...

1 BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Transfer elektron antara

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

1 BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Transfer elektron antara
BAB I
PENDAHULUAN
A.Latar Belakang
Transfer elektron antara material semikonduktor nanopartikel dengan
sensitiser, yaitu suatu senyawa berwarna (dye) yang didopingkan pada
semikonduktor merupakan subyek yang menarik sebagai bahan riset secara
intensif beberapa tahun terakhir ini. Transfer elektron terjadi ketika dye
mengalami fotoeksitasi yang kemudian elektron tereksitasi tersebut akan
diinjeksikan ke material semikonduktor. Dengan terjadinya injeksi elektron
tersebut, maka semikonduktor rekaan dapat diaplikasikan sebagai fotokatalis,
untuk mengkatalisa suatu reaksi kimia dengan bantuan cahaya, maupun sebagai
sel surya yaitu untuk mengkonversi energi cahaya ke energi listrik.
Titanium dioksida (TiO2), merupakan salah satu bahan semikonduktor
yang sudah dikenal luas dan paling sering digunakan pada aplikasi sebagai sel
surya. TiO2 mempunyai sifat yang kurang menguntungkan yaitu gap energi yang
lebar yang hanya aktif pada daerah cahaya ultraviolet (gap energi TiO2 sebesar
3,2 eV, sebanding dengan cahaya 388 nm), di mana cahaya ultraviolet tersebut
hanya 10 % dari seluruh cahaya matahari
(Linsebigler, Lu, dan Yates, 1995).
Material semikonduktor rekaan terutama sebagai fotosel akan lebih efektif
apabila mampu beroperasi pada daerah cahaya tampak yang mana akan
meningkatkan efisiensi biaya dengan penggunaan matahari sebagai sumber
cahaya. Oleh karena itu usaha yang dilakukan agar TiO2 lebih aktif pada daerah
panjang gelombang tampak adalah dengan mendopingkan senyawa sensitiser
(dye) yang aktif pada daerah tampak. Vinodgopal, Hua, Dahlgren, Lappin,
Patterson, dan Kamat, (1995) telah berhasil mempelajari spektrum elektronik dari
kompleks Ru(bpy)2-dcbpy)2+ (bpy = bipiridin; dcbpy = 4-4’-dikarboksi-2,2’bipiridin) yang berperan sebagai sensitier pada permukaan TiO2. Spektrum
elektronik dari kompleks Ru(bpy)2-dcbpy)2+ pada TiO2 menunjukkan pelebaran
pita (broadening) jika dibandingkan dengan spektrum senyawa kompleks sendiri
yang memiliki serapan maksimum pada 465 nm. Ekor serapan kompleks Ru pada
1
2
TiO2 jatuh pada 650 nm sedangkan pada kompleks itu sendiri jatuh pada 600 nm,
dengan konstanta laju injeksi elektron sekitar 5,5 x 108 s-1 sampai dengan 1,0 x
108 s-1 .
Bahan yang biasa digunakan sebagai sensitiser dapat berupa suatu
senyawa ligan organik, zat warna organik yang diekstrak dari tumbuhan atau
senyawa kompleks organologam. Gratzel, 1995, menggunakan sensitiser dari
kompleks Ru(bpy)2-dcbpy)2+ pada permukaan TiO2, diperoleh harga efisiensi (η)
cahaya matahari menjadi energi listrik sebesar 10%, kemudian tahun 1998,
Gratzel dan Smestad menggunakan ekstrak buah-buahan (blackberi, raspberi, dsb)
sebagai sensitisiser diperoleh harga η sekitar 0,5-1%. Dari beberapa jenis
sensitiser tersebut, yang paling sering digunakan adalah senyawa kompleks
organologam.
Pada tingkat tertentu
penambahan kompleks organologam pada
semikonduktor dapat mempengaruhi sifat elektronik bahan karena proses
perpindahan elektron yang dipermudah atau dipersulit. Mekanisme MLCT (Metal
Ligan Charge Transfer) atau MMLL’CT (Mixed Metal-Ligan to Ligan Charge
Transfer) pada sensitiser senyawa kompleks akan dapat berpengaruh pada
material semikonduktor TiO2.
Proses MLCT adalah proses transfer elektron dari logam (M) ke ligan (L)
yang disebabkan oleh pembentukan ikatan π-back bonding dari orbital dπ logam
(M) ke orbital anti bonding ligan (π*L atau σ*L) pada suatu senyawa kompleks.
Deb, Ellingson, Ferrere, Frank, Gregg, Nozik, Park, dan Schlichthörl, 2003,
menunjukkan transisi MLCT dari sensitiser FeII(dcbpy)2(CN)2 pada TiO2 di
daerah 430, 550 dan 635 nm, dengan efisiensi konversi sebesar
10 %. Asbury,
Hao, Wang dan Lian, tahun 2000, telah menunjukkan transisi optik senyawa
kompleks Re(CO)3Cl(dcby) (dcby = 4,4dibutirat-2,2bipyridin), pada daerah
sekitar 400 nm merupakan transisi MLCT dari orbital d logam pusat (Re(I))
menuju orbital π* ligan dcby. Sedangkan Cho, y., Cho, w., lee, c., hyeon, t., lee,
h., 2001, telah berhasil menunjukkan proses MLCT pada kompleks RuII(bpy(COOH)2)32+ dengan transisi MLCT, dπ-π*(L) pada 467 nm.
3
Penelitian terdahulu yang relevan banyak menggunakan bahan sensitiser
yang berupa senyawa kompleks dari ligan-ligan polipiridin dan turunannya
dengan ion logam transisi yang memiliki densitas elektron yang cukup besar dan
memiliki tingkat oksidasi rendah. Berdasarkan hal tersebut pada penelitian ini
digunakan sensitiser berupa kompleks dari ion logam Mn(II) dengan ligan
bipiridin dan PPh3, dengan pertimbangan bahwa ion logam Mn(II) dengan tingkat
oksidasi rendah dan memiliki densitas elektron berlebih yang disebabkan oleh
tambahan densitas elektron dari ligan secara
ikatan σ mampu mengadakan
proses MLCT. Penggunaan ligan dua jenis yaitu ligan σ-donor dan ligan πakseptor yang dapat mengarahkan terjadinya MLCT kepada ligan π-akseptor
misalnya penggunaan ligan Cp (siklopentadienil), ligan PPh3 atau ligan halida
dengan ligan-ligan polipiridin atau turunan piridin seperti 2,2’-bipiridin. Pada
senyawa kompleks, kontribusi σ-donor maupun π-akseptor
secara sinergis
memberi kestabilan senyawa kompleks secara keseluruhan. Logam dengan
elektronegativitas relatif rendah
seperti Mn(II), akan lebih mudah untuk
melepaskan elektronnya sehingga proses MLCT (Metal to Ligan Charge
Transfer) lebih mudah terjadi.
Untuk mendopingkan material kompleks (sensitiser) pada TiO2
dapat
digunakan senyawa 3-kloropropiltrimetoksisilan yang berfungsi sebagai silylating
agent atau bahan penghubung, seperti yang pernah dilakukan oleh Scummann,
Hasan, Gelman, Avnir, dan Blum, 1998, yang telah menggunakan (2-bromoetil)trimetoksisilan, untuk menghubungkan kompleks rodium(I)-siklopentadienil
dengan silika sol gel. Hal tersebut dilakukan untuk memerangkap kompleks pada
silika sol gel, karena kompleks tidak terikat secara kuat pada sol gel.
B. Perumusan masalah
1. Identifikasi Masalah
Titanium dioksida (TiO2), merupakan salah satu bahan semikonduktor
yang biasa digunakan pada aplikasi sebagai sel surya, akan tetapi mempunyai sifat
yang kurang menguntungkan yaitu gap energi yang lebar yang hanya aktif pada
4
daerah cahaya ultraviolet (gap energi TiO2 sekitar 3,2 eV, sebanding dengan
cahaya 388 nm), di mana cahaya ultraviolet tersebut hanya 10 % dari seluruh
cahaya matahari.
Sensitiser merupakan suatu senyawa yang aktif pada daerah sinar tampak,
berfungsi sebagai pendonor elektron ke material semikonduktor dapat berupa
senyawa organik maupun senyawa anorganik seperti senyawa kompleks
organologam. Senyawa kompleks yang biasa digunakan sebagai bahan sensitiser
pada penelitian terdahulu pada dasarnya adalah senyawa kompleks dari logam
dengan tingkat oksidasi yang rendah dan memiliki densitas elektron yang besar.
Donor elektron dari ligan secara σ menyebabkan densitas elektron berlebih
sehingga sebagian elektron berlebih tersebut akan dikembalikan lagi ke ligan dan
terjadi proses MLCT. Penggunaan ligan yang dapat berperan sebagai σ-donor dan
π-akseptor
mampu
mengarahkan
terjadinya
MLCT
seperti
ligan
Cp
(siklopentadienil), ligan PPh3 atau ligan halida dengan ligan-ligan polipiridin atau
turunan piridin. Proses MLCT adalah proses transfer elektron dari logam (M) ke
ligan (L) yang disebabkan oleh pembentukan ikatan π-back bonding dari orbital
dπ logam (M) ke orbital anti bonding ligan (π*L atau σ*L) pada suatu senyawa
kompleks. Fenomena MLCT pada senyawa kompleks diharapkan mampu
membantu terjadinya sensitisasi (injeksi elektron) ke material semikonduktor.
Modifikasi yang dilakukan agar bahan sensitiser senyawa kompleks bisa
menempel dengan kuat dan terikat secara kimia pada semikonduktor adalah
dengan penambahan agen penggandeng silan (silylating agent) yang bisa
menghubungkan sensitiser dengan material semikonduktor pada saat didopingkan.
Untuk mengetahui apakah senyawa yang disintesis telah benar-benar terbentuk,
maka dilakukan serangkaian karakterisasi sehingga diperoleh informasi mengenai
sifat fisik dan kimiawi dari bahan seperti sifat termal, sifat elektrokimia, gugus
fungsi, respon material terhadap cahaya dan lain-lain.
Doping sensitiser senyawa kompleks yang aktif pada cahaya tampak
bertujuan memperbaiki respon TiO2/[Mn] pada daerah tampak. Kompleks
organologam dapat aktif pada cahaya tampak dikarenakan munculnya transisi d-d
5
dan MLCT pada kompleks yang terbentuk pada daerah tampak. Transisi d-d dan
MLCT dapat diketahui dari analisis menggunakan spektroskopi UV-Vis.
Keutamaan penggunaan bahan sensitiser adalah untuk mengubah energi
cahaya ke energi listrik pada suatu sel fotelektrokimia, yang disebabkan oleh
injeksi elektron dari sensitiser ke semikonduktor dikarenakan serapan energi
cahaya oleh sensitiser. Indikasi terjadinya injeksi elektron dapat diketahui dari
data fotoelektrokimia. Pengukuran dengan sel fotoelektrokimia menggunakan
sumber cahaya pada intensitas yang berbeda-beda bertujuan mengetahui pengaruh
intensitas cahaya tehadap efisiensi arus listrik yang dihasilkan.
2. Batasan Masalah
a. Bahan dasar semikonduktor rekaan yaitu titanium dioksida (TiO2), dan bahan
sensitiser adalah kompleks [Mn(bpy)2(PPh3)Cl], dengan Silylating agent, 3kloropropiltrimetoksisilan.
b. Analisa respon material TiO2/[Mn] pada cahaya dan terjadinya MLCT pada
senyawa kompleks [Mn(bpy)2PPh3Cl], dye dan material TiO2/[Mn] dilakukan
dengan spektroskopi UV-Vis.
c. Indikasi sensitisasi dilihat dari arus yang dihasilkan pada sel fotoelektrokimia.
Sel fotoelektrokimia terdiri dari 2 buah elektroda kaca dan larutan iodin sebagai
elektrolit. Elektroda negatif terbuat dari SnO2 yang kemudian dilapisi TiO2/[Mn],
sedangkan elektroda kounter (+) terbuat dari pelat kaca yang dilapisi dengan
grafit. Untuk mengetahui efektivitas konversi cahaya menjadi listrik dan stabilitas
arus pada sel fotoelektrokimia, digunakan sumber sinar dengan intensitas yang
berbeda-beda yaitu lampu wolfram 40 W dan 100 W, lampu halogen 1000 W, dan
sinar matahari.
6
3. Rumusan Masalah
Permasalahan yang dapat diangkat dari penelitian ini adalah:
a. Apakah material semikonduktor rekaan, TiO2/[Mn] dapat disintesis dari bahan
TiO2 dan sensitiser senyawa kompleks [Mn(bpy)2(PPh3)Cl], dengan Silylating
agent, 3-kloropropiltrimetoksisilan ?
b. Bagaimanakah respon material terhadap cahaya tampak dan fenomena MLCT
pada senyawa kompleks [Mn(bpy)2PPh3Cl], dye dan TiO2/[Mn] ?
c. Bagaimana terjadinya injeksi elektron (sensitisasi) dari kompleks ke TiO2 dan
efektivitas konversi cahaya menjadi listrik serta kestabilan arus yang dihasilkan
pada sel fotoelektrokimia menggunakan sumber sinar dengan intensitas yang
berbeda-beda ?
C. Tujuan
Penelitian ini bertujuan untuk :
a. Mensintesis material semikonduktor rekaan, TiO2/[Mn], yang dapat aktif pada
cahaya tampak sehingga dapat diaplikasikan sebagai sel surya.
b. Mengetahui respon material TiO2/[Mn] terhadap cahaya tampak dan
terjadinya MLCT pada senyawa kompleks dye dan pada material TiO2/[Mn].
c. Mengetahui proses injeksi elektron dan efektivitas konversi energi cahaya ke
energi listrik dan stabilitas arus yang dihasilkan pada sel fotoelektrokimia jika
digunakan sumber cahaya dengan intensitas berbeda-beda.
D. Manfaat
Memberikan sumbangan informasi tentang cara pembuatan bahan
semikonduktor rekaan baru dengan sifat yang lebih baik dengan cara merubah
keadaan elektroniknya sehingga dapat diaplikasikan sebagai bahan fotokatalisator,
sel surya maupun aplikasi yang lebih luas.
7
Fly UP