...

COST BENEFIT ANALYSIS ANTARA PEMBELIAN ALAT CT

by user

on
Category: Documents
7

views

Report

Comments

Transcript

COST BENEFIT ANALYSIS ANTARA PEMBELIAN ALAT CT
COST BENEFIT ANALYSIS ANTARA PEMBELIAN ALAT CT-SCAN DENGAN ALAT LASER
DIODA PHOTOCOAGULATOR DI RSD BALUNG JEMBER
(Cost Benefit Analysis Between CT-Scan Device Purchasing With Laser Dioda
Photocoagulator In Balung General Hospital of Jember)
Nuryadi*, Yennike Tri Herawati*, Rafida Triswardhani**
Bagian Administrasi Dan Kebijakan Kesehatan, Fakultas Kesehatan Masyarakat,
Universitas Jember
e-mail korespondensi: [email protected]
Abstract
Cost benefit analysis is an economic analysis that is used to evaluate economic resources
usage so that the scarce economic resources can be used efficiently. In 2014, Balung General
Hospital suggests some program to central government in order to support operational
activity in Balung General Hospital. However, not all suggestions can be realized because the
limitation of fund given by government. The purpose of the research is doing calculation of
Cost benefit analysis between suggestion of CT-Scan device purchasing or suggestion of Laser
dioda photocoagulator in Balung General Hospital of Jember. This research is quantitatif
descriptive with analysis unit in Radiology Installation and Eye Poly. Based on the
calculation of each step of Cost benefit analysis, we know that each suggestion has different
Benefit-Cost Ratio (BCR) value where BCR value of Laser dioda photocoagulator device
purchasing suggestion is 0,858 that is bigger than BCR value of CT-Scan device purchasing
suggestion which is 0,078. Based on the BCR value, so the first prioritized suggestion is the
Laser dioda photocoagulator that brings bigger benefit for Balung General Hospital of
Jember.
Keywords: Cost Benefit Analysis, BCR (Benefit Cost Ratio), CT-Scan, Laser dioda
photocoagulator
Abstrak
Cost benefit analysis merupakan suatu analisis ekonomi yang digunakan untuk
mengevaluasi penggunaan sumber-sumber ekonomi agar sumber daya ekonomi yang
langka tersebut dapat digunakan dengan efisien. Pada tahun 2014, RSD Balung
mengusulkan beberapa usulan program kepada pemerintah pusat guna bertujuan untuk
menunjang kegiatan operasional di RSD Balung. Namun tidak semua usulan tersebut dapat
diusulkan seluruhnya, dikarenakan keterbatasan dana yang diberikan oleh pemerintah.
Tujuan penelitian ini adalah melakukan perhitungan Cost benefit analysis antara usulan
pembelian alat CT-Scan dengan usulan pembelian alat Laser dioda photocoagulator di RSD
Balung Jember. Penelitian ini menggunakan jenis penelitian deskriptif kuantitatif dengan
unit analisis di Instalasi Radiologi dan Poli mata. Berdasarkan hasil perhitungan dari tiap
langkah dari Cost benefit analysis, didapatkan bahwa masing-masing usulan memiliki nilai
BCR yang berbeda dimana nilai BCR usulan pembelian alat Laser dioda photocoagulator
sebesar 0,858 lebih besar daripada nilai BCR usulan pembelian alat CT-Scan yaitu sebesar
0,078. Berdasarkan nilai BCR tersebut maka usulan yang diprioritaskan terlebih dahulu
*
**
Nuryadi dan Yennike Tri Herawati adalah Dosen Bagian Administrasi dan Kebijakan Kesehatan Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Jember
Rafida Triwardhani adalah Alumni Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Jember
49
50
Jurnal IKESMA Volume 10 Nomor 1 Maret 2014
adalah usulan usulan pembelian alat Laser dioda photocoagulator sehingga usulan
tersebutlah yang mendatangkan manfaat yang lebih besar untuk RSD Balung Jember.
Kata Kunci: Cost Benefit Analysis, BCR (Benefit Cost Ratio), CT-Scan, Laser dioda
photocoagulator
Pendahuluan
Perkembangan rumah sakit masa
sekarang sedang berada dalam suasana
global dan kompetitif sehingga dengan
keadaan demikian maka pelayanan
rumah sakit sebaiknya dikelola dengan
dasar konsep manajemen yang jelas, agar
nilai kemanfaatan tiap aset yang ada di
rumah sakit pemerintah dapat diketahui
dan dapat digunakan sebagai dasar
untuk alokasi sumber daya ekonomi.1
Pemahaman yang cukup pada kaidahkaidah keuangan dan ekonomi akan
diperlukan bagi manajemen rumah sakit
yang efisien. Guna mencapai efisiensi
penggunaan sumber daya yang ada di
rumah sakit dibutuhkan suatu analisis
ekonomi yang menjadi landasan dalam
pencapaian efisiensi penggunaan sumber
daya di rumah sakit.2 Analisis ekonomi
yang lazim digunakan dalam pencapaian
efisiensi penggunaan sumber daya di
rumah sakit adalah Cost benefit analysis
(analisis biaya-manfaat).3
Berdasarkan
hasil
survey
pendahuluan yang telah dilakukan, pada
tahun 2014 RSD Balung tengah
mengusulkan
beberapa
kegiatan
pengembangan fasilitas, ke pemerintah
pusat. Usulan tersebut antara lain
pembelian alat-alat yang menunjang
kegiatan di poli mata, kegiatan
pengembangan
pada
poli
bedah,
Intensive Care Unit (ICU), Radiologi,
pengembangan bagian PONEK dan
pengembangan fasilitas rawat jalan yaitu
pada poli kandungan. Usulan-usulan
tersebut diajukan ke pihak manajemen
RSD Balung Jember berdasarkan
peningkatan kebutuhan konsumen (atau
dalam hal ini pasien) dari layananlayanan tersebut. Usulan-usulan tersebut
kemudian dikirim ke Dinas Kesehatan
Provinsi yang nantinya akan diusulkan
ke Kementrian Kesehatan sebagai usulan
provisi yang didanai melalui APBN. Ada
juga usulan-usulan tersebut diajukan ke
Pemerintah Kabupaten setempat sebagai
usulan daerah yang didanai oleh APBD
setempat. Namun tidak semua usulan
yang diajukan RSD Balung ke pemerintah
pusat dapat terealisasi seluruhnya.
Penelitian ini mengambil usulan
pembelian alat CT-Scan dan pembelian
alat Laser dioda photocoagulator karena
kedua alat tersebut memiliki tujuan yang
berbeda
satu
sama
lain,
jika
dibandingkan dengan ke empat usulan
lainnya. Tujuan dari usulan pembelian
alat CT-Scan adalah untuk menunjang
kegiatan
di
instalasi
Radiologi.
Berdasarkan data jumlah kunjungan
pasien di poli rawat jalan tahun 2012
diketahui bahwa tindakan untuk
diagnosa menggunakan CT-Scan di tiap
poli yang ada di RSD Balung mengalami
peningkatan yang cukup signifikan
dengan kenaikan terbanyak yaitu pada
poli syaraf dimana hampir 90% dari
pasien poli syaraf membutuhkan alat CTScan
dalam
membantu
diagnosa
penyakitnya. Sedangkan dasar usulan
pembelian
alat
Laser
dioda
photocoagulator yang bertujuan untuk
menunjang kegiatan operasi katarak
pada pasien penderita retinopati
diabetik,
yang
nantinya
dapat
dilaksanakan di bangunan Eye center
yang saat ini sedang direalisasikan
Nuryadi : Cost Benefit Analysis Antara Pembelian Alat Ct-Scan ….
adalah data-data yang diperoleh secara
global. Organisasi kesehatan dunia
(WHO) tahun 2004 melaporkan 4,8%
penduduk diseluruh dunia menjadi buta
akibat retinopati diabetik. Dalam urutan
penyebab kebutaan secara global,
retinopati menempati urutan ke empat
setelah
katarak,
glaukoma,
dan
4
degenerasi makula (AMD). Prevalensi
kebutaan di Indonesia karena retinopati
diabetika adalah sebesar 52,3%.5
Prevalensi retinopati diabetik di Rumah
Sakit Hasan Sadikin adalah 20,6%, yaitu
prevalensi RDNP 19,1% dan prevalensi
RDP 1,5%.4 Usulan-usulan tersebut yang
kemudian
diajukan
ke
bagian
perencanaan RSD Balung yang nantinya
akan diusulkan ke pemerintah pusat.
Namun di bagian perencanaan sendiri
masih kesulitan dalam menentukan
prioritas usulan mana yang akan
diajukan terlebih dahulu dan usulan
mana yang harus menunggu (pending)
untuk direalisasikan ditahun berikutnya
dengan dana yang terbatas . Penelitian
ini
bertujuan
untuk
melakukan
perhitungan Cost Benefit Analysis antara
pembelian alat CT-Scan dengan alat Laser
dioda photocoagulator di RSD Balung
Jember, dimana variabel penelitian ini
merujuk
pada
langkah-langkah
perhitungan Cost benefit analysis, yaitu
antara lain 1) Identifikasi unsur manfaat
(benefit) dan biaya (cost) pada masingmasing usulan program; 2) Memberi
nilai dari setiap unsur manfaat (benefit)
dan biaya (cost) pada masing-masing
usulan
program
dengan
besaran
nominal; 3) Menghitung nilai sekarang
(present value) dari manfaat (benefit)
dan biaya (cost) pada masing-masing
usulan program; 4) Menghitung rasio
benefit-cost (BCR) dari masing-masing
usulan program; 5) Membandingkan
hasil perhitungan rasio benefit-cost dari
masing-masing usulan program; 6)
Identifikasi
rasio
terbesar
dari
perhitungan rasio benefit-cost
masing-masing usulan program.
51
pada
METODE PENELITIAN
Jenis penelitian yang digunakan
dalam penelitian ini adalah penelitian
deskriptif kuantitatif. Penelitian ini
dilaksanakan di RSD Balung Jember, yang
dilaksanakan pada bulan Mei-Oktober
2013 dengan unit analisis penelitian
adalah di Instalasi Radiologi dan Poli
Mata
RSD
Balung.
Data
yang
dikumpulkan terdiri dari data primer,
yang berisi mengenai data biaya-biaya
yang tergolong unsur biaya (cost) dan
unsur manfaat (benefit), dan data
sekunder yang berisi data-data nominal
yang didaperoleh dari hasil studi
dokumentasi. Teknik pengumpulan data
pada penelitian ini yaitu pada
pengumpulan data primer dilakukan
dengan cara wawancara dan observasi,
sedangkan untuk pengumpulan data
sekunder dilakukan dengan cara studi
dokumentasi pada laporan keuangan dan
dokumen-dokumen
lain.
Teknik
penyajian data dalam bentuk tabel yang
disertai dengan penjelasan (tekstular).
Analisis data dilakukan dengan mengacu
pada perhitungan Cost Benefit Analysis.
HASIL PENELITIAN
Identifikasi Unsur Manfaat (benefit)
dan Biaya (cost) Pada Kedua Usulan
Program di RSD Balung Jember
Hasil identifikasi unsur biaya
(cost) pada usulan pembelian alat CTScan
dan
alat
Laser
dioda
photocoagulator
antar lain biaya
investasi, Biaya operasional tetap, dan
Biaya operasional variabel. Hasil
identifikasi unsur manfaat (benefit) pada
usulan pembelian alat CT-Scan dan alat
52
Jurnal IKESMA Volume 10 Nomor 1 Maret 2014
Laser dioda photocoagulator adalah
pendapatan RSD Balung dari tarif
layanan CT-Scan dan tarif layanan
operasi katarak dengan menggunakan
alat Laser dioda photocoagulator. Rincian
dari hasil identifikasi unsur biaya (cost)
pada usulan pembelian alat CT-Scan dan
alat Laser dioda photocoagulato dapat
dilihat pada tabel 1. berikut:
Tabel 1. Hasil Identifikasi Unsur Manfaat (benefit) dan Unsur Biaya (Cost) Pada Usulan Pembelian
Alat CT-Scan di RSD Balung Jember
No.
Unsur Biaya (cost)
1 Biaya Investasi
a. Biaya Gedung dan Fasilitas
b. Biaya Tanah
c. Harga Beli CT-Scan
2 Biaya Operasional Tetap
a. Biaya Pegawai
b. Biaya ATK (Alat Tulis Kantor)
c. Biaya BHP (Bahan Habis Pakai
d. Biaya Umum (listrik, air, telepon)
e. Biaya Pemeliharaan Gedunga dan
Fasilitas
f. Biaya Pemeliharaan Alat
3 Biaya Operasional Variabel
a. Biaya Pembelian Film
No.
Unsur Manfaat (benefit)
1 Pendapatan RSD Balung dari tarif
layanan CT-Scan
Berikut merupakan tabel hasil
identifikasi unsur biaya (cost) dan unsur
manfaat (benefit) pada usulan pembelian
alat Laser dioda photocoagulator.
Tabel 2. Hasil Identifikasi Unsur Manfaat (benefit) dan Unsur Biaya (Cost) Pada Usulan Pembelian
Alat Laser dioda photocoagulator di RSD Balung Jember
No.
Unsur Biaya (cost)
1 Biaya Investasi
a. Biaya Gedung dan Fasilitas
b. Biaya Tanah
c. Harga Beli CT-Scan
2 Biaya Operasional Tetap
a. Biaya Pegawai
b. Biaya ATK (Alat Tulis Kantor
c. Biaya BHP (Bahan Habis Pakai
d. Biaya Umum (listrik, air, telepon)
e. Biaya Pemeliharaan Gedunga dan
Fasilitas
f. Biaya Pemeliharaan Alat
No.
Unsur Manfaat (benefit)
1 Pendapatan RSD Balung dari tarif layanan Laser dioda photocoagulator
Nuryadi : Cost Benefit Analysis Antara Pembelian Alat Ct-Scan ….
Penentuan Nilai Setiap Unsur Manfaat
(benefit) dan Biaya (cost) dari Kedua
Usulan Program di RSD Balung Jember
Dengan Besarnya Nilai Nominal
Berdasarkan
pada
hasil
penelitian yang telah dilakukan melalui
53
studi dokumentasi dan wawancara,
didapat besaran nominal dari masingmasing biaya. Berikut merupakan daftar
besaran nominal pada usulan pembelian
alat CT-Scan pada tahun ke-0:
Tabel 3. Besaran Nominal Unsur Biaya (cost) dan Unsur Manfaat (benefit) Pada Usulan
Pembelian Alat CT-Scan Pada Tahun ke-0
No.
Uraian
Luas (m2)
Harga Beli (Rp)
1
Biaya Investasi
a. Bangunan gedung instalasi
107,5
107.500.000
Radiologi
b. Tanah
107,5
43.021.500
c. Alat CT-Scan
14.130.000.000
Total Biaya Investasi
14.280.521.500
Berikut besaran nominal unsur biaya
(cost) dan unsur manfaat (benefit) pada
pembelian
alat
Laser
photocoagulator pada tahun
dioda
ke-0.
Tabel 4. Besaran Nominal Unsur Biaya (cost) dan Unsur Manfaat (benefit) Pada Usulan
Pembelian Alat Laser dioda photocoagulator Pada Tahun ke-0
No.
Uraian
Luas (m2)
Harga Beli (Rp)
1
Biaya Investasi
a. Bangunan Poli Mata
108
108.000.000
b. Tanah
108
43.221.600
c. Alat LDP
2.285.926.000
Total Biaya Investasi
2.437.147.600
Berdasarkan data-data pada tahun ke-0
tersebut kemudian dianalisis selama 10
tahun. Tiap tahunnya kenaikan unsur
biaya dan unsur manfaat tersebut
mengalami kenaikan biaya mengikuti
dengan kenaikan nilai tukar rupiah
terhadap dollar ataupun kenaikan laju
inflasi rupiah. Biaya operasional tetap
yang terdiri dari Biaya Pegawai dengan
asumsi kenaikan gaji 10% per 3 tahun,
Biaya ATK (Alat Tulis Kantor) dengan
asumsi kenaikan harga sebesar 5%
pertahun, Biaya BHP (Bahan Habis
Pakai) dengan asumsi sebesar 10%
pertahun, Biaya Umum (listrik, air,
telepon) dengan asumsi kenaikan harga
sebesar
5%
pertahun,
Biaya
pemeliharaan gedung dengan asumsi
kenaikan harga sebesar 5% pertahun
dan Biaya pemeliharaan alat dengan
asumsi kenaikan harga sebesar 5%
pertahun. Pada usulan pembelian alat
CT-Scan, Biaya operasional variabel
dengan asumsi kenaikan harga sebesar
20% tiap 5 tahun dan dengan asumsi
jumlah kunjungan pasien sebesar 207
pasien yang meningkat tiap tahunnya
sebanyak 69 pasien atau kenaikan
jumlah
kunjungannya
diasumsikan
meningkat ¹/3 dari total jumlah
kunjungan di tahun 2012. Sedangkan
pada usulan pembelian alat Laser dioda
photocoagulator,
hasil
rekapitulasi
jumlah kunjungan operasi katarak tahun
2012 sebesar 125 pasien dan kenaikan
jumlah kunjungan sebesar 42 pasien
54
Jurnal IKESMA Volume 10 Nomor 1 Maret 2014
pertahun atau tiap tahunnya meningkat
¹/3 dari total jumlah kunjungan di tahun
2012. Kemudian pada unsur manfaat
(benefit) terdiri dari pendapatan RSD
Balung dari tarif layanan CT-Scan
sebesar Rp 1.000.000 dan tarif tindakan
Fotokoagulasi
laser
sebesar
Rp
1.750.000, dengan asumsi kenaikan tarif
yaitu meningkat 10% tiap 5 tahunnya.
Perhitungan Nilai Sekarang (Present
value) dari Manfaat (benefit) dan
Biaya (cost) dari Kedua Usulan
Program di RSD Balung Jember
Menggunakan
tingkat
inflasi
sebesar 8,79% maka berikut hasil
perhitungan Present value, dapat dilihat
pada
tabel
5
dibawah
ini:
Tabel 5. Hasil Perhitungan Nilai Sekarang (Present value) dari Manfaat (benefit) dan Biaya (cost)
Pada Usulan Pembelian Alat CT-Scan RSD Balung Jember
Tahun
PV(C)
PV(B)
0
14.280.521.500
0
I
2.846.598.104
190.274.841
II
2.750.195.975
233.206.591
III
2.660.615.576
267.940.354
IV
2.596.676.788
295.566.502
V
2.487.615.540
348.644.924
VI
2.406.058.660
366.268.549
VII
2.323.234.357
378.763.515
VIII
2.242.879.777
386.830.437
IX
2.168.297.187
391.145.467
Total
36.735.711.463
2.858.641.181
Perhitungan present value untuk usulan
pembelian
alat
Laser
dioda
photocoagulator dapat dilihat pada tabel
1.6 dibawah ini:
Tabel 6.
Hasil Perhitungan Nilai Sekarang (Present value) dari Manfaat (benefit) dan Biaya (cost)
Pada Usulan Pembelian Alat Laser dioda photocoagulator RSD Balung Jember
Tahun
PV(C)
PV(B)
0
2.437.147.600
0
I
146.580.778
201.075.466
II
138.381.914
246.937.051
III
136.476.684
284.055.607
IV
128.856.392
313.593.203
V
121.723.719
370.119.430
VI
119.991.331
388.994.450
VII
113.365.112
402.398.115
VIII
107.166.111
411.077.417
IX
105.583.327
415.753.104
Total
3.555.272.967
3.034.003.845
Perhitungan Rasio Benefit-Cost dari
Masing-Masing Usulan Program di
RSD Balung Jember
Setelah didapat present value
untuk unsur biaya dan manfaat pada
masing-masing usulan program, maka
langkah selanjutnya adalah menghitung
rasio benefit-cost. Rasio benefit-cost
didapat dengan membagi antara antara
present value benefit dibagi dengan
present
value
cost.
Berdasarkan
perhitungan tersebut diperoleh nilai
rasio
benefit-cost
untuk
usulan
Nuryadi : Cost Benefit Analysis Antara Pembelian Alat Ct-Scan ….
pembelian alat CT-Scan sebesar 0,078
dan untuk usulan pembelian alat Laser
dioda photocoagulator adalah sebesar
0,858.
Perbandingan Hasil dari Perhitungan
Rasio Benefit-Cost dari Masing-Masing
Usulan Program di RSD Balung Jember
Hasil perbandingan kedua usulan
program yaitu usulan pembelian alat CTScan yang memiliki rasio sebesar 0,078,
dan usulan pembelian alat Laser dioda
photocoagulator yang memiliki rasio
sebesar 0,858, diketahui bahwa besar
rasio usulan pembelian alat Laser dioda
photocoagulator memiliki nilai rasio
yang lebih besar dibandingkan nilai rasio
usulan
pembelian
alat
CT-Scan.
Berdasarkan kriteria rasio benefit-cost
maka dapat diambil kesimpulan bahwa
usulan pembelian alat Laser dioda
photocoagulator
dipilih
untuk
diprioritaskan terlebih dahulu karena
berdasarkan nilai rasionya, usulan
tersebutlah yang memiliki manfaat lebih
besar.
PEMBAHASAN
Berdasarkan hasil penelitian
yang telah dilakukan, hasil identifikasi
unsur biaya (cost) antara lain, biaya
investasi yang terdiri dari biaya
bangunan, tanah dan harga beli alat,
Biaya operasional tetap tetap yang
terdiri dari biaya pegawai, biaya ATK
(Alat Tulis Kantor), biaya BHP (Bahan
Habis Pakai), biaya pemeliharaan
bangunan, biaya pemeliharaan alat, biaya
umum (listrik, air, telepon) dan Biaya
operasional tetap variabel. Untuk unsur
manfaat (benefit) terdiri dari pendapatan
rumah sakit dari layanan CT-Scan dan
layanan tindakan fotokoagulasi laser.
Pada usulan pembelian alat Laser dioda
55
photocoagulator, pada unsur biaya (cost)
tidak memasukkan Biaya operasional
tetap
variabel
karena
belum
dilakukannya perhitungan unit cost di
RSD Balung sehingga pihak poli mata
sendiri masih belum dapat memecah
biaya yang dibebankan ke pasien. Pada
penelitian terdahulu mengenai Cost
benefit analysis rencana pengembangan
alat diagnostic Panoramic X-ray di RSD
Balung, unsur biaya (cost) didalamnya
terdiri dari biaya pengadaan yang dalam
hal ini dapat digolongkan sebagai biaya
investasi, biaya tetap, dan Biaya
operasional tetap. Terdapat sedikit
perbedaan dalam penggolongan biaya
pada penelitian tersebut [6]. Penelitian
lain yang juga mengangkat mengenai
Cost benefit analysis, unsur biaya (cost)
dalam rencana program yang diteliti juga
tidak memasukkan Biaya operasional
tetap variabel dalam penelitiannya [7].
Hal ini menunjukkan adanya perbedaan
dalam penamaan macam-macam biaya
yang masuk ke dalam unsur biaya (cost).
Namun setelah dibandingkan masingmasing jenis biaya tersebut ternyata
pada dasarnya substansi yang ada di
dalam macam-macam biaya tersebut
adalah sama sehingga dapat dikatakan
bahwa tidak ada perbedaan dalam
penggolongan unsur-unsur biaya dan
manfaat antara penelitian ini dengan
penelitian terdahulu.
Pada penentuan nilai setiap
unsur biaya dan unsur manfaat dengan
besaran nilai nominal, selisih antara total
cost dengan total benefit adalah sebesar
Rp 43.998.462.011 dimana total cost
lebih besar dari total benefit. Kemudian
pada usulan pembelian alat Laser dioda
photocoagulator didapat total cost
sebesar Rp 4.107.638.126 dan total
benefit sebesar Rp 4.944.625.000. Selisih
antara antara total cost dengan total
benefit adalah sebesar Rp 836.986.874
dimana total benefit lebih besar dari total
56
Jurnal IKESMA Volume 10 Nomor 1 Maret 2014
cost. Pada penelitian terdahulu yang
dilakukan, selisih biaya antara total cost
dan total benefit adalah sebesar Rp
202.576.400, lebih besar pada total
benefit.6 Hal tersebut menunjukkan
bahwa dengan selisih antara total cost
dan total benefit makin besar dimana
nilai total benefit lebih besar dari total
cost maka kemungkinan usulan tersebut
dapat diambil sangat besar. Hal tersebut
sesuai dengan teori yang menyebutkan
bahwa makin tinggi nilai total benefit
maka makin tinggi nilai BCR, sehingga
makin tinggi pula nilai proyek yang
bersangkutan.8
Berdasarkan
pada
hasil
penelitian yang telah dilakukan, hasil
perhitungan present value pada usulan
pembelian
alat
CT-Scan,
unsur
biaya
(cost)
didapat
sebesar
Rp 36.185.989.149 dan unsur manfaat
(benefit) sebesar Rp 2.858.641.181.
Kemudian pada usulan pembelian alat
Laser dioda photocoagulator, nilai
present value unsur biaya (cost) didapat
sebesar Rp 3.115.235.221 dan untuk
unsur manfaat (benefit) sebesar Rp
3.034.003.845. Dalam penelitian ini
menggunakan laju inflasi sebesar 8,79%,
didapat selisih antara PV(C) dan PV(B)
pada usulan pembelian alat CT-Scan
adalah sebesar Rp 33.327.347.960
dimana PV(C) lebih besar dibandingkan
PV(B). Pada usulan pembelian alat Laser
dioda photocoagulator selisih antara
PV(C) dengan PV(B) adalah sebesar
Rp 503.448.359 dimana PV(C) lebih
besar
dibandingkan
PV(B).
Pada
penelitian
terdahulu
yang
telah
dilakukan, diketahui menggunakan laju
inflasi sebesar 10% didapat besar PV(C)
yaitu 2.350.254.866 dan PV(B) sebesar
2.326.013.218, sehingga selisih antara
PV(C) dengan PV(B) adalah sebesar
1,03% dimana nilai PV(C) lebih besar
dari PV(B).6 Berdasarkan perbandingan
antara penelitian yang telah dilakukan
dengan penelitian terdahulu, maka tidak
ada perbedaan antara selisih PV(C)
dengan PV(B). Keduanya sama-sama
memiliki nilai selisih dimana nilai PV(C)
lebih besar dibandingkan dengan PV(B)
sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak
ada perbedaan selisih antara penelitian
ini dengan penelitian terdahulu.
Hasil perhitungan rasio benefit-cost
pada masing-masing usulan program
antara lain, untuk usulan pembelian alat
CT-Scan meminiliki nilai BCR sebesar
0,078 dan pada usulan pembelian alat
Laser dioda photocoagulator memiliki
nilai BCR sebesar 0,858. Rasio benefitcost didapat dari hasil pembagian antara
total present value manfaat dengan
present value biaya. Pada penelitian
terdahulu yang telah dilakukan, samasama menghitung rasio benefit-cost nya.
Namun
dari
penelitian-penelitian
terdahulu tersebut selain menghitung
rasio benefit-cost juga menghitung NPV,
IRR dan payback periode dari usulan
program yang diteliti.6,7 Hal ini
menunjukkan adanya perbedaan dalam
perhitungan beberapa indikator yang
ada dalam Cost benefit analysis. RSD
Balung
tengah
memilih
prioritas
program
manakah
yang
harus
didahulukan, sehingga pada penelitian
ini hanya berfokus pada pengambilan
keputusan
dengan
menggunakan
pendekatan rasio benefit-cost (BCR).
Hasil perbandingan nilai BCR
antara usulan pembelian alat CT-Scan
sebesar 0,078 dan usulan pembelian alat
Laser diodaphotocoagulator sebesar
0,858 menunjukkan bahwa nilai BCR
untuk usulan pembelian alat Laser dioda
photocoagulator memiliki nilai yang
paling besar. Sesuai dengan kriteria rasio
benefit-cost, maka nilai BCR usulan
pembelian
alat
Laser
dioda
photocoagulator berada dalam posisi ≥ 1
artinya usulan tersebut memiliki nilai
kemanfaatan lebih besar dibandingkan
Nuryadi : Cost Benefit Analysis Antara Pembelian Alat Ct-Scan ….
dengan usulan yang lain, sehingga usulan
inilah yang harus diprioritaskan.
SIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil penelitian
yang telah dilakukan, maka dapat
diambil kesimpulan: 1) Berdasarkan
hasil identifikasi unsur biaya (cost) dan
unsur manfaat (benefit) pada usulan
pembelian alat CT-Scan dan alat Laser
dioda photocoagulator, dapat diketahui
bahwa tidak ada perbedaan dalam
penentuan biaya-biaya pada unsur biaya
(cost) dan unsur manfaat (benefit) antara
penelitian
ini
dengan
penelitian
terdahulu maupun dengan teori yang
ada; 2) Hasil penentuan besaran nominal
unsur biaya (cost) dan unsur manfaat
(benefit) pada usulan pembelian alat CTScan yaitu didapat bahwa selisih antara
total cost dengan total benefit dimana
total cost lebih besar dari total benefit.
Pada usulan pembelian alat Laser dioda
photocoagulator didapatkan bahwa total
benefit lebih besar daripada total cost; 3)
Present value pada usulan pembelian alat
CT-Scan diperoleh selisih antara PV
(cost) dengan PV (benefit), dimana PV(C)
lebih
besar
dibandingkan
PV(B).
Kemudian pada usulan pembelian alat
Laser dioda photocoagulator juga
didapatkan selisih antara nilai PV (cost)
dengan PV (benefit) dimana PV(C) lebih
besar dibandingkan PV(B). Kedua usulan
tersebut apabila dibandingkan dengan
teori maka maka usulan pembelian Laser
dioda
photocoagulator
memiliki
kesempatan
lebih
besar
untuk
direalisasikan; 4) Perbandingan rasio
benefit-cost antara pembelian alat CTScan dan pembelian alat Laser dioda
photocoagulator adalah pembelian alat
Laser dioda photocoagulator memiliki
nilai rasio benefit-cost yang lebih besar
57
dibandingkan usulan pembelian alat CTScan.
Berdasarkan hasil perhitungan
rasio benefit-cost, didapat rasio yang
paling besar adalah pada usulan
pembelian
alat
Laser
dioda
photocoagulator yaitu 0,858 sehingga
rekomendasi yang dapat diberikan
adalah
dengan
memprioritaskan
pembelian
alat
Laser
dioda
photocoagulator
terlebih
dahulu
daripada pembelian alat CT-Scan.
DAFTAR RUJUKAN
1. Trinantoro
L.
Memahami
Penggunaan Ilmu Ekonomi Dalam
Manajemen
Rumah
Sakit.
Yogyakarta: Gadjah Mada University
Press; 2006.
2. Sabarguna B. Manajemen Keuangan
Rumah
Sakit.
Yogyakarta:
Konsorsium Rumah Sakit Islam
Jateng-DIY; 2004.
3. Prasetya F. 2012. Modul Ekonomi
Publik Bagian VI: Analisis Biaya dan
Manfaat. Malang: Fakultas Ekonomi
dan Bisnis Universitas Brawijaya.
4. Kompas.
Retinopati
diabetik,
Penyebab Utama Kebutaan Diabetes
[Internet]. [Place unknown]: Harian
Kompas; 2008 [ diakses 1 November
2013].
Available
from:
http://nasional.kompas.com
/read/2008/
08/
15/%2005344587/retinpati.diabetik
.penyeba b .utama.kebutaan.iabetesi
5. Sanjaya. Retinopati Diabetika, P2KB
Perdami
Jawa
Tengah
[Internet].2010 [diakses 1 November
2013].
Available
from:
http://p2kb.wordpress.com
/2010/05/10/referat-retinopatidiabetika/.
58
Jurnal IKESMA Volume 10 Nomor 1 Maret 2014
6. Wuryandari G. Cost-Benefit Rasio
Rencana
Pengembangan
Alat
Diagnostik Panoramic X-Ray di RSD
Balung Tahun 2010. Surabaya: FKM
Universitas Airlangga; 2010.
7. Nuryadi A. Cost Benefit Analysis
(CBA) dalam Pengadaan Alat CT-Scan
Antara
Pembelian
Tunai
Dibandingkan Sistem KSO di RS Siti
Khodijah
Sepanjang.
Skripsi.
Surabaya: FKM Universitas Airlangga;
2009.
8. Tjiptoherihanto P, Soesetyo B.
Ekonomi Kesehatan. Jakarta: PT
Rineka
Cipta;
1994
Fly UP