...

ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI KONDISI

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI KONDISI
ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI KONDISI
FINANCIAL DISTRESS PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG
TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
Imam Mas’ud
Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi
Universitas Jember
Reva Maymi Srengga
Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi
Universitas Jember
Abstrak
Tujuan penelitian ini antara lain (1) untuk menganalisis pengaruh
likuiditas terhadap kondisi financial distress perusahaan manufaktur
yang terdaftar di BEI; (2) untuk menganalisis pengaruh profitabilitas
terhadap kondisi financial distress perusahaan manufaktur yang
terdaftar di BEI; (3) untuk menganalisis pengaruh financial
leverage terhadap kondisi financial distress perusahaan manufaktur
yang terdaftar di BEI; (4) untuk menganalisis pengaruh arus kas
operasi terhadap kondisi financial distress perusahaan manufaktur
yang terdaftar di BEI. Populasi penelitian ini adalah seluruh
perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia
periode 2006-2010. Teknik pengambilan sampel yang digunakan
dalam penelitian adalah metode purposive sampling. Sampel
penelitian sebanyak 62 perusahaan dengan jumlah observasi 310.
Metode analisis data yang digunakan regresi logistik. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa likuiditas tidak berpengaruh
terhadap kondisi financial distress. Profitabilitas berpengaruh
terhadap kondisi financial distress. Financial leverage tidak
berpengaruh terhadap kondisi financial distress. Arus kas dari
aktivitas
operasi
berpengaruh terhadap
kondisi
financial
distress perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI.
Kata Kunci: likuiditas, profitabilitas, financial distress, financial
leverage dan arus kas operasi
1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kondisi ekonomi yang selalu mengalami perubahan telah mempengaruhi
kegiatan dan kinerja perusahaan, baik perusahaan kecil maupun perusahaan besar
sehingga banyak perusahaan yang bangkrut terutama beberapa perusahaan
manufaktur yang terdapat di BEI (Bursa Efek Indonesia).
Kebangkrutan suatu perusahaan dapat dilihat dan diukur melalui laporan
keuangannya. Agar informasi Laporan keuangan yang tersaji menjadi lebih
bermanfaat dalam pengambilan keputusan, maka data keuangan harus
dikonversi menjadi informasi yang berguna dalam pengambilan keputusan
ekonomis. Untuk membuktikan bahwa laporan keuangan bermanfaat maka
139
140
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
perlu dilakukan penelitian. Salah satu bentuk penelitiannya yaitu dengan cara
menggunakan rasio- rasio keuangan untuk memprediksi kinerja perusahaan
seperti kebangkrutan dan financial distress.
Financial distress terjadi sebelum kebangkrutan pada suatu perusahaan.
Dengan demikian model financial distress perlu untuk dikembangkan, karena
dengan mengetahui kondisi financial distress perusahaan
sejak
dini
diharapkan dapat dilakukan tindakan-tindakan untuk mengantisipasi kondisi
yang mengarah pada kebangkrutan. Financial distress dapat diukur melalui
laporan keuangan dengan cara menganalisis laporan keuangan. Laporan
keuangan merupakan hasil dari suatu aktivitas yang bersifat teknis berdasar
pada metode dan prosedur-prosedur yang memerlukan penjelasan-penjelasan
agar tujuan atau maksud untuk menyediakan informasi yang bermanfaat dapat
dicapai. Laporan keuangan dapat digunakan sebagai alat untuk membuat proyeksi
tentang berbagai aspek finansial perusahaan di masa mendatang.
Rasio analisis tradisional berfokus pada profitabilitas, solvency, dan
likuiditas. perusahaan yang mengalami kerugian, tidak dapat membayar
kewajiban atau tidak likuid mungkin memerlukan restrukturisasi. Untuk
mengetahui adanya gejala kebangkrutan diperlukan suatu model memprediksi
financial distress untuk menghindari kerugian dalam nilai investasi. Salah satu
aspek pentingnya analisis terhadap laporan keuangan dari sebuah perusahaan
adalah untuk meramal kontinuitas atau kelangsungan hidup perusahaan, sangat
penting bagi manajemen dan pemilik perusahaan untuk mengantisipasi
kemungkinan adanya potensi kebangkrutan.
Berbagai penelitian telah dilakukan untuk mengkaji manfaat yang bisa
dipetik dari analisis rasio keuangan. Penelitian yang dilakukan oleh Altman
(1968) merupakan penelitian awal yang mengkaji pemanfaatan analisis rasio
keuangan sebagai alat untuk memprediksi kebangkrutan perusahaan. Model
Altman ini dikenal dengan Z-score yaitu score yang ditentukan dari hitungan
standar kali nisbah– nisbah keuangan yang menunjukkan tingkat kemungkinan
kebangkrutan perusahaan. Machfoedz (1994) menguji manfaat rasio keuangan
dalam memprediksi laba perusahaan di masa yang akan datang. Ditemukan
bahwa rasio keuangan yang digunakan dalam model, bermanfaat untuk
memprediksi laba satu tahun ke depan, namun tidak bermanfaat untuk
memprediksi lebih dari satu tahun. Platt dan Platt (2002) melakukan penelitian
terhadap 24 perusahaan yang mengalami financial distress dan 62 perusahaan
yang tidak mengalami financial distress, dengan menggunakan model logit
mereka berusaha untuk menentukan rasio keuangan yang paling dominan untuk
memprediksi adanya financial distress. Temuan dari penelitian adalah variabel
EBITDA/sales, current assets/current liabilities dan cashflow growh rate
memiliki hubungan negatif terhadap kemungkinan perusahaan akan mengalami
financial distress dan variabel net fixed asset/total assets, long-term
debt/equity dan notes payable/total assets memiliki hubungan positif terhadap
kemungkinan perusahaan akan mengalami financial distress.
Penelitian ini dilakukan untuk menguji kembali beberapa faktor dalam
penelitian terdahulu yang mempengaruhi kondisi financial distress perusahan
karena dalam penelitian terdahulu yang hasilnya diperoleh ada yang berbeda,
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
141
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
seperti dalam penelitian dari Platt dan Platt (2002) menunjukkan rasio likuiditas
memiliki hubungan negatif terhadap kemungkinan perusahaan akan mengalami
financial distress. Sedangkan dalam penelitian dari Luciana dan Kristijadi
(2003) menunjukkan likuiditas berpengaruh negatif terhadap kondisi financial
distress perusahaan. Karena semakin besar rasio likuiditas maka semakin
kecil perusahaan akan mengalami kondisi financial distress. Variabel
profitabilitas juga mempunyai hasil yang berbeda dari penelitian terdahulu,
seperti dalam penelitian Andreev (2006) menunjukkan variabel profitabilitas
berpengaruh signifikan dalam prediksi financial distress. Karena semakin
besar nilai profitabilitas (ROA) maka akan semakin besar kemungkinan
perusahaan mengalami financial distress. Fenomena ini adalah fenomena
dimana kondisi perekonomian sedang labil. Sebaliknya penelitian Arini, Diah
(2010) profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap financial distress
perusahaan artinya semakin besar profitabilitas semakin mengurangi kondisi
financial distress perusahaan. Kondisi demikian menunjukkan kondisi
perekonomian sedang stabil. Adapun faktor-faktor yang diuji dalam penelitian ini
adalah likuiditas, profitabilitas, financial leverage, dan arus kas operasi.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang diuraikan di atas, maka rumusan
masalah dalam penelitian ini adalah :
1. Apakah likuiditas berpengaruh terhadap kondisi financial distress
perusahaa manufaktur yang terdaftar di BEI ?
2. Apakah profitabilitas berpengaruh terhadap kondisi financial
distress perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI ?
3. Apakah financial leverage berpengaruh terhadap kondisi financial
distress perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI ?
4. Apakah arus kas operasi berpengaruh terhadap kondisi financial
distress perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI ?
2. LANDASAN TEORI DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS
2.2 Laporan Keuangan
Menurut IAI (2009 : 27), laporan keuangan merupakan bagian dari proses
pelaporan keuangan. Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi neraca,
laporan laba rugi, laporan perubahan posisi keuangan (yang dapat disajikan
dalam berbagai cara seperti misalnya sebagai laporan arus kas atau laporan arus
dana), catatan-cacatan dan bagian integral dari laporan keuangan.
Berdasarkan definisi laporan keuangan di atas secara garis besar
bahwa laporan keuangan merupakan hasil tindakan pembuatan dan peringkasan
data keuangan perusahaan yang disusun serta ditafsirkan secara sistematis dan
tepat untuk kepentingan internal maupun eksternal perusahaan. Laporan
keuangan yang disusun dengan eksistensi suatu perusahaan, pada hakikatnya
merupakan alat komunikasi. Disamping sebagai alat komunikasi, laporan
keuangan sekaligus sebagai pertanggungjawaban bagi manajemen kepada semua
pihak yang menanamkan dan mempercayakan pengelolaan dananya di dalam
perusahaan tersebut terutama kepada pemilik.
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
142
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
2.2 Analisis ratio
Analisis ratio adalah suatu cara untuk menganalisis laporan keuangan
yang mengungkapkan hubungan matematik antara suatu jumlah dengan yang
lainnya atau perbandingan antara satu pos dengan pos lainnya. Beberapa rasio
keuangan dapat dikelompokkan menjadi (Machfoedz,1998 dalam Sidik,2003) :
a) Rasio Likuiditas, menunjukkan kemampuan perusahaan dalam memenuhi
kewajiban financial jangka pendek. Rasio ini ditunjukkan pada besar
kecilnya aktiva lancar.
1) Current Ratio, merupakan perbandingan antara aktiva lancar
dengan hutang lancar.
2) Quick Ratio, dihitung dengan mengurangkan persediaan dari
aktiva lancar, kemudian membagi sisanya dengan hutang lancar.
b) Rasio Sensitivitas, menunjukkan proporsi penggunaan hutang guna
membiayai investasi perhitungannya ada dua cara, pertama
memperhatikan data yang ada di neraca guna menilai seberapa besar
dana pinjaman digunakan dalam perusahaan; kedua, mengukur resiko
hutang dari laporan laba rugi untuk menilai seberapa besar beban tetap
hutang (bunga ditambah pokok pinjaman) dapat ditutup oleh laba operasi.
Rasio sensitivitas ini antara lain :
1) Total debt to total assets, mengukur presentase penggunaan
dana dari kreditur yang dihitung dengan cara membagi total
hutang dengan total aktiva.
2) Debt equity ratio, perbandingan antara total utang dengan modal.
3) Time interest earned, dihitung dengan membagi laba sebelum
bunga dan pajak (EBIT) dengan beban bunga. Rasio ini
mengukur seberapa jauh laba bisa berkurang tanpa menyulitkan
perusahaan dalam memenuhi kewajiban membayar bunga
tahunan.
c) Rasio produktivitas, mengukur seberapa efektif perusahaan
menggunakan sumber-sumber daya sebagaimana digariskan oleh
kebijaksanaan perusahaan. Rasio ini menyangkut perbandingan antara
penjualan dengan aktiva pendukung terjadinya penjualan artinya rasio ini
menganggap bahwa suatu perbandingan yang “layak” harus ada antara
penjualan dan berbagai aktiva misalnya :
persediaan, piutang, aktiva tetap, dan lain-lain. Rasio produksi
meliputi inventory turnover, fixed assets turnover, account receivable
turnover, total assets turnover.
d) Rasio profitabilitas, digunakan untuk mengukur seberapa efektif
pengelolaan perusahaan sehingga menghasilkan keuntungan,
1) Profit margin on sales, dihitung dengan cara membagi laba
setelah pajak dengan penjualan.
2) Return on total assets, perbandingan antara laba setelah pajak
dengan total aktiva guna mengukur tingkat pengembalian
investasi total.
3) Return on net worth, perbandingan antara laba setelah pajak
dengan modal sendiri guna mengukur tingkat keuntungan
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
143
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
investasi pemilik modal sendiri.
e) Rasio pasar, diterapkan untuk perusahaan yang telah go public dan
mengukur kemampuan perusahaan dalam menciptakan nilai terutama
pada pemegang saham dan calon investor.
1) Price earning ratio, rasio antara harga pasar saham dengan laba
per lembar saham. Jika rasio ini lebih rendah dari pada rasio
industri sejenis, bisa merupakan indikasi bahwa investasi pada
saham perusahaan ini lebih beresiko dari pada rata-rata industri.
2) Market to book value, perbandingan antara nilai pasar saham
dengan nilai buku saham, juga merupakan indikasi bahwa para
investor menghargai perusahaan.
2.3 Prediksi Financial distress
Financial distress merupakan kondisi dimana keuangan perusahaan
dalam keadaan tidak sehat atau krisis. Financial distress terjadi sebelum
kebangkrutan. Model financial distress perlu untuk dikembangkan, karena
dengan mengetahui kondisi financial distress perusahaan sejak dini diharapkan
dapat dilakukan tindakan-tindakan untuk mengantisipasi yang mengarah kepada
kebangkrutan. Prediksi financial distress perusahaan ini menjadi perhatian
banyak pihak. Pihak-pihak yang menggunakan model tersebut meliputi :
1. Pemberi pinjaman. Penelitian berkaitan dengan prediksi financial distress
mempunyai relevansi terhadap institusi pemberi pinjaman, baik dalam
memutuskan apakah akan memberikan suatu pinjaman dan
menentukan kebijakan untuk mengawasi pinjaman yang telah diberikan.
2. Investor. Model prediksi financial distress dapat membantu investor
ketika akan menilai kemungkinan masalah suatu perusahaan dalam
melakukan pembayaran kembali pokok dan bunga.
3. Pembuat peraturan. Lembaga regulator mempunyai tanggung jawab
mengawasi kesanggupan membayar hutang dan menstabilkan
perusahaan individu. Hal in i menyebabkan perlunya suatu model
yang aplikatif untuk mengetahui kesanggupan perusahaan membayar
hutang dan menilai stabilitas perusahaan.
4. Pemerintah. Prediksi financial distress juga penting bagi
pemerintah dan antitrust regulation.
5. Auditor. Model prediksi financial distress dapat menjadi alat yang
berguna bagi auditor dalam membuat penilaian going concern suatu
perusahaan.
6. Manajemen. Apabila perusahaan mengalami kebangkrutan maka
perusahaan akan menanggung biaya langsung (fee akuntan dan
pengacara) dan biaya tidak langsung (kerugian penjualan atau kerugian
paksa akibat ketetapan pengadilan). Sehingga dengan adanya model
prediksi
financial
distress
diharapkan perusahaan
dapat
menghindari kebangkrutan dan otomatis juga dapat menghindari
biya langsung dan tidak langsung dari kebangkrutan.
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
144
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
2.4 Pengaruh Likuiditas terhadap Kondisi Financial distress
Rasio likuiditas adalah rasio-rasio yang dimaksudkan untuk
mengukur likuiditas perusahaan. Likuiditas perusahaan menunjukkan
kemampuan perusahaan mendanai operasional perusahaan dalam memenuhi
kewajiban (utang) jangka pendek (Sawir, 2005:56). Likuiditas perusahaan
diasumsikan dalam penelitian ini mampu menjadi alat prediksi kondisi financial
distress suatu perusahaan dan diukur dengan current ratio, yaitu aktiva lancar
dibagi hutang lancar (CA/CL). Current ratio mengukur kemampuan perusahaan
memenuhi hutang jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva lancarnya.
Semakin besar rasio likuiditas maka semakin kecil kemungkinan perusahaan
mengalami financial distress.
Luciana dan Kristijadi (2003) menganalisis rasio keuangan untuk
memprediksi financial distress. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa
likuiditas yaitu aktiva lancar dibagi dengan hutang lancar (CA/CL), memiliki
pengaruh positif terhadap kondisi
financial distress perusahaan. Semakin
besar rasio ini maka semakin kecil kemungkinan perusahaan mengalami
financial distress. Penelitian ini bertujuan untuk membuktikan manfaat laporan
keuangan dalam memprediksi kinerja perusahaan seperti financial distress. Hasil
penelitian yang dilakukan menunjukkan bahwa likuiditas mampu memprediksi
financial distress perusahaan.
Hipotesis pertama yang dikembangkan berdasarkan uraian di atas
adalah sebagai berikut:
H1 : Likuiditas berpengaruh terhadap kondisi financial distress perusahaan.
2.5 Pengaruh Profitabilitas terhadap Kondisi Financial distress
Profitabilitas merupakan hasil akhir bersih dari berbagai kebijakan dan
keputusan, dimana rasio ini digunakan sebagai alat pengukur atas kemampuan
perusahaan untuk memperoleh keuntungan dari setiap rupiah penjualan yang
dihasilkan. Profitabilitas adalah tingkat keberhasilan atau kegagalan perusahaan
selama jangka waktu tertentu (Atmini, 2005).
Perusahaan yang memiliki profitabilitas tinggi berarti memiliki laba
yang besar. Ini berarti perusahaan tersebut semakin kecil kemungkinan untuk
mengalami financial distress.
Penelitian yang dilakukan Arini (2010) profitabilitas berpengaruh
negatif dan signifikan terhadap kondisi financial distress perusahaan artinya
semakin besar profitabilitas suatu perusahaan semakin mengurangi kondisi
financial distress perusahaan tersebut dan rasio yang paling dominan dalam
memprediksi kondisi financial distress adalah rasio profitabilitas.
Berdasarkan uraian diatas maka hipotesis kedua dalam penelitian ini
adalah sebagai berikut:
H2 : Profitabilitas berpengaruh terhadap kondisi financial distress perusahaan
2.6 Pengaruh Financial Leverage terhadap kondisi Financial distress
Financial leverage menunjukkan kemampuan perusahaan untuk
memenuhi kewajiban baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang. Analisis
terhadap rasio ini diperlukan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
145
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
membayar hutang (jangka pendek dan jangka panjang) apabila pada suatu saat
perusahaan dilikuidasi atau dibubarkan (Sigit, 2008). Indikator yang digunakan
untuk mengukur tingkat Financial Leverage perusahaan dalam penelitian ini
adalah total hutang dibagi total modal (Debt to Equity Ratio).
Suatu perusahaan yang memiliki leverage keuangan yang tinggi berarti
memiliki banyak utang pada pihak luar. Ini berarti perusahaan tersebut
memiliki risiko keuangan yang tinggi karena mengalami kesulitan keuangan
(financial distress). Menurut Yuvita (2010), risiko keuangan yang tinggi
mengindikasikan bahwa perusahaan mengalami kesulitan keuangan (financial
distress). Kesulitan keuangan merupakan berita buruk yang akan mempengaruhi
kondisi perusahaan di masyarakat.
Penelitian Gailego et.al (1997) menggunakan model logit dan probit
dalam memprediksikan kondisi financial distress perusahaan dengan
menggunakan sampel 64 perusahaan yang dikategorikan sehat dan 64
perusahaan yang dikategorikan distress sepanjang periode 1990-1996. Hasil
mengidentifikasikan efisiensi model ini dua tahun sebelum krisis, dan dalam
penelitian ini rasio leverage merupakan rasio yang dapat digunakan untuk
memprediksi kondisi financial distress perusahaan. Karena semakin besar
rasio ini akan semakin kecil kemungkinan perusahaan mengalami financial
distress.
Penelitian Luciana dan Kristijadi (2003) yang bertujuan untuk
membuktikan manfaat laporan keuangan dalam memprediksi kinerja perusahaan
seperti financial distress, penelitian ini membuat 12 persamaan regresi untuk
menunjukkan bahwa rasio keuangan dapat digunakan untuk memprediksi
financial distress. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa rasio-rasio keuangan
disebutkan bahwa rasio financial leverage yaitu variabel total hutang dibagi
dengan total modal (DER) dapat digunakan untuk memprediksikan financial
distress suatu perusahaan. Karena semakin besar rasio financial leverage akan
semakin besar kemungkinan perusahaan mengalami financial distress. Koefisien
dalam variabel ini bertanda positif, artinya variabel DER memiliki pengaruh
positif terhadap financial distress suatu perusahaan. Hipotesis yang ketiga dalam
penelitian ini adalah sebagai berikut:
H3 : Financial
leverage
berpengaruh
terhadap
kondisi
financial
distress perusahaan.
2.6 Pengaruh Arus Kas Operasi terhadap Kondisi financial distress
Laporan arus kas merupakan campuran antara laporan laba-rugi
dengan neraca (Subramanyam, 2010). Laporan arus kas dapat mengekspresikan
laba bersih perusahaan yang berkaitan dengan nilai perusahaan sehingga jika arus
kas meningkat, maka laba perusahaan akan meningkat dan hal ini akan
meningkatkan nilai perusahaan dan selanjutnya juga akan menaikkan laba
perusahaan.
Suatu perusahaan memiliki arus kas operasi yang tinggi berarti
memiliki sumber dana untuk melakukan aktivitas operasinya seperti untuk
melunasi pinjaman, memelihara kemampuan operasi perusahaan, membayar
deviden dan melakukan investasi baru tanpa mengandalkan sumber pendanaan
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
146
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
dari luar. Menurut Almilia (2006), rasio arus kas bersih meningkat, maka laba
perusahaan akan meningkat dan hal ini akan meningkatkan nilai perusahaan
dan selanjutnya juga akan menaikkan laba perusahaan sehingga perusahaan
tidak akan mengalami financial distress.
Menurut Almilia (2006), rasio arus kas bersih meningkat, maka laba
perusahaan akan meningkat dan hal ini akan meningkatkan nilai perusahaan
dan selanjutnya juga akan menaikkan laba perusahaan sehingga perusahaan
tidak akan mengalami financial distress.
Rasio keuangan yang berasal dari laporan arus kas menunjukkan bahwa
rasio arus kas bersih dari aktivitas operasi dibagi dengan total aktiva dan rasio
arus kas bersih dari aktivitas operasi dibagi dengan hutang lancar dapat
digunakan untuk memprediksi kondisi financial distress perusahaan. Dalam
penelitian ini arus kas mampu menjadi alat prediksi kondisi financial distress
suatu perusahaan.
Hipotesis keempat yang dikembangkan berdasarkan uraian di atas adalah
sebagai berikut:
H4 : Arus kas operasi berpengaruh terhadap kondisi financial distress perusahaan.
3. METODE PENELITIAN
3.1 Populasi dan Sampel
Populasi penelitian ini adalah seluruh perusahaan manufaktur yang
terdaftar di Bursa Efek Indonesia periode 2006-2010. Teknik pengambilan
sampel yang digunakan dalam penelitian adalah metode purposive sampling,
yaitu penentuan sampel berdasarkan kriteria tertentu sesuai dengan yang
dikehendaki oleh peneliti.
Adapun kriteria-kriteria yang dipilih dalam penentuan sampel adalah :
a. Perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI)
sejak tahun 2006-2010 secara terus-menerus.
b. Perusahaan menyampaikan laporan keuangan 31 Desember secara rutin
selama 5 tahun sesuai dengan periode penelitian yang diperlukan untuk
periode 2006, 2007, 2008, 2009, 2010 (laporan keuangan per 31
Desember merupakan laporan keuangan yang telah diaudit).
c. Perusahaan tidak melakukan merger dan akuisisi.
d. Perusahaan mempunyai laba bersih (net income) negatif selama dua tahun
atau lebih secara berturut-turut. Kriteria ini menunjukkan kondisi
financial distress karena dengan adanya laba bersih (net income) negatif
selama dua tahun atau lebih secara berturut-turut berarti perusahaan
mengalami penurunan kondisi keuangan atau kerugian.
e. Perusahaan yang dipakai sebagai validasi model adalah perusahaan
yang cenderung tidak mengalami financial distress (ditandai dengan tidak
terjadinya laba bersih (net income) negatif selama dua tahun atau lebih
secara berturut- turut).
3.2 Jenis dan Sumber Data
Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang
diambil dari laporan keuangan dan laporan auditor independen perusahaanJurnal Akuntansi Universitas Jember
147
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
perusahaan yang termasuk dalam kelompok perusahaan yang terdaftar di Bursa
Efek Indonesia yang diperoleh dari website http://www.idx.co.id, Indonesian
Capital Market Directory (ICMD) tahun 2006-2010 dan berbagai sumber media
lainnya. Data sekunder merupakan sumber data penelitian yang diperoleh peneliti
secara tidak langsung melalui media perantara (diperoleh dan dicatat oleh pihak
lain).
3.2 Definisi Operasional Variabel dan Pengukurannya
Variabel dependen (Y)
Variabel dependen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kondisi
financial distress perusahaan yang merupakan variabel kategori, 0 untuk
perusahaan perusahaan yang mengalami financial distress dan 1 untuk
perusahaan sehat. Perusahaan yang cenderung tidak financial distress (ditandai
dengan tidak terjadinya laba bersih (net income) negatif selama dua tahun atau
lebih secara berturut-turut) dan perusahaan mengalami financial distress
(ditandai dengan terjadinya laba bersih (net income) negatif selama dua tahun
atau lebih secara berturut-turut).
Variabel Independen (X)
Variabel independen dalam penelitian ini adalah:
a. Likuiditas
Menurut Fred Weston dalam Kasmir (2010:129) menyatakan bahwa rasio
likuiditas merupakan rasio yang menggambarkan kemampuan perusahaan
dalam memenuhi kewajiban (utang) jangka pendek. Likuiditas dalam
penelitian ini menggunakan rasio lancar (Current ratio) dengan rumus :
Current Ratio = aktiva lancar
Kewajiban Lancar
b. Profitabilitas
Rasio profitabilitas merupakan rasio untuk menilai kemampuan
perusahaan dalam mencari keuntungan. Rasio ini juga memberikan ukuran
tingkat efektivitas manajemen suatu perusahaan (Kasmir, 2010:196).
Profitabilitas dalam penelitian ini menggunakan ROA (Return on Asset)
dengan rumus :
ROA = Laba Bersih
Total Aktiva
c. Financial Leverage
Financial leverage menunjukkan kemampuan perusahaan untuk
memenuhi kewajiban baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang.
Analisis terhadap rasio ini diperlukan untuk mengukur kemampuan
perusahaan dalam membayar hutang (jangka pendek dan jangka panjang)
apabila pada suatu saat perusahaan dilikuidasi atau dibubarkan (Sigit,
2008). Financial leverage diproxikan dengan DER merupakan
perbandingan antara total utang dibagi dengan modal DER dalam
penelitian ini dirumuskan sebagai berikut :
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
148
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
DER = Total Hutang
Total Modal
d. Arus Kas Operasi
Arus Kas dari aktivitas operasi merupakan indikator yang menentukan
apakah dari operasinya perusahaan dapat menghasilkan kas yang dapat
digunakan untuk melunasi pinjaman, memelihara kemampuan operasi
perusahaan, membayar deviden dan melakukan investasi baru tanpa
mengandalkan sumber pendanaan dari luar. Sehingga arus kas aktivitas
operasi dapat menjadi sinyal bagi investor mengenai kondisi perusahaan.
Dalam penelitian ini arus kas operasi dapat dirumuskan sebagai berikut :
Arus kas bersih dari aktivitas operasi (CFFO).
3.3 Metode Analisis Data
Pengujian dalam penelitian ini dengan menggunakan regresi logit untuk
mengetahui kekuatan prediksi rasio keuangan dan rasio-rasio keuangan tersebut,
mana yang paling dominan dalam menentukan apakah suatu perusahaan akan
mengalami financial distress atau tidak.
Model yang digunakan dalam penelitian ini yaitu:
P = {1 + Exp – (Bo + B1LK + B2PROFIT + B3 LEVERAGE + B4CFFO)}……1)
Dimana :
P
= Probabilitas perusahaan mengalami financial distress
Bo
= Konstanta
LK
= Likuiditas
PROFIT
= Profitabilitas
LEVERAGE = Leverage
CFFO
= Arus Kas Operasi
B1-4
= Koefisien regresi
Exp
= Kesalahan yang mempunyai nilai pengharapan sebesar nol
4. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Statistik Deskriptif
Deskriptif statistik menjelaskan besarnya nilai rata-rata, deviasi standar,
nilai minimum, dan nilai maksimum untuk variabel-variabel kecuali variabel
dummy. Hasil statistik deskriptif disajikan pada Tabel 4.2 di bawah ini.
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
149
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
Tabel 4.1
Hasil Deskriptif Statistik Variabel Penelitian N = 114
Variabel
Penelitian
N
Mean
Sandar Deviasi
Minimum
Maksimum
Likuiditas
310
0,346
0,293
0,04
1,31
Profitabilitas
310
0,047
0,321
-1,07
1,21
DER
310
1,825
2,085
-9,63
9,76
ARUS KAS
OPERASI (juta)
310
9.365.788,50
79.118.753,16
-1.164.536
1.021.132.606
Berdasarkan Tabel 4.1 menunjukkan deskriptif statistik masing-masing
variabel penelitian. Nilai rata-rata likuiditas sebesar 0,346 atau 34%. Nilai
minimum likuiditas sebesar 0,04 atau 4% dan nilai maksimum likuiditas sebesar
1,31 atau 131%. Standar deviasi sebesar 0,293 atau 29,3%. Nilai rata-rata dari
hasil uji statistik deskritif untuk variabel profitabilitas adalah sebesar 0,047 atau
4,7% Nilai terendah variabel profitabilitas bernilai negatif sebesar 1,07 dan nilai
tertinggi sebesar 1,21. Nilai standar deviasi sebesar 0,321 yang mendekati nilai
rata-rata dan ukuran penyebaran data yang semakin kecil. DER mempunyai nilai
rata-rata dari hasil uji statistik deskriptif adalah sebesar 1,825, standar deviasi
sebesar 2,085 dengan nilai terendah negatif sebesar 9,63 dan nilai tertinggi
sebesar 9,76. Nilai rata-rata dari hasil uji statistik deskritif untuk variabel
arus kas operasi adalah sebesar 9.365.788,50, standar deviasi sebesar
79.118.753,16 dengan nilai arus kas operasi terendah negatif sebesar
1.164.536 dan nilai tertinggi sebesar 1.021.132.606.
4.2 Uji Hipotesis
4.2.1 Analisis Regresi Logistik
Analisis regresi logistik digunakan untuk mengetahui pengaruh
variabel independen yaitu likuiditas, profitabilitas, DER dan arus kas operasi.
Hasil analisis regresi logistik antara variabel independen yaitu likuiditas,
profitabilitas, DER dan arus kas operasi terhadap financial distress sebagai
berikut:
Tabel 4.2
Hasil Analisis Regresi Logistik
Standar Error
No
Variabel
Koefisien
Signifikansi
Df
1
Konstanta
-0,791
0,866
1
0,066
2
Likuiditas (X1)
-1,452
0,288
1
0,094
3
Profitabilitas (X2)
-1,506
0,093
1
0,000
4
DER (X3)
-0,145
0,002
1
0,120
5
Arus Kas Operasi (X4)
-0,002
0,431
1
0,000
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
150
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
Berdasarkan hasil analisis regresi logistik (Tabel 4.4), diperoleh persamaan
sebagai berikut:
Ŷt = -0,791 – 1,452LK1t – 1,506PROFITt - 0,145DERt - 0,002 X1t +et
Tabel 4.3
Hasil Analisis Koefisien Determinasi (Model Summaryb)
Cox & Snell R
Square
Step
Nagelkerke R Square
-2 Log likelihood
130,474a
1
,619
,826
Berdasarkan nilai Cox dan Snell R square sebesar 0,619 atau 61,9% dan
Nagelkerke R Square sebesar 0,826 atau 82,6% berarti variabilitas variabel
likuiditas, profitabilitas, DER dan arus kas operasi terhadap financial distress
sebesar 82,6% sedangkan sisanya dipengaruhi oleh variabel di luar penelitian
sebesar 21,4% (100% - 82,6%).
Tabel 4.4
Ketepatan Prediksi
Predicted
Observed
Financial distress
FD
Step 1
Financial FD
Distress TFD
Overall Percentage
TFD
146
18
9
137
Percentage
Correct
94,2
88,4
91,3
Tabel 4.4 di atas merupakan dua nilai prediksi dari variabel dependen
dalam hal ini kondisi financial distress (1) dan tidak kondisi financial
distress
(0), sedangkan pada baris menunjukkan nilai observasi yang
sesungguhnya dari variabel dependen kondisi financial distress (1) dan bukan
kondisi financial distress (0). Hasil Tabel 4.4 menunjukkan bahwa pada kolom,
prediksi perusahaan yang tidak financial distress sebanyak 18 perusahaan
sedangkan observasi sebesar 155 perusahaan atau memiliki ketepatan prediksi
sebesar 94,2%. Sedangkan perusahaan yang mengalami financial distress
diprediksikan sebanyak 146 perusahaan dari observasi sebanyak 155 atau
memiliki ketepatan prediksi sebesar 88,4%. Dengan demikian hasil ketepatan
prediksi secara keseluruhan adalah sebesar 91,32%.
4.3 Pembahasan
4.3.1 Pengaruh Likuiditas Terhadap Financial distress
Hasil analisis yang ditunjukkan pada Tabel 4.4 adalah likuiditas tidak
berpengaruh signifikan terhadap financial distress dengan tingkat signifikansi
0,094. Hal itu menunjukkan bahwa Hipotesis Satu (H1) yang menyatakan bahwa
likuiditas berpengaruh terhadap financial distress pada perusahaan manufaktur
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
151
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
yang publik di Indonesia, ditolak. Berarti likuiditas tidak dapat memprediksi
kondisi financial distress perusahaan.
Likuiditas umumnya dinilai dari kemampuan perusahaan membayar
hutang lancar dengan aktiva lancar yang dimiliki. Hasil penelitian yang
menunjukkan bahwa likuiditas tidak berpengaruh signifikan terhadap
financial distress. Hal ini dikarenakan bahwa pada perusahaan sampel
perusahaan memiliki kemampuan mendanai operasional perusahaan dalam
memenuhi kewajiban (utang) jangka pendek dengan hutang lancar yang
dimilikinya. Oleh karena itu perusahaan mengelola hutang lancar dengan aktiva
yang dimiliknya dengan baik sehingga tidak terjadi financial distress.
Hasil penelitian ini tidak konsisten dengan penelitian Luciana dan
Kristijadi (2003) yang menemukan bahwa likuiditas tidak mampu memprediksi
financial distress perusahaan.
4.3.2 Pengaruh Profitabilitas Terhadap Financial distress
Profitabilitas merupakan hasil akhir bersih dari berbagai kebijakan dan
keputusan, dimana rasio ini digunakan sebagai alat pengukur atas kemampuan
perusahaan untuk memperoleh keuntungan dari setiap rupiah penjualan yang
dihasilkan.
Hasil analisis data menunjukkan bahwa profitabilitas berpengaruh negatif
dan signifikan terhadap financial distress dengan tingkat signifikansi sebesar
0,000 (<0,050). Berarti Hipotesis Dua (H2) yang menyatakan bahwa
profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap financial distress, diterima. Hal itu
menunjukkan bahwa
penurunan
profitabilitas
menyebabkan
kondisi
perusahaan
mengalami financial distress. Sebaliknya, semakin tinggi
profitabilitas maka semakin kecil kemungkinan perusahaan akan mengalami
financial distress. Hal itu dikarenakan kemampuan memperolah laba perusahaan
yang semakin tinggi akan mempengaruhi kondisi keuangan yang baik sehingga
tidak akan terjadi financial distress. Tetapi bagi perusahaan yang memiliki
profitabilitas yang rendah, tidak memiliki kekuatan ekonomi yang akan
mendorong perusahaan mengalami financial distress. Berarti profitabilitas dapat
memprediksi suatu financial distressoleh perusahaan.
Hasil penelitian ini konsisten dengan Arini (2010) profitabilitas
berpengaruh negatif signifikan terhadap kondisi financial distress perusahaan
artinya semakin besar profitabilitas suatu perusahaan semakin mengurangi
kondisi financial distress perusahaan tersebut dan rasio yang paling dominan
dalam memprediksi kondisi financial distress adalah rasio profitabilitas.
Kondisi demikian menunjukkan kondisi perekonomian sedang stabil.
4.3.3 Pengaruh DER Terhadap Financial distress
Hasil analisis menunjukkan bahwa DER tidak berpengaruh signifikan
terhadap kondisi financial distress perusahaan. Hal ini dibuktikan dengan hasil
pengujian DER dengan tingkat signifikansi 0,120 (>0,05). Hal itu berarti
Hipotesis Tiga (H3) yang menyatakan bahwa DER berpengaruh terhadap
financial distress pada perusahaan manufaktur yang publik di Indonesia,
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
152
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
ditolak. Hutang yang diproksikan dengan DER tidak dapat menyebabkan
perusahaan mengalami kondisi financial distress. Berarti DER tidak dapat
memprediksi suatu financial distress perusahaan.
DER merupakan perbandingan antara total utang dibagi dengan modal
perusahaan. Rasio DER menunjukkan seberapa besar modal perusahaan dibiayai
oleh hutang. Perusahaan dalam memperoleh sumber dana akan memilih sumber
dana yang risikonya
kecil
dan
akan
meningkatkan
pengelolaan
perusahaan sehingga memperoleh keuntungan yang tinggi.
Hasil penelitian ini tidak konsisten dengan penelitian Luciana dan
Kristijadi (2003) membuktikan bahwa hutang (leverage) berpengaruh
terhadap kondisi financial distress perusahaan. Rasio financial leverage yaitu
variabel DER tidak dapat digunakan untuk memprediksikan financial distress
suatu perusahaan.
4.3.4 Pengaruh Arus Kas Operasi Terhadap Financial distress
Arus Kas dari aktivitas operasi merupakan indikator yang menentukan
apakah dari operasinya perusahaan dapat menghasilkan kas yang dapat
digunakan untuk melunasi pinjaman, memelihara kemampuan operasi
perusahaan, membayar deviden dan
melakukan investasi baru
tanpa
mengandalkan sumber pendanaan dari luar. Sehingga arus kas aktivitas operasi
dapat menjadi sinyal bagi investor mengenai kondisi perusahaan.
Hasil analisis pada Tabel 4.4 menunjukkan bahwa arus kas operasi
berpengaruh positif dan signifikan terhadap financial distress dengan tingkat
signifikansi sebesar 0,000 (<0,05). Hal itu menunjukkan bahwa Hipotesis Empat
(H4) yang menyatakan bahwa arus kas operasi berpengaruh terhadap financial
distress pada perusahaan manufaktur yang publik di Indonesia, diterima. arus kas
operasi berpengaruh signifikan terhadap financial distress. Hal ini menunjukkan
bahwa tinggi rendahnya arus kas operasi menyebabkan perusahaan mengalami
financial distress. Berarti arus kas operasi dapat memprediksi suatu financial
distress oleh perusahaan manufaktur.
Penelitian ini konsisten dengan penelitian Almilia (2006) menyimpulkan
bahwa perusahaan yang tingkat arus kas operasi rendah mempunyai kondisi yang
lebih besar untuk mengalami financial distress.
Arus kas operasi berpengaruh signifikan terhadap financial distress. Hal
ini disebabkan karena perusahaan yang memiliki arus kas operasi yang
tinggi akan menyebabkan perusahaan akan tidak mengalami financial distress.
Hal itu menunjukkan bahwa arus kas operasi yang tinggi karena jika arus kas
meningkat, maka laba perusahaan akan meningkat dan hal ini akan
meningkatkan nilai perusahaan dan selanjutnya juga akan menaikkan laba
perusahaan sehingga financial distress tidak akan terjadi.
5. KESIMPULAN, KETERBATASAN, DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Penelitian ini bertujuan untuk menguji apakah Likuiditas, Profitabilitas,
Financial leverage, dan Arus kas dari aktivitas operasi berpengaruh terhadap
financial distress. Analisis dilakukan dengan menggunakan regresi logit.
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
153
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
Berdasarkan hasil analisis maka dapat disimpulkan bahwa Likuiditas ,
d a n Financial leverage tidak berpengaruh signifikan terhadap kondisi
financial distress perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI, sedangkan
Profitabilitas, dan Arus kas dari aktivitas operasi berpengaruh signifikan terhadap
kondisi financial distress perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI.
5.2 Keterbatasan dan Saran
Penelitian ini memiliki keterbatasan pada pengukuran kategori kelompok
perusahaan yang mengalami financial distress dan tidak mengalami financial
distress hanya didasarkan pada satu ukuran indeks saja yaitu laba negatif.
Penelitian ini juga hanya dilakukan pada perusahaan manufaktur sehingga tidak
pembanding dari jenis sektor lain misalkan perusahaan non manufaktur
sehingga benar-benar mewakili emiten di BEI. Studi yang akan datang
sebaikknya dapat menggunakan flow based insolvency sebagai penentu kriteria
kesulitan keuangan dan melakukan pengujian tidak hanya pada perusahaan
manufaktur tetapi juga dilakukan pengujian dengan perusahaan non manufaktur
sehingga ada perbandingan yang lebih baik.
DAFTAR PUSTAKA
Almilia, LS. 2006. Prediksi Kondisi Financial Distress Perusahaan Go Public
Dengan Menggunakan Analisis Multinominal Logit. Jurnal Ekonomi dan
Bisnis. Vol. 7 No. 1.
Altman, E.I., 1968. Financial Ratio, Discriminant Analysis, and the
Prediction of Corporat Bankruptcy. The Journal of Finance, September
(25).
Arini, Diah. 2010. Analisis Rasio Keuangan Untuk Memprediksi Kondisi
Financial Distress Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar Di Bursa
Efek Jakarta. Skripsi thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta.
Atmini, S dan A. Wuryan. 2005. Manfaat Laba dan Arus Kas untuk memprediksi
Kondisi Financial Distress Pada Perusahaan Textile Mill Products Dan
Apparel And Other Textile Products yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta
.Makalah yang disampaikan pada Simposium Nasional Akuntansi
VIII. Solo, 15–16 September.
Foster, G. 1986. Financial Statement Analysis. New Jersey: Prentice Hall,
Englewood
Cliffs.
Gailego, Gomes dan Yanes. 1997. Financial Distress and Corporate
Governance: An Empirical Analysis. MCB University Press 1472-0701.
Hal. 15 23.
Ghozali, Imam. 2002, Multivariate dengan Program SPSS, Badan
Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang
Gujarati, Damodar. 2003. Ekonometrika Dasar. Terjemahan Sumarno Zain.
Jakarta: PT. Gelora Aksara Pratama
Harahap, Sofyan Syafri. 2007. Teori Akuntansi. PT. Raja Grafindo Persada:
Jakarta. Hery. 2009. Teori Akuntansi. Kencana: Jakarta.
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
154
PENGARUH RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI FINANCIAL DISTRESS
PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. Standar Akuntansi Keuangan. Salemba
Empat: Jakarta.
Indriantoro, Nur dan Bambang Supomo. 1999. Metodologi Penelitian dalam
Bisnis. BPFE: Yogyakarta.
Kasmir. 2010. Analisis Laporan Keuangan. PT. Rajawali: Jakarta.
Luciana Spica Almilia, Kristijadi. 2003. Analisis Rasio Keuangan untuk
Memprediksi Kondisi Financial Distress Perusahaan manufaktur yang
terdaftar di BEJ. Jurnal Akuntansi dan Auditing Indonesia, Vol. 7 No.
2 Desember. Hal 183 - 206.
Machfoedz. 1994. M,The Usefulness of Financial Ratio in Indonesia.
Jurnal KELOLA. September. 94 – 110.
Platt Harlan D, Platt Marjorie B. 2002. Predicting Corporate Financial
Distress: Reflections on Choice-Based Sample Bias. Journal of
Economics and Finance, Vol. 26 No. 2, Hal 184 – 197.
Prastowo, Dwi dan Rifka Juliaty. 2008. Analisis Laporan Keuangan: Konsep
dan Aplikasi. Edisi Kedua. STIM YKPM: Yogyakarta.
Prihadi, Toto. 2008. 7 Analisis Rasio Keuangan. Penerbit PPM: Jakarta.
Purbayu Budi Santosa, Ashari. 2005. Analisis Statistik dengan Menggunakan
Excel & SPSS, Andi, Jogjakarta.
Sidik, Jamilah 2003. Pengaruh Rasio Keuangan pada Kualitas Laba, Tesis,
Magister Management, Universitas Gajah Mada, Jogjakarta.
Sigit, R. 2008. Pengaruh Rasio Likuiditas, Financial Leverage dan Arus Kas
Untuk Memprediksi Financial Distress Pada Perusahaan Real Estate And
Property yang Terdaftar Di BEJ tahun 2004-2005. Skripsi Fakultas
Ekonomi UNS.
Subramanyam. 2010. Analisis Laporan Keuangan, Edisi 8, Salemba Empat,
Jakarta. Sugiono. 2009. Statistik Untuk Penelitian. CV. ALFABETA:
Bandung.
Supranto, J. 2004. Statistik Teori dan Aplikasi. Erlangga. Jakarta
Swandari, Fifi. 2002. Pengaruh Perilaku Resiko, Kepemilikan institusi dan
Kinerja terhadap Kebangkrutan Bank Umum di Indonesia, Simposium
Nasional Keuangan In Memorian Prof. Dr. Bambang Riyanto, Fakultas
Ekonomi Universitas Gajah Mada, Jogjakarta.
Wild Jhon J. Subramanyam KR., Hasley Robert F.(Yasivi S. Bachtiar, S.
Nurwahyu Harahap), 2005. Analisis Laporan Keuangan, Edisi 8,
Salemba Empat, Jakarta.
Wilopo. 2001. Prediksi Kebangkrutan Bank. Jurnal Riset Akuntansi Indonesia
(Mei), Vol. 4 No. 2, Hal 184 – 198.
Yuvita, Liza Maylanny. 2010. Analysisn of Factor Affecting The Accuracy
Reporting Time Finance Companies Involved in The LQ-45 in Stock
Indonesian Stock. Journal Accounting and Business.
Jurnal Akuntansi Universitas Jember
Fly UP