...

this PDF file

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

this PDF file
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Sial dan Angka
Keberuntungan
彼得拉基督教大学的学生对吉利不吉利数字的看法
Howie Yukuri Hariyanto
Program Studi Sastra Tionghoa, Fakultas Sastra, Universitas Kristen Petra, Jalan Siwalankerto 121131, Surabaya 60236, Jawa Timur, INDONESIA
E-mail: [email protected]
ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pandangan mahasiswa Universitas Kristen Petra
terhadap angka sial dan angka keberuntungan. Teori yang menunjang terdiri atas teori
manusia dan hal terlarang, perspektif psikologis dalam budaya larangan persamaan bunyi,
larangan dalam angka, angka keberuntungan dalam budaya Tionghoa dan Barat, angka sial
dalam budaya Tionghoa dan Barat, perbandingan budaya angka antara Tionghoa dan Barat,
faktor yang mempengaruhi psikologis mahasiswa terhadap sesuatu yang bersifat takhayul.
Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif dan kuantitatif. Hasil analisis
menunjukkan, sebagian besar mahasiswa Universitas Kristen Petra mengetahui makna angka
4 dan 8 di dalam budaya Tionghoa, tetapi sebagian besar dari mereka tidak percaya. Faktor
utama yang mempengaruhi mereka percaya karena pengaruh keluarga.
Kata Kunci: Angka Sial dan Angka Keberuntungan, Mahasiswa Universitas Kristen Petra,
Pandangan
摘要
本论文的目的是想知道彼得拉基督教大学的学生对吉利不吉利数字的看法。相关理论
由人类和禁忌、谐音禁忌的文化心理透视、数字禁忌、中国和西方文化中的吉利数
字、中国和西方文化中的不吉利数字、中西方数字的文化观对比、影响大学生迷信心
理的因素。这项研究使用定性和定量的分析方法。分析结果表示,彼得拉基督教大学
的学生大部分知道中华文化里 4 和 8 的数字意义,但他们大部分不相信。主要影响学
生迷信数字意义的因素是学生家人。
关键词:吉利不吉利数字, 彼得拉基督教大学生,看法
Pendahuluan
Penelitian ini meneliti tentang makna angka. Di dunia ini begitu banyak angka, tetapi hanya
angka-angka tertentu saja yang menjadi favorit masyarakat, karena mereka percaya bahwa
angka-angka tersebut bermakna baik. Contoh: nomor HP yang laku dijual dengan harga
tinggi. Masyarakat paling gemar menggunakan angka “888”, “999”, “168”, dan sebagainya
sebagai nomor HP.
Pada mata kuliah Keterampilan Membaca IV, penulis telah melakukan penelitian awal,
penulis meneliti 100 orang mahasiswa Universitas Kristen Petra. Mereka mengetahui dan
percaya bahwa angka 4 adalah angka sial, dan angka 8 adalah angka keberuntungan. Mereka
menghindari penggunaan angka 4 dan menggunakan angka 8, misalnya dalam memilih
nomor HP.
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Sial dan Angka Keberuntungan
Berdasarkan penjelasan di atas, penulis ingin meneliti lebih dalam mengenai makna angka.
Sumber data dalam penelitian ini adalah mahasiswa Universitas Kristen Petra. Hal ini
disebabkan karena sebagian besar mahasiswa Universitas Kristen Petra mengetahui tentang
makna angka.
Manusia dan Tabu
Menurut Hou (2010:1), tabu terdiri atas 4 (empat) macam yaitu: tabu (larangan) dalam
kehidupan sehari-hari, misalnya: larangan dalam perbuatan sehari-hari, larangan dalam
bertutur kata, larangan dalam makan dan minum, larangan dalam berpakaian, larangan dalam
rumah tangga; larangan dalam pekerjaan, misalnya: larangan dalam bidang pertanian,
larangan dalam bidang peternakan, larangan dalam perdagangan, larangan dalam kesenian,
dunia hiburan, larangan dalam perikanan, larangan dalam pendakian gunung, larangan dalam
pemeliharaan ulat sutra; larangan dalam kehidupan manusia, misalnya: larangan jenis
kelamin, larangan usia, larangan dalam pernikahan, larangan dalam pemberian nama,
larangan dalam melahirkan, larangan dalam upacara pemakaman; larangan terhadap makhluk,
misalnya: hewan terlarang, tumbuh-tumbuhan terlarang, angka terlarang, gejala astronomis
terlarang, larangan dalam kehamilan.
Larangan dalam angka dan larangan karena persamaan bunyi memiliki hubungan yang erat.
Perspektif Psikologis Budaya Larangan Persamaan Bunyi
Menurut Wang (2006:62), larangan persamaan bunyi merupakan semacam penghindaran
bahasa. Menurut ilmu psikologi, menghindari didefinisikan sebagai secara sadar menghindari
munculnya segala sesuatu yang tidak dapat diterima atau dibenci, di hadapan seseorang
tersebut, atau menurunkan derajat sesuatu itu ke posisi yang rendah dengan demikian,
menghindari atau mengurangi stimulus (rangsangan) yang tidak menguntungkan.
Larangan dalam Angka
Menurut Chao Rong (2006:101), angka merupakan perpaduan antara ide dan simbol.
Masyarakat menggunakannya untuk menunjukkan jumlah atau urutan sesuatu, tetapi pada
berbagai budaya yang berbeda, hal tersebut menjadi gejala budaya angka yang unik.
Dalam bahasa Tionghoa, angka memiliki larangan persamaan bunyi, ada yang memang pada
dirinya sendiri mengandung informasi budaya, yaitu membawa sial atau untung.
Menurut Liu (2011:1), angka (huruf) atau angka (kata), sebagai bahasa tulisan, pada mulanya
digunakan sebagai simbol untuk membedakan ukuran sesuatu, dan hanya memiliki properti
makna yang sama dengan simbol bahasa yang lain. Tetapi bertolak dari rasa takut dan
takhayul, nenek moyang saat menggunakan angka sebagai simbol, angka yang semula tidak
memiliki unsur mistik di luar akal manusia mengalami proses menjadi tahyul. Masyarakat
sejak zaman dahulu percaya dengan daya gaib bahasa, menganggap bahasa memiliki bagian
kata, yang awalnya memiliki daya memberkati atau mencelakai manusia yang luar biasa.
Mengenai pemujaan dan larangan angka tertentu, setiap negara dan masyarakat di dunia
memiliki persamaan gejala. Akibatnya, dalam proses sejarah manusia yang panjang, angka
tidak hanya digunakan sebagai simbol dalam berhitung, tetapi juga memuat berbagai macam
informasi budaya, dengan demikian membentuk gejala budaya angka yang unik.
2
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Sial dan Angka Keberuntungan
Angka Keberuntungan dalam Budaya Tionghoa
Menurut Bai dan Guo (2010:50), dalam konsep budaya masyarakat tradisional Tionghoa,
masyarakat Tionghoa menyukai angka 3, 6, 8, dan 9. Hal ini disebabkan karena:
a. “3” dalam bahasa Tionghoa kuno memiliki banyak arti penting, misalnya: matahari, bulan,
bintang” (3 benda angkasa); “ langit, bumi, manusia” (3 material); “ayah, anak, cucu” (3
generasi), dan sebagainya.
b. Masyarakat Tionghoa juga menyukai angka “6”. Bermula pada masa pra dinasti Qin, kitab
suci kaum Konghucu disebut “6 Kitab” atau “6 keahlian”, disebut “6 aliran”. Angka 6 (liù)
dan 流(liú,lancar) memiliki persamaan bunyi.
c. Masyarakat Tionghoa menyukai angka “8”, awalnya berasal dari masyarakat Guangdong
yang menganggap “88” (ba ba), dan “ 发发” (fa fa, keberuntungan yang besar, nasib yang
baik) memiliki persamaan bunyi. Oleh sebab itu, nomor telepon, HP, plat mobil, nomor
rumah, dan lain-lain yang memiliki angka 8 lebih cepat diburu.
d. Dalam bahasa Tionghoa, “9”九 jiǔ dan 久 jiǔ (abadi) memiliki persamaan bunyi. Diantara
angka 1 sampai 10, angka 9 adalah angka satuan terbesar.
Angka Keberuntungan dalam Budaya Barat
Menurut Bai dan Guo (2010:51), dalam budaya barat, masyarakat menyukai angka “3” dan
“7”, sebab mereka menganggap bahwa dunia ini terdiri atas tanah, laut, dan langit (3
kelompok), hewan, tumbuhan, dan barang tambang (3 sumber daya alam), masyarakat juga
mengenal istilah “The Third Time is The Charm”; “Number Three is Always Fortunate”.
Shakespeare memiliki istilah “All Good Things to the Three Standard”.
Angka “7” merupakan angka gaib dan keramat. Pada masyarakat negara Barat kuno, matahari,
bulan, emas, kayu, air, api, dan tanah adalah 7 macam benda yang memiliki kesan mistik. Hal
ini menimbulkan pengaruh yang luas dan mendalam bagi budaya Barat dan budaya
masyarakat di seluruh dunia, sebab dalam ajaran agama Kristen, Tuhan menggunakan waktu
7 hari untuk menciptakan dunia dan segala isinya.
Angka Terlarang dalam Budaya Tionghoa
Menurut Bai dan Guo (2010:51), dalam budaya Tionghoa, angka “4” dan “7” dianggap
sebagai angka sial. Sebab 4(sì) dan 死 sǐ(mati) memiliki persamaan bunyi. 514 (wǔ yao sì)
dan 我要死(wǒ yào sǐ= saya ingin mati), “714” (qī yao sì) dan 去要死 (qù yào sǐ= ingin mati)
memiliki persamaan bunyi 7 七(qī) dan 去 (qù (pergi)) memiliki persamaan bunyi. Selain itu,
“2424” (二四二四 èrsì èrsì) dan 儿死儿死 érsǐ érsǐ (anak meninggal) memiliki persamaan
bunyi, “7474” (七四七四 qīsì qīsì) dan 妻死妻死 qīsǐ qīsǐ (istri meninggal) memiliki
persamaan bunyi, dan “8484” ( 八四八 四 bā sì bā sì) dan 爸 死爸死 bàsǐ bàsǐ (ayah
meninggal) memiliki persamaan bunyi.
Angka Terlarang dalam Budaya Barat
Menurut Bai dan Guo (2010). Dalam budaya Barat, masyarakat pantang menggunakan angka
2 dan 13, sebab 2 berasal dari bentuk jamak dari “die”, yaitu “dice”, dan arti lain dari “die”
adalah mati.
3
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Sial dan Angka Keberuntungan
Angka 13 dianggap sebagai lambang dari suatu keadaan yang berbahaya. Pada negara Inggris
dan Amerika terdapat pepatah “Thirteen is an unlucky number”. Pada rumah sakit dan hotel,
tidak ada kamar nomor 13. Pada saat menghidangkan makanan, tidak boleh menyajikan 13
porsi, nomor rumah juga tidak menggunakan angka 13. Dan masyarakat Barat mengubah
nomor tiket menjadi 12 A.
Faktor yang Mempengaruhi Psikologis Mahasiswa Percaya Terhadap Takhayul
Menurut Li, Sun, Lei (2006:82), ada banyak faktor yang mempengaruhi psikologis
mahasiswa percaya terhadap takhayul, yaitu: jenis kelamin mahasiswa, pengendalian
kepribadian/watak, harga diri dan self-efficacy, gaya kognitif dan sugesti, ketidakpastian
situasi, situasi tekanan.
Metode Penelitian
Penelitian ini menggunakan metode penelitian kuantitatif dan kualitatif. Penulis
menggunakan buku panduan dari Sugiyono (2011:23). Penulis menggunakan metode
penelitian kuantitatif dengan tujuan untuk mengetahui jumlah persentase mahasiswa
Universitas Kristen Petra, penulis menggunakan metode penelitian kualitatif dengan tujuan
untuk mengetahui lebih mendalam, berapa banyak mahasiswa yang mengenal (memahami)
makna angka dalam menjawab pertanyaan pada kuesioner.
Sumber data dalam penelitian ini adalah 222 orang mahasiswa aktif Universitas Kristen Petra.
Mereka berasal dari seluruh jurusan. Sebagian besar dari mereka adalah etnis Tionghoa. Oleh
sebab itu, mereka mengetahui pandangan tentang makna angka. Responden wawancara
dalam penelitian ini berjumlah 6 (enam) orang.
Responden wawancara dipilih berdasarkan jawaban yang paling mewakili dari tiga kategori
yakni: tahu dan percaya makna angka (ada 70 orang), tahu dan tidak percaya makna angka
(ada 100 orang), serta tidak tahu dan tidak percaya makna angka (ada 37 orang). Dari
jawaban masing-masing kategori, penulis mendapatkan masing-masing 2 orang yang
jawabannya paling mewakili. Responden 1 dan 2 adalah mahasiswa yang tahu dan percaya
makna angka, responden 3 dan 4 adalah responden yang tahu namun tidak percaya makna
angka, responden 5 dan 6 adalah mahasiswa yang tidak tahu dan tidak percaya makna angka.
Untuk data kuantitatif, penulis melakukan perhitungan dan tabulasi atas jawaban kuesioner.
Untuk data kualitatif, penulis mendengarkan kaset hasil rekaman wawancara, dan hasil
observasi ditranskripsikan dalam bentuk tulisan/uraian.
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka 4 Sebagai Angka Sial
Sebagian besar mahasiswa Universitas Kristen Petra mengetahui bahwa 4 dan 13 merupakan
angka sial. Mahasiswa yang mengetahui 4 adalah angka sial sebanyak 77.8%, mahasiswa
yang mengetahui 13 adalah angka sial sebanyak 70%. Hal ini menunjukkan bahwa
mahasiswa memiliki kesan yang lebih mendalam terhadap angka 4 dibandingkan dengan
angka 13, hal ini kemungkinan disebabkan sebagian besar mahasiswa Universitas Kristen
Petra adalah etnis Tionghoa.
4
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Sial dan Angka Keberuntungan
Angka Sial
Jumlah
Orang
Mengetahui
161
4
yang
Persentase(%)
77.8%
Sebagian besar mahasiswa Universitas Kristen Petra tidak mempercayai angka 4 sebagai
angka sial (79.2%).
Percaya/Tidak
Percaya
Angka 4 Sebagai Angka Sial
Percaya
Tidak Percaya
Jumlah
Persentase(%)
43
164
20.8%
79.2%
Sebagian besar mahasiswa Universitas Kristen Petra berpendapat bahwa makna angka
bersifat takhayul, hanya kepercayaan nenek moyang saja.
Takhayul / Nyata
Takhayul(menganggap
makna angka adalah
sesuatu yang takhayul)
Nyata
Jumlah
Orang yang
Mengetahui
159
Persentase(%)
48
23.2%
76.8%
Dari 6 orang responden wawancara, responden 1 dan 2 percaya angka 4 adalah angka sial.
Responden 1 mengungkapkan dua kejadian buruk yang dianggapnya merupakan akibat dari
penggunaan angka 4, yakni meninggalnya seorang teman yang tinggal di kamar nomor 4,
serta kehidupan yang tidak bahagia dari tetangganya yang tinggal di rumah nomor 4. Hal
yang serupa juga dialami responden 2, meski kejadian buruk tidak dialaminya langsung, tapi
ini tetap membuat dia percaya (dengan menyisakan celah ketidakpastian). Responden 3,
reponden 4, responden 5, dan responden 6 tidak percaya bahwa angka 4 adalah angka sial.
Responden 3 mengatakan bahwa selama ia menggunakan angka 4, tidak terdapat sesuatu
yang membuat hidupnya menjadi sial. Responden 4 mengatakan bahwa ia lahir pada tanggal
4, dan menurutnya kita tidak dapat memilih akan lahir pada tanggal berapa, sehingga
anggapan bahwa angka 4 adalah angka sial yang harus dihindari adalah hal yang tidak masuk
akal. Responden 5 mengatakan bahwa ia tidak percaya bahwa 4 adalah angka sial. Ia
menganggap bahwa itu hanyalah mitos. Responden 6 mengatakan bahwa ia tidak percaya
terhadap angka 4 adalah angka sial, karena menurutnya semua angka itu baik.
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka 8 Sebagai Angka
Keberuntungan
Sebagian besar mahasiswa Universitas Kristen Petra mengetahui adanya kepercayaan angka 8
adalah angka keberuntungan (74,9%).
Angka Keberuntungan
8
Jumlah
Orang
Mengetahui
155
yang
Persentase
74.9%
Ada 28,5% mahasiswa yang percaya bahwa angka 8 adalah angka keberuntungan. Persentase
ini lebih besar dari persentase mahasiswa yang percaya angka 4 (20,8%).
Percaya/Tidak
Percaya
Angka 8 Sebagai Angka
Jumlah
Persentase(%)
5
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Sial dan Angka Keberuntungan
Keberuntungan
Percaya
Tidak Percaya
59
148
28.5%
71.5%
Dari responden wawancara, responden 1 mengatakan bahwa angka 8 memiliki bentuk yang
tak terputuskan. Ia tetap menggunakan angka 8 dalam hidupnya sehari-hari, misalnya dalam
memilih nomor HP. Demikian pula halnya dengan responden 2. Ia mengatakan bahwa nomor
tokonya adalah 8, dan selama ini kebutuhan hidupnya bisa terpenuhi.
Responden 3 mengungkapkan bahwa angka 8 yang adalah angka keberuntungan itu hanyalah
kepercayaan nenek moyang saja. Oleh sebab itu ia tidak percaya namun tetap menggunakan
angka 8 dalam memilih nomor HP, sebab seluruh anggota keluarganya memiliki nomor akhir
8. Hal tersebut juga terjadi pada responden 4. Responden 5 mengatakan bahwa ia tidak
percaya bahwa angka 8 adalah angka keberuntungan disebabkan saat ini ia baru mengetahui
bahwa angka 8 adalah angka keberuntungan. Sedangkan responden 6 mengatakan bahwa
semua angka itu baik.
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Selain 4 dan 8
Angka Sial
1
3
Jumlah
Orang
Mengetahui
2
2
4
6
7
13
161
8
2
145
Angka Keberuntungan
Jumlah
Orang
Mengetahui
2
4
1
2
5
84
155
31
1
2
3
4
5
6
7
8
9
12
yang
Persentase(%)
1.26%
1.26%
77.8%
5.03%
1.26%
70%
yang
Persentase(%)
1.49%
1.27%
0.75%
0.64%
3.73%
26.75%
74.9%
9.87%
0.75%
Mahasiswa yang mengetahui bahwa angka 7 adalah angka keberuntungan sebanyak 26.75%.
Hal ini menunjukkan bahwa mahasiswa tidak terlalu mengetahui bahwa 7 adalah angka
keberuntungan, yang terdapat dalam budaya angka masyarakat negara Barat. Selain itu, ada
sebagian mahasiswa yang mengetahui bahwa 9 adalah angka keberuntungan, yaitu sebanyak
9.87%. Hal ini menunjukkan bahwa budaya angka masyarakat Tionghoa membawa dampak
yang lebih mendalam dibandingkan dengan budaya angka masyarakat negara Barat.
Mahasiswa yang mengetahui 13 adalah angka sial sebanyak 70%. Mereka semua mengetahui
bahwa 13 adalah angka sial. Di sini terlihat bahwa kepercayaan terhadap angka 13 yang
semula berasal dari Barat telah diterima pula di Indonesia menjadi kepercayaan yang umum.
Dari seluruh responden wawancara, mereka mengetahui angka 13 sebagai angka sial. Ada
beberapa responden yang mengetahui bahwa angka 9 adalah angka keberuntungan.
Sedangkan responden 5 dan 6 tidak mengetahui angka keberuntungan lainnya.
6
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Sial dan Angka Keberuntungan
Faktor-faktor yang Mempengaruhi Perilaku Mahasiswa Universitas Kristen Petra
Terhadap Makna Angka
Berdasarkan tabel di bawah ini, kita dapat mengetahui bahwa sebagian besar faktor penyebab
mahasiswa Universitas Kristen Petra percaya makna angka tersebut berasal dari keluarga.
Terdapat 20.8% mahasiswa yang mengetahui dari keluarga, 14.5% mahasiswa mengetahui
berdasarkan pengalaman mereka sendiri, dan faktor penyebab mahasiswa tidak percaya
makna angka adalah karena selama mereka menggunakan angka tersebut, tidak ada pengaruh
apapun bagi mereka, dan mereka menganggap itu hanyalah kepercayaan nenek moyang saja.
Penyebab Percaya
Mengetahui dari Keluarga
Pengalaman Sendiri
Penyebab Tidak Percaya
Dalam Menggunakan Angka Tidak
Ada Pengaruh Apapun
Jumlah
43
30
Persentase
20.8%
14.5%
164
79.2%
Kepercayaan Nenek Moyang
43
20.8%
Ada beberapa sumber mahasiswa Universitas Kristen Petra mengetahui makna angka, yaitu:
keluarga, teman, dan media baik cetak maupun elektronik. Sebagian besar dari mereka
mengetahui bahwa 4 adalah angka sial dan 8 adalah angka keberuntungan adalah dari
keluarga.
Dari Mana Mengetahui
Keluarga
Teman
Media
Lainnya
Tidak Tahu
Jumlah
117
43
14
9
24
Persentase
56.5%
20.8%
6.8%
4.3%
11.6%
Dari 6 orang responden wawancara, responden 2 dan reponden 4 mengetahui dari keluarga
bahwa 4 adalah angka sial dan 8 adalah angka keberuntungan. Responden 2 mengetahuinya
dari ayah dan responden 4 mengetahui dari nenek. Responden 3 mengetahui dari teman, dan
responden 1 mengetahui dari media (buku bahasa Tionghoa), dan dari pengalaman mereka.
Responden 1 dan 2 percaya bahwa 4 adalah angka sial. Responden 3, responden 4, responden
5 dan responden 6 tidak percaya bahwa angka 4 adalah angka sial, selama menggunakan
angka 4, tidak terjadi apapun dalam kehidupan mereka. Responden 4 berkata bahwa ia lahir
pada tanggal 4, dan menurutnya kita tidak dapat memilih tanggal berapa kita akan lahir.
Di sini kita melihat responden yang mempercayai angka 4 sebagai angka sial merasakan
adanya ketidakpastian, akibat dari pengalaman orang-orang dekat mereka. Mereka merasa
tidak pasti atas kontrol diri terhadap nasibnya, dan kontrol terhadap nasib banyak dipengaruhi
oleh faktor eksternal.
Responden 1 dan Responden 2 percaya angka 8 karena mereka sudah pernah mengalami
peristiwa yang baik yang berhubungan dengan angka 8. Responden 1 pernah memenangkan
undian dengan nomor urut 8, dan ia berpendapat bahwa angka 8 memiliki bentuk yang saling
melingkar dan tidak terputuskan, yang bermakna keberuntungan yang tidak terputuskan.
Di sini kita melihat bahwa angka 8 yang dalam budaya Tionghoa memiliki cara baca yang
mirip dengan “fa”(发), telah mengalami percampuran budaya dengan bentuk angka 8 yang
7
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Sial dan Angka Keberuntungan
ditulis dalam huruf Arab, menjadi sebuah tahyul yakni dianggap mewakili kebahagiaan yang
tidak terputuskan.
Responden 5 dan reponden 6 sama sekali tidak mengetahui dan tidak percaya bahwa angka 4
adalah angka sial dan angka 8 adalah angka keberuntungan, hal ini disebabkan mereka
berasal dari etnis non-tionghoa, tidak ada orang yang memberi tahu mereka tentang hal
tersebut. Mereka juga jarang berkumpul dengan teman-teman mereka yang berasal dari etnis
Tionghoa. Hal ini menunjukkan bahwa keluarga merupakan faktor utama dan memiliki
pengaruh besar dalam tingkah laku mereka.
Dari 6 orang responden wawancara, seluruh responden berpendapat bahwa makna angka
bersifat takhayul. Mereka berpendapat bahwa sial atau untung bukan berasal dari angka,
melainkan dari Tuhan dan diri kita sendiri. Namun, responden 1 dan responden 2 percaya
dikarenakan mereka telah melihat pengalaman orang lain yang berhubungan dengan angka 4.
Dan mereka menggunakan atau menghindari angka itu untuk berjaga-jaga.
Demikian pula responden 1, 3, 4, 5, dan 6. Dari seluruh responden wawancara, mereka
mengetahui angka 13 sebagai angka sial. Ada beberapa responden yang mengetahui bahwa
angka 9 adalah angka keberuntungan. Mereka berpendapat bahwa diantara 1 sampai 10,
angka 9 merupakan angka satuan terbesar, seperti yang terdapat dalam komentar responden 2
dan 4. Ada pula mahasiswa yang pada saat SMA mendapat peringkat 1 dan nomor urutnya 9.
Seperti yang terdapat pada komentar responden 3. Sedangkan responden 5 dan 6 tidak
mengetahui angka keberuntungan lainnya.
Kesimpulan
Diketahui bahwa di dunia ini terdapat begitu banyak angka, tetapi hanya angka-angka
tertentu saja yang menjadi favorit masyarakat, terutama angka yang bermakna baik. Dari
hasil kuesioner dan wawancara yang dilakukan peneliti terhadap mahasiswa Universitas
Kristen Petra, dapat diambil kesimpulan, yaitu:
1. Dari seluruh responden kuesioner, sebagian besar mahasiswa Universitas Kristen Petra
mengetahui dan tidak percaya bahwa angka 4 adalah angka sial dan 8 adalah angka
keberuntungan. Sebagian besar dari mereka mengetahui dari keluarga. Mereka tidak percaya
karena mereka berpendapat bahwa makna angka tidak membawa pengaruh buruk dalam
kehidupan mereka. Mereka menganggap bahwa makna angka bersifat takhayul, dan hanya
merupakan kepercayaan nenek moyang saja.
2. Dari 6 (enam) orang responden wawancara, responden 1 dan 2 tahu dan percaya bahwa 4
adala angka sial dan 8 adalah angka keberuntungan. Responden 3 dan 4 tahu tetapi tidak
percaya bahwa 4 adalah angka sial dan 8 adalah angka keberuntungan. Responden 5 dan 6
sama sekali tidak tahu dan tidak percaya bahwa angka 4 adalah angka sial dan 8 adalah angka
keberuntungan. Seluruh responden menganggap bahwa makna angka bersifat takhayul, sebab
sial dan untung bukan berasal dari angka, tetapi dari Tuhan dan diri kita sendiri. Responden 5
dan 6 menganggap semua angka itu baik, sebab pada awalnya semua angka itu baik, namun
masyarakat itu sendiri yang menganggap ada beberapa angka yang kurang baik.
Referensi
Hóu, Li Dōng. (2010). Zhōnghuá Mínsú Jìnjì. Běijīng: Yánbiān Dàxué Chūbǎn Shè.
Cheong, Master Philip. (2005). Tabu-tabu Cina Kuno. Jakarta: Karania.
8
Pandangan Mahasiswa Universitas Kristen Petra terhadap Angka Sial dan Angka Keberuntungan
Wáng, Píng. (2006). Xiéyīn Jìnjì de Wénhuà Xīnlǐ Tòushì. Běijīng: Níngbō Dàxué Wénxué
Yuàn.
Cáo, Róng. (2006). Zhōngxī Shùzì de Wénhuà Guān Bǐjiào. Sìchuān: Sìchuān Lǐgōng
Xuéyuàn Bào.
Liú, Jǐng.(2011). Zhōng Xīfāng Jìnjì Jhùzì Zhī è Tán . Wèinán: Wèinán Shīfàn Dàxué.
Bái Chūn Yáng, Guō Yùn Ruì. (2010). Zhōng Xīfāng Shùzì Wénhuà Chāyì. Hénán: Hénán
Kējì Xuéyuàn Xuébào.
Li Dān, Sūn Yán Jūn, Léi Lì. (2006). Dàxuéshēng Míxìn Xīnlǐ de Xíngchéng Jí Qí Yǐngxiǎng
Yīnsù. Běijīng: Shǒudū Shīfàn Dàxué Jiàokē Yuàn Xīnlǐ Xì.
Sugiyono. (2011). Statistika Untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta.
9
Fly UP