...

KAJIAN BENTUK KURSI PADA FOOD COURT di KOTA BANDUNG

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

KAJIAN BENTUK KURSI PADA FOOD COURT di KOTA BANDUNG
Jurnal Rekajiva
Jurnal Online Institut Teknologi Nasional
©Desain Interior Itenas | No.01 | Vol.01
Januari 2013
KAJIAN BENTUK KURSI PADA FOOD COURT di
KOTA BANDUNG
M. HUDIAMAN, BAMBANG ARIEF, AKBAR PANGESTU WICAKSANA,
NINIES LISTIYANI.
Jurusan Desain Interior Institut Teknologi Nasional Bandung
[email protected]
ABSTRAK
Food Court merupakan salah satu fasilitas publik berupa tempat makan, yang memiliki
berbagai variasi pilihan tempat makan dan furniture memiliki peranan penting di dalamnya.
Sehingga furniture merupakan elemen interior yang memiliki peranan penting dalam
kegiatan makan dan minum. Furniture adalah sebuah bentuk desain yeng memiliki prinsip
dasar yang jelas, didasarkan pada konsep bentuk yang disesuaikan dengan fungsi dan
aktivitas pemakai. Kursi merupakan hal terpenting ketika berada pada Food Court atau
ketika berada di tempat makan.Karena kursi sangat menunjang kenyamanan ketika
bersantap selain dari pengaruh meja dan lingkungan sekitarnya. Kursi juga yang
menentukan orang akan berlama-lama duduk pada suatu area atau tidak karena apabila
desain kursi sangat nyaman maka akan membuat pemakai merasa betah dan akibatnya
akan berada disana dalam waktu yang relatif lama, begitu juga sebaliknya.
Kata Kunci : Food Court, Desain, Furniture, Kursi.
ABSTRACT
Foodcourt is one of public facilities which has several food merchants in one placeand
furniture has the important keyrole in it. Therefore,
furniture is an essential interior
elements which has significant role in food and beverage.Furniture is a form of designs
which has a clearly basic principle, based on concept form adapted for a function and
activity users. The seating part needs to support the human ergonomic principles and gives
Jurnal Rekajiva - 1
Bambang Arief, Akbar Pangestu, Ninies Listiyani
comfort to those whosit and dine out in this area.The Chair also determines the people who
will linger at these seating area and this will affect the users to feel pleased and welcome
and as a result they would sit there for a relatively long time.
Keyword : Food Court, Design, Furniture, chair.
I .PENDAHULUAN
Pada penelitian ini akan membahas tentang tinjauan kursi pada Food Court di kota
Bandung. Dalam penelitian ini digunakan metode analisis deskriptif, yaitu paparan mengenai
fenomena desain kursi yang ada atau dipakai di foodcourt. Tujuan penelitian ini adalah
untuk mengetahui trend desain kursi yang dipakai di beberapa foodcourt di Kota Bandung.
Sebagai sampel penelitian dipilih foodcourt The Kiosk Dago, dan DU 21. Alasan pemilihan
karena pada daerah Bandung Utara sering dikunjungi wisatawan dari berbagai macam kota.
Hal – hal yang menarik untuk dikaji dalam penelitian ini adalah aspek dari ergonomi dan
material. Maka dari itu akan dilakukan penjelasan terkait dengan kursi secara umum. Lalu
secara khusus pada aspek yang perlu diperhatikan yaitu aspek material, fungsi, gaya dan
bentuk.
II . KURSI UNTUK FOOD COURT
2.1 Pengertian Kursi
Kursi merupakan sebuah sarana duduk yang digunakan untuk aktivitas tertentu seperti
halnya makan, kerja,dll. Biasanya memiliki 4 kaki
untuk menopang beban yang
menggunakan ataupun kursi itu sendiri sehingga seimbang. Beberapa jenis, seperti kursi bar
hanya memiliki 1kaki ditengah, terkadang kursi memiliki sandaran kaki tetapi agar tetap
terjaganya keseimbangan pada bagian bawah kaki didesain melebar agar tidak terjatuh
ketika diduduki. Kursi bermacam-macam jenisnya, ada yang menggunakan sandaran
tangan, sandaran kaki, sandaran punggung ataupun hanya ada bantalan duduk saja.
Kursi harus dirancang untuk mampu menyangga serta menopang berat dan bentuk tubuh
pemakainya. (Suyudi Haryono;2009) Ataupun seperti perkataan Anna Ahira seorang pebisnis
dunia pertama dari Indonesia yang mengartikan, “kursi sebagai perabot yang digunakan
duduk dan memiliki kaki untuk menyangga badan.” (www.anneahira.com)
Jurnal Rekajiva - 2
Tinjauan Kursi Pada Food Court di Kota Bandung
2.2 Pengertian Food Court
Food Court adalah salah satu area yang biasanya berada di dalam area sebuah gedung atau
bangunan yang mana terdapat fasilitas konter yang menyediakan berbagai macam makanan
dengan cara melayani diri sendiri untuk memesan makanan. Di Amerika Foof Court mulai
terkenal pada tahun 1980-an yang ditemukan di mall ataupun airport dan juga pada
berbagai Negara seperti Asia atau Afrika. Pada tempat belajar seperti SMA ataupun
Perguruan Tinggi, Food Court juga hadir sebagai pengganti ataupun melengkapi kafetaria
tradisional, terkadang dapat ditemukan juga di area turis.Food Court berbeda dengan Stand
kue, yang mana diklasifikasikan sebagai unit yang berdiri sendiri untuk sekedar mencari
cemilan. (www.wordiq.com/definition)
Kursi kalau diartikan dari bahasa inggris yaitu chair, yang berarti suatu furniture yang
dipakai untuk duduk. Berbeda dengan sofa yaitu kursi berlapis kain panjang yang biasanya
dengan sandaran punggung dan sandaran lengan. (www.answers.com).
2.3 Kursi untuk Food Court
Kursi pada Food Court umumnya menggunakan kursi tipe light chair atau kursi yang ringan.
Yaitu kursi yang bisa dipindahkan secara bebas/moveableoleh pengunjung ataupun oleh
pelayan. Tipe kursi pada Food Court berbeda dengan tipe kursi yang digunakan pada café
atau restaurant.Hal ini dibedakan dengan tingkat kenyamanan. Pada Food Court kursi
didesain supaya pengunjung tidak nyaman untuk berlama – lama, seperti halnya pada
restaurant cepat saji.
Gambar 1. Foto Food Court di New Jersey
(sumber :www.flickr.com)
Gambar 2. Foto Food Court
(sumber : www. googleusercontent.com)
Jurnal Rekajiva - 3
Bambang Arief, Akbar Pangestu, Ninies Listiyani
Gambar 3. Contoh Kursi Pada Food Court
Gambar 4. Contoh Kursi Pada Food Court
(www.kezu.com.au)
(www.amardeepchairs.net)
Ketika mengisi furniture pada Food Court , pemilihan furniture dalam hal ini kursi harus
sangat diperhatikan terutama dalam segi kenyamanan, mobilitas, maintenance, estetis, dll.
Pada umumnya penggunaan material kursi pada Food Court menggunakan material plastik
yang mana berhubungan dengan kemudahan maintenance dan segi mobilitas.
III . ERGONOMI YANG DIGUNAKAN UNTUK KURSI MAKAN
3.1 Pengertian Ergonomi
Istilah Ergonomi berasal dari bahasa Latin yaitu Ergos(kerja) dan Nomos(hukumalam) dan
dapat didefenisikan sebagaistudi tentang aspek-aspek manusia dalam lingkungan kerjanya
yang
ditinjau
secara
anatomi,
fisiologi,
psikologi,
engineering,
manajemen
dan
perancangan/desain. (www.AgusWibisono.com)
Ergonomi sangat penting diterapkan pada semua hal yang berhubungan langsung dengan
manusia karena ergonomi berkaitan dengan kenyamanan ketika manusia menggunakan
lingkungan sekitar, yang mana dalam hal ini ergonomi tentang furniture.
Jurnal Rekajiva - 4
Tinjauan Kursi Pada Food Court di Kota Bandung
3.2 Standar Ergonomi yang dipakai kursi makan
Gambar 5. Standar Ergonomi
(Human Dimension;2009)
Gambar 6. Standar Ergonomi
(http://toolboxes.flexiblelearning.net.au)
Gambar 7. Standar Ergonomi
(www.bluesuntree.co.uk)
Diagram diatas menunjukan dimensi yang diperlukan bagi kursi umum yang dimaksudkan
untuk pemakaian dalam waktu yang singkat. Dimensi tinggi tempat duduk sebesar 17 inci
atau 43,2cm, dapat mengakomodasi sebagian besar orang dewasa kecuali kaum wanita
yang bertubuh sangat kecil yang mungkin memerlukan dimensi sebesar 16 inci atau
40,6cm. Sandaran punggung harus memungkinkan penopangan lumbar dengan cara
mengikuti lekuk tulang belakang pada daerah lumbar, sudut yang telalu tajam dapat
menyebabkan orang sulit untuk bangkit, terutama bagi kaum lanjut usia. Sudut sandaran
punggung sebesar 5 - 15 derajat yang harus digunakan, sedangkan untuk bantalan duduk
0 – 5 derajat.
Jurnal Rekajiva - 5
Bambang Arief, Akbar Pangestu, Ninies Listiyani
IV. MATERIAL YANG DIGUNAKAN UNTUK KURSI
4.1 Pengertian Material
Food Court merupakan salah satu fasilitas publik berupa tempat makan.Namun tidak seperti
rumah makan atau café pada umumnya, Food Court memiliki berbagai variasi pilihan tempat
makan pada satu area terentu.Hal ini menyebabkan pengunjung lebih leluasa memilih dan
menentukan pilihan jajanan atau makanannya.Hal ini pula yang menyebabkan Food Court
ramai dikunjungi oleh masyarakat meski seringkali tanpa memperhatikan kenyamanan
ketika mereka berada disana.
4.2 Jenis Material Untuk Kursi
Dari hasil tinjauan, jenis material pada kursi biasanya menggunakan jenis-jenis material
yang berbeda seperti kayu, rotan, plastik, besi. Jenis-jenis kayu seperti, kayu solid
merupakan bahan terkuat dan paling tahan lama dibandingkan kayu olahan. Kayu jati
merupakan kayu yang paling banyak diminati karena kualitasnya, ketahanannya terhadap
kondisi cuaca, tahan rayap, dan seratnya yang menarik. Kayu lapis merupakan kayu olahan
yang biasa kita kenal dengan sebutan tripleks atau mutipleks.Kayu lapis (plywood) dibentuk
dari beberapa lembaran kayu yang direkatkan dengan tekanan tinggi.Blockboard merupakan
potongan kayu kotak kecil-kecil (sekitar 2.5 – 5 cm) yang dipadatkan dengan mesin dan
diberi pelapis venner di kedua sisinya sehingga menjadi sebuah lembaran menyerupai
papan. MDF terbuat dari serbuk kayu halus dan bahan kimia resin yang direkatkan dan
dipadatkan dengan suhu dan tekanan yang tinggi. Kayu yang dipakai biasanya diambil dari
kayu sisa perkebunan ataupun bamboo.Particle board terbuat dari partikel sisa pekerjaan
kayu seperti serbuk gergaji, potongan kayu kecil, serpihan kayu dan bahan kimia resin yang
direkatkan dengan tekanan tinggi dan kemudian dikeringkan. (www.rumahide.com/jeniskayu-furniture). Berikut ini berbagai macam kayu yang biasa dipakai untuk kursi baik
sebagai konstruksi ataupun sebagai element estetis saja.
Gambar 8.Kayu Solid
(www.google.com)
Gambar 9. Kayu Jati
(www.rumahide.com)
Jurnal Rekajiva - 6
Gambar 10. Kayu Sungkai
(www.rumahide.com)
Tinjauan Kursi Pada Food Court di Kota Bandung
Gambar 11. Plywood
Gambar 12.Blocboard
Gambar 13. MhanDF Gambar 14. Particle board
(www.rumahide.com)
(www.rumahide.com) (www.rumahide.com) (www.rumahide.com)
Dibandingkan dengan perabot atau furniture yang berbahan dasar kayu, plastik merupakan salah
satu alternatif yang bisa dipakai. Karena dari segi harga, fungsi, maintenance, dan variant bentuk,
perabot atau furniture yang terbuat dari plastik sangat berbeda. Harga kursi plastik jauh lebih murah
dan juga kursi plastik bisa didaur ulang. (www.anneahira.com)
Gambar 15. Contoh gambar kursi plastik
(www.moderndesign.files.wordpress.com)
4.2 Macam Finishing
Jurnal Rekajiva - 7
Bambang Arief, Akbar Pangestu, Ninies Listiyani
4.2.a. Melamic
Melamic adalah sejenis pelitur, yaitu cairan yang disemprot sebagai pelapis luar furniture
dan melamic termasuk dalam pelapis yang berbentuk transparan atau clear finishes. Pelapis
ini mampu menutup permukaan kayu sehingga pori – pori kayu tidak terasa, keunggulannya
urat kayu tetap terlihat, sehingga furniture yang menggunakan finishing melamic akan tetap
terlihat natural dan tampak mewah. Jenis finishing melamic ada 2 yaitu dof dan mengkilap
(glossy).
4.2.b. Duco
Berbeda dengan melamic, finishing duco adalah berbentuk cat dan membuat serat kayu
menjadi tidak terlihat lagi. Hasil tampilan duco berkesan mewah, anda dapat memilih
beberapa warna yang sesuai dengan selera anda. Warna yang sering digunakan oleh klien
biasanya putih glossy. Dengan duco anda akan mendapatkan nuansa furniture yang
modern, kelebihannya jika anda bosan dengan warna yang ada, anda dapat dengan mudah
mengecatnya dengan warna lain. Kelemahan duco adalah baunya cukup tajam, ada baiknya
anda tidak terlibat dalam proses finishing ini.
4.2.b. Laminated
Selain finishing duco dan melamic, anda dapat memilih jenis finishing berbentuk laminasi
(laminated) seperti HPL (High Preassure Laminated) dan Venner. Jenis laminasi ini akan
ditempel pada permukaan furniture anda. Kelebihan jenis laminasi ini adalah anda dapat
memilih berbagai macam tipe tekstur. Kelemahannya dalam waktu yang lama laminasi ini
dapat mengelupas, terlebih jika sering terkena air dan udara lembap.
(www.designbyeduard.com)
V .KURSI PADA FOOD COURT DI KOTA BANDUNG
5.1. Pembahasan Kursi Pada Studi Kasus Food Court The Kiosk Ir. H Djuanda No
48 Bandung

Bentuk
Kursi pada Food Court rata – rata berbentuk geometris, karena terlihat kaku pada setiap
sisinya. Hal ini mengakibatkan terlihatnya banyak sudut pada kursi.
Jurnal Rekajiva - 8
Tinjauan Kursi Pada Food Court di Kota Bandung

Bahan
Sebagian besar material pada kursi di The Kiosk menggunakan material kayu. Hal ini
dikarenakan gaya yang diterapkan pada Food Court tersebut yaitu Tradisional.

Finishing
Hasil observasi yang telah dilakukan terhadap Food Court The Kiosk, kursi yang di gunakan
pada Food Court tersebut menggunakan material alam. Pada material kayu menggunakan
finishing plitur/vernish clear.
Gambar 16. Kursi makan pada Food Court The Kiosk
(sumber : foto pribadi)
Gambar 17. Kursi makan pada Food Court The Kiosk
(sumber : foto pribadi)
Jurnal Rekajiva - 9
Bambang Arief, Akbar Pangestu, Ninies Listiyani
Gambar 18. Kursi makan pada Food Court The Kiosk
(sumber : foto pribadi)
Gambar 19. Sketsa Layout The Kiosk
(sumber : foto pribadi)
Bisa dilihat pada gambar 16, 17 dan 18. Pada Food Court The Kiosk banyak menggunakan
material alam seperti kayu, batu pada penataan furniture maupun interiornya. Tetapi pada
furniture lebih banyak di kombinasikan dengan material besi terutama pada kursi. Adapun
kursi bermaterial kayu yang tidak menggunakan bantalan pada alas duduknya dan juga
tidak terdapat sandaran. Pada Food Court The Kiosk dalam segi ergonomi kurang nyaman,
karena menurut standar ergonomi sandaran seharusnya memiliki sudut
buku “Human Dimension”)
15ͦ (berdasarkan
akan tetapi di food court ini sandaran tegak lurus 90ͦͦ. Terdapat
salah satu kursi yang menggunakan kombinasi material besi terasa kurang tepat
pempatannya pada Food Court ini yang mana kursi dengan kaki – kaki menggunakan
material besi ditempatkan pada permukaan lantai yang menggunakan batu templek dan
lantai keramik sehingga kursi yang diduduki terasa tidak seimbang dan juga licin karena
Jurnal Rekajiva - 10
Tinjauan Kursi Pada Food Court di Kota Bandung
permukaannya tidak rata. Serta kursi kayu yang tidak menggunakan bantalan pada alas
duduknya ditambah lagi dengan sandaran yang relatif kurang tinggi untuk bersandar,
sehingga ketika makan terasa kurang nyaman.
5.2. Pembahasan Kursi Pada Studi Kasus Food Court DU 21 Jl. Dipati Ukur no.21
Bandung
Hasil observasi yang telah dilakukan terhadap Food Court DU 21, kursi yang di gunakan
pada Food Court tersebut 21 dalam segi ergonomi cukup nyamannamun karena Food Court
ini berada di lokasi outdoor maintenance untuk furniture harus lebih diperhatikan
dikarenakan cuaca yang tidak menentu.

Bentuk
Kursi pada Food Court rata – rata berbentuk geometris, karena terlihat kaku pada setiap
sisinya. Hal ini mengakibatkan terlihatnya banyak sudut pada kursi.

Bahan
Sebagian besar material pada kursi di D.U 21 menggunakan material besi dan rotan.
Pemilihan material kursi memang sengaja menggunakan material yang berat. Hal ini
dikarenakan berada di lokasi Outdoor. Akan tetapi pemilihan material kayu harus lebih
diperhatkan,mungkin akan lebih baik apabila menggunakan material sintetis.

Finishing
Tipe kursi pada DU 21 ada yang menggunakan finishing plitur dan di cat warna. Lalu ada
juga kursi yang pada sandaran anyaman rotan lalu di finishing melamic, plitur dan
upholsteary berbahan oscar.
Gambar 20. Sketsa dan Gambar Kursi di Food Court DU 21
(sumber : foto pribadi)
Jurnal Rekajiva - 11
Bambang Arief, Akbar Pangestu, Ninies Listiyani
Pada gambar 20 terdapat pengecualian. Terdapat Furniture yang menyatu dengan meja dan
tidak memiliki sandaran punggung, konsumen tidak akan merasa nyaman terlebih lagi pada
konsumen yang sudah berumur karena tidak memiliki sandaran dan juga diharuskan
melangkah untuk duduk pada kursi ini
Gambar 21. Sketsa dan Gambar Kursi di Food Court DU 21
(sumber : foto pribadi)
Bisa dilihat pada gambar 21 pada Food Court D.U 21, menggunakan kerangka besi dan
ditambah bantalan pada dudukan dan sandaran dari anyaman rotan. Segi ergonomi cukup
nyaman, namun dari peletakan furniturenya kurang tertata.
Gambar 22. Gambar Kursi di Food Court DU 21
(sumber : foto pribadi)
Pada Gambar 22 kursi Food Court DU 21 ini menggunakan material kayu pada
keseluruhanya. Jika dilihat dari faktor estetik material kayu sangat baik jika dijadikan
Jurnal Rekajiva - 12
Tinjauan Kursi Pada Food Court di Kota Bandung
sebuah furniture khususnya kursi makan, namun pada gambar diatas
nampak
finishing yang kurang baik oleh karena itu mempengaruhi efek visualitas dari
material kayu tersebut. Kayu tersebut jika di finishing melamic mungkin dapat
menjadi lebih indah dari sebelumnya.
Gambar 23. Sketsa Layout DU 21
(sumber : foto pribadi)
VI . Kesimpulan
Kursi pada Food Court The Kiosk terasa kurang nyaman sebagai fasilitas duduk karena
kemiringan sandaran kursi tidak sesuai standar ergonomi yang seharusnya 15° (berdasarkan
buku “Human Dimension”) sedangkan Kursi pada Food Court DU 21 konsumen tidak akan
merasa nyaman terlebih lagi pada konsumen yang sudah berumur karena tidak memiliki
sandaran dan juga diharuskan melangkah untuk duduk pada kursi ini. Jenis kursi yang
digunakan menggunakan jenis kursi yang sering digunakan pada taman. Finishing yang
diterapkan pun tidak baik, karena material kayu yang digunakan dicat warna sehingga tidak
memperlihatkan urat kayu itu sendiri.
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpulkan sebagai berikut:
 Ukuran normal yang seharusnya tidak di terapkan dengan baik pada kursi di Food Court
The Kiosk. Selebihnya dari sisi keindahan, estetis sudah cukup memberikan kepuasan
bagi konsumen.
Jurnal Rekajiva - 13
Bambang Arief, Akbar Pangestu, Ninies Listiyani
 Semakin baik kondisi fisik maupun penataan furniture khususnya kursi maka akan
semakin memberikan kenyamanan bagi orang yang mengunjungi Food Court tersebut.
 Banyaknya ragam variasi furniture kursi turut menunjang kenyamanan pengunjung pada
Food Court terkait pengunjung yang beragam.
 Ergonomi yang baik dan benar untuk fasilitas duduk sebaiknya memiliki kemiringan 15 ͦ
sesuai denga standar Dimensi Manusia.
VII . Saran
Food Court seharusnya lebih memperhatikan maintenance terhadap furniture khususnya
kursi maupun meja apalagi pada Food Court kalangan menengah
konsumen
lebih banyak
ke atas. Karena
menggunakan kursi yang memfasilitasi mereka untuk duduk
bersantai dengan nyaman. Oleh karena itu sangatlah penting bagi pengelola untuk
memperhatikan maintenance agar pelanggan merasa nyaman.
Jurnal Rekajiva - 14
Tinjauan Kursi Pada Food Court di Kota Bandung
VIII . Daftar Pustaka
Eko Nurmianto, Dasar Perancangan meja & kursi Ergonomis, Jakarta.
Jamaludin; 2007; “Pengantar Desain Mebel”, Penerbit Kiblat, Bandung
Panero, Julius. 2003. Dimensi Manusia dan Ruang Interior, terjemahan : Djoeliana
kurniawan, Jakarta : Erlangga
Neufert, Ernst. 1997. Data Arsitek, terjemahan : Sunarto Tjahjadi, Jakarta : Erlangga
Ragam Material Finishing Untuk Interior. Dimensi Interior.
http://www.palemkitchen.com/?Material-Bahan_Dasar
(www.wordiq.com/definition)
(www.AgusWibisono.com)
(sumber :www.flickr.com)
(sumber : www. googleusercontent.com)
(www.amardeepchairs.net)
(www.kezu.com.au)
(www.designbyeduard.com)
SUYUDI HARYONO, INSTITUT SENI INDONESIA, FAKULTAS SENI RUPADESAIN INTERIOR2009, Kursi
Yang Baik)
Dokumentasi Pribadi
Jurnal Rekajiva - 15
Fly UP