...

e-marketing berbasis web untuk memenangkan

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

e-marketing berbasis web untuk memenangkan
E-MARKETING BERBASIS WEB
UNTUK MEMENANGKAN PERSAINGAN BISNIS
Juniardi; Idris Gautama So
Jurusan Manajemen, Fakultas Ekonomi dan Komunikasi, BINUS University
Jln. K.H. Syahdan No. 9, Palmerah, Jakarta Barat 11480
[email protected]
ABSTRACT
PT TL is a company engaged in metal roof manufacturing. This research aims to determine the
condition of e-marketing run by PT TL. By knowing the condition of e-marketing running, it will be developed emarketing of web-based in accordance to PT TL. To support the research, this study uses the Porter analysis to
see the condition of the company's business environment and combine two methods of analysis, namely: (1)
Seven Stages of Internet Marketing that is used for the analysis of the needs for the company and customers to
see business opportunities existing and to develop appropriate marketing strategies with corporate goals. (2)
Quality Function Deployment (QFD) which is used to design the customer experience in order to get the
customer needs to be prioritized and to know what kind of website development according to customer
requirements. In this case, it is measured the degree of importance of each website aspect and done a
comparison between PT TL’s website with a competitor's website. From the analysis it needs to be designed an
e-marketing website developed based on customers’ requirements to outperform similar competitors.
Keywords: e-marketing, website, seven stages of internet marketing, quality function deployment
ABSTRAK
PT TL merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang industri genteng metal. Penelitian ini
dilakukan untuk mengetahui kondisi dari e-marketing yang telah dijalankan oleh PT TL. Dengan mengetahui
kondisi e-marketing yang sedang berjalan, maka akan dilakukan pengembangan e-marketing berbasis web yang
sesuai pada PT TL. Untuk mendukung penelitian, maka di dalam penelitian ini menggunakan analisis Porter
untuk melihat kondisi lingkungan bisnis dari perusahaan dan menggabungkan 2 metode analisis , yaitu :
(1)
Seven Stages of Internet Marketing yang digunakan untuk analisis kebutuhan terhadap pihak perusahaan dan
pelanggan untuk melihat peluang bisnis yang ada serta menyusun strategi pemasaran yang sesuai dengan
tujuan perusahaan. (2)Quality Function Deployment ( QFD ) yang digunakan untuk mendesain pengalaman
pelanggan guna mendapatkan kebutuhan pelanggan yang harus di prioritaskan dan mengetahui pengembangan
website seperti apa yang sesuai dengan kebutuhan pelanggan. Dalam hal ini dilakukan pengukuran tingkat
kepentingan dari setiap aspek pada website serta dilakukan perbandingan di antara website PT TL dengan
website pesaing. Dari hasil analisis kebutuhan ini maka akan dirancang sebuah website e-marketing yang
dikembangkan berdasarkan kebutuhan pelanggan demi mengungguli perusahaan pesaing sejenis.
Kata kunci: e-marketing, website, seven stages of internet marketing, quality function deployment
E-Marketing Berbasis Web …… (Juniardi; Idris Gautama So)
413
PENDAHULUAN
Persaingan dalam dunia bisnis yang semakin ketat sekarang ini menuntut perusahaan untuk
memiliki keunggulan kompetitif dalam persaingan bisnis. Oleh karena itu, perusahaan harus terus
mengembangkan strategi-strategi yang dimiliki dalam segala bidang untuk meningkatkan daya
saingnya di dunia usaha yang semakin kompetitif. Salah satu bidang yang harus dikembangkan adalah
bidang pemasaran. Pemasaran memiliki peran penting dalam sebuah perusahaan. Karena dengan
adanya pemasaran maka produk dan jasa yang ditawarkan perusahaan dapat dikenal oleh masyarakat.
Dengan semakin berkembangnya teknologi informasi sekarang ini, media baru yang memiliki
peran penting dalam memajukan dunia bisnis adalah internet. Internet memberikan kemudahan dalam
memperoleh informasi dengan lebih cepat serta biaya yang terjangkau tanpa dibatasi oleh jarak dan
waktu. Kemudahan yang diberikan oleh internet ini menyebabkan terjadinya perkembangan dalam
dunia bisnis untuk memanfaatkan internet guna mendukung strategi-strategi perusahaan. Strategi
pemasaran yang dilakukan melalui internet disebut e-marketing. Dengan adanya e-marketing,
perusahaan dapat memberikan informasi guna mempromosikan produk maupun jasa dengan cakupan
pasar yang lebih luas karena sifat dari internet yang tidak terbatas oleh jarak dan waktu. Informasi
yang ditampilkan melalui e-marketing juga dibuat lebih menarik sehingga mampu menarik minat dari
konsumen.
PT TL sadar akan pentingnya peranan e-marketing dalam proses bisnis nya. Sekarang ini
perusahaan sudah memiliki website untuk mendukung proses pemasaran produknya. Selain itu, tujuan
perusahaan merancang website tersebut untuk meningkatkan pelayanan terhadap pelanggan sehingga
dapat memberikan nilai tambah bagi PT TL. Namun website perusahaan belum dimanfaatkan secara
maksimal dan masih mempunyai kelemahan dibanding dengan website dari perusahaan sejenis. Dapat
dilihat dari tampilan website yang kurang menarik dan informasi-informasi yang kurang di update.
Informasi yang cepat dan tepat sangat dibutuhkan oleh pelanggan sehingga dapat membantu
pelanggan untuk berinteraksi dan memanfaatkan fasilitas website dari perusahaan dengan baik.
Ruang lingkup dari e-marketing berbasis Web pada PT TL untuk Memenangkan Persaingan
Bisnis ini diawali dengan analisis sistem, analisis kebutuhan, analisis komparatif terhadap web
perusahaan sejenis dan sampai pada tahap perancangan layar atau tampilan interface.
Tujuan dari penelitian ini adalah menganalisa kebutuhan-kebutuhan informasi dalam
merancang aplikasi e-marketing, mengalisa sistem yang sedang berjalan, mengembangkan suatu
aplikasi e-marketing perusahaan supaya lebih baik lagi. Manfaat yang diharapkan adalah memperluas
jaringan pemasaran sehingga dapat meningkatkan jumlah pelanggan, memudahkan calon pelanggan
dan pelanggan memperoleh informasi mengenai produk, perusahaan, news dan event-event
perusahaan, serta cara pemesanan produk secara online sehingga pelanggan dapat menghemat waktu,
tenaga dan biaya. Sebuah rancangan e-marketing yang baik dapat membantu perusahaan untuk
bersaing dalam era teknologi sekarang ini sehingga dapat meningkatkan pelayanan terhadap pelanggan
demi memenangkan persaingan.
Kajian Pustaka
Menurut Schneider (2011), internet adalah jaringan komputer yang menghubungkan orangorang untuk berinteraksi satu sama lain. Menurut Chafey (2007), internet merupakan jaringan
komputer yang saling terhubung secara mendunia yang memungkinkan jutaan jaringan terhubung
antara satu dengan yang lainnya sehingga user lebih mudah terhubung dengan user yang lainnya. Jadi,
internet merupakan jaringan komputer yang dilengkapi dengan berbagai teknologi informasi yang
mendukung orang-orang di dunia ini agar bisa berinteraksi satu sama lain.
414
BINUS BUSINESS REVIEW Vol. 3 No. 1 Mei 2012: 413-424
Menurut Jelassi & Enders (2008), menyatakan bahwa e-business sebagai penggunaan sarana
elektronik untuk melakukan bisnis di suatu organisasi baik internal maupun eksternal organisasi.
Menurut Turban et al (2010), menyatakan bahwa e-business memiliki definisi yang lebih luas, tidak
hanya membeli atau menjual barang dan jasa, tetapi juga melayani pelanggan, berkolaborasi dengan
mitra bisnis dan melakukan transaksi elektronik dalam sebuah organisasi. Jadi e-business adalah
penggunaan sarana elektronik untuk melakukan proses pembelian, penjualan dan berbagai kegiatan
bisnis perusahaan.
Pemasaran (Marketing)
Menurut Kotler & Armstrong (2008) pemasaran adalah suatu proses dimana perusahaan
menciptakan nilai bagi pelanggan dan membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan dengan
tujuan untuk menangkap nilai dari pelanggan sebagai imbalannya. Menurut Chafey (2007), pemasaran
adalah suatu proses manajemen yang responsible untuk mengidentifikasi, mengantisipasi, dan
memuaskan permintaan pelanggan yang menguntungkan. Jadi, pemasaran adalah suatu proses
membangun hubungan dengan pelanggan dengan cara memberikan informasi, mengidentifikasi,
mengantisipasi, dan memuaskan permintaan pelanggan sehingga dapat menciptakan nilai bagi
pelanggan dan nilai tambah bagi perusahaan.
Unsur utama pemasaran dapat diklasifikasikan menjadi tiga unsur utama (Rangkuti, 2008),
yaitu: (1) unsur strategi persaingan; (2) unsur taktik pemasaran, memiliki dua unsur dalam taktik
pemasaran; dan (3) unsur nilai pemasaran.
E-Marketing
Chafey (2007) menyatakan e-marketing adalah proses untuk mencapai tujuan pemasaran
melalui pengunaaan teknologi komunikasi elektronik. Mengacu pada pendapat Harijanto (2010),
aplikasi e-marketing cocok digunakan pada perusahaan yang ingin memperluas pasarnya, karena
dengan adanya aplikasi ini diharapkan dapat menjangkau lebih banyak lagi konsumen.
Dengan menerapkan e-marketing maka akan memperluas penyebaran informasi mengenai jasa
yang ditawarkan, kemudahan informasi, dan kemampuan menangkap pengalaman pelanggan. Selain
itu, dengan e-marketing ini diharapkan akan menambah jangkauan/market size pada segmentasi yang
sudah ada (Rudy, 2008).
Jadi dapat disimpulkan bahwa e-marketing adalah proses pemasaran secara online melalui
teknologi elektronik dalam memasarkan dan mempromosikan produk dan jasa yang bertujuan untuk
menjangkau pasar yang lebih luas serta mempertahankan hubungan dengan pelanggan dan
memberikan kepuasan terhadap pelanggan.
Schneider (2011) menyatakan bahwa banyak perusahaan menggunakan istilah marketing mix
untuk mengambarkan kombinasi dari elemen-elemen yang mereka gunakan untuk mencapai tujuan
mereka dalam melakukan penjualan, promosi produk dan jasa mereka. Ketika perusahaan
memutuskan elemen mana yang akan digunakan maka itulah yang disebut bagian dari strategi
marketing. Strategi marketing suatu perusahaan adalah alat yang sangat penting apalagi dengan
kehadiran web sehingga perusahaan dapat mengirimkan pesan nya kepada calon customer yang akan
membeli. Marketing Mix dalam E-Marketing terdiri dari: promosi, harga, produk, proses, bukti fisik,
orang, dan tempat.
Dalam Mohammed, Fisher, Jaworski dan Paddison (2003), seven stages of internet marketing
adalah: (1) stage 1: framing the market opportunity, langkah pertama mencakup analisa peluang pasar
dan menginisialisasi langkah awal dari konsep bisnis; (2) stage 2: formulating the marketing strategy,
strategi e-marketing didasari oleh visi dan misi perusahaan, tujuan strategis perusahaan dan strategi
E-Marketing Berbasis Web …… (Juniardi; Idris Gautama So)
415
pemasaran dari perusahaan yang mencakup segmentation, targeting dan positioning; (3) stage 3:
designing the customer experience, perusahaan harus mengerti tipe dari pengalaman konsumen yang
perlu disesuaikan dengan peluang pasar; (4) stage 4: crafting the customer interface, terdapat 7
framework untuk membuat sebuah customer interface; (5) stage 5: designing the marketing program,
mendesain program pemasaran; (6) stage 6: leveraging customer information through technology,
gambaran dari proses untuk memperoleh, mengorganisasikan, menganalisis, dan memberdayakan
informasi yang berhubungan dengan konsumen yang dapat mengurangi ketidakpastian; (7) stage 7:
evaluating the marketing program, langkah ini mencakup evaluasi dari semua program pemasaran
internet. Evaluasi dilakukan berdasarkan tiga kriteria yaitu teknologi, bisnis dan industri.
METODE
Analisis QFD
Menurut Rampersad (2005), Quality Function Deployment (QFD) yang juga dikenal sebagai
rumah kualitas adalah metode untuk perencanaan dan pengembangan produk yang terstruktur yang
memungkinkan untuk menspesifikasi secara jelas apa yang diinginkan dan dibutuhkan pelanggan.
Fokus utama dari QFD adalah melibatkan pelanggan dalam proses pengembangan produk sedini
mungkin. Filosofinya adalah pelanggan tidak akan puas dengan suatu produk, meskipun suatu produk
telah dihasilkan dengan sempurna, bila mereka tidak menginginkan atau membutuhkannya.
Langkah-langkah yang akan dilakukan untuk membangun Rumah Kualitas QFD adalah
(Rampersad, 2005): (1) tentukan siapa pelanggan, buat daftar keinginan pelanggan dan ukur
pentingnya keinginan-keinginan tersebut dengan bantuan nilai pembobotan; (2) banding kinerja
produk dengan kinerja produk pesaing; (3) identififkasi dan hitung tujuan perbaikan, tentukan mana
keinginan pelanggan yang perlu diperbaiki agar produk dapat bersaing; (4) terjemahkan keinginan
pelanggan ke dalam parameter teknis yaitu spesifikasi produk; (5) periksa hubungan antara keinginan
pelanggan dengan parameter teknis; (6) kenali interaksi parameter teknis perorangan. buat hubungan
antar parameter teknis itu eksplisit diatap rumah kualitas; (7) catatlah satuan tolak ukur untuk semua
parameter teknis; dan (8) tentukan nilai target desain produk baru atau tunjukkan perbaikkan
parameter teknis yang dilakukan.
Penjelasan metode QFD di atas menunjukkan bahwa mengumpulkan informasi tentang opini
pelanggan berkaitan dengan produk atau jasa adalah sangat penting. Informasi itu dapat diperoleh
dengan beberapa cara seperti survei pelanggan, wawancara dan grup diskusi pelanggan. Keluhan
pelanggan harus dilihat sebagai sesuatu yang positif, sebagai kesempatan untuk belajar dari kesalahan
HASIL DAN PEMBAHASAN
Stage 1: Framing the Market Opportunity
Langkah pertama yaitu investigate opportunity in an existing or new value system,
menentukan peluang pada nilai sistem yang telah berjalan atau baru. Dalam langkah ini ditemukan
fakta bahwa: (1) kebutuhan bahan bangunan yang semakin pesat; dan (2) pemanfaatan internet untuk
membantu proses pemasaran produk. Langkah kedua yaitu identify unmet to userved needs,
mengindentifikasi kebutuhan-kebutuhan yang belum terpenuhi. Dalam langkah ini ditemukan bahwa:
(1) pelanggan mengalami kendala ketika harus menghubungi customer service. PT TL tidak
memberikan fasilitas customer service yang bisa selalu available di dalam website mereka. Pelanggan
416
BINUS BUSINESS REVIEW Vol. 3 No. 1 Mei 2012: 413-424
hanya bisa menghubungi via telephone yang selalu sibuk ketika di hubungi. (2) Produk-produk yang
ditawarkan di website tidak di update, baik itu produk maupun harga ketika ada promo. (3) Bagi
sebagian pelanggan sangat membutuhkan fasilitas pemesanan online. Namun PT TL belum
menyediakan fasilitas tersebut.
Langkah ketiga yaitu determine target customer segment, menentukan target segmentasi
konsumen, di mana Pelanggan PT TL dibagi menjadi 3 segmen, yaitu: geografis, demografis, dan
keuntungan. Langkah keempat yaitu assess resource requipment to deliver the offering, menilai
kebutuhan sumber daya untuk memberikan penawaran, di mana sumber daya yang dimiliki oleh PT
TL dikelompokkan menjadi 3, yaitu: customer facing, internal, dan upstream. Langkah kelima yaitu
assess competitive, technology, and financial attractiveness of opportunity, menilai kekuatan
persaingan, teknologi, dan financial perusahaan terhadap peluang). Pada langkah kelima ini, terdapat 4
area yang dapat digunakan untuk menentukan suatu karakter dan pentingya sebuah kesempatan. Yang
pertama adalah competitive intensity, seperti pada Gambar 1.
PT TL
Gambar 1 Competitive intensity
Kemudian, area yang kedua yaitu customer dynamics, yang merupakan: (1) tingkatan dari
kebutuhan yang belum terpenuhi, atau besarnya kesempatan yang terbatas (unconstrained
opportunity); (2) tingkatan interaksi diantara segmen-segmen pelanggan utama (segments
interactions); (3) interaksi ke konsumen dapat dikatakan baik karena tenaga pemasar memberikan
informasi dengan jelas terutama pada saat pameran dan program seminar di mana konsumen dapat
melihat cara-cara pemasangan genteng metal serta baja ringan. Selain itu para tenaga pemasar juga
melayani pertanyaan-pertanyaan yang diajukan konsumen ketika membeli produk; dan (4) tingkat
pertumbuhan yang memungkinkan (likely rate of growth).
Area ketiga adalah technlogy vulnerability di mana PT TL menggunakan komputer sebagai
pendukung proses operasional perusahaan. Berikut beberapa teknologi yang digunakan oleh PT TL
yaitu: personal computer, printer, scanner, mesin fotokopi, fax, telephone, laptop, dan jaringan
internet. Are keempat adalah microeconomics, di mana dengan semakin meluasnya pasar yang ada,
maka mengakibatkan PT TL mengalami peningkatan dalam penjualan sehingga omzet perusahaan juga
meningkat. Berdasarkan hasil wawancara, manager marketing dari PT TL mengatakan bahwa dalam 2
tahun terakhir penjualan PT TL meningkat masing-masing di tahun 2009 sebesar 20 % dan di tahun
2010 sebesar 25%.
E-Marketing Berbasis Web …… (Juniardi; Idris Gautama So)
417
Gambar 2 Tingkat penjualan PT TL dari 2008-2010
Langkah keenam yaitu conduct go/no go assessment, melakukan penilaian layak/tidak layak,
yang terdiri dari: (1) competitive vulnerability, dengan banyaknya kompetitor pada industri ini maka
dapat dikatakan bahwa kemampuan bersaing perusahaan berada pada faktor positif. Persaingan yang
ada mengakibatkan perusahaan akan secara terus menerus meningkatkan mutu dan kualitas mereka di
mata pelanggan. Banyak inovasi-inovasi serta pengembangan yang harus dilakukan PT TL supaya
tidak bisa dengan mudah disaingi oleh para kompetitor. Salah satu pengembangan yang belum
dilakukan oleh PT TL adalah e-marketing. Dengan mengembangkan e-marketing sebagai pendukung
dari strategi perusahaan diharapkan mampu meningkatkan daya saing PT TL terhadap para
kompetitornya. (2) Magnitude of unmet needs, melihat dari peluang-peluang yang ada, maka faktor
magnitude of unmet needs dinilai positif. Hal ini dkarenakan masih banyaknya kebutuhan pelanggan
yang belum terpenuhi sehingga dengan adanya pengembangan e-marketing, sangat diharapkan
kebutuhan-kebutuhan pelanggan seperti pemesanan online, customer service online serta informasi
produk secara update dapat terpenuhi. Dengan begitu PT TL dapat menangkap peluang-peluang yang
ada di depan mereka.
(3) Technical vulnerability, dilihat dari kemampuan teknisnya, para karyawan pada PT TL
sudah memahami pemanfaatan e-marketing. Namun sampai sekarang ini belum ada tindakan yang
dilakukan untuk mengembangkan e-marketing itu sendiri. Maka dari itu technical vulnerability dari
PT TL dinilai netral. (4) Technology vulnerability, kemampuan teknologi yang dimiliki oleh PT TL
bisa dikatakan baik dengan fasilitas-fasilitas yang mendukung. Namun untuk membantu proses
pemasaran, harus ada pemanfaatan e-marketing. Karena tanpa dimanfaatkannya teknologi informasi
dengan baik maka tidak akan memberikan nilai tambah bagi perusahaan. Dengan fasiltias-fasilitas
seperti komputer dan jaringan yang sudah ada, maka pengembangan e-marketing sangat diperlukan
sehingga fasilitas-fasilitas tersebut dapat digunakan dengan maksimal. Oleh karena itu, faktor
technology vulnerability dinilai netral. (5) Interaction between segment, yaitu faktor interaction
between segment dinilai positif karena PT TL dapat melakukan interaksi dengan baik kepada para
pelanggannya. Baik pada saat pameran, seminar, maupun pada saat pelanggan berkunjung ke outletoutlet. (6) Likely rate of growth, pada faktor likely rate of growth pada PT TL dinilai positif.
Berdasarkan data yang diperoleh dari manager marketing PT TL, selama 2 tahun terakhir tingkat
pertumbuhan pendapatan perusahaan meningkat yaitu pada 2009 meningkat sebesar 20% dan 2010
meningkat sebesar 25%. Dengan adanya e-marketing yang dapat menjangkau lebih banyak pasar,
maka diharapan pendapatan pun secara otomatis dapat meningkat seiring dengan meluasnya pasar
yang ada.
(7) Market size, faktor market size dinilai positif. PT TL mempunyai cabang di luar Jakarta
yang termasuk kota-kota besar di Indonesia seperti Bandung, Surabaya, Semarang, Yogyakarta,
Medan, Pekanbaru, Palembang, dan Makassar. Dengan luasnya pasar yang dimiliki maka dibutuhkan
juga pelayanan yang baik. Oleh karena itu pengembangan e-marketing sangat dibutuhkan untuk
meningkatkan pelayanan. (8) Level of profitability, keuntungan yang diperoleh PT TL pada tahun
418
BINUS BUSINESS REVIEW Vol. 3 No. 1 Mei 2012: 413-424
2010 mengalami kenaikan sebesar 25% sehingga kondisi perusahaan masih dalam keadaan baik.
Dengan adanya pengembangan e-marketing, maka diharapkan dapat meningkatkan penjualan dan
penambahan pangsa pasar PT TL, sehingga dapat meningkatkan pula keuntungan perusahaan.
Gambar 3 Akumulasi faktor-faktor dan penilaian PT TL
Berdasarkan faktor-faktor diatas beserta penilaiannya (Gambar 3), PT TL mempunyai peluang
untuk melakukan pengembangan e-marketing. Dari 8 faktor yang ada, maka terdapat 6 faktor yang
bernilai positif sedangkan 2 faktor lainnya berada di posisi faktor netral. Dengan adanya peluangpeluang itu maka perusahaan dapat dinyatakan “Go” untuk pengembangan e-marketing pada website
perusahaan.
Stage 2: Formulating the Marketing Strategy
Market Expansion merupakan segmentasi online pada PT TL. Hal ini dikarenakan adanya
perluasan pasar yang selalu dilakukan PT TL setiap tahunnya khususnya ke kota-kota besar di
Indonesia. Selain itu dengan adanya e-marketing maka perusahaan juga dapat menjangkau wilayahwilayah geografis yang selama ini belum terjangkau secara maksimal. Dengan e-marketing maka
pasar dapat mengakses kapanpun dan dimanapun untuk memperoleh informasi yang mereka butuhkan.
Strategi targeting pada PT TL mengarah ke Beachhead Targeting. Hal ini dikarenakan dengan sistem
online, segmen yang dijangkau lebih kecil dibanding dengan pemasaran offline yang sudah sangat
lama dilakukan. Tidak semua pelanggan dari PT TL bersedia memesan produk secara online dengan
berbagai alasan, misalnya kurang mengerti menggunakan internet. Namun dengan perkembangan
teknologi informasi yang semakin pesat tidak menutup kemungkinan dengan adanya e-marketing yang
baik maka pelanggan yang dulunya offline memilih berpindah ke online.
Strategi positioning pada PT TL berfokus pada penambahan layanan yang dapat diberikan ke
pelanggan dengan pemanfaatan internet (blanket positioning). Dengan begitu para pelanggan
memperoleh kemudahan dalam mendapatkan informasi, nyaman serta mudah dalam mengakses
informasi menggunakan website yang sudah disediakan oleh perusahaan. Segmentasi target tidak
berubah melainkan banyak berasal dari strategi-strategi offline yang telah ada.
Stage 3: Designing the Customer Experience
Pada tahap tiga ini untuk mendesain pengalaman pelanggan, maka digunakanlah metode
quality function deployment. Setelah meneliti tingkat kepentingan dan perbandingan antara website PT
TL dengan PT Prima Manunggal dengan menggunakan perhitungan metode analisis QFD (Quality
Function Deployment ), maka dapat disimpulkan bahwa website PT TL memiliki kekuatan yang masih
dibawah website PT Prima Manunggal. Hal ini dapat dilihat dari hasil evaluasi website yang
memperlihatkan bahwa website PT TL dikategorikan Kurang Baik dengan nilai 37,74 sedangkan
website PT Prima Manunggal dikategorikan Baik dengan nilai 51,46.
E-Marketing Berbasis Web …… (Juniardi; Idris Gautama So)
419
Selain itu, website PT TL juga belum memberikan manfaat yang maksimal bagi para
pelanggan dilihat dari hasil evaluasi website yang memperlihatkan bahwa informasi produk yang
lengkap, jelas, dan up to date masih dinilai kurang baik. Dengan adanya focus group discussion maka
kebutuhan-kebutuhan pelanggan yang selama ini belum terpenuhi juga bisa diketahui seperti fasilitas
customer online, pemesanan online, dan FAQ (Frequently Asked Question). Hal ini penting untuk
diketahui oleh perusahaan agar perusahaan selalu dapat meningkatkan pelayanan nya terhadap
pelanggan. Website PT Prima Manunggal juga belum mempunyai fasilitas-fasilitas tersebut, maka ini
merupakan peluang bagi PT TL untuk mengembangkan website nya dan mengungguli pesaing-pesaing
nya.
Pada penilaian tingkat prioritas pada atribut-atribut website, dapat dilihat bahwa nilai tertinggi
yang perlu diperhatikan dalam pengembangan website berdasarkan kebutuhan pelanggan PT TL
adalah informasi produk yang jelas dan up to date dengan nilai 15,36 ,kemudahan navigasi dengan
nilai 12,72, dan informasi mengenai perusahaan dengan nilai 11,91. Sedangkan untuk tingkat
parameter teknis tingkat user friendly memperoleh presentase tertinggi sebesar 42,49. Selain itu perlu
melakukan update terus menerus baik itu mengenai informasi perusahaan, informasi produk, dan lain
sebagainya sangat diperlukan karena parameter ini mempunyai tingkat persentase sebesar 21,28.
Parameter teknis yang lain seperti kecepatan akses mempunyai tingkat persentase sebesar 15,37 dan
reliable sebesar 20,84.
Dengan hasil analisis yang mengatakan bahwa website PT TL masih kurang baik dibanding
website perusahaan pesaing, maka ini merupakan langkah awal bagi PT TL untuk memperbaiki serta
mengembangkan e-marketing khususnya website agar dapat lebih baik dibanding dengan pesaing serta
dapat memenuhi kebutuhan pelanggan yang selama ini belum terpenuhi.
Stage 4 : Crafting the Customer Interface
Context
Secara fungsional, context terbagi dalam: (1) section breakdown di dalam tampilan website ini
yaitu: Home, Our Company, Products (terbagi menjadi metal roof dan roof truss), Gallery, Online
Store, News & Event, FAQ, Contact; (2) linking structure, di dalam tampilan website berikut terdapat
banyak link yang bisa diakses, contohnya: Home, products, yang apabila diklik maka akan langsung
menuju ke halaman home atau products; (3) navigation tool, dapat memudahkan pelanggan untuk
mencari informasi di situs dan mendukung aktifitas mereka saat berkunjung ke situs tersebut;
Selain itu, secara estetika (aesthetic), desain dari website ini menggunakan pemilihan warna
yang cerah sehingga pelanggan tidak merasa terganggu.
Gambar 4 Halaman home website PT TL
420
BINUS BUSINESS REVIEW Vol. 3 No. 1 Mei 2012: 413-424
Content
Gambar 5 Halaman Offering Mix
Gambar 6 Halaman Appeal Mix
Community
Gambar 7 Halaman Community website PT TL
Untuk membangun sebuah komunitas di dalam sebuah website maka dibuatlah suatu
forum pelanggan bisa berinteraksi satu sama lain.
E-Marketing Berbasis Web …… (Juniardi; Idris Gautama So)
421
Customization
Gambar 8 Halaman customization
Dengan customization, pelanggan dapat meng-update data diri mereka yang kemudian
langsung masuk ke database perusahaan. Update tersebut dapat dilakukan pada shopping cart pada
bagian my profile.
Communication
Unsur komunikasi dalam situs adalah: (1) broadcast, FAQ (Frequently Asked Question); dan
(2) interaktif, customer service online (Yahoo Messenger).
Connection
Pada website PT TL di halaman depan (home), terdapat link berupa logo facebook, twitter, dan
youtube.
Commerce
Gambar 9 Shopping cart login
Gambar 10 Shopping cart order
Gambar 11 Shopping cart confirmation
Dalam halaman commerce, pelanggan bisa melakukan aktivitas seperti: (1) pelanggan
melakukan login shopping cart; (2) pelanggan mengisi order shopping cart seperti nama produk,
warna, dan jumlah order; (3) setelah melakukan order maka pelanggan akan menerima confirmation
order sebagai bukti order produk.
422
BINUS BUSINESS REVIEW Vol. 3 No. 1 Mei 2012: 413-424
Stage 5: Designing The Marketing Program
Gambar 12 Marketing program
Stage 6: Leveraging customer information through technology
Gambar 13 Teknologi membantu proses bisnis
Dengan tersedianya website pada PT TL, maka informasi yang akan disampaikan oleh
perusahaan ke pelanggan dapat terdistribusi dengan baik. Selain itu perusahaan juga dapat
memperoleh informasi dari pelanggan melalui shopping cart dan forum. Shopping cart merupakan
fasilitas pemesanan produk secara online. Dengan adanya shopping cart ini maka perusahaan akan
dengan mudah memperoleh informasi mengenai data pelanggan karena telah terhubung dalam satu
sistem e-marketing. Sedangkan fungsi dari forum tersebut agar pelanggan dapat menyampaikan
testimonial, pertanyaan, serta saran bagi pengembangan perusahaan. Dengan teknologi ini maka
informasi pelanggan dapat ditingkatkan.
Stage7: Evaluating The Marketing Program
Hasil evaluasi e-marketing yang baru pada PT TL adalah: (1) technology criteria,
pengembangan e-marketing yang baru akan berjalan dengan baik dengan dukungan sumber daya
manusia dapat memudahkan perusahaan untuk meng-update informasi secara periodik, maka dari itu
informasi yang disajikan akan lebih lengkap dan aktual. Gambar-gambar yang ada pada website
E-Marketing Berbasis Web …… (Juniardi; Idris Gautama So)
423
ditampilkan tidak banyak tetapi sesuai dengan kebutuhan pelanggan saja dan tidak menggunakan
audio visual, yang bertujuan pada tingkat kecepatan akses yang lebih baik; (2) business criteria, pada
kriteria ini akan dilakukan penilaian dari segi bisnis website perusahaan dengan website pesaing
sejenis lainnya. Website yang dikembangkan berdasarkan kebutuhan pelanggan ini dilengkapi dengan
berbagai fitur yang mendukung aktivitas promosi maupun pelayanan dari perusahaan. Dalam website
ini diberikan fasilitas pendukung seperti FAQ (Frequently Asked Questions), pemesanan online,
customer service online dan forum. Melalui fitur-fitur ini perusahaan dapat mengukur keinginan dan
tanggapan dari pelanggan atau calon pelanggan; (3) industry criteria, kriteria ini dinilai tentang
kemampuan website dalam bersaing dengan website perusahaan lain yang bergerak dalam bidang
industri yang sama. Selain berbagai fitur-fitur menarik yang tersedia, keunggulan dalam website PT
TL yang dikembangkan adalah fasilitas pemesanan online, customer service online dan forum yang
belum pada website sebelumnya maupun website pesaing.
SIMPULAN
Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan yang dilakukan, maka simpulan yang dapat
diambil adalah bahwa aplikasi emarketing ini cocok digunakan pada perusahaan yang ingin
memperluas pasarnya, karena dengan adanya aplikasi ini diharapkan dapat menjangkau lebih banyak
lagi pelanggan. Aplikasi e-marketing ini memiliki Fasilitas dan user interface yang ada sudah cukup
bagus, interaktif dan informatif karena dapat menyediakan informasi lengkap dan uptodate yang
dibutuhkan pelangganseputar produk ataupun informasi lainnya, seperti tips dan events yang mudah
untuk diperoleh karena tidak terbatas oleh waktu dan biaya yang mahal. Pelanggan juga dapat
menyampaikan keluhan, saran dan kritiknya di dalam forum website yang sudah disediakan sehingga
perusahaan mengetahui apa keinginan pelanggan sehingga perusahaan dapat merespon keinginan
pelanggan yang belum terpenuhi. Untuk menjamin kualitas informasi maka aplikasi ini perlu
dilengkapi dengan keamanan web yang baik. Pihak perusahaan pun perlu mempekerjakan web
administrator yang bertugas untuk maintenance atau merawat isi dari web sehingga selalu uptodate
dan aplikasi ini perlu dikembangkan terus menerus sehingga aplikasi ini dapat terus mengikuti
perkembangan teknologi informasi yang cepat dan dapat bersaing dengan sistem pemasaran lainnya
dari perusahaan sejenis untuk dapat memenangkan persaingan.
DAFTAR PUSTAKA
Chaffey, D. (2007). E-business and e-commerce management (3rd ed.). England: Edinburgh Gate.
Jelassi, T., & Albrecht, E. (2008). Strategies for e-business: Creating value through electronic and
mobile commerce (2nd ed.). England: Edinburg Gate.
Kotler & Armstrong. (2008). Prinsip-prinsip pemasaran (12th ed.). Jakarta: Erlangga.
Mohammed, R. A., Fisher, R. J., Jaworski, B. J., & Paddison, G. J. (2003). Internet marketing:
Building advantage in a networked economy (2nd ed.). Singapore: McGraw-Hill.
Rangkuti, F. (2008). Analisis SWOT: Teknik membedah kasus bisnis. Jakarta: Gramedia Pustaka
Utama.
Rampersad, K. H. ( 2005 ). Total performance scorecard. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Schneider, G. P. (2011). E-business (9th ed.). CengageLearning: Course Technology.
424
BINUS BUSINESS REVIEW Vol. 3 No. 1 Mei 2012: 413-424
Fly UP