...

perjanjian kerjasama antara direktorat jenderal - Pulau

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

perjanjian kerjasama antara direktorat jenderal - Pulau
PERJANJIAN KERJASAMA
ANTARA
DIREKTORAT JENDERAL KELAUTAN, PESISIR, DAN PULAU-PULAU KECIL,
KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA
DAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
TENTANG
PENGELOLAAN PULAU KECIL TERLUAR DI PULAU KARIMUN KECIL
KABUPATEN KARIMUN, KEPULAUAN RIAU
Nomor: 01/KP3K1KKP/PKS/IV/2013
Nomor: 1887/UN7.P/HKl2013
Pada hari ini Rabu tanggal sepuluh bulan April tahun dua ribu tiga belas, bertempat di
Semarang yang bertanda-tangan dibawah ini:
1. Nama
Jabatan
: SUDIRMAN SAAD
: Direktur Jenderal Kelautan, Pesisir, dan Pulau-Pulau Kecil,
Kementerian
Alamat
berdasarkan
Kelautan dan Perikanan Republik lndonesia
: Jalan Medan Merdeka Timur Nomor 16, Jakarta Pusat 10110
Keputusan Presiden RI Nomor 371K Tahun 2011 tanggal 22 Juni 2011,
dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Direktorat Jenderal Kelautan, Pesisir, dan
Pulau-Pulau
Kecil,
Kementerian
Kelautan
dan
Perikanan
Republik
lndonesia,
berkedudukan di Jalan Medan Merdeka Timur Nomor 16, Jakarta Pusat 10110, untuk
selanjutnya disebut PIHAK KESATU;
2. Nama
: SUDHARTO P HADI
Jabatan
: Rektor Universitas Diponegoro
Alamat
: Jalan Prof. Sudarto SH, Kampus UNDIP Tembalang, Semarang 50275
berdasarkan
Surat
Keputusan
Menteri
Pendidikan
Nasional
Nomor:
190/MPN.A4/KP/2010 tanggal 09 Desember 2010, dalam hal ini bertindak untuk dan
atas nama Universitas Diponegoro, berkedudukan di Jalan Prof. Soedarto SH, Kampus
UNDIP Tembalang, Semarang, 50275, untuk selanjutnya disebut PIHAK KEDUA;
PIHAK KESATU dan PIHAK KEDUA secara bersama-sama disebut sebagai PARA PIHAK.
Dengan berdasarkan pada pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut:
a. bahwa PIHAK KESATU
Perikanan
yang
adalah unit kerja di lingkungan Kementerian Kelautan dan
berwenang
dan
bertanggung jawab
dalam
merumuskan
serta
melaksanakan kebijakan dan standarisasi teknis di bidang kelautan, pesisir, dan pulau
pulau kecil;
b. bahwa PIHAK KEDUA adalah Perguruan Tinggi Negeri yang berwenang dan bertanggung
jawab dalam pendidikan, penelitian dan pengembangan, serta pengabdian masyarakat (Tri
Dharma Perguruan Tinggi);
c. bahwa pada tanggal 18 Juni 2008 telah ditandatangani Kesepakatan Bersama antara
Departemen
Kelautan
06/SJIDKP/KBNI/2008
Pengembangan,
dan
dan
Pengkajian,
Perikanan
dan
Universitas
34/H7.P/KS/2008
Penerapan
llmu
tentang
Diponegoro
Pendidikan,
Pengetahuan
dan
Nomor:
Penelitian,
Teknologi,
dan
Pengabdian Kepada Masyarakat di Bidang Kelautan dan Perikanan;
Oleh karena itu PARA PIHAK sepakat untuk melakukan kerjasama dengan syarat-syarat dan
ketentuan sebagaimana tertuang dalam pasal-pasal di bawah ini:
Pasal 1
Maksud dan Tujuan
(1) Maksud Perjanjian Kerjasama ini adalah untuk digunakan sebagai landasan bagi PARA
PIHAK dalam melakukan kerjasama melalui kegiatan sebagaimana dimaksud dalam
ruang lingkup Perjanjian Kerjasama ini.
(2) Tujuan Perjanjian Kerjasama ini adalah untuk percepatan pelaksanaan pembangunan
kelautan, pesisir, dan pulau kecil secara berkelanjutan melalui pengelolaan pulau kecil
terluar yaitu Pulau Karimun Kecil, Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau..
Pasal 2
Ruang Lingkup
Ruang lingkup Perjanjian Kerjasama ini meliputi:
a. Penataan ruang dan zonasi pulau-pulau kecil terluar;
b. Konservasi kawasan dan jenis ikan;
c. Mitigasi bencana dan adaptasi terhadap perubahan iklim serta pelestarian lingkungan dan
rehabilitasi pulau-pulau kecil terluar;
d. Pemberdayaan masyarakat dan pengembangan usaha;
e. Pendayagunaan pulau-pulau kecil;
f.
Pengembangan Mitra Bahari; dan
g. Pengkajian, penerapan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta
pengabdian masyarakat di pulau-pulau kecil terluar.
Pasal 3
Tugas Para Pihak
(1) PIHAK KESATU mempunyai tugas:
a. memfasilitasi penyediaan infrastruktur dasar di pulau-pulau kecil terluar;
b. menyediakan data dan informasi pengelolaan Pulau Karimun Kecil, Kabupaten
Karimun, Kepulauan Riau;
c. memfasilitasi penyelenggaraan
bimbingan teknis,
pelatihan, sosialisasi, temu
koordinasi, workshop, dan konsultasi publik; termasuk menyiapkan pedoman dan
narasumber
d. memfasilitasi akses permodalan, pengembangan usaha dan investasi, penerapan
teknologi tepat guna dan pengembangan kelembagaan masyarakat; dan
e. memfasilitasi rehabilitasi, konservasi, dan penataan ruang dan zonasi Pulau Karimun
Kecil, Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau.
(2) PIHAK KEDUA mempunyai tugas:
a. melakukan analisis data dan informasi pengelolaan Pulau Karimun Kecil, Kabupaten
Karimun, Kepulauan Riau;
b. melakukan koordinasi penyelenggaraan bimbingan teknis, pelatihan, sosialisasi, temu
koordinasi, workshop, dan konsultasi publik;
c. melaksanakan identifikasi, inventarisasi, dan evaluasi kebutuhan infrastruktur di pulaupulau kecil dan perairan di sekitarnya;
d. menyiapkan pemodelan pengembangan desa pesisir;
e. melakukan kajian lingkungan, identifikasi potensi, dan keanekaragaman hayati Pulau
Karimun Kecil, Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau;
f.
menyiapkan dan menganalisis data spasial Pulau Karimun Kecil, Kabupaten Karimun,
Kepulauan Riau;
g. melaksanakan pendampingan pengembangan usaha (ekowisata bahari, dsb),
implementasi teknologi dan bantuan permodalan;
h. menyusun model pengembangan ekonomi,dan kelembagaan ekonomi pulau-pulau
kecil;
i.
menyiapkan tim pelaksana kegiatan dan pendampingan;
j.
menyiapkan
materi bimbingan
teknis, narasumber,
tenaga teknis, tenaga ahli dan
tenaga pendamping;
k. menyediakan
informasi dan membuka peluang pasar di dalam dan luar negeri untuk
produk-produk dari pulau-pulau kecil;
I.
melaksanakan
publikasi kegiatan pendayagunaan
pulau-pulau kecil melalui berbagai
media; dan
m. menyiapkan
rekomendasi
kepada PIHAK KESATU mengenai
rancangan
kebijakan
pengelolaan Pulau Karimun Kecil, Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau.
Pasal 4
Pelaksanaan
(1) Pelaksanaan Perjanjian Kerjasama ini meliputi kegiatan:
a.
pemberian bimbingan teknis, pelatihan, sosialisasi, temu koordinasi, workshop dan
konsultasi publik;
b.
penyediaan narasumber, tenaga teknis, tenaga ahli dan tenaga pendamping; dan
c.
penyediaan data dan informasi.
(2) Pelaksanaan
Perjanjian
Kerjasama
sebagaimana
dimaksud
pada ayat (1) akan diatur
lebih lanjut dalam Rencana Kerja Tahunan yang disepakati PARA PIHAK dan merupakan
bagian tidak terpisahkan dari Perjanjian Kerjasama ini.
(3) Rencana Kerja Tahunan sebagaimana
kerja yang terdiri dari perwakilan
dimaksud pada ayat (2) disusun oleh kelompok
PARA PIHAK
sesuai dengan kebutuhan, tugas dan
fungsi PARA PIHAK.
Pasal 5
Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan
(1) Monitoring dan evaluasi pelaksanaan
Perjanjian
Kerjasama
ini dilaksanakan
setiap 6
(enam) bulan oleh Kelompok Kerja;
(2) Kelompok Kerja menyampaikan
laporan perkembangan
kecil terluar yaitu Pulau Karimun Kecil, Kabupaten
pelaksanaan pengelolaan pulau
Karimun, Kepulauan
Riau kepada
PARA PIHAK;
(3) Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi sebagaimana
PIHAK menyusun Rencana Kerja Tahunan.
dimaksud pada ayat (1), PARA
Pasal 6
Pembiayaan
Seluruh biaya yang timbul sebagai akibat dari Perjanjian Kerjasama ini akan ditanggung dan
dibebankan kepada PARA PIHAK sesuai dengan Rencana Kerja Tahunan yang disepakati
oleh PARA PIHAK dan ketentuan yang berlaku serta sumber lainnya yang tidak mengikat.
Pasal 7
Kerahasiaan
(1) PARA PIHAK dilarang menyerahkan sebagian maupun seluruh pekerjaan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 2 dan Pasal 3 kepada Pihak Ketiga tanpa persetujuan tertulis dari
PIHAK lainnya.
(2) PARA PIHAK dilarang memberikan informasi yang diperoleh dalam rangka pelaksanaan
tugas berdasarkan perjanjian ini kepada Pihak Ketiga, tanpa persetujuan tertulis dari
PIHAK lainnya.
Pasal 8
Masa Berlaku
(1) Perjanjian Kerjasama ini berlaku untuk jangka waktu 3 (tiga) tahun, terhitung sejak
penandatanganan Perjanjian Kerjasama ini dan dapat diperpanjang dengan kesepakatan
PARA PIHAK.
(2) Dalam hal salah satu pihak berkeinginan untuk mengakhiri Perjanjian Kerjasama ini
sebelum berakhirnya jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (1), maka pihak
tersebut wajib memberitahukan maksud tersebut secara tertulis kepada pihak lainnya,
selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan sebelumnya.
(3) Dalam hal Perjanjian Kerjasama ini tidak diperpanjang lagi karena masa berlakunya telah
berakhir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) atau karena permintaan PARA PIHAK
sebagaimana dimaksud pada ayat (2), pengakhiran Kerjasama ini tidak mempengaruhi
hak dan kewajiban PARA PIHAK yang harus diselesaikan sebagai akibat pelaksanaan
Perjanjian Kerjasama ini.
Pasal 9
Hak Kekayaan Intelektual
(1) PARA PIHAK sepakat bahwa hak atas kekayaan intelektual yang timbul dari pelaksanaan
Perjanjian Kerjasama ini akan menjadi milik bersama;
(2) PARA PIHAK diijinkan untuk menggunakan hak atas kekayaan intelektual tersebut
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) untuk pemeliharaan, adaptasi, pengembangan hak
atas kekayaan intelektual tersebut dan/atau untuk kepentingan non-komersial;
(3) Dalam hal hak atas kekayaan intelektual sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digunakan
oleh salah satu PIHAK dan/atau institusi atas nama PIHAK tersebut untuk tujuan
komersial, persetujuan tertulis sebelumnya harus didapatkan dari PIHAK lain dan PIHAK
lain tersebut berhak mendapatkan royalti;
(4) Penggunaan setiap hak kekayaan intelektual sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan
ayat (3) wajib mencantumkan keterangan pemegang hak intelektual;
(5) PARA PIHAK harus saling menjamin bahwa hak atas kekayaan intelektual yang dibawa
oleh salah satu PIHAK ke wilayah PIHAK lain untuk pelaksanaan kegiatan-kegiatan
rencana proyek dari pelaksanaan aktivitas tidak merupakan pelanggaran dari hak hukum
dari Pihak Ketiga. Apabila Pihak Ketiga mengajukan klaim atas kepemilikan dan
keabsahan dari penggunaan hak atas kekayaan intelektual yang dibawa oleh salah satu
PIHAK untuk pelaksanaan ruang lingkup kerjasama dalam rangka Perjanjian Kerjasama
ini, PIHAK tersebut harus bertanggungjawab terhadap klaim tersebut;
(6) Apabila salah satu PIHAK memerlukan kerjasama dengan Pihak Ketiga untuk dukungan
finansial, PIHAK tersebut harus berkonsultasi dengan PIHAK lain atas akibat, terutama
Hak Atas Kekayaan Intelektual yang mungkin timbul dari pelaksanaan Perjanjian
Kerjasama ini.
Pasal 10
Keadaan Memaksa (Force Majeure)
(1) PARA
PIHAK
dianggap tidak melalaikan kewajiban melaksanakan isi Perjanjian
Kerjasama ini, apabila pelaksanaan Perjanjian Kerjasama ini tidak dimungkinkan karena
keadaan dan sebab-sebab di luar kemampuan masing- masing PIHAK atau karena
adanya keadaan memaksa (force majeure).
(2) Keadaan memaksa tersebut meliputi bencana alam, banjir, wabah, perang (yang
dinyatakan maupun yang tidak dinyatakan), pemberontakan, huru-hara, pemogokan
umum, kebakaran, dan Keputusan Pengadilan Tata Usaha Negara yang berpengaruh
secara langsung terhadap pelaksanaan Perjanjian Kerjasama ini.
(3) Dalam hal terjadi keadaan memaksa sebagaimana tersebut di atas maka PIHAK yang
mengalami keadaan memaksa tersebut wajib memberitahukan secara tertulis kepada
PIHAK lainnya dalam Perjanjian Kerjasama ini disertai dengan bukti-bukti yang layak dari
PIHAK atau instansi yang berwenang, paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah
terjadinya keadaan memaksa dimaksud.
(4) Dalam hal telah terjadi keadaan memaksa dengan bukti-bukti sebagaimana pada ayat (2),
PARA PIHAK sepakat untuk menyelesaikan segala hak dan kewajiban masing-masing.
Pasal 11
Penyelesaian Perselisihan
Apabila terjadi perselisihan berkenaan dengan pelaksanaan Perjanjian Kerjasama ini, akan
diselesaikan secara musyawarah dan mufakat oleh PARA PIHAK.
Pasal 12
Pemberitahuan
Segala pemberitahuan/korespondensi berkenaan dengan pelaksanaan Perjanjian Kerjasama
ini dilakukan secara tertulis dan dapat melalui kurir, surat tercatat, faksimili dan surat
elektronik kepada alamat sebagai berikut:
PIHAK KESATU:
Sekretariat Direktorat Pendayagunaan Pulau-Pulau Kecil, Direktorat Jenderal Kelautan,
Pesisir, dan Pulau-Pulau Kecil, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Republik lndonesia,
Gedung Mina Bahari 111 Lt. 11, Jalan. Medan Merdeka Timur No. 16 Jakarta Pusat 10110.
Telepon: (021) 351 3211 ext. 6112
Faks. : (021) 352 2058
Surat Elektronik: [email protected]
PIHAK KEDUA:
Sekretariat Rektorat Universitas Diponegoro, Jalan Prof. Sudarto SH, Kampus Tembalang,
Semarang, JawaTengah, 50275.
Telepon: (024) 7474 698
Faks.
: (024) 7474 698
Surat Elektronik: [email protected]
Pasal 13
Perubahan
(1) Perjanjian Kerjasama ini dapat diubah berdasarkan kesepakatan PARA PIHAK.
(2) Perubahan dan/atau hal-hal yang belum diatur dalam Perjanjian Kerjasama ini akan
diatur dalam bentuk addendum dan/atau amandemen yang disepakati oleh PARA PIHAK
dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Perjanjian Kerjasama ini.
Pasal 14
Penutup
Perjanjian Kerjasama ini dibuat dan ditandatangani pada hari, tanggal, bulan dan tahun
sebagaimana disebutkan di awal Perjanjian Kerjasama ini, dalam rangkap 2 (dua) asli,
bermeterai cukup, dan masing-masing mempunyai kekuatan hukum yang sama setelah
ditandatangani PARA PIHAK.
Demikian Perjanjian Kerjasama ini dibuat dengan semangat kerjasama yang baik untuk
dipatuhi dan dilaksanakan PARA PIHAK.
PIHAK KEDUA
Rektor
Universitas Diponegoro
PIHAK KESATU
Fly UP