...

Sejarah Singkat Pemikiran Negara

by user

on
Category: Documents
6

views

Report

Comments

Transcript

Sejarah Singkat Pemikiran Negara
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
SEJARAH SINGKAT PEMIKIRAN TENTANG NEGARA
Negara sebagai sebuah organisasi sosial, adalah sesuatu yang lahir dan
berkembang bersama dengan peradaban manusia. Masa Yunani kuno sering dijadikan
sebagai titik awal sejarah manusia dan pengetahuan modern. Hal ini tidak berarti bahwa
sebelum masa itu tidak terdapat peradaban atau tidak terdapat sesuatu organisasi yang
dapat disebut dengan negara. Yunani Kuno dijadikan sebagai titik awal sejarah manusia
karena pada masa itulah mulai terdapat tulisan-tulisan yang masih dapat dipelajari hingga
saat ini. Tulisan-tulisan tersebut tidak hanya merupakan prasasti sebagai sebuah tanda
keberadaan suatu kerajaan, atau suatu peristiwa, tetapi telah berisi dokumen atau
pemikiran. Dokumen atau pemikiran tersebut merupakan refleksi dari kondisi saat itu. Maka
sangat dimungkinkan apa yang menjadi pendapat para pemikir tersebut sesungguhnya
telah pernah terjadi sebelumnya dan diidealkan kembali.
Masa Yunani Kuno
Praktek kehidupan masyarakat Yunani kuno dalam negara kota (city state) telah
menunjukkan struktur sebuah negara dengan berbagai bentuknya sebelum muncul tokohtokoh pemikir kenegaraan. Sistem pemerintahan di Athena telah memungkinkan masalah
kenegaraan menjadi diskusi publik dalam keseharian masyarakatnya. Meskipun tidak dapat
dibandingkan dengan negara-negara modern saat ini, namun negara kota Yunani kuno
telah menunjukkan struktur pemerintahan negara berdasarkan kondisi masyarakat pada
saat itu.
Masyarakat pada masa itu dibagi menjadi tiga kelas utama, yaitu budak (slaves),
orang asing (foreign or metic), dan warga negara (citizens). Budak dan orang asing tidak
dapat ikut ambil bagian dalam kehidupan politik. Status kewarganegaraan diperoleh karena
ikatan darah dari masing-masing suku atau kelompok (parishes). 1 Pada masa ini juga sudah
terdapat institusi politik yaitu Assembly atau Ecclesia sebagai majelis tempat seluruh warga
negara dapat mendiskusikan dan mengambil keputusan masalah bersama, Magistrate
sebagai pelaksana pemerintahan, dan Council of Five Hundred dan Pengadilan dengan
popular juries yang mengontrol pemerintahan di Athena. Sistem yang digunakan pada saat
itu adalah gabungan antara pemilihan dan undian. Konstitusi di Athena lebih merupakan
“mode of life” dari pada sebagai sebuah struktur hukum. Pemerintahan yang diterapkan
adalah demokrasi dalam arti di tangan banyak orang dan bukan sedikit orang. 2
Yunani kuno telah melahirkan banyak tokoh pemikir mulai dari abad enam sebelum
masehi. Pusat perkembangan pemikiran semula berada di wilayah Asia kecil dan
semenanjung Balkan. Tempat inilah yang melahirkan tokoh-tokoh mulai dari Thales,
Anaximandros hingga Demokritos. Pusat perkembangan pemikiran di Yunani baru bergeser
ke daratan setelah kota-kota Yunani mengalami masa keemasan di bawah Pericles pada
1
George H. Sabine, A History of Political Theory, Third Edition, (New York-Chicago-San FransiskoToronto-London: Holt, Rinehart And Winston, 1961), hal. 4 – 6.
1
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
tahun 461 – 429 SM. Pada masa kejayaan inilah muncul kaum sophis, seperti Protagoras,
Gorgias, Hippias, dan Prodikos, yang merupakan masa antara sebelum kelahiran filsafat
klasik. 3
Pemikiran kenegaraan baru berkembang setelah Yunani kuno, khususnya Athena,
mengalami kemunduran. Hal ini merupakan akibat dari perang Peloponesus. Adalah
Socrates (470 – 399 SM) 4 yang pertama kali membicarakan masalah-masalah kenegaraan
secara sistematis. Sebelum Socrates, Pericles yang banyak memberikan pidato kenegaraan
dalam karirnya sebagai politisi hingga disebandingkan dengan posisi perdana menteri pada
saat itu. 5 Socrates menyatakan bahwa tugas negara adalah mendidik warga negara dalam
keutamaannya, yaitu memajukan kebahagiaan warga negara dan membuat jiwa mereka
sebaik mungkin. Pemikiran ini berkembang pada kondisi polis yang penuh dengan
penyalahgunaan penguasa akibat ajaran para sophis yang menyesatkan (keadilan dalam
negara merupakan segala hal yang menguntungkan bagi para penguasa negara, jadi
hukum bersifat subyektif).
Dengan memakai metode “dialoog” dinyatakan bahwa di setiap hati kecil manusia
terdapat rasa hukum dan keadilan sejati, sebab setiap manusia adalah sebagian dari
cahaya Tuhan. Meskipun cahaya keadilan dan kebenaran ini tertutupi oleh kejahatan,
namun tetap ada serta tidak dapat dihilangkan cahaya tersebut. Negara bukanlah suatu
organisasi yang dibuat untuk manusia demi kepentingan pribadi, tetapi merupakan susunan
obyektif yang bersandarkan kepada sifat hakikat manusia yang karenanya bertugas
melaksanakan dan menerapkan hukum obyektif “keadilan”. Maka keadilan sejatilah yang
harus menjadi dasar pedoman negara. Jika hal ini dilakukan, maka warga negara akan
merasakan kenyamanan dan ketenangan jiwa.
Walaupun Socrates harus mati dalam hukuman minum racun karena pendapatnya
tersebut, namun banyak pandangannya yang diteruskan dan dibukukan oleh muridnya,
Plato (429 -–347 SM) 6 . Plato dalam merumuskan pemikirannya menggunakan metode
deduktif-spekulatif-transendental yang kemudian diajarkan dalam sekolahnya yang diberi
nama academica. Tiga buku utama karya Plato adalah Politeia (the Republic), Politicos (the
statement), dan Nomoi (the law), disamping buku lain seperti Gorgias (soal kebahagiaan),
Sophist (tentang hakikat pengetahuan), Phaedo (tentang keabadian jiwa), dan Protagoras
(tentang hakikat kebajikan).
Buku pertama Plato, yaitu the Republic menunjukkan pandangan yang ideal tentang
kebaikan dan negara. Pandangan Plato tentang negara dilandasi oleh pendapatnya tentang
2
Ibid., hal. 6 – 7, 13.
Sejarah perkembangan dan uraian singkat para pemikir Yunani Kuno dapat dilihat dalam
Mohammad Hatta, Alam Pikiran Yunani, (Jakarta: Tintamas, 1980). Lihat pula Bertrand Russell,
Sejarah Filsafat Barat, Judul Asli: History of Western Philosophy, Penerjemah: Sigit Jatmiko dkk.,
(Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2002), hal. 1 – 296.
4
Moh. Kusnardi dan Bintan R. Saragih, Op Cit., h.15. Sjahran Basah, Ilmu Negara; Pengantar,
Metode dan Sejarah Perkembangannya, (Bandung: Alumni, 1987), hal. 87-88. M. Solly Lubis, Ilmu
Negara, (Bandung: CV. Mandar Maju, 1990), hal. 12.
5
Sabine, Op Cit., hal. 8.
6
Moh. Kusnardi dan Bintan R. Saragih, Op Cit., hal.16. Sjahran Basah, Op Cit., hal. 88-101. M. Solly
Lubis, Op Cit., hal. 11-40. Sabine, Op Cit., hal 35 – 86.
3
2
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
dunia yang terdiri dari dua macam, yaitu (1) dunia cita (ideenwerwld) yaitu “kenyataan sejati”
yang ada dalam alam tersendiri terpisah dari “dunia palsu” dan bersifat immateriil, dan (2)
dunia alam (natuurwereld) yaitu dunia fana yang palsu dan bersifat materiil.
Dunia cita adalah latar belakang dan yang menjelmakan diri dalam dunia alam.
Maka dunia alam harus selalu diusahakan untuk menyerupai bentuk yang sempurna dari
dunia cita. Ukuran persamaan antara dunia alam dan dunia cita adalah norm (yang
seharusnya).
Dunia cita memiliki tiga macam cita-cita mutlak (absolute ideen), yaitu (1) cita
kebenaran (logika, ide der waarheid), (2) cita keindahan (asthetica, idee der schoonheid),
dan (3) cita kesusilaan (ethica, idee der zedelijkheid). Ketiga cita mutlak ini merupakan
pedoman bagi perilaku manusia yang digerakkan oleh kemampuan dasar yang dimiliki
manusia yaitu; (1) pikiran (verstand), demi mencari kebenaran, (2) rasa (gevoel), demi
mencapai keindahan, dan (3) kehendak (willen), demi mencapai kesusilaan.
Perilaku manusia dan cita-cita tersebut harus dijalani manusia untuk memenuhi
kebutuhan hidupnya. Dalam memenuhi kebutuhan hidup tersebut manusia tidak bisa
melakukan sendiri, dan sesuai keahliannya masing-masing manusia saling membantu
dengan pembagian tugas masing-masing. Inilah dasar pembentukan negara menurut Plato.
Negara adalah suatu kesatuan dan keluarga yang besar yang harus dapat
memelihara warga negara dalam kesatuan. Sehingga negara harus memiliki wilayah yang
terbatas. Karena negara merupakan dunia alam, maka tujuan negara adalah untuk
mencapai, mempelajari dan mengetahui cita yang sebenarnya. Masyarakat akan
berbahagian bila mengetahui cita yang sebenarnya yaitu kebenaran dan kebaikan universal.
Untuk mengetahui cita tersebut memerlukan cara dan kemampuan tertentu yang hanya
dimiliki oleh segolongan orang saja.
Negara tidak dapat dijalankan dengan sistem demokrasi karena dua alasan;
pertama, karena demokrasi memungkinkan setiap orang menduduki pemerintahan, dan
kedua, demokrasi berpotensi menimbulkan kekerasan dan perselisihan kepentingan.
Sehingga negara harus dipimpin oleh segolongan orang ini yang dinamakan Philosopher
King, karena kelompok inilah yang mengetahui apa kebaikan dan bagaimana cara
mencapainya. Untuk mencapai negara yang sempurna diperlukan tiga syarat, yaitu; (1)
negara harus dijalankan oleh pegawai yang terdidik khusus, (2) Pemerintahan harus
ditujukan demi kepentingan umum, dan (3) harus dicapai kesempurnaan susila dari rakyat.
Masyarakat sebagai bentuk keluarga yang besar dan kesatuan kerja sama manusia
memiliki kelas sosial yang terbentuk berdasarkan sifat manusia; kebenaran, keberanian,
dan kebutuhan. Kelas-kelas tersebut adalah:
1. The rulers, yaitu golongan pegawai yang terdidik khusus yang merupakan pemimpinpemimpin negara yang berusaha tercapainya dan terselenggarannya kesempurnaan,
good dan good life serta kepentingan umum. The rulers ini adalah Philosopher King.
2. The Guardians adalah mereka yang menyelenggarakan keamanan, ketertiban, dan
keselamatan negara.
3
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
3. The artisans, yaitu mereka yang menjamin makanan bagi kedua golongan tersebut di
atas.
The rulers adalah orang-orang ini memang dilahirkan sebagai ruler dan dididik untuk
menjadi ruler. Kelompok ini dapat dilahirkan dari kelompok manapun tanpa memandang
jenis kelamin. Karena itulah pendidikan menjadi salah satu perhatian utama Plato dalam
Republic. Selain itu, demi terwujudnya kebaikan negara, maka elemen-elemen lain yang
berpotensi merusak negara atau menyaingi kesetiaan warga kepada negara harus
dihapuskan. Dalam hal ini Plato mengusulkan komunisme berupa pembatasan hak milik dan
penghilangan lembaga perkawinan monogami bagi kaum the guardian dan the ruler.
Karya Plato yang selanjutnya, yaitu the Statesman dan the Laws, menunjukkan
refleksi lebih lanjut terhadap masalah-masalah yang dihadapi negara kota. Kedua buku
tersebut telah menyentuh pada pendekatan atas kenyataan kehidupan politik. Berbeda
dengan karya pertama yang mengidealkan bentuk monarki murni oleh the philosopher king,
dalam the Laws Plato meletakan hukum sebagai sesuatu yang supreme. Hal ini merupakan
bentuk negara terbaik kedua (second-best) yang dapat dicapai. Negara ideal sebagai
perwujudan kerajaan surga di bumi ternyata tidak dapat dicapai. Maka pemerintahan
menurut hukum adalah lebih baik dari pada suatu pemerintahan oleh seseorang. Seseorang
dalam hal ini adalah seorang tiran yang memerintah dengan paksaan, berbeda dengan raja
atau negarawan yang memerintah berdasarkan kesukarelaan.
Dalam the Statesman, Plato membagi negara di dunia menjadi 4 macam sesuai dengan
sifat-sifat manusia, yaitu; (1) timocracy atau negara militer; (2) oligarchy atau pemerintahan
oleh orang kaya; (3) democracy atau pemerintahan oleh semua orang; dan (4) tyrani yang
merupakan pemerintahan terburuk oleh seorang penguasa. Tipe ideal adalah monarchy
yang diperintah oleh the philosopher-king. Namun bentuk ideal ini terlalu sempurna bagi
manusia. Berdasarkan tingkat kemungkinan kepatuhan kepada hukum, maka demokrasi
merupakan bentuk yang paling baik. Namun, demokrasi harus dilaksanakan dengan
mengkombinasikannya dengan monarki (mixed-state) untuk mencapai harmoni dan
keseimbangan kekuatan. Demokrasi menyumbangkan prinsip kebebasan, sedangkan
monarki menyumbangkan prinsip kebijaksanaan (wisdom).
Tokoh Yunani setelah Plato adalah Aristoteles (384 – 322 SM) 7 yang juga
merupakan murid Plato. Politics, merupakan karya utama Aristoteles yang terdiri buku I –
VIII. Namun Sabine meragukan apakah memang Aristoteles menyusunnya seperta adanya
sekarang atau telah mengalami proses editing. Werner Jaeger membagi Politics menjadi
dua bagian besar. Bagian pertama terkait dengan negara ideal, meliputi buku II berupa studi
historis tentang teori-teori awal dan pemikiran Plato serta kritik-kritiknya; buku III mengenai
hakIkat (nature) negara dan kewarganegaraan sebagai pengantar teori negara ideal; dan
buku VII dan VIII yang mengkonstruksikan negara ideal. Bagian kedua merupakan kajian
terhadap
negara
dalam
realitas
terutama
demokrasi
dan
oligarki,
penyebab
kemerosotannya dan bagaimana menjaga stabilitasnya. Bagian kedua ini meliputi buku IV,
7
Moh. Kusnardi dan Bintan R. Saragih, Op Cit., hal.17. Sjahran Basah, Op Cit., hal. 102-108. M.
Solly Lubis, Op Cit., hal. 11-40.
4
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
V, dan VI. Karya Aristoteles menunjukkan perkembangan baru ilmu pengetahuan yang tidak
hanya harus empiris dan deskriptif, tetapi juga menghormati tujuan-tujuan etis tertentu. 8
Negara
menurut
Aristoteles,
seperti
halnya
Plato,
bertujuan
untuk;
(1)
menyelenggarakan kepentingan warga negaranya; dan (2) berusaha supaya warga negara
hidup baik dan bahagia (good life) berdasarkan keadilan yang harus menjelma dalam
negara.
Berdasarkan hasil penyelidikan Aristoteles terhadap 158 kontitusi polis-polis di
Yunani, dapat dibedakan bentuk negara menjadi 3 besar yaitu (1) bentuk ideal (ideal form);
(2) bentuk pemerosotan (the corruption form); dan (3) bentuk gabungan (mixed form).
Bentuk ideal bisa dicapai apabila pemerintahan negara ditujukan untuk kepentingan umum
berdasarkan keadilan yang menjelma dalam negara. Bentuk pemerosotan terjadi apabila
pemerintahan negara ditujukan untuk kepentingan pribadi pemegang kekuasaan, sehingga
kepentingan umum dan keadilan dikesampingkan. Terdapat
tiga
macam
bentuk
ideal
negara yaitu; monarki, aristokrasi, dan democracy. Bentuk pemerosotan juga memiliki tiga
macam bentuk yaitu; tirani/despoty, oligharki/plutokrasi, dan demokrasi ekstrem, yaitu
mobokrasi.
Namun menurut pengamat Aristoteles, secara empiris di dunia ini tidak ada bentuk
negara ideal, baik itu monarki, aristokrasi maupun republik. Yang ada adalah bentuk negara
pemerosotan, atau setinggi-tingginya adalah bentuk negara campuran. Apa yang disebut
oleh Plato sebagai bentuk negara the second-best, menurut Aristoteles adalah yang terbaik,
yang disebut dengan polity. Dia selalu mengidealkan konstitusional dan tidak pada
despotisme, meskipun despotisme yang tercerahkan oleh philospher-king. Selanjutnya
dikatakan bahwa bentuk negara ideal adalah: “… if not a democracy, at least includes a
democratic element. It is “a community of equals, aiming at the best life possible” …”. 9
Supremasi hukum merupakan salah satu ciri dari bentuk negara yang terbaik ini.
Negara lebih baik diatur menurut hukum dari pada oleh seseorang, meskipun orang tersebut
paling bijaksana. Seorang yang paling cerdik sekalipun, tidak dapat terkecualikan oleh
hukum karena hukum memiliki kualitas impersonal. Pemerintahan yang terikat oleh hukum
juga dapat menghindari keinginan negatif manusia (the law is “reason unaffected by
desire”). Inilah bentuk dari sebuah constitutional rule. Constitutional rule memiliki tiga
elemen, yaitu; pertama, memisahkan antara kepentingan umum dengan kepentingan
kelompok tertentu atau individual (it is rule in the public or general interest as distinguished
from a factional or tyrannous rule in the interest of a single class or individual); kedua, sah
secara hukum untuk memerintah karena pemerintah terikat pada peraturan umum dan
bukan keputusan yang sewenang-wenang (it is lawful rule in the sense that government is
carried on by general regulations and not by arbitrary decrees, and also in the vaguer sense
that the government does not flout standing customs and conventions of the constitutions);
dan ketiga, keinginan pemerintah dijalankan berbeda dari despotisme yang dijalankan
dengan paksaan (government of willing subject as distinguished from a despotism that it
8
9
Sabine, Op Cit., hal. 89 – 91.
Ibid, hal. 94
5
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
supported merely by force). Bagi Aristoteles, manusia adalah binatang terbaik, tetapi
menjadi yang terburuk ketika terpisah dari hukum dan keadilan (Man, when perfected, is the
best of animals, but, when separated from law and justice, he is the worst of all). 10 Hukum
harus memasukkan kebijakan yang sesungguhnya dan akumulasi kebijakan dalam
kebiasaan sosial.
Sebuah konstitusi bukan hanya sebuah pandangan hidup warga negara, tetapi juga
sebuah organisasi jabatan untuk menjalankan urusan publik. Namun sebuah konstitusi
politik adalah hal yang berbeda dengan pelaksanaan konstitusi. Sebuah pemerintahan
demokratis dalam bentuknya mungkin memerintah secara oligarkis, sementara sebuah
oligarki mungkin memerintah secara demokratis.
Masa Helen - Romana
Setelah meninggalnya Aristoteles dapat disebut sebagai akhir dari masa filsafat
klasik. Alexander Agung, murid Aristoteles, menyatukan seluruh wilayah Yunani, Asia kecil,
dan India dibawah kekuasaan Macedonia. Masa ini banyak terjadi interaksi antar peradaban
yang melahirkan pikiran-pikiran baru tentang negara. Masa ini disebut Helen-Romana
sebagai peralihan sebelum masa Romawi. 11 Hampir semua filosof setelah Aristoteles,
bercorak etis dan religius. Kecenderungan ini berpuncak pada munculnya agama kristen
dan pelembagaan gereja. Aliran filsafat pada umumnya terdiri dari dua ide pokok, yaitu
tentang individu secara personal dan tentang universalisme.
Epicurus (341-270 SM) 12 adalah ahli pikir dan ahli hukum setelah Aristoteles yang
lahir pada kondisi kekacauan di Yunani setelah ditaklukan oleh Macedonia. Teori yang
dikemukakan oleh Epicurus adalah teori individualistik. Masyarakat ada karena adanya
kepentingan manusia. Setiap orang pada prinsipnya mencari keuntungan dan kebaikan bagi
diri sendiri (All men are essentially selfish and seek only their own good). Sehingga yang
memiliki kepentingan bukan masyarakat sebagai kesatuan tetapi manusia-manusia warga
masyarakat. Negara juga tersusun atas kepentingan-kepentingan tersebut.
Pemikiran
Epicurus ini kemudian menjadi aliran tersendiri yang disebut Epicureanism melalui sekolah
yang didirikannya pada tahun 306 SM. Aliran ini berpandangan bahwa kehidupan yang baik
dipenuhi oleh kenikmatan dan kegembiraan, yaitu terhindar dari sakit, ketakutan, dan
keterbelakangan. Dasar filosofis aliran ini adalah materialisme yang kemudian banyak
dianut di era modern. Materialisme terwujud dalam pandangan bahwa yang hakekat adalah
fisik, sesuatu yang diluar fisik adalah buatan. Tidak ada nilai moral atau tata nilai kecuali
kesenangan. Negara dibentuk untuk menyediakan keamanan, khususnya yang ditimbulkan
oleh orang lain. Manusia melakukan perjanjian untuk tidak saling mengganggu. Negara dan
hukum ada karena sebuah kontrak untuk memfasilitasi hubungan antar manusia. Kontrak
yang dibuat merupakan bentuk keadilan. Tanpa adanya perjanjian tersebut berarti tidak ada
keadilan. Hukum dan pemerintah ada untuk menjaga keamanan dan efektif karena adanya
hukuman yang membuat perbuatan orang yang tidak adil menjadi tidak menguntungkan (the
10
11
Ibid, hal. 95
Hatta, Op Cit., hal. 140. Russell, Op Cit., hal. 297 – 344.
6
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
law make injustice unprofitable). Pemikiran epicurianism ini muncul kembali seperti pada
pemikiran Hobbes. 13
Tokoh Yunani lain adalah Zeno (Κ 300 SM) 14 . Zeno melihat kodrat manusia terletak
pada budi manusia yang merupakan zat hakikat sedalam-dalamnya dari manusia.
Sedangkan agama bersifat pantheistisch, yaitu Tuhan berada di mana-mana. Tuhan
merupakan kodrat itu sendiri. Sehingga kodrat manusia juga merupakan sebagian dari
Tuhan itu sendiri. Hukum yang lahir dari akal budi manusia juga sebagian dari kodrat Tuhan.
Karena Tuhan bersifat kekal dan langgeng, maka hukum juga bersifat kekal dan langgeng.
Hukum berlaku disemua tempat dan waktu, sehingga tidak mengenal hukum yang berlaku
sekarang (ius constitutum) dan hukum yang akan datang (ius constituendum).
Karena kodarat manusia juga bersifat ke-Tuhan-an yang abadi dan langgeng, maka
konsep negara juga merupakan konsep yang makrokosmis. Negara adalah bagian dari
Tuhan yang patheistik. Sehingga negara tidak perlu dibatasi berdasarkan wilayah tertentu
atau atas dasar nasionalisme yang dipandang emosional dan kolot. Warga negara tidak
perlu mencintai negaranya, namun hanya sekedar mentaati undang-undang. Pendapat ini
amat disukai oleh penguasa Romawi pada saat itu yang sedang mengembangkan sayap
imperiumnya.
Selain pemikiran para tokoh tersebut, terdapat kelompok yang mengembangkan
anarkisme. Kelompok ini disebut dengan the Cynics. the Cynics didirikan oleh Antisthenes
yang banyak merangkul orang-orang asing atau terpinggirkan dari warga negara. Mereka
banyak memberikan pelajaran kepada orang-orang miskin. Dasar pemikiran the Cynics
adalah bahwa orang yang bijak harus dapat memenuhi kebutuhannya sendiri tanpa
bergantung pada hal-hal lain (self-sufficing). Semua struktur sosial menjadi sasaran kritik.
Bagi kelompok ini kaya dan miskin, Yunani dan barbarian, warga negara dan orang asing,
orang bebas dan budak, semuanya sama. Semua institusi yang ada adalah artifisial dan
berada di bawah kaum filosof, maka orang yang bijak dan self-sufficing tidak
membutuhkannya lagi. Seorang yang bijak menurut Diogenes, adalah “cosmopolitan”,
seorang warga dunia. Karena itu kelompok ini berpendapat perlunya penghapusan institusi
sosial seperti hak milik, perkawinan dan negara. Inilah paham yang kemudian disebut
dengan anarchism. Pandangan ini merupukan pendobrakan terhadap diskriminasi sosial
yang bersifat universal di masa itu. Namun sayangnya pandangan ini banyak hanya
membawa para penganutnya pada dunia spiritual untuk menghindari dunia nyata. 15
Zeno sering diasosiasikan dengan aliran baru dalam filsafat, yaitu mahzab Stoa
(Stoicism). Mahzab ini lebih mencirikan filsafat Helenisme dibanding mewarisi filsafat
Yunani. Pada awalnya Stoicism merupakan salah satu bagian dari Cynicism. Stoicism
kemudian menjadi aliran filsafat utama dan mempengaruhi para filosof hingga masa
Romawi dan abad Pertengahan. Kaum Stoa mengenal dua macam hukum, yaitu ius
gentium dan ius naturale. Ius gentium adalah hukum yang biasa ditemui oleh seluruh umat
12
Sjahran Basah, Op Cit., hal. 109-110. M. Solly Lubis, Op Cit., hal. 11-40
Sabine, Op Cit., hal 132 – 136.
14
Sjahran Basah, Op Cit., hal. 110-113. M. Solly Lubis, Op Cit., hal. 11-40
15
Sabine, Op Cit., hal. 136 – 138.
13
7
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
manusia. Ius gentium merupakan konsep hukum (legal) yang tidak mengandung unsur
filosofis. Sedangkan ius naturale adalah konsep filosofis yang diterjemahkan dari Yunani ke
bahasa Latin. Profesi hukum bertugas untuk menjembatani antara ius nature dengan ius
gentium (ars boni et aequi).
Pada akhir masa Yunani terdapat seorang ahli pikir kenegaraan yaitu Polybios
(204-122 SM) 16 . Teori utama dari Polybios adalah teori perjalanan cyclish (cyclish verlop),
yaitu teori perjalanan perputaran bentuk negara sebagai sebuah lingkaran tertutup yang
didasarkan hubungan sebab akibat antara masing masing bentuk negara.
Bentuk negara tertua menurut Polybios adalah monorki, yaitu pemerintahan yang
dijalankan oleh satu orang dengan bakat kepandaian dan keberanian yang muncul diantara
orang-orang lain (primus inter pares). Pemerintahan ini dijalankan dengan baik dengan
berlandaskan pada keadilan. Namun pemerintahan ini kemudian dijalankan dengan tidak
baik oleh penggantinya (pewarisnya) dengan bertindak semena-mena dan demi
kepentingan sendiri. Negara dengan pemerintahan ini disebut dengan bentuk negara tirani.
Pemerintahan tirani yang menindas menimbulkan gejolak perlawanan dari rakyat
hingga pemerintahan tersebut dapat digulingkan. Rakyat memilih dan mengangkat
beberapa orang dari kaum cerdik pandai untuk memerintah, maka muncullah bentuk negara
aristokrasi. Pemerintahan aristokrasi ini kemudian mengalami kemunduran karena kaum
cerdik
pandai
ternyata
kemudian
memerintah
demi
kepentingan
sendiri
tanpa
memperhatikan kepentingan umum dan hukum yang berlandaskan keadilan. Bentuk negara
ini disebut oligarki.
Pemerintahan oligarki yang buruk menimbulkan perlawanan rakyat hingga
memperoleh kemenangan yang kemudian membentuk pemerintahan rakyat. Pemerintahan
ini dipegang oleh dan untuk rakyat, yang disebut bentuk negara demokrasi. Apabila bentuk
demokrasi mengalami kemunduran, karena kemampuan memerintah yang kurang dari
rakyat sehingga muncul kondisi chaos, maka disebut bentuk negara okhlokrasi.
Pemerintahan okhlokrasi ini menimbulkan keinginan rakyat untuk adanya perbaikan,
kemudian muncul “primus inter pares” seorang warga yang berani memimpin negara itu,
maka bentuk negara kembali menjadi monarki.
16
Okhlokrasi
Monarki
Demokrasi
Tirani
Oligarki
Aristokrasi
Sjahran Basah, Op Cit., hal. 113-118
8
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
Masa Romawi
Perpecahan di Yunani karena peperangan antar polis dan penaklukan oleh
Macedonia kemudian disatukan lagi di bawah imperium Romawi pada tahun 146 SM. Pada
masa Romawi 17 tidak banyak terdapat perkembangan pemikiran kenegaraan yang muncul.
Orang Romawi hanya menjalankan berbagai pandangan yang muncul pada masa Yunani.
Tokoh pemikir yang utama pada masa Romawi yang dikena hingga saat ini adalah Cicero
dan Ulpianus. Dua buku utama Cicero adalah the Republic dan the Laws. Dia
memperkenalkan pemikiran negara sebagai suatu “bond of law” (vinculum juris). Hukum
dilihat bukan sebagai elemen negara, tetapi keberadaannya mendahului negara (an
antecedent law) dan negara merupakan kreasi hukum. 18
Filsafat dari Cicero adalah bentuk dari stoicism yang telah berkembang. Seperti
halnya, Polybius, Cicero mempercayai teori sejarah perputaran konstitusi (the historical
cycle of constitutions) dan konstitusi yang baik adalah perpaduan dari beberapa bentuk (the
excellence of the mixed constitution). Konstitusi Romawi dalam pandangannya merupakan
yang paling baik dan stabil dari pengalaman pemerintahan yang pernah ada. 19
Di Romawi sendiri ada pergantian bentuk negara dalam kurun waktu tertentu yaitu;
(1) masa kerajaan, yang dipimpin oleh seorang raja. Jadi bentuk negaranya adalah
monarki. (2) masa republik, yang dipimpin oleh konsul-konsul yang menyelenggarakan dan
menjalankan pemerintahan demi kepentingan umum. Namun dalam keadaan bahaya rakyat
memilih salah satu dari konsul-konsul tersebut sebagai penguasa tunggal, diktator.
Lamanya kekuasaan tunggal sebenarnya tergantung pada lama tidaknya keadaan bahaya.
Namun terdapat konsul yang memegang kekuasaan tunggal pada keadaan darurat dan
tidak menyerahkannya kembali pada rakyat saat keadaan sudah normal.
Karena tidak adanya pemikir masa itu, namun rakyat romawi menginginkan prinsip
demokrasi
masa Polis Yunani diterirapkan, muncullah doktrin Caesarismus yang
memunculkan Caesar sebagai penguasa mutlak. Caesarismus adalah model perwakilan di
mana Kaesar menghisap kedaulatan rakyat. Model ini dibenarkan oleh Ulpianus dengan
dalil bahwa kedaulatan rakyat itu diberikan kepada Prinsep atau raja melalui suatu
perjanjian yang termuat dalam undang-undang yang disusun olehnya dan termaktub dalam
lex regina (hukum perdata). Setelah kekuasaan diberikan kepada Princep, maka rakyat
tidak dapat lagi mengambil ataupun meminta pertanggungjawaban perbuatan Princep. Era
ini dikenal dengan sebutan (3) Era Prinsipat.
Dalam Caesarismus terdapat semboyan Solus publica suprema lex yang artinya
kepentingan umum mengatasi undang-undang; dan Princep legibus solutus est yang artinya
Raja yang menentukan kepentingan itu. Kekuasaan Kaesar berlanjut dan semakin terangterangan berkuasa menjadi raja mutlak yang bertindak sewenang-wenang dengan berbagai
17
Sjahran Basah, Op Cit., hal., 118 –131.
Jimly Asshiddiqie, Konstitusi & Konstitusionalisme Indonesia, (Jakarta: Kerjasama Mahkamah
Konstitusi Republik Indonesia dan Pusat Studi Hukum Tata Negara Fakultas Hukum Universitas
Indonesia, 2004), hal. 9 – 10.
19
Sabine, Op Cit., 162 –163.
18
9
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
pengorbanan manusia dan penghukuman diluar batas kemanusiaan. Masa ini dikenal
dengan masa (4) Dominat.
Negara dikonstruksi sebagai badan hukum yang memiliki kehidupan sendiri,
kepentingan sendiri yang seringkali bertentangan dengan kepentingan umum, dan
pemimpin negara merupakan penjelmaan dari kemauan negara dengan hak-haknya yang
dijamin oleh hukum. Kekuasaan yang semena-semena tersebut mendapatkan reaksi dari
ilmuwan. Namun reaksi tersebut kecil dan tidak memunculkan perlawanan rakyat.
Cicero salah satu pemikir masa Romawi menentang praktek kekuasaan di Romawi
dengan menyatakan bahwa hukum positif harus didasarkan kepada hukum alam yang
berupa rasio murni, demikian pula halnya dengan susunan ketatanegaraan, sehingga tidak
menimbulkan pengorbanan terlalu banyak dari rakyat.
Menghadapi kekuasaan buruk yang kuat di Romawi, para ahli seperti Seneca dan
Marcus Aurelius hanya mampu menasehatkan kepada rakyat untuk mengarahkan
pandangan kepada masalah ke-Tuhan-an yang indah dan gaib dengan doktrin; Haec
Caelestia Semper Spectato!; Illa Humana Contemnito (Lihatlah langit yang serba indah dan
suci itu; Ludahilah kedunawian yang hina dina itu!). Dan Romawi pun runtuh oleh serangan
kaum bar bar dari Jerman kuno pada abad ke 4-5.
Abad Pertengahan
Kemunduran Romawi merupakan awal masa abad pertengahan. Pada abad ini
ditandai dengan ketidakbebasan pemikiran manusia dalam bingkai agama kristen ortodoks
yang sangat dominan. Masa ini memiliki ciri yang khas, bahkan disebut sebagai masa
kegelapan bagi perkembangan peradaban manusia (the dark ages). Pemikir-pemikir yang
dianggap mewakili jaman ini adalah;
Agustinus (354-430) 20 . Agustinus merupakan penganut taat agama Kristen yang
diangkat menjadi uskup di Hippo Regius di Afrika Utara. Dia menerbitkan dua buah buku
yaitu Civitas Dei (negara Tuhan) dan Civitas Terrena (negara setan). Civitas Terrena
merupakan kerajaan keduniawian yang penuh dengan perilaku setan. Sedangkan Civitas
Dei adalah kerajaan Tuhan yang langgeng dan abadi. Agar kerajaan di dunia, yang
merupakan bentuk Civitas Terrena, menjadi baik, maka harus mendapatkan ampunan dari
gereja Kristus dan mengabdi kepada Civitas Dei. Kerajaan Romawi dipandang sebagai
bentuk Civitang Terrena oleh Agustinus, dan agar menjadi baik maka pemimpin negara
harus memerintah dengan semangat Civitas Dei.
Thomas Aquino (1225 – 1274) 21 . Thomas Aquino merupakan pemikir yang banyak
dipengaruhi oleh pandangan Aristoteles dan pemikiran hukumnya terkenal dengan
pemikiran hukum alam thomistis yang kemudian menjadi dasar bagi golongan Katholik
Roma. Asas-asas hukum alam dibagi menjadi 2 jenis yaitu; (1) Pincipia Prima (asas-asas
umum), adalah asas-asas yang dimiliki oleh manusia sejak lahir berdasarkan rasio yang
dimiliki. Asas-asas ini tidak berubah sepanjang waktu. (2) Principia Secundaria (asas-asas
20
21
Sjahran Basah, Op Cit., hal. 133-134.
Ibid, hal., 134 – 138.
10
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
yang diturunkan dari asas-asas umum), asas-asas ini diturunkan oleh ratio manusia dari
principia prima. Karena merupakan tafsiran manusia, maka principia secundaria tidak
berlaku mutlak dan berubah menurut waktu dan tempat.
Sedangkan hukum dibagi menjadi empat, yaitu; (1) Lex Aeterna (hukum abadi), yaitu
hukum Tuhan yang mengatur sesuai dengan kehendak dan tujuan Tuhan serta bersifat
kekal dan menjadi sumber dari segala sumber hukum. (2) Lex Duvina (hukum ke-Tuhanan), merupakan sebagian kecil rasio Tuhan yang diwahyukan kepada manusia (firman
Tuhan); (3) Lex Naturalis (hukum Alam), adalah sebagian dari lex aeterna dan lex duvina
yang bisa ditangkap oleh rasio manusia; (4) Hukum Positif, adalah hukum yang riil berlaku
di masyarakat.
Negara menurut Thomas Aquino bertujuan untuk memberikan kebahagiaan kepada
manusia, yaitu untuk mencapai kesempurnaan abadi sesuai dengan syarat-syarat agama.
Agar tujuan ini dicapai, diperlukan persatuan dan perdamaian yang dapat terwujud dalam
kepemimpinan satu orang. Maka bentuk negara yang sesuai adalah monarki. Kalau
menurut Agustinus antara gereja dan negara terpisah sama sekali, maka menurut Thomas
Aquino negara berada di bawah gereja. Negara didukung dan dilindungi oleh gereja demi
tercapainya Civitas Dei. Teori ini kemudian dikenal dengan istilah tweezwaarden theorie
(teori dua pedang).
Satu pedang adalah pedang kerohanian dan pedang yang lain adalah pedang
duniawi. Menurut Paus kedua pedang ini diberikan kepada Paus untuk melindungi agama,
kemudian Paus memberikan pedang duniawi kepada Raja. Sehingga Kaisar berkedudukan
di bawah Paus. Namun Kaisar memiliki penafsiran sendiri. Menurutnya Kaisar langsung
mendapatkan pedang duniawi dari Tuhan tidak dari gereja, sehingga kedudukan Kaisar
sejajar dengan Paus.
Marsiglio di Padua (1270 – 1340) 22 . Marsiglio di Padua, atau yang lebih sering
disebut dengan Marsilius dari Padua adalah anggota golongan Gibellin pendukung kaisar
Louis Bavaria yang bertentangan dengan paus Johannes XXII. Negara, menurut Marsilius,
adalah badan yang hidup bebas dan mempunyai tujuan untuk mempertahankan
perdamaian, memajukan kemakmuran dan memberi kesempatan pada rakyatnya untuk
berkembang bebas. Tugas utama negara untuk itu adalah membuat undang-undang demi
kepentingan kesejahteraan rakyat. Kekuasaan tertinggi dalam negara terletak pada
lembaga pembuatan undang-undang (legislator). Pembuatan undang-undang adalah rakyat.
Jadi kekuasaan tertinggi ada pada rakyat. Pemerintah harus bertanggungjawab kepada
rakyat. Paus juga harus dipilih oleh rakyat.
Masa Renaissance
Kekuasaan gereja yang besar pada abad pertengahan mendapat berbagai kritik dan
tentangan. Muncullah gerakan teologi pembebasan yang dipelopori oleh Martin Luther
dengan gerakan reformasinya. Runtuhnya dominasi gereja adalah berakhirnya abad
22
Ibid, hal., 138 – 145.
11
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
kegelapan. Manusia mendapatkan keebasannya lagi untuk berpikir. Masa ini dikenal
dengan masa Renaissance.
Masa renaisance muncul berlandaskan pada pemikiran Yunani yang diperoleh eropa
dari orang-orang Islam dalam perang salib. Namun akibat dari perang tersebut membuat
bangsa-bangsa eks Romawi berantakan dan terpecah-pecah. Keinginan untuk adanya
kedamaian dan persatuan kembali muncul. Niccolo Machiavelli (1469-1527) 23 adalah
pemikir yang melihat situasi saat itu sebagai pertentangan kekuatan. Sehingga untuk
menciptakan persatuan maka seorang pemimpin harus kuat dan menghalalkan segala cara.
Dalam bukunya Il Principe dikatakan bahwa Pemimpin harus menjadi seekor kancil untuk
mencari lubang jaring, dan menjadi seekor singa untuk mengejutkan serigala. (A prince
being thus obliged to know well how to act as a best must imitate the fox and the lion, for the
lion cannot protect himself from traps and the fox cannot defend himself from wolves. One
must therefore be a fox to recognize traps, and a lion to frighten wolves).
Perkembangan masa renaisance terjadi di seluruh wilayah daratan eropa pada tiaptiap negara. Adapun tokoh-tokohnya adalah:
Jean Bodin (1530 – 1596)
Jean Bodin hidup pada masa kekuasaan raja Prancis semakin besar dan kuat.
Dasar kekuasaan yang absolut tersebut diberikan olehnya dengan mengamati
kecenderungan perkembangan kekuasaan raja. Dasar pemerintahan absolut adalah
kedaulatan raja. Namun kekuasaan yang absolut ini tetap harus mengandung moral
yang tidak boleh diabaikan. Negara merupakan keseluruhan dari keluarga-keluarga
dengan segala kepemilikannya yang dipimpin oleh akal penguasa yang berdaulat.
Sedangkan kedaulatan adah kekuasaan tertinggi yang dipegang oleh raja dan tidak
dibatasi dengan undang-undang. Bentuk negara terbaik adalah monarki.
Aliran Monarchomachen
Aliran ini adalah aliran pembenci keburukan-keburukan yang dimiliki oleh raja. Bukan
kebencian terhadap pemerintahan absolut. Pemuka golongan ini adalah Brutus,
Buchanan, Althusius, Mariana, Bellarmin, Suarez, dan Milton. Permasalahan
utamanya adalah kewenangan raja, apakah raja berhak memerintah bertentangan
dengan ajaran agama? Aliran ini menyatakan bahwa tugas raja adalah
menyelenggarakan keadilan. Hal ini bisa tercapai apabila kekuasaan raja dibatasi
oleh undang-undang. Undang-undang dibuat oleh raja di dalam Badan Perwakilan
Rakyat, dijalankan oleh para hakim yang diberi kelonggaran untuk menafsirkannya
bila ada kekurangan. Raja menjadi tiran apabila dalam memerintah, tanpa bantuan
rakyat. Raja harus bertanggung kepada rakyat atas pelanggaran terhadap undangundang karena kekuasaan raja berasal dari perjanjian yang melahirkan peraturanperaturan.
12
Ilmu Negara
Muchamad Ali Safa’at
Pertumbuhan pemikiran kenegaraan mengalami perkembangan lebih lanjut dengan
adanya paham kedaulatan negara (sttatssouvereiniteit). Ajaran kedaulatan negara muncul
sebagai pengaruh dari ajaran legisme yang menyatakan; (1) peraturan undang-undang
menjadi hukum karena merupakan hasil pekerjaan badan pembentuk undang-undang; (2)
hukum kebiasaan tidak dapat diterima sebagai hukum karena berbeda-beda tergantung
pada tempat dan waktu.
Kekuasaan lembaga pembuat hukum merupakan kekuasaan negara. Negara
memiliki kehendak dan kemauan serta kekuasaan untuk memerintah. Negara memiliki
lapangan hukum sendiri. Hal ini memunculkan aliran Deutche Publisizten Schule di Jerman
yang menjadikan lapangan hukum publik sebagai ilmu pengetahuan tersendiri. Aliran ini
berkembang dan melahirkan berbagai aliran ilmu tentang negara.
Pada fase pertama paham dikembangkan paham pertama dari aliran positivis yang
dipelopori oleh Von Gerber dan Paul Laband. Aliran ini mereaksi hukum Romawi dengan
metode menjalankan hukum publik tidak disesuaikan dengan cara yang dilakukan dalam
hukum perdata. Hukum publik yang mengatur hubungan hukum antara penguasa
(overheid) dengan orang-orang, bersifat subordinasi. Karena memiliki obyek yang berbeda
dan sifat yang berbeda, maka metodenya pun berbeda.
Terhadap paham hukum alam kaum positifis mereaksi dengan berpangkal bahwa
masyarakat terdiri dari banyak bangsa yang berbeda-beda yang memiliki jiwa sendiri-sendiri
yang berbeda. Pada masing-masing bangsa tersebut berlaku hukum yang berbeda-beda
sesuai dengan masyarakatnya. Jadi hukum itu lahir bersama masyarakat. Untuk menyelidiki
hukum digunakan metode rechtsdogmatisch yang menyelidiki hukum berdasarkan bahanbahan dari kenyataan masyarakat (undang-undang). Metode yang digunakan adalah
metode induktif.
Kedua, perkembangan fase kedua paham positivis diwakili oleh Bluntschli dan
Georg Jellinek. 24 . Bluntschli adalah seorang maha guru di Universitas Heidelberg Jerman
yang mengundurkan diri. Penggantinya adalah Georg Jellinek.yang kemudian disebut
sebagai bapak Ilmu Negara. Georg Jellinek dalam bukunya Algemeine Staatslehre
mengungkapkan Ilmu Negara dalam sebuah legger yang merupakan satu kesatuan dan
hubungannya dengan cabang ilmu lainnya.
23
24
Ibid h. 148 – 152.
Kusnardi dan Bintan R. Saragih, op cit h. 36 - 44
13
Fly UP