...

Print this article - Jurnal Kesehatan Badan Penelitian dan

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Print this article - Jurnal Kesehatan Badan Penelitian dan
KEJADIAN ISPA DAN PNEUMONIA AKIBAT
KEBAKARAN HUTAN DI KABUPATEN PULANG PISkU
PROVINSI KALIMANTAN TENGAH
The Effect of Forest Fire on Acute Respiratory Infection and Pneumonia in
Pulang Pisau District, Central Kalimantan
1Peneliti
Bambang Sukanal, Dina Bisaral
Pusat Teknologi Intervensi Kesehatan Masyarakat,Balitbangkes
Email: [email protected]
Diterima: 7 Januari 2015; Direvisi: 12 Februari 2015; Disetujui: 25 Agustus 2015
ABSTRACT
Land and forest fires is a familiar phenomenon in some parts of Indonesia, particularly Sumatera and
Kalimantan Island. This phenomenon developes into a form of disasters that has an impact on people's life.
Catastrophic events smoke caused by forest fires happened several times in Indonesia. Smoke could
influence very negative impact on public health such as Acute Respiratory Infection (ARI) and pneumonia.
The purpose of research conducted in 2011 was to analyse the impact of forest fires on the incidence of
ARI and pneumonia in Pulang Pisau, Central Kalimantan. Using a cross-sectional study design, data
analysis was done descriptively, to describe the trend of ARI and pneumonia during 2004-2011 in the
district. The results showed that in Pulang Pisau District for seven years (2004-2011), the incidence of ARI
was fluctuated in each year, but the highest in December, such as in 2005 and 2008 the incidence of ARI
reached 21,65 per 1000 population and 35,58 per 1000 population respectively. The incidence of
pneumonia among < 5 years old varied, the highest incidence in 2004 occurred in March (0,35), 2006 in
July (0,51), 2007 in March (0,55) and 2008 in January (0,42) respectively. The highest hotspot in 2004
occurred in October (962), 2005 in September (270) and 2011 in August (316) respectively. As a
conclusion, the impact of smoke from forest fires on health could be respiratory infection especially for
high risk groups. Probably, there was a relationship of ARI and pneumonia with quality of the air in the
study area.
Keywords: Forest fires, acute respiratory infections, pneumonia and hotspot
ABSTRAK
Kebakaran hutan dan lahan bukan merupakan fenomena asing lagi di beberapa wilayah Indonesia,
terutama Sumatera dan Kalimantan. Fenomena alam ini berkembang menjadi suatu bentuk bencana alam
yang mempunyai dampak terhadap aspek-aspek kehidupan masyarakat. Kejadian bencana asap yang
diakibatkan kebakaran hutan sudah beberapa kali terjadi di Indonesia. Gangguan asap tersebut juga
berdampak negatif terhadap kesehatan masyarakat seperti munculnya gangguan ISPA dan Pneumonia.
Tujuan penelitian yang dilakukan pada tahun 2011 ini adalah untuk melihat dampak dan kebakaran hutan
terhadap kejadian ISPA dan pneumonia di Kabupaten Pulang Pisau Provinsi Kalimantan Tengah. Desain
penelitian menggunakan potong lintang dan analisis data dilakukan secara deskriptif, untuk mengetahui
adanya kecenderungan/tren kasus penyakit ISPA dan Pneumonia dari tahun 2004-2011 di kabupaten
tersebut. Hasil penelitian menunjukkan bahwa di Kabupaten Pulang Pisau selama tujuh tahun (2004-2011)
kejadian ISPA berfluktuasi sepanjang tahun namun tertinggi pada bulan Desember misalnya pada tahun
2005 mencapai 21,65 perseribu penduduk dan tahun 2008 mencapai 35,58 perseribu penduduk. Untuk
kejadian Pneumonia bervariasi, tahun 2004 tertinggi pada Bulan Maret (0,35), tahun 2006 tertinggi pada
Bulan Juli (0,51), tahun 2007 tertinggi pada Bulan Maret (0,55) dan 2008 tertinggi pada Bulan Januari
(0,42). Kejadian titik api tertinggi tahun 2004 pada Bulan Oktober sebanyak 962 titik api, tahun 2005
pada Bulan September sebanyak 270 titik api dan tahun 2011 pada Agustus sebanyak 316 titik api. Sebagai
kesimpulan, dampak asap dari kebakaran hutan terhadap kesehatan berupa berbagai gangguan dan keluhan
pernapasan, terutama pada orang yang berisiko tinggi atau sensitif. Angka kejadian ISPA dan Pnemonia di
lokasi penelitian secara deskriptif kemungkinan berhubungan dengan kualitas udara.
Kata Kunci: Kebakaran hutan, ISPA, pneumonia dan titik api
250
Kejadian ISPA dan pneumonia akibat kebakaran hutan
PENDAHULUAN
Kebakaran hutan dan lahan bukan
merupakan fenomena asing lagi di beberapa
wilayah Indonesia, terutama Sumatera dan
Kalimantan. Istilah kebakaran hutan dan
lahan digunakan oleh karena kebakaran
terjadi tidak hanya pada kawasan hutan yang
menjadi wilayah pengelolaan Kementerian
Kehutanan, akan tetapi juga terjadi pada
lahan-lahan non hutan seperti perkebunan,
pertanian, dan juga semak belukar.
Fenomena alam ini berkembang menjadi
suatu bentuk bencana alam yang mempunyai
dampak terhadap aspek-aspek perikehidupan
masyarakat. Kerugian secara ekonomis
merupakan akibat dari lahan yang terbakar
berikut objek-objek di atasnya (tanaman dan
kayu). Selain itu juga gangguan akibat
penyebaran asap kebakaran terhadap roda
transportasi darat, laut dan udara. Gangguan
asap tersebut juga sangat berdampak negatif
terhadap kesehatan masyarakat seperti
munculnya gangguan saluran pernapasan,
pneumonia dan asma. Dampak lainnya
adalah terjadinya degradasi lahan dan
menurunnya kualitas lingkungan. Kebakaran
hutan di Sumatera dan Kalimantan
meningkat sepanjang musim kemarau sekitar
Bulan April hingga Oktober. Delapan
provinsi di Sumatera dan Kalimantan yang
ditetapkan sebagai daerah rawan kebakaran
hutan dan lahan adalah Riau, Jambi,
Sumatera Selatan, Lampung, Kalimantan
Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan
Timur dan Kalimantan Selatan. Provinsi
tersebut menjadi pusat perhatian Pemerintah
Pusat dalam penanggulangan bahaya
kebakaran hutan dan lahan. Kondisi ini akan
semakin parah apabila terjadi fenomena El
Nino Southern Oscillation (ENSO) seperti
yang terjadi pada tahun 1997, 2002, 2004,
dan 2006 (Adiningsih, E.S, et.al, 2008).
Kebakaran hutan dan lahan juga
disebabkan oleh adanya aktivitas sekelompok
masyarakat di dalam kawasan hutan atau
yang berbatasan kawasan hutan tersebut.
Adapun tujuannya membersihkan lahan
untuk keperluan pertanian, perladangan dan
sebagainya. Kebakaran hutan dan lahan bisa
juga disebabkan oleh unsur ketidaksengajaan
seperti faktor alam. Diantaranya gesekan
ranting dan dahan yang menimbulkan
(Bambang Sukana & Dina Bisara)
percikan api sehingga menimbulkan
kebakaran disekitarnya. Fenomena El-Nino
juga sering disebut dapat memicu terjadinya
kebakaran hutan dan lahan. Faktor alam yang
lain adalah adanya kandungan batu bara di
bawah tanah yang berpotensi menimbulkan
api dan membakar bahan yang mudah
terbakar di atasnya. Kerugian akibat
kebakaran hutan dan lahan baik dari aspek
finansial maupun non finansial tidak sedikit.
Diantaranya berdampak pada kerusakan
sumber daya hutan dengan segenap
ekosistemnya. Dampak lain yang
ditimbulkan adalah teror asap yang
menyebabkan
menurunnya
kualitas
kesehatan manusia. Jumlah penderita
penyakit ISPA, asma bronkial, bronkitis,
pneumonia, iritasi mata dan kulit di berbagai
wilayah yang terkena dampak kebakaran
hutan meningkat secara signifikan (Faisal F.
2012, Suwarsono et al. 2010).
Kejadian bencana asap yang
diakibatkan kebakaran hutan sudah beberapa
kali terjadi di Indonesia. Dampak atau risiko
lingkungan dan kesehatan akibat kejadian
tersebut sangat besar. Selain itu, hal tersebut
akan berdampak terhadap ekonomi,
pariwisata dan bahkan diperkirakan juga
berpengaruh terhadap perubahan ekosistem
dan iklim. Peristiwa-peristiwa kebakaran
hutan sering terjadi, terutama pada tahun
1982, 1994, 1997, dan 2002. Partikel-partikel
pencemar yang dihasilkan dalam proses
kebakaran hutan tersebut juga terbawa angin
ke negara-negara tetangga seperti Malaysia,
Singapore, Brunei, dan Thailand yang juga
menyebabkan pencemaran udara di
wilayah-wilayah tersebut. Serangkaian
tindakan penanggulangan sudah dilakukan
untuk mengendalikan dan mencegah
meluasnya dampak yang terjadi akibat
kebakaran. Di Kalimantan Tengah hampir
setiap tahun terjadi kebakaran lahan dan
hutan. Pembukaan lahan untuk ladang,
perkebunan karet maupun rotan memerlukan
pembakaran karena murah dan efektif.
Bahkan secara tradisional kegiatan tersebut
telah menjadi bagian dan kehidupan seharihari penduduk lokal. Pembukaan lahan
dengan pembakaran secara besar-besaran
seperti untuk memenuhi kebutuhan hutan
tanaman industri, perkebunan sawit dan
proyek lahan gambut yang sangat luas
251
Jumal Ekologi Kesehatan Vol. 14 No 3, September 2015 : 250 — 258
mengakibatkan kerusakan parah lahan
gambut, sehingga menjadi lebih rawan
kebakaran yang diakibatkan kekeringan
karena menurunnya vegetasi yang mampu
menyimpan air (Prabowo AC, 2011).
seperti munculnya gej ala-gej ala penyakit
tertentu yang berkaitan dengan hal tersebut.
Dampak asap terhadap kesehatan manusia
akan semakin besar jika tingkat kesadaran
masyarakat sangat rendah.
Infeksi Saluran Pernafasan Akut
(ISPA), adalah penyakit infeksi akut yang
menyerang salah satu bagian dan atau lebih
dari saluran nafas mulai dari hidung (saluran
atas) hingga alveoli (saluran bawah)
termasuk jaringan adneksanya, seperti sinus,
rongga telinga tengah dan pleura,
berlangsung selama 14 hari. Pneumonia
adalah proses infeksi akut yang mengenai
jaringan paru - paru (alveoli), terjadinya
gangguan pada saluran pernapasan akibat
dari jamur, bakteri, virus dan pertikel lainnya
(Rasmaliah, 2004, Pubmed Health, 2011).
Menurut WHO, pneumonia merupakan
bentuk peradangan dari jaringan pare yang
ditandai dengan gejala batuk dan sesak
nafas atau nafas cepat. Berdasarkan buku
pedoman P2-ISPA, pneumonia diklasifikasikan sebagai bukan pneumonia,
pneumonia, dan pneumonia berat (Kemkes,
2011).
Kabupaten Pulang Pisau merupakan
salah satu dari delapan daerah pemekaran di
Provinsi Kalimantan Tengah. Secara
geografis Kabupaten Pulang Pisau terletak di
daerah khatuliswa antara 10° — 0° lintang
selatan dan 110° - 120° Bujur Timur dengan
luas wilayah 8.997 Km2 (5,85% dari luas
Kalimantan Tengah). Batas wilayah
Kabupaten Pulang Pisau sebagai berikut:
Sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten
Kapuas, sebelah barat berbatasan dengan
Kabupaten Katingan dan Kota Palangkaraya,
sebelah selatan berbatasan dengan Laut Jawa
dan sebelah utara berbatasan dengan
Kabupaten Gunung Mas. Secara topografis
Kabupaten Pulang Pisau termasuk daerah
beriklim tropis dan lembab dengan
termperatur udara berkisar antara 21° C - 23°
C dan suhu maksimal mencapai 36° C,
intensitas cukup banyak sehingga
menyebabkan tingginya penguapan yang
menimbulkan awan aktif/total (Dinkes
Kabupaten Pulang Pisau, 2010).
Pengaruh terjadinya kebakaran hutan
telah menyebabkan turunnya tingkat
kesehatan masyarakat, baik secara langsung
maupun tidak langsung. Dampak tersebut
akan sangat terasa bagi anak-anak balita
(bawah lima tahun) dan lansia (lanjut usia).
Dampak langsung terhirupnya asap
kebakaran hutan adalah infeksi saluran
pernapasan atas, sedangkan dampak tidak
langsungnya adalah munculnya penyakit
pada sistem otot dan jaringan pengikat, jika
penutupan asap kebakaran hutan berlangsung
dalam periode yang cukup panjang.
Meningkatnya ISPA ini secara tidak
langsung distimulir oleh masuknya partikelpartikel asap yang mengandung senyawasenyawa berbahaya seperti SO2, NO2, CO
dan 03 sehingga mengganggu fungsi
pernapasan dan dapat mengganggu
kesehatan, terutama pada saluran pemafasan
atas maupun bawah, dan menyebabakan
infeksi pare seperti bronchitis, edema pare
dan pneumonia (Syafrizal, 2003). Dalam hal
ini masih diperlukan penelitian yang lebih
lanjut untuk mengetahui dampak asap
terhadap perubahan-perubahan metabolisme
di dalam tubuh yang bersifat merugikan
252
BAHAN DAN CARA
Penelitian dilakukan di Kabupaten
Pulang Pisau, Provinsi Kalimantan Tengah.
Pengumpulan data dilakukan pada Bulan Juli
sampai November 2011. Data kasus penyakit
ISPA dan pneumonia dikumpulkan dari
pelaporan puskesmas per bulan/tahun dari
dinas kesehatan kabupaten. Data yang
dikumpulkan meliputi kurun waktu 10 tahun
terakhir, tetapi data yang terkumpul hanya
didapat selama 7 tahun (tahun 2004 s/d
2011). Data lingkungan diperoleh dari Badan
Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah
(BPLHD), Badan Meterologi Klimatologi
dan Geofisika (BMKG), Dinas Perkebunan
dan Dinas Kehutanan. Data titik api (hotspot)
hanya didapatkan dari tahun 2004, 2005,
2010 dan 2011, hal ini karena Kabupaten
Pulang Pisau adalah daerah barn pemekaran
di Kalimantan Tengah, sehingga data banyak
yang masih tidak lengkap. Penelitian ini
dan
menggunakan desain crossectional
analisis data dilakukan secara deskriptif.
Kejadian ISPA dan pneumonia akibat kebakaran hutan..... (Bambang Sukana & Dina Bisara)
Untuk mengetahui ada kecenderungan
meningkat atau menurunnya kasus penyakit
ISPA dan Pneumonia maka dibuat grafik
dengan menampilkan garis linear untuk
melihat tren dari masing — masing data.
HASIL
Distribusi kejadian ISPA selama 7
tahun terakhir sejak tahun 2004 sampai
dengan 2011, di Kabupaten Pulang Pisau
terlihat pada Gambar 1. Pada tahun 2004,
Insiden ISPA terlihat cenderung meningkat
di Bulan Maret sebesar 10,34 per seribu
penduduk, bulan berikutnya berfluktuasi dan
terendah di Bulan Juli sebesar 3,73 perseribu
penduduk.
Pada tahun 2005, ternyata insiden
ISPA cenderung menunjukkan peningkatan
pada Bulan Desember sebesar 21,65
perseribu penduduk, pada bulan - bulan
sebalumnya terlihat insiden ISPA rendah
berflutuasi. Pada tahun 2006, insiden ISPA
di Bulan Juli hanya sebesar 9,7 tidak
menunjukkan peningkatan, sedangkan tahun
2007 pada Bulan Januari sebesar 10,3
perseribu penduduk namun cenderung
menurun dan berfluktuasi sampai Bulan
Desember. Pada tahun 2008, di Bulan Juli
sebesar 23,3 perseribu penduduk, mengalami
penurunan pada Bulan Agustus sebesar 8,89
perseribu penduduk dan terlihat setiap
bulannya cenderung mengalami peningkatan,
dan signifikan pada Bulan Desember sebesar
35,58 perseribu penduduk. Pada tahun 2009,
insiden ISPA tinggi terjadi di Bulan Pebruari
sebesar 11,31 perseribu penduduk dan pada
bulan — bulan selanjutnya mengalami
penurunan. Melihat grafik distribusi insiden
ISPA perbulan dan tahun 2004-2011
(Gambar 1), ternyata secara linier terjadi
penurunan walaupun pada tahun 2005 dan
2008 mengalami peningkatan. Dan Gambar
1 terlihat bahwa secara garis linier insiden
ISPA cenderung mengalami penurunan.
40
35.58
35
n
30
25
d
—4— insidens ISPA
—Linear (insidens.
23.3
21.65
20
e
n
15
10
5
P
A
10- 34 1
10.3
11.31
_...... .........ummrjrarih
im
.:
,,,,,Alljnitr
CR firigall
.22
3.73
8-3
6 02
6.114.11111111111M21/111114iIIMIW
I
6.05
r
1r
3.98
0
5
7 11(1)I 1114 7 1 111
41 1 17 H(11111
141111/111H 1
2004
2005
2006
2007
2008
2009
ill 4
1
2010
7 1(1)
4 7 '
2011
Bulan Tahun
Gambar 1. Grafik distribusi kejadian ISPA perbulan di Kabupaten Pulang Pisau Provinsi
Kalimantan Tengah, tahun 2004 - 2011
Penyakit pneumonia umumnya
banyak ditemukan pada usia balita. Pada
Gambar 2, terlihat pada tahun 2014
peningkatan insidens pneumonia tertinggi
pada Bulan Maret sebesar 0,35 dan
cenderung menurun dari Bulan April sampai
dengan Juli, namun meningkat kembali pada
bulan Oktober, November dan Desember
masing-masing sebesar 0,17.
Pada tahun 2005, insidens
pneumonia tertinggi di Bulan juli sebesar
0,26. Selanjutnya setiap bulan sampai
Bulan Desember berfluktuasi namun
cenderung menurun.
Pada tahun 2006, peningkatan
insidens pneumonia tertinggi pada Bulan Juli
sebesar 0,51 dan selanjutnya cenderung
menurun, namun meningkat kembali pada
Bulan Oktober dan November masing-
253
Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 14 No 3, September 2015 : 250 — 258
tahun 2009. Dari grafik distribusi insidens
pneumonia perbulan tahun 2004-2011,
temyata secara garis linier cenderung terjadi
penurunan, walupun pada tahun 2010 dan
2011, ada peningkatan masing-masing 0,07
pada Bulan Februari 2010 dan 0,15 pada
Bulan April 2010. Dan Gambar 2 terlihat
bahwa secara garis liner insidens pneumonia
cenderung mengalami penurunan.
masing sebesar 0,25. Insidens pneumonia
terlihat sangat bervariasi setiap tahunnya,
pada tahun 2007 peningkatan terjadi di
Bulan Maret sebesar 0,55 dari jumlah balita,
dan insidens pneumonia cenderung
menurun Bulan April menjadi 0,22 dari
jumlah balita. Pada tahun 2008, insidens
pneumonia tertinggi di Bulan Januari sebesar
0,42. Selanjutnya dari Bulan Pebruari sampai
dengan Desember terjadi penurunan hingga
'''''."' insidens Pnemonia
0.55
0.51
0.42
0.35
0.26
0. 5
0.2
r.49.1 It nA
1
0.15
amome
mi w..,
I
-0.1
2004
4 7
4 71
2005
2006
4
16)1
2008
2007
11
2009
IF
0-07
k
2010
1r I
i
2011
Bulan/Tahun
Gambar 2. Grafik distribusi kejadian Pneumonia perbulan di Kabupaten Pulang Pisau Provinsi
Kalimantan Tengah, Tahun 2004 — 2011
Titik api (hotspot), juga di sebut titik
panas, merupakan sebuah istilah untuk titik
yang memiliki suhu lebih tinggi
dibandingkan dengan nilai ambang batas
yang telah ditentukan oleh data digital satelit.
Titik api (hotspot) di Kabupaten Pulang Pisau
hanya dapat dikumpulkan dari tahun 2004,
2005, 2010 dan 2011, selebihnya data tidak
terdokumentasi karena Kabupaten Pulang
Pisau adalah wilayah pemekaran, sehingga
data mengenai tahun pengumpulan titik api
254
(hotspot) tidak lengkap. Pada Gambar 3,
tahun 2004 terlihat titik api kebakaran hutan
terjadi pada Bulan Agustus, September dan
Oktober masing-masing sebanyak 328 titik
api pada Bulan Agustus dan 527 titik api
pada Bulan September. Angka tertinggi
kebakaran hutan terjadi pada Bulan
Oktober, sebanyak 962 titik api.
Kejadian ISPA dan pneumonia akibat kebakaran hutan..... (Bambang Sultana & Dina Bisara)
1200
1000
•••—•—•'Hotspot
-- Linear (Hotspot)
962
800
600
527
400
328
200
0 --0...... :: -
6}..-3-e—,:
4
5
6
7
8
9
.9."
10
11
12
200
Gambar 3. Titik api Kabupaten Pulang Pisau tahun 2004
Pada tahun 2005, titik api terbanyak
pada Bulan Agustus dan September,
masing-masing sebanyak 115 titik api dan
sebanyak 270 titik api. Angka tertinggi titik
api terjadi pada Bulan September sebanyak
270 titik api (gambar 4). Pada Bulan
Februari 2010, terdapat 5 titik api dan pada
Bulan November sebanyak 8 titik api
(gambar 5).
Gambar 4. Titik api Kabupaten Pulang Pisau tahun 2005
—6— Hotspot
rr■
Linear (Hotspot)
—Linear (Hotspot)
Gambar 5. Titik api Kabupaten Pulang Pisau tahun 2010
Pada Gambar 6, terlihat bahwa pada
tahun 2011 titik api terjadi pada setiap bulan,
kecuali Bulan November dan Desember.
Pada Bulan Juli terdapat sebanyak 62 titik
api, dan tertinggi pada bulan Agustus
sebanyak 316 titik api. Titik api mengalami
penurunan di Bulan September dan Oktober
sebanyak 162 titik api dan sebanyak 71 titik
api.
255
Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 14 No 3, September 2015 : 250 — 258
3
162
62
„air goo w-111/11111
, . -1111
111 17
- 1.
71
-
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Gambar 6. Titik api Kabupaten Pulang Pisau tahun 2011
PEMBAHASAN
faktor dapat menjadi
Banyak
penyebab kebakaran di Kalimantan Tengah,
termasuk di beberapa daerah Kabupaten
Pulang Pisau, misalnya kondisi tekstur tanah
adanya tanah gambut, sehingga api sangat
mudah masuk ke lapisan gambut dan api
dapat bertahan lama. Sejauh ini belum
banyak masyarakat yang memahami dampak
bahaya pembakaran lahan. Membersihkan
lahan dengan cara membakar dinilai lebih
efektif dari pada menggunakan metode lain.
Pengaruh terjadinya kebakaran hutan telah
menyebabkan turunnya tingkat kesehatan
masyarakat, baik secara langsung maupun
tidak langsung. Dampak langsung
terhirupnya asap kebakaran hutan adalah
Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA).
Kejadian ISPA di Kabupaten Pulang Pisau
pada 2005 dan tahun 2008 menunjukkan
kecenderungan peningkatan insiden ISPA.
Pada tahun 2005, insiden ISPA tertinggi di
Bulan Desember sebesar 21,65 per seribu
penduduk, dan pada tahun 2008 tertinggi di
Bulan Desember sebesar 35,58 per seribu
penduduk. Tinggi rendahnya kejadian ISPA
pada bulan-bulan tertentu setiap tahun
tergantung dari faktor penyebabnya. ISPA
bukan akibat langsung dari gangguan asap,
karena ISPA tak mengenal musim, tetapi
akan meningkat pada saat kemarau karena
menurunnya kualitas udara akibat asap
kebakaran hutan dan lahan serta partikel debu
di udara. Begitu juga dengan anak-anak dan
balita dapat terkena penyakit flu, batuk,
pilek, demam, gangguan saluran pernapasan,
gangguan pencemaan, dan alergi. Salah satu
faktor terjadinya penyakit ISPA adalah
kelembaban (Brussels, 2010). Hasil Riset
256
Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 di
Tengah
Kalimantan
Provinsi
menginformasikan bahwa prevalensi ISPA
berdasarkan Diagnosis (D) tenaga kesehatan
(Hakes) sebesar 7,04 dan berdasarkan
Diagnosis dan Gejala (D/G) sebesar 24,03
(Depkes RI, 2007).
Penyakit ISPA sering ditemukan dan
menyerang semua usia dari anak-anak
• sampai orang dewasa, hal ini kemungkinan
besar terjadi karena ada hubungannya dengan
sering terjadinya kebakaran hutan di daerah
tersebut (Dinas Kesehatan Provinsi
Kalimantan Tengah, 2011).
Kejadian pneumonia di Kabupaten
Pulang Pisau dari tahun 2004-2011,
insidens
peningkatan
menunjukkan
pneumonia tertinggi pada Bulan Maret
sebesar 0,35. Namun terjadi peningkatan di
tahun 2006 dan 2007 masing — masing
pada Juli sebesar 0,51, dan Bulan Maret
menjadi sebesar 0,55. Tahun 2008 temyata
insidens pneumonia menurun menjadi 0,42.
Berdasarkan laporan (Dinas Kesehatan
Provinsi Kalimantan Tengah, 2011).
Prevalensi pneumonia (D) sebesar 0;35 dan
D/G sebesar 1,1'7, Jumlah kasus Pneumonia
pada balita pada tahun 2011 sebanyak 22.406
(9,51%) dari 235.649 balita yang ada di
Provinsi Kalimantan Tengah. Perkiraan kasus
sedikit menurun dibandingkan tahun 2010,
diperkirakan 22.302 (10%) kasus dari
223.018 jumlah balita yang ada di Provinsi
Kalimantan Tengah. Jumlah penderita
pnemonia Balita yang ditemukan dan
ditangani pada tahun tahun 2011 sebanyak
735 (3,3%) masih rendah dan dibawah target
10%. Jumlah tersebut sedikit menurun
Kejadian ISPA dan pneumonia akibat kebakaran hutan..... (Bambang Sukana & Dina Bisara)
dibandingkan tahun 2010 sebanyak 775
(3,5%). Rendahnya penemuan penderita
karena masih rendahnya keterampilan
petugas kesehatan dalam mendeteksi
pneumonia serta tingginya mobilisasi petugas
kesehatan. Peningkatan wabah ISPA di
banyak negara termasuk Indonesia
disebabkan oleh sejumlah faktor.
Peningkatan suhu bumi dan kelembaban,
polusi emisi gas buang, kebakaran hutan,
debu dan asap rokok disinyalir sebagai faktor
resiko peningkatan kasus penyakit tersebut di
Tanah Air.
Provinsi Kalimantan Tengah
merupakan salah satu provinsi dengan jumlah
titik api (hotspot) terbanyak, selain provinsi
Riau dan Sumatera Selatan. Jumlah titik api
terbanyak umumnya terjadi pada Bulan Juli,
Agustus, September dan Oktober. Faktor
aktifitas masyarakat sekitar hutan yang
berpengaruh nyata terhadap kejadian
kebakaran hutan dan lahan dengan korelasi
positif adalah kegiatan masyarakat di dalam
kawasan hutan. Faktor penyebab yang lebih
dominan dalam kejadian kebakaran hutan
dan lahan adalah faktor manusia (Soewarso
2003). Wilayah yang paling rawan terbakar
Bari seluruh kabupaten yang ada di
Kalimantan Tengah adalah Kabupaten
Pulang Pisau, yang wilayahnya hampir
seluruhnya berupa lahan gambut. Kebakaran
gambut sangat berbahaya dan sulit dideteksi
karena
tipe
kebakaran
gambut
penjalarannya melalui bawah permukaan
gambut dan membentuk cekungan. Makin
dalam lapisan gambut maka semakin banyak
kandungan sisa-sisa kayu, sehingga makin
dalam lapisan gambut maka tingkat resiko
kebakaran juga makin tinggi (Syaufina et al,
2004).
Hanya didapatkan data titik api tahun
2004, 2005, 2010, dan 2011 yang terjadi di
Kabupaten Pulang Pisau, selainnya tidak
terdokumentasi. Pada tahun 2004 terjadi
peningkatan titik api di Bulan Agustus,
September dan Oktober. Angka tertinggi
terjadi pada Bulan Oktober, yakni 962 titik
api. Dampak dari peningkatan tersebut
terlihat bahwa kejadian pneumonia dan
Bulan Oktober, November dan Desember
masing-masing sebesar 0,17. Pada tahun
2005, titik api terbanyak terdapat di Bulan
Agustus dan September, masing-masing 115
titik api dan 270 titik api. Peningkatan ISPA
di Bulan Desember sebesar 21,65 perseribu
penduduk. Meningkatnya ISPA ini secara
tidak langsung distimulir oleh masuknya
partikel-partikel asap yang mengandung
senyawa-senyawa berbahaya sehingga
mengganggu fungsi pernapasan. ISPA
merupakan penyakit yang sering dijumpai
dengan manifestasi ringan sampai berat.
ISPA yang mengenai jaringan paru-paru atau
ISPA berat dapat menjadi pneumonia.
Pneumonia merupakan penyakit infeksi
penyebab kematian utama, terutama pada
balita (Napitupulu, 2012; Kemkes, 2012).
Dilihat data ISPA maupun Pneumonia tahun
2006-2008, masing-masing menunjukkan
adanya peningkatan pada Bulan
Juli,
Agustus dan Desember untuk ISPA, dan
Bulan Juli, Oktober dan November untuk
pneumonia. Keadaan tersebut kemungkinan
terjadi berkaitan dengan kejadian kebakaran
hutan, karena kejadian kebakaran hutan
terbanyak ternyata pada Bulan Juli, Agustus,
September dan Oktober, dan ini terjadi
hampir setiap tahun. Menurut laporan
Suwarsono et.al (2010), berdasarkan data
jumlah titik api bulanan di Kalimantan
selama kurun waktu 2001 — 2009 dapat
diketahui bahwa titik api mengalami
peningkatan selama Bulan Agustus hingga
Oktober, dengan puncak titik api terjadi pada
Bulan September. Berdasarkan data tersebut
maka perlu diwaspadai kemungkinan
peningkatan intensitas kebakaran hutan dan
lahan pada bulan-bulan tersebut, terutama
sekali apabila diprediksi pada bulan-bulan
tersebut akan terjadi fenomena El Nino.
Memang sejauh ini belum banyak
masyarakat yang memahami dampak bahaya
pembakaran lahan, membersihkan lahan
dengan cara membakar dianggap lebih efektif
dari pada menggunakan metode lain.
KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan
Terjadinya kebakaran hutan telah
menyebabkan turunnya tingkat kesehatan
masyarakat, baik secara langsung maupun
tidak langsung. Kejadian ISPA
dan
pneumonia yang ditemukan hampir setiap
tahun, utamanya pada Bulan Juli, Agustus,
September, Oktober, November dan
257
Jurnal Ekologi Kesehatan Vol. 14 No 3, September 2015 : 250 — 258
Desember. Kejadian peningkatan titik api
umumnya pada Bulan Juli, Agustus, Oktober,
September dan Oktober. Dampak asap dari
kebakaran hutan terhadap kesehatan berupa
berbagai gangguan dan keluhan pernapasan,
terutama pada orang yang berisiko tinggi atau
sensitif. Angka kejadian ISPA dan Pnemonia
di lokasi penelitian kemungkinan
berhubungan dengan kualitas udara.
Saran
Perlu adanya pengawasan yang lebih
ketat dari Pemerintah Daerah Kabupaten
Pulang Pisau, terutama ketika musim
kemarau menjelang musim hujan atau pada
kemarau panjang (El Nino), agar pembukaan
lahan untuk pertanian atau perkebunan tidak
dilakukan menggunakan api (secara dibakar).
Upaya yang dapat dilakukan oleh Dinas
Kesehatan Kabupaten untuk menanggulangi
dampak kebakaran hutan dengan penyakit
ISPA dan pneumonia, adalah dengan
membagikan masker dan memberikan
penyuluhan kepada masyarakat tentang cara
pencegahan mengatasi dampak kebakaran
hutan terutama kaitannya dengan penyakit
ISPA dan pneumonia. Selain itu, perlu
dilakukannya penelitian lebih lanjut dengan
mengkombinasikan faktor fisik, ekonomi,
dan sosial sebagai penyebab aktivitas
pembakaran lahan yang dapat memicu
kemunculan titik api.
UCAPAN TERIMA KASIH
Penulis mengucapkan terima kasih
kepada Kepala Pusat Teknologi Intervensi
Kesehatan Masyarakat yang telah
memberikan ijin dan biaya untuk kegiatan
penelitian ini. Terima kasih juga disampaikan
kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi
Kalimantan Tengah, Kepala Badan
Meterologi Klimatologi dan Geofisika
Provinsi Kalimantan Tengah, Kepala Dinas
Kesehatan Kabupatan Pulang Pisau, Kepala
Dinas Perkebunan dan Dinas Kehutanan
Kabupaten Pulang Pisau, Kepala Badan
Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah
Provinsi Kalimantan Tengah atas ijin dan
pemberian datanya. Ucapan terima kasih juga
penulis ucapkan kepada tim peneliti yang
telah membantu dalam pengumpulan data
sehingga penelitian ini selesai.
258
DAFTAR PUSTAKA
Adiningsih,E.S.,Roswintiarti3O.,Buono,A.,Suwarsono,
Ramadhan,A.,Ismail, A.Dyahwathi, N.
(2008). Climatic Change and Fire Risks in
Indonesia. Final Report Submitted to Center
for International Forestry Research (CIFOR)
Bogor Indonesia.
Brussels, (2010) Climate Change and Respiratory
Disease. Journal European Respiratory
Disease, 2010
Departemen Kesehatan RI (2007), Laporan Hasil Riset
Kesehatan Dasar Indonesia 2007, Jakarta.
Dinas Kesehatan Kabupaten Pulang Pisau (2010).
Profil Kesehatan Kabupaten Pulang Pisau
Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Tengah (2011).
Profil Kesehatan Provinsi Kalimantan
Tengah
Faisal F, Yunus F dan Harahap F. (2012) Dampak
Asap Kebakaran Hutan Pada Pernapasan.
Departemen Pulmonologi dan Ilmu
Kedokteran Respirasi, Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia — RS Persahabatan,
Jakarta Indonesia. CKD-189No1. 39
No. 1 .th. 2012
Kementerian Kesehatan RI, (2011). Program
Pengendalian ISPA, Subdit ISPA, Dit.
PPML Ditjen PP & PL
Kementerian Kesehatan RI, (2012). Pneumonia
Penyebab Kematian Utama pada Balita,
http://www. depkes.go.id. diakses 22 Maret
2012
Dampak Pencemaran
Napitupulu D.P., (2012).
Udara dan Kaitannya Dengan ISPA.
Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
Dipenogoro.
Prabowo, A.C. (2011). Siklus Pengendalian Kebakaran
Hutan dan Lahan, Bintek Dalkarhutlan,
Dinas Kehutanan Provinsi Kalimantanm
Tengah, 2011
Pneumonia,
(2011).
Health,
Pubmed
Bronchopneumonias; Community-acguired
Pneumonia.
Rasmaliah (2004). Infek,si Saluran Pernafasan Akut
(ISPA) dan Penanggulangannya, Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Sumatera
Utara, 2004
Soewarso, (2003). Penyusunan Pencegahan Kebakaran
Hutan Rawa Gambut dengan Menggunakan
Model Prediksi.MS - Disertasi, Program
Pascasarjana Institut Pertanian Bogor
Suwarsono, Fajar Yulianto, Parwati, dan Totok
Suprapto (2010). Analisis Persebaran Titik
Panas (Hotspot) Indikasi Kebakaran Hutan
dan Lahan di WilayahKalimantan Sepa4ang Tabun
2001 — 2009, 13etita Inder*tya, Volume IX, No.
16, Juli 2010.
Syafrizal (2003). Dampak Kebakaran Hutan Terhadap
Kesehatan Manusia Rimba Kalimantan,
Fakultas Kehutanan UnMul: 2003: 8 (2) ; 6370
Syaufina, et.al. (2004). The Effect of Climatic Variation
on Peat Swamp Forest Condition and Peat
Combustibility. Journal of Tropical Forest
Management. Vol X.No. 1.1- 14
Fly UP