...

pdf - ejournal stain

by user

on
Category: Documents
7

views

Report

Comments

Transcript

pdf - ejournal stain
RELEVANSI PENGETAHUAN MASYARAKAT TENTANG
LINGKUNGAN DAN ETIKA LINGKUNGAN DENGAN
PARTISIPASINYA DALAM PELESTARIAN
LINGKUNGAN
Eko Ariwidodo1
(Dosen STAIN Pamekasan/ email: [email protected])
Abstrak: Berdasarkan realitas yang sering dijumpai bahwa
kehidupan masyarakat Barurambat di kabupaten Pamekasan,
tentang partisipasi masyarakat dalam pemeliharaan atau
pelestarian lingkungan masih tergolong rendah, tidak peduli
dengan lingkungan sekitarnya dan lokasi tertentu yang terlihat
kotor dan kumuh. Permasalahan penelitiannya yaitu untuk
mengetahui: (1) hubungan antara pengetahuan tentang
lingkungan hidup dengan partisipasi masyarakat Barurambat
kabupaten Pamekasan dalam pelestarian lingkungan; (2)
hubungan antara etika lingkungan hidup dengan partisipasi
anggota masyarakat Barurambat dalam pelestarian lingkungan
hidup; dan (3) hubungan antara pengetahuan tentang
lingkungan dan etika lingkungan secara bersama-sama dengan
partisipasinya dalam pelestarian lingkungan hidup di
Barurambat kabupaten Pamekasan. Penelitian ini merupakan
penelitian korelasional yang bertujuan untuk mencari hubungan
variabel bebas terhadap variabel terikat. Sampel populasi
penelitian ini adalah anggota masyarakat khususnya di wilayah
Barurambat Pamekasan yang berjumlah 441 orang, dengan
menggunakan teknik random sampling. Data penelitian
dikumpulkan menggunakan kuesioner. Data penelitian dianalisis
menggunakan teknik analisis regresi. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa: (1) ada hubungan positif antara
pengetahuan tentang lingkungan dengan parisipasi dalam
pelestarian lingkungan dalam masyarakat Barurambat kota
Pamekasan yang ditunjukkan dengan besaran korelasi antara X1
1Eko
Ariwidodo adalah dosen tetap untuk matakuliah ilmu logika, filsafat ilmu, filsafat
umum, dan hermeneutika di prodi TBI, H. Mohammad Hasan adalah Dosen Tetap Prodi PAI,
dan Nina Khayatul Virdyna adalah Dosen Tetap Prodi TBI STAIN Pamekasan.
Eko Ariwidodo
dan Y yaitu dilihat dari koefisien Beta (β), menunjukkan bahwa
β 1=0.62 dengan nilai t o=29,66 > t tabel=1.96 yang berarti H1
diterima, sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan
yang positif antara variabel pengetahuan (X1 ) dengan
partisipasi (Y) secara sangat signifikan; (2) pengaruh variabel
etika lingkungan disamping sangat signifikan, juga mempunyai
peringkat kedua setelah variabel pengetahuan. Jika dilihat dari
koefisien Beta (β), menunjukkan bahwa β 2=0.33 dengan nilai t
o=16.903 > t tabel=1.96 yang berarti H1 diterima, sehingga
dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang positif antara
variable etika lingkungan (X2 ) dengan partisipasi (Y) secara
sangat signifikan; (3) setiap kenaikan satu unit rata-rata
pengetahuan dan etika lingkungan secara bersama-sama, akan
diikuti kenaikan partisipasi sebesar 2.77 (1.979+0.791) = 2.77),
sehingga memiliki relevansi yang sangat signifikan.
Abstract: Based on the reality, that is often found to show the life of
Barurambat societies in Pamekasan regency especially the societies of
participation in the maintenance or preservation of the environment is still
relatively low, then the societies do not care about the surrounding
environment and the specific location that looks dirty and slum. The
research problems would like to know: (1) the relationship between
knowledge about the environment and the Barurambat societies’
participation of Pamekasan regency in environmental preservation; (2) the
relationship between the environmental ethics and the Barurambat societies’
participation of Pamekasan regency in environmental preservation; and (3)
the relationship between the knowledge about environment and the
environmental ethics in association with the participation of environmental
preservation especially in Barurambat of Pamekasan regency. This study is
the correlation study that has a purpose to find out the relationship of
independent variables to the dependent variables. The sample populations of
this study are member of societies especially in Barurambat area that is
totaled 441 people, by using a random sampling technique. The data is
collected by using a questionnaire. The data is analyzed by using regression
analysis technique. The result of this study shows that: (1) There is a
2
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Relevansi Pengetahuan Masyarakat tentang Lingkungan
dan Etika Lingkungan dengan Partisipasinya
dalam Pelestarian Lingkungan
positive relationship between the knowledge about environment and the
participation of environmental preservation in Barurambat of Pamekasan
regency that is showed by the magnitude of the correlation between X1 and
Y which is seen from the Beta coefficient (β), showed that β 1 = 0.62 with
value to = 29.66> t table = 1.96; that has a meaning H1 is accepted,
thus it is able to be concluded that there is a positive relationship between
the knowledge variables (X1) and the participation (Y) in very significant;
(2) The influence of the environmental ethic variables is not only very
significant but also has a second ranked after the knowledge variables;
when is viewed from the Beta coefficient (β), showing the β 2 = 0.33 with
value to = 16 903> t table = 1.96; that has a meaning H1 is accepted,
thus it is able to be concluded that there is a positive relationship between
the knowledge variables (X1) and the participation (Y) in very significant;
(3) In every increase of one unit average knowledge and environmental
ethics in common would be followed by the increase in participation of 2.77
((1979 + 0791) = 2.77), thus it has a very significant relevance.
Pendahuluan
Lingkungan hidup selalu mempunyai isu permasalahan yang dapat
digolongkan menjadi dua bagian. Pertama, masalah lingkungan yang muncul
sebagai akibat dari berbagai gejala alam itu sendiri, misalnya gempa, erupsi,
gerhana dan lain-lain. Kedua, masalah lingkungan sebagai akibat campur tangan
manusia. Perubahan-perubahan yang disebabkan oleh alam yang selanjutnya
merupakan gejala yang ada menimbulkan berbagai dampak kepada penghuninya,
tetapi sebahagian besar dampak yang timbul dari perubahan tersebut
diselesaikan oleh alam sendiri, yaitu dengan mempertahankan keseimbangan.
Salah satu upaya manusia dalam rangka peduli terhadap lingkungan
adalah dengan membatasi perilaku manusia dalam setiap kegiatannya sesuai
dengan isi yang dimuat dalam Undang-Undang Lingkungan Hidup tersebut,
sehingga antara manusia dan alam terjalin suatu keseimbangan yang senantiasa
tetap terjaga dan terlestarikan. Perilaku manusia yang senantiasa peduli
lingkungan, salah satu aspeknya, dapat diwujudkan dengan memelihara kelas
agar senantiasa dalam keadaan rapi dan bersih.
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
3
Eko Ariwidodo
Dari beberapa potensi pembangunan yang perlu diperhatikan adalah
kondisi lingkungan sebagai tempat interaksinya manusia dengan makhluk hidup
lainnya maupun makhluk yang tidak hidup. Merosotnya kualitas lingkungan,
menipisnya persediaan sumber daya alam dan timbulnya berbagai masalah
lingkungan dapat disebabkan oleh kurangnya pengetahuan tentang lingkungan
yang dimiliki oleh manusia sehingga menimbulkan kerusakan lingkungan. 2
Dalam rangka mengatasi permasalahan lingkungan demi terwujudnya
konsep pembangunan berkelanjutan3, maka pemerintah pada saat ini
memandang perlunya adanya wadah untuk meningkatkan pengetahuan
masyarakat tentang lingkungan melalui peran serta tenaga penyuluh agar
masyarakat selalu berpartisipasi aktif dalam pelestarian lingkungannya.
Lingkungan masyarakat daerah perkotaan seperti di Barurambat
kabupaten Pamekasan berjalan sesuai dengan pola kehidupan masyarakat
modern, sehingga dituntut untuk terus beradaptasi terhadap perubahanperubahan yang terjadi dengan sangat cepat. Diharapkan, masyarakat sebagai
sumber daya pembangunan di perkotaan mampu memiliki pengetahuan dan
kebiasaan untuk memelihara lingkungan sekitarnya tidak terkecuali masyarakat
Barurambat di kelurahan Barurambat Timur kecamatan Pademawu kabupaten
Pamekasan.
Dewasa ini, masyarakat yang berkualitas sudah saatnya menjadi skala
prioritas sebagai salah satu sumber daya manusia yang menjalankan
pembangunan. Masyarakat yang berkualitas salah satunya ditandai dengan
kualitas moral yang dimilikinya.4 Adanya peningkatan kualitas moral yang
dimiliki akan melahirkan sikap yang baik terhadap sesama manusia maupun
terhadap alam dan lingkungan sekitarnya.5 Manusia memiliki tanggung jawab
yang besar dalam menjaga dan mempertahankan masa depan seluruh kosmos.6
Individu yang berkualitas diharapkan akan melahirkan masyarakat yang
memiliki kecerdasan. Salah satu bentuk realisasi kecerdasan adalah bersikap
cerdas dalam memperlakukan lingkungan sekitarnya. Pemahaman dan
2http://episentrum.com/search/pengertian-kualitas-lingkungan-hidup.html.
3http://development.web.id/17/arti-dan-makna-pembangunan.php.
4http://id.shvoong.com/social-sciences/education/2219176-perwujudan-masyarakatberkualitas/
5http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/30992/3/Chapter%20II.pdf
6http://www.sunan-ampel.ac.id/ar/images/stories/word-files/kliping/kecerdasan%20
ekologis.pdf.
4
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Relevansi Pengetahuan Masyarakat tentang Lingkungan
dan Etika Lingkungan dengan Partisipasinya
dalam Pelestarian Lingkungan
pengetahuan tentang etika (lingkungan)7 terus digalakkan oleh dinas terkait,
seperti dinas pendidikan, dinas kesehatan, dinas kebersihan dan lingkungan
hidup, dinas sosial dan lain-lain. Kondisi masyarakat yang akan datang
mempunyai pengetahuan tentang lingkungan hidup dan etika (lingkungan) yang
pada akhirnya sifat-sifat tersebut akan melekat pada diri individu, agar menjadi
bagian dari kehidupan mereka sehingga mereka mencintai akan lingkungannya
dan turut serta aktif dalam pelestarian lingkungan di tempat mereka berada.
Sehubungan dengan hal tersebut, berdasarkan kenyataan yang ada, kehidupan
masyarakat Barurambat di kabupaten Pamekasan, terutama dalam hal partisipasi
dalam pemeliharaan atau pelestarian lingkungan masih tergolong rendah.
Rendahnya partisipasi masyarakat tersebut didasarkan pada pengamatan yang
dilakukan peneliti terhadap anggota masyarakat.
Fenomena yang ada, masih banyak masyarakat terutama masyarakat
Barurambat yang tidak peduli dengan lingkungan sekitar, lingkungan terlihat
kotor. Setiap aktivitas atau kegiatan berupa kebersihan lingkungan, partisipasi
masyarakat mereka sangat rendah dengan tidak ikut dalam kegiatan pelestarian
lingkungan. Menyadari hal tersebut, selayaknya jika permasalahan tersebut dikaji
lebih lanjut melalui suatu penelitian terhadap variabel-variabel yang dapat
memberikan kontribusi yang berarti yaitu hubungan antara pengetahuan tentang
lingkungan (hidup) dan etika (lingkungan) dengan partisipasinya.
1. Hubungan antara pengetahuan tentang lingkungan dengan
partisipasi dalam pelestarian lingkungan.
Pengembangan sumber daya manusia merupakan proses peningkatan
pengetahuan keterampilan dan kemampuan anggota masyarakat. Jalan utama
untuk meningkatkan kualitas manusia adalah menambah pengetahuan.
Pembangunan tidak dapat dilakukan sendiri oleh pemerintah, melainkan harus
bersama-sama dengan masyarakat. Untuk mencapai hal tersebut diperlukan
partisipasi aktif dari masyarakat yang memiliki pengetahuan tentang lingkungan
hidup. Hal tersebut mengingatkan bahwa manusia sebagai salah satu
komponen organisme yang mempunyai derajat paling tinggi dan mempunyai
kecenderungan untuk memperbaiki ataupun merusak lingkungan. Interaksi
manusia yang terus- menerus dengan lingkungan dalam kehidupannya seseorang
mengalami proses pengamatan terhadap objek dan tindakan serta pengalaman
7Roger
Gottlieb, ed., The Oxford Handbook of Religion and Ecology (New York: Oxford,
2006), hlm.215; http://enviroethics.org/; dan http://www.questia.com/library/science-andtechnology/environmental-and-earth-sciences/environmental-ethics.
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
5
Eko Ariwidodo
dari lingkungannya, dan pengalaman baru yang akan terus bergabung dalam
ingatan sebagai gudang informasi yang kemudian digunakan untuk memikirkan
dan mempertimbangkan segala masalah yang dihadapinya.
Manusia sebagai makhluk sosial memiliki tanggungjawab moral akan
keberlangsungan alam sekitar. Salah satunya adalah melalui kepedulian terhadap
lingkungan, sehingga manusia menjalankan perannya untuk melakukan
pelestarian lingkungan. Dari analisis tersebut dapat diduga bahwa terdapat
hubungan positif antara pengetahuan lingkungan hidup dengan partisipasi dalam
pelestarian lingkungan.
2. Hubungan antara etika lingkungan dengan partisipasi dalam
pelestarian lingkungan.
Adanya upaya untuk mendasarkan diri pada teori etika biosentrisme,
ekosentrisme, teori mengenai hak asasi alam, dan ekofeminisme, manusia
sebagai anggota masyarakat harus berpartisipasi menentukan kebijakan
pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian alam atau alam semesta
seluruhnya. Dalam hal ini, yang berperan serta untuk melestarikan lingkungan
tersebut bukan hanya pemerintah tetapi juga anggota masyarakat Barurambat
kabupaten Pamekasan ikut serta menentukan kebijakan publik dan
memanfaatkan lingkungan tersebut bagi kepentingan vital manusia. Alasannya,
karena secara proporsional anggota masyarakat menanggung beban yang
disebabkan oleh rusaknya alam semesta atau lingkungan yang ada.
Oleh sebab itu, masyarakat mempunyai kewajiban moral untuk
menghargai alam semesta dengan segala isinya karena alam mempunyai nilai
pada dirinya sendiri. Berlandaskan pada nila tersebut, manusia pun dituntut
untuk menghargai dan menghormati benda-benda yang non hayati, karena
benda di alam lingkungannya mempunyai “hak yang sama untuk berada, hidup
dan berkembang”.
Dengan kata lain, alam mempunyai hak untuk dihormati, tidak saja karena
kehidupan manusia bergantung pada alam. Tetapi terutama secara ontologis
bahwa manusia anggota komunitas ekologis. Bahkan dalam perspektif
ekofeminisme, sikap hormat terhadap alam tersebut lahir dari relasi konstektual
manusia dengan alam dalam komunitas ekologis yang dimaksud. Maka sebagai
perwujudan nyata dari sikap hormat tersebut, manusia perlu memelihara,
merawat, menjaga, melindungi, dan memelihara alam beserta seluruh isinya.
Secara negatif itu berarti, manusia tidak boleh merusak dan menghancurkan
alam beserta seluruh isinya, tanpa alasan yang bisa dibenarkan secara moral.
6
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Relevansi Pengetahuan Masyarakat tentang Lingkungan
dan Etika Lingkungan dengan Partisipasinya
dalam Pelestarian Lingkungan
Manusia harus melakukan penanaman moral atau etika dalam dirinya
karena dengan memiliki etika yang baik terhadap lingkungan akan
menumbuhkan partisipasi dalam pemeliharaan lingkungan dimana pun berada.
Dari analisis uraian tersebut dapat diduga bahwa terdapat hubungan positif
antara etika lingkungan dengan partisipasi dalam pelestarian lingkungan.
3. Hubungan antara pengetahuan tentang lingkungan dan etika
lingkungan secara bersama-sama dengan partisipasi dalam
pelestarian lingkungan.
Pengetahuan tentang lingkungan hidup seseorang adalah dari hasil
proses berpikir yang didasarkan pada pengalaman berinteraksi dengan
lingkungan sehingga seseorang dapat memperoleh pengetahuan lingkungan
hidup di tempat aktivitasnya. Pada dasarnya, manusia secara pribadi lebih
mengetahui perubahan-perubahan yang terjadi di lingkungannya dan
mengetahui bagaimana cara menghadapi dan menyelesaikan masalah-masalah
tersebut didukung dengan pengetahuan mereka tentang lingkungan hidup.
Adanya kesadaran manusia terhadap lingkungan tempat mereka beradaptasi dan
tempat manusia menuntut ilmu, maka manusia tersebut cenderung lebih
berperan serta atau berpartisipasi dalam pelestarian lingkungan hidup sebagai
bagian dari lingkungan tempat tinggal dan tempat melakukan segala aktifitasnya.
Pendidikan yang dimiliki seseorang tentang lingkungan hidup akan
menambah pengetahuan mereka tentang lingkungan dimana mereka kelak
berada, dan pengetahuan tersebut sudah dilandasi oleh muatan-muatan moral
atau etika lingkungan akan asas biosentrisme, ekosentrisme, teori mengenai hak
asasi alam, dan ekosfeminisme sebagai bagian dari alam sehingga masyarakat
Barurambat di kabupaten Pamekasan tersebut akan berpartisipasi dalam
memelihara pelestarian lingkungannya. Berdasarkan uraian tersebut, maka dapat
diduga bahwa terdapat hubungan positif antara pengetahuan lingkungan hidup
dan etika lingkungan secara bersama-sama dengan partisipasi dalam pelestarian
lingkungan.
Metode Penelitian
Berdasarkan deskripsi teori dan kerangka berpikir serta memperhatikan
komponen-komponen pokok yang lain, disusun hipotesis berikut ini:
1. Terdapat hubungan positif antara pengetahuan tentang lingkungan hidup
dengan partisipasi dalam pelestarian lingkungan.
2. Terdapat hubungan positif antara etika lingkungan dengan partisipasi dalam
pelestarian lingkungan.
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
7
Eko Ariwidodo
3. Terdapat hubungan positif antara pengetahuan tentang lingkungan hidup dan
etika lingkungan secara bersama-sama dengan partisipasi dalam pelestarian
lingkungan.
Penelitian bertujuan untuk mengetahui secara empiris: 1) hubungan
antara pengetahuan tentang lingkungan hidup dengan partisipasi dalam
pelestarian lingkungan; 2) hubungan antara etika lingkungan dengan partisipasi
dalam pelestarian lingkungan; 3) hubungan secara bersama-sama antara
pengetahuan tentang lingkungan hidup dan etika lingkungan dengan partisipasi
dalam pelestarian lingkungan.
Penelitian ini dilaksanakan di kelurahan Barurambat Timur kecamatan
Pademawu kabupaten Pamekasan. Penelitian ini dilaksanakan selama 3 bulan di
yaitu bulan Juli-September 2013. Rencana penelitian ini terjadual sesuai tabel di
bawah.
Di dalam penelitian ini, metode yang digunakan adalah survey. Metode
tersebut dipilih karena bersifat menerangkan atau menjelaskan, yaitu
mempelajari fenomena yang ada dengan meneliti hubungan antar variabel.8
Variabel terikat dalam penelitian ini adalah partisipasi dalam pelestarian
lingkungan (Y). Variabel bebas adalah pengetahuan tentang lingkungan hidup
(X1) dan etika lingkungan (X2), konstelasi masalah di dalam penelitian ini dapat
digambarkan sebagai berikut:
Konstelasi Hubungan antar Variabel
X1
Y
X2
Keterangan :
X1
: Pengetahuan tentang lingkungan
X2
: Etika lingkungan
Y
: Partisipasi dalam pelestarian lingkungan.
Populasi dan sampel dalam penelitian ini dapat dijelaskan sebagai
berikut:
8Masri
Singarimbun, Tipe Metode dan Penelitian, Metode Penelitian Survei (Jakarta: LP3ES,
1982), hlm. 8.
8
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Relevansi Pengetahuan Masyarakat tentang Lingkungan
dan Etika Lingkungan dengan Partisipasinya
dalam Pelestarian Lingkungan
1. Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari objek/subjek yang
memiliki kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk
dipelajari dan ditarik kesimpulannya.9 Apabila seseorang ingin meneliti semua
elemen yang ada dalam wilayah penelitian, maka penelitiannya merupakan
penelitian populasi. Populasi target dalam penelitian ini adalah sebagian dari
masyarakat Barurambat di kelurahan Barurambat Timur kecamatan Pademawu
kabupaten Pamekasan.
2. Sampel
Sampel adalah bagian dari jumlah dan karekteristik yang dimiliki oleh,
populasi tersebut. Apabila jumlah populasi cukup besar dan peneliti tidak
mungkin mempelajari semua, maka menurut Sugiyono sampel dapat diambil
dari populasi tersebut.10 Metode sampel yang digunakan adalah random acak
sederhana secara proporsional. Pengambilan sampel didasarkan atas
probabilitas, yang memiliki karakteristik penting, sehingga dapat merinci setiap
elemen dari populasi kemungkinan yang dapat masuk ke dalam sampel. Jumlah
sampel dalam penelitian ini diperoleh dengan menggunakan rumus Slovin11:
N
n=
1+ N e2
Keterangan :
n : Jumlah Sampel
N : Jumlah Populasi
e : Margin kesalahan (0,01)
Dalam penelitian ini populasi masyarakat Barurambat yang berada di
kelurahan Barurambat Timur kecamatan Pademawu kabupaten Pamekasan,
tingkat presisi atau tingkat kesalahan ditetapkan 4 %, maka jumlah sampelnya
dapat diketahui sebagai berikut : 1500/3,4 = 441 responden atau anggota
masyarakat Barurambat.
9
Sugiyono. Metode Penelitian Administrasi. (Bandung : Alfabeta, 2006), hlm. 90.; dan
Husein Umar. Metodologi Penelitian untuk Skripsi dan Tesis Bisnis. Jakarta : PT. Raja Grafindo
Persada 2005, hlm. 134.
10Ibid, hlm. 90
11Ibid, hlm. 156
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
9
Eko Ariwidodo
3. Teknik pengumpulan data
Pengukuran pada penelitian ini menggunakan pengukuran pada situasi
nyata di lapangan, sesuai dengan pengalaman, pemahaman dan penilaian para
anggota masyarakat atau responden tentang apa yang dialami, bukan apa yang
diinginkan. Instrumen yang digunakan untuk mengukur ketiga variabel tersebut
dikembangkan melalui indikator dari masing-masing variabel. Sebelum
instrumen digunakan untuk penelitian dilakukan pengujian tentang validitas dan
reliabilitas dengan membagikan instrumen kepada anggota masyarakat
Barurambat. Jawaban tersebut diolah dan dipergunakan untuk menguji
instrumen. Validitas dengan koefisien korelasi Pearson (product moment) dan tes
reliabilitas dengan koefisien Cronbach Alpha pada instrumen dengan jawaban
Likert.
Selanjutnya untuk instrumen variabel pengetahuan yang mempunyai
jawaban dua (ya, tidak atau benar, salah) dilakukan tes validitas dengan koefisien
korelasi biserial dan tes reliabilitas dengan KR-20. Nilai Cronbach Alpha
sebagaimana dalam Triton memuat batasan atau criteria sebagaimana tercantum
pada tabel di bawah ini. Tabel tersebut menunjukkan bahwa dengan nilai
Cronbach Alpha lebih besar atau sama dengan 0.6 dikatakan bahwa instrumen
tersebut reliable.
(Sumber: Triton & Sugiarto, 2006, hlm. 248.)
1. Instrumen penelitian
a). Variabel partisipasi dalam pelestarian lingkungan (Y)
Definisi konseptual
Partisipasi dalam pelestarian lingkungan adalah peran serta masyarakat
secara aktif baik berupa pemikiran, kemauan dan tindakan dalam program
pemeliharaan ataupun pelestarian lingkungan.
Definisi operasional
Skor yang diperoleh setelah masyarakat Barurambat Timur di kecamatan
Pademawu kabupaten Pamekasan mengisi instrumen untuk mengukur
Partisipasi dalam pelestarian lingkungan dengan menggunakan skala Likert.
Instrumen dari variabel ini disusun berdasarkan kisi-kisi yang menetapkan 30
butir pertanyaan, dan setiap butir mempunyai lima alternatif jawaban yakni;
sangat setuju; setuju; ragu-ragu; tidak setuju; dan sangat tidak setuju. Data
10
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Relevansi Pengetahuan Masyarakat tentang Lingkungan
dan Etika Lingkungan dengan Partisipasinya
dalam Pelestarian Lingkungan
mengenai partisipasi anggota masyarakat kelurahan Barurambat Timur
kecamatan Pademawu dalam memelihara pelestarian lingkungan, diperoleh
melalui instrumen. Instrumen disusun dengan kisi-kisi sebagai berikut:
Tabel 3.2. Kisi-Kisi Instrumen Variabel Partisipasi dalam Lingkungan Hidup
Dimensi
No
Indikator
Jumlah
Tanggung
Keterlibatan
Kontribusi
Jawab
Di dalam
4, 5, 8, 9,
12
2, 3, 6
1, 7, 10
rumah
11,12
Di
18
15, 18, 19,
lingkungan
17, 24, 25
20, 26, 27,
6,15,24
sekitar
30
rumah
Jumlah
6
13
11
30
b). Variabel pengetahuan tentang lingkungan hidup (X1)
Definisi konseptual
Pengetahuan tentang lingkungan hidup adalah hasil dari proses berpikir
dan pengalaman seseorang karena interaksi secara terus menerus dengan
lingkungan berupa sederetan informasi tentang berbagai objek yang diamati dari
ekosistem di lingkungan,
Definisi operasional
Skor yang diperoleh setelah anggota masyarakat Barurambat di
kelurahan Barurambat kecamatan Pademawu kabupaten Pamekasan mengisi
instrumen untuk mengukur pengetahuan tentang lingkungan hidup dengan
menggunakan skala Likert. Instrumen dari variabel tersebut disusun berdasarkan
kisi-kisi yang menetapkan 30 butir pertanyaan, dan dalam setiap butir
mempunyai lima alternatif jawaban yakni; sangat setuju; setuju; ragu-ragu; tidak
setuju; dan sangat tidak setuju.
Data mengenai pengetahuan para anggota masyarakat Barurambat di
kelurahan Barurambat Timur kecamatan Pademawu kabupaten Pamekasan dari
variabel pengetahuan tentang lingkungan hidup diperoleh melalui instrumen.
Instrumen disusun dengan kisi-kisi sebagai berikut:
Tabel 3.2. Kisi-Kisi Instrumen Variabel Pengetahuan tentang Lingkungan
Dimensi Pengetahuan Lingkungan Hidup
Indikator
Jumlah
o
Pemanfaatan Pemeliharaan Pengawasan
Lingkungan
1, 2, 3, 4
12, 13, 14
21, 22, 23,
11
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
11
Eko Ariwidodo
fisik
24
Lingkungan
5, 6, 7, 8
15, 16, 17
25, 26, 27
10
biologis
Lingkungan
9, 10, 11
18, 19 20
28, 29, 30
9
sosial
Jumlah
11
9
10
30
c). Variabel etika lingkungan (X2)
Definisi konseptual
Etika lingkungan adalah nilai atau moral yang dimiliki oleh anggota
masyarakat yang berhubungan dengan lingkungannya.
Definisi Operasional
Skor yang diperoleh setelah masyarakat Barurambat di kelurahan
Barurambat Timur kecamatan Pademawu kabupaten Pamekasan mengisi
instrumen untuk mengukur pengetahuan tentang lingkungan hidup dengan
menggunakan skala Likert.
Instrumen dari variabel tersebut disusun
berdasarkan kisi-kisi yang menetapkan 30 butir pertanyaan, dan dalam setiap
butir mempunyai lima alternatif jawaban yakni; sangat setuju; setuju; ragu-ragu;
tidak setuju; dan sangat tidak setuju.
Instrumen yang digunakan untuk mengukur etika lingkungan masyarakat
Barurambat di kelurahan Barurambat Timur kecamatan Pademawu kabupaten
Pamekasan berbentuk kuesioner. Selanjutnya kisi-kisi instrumen tersebut dapat
dilihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 3.3. Kisi-Kisi Instrumen Variabel Etika Lingkungan
Dimensi
Jumlah
Limbah
o
Aspek
MCK
Kualitas Udara
Domestik
Gagasan
1,10,19,28
2,11,20,29
3,12,21,30
12
Materi
4,13,22
5,14,23
6,15,24
9
Kegiatan
7,16,25
8,17,26
9,18,27
9
Jumlah
10
10
10
30
5. Teknik analisis data
Teknik analisis data ditampilkan dalam statistik deskriptif dan
inferensial. Analisis deskriptif terdiri atas penyajian data dengan histogram,
perhitungan mean, media, modus, simpangan baku dan rentang teoritik.
Analisis inferensial (uji hipotesis dengan analisis regresi dan korelasi, baik
12
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Relevansi Pengetahuan Masyarakat tentang Lingkungan
dan Etika Lingkungan dengan Partisipasinya
dalam Pelestarian Lingkungan
sederhana maupun ganda). Sebelumnya perlu diuji persyaratan analisis data
normalitas dan homogenitas.
1. Uji persyaratan analisis data
a. Uji normalitas
Uji normalitas dimaksudkan untuk menentukan apakah data yang
diperoleh pada penelitian berdistribusi normal atau tidak, perhitungan uji
normalitas dilakukan melalui uji Liliefors.
Data hasil penelitian
berdistribusi normal bila harga L hitung < L tabel ,dengan taraf signifikan 0,05.
b. Uji homogenitas
Setelah data yang diperoleh diyakini berdistribusi normal maka
langkah selanjutnya adalah menyelidiki kesamaam varians (homogenitas)
dari kedua populasi tersebut yang dilakukan berdasarkan uji Barlet. Data
dapat disimpulkan homogen jika memenuhi harga berikut : X2hitung < X2 tabel
untuk taraf signifikan 0,05.
c. Uji linieritas regresi
Uji lineritas regresi dalam hal ini dimaksudkan untuk mengetahui
apakah nilai regresi yang diperoleh dapat dijadikan patokan dalam
pengambilan keputusan yang berarti bermakna pada kesimpulan.
Perhitungan uji linieritas dilakukan dengan tabel Anova. Model Analisis
Regresi merupakan salah satu model kausal yang menganalisis suatu
fenomena adanya hubungan minimal antar dua variable X dan Y, variabel
X memberikan pengaruh kepada Y melalui persamaan Y=a + b.X + e.
Regresi merupakan hubungan beberapa variabel independen (X’s) yang
menjelaskan ke satu variabel dependen (Y). Bahkan secara ekstrim dapat
dikatakan bahwa hubungan pengaruh beberapa variabel independen (X’s)
terhadap satu variabel independen (Y).
2. Uji hipotesis
Uji hipotesis dapat dengan analisis regresi dan korelasi baik sederhana
maupun ganda. Oleh karena itu, untuk menghitung hubungan secara bersamasama dari seluruh variabel bebas dan variabel terikat digunakan korelasi
berganda dengan rumus:
Ryx1x2 = √r2 yx1 + r2 yx2 --- 2r yx1 ryx2 r x1x2
1- r2 x1x 2
Untuk menguji signifikansi korelasi berganda tersebut dihitung dengan
menggunakan uji F dengan rumus :
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
13
Eko Ariwidodo
R2/k
Fh =
(1—R2)/(n—k – 1)
Dimana :
R = Koefisien korelasi ganda
k = Jumlah variabel independen
n = Jumlah anggota sampel
Hasil Penelitian dan Pembahasan
Keempat variable yang terdiri dari pengetahuan, etika dan partisipasi
mempunyai koefisien korelasi product moment atau Pearson. Variabel independen
yang terdiri dari dua variabel, yaitu: pengetahuan dan etika lingkungan ternyata
mempunyai koefisien korelasi yang relatif rendah. Kedua variabel tersebut
merupakan variabel independen sehingga secara kasar persyaratan tidak ada
multikolineariti tampaknya dapat dipenuhi. Selanjutnya, koefisien korelasi
variabel partisipasi sebagai variabel terikat atau dependen dengan kedua variabel
lainnya menunjukkan korelasi yang kuat dan signifikan.
Sebagaimana telah diuraikan bahwa variabel dependen atau Y, ialah
variabel partisipasi mengikuti distribusi normal. Dalam tabel 4.2. uraian
menunjukkan secara ilmiah bahwa khusus variabel partisipasi atau Y mengikuti
distribusi normal, baik yang dilihat melalui uji berdasarkan gambar histogram
yang selaras dengan kurva normalnya, maupun dengan uji statistik yang lazim
dipergunakan yaitu Kolmogorov-Smirnov Z.
Tabel 4.2. One Sample Kolmogorov-Smirnov Test (Uji Normalitas)
Partisipasi Pengetahuan Etika
n
441
441
441
Normal Parametersa
Mean
251
3.06
3.10
Std. Deviation 0.70
0.22
0.29
Most Ext. Difference
Absolut
0.17
0.20
0.17
Positive
0.16
0.20
0.17
Negative
(0.17)
(0.19)
(0.11)
Kolmogorov Smirnov Z
2.05
6.14
4.12
Asymp. Sig.(2 tailed)
0.42
0.21
0.36
A Test distribution is Normal
Model yang telah diaplikasikan pada data menunjukkan kecocokan
persamaan secara konseptual maupun secara empiris pada data penelitian ini.
Persamaan regresi juga telah memenuhi persyaratan yang diperlukan antara lain
variabel dependen mengikuti distribusi normal, tidak ada multikolineariti antar
14
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Relevansi Pengetahuan Masyarakat tentang Lingkungan
dan Etika Lingkungan dengan Partisipasinya
dalam Pelestarian Lingkungan
variabel independen, data homoskedastis, galat mengikuti distribusi normal, dan
adanya tuna cocok persamaan regresi ganda yang diselaraskan pada data
penelitian.
Hasil pengujian hipotesis tersebut menunjukkan bahwa telah terbukti
ada hubungan langsung variabel pengetahuan dengan partisipasi secara
signifikan, dan hal yang sama untuk variable etika lingkungan. Selanjutnya secara
bersama sama variabel pengetahuan dan variabel etika lingkungan menentukan
variabel partisipasi sebesar 84.8 persen (R= 0.848). Berdasarkan nilai to
menunjukkan bahwa secara berurutan dari besaran (B) maupun tingkat
signifikansinya (t o ) menunjukkan pertama adalah pengetahuan, dan kedua
adalah etika lingkungan.
Selanjutnya apabila dikaji lebih lanjut berdasarkan koefisien partial
correlation (korelasi parsial) yang menunjukkan bahwa adanya korelasi antara
variabel dependen dengan salah satu variabel independen, setelah pengaruh
hubungan linear variabel-variabel independen lainnya telah dihilangkan. Dalam
hal ini, part correlation juga dihitung untuk menunjukkan bahwa korelasi antara
variabel dependen dengan salah satu variabel independen, setelah pengaruh
hubungan linear variabel independen lainnya telah dihilangkan. Part correlation
juga disebut semipartial correlation.
Tabel 4.8. Koefisien Korelasi Parsial
Predictors
Correlations
Zero-order
Partial
Part
(Constant)
0.800
0.815
0.550
Pengetahuan
Etika Lingkungan 0.497
0.626
0.313
Dependent Variable: Partisipasi
Berdasarkan Tabel 4.8. telah menunjukkan bahwa korelasi antara
partisipasi dengan pengetahuan sama dengan 0.80 yang menunjukkan tingkat
korelasi sangat kuat. Selanjutnya apabila dilihat dari koefisien korelasi parsial
menunjukkan angka yang lebih besar lagi. Angka tersebut adalah angka koefisien
korelasi setelah pengaruh variabel etika lingkungan dari hubungan linear antara
variabel partisipasi dan variabel pengetahuan. Angka ini menunjukkan bahwa
angka koefisien korelasi yang sebenarnya dalam keterkaitan hubungan antara
variabel dependen partisipasi dengan variabel-variabel independen berupa
pengetahuan dan etika lingkungan.
Selanjutnya apabila part correlation antara variabel partisipasi sebagai
variabel dependen dengan variabel pengetahuan sama dengan 0.550, setelah
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
15
Eko Ariwidodo
pengaruh variabel etika lingkungan dihilangkan. Oleh karena itu, berdasarkan
Tabel 4.8. tersebut menunjukkan bahwa kedua variabel independen tersebut
masih berpengaruh semuanya secara signifikan. Kemudian secara konsisten
dengan analisis regresi menunjukkan bahwa secara berurutan dari yang paling
besar adalah variabel pengetahuan, kemudian variabel etika lingkungan.
Berdasarkan analisis di atas menunjukkan ada pengaruh yang sangat
signifikan variabel pengetahuan dan etika lingkungan dengan variabel partisipasi
baik secara parsial maupun secara bersama sama. Selanjutnya dianalisis
bagaimana secara deskriptif tentang posisi masing masing variabel. Ketiga
variabel dibentuk dengan cara merata-ratakan semua item yang valid. Variabel
partisipasi, pengetahuan, dan etika lingkungan diukur dengan memakai skala
Likert.
Tabel 4.9. Statistik Deskriptif Variabel Penelitian
Mean
Std.Dev.
KV
Partisipasi
2.507
0.702
28.01
Pengetahuan
3.063
0.221
7.21
Etika Lingkungan 3.102
0.291
9.38
Sedangkan variabel pengetahuan dengan tes dengan jawaban benar dan
salah. Namun untuk keperluan pembandingan data tersebut dikonversi ke skala
lima, sehingga keempat variabel tersebut dapat diperbandingkan. Kemudian
penghitungan ketiga variabel disajikan pada Tabel 4.9. yang memuat rata-rata,
standar deviasi, dan koefisien variasi.
Dari Tabel 4.9. tersebut menunjukkan bahwa secara rata rata partisipasi
paling rendah (2.507) dan secara rata rata partisipasi anggota masyarakat dalam
bersih lingkungan di kelurahan Barurambat Timur terutama relatif masih
rendah, rata rata 2.5 pada skala Likert (1-5). Adapun rata rata score pengetahuan
dan etika lingkungan diatas angka 2 pada skala Likert. Selanjutnya apabila dilihat
dari angka standar koefisen variasi (KV) menunjukkan bahwa partisipasi
mempunyai tingkat variabilitas yang sangat tinggi dibandingkan dengan variabel
lainnya.
Oleh karena itu, walaupun tingkat pengetahuan dan etika lingkungan
anggota masyarakat Barurambat cukup tinggi, dan berpengaruh sangat signifikan
dengan partisipasi, namun tingkat partisipasi anggota masyarakat dalam program
pelestarian lingkungan masih sangat rendah dan masih sangat bervariasi ada
yang sangat partisipatif dan ada pula yang tingkat partisipasinya sangat rendah.
Rata rata rata skor pengetahuan masyarakat sama dengan 3.063 dan relatif lebih
homogen (KV = 7.21) dibandingkan dengan variabel etika lingkungan yang
mempunyai rata rata lebih tinggi (3.102) dan KV = 9.38.
16
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Relevansi Pengetahuan Masyarakat tentang Lingkungan
dan Etika Lingkungan dengan Partisipasinya
dalam Pelestarian Lingkungan
Penutup
Dari hasil analisis data lapangan dapat ditarik kesimpulan, sebagai
berikut:
1. Ada relevansi antara pengetahuan tentang lingkungan hidup dengan
partisipasi siswa dalam pelestarian lingkungan secara signifikan. Unsur-unsur
partisipasi anggota masyarakat dalam program kebersihan lingkungan
ataupun pelestarian ingkungan di sekitar kelurahan Barurambat Timur kelas
yang masing masing dilihat menurut keterlibatan, tanggung jawab, dan
kontribusinya.
2. Ada relevansi antara etika lingkungan dengan partisipasi secara signifikan.
Hal tersebut berarti semua unsur pengetahuan (lingkungan fisik, biologis, dan
sosial, masing masing dilihat dari dimensi pengetahuan baik pemanfaatan,
pemeliharaan, dan pengawasan perlu dipertahankan) dan unsur unsur etika
lingkungan (yang masing masing menurut dimensi aktivitas, minat, dan opini)
berpengaruh terhadap unsur unsur partisipasi dalam program pelestarian
lingkungan di Barurambat kabupaten Pamekasan, yang masing masing dilihat
menurut keterlibatan, tanggung jawab, dan kontribusinya.
3. Ada relevansi antara pengetahuan lingkungan hidup dan etika lingkungan
secara bersama sama terhadap partisipasi anggota masyarakat dalam
pelestarian lingkungan di Barurambat kabupaten Pamekasan. Secara
berurutan dari yang terkuat pengaruhnya adalah variabel pengetahuan,
kemudian variabel etika lingkungan. Secara rata-rata tingkat partisipasi pada
program pelestarian lingkungan masih rendah dan sangat bervariasi,
walaupun tingkat pengetahuan dan etika lingkungan cukup tinggi dan secara
bersama sama juga berpengaruh secara sangat signifikan.
4. Koefisien variasi (KV) menunjukkan tingkat variabilitas makin besar, makin
bervariasi. Hal ini berarti bahwa dimensi yang mempunyai koefisien variasi
lebih besar agar mendapatkan prioritas yang lebih besar pula, sehingga dapat
dilakukan kombinasi atau optimalisasi antara rata rata yang lebih kecil dengan
variasi yang lebih besar. Implikasi umum menunjukkan bahwa secara
berurutan variabel partisipasi mempunyai rata rata yang paling kecil dan
koefisien variasi yang paling besar, berarti menjadi perhatian sasaran program
yang utama di kelurahan Barurambat Timur.
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
17
Eko Ariwidodo
Daftar Pustaka
Anshary, Saefudin. Ilmu Filsafat dan Agama. Surabaya: Bina Ilmu. 1991.
Attfied, Robin. The Ethics of the Global Environment. terjemahan Etika Lingkungan
Global. Jakarta: Kreasi Wacana Opset. 2010.
Chiras, Daniel D. Environmental Science: Action for a Sustainable Future. alifornia:
The Benyamin/ Cummings Pub. 1991.
Chissholm M, Roderkek. Theory of Knowledge. New Jersey: Prentice-Hill Inc. 1989.
Davis, Keith & John W. Newstrom, Human Behavior at Work. New York:
McGraw-Hill Book Company. 1992.
Delors, Jacques. Learning: The Treasure Within. UNESCO: Report to UNESCO
of the Internasional Commission on Education for the Twenty-fist
Century. 1996.
Djaali dan Pudji Mulyono. Pengukuran dalam Bidang Pendidikan. Jakarta :
Grasindo. 2008.
Dwijoseputro, D. Ekologi Manusia dan Lingkungan. Jakarta: PT. Erlangga. 2008.
Engel, J. Ronald and Joan Gibb Engel. Ethics of Environment & Development:
Global Challenge, International Response. London: Belhaven Press. 1990.
Exaltacion Ramos. Community Participation Model. Canada: International
Development Research Centre. 1986.
Goldman, A. H. Moral Knowledge. Great Britain: TJ. Press Ltd. 1988.
Gottlieb, Roger ed., The Oxford Handbook of Religion and Ecology. New York:
Oxford. 2006.
Gujarati. D. Essentials of Econometrics. Nzzew York: McGraw Hill. 1992.
Hadi S.P. Manusia dan Lingkungan. Semarang: Universitas Diponegoro. 2000.
Hadi, Sudharto. Aspek Sosial AMDAL. Yogyakarta: Gadjah Mada University
Press. 2005.
Heruputri, Arimbi. Peran serta Masyarakat dalam Pengelolaan Lingkungan. Jakarta:
Walhi. 1993.
Hidayati, Ummi, et. al., Pengkajian Partisipasi Masyarakat dalam Penanganan Masalah
Sosial Perempuan Tindak Kekesaran. Jakarta: Departemen Sosial RI. 2005.
Johnson, David W. Human Relations and Your Career. New Jersey: Prentice-Hall,
Inc. 1978.
Kadir. Statistika untuk Penelitian Ilmu-Ilmu Sosial. Jakarta: Rosemata Sampurna.
2010.
Keraf, Soni. Etika Lingkungan. Jakarta: PT. Kompas, Media Nusantara. 2006.
Koentjaningrat, Kebudayaan Mentalitas dan Pembangunan. Jakarta: Gramedia. 1990.
18
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Relevansi Pengetahuan Masyarakat tentang Lingkungan
dan Etika Lingkungan dengan Partisipasinya
dalam Pelestarian Lingkungan
Mikkelsen, Britha. Metode Penelitian Partisipatoris & Upaya-Upaya Pemberdayaan,
terjemahan Matheos Nalle. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.1999.
Murwani, Santoso. Statistika Terapan. Jakarta: PPS-UNJ. 2009.
Naess, Arne. Ecology, Community and Lifestyle. Cambridge: Cambridge University
Press. 1993.
Neolaka, Amos. Kesadaran Lingkungan. Jakarta: Rineka Cipta. 2008.
Notoatmodjo, Sukidjo. Ilmu Kesehatan Masyarakat, Prinsip-Prinsip Dasar. Jakarta:
Rineka Cipta. 1997.
Paul, Richard W. & Linda Elder, Critical Thinking Tools for Taking Charge of Your
Professional and Personal Life. New Jersey: Pearson Education, Inc. 2002.
Pierce, Jon L. & Donald G. Gardner. Management and Organizational Behavior: An
Integrated Perspective. South Westerm: Thomson Learning. 2002.
Reichenbach, Bruce R. Introduction to Critical Thinking. New York: McGraw-Hill
Companies, Inc. 2001.
Reigelath, Charles M. et al., Intructional Theories in Action, Lesson Illustrating Selected
Theories and Models. Hill Sdate, New Jersey: Lawrence Erbaum Asociaties,
Publisher. 1987.
Rubai, Harijah. Wahai Generasi Muda Apakah Tugasmu. Jakarta: Balai Pustaka.
1995.
Sastrawijaya, A. Tresna. Pencemaran Lingkungan. Jakarta: Rineka Cipta. 2009.
Sekjen Depdiknas. UU Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional. Jakarta: Biro Hukum dan Organisasi Sekjen
Depdiknas. 2003.
Schweitzer, Albert. The Ethics of Reverence For Live. Princeton: Princeton
University Press. 1986.
Siagian, Sontang P. Organisasi Kepemimpinan dan Perilaku Administrasi. Jakarta:
Bina Aksara. 1998.
Singarimbun, Masri. Tipe Metode dan Penelitian, Metode Penelitian Survei. Jakarta:
LP3ES. 1982.
Soerjani, Moh. et al., Lingkungan: Sumber Daya Alam dan Kependudukan dalam
Pembangunan. Jakarta: Universitas Indonesia. 2008.
Sontang Malik, dan Karden E. Pengelolaan Lingkungan Hidup. Jakarta: PT.
Djambatan. 2009.
Sudarminta, J. Filsafat Organisasi dan Etika Lingkungan Hidup. Jakarta: STIF
Driyarkara. 1993.
Sugiono. Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R & D
.Bandung: Alfabeta. 2009.
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
19
Eko Ariwidodo
Sunu, Pramudya. Melindungi Lingkungan dengan Menerapkan ISO 1400. Jakarta:
Djambatan: Grasindo. 2001.
Supardi, Imam. Lingkungan Hidup dan Kelestariannya. Bandung: Alumni. 1994.
Suriasumantri, Jujun S. Filsafat Ilmu sebuah Pengantar Populer. Jakarta: Sinar
Harapan. 1993.
Suseno, Franz Magnis. Etika Dasar: Masalah-Masalah Pokok Filsafat Moral
Yogyakarta: Kanisius. 1987.
Syamsi, Ibnu. Pokok-Pokok Kebijaksanaan, Perencanaan, Pemograman, dan
Penganggaran Pembangunan Tingkat Nasional dan Regional. Jakarta: CV
Rajawali. 2005.
Tilaar, H. AR. Pengembangan Sumber Daya Manusia dalam Era Globalisasi. Jakarta:
PT. Grasindo. 1997.
Winkel, W.S, Psikologi Pengajaran. Jakarta: Gramedia. 1991.
Yeung, Y. M. & T.G. McGee, Participatory Urban Service In Asia. Canada:
International Development Research Centre. 1986.
20
Nuansa, Vol. 11 No. 1 Januari –Juni 2014
Fly UP