...

prevalensi dan faktor determinan penyakit

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

prevalensi dan faktor determinan penyakit
PREVALENSI DAN FAKTOR DETERMINAN PENYAKIT JANTUNG
DI INDONESIA
Delima, Laurentia Mihardja, Hadi Siswoyo
Puslitbang Biomedis dan Farrnasi
PREVALENCE AND DETEMINANTS OF HEART DISEASE IN INDONESIA
ABSTRACT. Background: Blood circulation system diseases, including heart
disease, have been increasing and become t h e j r s t rank as main cause of death in
Indonesia in 2000. Nationwide epidemiological data on it are still lacking.
Objectives: To asses the prevalence and determinants of heart disease in
Indonesia. Methods: Baseline Health Research (Riskesdas) was a cross sectional
study conducted in 440 regencies of 33 provinces, Indonesia in 200 7. Two stages
of sampling method were done, i.e. probability proportional to size linear
systematic sampling to select the census blocks ,followed by linear systematic
sampling to select households from National Socio-economic Survey Core 2007
sampling frame. Samples were respondents above 15 years old who answered the
heart disease questions. Data were collected by direct interview and physical
measurement by trained surveyors. Determinant factors studied were individual
characteristics, demographic status, economic status, behaviors, anthropometric
status, hypertension, and diabetes mellitus. Results: Total respondents were 661
165 people. The heart disease prevalence was 9.2 % (95 % CI 9.0-9.4). It
increased with age increasing and was higher in women, lower economic status,
ever smoking behavior, alcohol consumption in the last 12 months, every day
intake of fatty food, baked food, preserved food, people with diabetes mellitus,
hypertension, obesity, and underweight. Prevalence tended to increase in lower
education, in ofJice workers, every day intake of sweet food, caffeine beverages,
less consumption of fruits and vegetables, and insuflicient physical activity. The
dominant determinant factor was diabetes mellitus with 4.06 (95 % CI 3.794.36) adjusted OR prevalence. Conclusions: Prevalence of heart disease in people
above 15 years old in Indonesia was 9.2 % and the dortlinant determinant was
diabetes mellitus.
Key words : heart disease, pl-evalencae, detei-niiriaiit fuctor., Baseline Health
Research
Bul. Penelit. Kesehat., Vol. 37, No. 3,2009 : 142 - 159
PENDAMULUAN
Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas)
adalah penelitian berbasis masyarakat yang
dilaksanakan oleh Badan Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan bersama-sama
dengan Badan Pusat Statistik (BPS), Badan
Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya
Manusia (PPSDM) Kesehatan, dan
Pemerintah Daerah di seluruh Indonesia
untuk mendapatkan gambaran kesehatan
dasar masyarakat yang menggunakan
sampel Susenas Kor dan informasinya
mewakili tingkat kabupatenlkota, provinsi,
dan nasional. Data kesehatan dasar yang
dikumpulkan meliputi semua indikator
kesehatan yang utama tentang status
kesehatan (tingkat kematian, tingkat
kesakitan, tingkat kecacatan), kesehatan
lingkungan (fisik, biologik, dan sosial),
perilaku kesehatan (faktor risiko, perilaku
hidup bersih, gaya hidup), genomik, dan
berbagai aspek mengenai pelayanan
kesehatan (akses, mutu layanan, pembiayaan kesehatan). Riskesdas ini dilaksanakan untuk memenuhi salah satu
sasaran dari 4 strategi utama Departemen
Kesehatan RI yaitu berfungsinya sistem
informasi kesehatan yang berbasis bukti di
seluruh Indonesia.'
Salah satu data kesakitan yang
dikumpulkan adalah penyakit jantung yang
termasuk di dalam kelompok penyakit
kardiovaskuler atau penyakit jantung dan
pembuluh darah (PJPD). Secara global,
PJPD merupakan penyebab kematian
tertinggi dan diperkirakan akan tetap
demikian jika tidak diantisipasi dengan
baik. Pada tahun 2005, secara global
diestimasikan
17,5 juta
penduduk
meninggal karena PJPD, 7,6 juta karena
serangan jantung dan 5,7 juta karena
stroke, dan merupakan 30% dari selunth
kematian. Sekitar 80% dari kernatian ini
terjadi di negara berpendapatan rendah dan
menengah.*
Di Indonesia, penyakit sistem
sirkulasi darah (SSD) menurut ICD-10
yaitu penyakit jantung dan pembuluh darah
telah menduduki peringkat pertama
sebagai penyebab utama kematian umum
pada tahun 2000 dari hasil Survei
Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) 200 1
sebesar 26,3% kematian. Proporsi kematian semakin meningkat dengan bertambahnya umur dan meningkat nyata
pada usia 35 tahun ke atas. Penyakit sistem
sirkulasi darah sebagai penyebab kematian
lebih tinggi di perkotaan daripada di
pedesaan (31% vs 23,7%) namun hampir
tidak berbeda menurut ienis kelamin.3
Prevalensi penyakit jantung dan
pembuluh darah (ICD 120-199) berdasarkan wawancara dan pemeriksaan fisik oleh
dolter umum hasil studi morbiditas dan
disabilitas SKRT 2001 menunjukkan 4,2%
pada populasi semua umur. Lebih tinggi
pada perempuan (4,9% vs 3,4%) dan lebih
tinggi di pedesaan (4,4% vs 4,0%).~
Data Survei Sosial Ekonomi
Nasional (Susenas) 2004 menunjukkan di
antara penduduk Indonesia umur 2 15
tahun, prevalensi sakit jaqtung (angina
pectoris) berdasarkan informasi pernah
didiagnosis sakit jantung oleh tenaga
kesehatan selama hidupnya sebesar 1,3%
dan yang pernah diobati sebesar 0,9%.
Pengalaman
sakit jantung
(angina
pectoris) menurut gejala dilaporkan oleh
5 1 per 1000 penduduk umur 215 tahun di
mana 93% di antaranya tidak tercakup oleh
sistem pelayanan kesehatan.
SKRT 2004,
Menurut
data
prevalensi penyakit jantung berdasarkan
keterangan pernah didiagnosis oleh tenaga
kesehatan pada penduduk umur ?15 tahun
sebesar 2,2% dan prevalensi gejala
penyakit jantung dalaln 1 tahun terakhir
sebesar 8,496. t> Hasil si~rvei MonicaJakarta 111 2000 menun~jitkkan bahwa
setelah
adanya
intervensi
bcrupa
Prevalensi dan Faktor ...... (Delima, et a[)
penyuluhan terutama kampanye berhenti
merokok dan berolahraga secara teratur,
iskemi
persentase penyakit jantung
menurut hasil EKG menurun dari 10,1%
(1988), 9,7% (1993) menjadi 8,7%.
Persentase penyakit jantung
iskemi
menurut jawaban kuesioner di tahun 2000
sebesar 15,0%. 7
Statistik rumah sakit di Indonesia
tahun 2002 dan 2003 menunjukkan
penyakit jantung iskemik lainnya merupakan kasus terbanyak di rawat inap maupun
rawat jalan dibanding penyakit-penyakit
jantung lain. Angka fatalitas kasus (case
fatality rate= CFR) infark miokard akut
adalah yang tertinggi dibandingkan dengan
penyakit-penyakit jantung lain yaitu 16,6%
dan 14,1% pada tahun 2002 dan 2003.
Penyakit sistem sirkulasi darah menempati
urutan ke-5 persentase pasien rawat jalan
menurut penggolongan sebab sakit di
Indonesia tahun 2002 dan 2003 meningkat
dari peringkat ke-10 (1999) dan ke-9
(2000, 200 1 ). Sedangkan untuk pasien
rawat inap, menempati peringkat ke-5 pada
tahun 2002 dan 2003, meningkat dari
peringkat ke-8 (1999) dan ke-7 (2000,
2001). 8-1'
Beberapa faktor risiko PJPD telah
diketahui yaitu hipertensi, dislipidemia,
hiperglikemia, obesitas, merokok, aktifitas
fisik yang kurang, diet yang buruk, minum
alkohol Tang berlebihan, dan faktor
genetik.2,'
Namun demikian, data
nasional yang meliputi seluruh wilayah
Indonesia belum tersedia.
Penelitian ini bertujuan mendapatkan
prevalensi penyakit jantung dan hubungannya dengan berbagai determinan di
Indonesia. Secara khusus untuk mendapatkan prevalensi penyakit jantung menurut
berbagai karakteristik (status demografi,
ekonomi), perilaku (merokok, konsumsi
buah sayur, aktifitas fisik, pola konsumsi),
dan penyakit antara (hipertensi, diabetes
mellitus, dan obesitas).
BAHAN DAN CARA
Riskesdas merupakan studi potong
lintang yang dilaksanakan di 440
kabupaten di 33 provinsi di Indonesia pada
tahun 2007. Populasi adalah seluruh
penduduk Indonesia. Sampel adalah
penduduk berumur 15 tahun ke atas di
.dalam rumah tangga yang terpilih sebagai
sampel dalam Susenas Kor 2007. 13
Pemilihan sampel dilakukan secara
bertahap; diawali dengan pemilihan Blok
Sensus
(BS)
secara
Probability
Proportional to Size (PPS) Linear
Systematic Sampling dengan size adalah
banyaknya rumah tangga hasil listing di
setiap BS menurut hasil Pendaftaran
Pemilih dan Pendataan Penduduk Berkelanjutan-PEMILU 2004 (P4B). Dari BS
terpilih dipilih 16 rumah tangga (RT)
secara Linear Systematic Sampling. 13
Jumlah sarnpel yang terkumpul adalah 661
165 orang (jumlah sampel tertimbang 674
685 orang).
Data
di kumpul kan
melalui
wawancara terstruktur langsung kepada
responden serta pengukuran berat badan,
tinggi badan, lingkar perut, dan tekanan
darah oleh tenaga pengumpul terlatih. Data
status ekonomi didapatkan dari data
Susenas 2007. Penyakit jantung ditentukan
menurut hasil wawancara berupa jawaban
pernah didiagnosis menderita penyakit
jantung oleh tenaga kesehatan dan atau
pernah mengalami gejala-gejala pen yakit
jantung. Gejala-gejala yang ditanyakan
adalah riwayat bibir kebiruan saat
menangis atau melakukan aktifitas, nyeri
dadafrasa tertekan beratlsesak napas ketika
berjalan
terburu-buru/mendaki/berjalan
biasa di jalan datarlkerja beratljalan jauh,
jant ung bcsdcbar-debir~.can pa schab, scsak
n;~p:ls
S:I;I~ 1icl111.
I;III[J:!
IJ;II~I;II.
~ ; I I I ;I~:I~I
Bul. Penelit. Kesehat., Vol. 37, No. 3, 2009 : 142 - 159
tungkai bawah bengkak. Faktor determinan
yang diteliti adalah umur, jenis kelamin,
tingkat
pendidikan
tertinggi, jenis
pekerjaan utama, klasifikasi tempat tinggal
(desalkota), status ekonomi yang dikategorikan menurut dua kuintil bawah
dan tiga kuintil atas pengeluaran per kapita
per bulan, perilaku pernah merokok,
perilaku minum beralkohol dalam 12 bulan
terakhir, tingkat aktifitas fisik (menggunakan kriteria MET 5 600), kebiasaan makan
buah dan sayur (menggunakan kriteria < 5
porsi per hari), frekuensi konsumsi
beberapa jenis makanan, status kegemukan
(menggunakan kriteria Dep Kes RI),
hipertensi (hasil pengukuran menurut
kriteria JNC VII l4 dan wawancara), dan
diabetes mellitus (DM) hasil wawancara.
Data dianalisis dengan uji bivariat
dan multivariat menggunakan perangkat
statistik SPSS versi 15 dengan memperhitungkan desain complex sampling.
HASIL
Terlihat pada tabel 1, hasil penelitian
menunjukkan prevalensi penyakit jantung
di populasi umur 15 tahun ke atas sebesar
9,2%. Di antara penyakit jantung yang
ditentukan menurut gabungan gejala yang
dialami, didapatkan 0,46% mengalami
gejala yang mengarah ke penyakit jantung
kongenital, 4,8% gejala angina pektoris,
5,9% gejala aritmia, dan 0,3 1% gejala
dekompensasi kordis. Gejala terbanyak
yang dijumpai adalah gejala aritmia dan
angina.
Tabel 2 menunjukkan prevalensi
penyakit jantung tertinggi di Provinsi
Sulawesi Tengah (16,9 %) disusul DI
Aceh, Gorontalo, Sumatra Barat, dan Nusa
Tenggara Timur. Lima provinsi dengan
prevalensi penyakit jantung terendah ada
di Provinsi Lampung (3,5 %), Sumatra
Utara, Papua, Kalimantan Timur, dan
Kalimantan Barat.
Tabel 1. Prevalensi Penyakit Jantung Menurut Diagnosis Tenaga Kesehatan (D) Dan
Menurut Gejala Yang Pernah Dialami (G) Pada Populasi 15 Tahun Ke Atas
Prevalensi
(Yo)
SE
(Oh)
95
O h
CI
N weighted
Penyakit jantung (DIG)
92
0,09
9,O
9,4
62.005
Jantung menurut diagnosis (D)
1,2
0,02
1,13
1,21
7.890
Jantung menurut gejala (G)
8,1
0,08
8,O
8,3
54.115
Gej ala kongenital
0,46
0,02
0,43
0,49
3.060
Gej ala angina
43
m
m
m
oo
o
d
m
m
PJ
Lanjutan Tabel 2
Jantung DG
%
SE
Jantung G
Jantung D
95 % CI
N
weighted
%
SE
95 % CI
N
weighted
%
SE
N
weighted
95 % C1
Sulawesi Utara
10,8
0,57
9,7
11,9
623
1,7 0,15
1,4 2,O
99
9,2
0,54
8,2
10,3
524
Sulawesi Tengah
16,9
0,86
15,3
18,6
1.138
1,9 0,15
1,6 2,2
128
15,3
0,83
13,7
17,O
1.010
Sulawesi Selatan
12,6
0,39
11,8
13,4
2.891
1,l
0,08
1,O
1,3
262
11,6
0,39
10,8
12,4
2.629
Sulawesi Tenggara
12,6
0,61
11,5
13,9
670
1,0 0,11
0,8
1,3
54
11,7
0,59
10,6
12,9
616
Gorontalo
16,O
0,94
14,2
17,9
388
1,2 0,16
0,9
1,6
30
14,9
0,93
13,2
16,8
357
Sulawesi Barat
11,7
0,83
10,2
13,4
325
0,5
0,3 0,8
15
11,2
0,83
9,7
13,O
310
0,12
7
CD
<
E
Maluku
8,5
0,57
7,5
9,7
305
0,9
0,15
0,6
1,2
32
7,7
0,54
6,7
8,9
274
Maluku Utara
8,9
0,54
7,9
10,O
226
1,O 0,12
0,8
1,3
26
8,O
0,53
7,O
9,1
200
CD
5
z.
e
5
7
5
2
Papua Barat
10,3
0,92
8,6
12,2
187
1,4 0,22
1,0
1,9
25
9,O
0,92
7,4
11,0
162
h
P
00
Papua
6,O
0,52
5,O
7,l
322
Total
9,2
0,09
9,O
9,4
62.005
0,9
0,14 0,7
1,2 0,02
1,l
1,2
51
5,l
0,48
4,2
6,l
27 1
P
1,2
7.890
8,l
0,08
8,O
8,3
54.1 15
-
S'
w
%!
Bul. Penelit. Kesehat., Vol. 37, No. 3, 2009 : 142 - 159
Tiga kabupaten dengan prevalensi
penyakit jantung tertinggi terletak di
Provinsi DI Aceh yaitu Aceh Selatan
(38,4%), Aceh Tengah (36,9%), dan Bener
Meriah (34,0%). Kabupaten Agam
(32,6%) dan Pesisir Selatan (32,2%) di
Provinsi Sumatra Barat menempati urutan
ke-4 dan ke-5. Kabupaten dengan
prevalensi penyakit jantung yang terendah
terdapat di Provinsi Papua yaitu Yahukimo
(0,5%), 4 kabupaten terendah lainnya
adalah di Pulang Pisau (0,6%), Bengkulu
Utara (0,7%), Seruyan (0,8%), dan Ogan
Komering Ulu (1,0%).
Hasil analisis bivariat antara tujuh
variabel karakteristik dengan penyakit
jantung menunjukkan hubungan yang
bermakna pada semua variabel (Tabel 4).
Hasil analisis bivariat antara penyakit
jantung dengan beberapa faktor risiko
penyakit antara dan perilaku di tabel 5
--.--.....
~lieuuuj
&au
7 7"-
nvnxra
pa
.... --
o n c ; n~n\r~kit
yr..j
v ulw..u.
yang cukup tinggi pada responden yang
menderita DM yaitu 33,9% dibandingkan
yang tidak DM (8,8%) dengan crude odds
ratio (OR) prevalen 5,33. Demikian pula
prevalensi pada responden yang menderita
hipertensi (13,1% vs 7,3%). Prevalensi
penyakit jantung meningkat dengan
meningkatnya status kegemukan. Semakin
gemuk semakin tinggi prevalensi penyakit
jantung, namun pada kelompok responden
yang kurus, prevalensi penyakit jantung
juga meningkat, hampir sama dengan
kelompok obesitas.
Prevalensi penyakit jantung lebih
tinggi pada responden yang pernah
merokok (9,7% vs 8,9%), dan yang minum
beralkohol dalam 12 bulan terakhir (12,4%
vs 9,1%). Prevalensi penyakit jantung pada
kelompok yang kurang konsumsi buah
sayur (< 5 porsi sehari) lebih sedikit
dibandingkan dengan kelompok yang
cukup konsumsi buah sayur (9,1% vs
9,5%) namun perbedaan ini tidak
&:-+;I,
h / r o n ~ ~ naktifi
lt
bennaicna secara arGrcsrm.
rrrw.rw.
........-.-
Tabel 3. Lima Kabupaten Dengan Prevalensi Penyakit Jantung Tertlnggl dan Terendah
N weiakted
Prevalensl (9'0)
SE
95%CI
38,4
36,9
34,O
32,6
32,2
1,6
2,6
2,2
2,O
3,6
35,2
31,9
29,9
28,8
25,7
41,6 233
42,l 179
38,5 117
36,7 419
39,s 398
0.5
0.6
0.7
0,H
1.0
0,4
0,2
0,2
0.3
0,3
0.1
0,3
0.4
0,4
2,3
1,3
1.2
I,N
2
3
7
3
0,6
I ,h
B
Tertinnni
Aceh Selatan
Aceh Tengah
Bener Meriah
Agam
Pcsisir Selatan
Terendah
Yahukimo
Pulang Pisau
Bengkulu Utara
Scruyan
Ogan Ko~ncringUlit
Prevalensi dan Faktor ...... (Delima, et al)
tidak setiap hari atau tidak pernah.
Prevalensi juga lebih tinggi pada kelompok
yang setiap hari makan makanan diawetkan namun tidak bermakna secara statistik.
Sebaliknya prevalensi penyakit jantung
lebih rendah secara berrnakna pada
kelompok yang setiap hari makan makanan
manis namun tidak bermakna pada
kelompok yang setiap hari minum
berkafein dan makan bumbu penyedap.
tas fisik, prevalensi penyakit jantung lebih
rendah secara bermakna pada kelompok
yang kurang melakukan aktifitas fisik
(9,0% vs 9,4%).
Menurut frekuensi makan beberapa
jenis makanan, prevalensi penyakit jantung
lebih tinggi secara bermakna pada
kelompok yang setiap hari makan makanan
asin, berlemak, j eroan, dan di bakarl
dipanggang dibandingkan dengan yang
Tabel 4. Prevalensi Penyakit Jantung Menurut Karakteristik Responden Pada Populasi
Umur 15 Tahun Ke Atas
Karakteristik
YO
SE
N
95% CI
weighted
OR
P
95% CI
0,000 1
Umur
15-24 tahun
5,o
0,l
4,8
52
7.465
1
25-34 tahun
6,6
0,l
6,4
6,s
9.894
1,34
1,29
1,40
35-44 tahun
8,7
0,I
8,4
8,9
12.484
1,81
1,74
1,89
45-54 tahun
11,7
0,2
11,3
12,O
12.761
2,52
2,41
2,63
55-64 tahun
14,5
0,2
14,l
15,O
9.205
3,24
3,09
3,40
65-74 tahun
17,3
0,3
16,7
17,s
6.794
3,99
3,78
4,20
7 5 t tahun
18,6
0,4
17,s
19,4
3.402
4,36
4,09
4,64
0,000 1
Jenis kelamin
Perempuan
10,3
0,l
10,l
10,5
36.256
1,32
Laki-laki
8,o
0,l
7,s
82
25.749
1
1,30
1,35
0,000 1
Pendidikan
Tidak sekolah
14,5
0,2
14,l
15,O
9.396
2,42
2,25
2,60
Tidak tamat SD
13,l
0,2
12,s
13,5
14.556
2,15
2,OO
2,30
Tamat SD
9,s
0,l
9,5
10,O
18.462
1,54
1,44
1,65
Tamat SMP
66
0,l
6,4
6,8
8.653
1,Ol
0,94
1,08
Tamat SMA
6,o
0,l
5,8
6,2
8.4 1 7
0,91
0,85
0,97
Tamat PT
6,6
0,2
6,2
7,O
2.368
1
0,000 1
Pekerjaan
Tidak kerja
1 1,8
0,2
1 1,4
12,l
9.355
2,14
2,02
2,27
Bul. Penelit. Kesehat., Vol. 37, No. 3,2009 : 142 - 159
Lanjutan Tabel 4
Karakteristik
?A0
Sekolah
4,4
Ibu RT
10,6
Pegawai
5,9
wiraswasta
8,4
Petani/nelayan/buruh
9,s
Lainnya
10,4
SE
N
95% CI
weighted
OR
95% CI
P
Klasifikasi Tempat Tinggal
Desa
10,O
Kota
8,2
Status ekonomi (kuintil)
0,0001
1
9,7
0,2
9,4
10,O
1.257
1,16 1,lO
1,22
2
9,4
0,l
9,l
9,7
13.358
1,12 1,07
1,17
'3
9,3
0,1
9,l
9,6
1 2.689
1,l 1
1,06
1,16
4
8,9
0,l
8,6
92
1 1.675
1,05 1,Ol
1,lO
5
8,5
0,l
8,2
8,s
9.910
1
0,0001
Status ekonomi
Rendah
9,5
0,l
9,3
9,s
27.615
1,08 1,04
Menengah ke atas
8,9
0,l
8,7
9,1
34.274
1
Total
92
0,l
9,O
9,4
1,ll
Tabel 5. Prevalensi Penyakit Jantung Menurut Faktor Risiko Penyakit Antara dan
Perilaku Pada Populasi Umur 15 Tahun Ke Atas
DM
Tidak
Hipertensi
13,l 0,l 12,s 13,3 28.481
Tidak
7,3
0,l 7,l
7,4
29.774
1,92 1,87 1,97 0,0001
Prevalensi dan Faktor ...... (Delima, e t a 0
Lanjutan Tabel 5
Obesitas :
Obese
11,4 0,2 1 1 , l
11,8 7.761
1,42 1,37 1,48 0,0001
BB lebih
9,7
0,2 9,3
10,O 5.641
1,18 1,13 1,23
Normal
8,3
Kurus
1 1,l
0,l 8,2 8,5 36.751
0,2 10,8 1 1,4 10.888
Obesitas Abdominal
11,4 0,2 1 1 , l
11,7 15.640
Tidak
8,6
8,8
0,l 8,4
1
1,37 1,33 1,42
1,37 1,33 1,41 0,0001
46.101
Pernah merokok
Tidak
Minum beralkohol
terakhir
l2
12,4 0,3 11,9 13,O 3.350
Tidak
9,l
0,l 8,9
9,2
58.435
Kurang konsumsi buah sayur
9,l
0,l 8,9
9,3
53.814
Cukup konsumsi buah
9,5
0,3 9,O
10,O 3.314
Kurang aktifitas fisik
9,O
0,l 8,8
9,2
27.696
Cukup aktifitas fisik
9,4
0,l 9,2
9,6
34.309
Makanan manis setiap hari
8,6
0,l 8,4
8,8
37.078
Tidak tiap hari atau tidak
pernah
10,3 0,l 10,O 10,5 24.622
Makanan asin setiap hari
9,5
0,2 9,2
9,8
19.267
Tidak tiap hari atau tidak
9,l
pernah
0,l 8,9
9,2
42.426
Makanan berlemak setiap hari
9,9
0,2 9,5
10,3 10.397
Tidak tiap hari atau tidak
pernah
9,l
0,l 8,9
9,3
1,42 1,35 1,50 0,0001
0,95 0,90 1,01 0,097
0,95 0,92 0,98 0,0003
Frekuensi makan
-
5 1.267
0,83 0,80 0,85 0,0001
1,05 1,02 1,09 0,005
1,lO 1,05 1,15 0,0001
Bul. Penelit. Kesehat., Vol. 37, No. 3,2009 : 142 - 159
Lanjutan Tabel 5
Jeroan setiap hari
10,6 0,4 9,8
1 1,4
1.334
9,3
60.356
Tidak tiap hari atau tidak
9,2
pernah
0,l
Makanan diawetkan setiap hari
0,3 9,O
10,O 4.228
0,l
9,O
9,4
57.439
Makanan dipanggang setiap
10,5 0,3
hari
10,O
11,l
2.618
Tidak tiap hari atau tidak
9,l
pernah
0,l
9,O
9,3
59.073
Minuman berkafein setiap hari
9,l
0,l
8,9
9,3
22.758
Tidak tiap hari atau tidak
9,3
pernah
0,l
9,l
9,5
38.932
Bumbu penyedap setiap hari
0,l
9,O
9,3
50.019
0,2 9,l
9,7
11.537
9,5
Tidak tiap hari atau tidak
9,2
pernah
9,2
Tidak tiap hari atau tidak
9,4
ern ah
9,O
Dari 22 variabel yang dianalisis
secara bivariat pada populasi umur 15
tahun ke atas, semuanya memenuhi syarat
(p < 0,25) untuk dilanjutkan ke analisis
multivariat. Analisis multivariat secara
bertahap mengeluarkan variabel frekuensi
makan jeroan yang tidak bermakna
(p>0,05), kemudian variabel frekuensi
makan bumbu penyedap, dan variabel
frekuensi makan makanan asin. Tersisa 19
variabel
yang
berhubungan
secara
bermakna dengan penyakit jantung.
Seperti ditunjukkan pada tabel 6,
risiko
menderita
penyakit
jantung
cenderung meningkat dengan bertambahnya umur. Risiko cenderung meningkat
hingga di atas 2,2 kali setelah umur 55
tahun. Kelompok umur 75 tahun ke atas
cenderung berisiko 2,49 kali untuk
menderita penyakit jantung dibandingkan
1,17
1,07
1,27 0,0001
1,04 0,98
1,lO 0,188
1,17
1,lO
1,24 0,0001
0,98
0,95
l,0 1
0,97
0,94
1,01 0,153
0,121
dengan kelompok umur termuda yaitu
15-24
tahun. Perempuan cenderung
berisiko 1,57 kali dibanding laki-laki.
Semakin tinggi tingkat pendidikan, risiko
cenderung menurun. Kelompok pekerj aanpekerjaan lain cenderung lebih berisiko
dibandingkan dengan pegawai kecuali
pada kelompok bersekolah. Responden
yang tinggal di desa cenderung berisiko
menderita penyakit jantung 1,12 kali
dibandingkan dengan yang tinggal di kota,
sedangkan responden dengan status
ekonomi rendah berisiko 1,04 kali
dibandingkan dengan yang tinggal di kota.
Responden dengan diabetes mellitus
berisiko 4,06 kali untuk menderita
penyakit jantung, sedangkan responden
dengan hipertensi berisiko 1,32 kali.
Kegemukan atau obesitas juga cenderung
meningkatkan risiko penyakit jantung yaitu
1,14 kali dibanding normal, bahkan
Prevalensi elan Faktor ...... (Delima, et (11)
Tabel 6. Hasil Analisis Multivariat Faktor-Faktor Determinan Penyakit Jantung
Kategori
Umur
Jenis kelamin
Pendidikan
Pekerjaan
Klasifikasi tempat tinggal
Status ekonomi
Diabetes mellitus
Hipertensi
Obesitas
Obesitas Abdominal
Pernah merokok
Minum beralkohol 12 bln
terakhir
Konsumsi buah sayur
Aktifitas fisik
Makan makanan manis
Makan rnakanan berlernak
Makan makanan dipanggang
Makan rnakanan diawetkan
Minuln berkafcin
25-34 tahun vs. 15-24 tahun
35-44 tahun vs. 15-24 tahun
45-54 tahun vs. 15-24 tahun
55-64 tahun vs. 15-24 tahun
65-74 tahun vs. 15-24 tahun
75+ tahun vs. 15-24 tahun
Perempuan vs. Laki-laki
Tidak sekolah vs. Tamat PT
Tidak tamat SD vs. Tamat PT
Tamat SD vs. Tamat PT
Tamat SMP vs. Tamat PT
Tamat SMA vs. Tamat PT
Tidak kerja vs. Pegawai
Sekolah vs. Pegawai
Ibu RT vs. Pegawai
wiraswasta vs. Pegawai
Petani/nelayan/buruh vs. Pegawai
Lainnya vs Pegawai
Desa vs. Kota
Rendah vs Menengah ke atas
Ya vs. Tidak
Ya vs. Tidak
Obese vs Normal
BB lebih vs. Normal
Kurus vs. Normal
Ya vs. Tidak
Ya vs. Tidak
Ya vs. Tidak
Kurang vs cukup
Kurang vs. Cukup
Setiap hari vs. Tidak tiap hari
Setiap hari vs. Tidak tiap hari
Setiap hari \.s. Tidak tiap hari
Sctiap hari vs. Tidnk tiap hari
Setiap hari vs. Ticlok tiap hari
OR
adj
95% CI
Bul. Penelit. Kesehat., Vol, 37, No. 3,2809 : 142 - 159
kekurusan meningkatkan risiko yang lebih
besar yaitu sebesar 1,30 kali.
Perilaku pernah merokok dan minum
beralkohol juga cenderung meningkatkan
risiko sebesar 1,44 kali dan 1,77 kali.
Kurang konsumsi buah sayur dan kurang
aktifitas fisik, yang dipercaya merupakan
faktor risiko penyakit jantung, di dalam
hasil analisis ini sebaliknya menunjukkan
efek protektif terhadap penyakit jantung
dengan OR prevalens adjusted 0,91 dan
0,91.
Kebiasaan setiap hari mengonsumsi
makanan berlemak, dibakarldipanggang,
dan diawetkan cenderung meningkatkan
risiko penyakit jantung
sedangkan
kebiasaan setiap hari mengonsumsi
makanan manis dan minum berkafein
malah sebaliknya cenderung menurunkan
risiko.
PEMBAHASAN
Prevalensi penyakit jantung di
populasi umur 15 tahun ke atas sebesar
9,2%. Prevalensi penyakit jantung menurut
diagnosis nakes pada populasi umur 15
tahun ke atas sebesar 1,2 %, hampir sama
dengan prevalensi penyakit jantung
(angina pectoris) hasil Susenas 2004
(1,3%). Prevalensi penyakit j antung
menurut riwayat pernah mengalami gejala
yang mengarah ke penyakit jantung pada
populasi umur 15 tahun ke atas sebesar
8,1%. Di antara kelima pertanyaan gejala
penyakit jantung yang mengarah kepada
empat jenis penyakit jantung, prevalensi
tertinggi dari penyakit jantung menurut
gejala adalah gejala aritmia dan angina.
Hasil Susenas 2004 menunjukkan angka
yang lebih rendah yaitu 5,1%, nainun
gejala yang ditanyakan adalah gejala yang
mengarah ke angina pektoris dan yang
dialarni dalarn setahun terakhir.' Data
SKRT 200 1, menunjukkan prevalensi
penyakit jantung hasil wawancara dan
~emeriksaanfisik oleh dokter umum pada
4
populasi semua umur sebesar 4,2%.
Penyakit jantung
yang sudah
terdiagnosis tenaga kesehatan 12,7% dari
seluruh kasus penyakit jantung. Hal ini
menunjukkan bahwa masih banyak
penduduk yang mengalami gejala mengarah ke penyakit jantung namun belum
terdiagnosis. Provinsi Sulawesi Tengah
merupakan provinsi dengan prevalensi
penyakit jantung tertinggi secara keseluruhan namun persentase tertinggi dari
penyakit jantung yang sudah terdiagnosis
oleh tenaga kesehatan dibandingkan
penyakit jantung secara keseluruhan ada di
provinsi Sumatra Utara (27,0%), diikuti
Kalimantan Timur, Lampung, DKI Jakarta,
dan DI Aceh. Persentase terendah terdapat
di Sulawesi Barat (4,6%) walaupun
prevalensi penyakit jantung di provinsi ini
ada di urutan ke-8 (1 1,7%) dan melebihi
angka prevalensi nasional.
Prevalensi penyakit jantung tertinggi
di Provinsi Sulawesi Tengah (16,9%) dan
terendah di Provinsi Lampung (3,5%).
Namun, prevalensi penyakit jantung
menurut diagnosis tenaga kesehatan
tertinggi di Provinsi DI Aceh (2,8%),
disusul Provinsi Sulawesi Tengah (1,9%)
di urutan ke-2 dan terendah di Provinsi
Sulawesi Barat (0,5%) disusul Provinsi
Lampung (0,6%). Provinsi Gorontalo yang
merupakan provinsi dengan prevalensi
penyakit jantung
(angina pectoris)
menurut gejala tertinggi (14%) hasil
Susenas 2004 menduduki urutan ke-2
tertinggi (14,9%) rnenurut hasil Riskesdas
2007 setelah Provinsi Sulawesi Tengall
( 1 5,3%). Provinsi Kalimantan Tengah
yang
rnerupakan
provinsi
dengan
prevalensi penyakit jantung ((rilgi~llr
/)c,c.to~.i.s) menurut ge-jala tercndali (2,8%,)
Prevalensi dan Faktor ...... (Delima, et (11)
hasil Susenas 2004 menjadi urutan ke-17
teratas (8,4 %) menurut hasil Riskesdas
2007 dan lebih tinggi dari prevalensi
nasional.
dan menurun dengan meningkatnya tingkat
pendidikan hingga tamat SMA, lalu sedikit
meningkat pada kelompok tamat perguruan
tinggi.
Hasil Riskesdas 2007 ini menunjukkan prevalensi penyakit jantung dan risiko
menderita penyakit jantung meningkat
dengan bertambah umur. Hasil SKRT
2001, SKRT 2004, dan Susenas 2004 juga
menunjukkan gambaran yang sama. 4-6
AHA (American Heart Association)
melaporkan bahwa lebih dari 83 % orang
yang meninggal karena penyakit jantung
koroner berumur 65 tahun ke atas.I5 Umur
harapan hidup di Indonesia diestimasikan
semakin meningkat. Di tahun 2007,
estimasi umur harapan hidup adalah 69,09
tahun. (BPS, hasil SDKI 2007).16 Dengan
demikian, prevalensi penyakit jantung
tentunya akan semakin meningkat jika
tidak dicegah.
Menurut jenis pekerjaan utama,
prevalensi penyakit jantung terendah pada
kelompok bersekolah (3,3%) dan pegawai
(5,9%). Kelompok bersekolah di sini
berumur lebih muda sehingga memang
berisiko lebih rendah. Prevalensi tertinggi
pada kelompok yang tidak bekerja
(10,8%). Kondisi tidak bekerja ini adalah
keadaan saat pengumpulan data sehingga
ada kemungkinan responden berhenti
bekerja setelah menderita penyakit jantung
atau memang responden sudah tidak
bekerja sebelum sakit. Informasi ini tidak
didapatkan dari Riskesdas 2007. Hal ini
merupakan salah satu limitasi dari
penelitian ini.
Prevalensi penyakit jantung di
Indonesia menunjukkan perempuan lebih
tinggi dari pada laki-laki. Beberapa
literatur mengatakan laki-laki mempunyai
risiko lebih tinggi untuk mengalami
serangan jantung dibandingkan perempuan
dan biasanya terserang pada umur yang
lebih muda. Namun, hasil SKRT 200 1 juga
sudah menunjukkan prevalensi penyakit
jantung pada populasi semua umur lebih
tinggi pada perempuan dibanding laki-laki
(4,9% vs 3,4%), hasil SKRT 2004
prevalensi penyakit jantung menurut gejala
pada populasi umur 2 15 tahun juga lebih
tinggi pada perempuan (2,3% vs 1 , 3 % ) . ~ , ~
Bahkan hasil penelitian tahun 1985 di
masyarakat pedesaan di Kabupaten
Semarang menunjukkan bahwa berbeda
dengan gambaran di rumah sakit saat itu,
ternyata prevalensi penyakit jantung
iskemik pada wanita lebih tinggi dibanding
pria. 17
Prevalensi penyakit Jantung tertinggi
pada kelo~npokyang tidak sekolah ( 14.1 (%))
Prevalensi penyakit jantung lebih
tinggi di daerah desa dibandingkan dengan
kota dan lebih tinggi pada status ekonomi
rendah. Kenyataan saat ini, penyakit
kardiovaskuler sebagai penyebab kematian
terus meningkat di seluruh dunia, tidak
memandang kaya atau miskin. Bahkan
sekitar 80% kematian akibat penyakit
kardiovaskuler di dunia terjadi di negara
berpendapatan rendah dan ~ e d a n Hasil
~.~
SKRT 200 1 juga menunjukkan prevalensi
penyakit jantung lebih tinggi di pedesaan
dibanding perkotaan (4,4% vs 4,0%), hasil
SKRT 2004 menunjukkan prevalensi
penyakit jantung menurut gejala juga lebih
tinggi di pedesaan (2,4% vs 1,1%), hasil
Susenas 2004 menunjukkan prevalensi
penyakit jantung
(utzgina pectoris)
menurut gejala lebih tinggi di pedesaan
(5,7% vs 4,3%) sedangkan lnen~~rut
diagno\~stcnaga kcsehatan lebih tinggi di
pcrkotnan ( 1,7'%)v\ O,O(Xl). I 0
tiasil analisis ini menegaskan
bebcl-apn fi~ktor risiko yang scloma ini
sudah diketahui me~npunyai hi~bungan
Bul. Penelit. Kesehat., Vol. 37, No. 3,2009 : 142 - 159
dengan penyakit jantung. Penyakit hipertensi, diabetes mellitus, dan obesitas
cenderung meningkatkan risiko penyakit
jantung. Bahkan kekurusan juga cenderung
meningkatkan risiko dibandingkan dengan
orang yang normal.
Faktor perilaku pernah merokok,
minum beralkohol juga menunjukkan
kecenderungan
meningkatnya
risiko
penyakit jantung. Yang agak berbeda
adalah perilaku kurang aktifitas fisik dan
kurang konsumsi buah sayur justru
cenderung menurunkan risiko penyakit
jantung. Hal ini perlu dipelajari lebih lanjut
karena tidak didapatkannya informasi
mengenai apakah penderita jantung
mengurangi aktifitas fisiknya setelah
menderita jantung ataukah memang sudah
demikian sebelum sakit.
Kebiasaan makan makanan tertentu
seperti setiap hari makan makanan
berlemak,
dibakarldipanggang,
dan
diawetkan juga cenderung meningkatkan
risiko penyakit jantung. Sedangkan
kebiasaan setiap hari makan makanan
manis, minum berkafein justru cenderung
menurunkan risiko. Kebiasaan setiap hari
makan makanan asin, jeroan, dan bumbu
penyedap tidak menunjukkan hubungan
yang bermakna dengan kejadian penyakit
jantung.
Namun dari 19 faktor yang dianalisis
hubungannya dengan penyakit jantung
hanya faktor umur 55 tahun ke atas dan
menderita
DM
yang
cenderung
meningkatkan risiko penyakit jantung di
atas 2 kali. Empat faktor lain yaitu kurang
aktifitas fisik, kurang konsumsi buah
sayur, setiap hari makan makanan manis,
dan setiap hari minum berkafein cenderung
menurunkan risiko antara 0,89-0,94 kali.
Faktor-faktor
lainnya
( 13
faktor)
cenderung meningkatkan risiko penyakit
jantung antara 1,04-- 1,89 kali. Faktor
deterrninan yang paling dorninan adalah
diabetes mellitus dengan OR prevalen
adjusted 4,06.
Penelitian ini mempunyai limitasi
karena penyakit jantung ditentukan hanya
menurut
hasil
wawancara
kepada
responden tanpa konfirmasi pemeriksaan
fisik dan klinis yang lebih pasti. Selain itu,
desain penelitian ini adalah potong lintang
sehingga tidak didapatkan informasi
mengenai waktu terjadinya beberapa
variabel yang dianggap sebagai faktor
risiko, apakah mendahului kejadian
penyakit jantung atau ada setelah terjadi
penyakit jantung.
Transisi
ekonomi,
urbanisasi,
industrialisasi, dan globalisasi membawa
perubahan gaya hidup yang meningkatkan
kejadian penyakit jantung termasuk
kebiasaan merokok, kurangnya aktifitas
fisik, dan pola konsumsi makanan yang
tidak sehat. Kebiasaan-kebiasaan ini
sebenarnya dapat diubah dan perlu
diupayakan
pengendaliannya
sedini
mungkin. Faktor-faktor risiko ini diyakini
meningkatkan risiko kematian akibat
penyakit jantung. Merokok diketahui
meningkatkan risiko kematian akibat
penyakit jantung koroner dan serebrovaskuler hingga 2-3 kali.'
Upaya pencegahan perlu diupayakan
karena case fatality rate (CFR) penyakit
sistem sirkulasi darah (termasuk penyakit
jantung di dalamnya) cukup tinggi.
Laporan direktorat jenderal pelayanan
medik, Departemen Kesehatan menunjukkan bahwa pada tahun 2003 CFR penyakit
sistem sirkulasi darah pada pasien rawat
inap di RS di Indonesia menduduki urutan
ke-2 teratas (10,8%) di bawah kondisi
tertentu yang berrnula pada rnasa perinatal,
malformasi, deforinasi kongenital &
kelainan krornosom ( 12,l % ) . ' I Jika tidak
dilakukan tindakan yang tepat, pada tallun
20 15, secara global, diperkirakan 20 juta
orang akan meninggal karcna pcnyakit
Prevalensi dan Faktor ...... (Delima, et a[)
kardiovaskuler setiap tahunnya, terutama
karena serangan jantung dan ~ t r o k e . ~
Perlu diteruskan upaya yang telah
dimulai
sejalan
dengan
program
penanggulangan penyakit kardiovaskuler
dari WHO yang memerhatikan upaya
preventif, manajemen, dan monitoring
secara global dan bertujuan mengembangkan strategi global untuk menurunkan
insidensi, morbiditas, dan mortalitas
melalui penurunan faktor risiko dan faktor
determinan secara efektif, mengembangkan inovasi pelayanan kesehatan yang cost
effective dan pantas, serta memonitor tren
penyakit kardiovaskuler dan faktor
risikonya.
Pusat Penelitian dan Pengembangan
Biomedis dan Farmasi (BMF) yang
memberikan ijin untuk melakukan analisis
data Riskesdas 2007 ini. Penghargaan yang
tinggi juga kami sampaikan kepada tim
manajemen data dan sekretariat Riskesdas
yang telah bekerja keras menyediakan
data-data yang diperlukan serta kepada PPI
(Panitia Pembina Ilmiah) Puslitbang BMF
dan Komisi Ilmiah Balitbangkes yang telah
membimbing untuk aspek ilmiah dan
memfasilitasi segala keperluan tim untuk
mendapatkan hasil analisis yang baik.
DAFTAR RUJUKAN
1.
Pedoman pengisian kuesioner Riset Kesehatan
Dasar 2007. Jakarta: Badan Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan; 2007.
2.
WHO. Cardiovascular diseases. (cited 2008
Jun
IS).
Available
from:
http:l/www.who.int/cardiovascular~diseases/e
n/.
3.
Tim Surkesnas. Survei Kesehatan Nasional
2001. Laporan studi mortalitas 2001: Pola
penyakit penyebab kematian di Indonesia.
Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan
Kesehatan; 2002.
4.
Tim Surkesnas. Survei Kesehatan Nasional
200 I . Laporan SKRT 200 1 : Studi morbiditas
dan disabilitas. Jakarta: Badan Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan; 2002.
5.
Setyowati T, Lubis A., Kristanti Ch M, Afifah
T. Survei Kesehatan Nasional. Survei Sosial
Ekonomi Nasional (Susenas) 2004 - Substansi
kesehatan. Status kesehatan, pelayanan
kesehatan, perilaku hidup sehat dan kesehatan
lingkungan. Jakarta: Badan Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan; 2004.
6.
Pradono J, Sari P, Hapsari D, Suriani 0, Lubis
A, Afifah T, et.al. Survei Kesehatan Nasional.
Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT)
2004. Volume 3: Sudut pandang masyarakat
mengenai status, cakupan, ketanggapan, dan
sistem pelayanan kesehatan. Jakarta: Badan
Penelitian dan Pengembangan Kesehatan;
2004.
7.
Setianto B. Penyakit jantung iskemi
berdasarkan anamnesis dan elektrokardiogram
KESIMPULAN
Disimpulkan
bahwa
prevalensi
penyakit jantung di Indonesia pada
populasi umur 15 tahun ke atas yang
ditentukan dari hasil wawancara responden
sebesar 9,2% (95% CI 9,O-9,4), tertinggi
di Provinsi Sulawesi Tengah, dan terendah
di Provinsi Lampung. Faktor determinan
penyakit jantung yang paling dominan
adalah diabetes mellitus dengan OR
prevalen adjusted 4,06 (95% CI 3,794,36).
Penelitian serupa dengan perbaikan
instrumen pengumpulan data perlu
dilakukan secara berkala untuk melihat
tren morbiditas penyakit jantung dan
faktor-faktor risiko atau determinannya
serta perlu dilakukan penelitian kohor
untuk mendapatkan secara lebih tepat
insiden dan faktor determinan penyakit
jantung.
UCAPAN TERIMA KASIH
Ucapan terima kasih kami sampaikan
kepada Kepala Badan Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan dan Kepala
Bul. Penelit. Kesehat., Vol. 37, No. 3, 2009 : 142 - 159
pada Monica-Jakarta 2000 dalam Kumpulan
makalah seminar sehari presentasi hasil
Monica-Jakarta 111 2000. Jakarta: Pusat
Jantung Nasional Rumah Sakit
Jantung
Harapan Kita; 2002.
8.
Ditjen Yanmedik. Statistik rumah sakit di
Indonesia. Seri 3. Morbiditas/mortalitas. Edisi
tahun 2001. Jakarta: Departemen Kesehatan
Republik Indonesia; 200 1.
9.
Ditjen Yanmedik. Statistik rumah sakit di
Indonesia. ~ e t 3.
i Morbiditas/mortalitas. Edisi
tahun 2002. Jakarta: Departemen Kesehatan
Republik Indonesia; 2002.
10. Ditjen Yanmedik. Statistik rumah sakit di
Indonesia. Seri 3. Morbiditas/mortalitas. Edisi
tahun 2003. ~Jakarta:Departemen Kesehatan
Republik Indonesia; 2003.
I I.
Ditjen Yanmedik. Statistik rumah sakit di
Indonesia. Seri 3. Morbiditas/mortalitas. Edisi
tahun 2004. Jakarta: Departemen Kesehatan
Republik Indonesia; 2004.
12. Leowski J. Regional framework for
noncommunicable disease prevention and
control in Regional consultation on regional
strategy for health promotion for Southeast
Asia. Chiang Mai, Thailand, 26-29
June,
2006.
'
13. Buku saku Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas).
Jakarta: Departemen Kesehatan, Badan
Penelitian dan Pengembangan Kesehatan;
2006.
14. National Heart, Lung, and Blood Institute,
National Institute of Health, US. 2004. The
seventh report of the Joint Committee on
prevention,
detection,
evaluation, and
treatment of high blood pressure. NIH
Publication No. 04-5230, August 2004. (cited
2007
Nov
2).
Available
from:http://www.nhlbi.nih.gov/guidelineshyp
ertension/jnc7full.pdf
15. American Heart Association. Risk factors and
coronary heart disease. (cited 2008 Jun 26).
Available
from:
http://www.americanheart.org/presenter.jhtml
identifier=4726
16. Profil Kesehatan Indonesia 2007. Jakarta:
Departemen Kesehatan Republik Indonesia;
2008.
17. Soetedjo, Darmojo B, Setianto B, Andradi,
Lucia T, Kuswojo, er.al. Survai prevalensi
penyakit jantung pada suatu masyarakat
pedesaan di Kabupaten Semarang. Cermin
Dunia Kedokteran 1988; 50: 6-8.
Fly UP