...

Berinvestasi dalam Keanekaragaman Budaya dan Dialog

by user

on
Category: Documents
9

views

Report

Comments

Transcript

Berinvestasi dalam Keanekaragaman Budaya dan Dialog
Laporan Dunia UNESCO
Ringkasan
Eksekutif
CLT.2009/WS/9
Berinvestasi dalam
Keanekaragaman
Budaya dan Dialog
Antarbudaya
Laporan Dunia UNESCO
Berinvestasi
dalam
Keanekaragaman
Budaya
dan Dialog
Antarbudaya
Ringkasan
Eksekutif
Pendahuluan
1
BAGIAN I – Keanekaragaman Budaya:
Apa Yang Dipertaruhkan?
5
Bab 1 – KEANEKARAGAMAN BUDAYA
Keanekaragaman budaya dalam dunia yang
semakin global
Identitas nasional, agama, budaya dan
multi identitas
Prakarsa regional dan internasional terkait
keanekaragaman budaya
6
7
8
Bab 2 – DIALOG ANTARBUDAYA
Interaksi budaya
Stereotip dan intoleransi budaya
Tantangan dialog dalam dunia multikultur
Pemberdayaan
9
9
9
10
BAGIAN II – Beberapa Wahana Utama
Keanekaragaman Budaya
11
Bab 3 – BAHASA
Dinamika bahasa kini
Bahasa dan identitas
Tantangan dalam telaah dan revitalisasi bahasa
Multilingualisme, terjemahan, dan dialog
antarbudaya
Bab 4 – PENDIDIKAN
Relevansi metode dan konten pendidikan
Masyarakat pembelajar dan hak memperoleh pendidikan
Pembelajaran partisipatif dan kompetensi antarbudaya
12
12
13
13
15
16
17
Bab 5 – KOMUNIKASI DAN KONTEN BUDAYA
Globalisasi dan tren media baru
Dampak komunikasi dan produk-produk budaya
Kebijakan yang mendorong keanekaragaman
budaya
19
Bab 6 – DAYA KREASI DAN PASAR
Kreasi seni dan ekonomi kreatif
Kerajinan dan pariwisata internasional
Keanekaragaman budaya dan dunia bisnis
20
21
22
BAGIAN III – Memperbarui Strategi Internasional
Terkait Pembangunan dan Perdamaian
23
18
19
Bab 7 – KEANEKARAGAMAN BUDAYA: ASPEK UTAMA
PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN
Pendekatan budaya dalam pembangunan
24
Persepsi mengenai kemiskinan dan pengentasan
kemiskinan
25
Keanekaragaman budaya dan kelestarian
lingkungan
26
Bab 8 – KEANEKARAGAMAN BUDAYA, HAK ASASI
MANUSIA DAN PEMERINTAHAN DEMOKRATIS
Keanekaragaman budaya dan hak asasi manusia
yang diakui secara universal
Keanekaragaman budaya: Sebuah parameter
kohesi sosial
Tantangan keanekaragaman budaya bagi
pemerintahan yang demokratis
Kesimpulan
Rekomendasi
27
28
29
31
34
Pendahuluan
Keanekaragaman budaya mulai mendapat perhatian serius pada pergantian abad ini. Namun
makna sesungguhnya dari terminologi yang luas ini sering diartikan bermacam-macam dan
juga berubah-ubah. Sebagian memandang keanekaragaman budaya sebagai sesuatu hal yang
positif karena bertujuan untuk berbagi kekayaan yang dikandung dalam tiap budaya di dunia dan, oleh karenanya, menyatukan kita semua melalui berbagai proses pertukaran dan dialog.
Sebagian yang lain menganggap perbedaan budaya mengakibatkan hilangnya rasa kemanusiaan
yang kita miliki sehingga menjadi akar dari berbagai konflik. Anggapan kedua tersebut sekarang
ini menjadi semakin terbukti sejak globalisasi mengakibatkan peningkatan interaksi dan gesekan
antarbudaya yang menyebabkan meningkatnya berbagai ketegangan, tarikan dan klaim yang
terkait identitas, khususnya masalah agama yang dapat menjadi sumber perdebatan potensial. Oleh
karena itu, yang menjadi tantangan mendasar adalah bagaimana menawarkan suatu visi yang
koheren mengenai arti keanekaragaman budaya yang dapat menjelaskan bagaimana
hal itu dapat bermanfaat untuk aksi masyarakat internasional, dan bukan sebagai ancaman.
Hal inilah yang menjadi tujuan utama dari laporan ini.
Sejak awal UNESCO telah diyakinkan akan pentingnya keanekaragaman budaya dan nilai-nilai
yang terkandung di dalamnya. Dalam Konstitusi UNESCO (1945) tertulis ‘keanekaragaman
budaya dunia yang saling memberi manfaat’ (‘fruitful diversity of the world’s cultures’). Pendapat
ini masih sangat relevan di masa kini dan selamanya, meskipun definisi budaya telah menjadi
semakin luas dan pengaruh globalisasi telah mengubah banyak hal, dibandingkan pada saat
Konstitusi tersebut disahkan pada tahun 1945 pada akhir Perang Dunia Kedua.
Laporan Dunia UNESCO
Selaras dengan pendapat UNESCO mengenai pentingnya ‘keanekaragaman budaya dunia yang saling
memberi manfaat’ dan nilai-nilai yang terkandung di dalamnya, sebagaimana tercantum dalam
Konstitusi UNESCO (1945), beberapa tujuan dari Laporan Dunia tentang Keanekaragaman Budaya adalah:
untuk menganalisa keanekaragaman budaya dari segala aspek dengan mencoba menunjukkan kerumitan
proses terjadinya sekaligus juga berupaya mengidentifikasi benang merah dari berbagai macam interpretasi
yang mungkin;
untuk menunjukkan pentingnya keanekaragaman budaya dalam berbagai bidang (bahasa, pendidikan,
komunikasi dan kreativitas) yang walaupun memiliki fungsi intrinsik yang berbeda-beda, namun dapat
dianggap penting untuk perlindungan, pelestarian, dan promosi keanekaragaman budaya; dan
untuk mengajak para pengambil keputusan dan pemangku kepentingan agar memahami pentingnya
berinvestasi dalam keanekaragaman budaya sebagai aspek penting dalam dialog antarbudaya,
karena hal ini dapat memperbarui berbagai pendekatan kita terhadap pembangunan berkelanjutan,
memastikan terlaksananya hak asasi manusia secara efektif dan kebebasan yang diakui secara
universal, serta memperkuat kohesi sosial dan pemerintahan yang demokratis.
Seorang pendeta
berpakaian tradisional,
Osaka, Jepang
Bagian depan sebuah toko
kecil di Naivasha, Kenya
2 . BERINVESTASI DALAM KEANEKARAGAMAN BUDAYA DAN DIALOG ANTARBUDAYA
Laporan
Dunia
ini
bertujuan
untuk
mempertimbangkan berbagai pandangan baru yang
muncul dari pemikiran mengenai berbagai tantangan
keanekaragaman
budaya
sehingga
dapat
menentukan berbagai pendekatan baru untuk
memonitor dan membentuk berbagai perubahan yang
sedang terjadi. Dengan demikian, Laporan Dunia ini
tidak bertujuan untuk memberikan berbagai
solusi yang siap pakai untuk memecahkan berbagai
masalah yang membebani para pengambil keputusan.
Namun, lebih bertujuan untuk menyoroti kerumitan
dari masalah ini, yang tidak bisa diatasi dengan
keinginan politis semata, melainkan dengan
mengajak untuk lebih memahami fenomena
dibaliknya dan kerjasama internasional yang lebih
besar, terutama melalui pertukaran praktik-praktik
terbaik dan menyepakati panduan bersama.
Laporan Dunia ini juga tidak akan memberikan suatu
inventori global tentang keanekaragaman budaya,
yang dibuat berdasarkan beberapa indikator yang
ada dalam Laporan Pengawasan Global Pendidikan
untuk Semua UNESCO (Education for All (EFA) Global
Monitoring Report). Meskipun di dalam Laporan
Dunia ini terdapat satu Lampiran Statistik berupa 19
tabel berisi hal yang menyangkut kebudayaan dan
satu bab yang hanya berisi berbagai metodologi
pemikiran yang berhasil dikumpulkan melalui
kerjasama dengan Institut Data Statistik UNESCO
(UIS) di Montreal, namun pengembangan
berbagai indikator di bidang keanekaragaman
budaya barulah mencapai tahap awal. Untuk
tujuan-tujuan inventori semacam itu, perlu
dilaksanakan suatu telaah sungguh-sungguh
tentang keanekaragaman budaya yang mencakup
seluruh dunia, dengan persetujuan dari Negara
Anggota UNESCO. Hal ini merupakan suatu tugas
besar yang membutuhkan sumber-sumber daya
yang lebih dari yang diperlukan bagi laporan ini,
namun hal itu dapat suatu saat dilakukan oleh
sebuah badan Observatorium Dunia untuk
Keanekaragaman Budaya (World Observatory on
Cultural Diversity), yang pembentukannya menjadi
rekomendasi laporan ini.
UNESCO berharap dengan cara ini dapat turut
berperan dalam pembaruan pemikiran tentang
keanekaragaman budaya yang kini sedang terjadi,
selaras dengan kerjanya pada 1950-an dan berbagai
kesimpulan
dalam
Our
Creative
Diversity
(Keanekaragaman Kreatif Kita) yang merupakan
laporan dari Komisi Kebudayaan dan Pembangunan
Dunia (1996). Dalam naskah yang berjudul Race
and History (Manusia dan Sejarah) yang ditulis
untuk UNESCO pada 1952, ahli antropologi Perancis
bernama Claude Lévi-Strauss berargumentasi bahwa
perlindungan terhadap keanekaragaman budaya
seharusnya
tidak
hanya
terbatas
pada
mempertahankan
status
quo
namun
‘keanekaragaman itu sendirilah yang harus
diselamatkan, bukan bentuknya yang tampak
maupun representasi budaya yang selama ini
ditampilkan dalam setiap periode’. Dengan demikian,
perlindungan keanekaragaman budaya berarti
memastikan bahwa keanekaragaman tersebut akan
terus ada, dan bukan berarti bahwa suatu keadaan/
representasi keanekaragaman tertentu berlangsung
terus tanpa batas waktu. Hal ini melandasi
kemampuan untuk menerima dan menyikapi
perubahan budaya, sambil tidak menganggapnya
sebagai ketentuan nasib. Laporan dari Komisi
Kebudayaan dan Pembangunan Dunia juga
berargumen
yang
kira-kira
sama
bahwa
keanekaragaman budaya bukan hanya merupakan
sebuah aset yang perlu dilestarikan namun
merupakan sumber daya yang harus dipromosikan,
dengan mempertimbangkan potensinya di berbagai
bidang, termasuk dalam bidang-bidang yang
secara relatif jauh dari bidang budaya dalam
pengertiannya yang kaku. Laporan ini berupaya
mengembangkan pemikiran berdasarkan berbagai
kesimpulan utama laporan terdahulu.
Dalam beberapa tahun ini, berbagai argumentasi yang
dikembangkan oleh UNESCO terkait pemikirannya
mengenai
keanekaragaman
budaya
telah
diadopsi dalam sejumlah besar program dan
badan-badan di Perserikatan Bangsa-Bangsa dan
institusi Bretton Woods. Bank Dunia, contohnya, dalam
beberapa kesempatan mengikuti kepeloporan
UNESCO dalam konteks Dekade Kebudayaan dan
Pembangunan Dunia (1988–1997) dalam pencariannya
akan keterkaitan antara budaya dan pembangunan.
Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa
(UNDP) dan Program Lingkungan Hidup Perserikatan
Bangsa-Bangsa (UNEP) juga telah mempublikasikan
beberapa laporan penting. Selanjutnya, Laporan
Kelompok Tingkat Tinggi untuk Aliansi Peradaban
telah menempatkan pentingnya berbagai inisiatif
yang mempromosikan dialog antara orang,
budaya dan peradaban yang belum pernah diposisikan
sepenting itu sebelumnya. Laporan ini juga
bertujuan untuk berkontribusi kepada pemikiran
Papan iklan
mengiklankan operator
telepon genggam di
Nigeria
Festival Berber di Gurun
Sahara, Maroko Selatan
Tenunan perempuan
Zápara, Ekuador atau Peru
Pria Pasifik Selatan
PENDAHULUAN . 3
dan penelitian terhadap program-program dari
rekanan dan badan-badan UNESCO, terutama
yang terkait dengan pembangunan.
Apakah keanekaragaman budaya?
Keanekaragaman budaya tak lain merupakan suatu
fakta tentang keberadaan begitu banyak ragam
budaya yang berbeda satu sama lain, yang dapat
dibedakan berdasarkan pengamatan etnografis.
Kesadaran adanya keanekaragaman tersebut semakin
terasa di masa kini berkat komunikasi global dan
meningkatnya kontak antarbudaya. Walaupun
kesadaran yang semakin besar bukan merupakan
jaminan atas kelestarian keanekaragaman budaya,
namun hal tersebut menjadikan topik ini semakin
mengemuka.
Keanekaragaman budaya semakin menjadi masalah
sosial yang besar, terkait dengan semakin tumbuhnya
keanekaragaman aturan sosial di dalam dan di
antara masyarakat (yang berbeda). Ketika berhadapan
dengan keanekaragaman aturan dan tampilan
tersebut, Negara terkadang bingung dalam bagaimana
menyikapi atau menempatkan keanekaragaman
budaya sebagai kepentingan bersama. Untuk
dapat menanggapi secara spesifik situasi seperti ini,
laporan ini berupaya menyediakan suatu kerangka
kerja berdasarkan pemahaman terkini akan berbagai
tantangan yang terkandung dalam keanekaragaman
budaya, dengan mengidentifikasi beberapa kendala
teoretis dan politis yang tak terpisahkan darinya.
Keanekaragaman
budaya tidak
hanya merupakan
aset yang harus
dilindungi namun
sumber daya
yang harus
dipromosikan...
termasuk di
wilayah yang
jauh dari
budaya dalam
pemahamannya
yang kaku
Satu kesulitan yang pertama adalah terkait dengan
sifat khusus budaya dalam bentuk keanekaragaman
ini. Banyak kalangan yang meninjau keanekaragaman
melalui beragam bentuk representasi budaya,
khususnya karakterisasi etnis dan bahasa, untuk
memahami budaya mereka yang heterogen.
Tantangan yang pertama adalah meneliti berbagai
kebijakan yang terkait tanpa melupakan topik yang
sesungguhnya, yaitu keanekaragaman budaya dan
bukan representasinya yang terkadang melemahkan.
Salah satu solusinya adalah dengan mengadopsi
definisi budaya yang paling luas, yang sejalan dengan
kesepakatan UNESCO dalam Deklarasi Mexico City
tentang Kebijakan Budaya 1982, yang mendefinisikan
budaya sebagai ‘perpaduan menyeluruh dari berbagai
fitur spiritual, material, intelektual, dan emosional
yang masing-masing memiliki karakter tersendiri
yang membedakan suatu masyarakat atau kelompok
sosial’ termasuk di dalamnya ‘tidak hanya seni dan
huruf, tetapi juga cara-cara hidup, hak-hak asasi
manusia, sistem nilai, tradisi, dan kepercayaan’.
Definisi ini memiliki kelebihan karena tidak mengadopsi
definisi budaya yang terlalu sempit maupun yang
hanya memusatkan perhatian pada aspek tertentu saja
(misalnya: agama) dalam upaya mendefinisikan budaya.
Kesulitan yang lain adalah terkait pengidentifikasian
bagian-bagian dari keanekaragaman budaya.
Terkait dengan hal ini, terminologi ‘budaya’,
‘peradaban’, dan ‘masyarakat’ memiliki konotasi
yang berbeda tergantung dari konteks, contohnya
konteks ilmu pengetahuan atau politik. Apabila ‘budaya’
mengacu pada entitas yang cenderung tidak bisa
lepas dari hubungannya dengan manusia lain,
4
Yang diperlukan
adalah
pendekatan baru
terhadap
keanekaragaman
budaya yang
mementingkan
sifat dinamisnya
dan berbagai
tantangan
identitas dikaitkan
dengan
perubahan
budaya
Papan iklan di jalan raya
Suva, Fiji
Seorang pria sedang
memainkan terompet di
kawasan kota tua , New
Orleans, Amerika Serikat
terminologi ‘peradaban’ mengacu pada budaya-budaya
yang sepakat bahwa nilai-nilai atau pandangannya
terhadap dunia adalah universal dan mengadopsi
pendekatan ekspansionis terhadap mereka yang
tidak (atau belum) memeluk pemahaman yang sama.
Oleh karena itu, upaya untuk mempersatukan berbagai
pusat peradaban yang berbeda untuk hidup
berdampingan secara damai merupakan suatu
tantangan yang tidak mudah. Sebagaimana
dicetuskan oleh UNESCO, ‘peradaban’ perlu dipahami
sebagai sesuatu yang masih berjalan, sebagai
akomodasi dari tiap kebudayaan di dunia, yang
berlandaskan kesetaraan, di dalam proyek universal
yang sedang berjalan. Hal ini sama sekali berbeda
dengan pemikiran dari berbagai bentuk ideologi
yang meramalkan ‘benturan peradaban’.
Kesulitan ketiga adalah terkait hubungan berbagai
kebudayaan yang terus berubah. Diperlukan hampir
lebih dari tujuh dekade dalam abad ke-20 sebelum
kebudayaan mulai dipahami sebagai sesuatu yang
terus berubah. Sebelumnya, ada kecenderungan untuk
memandangnya sebagai sesuatu yang tidak berubah,
dimana konten budaya ‘diturunkan’ dari satu generasi
ke generasi berikutnya melalui berbagai cara, seperti
pendidikan atau berbagai jenis kegiatan pengenalan.
Kini, kebudayaan semakin dipahami sebagai suatu
proses dimana masyarakat perlahan mengalami
perubahan di jalur yang khusus diperuntukkan
bagi mereka. Konsep perbedaan digambarkan
secara tepat oleh dinamika tersebut, dimana
budaya berubah namun juga tetap sama. Yang
diperlukan selanjutnya adalah menentukan berbagai
kebijakan yang menempatkan ‘perbedaan budaya’
pada sisi positif sehingga kelompok dan individu yang
saling berhubungan memahami bahwa dalam
‘perbedaan’ ini perlu adanya suatu dorongan untuk
terus berevolusi dan berubah serta tidak menutup diri.
Pemikiran ini condong pada suatu pendekatan
baru atas keanekaragaman budaya yaitu
pendekatan yang memberi perhatian pada sifat
dinamis dan tantangan dari identitas yang
diasosiasikan dengan sifat permanen dari
perubahan budaya. Hal ini perlu diikuti oleh
perubahan besar peran UNESCO dalam situasi tersebut.
Berhubung perhatian Organisasi ini selama ini lebih
tertuju pada perlindungan dan pemeliharaan situs,
praktik, dan ekspresi budaya yang terancam punah,
maka kini Organisasi ini harus belajar mempertahankan
perubahan budaya dalam rangka membantu individu
dan kelompok mengelola keanekaragaman secara
lebih efektif. Yang menjadi tantangan terbesarnya
adalah: mengelola keanekaragaman.
Sekelompok perempuan
sedang berlatih tarian
tradisional di Shanghai,
Cina
BAGIAN I :
Keanekaragaman
budaya:
Apa yang
dipertaruhkan?
Dalam konteks globalisasi dan
meningkatnya migrasi dan urbanisasi,
tantangan yang saling terkait dalam
melindungi identitas budaya,
melestarikan keanekaragaman
budaya, dan mempromosikan dialog
antarbudaya menjadi semakin penting
dan mendesak. Laporan Dunia ini
diawali dengan melihat dan
mempertimbangkan berbagai
dampak dari proses globalisasi yang
semakin cepat terhadap berbagai
bentuk keanekaragaman budaya,
dengan menyoroti bagaimana
berbagai dorongan yang homogen
bertemu dengan berbagai macam
tren. Laporan ini juga menelaah peran
penting dari dialog antarbudaya
dalam menjembatani berbagai
perbedaan budaya, yang secara
bersamaan juga memelihara
keanekaragaman berbagai ekspresi
budaya melalui berbagai proses
interaksi, saling dukung, dan
memberdayakan satu sama lain.
6 . BAGIAN I  KEANEKARAGAMAN BUDAYA: APA YANG DIPERTARUHKAN?
Bab 1: Keanekaragaman
budaya
Perkembangan komunikasi dan jaringan informasi,
peningkatan permasalahan ekonomi nasional,
perkembangan pasar transnasional dan semakin
meluasnya berbagai bentuk hubungan antarbudaya
menciptakan berbagai tantangan baru bagi
keanekaragaman budaya.
Keanekaragaman budaya dalam dunia yang
semakin global
Sementara erosi budaya menjadi masalah yang
semakin menjadi sorotan dunia mengingat dampak
yang muncul dari berbagai paradigma Barat yang
dipengaruhi teknologi, hubungan antara globalisasi
dengan standardisasi dan homogenisasi budaya
seringkali berlebihan. Transfer barang dagang dan
budaya selalu melibatkan proses-proses adaptasi
dan biasanya tidak terjadi secara unilateral di dalam
suatu lingkungan internasional yang semakin
kompleks dan interaktif. Terlebih lagi, akar budaya
Penenun di Pulau Taquile,
Danau Titicaca, Peru
Alunan polifonik suku
Aka Pygmies di Afrika
Tengah
tertanam begitu dalam dan kebanyakan tidak tergapai
oleh bermacam pengaruh dari luar. Dengan
pertimbangan tersebut, sebaiknya globalisasi
dipandang sebagai suatu proses multidimensi dan
multiarah yang melibatkan aliran segala macam
hal (modal, komoditas, informasi, ide, kepercayaan,
manusia) yang semakin kencang dan meningkat
di
sepanjang
aksis
yang
terus-menerus
berubah secara perlahan.
Secara umum, globalisasi pertukaran internasional
mengarah pada integrasi berbagai pertukaran
multikultural di hampir semua konteks nasional,
yang menghubungkan dan menumbuhkan tren
menuju beraneka ragam afiliasi budaya dan suatu
‘pembauran kompleks’ identitas-identitas budaya.
Namun demikian, berbagai dampak negatif dari
dorongan globalisasi terhadap keanekaragaman
praktik-praktik budaya tidak dapat diabaikan.
Salah satu efek utama dari globalisasi adalah
melemahnya hubungan keterkaitan antara satu
fenomena budaya dan lokasi geografisnya dengan
membawa berbagai kegiatan, pengaruh, dan
pengalaman dari lingkungan luar ke lingkungan kita
sendiri. Dalam beberapa kesempatan, melemahnya
hubungan tersebut dipandang sebagai sumber
peluang, sedangkan dalam kesempatan lain,
dipandang sebagai hilangnya kejelasan dan identitas.
Fenomena yang juga terjadi secara bersamaan adalah
pertumbuhan migrasi internasional, yang dalam
beberapa kasus mengarah pada berbagai ekspresi
budaya yang unik dan menarik, yang memperlihatkan
bahwa
keanekaragaman
sedang
terjadi.
Pertumbuhan angka wisatawan internasional
merupakan fenomena lain yang berdampak besar
terhadap keanekaragaman budaya. Biarpun pariwisata
semacam itu serba lengkap dan konsekuensinya
terhadap penduduk setempat bermacam-macam,
namun pengaruhnya dalam hal menambah
pengetahuan dan pemahaman tentang lingkungan
dan praktik budaya yang beragam tampak positif.
Berbagai kontak antarbudaya yang semakin
meningkat juga mengakibatkan peningkatan
berbagai bentuk baru keanekaragaman budaya dan
praktik-praktik bahasa yang terutama disebabkan
oleh kemajuan teknologi digital. Oleh karena itu,
dibanding
mencoba
untuk
melindungi
keanekaragaman dalam segala bentuknya, sebaiknya
yang menjadi fokus adalah bagaimana menerapkan
strategi baru yang mempertimbangkan berbagai
perubahan
tersebut
sambil
memberdayakan
penduduk yang rentan untuk ‘mengelola’ perubahan
budaya secara lebih efektif. Setiap tradisi yang
masih dipraktikkan akan terus menerus mengalami
Sekelompok wisatawan
di depan Giza Sphinx di Mesir
perubahan. Keanekaragaman budaya, sebagaimana
halnya identitas budaya, terkait erat dengan
inovasi,
kreativitas,
dan
keterbukaan
pada
pengaruh-pengaruh baru.
Identitas nasional, agama, budaya, dan multi
identitas
Pertanyaan mengenai identitas – baik identitas nasional,
budaya, etnik, bahasa, berdasar gender, berdasar
konsumen, dll. – sekarang menjadi begitu penting
bagi individu dan kelompok yang memandang
globalisasi dan perubahan budaya sebagai ancaman
atas kepercayaan dan cara hidup mereka. Ketegangan
yang semakin memuncak terkait identitas, yang
seringkali merupakan hasil dari kulturalisasi klaim
politik, bertolak-belakang dengan kecenderungan
yang lebih umum yaitu munculnya berbagai identitas
yang dinamis dan memiliki banyak sisi. Aktivitas politik
terkait identitas agama bisa menjadi penanda kuat
adanya identitas dan perbedaan budaya. Dalam
konteks ini, terdapat risiko adanya penghujatan
terhadap agama yang dijadikan alat untuk mencapai
tujuan politik dan agenda lain. Hal tersebut berpotensi
memicu konflik antar agama dan perpecahan di
dalam masyarakat yang demokratis. Ada suatu
kecenderungan untuk menyamakan keanekaragaman
budaya dengan keanekaragaman budaya nasional.
Namun identitas nasional dalam batasan tertentu
merupakan
suatu
konstruksi,
yang
kadang
bagian-bagiannya terbentuk berdasarkan apa yang
terjadi di masa lalu dan adanya rasa kesamaan dalam
diri kita. Dalam dunia yang semakin global, identitas
budaya seringkali terbentuk dari berbagai sumber;
semakin luwesnya identitas budaya tercermin pada
semakin kompleksnya aliran manusia, barang, dan
informasike berbagai penjuru dunia. Dalam suatu
lingkungan multikultur, sekelompok orang akan
memilih untuk mengadopsi bentuk identitas tertentu,
sekelompok yang lain memilih hidup di dua bentuk
identitas, dan sisanya menciptakan identitas campuran.
Banyak penulis masa kini tertarik pada tema migran
yang dihadapkan pada suatu lingkungan budaya baru
dan mendapat tantangan menciptakan identitas budaya
baru bagi dirinya. Semakin tersamarnya batas-batas
dalam konteks globalisasi memberikan angin segar
bagi jiwa nomadik yang dapat dianggap sebagai
cakrawala baru eksperimentasi budaya masa kini.
Tetua suku Aborigin
menggunakan telepon
genggam, Australia Tengah
Lantunan senandung
Hudhud Suku Ifugao di
Filipina
Seorang nenek di Surgut,
Rusia
Ada kecenderungan
umum ke arah
dinamika
dan identitas yang
memiliki banyak
sisi dalam konteks
globalisasi, yang
mendukung pada
kemunculan jiwa
yang nomaden
Bab 1 :
Keanekaragaman budaya
K E A N E K A R A G A M A N B U D AYA . 7
8 . BAGIAN I  KEANEKARAGAMAN BUDAYA: APA YANG DIPERTARUHKAN?
Prakarsa regional dan internasional
Dalam dunia yang semakin ditandai oleh pembauran
antarbudaya, berbagai upaya untuk melindungi
berbagai bentuk keanekaragaman budaya menjadi
demikian penting bagi pemerintah nasional dan juga
masyarakat internasional. Dalam beragam bidang
budaya (seperti: warisan budaya benda, warisan
budaya tak-benda, ekspresi budaya, pertukaran
budaya, dan perdagangan benda budaya secara
ilegal), berbagai kesepakatan dan peraturan/acuan
di tingkat regional dan internasional telah disusun
sebagai upaya untuk melindungi dan mempromosikan
beberapa
pemahaman
kunci
mengenai
keanekaragaman budaya dan penanda identitas
budaya. UNESCO, sebagai satu-satunya badan PBB
yang memiliki mandat dalam bidang kebudayaan,
telah memainkan peran utama dalam menyusun,
mempromosikan, dan mengimplementasikan banyak
aturan dan kesepakatan terkait kebudayaan.
Seorang peminta-minta
berlalu di depan iklan
jalanan di Athena, Yunani
Perkembangan yang berawal sejak Konvensi
Den Haag untuk Perlindungan terhadap Properti/
Benda Budaya (1954), hingga Konvensi mengenai
Cara-cara Pelarangan dan Pencegahan Impor, Ekspor,
dan Pengalihan Kepemilikan Properti Budaya secara
Ilegal (1970) dan Konvensi mengenai Perlindungan
Warisan Budaya dan Alam Dunia (1972), Konvensi
mengenai Perlindungan Warisan Budaya Bawah Air
(2001) serta Konvensi mengenai Perlindungan terhadap
Warisan Budaya Takbenda (2003), mencerminkan
perluasan pemahaman yang demikian maju atas
konsep warisan budaya. Konsep ini mencakup tidak
Budaya merupakan dua hal, yaitu keanekaragaman
kreatif yang berada dalam ‘budaya-budaya’ dan dorongan
kreatif yang berada di pusat keanekaragaman ‘budaya-budaya’
hanya sebatas ekspresi-ekspresi material/berwujud
atas keanekaragaman budaya dunia tetapi juga
manifestasi warisan budaya takbenda yang
mencakup tradisi oral, seni pertunjukan, dan
pengetahuan tradisional. Bersamaan dengan itu,
terjadi pergeseran penekanan dari sekedar
pencantuman suatu properti/situs yang memiliki
‘nilai universal yang istimewa’ (Outstanding
Universal Value) dalam Daftar Warisan Dunia,
kepada upaya untuk memberikan pengakuan
atas contoh-contoh terbaik warisan budaya
takbenda yang mencerminkan identitas para
praktisinya dan kemampuan warisan budaya
takbenda tersebut untuk terus ada (keberlanjutan).
Perkembangan ini mencerminkan dua pergerakan.
Yang pertama mengarah pada pemahaman
tentang ‘warisan bersama’ (common heritage) dimana
masyarakat internasional bersama-sama mengemban
tugas melindungi berbagai ekspresi dari warisan
bersama umat manusia. Yang kedua mengarah pada
pemahaman tentang kekhususan budaya dimana
masing-masing manifestasi budaya harus dihargai
dan dianggap penting meskipun mereka dapat
berubah dan keberadaannya mungkin hanya
sementara.
Suatu era baru dalam eksplorasi terhadap konsep
keanekaragaman budaya telah dimulai dengan
diadopsinya
‘Deklarasi
Universal
mengenai
Keanekaragaman Budaya’ (Universal Declaration on
Cultural Diversity) pada tahun 2001 dan ‘Konvensi
mengenai Perlindungan dan Promosi Keanekaragaman
Ekspresi Budaya’ (Convention on the Protection and
Promotion of the Diversity of Cultural Expressions)
yang diadopsi pada tahun 2005. Konvensi 2005
bertujuan untuk melestarikan berbagai kekhasan
budaya sambil mempromosikan perkembangannya dalam skala global melalui pertukaran dan
komersialisasi.
Tentu saja, budaya memiliki dua arti yang berbeda
namun saling melengkapi. Pertama, budaya (dalam
bentuk
jamak)
merupakan
keanekaragaman
kreatif yang ada dalam ‘budaya-budaya’ tertentu,
dengan keunikan tradisi dan ekspresi mereka dalam
bentuk benda dan takbenda. Kedua, budaya (dalam
bentuk tunggal) mengacu pada suatu dorongan
kreatif yang menjadi sumber keanekaragaman
‘budaya-budaya’ tersebut. Dua arti dari budaya – yang
satu mengacu ke dalam diri sendiri, sedangkan
yang lain mengacu ke luar dirinya – adalah saling
berhubungan
dan
saling
mempengaruhi
serta memberi jalan untuk interaksi positif
bagi semua orang dalam konteks globalisasi.
Para imigran Afrika
mengantri di pelabuhan
Lampedusa sebelum
diberangkatkan ke Sisilia,
Italia
D I A LO G A N TA R B U D AYA . 9
Jembatan Mostar
dibangun kembali setelah
perang yang melanda
Bosnia
Bab 2: Dialog antarbudaya
Dalam dunia dengan beragam budaya, penting
untuk mengembangkan berbagai pendekatan
baru untuk dialog antarbudaya yang melampaui
batas-batas dari paradigma ‘dialog diantara
peradaban’. Pendekatan tersebut perlu memp e r t i mba n g k a n b a gaimana k ebudayaankebudayaan tersebut saling berhubungan satu
sama lain, kesadaran akan adanya kesamaan
budaya dan tujuan bersama, dan bagaimana
mengidentifikasi tantangan yang akan dihadapi
ketika menengahi perbedaan budaya.
Interaksi budaya
Budaya bukanlah entitas yang berdiri sendiri
atau statis. Salah satu tantangan mendasar
untuk mengembangkan dialog antarbudaya adalah
pandangan bahwa budaya itu sesuatu yang
sudah baku. Salah satu dari keberatan utama
atas pemikiran yang dilontarkan oleh Samuel
Huntington tentang ‘benturan peradaban’ (clash
of civilizations) adalah bahwa pemikiran itu
berlandaskan pada afiliasi masyarakat manusia
sebagai suatu hal yang tunggal dan bukan
afiliasi yang jamak antara masyarakat manusia
dengan
masyarakat
manusia
yang
lain.
Selain itu, pemikiran ini juga gagal dalam
memasukkan unsur ketergantungan dan interaksi
budaya. Budaya, sebagaimana halnya individu,
hidup karena adanya hubungan satu dengan
yang lain.
Percampuran budaya terjadi sepanjang sejarah
dan hal ini terjadi melalui beragam bentuk dan
cara seperti pinjam-meminjam dan pertukaran
budaya (Jalan Sutra) hingga penjajahan budaya
melalui peperangan, penguasaan, dan penjajahan.
Bahkan dalam situasi ekstrem seperti perbudakan,
pertukaran terjadi dimana proses tertentu
seperti enkulturalisasi terbalik tanpa disadari
berasimilasi dengan budaya yang mendominasi.
Pengakuan
atas
hak-hak
asasi
manusia
universal di masa kini memungkinkan kita
untuk berpikir (setidaknya secara teori) bahwa
pertukaran
budaya
terjadi
berlandaskan
kesetaraan antara semua budaya di dunia.
Stereotip dan intoleransi budaya
Stereotip budaya, selain berfungsi memisahkan
satu kelompok dari kelompok asing ‘lain’, juga
mengandung risiko yaitu dialog dapat terhenti
disebabkan oleh perbedaan dan perbedaan tersebut
dapat menyebabkan intoleransi. Budaya-budaya
yang berasal dari tradisi peradaban yang berbeda
sangat rentan terhadap mutual stereotyping.
Berbagai ketegangan antarbudaya seringkali terkait
dengan berbagai konflik yang terjadi di masa lalu,
beragam pemahaman akan kejadian di masa lalu, dan
konflik nilai-nilai terutama nilai-nilai agama. Selama
belum dikalahkan oleh keinginan untuk menguasai
dan mendominasi, dialog tetap merupakan kunci
untuk menyelesaikan pertikaian yang telah tertanam
dan untuk mengubah berbagai ungkapan politik
yang seringkali keji. Tantangan budaya yang
dihadapi setiap masyarakat yang multibudaya adalah
bagaimana mendukung pengakuan, perlindungan,
dan penghormatan terhadap keunikan budaya
melalui pengakuan dan promosi nilai-nilai yang
dianut bersama secara universal yang muncul
dari interaksi yang saling mempengaruhi dari
budaya-budaya yang unik tersebut. Dalam upaya
mengatasi tantangan ini, ketegangan antara
berbagai identitas yang berbeda dapat menjadi
kekuatan pendorong bagi pembaruan persatuan
nasional berdasarkan pemahaman bahwa kohesi
sosial merupakan integrasi dari berbagai komponen
budaya yang beragam.
Tantangan dialog dalam dunia multikultur
Dialog antarbudaya sangat tergantung pada
kompetensi
antarbudaya,
yang
didefinisikan
sebagai perpaduan antara berbagai kemampuan
yang diperlukan untuk berinteraksi secara wajar
dengan mereka yang berbeda dengan individu
tersebut. Kemampuan ini pada dasarnya bersifat
komunikatif, namun juga melibatkan upaya
meninjau ulang pandangan dan pemahaman kita
tentang dunia; karena sesungguhnya bukan
budaya yang terlibat dalam proses dialog melainkan
manusia sebagai individu dan kelompok, dengan
segala kerumitan dan komitmennya pada kelompok
yang bermacam-macam. Hal yang menentukan
kesuksesan dari dialog antarbudaya adalah
Karavan unta di Mingsha
Shan di Dunhuang, Cina
Tari Samba de Roda yang
berasal dari Recôncavo di
daerah Bahia, Brazil
Umat Islam sedang
beribadah di Jakarta,
Indonesia
Bab 2:
Dialog antar budaya
Berbagai proses globalisasi semakin meningkatkan
hubungan budaya, pinjam-meminjam budaya,
dan
pertukaran
budaya
secara
sistematik.
Hubungan transkultural baru ini berpotensi untuk
menjadi fasilitator yang sangat kuat atas terjadinya
dialog antarbudaya. Dengan mempertimbangkan
berbagai kategori budaya dan mengakui berbagai
sumber yang mempengaruhi terbentuknya identitas
kita, hal ini membantu mengalihkan fokus kita dari
‘perbedaan’ ke arah kemampuan bersama untuk
berkembang melalui berbagai interaksi. Kesadaran
akan sejarah dan pemahaman akan aturan budaya
merupakan
hal
penting
untuk
mengatasi
masalah stereotip budaya dalam perjalanan
menuju dialog antarbudaya.
10 . BAGIAN I  KEANEKARAGAMAN BUDAYA: APA YANG DIPERTARUHKAN?
Dialog
antarbudaya
memerlukan
pemberdayaan
bagi para peserta
melalui
peningkatan
kapasitas dan
proyek-proyek/
kegiatan yang
mendorong
interaksi tanpa
menghilangkan
identitas personal
atau kolektif.
kemampuan dasar untuk mendengarkan, fleksibilitas
kognitif, empati, kerendahan hati, dan keramahan.
Berdasarkan hal itu, dilakukanlah berbagai upaya
yang bertujuan untuk menciptakan dialog dan
empati di antara generasi muda dari budaya yang
ber beda, melalui k egiata n s e k o la h da n
program-program pendidikan serta pertukaran yang
bersifat partisipasi budaya, seni, dan kegiatan
olahraga. Seni dan kreativitas pada khususnya
memperlihatkan begitu dalam da n luwe s nya
hubungan antarbudaya serta bentuk saling
memperkaya yang terkandung di dalamnya. Hal-hal
demikian juga membantu meningkatkan pluralisme
budaya. Demikian pula, latihan dan acara yang
melibatkan beragam suku bangsa seperti jejaring
‘global city’, karnaval, dan festival budaya dapat
membantu melewati batasan wilayah dengan cara
terlibat dalam acara kumpul dan hiburan bersama
masyarakat.
memperlihatkan bahwa apa yang membedakan
kita juga dapat menyatukan kita, dalam perenungan
mengenai ingatan sejarah bersama umat manusia.
Pemberdayaan
Promosi dialog antarbudaya menyatu secara signifikan
dengan pendekatan ‘identitas beragam’. Dialog
seharusnya tidak dipandang sebagai penghilangan
jati diri melainkan sebagai proses untuk memahami
diri dari satu kerangka acuan ke kerangka acuan lain.
Perlu adanya pemberdayaan bagi semua peserta
dialog melalui pelatihan dan proyek-proyek yang
mendukung proses interaksi tanpa penghilangan
identitas personal atau kolektif. Selain itu juga
perlu adanya pengakuan tentang cara-cara
etnosentris dimana budaya umum seringkali
berjalan dan menyediakan ruang bagi sistem
pemikiran yang mengakui bentuk pengetahuan
‘eksoterik’ dan ‘esoterik’. Sebuah contoh yang patut
dicatat dalam hal ini adalah pemetaan komunitas,
yang sudah sangat berhasil dalam membantu
memberdayakan penduduk asli dalam upayanya
untuk mengembalikan hak-hak mereka atas tanah
leluhur
dan
sumber-sumber
daya
serta
menentukan nasib perkembangannya sendiri
yang diakui dunia internasional.
Sebuah kendala utama dalam mengakomodasi
suara-suara baru dalam lingkup dialog antarbudaya
adalah meluasnya subordinasi wanita dengan
interpretasi tradisi budaya dan agama yang
didominasi oleh kaum pria. Di berbagai konteks sosial,
perempuan memiliki peran khusus dalam promosi
keanekaragaman
budaya,
karena
seringkali
perempuan merupakan ‘pembawa nilai’ dalam
menyampaikan secara turun-temurun bahasa,
aturan etika, sistem nilai, kepercayaan agama, dan
pola-pola sikap. Ketidaksetaraan gender adalah
multiaspek dan bersinggungan dengan kesukuan,
sosial, ekonomi, dan bentuk ketidaksetaraan lain.
Musik polifoni, tarian
dan ritual tradisional dari
wilayah Shoplouk, Bulgaria
Seorang pria di Niamey,
Nigeria
Ingatan yang berbeda telah menjadi sumber dari
banyak perseteruan sepanjang sejarah. Walaupun
dialog antarbudaya tidak diharapkan dapat
menyelesaikan semua konflik dalam lingkup politik,
ekonomi, dan sosial dengan sendirinya, namun
melalui dialog dapat terbangun basis ingatan
bersama dengan cara mengakui kesalahan dan
membuka perdebatan mengenai ingatan yang
saling bertentangan. Pengemasan kisah sejarah
umum menjadi sangat penting dalam strategi
mencegah konflik dan pasca konflik, untuk
meringankan luka dari ‘masa lalu yang masih
membekas’. Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi
Afrika Selatan dan proses-proses rekonsiliasi
nasional di Rwanda merupakan contoh-contoh
terkini dari aplikasi politik dengan strategi
penyembuhan
yang
demikian.
Pengemasan
‘tempat-tempat bersejarah’ – seperti Penjara Pulau
Robben di Afrika Selatan, Jembatan Mostar di
Bosnia dan Buddha Bamiyan di Afghanistan – juga
Kunci dari keberhasilan dialog antarbudaya dan
antar agama terletak pada kesetaraan harga diri dari
peserta dialog. Hal tersebut dapat terlaksana jika
terdapat pengakuan dan penghormatan terhadap
berbagai bentuk pengetahuan dan cara-cara mereka
berekspresi, adat, dan tradisi peserta serta upaya
untuk membangun konteks budaya-netral untuk
dialog yang memungkinkan masyarakat untuk
mengekspresikan diri mereka secara bebas.
Hal ini terutama terjadi dalam hal dialog antar
agama. Dialog antar agama merupakan aspek
penting dalam mencapai pemahaman internasional
dan penyelesaian konflik. Dialog antar agama yang
bertujuan untuk mendamaikan berbagai sudut
pandang yang berbeda harus berupaya untuk
memasukkan unsur pertukaran dalam berbagai
bentuknya, termasuk melalui jejaring lokal dan
masyarakat informal, dan melibatkan rekanan baru,
terutama penduduk asli, kaum perempuan,
dan generasi muda.
BAGIAN II:
Beberapa
wahana
utama
keanekaragaman
budaya
Meskipun segala aktivitas manusia memiliki
dampak pada keanekaragaman budaya,
prospeknya semakin menyatu dengan masa
depan bahasa, pendidikan, komunikasi,
dan isi budaya, serta kreativitas dan pasar.
Keempat bidang ini dibahas lebih mendalam
dalam empat bab berikut dengan tujuan
untuk mengidentifikasi kecenderungan
dan faktor yang berdampak pada kondisi
keanekaragaman budaya dan memperbaiki
agenda politik kita agar dapat mengikuti
kompleksnya kenyataan dunia di masa kini.
12 . BAGIAN II  BEBERAPA WAHANA UTAMA KEANEKARAGAMAN BUDAYA
Pendongeng di hadapan
orang banyak di Lapangan
Jemaa el-Fna di Marrakesh,
Maroko
Pendongeng cerita
kepahlawanan, Kyrgyzstan
Bab 3: Bahasa
Bahasa menjadi perantara pengalaman, intelektual,
dan lingkungan budaya, alat untuk berhubungan
dengan kelompok manusia, sistem nilai, aturan
sosial, dan rasa memiliki kita, baik secara kolektif
maupun
personal.
Dari
sudut
pandang
keanekaragaman
budaya,
keanekaragaman
bahasa mencerminkan adaptasi kreatif kelompok
manusia terhadap perubahan fisik dan lingkungan
sosialnya. Dari sudut pandang ini, bahasa tidak
hanya sebagai alat komunikasi namun juga
mewakili bagian dari ekspresi budaya, pembawa
identitas, nilai, dan pandangan dunia.
Dinamika bahasa di masa kini
Ahli bahasa percaya bahwa sebagian besar
bahasa di dunia akan punah dalam abad ini.
Setengah dari bahasa yang ada sekarang
(diperkirakan antara 6.000 sampai 8.000 bahasa)
dituturkan oleh kurang dari 10.000 orang, dan satu
dari bahasa yang semacam ini dikatakan punah
setiap dua minggu. Sementara pertumbuhan
bahasa penghubung (Bahasa Inggris khususnya)
yang dikaitkan dengan proses globalisasi
memberikan dampak besar pada bahasa-bahasa
dunia. Bahasa-bahasa bergeser dalam tanggapannya
terhadap berbagai kondisi politik, sosial, ekonomi,
dan budaya, dan berbagai efek dari globalisasi
terhadap keanekaragaman bahasa jauh dari
sederhana dan seringkali bertentangan. Dalam
banyak contoh kejadian, perpindahan bahasa
minoritas bukanlah kepada Bahasa Inggris melainkan
kepada bahasa-bahasa lawan dan dialek daerah. Hal
ini memperlihatkan bahwa penyebaran penggunaan
Bahasa Inggris hanya terbatas pada tujuan tertentu,
seperti transaksi dan komunikasi fungsional.
Globalisasi juga telah mendorong berbagai
pendekatan yang lebih plural dan beragam terhadap
Bahasa Inggris. Hal ini memperlihatkan cara yang
semakin kompleks dimana bahasa, identitas, dan
hubungan saling berinteraksi dan bagaimana para
penutur mengadaptasi berbagai bentuk bahasa
warisan kepada konteks budaya baru dan untuk
tujuan baru. Banyak masyarakat bahasa sekarang
berpencar ke seluruh penjuru dunia melalui migrasi,
ekspansi kolonial, perpindahan pengungsi atau
pergerakan kaum profesional. Sejalan dengan
begitu meningkatnya keterkaitan antara bahasa dan
tempat, pola-pola komunikasi menjadi semakin
be r a ga m , di ta n da i o le h pe rge s e r a n k o d e,
multilingualisme, perbedaan penerimaan, dan
kompetensi produktif pada bahasa atau dialek yang
berbeda, serta ditandai oleh perpaduan kemahiran
baik secara penuh, parsial, dan khusus. Dengan
demikian, perluasan jejaring menggunakan telepon
genggam, broadband internet, dan teknologi informasi
dan komunikasi (ICTs) menciptakan bentuk baru
interaksi antarmanusia pada skala dan fleksibilitas
yang tidak terbayangkan, melintasi kota, bangsa, dan
budaya. Hal ini pada gilirannya mendorong
munculnya bentuk-bentuk dan praktik-praktik
bahasa baru yang terkait dengan identitas budaya
baru yang semakin memperlebar dan merubah
batasan-batasan yang ada di ruang publik/privat dan
aspek sosial, budaya, dan pendidikan.
Bahasa dan identitas
Terlepas dari kompleksitas dunia masa kini,
sebagian besar bahasa tetap ‘sempit lingkup’ dan
‘spesifik terhadap budaya tertentu’. Bahasa
beradaptasi dengan lingkungan ekologis tertentu,
seperti halnya makhluk hidup. Selain itu bahasa
juga memiliki catatan sejarah, seperti halnya artefak
budaya. Bahasa memiliki fungsi penting sebagai
penanda batas antara berbagai kelompok sosial
yang berbeda; dan ketika suatu bahasa punah,
BAHASA . 13
Tantangan meneliti dan merevitalisasi bahasa
Banyak anggapan bahwa vitalitas bahasa merupakan
suatu patokan keanekaragaman budaya. Anggapan ini
muncul karena setiap aspek penting budaya manusia
– dari klasifikasi kekerabatan hingga agama – tampak
bergantung pada bahasa untuk penyampaiannya.
Namun bahasa tidak sama dengan budaya. Banyak
contoh peristiwa dimana bahasa yang sama dituturkan
oleh kelompok-kelompok yang tata cara budaya
dan pandangan tentang dunianya sangat berbeda.
Berbagai
pendekatan
tradisional
dalam
mendokumentasi dan meneliti pergeseran bahasa
selama ini masih berpusat pada linguistik dan
cenderung tidak memperhatikan konteks realita
sosial-ekonomi dan politik. Namun demikian,
punahnya bahasa merupakan bentuk awal dari
pengikisan budaya yang mengindikasikan terjadinya
proses lunturnya budaya dengan cepat. Berbagai
keadaan di seputar vitalitas bahasa dan prospek
revitalisasi jika bahasa dalam keadaan hampir punah
sangat tergantung pada konfigurasi sosial-budaya,
ekonomi, politik, dan sejarah unik yang terkandung
dalam tiap bahasa. Alasan tersebut menampik
anggapan dan analisa umum yang ada. Meskipun
banyak dari pendekatan terhadap revitalisasi dan
pelestarian bahasa minoritas mengakui dan
menyatukan berbagai faktor ini, prosesnya masih
sangat bersifat politis. Tentunya, perlindungan
aktif terhadap bahasa yang hampir punah
dianggap bersaing dengan budaya dan nilai
penting dari bahasa yang menggantikannya.
Punahnya bahasa bisa disebabkan oleh faktor luar
(globalisasi, tekanan politik, keuntungan ekonomi,
dll.) maupun dalam (memperlihatkan sikap negatif
masyarakat terhadap bahasa) atau, seringkali,
kombinasi dari keduanya. Gengsi bahasa utama dan
yang banyak dipakai dalam kehidupan masyarakat
luas dapat menyebabkan suatu masyarakat
memandang rendah bahasanya sendiri. Oleh karena
itu, revitalisasi bahasa sangat bergantung pada rasa
bangga masyarakat akan identitas budayanya sendiri.
Teknologi informasi dan komunikasi terkini dapat
memiliki dampak positif terhadap upaya-upaya
revitalisasi, terlebih lagi jika media turut serta
dalam keseluruhan upaya tersebut.
Pelestarian dan perlindungan terhadap bahasa-bahasa
minoritas merupakan tanggung jawab bersama
masyarakat mayoritas dan minoritas. Masalah
hak-hak bahasa masih menjadi perdebatan,
sementara berbagai langkah untuk melindungi
bahasa-bahasa minoritas tersirat dalam berbagai
dokumen kesepakatan. Dewan Eksekutif UNESCO
sedang memperdebatkan kelayakan dokumen
kesepakatan mengenai acuan standar baru untuk
bahasa. Pada saat yang bersamaan juga
mempertimbangkan apakah akan memusatkan
perhatian pada perlindungan terhadap hak-hak
bahasa secara umum atau hanya terhadap bahasa
kelompok-kelompok tertentu yang rentan.
Multilingualisme,
penerjemahan
dan
dialog
antarbudaya
Multilingualisme (yaitu kemampuan berbicara
menggunakan beberapa bahasa) memenuhi dua
fungsi yaitu memfasilitasi komunikasi antara individu
dengan latar belakang budaya berbeda dan turut
melestarikan bahasa-bahasa yang hampir punah.
Penerjemahan berperan untuk menjembatani
banyaknya bahasa yang sangat berbeda yang tidak
dapat
dijembatani
oleh
multilingualisme.
Keduanya merupakan komponen penting dalam
suatu masyarakat pluralistik.
Bahasa bukan hanya
berfungsi sebagai
alat komunikasi
tetapi juga mewakili
komponen
mendasar yang
membentuk ekspresi
budaya, pembawa
identitas, nilai,
dan cara pandang
terhadap dunia
Multilingualisme di sekolah sudah dilaksanakan di
banyak negara, yang salah satu tujuan pendidikan
nasionalnya adalah menjadikan kohesi sosial sebagai
salah satu prioritas dari investasi publik di bidang
pendidikan. Kebijakan mengenai bahasa yang
mendukung multilingualisme, pelajaran bahasa,
dan
bahasa-bahasa
yang
hampir
punah
Jasa penerjemah dan
pengetikan di Hyderabad,
India
Bab 3:
Bahasa
jauh lebih sulit memulihkannya dibanding
penanda identitas lain. Bahasa-bahasa dominan
memiliki daya tarik bagi penutur bahasa minoritas.
Kaum muda pada khususnya cenderung meleburkan
identitasnya dengan menggunakan bahasa mayoritas
dalam berkomunikasi. Hal tersebut menjadi penyebab
punahnya banyak bahasa asli bersama dengan
keanekaragaman budaya yang dikandungnya setelah
beberapa generasi. Terlebih lagi, bahasa-bahasa
tradisional terhubung dengan ekosistem di sekitarnya,
sehingga kepunahannya kemudian berdampak
pada keanekaragaman lingkungan dan ekologi.
Dari sudut pandang ini, ada kebutuhan mendesak
untuk mengambil langkah-langkah melindungi
dan mempromosikan bahasa setempat, sambil
mendukung pelajaran bahasa pengantar yang
menawarkan akses kepada komunikasi dan
pertukaran informasi secara cepat.
14 . BAGIAN II  BEBERAPA WAHANA UTAMA KEANEKARAGAMAN BUDAYA
suatu bentuk perlindungan bahasa-bahasa asli dan
bahasa-bahasa yang hampir punah. Di tingkat
internasional, tujuan tersebut terbagi dalam dua
pendekatan:
1) untuk melestarikan keanekaragaman bahasa dunia
sebagai prasyarat bagi keanekaragaman budaya, dan
2) untuk mempromosikan multilingualisme dan
penerjemahan (termasuk bidang administrasi,
pendidikan, media, dan dunia maya) untuk
mendorong dialog antarbudaya.
Bab 4: Pendidikan
Buku-buku Harry Potter
yang ditulis J.K. Rowling
dalam terjemahan Bahasa
Italia, Jerman, Spanyol,
Katalan, dan Czech
Ada kebutuhan
untuk melindungi
keanekaragaman
bahasa dunia
sebagai prasyarat
keanekaragaman
budaya dan juga
mempromosikan
multilingualisme dan
penerjemahan untuk
mendorong dialog
antarbudaya
merupakan hal penting bagi keberlanjutan
jangka panjang keanekaragaman budaya.
T i n g g i ny a k e t i d a k s e i m b a n g a n p e n y e b a r a n
penerjemahan di seluruh dunia mencerminkan tidak
meratanya keterwakilan budaya, orang, dan bahasa
di dunia. Data yang dikumpulkan oleh Index
Translationum menunjukkan bahwa 55 persen dari
seluruh buku terjemahan adalah merupakan
terjemahan dari Bahasa Inggris, dibandingkan
dengan 6,5 persen yang merupakan terjemahan
ke dalam Bahasa Inggris. Hierarki antara bahasabahasa mayoritas dan minoritas menentukan
penyebaran terjemahan. Terjemahan dari dan ke
dalam bahasa asli jarang sekali ada. Ketika
terjemahan
sastra
mengalami
penurunan,
terjemahan teknik yang menggunakan Bahasa
Inggris sebagai sumber bahasa utama di negaranegara industri besar mengalami peningkatan.
Sistem penerjemah otomatis, yang juga semakin
banyak, sebagian besar masih melayani bahasa
mayoritas sebagai sumber atau bahasa yang disasar.
Mengingat pentingnya peran terjemahan dalam
meningkatkan keanekaragaman budaya, hal ini
dapat dijadikan alasan untuk pengembangan
kebijakan penerjemahan dalam skala global.
Secara umum, kebijakan dan perencanaan bahasa
baru-baru ini saja menyesuaikan dengan berbagai
perubahan sosial yang terjadi selama beberapa
dekade terakhir abad ke-20 ini. Untuk memastikan
kelangsungan jangka panjang bahasa-bahasa di
dunia, kita harus menemukan cara-cara baik untuk
melindungi keanekaragaman bahasa dengan
melindungi dan merevitalisasi bahasa-bahasa dan
mempromosikan multilingualisme dan terjemahan
dengan membuat berbagai kebijakan di tingkat
nasional yang mendorong penggunaan secara
fungsional semua bahasa yang digunakan oleh
masyarakat. Dua tujuan tersebut saling terkait
karena
peningkatan
multilingualisme
yang
memasukkan pendidikan bahasa ibu merupakan
Pendidikan sering dikaitkan dengan transmisi
pengetahuan dan pengembangan perilaku dan
keterampilan sosial yang pemahaman mengenainya
seringkali
diseragamkan.
Pendidikan
juga
merupakan transmisi nilai, baik di generasi yang
sama maupun antar generasi dan lintas budaya.
Berbagai
kebijakan
di
bidang
pendidikan
berdampak besar terhadap berkembangnya atau
menurunnya
keanekaragaman
budaya.
Oleh
karena itu, kebijakan pendidikan harus berupaya
mempromosikan pendidikan melalui dan untuk
keanekaragaman. Hal ini menjamin hak atas
pendidikan dengan mengakui keanekaragaman
kebutuhan para pelajar (terutama kelompok-kelompok
minoritas, asli, dan nomaden) dan dengan
mengintegrasikan keanekaragaman metode dan
isi yang saling berhubungan. Dalam masyarakat
multikultural yang semakin kompleks, pendidikan
harus membekali kita dengan kompetensi
antarbudaya yang akan memungkinkan kita hidup
bersama dalam perbedaan budaya dengan tidak
saling membenci. Empat prinsip pendidikan
Tulisan pada papan di
luar sebuah sekolah di Dar
Es Salaam, Tanzania.
PENDIDIKAN . 15
berkualitas sebagaimana tertulis dalam laporan
Komisi Dunia tentang Pendidikan untuk Abad ke-21
yaitu ‘belajar untuk menjadi’, ‘belajar untuk
mengetahui’, ‘belajar untuk melakukan’ dan ‘belajar
untuk hidup bersama’ hanya dapat berhasil
dilaksanakan
jika
keanekaragaman
budaya
mendapat perhatian utama.
Sekolah terbuka di
Omo Selatan, Ethiopia
Koridor sekolah dasar di
Hanoi, Viet Nam
Manfaat pendekatan multibahasa berbasis bahasa
ibu di semua tingkat pendidikan formal dan
non-formal dapat digambarkan oleh pendidikan dasar
di sejumlah negara berkembang. Program-program
pendidikan dwibahasa diterapkan di hampir seluruh
Bab 4:
Pendidikan
Di dalam masyarakat
multibudaya yang
semakin kompleks,
pendidikan harus bisa
memampukan kita
memperoleh kompetensi
interkultural yang akan
membuat kita dapat
hidup bersama dengan
saling menerima
perbedaan budaya kita
Relevansi metode dan konten pendidikan
Sebuah kurikulum yang dibuat berdasarkan proses
standarisasi pembelajaran dan isi yang menggunakan
pendekatan ‘pukul rata’ (one size fits all) tidak akan
memenuhi kebutuhan seluruh peserta didik dan juga
tidak akan merespon sesuai konteks latar-belakang
kehidupan mereka. Hal ini menjadi semakin terlihat
karena semakin banyak negara yang mencari jalur
alternatif di dalam sistem pendidikan. Namun,
informasi tentang bentuk pendidikan yang diajarkan
di seluruh dunia dan bagaimana pendidikan tersebut
berbeda di setiap (dan kadang di dalam) negara-negara,
belum dikumpulkan dan dievaluasi secara sistematis.
Demi pendidikan berkualitas, yang harus mencakup
dua hal yaitu layak (dapat diterima secara budaya)
dan fleksibel (dapat beradaptasi sesuai dengan
perubahan dalam masyarakat), pengembangan
kurikulum ditujukan untuk peningkatan pendidikan
yang relevan dengan menyesuaikan proses belajar,
isi pendidikan, pelatihan untuk guru, dan manajemen
sekolah sesuai kebutuhan peserta didik. Hal ini
mencakup pengembangan kurikulum multibudaya
dan multibahasa, berdasarkan pada beragam perspektif
dan pendapat dan mengacu pada sejarah dan budaya
dari semua kelompok dalam masyarakat. Pendekatan
yang peka terhadap keanekaragaman peserta didik
juga harus siap dengan langkah-langkah khusus
untuk menjangkau kelompok-kelompok yang rentan
dan terpinggirkan dan untuk memperbaiki lingkungan
sekolah dan pendidikan, khususnya untuk anak
perempuan. Tujuan utamanya adalah pemberdayaan
terkait penghormatan terhadap peningkatan hak-hak
asasi manusia, peningkatan kewarganegaraan
yang demokratis dan pelaksanaan pembangunan
berkelanjutan. Mengembangkan pendidikan yang
peka budaya tidak hanya memerlukan pakar bidang
studi saja, tetapi para guru yang memiliki
pengetahuan luas dan peka terhadap perbedaan
budaya. Keinginan untuk mempromosikan metode
pengajaran yang relevan untuk seluruh peserta
ajar telah menyebabkan diversifikasi media dan
metode pendidikan yang belum pernah terjadi
sebelumnya, tidak terkecuali di sektor swasta,
dan terkadang dalam kemitraan dengan LSM.
16 . BAGIAN II  BEBERAPA WAHANA UTAMA KEANEKARAGAMAN BUDAYA
konteks pembelajaran dan dapat berperan penting
dalam meningkatkan kualitas pendidikan dan
memperluas kesempatan bagi kelompok marginal
dan kurang terlayani, termasuk penduduk pendatang.
Ketika sebagian besar negara mungkin masih
jauh dari mencapai tujuan mengajarkan bahasa
nasional, lokal/daerah, dan internasional dalam
kurikulum resmi mereka (sebagaimana disorot
dalam suatu analisa mengenai jadwal dalam
pendidikan bahasa), tujuan ini sangat penting
baik untuk pelestarian keanekaragaman bahasa
maupun untuk fungsi intelektual lainnya.
Masyarakat pembelajar dan hak atas pendidikan
Peningkatan hak atas pendidikan, sebagaimana
ditegaskan dalam prinsip-prinsip Pendidikan untuk
Semua (Education for All / EFA), serta perlindungan
dan promosi keanekaragaman budaya menjadikan
pluralisme sebagai suatu persyaratan penting
pendidikan. Pluralisme bertentangan dengan
kecenderungan sistem pendidikan untuk menjadi
sumber
standardisasi.
Kegagalan
untuk
memperhitungkan bentuk pembelajaran yang
bukan merupakan mainstream atau arus utama
(misalnya kearifan lokal dalam mengelola sumber
daya), dipadukan dengan kendala pasar kerja, akan
berisiko semakin meminggirkan penduduk yang
menjadi sasaran pemberdayaan melalui pendidikan.
Meskipun pengakuan akan pentingnya
keanekaragaman pengetahuan semakin meningkat
(termasuk pengetahuan lokal dan tradisional),
keyakinan pada teori-teori bebas-nilai dan
konseptualisasi tidak berkaitan dengan lingkungan
sosial tempat mereka tumbuh. Selama wacana
arus utama pendidikan masih menganggap
ilmu pengetahuan bersifat universal, maka bentuk
pengetahuan ‘tradisional’ atau lainnya cenderung akan
terkotak-kotak. Namun demikian, strategi yang
mempromosikan pengakuan atas bentuk-bentuk
pengetahuan tradisional dan bahkan pengetahuan
yang paling halus sekali pun dapat membuka jalan
untuk pelestarian masyarakat yang rentan sambil
memperluas ruang lingkup pengetahuan ‘mainstream’.
Masyarakat
internasional
semakin
menyadari
bahwa cara-cara tradisional dan pragmatis dalam
pembelajaran dapat menjadi seefisien pendekatan
didaktik Barat. Pendongeng misalnya, adalah
penyumbang vitalitas budaya lisan, sementara strategi
melek aksara dapat menyebabkan devaluasi yang tidak
diinginkan terhadap budaya tersebut. Manfaat lainnya,
pendidikan informal dan adat dapat berkontribusi
pada bentuk-bentuk pembelajaran yang lebih
partisipatif, yang tidak begitu bersifat analitis melainkan
adaptif. Pendidikan memiliki banyak keuntungan
dari pendekatan belajar yang pluralistik yang
mengingatkan kita bahwa hak atas pendidikan
sejalan dengan hak para orang tua untuk
‘memilih jenis pendidikan yang akan diberikan
kepada anak-anak mereka’ (UDHR, pasal 26).
Kegagalan untuk
memperhitungkan
bentuk-bentuk dari
belajar yang tidak
umum akan lebih
meminggirkan
populasi yang ingin
diberdayakan melalui
pendidikan
Seorang anak
perempuan suku asli di
kelas di High Orenoque,
Venezuela
PENDIDIKAN . 17
Prinsip-prinsip utama UNESCO terletak pada keyakinan
bahwa pendidikan merupakan hal yang fundamental
untuk mengatasi ketidaktahuan dan ketidakpercayaan
yang merupakan sumber konflik manusia. Berhubung
prasangka didasarkan antara lain pada ketidaktahuan
kita atau prasangka yang salah, memfasilitasi budaya
keterbukaan adalah kunci untuk mendorong
dialog antarbudaya dan mencegah ‘benturan
ketidakpedulian’. Humaniora dan ilmu-ilmu sosial
mendorong peserta didik untuk menyadari
keberpihakan mereka sendiri dan untuk merenungi
kembali asumsi mereka. Masuknya agama-agama
dunia dan kepercayaan dalam kurikulum dapat
membantu menghilangkan kesalahpahaman yang
dapat membuat hidup bersama menjadi bermasalah.
Seni merupakan alat yang kuat dan universal untuk
meningkatkan saling pengertian dan perdamaian,
dan mempraktikkan seni adalah cara yang ampuh
untuk bersosialisasi dengan orang lain. Pengajaran
seni membantu menghubungkan proses ilmiah dan
emosional dengan intuisi yang merupakan satu
komponen penting untuk menanamkan sikap yang
menyukai keterbukaan antarbudaya.
Pendidikan seni juga dapat membantu mengatasi
etnosentrisme, bias budaya, stereotipe, prasangka,
diskriminasi, dan rasisme.
Dengan demikian pengembangan kompetensi
antarbudaya tidak hanya terbatas di dalam
ruang kelas saja melainkan harus meluas ke
‘universitas kehidupan’. Sifat inklusif harus dipupuk
baik di kelas maupun di lingkungan sekolah
secara umum, serta melalui keterlibatan orang tua
dan masyarakat setempat.
Bab 5:
Konunikasi dan
konten budaya
Pe m b e l a j a ra n p a r t i s i p a t i f d a n ko m p e t e n s i
antarbudaya
Dalam masyarakat yang multibudaya salah satu
tantangan utama yang dihadapi pendidikan seumur
hidup melibatkan kemampuan kita untuk belajar
untuk hidup bersama. Dengan demikian, pendidikan
multibudaya harus dilengkapi dengan pendidikan
antarbudaya. Seni dan pendidikan humaniora,
kegiatan multimedia, museum, dan wisata akan
membantu dalam mengembangkan keterampilan
penting yang sangat diperlukan untuk memerangi
pandangan yang bersifat sepihak, untuk beradaptasi
dengan lingkungan sosial dengan budaya beragam
dan menanggapi tantangan dalam dialog antarbudaya.
Mengajak orang untuk memahami keanekaragaman
budaya lebih merupakan masalah pendekatan,
metode, dan sikap daripada asimilasi isi. Toleransi
harus dipraktikkan terlebih dahulu, sebelum dapat
menjadi suatu keahlian.
Bab 5: Komunikasi dan
konten budaya
Ketika dunia secara perlahan berubah menjadi
sebuah ‘desa global’, pemandangan yang meliputi
pers, buku, radio, televisi, bioskop, internet, dan
berbagai macam perangkat digital memainkan
peran besar baik dalam meningkatkan keberhasilan
keanekaragaman
budaya
maupun
dalam
membentuk selera, nilai-nilai, dan pandangan
dunia kita. Seberapa jauh sarana-sarana ekspresi
tersebut
dapat
menerjemahkan
realitas,
kompleksitas, dan dinamika keanekaragaman
budaya
ini
layak
untuk
dipertimbangkan.
Jenis-jenis media baru tanpa diragukan
lagi
dapat lebih memfasilitasi akses kita kepada
keanekaragaman budaya, membuka peluang yang
lebih besar untuk dialog antar umat beragama, dan
Seorang murid di kelas
sekolah Ferdeusi di Kabul,
Afghanistan
18 . BAGIAN II  BEBERAPA WAHANA UTAMA KEANEKARAGAMAN BUDAYA
diversifikasi suara. Namun demikian, kesenjangan
yang tersirat dari penggunaan media digital dapat
membatasi kemungkinan terjadinya pertukaran
budaya secara murni. Selain itu, banyak dan
beragamnya pilihan media dan tantangan budaya
yang dikandungnya dapat mendorong berbagai
bentuk isolasi budaya.
Globalisasi dan tren media baru
Pada tahun 2006 media dan industri budaya
menghasilkan lebih dari 7 persen PDB global dan
bernilai sekitar US$1,3 triliun, atau hampir dua
kali lipat total penerimaan dari sektor pariwisata
internasional pada tahun itu (diperkirakan US$680
milyar). Pada 1990-an di negara-negara yang
tergabung dalam OECD (Organisasi untuk
Kerjasama
Ekonomi
dan
Pembangunan),
ekonomi dan budaya kreatif pada tingkat
tahunan tumbuh dua kali lipat dari industri jasa
dan
empat
kali
lipat
dari
industri
manufaktur. Beberapa tahun terakhir ini menjadi
saksi bagaimana konsentrasi kekuasaan berada di
tangan beberapa perusahaan multimedia
transnasional dan sejumlah pemain media global.
Dalam hal media cetak dan rekaman, pasar ekspor
didominasi oleh negara-negara OECD. Tren serupa
mengenai asal pembuatan konten dapat ditemui
di sektor radio, televisi, dan film. Dalam hal bioskop,
kecenderungan umum yang terjadi adalah bahwa
produksi nasional berjuang untuk bersaing dengan
film-film blockbuster yang diproduksi oleh
Pemancar satelit televisi
di luar rumah tradisional
‘yurt’ di Mongolia
konglomerasi film besar (terkecuali Bollywood dan
industri film Perancis yang didukung secara nasional).
Sebagian besar negara berkembang masih belum
dalam posisi secara penuh memanfaatkan kapasitas
kreatif mereka untuk pembangunan di sektor ini.
Saham Afrika dalam perdagangan global produk
kreatif, misalnya, tetap marginal (kurang dari 1 persen
dari ekspor dunia), meskipun banyak yang memiliki
bakat kreatif.
Namun lansekap media global sedang berubah,
karena beberapa negara berkembang mulai muncul
sebagai pengekspor peralatan budaya dan media
serta pembuat konten, berkontribusi terhadap apa
yang disebut ‘menangkal arus’. Ekspor peralatan media
dan budaya negara-negara berkembang meningkat
pesat antara 1996 dan 2005 sebagai akibat dari
strategi untuk meningkatkan daya saing global dan
bertambahnya permintaan untuk alat komunikasi.
Tren ini memfasilitasi munculnya pasar lokal untuk
konten media, meskipun pasar masih cenderung
di tingkat lokal karena keterbatasan teknologi dan
kesulitan
distribusi.
Kemudian,
peningkatan
ekspor media oleh masyarakat industri baru,
munculnya pusat-pusat media baru di kawasan
regional, mendunianya sektor audio-visual Amerika
Latin (telenovela) dan kebangkitan jaringan
berita pan-regional/internasional merupakan tandatanda ‘globalisasi dari bawah’, yang menciptakan
kesempatan baru bagi suara-suara alternatif (kaum
minoritas, masyarakat adat, masyarakat diasporik
K O M U N I K A S I D A N K O N T E N B U D AYA . 1 9
Peningkatan
penawaran isi
media dapat
mengarah pada
‘keanekaragaman
yang semu’, menutupi
fakta bahwa
sebagian orang
hanya berkomunikasi
dengan mereka yang
memiliki kesamaan
budaya sebagai
acuannya
Seorang gadis berbicara
dengan wartawan Jerman
mengenai kehidupannya
bekerja di sebuah pabrik
garmen di Bangladesh
Dampak komunikasi dan produk-produk budaya
Berbagai peluang baru untuk melakukan pertukaran
interaktif antara mereka yang terlibat dengan
latar-belakang budaya yang berbeda hadir dengan
berbagai tantangannya sendiri. Namun demikian,
tantangan yang berkaitan dengan fragmentasi dan
stereotip penikmat dan pengguna, perlu ditangani
melalui berbagai informasi dan media yang tepat.
Peningkatan pasokan konten media tidak selalu
menghasilkan
peningkatan
keanekaragaman
konsumsi. Dihadapkan pada pilihan yang semakin
banyak, beberapa konsumen lebih memilih untuk
membatasi diri pada sejumlah kecil judul atau tema
yang akrab daripada mencari sesuatu yang tidak
dikenal atau berbeda. Kesenjangan antar generasi
yang signifikan mengemuka sebagai praktik-praktik
baru konsumsi konten digital yang mengarah
pada bentuk-bentuk baru jaringan sosial dan
menantang para pelaku budaya tradisional,
seperti sekolah dan keluarga. Pemirsa semakin
dibentuk menjadi ‘penggemar’ atau ‘kelompok’
yang ‘anggota’nya hampir tidak berhubungan
satu sama lain dan cenderung menolak
cara berpikir yang lain. Hal ini mengarah pada
‘keanekaragaman semu’, mengemas kenyataan
bahwa beberapa orang tertarik untuk berkomunikasi
hanya dengan orang-orang dengan kesamaan
referensi budaya.
Selain itu terbatasnya keterwakilan di media dan
jaringan komunikasi yang besar semakin mendorong
terciptanya stereotipe melalui apa yang sering disebut
sebagai proses ‘pembedaan’, dimana media
cenderung untuk menetapkan, mengurangi atau
menyederhanakan sesuai dengan salinan program
dan format standar. Di antara bermacam strategi
yang dirancang untuk menghilangkan stereotipe,
berbagai inisiatif melek media dan informasi dapat
membantu para pemirsa untuk menjadi lebih kritis
ketika mengkonsumsi media dan dapat membantu
untuk memerangi perspektif sepihak. Melek media
merupakan aspek penting dari akses media dan
dimensi penting pendidikan non-formal. Merupakan
suatu hal penting untuk mempromosikan hal
tersebut kepada masyarakat sipil dan media
profesional sebagai bagian dari upaya untuk
terus membina saling pengertian dan memfasilitasi
dialog antarbudaya.
Kebijakan yang mendorong keanekaragaman budaya
Berbagai kebijakan yang bertujuan untuk mendorong
keanekaragaman budaya dalam komunikasi dan konten
budaya berkontribusi terhadap berkembangnya
pluralisme dan aliran bebas ide. Dengan demikian,
keanekaragaman budaya harus menjadi inti media
yang berkualitas. Segmen besar populasi, seperti
kelompok marginal dan etnis minoritas, sering kali
tidak terwakili di media, sebagian karena kurangnya
akses bagi mereka ke posisi editorial, manajerial
atau posisi penting lainnya dalam kantor media.
Mendorong adanya keanekaragaman internal di
ruang berita serta keanekaragaman latar belakang
budaya dan gender dalam struktur media merupakan
kebutuhan
mendasar
untuk
memastikan
keanekaragaman dalam konten yang dihasilkan.
Bab 5:
Komunikasi dan konten
budaya
Atap-atap di sebuah kota
di Afrika Utara
atau kelompok kepentingan khusus) untuk didengar.
Dengan demikian pembuatan konten komunikasi
dan budaya, serta pola penyebaran dan konsumsi,
sedang menjalani perubahan yang signifikan, yang
ditandai dengan hubungan, interaksi, dan peleburan.
Praktik-praktik baru dan konten baru mulai
bermunculan yang terkait dengan pengembangan
beberapa produk budaya, informasi, dan komunikasi
yang dapat diakses melalui internet, ponsel atau
alat semacam itu, yang memungkinkan munculnya
struktur produksi kecil yang menargetkan pasar
mikro dan model baru penciptaan dan penyampaian
konten (konten dibuat pengguna). Sejalan dengan
meningkatnya akses ke internet, Laman Web
Dunia (World Wide Web) menunjukkan potensi
untuk memberikan dukungan signifikan bagi
mereka yang berupaya untuk mengatasi tidak
hanya ketidakseimbangan dalam kekuatan politik
dan ekonomi lokal dan global tetapi juga perpecahan
di antara beragam kelompok masyarakat.
20 . BAGIAN II  BEBERAPA WAHANA UTAMA KEANEKARAGAMAN BUDAYA
Untuk tujuan ini, potensi praktek media baru dan
konten yang dihasilkan pengguna juga harus
dimanfaatkan. Praktik jurnalisme inovatif muncul,
misalnya, melalui laporan video dengan menggunakan
perangkat seluler. Laporan campuran lintas batas
budaya dan negara, melalui skema produksi
bersama dan produksi gabungan atau melalui
jaringan nasional, regional, dan internasional para
profesional media, kini sedang diuji dan didorong.
Internet menawarkan potensi untuk mendukung
demokrasi yang dikomunikasikan melalui berbagai
inisiatif budaya yang progresif melampaui
sumber-sumber informasi mainstream: pembentukan
identitas dalam masyarakat di perantauan; struktur
pendukung yang membela kepentingan budaya
minoritas; komunitas online, kelompok-kelompok
aktifis, dan orang-orang dengan kesamaan
minat budaya.
Tiga tantangan yang harus dipenuhi jika komunikasi
dan konten budaya ingin memberikan kontribusi
pada keanekaragaman budaya adalah: syarat
konten yang inovatif, perluasan akses, dan keterwakilan
yang seimbang. Produksi konten yang inovatif
memastikan integrasi keanekaragaman budaya
ke media dan industri budaya, bersama dengan
penekanan yang kuat pada konten lokal. Akses
antara lain melibatkan langkah-langkah jelas untuk
mengurangi perpecahan digital; kemudahan akses
produksi dan distribusi ke konten yang inovatif, dan
pemberian dukungan terhadap berbagai strategi
informasi dan komunikasi baru dengan memastikan
bahwa sudut pandang yang berlawanan terwakili
dalam diskusi tentang semua subjek bahasan.
Keanekaragaman
budaya
juga
menentukan
keterwakilan
seimbang
dari
masyarakat
yang hidup bersama dalam suatu negara
tertentu, sesuai dengan prinsip-prinsip kebebasan
berekspresi dan ide-ide yang mengalir bebas.
Bab 6: Daya kreasi dan pasar
Bab ini membahas keterkaitan antara keanekaragaman
budaya dan berbagai jenis kegiatan mulai dari
penciptaan budaya melalui komersialisasi ekspresi
budaya hingga dampak luas budaya terhadap bisnis
dan pasar. Mendasari fenomena globalisasi,
dorongan kreatif pada akar keanekaragaman budaya
merupakan kunci analisis situasi budaya di dunia
masa kini. Tentunya, keanekaragaman budaya hanya
dapat dilestarikan jika akarnya terpelihara dengan
tanggapan-tanggapan inovatif terhadap lingkungan
yang cepat berubah. Berdasarkan pemikiran
ini, kreasi seni dan segala bentuk inovasi yang
mencakup
beranekaragam
aktivitas
manusia
dapat dilihat sebagai sumber inspirasi utama
keanekaragaman
budaya.
Dengan
demikian,
daya kreasi merupakan bagian penting bagi
keanekaragaman
budaya
yang
mendukung
daya kreasi.
Boneka-boneka
matrioshka Rusia
Hasil karya seni
dan segala bentuk
inovasi yang
memperlihatkan
warna dari kegiatan
umat manusia
dilihat sebagai
sumber utama
keanekaragaman
budaya
Kreasi seni dan ekonomi kreatif
Pemahaman terhadap kreativitas yang etnosentris
penting untuk dihindari. Sebaliknya, kreativitas harus
dipahami sebagai mencakup semua hasil material
yang keberadaannya menjadi bernilai karena manusia. Batas-batas ‘seni’ sangat bervariasi antara satu budaya dengan budaya yang lain, yang mencerminkan
perbedaan cara pandang serta bahan dan teknik
yang tersedia dalam masyarakat masing-masing.
Paruh kedua abad ke-20 ditandai oleh perubahan
selera, tempat, dan pasar secara radikal dalam dunia
seni dan pertumbuhan pertukaran seni di seluruh
dunia. Dari perspektif budaya seni kontemporer,
dunia bergerak menuju bentuk hubungan keluar dan
tidak lagi dalam bentuk berupa hubungan pusat/
pinggiran. Perluasan cara pandang seni dan ekspresi
memberi
sumbangan
pada
bentuk-bentuk
penciptaan campur yang terlihat pada bermacam
bentuk karya seni. Kebijakan budaya selain harus
terbuka terhadap berbagai pengaruh lintas budaya
ini, serta mengakui bahwa kecenderungan globalisasi
tersebut bukan berarti tidak membahayakan
keanekaragaman budaya. Munculnya bentuk
campuran atau saling pinjam karena globalisasi dapat
menjadi lebih dari sekadar stereotip, sebagaimana
pasar internasional untuk seni ‘eksotik’ tradisional
dapat berfungsi sebagai tempat yang menghargai
seni konformisme.
Diversifikasi dan saling mempengaruhi tradisi seni
tercermin dalam banyak sekali pertukaran seni
pertunjukan
internasional dalam bidang teater
dan tari dan sedang merambah ke dalam tampilan,
sumber-sumber, dan budaya musik klasik Barat. Di
bidang musik pop, keanekaragaman terlihat begitu
banyak dimana-mana, multibudaya, dan seringkali
jenis dan tempatnya tumpang-tindih. Risiko dari
wadah percampuran seni ini terletak pada komodifikasi
ekspresi budaya dan substitusi konsep ‘budaya
dunia’ untuk keanekaragaman ekspresi budaya.
Globalisasi dan teknologi telah mengubah taruhan bagi
seniman dengan menghadirkan pertanyaan abadi
dengan tegas serta belum pernah ada sebelumnya
tentang bagaimana menyeimbangkan kreativitas
seni murni dengan realitas kesulitan ekonomi.
Imbalan keuangan yang tersedia dalam lingkungan
perdagangan global cenderung mendukung
sisi ekonomi, yang berdampak penting pada
keanekaragaman budaya. Dalam musik pop, asimetri
arus budaya mendorong seniman lokal untuk
mengeksploitasi bakat seni mereka di pasar yang
semakin mendunia, menonjolkan proses akulturasi
yang sedang terjadi di seluruh dunia. Kecenderungan
serupa juga terlihat dalam seni rupa dan plastik. Lima
D AYA K R E A S I D A N PA S A R . 2 1
negara pengekspor seni rupa dan plastik terbesar
semuanya adalah negara Barat (dengan Cina sebagai
pengecualian) dimana pasar di bawah kekuasaan Barat
lebih condong pada seniman dari Barat. Pertukaran
dan sirkulasi seniman juga perlu didorong
dan difasilitasi.
Meskipun bahasa tulisan dapat menjadi suatu
penghalang bagi akulturasi, literatur dalam bahasa
pengantar utama memiliki keuntungan besar
dalam hal penyebaran budaya. Koreksi berharga
untuk tren ini diberikan oleh sejumlah penghargaan
sastra dikhususkan untuk karya-karya asing
terjemahan oleh organisasi-organisasi seperti
Perpustakaan Digital Dunia (World Digital Library)
yang baru-baru ini diluncurkan. Proyek ini
merupakan sebuah proyek kerjasama UNESCO
dan Perpustakaan Kongres AS, yang menyediakan
materi-materi penting mengenai budaya dari
seluruh dunia.
Kerajinan dan pariwisata internasional
Konsumsi budaya kini melibatkan masyarakat yang
semakin luas dan mencakup ekspresi dan pengalaman
budaya yang semakin beranekaragam. Kerajinan
(dengan memberikan bentuk artistik pada
benda-benda dekoratif atau rumah tangga)
dan pariwisata (dengan menyediakan akses ke
keanekaragaman budaya dalam lingkungan alaminya)
menggambarkan pertentanganan antara keaslian
dan komersialisasi yang penting pengaruhnya bagi
pelestarian dan promosi keanekaragaman budaya.
Produk kerajinan merupakan bentuk penting dari
ekspresi budaya dan ini berarti bahwa pendapatan
dan peluang kerja sektor ini di banyak belahan dunia
akan semakin meningkat jumlahnya. Kerajinan telah
menjadi bagian dari sistem yang sangat terorganisir
terdiri dari serikat pekerja, pedagang, dan sistem
perbankan,
yang
merupakan
transformasi
perekonomian kerajinan tradisional demi memenuhi
persyaratan pasar global. Produk kerajinan yang
tetap setia kepada tradisi mengandung bentuk
dan filosofi yang hanya dimiliki oleh budaya
darimana produk itu berasal. Produksi massal dapat
mengarah pada pemiskinan suatu kerajinan karena
tidak melibatkan akar kreatifnya. Membanjirnya
produk-produk industrial dari Barat di pasar
tradisional telah mengakibatkan dampak serius pada
ekonomi kerajinan. Memastikan keuntungan yang
adil dari produk kerajinan dan memelihara
pengetahuan tradisional tentangnya adalah dua
hal yang sama pentingnya. Upaya perlindungan
terhadap
pembuatan
kerajinan
dapat
dilakukan dengan peraturan perlindungan hukum
untuk ekspresi budaya tradisional (folklore).
Wisatawan berdiri
dengan seorang
perempuan Indian Amerika
Kerajinan kayu
Zafimaniry, Madagascar
Selatan
Pariwisata memainkan peran penting dalam
menggabungkan inisiatif untuk memperoleh
keuntungan dan meningkatkan dialog antarbudaya.
Setelah beberapa dekade pariwisata massal, kita
sedang mengalami pembaruan pariwisata yang
mencari keaslian. Hal tersebut dimotivasi oleh hasrat
untuk menemukan masyarakat lain dalam lingkungan
alam, sosial, dan budayanya yang asli. Yang disebut
sebagai ‘pariwisata budaya’, yang mencakup bentukbentuk wisata religius dan wisata situs warisan dunia,
dengan menempatkan orang dalam lingkungan
alaminya dan memperlihatkan kedalaman sejarah
kepada kebudayaan lain dapat membantu untuk
mempromosikan pemahaman budaya. Melibatkan
masyarakat dalam proses tersebut juga membantu
menumbuhkan harga diri dalam diri masyarakat
dan memberi kontribusi pada pembangunan
berkelanjutan. Hal tersebut menjelaskan bahwa
hasil-hasil dari tren baru di bidang pariwisata
sampai sejauh ini berupa campuran, karena pariwisata
Bab 6:
Daya kreasi dan pasar
Sampai pada batas tertentu, promosi keanekaragaman
budaya sangat bergantung pada dukungan untuk
usaha komersial yang disesuaikan dengan konteks
budaya dan kendala ekonomi lokal. Kredit mikro yang
berdasarkan pada mekanisme ekonomi komersial,
dengan mempertimbangkan struktur koperasi dalam
suatu masyarakat tertentu telah terbukti sangat
berhasil, terutama di negara-negara berkembang.
22 . BAGIAN II  BEBERAPA WAHANA UTAMA
KEANEKARAGAMAN BUDAYA
Patung-patung Bunda
Maria yang Kudus dalam
sebuah toko cinderamata
di Lourdes, Perancis
Tim bisnis yang
multietnik bergandengan
tangan
Seni jalanan di Rio de
Janeiro, Brazil
Selimut orang Ekuador
Penelitian terkini
memperlihatkan
keberadaan suatu
ikatan positif antara
keanekaragaman
dengan performa
keuangan
dan ekonomi
perusahaanperusahaan
multinasional
dapat juga mengarah pada pengasingan budaya
yang berbeda, mereduksi ekspresi dan praktik
budaya menjadi ‘pertunjukan cerita rakyat ‘ yang
terpisah dari lingkungan dan makna sejatinya.
Keanekaragaman budaya dan dunia bisnis
Dalam konteks internasionalisasi pasar, kemampuan
perusahaan
untuk
menghadapi
tantangan
keanekaragaman budaya dengan memanfaatkan
sumber dayanya telah menjadi faktor kunci dalam
keberhasilan ekonomi.
Keanekaragaman budaya
penting untuk dipertimbangkan dalam kegiatan
komersial di tingkat global, terutama terkait
penciptaan, citra merek, dan strategi pemasaran
serta struktur perusahaan dan perekrutan.
Perusahaan multinasional semakin menyadari akan
keuntungan
dari
membuat
produk
yang
beranekaragam dan melakukan penyesuaian agar
dapat menembus pasar baru dan memenuhi harapan
konsumen lokal. Upaya-upaya tes pasar untuk
membuka jalur komersial tersebut adalah dengan
memasarkan merek lawan menggunakan nama
lain dengan asosiasi lokal semata hanya untuk
mempromosikan ‘universalisasi’ terhadap cita rasa
yang biasa. Beberapa perusahaan multinasional
membangun citra mereka berdasarkan kombinasi
dari lokal dan universal. Pada penerapannya,
suatu produk harus mempertimbangkan keadaan
dan pilihan setempat meskipun merek itu
internasional. Di pasar yang kini sedang berkembang,
strategi yang dikembangkan untuk konteks
masyarakat konsumen Barat harus disesuaikan,
dengan dukungan karyawan lokal, dengan kondisi
setempat.
Di dalam dunia bisnis global, budaya-budaya yang
sangat berbeda saling berhubungan melalui
kemitraan, penggabungan, dan relokasi multinasional.
Para manajer masa kini semakin sadar akan perlunya
mempertimbangkan faktor budaya dalam rangka
mengoptimalkan
kinerja
perusahaan
melalui
penerapan sikap profesional yang netral budaya
hingga penekanan pada asal-usul atau budaya
tertentu dari kolega. Budaya perusahaan bertujuan
untuk memastikan bahwa karyawan merasa dihargai
dan dihormati oleh rekan-rekan mereka, untuk
menciptakan organisasi yang seluruh bidang
pekerjaan dan tingkat hierarkinya lebih terintegrasi.
Ketika jajaran manajerial semakin mampu bekerja
dalam lingkungan budaya yang sangat berbeda,
diperlukan ‘pejabat kepala keanekaragaman’ (CDO),
yang bertugas mengelola keanekaragaman dalam
perusahaan sehingga dapat mencegah konflik
yang dapat sangat merugikan kinerja kelompok
secara keseluruhan.
Keanekaragaman budaya semakin menjadi perhatian
penting dalam studi manajemen perusahaan, dan
penelitian dilakukan untuk menilai hubungan kinerja
dengan keanekaragaman dalam pasar yang semakin
kompetitif. Penelitian terkini menunjukkan adanya
hubungan positif antara keanekaragaman dan
kinerja keuangan dan ekonomi perusahaan
multinasional. Tidak dapat dipungkiri, perusahaan
mempromosikan
‘kecerdasan
budaya’,
yang
memusatkan perhatian pada potensi menguntungkan
yang diperoleh dari keanekaragaman karyawan,
seperti: kreativitas dan inovasi yang lebih baik;
pemasaran yang lebih sukses ke berbagai tipe
konsumen; pengambilan keputusan yang lebih
menyeluruh
karena
perusahaan
telah
terinternasionalisasi dan terbiasa berhadapan
dengan lingkungan yang bervariasi; seleksi dan
pelatihan karyawan yang lebih berhati-hati; serta
struktur dalam pemerintah yang menjembatani
skema-skema budaya perusahaan yang berbeda.
Bagian III :
Memperbarui
Strategi
Internasional
yang terkait
dengan
Pembangunan
dan Perdamaian
Keanekaragaman budaya dipahami
sebagai suatu proses dinamis
dimana cara terbaik mengelola
pertukaran budaya adalah melalui
dialog antarbudaya sehingga dapat
menjadi pendorong yang kuat untuk
memperbarui berbagai
strategi masyarakat internasional
menuju pembangunan dan
perdamaian, berdasarkan pada
penghormatan terhadap hak-hak asasi
manusia yang diakui secara universal.
Keanekaragaman budaya, terkadang
tidak dianggap terlalu penting,
sehingga perlu ditempatkan di jantung
kebijakan agar kerjasama dan kohesi
internasional, sesuai dengan
Tujuan Pembangunan
Milenium PBB dapat terus maju
dan berkembang.
24 . BAGIAN III  MEMPERBARUI STRATEGI
Bab 7 – Keanekaragaman
budaya: aspek penting
pembangunan berkelanjutan
Berlawanan dengan asumsi yang tersebar, tidak ada
resep baku untuk membangun suatu masyarakat,
tidak ada satu contoh terbaik yang dapat dijadikan
acuan
strategi
pembangunan.
Memahami
pembangunan sebagai suatu proses linear yang
berdasar pada ekonomi saja, sesuai dengan model
Barat, cenderung menjadi kendala bagi masyarakat
yang mengambil arah berbeda atau mematuhi
nilai-nilai yang berbeda. Strategi pembangunan
yang berkelanjutan tidak bisa netral budaya: strategi
tersebut selain harus peka budaya juga memanfaatkan
keuntungan dari interaksi dinamis antarbudaya.
Dengan demikian, pendekatan pembangunan yang
peka terhadap perbedaan budaya adalah kunci
untuk mengatasi masalah-masalah ekonomi, sosial,
dan lingkungan yang saling terkait yang dihadapi
dunia saat ini.
Pendekatan budaya dalam pembangunan
Pandangan yang masih lazim di dunia yang semakin
maju memposisikan hubungan sebab akibat antara
‘budaya’ dan ‘keterbelakangan’ atau, dengan kata lain,
antara kinerja ekonomi dan nilai-nilai budaya Barat.
Konsep pembangunan yang lebih luas dengan
maksimalisasi laba dan akumulasi benda-benda
materi semakin bertentangan dengan makna tersirat
dari pembangunan. Dengan tidak memperhitungkan
keragaman budaya, strategi pembangunan berisiko
melanggengkan atau menambah kekurangan yang
seharusnya diperbaiki. Pertimbangan faktor sosial
dan lingkungan budaya, dan peran serta masyarakat
dalam desain dan implementasi proyek, sangat
penting bagi upaya pembangunan berkelanjutan.
James D. Wolfensohn, mantan Presiden Bank
Dunia, mengatakan, ‘kita mulai menyadari bahwa
efektivitas pembangunan tergantung, sebagian,
pada “berbagai solusi” yang mencerminkan
cara pandang masyarakat tentang dirinya.’
Setelah UNDP menjabarkan model pembangunan
manusia pada tahun 1990-an, pengintegrasian
aspek budaya dalam pemikiran dan proyek
pembangunan semakin diperhatikan, yaitu dengan
mempertimbangkan
kebudayaan
(‘webs
of
significance’)
yang
diciptakan
masyarakat,
lingkungan budaya dimana masyarakat dan kelompok
hidup, hierarki sosial dan pola hidup setempat, dan
bentuk-bentuk komunikasi dan ekspresi setempat.
Pengakuan terhadap keanekaragaman budaya
menambah aspek penting pada berbagai strategi
yang memandang keberlanjutan sebagai pendukung
integrasi pilar ekonomi pembangunan dengan pilar
sosial dan lingkungannya. Dalam hal ini, keragaman
budaya dapat dilihat sebagai aspek lintas sektor yang
sangat penting bagi pembangunan berkelanjutan.
K E A N E K A R A G A M A N B U D AYA : A S P E K U TA M A P E M B A N G U N A N B E R K E L A N J U TA N . 2 5
Persepsi mengenai kemiskinan dan pengentasan
kemiskinan
Perspektif budaya membentuk bagaimana kemiskinan
itu dipahami dan dialami. Seringkali ini merupakan
cara dimana orang miskin dipandang atau
memandang rendah diri mereka sendiri hingga
menempatkan pada posisi inferior/lemah, yang
merupakan
suatu
hambatan
besar
untuk
pemberdayaan
mereka.
Perbedaan
konsepsi
mengenai kemiskinan menyulitkan penerapan
strategi kerjasama internasional menyeluruh untuk
pemberantasan kemiskinan. Namun kemiskinan
adalah pelanggaran hak asasi manusia mendasar,
dan tidak ada pembenaran secara budaya yang
dapat diterima untuk kemiskinan (sebagai ‘nasib’
atau konsekuensi dari sebuah tatanan sosial yang
menyeluruh). Dengan melihat kemiskinan dari
dalam dan dengan komitmen yang jelas untuk
pemberantasan kemiskinan berdasarkan pada hak
asasi manusia, solusi lokal sering bisa ditemukan
bersama dengan masyarakat yang terlibat sehingga
mereka sendiri dapat menemukan jalan keluar
dari kemiskinan. Pendekatan menyeluruh yang
memadukan strategi-strategi budaya dengan
komitmen terhadap hak-hak asasi manusia
berkontribusi
besar
pada
pemberdayaan
dan peningkatan kemampuan.
sesuai dengan prinsip-prinsip gerakan Perdagangan
Adil, dapat membantu memperbaiki kondisi
sosial-ekonomi sambil meningkatkan hubungan
kreatif antara budaya, tradisi, dan modernitas.
Yang penting adalah bahwa strategi pengentasan
kemiskinan relevan dan diterima oleh penduduk
setempat – yang mungkin berhasil ketika strategi
menekankan dialog dengan kelompok-kelompok
terkait dan keikutsertaannya dalam inisiatif
peningkatan kemampuan – sehingga mereka
diberdayakan untuk mampu membuat keputusan
sendiri berdasarkan informasi dan pengetahuan yang
cukup.
Seorang perempuan Indonesia
menganyam keranjang
Inti dari pendekatan keragaman budaya terletak
pada gagasan bahwa kebudayaan adalah berbagai
hal yang mengarah ke masa depan. Menurut
perkataan Arjun Appadurai: ‘Kita membutuhkan suatu
perubahan besar dalam cara kita melihat budaya
dalam rangka menciptakan hubungan yang lebih
produktif antara antropologi dan ekonomi, antara
budaya dan pembangunan, dalam pertempuran
melawan kemiskinan. Perubahan ini mengharuskan
kita untuk menempatkan masa yang akan datang,
daripada masa lalu, di pusat pemikiran kita tentang
budaya’.
Kebijakan sosial yang mendukung keanekaragaman
budaya membantu untuk meningkatkan tingkat
penentuan nasib sendiri kelompok minoritas
berpenghasilan rendah atau berstatus rendah.
Selain redistribusi pendapatan dan akses yang sama
terhadap
hak-hak,
pengentasan
kemiskinan
membutuhkan tindakan untuk menjamin bahwa
kelompok-kelompok tersebut dapat memainkan
peran lebih aktif di masyarakat. Memutuskan
kukungan kemiskinan melibatkan pemulihan harga
diri, yang pada gilirannya mencakup menghargai
warisan tak benda oleh mereka yang merupakan
pewarisnya. Upaya untuk merevitalisasi kerajinan dan
mempromosikan pariwisata berbasis masyarakat,
Pendekatan terhadap
pembangunan yang
sensitif terhadap
keanekaragaman
budaya merupakan
kunci penyelesaian
berbagai masalah
ekonomi, sosial dan
lingkungan yang
saling terkait yang
dihadapi dunia ini
Bab 7: Keanekaragaman
Budaya: Aspek Utama
Pembangunan Berkelanjutan
Tugas selanjutnya adalah untuk melepaskan
‘kemampuan untuk berupaya’ dan memampukan
individu dan kelompok untuk menjadi agen
pembangunan mereka sendiri.
Anak-anak bermain
di tempat pembuangan
sampah di Maputo,
Mozambik
Danau di Cina
Seorang anak
sedang divaksin polio di
Afghanistan
26 . BAGIAN III  MEMPERBARUI STRATEGI
Banyak yang
harus dipelajari
dari kemampuan
mengelola lingkungan
dan pengetahuan
tradisional yang
dimiliki oleh penduduk
lokal, pedesaan atau
masyarakat asli
Petani kopi memilah
biji kopi organik di sebuah
perkebunan kopi
Toples-toples obatobatan tradisional Cina,
Hong Kong, Cina
Keanekaragaman budaya dan kelestarian lingkungan
Di dalam beragam permasalahan mulai dari erosi
keanekaragaman hayati hingga perubahan iklim,
keanekaragaman budaya memiliki peran penting
– meski seringkali diremehkan – dalam menjawab
berbagai tantangan ekologi masa kini dan memastikan
kelestarian lingkungan. Berbagai faktor budaya
mempengaruhi perilaku konsumsi, nilai-nilai terkait
perlindungan lingkungan alam dan cara-cara
interaksi kita dengan lingkungan alam. Begitu banyak
keahlian yang bisa dipelajari mengenai pengelolaan
lingk ungan dar i yang ter k a n dun g da la m
pengetahuan lokal, pedesaan atau tradisional dan
kearifan yang perlu dipelajari, termasuk strategi
pencadangan serba guna, produksi skala kecil dengan
sedikit kelebihan, dan kebutuhan akan energi yang
rendah, dan pendekatan perwalian atas tanah dan
sumber daya alam yang menghindari penipisan
limbah dan sumber daya. Sebagai penjaga ribuan
spesies, varietas, dan ras tanaman serta hewan
peliharaan, penduduk asli dapat memainkan
peran penting dalam memberikan inspirasi solusi
terhadap masalah lingkungan hidup masa kini.
Kendala politik telah membatasi kemajuan terhadap
partisipasi masyarakat adat di bawah Program Kerja
lima tahun Nairobi mengenai Dampak, Kerentanan,
dan Adaptasi terhadap Perubahan Iklim (2006).
Sesuai dengan penekanan UNESCO sejak lama
mengenai saling ketergantungan dinamis antara
manusia dan alam, terjadi peningkatan pengakuan
terhadap hubungan antara keanekaragaman hayati
dan keanekaragaman budaya, meskipun masingmasing mungkin telah berkembang secara berbeda.
Hal-hal yang terhubung meliputi keanekaragaman
bahasa, budaya materi, pengetahuan dan teknologi,
cara pemenuhan kebutuhan, hubungan ekonomi,
hubungan sosial, dan sistem kepercayaan. Ketertarikan
kembali para pengambil keputusan akan paradigma
‘terroirs’ menunjukkan sejauh mana praktik-praktik
budaya dapat memberikan kontribusi pada revitalisasi
biologi, pertanian, dan bentuk lain keanekaragaman.
Namun kedua komitmen ini (baik komitmen terhadap
keanekaragaman budaya maupun bentuk-bentuk
lain keanekaragaman) belum tentu dapat sejalan,
sebagaimana diperlihatkan oleh perdebatan yang
dapat muncul di suatu masyarakat terkait perburuan
spesies langka. Berhubung ekspresi dan praktik
budaya seringkali terikat dengan kondisi lingkungan,
adanya perubahan lingkungan pasti akan cukup besar
berdampak. Perubahan lingkungan yang menyebabkan perpindahan penduduk besar-besaran dapat
mengancam
kelangsungan
kebudayaan
dan
keanekaragaman secara serius. Efek terbesar pada
transmisi budaya akan sangat dirasakan di pedesaan
dan diantara kelompok-kelompok minoritas yang
bergantung pada tempat dimana mereka tinggal
yang memang sudah tertekan. Kemunculan
hubungan yang menakutkan dari masalah lingkungan
yang mengancam stabilitas, dan juga keberadaan,
masyarakat manusia telah memicu perenungan
serius akan keterbatasan tanggapan terhadap
kepentingan ekologi yang murni bersifat teknis
dan ilmiah dan terhadap potensi pandangan
pembangunan berkelanjutan berdasark an
pengalaman, intuisi, dan praktik budaya. Oleh
karena itu, terdapat dua kebutuhan mendesak baik
untuk menerapkan maupun mempromosikan
berbagai bentuk baru perkembangan pemikiran,
indikator dan metodologi yang memusatkan
perhatian pada mereka yang mendapat keuntungan
dari perkembangan dan mereka yang mungkin
tersingkir, dan juga pada dampak terhadap
kondisi manusia dan tatanan sosial yang menjadi
sasaran. Dalam hal ini, Lensa Pemrograman
Keanekaragaman Budaya UNESCO (UNESCO’s Cultural
Diversity Programming Lens), yang akan digunakan
oleh para pengambil keputusan dan kebijakan, mulai
dipergunakan untuk menjalankan serangkaian
norma-norma dan standar untuk memasukkan
k e a n e k a r a ga m a n budaya k e da la m de s a in,
pengembangan, dan penerapan program.
K E A N E K A R A G A M A N B U D AYA , H A K A S A S I M A N U S I A D A N P E M E R I N TA H A N D E M O K R AT I S
Bab 8: Keanekaragaman Budaya,
Hak Asasi Manusia, dan
Pemerintahan Demokratis
‘Tak seorang pun dapat menyalahgunakan
keanekaragaman budaya untuk melanggar hakhak asasi manusia yang telah dijamin oleh hukum
internasional,
atau
pun
membatasi
ruang
lingkupnya.’ Inti dari Deklarasi Universal tentang
Keanekaragaman Budaya 2001 ini menyoroti
pertentangan antara keanekaragaman budaya
dan hak asasi manusia yang diakui secara universal
yang terkadang muncul secara membingungkan.
Keanekaragaman budaya, dan dialog antarbudaya
yang akan terjadi merupakan jalan ke arah
perdamaian berdasar pada ‘berbeda tapi satu’,
jauh dari membuka jalan bagi berbagai bentuk
relativisme.
Pemahaman
menyeluruh
akan
keanekaragaman
budaya
berkontribusi
pada
pelaksanaan hak asasi manusia secara efektif,
peningkatan kohesi sosial, dan pemerintahan
yang demokratis.
Keanekaragaman budaya dan hak asasi manusia
yang diakui secara universal
Mereka yang memandang keragaman sama dengan
relativisme lalu memandangnya sebagai penolakan
terhadap prinsip-prinsip universal. Sebaliknya,
mereka yang memandang penerapan hak asasi
manusia universal sebagai pemaksaan pada nilai-nilai
tradisional atau keyakinan lalu secara salah
mengasumsikan bahwa keanekaragaman budaya
dan hak asasi manusia universal adalah sama-sama
eksklusif. Sesungguhnya hak asasi manusia muncul
dari struktur mendasar dari budaya, sebagaimana
diakui oleh bangsa-bangsa yang telah menjadi
penandatangan berbagai instrumen hak asasi
manusia. Dari perspektif ini, keanekaragaman budaya
dan dialog antarbudaya merupakan pendorong
utama untuk memperkuat konsensus di atas dasar
hak asasi manusia universal. Sebagaimana dinyatakan
dalam Deklarasi Wina 1993, sambil mencamkan
‘pentingnya keunikan nasional dan internasional
serta beraneka ragam latar belakang sejarah,
budaya, dan agama’, tantangannya adalah
untuk mempromosikan dan melindungi semua
hak asasi manusia dan kebebasan fundamental
‘terlepas dari sistem politik, ekonomi, dan budaya
[negara-negara]’. Penekanan pada aspek budaya
dari hak asasi manusia harus dilihat tidak sebagai
merendahkan universalitas melalui keanekaragaman
namun sebagai pendorong penggunaan hak-hak
ini oleh semua, baik individu atau kelompok.
Serangkaian standar perlindungan hak asasi manusia
paling baik jika dimasukkan dalam suatu konteks
budaya melalui dialog dan komunikasi. Oleh karena
itu, keanekaragaman budaya demikian penting
untuk menjangkau orang-orang dalam kehidupan
sehari-hari mereka. Gagal dalam hal ini berarti
universalitas hak asasi manusia mungkin akan tetap
abstrak. Seperti telah dicantumkan oleh Kelompok
Fribourg secara jelas dalam Deklarasi Fribourg,
. 27
Keanekaragaman
budaya dan dialog
antarbudaya
merupakan kunci
pendukung untuk
memperkuat
konsensus/
kesepakatan
mengenai landasan
universal hak-hak
asasi
Anak-anak bermain,
Alice Springs, Australia
Bab 8: Keanekaragaman
Budaya, Hak Asasi Manusia dan
Pemerintahan Demokratis
28 . BAGIAN III  SUMBER MEMPERBARUI STRATEGI
merupak an suatu hal pe n ti n g un tuk
mempertimbangkan ‘aspek-aspek budaya seluruh
hak asasi manusia dalam rangka meningkatkan
universalitas melalui keanekaragaman dan untuk
mendorong pelaksanaan hak-hak ini oleh semua
orang, diri sendiri atau dalam masyarakat bersama
yang lain’. Selain itu, tidak ada lagi penerapan efektif
hak-hak sipil dan politik kecuali apabila syarat budaya
yang berkontribusi terhadap individu dan realisasi
diri kolektif telah dijamin. Menggunakan hak pilih,
misalnya, sampai batas tertentu bergantung pada
pencapaian tingkat pendidikan minimum, seperti
baca-tulis. Sebagian besar syarat budaya ini bisa
disamakan dengan hak-hak budaya, yang merupakan
pendorong kemampuan.
Batu menhir Buenos Aires
Hak bahasa memiliki arti penting tersendiri karena
menyediakan akses ke suatu kemampuan yang
penting untuk semua hak-hak yang lain. Hak-hak
budaya kurang berkembang dalam hukum
internasional
dan
sangat
sedikit
disebut
dalam berbagai instrumen internasional. Luasnya
cakupan hak-hak budaya mengandung beraneka
masalah definisi, pertentangan, dan keselarasan
dengan hak asasi manusia lainnya. Gugatan bersama
atas nama hak-hak budaya – sebagai mengandung
pendekatan berdasarkan hak terhadap promosi dan
perlindungan terhadap keanekaragaman budaya,
terkait dengan penciptaan budaya, ekspresi budaya
atau bahkan gabungan dari seluruh kegiatan materi
dan spiritual masyarakat – sulit diterjemahkan jika
terkait hak asasi manusia. Selain itu, tidak jelas siapa
yang menjamin pelaksanaan hak-hak tersebut.
Akhirnya, ada perdebatan mengenai ketegangan
antara hak-hak budaya dan hak-hak asasi
manusia mendasar, seperti hak untuk perlakuan
yang sama dan non-diskriminasi.
Keanekaragaman budaya: Sebuah parameter kohesi
sosial
Keanekaragaman budaya kini merupakan tantangan
utama karena komposisi multibudaya sebagian
besar negara. Laporan Pembangunan Manusia UNDP
2004: Kebebasan Budaya dalam Dunia Kini yang
Beranekaragam menekankan pentingnya menerapkan
kebijakan publik yang mengakui perbedaan,
mendukung keanekaragaman dan mempromosikan
kebebasan budaya. Namun hal ini hanya dapat
terwujud apabila kita sadar akan konflik yang
muncul dalam masyarakat multibudaya dari
pengakuan terhadap keanekaragaman. Pengalaman
menunjukkan bahwa upaya untuk memperkuat
tatanan nasional dengan berpura-pura bahwa
perbedaan itu tidak ada menyebabkan reaksi balasan
budaya dan bahwa menghadapi perbedaan
budaya merupakan satu-satunya cara efektif hidup
bersama perbedaan.
K E A N E K A R A G A M A N B U D AYA , H A K A S A S I M A N U S I A D A N P E M E R I N TA H A N D E M O K R AT I S
Sementara masyarakat yang budayanya homogen
tidak pernah ada, jejaring budaya menjadi semakin
kompleks begitu globalisasi terjadi. Di negaranegara yang tidak secara serius memperhatikan
keanekaragaman
budaya,
imigrasi
massal
menyebabkan munculnya masyarakat ‘kumuh’ yang
menjadi sumber berbagai konflik – oleh karena
itu, perlu ada ‘akomodasi yang layak’ antarbudaya.
Masalah persepsi penting disini, karena konflik
antarbudaya selalu melibatkan kebingungan dan
distorsi antara fakta dan persepsi, terutama antara
penduduk mayoritas dan minoritas yang merasa
bahwa dirinya tidak cukup dihargai dan menyatu dalam
tatanan sosial. Langkah-langkah harus diambil
untuk memastikan bahwa suara dan pandangan
minoritas dapat didengar dan bahwa perdebatan
yang melibatkan semua anggota masyarakat
yang bersangkutan dapat terjadi.
realistis ke arah pemerintahan demokratis yang
sejati. Pendekatan bersifat universalistik tersebut
yang dibangun di atas rasa saling percaya merupakan
kunci hidup bersama yang damai dalam masyarakat;
karena hal tersebut merupakan titik tinggal landas
pembentukan suatu konsensus internasional
yang lebih luas selaras dengan tujuan Perserikatan
Bangsa-Bangsa. Bagi hak asasi manusia, pencapaian
besar semacam itu dapat diterima ketika berasal
dari
keanekaragaman
model-model
budaya
pemerintahan yang berlaku di masyarakat.
Oleh karena itu, hukum dan mekanisme
penyelesaian
perselisihan
secara
tradisional
(sebagaimana kembali tergali melalui prisma
warisan budaya takbenda) dapat hidup bersama
dengan organisasi kenegaraan dan menambah
kekuatan
pemerintahan
yang
demokratis.
. 29
Tujuan bersamanya
adalah untuk
meningkatkan
lingkungan yang
mendukung
kemajuan ke
arah pemerintah
demokratik yang
sesungguhnya
Sejak 1970-an kebijakan multikulturalis – terutama
di bidang pendidikan, informasi, hukum, ketaatan
beragama, dan akses media – telah menjadi salah satu
dari berbagai pendekatan utama untuk memastikan
kesetaraan dalam keanekaragaman. Berbagai
kebijakan tersebut telah terbukti memiliki beberapa
kelemahan, terutama mendorong penyimpangan
ke arah isolasionisme budaya. Beberapa negara saat
ini ditantang untuk menemukan model baru yang
memadukan agenda untuk mempromosikan identitas
nasional dengan agenda ‘merayakan’ keanekaragaman.
Dalam konteks ini, tujuannya adalah untuk melampaui
asimilasi dan multikulturalisme yang dipahami
sebagai keterpisahan bukan sebagai interaksi dan
menjadi bagian dari beragam kelompok, untuk
memfasilitasi akses ke budaya lain, terutama
melalui pengembangan jaringan dan bentuk-bentuk
baru hubungan sosial.
Tujuan besarnya adalah untuk mempromosikan
lingkungan yang mendukung untuk kemajuan yang
Kota yang dikelilingi
benteng Ait ben Haddou
dekat Ouarzazate di
Maroko
Gambar pada batu
khas Aborigin di lembah
Carnarvon, Queensland
Tengah, Australia
Cakrawala Kota New
Jersey di Sungai Hudson, AS
Bab 8: Keanekaragaman
Budaya, Hak Asasi Manusia dan
Pemerintahan Demokratis
Tantangan keanekaragaman budaya bagi
pemerintahan demokratis
Pe m e r in t a h a n meli batk an ber bagai proses
pengambilan keputusan dan pelaku di dalam struktur
formal dan non-formal dalam konteks sosial dan
politik tertentu. Mengenali saling ketergantungan
antara semua aktor menghubungkan pemerintahan
dengan permasalahan lebih luas terkait modal sosial
dan hal-hal dasar yang diperlukan untuk kohesi sosial.
Membangun masyarakat yang kohesif membutuhkan
pengembangan dan penerapan berbagai kebijakan
yang memastikan pemberdayaan semua kelompok
dan individu, serta partisipasi politiknya. Pengaturan
mengenai pembagian kekuatan, seperti demokrasi
konsensus, harus disertai dengan berbagai
kebijakan pemberdayaan di bidang pendidikan,
budaya, dan media.
KESIMPULAN . 31
Kesimpulan
Topeng ‘Roi de Soleil’
pada Karnaval di Rio de
Janeiro, Brazil
Salah satu Buddha
Bamiyan abad ke-6, situs
Warisan Dunia UNESCO
yang hancur pada 2001
oleh pemerintahan
Taliban pada masa itu di
Afghanistan
Investasi pada keanekaragaman budaya dan dialog merupakan kebutuhan mendesak. Memasukkan
keanekaragaman budaya ke dalam berbagai kebijakan publik (termasuk kebijakan yang jauh dari
bidang budaya) dapat membantu memperbarui pendekatan masyarakat internasional kepada dua
tujuan utama yaitu pembangunan serta upaya perdamaian dan penyelesaian konflik. Sehubungan
dengan pembangunan, budaya semakin diakui sebagai aspek lintas sektor dari tiga pilar pembangunan
yang benar-benar berkelanjutan yaitu pilar ekonomi, sosial, dan lingkungan. Terkait perdamaian dan
penyelesaian konflik, mengakui keanekaragaman budaya berarti menitikberatkan pada ‘berbeda tapi
satu’ yaitu berbagi nilai kemanusiaan yang melekat dalam perbedaan kita. Keanekaragaman
budaya memupuk penerapan hak asasi manusia secara efektif dan bukan membatasi hak asasi
manusia yang diakui secara universal. Keanekaragaman budaya juga memperkuat kohesi
sosial
dan
mendorong
pembaruan
bentuk-bentuk
pemerintahan
yang
demokratis.
Selain itu, kita perlu memperbaiki pemahaman mengenai keanekaragaman budaya dan dialog
guna melepaskan diri kita dari sejumlah gagasan yang umum.
Menuju pemahaman
keanekaragaman budaya
baru
mengenai
Laporan Dunia bertujuan untuk mempromosikan
kesepahaman
dengan
meneliti
sejumlah
pandangan umum tertentu :
Globalisasi mengarah pada homogenisasi budaya
yang tidak terelakkan. Meskipun tidak dapat
dipungkiri
bahwa
globalisasi
melemahkan
keanekaragaman budaya sampai pada batas
tertentu melalui standarisasi cara hidup, produksi
dan konsumsi, hal tersebut sama-sama membantu
memahami keanekaragaman budaya dengan
cara-cara yang telah disoroti dalam Laporan Dunia
terbaru ini.
Keanekaragaman budaya dapat direduksi menjadi
keanekaragaman budaya bangsa. Namun identitas
nasional bukan merupakan kuantitas yang baku:
identitas nasional merupakan suatu konstruksi
sejarah; dan identitas yang terlihat begitu biasa
pada kenyataannya merupakan hasil dari banyak
interaksi yang kita bisa temui di dalam konteks
nasional.
Keanekaragaman budaya dan ekonomi samasama tidak bersesuaian. Pada praktiknya,
keanekaragaman budaya hadir di semua sektor
ekonomi, dari pemasaran dan periklanan hingga
keuangan dan pengelolaan bisnis. Keanekaragaman
menjadi sumber daya, karena menstimulasi
kreativitas dan inovasi dalam perusahaan, terutama
yang berjiwa sosial.
Pemahaman mengenai
berbagai
alat
yang
diperlukan
agar
keanekaragaman budaya dapat berkembang
(‘kecerdasan budaya’) merupakan satu dari banyak
tanda yang nyata adanya pergeseran perlahan
dalam cara sektor ekonomi (dan pasarnya)
memandang keanekaragaman budaya.
Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dan
keanekaragaman aktivitas budaya sama-sama
tidak bersesuaian. Keanekaragaman budaya tidak
mungkin tidak bersesuaian dengan kemajuan
dan pembangunan. Jelas, munculnya ‘masyarakat
berpengetahuan’ yang sejati menyiratkan
keanekaragaman bentuk pengetahuan dan sumbersumber penciptaannya, termasuk kearifan lokal yang
kondusif bagi pelestarian keanekaragaman hayati.
Terdapat kontradiksi yang tidak dapat
diselaraskan antara keanekaragaman budaya dan
universalisme. Keyakinan bahwa keanekaragaman
budaya jelas mengarah pada revitalisasi hakhak dan kebebasan, dilihat berbeda-beda waktu
dan tempatnya, bersandar pada penggabungan
standardisasi dan universalitas yang tidak bisa
dijelaskan alasannya. Hak-hak dan kebebasan yang
diakui secara universal oleh masyarakat dunia
Kesimpulan dan
Rekomendasi
Keanekaragaman budaya dan dialog antarbudaya
sama-sama eksklusif. Daripada memandang dunia
sebagai pluralitas peradaban, baik dalam hal
konflik (‘benturan peradaban’) atau dialog (‘aliansi
peradaban’), kita harus bergerak ke arah rekonsiliasi
dari perbedaan dimana harmoni keseluruhan
terlahir dari resonansi yang terkandung dalam
penerimaan terhadap sesama. Keanekaragaman
budaya merupakan prasyarat dari dialog
antarbudaya, dan sebaliknya. Tanpa dialog yang
tulus, dinamika perubahan (yang merupakan
inti dari keanekaragaman budaya) tidak dapat
dipertahankan, dan keanekaragaman menjadi
punah atau menurun sebagai hasil dari menutup
diri. Dialog termasuk dialog antar agama
(dipandang sebagai dialog antar semua tradisi
kepercayaan dan intelektual), bukan berarti bahwa
kita melepaskan keyakinan namun hanya berupaya
untuk membuka pikiran. Dialog antarbudaya harus
dipandang sebagai suatu proses yang kompleks
dan terus berlangsung yang tidak pernah selesai.
32 . KEANEKARAGAMAN BUDAYA
Sangat menggoda
jika kita melihat
faktor-faktor budaya
sebagai penyebab
konflik, padahal
faktor tersebut hanya
merupakan alasan
konflik yang salah.
Penyebab utama
konflik terletak pada
keadaan politik atau
sosial-ekonomi
adalah hakiki untuk setiap manusia dan oleh
karenanya tak-benda. Hak-hak dan kebebasan
tersebut juga tidak dapat dicabut karena tidak seorang
pun dapat melepas hak-haknya. Di sisi lain, hak-hak
dan kebebasan itu diterapkan dalam beraneka ragam
lingkungan budaya yang luas, dan semua memiliki
satu aspek budaya yang perlu disoroti. Penjelasan
ini bukan ingin mengatakan bahwa norma-norma
universal adalah relatif dalam penerapannya.
Namun, mengatakan bahwa keanekaragaman
budaya dapat mendorong penerapan hakhak dan kebebasan, karena mengabaikan
berbagai realitas budaya akan berpengaruh pada
pengakuan akan hak-hak dan kebebasan formal
tanpa memastikan bahwa dalam penerapannya
hak dan kebebasan tersebut dapat ditemui
dan dinikmati dalam beragam konteks budaya.
Semakin perlu untuk menolak mempercayai
anggapan-anggapan tersebut karena melihat
faktor-faktor budaya sebagai penyebab konflik
sangat menggoda, padahal faktor budaya hanya
merupakan alasan konflik; penyebab utama konflik
terletak pada keadaan politik atau sosial-ekonomi.
Sebagaimana direkomendasikan dalam laporan ini,
untuk memperjelas pertanyaan tersebut perlu disusun
mekanisme-mekanisme baru untuk memantau,
mengumpulkan data dan sirkulasi informasi.
Dalam menghadapi pendapat luas tersebut, Laporan
Dunia menyarankan suatu pendekatan baru yang
menyoroti karakter dinamis keanekaragaman budaya.
Ini berarti bahwa berbagai kebijakan yang
mempromosikan keanekaragaman budaya seharusnya
tidak terbatas hanya pada perlindungan warisan
benda dan takbenda dan menciptakan kondisi
dimana kreativitas dapat berkembang, namun juga
harus mencakup berbagai kebijakan yang ditujukan untuk membantu para individu dan kelompok
rentan yang tidak siap menghadapi perubahan budaya.
Implikasi keanekaragaman budaya terhadap
kebijakan publik
Meskipun aspek budaya dari tantangan yang dihadapi
masyarakat internasional tidak tercermin secara
langsung dalam Tujuan Pembangunan Milenium,
kesadaran yang didasarkan pada pengetahuan
akan implikasi dari keanekaragaman budaya sangat
penting untuk pengambilan kebijakan publik di bidang
yang berada di luar domain budaya sesungguhnya.
Dalam bidang bahasa, pemiskinan budaya, sama
halnya dengan status politik, sosial, administratif
dan budaya dari bahasa, merupakan akar dari
menghilangnya bahasa..
Dalam pendidikan, integrasi aspek budaya
merupakan aspek penting dalam metode dan
konten pendidikan. Aspek budaya berkontribusi
pada pencapaian penuh hak atas pendidikan
dan penganekaragaman bentuk belajar, termasuk
belajar di luar sekolah, memastikan tidak ada
kelompok dalam masyarakat (yaitu masyarakat
adat minoritas, kelompok-kelompok rentan) yang
terlupakan. Jika keanekaragaman budaya tidak
diperhatikan, pendidikan tidak dapat memenuhi
perannya dalam pelajaran hidup bersama.
Akibatnya,
pengembangan
kompetensi
antarbudaya yang kondusif untuk dialog
antarbudaya dan peradaban harus menjadi
prioritas pendidikan.
Di bidang konten komunikasi dan budaya, karena
beraneka jenis komunikasi dari konten budaya yang
beraneka ragam menyumbang terjadinya aktivitas
pertukaran, dan karena globalisasi dan teknologi
baru telah memperluas ruang lingkup pilihan
yang mungkin, dalam kaitan ini keanekaragaman
budaya
merupakan
faktor
yang
harus
dipertimbangkan. Hal ini memungkinkan masyarakat
minoritas menjadikan diri mereka dikenal
oleh masyarakat luas, bahkan jika usaha yang
terus-menerus diperlukan untuk membatasi
stereotipe
dan
prasangka
yang
sering
ditujukan kepada masyarakat tersebut.
Di sektor swasta, keanekaragaman budaya
berpengaruh pada semua bidang kegiatan ekonomi,
karena kreativitas dan inovasi saling berkaitan.
Empat penari Dogon
dengan topeng dan
eggrang, Desa Irelli, Mali
Keanekaragaman budaya mempengaruhi banyak
kebijakan publik dan bidang yang tidak berkaitan
KESIMPULAN . 33
langsung dengan budaya, UNESCO memiliki tanggung
jawab khusus untuk membantu Negara Anggota
dalam perumusan berbagai kebijakan terkait.
Berbagai tantangan utama yang harus diatasi
Laporan Dunia ini menyoroti tiga tantangan terkait
keanekaragaman budaya yang akan dihadapi oleh
masyarakat internasional di masa depan; melawan
buta budaya, mencari titik temu antara universalisme
dan keanekaragaman, dan mendukung bentukbentuk baru pluralisme yang dihasilkan dari keyakinan
perorangan dan kelompok akan keragaman identitas.
Dalam dunia yang semakin global dimana hubungan
antarbudaya berkembang luas secara cepat,
memerangi penyebaran buta budaya menjadi perlu.
Tentu saja, kemampuan menerima perbedaan
budaya, menerimanya tanpa dicerai-berai olehnya,
memerlukan kompetensi antarbudaya. Beberapa
masyarakat telah berpengalaman mengembangkan
kompetensi budaya dalam konteks tertentu namun
kadang-kadang terlihat tidak begitu berkembang
di tingkat individual. Membantu mempersiapkan
individu atau kelompok dengan pengetahuan
yang diperlukan untuk mengelola keanekaragaman
budaya secara lebih efektif harus menjadi perhatian
baru bagi para pengambil keputusan publik dan
swasta. Dialog antar budaya harus memastikan
kesetaraan antara semua pemangku kepentingan
dalam masyarakat. Dalam hal ini, multilingualisme
dan melek media dan informasi berperan penting.
Kebutuhan untuk memperkuat landasan
universalisme dengan menunjukkan bagaimana
hal itu dapat diwujudkan dalam berbagai aktivitas
budaya tanpa merusak. Mengabaikan realitas
budaya akan mengarah pada penegasan hak-hak
formal dan kebebasan tanpa memastikan bahwa
hak-hak dan kebebasan dalam praktiknya dapat
diterapkan dan dinikmati dalam berbagai konteks
budaya. Keanekaragaman budaya adalah penting
bagi hak-hak asasi manusia. Hak-hak ini harus
‘disesuaikan’ di tingkat lokal, bukan sebagai elemen
yang dipaksakan pada berbagai aktivitas budaya
tetapi sebagai prinsip-prinsip universal yang
berasal dari berbagai aktivitas itu sendiri.
Setiap aktivitas budaya mengandung jalan
ke arah universal dan hal ini merupakan
bukti atas nilai kemanusiaan kita bersama.
Selanjutnya negara harus segera menginvestasikan
sumber daya keuangan dan manusia dalam
keanekaragaman budaya. Apa saja bidang utama
dimana investasi ini harus ditanam dan apakah yang
harus menjadi tujuannya? Berbagai rekomendasi
berikut memberikan sejumlah petunjuk mengenai
hal tersebut. Keuntungan yang diharapkan dari
investasi semacam itu adalah kemajuan menuju
pencapaian pembangunan berkelanjutan dan
perdamaian yang berdasar pada ‘berbeda namun
satu’. Harga dari tindakan semacam itu mungkin
mahal namun harga dari tidak bertindak bisa
lebih mahal. Apabila masyarakat internasional
mampu dalam sepuluh tahun ke depan mengukur
kemajuan yang dicapai dalam kurun waktu tersebut,
pendekatan-pendekatan yang dipaparkan dalam
Laporan Dunia ini telah memenuhi tujuan tersebut.
Seorang anak laki-laki di
Pulau Kihnu, Estonia
Di era globalisasi
dimana hubungan
antara budaya-budaya
semakin meluas,
sangat penting untuk
memerangi meluasnya
buta budaya
Kesimpulan dan
Rekomendasi
Terdapat kebutuhan untuk mengeksplorasi
pendekatan baru yang muncul karena pengakuan
beragam (multi aspek) identitas individu dan
kelompok dalam upaya terus mengembangkan
pluralisme budaya. Individu-individu yang menolak
dibatasi dalam kategori baku (baik etnis, bahasa,
budaya, politik atau yang lain) semakin meningkat.
Inilah saatnya untuk bertindak. Semakin banyaknya
saluran hubungan potensial antara para individu
dapat mengurangi rintangan terjadinya dialog
antarbudaya. Kemudian, keluwesan berbagai
identitas dapat menciptakan dinamika perubahan
yang mendorong segala bentuk inovasi di semua
tingkat. Pendekatan semacam itu memungkinkan
untuk mengubah batasan berbagai kebijakan
multikulturalis yang muncul pada 1970-an.
34 . CULTURAL DIVERSITY
Rekomendasi
Bab 1 – KEANEKARAGAMAN BUDAYA
1. Pentingnya pembentukan sebuah
Ob s e r v a t o r i u m
Dunia
untuk
Keanekaragaman Budaya untuk
memonitor berbagai dampak
globalisasi dan berfungsi sebagai sumber informasi dan data bagi penelitian
komparatif yang berfokus ke masa depan.
Berbagai
rekomendasi
berikut
sebagaimana
mestinya ditujukan
untuk negara,
badan-badan
regional
dan internasional
antarpemerintahan
maupun nonpemerintah,
institusi nasional,
dan lembaga
di sektor swasta.
Untuk tujuan ini, tindakan yang harus
dilakukan adalah:
a. Mengumpulkan, mengkompilasi dan
menyebarluaskan data dan statistik
mengenai keanekaragaman budaya,
berdasarkan antara lain Kerangka
Kerja Statistik Budaya UNESCO 2009
yang telah diperbarui.
b. Lembaga pemerintah dan lembaga
publik dan swasta perlu mengembangkan
berbagai metodologi dan cara untuk
menilai, mengukur, dan mengawasi
keanekaragaman budaya. Metodologi
ini harus dapat menyesuaikan diri
dengan kondisi nasional atau daerah.
c. Mendirikan observatori nasional untuk
mengawasi berbagai kebijakan dan
memberi saran mengenai langkahlangkah yang tepat untuk mempromosikan keanekaragaman budaya.
Bab 2 – DIALOG ANTARBUDAYA
2. Dukungan harus terus diberikan
kepada berbagai jejaring dan prakarsa
yang mengusung dialog antarbudaya
dan antar agama di semua tingkat,
sambil
memastikan
keterlibatan
penuh rekanan baru, khususnya kaum
wanita dan generasi muda.
Untuk tujuan ini, tindakan yang harus
dilakukan adalah:
a. Mengembangkan langkah-langkah yang
memberikan kesempatan bagi anggota
dan kelompok masyarakat yang mengalami diskriminasi dan stigmatisasi untuk
turut berpartisipasi dalam membuat
struktur proyek yang didesain untuk
menangkal stereotip budaya.
Festival jalanan di
San Pedro de Macoris,
Republik Dominika
b. Mendorong berbagai inisiatif dukungan
yang bertujuan untuk menciptakan
ruang-ruang nyata dan maya dan
menyediakan berbagai fasilitas untuk
interaksi budaya, terutama di negaranegara yang dilanda konflik antar
penduduk.
c. Mengemas ‘tempat-tempat bersejarah’
yang berfungsi sebagai simbol dan men-
dorong rekonsiliasi antar masyarakat
di dalam proses harmonisasi budaya
keseluruhan. dalam proses pendamaian
budaya secara menyeluruh.
Bab 3 – BAHASA
3. Kebijakan bahasa nasional harus
diterapkan dengan tujuan untuk melindungi keanekaragaman bahasa serta
mendorong kemampuan multilingual.
Untuk tujuan ini, tindakan harus
dilakukan untuk:
a. Memfasilitasi
penggunaan
bahasa
dengan cara-cara yang semestinya,
baik melalui pendidikan, penyuntingan,
administratif atau lainnya.
b. Membuat ketentuan-ketentuan yang
di pe r luk a n
un tuk
m e m pe rgiat
pe m be la ja r a n ba h a s a n a s i o n a l d an
internasional, selain bahasa ibu.
c. Mendorong penerjemahan materi tulisan
dan audiovisual dengan segala cara yang
mungkin untuk mendorong penyebaran
berbagai ide dan karya seni secara
i n te r n a s i o n a l, te r m a s uk m e lal u i
penggunaan teknologi-teknologi baru.
d. Membuat berbagai indikator yang
dapat diandalkan dan dapat dipakai secara
internasional untuk meneliti dampak
dari
kebijakan
bahasa
mengenai
k e a n e k a r a ga m a n li n gui s ti k , d an
mempromosikan contoh-contoh terbaik
yang terkait.
Bab 4 – PENDIDIKAN
4. Dalam rangka terus mendorong proses
belajar untuk hidup bersama, terdapat
kebutuhan
untuk
mempromosikan
kompetensi-kompetensi antarbudaya,
termasuk yang terkandung dalam
berbagai aktivitas masyarakat sehari-hari,
dengan tujuan untuk meningkatkan
pendekatan
pendidikan
terhadap
hubungan antarbudaya.
Untuk tujuan ini, tindakan harus
dilakukan untuk:
a. Melakukan survey perbandingan isi
dan metode pendidikan di berbagai
negara, termasuk cara-cara tradisional
mewariskan pengetahuan, terutama
yang mengacu pada pengakuan dan
penerimaan keanekaragaman budaya.
b. Mendukung berbagai upaya untuk
mengidentifikasi dan/atau menciptakan
peluang dan fasilitas untuk belajar
REKOMENDASI . 35
dengan fokus budaya di setiap sistem
pendidikan
dengan
memanfaatkan
berbagai instrumen yang ada seperti
Laporan-laporan Penelitian Nasional EFA
(Education For All).
c. Mengadaptasi metode pengajaran yang
sesuai dengan kehidupan sehari-hari
mereka yang belajar, dengan dukungan
yang dibutuhkan dari pembuat kebijakan
di bidang pendidikan, para profesional
di bidang pendidikan di semua tingkat
dan masyarakat setempat, serta mengakui
aspek budaya sebagai soko guru
Pendidikan
untuk
Pembangunan
Berkelanjutan.
dan peningkatan performa yang
mendukung
‘kecerdasan
budaya’
perusahaan.
Untuk tujuan ini, tindakan harus dilakukan
untuk:
a. Memfasilitasi pertukaran karya seni dan
peredaran seniman, termasuk melalui
sistem penerbitan visa budaya.
b. Membuat sistem yang layak untuk
melindungi pengetahuan tradisional
di sektor kerajinan, dan juga cara-cara
dan langkah yang diperlukan untuk
menjawab kekhawatiran masyarakat
akan eksploitasi komersial terhadap
pengetahuan
tradisional
tersebut.
d. Membuat panduan internasional untuk
mempromosikan dialog antarbudaya
melalui seni, dengan berdasarkan pada
identifikasi contoh-contoh terbaik dalam
pendidikan seni.
c. Membuat dan menyebarluaskan berbagai
contoh terbaik terkait pembangunan
pariwisata dengan maksud untuk
memaksimalkan dampak positif terhadap
keanekaragaman budaya.
Bab 5 – KOMUNIKASI DAN KONTEN
BUDAYA
5. Terdapat kebutuhan untuk mendorong
sensitivitas budaya dalam pembuatan
dan konsumsi konten komunikasi
dan informasi yang memfasilitasi
akses, pemberdayaan dan partisipasi.
d. Mengembangkan ‘kecerdasan budaya’
dalam dunia bisnis dan pemasaran
melalui pembentukan berbagai forum
nyata dan maya dan melaksanakan
penelitian yang relevan mengenai
keuntungan keanekaragaman budaya,
tidak hanya terbatas pada perbedaan
etnis atau gender.
Untuk tujuan ini, tindakan harus dilakukan
untuk:
a. Mendukung pembuatan dan penyebaran
berbagai materi audiovisual yang
inovatif
dan
beragam,
dengan
mempertimbangkan
kebutuhan,
isi
dan pelaku setempat, dan melakukan
kerjasama publik-swasta, jika diperlukan.
b. Mempelajari dampak perubahan yang
disebabkan oleh teknologi informasi dan
komunikasi terhadap keanekaragaman
budaya, dengan maksud menyoroti
berbagai contoh terbaik akses multilingual
kepada karya-karya tulis dan audiovisual.
c. Mempromosikan melek media dan
informasi untuk segala usia dengan
tujuan
meningkatkan
kemampuan
pengguna media untuk secara kritis
mengevaluasi konten komunikasi dan
budaya.
Untuk tujuan ini, tindakan harus dilakukan
untuk:
a. Mengidentifikasi
berbagai
tindakan
nyata untuk menjalankan penelitian
mengenai aspek budaya dari konservasi
dan pengelolaan sumber daya alam,
dengan fokus acuan pada pengetahuan
dan pemahaman tradisional yang
dimiliki penduduk asli.
b. Mendirikan pusat data dokumentasi
pendekatan
partisipatori
terhadap
masalah lingkungan, termasuk berbagai
indikasi demi keberhasilannya.
c. Mendorong
partisipasi
anggota
masyarakat di berbagai negara dalam
upaya menentukan kriteria alokasi
Bab 8 – KEANEKARAGAMAN BUDAYA,
HAK-HAK
ASASI
MANUSIA
DAN
PEMERINTAHAN DEMOKRATIS
8. Seperti telah diakui secara universal,
hak-hak asasi manusia untuk setiap orang
harus dijamin dan penerapan secara
efektif atas hak-hak tersebut dapat
berkembang
melalui
pengakuan
terhadap keanekaragaman budaya, yang
dapat memperkuat pula kohesi sosial
dan mendorong cara-cara pemerintahan
demokratis yang diperbarui. Untuk
tujuan ini, berbagai kebijakan yang
mendukung perlindungan dan promosi
keanekaragaman budaya harus didukung.
Tindakan harus dilakukan terutama untuk:
a. Mengumpulkan contoh-contoh kasus
yang spektakular yang memperlihatkan
konteks budaya sebagai faktor penting
dalam pelaksanaan efektif hak-hak dan
kebebasan yang diakui secara universal,
yang
menyoroti
aspek
budaya
dalam hak-hak dan kebebasan.
b. Memetakan pertukaran dalam dan
antara kelompok-kelompok minoritas
dan antara masyarakat mayoritas dan
minoritas, terutama dalam konteks
‘kota-kota dunia’, dalam rangka menciptakan jejaring solidaritas informal,
dan mempublikasikan secara luas
pertukaran tersebut.
c. Mempelajari keanekaragaman warisan
takbenda berlandaskan pemberdayaan
dan partisipasi semua masyarakat
sebagai contoh model pemerintahan
yang demokratis.
REKOMENDASI UMUM:
9.
Adanya
kebutuhan
untuk
meningkatkan kepedulian diantara para
pengambil kebijakan dan keputusan
mengenai keuntungan dari dialog
antarbudaya dan antarkepercayaan,
sambil mengingat potensi peranannya
10. Pentingnya mempertimbangkan
pembentukan suatu mekanisme nasional
untuk mengawasi berbagai kebijakan
publik
yang
terkait
dengan
keanekaragaman
budaya,
dengan
tujuan untuk memastikan pemerintahan
yang lebih baik dan terlaksananya
hak-hak asasi manusia yang diakui
secara universal secara penuh.
Kesimpulan dan
Rekomendasi
Bab 6 – KREATIVITAS DAN PASAR
6. Kreativitas sebagai sumber inovasi
sosial dan teknologi, membutuhkan
investasi untuk pengembangannya,
baik di sektor budaya maupun bisnis,
dimana
keanekaragaman
budaya
dipahami sebagai sumber keuntungan
Bab 7 – KEANEKARAGAMAN BUDAYA
DAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN
7.
Prinsip-prinsip
keanekaragaman
budaya,
sebagaimana
tercakup
khususnya
dalam
Lensa
Keanek arag a ma n Bu d aya (Cu l t u ra l
Diversity Lens), harus dijadikan acuan
dalam
mendesain,
melaksanakan
dan mengawasi seluruh kebijakan
pembangunan.
sumber daya berdasarkan keadilan
sosial, demi mendorong dialog sosial
yang dinamis dan mempromosikan
solidaritas antarbudaya.
36 . PERNYATAAN
Laporan Dunia UNESCO No. 2:
Berinvestasi dalam Keanekaragaman
Budaya dan Dialog Antarbudaya
Di bawah pengawasan Françoise Rivière, Asisten Direktur-Jenderal untuk Budaya dari 2006 hingga 2010
Edisi umum teks: Georges Kutukdjian dan John Corbett
Editorial dan Koordinator Penelitian: Frédéric Sampson
Editor Proyek dan Koordinator Produksi: Janine Treves-Habar
Direktur Unit Laporan Dunia (resmi menjabat sejak Juli 2007): Michael Millward
Dewan Penasihat Laporan Dunia mengenai Keanekaragaman Budaya
Neville Alexander (Afrika Selatan)
Arjun Appadurai (India)
Lourdes Arizpe (Mexico)
Lina Attel (Jordan)
Tyler Cowen (AS)
Biserka Cvjeticanin (Kroasia)
Philippe Descola (Perancis)
Sakiko Fukuda-Parr (Jepang)
Jean-Pierre Guingané (Burkina Faso)
Luis Enrique Lopez (Peru)
Tony Pigott (Kanada)
Ralph Regenvanu (Vanuatu)
Anatoly G. Vishnevsky (Federasi Rusia)
Mohammed Zayani (Tunisia)
Benigna Zimba (Mozambik)
Edisi Bahasa Indonesia
Penerjemah: Dwi A. Indrasari
Editorial: Wieske O. Sapardan dan Anasthasia R. Herna
Hak cipta dilindungi oleh Undang-Undang. Sebagian atau keseluruhan publikasi ini tidak dapat direproduksi, disalin atau diedarkan,
dalam bentuk apa pun atau dengan cara apa pun, dengan cara elekronik, mekanik, menyalin, merekam, dan lain-lain tanpa izin terlebih
dahulu.
Isi dan materi mengenai status hukum suatu negara, wilayah, kota atau pun daerah kekuasaan, atau terkait pembatasan wilayah atau
perbatasannya di dalam publikasi ini bukan merupakan ekspresi dari pendapat UNESCO.
Dua orang bersepeda di
dekat Arusha, Tanzania
Laporan Dunia No. 2: Berinvestasi dalam Keanekaragaman Budaya dan Dialog Antarbudaya (ISBN no. 978-92-3-104000-9) telah dicetak
dalam Bahasa Inggris, Perancis, dan Spanyol oleh UNESCO Publishing. Terjemahan ke dalam Bahasa Arab, Cina, Rusia, dan bahasa-bahasa
lainnya sedang dilaksanakan.
Ringkasan Eksekutif saat ini telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Arab, Katalan, Cina, Belanda, Inggris, Perancis, Jerman, Portugis, Rusia,
dan Spanyol.
Informasi lebih lanjut dapat diperoleh di http://www.unesco.org/en/world-reports/cultural-diversity
Email: [email protected]
Desain: Andrew Esson, Baseline Arts Ltd, Oxford, UK
Hak Cipta©2011
oleh Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa bidang Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Budaya
7 place de Fontenoy 75007 Paris, France
Foto
Sampul (muka):
© James Hardy/ZenShui/Corbis
Sampul dalam-1:
© Mihai-Bogdan Lazar
1: © Panos/Sven Torfinn
2-3: © Panos/Jacob Silberberg
2a: © T. Fernández
2b: © F. Brugman / UNESCO
3: © Photo Edit/Jack Stein
4a: © Panos/Jocelyn Carlin
4b: © Rick Lord
5: © Robert Churchill
6a: © Institut Budaya Nasional / Dante
Villafuerte
6b: © Komisi Nasional Afrika Tengah dan
Kementerian Pemuda dan Olah
raga, Seni, dan Budaya
6c: © Karim Hesham
7a: © Panos/Gerd Ludwig
7b: © Renato S. Rastrollo / NCCA -ICH /
UNESCO
7c: © Panos/Penny Tweedie
8a: © Alamy/Jochem Wijnands
8b: © Panos/Alfredo D’Amato
9a: © Markus Winkel
9b: © Linda Wang
9c: © Luiz Santoz / UNESCO
9d: © Hasim Syah
10: © Mila Santova
11: © Panos/Jacob Silberberg
12a: © Ahmed Ben Ismaïl
12b: © Komisi Nasional Kyrgyztan untuk
UNESCO
13a: © Panos/Chris Stowers
13b: © iStockphoto
13c: © Nando Machado
14a: © Alamy/PjrFoto/studio
14b: © Panos/Gary Calton
15a: © Katy Anis/UNESCO
15b: © Justin Mott/UNESCO
16: © R. Taurines/UNESCO
17a: © Manoocher/UNESCO/Webistan
17b: © Jean Cliclac
17c: © Joseph Fisco
18a: © Alamy/E.J. Baumeister Jr
18b: © Alamy/Danny Yanai
19a: © Ugurhan Betin Brkovic
19b: © Panos/G.M.B. Akash
20: © Jeff Ulrich
21a: © Laurent Renault
21b: © J. Ségur / UNESCO
21c: © Photo Edit/Susan van Etten
22a: © iStockphoto
22b: © Frédéric Sampson
22c: © Matjaz Boncina
22d: © Panos/Dieter Telemans
23: © Klaus Claudia Dewald
24: © QiangBa DanZhen
25a: © iStockphoto
25b: © Panos/Alfredo D’Amato
25c: © Yannis Kontos/Polaris
26a: © Christine Gonsalves
26b: © Randy Plett
27: © Panos/Mikkel Ostergaard
28: © Mlenny
29a: © John Woodworth
29b: © iStockphoto
29c: © iStockphoto
30: © Alamy/Alex Ramsay
31: © Brasil2
32a: © Pontuse
32b: © Alan Tobey
33: © Marc Sosaar
34: © Diego Féliz
36: © Alamy/Nigel Pavitt
Laporan Dunia UNESCO
Berinvestasi
dalam
Keanekaragaman
Budaya dan
Dialog
Antarbudaya
Ringkasan
Eksekutif
Keanekaragaman budaya mulai mendapat perhatian serius pada pergantian
abad ini. Namun makna sesungguhnya dari terminologi yang luas ini sering diartikan
bermacam-macam dan juga berubah-ubah. Sebagian memandang keanekaragaman
budaya sebagai sesuatu hal yang positif karena bertujuan untuk berbagi kekayaan yang
dikandung dalam tiap budaya di dunia dan, oleh karenanya, menyatukan kita semua
melalui berbagai proses pertukaran dan dialog. Sebagian yang lain menganggap
perbedaan budaya mengakibatkan hilangnya rasa kemanusiaan yang kita miliki
sehingga menjadi akar dari berbagai konflik. Anggapan kedua tersebut sekarang ini
menjadi semakin terbukti sejak globalisasi mengakibatkan peningkatan interaksi dan
gesekan antarbudaya yang menyebabkan meningkatnya berbagai ketegangan,
tarikan dan klaim yang terkait identitas, khususnya masalah agama yang dapat menjadi
sumber perdebatan potensial. Oleh karena itu, yang menjadi tantangan mendasar
adalah bagaimana menawarkan suatu visi yang koheren mengenai arti
keanekaragaman budaya yang dapat menjelaskan bagaimana hal itu dapat
bermanfaat untuk aksi masyarakat internasional, dan bukan sebagai ancaman.
Hal inilah yang menjadi tujuan utama dari laporan ini.
Sejak awal UNESCO telah diyakinkan akan pentingnya keanekaragaman budaya dan
nilai-nilai yang terkandung di dalamnya. Dalam Konstitusi UNESCO (1945) tertulis
‘keanekaragaman budaya dunia yang saling memberi manfaat’ (‘fruitful diversity
of the world’s cultures’). Pendapat ini masih sangat relevan di masa kini dan
selamanya, meskipun definisi budaya telah menjadi semakin luas dan
pengaruh globalisasi telah mengubah banyak hal, dibandingkan pada saat
Konstitusi tersebut disahkan pada tahun 1945 pada akhir Perang Dunia Kedua.
Fly UP