...

Document

by user

on
Category: Documents
14

views

Report

Comments

Description

Transcript

Document
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
EVALUASI PRODUKTIVITAS PEMASANGAN BATA RINGAN
PADA DINDING BANGUNAN HOTEL
Sentosa Limanto
Universitas Kristen Petra, Indonesia, e-mail: [email protected]
Hari Patmadjaja
Universitas Kristen Petra, Indonesia, e-mail: [email protected]
Jeksen Gunawan, Eric Wangsa Putra
Alumni Universitas Kristen Petra, Surabaya, Indonesia
ABSTRACT
The material usage with the green building concept is discussed a lot considering
with the global warming topic. As a participant in development of construction in
Indonesia, we need to realize the importance of integrating the green building
concept in the building process. For that reason, we should realize the
importance of this matter and start to use the correct, efficient, and green
material, including the using of light brick material usage for wall construction.
This research’s aim to know the productivity of wall construction working and also
to calculate the usage of light brick, mortar for every m² floor related to green
building concept on high building project. The data collecting is done by
observing, and interviewing on a hotel project in Surabaya. The result of this
research is the productivity of the worker value which is 3,445 m²/hour per day
for 1 worker with 1 or 2 assistants composition.
Keywords: green building, high building, light brick material, productivity, wall.
ABSTRAK
Pemakaian material dengan konsep ramah lingkungan dewasa ini banyak
dibicarakan mengingat topik tentang pemanasan global bumi sedang marak
dibahas dan tentunya sebagai pihak yang terlibat langsung dalam tumbuh
berkembangnya konstruksi di Indonesia kita perlu menyadari pentingnya
mengintegrasikan aspek ramah lingkungan ini ke dalam proses pembangunan.
Untuk itu kita hendaknya mulai menyadari akan pentingnya hal ini dan mulai
terdorong untuk menggunakan bahan bangunan yang tepat, efisien, dan ramah
lingkungan, termasuk didalamnya adalah pemakaian material bata ringan untuk
pekerjaan dinding. Penelitian ini bertujuan mengetahui produktivitas pekerjaan
pasangan dinding serta banyaknya kebutuhan pemakaian bata ringan, mortar
untuk tiap m² lantai dalam kaitannya dengan konsep ramah lingkungan pada
proyek bangunan tinggi. Pengumpulan data dilakukan dengan cara pengamatan,
dan wawancara langsung di lapangan pada sebuah proyek hotel di Surabaya.
Hasil dari penelitian ini adalah nilai produktivitas pekerja sebesar 3,445 m²/jam
per hari untuk komposisi pekerja 1 tukang dengan 1 atau 2 pembantu tukang.
Kata kunci : bangunan tinggi, bata ringan, dinding, produktivitas, ramah
lingkungan.
CM. 57
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
1.
PENDAHULUAN
Pertumbuhan perekonomian kota Surabaya yang terus meningkat ditandai dengan semakin
pesatnya pembangunan di kota ini. Bangunan bertingkat seperti hotel, apartment, ruko semakin
tumbuh berkembang. Untuk itu pada penelitian kali ini dikhususkan pada proyek bangunan tinggi.
Pesatnya pembangunan ini juga berdampak pada perkembangan bidang jasa konstruksi.
Perkembangan jasa konstruksi melahirkan persaingan antar penyedia jasa konstruksi yang
dalam hal ini adalah kontraktor. Dengan semakin ketatnya persaingan antar kontraktor, perlu
adanya suatu evaluasi guna meningkatkan kinerja agar dapat terus bersaing untuk kedepannya.
Sebagai jawaban atas hal ini maka dilakukan studi awal produktivitas pemasangan bata
ringan untuk pekerjaan dinding pada proyek bangunan tinggi. Pemakaian material bata ringan ini
selain karena beratnya yang ringan, tahan terhadap panas juga dalam pemasangannya hemat
waktu dan energi.
Penentuan besarnya nilai produktivitas merupakan langkah awal yang harus dilakukan
untuk mengetahui besarnya peningkatan produktivitas yang dapat diterapkan dalam proyek
konstruksi. Peningkatan produktivitas merupakan usaha untuk memperbaiki produktivitas
rencana yang ada sehingga dapat meningkatkan hasil, manfaat, maupun keuntungan dalam
jumlah optimal.
Dalam menentukan produktivitas, banyak sekali mengalami kesulitan karena produktivitas
tidak bisa diukur secara akurat melainkan hanya bisa melalui suatu pendekatan ( Han,1996).
Penentuan nilai produktivitas itu sendiri memerlukan kelengkapan data di lapangan, dimana
dalam penelitian kali ini data yang akan diambil dikhususkan untuk mengetahui besarnya
produktivitas pekerjaan pemasangan dinding bata ringan, dengan mengambil data untuk
pemasangan dinding pada lantai sembilan dan lantai 24 proyek bangunan tinggi. Produktivitas
untuk lantai lainnya tidak dapat dilaksanakan karena pada saat pencatatan ini dilakukan pada
lantai lainnya sudah selesai dipasangi dinding. Hasil yang didapat setelah di analisis memakai
program Microsoft Excel bahwasanya produktivitas garis dasar pada lantai sembilan bangunan
hotel adalah sebesar 3.455 m²/jam setiap harinya.
CM. 58
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
2. LANDASAN TEORI
Macam dan jenis bahan bangunan dalam suatu konstruksi sangat bervariasi misalnya
batu bata, pasir, kerikil. Pembahasan dalam penelitian ini akan difokuskan pada pemakaian
material bata ringan berpori (autoclaved aerated concrete) yang biasa disebut sebagai bata
ringan. Dimana dalam penggunaanya bata ringan ini akan menjadi satu kesatuan yang solid
karena adanya mortar sebagai pengikat material (Lee, 2005)
Dalam suatu proyek konstruksi kotraktor dituntut untuk bisa menyelesaikan proyek
sesuai dengan skedul (penjadwalan proyek) yang sudah disepakati. Untuk memenuhi hal
tersebut, kontraktor perlu mengetahui tingkat produktivitas proyek yang akan dikerjakan. Dari nilai
produktivitas tersebut kontraktor bisa mengatur jumlah pekerja yang dibutuhkan agar dapat
mencapai target.
2.1. Material
Pada pekerjaan pasangan dinding, material merupakan salah satu aspek penting yang harus
diperhatikan karena sangat mempengaruhi nilai produktivitas. Dalam penelitian ini material
dikategorikan jadi dua yaitu bata ringan, dan mortar.
Keunggulan utama bata ringan ini terletak pada beratnya yang ringan (400-600 kg/m³),
dapat dipotong dengan gergaji biasa, sambungan-sambungan dapat di rekatkan dengan mortar
sehingga hasil dinding sangat rata dan teratur. Dari segi ekologi bata ringan ini dapat dinilai baik
dalam daya menanggulangi bising dan panas yang tinggi.
Dilihat dari sejarahnya sebenarnya bata ringan bukanlah produk baru karena bata ringan
ini ditemukan pada tahun 1923. Bata ringan untuk saat ini banyak dipakai di kawasan Eropa dan
Asia. Untuk wilayah Amerika lebih dari 40% pembangunan menggunakan bata ringan.
Berikut keuntungan bata ringan yang mempunyai efisiensi sumber daya yang tinggi dalam
penerapannya dilapangan berdasarkan hasil wawancara, bahwa dalam pemakaiannya material
bata ringan ini sangat mempengaruhi disain struktur bangunan menjadi jauh lebih ringan,
pemakaian tulangan yang lebih kecil dan berdampak pada pemakaian bahan-bahan lain yang
jauh lebih hemat misalnya: Semen yang dipergunakan untuk pondasi, kolom, balok serta bagian
lain dari bangunan yang memakai semen sebagai bahan utamanya menjadi berkurang banyak.
Waste material (sisa material) menjadi lebih sedikit karena bata ringan ini tidak
mudah pecah dan dikarenakan mempunyai bentuk yang dapat disesuaikan dengan keperluan di
lapangan maka dalam penempatannya di lapangan pun lebih mudah untuk dipantau.
Dalam bangunan tinggi pemakaian tower crane akan menimbulkan polusi udara yang berasal
dari asap sisa pembuangan generator (genset), dan polusi suara yang ditimbulkan oleh generator
itu sendiri.
CM. 59
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
Karena bata ringan mempunyai berat sepertiga dari bata, maka tower crane yang
sama dapat mengangkut material bata ringan ini lebih banyak daripada bata biasa sehingga
selain menghemat dalam bahan bakar juga mengurangi polusi udara dan suara yang ditimbulkan
oleh generator tower crane tersebut.
Pemakaian tulangan yang lebih sedikit tentunya akan menghemat pemakaian bahan material
besi tulangan yang akan dipakai secara keseluruhan untuk proyek dan tentunya secara tidak
langsung mengurangi polusi udara dan suara yang dihasilkan dari proses pengolahan tulangan
tersebut dilapangan (pengelasan, pemotongan).
Dalam penelitian ini dipakai semen instant
produksi Prime mortar (PM210-brick mortar) dengan spesifikasi pada Tabel 1. :
Tabel 1. Spesifikasi Prime Mortar (PM210-brick mortar)
Tabel 2. Material peyusun bata ringan
Bahan Mentah
Berat jenis beton ringan berpori
500 kg/m³
600 kg/m³
Pasir kuarsa yang mengandung
> 70% SiO2
350 kg
420 kg
Kapur padam
100 kg
110 kg
Semen portland
25 kg
30 kg
Tepung Aluminium
0,5 kg
0,4 kg
Air
330 kg
440 kg
Sumber: Ilmu Bahan Bangunan, Heinz, Frick dan Koesmartadi, 1999 [8]
CM. 60
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
2.2. Produktivitas
Pengukuran produktivitas dipengaruhi oleh banyak faktor. Hal ini menyebabkan sulit
dilakukannya pengukuran produktivitas secara detail pada proyek-proyek konstruksi. Kontraktor
seringkali
tidak
memperhitungkan
produktivitas
dalam
merencanakan
proyek
karena
membutuhkan tenaga dan biaya yang besar. Selain itu, pengukuran produktivitas tidak bisa
dilakukan secara akurat sehingga pengukuran produktivitas dilakukan dengan cara pendekatan
(Pilcher, 1992)
Secara umum, produktivitas dapat diartikan sebagai perbandingan antara output dan
input. Produktivitas dinyatakan dengan rumus ( Thomas, 1999):
Productivity = Output / Input
(1)
Sedang dalam hal pengukuran produktivitas pekerja, yang dipakai adalah :
Produktivitas pekerja (m2/jam) = Hasil kerja (m2) / Jam/durasi kerja (jam)
(2)
3. METODOLOGI PENELITIAN
3.1
Metode Pengukuran Produktivitas dengan Time Study
Dalam pengukuran produktivitas terdapat beberapa metode, yaitu :
Data langsung : berupa Time Study.
Data historis : Pengukuran berdasarkan laporan harian, laporan mingguan, dan penerimaan
barang.
3.2. Ukuran Produktivitas
Berikut dibawah ini adalah berbagai cara untuk agar kita bisa mengetahui produktivitas
berdasarkan ukurannya : Baseline Productivity (Tabel 3.) dan Daily Record (Tabel 4.1).
3.2.1. Produktivitas Garis Dasar (Baseline Productivity)
Adanya gangguan yang terjadi di lapangan dapat berdampak turunnya produktivitas tenaga kerja.
Gangguan adalah peristiwa yang terjadi di lapangan yang secara berlawanan mempengaruhi
produktivitas tim kerja pada sebagian besar hari kerja, misalnya: kekurangan material,
kekurangan alat dan perlengkapan, cuaca yang buruk, rework, changes. Nilai produktivitas yang
terbaik dapat terjadi ketika tidak ada atau hanya ada sedikit gangguan yang terjadi di lapangan.
Nilai produktivitas yang terbaik ini disebut baseline productivity. Baseline productivity
menunjukkan nilai produktivitas terbaik yang dapat dicapai kontraktor dalam bagian dari suatu
proyek karena tidak ada atau hanya ada sedikit ganguan yang terjadi di lapangan. Baseline
productivity sangat dipengaruhi oleh kerumitan item pekerjaan.
CM. 61
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
3.2.2. Lembar catatan Harian (Daily record sheet)
Daily record sheet merupakan pencatatan nilai produktivitas harian yang dalam penelitian ini
adalah produktivitas pemasangan dinding untuk tiap m2/jam setiap harinya.
3.3. Peralatan
Berikut adalah alat yang dipakai dalam pasangan dinding bata ringan : Cetok, benangan,
meteran, palu karet atau palu besi, gergaji pemotong, sekop, peralatan pendukung lainnya
seperti timba, papan triplek, tempat luluh dan adukannya, stop watch, lembar pencatatan,
peralatan tulis.
3.4 Kerangka kerja penelitian
Kerangka kerja dalam penelitian ini ditunjukkan dalam diagram alir pada Gambar 1., berikut :
CM. 62
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
Gambar 1. Diagram alir kerangka kerja penelitian
CM. 63
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
4. HASIL DAN PEMBAHASAN
Analisis produktivitas garis dasar (m²/jam) pada lantai sembilan ditunjukkan pada Tabel 3.
berikut di bawah ini :
Tabel 3. Produktivitas Garis Dasar Lantai 9
No
Tanggal
Produktivitas
1
15/04/09
4.095
2
25/04/09
3.927
3
21/04/09
3.445
4
17/04/09
3.108
5
24/04/09
3.082
Catatan: produktivitas dalam m2/jam
Dari Tabel 3 .di atas di dapat

:
Baris ketiga, pengamatan tanggal 21/04/09 merupakan median (nilai tengah) yang juga
adalah nilai dari baseline productivity itu sendiri.

Besarnya Produktivitas Garis Dasar lantai sembilan: 3.445 m²/jam

Produktivitas tertinggi pada lantai 9 sebesar 4.095 m²/jam (pengamatan tanggal
15/04/09) dengan komposisi pekerja : 1 tukang dengan 1 orang pembantu tukang
CM. 64
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
Produktivitas Garis Dasar Lantai 9, untuk mempermudah pengamatan dapat dilihat di Tabel 3.
Sedangkan pengolahan data pada lantai sembilan dimulai dari pengambilan data pencatatan
harian dapat dilihat di Tabel 4.1.
CM. 65
Proceedings Environmental Talk: Toward A Better Green Living 2011
Catatan : kolom 8* = kumulatif lama pengamatan dalam 1 hari (satuan dalam jam)
5. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil analisis pada produktivitas garis dasar, diperoleh kesimpulan sebagai berikut:

Besarnya produktivitas garis dasar pada lantai sembilan: 3.445 m²/jam

Produktivitas tertinggi pada lantai sembilan sebesar 4.095 m²/jam dengan komposisi
pekerja : 1 tukang dengan 1 orang pembantu tukang
6. REFERENSI
Pilcher, R. (1992). Principles of construction management (third edition).
London: McGraw-Hill Book Company.
Lee, Abe. (2005), AAC (autoclaved aerated concrete).
Han, F., Leong, D. (1996). Productivity & Service Quality.
Singapore: Prentice Hall.
Thomas, H.R., Zavrski, I.(1999). Construction baseline productivity: theory and practice. Journal
of Construction Engineering and Management, (Sept), 295-303.
Frick, H., Koesmartadi, Ch. (1999). Ilmu bahan bangunan (eksploitasi, pembuatan, penggunaan,
dan pembuangan). Yogyakarta: Kanisius.
CM. 66
Fly UP