...

tersebut sehingga menjadi bermakna dan dapat dipahami setiap

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

tersebut sehingga menjadi bermakna dan dapat dipahami setiap
tersebut sehingga menjadi bermakna dan dapat dipahami setiap pembaca. Selain itu
metode penelitian juga mempunya arti yang sangat penting dalam menjamin keberhasilan
dan kemudahan dalam pelaksanaan penelitian secara keseluruhan.
A. Jenis Penelitian
Jenis penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field research) dengan
menggunakan pendekatan kualitatif. Pendekatan kualitatif adalah suatu jenis penelitian yang
prosedur penemuan yang dilakukan tidak menggunakan prosedur statistik dan kuantifikasi,
tapi dengan cara mengkaji kejadian yang telah terjadi dengan melakukan penelaahan
terhadap buku, dokumen-dokumen, spanduk atau baliho yang berkaiatan dengan lambanglambang nonverbal yang digunakan oleh Partai Aceh.
Menurut Faisal penelitian kualitatif adalah data yang terkumpul berbentuk kata-kata,
gambar dan bukan angka-angka.1 Peneliti kualitatif percaya bahwa kebenaran adalah dinamis
dan dapat ditemukan hanya melalui penelaahan terhadap orang-orang melalui interaksinya
dengan situasi sosial mereka. Metode kualitatif juga bersifat subjektif yaitu setiap orang
mempunyai pandangan yang berbeda tentang suatu hal. Konteks subjektif disini maksudnya
adalah setiap orang yang menjadi sampel dalam penelitian kualitatif berhak mengemukakan
pendapat yang berbeda mengenai penggunaan lambang-lambang nonverbal dalam Partai
Aceh.
Penelitian ini juga dimaksudkan untuk melihat lebih lanjut data tentang bentukbentuk komunikasi nonverbal yang digunakan dalam rangka menarik simpati masyarakat di
Kabupaten Aceh Selatan.
B. Lokasi Penelitian dan Waktu Penelitian
Penelitian kualitatif mempunyai setting yang alami sebagai sumber data langsung,
dan peneliti sebagai instrumen kunci. Dalam hal ini peneliti terjun ke lapangan, mempelajari
suatu proses atau penemuan yang terjadi secara alami, mencatat, menganalisis, menafsirkan
dan melaporkan serta menarik kesimpulan-kesimpulan dari proses tersebut. Kesimpulan atau
generalisasi kepada lebih luas tidak dilakukan, sebab proses yang sama dalam konteks
lingkungan tertentu, tidak mungkin sama dalam konteks lingkungan yang lain baik waktu
maupun tempat.
1
51.
Faisal S, Penelitiaan Kualitatif: Dasar-dasar dan Aplikasi (Malang: Yayasan Asah Asih Asuh. 1999), h.
Lokasi atau tempat penelitian dapat dilakukan di mana saja yang paling penting
adalah setting tersebut dapat menyajikan data yang akan kita sajikan. Adapun lokasi
penelitian yang dilakukan dalam penelitian ini adalah di enam Kecamatan dalam Kabupaten
Aceh Selatan yaitu Kecamatan Meukek, Sawang, Labuhan Haji Tengah, Labuhan Haji
Timur, Labuhan Haji Barat, dan Kluet Utara.
Alasan pemilihan lokasi tersebut karena Aceh Selatan memiliki tiga suku yang
berbeda yaitu suku Aceh, suku aneuk jame, dan suku kluet, sehingga keenam Kecamatan ini
sudah mewakili semua suku yang ada di Aceh Selatan. Selain itu dilihat dari segi letak
geografisnya sangat strategis untuk melihat bentuk-bentuk komunikasi nonverbal yang
digunakan Partai Aceh sehingga bisa mewakili Kecamatan yang lainnya.
Adapun waktu penelitian dilakukan dalam rentang waktu selama 5 bulan antara
Februari sampai dengan Mei 2015.
C. Sumber Data
Sumber data adalah subjek dari mana data diperoleh.2 Jadi sumber data itu
menunjukkan asal informasi. Data harus diperoleh dari sumber data yang tepat, karena jika
sumber data tidak tepat, maka mengakibatkan data yang terkumpul tidak relevan dengan
masalah yang diteliti. Untuk mempermudah mengidentifikasi sumber data penulis
mengelompokkannya menjadi 3 tingkatan hurup p dari bahasa inggris yaitu:
P= Person, yaitu sumber data berupa orang yang bisa memberikan data
berupa jawaban
secara lisan melalui wawancara atau jawaban tertulis.
P= Place, yaitu sumber data berupa tempat yaitu sumber data yang menyajikan tampilan
berupa keadaan diam atau bergerak.
P= Paper, yaitu sumber data berupa simbol-simbol, yaitu sumber data yang menyajikan
tanda-tanda berupa huruf, angka, gambar atau simbol-simbol lain.3
Adapun sumber data dalam penelitian ini ada dua yaitu:
a. Sumber data primer
Data primer adalah data tangan pertama yaitu data yang diperoleh langsung dari
subjek penelitian dengan menggunakan alat pengumpul data atau alat pengambilan data
langsung kepada subjek sebagai sumber informasi yang diperoleh langsung dari lapangan.4
2
3
SuharsimiArikunto, ProsedurPenelitianSuatuPenelitianPraktek (Jakarta: RinekaCipta, 2002), h. 102.
Ibid., h.172.
Adapun data primer dalam penelitian ini diperoleh dari Ketua dan Sekretaris Partai
Aceh Kabupaten Aceh Selatan yaitu bapak Irhafa Manaf dan Liswati, tokoh agama dan santri
Pesantren yaitu Teungku Hamdan dan Alhadi, Tim sukses pemenang yaitu bapak Surya,
Anggota legislatif yang lolos dari Partai Aceh Teungku Adi Zulmawar, Mahasiswi yaitu
Asmawati, perangkat adat dan perangkat Desa yaitu bapak Safri dan Jaharuddin serta
beberapa orang masyarakat yang ikut memilih Partai Aceh.
b. Sumber data sekunder
Data Sekunder adalah data yang diperoleh dari pihak lain tidak langsung diperoleh
dari subjek penelitiannya. Maksudnya data yang digunakan untuk melengkapi data primer
yang tidak diperoleh secara langsung dari kegiatan lapangan data ini biasanya dalam bentuk
surat-surat pribadi, catatan, peta, skema, gambar-gambar, rekaman tape, video, memo, bukubuku atau dokumentasi di lembaga tersebut yang ada kaitannya dengan penelitian.
Adapun data sekunder dalam penelitian ini berupa buku-buku, dokumen, suratmenyurat, profil Partai Aceh, serta hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan penelitian ini.
Dengan adanya kedua sumber data tersebut, diharapkan dapat mendeskripsikan tentang
penggunaan komunikasi nonverbal yang dilakukan oleh Partai Aceh dalam menarik simpati
masyarakat di Kabupaten Aceh Selatan.
D. Metode Pengumpulan Data
Pengumpulan data dapat dilakukan dalam berbagai setting, berbagai sumber dan
berbagai cara. Mengumpulkan data merupakan hal yang sangat melelahkan dan kadangkadang sulit. Dalam hal ini peneliti harus bekerja keras semaksimal mungkin agar
memperoleh data yang diinginkan dan akurat, mulai dari cara menjumpai pengurus-pengurus
Partai Aceh, mengumpulkan dokumen-dokumen yang berhubungan dengan penelitian.
Berdasarkan jenis dan sumber data yang diperoleh, seperti penulis kemukakan di atas,
maka metode yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam penelitian ini adalah sebagai
berikut:
a. Metode observasi
Metode observasi adalah suatu metode pengumpulan data dengan jalan melalui
pengamatan secara sistematis terhadap obyek yang diteliti, yaitu bukanlah hanya sekedar
4
S. Nasution, Metode Research (Bandung: Jemmars, 1982), h.36.
melihat-lihat atau meninjau saja, tetapi harus betul-betul mengamati secara cermat dan
sistematis sesuai dengan panduan yang ada.dalam hal ini pengamat dalam berlangsungnya
observasi dapat berperan sebagai pengamat yang hanya semata-mata mengamati dan tidak
ikut berpartisipasi dalam kegiatan subyek.5
Adapun yang diobservasi adalah mengenai Partai Aceh dalam menggunakan simbolsimbol nonverbal untuk menarik simpati masyarakat, dengan cara peneliti melihat langsung
fenomena-fenomena yang ada di lapangan seperti foto-foto calon legislatif yang
menggunakan pakaian adat Aceh, foto calon legislatif bersama tokoh agama terkemuka di
Aceh Selatan, warna-warna yang digunakan Parta Aceh, seperti pada posko-posko atau
kantor-kantor pemenangan tingkat Kecamatan, baliho-baliho yang berisi ajakan untuk
memilih Partai Aceh, hiburan yang mengandung nilai kebudayaan seperi tari rapai geleng
dan musik himne yang mengenang para pejuang Aceh terdahulu.
b. Metode Interview (wawancara)
Wawancara, yaitu sebuah proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian
dengan cara tanya jawab sambil bertatap muka antara pewawancara dengan responden atau
orang yang di wawancarai.6
Dalam hal ini peneliti cenderung menggunakan tekhnik wawancara tidak berstruktur
yaitu pertanyaan bersifat garis besar dan untuk menggali lebih dalam pewawancara dapat
mengembangkan pertanyaannya. Dengan tujuan agar peneliti dapat melakukan wawancara
yang lebih mendalam, wawancara yang dilakukan juga lebih rileks, santai, bersifat obrolan
dan tidak formal agar informan memberikan informasi yang lengkap dan mendalam.
Dalam hal ini peneliti melakukan tanya jawab langsung dengan
1. Ketua dan Sekretaris Partai Aceh Kabupaten Aceh Selatan yaitu bapak Irhafa Manaf dan
Liswati, dengan mengajukan pertanyaan secara umum mengenai sejarah dan
perkembangan Partai Aceh di Kabupaten Aceh Selatan, dan hambatan-hambatan yang di
alami Partai Aceh.
2. Tokoh agama dan santri Pesantren yaitu Teungku Hamdan dan Alhadi, pertanyaan yang di
ajukan sejauh mana mana hubungan dan peran mereka dengan Partai Aceh.
5
6
Salim & Syahrum, Metodologi Penelitian Kualitatif (Bandung: Citapustaka Media, 2012), h.114.
Burhan Bungin, MetodePenelitianKualitatif (Jakarta: Kencana, 2006) h. 136.
3. Tim sukses pemenang dan Anggota legislatif yang lolos dari yaitu bapak Surya dan
Teungku Adi Zulmawar, pertanyaan yang diajukan apa saja bentuk komunikasi yang
digunakan untuk menarik simpati masyarakat pada pemilu 2014 yang lalu
4. Perangkat adat dan perangkat Desa yaitu bapak Safri dan Jaharuddin pertanyaan yang di
ajukan bagaimana kedekatan Partai Aceh dengan perangkat-perangkat tersebut.
5. Mahasiswi dan beberapa orang masyarakat yang ikut memilih Partai Aceh pertanyaan
yang di ajukan adalah apa alasan mereka memilih Partai Aceh pada pemilu 2014
c. Metode dokumentasi
Metode
dokumenter
adalah
pengumpulan
data
dari
data-data
yang
telah
7
didokumentasikan dalam berbagai bentuk. Suharsimi Arikunto mengatakan:“ bahwa metode
dokumentasi adalah mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan,
transkip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, agenda, dan sebagainya.”
Metode ini digunakan untuk memperoleh data tentang seputar Partai Aceh dan
penggunaan komunikasi nonverbal dalam menarik simpati masyarakat dengan mencari bahan
dokumentasi yang membicarakan tentang masalah penelitian.
E. Teknik Pengolahan dan Analisis Data
Pengolahan data adalah kegiatan lanjutan setelah pengumpulan data dilaksanakan.
Sedangkan analisis adalah mengelompokkan, membuat suatu urutan, memanipulasi serta
menyingkatkan data sehingga mudah untuk dibaca, Analisis data juga diartikanproses
mengorganisasikan dan mengurutkan datakedalam pola, kategori dan satuan uraian
dasarsehingga dapat ditemukan tema dan dapat dirumuskan hipotesis kerja seperti yang di
sarankan oleh data8.
Metode analisis yang dipilih dalam penelitian ini adalah metode analisa deskriptif
kualitatif, sehingga prinsip logika berkaitan dengan berpikir atau data untuk membangun
konsep proposisi teori dan lain-lainnya. Langkah-langkah yang diambil untuk menganalisa
data tersebut menurut Huberman dan Miles adalah:
1. Reduksi data
7
8
Ibid, h.154.
Moh Nasir, Metode Penelitian ( Jakarta: Gahlia Indonesia, 1999), h.419.
Reduksi data yaitu proses pemilihan, penyederhanaan, pengabstrakan dan
transformasi data yang muncul dari catatan lapangan. Setelah data penelitian yang diperlukan
dikumpulkan,
maka
agar
tidak
bertumpuk-tumpuk
dan
memudahkan
dalam
mengelompokkan serta menyimpulkan maka perlu dilakukan reduksi data.
Reduksi data merupakan suatu bentuk analisis yang menajamkan, mengumpulkan
hal-hal penting, menggolongkan, mengarahkan, membuang yang tidak dibutuhkan dan
mengorganisasikan data agar lebih sistematis sehingga dapat dibuat suatu kesimpulan yang
bermakna. Data yang telah direduksi akan dapat memberikan gambaran yang lebih tajam
tentang komunikasi nonverbal Partai Aceh dalam menarik simpati masyarakat.
2. Penyajian data
Penyajian data yaitu sekumpulan informasi yang tersusun secara sistematis dan dapat
memberikan kemungkinan untuk melakukan penarikan kesimpulan dari data yang disajikan.
Proses penyajian data ini mengungkapkan secara keseluruhan dari sekelompok data yang
diperoleh agar mudah dibaca.9 Data yang disajikan dapat berupa surat-surat, edaran, gambar,
manuskrip, catatan-catatan penting dan lain sebagainya yang ada kaitannya dengan
komunikasi nonverbal Partai Aceh.
3. Menarik kesimpulan atau verifikasi
Verifikasi yaitu merupakan rangkaian analisis data puncak. Meskipun begitu,
kesimpulan juga membutuhkan verifikasi selama penelitian berlangsung. Verifikasi
dimaksudkan untuk menghasilkan kesimpulan yang valid, oleh karena itu, ada baiknya
sebuah kesimpulan ditinjau ulang dengan cara memverifikasi kembali catatan-catatan selama
penelitian dan mencari pola, tema, model, hubungan dan persamaan untuk diambil sebuah
kesimpulan10.
Hal-hal yang perlu di perhatikan dalam pengambilan kesimpulan antara lain:
1. Secara induktif yaitu berdasarkan informasi atau data yang di peroleh dari berbagai
sumber yang bersifat khusus dan individual, diambil kesimpulan yang bersifat umum
atau general.
2. Rumusan masalah atau pertanyaan penelitian harus terjawab di dalam kesimpulan
hasil penelitian.
9
Huberman, dan Miles, Analisis Data Penelitian Kualitatif (Bandung: Remaja Rosdakarya, 1997), h.71.
Nasution, MetodePenelitianNaturalistis-Kualitatif (Bandung: Tarsinto, 1998), h. 130.
10
3. Kesimpulan jangan terlalu luas dan jangan terlalu sempit11.
Data penelitian yang berupa kata-kata, tulisan, gambar dan lain sebagainya yang ada
kaitannya dengan komunikasi nonverbal yang dilakukan oleh Partai Aceh. Data tersebut
kemudian dianalisis dan dikaitkan antara satu dengan yang lainnya yang ada relefansinya dan
dapat memperkuat kebenarannya, yang pada akhirnya diambil suatu kesimpulan.
F. Tekhnik Keabsahan Data
Dalam penelitian kualitatif faktor keabsahan data juga sangat penting diperhatikan
karenasuatu hasil penelitian tidak ada artinya jika tidak mendapat pengakuan atau terpercaya.
Berpedoman kepada pendapat Licoln & Guba untuk mencapai kebenaran dipergunakan
beberapa tekhnik yaitu:
a. Kredabilitas (keterpercayaan)
Adapun untuk membuat temuan lebih terpercaya yaitu dengan cara:
1. Keterikatan yang lama antara peneliti dengan yang diteliti sehingga fokus penelitian akan
diperoleh secara sempurna.
2. Ketekunan pengamatan terhadapa cara-cara dan bentuk bentuk komunikasi nonverbal
yang dilakukan oleh pengurus PA di lokasi penelitian untuk memperoleh informasi yang
terpercaya.
3. Melakukan triagulasi, yaitu informasi yang diperoleh dari beberapa sumber diperiksa
silang dan antara data wawancara dengan data pengamatan dan dokumen.12
Keakuratan informasi yang diperoleh dari salah satu pengurus Partai Aceh dicek
kembali derajat kepercayaannya dari sumber yang lain, baik dari calon legislatif Partai
Aceh maupun masyarakat umum yang ikut berpastisipasi dalam pemilihan. Bila
informasi yang diberikan oleh pengurus Partai Aceh diperkuatkan lagi oleh keterangan
dari pihak lain, berarti data tersebut otentik, tetapi jika tidak maka di cari lagi data yang
mendukung informasi dimaksud.
4. Mendiskusikan dengan teman sejawat yang tidak berperan serta dalam penelitian,
sehingga penelitian mendapat masukan dari orang lain.
11
12
Syukur kholil, Metode penelitian komunikasi (Bandung: Cipta Pustaka, 2006), h. 75.
Lincoln & Guba, Naturalistic Inqury (Baverly Hills: Sage Publication, 1985), h.374.
5. Analisis kasus negatif, yaitu menganalisis dan mencari kasus atau keadaan yang
menyanggah temuan penelitian, sehingga tidak ada lagi bukti yang menolak temuan
penelitian.13
Dalam hal ini subjek riset harus kredibel, caranya dengan menguji jawaban-jawaban
pertanyaan yang berkaitan dengan pengalaman subjek. Proses dalam pengumpulan data
menyangkut komunikasi nonverbal Partai Aceh dalam menarik simpati masyarakat, di
antaranya dengan melakukan wawancara dengan pengurus Partai Acehakan dicocokkan
dengan dokumen lain yang dapat mendukung dan memperkuat data dan informasi yang
diterima.
b. Transferabilitas
Cara ini dilakukan agar pembaca laporan penelitian diharapakan mendapat gambaran
yang jelas mengenai situasi yang bagaimana agar hasil penelitian dapat diaplikasikan kepada
konteks atau situasi lain yang sejenis.
c. Dependabilitas
Dalam hal ini peneliti mengusahakan konsistensi dalam keseluruhan proses penelitian
ini agar dapat memenuhi persyaratan yang berlaku. Semua aktivitas harus ditinjau ulang
terhadap data yang diperoleh dengan memperhatikan konsistensi dan dapat dipertanggung
jawabkan.
d. Konfirmabilitas
Keabsahan data dan laporan penelitian ini dibandingkan dengan menggunakan
tekhnik: mengkonsultasikan setiap langkah kegiatan kepada konsultan sejak dari
pengembangan desain, menyusun ulang fokus, penentuan konteks dan narasumber, analisis
data serta penyajian data penelitian.Selain itu setiap data wawancara dan observasi
dikonfirmasi ulang kepada informan kunci dan subjek penelitian lainnya berkaitan dengan
kebenaran fakta yang ditemukan.14
13
14
Huberman, dan Miles, Analisis Data, h. 440
Salim & Syahrum, Metodologi, h.169.
Fly UP