata (dari total 86
mata) yang dilakukan tindakan. Hasilnya didapatkan
sebanyak 29 mata (41,4%) dilakukan tindakan injeksi
intravitreal anti VEGF, 25 mata (35,7%) dilakukan
tindakan laser fotokoagulasi dan 16 mata (22,9%)
dilakukan tindakan kombinasi antara laser fotokoagulasi
dan injeksi intravitreal anti VEGF. Belum ada
penelitian yang menyebutkan bahwa injeksi intravitreal
anti VEGF adalah tindakan yang sering dijalani oleh
penderita retinopati diabetik. Namun, penelitian
sebelumnya menjelaskan bahwa intravitreal anti VEGF
dan laser fotokoagulasi adalah tindakan yang banyak
dilakukan pada penderita retinopati diabetik proliferatif.
Pada penelitian ini didapatkan kelompok umur yang
paling banyak menderita retinopati diabetik dan
menjalani terapi laser fotokoagulasi dan atau injeksi
intravitreal anti VEGF adalah usia 46-58 tahun
sebanyak 30 orang (69,8%), di ikuti kelompok umur
dengan usia 59-71 tahun sebanyak 8 orang (18,6%) dan
kelompok umur dengan usia 33-45 tahun sebanyak 5
orang (11,6%). Hasil ini sama dengan hasil penelitian
yang dilakukan di RSU Prof. Dr. R. D. Kandou Manado
pada tahun 2013, pada penelitin tersebut dinyatakan
bahwa rentang usia pasien yang paling banyak
mengalami retinopati diabetik adalah pasien yang
berusia 45-65 tahun yang jumlahnya lebih dari setengah
(67,1%) dari jumlah seluruh pasien.7
10
Visus Sebelum dan Setelah Tindakan
Pada penelitian ini, visus penderita retinopati diabetik
yang dilakukan tindakan dibedakan menjadi empat
kategori berdasarkan WHO (2012), yaitu severe visual
impairment (visus <6/60), moderate visual impairment
(visus 6/60 sampai <6/18), nearly normal vision (visus
6/18 sampai <6/12), dan normal vision (visus 6/12).
Hasilnya, visus terbanyak yang dialami penderita
retinopati diabetik baik sebelum maupun setelah
tindakan adalah penderita mengalami gangguan
penglihatan yang berat. hal ini sesuai dengan hasil
penelitian lain yang menyebutkan bahwa pasien yang
terdiagnosis retinopati diabetik untuk tingkat keparahan
PDR, sebagian besar memiliki visus dengan kategori
visual impairment bahkan sampai kebutaan, baik pada
mata kanan maupun mata kiri.11
Dari kelompok usia tersebut, didapatkan jenis kelamin
perempuan lebih banyak dibandingkan dengan laki-laki
yaitu masing-masing sebanyak 27 orang (62,79%) dan
16 orang (37,2%). Hasil ini juga berbanding lurus
dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Pengan,
dkk tahun 2014 yang menyatakan bahwa terjadi
peningkatan angka kejadian retinopati diabetik pada
tahun 2012 dan 2013 dengan pasien terbanyak adalah
pasien perempuan.8
Pada penelitian ini, peneliti membedakan tajam
penglihatan penderita retinopati diabetik mulai dari awal
sebelum dilakukan tindakan terapi, satu hari setelah
tindakan, satu bulan, dua bulan dan tiga bulan setelah
tindakan terapi. Hal ini dilakukan untuk melihat
perbaikan visus penderita setelah dilakukan tindakan dan
sekaligus melihat efektivitas dari tindakan tersebut
dalam memperbaiki visus penderita sehingga penderita
tidak mengalami kebutaan. Visus penderita retinopati
diabetik dapat dilihat pada grafik berikut ini.
Dari penelitian ini juga didapatkan bahwa terdapat 84
mata dengan diagnosis retinopati diabetik. Lebih dari
separuhnya didiagnosis dengan PDR yaitu sebanyak 54
mata (64,3%) sedangkan yang didiagnosis dengan
NPDR berat sebanyak 30 mata (35,7%). Hal ini agak
sedikit berbeda dengan penelitian yang dilakukan di
Bagian Mata RSUP Dr. Mohammad Hoesin Palembang
pada tahun 2011, Kosim menemukan bahwa dari 168
pasien retinopati diabetik kejadian NPDR berat lebih
banyak ditemukan yaitu sebanyak 37 pasien (22,0%)
119
MKS, Th. 47, No. 2, April 2015
Grafik 2. Visus Penderita Retinopati Diabetik Sebelum dan
Setelah Tindakan
Grafik 3. Kemajuan Visus Mata Penderita Retinopati
Diabetik Berdasarkan Waktu
Penurunan visus pada penderita retinopati diabetik
setelah dilakukan tindakan dapat terjadi karena berbagai
macam hal, diantaranya keadaan sistemik penderita
yang sangat mempengaruhi visus, misalnya kadar gula
darah yang tidak stabil dapat mempengaruhi terjadinya
penurunan visus pada penderita.
Grafik tersebut menggambarkan bahwa kejadian drop
out atau penderita yang tidak melakukan follow up
setelah tindakan masih sangat tinggi pada tiap bulan.
Hal ini terjadi karena berbagai macam alasan,
diantaranya bisa dikarenakan visus yang telah membaik
atau visus yang menetap sehingga penderita merasa
tidak perlu lagi memeriksakan dirinya ke rumah sakit.
Maupun visus yang makin memburuk, sehingga
membuat penderita tidak mampu lagi memeriksakan
dirinya ke rumah sakit. Banyaknya angka drop out
pada penderita menyebabkan penelitian ini tidak dapat
sepenuhnya memberikan gambaran efektivitas dari
tindakan laser fotokoagulasi dan atau injeksi
intravitreal anti-VEGF Meski demikian, pada grafik
diatas, didapatkan bahwa jumlah mata penderita
dengan visus yang sangat buruk mengalami penurunan
pada tiap bulannya. Sedangkan, mata penderita dengan
visus normal memiliki jumlah yang cukup fluktuatif
pada setiap bulannya.
Hasil penelitian ini hampir sama dengan penelitian
sebelumnya yang menyebutkan bahwa tajam penglihatan
akan meningkat lebih baik pada grup dengan tindakan
laser fotokoagulasi dibandingkan dengan injeksi
intravitreal anti VEGF atau kombinasi keduanya,
meskipun perbaikan itu hanya terjadi hingga minggu
keempat setelah tindakan. Sedangkan, pada minggu ke12 setelah tindakan, tajam penglihatan pada grup dengan
tindakan laser fotokoagulasi akan menurun. Meskipun
demikian, hasilnya pada minggu ke-12 lebih baik jika
dibandingkan dengan kedua grup lainnya yaitu injeksi
intravitreal anti VEGF dan kombinasi. Namun demikian,
tajam penglihatan tidak bisa digunakan sebagai indikator
tunggal keberhasilan suatu tindakan, karena hal ini
dipengaruhi oleh banyak faktor. Hal ini menunjukkan
bahwa kelompok dengan tindakan kombinasi dari laser
fotokoagulasi dan injeksi intravitreal anti VEGF
mempunyai hasil terendah bahkan sebelum tindakan
apapun dilakukan. Sehingga, setelah tindakan dilakukan,
tidak banyak yang dapat diharapkan untuk memperbaiki
tajam penglihatan lebih banyak lagi.10
Kemajuan Visus Penderita Retinopati Diabetik
Pada penelitian ini didapatkan perbaikan tajam
penglihatan setelah tindakan meningkat hingga bulan
ke-2, meskipun pada bulan ke-3 terjadi penurunan
persentase dari perbaikan visus. Sementara itu terjadi
fluktuasi pada kejadian penurunan visus pada bulan
pertama hingga bulan ke-3. Namun, angka kejadian
dari visus yang tidak mengalami perubahan mengalami
penurunan mulai dari sehari setelah dilakukan tindakan
hingga bulan ke-3 setelah tindakan. Secara umum, hal
ini digambarkan pada grafik dibawah ini.
5.
Simpulan
Dari penelitian ini dapat disimpulkan:
1.
120
Jumlah penderita retinopati diabetik di RSUP Dr.
Mohammad Hoesin Palembang terdapat 43 orang
(laki-laki 16 orang (37,2%) dan perempuan 27
orang (62,8%). Kejadian terbanyak pada usia 4658 tahun yaitu 30 orang (69,8%) dan penderita
MKS, Th. 47, No. 2, April 2015
terbanyak didiagnosis dengan PDR. Dari 84 mata
yang mengalami retinopati diabetik, 70 mata
dilakukan tindakan. Tindakan terbanyak yang
dilakukan adalah injeksi intravitreal anti VEGF
yaitu sebanyak 29 mata (41,4%), laser
fotokoagulasi sebanyak 25 mata (35,7%) dan
kombinasi sebanyak 16 mata (22,9%).
2. Visus sebelum dilakukan tindakan adalah kategori
gangguan penglihatan sangat buruk sebanyak 36
mata (51,4%), gangguan penglihatan sedang 20
mata (28,6%), penglihatan normal 9 mata (12,9%),
dan penglihatan hampir normal 5 mata (7,1%).
3. Visus sehari setelah dilakukan tindakan adalah
kategori gangguan penglihatan sangat buruk
sebanyak 32 mata (45,7%), gangguan penglihatan
sedang 19 mata (27,1%), penglihatan normal 14
mata (20%), dan penglihatan hampir normal 5
mata (7,1%).
4. Visus pasien retinopati diabetik yang melakukan
follow up sebulan setelah dilakukan tindakan
adalah kategori gangguan penglihatan sangat
buruk sebanyak 13 mata (36,1%), gangguan
penglihatan sedang 11 mata (30,6%), penglihatan
normal 10 mata (27,8%), dan penglihatan hampir
normal 2 mata (5,6%).
5. Visus pasien retinopati diabetik yang melakukan
follow up 2 bulan setelah dilakukan tindakan
adalah kategori gangguan penglihatan sangat
buruk dan gangguan penglihatan sedang masingmasing 7 mata (36,8%), penglihatan normal 4 mata
(21,1%), dan penglihatan hampir normal 1 mata
(5,3%).
6. Visus pasien retinopati diabetik yang melakukan
follow up 3 bulan setelah dilakukan tindakan
adalah kategori gangguan penglihatan sangat
buruk sebanyak 7 mata (58,3%), penglihatan
normal 3 mata (25%), gangguan penglihatan
sedang dan penglihatan hampir normal masingmasing 1 mata (8,3%).
7. Kemajuan visus penderita retinopati diabetik
sehari setelah dilakukan tindakan didapatkan
terjadi pada 31 mata (44,3%).
8. Kemajuan visus penderita retinopati diabetik yang
melakukan follow up sebulan setelah dilakukan
tindakan didapatkan terjadi pada 22 mata (61,1%).
9. Kemajuan visus penderita retinopati diabetik yang
melakukan follow up 2 bulan setelah dilakukan
tindakan didapatkan terjadi pada 14 mata (73,7%).
10. Kemajuan visus penderita retinopati diabetik yang
melakukan follow up 3 bulan setelah dilakukan
tindakan didapatkan terjadi pada 6 mata (50%).
6.
2.
3.
4.
Daftar Acuan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Saran
Saran yang dapat diberikan pada penelitian ini adalah:
1.
fotokoagulasi dan atau injeksi intravitreal anti
VEGF ini masih sangat terbatas, sehingga perlu
dilakukan penelitian dengan jumlah objek
penelitian yang lebih besar lagi.
Penyusunan dan penyimpanan data rekam medik
diharapkan agar lebih diperhatikan sehingga
semua nomor rekam medik yang dicari oleh
peneliti tersedia dengan lengkap dan jumlah
responden penelitian lebih banyak sehingga hasil
penelitian lebih baik.
Rekam medik diharapkan untuk ditulis dengan
lengkap dan rapi, sehingga untuk penelitian
selanjutnya diharapkan kesalahan data bisa
dihindari dan hasil penelitian dapat lebih akurat.
Diharapkan bagi penderita retinopati diabetik
yang dilakukan tindakan, agar melakukan follow
up sesuai dengan yang disarankan oleh dokter,
sehingga visus penderita dapat lebih terkontrol
menjadi lebih baik dan tidak terus mengalami
perburukan. Selain itu, bagi penelitian selanjutnya
juga bisa memeroleh data yang lebih lengkap
untuk hasil yang lebih akurat.
Penelitian mengenai kemajuan visus penderita
retinopati diabetik yang diterapi dengan laser
8.
121
Ilyas, Sidarta. Ilmu Penyakit Mata Edisi ketiga:
“Retinopati
Diabetes
Melitus”.
Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta,
Indonesia, 2008: 218-219.
Sitompul, Ratna. Retinopati Diabetik. Departemen
Ilmu Kesehatan Mata. Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia, Jakarta. 2011.
Suyono, et al. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam:
Diabetes melitus di Indonesia. (Edisi 4 jilid III).
Balai Penerbit FK UI, Jakarta, Indonesia, 2006.
Skuta, G.L., L. Cantor L., J. Weiss S. Basic and
Clinical Science Course Section 12 Retina and
Vitreous: Retinal vascular disease. The
Foundation of The American Academy of
Ophtalmology, USA, 2010: 110-111.
Victor, A.A. Retinopati Diabetik, Penyebab
Utama
Kebutaan
Diabetes.
(on
line)
http://nasional.kompas.com/read/2008/08/15/0534
4587/retinopati.diabetik.penyebab.utama.kebutaan
.diabetesi. 2008.
Pandelaki, K. Ilmu Penyakit Dalam. Retinopati
Diabetik (edisi 4 jilid III). Sudoyo A.W,
Setyiohadi B, Alwi I, Simadibrata K.M, Setiati S
(Editor). Pusat Penerbitan Ilmu Penyakit Dalam
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia,
Jakarta, Indonesia. 2007: 1889-1893.
Ilery, T. Vera, S. Laya, R. Prevalensi Retinopati
Diabetik pada Poliklinik Ilmu Kesehatan Mata
Selang Satu Tahun. Laporan Penelitian pada
Bagian Ilmu Kesehatan Mata Fakultas Kedokteran
Universitas Sam Ratulangi Manado. 2013.: 5-8.
Pengan, V. Harry, J. G. S. Laya, M. R.
Kecenderungan Penderita Retinopati Diabetik.
MKS, Th. 47, No. 2, April 2015
9.
10.
Jurnal
e-Clinic.
2(2):
2-4.
(online)
http://download.portalgaruda.org/article.php?articl
e=172362&val=1001&title=kecenderungan%20p
enderita%20retinopati%20diabetik. 2014.
Kosim, M.I. Gambaran Umum Penderita
Retinopati Diabetik di Poliklinik Mata Rumah
Sakit Mohammad Hoesin Palembang Periode
Januari-Desember 2008. Skripsi pada Jurusan
Kedokteran Umum Universitas Sriwijaya yang
tidak dipublikasikan. 2011: 15.
Victor, et al. Effect of Laser Photocoagulation
and Bevacizumab Intravitreal in Proliferative
11.
122
Diabetic Retinopathy: Review on Biomarkers of
Oxidative Stress. Medical Journal Indonesia.
23(2):
81-85.
http://mji.ui.ac.id/journal/index.php/mji/article/do
wnload/756/924. 2014
Novasari. Hubungan Tajam Penglihatan dengan
Tingkat Keparahan Retinopati Diabetika. Skripsi
pada Jurusan Kedokteran Umum Universitas
Sriwijaya yang tidak dipublikasikan. 2011.: 5057.
Fly UP