...

Terampil Bermusik - Buku Sekolah Elektronik

by user

on
Category: Documents
31

views

Report

Comments

Transcript

Terampil Bermusik - Buku Sekolah Elektronik
i
Terampil
Bermusik
untuk SMP dan MTs
Wahyu Purnomo
Fasih Subagyo
ii
___________________________________________________________
Hak Cipta buku ini pada Kementerian Pendidikan Nasional.
Dilindungi Undang-undang.
Terampil
Bermusik
untuk SMP dan MTs
Penulis
: Wahyu Purnomo
Fasih Subagyo
Editor
: Eny Kusrini
Perancang kulit
: Iwan Surya
Perancang tata letak isi : Iwan Surya
Penata letak isi
: Nining Lusiati
Ilustrator
: Amanah
Ukuran Buku
: 21x 28 cm
780.7
WAH
t
WAHYU Purnomo
Terampil Bermusik/Wahyu Purnomo, Fasih Subagyo; ilustrator,
Amanah.—Jakarta: Pusat Perbukuan, Kementerian Pendidikan
Nasional, 2010.
xii, 178 hlm.: ilus.; 20 x 27,5 cm
Bibliografi: hlm. 171
Indeks
Untuk SMP dan MTs
ISBN 978-979-068-995-4
1. Musik - Studi dan Pengajaran I. Judul
II. Fasih Subagyo
III. Eny Kusrini
IV. Amanah
Hak Cipta Buku ini dialihkan kepada Kementerian Pendidikan Nasional
dari Penerbit PT Wangsa Jatra Lestari
Diterbitkan Oleh Pusat Perbukuan
Kementerian Pendidikan Nasional
Tahun 2010
Diperbanyak oleh...
iii
Kata Sambutan
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Departemen Pendidikan Nasional, pada tahun 2009, telah membeli hak
cipta buku teks pelajaran ini dari penulis/penerbit untuk disebarluaskan kepada masyarakat
melalui situs internet (website) Jaringan Pendidikan Nasional.
Buku teks pelajaran ini telah dinilai oleh Badan Standar Nasional Pendidikan dan telah
ditetapkan sebagai buku teks pelajaran yang memenuhi syarat kelayakan untuk digunakan
dalam proses pembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 49 Tahun
2009 tanggal 12 Agustus 2009.
Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada para penulis/penerbit
yang telah berkenan mengalihkan hak cipta karyanya kepada Kementerian Pendidikan Nasional
untuk digunakan secara luas oleh para siswa dan guru di seluruh Indonesia.
Buku-buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya ini, dapat diunduh (down
load), digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau di fotokopi oleh masyarakat. Namun, untuk
penggandaan yang bersifat komersial harga penjualannya harus memenuhi ketentuan yang
ditetapkan oleh Pemerintah. Diharapkan buku teks pelajaran ini akan lebih mudah diakses oleh
siswa dan guru di seluruh Indonesia maupun sekolah Indonesia yang berada di luar negeri
sehingga dapat dimanfaatkan sebagai sumber belajar.
Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini. Kepada para siswa kami
ucapkan selamat belajar dan manfaatkanlah buku ini sebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa
buku ini masih perlu ditingkatkan mutunya. Oleh karena itu,saran dan kritik sangat kami harapkan.
Jakarta, April 2010
Kepala Pusat Perbukuan
iv
Kata Pengantar
Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas
selesainya penyusunan buku Terampil Bermusik untuk SMP dan MTs.
Harapan kami, buku Terampil Bermusik ini dapat menjadi salah satu
alat untuk mempersiapkan siswa menghadapi tantangan kehidupan
secara mandiri, cerdas, kritis, rasional, dan kreatif. Buku ini kami susun
berdasarkan standar isi.
Penulis berusaha menyajikan buku dalam bentuk sederhana dengan
menekankan pada gambaran kompetensi yang dipahami, diketahui, dan
dilakukan siswa sebagai hasil belajar mata pelajaran Seni Budaya. Penyusunan buku ini dimaksudkan untuk digunakan guru dan siswa dalam
proses belajar-mengajar di sekolah ataupun pada saat siswa belajar secara mandiri di rumah. Semoga buku ini dapat memenuhi harapan guru
dan siswa serta orang tua murid untuk dapat memberikan bimbingan dan
meningkatkan kreativitas.
Akhir kata, penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak
yang telah membantu penyelesaian buku ini. Kritik dan saran dari rekan
pengajar serta pembaca kami nantikan demi kemajuan dan kesempurnaan
buku ini pada cetakan berikutnya.
Kepada pencipta lagu yang lagunya digunakan sebagai sarana penunjang dalam buku ini, kami mengucapkan terima kasih.
Solo, Januari 2009
Diunduh dari BSE.Mahoni.com
v
Daftar Isi
Kata Sambutan ––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––
Kata Pengantar ––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––
Daftar Isi –––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––
Daftar Tabel ––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––
Daftar Gambar –––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––
Pendahuluan ––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––––
BAB 1
BAB 2
BAB 3
BAB 4
BAB 5
Bab 6
Bab 7
iii
iv
v
vii
viii
xii
Lagu Daerah Setempat
A. Seni __________________________________________________
B. Lagu Daerah Setempat ___________________________________
Evaluasi __________________________________________________
2
3
17
Mengaransemen Lagu Daerah Setempat
A. Membuat Lagu _________________________________________
B. Mengaransemen Lagu ___________________________________
C. Menampilkan Hasil Aransemen Lagu Daerah Setempat _________
Evaluasi __________________________________________________
20
25
27
29
Musik Daerah Setempat
A. Ragam Musik Daerah Setempat ____________________________
B. Keunikan Musik Daerah Setempat __________________________
Evaluasi _________________________________________________
32
32
37
Mengekspresikan/Menyajikan Karya Musik Daerah Setempat
A. Mengaransemen secara Sederhana Lagu Daerah Setempat ______
B. Menyajikan Karya Musik Daerah Setempat ___________________
Evaluasi __________________________________________________
40
42
48
Lagu Nusantara
A. Jenis Lagu Nusantara ____________________________________
B. Keunikan Lagu Nusantara _________________________________
Evaluasi __________________________________________________
50
54
61
Membuat Aransemen Lagu Nusantara
A. Membuat Aransemen Lagu Nusantara dalam Bentuk Ansambel ___
B. Membuat Aransemen Lagu Nusantara _______________________
C. Memainkan Musik Ansambel ______________________________
Evaluasi __________________________________________________
64
69
71
78
Musik Tradisional Nusantara
A. Pengertian Musik Tradisional Nusantara _____________________
B. Jenis Musik Tradisional Nusantara dan Keunikannya ___________
C. Unsur-Unsur Musik Tradisional Nusantara ____________________
D. Apresiasi Karya Musik Nusantara ___________________________
82
82
92
97
vi
Evaluasi __________________________________________________
99
Mengekspresikan Karya Musik Tradisional Nusantara
A. Mengaransemen secara Sederhana Lagu Tradisional Nusantara __
B. Menyajikan Karya Musik Tradisional Nusantara ________________
Evaluasi __________________________________________________
102
103
108
Musik Asia
A. Ragam Musik di Asia _____________________________________
B. Keunikan Musik di Asia ___________________________________
Evaluasi __________________________________________________
112
113
120
Mengaransemen Lagu Asia
A. Pengertian Aransemen ___________________________________
B. Membuat Aransemen ____________________________________
Evaluasi __________________________________________________
124
125
129
Musik Luar Asia (Barat)
A. Sejarah Perkembangan Musik Barat _________________________
B. Komponis Musik Barat____________________________________
C. Jenis Musik Barat _______________________________________
D. Jenis Alat Musik Barat ____________________________________
Evaluasi __________________________________________________
132
136
139
144
149
Menampilkan Karya Musik Barat
A. Mengaransemen Lagu Barat _______________________________
B. Pergelaran Musik________________________________________
Evaluasi __________________________________________________
152
153
166
Istilah-Istilah Musik _______________________________________________________
Indeks _________________________________________________________________
Daftar Pustaka ___________________________________________________________
Lampiran _______________________________________________________________
168
170
171
172
Bab 8
Bab 9
Bab 10
Bab 11
Bab 12
vii
Daftar Tabel
Nomor dan Deskripsi Tabel
Halaman
Tabel 1.1 Bentuk, Nama, Harga, dan Nilai-Nilai Nada
8
Tabel 1.2 Nilai Titik Notasi
10
Tabel 1.3 Bentuk dan Nilai Tanda Diam dalam Notasi Balok
10
Tabel 1.4 Tanda Tempo Lambat
13
Tabel 1.5 Tanda Tempo Sedang
13
Tabel 1.6 Tanda Tempo Cepat
13
Tabel 1.7 Tanda Tempo Perubahan Memperlambat
13
Tabel 1.8 Tanda Tempo Perubahan Mempercepat
14
Tabel 1.9 Tanda Ekspresi
16
Tabel 2.1 Irama Musik/Lagu
24
Tabel 5.1 Lagu Daerah
50
Tabel 6.1 Nama Akor beserta Tingkatannya
64
Tabel 6.2 Rangkaian Akor
66
Tabel 6.3 Akor Dasar dan Kebalikannya
67
Tabel 7.1 Titi Laras Kepatihan
96
Tabel 7.2 Titi Laras Dhaminatila
97
viii
Daftar Gambar
Nomor dan Deskripsi Gambar
Halaman
Gambar 1.1 Bagian-bagian notasi balok
8
Gambar 1.2 Metronome
13
Gambar 3.1 Musik angklung
32
Gambar 3.2 Calung
33
Gambar 3.3 Gitar dan suling merupakan alat musik dominan dalam tarling
33
Gambar 3.4 Peralatan musik degung
33
Gambar 3.5 Seperangkat gamelan Jawa
34
Gambar 3.6 Gamelan Bali
35
Gambar 3.7 Musik talempong juga banyak digemari sampai mancanegara
35
Gambar 3.8 Musik kolintang
36
Gambar 3.9 Permainan musik sasando
36
Gambar 4.1 Alat ucap pada manusia
42
Gambar 4.2 Sikap yang benar waktu menyanyi
43
Gambar 4.3 Posisi mulut yang benar saat menyanyi
44
Gambar 4.4 Bentuk mulut vokal a
44
Gambar 4.5 Bentuk mulut vokal u dan o
44
Gambar 4.6 Bentuk mulut vokal e dan i
44
Gambar 6.1 Akor dalam alat musik gitar
68
Gambar 6.2 Bentuk akor dalam alat musik keyboard atau piano
69
Gambar 6.3 Bagian-bagian alat musik rekorder
71
Gambar 6.4 Cara menopang rekorder
72
Gambar 6.5 Posisi yang benar pada saat memainkan rekorder
72
Gambar 6.6 Nada-nada natural pada rekorder
72
Gambar 6.7 Nada-nada kromatis pada rekorder
73
Gambar 6.8 Garputala
73
ix
Nomor dan Deskripsi Gambar
Halaman
Gambar 6.9 Memainkan alat musik pianika
76
Gambar 6.10 Tuts yang dihasilkan alat musik pianika
76
Gambar 7.1 Contoh alat musik Aceh
82
Gambar 7.2 Musik gondang
83
Gambar 7.3 Musik Talempong
84
Gambar 7.4 Sebagian alat musik yang digunakan dalam musik gambang kromong
85
Gambar 7.5 Alat-alat musik yang digunakan dalam musik tanjidor
85
Gambar 7.6 Gamelan ajeng
86
Gambar 7.7 Musik marawis
86
Gambar 7.8 Calung
87
Gambar 7.9 Angklung
87
Gambar 7.10 Musik arumba
87
Gambar 7.11 Seperangkat gamelan degung
88
Gambar 7.12 Kledi merupakan salah satu alat musik dari Kalimantan
89
Gambar 7.13 Musik kolintang
90
Gambar 7.14 Contoh birama
93
Gambar 7.15 Tangga nada minor
94
Gambar 7.16 Tangga nada minor asli
95
Gambar 7.17 Tangga nada minor harmonis
95
Gambar 7.18 Tangga nada minor melodis
95
Gambar 7.19 tangga nada minor zigana
95
Gambar 8.1 Contoh dekorasi
104
Gambar 8.2 Angklung melodi
105
Gambar 8.3 Nada-nada pada oktaf kecil angklung melodi
105
Gambar 8.4 Nada-nada pada oktaf 1 dan 2 angklung melodi
105
Gambar 8.5 Cara menghasilkan nada panjang
107
Gambar 8.6 Cara menghasilkan nada pendek
107
Gambar 8.7 Cara menghasilkan nada sangat pendek
107
Gambar 8.8 Cara menghasilkan bunyi cacah
107
x
Nomor dan Deskripsi Gambar
Halaman
Gambar 9.1 Contoh musik Melayu
113
Gambar 9.2 Alat musik paling dominan pada musik Melayu
114
Gambar 9.3 Alat musik dari Cina
115
Gambar 9.4 Pentas musik Korea
115
Gambar 9.5 Alat musik India
116
Gambar 9.6 Alat musik Arab
117
Gambar 11.1 Johan Sebastian Bach
137
Gambar 11.2 Wolfgang Amadeus Mozart
137
Gambar 11.3 Ludwig van Beethoven
137
Gambar 11.4 Joseph Haydn
138
Gambar 11.5 Franz Listz
138
Gambar 11.6 Contoh musik klasik
139
Gambar 11.7 Contoh musik latin
140
Gambar 11.8 Tokoh-tokoh musik latin
140
Gambar 11.9 Tokoh-tokoh musik jazz mancanegara
141
Gambar 11.10 Tokoh-tokoh aliran musik rock and roll mancanegara
141
Gambar 11.11 Rekorder
144
Gambar 11.12 Pianika
144
Gambar 11.3 Harmonika
145
Gambar 11.14. Saxophon
145
Gambar 11.15 Trompet
145
Gambar 11.16 Hobo
145
Gambar 11.17 Flute
145
Gambar 11.18 Klarinet
145
Gambar 11.19 Biola
146
Gambar 11.20 Piano
146
Gambar 11.21 Keyboard
146
Gambar 11.22 Electon
146
Gambar 11.23 Gitar
147
xi
Nomor dan Deskripsi Gambar
Halaman
Gambar 11.24 Tamborine
147
Gambar 11.25 Triangle
147
Gambar 11.26 Simbal
147
Gambar 11.27 Drum
147
Gambar 12.1 Simbol penjarian
155
Gambar 12.2 Tuts bernada natural
155
Gambar 12.3 Tuts bernada kromatik
155
Gambar 12.4 Macam-macam akor pada alat musik keyboard
156
Gambar 12.5 Bagian gitar dan senar gitar
157
Gambar 12.6 Garputala
157
Gambar 12.7 Peluit tala
157
Gambar 12.8 Contoh istirahat pada saat bermain gitar
158
Gambar 12.9 Contoh posisi bermain gitar
158
Gambar 12.10 Kode penjarian pada alat musik gitar
159
Gambar 12.11 Macam-macam akor yang terdapat pada alat musik gitar
160
xii
Pendahuluan
Musik pada dasarnya adalah bunyi yang diungkapkan melalui pola
ritme yang teratur dan melodi yang indah. Musik tercipta menggunakan
berbagai media seperti suara manusia dan alat musik. Indonesia merupakan negara yang kaya akan beragam budaya terutama musik.
Musik dapat menghadirkan gambaran latar belakang budaya suatu
bangsa. Jangan sampai kekayaan budaya yang tidak ternilai ini menjadi
hak paten bangsa lain. Sebagai contoh lagu Rasa Sayange dan musik
gamelan. Oleh karena itu, inilah saatnya menjaga dan melestarikan
kekayaan budaya yang kita miliki.
Dalam buku ini, dibahas mengenai musik dari berbagai belahan dunia,
di antaranya musik/lagu tradisional Indonesia, musik Asia, dan musik
Barat. Dalam lagu daerah dan Nusantara, banyak kandungan makna
yang tersirat dalam syair-syair lagu.
Pada umumnya syair lagu daerah mengajarkan berbagai hal, seperti
mencintai sesama, mencintai alam, memiliki rasa nasionalisme serta rasa
persatuan dan kesatuan.
Belajar musik adalah suatu proses apresiasi yang panjang, teratur,
disiplin, serta melalui tahapan-tahapan. Melalui proses yang panjang
akan diperoleh pola pikir yang baik. Dengan pola pikir yang baik, akan
diperoleh kemudahan dalam belajar musik.
Musik bukan hanya sebagai media berekspresi dan hiburan, tetapi
dapat digunakan sebagai sarana pendidikan, sumber inspirasi, bahkan
sebagai profesi.
Materi dalam buku Terampil Bermusik ini merupakan materi pembelajaran kelas VII, VIII, dan IX. Materi dalam buku ini banyak menampilkan
kreasi. Hal ini diharapkan agar siswa dapat lebih terampil dalam bermusik
-BHV%BFSBI4FUFNQBU
#"#
-BHV%BFSBI
4FUFNQBU
#VNJ/VTBOUBSBZBOHTBOHBUMVBTJOJUFSEJSJBUBTSJCVBOQVMBVEBOSBUVTBOTVLVCBOHTBZBOHNFNJMJLJ
MBUBSCFMBLBOHCVEBZBCFSCFEB1FSCFEBBOJOJNFOBNCBILFLBZBBOCVEBZBOFHBSBLJUBLIVTVTOZBMBHV
EBFSBITFUFNQBU-BHVEBFSBITFUFNQBUNFSVQBLBOTBMBITBUVLBSZBNVTJLEBFSBITFUFNQBU-BHVEBFSBI
TFUFNQBUUFSDJQUBLBSFOBLFBEBBOTVBUVEBFSBILFTFEFSIBOBBOEBOLFEBFSBIBOOZB
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
"4FOJ
Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering berkata, ”Wah ... itu indah! Seni
banget, ya!” Misalnya, melihat pegunungan dengan jalan yang berliku-liku,
pantai dengan airnya yang tampak biru, kebun bunga yang berwarna-warni,
lukisan seorang pelukis terkenal, dekorasi yang indah, suara seorang penyanyi
yang merdu, dan gerakan penari yang luwes. Di antara keindahan di atas, apakah
semuanya disebut seni?
1FOHFSUJBO4FOJ
Seni berasal dari kata sani (Sanskerta) yang berarti pemujaan, persembahan,
dan pelayanan. Kata tersebut berkaitan erat dengan upacara keagamaan yang
disebut kesenian. Menurut Padmapusphita, kata seni berasal dari bahasa Belanda
genie dalam bahasa Latin disebut genius, artinya kemampuan luar biasa yang
dibawa sejak lahir.
Seiring dengan perkembangan waktu, banyak definisi seni diungkapkan oleh
beberapa ahli. Berikut diuraikan beberapa definisi seni menurut para ahli.
a.
Everyman Encyklopedia
Menurut Everyman Encyklopedia, seni adalah segala sesuatu yang dilakukan orang, bukan atas dorongan kebutuhan pokoknya, melainkan karena
kehendak kemewahan, kenikmatan, ataupun kebutuhan spiritual.
b.
Ensiklopedi Indonesia
Di dalam Ensiklopedia Indonesia dinyatakan bahwa seni merupakan
ciptaan segala hal karena keindahannya orang senang melihat atau
mendengarkannya.
c.
Ki Hajar Dewantara
Ki Hajar Dewantara berpendapat, seni adalah perbuatan manusia yang
timbul dari hidupnya, perasaan, dan bersifat indah sehingga dapat menggetarkan jiwa perasaan manusia.
d. Akhdiat Karta Miharja
Akhdiat Karta Miharja berpendapat, seni adalah kegiatan rohani manusia
yang merefleksikan kenyataan dalam suatu karya, bentuk, dan isinya mempunyai daya untuk membangkitkan pengalaman tertentu dalam alam rohani.
e.
Prof. Drs. Suwaji Bastomi
Hal senada diungkapkan oleh Prof. Drs. Suwaji Bastomi bahwa seni
adalah aktivitas batin dengan pengalaman estetis yang dinyatakan dalam bentuk agung, mempunyai daya untuk membangkitkan rasa takjub dan haru.
f.
Drs. Sudarmaji
Drs. Sudarmaji berpendapat, seni adalah segala manifestasi batin dan
pengalaman estetis dengan menggunakan media garis, bidang, warna, tekstur,
volume, dan gelap terang.
Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa seni merupakan
hasil aktivitas batin yang direfleksikan dalam bentuk karya yang dapat membangkitkan perasaan orang lain. Dalam pengertian ini yang termasuk seni
adalah kegiatan yang menghasilkan karya indah.
Definisi umum seni adalah segala macam keindahan yang diciptakan
oleh manusia.
-BHV%BFSBI4FUFNQBU
*OGP.VTJL
.VTJL5FSUVB
4VBSB NBOVTJB NFSVQBLBO NVTJL UFSUVB EJUVMJT .VTJL EJTBNQBJLBO NFMBMVJ QFSNBJOBO
TFCFMVNEJUFNVLBODBSBNFNCVBUBMBUNVTJL%J OZBOZJBOEBONFOEFOHBSLBO+FOJTNVTJLEJTFCVU
LFCBOZBLBOOFHBSBEJEVOJBNVTJLUJEBLQFSOBI MBHVSBLZBUZBOHTFEFSIBOB
Sumber: www.uni.edu
$BCBOH$BCBOH4FOJ
Di lingkungan masyarakat, proses penciptaan seni dapat digolongkan menjadi
lima cabang sebagai berikut.
a.
Seni Rupa
Seni rupa merupakan cabang seni yang umum disebut dengan seni
visual. Hal ini disebabkan seni rupa berwujud bentuk-bentuk yang divisualisasikan melalui indra penglihatan (garis, bidang, warna, ruang, gelap,
dan terang).
b.
Seni Musik
Istilah musik berasal dari bahasa Yunani, mousikos. Kata ini diambil
dari nama salah satu dewa Yunani yang bernama Mousikos. Mousikos
dilambangkan sebagai dewa keindahan dan menguasai bidang kesenian dan
ilmu pengetahuan. Musik dapat diartikan sebagai ungkapan perasaan yang
dituangkan dalam bentuk bunyi-bunyian.
Ungkapan yang dihasilkan melalui suara manusia disebut vokal,
sedangkan ungkapan yang dihasilkan melalui alat musik disebut instrumental.
c.
Seni Tari
Seni tari adalah seni yang dihasilkan dari gerak, mimik, dan tingkah
laku seseorang yang indah. Tarian diiringi musik pengiring agar gerakannya
menarik dan enak dipandang,
d. Seni Sastra
Kesusastraan berasal dari bahasa Sanskerta, susastra. Su berarti baik
dan sastra berarti buku. Jadi, kesusastraan berarti tulisan yang mempunyai
bahasa indah dan baik.
e.
Seni Drama
Drama berasal dari kata Yunani, dramas yang berarti perbuatan atau
pertunjukan perikehidupan seseorang. Drama ialah seni pertunjukan yang
disajikan di atas pentas.
#-BHV%BFSBI4FUFNQBU
+FOJT-BHV%BFSBI4FUFNQBU
Indonesia merupakan negara yang terdiri atas beribu-ribu pulau dengan beragam kebudayaan. Lagu daerah merupakan salah satu kekayaan budaya negara
kita. Hampir setiap pulau memiliki lagu daerah. Lagu daerah biasanya berisi
tentang gambaran tingkah laku masyarakat setempat secara umum dan syairnya
menggunakan bahasa daerah setempat. Kadang maksud dan tujuan syairnya sulit
dipahami oleh orang yang berasal dari daerah lain. Bentuk pola irama maupun
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
susunan melodinya sangat sederhana sehingga mudah dikuasai oleh semua lapisan
masyarakat pada suatu tempat. Teknik ucapan/artikulasi yang dibawakan sesuai
dengan dialek setempat. Oleh karena itu, tidak dibutuhkan ketentuan vokalisasi.
Beberapa lagu daerah setempat di Indonesia adalah sebagai berikut.
a.
Lagu Daerah Setempat Sumatera
Lagu dari daerah setempat Sumatera, antara lain sebagai berikut.
1) Alusi Au
2) Ayam Den Lapeh
3) Injit-Injit Semut
4) Gending Sriwijaya
5) Laruik Sanjo
6) Malam Baiko
7) Gelang Sipatu Gelang
8) Kambanglah Bungo
b.
Lagu Daerah Setempat Kalimantan
Lagu dari daerah setempat Kalimantan, antara lain sebagai berikut.
1) Paris Berantai
2) Cik Cik Periook
3) Saputangan Babuncu Ampat
4) Ampar-Ampar Pisang
5) Ammac Ciang
6) Naluya
c.
Lagu Daerah Setempat Irian Jaya
Lagu dari daerah setempat Irian Jaya, antara lain sebagai berikut.
1) Apuse
2) Yamko Rambe Yamko
d. Lagu Daerah Setempat Jawa Tengah
Lagu dari daerah setempat Jawa Tengah, antara lain sebagai berikut.
1) Prau Layar
2) Tukung-Tukung
3) Lir Ilir
4) Gambang Suling
5) Gajah-Gajah
6) Cublak-Cublak Suweng
7) Jaranan
e.
Lagu Daerah Setempat Jakarta
Lagu dari daerah setempat Jakarta, antara lain sebagai berikut.
1) Kicir-Kicir
2) Surilang
3) Lancang Kuning
4) Ondel-Ondel
5) Dayung Sampan
6) Keroncong Kemayoran
f.
Lagu Daerah Setempat Maluku
Lagu dari daerah setempat Maluku, antara lain sebagai berikut.
1) Ayo Mama
2) Rasa Sayange
-BHV%BFSBI4FUFNQBU
3) Saule
4) Sayangkene
g.
Lagu Daerah Setempat Sulawesi
Lagu dari daerah setempat Maluku, antara lain sebagai berikut.
1) O Inani Keke
2) Si Patokaan
3) Esa Mokan
4) Gunung Salahutu
5) Nani Wartabone
"QSFTJBTJ.VTJL
5BOZBLBOLFQBEBUPLPINVTJLNFOHFOBJKFOJTMBHVEBFSBIZBOHCFSBTBMEBSJEBFSBINV,FNVEJBO
CVBUMBIMBQPSBOTFDBSBUFSUVMJT
,FVOJLBO-BHV%BFSBI4FUFNQBU
Lagu daerah setempat adalah lagu yang tumbuh dan berkembang di suatu
daerah. Lagu daerah di Indonesia mempunyai ciri-ciri sebagai berikut.
a.
Sederhana
Lagu daerah setempat biasanya bersifat sederhana baik melodi maupun
syairnya. Tangga nada yang digunakan kebanyakan tangga nada pentatonis.
Tangga nada pentatonis adalah tangga nada yang terdiri atas 5 nada berjenjang. Tangga nada pentatonis sebenarnya tidak dapat dituliskan dalam notasi
umum. Namun, notasi pentatonis dapat diterapkan mendekati jajaran nada
yang digunakan nada do-re-mi-sol-la.
b.
Kedaerahan
Lirik syair lagu daerah setempat sesuai dengan daerah atau dialek
setempat yang bersifat lokal karena lagu daerah tumbuh dari budaya daerah
setempat. Lagu daerah setempat, syairnya bersifat kedaerahan sehingga
artinya hanya dimengerti oleh daerah tersebut.
c.
Turun-temurun
Lagu daerah setempat pengajarannya bersifat turun-temurun dari
orang tua kepada anaknya atau dari nenek kepada cucunya. Lagu daerah setempat tersebut biasanya diciptakan dalam kondisi alam di daerah setempat. Lagu
daerah setempat dinyanyikan pada saat anak-anak bermain atau dolanan.
d. Jarang Diketahui Penciptanya
Lagu daerah setempat mempunyai karakter turun-temurun karena penciptanya jarang diketahui. Lagu daerah setempat tidak diketahui penciptanya,
tidak tertulis, dan sifatnya bukan semata-mata untuk tujuan komersial. Lagu
daerah setempat kebanyakan dinyanyikan hanya pada saat bermain, musim
panen, waktu senggang, atau meninabobokkan anak.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
"QSFTJBTJ.VTJL
1JMJIMBITBMBITBUVMBHVEBFSBITFUFNQBU6SBJLBONFOHFOBJLFVOJLBOMBHVUFSTFCVU1SFTFOUBTJLBOEJ
EFQBOLFMBT
.BSJ#FSEFOEBOH
/ZBOZJLBOMBHVMBHVEJCBXBIJOJ,FNVEJBOCVBUMBIEFTLSJQTJUFOUBOHMBHVUFSTFCVUNFOHFOBJTVBTBOB
ZBOHEJUJNCVMLBOEBOOBEBOBEBZBOHEJHVOBLBO5VMJTMBIUBOHHBQBOLBMJBOEBMBNCFOUVLMBQPSBOUFSUVMJT
-BHV%BFSBI4FUFNQBU
6OTVS6OTVSEBMBN-BHV
Apersepsi selain syair dan nada, sebuah lagu terdiri atas berbagai bagian
yang membentuknya. Lagu akan terdengar indah karena berbagai unsur musik
yang digabungkan. Adapun, unsur-unsur yang membentuk sebuah lagu adalah
sebagai berikut.
a.
Notasi Musik
Nada tidak dapat dilihat atau diperlihatkan, tetapi dapat didengar ataupun diperdengarkan. Nada adalah bunyi yang getarannya teratur. Untuk menuliskan nada, digunakan notasi (simbol). Pada dasarnya, notasi hanya dapat
melukiskan dua sifat nada, yaitu tinggi rendah dan panjang pendek. Warna
nada dapat dilukiskan dengan notasi. Dengan notasi, kita dapat mengenal,
membaca, menulis, dan menyanyikan lagu.
Jenis notasi ada dua macam, yaitu notasi angka dan notasi balok.
1) Notasi Angka
Notasi angka adalah sistem penulisan lagu yang menggunakan simbol
angka-angka. Angka-angka yang dipakai adalah sebagai berikut.
1
2
3
4
5
6
7
do re
mi
fa
sol
la
si
(0) angka nol sebagai tanda diam atau istirahat
Dalam perkembangannya, notasi angka kurang efektif karena tidak
memiliki patokan tinggi nada yang tetap. Notasi angka lebih cocok
dipakai dalam pembelajaran vokal (menyanyi).
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
*OGP.VTJL
/PUBTJBOHLBQFSUBNBLBMJEJUFNVLBOPMFI(VJEP
%"SF[[P m
TFPSBOH BIMJ UFPSJ NVTJL
CBOHTB 1SBODJT ZBOH MBNB CFSEJBN EJ "SSF[P
*UBMJB (VJEP %"SF[[P BEBMBI PSBOH ZBOH NFO
DJQUBLBO TVBUV NFUPEF NFNCBDB OPUBTJ NVTJL
EFOHBO NFOHHVOBLBO TVBSB NBOVTJB %BMBN
QFSLFNCBOHBOTFMBOKVUOZB&NJMJF$IFWFm
NFOFSCJULBOUVMJTBOUVMJTBOUFOUBOHNFUPEF
QFOHBKBSBONVTJLVOUVLQFOEJEJLBONVTJL/PUBTJ
$IFWF CFSLFNCBOH EFOHBO QFTBU EJ *OEPOFTJB
EJLFOBM EFOHBO TFCVUBO TPMNJTBTJ 4PMNJTBTJ
TFCFOBSOZB NFSVQBLBO TJTUFN NFNCBDB OBEB
EFOHBO TVLV LBUB ZBOH EJBNCJM EBSJ UFLT EPB
ZBJUV6URVFBOUMBYJT3FTPOBSFGJCSJT.JSBHFTUP
SVN'BNVMJUVPSVN4PMWFQPMMVUJ-BCJSFBUVNEBO
4BODUP+PIBOFT
2) Notasi Balok
Notasi balok adalah simbol atau tanda untuk menyatakan tinggi rendahnya
suara yang diwujudkan dengan gambar. Notasi balok disebut juga notasi
kepala
bendera
mutlak karena mempunyai patokan tinggi nada yang tetap (a = 440 Hz)
tangkai
tangkai
sehingga sangat efektif digunakan dalam bermain musik.
bendera
kepala
Bagian-bagian notasi balok dibagi menjadi tiga, yaitu bendera, tangkai,
Gambar 1.1 Bagian-bagian notasi
dan kepala. Amatilah gambar bagian-bagian notasi di samping!
balok
Selain ketiga bagian samping, notasi balok juga dirincikan sebagai
berikut.
a) Bentuk, Nama, Harga, dan Nilai-Nilai Nada
Berikut ini bentuk, nama, harga, dan nilai-nilai notasi balok.
Tabel 1.1 Betuk, Nama, Harga, dan Nilai-Nilai Nada
No.
Bentuk
1.
Nama
Harga
Nilai
Utuh
2 × 1/2 = 1
4 ketukan
2.
atau
Setengah
2 × 1/4 = 1/2
2 ketukan
3.
atau
Seperempat
2 × 1/8 = 1/4
1 ketukan
4.
atau
Seperdelapan
2 × 1/16 = 1/8
1/2 ketukan
5.
atau
Seperenambelas
2 × 1/32 = 1/16
1/4 ketukan
Penulisan notasi balok diletakkan pada tempat not yang disebut
garis paranada. Garis paranada terdiri atas lima buah garis sejajar
yang sama panjangnya. Jaraknya bernomor dari bawah ke atas, yaitu
1, 2, 3, 4, 5. Selang atau jarak antara dua buah garis notasi disebut
spasi.
Tempat dan tinggi setiap nada yang terletak pada garis paranada
tetap dan tidak dapat diubah-ubah.
-BHV%BFSBI4FUFNQBU
––––––––––– Garis ke-5
Spasi ke-4
––––––––––– Garis ke-4
Spasi ke-3
––––––––––– Garis ke-3
Spasi ke-2
––––––––––– Garis ke-2
Spasi ke-1
––––––––––– Garis ke-1
Cara penulisan notasi balok pada garis paranada adalah sebagai
berikut.
(1) Bagian kepala notasi miring ke kanan atas.
Contoh:
(2) Arah tiang tegak lurus dua setengah spasi.
Contoh:
(3) Notasi di bawah garis ketiga, arah tiang ke atas, dan notasi di
atas garis ketiga, arah tiang ke bawah.
Contoh:
(4) Notasi pada garis ketiga, arah tiang boleh ke bawah atau ke
atas.
Contoh:
(5) Bendera notasi, baik tangkai ke atas maupun ke bawah selalu
ke arah kanan dengan panjang kurang lebih dua spasi.
Contoh:
(6) Beberapa nada dalam satu ketuk benderanya dapat disatukan
jika masih dalam satu birama.
Contoh:
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
(7) Apabila garis paranada tidak cukup, dapat menambah garis
bantu (garis penolong).
Dalam sebuah lagu, kita sering menjumpai satu atau lebih titik di
belakang notasi. Titik di belakang notasi gunanya untuk memperpanjang notasi. Nilai titik adalah setengah dari notasi di depannya.
Di bawah ini adalah nilai titik di belakang notasi.
Tabel 1.2 Nilai Titik Notasi
No.
Bentuk
Harga
Nilai Ketukan
1.
.
1/1 + 1/2
4 + 2 = 6 ketukan
2.
.
1/2 + 1/4
2 + 1 = 3 ketukan
3.
.
1/4 + 1/8
1 + 1/2 = 11/2 ketukan
4.
.
1/8 + 1/16
1/2 + 1/4 = 3/4 ketukan
b) Bentuk dan Nilai Tanda Diam
Tanda diam adalah lambang yang menyatakan berapa lama harus
berhenti atau beristirahat. Di bawah ini disajikan bentuk nilai dan
letak tanda diam dalam garis paranada.
Tabel 1.3 Bentuk dan Nilai Tanda Diam dalam Notasi Balok
No.
Nama Tanda Diam
1.
Penuh (utuh/satu ruas
berirama)
Tergantung pada garis
ke-4
4 ketukan
2.
Tengahan
Di atas garis ke-3
2 ketukan
3.
Perempatan
Pada spasi ke-2 dan
ke-3
1 ketukan
4.
Perdelapanan
Pada spasi ke-2 dan
ke-3
1/2 ketukan
5.
Perenambelasan
Pada spasi ke-2 dan
ke-3
1/4 ketukan
Letaknya
Bentuk
Nilai
-BHV%BFSBI4FUFNQBU
6KJ,FNBNQVBO
#FSJMBIUJBOHQBEBOPUBTJOPUBTJCBMPLEJCBXBIJOJ
#FSBQBLBIOJMBJOPUBTJEBOUBOEBEJBNEJCBXBIJOJ
b.
Tanda Kunci
Kunci merupakan tanda yang digunakan pada garis paranada untuk
menunjukkan letak titinada. Tanda kunci ada tiga macam, yaitu kunci G,
kunci C, dan kunci F.
1) Kunci G (Kunci Biola)
Kunci G adalah tanda yang menunjukkan nada g pada garis kedua dari
paranada. Kunci G biasanya digunakan untuk menuliskan nada-nada
tinggi. Kunci G disebut kunci diskan atau kunci biola. Letak nada dengan
kunci G adalah sebagai berikut.
c’
d’
e’
f’
g’
a’
b’
c’’
2) Kunci C (Kunci Alto)
Dalam praktik musik, kunci C jarang dipakai. Kunci C dipakai pada alat
musik tertentu yang bersuara sedang, misalnya biola alto. Letak nada
dengan kunci C adalah sebagai berikut.
f
g
a
b
c
d
e
f
3) Kunci F
Kunci F adalah tanda yang menunjukkan nada f pada garis keempat dari
paranada. Kunci F biasanya digunakan untuk menuliskan nada-nada
rendah. Oleh karena itu, kunci F disebut kunci bas. Letak nada-nada
dengan kunci F adalah sebagai berikut.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
c
d
e
f
g
a
b
c
6KJ,FNBNQVBONV
"MBUNVTJLBQBTBKBLBIZBOHEBMBNQFSNBJOBOOZBNFOHHVOBLBOLVODJ(
4FCVULBOOBNBOPUBTJOPUBTJEJCBXBIJOJNFOVSVUQJUDIBUBVLFUJOHHJBOOZB
"QBLBIGVOHTJUBOEBLVODJEBMBNLFHJBUBONVTJL
4FCVULBOUJHBNBDBNUBOEBLVODJ
.FOHBQBLVODJ$KBSBOHEJQBLBJEBMBNLFHJBUBONVTJL
c.
Melodi
Melodi adalah rangkaian sejumlah nada atau bunyi berdasarkan perbedaan tinggi rendah atau naik turunnya. Melodi merupakan bentuk ungkapan
penuh atau hanya penggalan ungkapan nada.
Setiap musik daerah mempunyai melodi berbeda-beda sesuai dengan
karakter dan laras yang digunakan. Melodi yang baik adalah melodi yang
intervalnya dapat terjangkau oleh register setiap alat musik atau suara manusia, artinya tidak terlalu rendah dan tinggi.
d. Ritme/Irama
Ritme/irama adalah gerak teratur karena munculnya aksen secara tetap.
Keindahan irama lebih terasa karena adanya jalinan perbedaan nilai dari
satuan-satuan bunyi. Ritme merupakan aliran ketukan dasar yang teratur
mengikuti beberapa variasi gerak melodi. Ritme dapat kita rasakan dengan
mendengarkan lagu secara berulang-ulang. Pola irama musik memberikan
perasaan ritmis karena pada hakikatnya irama adalah yang menggerakkan
perasaan yang erat hubungannya dengan gerak fisik.
Setiap ragam musik daerah menghasilkan pola irama dan warna yang
berbeda sehingga kita mengenal berbagai macam irama, seperti irama gamelan, Melayu, gambus, dan Maluku.
e. Harmoni
Harmoni adalah keselarasan paduan bunyi. Secara teknis, harmoni
meliputi susunan, peranan, dan hubungan dari sebuah paduan bunyi dengan
bentuk keseluruhan. Harmoni memiliki elemen interval dan akor. Akor
adalah susunan nada apabila dibunyikan secara serentak akan terdengar
harmonis. Akor mengiringi melodi lagu sebagai satu kegiatan yang utuh
dan enak didengar. Jadi, melodi memenuhi aspek musik secara horizontal,
sedangkan harmoni memenuhi aspek hubungan nada-nada secara vertikal.
Peran harmoni akan makin nyata apabila seseorang menyanyi diiringi alat
musik. Harmoni memberi bobot, nilai, dan bentuk tabuh pada jalinan melodi.
Sebuah lagu akan terdengar indah jika memiliki harmoni yang baik.
-BHV%BFSBI4FUFNQBU
f.
Tempo
Tempo adalah cepat atau lambatnya sebuah lagu. Ukuran untuk menentukan tempo adalah beat. Beat, yaitu ketukan dasar yang menunjukkan
banyaknya ketukan dalam satu menit. Misalnya, sebuah lagu memiliki beat
MM 70, artinya dalam satu menit terdapat 70 ketukan dan dalam satu ketukan
dinyatakan dengan notasi seperempat ( ). MM adalah singkatan dari Metronome Malzel. Metronome adalah alat pengukur tempo. Kata Malzel (1815)
diambil dari nama pencipta alat ini.
Tanda tempo dibagi menjadi tiga, yaitu tempo lambat, sedang, cepat,
dan perubahan.
1) Tanda Tempo Lambat
Gambar 1.2 Metronome
Tabel 1.4 Tanda Tempo Lambat
No.
1.
2.
3.
4.
Istilah
Arti
Largo
Adagio
Grave
Lento
Sangat lambat, luhur, dan agung
Sangat lambat dengan penuh perasaan
Sangat lambat dan sedih
Sangat lambat dan berhubungan, melandai
2) Tanda Tempo Sedang
Tabel 1.5 Tanda Tempo Sedang
No.
Istilah
Arti
1.
2.
3.
4.
Andante
Andantino
Moderato
Allegro Moderato
Sedang, cepat seperti orang berjalan
Lebih lambat dari andante
Sedang cepatnya
Agak cepat dari moderato
3) Tanda Tempo Cepat
Tabel 1.6 Tanda Tempo Cepat
No.
1.
2.
3.
4.
Istilah
Allegro
Allegretto
Presto
Vivace
Arti
Cepat
Agak cepat
Cepat sekali dan tergesa-gesa
Cepat, lincah, hidup tangkas
4) Tanda Tempo Perubahan
Tabel 1.7 Tanda Tempo Perubahan Memperlambat
No.
Nama
Singkatan
1.
2.
3.
Rit
Ritard
a.t.
Rittenuto
Ritardando
A tempo
Arti
Makin lama makin lambat
Makin lambat perlahan-lahan
Tempo harus kembali ke tempo semula
setelah beberapa kali menjalani perubahan
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Tabel 1.8 Tanda Tempo Perubahan Mempercepat
No.
1.
2.
g.
Nama
Accel
String
Singkatan
Arti
Accelerando
Stringendo
Makin lama makin dipercepat
Makin lama makin cepat dan tergesagesa
Dinamik
Dinamik adalah keras lembut lagu dan perubahannya. Tanda dinamik
dibagi menjadi tiga, yaitu sebagai berikut.
1) Tanda dinamik lembut, misalnya
a) piano (p) = lembut;
b) pianissimo (pp) = sangat lembut.
2) Tanda dinamik sedang, misalnya
a) mezzo piano (mp) = agak lembut;
b) mezzo forte (mf) = agak keras.
3) Tanda dinamik keras, misalnya
a) forte (f) = keras;
b) fortissimo (ff) = sangat keras.
Untuk menunjukkan perubahan tempo, dipakai istilah sebagai berikut.
1) Cressendo (cresc)
, artinya berangsur-angsur makin keras.
2) Decressendo (decresc)
, artinya berangsur-angsur makin lembut.
3) Subito forte (sf), artinya tiba-tiba keras.
4) Subito piano (sp), artinya tiba-tiba lambat.
h.
Tangga Nada
Tangga nada adalah urutan nada yang disusun secara berjenjang. Misalnya, do, re, mi, fa, sol, la, si, do.
Tangga nada dibagi menjadi dua, yaitu tangga nada diatonis dan pentatonis.
1) Tangga Nada Diatonis
Tangga nada diatonis adalah tangga nada yang mempunyai dua
jarak tangga nada, yaitu satu dan setengah. Nada-nada pada piano dan
organ termasuk sistem diatonis. Tangga nada diatonis ada beberapa
macam sebagai berikut.
a) Tangga Nada Diatonis Mayor
Tangga nada mayor adalah tangga nada diatonis yang susunan
nada-nadanya berjarak 1–1–1/2–1–1–1–1/2.
Contoh:
C
D
E
F
G
A
B
c
1
1
1/2
1
1
1
1
1/2
1
1
1/2
1
1
1/2
-BHV%BFSBI4FUFNQBU
b) Tangga Nada Minor
Tangga nada minor adalah tangga nada diatonis yang susunan nadanadanya berjarak 1–1/2–1–1–1/2–1–1.
Tangga nada minor dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu sebagai
berikut.
(1) Tangga Nada Minor Asli
Tangga nada minor asli hanya memiliki nada-nada pokok dan belum
mendapat nada sisipan. Musik Gregorian merupakan bentuk khas
yang menggunakan tangga nada ini. Berikut ini, tangga nada minor
asli.
a
b
c
d
e
f
g
a’
1
1/2
1
a
b
1
1
1/2
1
1
c
d
e
f
½
1
1
g
½
a’
1
1
(2) Tangga Nada Minor Harmonis
Tangga nada minor harmonis adalah tangga nada minor yang nada
ke tujuhnya dinaikkan setengah laras. Dalam tangga nada ini,
deretan naik dan turun tetap sama. Berikut ini, tangga nada minor
harmonis.
a
b
c
d
e
f
gis
a
gis
f
e
d
c
b
a’
(3) Tangga Nada Minor Melodis
Tangga nada minor melodis adalah tanga nada minor asli yang nada
ke-6 dan ke-7 dinaikkan setengah laras. Pada saat turun, nada ke-6
dan ke-7 tersebut diturunkan ½ laras. Berikut ini, tangga nada minor
melodis.
a
b
c
d
e
fis
gis
a
gis
f
e
d
c
b
a
2) Tangga Nada Pentatonis
Tangga nada pentatonis adalah jenis tangga nada yang hanya memakai
lima nada pokok. Ragam tangga nada pentatonis dibedakan oleh jarak
antarnada serta pilihan nada yang didengar. Berdasarkan nadanya, ada
tangga nada yang menggunakan pelog dan slendro. Contoh alat musik
yang menggunakan tangga nada ini adalah gamelan.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
i.
Ekspresi
Menyanyi adalah mengungkapkan perasaan menggunakan alunan suara
manusia dan kadang alunan suara intrumen musik. Menyanyi dilakukan
dengan sepenuh perasaan baik itu perasaan sedih, gembira, khitmad, dan
syahdu. Perasaan dalam lagu diungkapkan dengan tanda yang disebut tanda
ekspresi. Tanda ekspresi, antara lain sebagai berikut.
Tabel 1.9 Tanda Ekspresi
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
Tanda Ekspresi
Agiato
Con Animo
Con Animato
Con Spirito
Con Antabile
Con Bravura
Vivace
Marcato
Maestoso
Amabile
Contabile
Con Amore
Con Doloroso
Con Expresione
Con Sustenuto
Arti
gembira, bersemangat
dengan sungguh-sungguh
dengan berjiwa
dengan semangat
dengan berseru
dengan gagah perkasa
hidup, lincah
dengan tegas bertekanan
bersifat luhur dan mulia, pada umumnya
menarik
perasaan merdu
berperasaan kasih penuh kecintaan
berperasaan sedih, pilu susah hati
dengan penuh perasaan
dengan perasaan
"QSFTJBTJ.VTJL
%FOHBSLBOTBMBITBUVMBHVEBFSBICBJLNFMBMVJUFMFWJTJNBVQVOUBQFSFDPSEFS,FNVEJBOBQSFTJBTJLBO
MBHVUFSTFCVUNFOHFOBJNFMPEJJSBNBUFNQPEJOBNJLUBOHHBOBEBEBOUBOEBFLTQSFTJZBOHEJHVOB
LBO#VBUMBIEBMBNCFOUVLMBQPSBOUFSUVMJT
3BOHLVNBO
1. Seni adalah hasil kegiatan batin manusia yang diungkapkan dalam suatu karya dan dapat mem-
2.
3.
4.
5.
bangkitkan perasaan orang lain.
Cabang-cabang seni meliputi seni rupa, seni musik, seni tari, seni sastra, dan seni drama.
Musik adalah ungkapan perasaan yang dituangkan dalam bentuk bunyi-bunyian.
Lagu daerah setempat adalah lagu yang tumbuh dan berkembang di suatu daerah setempat.
Karakter lagu daerah setempat adalah sederhana, kedaerahan, turun-temurun, dan jarang diketahui
penciptanya.
-BHV%BFSBI4FUFNQBU
6. Nada adalah suara atau bunyi yang getarannya teratur. Notasi merupakan satuan dari penulisan
nada, sedangkan notasi merupakan sistem penulisan lagu.
7. Notasi dibagi menjadi dua, yaitu notasi angka dan notasi balok.
8. Garis paranada adalah garis yang dipakai untuk menulis notasi yang terdiri atas lima garis sejajar
dan empat spasi. Tanda kunci ada tiga jenis, yaitu kunci G, C, dan F.
9. Unsur-unsur musik terdiri atas melodi, ritme atau irama, harmoni, tempo, dinamik, dan birama.
10. Melodi adalah rangkaian nada atau sejumlah bunyi berdasar tinggi rendah dan naik turunnya.
11. Tanggan ada dibagi menjadi dua, yaitu tangga nada diatonis dan tangga nada pentatonis.
12. Tempo adalah cepat lambatnya suatu lagu. Dinamik adalah keras lembutnya suatu lagu.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Berikut ini yang termasuk karya seni adalah ....
a. bunga-bunga berwarna warni di taman
b. gunung tinggi menjulang
c. dekorasi yang indah
d. pantai yang airnya berwarna biru
2. Berikut ini yang merupakan definisi seni menurut Ki Hajar Dewantara adalah ....
a. segala sesuatu yang dilakukan orang, bukan atas dorongan kebutuhan pokoknya, melainkan karena
kehendak kemewahan, kenikmatan, atau kebutuhan spiritual
b. pencipta segala hal karena keindahannya orang senang melihat atau mendengarkannya
c. perbuatan manusia yang timbul dari hidupnya, perasaan, dan sifat indah sehingga menggetarkan
perasaan manusia
d. segala manifestasi batin dan pengalaman estetika dengan menggunakan media garis, bidang, warna,
volume, dan gelap terang
3. Pencipta metode membaca notasi musik ut - re - mi - fa - sol - la - si adalah ....
a. J.S. Bach
c. Beethoven
b. Guido D’Arezoo
d. Mozart
4. Cik Cik Periook merupakan salah satu lagu dari daerah ....
a. Sulawesi Selatan
c. Sumatera Barat
b. Kalimantan Barat
d. Nusa Tenggara Barat
5. Berikut ini merupakan keunikan lagu daerah setempat, kecuali ....
a. sederhana
b. kedaerahan
c. tidak diketahui penciptanya
d. tidak turun-temurun
6. Notasi balok yang mempunyai nilai 4 ketuk adalah ....
7.
a.
c.
b.
d.
Berikut adalah bagian-bagian notasi balok, kecuali ....
a. tangkai
c. bendera
b. kepala
d. sayap
8.
9.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Tanda kunci G yang benar digambar ....
a.
c.
b.
d.
Tanda cressendo dilambangkan dengan ....
a.
c.
b.
d.
10. Tanda tempo yang berarti cepat adalah ....
a. allegro
b. andante
c.
d.
moderato
largo
B.
1.
2.
3.
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Jelaskan secara singkat tentang lagu daerah setempat!
Bagaimanakah karakter lagu daerah setempat?
Mengapa lagu daerah setempat kurang diminati oleh kaum muda?
4.
5.
Berilah contoh yang termasuk tanda tempo sedang!
Carilah salah satu lagu daerah! Kemudian nyanyikan dengan instrumen musik yang kalian kuasai! Kalian dapat menggunakan alat musik tradisional maupun alat musik konvensional.
.VUJBSB.VTJL
u.VTJLNFOZBQVEFCVLFIJEVQBOTFUJBQIBSJEBMBNKJXBu
3FE"VFSCBDI
3FGMFLTJ
"QBTBKBLBIMBHVEBSJEBFSBILBMJBO $PCBUFSBOHLBOLFVOJLBOLFVOJLBOOZB
.FOHBSBOTFNFO-BHV%BFSBI4FUFNQBU
#"#
.FOHBSBOTFNFO-BHV
%BFSBI4FUFNQBU
1FSKBMBOBOQSPTFTCFSLBSZBTFOJNVTJLTFUJBQTFOJNBONFNJMJLJLFVOJLBOZBOHCFSCFEBCFEB6OUVL
NFODJQUBLBOLBSZBNVTJLNFOHHVCBIMBHV
EJQFOHBSVIJPMFICFCFSBQBIBMTFQFSUJMBUBSCFMBLBOHLPN
QPOJTMJOHLVOHBOQFOHFUBIVBOTFSUBQFOHBMBNBOOZB4FMBJOJUVVOUVLNFNVODVMLBOJEFQFSMVBEBOZB
SFOVOHBOQFOHBNBUBOEBOQFOHIBZBUBOUFSIBEBQMJOHLVOHBOTFLJUBS
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Setelah mengetahui unsur-unsur dalam sebuah lagu, kita pun dapat mengekspresikannya menjadi suatu karya seni musik. Untuk mengekspresikan karya musik
dapat dilakukan dalam bentuk berkarya musik (membuat lagu) atau mengubah
suatu lagu (aransemen). Dalam berkarya seni musik, dibutuhkan pemahamanpemahaman atau wawasan dalam musik. Dengan memahami ketentuan-ketentuan
dalam berkarya musik, kita akan menghasilkan karya yang bagus.
".FNCVBU-BHV
Untuk menjadi pengarang lagu yang baik, diperlukan beberapa kemampuan
dasar yang mendasari keberhasilan dalam berkarya serta langkah-langkah dalam
berkarya.
6OTVS6OTVS%BTBSEBMBN#FSLBSZB.VTJL
a.
b.
Persyaratan dasar dalam mengarang lagu, antara lain sebagai berikut.
Bakat
Bakat adalah kompetensi dasar yang dimiliki manusia sejak lahir. Bakat
seni seseorang kadang menurun kepada anak cucu. Bakat seni seseorang
akan berkembang dengan baik apabila didukung oleh pendidikan dan lingkungan yang baik pula. Begitu juga sebaliknya, lingkungan dan prasarana
yang kurang memadai tidak mendukung seseorang untuk berkembang.
Pengetahuan Musik
Lagu adalah hasil karya musik berupa rangkaian nada-nada dan syair
yang sengaja disusun untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan. Untuk
membuat lagu, seorang komponis harus memiliki beberapa pengetahuan
dasar musik.
Pengetahuan dasar musik, antara lain sebagai berikut.
1) Pengetahuan Dasar Teori Musik
Pengetahuan dasar teori musik meliputi
a) bentuk dan nilai nada;
b) bentuk dan nilai tanda diam;
c) birama dan tanda birama;
d) tanda tempo, dinamik, dan ekspresi;
e) susunan dan watak tangga nada;
f) interval dan sifat-sifat interval.
2) Pengetahuan Dasar Melodi
Melodi adalah rangkaian nada berdasarkan tinggi rendah atau naik
turunnya.
3) Pengetahuan Dasar Ritme
Ritme adalah gerak yang teratur mengalir karena munculnya aksen
secara tetap. Keindahan ritme akan lebih terasa apabila adanya jalinan
perbedaan nilai dari satuan bunyi.
4) Pengetahuan Dasar Ilmu Harmoni
Harmoni adalah keselarasan paduan bunyi. Secara teknis, harmoni
meliputi susunan dan hubungan paduan bunyi dengan sesamanya, atau
dengan bentuk keseluruhannya. Harmoni meliputi
a) bentuk dan peranan akor;
b) bentuk-bentuk kadens;
c) peranan harmoni dalam sebuah lagu;
d) alur harmoni.
.FOHBSBOTFNFO-BHV%BFSBI4FUFNQBU
5) Pengetahuan Dasar Pola dan Bentuk Komposisi
Komposisi adalah rangkaian nada untuk membuat suatu simphoni atau
rangkaian unsur pokok dalam membuat sebuah karya.
6) Pengetahuan Dasar Ilmu Vokal
c.
Pengetahuan Bahasa yang Baik
Pengetahuan bahasa yang harus dimiliki seorang pengarang lagu, antara
lain
1) memiliki kemampuan menentukan tema lagu dan kalimat dalam mengembangkan berbagai judul lagu;
2) memiliki kemampuan membuat kalimat yang baik;
3) memiliki kemampuan memilih dan mengatur kata sehingga menimbulkan bunyi bahasa yang menarik;
4) menguasai pengetahuan tentang ungkapan dan gaya bahasa yang baik.
Pada hakikatnya, lagu merupakan gabungan dari nada dan untaian kata
yang indah.
*OGP5PLPI.VTJL
3BTBFNQBUJEBOTJNQBUJZBOHTBOHBUEBMBNEBQBUEJUFSKFNBILBONFOKBEJ
TFCVBIMBHV)BMJOJEJCVLUJLBOPMFIOFOFLBXFUNVEB5JUJL1VTQB4FUJBQNFO
DJQUBLBOTFCVBIMBHV5JUJL1VTQBEBQBUNFMBLVLBOEJNBOBTBKBEBOLBQBO
TBKBLFDVBMJEJLFSBNBJBO
5FNBUFNB ZBOH EJBNCJM UFSTFCVU TFQFSUJ MBHV UFOUBOH LFIJEVQBO DJOUB
NBOVTJBEBMBNMBHV$JOUBEBO+BUVI$JOUB1FSTBIBCBUBO#JOH
,VQV,VQV
.BMBN1BOUBOH.VOEVS"ZBI4PFIBSUP#BQBL1FNCBOHVOBO$PSBLMBHV
DJQUBBOOZB CFSBOFLB NBDBN NVMBJ EBSJ ZBOH MFNCVU TZBIEV IJOHHB ZBOH
NFOHIFOUBLIFOUBL
-BOHLBI-BOHLBI.FOHBSBOH-BHV
Di dalam berkarya musik, khususnya mengarang lagu, tidak hanya sekadar
menyusun nada menjadi melodi dan memberinya syair, tetapi membutuhkan
pengetahuan yang luas serta bakat. Adapun langkah-langkah mengarang lagu
adalah sebagai berikut.
a.
Memilih Tema Lagu
Tema adalah pokok pikiran, gagasan, atau ide dasar. Dalam musik, tema
dapat diambil dari kejadian sehari-hari, pengalaman hidup, cerita rakyat,
kepahlawanan, cinta, dan puji-pujian. Dari tema lagu, kita dapat menyusun
kalimat musik yang beraneka ragam sehingga menimbulkan melodi yang
bermacam-macam sifat, bentuk, dan jenisnya.
b.
Memilih Bentuk Komposisi
Dalam membuat komposisi musik diperlukan beberapa proses, di antaranya
1) menyusun nada menjadi melodi;
2) menyusun nada menjadi harmoni;
3) menggabungkan melodi dan harmoni menjadi suatu komposisi musik;
4) menyusun frase untuk membentuk kalimat lagu;
5) menyusun gerakan musik yang sesuai dengan bentuk komposisi musik.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Berbagai bentuk komposisi, antara lain
1) bentuk binair sederhana, yaitu (AA dan AB);
2) bentuk ternair, yaitu (AAB, ABC, AAB, dan AA’B);
3) bentuk variasi.
Lagu mempunyai bentuk binair AB dan tenair ABA; ABC; AAB;
ABB.
1. Bentuk lagu menggunakan cyclic form (komposisi) AB.
Cyclic form AB adalah susunan melodi pada bait kedua berbeda dengan
melodi bait pertama. Berikut contoh lagu bentuk binair.
INDONESIA PUSAKA
Do = G 4/4
(Bentuk AB)
Cipt. Ismail Mz.
A
In do - ne-sia tanah
ne-sia sejak
dulu
a-ir
be-ta
ka- la, slalu
pusa - ka a - ba-di nan ja-ya In do-
di
pu - ja pu - ja bang-sa
B
Di sa - na tempat la-hir be - ta
Tempat berlindung di
2.
hari
Di bu-
ai
di besar- kan bunda
tu- a Tempat a khir menutup ma - ta
Bentuk Tenair (ABA; ABC; AAB; ABB)
Bentuk tenair susunan melodi bait pertama diulang oleh bait ketiga,
sedangkan susunan melodi bait kedua berbeda sama sekali.
Di bawah ini contoh lagu yang menggunakan bentuk tenair.
.FOHBSBOTFNFO-BHV%BFSBI4FUFNQBU
Nun Dia di Mana
Cipt. Iskandar dan Ismail Mz.
Bentuk ABA
Andantino
A
Re- la di - kau gu - gur da-lam tu - gas ja - ya bak - ti Tia - da
tentu li
B
ang ku buríkan ke - na -ngan nan - ti
bur me -la - ti
pe - ti kan i - bu Tan -da ka -sih - kan Pah-la-wan
A
Bang sa nan syah-du
ni
c.
se
I - ngin ku ta
ke
ha di rat Tu han ku mo hon kan doí a
mo ga ar wah mu ba
ha gia
di
a
lam su
mur
ci
Menentukan Tangga Nada
Memilih tangga nada berhubungan erat dengan karakter lagu yang
akan dibuat. Tangga nada mayor melukiskan karakter dan sifat lagu penuh
keyakinan, optimis, mantap, riang, gembira, ceria, bangga, dan menyenangkan. Sementara itu, tangga nada minor melukiskan karakter pesimis, penuh
keraguan, sedih, sendu, mudah terharu, kecewa, kegagalan, dan melankolis.
Dalam satu lagu dapat juga menggunakan dua tangga nada.
d. Menentukan Ambitus Suara
Ambitus adalah jangkauan wilayah nada. Mengetahui pangsa pasar lagu
yang akan dibuat merupakan salah satu faktor penting yang harus diperhatikan pencipta lagu. Misalnya, untuk anak-anak, remaja, orang dewasa, dan
umum karena setiap kelompok masyarakat memiliki kemampuan ambitus yang
berbeda. Kemampuan ambitus anak-anak lebih terbatas apabila dibandingkan
dengan orang dewasa.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
*OGP5PLPI.VTJL
.P[BSUBEBMBILPNQPOJTLFMBIJSBO
+FSNBOUFUBQJCFTBSEJ"VTUSJB.P
[BSUMBIJSQBEBUBOHHBM+BOVBSJ
EJ 4BM[CVSH +FSNBO EBSJ
LFMVBSHBQFNVTJL0QFSBQFSUBNB
OZB-B'JODB4FNQMJDFEJCVBUQBEB
UBIVO
Ambitus suara manusia pada umumnya dikelompokkan sebagai berikut.
1) Ambitus suara anak-anak berkisar antara nada
rendah a–d2 dan tinggi c´–f2.
2) Ambitus suara orang dewasa perempuan dibagi
menjadi sopran antara c´–a 2, mezzosopran
antara 4–f2, dan alto antara f–d2.
3) Ambitus suara orang dewasa laki-laki dibagi
menjadi tenor antara c–a´, bariton antara A–F´,
dan bas antara F–d´.
Sumber: Ensiklopedia Musik Klasik, 2003
e.
Menentukan Metrum/Ukuran Irama
Menentukan metrum atau ukuran birama sangat memengaruhi irama
lagu yang akan diciptakan karena irama merupakan denyut nadi dan unsur
pokok sebuah lagu. Berikut adalah contoh macam-macam tanda birama.
Tabel 2.1 Irama Musik/Lagu
No.
Tanda Birama
1.
2.
3.
4.
2/4
3/4
6/8
4/4
Keterangan:
•
––
Metrum
• ––
• –– ––
• –– • ––
• –– –– ––
Irama yang Timbul
Mars/tempo d’marcia
Walz
Jazz walz
Mars, bozanova, disko, shuffle, rumba-rumba,
jazz rock, samba, mambo, cha-cha, hustel,
swing, fox trot, tango, slow beat, bequine, keroncong, langgam, dangdut.
= arsis (bagian kuat)
= thesis (bagian ringan)
f.
Menyusun Melodi atau Membuat Syair Lagu
Setiap pengarang lagu dalam menyusun melodi atau membuat syair
lagu memiliki cara yang berbeda, namun tidak boleh berdiri sendiri, apalagi
bertentangan. Kedua faktor tersebut merupakan satu kesatuan yang utuh.
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam menyusun sebuah melodi
adalah sebagai berikut.
1) Struktur Melodi
Sebelum menyusun melodi, sebaiknya menentukan bentuk komposisi lagu terlebih dahulu. Struktur melodi terdiri atas suatu rangkaian
periode yang disusun dari beberapa frase. Satu frase melodi terbentuk
dari dua motif yang melukiskan watak atau jiwa lagu yang akan tercipta.
2) Gerakan Melodi
Gerak melodi ditentukan oleh irama, sedangkan cara bergerak atau
jalan melodi dipengaruhi oleh interval.
.FOHBSBOTFNFO-BHV%BFSBI4FUFNQBU
Dalam pengetahuan musik, terdapat empat macam gerak melodi,
yaitu sebagai berikut.
a) Gerak melodi rata atau mendatar melukiskan suasana tenang.
b) Gerak melodi naik melukiskan suasana penuh dinamis.
c) Gerak melodi turun melukiskan suasana damai dan keragu-raguan.
d) Gerak melodi turun dan naik melukiskan suasana yang berubahubah, kadang senang, lalu sedih, atau sebaliknya.
#FSLSFBTJ.VTJL
#VBUMBILBSZBNVTJLMBHV
EFOHBOLFUFOUVBOTFCBHBJCFSJLVU
B 5FNBMBHV MBHVBOBLBOBL
C #FOUVLMBHV CFCBT
D #JSBNB
E "NCJUVT
OBEB
#.FOHBSBOTFNFO-BHV
Aransemen adalah gubahan lagu untuk orkes atau kelompok paduan musik,
baik secara vokal maupun instrumental. Penataan musik atau pengerjaannya bukan sekadar perluasan teknis, namun juga menyangkut pencapaian nilai artistik
yang dikandungnya. Aransemen sering disingkat Arr. Aransemen yang baik perlu
latihan dan ketekunan yang terus-menerus. Seorang arranger harus mengerti
tentang melodi serta karakternya, dan harmoni serta ilmunya.
Beberapa hal yang harus diperhatikan di dalam membuat aransemen adalah
sebagai berikut.
1. Sebuah nyanyian terdiri atas lagu dan syair. Jadi, jangan menitikberatkan
lagu dengan melupakan syair. Isi syair harus menjadi titik pangkal bersama
dengan lagu untuk menentukan gaya aransemen.
2. Nyanyikanlah melodi tidak hanya secara lahiriah, tetapi juga dengan hati.
Dengarlah akor-akor yang melatarbelakanginya. Dengarkan suasana melodi
dan iramanya.
3. Dalam menyusun aransemen vokal yang penting adalah bunyinya. Aransemen vokal tidak bisa dibunyikan dengan instrumen karena ambitus vokal
dan alat musik berbeda.
4. Aransemen yang baik adalah hasil dari suatu perkembangan. Jangan terlalu
cepat membuat aransemen sebelum sebuah aransemen benar-benar matang.
Bunyi harus sama dengan apa yang diharapkan oleh komponisnya.
5. Belum tentu sebuah aransemen akan berbunyi lebih indah karena detail dan
rumitnya susunan unsur-unsur musiknya. Belum tentu aransemen lima suara
akan lebih bagus daripada aransemen untuk empat suara atau tiga suara. Teori
harus dilakukan dengan praktik dan mengalami proses dan penyesuaian.
Langkah-langkah dalam membuat aransemen vokal, adalah sebagai berikut.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
8JMBZBI4VBSB.BOVTJB
Sopran
Tenor
Sebelum mengaransemen vokal terlebih dahulu
mengetahui wilayah suara manusia. Batas wilayah
suara atas maupun bawah dapat dilampaui dengan
satu atau dua nada.
Alto
Bas
8BSOB3FHJTUFS4VBSB.BOVTJB
a.
b.
c.
Warna register suara manusia dibedakan menjadi berikut.
Suara dada menciptakan suasana tenang, kurang enerjik, mudah menjadikan
lelah, dan biasanya lembut.
Suara tengah memiliki nada cemerlang, mantap, dan paling mudah untuk
dinyanyikan.
Suara kepala memperlihatkan ketegangan yang dibutuhkan untuk mengeluarkan nada-nada, sering dipaksakan, hanya cocok untuk puncak-puncak lagu.
-BOHLBI-BOHLBI.FOZVTVO"SBOTFNFO7PLBM1BEVBO4VBSB
Perlu diperhatikan bahwa dalam menyusun aransemen paduan suara
menangani empat suara yang nyata, artinya harus menyusun empat lagu yang
bersama-sama mengungkapkan langkah-langkah harmonis.
Langkah-langkah mengaransemen vokal adalah sebagai berikut.
a. Nyanyikan lagu beserta syair dan carilah kesan yang diungkapkan dalam nada
dan kata, suatu ajakan bersama; renungan pribadi; cerita; syukur; asmara;
rasa sedih; atau gembira.
b. Perhatikan pula bunyi kata-kata seperti warna huruf hidup, dan penggunaan
huruf mati yang memperkuat kesan tersebut.
Nyanyikan lagu dan perhatikan hal-hal berikut.
1) Mana tempo yang paling cocok?
2) Manakah kesatuan hitungan yang enak?
3) Di manakah letak penggalan setengah kalimat dan akhir kalimat?
4) Biasanya penggalan itu sama dengan tempat pengambilan napas, akhir
baris syair atau empat ruang birama.
5) Buatlah tanda pada setiap penggalan.
6) Nama mana yang paling rendah, dan paling tinggi dalam lagu?
7) Pilihlah kuncinya hingga suara satu dapat bernyanyi dengan baik dan
sekaligus di bawahnya masih terdapat ruang cukup untuk suara lainlainnya.
c. Carilah akor untuk setiap kesatuan hitungan. Misalnya, dalam irama 4/4
pada tempo sedang setiap pukulan ke-1, ke-2, ke-3, dan ke-4.
#FSLSFBTJ.VTJL
$BSJMBITBMBITBUVMBHVEBFSBITFUFNQBULBMJBO#VBUMBIBSBOTFNFOEBMBNCFOUVLWPLBM#VBUMBI
EFOHBONFNQFSIBUJLBOMBOHLBIMBOHLBIEJBUBT
/ZBOZJLBOBSBOTFNFOMBHVZBOHLBMJBOCVBUEFOHBOCBOUVBOUFNBOUFNBONV.JOUBMBICBOUVBO
HVSVNVVOUVLNFNCJNCJOHEBONFOJMBJ
.FOHBSBOTFNFO-BHV%BFSBI4FUFNQBU
$.FOBNQJMLBO)BTJM"SBOTFNFO-BHV%BFSBI4FUFNQBU
Kalian tentunya sudah bisa membuat aransemen secara sederhana. Nah,
untuk mengetahui hasil aransemen yang kalian buat, saatnya hasil ditampilkan
untuk mendapat penilaian dari temanmu. Beberapa hal yang harus dipersiapkan
dalam menampilkan aransemen lagu adalah sebagai berikut.
1.
Pemain
Pemain adalah orang yang akan membawakan hasil aransemen. Apabila
aransemen yang kalian buat berupa aransemen vokal, bentuklah grup paduan
suara sesuai jenis suara yang dibutuhkan. Pilihlah pemain yang memiliki
musikalitas tinggi (tidak fals dalam bernyanyi).
2.
Instrumen/Alat Musik
Pilihlah salah satu alat musik harmonis untuk mengiringi aransemen
yang kalian buat. Iringan musik dapat menambah keindahan aransemen
vokal yang kalian buat.
3.
Pemimpin
Dalam menampilkan aransemen lagu dalam bentuk paduan suara dibutuhkan seorang pemimpin yang biasanya disebut konduktor.
4.
Partitur
Partitur adalah lembaran kertas yang berisi notasi musik. Dalam hal ini
partitur berisi aransemen lagu yang kalian buat.
Nah, setelah semua dipersiapkan saatnya kalian menampilkan di depan
kelas.
*OGP.VTJL
"SBOTFNFO*OTUSVNFO%BOHEVU
%BOHEVUNFSVQBLBONVTJLEBFSBIEJ*OEPOFTJBZBOHNFOEBQBUQFOHBSVI
EBSJ.FMBZV#FOUVLBSBOTFNFOOZBCFSJLVUJOJ
*OTUSVNFOTVMJOHCBNCVCFSGVOHTJVOUVLJOTUSVNFONFMPEJTNFNJNQJO
QBEBMBHVVUBNBZBOHNFNCFSJLBOSBHBNBUBVTFMJOHBOEBMBNJNQSPWJTBTJ
BOUBSEVBHBSJTNFMPEJ
*OTUSVNFONBOEPMJOCFSGVOHTJVOUVLJOTUSVNFONFMPEJTZBOHCFSGVOHTJ
HBOEBTFCBHBJLPSEQFOZBSJOHEBMBNUFLOJLQMFOUJOHBO*OTUSVNFOHFOEBOH
CFSGVOHTJVOUVLJOTUSVNFOUBCVIEBOQFOHJSJOHVUBNBZBOHNFNCFSJDJSJLIBT
QBEBEBOHEVU
*OTUSVNFOHJUBSCFSGVOHTJVOUVLNFMPEJUVOHHBMCFSTBNBEFOHBONBOEPMJO
NFNBJOLBOTVBSBTPQSBONF[[PTPQSBOBUBVBMUPTFSUBNFNBJOLBOCVOZJ
EFOEBOHCFSOBEBUJOHHJEFOHBODBSBNFOVUVQHBVOHEFOHBOTBQVUBOHBO
*OTUSVNFOCBTTCFSGVOHTJNFNCFSJBLPSEBTBSVOUVLNVTJLEBSJHBZBBQBQVO.JTBMOZBSVNCB
UBOHPDIBDIBSPDLEBOEJTLP
*OTUSVNFOBLPSEJPOEBOLFZCPBSECFSGVOHTJTFCBHBJuLPOUSBJSBNBuEBONFNCFSJXBSOBTVBSBZBOH
CFSCFEBEFOHBOJOTUSVNFOQFOHJSJOHEBONFMPEJ+JLBNFOHHVOBLBOQJBOPGVOHTJOZBVOUVLNFOHJSJOHJ
BLPS
Sumber: Heritage 8, Tahun 2002
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.BSJ#FSEFOEBOH
#VBUMBILFMPNQPLUJNQBEVBOTVBSBZBOHUFSEJSJBUBTBOBL
/ZBOZJLBOBSBOTFNFOMBHVEBMBNCFOUVLQBEVBOTVBSBCFSJLVU
APUSE
Do = A
4/4/ Moderato
Irian Jaya
S1
5
1
3
.
2
3
.
2
1
.
5
1
3
.
3
2
3
4
S2
5
5
1
.
7
1
.
7
6
.
5
6
1
.
1
7
1
2
A
3
3
5
.
4
5
.
5
4
.
3
4
5
.
5
4
5
6
da
-o
A - pu - se
kokom
ya - ra - be
soren
Dore-
2
.
5
1
2
.
4
5
.
4
3
.
2
3 .
2
1 .
.
.
7
.
5
6
7
.
2
3
.
2
1
.
7
1 .
6
5 .
.
.
4
.
3
4
5
.
6
1
.
7
5
.
4
5 .
4
3 .
.
.
ri
Wu - len - so
bani
ne - ma
baki
pa -se
1
.
5
1
3
.
2
3
.
2
1
.
5
1
3 . 3
2
3
4
5
.
5
5
1
.
7
1
.
7
6
.
5
6
1 . 1
7
1
2
3
.
3
3
5
.
4
5
.
5
4
.
3
4
5 . 5
4
5
6
A - pu -
se
kokom
da
-o
ya - ra - be soren
Dore-
2
.
5
1
2
.
4
5
.
4
3
.
2
3 .
2
1 .
.
.
7
.
5
6
7
.
2
3
.
2
1
.
7
1 .
6
5 .
.
.
4
.
3
4
5
.
6
1
.
7
5
.
4
5 .
4
3 .
.
.
pa -
se
ri - Wu - len - so
bani
ne - ma
baki
1
5
1
4
3
.
.
.
0
5
7
2
1
.
.
.
5
5
5
2
1
.
.
.
0
5
5
6
5
.
.
.
3
3
3
4
3
.
.
.
0
3
5
4
3
.
.
.
Swa ra
fa
bye
1
5
1
4
3
.
.
.
5
5
5
2
1
.
.
3
3
3
4
3
.
.
fa
bye
Swa ra
.
a - swa ra -
kwar
0
5
7
2
1 . . .
1
0
.
0
5
5
6
5 . . .
5
0
.
0
3
5
4
3 . . .
1
0
.
a - swa ra -
kwar
.FOHBSBOTFNFO-BHV%BFSBI4FUFNQBU
3BOHLVNBO
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Beberapa syarat yang harus dipenuhi dalam berkarya musik, antara lain
a. memiliki bakat;
b. memiliki pengetahuan musik;
c. memiliki pengetahuan bahasa yang baik.
Langkah-langkah dalam mengarang lagu meliputi
a. memilih tema lagu;
b. memilih bentuk komposisi;
c. menentukan tangga nada;
d. menentukan ambitus suara;
e. menentukan ukuran irama atau metrum;
f. menyusun melodi atau membuat syair lagu.
Lagu adalah hasil karya musik yang berupa rangkaian nada dan syair yang disusun untuk mengungkapkan pikiran atau perasaan.
Komposisi adalah rangkaian nada untuk membuat suatu simponi atau rangkaian unsur pokok
dalam membuat sebuah bentuk lagu yang baik.
Pada umumnya, ambitus suara manusia dikelompokkan sebagai berikut.
a. Ambitus suara anak-anak berkisar antara 10–11 nada; tinggi (c’ – e’), rendah (a – d’).
b. Ambitus suara orang dewasa perempuan, meliputi sopran (c1 – a2), mezzosopran (a – f2), dan
alto (f – d2).
c. Ambitus suara orang dewasa laki-laki, meliputi sopran (c1 – a2), bariton (A – f2), dan bas
(F – d1).
Macam-macam tanda birama, antara lain 2/4, 3/4, 4/4, dan 6/8.
Aransemen adalah gubahan lagu untuk orkes atau kelompok paduan musik, baik vokal maupun
instrumental.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Hasil karya musik yang berupa rangkaian nada dan syair yang disusun untuk mengungkapkan perasaan
disebut ....
a. aransemen
c. vibrato
b. lagu
d. register
2. Kemampuan dasar yang dimiliki sejak lahir dalam diri seseorang disebut ....
a. ekspresi
c. bakat
b. komunikasi
d. apresiasi
3. Pokok pikiran, gagasan, atau ide dalam proses berkarya musik disebut ....
a. ritme
c. aransemen
b. melodi
d. tema
4. Alunan perasaan jiwa komponis yang dituangkan dalam rangkaian nada yang bervariasi tinggi dan
panjang pendeknya disebut ....
a. irama
c. melodi
b. birama
d. interval
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
5.
Kemampuan seorang vokalis untuk menjangkau wilayah suara disebut ....
a. phrasering
c. ambitus
b. tekstur
d. interprestasi
6. Cara seseorang untuk menciptakan karya seni disebut ....
a. kreativitas
c. karakter
b. gagasan
d. teknik
7. Dalam sebuah komposisi gerak melodi ditentukan oleh ....
a. tempo
c. ekspresi
b. irama
d. interval
8. Gubahan lagu untuk orkes atau kelompok paduan musik, baik secara vokal maupun instrumental disebut ....
a. introduksi
c. harmoni
b. aransemen
d. komposisi
9. Ambitus suara anak-anak tinggi berkisar ....
a. d’ – e’’
c. F’ – e’’
b. c’ – e’’
d. g’ – e’’
10. Berikut ini arranger-arranger terkenal di Indonesia, kecuali ....
a. Adi MS
c. Dwiki Darmawan
b. Erwin Gutawa
d. Arman Maulana
B. Jawablah pertanyaan-pernyataan berikut dengan singkat dan tepat!
1. Apakah yang dimaksud dengan lagu?
2. Apakah syarat membuat karya musik?
3. Apakah yang dimaksud melodi dalam karya musik?
4. Sebutkan lima langkah awal dalam mengarang lagu!
5. Apakah yang kalian ketahui tentang aransemen?
.VUJBSB.VTJL
u&LTQSFTJPSBOHQBMJOHOZBUBBEBMBIEBMBNUBSJBOEBONVTJLLBSFOBUVCVIUJEBLQFSOBICFSCPIPOHu
"HOFTEF.JMMF
3FGMFLTJ
.FOVSVUNVIBMIBMBQBTBKBZBOHIBSVTEJNJMJLJTFPSBOHBSSBOHFSEBONVTJTJJUV
.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
#"#
.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
.VODVMOZB CFSBHBN NVTJL EBFSBI NFOBNCBI LIB[BOBI LFCVEBZBBO /VTBOUBSB 4FEFSIBOB EBO
CFSTJGBUUVSVOUFNVSVONFOKBEJLBSBLUFSNVTJLEBFSBI4FCBHBJHFOFSBTJQFOFSVTCBOHTBLJUBNFNQVOZBJ
LFXBKJCBOVOUVLNFMFTUBSJLBONVTJLEBFSBI
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
"3BHBN.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
Kebhinekaan budaya negara kita juga menumbuhkan beragam musik
dengan segala keunikannya. Musik adalah ungkapan perasaan yang dituangkan
dalam bentuk bunyi-bunyian, baik secara vokal maupun instrumental. Musik
daerah setempat memiliki karakter yang hampir sama dengan lagu daerah, yaitu
sederhana, kedaerahan, turun-temurun, dan jarang diketahui penciptanya.
1.
Sederhana
Kesederhanaan musik dapat dilihat dari bentuk, bahan alat musik, dan
cara memainkan. Bentuk alat musik daerah setempat memiliki keunikan
tersendiri sesuai dengan kondisi geografis setempat. Pemilihan bahan untuk
membuat alat musik juga sederhana, seperti daun, bambu, kayu, dan kerang.
Berdasarkan peranannya, biasanya musik daerah setempat terdiri atas alat
musik melodis dan alat musik ritmis.
2.
Kedaerahan
Alat musik beraneka ragam karena kondisi geografis yang berbeda-beda.
Contohnya, alat musik petik masyarakat Jawa berbeda dengan alat musik
petik masyarakat Kalimantan, Sunda, maupun daerah Sumatera. Gendang
daerah Papua berbeda dengan gendang daerah Batak, Jawa, maupun Bali.
3.
Turun-temurun
Musik daerah setempat sudah ada sejak masyarakat itu ada. Jadi, musik
daerah setempat bersifat turun-temurun. Biasanya musik daerah setempat
terikat oleh bentuk atau pola tertentu yang sudah ada sejak zaman leluhur
mereka.
4.
Jarang Diketahui Penciptanya
Musik daerah setempat bersifat turun-temurun, tidak tertulis, dan tidak
diketahui penciptanya secara pasti.
#,FVOJLBO.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
Musik daerah setempat adalah musik yang lahir dari budaya daerah setempat.
Ciri yang menonjol dari musik daerah setempat adalah alat musik ataupun lagunya
bersifat sederhana dan kedaerahan. Berikut ini beberapa musik daerah setempat
yang ada di Indonesia dan keunikannya.
.VTJL%BFSBI+BXB#BSBU
Musik daerah setempat Jawa Barat banyak
ragamnya. Setiap musiknya mempunyai ciri khas
sendiri. Keragaman ini dapat dilihat dari instrumen
yang digunakan. Musik daerah setempat Jawa Barat,
antara lain sebagai berikut.
a.
Sumber: www.etm.pdx.edu
Gambar 3.1 Musik angklung
Angklung
Angklung adalah alat musik bambu yang
dikerat. Alat musik ini ukurannya bermacammacam. Angklung dimainkan dengan cara menggoyangkan per pasang atau dalam sebuah rak.
.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
Setiap pasang angklung terdiri atas dua, tiga, atau empat potong bambu.
Dahulu, angklung ditala secara pentatonik (slendro dan pelog) dan sifat
permainannya lebih menonjolkan unsur irama. Sekarang, angklung ditala
secara diatonik (do, re, mi, fa, sol, la, si).
Berdasarkan sejarahnya, musik angklung berfungsi untuk memeriahkan
pesta menuai padi di sawah, mengarak pawai padi sebelum dimasukkan ke
lumbung, dan untuk mengiringi upacara adat Sunda.
b.
Calung
Calung adalah alat musik bambu yang dikerat. Satuan-satuannya mirip
atau sama dengan satuan-satuan angklung. Susunannya berenteng dari beberapa bilah nada. Calung dimainkan sambil berjalan dengan satu pemukul
dan dimainkan di tempat dengan dua pemukul. Tangga nada yang dipakai
adalah tangga nada pentatonik.
Sumber: www.site-musique.fi.jpg
c.
Gambar 3.2 Calung
Gambar 3.3 Gitar dan suling merupakan alat musik dominan
dalam tarling
Sumber: www.site-musique.fi.jpg
Gambar 3.4 Peralatan musik degung
Arumba
Arumba adalah alunan rumpun bambu. Pada
prinsipnya, musik arumba hampir sama dengan
angklung. Hanya arumba dilengkapi dengan
susunan bambu mirip gambang. Arumba dibunyikan dengan cara dipukul. Jumlah pemainnya
lebih sedikit daripada musik angklung. Tokoh
musik arumba, antara lain Bill Saragih, Yos Rosadi, Sukardi, dan Rahmat.
d. Tarling
Tarling adalah musik daerah yang berasal
dari Cirebon. Tarling diambil dari singkatan gitar
dan suling. Gitar dan suling merupakan dua alat
musik dominan yang dipakai pada kesenian ini.
Tarling digunakan untuk mengiringi lagu-lagu
yang berciri khas Cirebonan.
e.
Degung
Degung adalah seperangkat musik gamelan
yang mempunyai ciri tertentu dalam warna
musiknya. Dahulu, gamelan degung berfungsi
untuk mengiringi upacara adat atau upacara
keagamaan. Sekarang, gamelan degung digunakan untuk mengiringi gending karesmen,
sendratari, dan hiburan.
f.
Gending Cianjuran
Gending Cianjuran adalah jenis musik yang
menonjolkan vokal khas Cianjur. Musik ini digunakan untuk sarana hiburan para bangsawan
Sunda. Nyanyiannya diiringi dengan kecapi,
suling, dan rebab.
.VTJL%BFSBI+BXB5FOHBI
Musik daerah Jawa Tengah adalah gamelan. Berdasarkan laras-nya, gamelan
dibedakan menjadi dua, yaitu gamelan laras slendro dan gamelan laras pelog.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
a.
b.
Laras slendro adalah tangga nada pentatonis
yang menggunakan nada 1 2 3 5 6 1 (dibaca:
ji, ro, lu, mo, nem, ji). Ciri khas tangga nada ini
adalah jarak antarnadanya lebih besar daripada
nada-nada do re mi. Jenis tangga nada ini memberi kesan gembira, ringan, dan lincah.
Laras pelog adalah tangga nada pentatonis yang
menggunakan nada 1 2 3 4 5 6 7 (dibaca: ji, ro, lu,
pat, ma, nem, pi). Jenis tangga nada ini memberi
kesan tenang dan luhur.
Pada awalnya, gamelan digunakan untuk mengSumber: www.scenic-world.nets.jpg
iringi pergelaran wayang kulit dan wayang panji.
Gambar 3.5 Seperangkat gamelan Jawa
Sekarang, gamelan digunakan untuk mengiringi
bermacam-macam acara, seperti wayang orang, kethoprak, tari-tarian, klonengan, upacara sekaten, pernikahan, upacara keagamaan,
dan kenegaraan. Gamelan sebagian besar berupa alat musik perkusi (alat pukul)
dari bahan perunggu atau besi. Pemain musik gamelan disebut niyaga, sedangkan penyanyinya disebut sinden atau waranggana. Lagu-lagu yang dinyanyikan
secara umum disebut gending. Gamelan terdiri atas
a. alat musik idiophone (bonang, gender, demung, saron, slenthem, kethuk,
kenong, kempul, gong, dan gambang);
b. alat musik membranophone (kendang);
c. alat musik chordophone (siter dan rebab);
d. alat musik aerophone (suling).
.VTJL%BFSBI+BXB5JNVS
Musik daerah yang ada di Jawa Timur sama dengan musik gamelan yang ada
di Jawa Tengah, yaitu mempunyai tangga nada pelog dan slendro. Di Madura,
musik gamelan disebut gamelan sandur.
*OGP.VTJL
#BOEVSB
#BOEVSB BEBMBI BMBU NVTJL USBEJTJPOBM 6LSBJOB
"MBUNVTJLJOJNFNJMJLJDJSJTFQFSUJBMBUNVTJLTJUFS
EBOLFDBQJ#BOEVSBNFNJMJLJTFOBSNFMPEJZBOH
EJUFLBO EFOHBO KBSJ QBEB QBQBO CJMBI HBOEB
TFEBOHLBO TFOBS MVBS EJQFUJL VOUVL NFOHJSJOHJ
NFMPEJ#BOEVSBZBOHEJCVBUTFLJUBSUBIVOJOJ
EJIJBTSVNJUEFOHBOUBUBIBOEBOVLJSBOEBVOFL
.VTJL%BFSBI#BMJ
Dalam tradisi Bali, kata gamelan berasal dari kata gamel. Gamelan terdiri
atas beberapa instrumen tabuh, meliputi metalofon, silofon, gong, gendang, dan
bonang. Gamelan Bali juga hampir sama dengan gamelan Jawa. Gamelan Bali memiliki dua sistem nada, yaitu pelog dan slendro. Gamelan pelog dapat dikelompok-
.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
kan dalam empat nada, lima nada, dan tujuh nada.
Gamelan slendro dikelompokkan dalam empat nada
dan lima nada. Setiap desa atau kelompok menyetem
nada gamelan secara berbeda-beda, sehingga instrumen gamelan Bali tidak dapat ditukarkan. Dalam
permainannya, gamelan Bali lebih dinamis dan cepat
dibandingkan dengan gamelan Jawa.
Sumber: www.kompas.com
Gambar 3.6 Gamelan Bali
.VTJL%BFSBI3JBV
Musik daerah Riau terdiri atas dua bagian, yaitu orkes Melayu dan musik
gambus.
a.
Orkes Melayu
Musik orkes Melayu adalah orkes yang membawakan lagu-lagu Melayu
asli. Instrumennya terdiri atas akordeon, gendang Melayu, dan gong kecil.
Orkes inilah yang menjadi cikal bakal musik Melayu yang sekarang dikenal
dengan sebutan musik dangdut.
b.
Musik Gambus
Musik gambus erat hubungannya dengan agama Islam. Gambus adalah
alat musik sejenis gitar dengan wadah gema cembung dan memakai tujuh
dawai yang ditala secara rangkap seperti mandoline. Para pemain musik gambus pada umumnya juga sebagai vokalis. Lagu yang dibawakan umumnya
bertema keagamaan dan persoalan cinta. Alat musik yang digunakan adalah
gambus, rebana, dan biola.
.VTJL%BFSBI.JOBOH4VNBUFSB#BSBU
Musik di daerah ini yang terkenal adalah talempong. Talempong, yaitu alat musik sejenis bonang
dari logam perunggu atau besi berbentuk bundar
dengan puncak di tengah.
Alat musik daerah Minang terdiri atas
a. alat musik perkusi (gendang besar, ketipung,
rebana, gendang sedang, talempong, dan gong);
b. alat musik tiup (saluang, serunai, puput tanduk,
dan suliang);
c. alat musik Barat (trompet, gitar, dan biola).
Gambar 3.7 Musik talempong juga banyak digemari sampai
mancanegara
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.VTJL%BFSBI.JOBIBTB4VMBXFTJ6UBSB
Musik khas daerah Minahasa (Sulawesi Utara)
adalah kolintang. Kolintang adalah sejenis gambang
atau xilofon yang terbuat dari bilahan kayu. Satu
perangkat kolintang terdiri atas tujuh kolintang yang
dimainkan dengan dua pemukul. Tangga nada yang
digunakannya adalah tangga nada diatonis (do, re, mi,
fa, sol, la, si). Alat musik lainnya, antara lain rebana,
gambus, dan suling.
Gambar 3.8 Musik kolintang
.VTJL%BFSBI.BMVLV
Alat musik di seluruh Maluku hampir sama, yaitu
a. arababu (rebab) dengan resonator dari tempurung;
b. idiokordo yang disebut tetabuhan;
c. gong (didatangkan dari Jawa);
d. korno (alat musik tiup) yang terbuat dari siput;
e. bermacam-macam gendang yang disebut tifa.
Untuk daerah Halmahera, Bacan, Ternate, dan Tidore sebagai daerah Islam
memiliki alat-alat musik islami, seperti rebana, gambus, bangsil (suling), dan
sulepe. Sulepe merupakan alat musik yang sumber bunyinya dari tali, tetapi
resonator-nya terbuat dari tempurung.
.VTJL%BFSBI5JNPS
Sumber: www.garfield-cisco.blogspot.com
Gambar 3.9 Permainan musik sasando
Alat musik khas daerah Timor adalah sasando.
Sasando adalah alat musik sejenis siter bambu dengan
sejumlah dawai yang merentang pada sisi-sisinya.
Resonator-nya terbuat dari daun lontar yang dirangkai berbentuk mangkok yang meliputi siter. Alat
musik ini ditemukan di Pulau Rote dekat Timor dan
dimainkan oleh orang-orang Timor, terutama yang
tinggal di daerah pesisir.
*OGP5PLPI.VTJL
,J/BSUP4BCEP
,J/BSUP4BCEPBEBMBIUPLPINVTJLEBFSBIEBSJ4FNBSBOH,J/BSUP
4BCEPNFSVQBLBOUPLPIEBMBOHMFHFOEBSJTZBOHCBOZBLNFOKBEJQBOVUBO
EBMBOHEBMBOH NVEB EJ *OEPOFTJB *B KVHB NFSVQBLBO QFNSBLBSTB MBLPO
CBSVEBMBNQFEBMBOHBOTFQFSUJMBLPOCBOKBSBO5FNCBOHUFNCBOH+BXB
ZBOHUFMBIJBDJQUBLBONJTBMOZB(BNCBOH4VMJOH1SBPO4SJQBU4SJQJUEBO
-FTVOH+VNFOHHMVOHMFXBULBSBXJUBO$POEIPOH3BPTZBOHEJQJNQJOOZB
.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
"QSFTJBTJ.VTJL
"QB TBKBLBI NVTJL EBSJ EBFSBINV $PCB UBOZBLBO LFQBEB PSBOH ZBOH NFOHFUBIVJ NVTJL EJ
EBFSBINV#VBUMBIEBMBNCFOUVLMBQPSBONFOHFOBJSBHBNEBOLFVOJLBOOZB
3BOHLVNBO
1.
2.
3.
4.
Musik adalah ungkapan perasaan yang dituangkan dalam bentuk bunyi-bunyian.
Musik daerah setempat adalah musik yang lahir dari budaya daerah secara turun-temurun.
Setiap musik daerah setempat memiliki keunikan yang berbeda. Keunikan dapat dilihat dari teknik
permainan, alat musik, dan tangga nada.
Di Indonesia ada berbagai musik daerah setempat. Misalnya, musik daerah setempat Jawa Barat,
antara lain angklung, calung, arumba, tarling, degung, dan gending.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Musik yang lahir karena budaya daerah setempat disebut musik ....
a. nontradisional
b. tradisional
c. kontemporer
d. klasik
2. Karakter musik daerah yang ada di Indonesia adalah kedaerahan dan ....
a. dinamis
c. populer
b. sederhana
d. diatonis
3. Musik daerah kebanyakan menggunakan tangga nada ....
a. kromatis
c. pentatonis
b. diatonis
d. slendro
4. Salah satu alat musik kayu pada gamelan adalah ....
a. kendang
c. gambang
b. gong
d. siter
5. Gamelan sandur adalah musik daerah yang berasal dari ....
a. Kalimantan
c. Cirebon
b. Madura
d. Maluku
6. Tarling adalah musik daerah dari ....
a. Cirebon
c. Aceh
b. Jakarta
d. Madura
7. Alat musik angklung diatonis diciptakan oleh ....
a. Nahum Situmorang
c. Makasiga
b. Narto Sabdo
d. Daeng Sutisna
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
8.
Kolintang adalah alat musik tradisional dari Sulawesi Utara yang berbentuk ....
a. bilah
c. dawai
b. pencon
d. tabung
9. Tokoh musik yang banyak membuat gending karawitan gaya Surakarta, yaitu ....
a. G.B.P.H. Hadiwinoto
b. K.R.T. Warsodiningrat
c. Paku Buwana
d. Wayan Beratha
10. Lagu Gambang Suling adalah karya tokoh musik Jawa Tengah bernama ....
a. Narto Sabdo
b. Anom Suroto
c. Madukusumo
d. Nyoman Kaler
B.
1.
2.
3.
4.
5.
Jawablah pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Mengapa musik daerah juga disebut musik tradisional?
Sebutkan ciri musik daerah!
Apakah yang dapat kalian deskripsikan tentang musik angklung?
Jelaskan dengan singkat tentang seniman Daeng Sutisna!
Sebutkan tiga jenis musik di Jawa Barat!
.VUJBSB.VTJL
.VTJLBEBMBIMFEBLBOLFNBOVTJBBO.VTJLEBQBUNFOZFNCVILBO.VTJLNFSVQBLBOTFTVBUVZBOH
NFOZFOUVIUJEBLQFEVMJLJUBEBSJCVEBZBBQB4FNVBNFODJOUBJNVTJL
#JMMZ+PFM
3FGMFLTJ
4FUFMBI NFNQFMBKBSJ UFOUBOH SBHBN NVTJL EBFSBI TFUFNQBU DPCB TFCVULBO LFVOJLBO NVTJL EBSJ
EBFSBINV
.FOHFLTQSFTJLBO.FOZBKJLBO,BSZB.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
#"#
.FOHFLTQSFTJLBO.FOZBKJLBO
,BSZB.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
.FOZBKJLBO LBSZB NVTJL EBFSBI TFUFNQBU NFSVQBLBO LFHJBUBO NFNQFSUVOKVLLBO LBSZB TFOJ NVTJL
LFQBEBPSBOHMBJOVOUVLEJOJMBJ5VKVBOQFSUVOKVLBOTFOJNVTJLCBHJTJTXBBOUBSBMBJONFOVOKVLLBOQPUFOTJ
TJTXBEJCJEBOHNVTJLNFOBNCBILFQFSDBZBBOEJSJEBONFMBUJIEJTJQMJOTFSUBCFSUBOHHVOHKBXBC
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
" .FOHBSBOTFNFOTFDBSB4FEFSIBOB-BHV%BFSBI
4FUFNQBU
Mengaransemen adalah mengubah lagu yang sudah ada menjadi musik baru
baik berupa vokal maupun instrumental tanpa meninggalkan ciri khasnya. Untuk
dapat mengaransemen lagu dibutuhkan proses yang panjang dan terus-menerus
karena aransemen yang baik adalah hasil dari sebuah perkembangan yang panjang
bukan bersifat instant. Dalam membuat aransemen, mulailah dari tingkat yang
sederhana kemudian meningkat ke hal yang lebih sulit. Belum tentu aransemen
yang rumit dan detail akan terdengar lebih indah. Aransemen yang baik adalah
yang sesuai dengan yang diharapkan arrangernya.
Di bawah ini merupakan lagu Kicir-Kicir yang berasal dari daerah Jakarta.
Lagu ini diaransemen instrumental dengan dua suara. Aransemen ini dapat dimainkan menggunakan instrumen melodis sederhana yang ada di sekolah kalian,
misalnya alat musik rekorder.
Langkah-langkah mengaransemen lagu secara sederhana, antara lain sebagai
berikut.
1. Tentukan lagu daerah yang akan diaransemen.
2. Tentukan jenis aransemen yang akan digunakan, misalnya aransemen vokal,
instrumen, dan campuran.
3. Tulislah melodi lagu asli dalam partitur.
4. Tulislah suara duanya.
.FOHFLTQSFTJLBO.FOZBKJLBO,BSZB.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
5.
6.
7.
8.
Cobalah melodi lagu asli bersamaan dengan suara duanya menggunakan
alat musik keyboard atau pianika.
Tambahkan intro.
Intro adalah bagian awal lagu sebelum melodi pokok.
Tambahkan coda.
Coda adalah bagian akhir sebuah lagu.
Cobalah aransemenmu sesuai media yang kalian pilih.
6KJ,FNBNQVBO
1FMBKBSJMBIMBHVEBFSBICFSJLVU#VBUMBIBSBOTFNFOTFDBSBTFEFSIBOBTFTVBJMBOHLBIMBOHLBIEJ
BUBT,FNVEJBONBJOLBOBSBOTFNFONVEFOHBOUFNBONVVOUVLEJQFOUBTLBOEJEFQBOLFMBT
Do = C
4/4 Gembira
Jawa Barat
3
To -
5
ke
5
cang
3
to-
5
ke -
5
cang
5 3
ba-la
5
gen -
6
dir
2
tos -
5 3
sa - pa -
5
ri-
6
uk
1
ko-
1
ca-
2
ang
2 3
ka - ti -
2
ngal2
pi-
2
blong
0
2 3
A-ngeun
5
ka-
5
cang
5 3
a-ngeun
5
ka -
5
cang
1
song
0
1 1
A- ya
2
lis -
3
trik
3 4
di ma-
3
si-
2
git
1
na
0
1 1
A- ya
2
is-
3
tri
3 4
jangkung
5
a-
6
lit
6 7
ka -ra-
6
ngan
5
di-
4 3
na pi -
5
ke-
5
cang
5
ke-
6
cang
5 3
ba -la
5
gen-
6
dir
2
tos-
5
ka-
5
eang
5
ka-
5
cang
5 3
sa- pa -
5
ri-
6
uk
1
ko-
1
na
2
blong
1
song
3
To0
2 3
A-ngeun
3
to5 3
a -ngeun
2 7
meu-ni
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
# .FOZBKJLBO,BSZB.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
Menyajikan karya seni musik berarti mempertontonkan karya musik. Dalam
bab ini, akan dibahas mengenai penyajian lagu daerah setempat. Sebelum menyajikan lagu daerah setempat di kelas dibutuhkan pemahaman mengenai anatomi
tubuh dan teknik vokal.
Pada prinsipnya untuk menjadi penyanyi profesional, dibutuhkan latihan
rutin dan pemeliharaan anatomi tubuh.
"OBUPNJ5VCVI.BOVTJB
Keterangan:
1. Langit-langit keras
2. Langit-langit lunak
3. Rongga hidung
4. Rongga mulut
5. Lidah
6. Gigi seri
7. Pita suara
8. Epiglotis
9. Esophagus
10. Tracea
11. Nasopharynk
Pernahkah kalian membayangkan mempunyai suara yang indah, seperti
Mariah Carry, Sherina, Aning Katamsi, Gita Gutawa, Ruth Sahanaya, dan Harvey Malaiholo?
Untuk menjadi seorang penyanyi yang baik, kita harus mengetahui, memahami, dan mempergunakan organ-organ tubuh tersebut secara betul. Pemeliharaan
organ-organ tubuh sangat penting agar suara tidak rusak atau terganggu. Oleh
karena itu, dalam bab ini akan dibahas tentang proses pembentukan suara.
Mutu suara manusia ditentukan oleh organ-organ suara yang ada di dalam
tubuh. Organ-organ tersebut, antara lain sebagai berikut.
a. Sumber suara manusia, yaitu pita suara berbentuk selaput tipis merentang
pada pangkal tenggorokan. Pita suara anak laki-laki lebih panjang dibanding
pita suara anak perempuan.
b. Ruang resonansi, yaitu rongga tenggorokan, mulut, hidung, dan dada. Fungsi
resonator adalah membantu getaran suara menjadi kuat.
c. Alat pernapasan, yaitu paru-paru yang di dalamnya terdapat gelembung yang
disebut bronchi sebagai penampung suara.
d. Pernapasan, yaitu ke luar masuknya udara melalui paru-paru.
e. Alat-alat motorik atau alat penggerak, yaitu otot-otot sekitar punggung,
diafragma, dan dada.
Gambar 4.1 Alat ucap pada
manusia
5FLOJL7PLBM
Selain ditentukan oleh organ-organ tubuh, mutu, dan pembentukannya,
suara manusia juga didukung oleh beberapa teknik vokal, di antaranya intonasi,
resonansi, artikulasi, pernapasan, dan pembawaan.
a.
Intonasi
Intonasi merupakan salah satu latihan dasar yang penting bagi seorang
penyanyi karena tanpa pembenahan intonasi (ketepatan bunyi tiap nada),
suara yang dihasilkan menjadi sumbang dan tidak merdu.
Istilah intonasi mempunyai pengertian yang berbeda apabila diterapkan
dalam bahasa atau seni vokal. Namun, sebenarnya saling mendukung dan
memperkaya khazanah penguasaan teknik bagi seorang penyanyi, musisi, dan
komponis. Banyak suku kata yang memiliki teknik pengucapan tersendiri.
Perbedaan pengucapan terletak pada tekanan atau jumlah suku kata.
Intonasi mengandung arti ketepatan suatu nada (pitch). Bunyi nada
yang tepat akan menghasilkan suara jernih, nyaring, dan enak didengar.
Untuk mendapatkan intonasi yang baik, coba nyanyikan nada-nada berikut
secara berulang.
.FOHFLTQSFTJLBO.FOZBKJLBO,BSZB.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
Berlatih kelenturan suara dapat dilakukan dengan cara menyanyikan
nada-nada dengan teknik staccato dan legato. Staccato adalah menyanyikan lagu dengan cara patah-patah. Legato adalah menyanyikan lagu
dengan cara disambung. Adapun langkah-langkah berlatih kelenturan
adalah sebagai berikut.
a) Tahap pertama, nada dinyanyikan dengan tempo lambat, lalu lebih
cepat.
b) Tahap kedua, nada dinyanyikan dengan tempo bervariasi.
c) Tahap ketiga, menyanyikan interval yang bervariasi dimulai nada
bawah ke nada tinggi dengan artikulasi na, ka, la, dan ra.
Contohnya:
na
na
ka
ka
la la
ra
ra
d) Tahap keempat, menyanyikan nada-nada kromatis.
Contoh:
la la la la la la la la la la la la la
e) Tahap kelima, menyanyikan lagu yang sesuai tahap-tahap latihan.
b.
Artikulasi
Artikulasi adalah cara mengucapkan kata-kata
dalam menyanyi agar pesan lagu dapat dimengerti
dan dipahami pendengar.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan untuk
mendapatkan artikulasi yang baik, antara lain sikap
badan yang tegap, posisi mulut yang benar, latihan
vokalisis, pembentukan bunyi vokal, dan pembentukan bunyi konsonan.
Sumber: Dokumen Penerbit
Gambar 4.2 Sikap yang benar waktu menyanyi
1) Sikap
Sikap badan yang benar akan membantu memperlancar sirkulasi udara sebagai pendorong
utama produksi suara. Sikap yang baik, antara
lain
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Langit-langit
keras
Bibir
Lidah
Rahang bawah
Gambar 4.3 Posisi mulut
yang benar saat menyanyi
a)
b)
c)
d)
kepala harus tegak, pandangan ke depan;
tulang punggung lurus;
dada sedikit membusung;
kedua kaki terpancang kukuh di lantai dan sedikit renggang.
2) Posisi Mulut
Bentuk mulut yang salah akan mengganggu proses pembentukan suara.
Bentuk dan posisi organ mulut saat memproduksi suara adalah sebagai
berikut.
a) Buka mulut selebar tiga jari secara vertikal (bentuk mulut elips)
sehingga suara yang ke luar tidak lemah dan bulat.
b) Bentuk gigi seri sebelah atas tertutup setengah bagian oleh bibir
sebelah atas.
c) Posisi bibir bawah ditekan pada gigi seri sebelah bawah supaya
kekuatan suara tidak berkurang.
d) Aliran udara diarahkan ke langit-langit keras supaya suara yang ke
luar menjadi jelas dan lantang.
e) Langit-langit lunak dan anak lidah ditarik ke atas untuk menutup
lubang yang menuju ke rongga hidung.
f) Lengkung langit-langit dibuka lebar dan dijaga agar lidah tetap
mendatar, sedangkan ujung lidah menyinggung gigi seri sebelah
bawah.
Bentuk dan posisi yang salah pada waktu menyanyi akan berakibat suara
yang dihasilkan menjadi pekak, lemah, dan tidak nyaring.
3) Latihan Vokalisis
Di dalam buku Prattica di Musika, komponis Lodovico Zacconi
menjelaskan bahwa latihan dasar vokal yang baik adalah berusaha
menjadikan semua bunyi menjadi huruf-huruf hidup. Tujuan latihan
vokalisis adalah memelihara dan menyempurnakan huruf vokal ataupun
konsonan dengan teknik agar produksi suara yang dihasilkan menjadi
bulat, merdu, dan indah.
Perhatikan bentuk mulut huruf vokal pada gambar berikut ini!
Gambar 4.4 Bentuk mulut
vokal a
Gambar 4.5 Bentuk mulut vokal u dan o
Gambar 4.6 Bentuk mulut vokal e dan i
.FOHFLTQSFTJLBO.FOZBKJLBO,BSZB.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
*OGP5PLPI
-VDDJBOP1BWBSPUUJBEBMBIQFOZBOZJUFOPS*UBMJB1BWBSPUUJEJMBIJSLBOQBEB
UBOHHBM0LUPCFSEJ.PEFOB*UBMJB1BEBUBIVOTFUFMBIUVKVI
UBIVOCFMBKBSWPLBM1BWBSPUUJNFNFOBOHLBOLPNQFUJTJJOUFSOBTJPOBMEJ3FHJP
&NJMJB4FCBHBJQFOHIBSHBBOJBEJCFSJLFTFNQBUBOPMFIQBOJUJBQFNFOUBTBO
VOUVLCFSOZBOZJTFCBHBJ3PEPMGPEBMBNPQFSB-B#PIFNF1VDDJOJ
1FOBNQJMBOQFSEBOBEJBUBTQBOHHVOHJUVMBOHTVOHNFNCVBUOZBUFSLFOBMEBO
UBNQJMEJUFBUFS*UBMJBMBJOOZBUFSNBTVLEJ"NTUFSEBNEBO%VCMJO
Sumber: Ensiklopedia Musik Klasik
4) Teknik Pembentukan Bunyi Vokal
Bunyi vokal adalah bunyi yang ke luar karena udara dari paru-paru tidak
mendapat rintangan. Jenis dan macam vokal tergantung dari posisi bibir,
tinggi rendah lidah, dan maju mundurnya lidah.
Teknik pembentukan vokal meliputi Vokal o, u, dan a; Vokal e, i;
dan Vokal e (pepet).
5) Teknik Pembentukan Bunyi Konsonan
Bunyi konsonan adalah bunyi yang keluar dari paru-paru mendapat
rintangan atau hambatan. Terbentuknya bunyi konsonan tergantung
peranan lidah sebagai artikulator dan sasaran titik artikulasi.
Macam-macam bunyi konsonan adalah sebagai berikut.
c.
Resonansi
Resonansi adalah suatu gejala bunyi yang dikembalikan dari suatu ruangan, semacam gema yang timbul karena adanya ruangan berdinding keras sehingga sanggup memantulkan suara. Tanpa ruangan resonansi, pita suara hanya
menimbulkan bunyi yang lemah karena panjangnya hanya 1,5–2 cm. Dengan
adanya resonansi, suara manusia menjadi keras, indah, dan gemilang.
d. Pernapasan
Pernapasan adalah keluar masuknya udara melalui paru-paru. Udara
yang digunakan saat menyanyi lebih banyak dibandingkan persediaan untuk
bernapas sehari-hari. Oleh karena itu, usahakan mengisi paru-paru sebanyak
mungkin waktu menyanyi. Teknik pernapasan dalam menyanyi dibagi menjadi tiga macam, yaitu teknik pernapasan dada, perut, dan diafragma.
Petunjuk Teknis Pernapasan
Hirup udara → tahan → keluarkan
Perhatian!
a) Waktu menghirup udara diusahakan pelan-pelan, perut mengembung
sehingga rongga dada terbuka lebar dan udara yang masuk maksimal.
b) Setelah udara masuk, tahan selama 5 detik, 10 detik, atau 15 detik secara
bertahap.
c) Keluarkan udara sedikit demi sedikit (stabil) dengan suara mendesis
(sis ... sis ...).
Lakukan latihan ini secara berulang-ulang.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
e.
Pembawaan
Salah satu keberhasilan seorang penyanyi dalam membawakan sebuah
lagu adalah ketepatan dalam menginterpretasikan sebuah karya musik atau
lagu. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam menginterpretasikan
karya musik, antara lain tema lagu, unsur-unsur musik (tanda tempo, tanda
dinamik, tanda ekspresi, irama, dan birama), pesan dan kesan yang disampaikan, kesulitan-kesulitan lagu, gaya, dan klimaks lagu.
.BSJ#FSEFOEBOH
/ZBOZJLBOMBHVCFSJLVUEFOHBOUFLOJLWPLBMZBOHCBJLEBOCFOBS
.FOHFLTQSFTJLBO.FOZBKJLBO,BSZB.VTJL%BFSBI4FUFNQBU
3BOHLVNBO
1.
2.
3.
Beberapa hal yang diperhatikan dalam teknik vokal, antara lain intonasi, resonansi, artikulasi,
pernapasan, dan pembawaan.
Organ-organ suara dalam tubuh manusia, antara lain pita suara, alat pernapasan, ruang resonansi,
dan alat motorik.
Intonasi adalah ketepatan suatu nada (pitch). Untuk membentuk intonasi yang benar, dibutuhkan
pendengaran yang baik; pernapasan yang baik; sense of music (rasa musikalitas); dan teknik latihan
kelenturan.
4.
5.
6.
7.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Artikulasi adalah cara pengucapan kata-kata dalam menyanyi agar pesan lagu dapat dimengerti
dan dipahami pendengar. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan untuk mendapatkan artikulasi
yang baik adalah sikap badan, posisi mulut, latihan vokalisis, pembentukan bunyi vokal, dan
pembentukan bunyi konsonan.
Tujuan vokalisis adalah memelihara dan menyempurnakan huruf vokal ataupun konsonan dengan
teknik agar produksi suara yang dihasilkan menjadi nyaring, merdu, dan indah.
Resonansi adalah suatu gejala bunyi yang dikembalikan dari suatu ruangan, semacam gema yang
timbul karena adanya ruangan berdinding keras sehingga sanggup memantulkan suara.
Teknik pernapasan ada tiga macam, yaitu pernapasan dada (costal), pernapasan perut (abdominal),
dan pernapasan diafragma.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Kegiatan musik yang disajikan dengan suara manusia disebut ....
a. kanon
c. instrumental
b. vokal
d. akapella
2. Alunan suara yang bergelombang dengan halus dan teratur disebut ....
a. vibrato
c. legato
d. tremolo
b. abreviatura
3. Teknik pemenggalan kelompok kata dalam kalimat lagu serta pengucapan yang jelas disebut ....
a. artikulasi
c. intonasi
d. vibrasi
b. phrasering
4. Letupan suara yang benar dalam praktik vokal disebut ....
a. vibrasi
c. vowels
b. intonasi
d. resonansi
5. Cara pengucapan kata-kata dalam menyanyi disebut ....
a. intonasi
c. artikulasi
b. resonansi
d. pernapasan
B.
1.
2.
3.
4.
5.
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Apakah yang dimaksud aransemen musik itu?
Terangkan langkah-langkah mengaransemen lagu daerah buatanmu!
Sebutkan arranger terkenal di Indonesia dan karyanya!
Apakah yang dimaksud artikulasi, resonansi, dan intonasi itu?
Sebutkan tiga jenis teknik pernapasan dalam menyanyi!
.VUJBSB.VTJL
u.VTJLBEBMBIJMNVQFOHFUBIVBOZBOHBLBONFNCVBULJUBUFSUBXBNFOZBOZJEBONFOBSJu
(BVJMMBNFEF.BDIBVU
3FGMFLTJ
)BMBQBTBKBLBIZBOHIBSVTEJNJMJLJEBOEJQFSTJBQLBOEBMBNNFMBLVLBOQFNFOUBTBOTFOJNVTJLEJTFLPMBI
-BHV/VTBOUBSB
#"#
-BHV/VTBOUBSB
1FSUVNCVIBOLFCVEBZBBOLIVTVTOZBMBHV/VTBOUBSBEJ*OEPOFTJBNFNBOHVOJL4FUJBQKFOJTMBHV
/VTBOUBSBNFNJMJLJLFVOJLBOZBOHCFSCFEBCFEB)BMJOJEBQBUEJMJIBUEBSJCFCFSBQBIBMTFQFSUJUFNB
NFMPEJTZBJSLPNQPTJTJNVTJLCBILBOBMBUNVTJLZBOHNFOHJSJOHJOZB
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Negara Indonesia yang terdiri atas ribuan pulau memiliki beragam seni
budaya mulai dari seni tari, seni rupa, serta musik Nusantara. Lagu Nusantara
merupakan salah satu karya musik. Khususnya lagu Nusantara, setiap daerah
ataupun wilayah di Indonesia memiliki dan tumbuh beragam lagu Nusantara.
Pada bab ini, kita akan membahas jenis lagu Nusantara.
" +FOJT-BHV/VTBOUBSB
Hal terpenting di dalam musik adalah bunyi. Salah satu bagian dari musik
adalah lagu. Lagu adalah hasil karya musik berupa rangkaian nada-nada dan
syair yang disusun untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan penciptanya.
Lagu Nusantara adalah lagu yang tumbuh dan berkembang di wilayah Nusantara.
Beberapa lagu Nusantara, antara lain lagu daerah, anak-anak, Melayu, keroncong,
seriosa, dan pop/populer.
-BHV%BFSBI
Lagu daerah adalah lagu yang lahir dari budaya daerah setempat yang bersifat turun-temurun. Lagu daerah di Indonesia, yaitu lagu dari daerah tertentu
atau wilayah budaya tertentu, lazimnya dinyatakan dalam syair atau lirik bahasa
wilayah (daerah) tersebut. Bahasa dan dialek yang digunakan kadang-kadang sulit
untuk diketahui maksud dan tujuannya. Bentuk, pola serta susunan melodi sangat
sederhana sehingga mudah untuk dikuasai oleh semua lapisan masyarakat setempat. Teknik ucapan atau artikulasi harus memerhatikan ketentuan vokalisasi.
Berikut ini adalah contoh beberapa lagu daerah di Indonesia.
Tabel 5.1 Lagu Daerah
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
Lagu Daerah
Bungong Jeumpa
Butet
Kambanglah Bungo
Injit-Injit Semut
Pileu Leuyan
Ondel-Ondel
Cening Putri Ayu
Anging Mamiri
Ayo Mama
Apuse
Asal Daerah
Aceh
Tapanuli
Sumatera Barat
Sumatera Timur
Jawa Barat
Jakarta
Bali
Sulawesi Selatan
Maluku
Papua
-BHV"OBL"OBL
Lagu anak-anak kebanyakan bentuk lagunya sederhana dan kalimatnya tidak
terlalu panjang. Temanya sesuai dengan jiwa anak-anak yang masih polos. Bahasanya sederhana dan mudah dimengerti, tidak terlalu banyak menggunakan kiasan.
Biasanya, tema lagu diambilkan dari lingkungan hidup mereka sehari-hari.
Ambitus anak-anak masih sangat terbatas. Oleh karena itu, lagu anak-anak
tidak boleh menggunakan nada-nada yang terlalu tinggi. Jumlah nada yang
-BHV/VTBOUBSB
digunakan untuk menyusun melodi tidak boleh melebihi 10 buah nada. Makin
sedikit jumlah nada yang digunakan menyusun melodi akan menjadikan lagu
anak-anak tersebut lebih berbobot.
Isi lagu anak-anak bersifat pedagogis atau mendidik ke arah yang positif.
Misalnya, menggunakan tema Tuhan, cinta tanah air, karakter binatang, sayang
orang tua, lingkungan, serta contoh-contoh perbuatan atau tingkah laku yang
baik. Beberapa contoh lagu anak-anak, antara lain Bintang Kecil, Balonku,
Cicak, Bangun Tidur, Ambilkan Bulan Bu, Main Ular Ular, Paman Datang, dan
Kupu-Kupu yang Lucu.
-BHV.FMBZV
Lagu Melayu asli adalah Deli. Lagu Melayu asli masih menggunakan
gendang tradisional Melayu yang memungkinkan membawa sentuhan dendang
dan joget tradisional. Lagu daerah Melayu contoh Selayang Pandang, Lancang
Kuning, dan Seringgit Si Dua Kupang. Jembatan menuju Melayu pop modern
Indonesia adalah pengembangan berbentuk musik orkestra. Pengembangan lebih
jauh ke Melayu modern didirikan oleh Orkes Melayu Tarantula (Reynold Panggabean) dan Soneta Group (Rhoma Irama). Pada era sekarang, orkes Melayu
lebih dikenal dengan istilah dangdut.
-BHV,FSPODPOH
Ada yang berpendapat bahwa musik keroncong adalah peninggalan bangsa
Portugis di Indonesia. Padahal, bukti autentik yang menunjukkan bahwa irama
keroncong milik bangsa Portugis sudah tidak ada bekasnya. Bahkan, bentuk
instrumen musik keroncong sedikit pun tidak ditemukan di negara tersebut
maupun daerah bekas jajahan Portugis di Timor Timur saat ini.
Beberapa musisi Indonesia mengatakan, bahwa irama keroncong sebenarnya
menirukan bunyi perhiasan kaum wanita Indonesia. Kaum wanita Indonesia
sangat menggemari gelang kaki dalam jumlah banyak. Hal ini untuk menunjukkan kepada masyarakat luas bahwa si pemakai memiliki tingkatan sosial yang
cukup tinggi. Ketika si pemakai bergerak, gelang-gelang keroncong tersebut
selalu menimbulkan bunyi crong-crong. Oleh sebab itu, bunyi-bunyian tersebut
kemudian disebut irama keroncong. Bunyi irama yang gaduh ini ditirukan oleh
instrumen ukulele dan chak secara bergantian. Bunyi inilah yang merupakan
salah satu ciri permainan musik keroncong.
Ciri-ciri khusus lagu atau musik keroncong adalah sebagai berikut.
a. Matra atau ukuran birama 4/4.
b. Kalimat lagu atau syair lagu terdiri atas tujuh kalimat. Setiap lagu terdiri
atas 4 bar atau birama sehingga jumlah seluruhnya 28 bar atau birama.
c. Kalimat lagu ke-3 terdapat interlude secara instrumental sebanyak 2 bar
sampai 4 bar.
d. Pada kalimat lagu ke-4 selalu mendapat iringan.
e. Alat musik ukulele memiliki peranan yang sangat penting dan merupakan
identitas musik keroncong.
f. Untuk jenis lagu keroncong asli, jumlah instrumen sangat dibatasi jumlahnya,
yaitu 7 macam, terdiri atas bas, cello, biola, seruling atau flute, gitar melodi,
ukulele, dan chak.
g. Penggunaan harmoni sangat terbatas dan kurang mendapat kebebasan untuk
mengadakan improvisasi.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
h.
Musik keroncong modern mempunyai sedikit perbedaan dengan keroncong
asli. Perbedaannya tersebut terletak pada penggunaan jenis instrumen dan susunan iringannya, namun bukan perbedaan bentuk atau susunan lagunya.
Akhir-akhir ini, perkembangan musik keroncong cukup menggembirakan
karena adanya kebebasan penggarapan musik cukup progresif. Bahkan, akorakor disonan sering mewarnai musik keroncong menjadi lebih menarik dan
menyenangkan.
*OGP,FLJOJBO
'FTUJWBM,FSPODPOH*OUFSOBTJPOBM
,PUB4PMP+BXB5FOHBINFOKBEJUVBOSVNBIQFOZFMFOHHBSBBO'FTUJWBM,FSPODPOH*OUFSOBTJPOBM
ZBOHEJTFMFOHHBSBMLBOQBEBUBOHHBMm0LUPCFS1FOZFMFOHHBSBBO*,'KVHBBLBONFOHVLVILBO
NVTJLLFSPODPOHTFCBHBJNVTJLQVTBLB*OEPOFTJB.FOVSVU1FOEFUQFOZFMFOHHBSBBO*,'NFNBOHCFS
TJGBUQPMJUJTu*OJNFNBOHUBLMFQBTEBSJQPMJUJLCVEBZBLBSFOBLBNJNFOHJOHJOLBOLBSZBLBSZBCVEBZBZBOH
CFSTJGBUMPDBMHFOJVT:BOHBEBEJNBTZBSBLBUTFQFSUJNVTJLLFSPODPOHJOJ.VTJLLFSPODPOHIFOEBLOZB
EJBOHLBUEBONFNQFSPMFIQFOHIBSHBBOZBOHTFNFTUJOZBTFCFMVNEJLMBJNCBOHTBMBJOuLBUBOZB
*,'EJTFCVUQVOZBNBLOBQPMJUJTLBSFOBEBMBNGFTUJWBMJOJBLBOEJVOEBOHEVBLFMPNQPLQFTFSUBEBSJ
.BMBZTJB/FHBSBZBOHEJMBQPSLBOTFSJOHNFMBLVLBOLMBJNBUBTCFCFSBQBLBSZBCVEBZBZBOHEJBOHHBQ
TFCBHBJMPDBMHFOJVTCBOHTB*OEPOFTJB
Sumber: Kompas, 21 Juli 2008.
*OGP.VTJL
'VOHTJ*OTUSVNFOQBEB.VTJL,FSPODPOH
'VOHTJBMBUNVTJLQBEBNVTJLLFSPODPOHBEBMBI 6LVMFMF NFNBJOLBOJSJOHBOBLPSEF
TFCBHBJCFSJLVU
OHBOJSBNBUFSUVOEB
#JPMBEBODFMMP NFNBJOLBOJSJOHBOEFOHBO $FMMP
NFNBJOLBOJSJOHBOBLPSSBHBN
JNQSPWJTBTJ
JNQSPWJTBTJNFOJSVJSBNBQFO
(JUBS
NFNBJOLBOJSJOHBOCFSVQB
EFLHFOEBOH
HBSJTNFMPEJ
$POUSBCBTT NFNBJOLBOJSJOHBOBLPSSFO
6LVMFMF
NFNBJOLBO JSJOHBO BLPS
EBI
NFOHJLVUJJSBNB
Sumber: Indonesian Heritage Seni Pertunjukan 8
-BHV4FSJPTB
Pengertian seriosa sebenarnya hanyalah menyangkut teknik pengungkapan
sebuah lagu secara serius (sungguh-sungguh). Hal ini terlepas dari bentuk atau
pola struktur lagu tersebut. Penyanyi seriosa harus mampu mengungkapkan lagu
secara serius dan menginterpretasikan atau menafsirkan maksud dan tujuan dari
tema lagu secara tepat atau setidaknya mampu mendekati kemauan pencipta
lagu tersebut. Selain itu, penyanyi seriosa harus mampu lurut ke dalam lagu itu
sendiri. Bahkan, seorang penyanyi seriosa harus mampu berbuat sebagai subjek
dari lagu tersebut.
-BHV/VTBOUBSB
Teknik-teknik vokal penyanyi seriosa harus sempurna atau dikuasai secara
mapan. Improvisasi kalimat lagu dengan berbagai ornamentasi harus mampu
mengembang secara baik. Teknik-teknik pernapasan, pembagian phrasering,
artikulasi, penguasaan ambitus serta kepandaian memperpanjang register harus
benar-benar dilakukan secara serius. Di samping itu, penyanyi seriosa harus
mampu membentuk vibrasi yang bagus. Perlu diperhatikan bahwa dalam menampilkan lagu seriosa, tidak dibenarkan menampilkan cara-cara tertentu dengan
gerak dan gaya yang berlebihan. Ekspresi yang harus ditampilkan adalah ekspresi
wajar sehingga menyatu dengan lagu yang sedang dibawakan.
Contoh lagu seriosa, antara lain Wanita (Ismail Marzuki), Melati Suci (Harry
Singgih), Mekar Melati (C. Simanjuntak), Irama Desa (Iskandar), Persembahanku
(Iskandar), Malam Kenangan (Saiful Bahri), dan Embun (GWR. Sinsu).
-BHV1PQVMFS
Pengertian lagu populer sebenarnya mengandung dua makna, yaitu sebagai
berikut.
a. Lagu yang sedang disenangi oleh masyarakat pada saat tertentu atau kurun
waktu terbatas. Lagu yang sedang populer dan terdengar setiap saat. Bahkan, orang akan merasa ketinggalan zaman apabila belum mengetahui lagu
tersebut.
b. Jenis lagu yang disajikan kepada pendengarnya dengan mengutamakan teknik
penyajian dan kebebasan dalam menggunakan ritme maupun jenis instrumen.
Bukan karena bentuk, pola susunan atau struktur lagu tersebut. Permainan
ritme yang kuat ditunjukkan oleh pemusik-pemusik lagu populer dengan
teknik-teknik permainan drum yang menggebu-nggebu serta teknik permainan gitar yang menegangkan. Ritme bersifat alamiah sehingga seseorang
(pemain) tidak dituntut harus berpendidikan tinggi untuk menikmati suatu
ritme. Orang pun tidak perlu memiliki rasa musikalitas (sense of music) yang
tinggi agar dapat menikmati ritme. Sesuatu hal yang biasa apabila lagu-lagu
yang menggunakan irama tertentu dengan mudah diterima oleh masyarakat
luas.
Lagu poluler di Indonesia hampir sama dengan lagu populer di mancanegara.
Lagu populer biasanya dimainkan dalam bentuk grup musik. Sekitar tahun 1970an, muncul grup-grup musik populer, seperti Koes Plus, Panbers, dan Bimbo.
Musik populer pada zaman itu biasanya berlatar belakang hampir sama, yaitu
tentang kehidupan manusia dari percintaan, kepedihan, atau kegembiraan. Saat
ini, di Indonesia banyak bermunculan kelompok-kelompok musik populer, seperti
Samsons, Slank, Ada Band, ST 12, Nidji, dan Ungu.
*OGP5PLPI
1FMPQPS.VTJL1PQVMFS%VOJB5IF#FBUMFT
1FMPQPS NVTJL QPQVMFS EVOJB BEBMBI 5IF
#FBUMFT(SVQNVTJLJOJCFSBTBMEBSJ*OHHSJTZBOH
UFSCFOUVLTFLJUBSUBIVOUFQBUOZBEJ-JWFSQPPM
"OHHPUBOZB BOUBSB MBJO (FPSHF )BSSJTPO EBO
+PIO-FOOPOHJUBSJT
1BVM.D$BSUOFZCBTTJT
4UVBSU4VUDMJGGFEBO1FUFS#FTUESVNNFS
4FUBIVO
LFNVEJBO4UVBSU4VSDUMJGGFEJHBOUJLBOPMFI3JOHP
4UBSSZBOHNFNJMJLJOBNBBTMJ3JDIBSE4UBSLFZ
5IF#FBUMFTUFSLFOBMKVHBTFCBHBJHSVQNVTJL
QFSUBNBZBOHQFOHHBSBQBOBMCVNOZBNFOHHVOBLBO
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
UFNBVNVN5IF#FBUMFTNFODBQBJLFQPQVMFSBOOZB
EBSJUBIVOm5IF#FBUMFTNFOEVEVLJUPQ
UFOQPQVMBSNVTJDEBMBNNBKBMBINVTJL#JMMCPBSE
5BIVO5IF#FBUMFTNFNFOBOHLBO(SBNNZ
5SVTUFFT"XBSEEBONBTVLLFEBMBN5IF3PDL
BOE3PMM)BMMPG5IF#FBUMFTBOUBSBMBJO"OUIPMPHZ
8JUI UIF #FBUIF #FBUMFT GPS 4BMF )FMQ
3VCCFS4PVM
3FWPMWFS
5IF#FBUMFT
"CCFZ3PBE
EBO
-FU*U#F
Sumber: www.multinet.beatles.
# ,FVOJLBO-BHV/VTBOUBSB
Musik adalah gabungan dari berbagai rangkaian bunyi yang ditata secara
artistik. Salah satu bagian dari musik adalah lagu. Lagu yang berkembang di
wilayah Nusantara memiliki karakteristik yang berbeda, mulai dari lagu daerah,
lagu anak-anak, lagu keroncong sampai lagu populer. Setiap lagu memiliki
keunikan sendiri-sendiri mulai dari melodi, harmoni sampai notasinya.
-BHV%BFSBI
Lagu daerah adalah lagu yang tumbuh dan berkembang pada suatu daerah.
Lagu daerah di Nusantara sangat beragam dan memiliki keunikan sendiri-sendiri.
Secara garis besar, lagu daerah mempunyai karakteristik sebagai berikut.
a.
Kedaerahan
Lagu daerah sifatnya kedaerahan. Hal ini dapat dilihat dari syairnya.
Syair lagu daerah menggunakan syair dan dialek daerah. Contohnya di Sunda
dua huruf vokal dibaca menjadi satu (huruf e u dibaca e); di Jawa Tengah
huruf u dibaca seolah-olah huruf o (misalnya lagu Gundul Gundul Pacul
dibaca Gundol Gundol Pacol).
b.
Sederhana
Lagu daerah biasanya menggunakan bahasa yang sederhana. Hal ini
dapat dilihat dari tema-tema lagu daerah. Misalnya tema bermain atau hormat
kepada orang tua. Selain itu, dalam menyanyikan lagu daerah tidak dituntut
vokalisis yang rumit seperti lagu seriosa.
c.
Turun Temurun
Lagu daerah bersifat tradisional. Pada awalnya, lagu daerah disampaikan
secara turun temurun dan spontan, misalnya saat bermain atau saat orang
tua memberi nasihat kepada anaknya.
-BHVBOBLBOBL
Lagu anak-anak diciptakan untuk anak yang mempunyai dunia yang spesifik.
Lagu anak-anak mempunyai ciri-ciri sebagai berikut.
-BHV/VTBOUBSB
a.
b.
c.
%P'
"MMFHSP
Temanya sesuai dengan dunia anak-anak. Dunia anak-anak adalah bermain
dan ceria. Lagu anak-anak sering juga dinyanyikan untuk mengiringi permainan.
Lagu anak-anak bersifat mendidik. Hal ini dapat dilihat dari pemilihan kata
dan susunan kalimat yang mudah diingat dan sesuai dengan perkembangan
isinya.
Bentuk lagu sederhana dan ambitusnya tidak terlalu luas. Hal ini harus dimengerti karena anak-anak belum mampu menjangkau ambitus yang lebar
dan luas. Biasanya, ambitus lagu anak-anak tidak lebih dari satu oktaf.
$JQU"5.BINVE
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
-BHV.FMBZV
Ciri lagu Melayu, antara lain cengkok lagu dan suara gendang. Suara
gendang yang berbunyi dang dan dut merupakan ciri khas musik Melayu yang
memberikan suasana untuk berjoget ataupun berdendang.
Berikut ini contoh penggalan lagu Melayu.
%P$
%BOHEVU
7PD'BINJ4IBIBC
$JQU"OEJ"SEJ
-BHV/VTBOUBSB
-BHV,FSPODPOH
Bentuk lagu keroncong asli kebanyakan dimainkan dengan introduksi solo
biola atau flute. Bahkan, sering kali solo gitar digunakan sebagai landasan lagu
keroncong secara teknis sebagaimana juga interlude-nya. Koda (akhiran-nya)
digunakan jalur akor tonika, subdominan, dominan berakhiran ke tonika. Seiring
perkembangan zaman, semua lagu (pop, klasik, seriosa) dapat juga dimainkan
dengan gaya keroncong.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
-BHV4FSJPTB
Seriosa adalah lagu atau musik serius yang bernilai teknik tinggi art music.
Karakter lagu-lagu seriosa adalah sebagai berikut.
a. Melodi lagu banyak menggunakan nada sisipan, contohnya (ri), (fi), dan
(sel).
b. Lagunya menggunakan teknik vokal yang tinggi.
c. Lagu seriosa harus dinyanyikan dengan perasaan, ekspresi, dan penuh penghayatan.
d. Lagu seriosa banyak menggunakan nada-nada tinggi.
-BHV/VTBOUBSB
-BHV1PQVMFS
Lagu populer adalah lagu yang dikenal sebagai ganti kata entertainment.
Lagu yang populer di tengah masyarakat pada suatu waktu tertentu biasanya akrab
dengan dunia remaja dan cepat beradaptasi dengan perkembangan teknologi.
Ciri-ciri lagu populer, antara lain
a. bersifat sementara atau cepat tergantikan oleh lagu lain;
b. bersifat menghibur;
c. tidak mempunyai bentuk lagu tertentu.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
*OGP5PLPI
*XBO'BMT
*XBO 'BMT ZBOH NFNQVOZBJ OBNB BTMJ 7JSHJBXBO -JTUJBOUP CBOZBL
NFODJQUBLBO MBHV ZBOH TBOHBU QPQVMFS EJ NBTZBSBLBU LIVTVTOZB BOBL
BOBLNVEB4FMBJOJUVJBKVHBEJLFOBMTFCBHBJXBLJMSBLZBUZBOHMBOUBOH
NFOZVBSBLBOTVBSBIBUJXPOHDJMJL4FQBOKBOHLBSJFSOZB™UBIVOJB
NFNJMJLJ QFOHHFNBS ZBOH EFLBU EFOHBO LFNJTLJOBO LFUJEBLBEJMBO EBO
QFOHBOHHVSBO -BHVMBHVOZB LFSBQ EJIVCVOHLBO EFOHBO QSPUFTQSPUFT
TPTJBM-BHVOZBZBOHUFSLFOBMCFSKVEVM6NBS#BLSJ
EBO#FOUP
.FOVSVUNBKBMBI5JNF"TJBFEJTJ"QSJM*XBO'BMTNFOEBQBUKVMVLBO
1BIMBXBO#FTBS"TJB
*XBOQFSOBICFSHBCVOHEFOHBOLFMPNQPLNVTJLTFQFSUJ4XBNJ%BMCP
,BOUBUB5BLXBEBO,BOUBUB4BNTBSB,PMBCPSBTJUFSTFCVUNFMJCBULBOCF
CFSBQBNVTJTJEBOCVEBZBXBOUFSOBNBTFQFSUJ4FUJBXBO%KPEJ4BXVOH
%KBCP843FOESB*OJTJTTSJEBO+PDLZ4VSZPQSBZPHB
"QSFTJBTJ.VTJL
#VBUMBILFMPNQPLZBOHUFSEJSJBUBTPSBOH#VBUMBINBLBMBINFOHFOBJTBMBITBUVUPQJLCFSJLVU
B 1FSLFNCBOHBONVTJL/VTBOUBSB
C %BNQBLNVTJLQPQVMFSCBHJQFSLFNCBOHBOSFNBKB
D 1FSBOBONVTJL/VTBOUBSBCBHJNBTZBSBLBU*OEPOFTJB
-BLVLBOXBXBODBSBLFQBEBTBMBITBUVUPLPIMBHV/VTBOUBSB5BOZBLBONFOHFOBJTFQVUBSMBHV
/VTBOUBSB)BTJMOZBQSFTFOUBTJLBOEJEFQBOLFMBT
3BOHLVNBO
1.
2.
3.
Lagu adalah hasil karya seni musik yang berupa rangkaian nada dan syair sebagai ungkapan
perasaan penciptanya.
Lagu Nusantara adalah lagu yang tumbuh dan berkembang di wilayah Nusantara.
Lagu Nusantara meliputi lagu daerah setempat, anak-anak, melayu atau dangdut, keroncong,
seriosa, dan pop.
-BHV/VTBOUBSB
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Salah satu karakter lagu daerah adalah ....
a. tidak mempunyai bentuk lagu tertentu
b. banyak menggunakan nada sisipan
c. ambitusnya sempit
d. melodinya sederhana
2. Alat musik ... memiliki peranan yang sangat penting dan merupakan identitas musik keroncong.
c. gitar
a. saxophone
b. ukulele
d. bas
3. Contoh lagu seriosa, antara lain ....
a. Persembahanku
b. Telaga Sarangan
c. Bengawan Solo
d. Demi Waktu
4. Alat musik yang lazim untuk mengiringi lagu seriosa adalah ....
a. piano
b. gitar
c. flute
d. drum
5. Berikut ini yang merupakan lagu keroncong adalah ....
a. Manuk Dadali
b. Ayo Mama
c. Mawar Sekuntum
d. Kupu-Kupu
6. Karakter lagu anak-anak, antara lain ....
a. jarang diketahui penciptanya
b. sering menggunakan perubahan tempo
c. bersifat mendidik
d. ambitusnya luas
7. Melodi lagu yang banyak menggunakan nada sisipan seperti (ri), (fi) adalah ciri lagu ....
a. anak-anak
c. populer
b. keroncong
d. seriosa
8. Jangkauan nada yang dicapai oleh seseorang penyanyi dari nada yang terendah sampai nada yang tertinggi disebut ....
a. phrasering
b. legato
c. ambitus
d. register
9. Lagu daerah yang diiringi musik gambang kromong adalah ....
a. Alusi Au
c. Jali-Jali
d. Rek Ayo Rek
b. Injit-Injit Semut
10. Tokoh musik di bidang lagu anak adalah ....
a. Harry Singgih
c. Daeng Sutisna
b. Koko Koswara
d. A.T. Mahmud
B.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Deskripsikan pengertian lagu Nusantara!
Berilah contoh lagu-lagu Nusantara!
Jelaskan secara singkat apa yang dimaksud lagu daerah!
Bagaimanakah karakter lagu anak-anak?
Mengapa anak-anak muda kurang berminat terhadap lagu seriosa dan lagu keroncong?
Tulislah karakteristik lagu-lagu daerah!
Alat musik apa sajakah yang digunakan pada musik keroncong asli?
Apakah yang kalian ketahui tentang lagu Melayu?
Keunikan apakah yang terdapat pada lagu seriosa?
Bagaimanakah ciri-ciri lagu populer?
.VUJBSB.VTJL
u%BMBNNVTJLTFTFPSBOHIBSVTCFSQJLJSEFOHBOIBUJEBONFSBTBLBOEFOHBOQJLJSBOu
(FPSHF4[FMM
3FGMFLTJ
"QBLBILBMJBOTVEBIQBIBNNBUFSJQBEBCBCJOJ ,BMBVCFMVNDPCBVMBOHJTFLBMJMBHJTFCFMVNNFMBOKVU
LBOLFCBCCFSJLVUOZB
.FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
#"#
.FNCVBU"SBOTFNFO
-BHV/VTBOUBSB
6OTVSEBTBSEJEBMBNNVTJLBEBMBICVOZJ.VTJLBEBMBIVOHLBQBOQFSBTBBOZBOHEJUVBOHLBOEBMBN
CFOUVL CVOZJCVOZJBO #VOZJ BUBVQVO NVTJL ZBOH EJUBUB TFDBSB BSUJTUJL EJTFCVU BSBOTFNFO 0SBOH ZBOH
NFNCVBUBSBOTFNFOEJTFCVUBSSBOHFS6OUVLNFNCVBUTVBUVBSBOTFNFONVTJLZBOHCBJLJUVUJEBLNVEBI
UFUBQJCVLBOIBMZBOHUJEBLNVOHLJO"QBCJMBLJUBNFNJMJLJLFNBVBOCFMBKBSTFDBSBUFLVOQBTUJEBQBUNFO
KBEJTFPSBOHBSSBOHFSZBOHCBJL6OUVLJUVTFCFMVNNFOKBEJTFPSBOHQFOBUBNVTJLBEBCBJLOZBNFMBMVJ
UBIBQBOUBIBQBOTFQFSUJNFSBOHLBJNFMPEJBUBVQVONFNCVBUMBHVZBOHCBJLEBOCFOBSXBMBVQVOQBEB
UJOHLBUBOZBOHQBMJOHTFEFSIBOB
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Aransemen (Belanda, arransement) artinya lagu yang digubah dalam
beberapa bagian suara (party) untuk koor atau orkes. Secara definisi, aransemen
dapat diartikan usaha yang dilakukan terhadap karya musik untuk suatu pergelaran. Pengerjaannya bukan sekadar perluasan teknis, namun juga menyangkut pencapaian nilai artistik. Dalam penulisannya aransemen (arransir) sering disingkat
Arr.
" .FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSBEBMBN#FOUVL
"OTBNCFM
Setiap orang dapat menyusun aransemen lagu dalam bentuk ansambel. Salah
satu ilmu yang dipakai untuk menyusun aransemen adalah menguasai pengetahuan harmoni atau akor. Berikut ini akan dibahas mengenai akor dan membuat
aransemen ansambel.
1FOHFSUJBO"LPS
Akor adalah paduan beberapa nada apabila dimainkan bersamaan akan
terdengar harmonis. Dalam penyajiannya, akor dapat dimainkan secara bersama
(serentak) ataupun bergantian (arpegio). Paduan nada biasanya sebagai penyerta
melodi. Keterpaduan nada-nada dalam akor terlihat pada aransemen lagu dengan
banyak alat musik dan aransemen lagu untuk paduan suara. Nada-nada yang
berasal dari instrumen musik atau berbagai jenis suara yang dibunyikan bersamasama akan membentuk suatu akor. Akor tidak hanya berperan sebagai penyerta,
tetapi juga menyatu dengan melodi.
a.
Nama Akor Beserta Tingkatannya
Akor terdiri atas tingkatan-tingkatan. Tingkatan akor adalah sebagai
berikut.
Tabel 6.1 Nama Akor beserta Tingkatannya
Tingkat Akor
I
II
III
IV
V
VI
VII
Nama
Tonika
Supertonika
Median
Subdominan
Dominan
Subdominan
Leading not
Paduan Suara
C–E–G
D–F–A
E–G–B
F–A–C
G–B–D
A–C–E
B–D–F
Keterangan
C mayor
d minor
e minor
F mayor
G mayor
a minor
b dimished
Di dalam permainan musik sederhana, dikenal tiga akor pokok, yaitu
1) akor I (tonika) paduan nada C-E-G;
2) akor IV (sub dominan) paduan nadanya F-A-C;
3) akor V (dominan) paduan nadanya G-B-D.
b.
Rumus Membuat Akor
Dalam penyusunan akor baik mayor maupun minor ada rumus-rumusnya. Berikut ini rumus dalam membuat akor.
.FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
1) Akor Mayor
Rumus akor mayor dan paduan nadanya
Alas
Terts Besar
C
E
Kwint Murni
G
2) Akor Minor
Rumus akor minor dan paduan nadanya
Alas
Terts Kecil
C
Es
Kwint
G
3) Akor Diminished
Rumus akor diminished dan paduan nadanya
Alas
Terts Kecil
C
Es
Kwint Kecil
Ges
4) Akor Augmented
Rumus akor augmented dan paduan nadanya
Alas
Terts
C
E
Kwint Besar
Gis
Penerapan akor trinada pada garis paranada
I
c.
ii
iii
IV
V
Vi
VIIº
Simbol Akor
Alat musik yang dapat membentuk paduan nada dalam memainkan akor,
antara lain gitar, piano, keyboard, electone, organ, ukulele, dan akordion.
Simbol akor diperlukan dalam pembuatan aransemen musik atau lagu.
Dalam penulisannya, akor ditulis di atas melodi lagu. Dalam ilmu harmoni, simbol
akor dibedakan menjadi tiga macam, yaitu simbol angka, huruf, dan gambar.
1) Simbol Angka
Simbol angka yang digunakan untuk menuliskan simbol akor adalah
jenis angka Romawi I sampai dengan VII. Akor dengan angka romawi
dibedakan menjadi dua, yaitu
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
a) akor mayor ditulis dengan angka romawi besar (I, II, III, IV, V, VI,
VII);
b) akor minor ditulis dengan angka romawi kecil (i, ii, iii, iv, v, vi, vii).
2) Simbol Huruf
Simbol huruf dibedakan menjadi dua macam, yaitu
a) akor mayor ditulis menggunakan huruf besar;
b) akor minor ditulis menggunakan huruf kecil.
Contoh:
1) Akor C mayor simbol hurufnya C
2) Akor d minor simbol hurufnya dm
3) Akor G septime simbol hurufnya G7
4) Akor a minor septime simbol hurufnya am7
5) Akor b diminished simbol hurufnya bdim
Tabel 6.2 Rangkaian Akor
Nada
Dasar
C
D
Es
F
G
A
Bes
Rangkaian Akor
dm
em
fm
gm
am
bm
cm
E
Fis
G
A
B
Cis
D
F
G
As
Bes
C
D
Es
G7
Am
Besm
Cm
Dm
Em
Fm
am
bm
cm
dm
em
fism
gm
Bes
C
Des
Es
F
G
As
3) Simbol Gambar
Simbol gambar ditulis menggunakan dua macam bentuk, yaitu bentuk
gambar dalam notasi balok dan bentuk gambar posisi jari pada instrumen harmonis.
a) Bentuk gambar dalam notasi balok.
Contoh:
b) Bentuk gambar posisi jari pada instrumen harmonis.
Contoh:
Penerapan akor pada alat musik gitar.
Di dalam setiap tanda formasi terdapat angka-angka yang menunjukkan peran jari.
Angka 0 berarti tanpa tekanan jari (senar dibunyikan)
Angka 1 berarti ditekan dengan jari telunjuk
Angka 2 berarti ditekan dengan jari tengah
Angka 3 berarti ditekan dengan jari manis
Angka 4 berarti ditekan dengan jari kelingking
Contoh:
Penerapan akor pada alat musik keyboard atau piano. Berikut ini
nada-nada dan posisi jari dalam memainkan alat musik keyboard
atau piano.
.FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
C D E F
G A B c
d e
f
g a
b c
d e
f
g a
b
Penerapan simbol gambar akor C mayor; C–E–G
C
E
G
d. Akor Balikan (Inversi)
Permainan akor dalam mengiringi lagu tidak selalu dimainkan secara
bersama. Kadang akor tersebut dimainkan secara arpegio (berurutan). Permainan arpegio sering dijumpai pada permainan alat musik gitar, harpa,
piano, dan siter. Dalam penyajiannya, akor tidak selalu dari dasar. Akan
tetapi, dapat dimulai nada ters atau kwint. Berikut ini beberapa akor dasar
dan kebalikannya.
Tabel 6.3 Akor Dasar dan Kebalikannya
Posisi Dasar
Simbol Akor
Paduan Nada
I
II
III
IV
V
VI
VII
C–E–G
D–F–A
E–G–B
F–A–C
G–B–D
A–C–E
B–D–F
Balikan I
Balikan II
E–G–C
F–A–D
G–B–E
A–C–F
B–D–G
C–E–A
D–F–B
G–C–E
A–D–F
B–E–G
C–F–A
D–G–B
E–A–C
F–B–D
Di dalam bentuk permainan musik, posisi jari pada alat musik harmonis
tidak selalu terikat pada bentuk akor, seperti teori, tetapi boleh dibalik dengan
tujuan memudahkan posisi jari berpindah dari akor yang satu ke akor yang
lain tanpa harus menggeser ketiga jari tersebut.
6KJ,FNBNQVBONV
.BJOLBOBLPSEJCBXBIJOJNFOHHVOBLBOBMBUNVTJLQJBOPBUBVLFZCPBSE#BHBJNBOBLFTBOCVOZJOZB 5FSNBTVLBLPSNBZPSNJOPSBVHNFOUFEBUBVTFQUJNFBLPSCFSJLVU
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
#FOUVL"LPS
Sebuah lagu akan lebih menarik apabila dalam penyajiannya menggunakan
harmoni yang ditunjukkan dengan penerapan akor-akor. Penggunaan akor untuk
mengiringi sebuah lagu terlebih dahulu harus memerhatikan tangga nada yang
dipakai, melodi, frase lagu, dan arah gerak akor. Arah gerak akor dalam sebuah
lagu mengikuti melodinya. Putaran-putaran akor mengikuti satu patokan tertentu
dan merupakan suatu arus yang selalu teratur.
Di dalam praktik musik atau dalam bernyanyi dengan iringan alat musik
harmonis selain secara teoretis kita harus sering melakukannya secara praktik.
Terutama pada inversi akor karena dengan seringnya berlatih akan semakin baik
dan peka terhadap perpindahan dari akor yang satu ke akor yang lain.
Berikut ini contoh akor-akor yang sering digunakan untuk mengiringi sebuah
lagu atau nyanyian.
a. Akor yang digunakan alat musik gitar.
Gambar 6.1 Akor dalam alat musik gitar
b.
Akor yang digunakan alat musik keyboard atau piano.
.FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
Gambar 6.2 Bentuk akor dalam alat musik keyboard atau piano
"QSFTJBTJ.VTJL
$BSJMBITBMBITBUVMBHV/VTBOUBSB#VBUMBIBLPSQBEBMBHVUFSTFCVU,FNVEJBONBJOLBOBLPSOZBNFOH
HVOBLBOBMBUNVTJLIBSNPOJT
# .FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
Aransemen adalah gubahan musik untuk orkes atau kelompok paduan
musik, baik secara vokal maupun instrumental. Aransemen sering disingkat Arr.
Aransemen yang baik perlu latihan dan ketekunan yang terus-menerus. Seorang
arranger harus mengerti benar tentang melodi serta karakternya dan harmoni
beserta ilmunya. Harmoni, yaitu ilmu tentang keselarasan paduan bunyi. Berikut
ini akan dibahas tentang membuat aransemen. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membuat aransemen adalah sebagai berikut.
1. Sebuah nyanyian terdiri atas lagu dan syair. Jadi, jangan menitikberatkan
lagu dengan melupakan syair. Isi syair harus menjadi titik pangkal bersama
dengan lagu untuk menentukan gaya aransemen.
2. Nyanyikan melodi dengan hati atau perasaan. Dengarlah akor-akor yang
melatarbelakanginya, suasana melodi, dan iramanya. Kemudian, tentukan
jenis aransemennya.
3. Dalam menyusun aransemen vokal yang penting adalah bunyinya. Aransemen
vokal tidak bisa dibunyikan dengan instrumen, misalnya organ atau piano.
Untuk memeriksa aransemen dilakukan dengan mencoba menyanyikan
dengan kelompok vokal.
4. Aransemen yang baik adalah hasil dari pengembangan, jangan terlalu cepat
”mencetak” atau membukukan aransemen sebelum sebuah aransemen benarbenar matang. Bunyi aransemen harus sama dengan apa yang diharapkan
oleh penyusunnya.
5. Hal terpenting di dalam mengaransemen adalah bunyi yang dihasilkan.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
6.
Setiap lagu dapat disusun aransemen dua suara, tiga suara, ataupun empat
suara. Cara yang paling mudah ialah menyusun aransemen lagu dalam dua
suara karena aransemen tiga dan empat suara banyak syarat yang harus
diperhatikan. Untuk mendapatkan hasil yang memuaskan, nyanyikanlah
aransemen tersebut bersama-sama. Dengan cara ini, aransemen akan terdengar baik atau tidak hasilnya.
Sebelum membuat aransemen vokal, terlebih dahulu harus mengetahui
ambitus suara manusia. Ambitus adalah jangkauan suara atau luas wilayah nada
yang dapat dicapai seseorang dalam berolah vokal. Wilayah nada manusia tidak
melebihi empat oktaf. Berikut jangkauan suara manusia.
Sopran
c1
a2
Mezzo Sopran
a
Tenor
e
f
a’
Alto
d2
Bariton
A
F
f2
Bass
f’
d1
Catatan:
Jangkauan wilayah nada sopran c1 – a2
Jangkauan wilayah nada mezzo sopran a – f2
Jangkauan wilayah nata tenor e – a’
Jangkauan wilayah nada alto f – d2
Jangkauan wilayah nada bariton A – F1
Jangkauan wilayah nada bass F – d1
Untuk memperoleh aransemen yang baik, setiap jenis suara tidak boleh
melebihi nada-nada yang telah ditetapkan.
Adapun langkah-langkah untuk menyusun aransemen vokal adalah sebagai
berikut.
1. Pilihlah lagu yang akan diaransir, kemudian nyanyikan lagu tersebut. Kesan
apakah yang diungkapkan dalam nada dan syairnya? Apakah suatu ajakan,
renungan pribadi, cerita, syukur, asmara, kesedihan, atau kegembiraan?
2. Menentukan unsur-unsur lagu yang meliputi berikut.
a. Tempo.
b. Irama.
c. Penggalan kalimat lagu atau frase.
d. Nada terendah dan tertinggi.
e. Padanan akor sesuai kunci lagu. Misalnya, kunci C mempunyai unsur
nada 1 - 3 - 5 - 1. Dalam mengaransemen lagu nada prime dan ters
diusahakan ada.
#FSLSFBTJ.VTJL
#VBUMBIBSBOTFNFOMBHV/VTBOUBSBEBMBNCFOUVLBOTBNCFMNVTJL1JMJIMBIMBHVTFTVLBNV)BTJMOZB
OZBOZJLBOEFOHBOUFNBOUFNBONV
.FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
$ .FNBJOLBO.VTJL"OTBNCFM
1FOHFSUJBO.VTJL"OTBNCFM
Kata ansambel berasal dari bahasa Prancis (ensamble), yang berarti bersamasama. Dari kata di atas, musik ansambel diartikan permainan musik secara bersamasama baik menggunakan alat musik sejenis maupun campuran. Menurut bentuk
penyajiannya, musik ansambel dibagi menjadi dua, yaitu sebagai berikut.
a.
Musik Ansambel Sejenis
Musik ansambel sejenis, yaitu bentuk penyajian musik yang menggunakan alat musik sejenis. Contohnya, ansambel tiup. Artinya, semua pemain
memainkan alat musik tiup.
b.
Musik Ansambel Campuran
Musik ansambel campuran, yaitu bentuk penyajian musik yang menggunakan beberapa jenis alat musik. Alat-alat musik yang digunakan ada
beraneka macam. Contohnya, rekorder, pianika, gitar, kastanyet, triangle,
tamborin, simbal, dan biola.
.FNBJOLBO"MBU.VTJL"OTBNCFM
Alat musik yang sering digunakan dalam ansambel musik sekolah, antara
lain rekorder, pianika, gitar, tamborin, triangle, dan kastanyet. Selain alat musik
ini terjangkau harganya, juga mudah untuk memainkan lagu-lagu dengan teknik
yang sederhana.
a.
Alat Musik Rekorder
Dahulu, orang-orang Inggris suka mengajar lagu pada burung-burung
dengan suling kecil. Lantas, suling itu dinamakan rekorder yang artinya suling yang berkicau seperti burung. Sekarang, perlakukan rekorder dengan
lembut dan hati-hati seolah seekor burung kecil.
Jenis rekorder, antara lain kleine sopranino, sopranino, soprano, alto,
tenor, bass, gross bass, dan kontra bas.
Suara rekorder dapat memikat hati orang karena keindahan suaranya.
Dalam mitos Yunani maupun cerita kuno Cina, di negeri Barat maupun Timur,
terlihat hubungan yang erat antara manusia dan
rekorder karena keistimewaan suaranya yang
diciptakan dari napas manusia.
1) Bagian-Bagian Rekorder
Rekorder yang biasa dimainkan di sekolah
adalah recorder soprano dalam kunci C,
yang dimainkan secara membujur (vertikal).
Alat musik rekorder soprano dibagi dalam
tiga bagian.
a) Bagian kepala sebagai sumber tiupan
untuk menimbulkan bunyi.
b) Bagian tubuh/badan.
c) Bagian kaki.
Bagian tubuh dan kaki sebagai sumber
nada dan berguna untuk menyelaraskan
nada.
Gambar 6.3 Bagian-bagian alat musik rekorder
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
2) Cara Menopang Rekorder
7
6
5
6
7
5
4
1
3
4
3
6
4
7
0
2
0
5
2
Kiri
3
1
2
1
Tangan kanan
Kanan
0
Tangan kiri
Tangan kiri
Tangan kanan
Nomor yang di lubang nada sama dengan yang di jari.
1. Cobalah menutup lubang nada dengan perut jari, dari urutan 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, dan 7.
2. Cobalah memastikan posisi lubang nada sambil menyentuhnya dengan perut jari.
3. Melemaskan jari-jari tanpa kaku.
Gambar 6.4 Cara menopang rekorder
3) Posisi Tangan
Sikap badan yang benar serta posisi lengan
pada saat meniup seruling
Gambar 6.5 Posisi yang benar saat memainkan rekorder
4) Nada dalam Rekorder Sopran
Rekorder sopran sering digunakan siswa dalam praktik musik ansambel.
Adapun letak penjariannya dalam tangga nada natural dan kromatis
dapat kalian lihat di bawah ini!
tangan
kanan
tangan
kiri
Gambar 6.6 Nada-nada natural pada rekorder
.FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
tangan
kanan
tangan
kiri
Gambar 6.7 Nada-nada kromatis pada rekorder
5) Teknik Memainkan Rekorder
Rekorder sebelum dimainkan sebaiknya distem terlebih dahulu
menggunakan garpu tala. Apabila tidak ada garpu tala, bisa digunakan
alat musik piano atau organ. Penalaannya dengan cara merenggang atau
merapatkan ruas antara kepala dan bagian badan rekorder.
Gambar 6.8 Garpu tala
Cara memainkan alat musik rekorder, antara lain sebagai berikut.
a) Letakkan lubang tiupan di antara dua bibir, usahakan jangan terlalu
masuk atau ke luar.
b) Tangan kiri memegang bagian badan atas rekorder dengan setiap
jari menutup lubang yang diinginkan.
c) Tangan kanan memegang bagian badan bawah rekorder dengan
tugas setiap jari menutup lubang yang diinginkan.
d) Posisi rekorder diarahkan ke depan dengan sudut 30o – 45o.
e) Posisi badan tegak dan menghadap ke depan.
f) Pernapasan yang digunakan dalam meniup adalah diafragma.
g) Tiupan rekorder dengan ucapan ”tu” ”tu” bukan ”hu” atau ”ku”.
Latihan awal dalam permainan rekorder, dimulai dengan membunyikan bunyi ”tu” yang disesuaikan dengan ritme yang ada.
6) Cara Membersihkan Rekorder
Alat musik rekorder setelah dipakai tentunya kotor dan menghasilkan
bau yang tidak enak. Untuk membersihkannya, digunakan air hangat yang
tidak terlalu panas. Caranya, lepaskan bagian-bagian rekorder kemudian
rendamlah ke dalam air hangat selama 15 menit agar kuman-kumannya
mati. Setelah itu, ambillah bagian rekorder satu per satu kemudian keringkan
menggunakan kain. Diharapkan rekorder betul-betul dalam keadaan kering.
Setelah kering, masukkan ke dalam tempatnya.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
5VHBT
.BJOLBOBSBOTFNFOMBHVCFSJLVUNFOHHVOBLBOEVBBMBUNVTJLSFLPSEFS
#636/(,","56"
.FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
b.
Memainkan Alat Musik Pianika
Pianika adalah alat musik tiup kecil sejenis harmonika yang memakai
bilah-bilah keyboard yang luasnya sekitar tiga oktaf.
Pianika dimainkan dengan tiupan langsung atau memakai pipa lentur
yang dihubungkan ke mulut.
Pianika tergolong alat musik tiup. Pianika dalam bermain musik dapat
digunakan untuk memainkan melodi pokok, kontra melodi, dan mengiringi
lagu.
Kegunaan tuts pada alat musik pianika, antara
lain sebagai berikut.
1) Tuts putih berfungsi untuk memainkan nadanada pokok atau asli.
2) Tuts hitam berfungsi untuk memainkan nadanada kromatis.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam bermain alat musik pianika adalah sebagai berikut.
1) Memainkan dengan lima jari dan setiap jari
mempunyai tugas untuk menekan tuts-tuts
tertentu.
2) Cara meniup diusahakan halus dan rata.
3) Bentuk tangan kanan, seperti memegang bola
Sumber: sak2-1.tok2.com main pianika
sehingga jari bergerak dengan leluasa.
Gambar 6.9 Memainkan alat musik pianika
Memainkan alat musik pianika berbeda dengan memainkan alat musik
piano. Akan tetapi, pada prinsipnya adalah sama, yaitu untuk menghasilkan
nada dengan cara menekan bilah-bilahnya.
Cara memainkan alat musik pianika adalah tangan kiri memegang pianika
dan tangan kanan menekan untuk memainkan melodi lagu. Adapun mulut
meniup untuk menghasilkan suara.
Gambar 6.10 Tuts yang dihasilkan alat musik pianika.
.FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
5VHBT
"EBLBOQFSUVOKVLBONVTJLEJTFLPMBINV-BLVLBOTFTVBJMBOHLBIMBOHLBIEJBUBT#VBUMBILF
QBOJUJBBOLFDJMZBOHNFMJCBULBONVSJEEBOHVSVNV
.BJOLBOMBHVMBHVEJCBXBIJOJEFOHBONFOHHVOBLBOBMBUNVTJLQJBOJLB
Lagu Tradisional Maluku
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
*OGP.VTJL
0SLFTUSB
Sumber: Ensiklopedia tanya dan jawab seni, olahraga, dan hiburan.
0SLFTUSB NFSVQBLBO QFSNBJOBO NVTJL EBMBN
KVNMBICFTBSEBONFOHHVOBLBOBSBOTFNFOZBOH
TVMJU"TBMNVMBJTUJMBIPSLFTUSBBEBMBITFCVBIUFN
QBUEBMBNUFBUFS:VOBOJ,VOP0SLFTUSBEBMBNBSUJ
MBJOBEBMBISVBOHCFSCFOUVLTFUFOHBIMJOHLBSBOEJ
EFQBOQBOHHVOHUFNQBUQBEVBOTVBSBCFSOZBOZJ
0SLFTUSB UFSCFTBS TFQBOKBOH NBTB UFSEJSJ BUBT
BMBUNVTJLEBOEJUBNQJMLBOQBEBUBIVO
EJ#PTUPO"40SLFTUSBNPEFSONFNJMJLJTFLJUBS
NVTJTJ8BIIFCBUCVLBO %BMBNNVTJL
PSLFTUSBBMBUNVTJLEJLFMPNQPLLBONFOKBEJFNQBU
CBHJBOVUBNBZBJUV
BMBUNVTJLUJVQLBZVLMBSJOFUGMVUFPCPEBO
CBTTPO
BMBUUJVQLVOJOHBOIPSOEBOUSPNQFU
BMBU NVTJL CFSEBXBJ CJPMB CJPMB BMUP DFMMP
IBSQBEBOLPOUSBCBTT
"MBUNVTJLQFSLVTJESVNTJNCBMUJNQBOJ
3BOHLVNBO
1.
2.
3.
4.
Aransemen berasal dari Belanda (Arransement) yang artinya lagu yang digubah dalam beberapa
bagian suara untuk koor atau orkes.
Lagu Nusantara dapat diaransemen dalam bentuk ansambel.
Salah satu ilmu yang dipakai untuk menyusun aransemen adalah menguasai pengetahuan harmoni
atau akor.
Akor adalah paduan beberapa nada apabila dibunyikan akan terdengar harmonis. Akor dituliskan
berupa simbol-simbol atau lambang-lambang yang berbentuk angka dan huruf.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Ilmu yang mempelajari tentang keselarasan bunyi disebut ....
a. ritme
b. melodi
c. aransemen
d. harmoni
2. Paduan beberapa nada yang dimainkan dan terdengar harmonis disebut ....
a. interval
c. titinada
b. enharmonis
d. akor
.FNCVBU"SBOTFNFO-BHV/VTBOUBSB
3.
4.
5.
6.
Alat musik yang dapat digunakan untuk membuat akor, antara lain ....
a. piano
b. rekorder
c. konga
d. triangle
Rumus untuk membuat akor mayor adalah ....
a. alas - terts kecil - kwint murni
b. alas - terts kecil - kwint diperkecil
c. alas - terts besar - kwint diperkecil
d. alas - terts kecil - kwint murni
Apabila tangga nada G = do, maka tonikanya adalah ....
a. d - fis - a
b. g - b - d
c. c - e - g
d. a - c - e
Penerapan akor tonika tuts piano adalah ....
a.
c.
b.
7.
d.
Di bawah ini yang merupakan akor subdominan adalah ....
a.
c.
d.
b.
8 Gubahan lagu untuk kelompok paduan musik baik secara vokal maupun instrumental disebut ....
a. komposisi
b. aransemen
c. irama
d. soneta
9. Penyajian musik secara bersama-sama dengan alat musik tertentu dan aransemen sederhana disebut
....
a. paduan suara
b. orkes string
c. konser
d. ansambel
10. Orang yang bertugas menata musik disebut ....
a. arranger
b. musisi
c. komponis
d. konduktor
B.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Apakah yang kalian ketahui tentang ilmu harmoni?
Jelaskan pengertian akor!
Apakah yang dapat kalian deskripsikan tentang aransemen?
Sebutkan jenis-jenis akor!
Mengapa seorang arranger harus mampu menguasai ilmu harmoni?
Jelaskan secara singkat tentang ansambel musik!
Sebutkan tiga komponis Indonesia!
Apakah fungsi alat musik ritmis di dalam kegiatan ansambel musik?
Apakah tugas seorang dirigen di dalam penyajian aransemen vokal?
Jelaskan secara singkat tentang orkestra!
.VUJBSB.VTJL
u5BOQBNVTJLIJEVQBEBMBIQFSKBMBOBONFMBMVJHVSVOu1BU$POSPZ
3FGMFLTJ
4VEBIQBIBNLBILBMJBOUFOUBOHBSBOTFNFONVTJL ,BMBVCFMVNUBOZBLBOLFQBEBPSBOHZBOHMFCJI
UBIVUFOUBOHNBUFSJUFSTFCVU
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
#"#
.VTJL5SBEJTJPOBM
/VTBOUBSB
#FSCJDBSBUFOUBOHTFOJBOHBOLJUBTFMBMVEJCBXBVOUVLNFNCBZBOHLBOUFOUBOHLFJOEBIBO"LBOUFUBQJ
TFUJBQLFJOEBIBOCFMVNUFOUVEJTFCVUTFOJLBSFOBTFOJNFNQVOZBJBSUJLBSZBNBOVTJBZBOHNFOHIBTJMLBO
LFJOEBIBO4FOJEJLFMPNQPLLBONFOKBEJCFCFSBQBDBCBOHEJBOUBSBOZBTFOJSVQBTFOJESBNBTFOJUBSJ
EBOTFOJNVTJL4FUJBQLBSZBTFOJNFNQVOZBJLBSBLUFSEBOLFVOJLBOOZBUFSTFOEJSJ
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Seni musik berhubungan dengan bunyi-bunyian, baik suara manusia maupun instrumental. Seni musik juga beraneka ragam, seperti musik klasik, musik
Indonesia, musik jalanan, dan musik Nusantara. Dalam pertemuan ini, akan
dibahas salah satu musik yang merupakan kekayaan bangsa Indonesia, yaitu
musik Nusantara.
"1FOHFSUJBO.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
Musik tradisional Nusantara adalah musik yang berkembang di seluruh
wilayah kepulauan dan merupakan kebiasaan turun-temurun yang masih dijalankan dalam masyarakat. Musik ini tersebar hampir di seluruh pelosok negeri
dan setiap daerah mempunyai ciri khas yang berbeda. Musik Nusantara lahir,
tumbuh, dan berkembang di seluruh wilayah Nusantara. Musik Nusantara juga
mengalami pasang surut seirama dengan budaya setempat. Pasang surut musik
ini dipengaruhi oleh beberapa faktor sebagai berikut.
1. Musik tradisional Nusantara tumbuh dan berkembang di daerah setempat
sehingga bahasa yang digunakan juga berasal dari daerah tersebut. Oleh
karena itu, orang luar daerah kesulitan untuk memahami isi syairnya.
2. Daerah lain merasa tidak memiliki musik Nusantara, melainkan musik
tersebut hanya dimiliki masyarakat daerah setempat.
3. Musik Nusantara berkembang atau tumbuh seirama dengan konteks sosial
budaya setempat.
Penyebab musik Nusantara di Indonesia tidak merata karena masyarakat
setempat kurang mendukung atau merespons musik yang ada. Akibatnya, musik
daerah kurang populer di berbagai wilayah kepulauan.
#+FOJT.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSBEBO,FVOJLBOOZB
Musik tradisional Nusantara selain merupakan kekayaan bangsa, juga menunjukkan identitas suatu daerah. Di bawah ini akan dijelaskan tentang ragam musik
Nusantara yang berada di Indonesia agar kalian lebih memahaminya.
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI"DFI
Nanggroe Aceh Darussalam disebut juga ”Serambi Mekah” sehingga tidak
mengherankan jika musik daerah Aceh mendapat pengaruh banyak dari Islam,
baik syair lagu yang dilantunkan maupun jenis alat musik yang digunakan. Hal ini
dilatarbelakangi oleh sejarah agama Islam yang masuk ke Nanggroe Aceh Darussalam. Jenis alat musik
yang digunakan sebagian berbentuk rebana (terbang)
dengan berbagai ukuran, di antaranya canangtring,
rebana, gambus, marwas, harubab, gendang (gedumba) serta seruling (bangsi atau serunai). Fungsi
alat musik seruling sebagai melodi lagu, sedangkan
alat musik yang lain sebagai ritmis lagu. Lagu dari
Aceh contohnya, Piso Surit dan Bungong Jeumpa.
Bahasa yang digunakan, yaitu bahasa Aceh, Alas,
dan Gayo.
Sumber: www.labyrinth.net.au.rebana
Gambar 7.1 Contoh alat musik Aceh
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI4VNBUFSB6UBSB
Musik daerah Sumatera Utara banyak dipengaruhi oleh musik gereja. Musik
daerah ini ada dua macam, yaitu tata ganing dan gondang.
a.
Tata Ganing atau Gondang
Alat musik ini menggunakan tangga nada diatonis. Alat musik yang
digunakan adalah sebagai berikut.
1) Gerantung, yaitu alat musik pukul semacam gambang;
2) Tanggelong atau nungneng, yaitu alat musik yang sumber bunyinya dari
tali atau dawai, tetapi cara memainkanya dengan cara dipukulkan pada
suatu benda.
3) Suling dengan berbagai macam nama, seperti salodap, salonat, sordam,
dan tarafait.
4) Gong.
5) Arbab, hasapi, hapetan, dan kulcapi.
Lagu-lagu yang terkenal, di antaranya Anju Au, Butet, Dago Inang Sage,
Liso, Madedek Magambiri, Mariam Tomong, Rambadia, Sengko-Sengko,
Sinanggar Tulo, Sing Sing So, dan Setara Tilo.
b.
Gambar 7.2 Musik gondang
Gondang
Gondang adalah musik berbentuk ensambel gendang (drum ensamble)
yang merupakan ciri umum musik di daerah ini. Ensambel yang dimaksud
adalah ensambel musik orang Mandailing, subetnis
Batak yang mempunyai daerah paling luas di sebelah selatan provinsi Sumatera Utara. Daerah ini
bersebelahan dengan wilayah budaya Minangkabau
di Sumatera Barat.
Alat musik yang dipakai dalam ensambel gordang sambilan terdiri atas
1) sembilan buah gendang besar (gondang) yang
memiliki perbedaan ukuran antara satu dengan
yang lainnya;
2) sekelompok gong berukuran kecil sampai dengan
ukuran besar;
Sumber: www.spurlock.uiuc.edu talepong
3) sepasang simbal.
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI/JBT
Musik daerah Nias terdiri atas empat atau tiga nada dalam satu oktaf. Jenis
musik ini sekarang sukar ditemukan di daerah ini.
Jenis alat musiknya, antara lain adalah sebagai berikut.
a. Gong dengan berbagai ukuran. Gong ukuran besar disebut gong, sedangkan
gong ukuran kecil disebut faritia atau saraina.
b. Lagiya adalah semacam rebab.
c. Koko adalah semacam celempung atau kecapi.
d. Gendang yang panjangnya tiga meter dengan nama tamburu, gendera, cucu,
fodrahi, dan tabunara.
e. Garfutala adalah bambu yang disebut drudirana.
f. Suling yang disebut dengan istilah sigu mbawa atau surune mbawa.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI4VNBUFSB#BSBU.JOBOHLBCBV
Musik daerah Minangkabau dikenal dengan istilah talempong. Alat musik
talempong sudah lama dikenal. Bahkan, alat ini menujukkan identitas daerah
setempat. Memainkan alat musik talempong dapat dilakukan dua cara.
Cara pertama, yaitu talempong diletakkan di atas standar yang tersusun rapi
serta berukuran rendah sehingga dapat dimainkan sambil bersimpuh di atas tikar.
Talempong jenis ini disebut talempong duduk. Zaman dahulu, talempong duduk
selalu berada di setiap rumah gadang (rumah adat) yang dimainkan oleh anak
gadis sebagai pengisi waktu senggang. Akan tetapi, sekarang talempong duduk
sudah jarang ditemukan. Talempong duduk hanya terdapat di daerah pinggiran,
seperti desa sekitar Talang Maun, Kabupaten Lima Puluh Kota.
Cara kedua disebut dengan istilah talempong
pacik yang dimainkan dengan dijinjing ibu jari. Talempong ini bisa dimainkan sambil duduk, berdiri, atau
sambil berjalan. Pada umumnya yang memainkan alat
musik ini adalah kaum pria baik tua maupun muda.
Jenis alat musik yang digunakannya adalah
sebagai berikut.
a. Alat musik tiup, terdiri atas saluang, bansi,
serunai, puput batang padi, puput tanduk, dan
suling.
b. Alat musik perkusi (dipukul), terdiri atas gendang
dol (gendang besar), ketipung, rebana, gendang
sedang, talempong, dan gong atau canaung.
c. Alat musik Barat sebagai musik pendukung, di
antaranya gitar, trompet, dan biola.
Di daerah Minangkabau, musik talempong
tetap bertahan secara murni sebagai warisan nenek
Gambar 7.3 Musik talempong
moyang. Tema lagunya diangkat dari peri kehidupan
masyarakat. Musik talempong sebagai seni tradisi memiliki dua macam tangga
nada yang dinotasikan, yaitu 5- 6 -1-2-3 dan 1-2-3-4-5
Sumber: upload.wikipedia.org.
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI+BLBSUB
Musik Nusantara daerah Jakarta (Betawi), yaitu gambang kromong, gamelan
ajeng, marawis, keroncong tugu, dan tanjidor.
a.
Gambang Kromong
Gambang kromong adalah musik khas Betawi (orang asli Jakarta) yang
memadukan alat musik gamelan dengan alat musik Barat, yaitu Cina. Musik
gambang kromong hampir tidak pernah absen dalam berbagai kesempatan
pertunjukan, terutama pada acara-acara budaya yang bernuansa Betawi
dan festival-festival. Jenis musik ini merupakan pembaruan yang harmonis
antara pribumi dan Cina. Hal ini tampak sekali pada alat-alat musik yang
digunakannya. Alat-alat musiknya, antara lain sebagai berikut.
1) Gambang, alat musik yang mempunyai sumber suara sebanyak 18 buah
bilah. Alat musik ini terbuat dari kayu, berasal dari Jawa dan Sunda.
2) Teh Yan, semacam rebab berukuran kecil berasal dari Cina.
3) Kong An Yan, semacam rebab berukuran sedang berasal dari Cina.
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
Sumber: www.spurlock.uiuc.edu talepong
Gambar 7.4 Sebagian alat musik yang digunakan dalam musik
gambang kromong
b.
4) Kemong, semacam gong kecil yang berasal dari
Jawa dan Sunda.
5) Kromong, alat musik dari gamelan Jawa dan
Sunda yang terdiri atas 10 buah sumber suara
berbentuk seperti mangkuk.
6) Kecrek, beberapa bilah perunggu yang diberi
landasan kayu untuk dipukul sehingga berbunyi
crek-crek. Fungsinya untuk memberi tanda akan
dimulai atau diakhiri oleh seorang pemimpin
musik.
7) Shu Kong, semacam rebab berukuran besar dari
Cina.
8) Gendang, semacam tambur dengan dua permukaan, juga merupakan perangkat gamelan Jawa,
Sunda, dan Bali yang fungsinya untuk memainkan irama.
Tanjidor
Sumber: www.spurlock.uiuc.edu talepong
Gambar 7.5 Alat-alat musik yang digunakan dalam musik
tanjidor
c.
Tanjidor adalah sejenis orkes rakyat Betawi
yang menggunakan alat-alat musik Barat, terutama
alat musik tiup. Orkes ini muncul pada abad ke-18.
Valckenier seorang gubernur jenderal Belanda pada
saat itu mempunyai rombongan yang terdiri 15
orang pemain alat musik tiup, pemain gamelan,
pesuling Cina, dan pemain tambur dari Turki. Saat
itu, orkes pimpinannya disebut Slaven. Slaven adalah
orkes yang menjadi cikal bakal musik tanjidor. Pada
umumnya, alat-alat musik pada tanjidor, antara lain
alat musik tiup (cornet a piston), trombon, tenor,
klarinet, bas, dan dilengkapi dengan alat musik
membran yang biasa disebut tambur atau genderang.
Musik ini biasanya untuk mengiringi pawai atau arakarakan pengantin. Lagu-lagu yang biasa dimainkan
seperti Jali-Jali, Surilang, Cente Manis, dan Merpati
Putih.
Gamelan Ajeng
Gamelan ajeng diperkirakan berasal dari Pasundan, kemudian musik
tersebut berkembang di wilayah budaya Betawi. Akibatnya, gamelan ajeng
ini berbeda dengan gamelan ajeng Sunda. Perbedaannya terletak pada reportoar.
Gamelan ajeng selain mendapat pengaruh Sunda, juga mendapat pengaruh Bali. Pada awalnya, gamelan ini bersifat sebagai musik upacara. Namun,
dalam perkembangannya, gamelan ajeng biasa digunakan untuk mengiringi
tarian yang disebut tari Balenggo Ajeng atau tari Topeng Gong sebagai
pengiring wayang kulit atau wayang orang Betawi serta acara keluarga. Alat
musik gamelan ajeng terdiri atas sebuah kromong, sepuluh pencon, gendang
(terdiri atas dua buah gendang besar dan dua buah gendang kecil), sebuah
kecrek, dan kadang-kadang juga yang menggunakan dua buah gong yang
masing-masing disebut gong aki dan gong perempuan.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Dahulu, gamelan ajeng dianggap sakral. Oleh
karena itu, gamelan ajeng hanya dimainkan pada
saat acara pernikahan. Gamelan ajeng dilambangkan
dengan dua gong besar yang disebut gong lanang dan
gong wadon. Gamelan ajeng memiliki kekhususan,
hanya ditabuh di beberapa tempat tertentu, yaitu
pajengan, sebuah panggung setinggi dua meter. Jenis
gamelan ini masih ada di beberapa tempat, seperti
Ciputat, Depok, dan Bogor. Di daerah itu, gemelan
ajeng sering dinamakan gamelan gong atau gong
saja.
Gambar 7.6 Gamelan ajeng
Gambar 7.7 Musik marawis
d. Musik Marawis
Musik marawis adalah satu jenis ”band tepok” dengan perkusi sebagai
alat musik utamanya. Nama marawis diambil dari nama alat musik yang
digunakan kesenian ini. Alat musik tersebut ada tiga jenis.
1) Perkusi rebana atau gendang ukuran kecil yang garis tengahnya 10
cm, tinggi 17 cm, dan kedua gendangnya tertutup. Inilah yang disebut
marawis (paling sedikit digunakan empat buah).
2) Perkusi besar, tinggi 50 cm, garis tengah 10 cm yang disebut ”hadir”
dengan kedua gendangnya tertutup.
3) Papan tepok.
Kadang kala perkusi dilengkapi dengan tamborin
atau kecrek. Lagu-lagu yang dibawakan biasanya berirama gambus atau padang pasir. Lagu yang dinyanyikan diiringi oleh jenis pukulan tertentu. Ada tiga jenis
pukulan, yaitu zapin, sarah, dan zaefah. Pukulan zapin
mengiringi lagu-lagu gembira pada saat pentas di
panggung, seperti labu berbalas pantun. Pukulan sarah
dipakai untuk mengarak pengantin. Adapun pukulan
zahefah untuk mengiringi lagu-lagu di majlas.
Musik marawis itu cukup unik, pemainnya bersifat turun-temurun. Pemain musik tersebut terdiri
atas sepuluh orang yang sebagian besar masih dalam
kaitan darah, misalnya kakek, cucu, dan keponakan.
Musik marawis sering juga ditampilkan pada acara
hajatan seperti sunatan dan pesta perkawinan.
*OGP.VTJL
5FSCBOH(BESVOH
5FSCBOH HBESVOH CFSBTBM EBSJ $JSBOHLPOH 4FMBUBO5BTJLNBMBZB +BXB
#BSBU5FSCBOHHBESVOHBEBMBITFQFSBOHLBUSFCBOBZBOHEJNBJOLBOmQF
OBCVI1BSBQFNBJOOZBUFSEJSJMBLJMBLJBOHHPUBNBTZBSBLBUTFUFNQBU#JBTBOZB
EVBQFNBJONFNBJOLBOTFCVBISFCBOBCFSHBOUJBOLBSFOBQFSUVOKVLBOCFS
MBOHTVOHTBNQBJNBMBN#FOUVLOZBCFSHBSJTUFOHBITFLJUBSDN4FMBQVUOZB
UFSCVBUEBSJLVMJULFSCBVCFSVNVSUBIVOEFOHBOMVCBOHLFDJMLFDJMNFMJOHLBSJ
UFQJBOTFMBQVUVOUVLUFNQBUUBMJ#BEBOOZBEJMJOHLBSJQBTBLLBZVZBOHEJ
UFLBOTFUBOHLVQ
Sumber: Indonesian Heritage Seni Pertunjukan 8
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI+BXB#BSBU
Di Jawa Barat terdapat beberapa musik Nusantara yang tumbuh dan mempunyai ciri khas tersendiri. Keanekaragaman itu dapat dilihat dari instrumen
atau alat musik yang digunakan. Musik Nusantara yang tumbuh di Jawa Barat
di antaranya gamelan degung, calung, angklung, tarling, arumba, gendhing cianjuran, kliningan atau klenengan, dan celempungan.
a.
Calung
Calung adalah seperangkat alat musik daerah Jawa Barat yang terbuat
dari bambu. Teknik permainannya dengan cara dipukul. Alat musik calung
makin lama makin berkembang seirama dengan perkembangan tradisinya.
Calung berkembang menjadi berbagai macam, misalnya calung gambang,
calung gamelan, dan calung jingjing. Calung gamelan adalah jenis calung
yang ditata menggunakan semacam jagrak yang mirip gamelan di Jawa
Tengah. Calung gamelan, terdiri atas calung melodi, ritme, dan bas gembong
atau gong. Teknik memainkannya sambil duduk. Calung jingjing adalah
bentuk calung yang dijingjing atau dapat dibawa ke mana-mana. Pemain
calung jingjing sambil bermain mereka juga menyanyi dan menari seirama
alunan musik yang dilantunkan.
Tangga nada yang dipakai adalah tangga nada pentatonis yang berlaras
slendro dan berkembang ke laras pelog. Awal mula musik calung adalah
berasal dari seorang anak yang mengusir burung di sawah. Anak tersebut
menggunakan belahan bambu yang disebut kekeprak untuk mengusir burung.
Akhirnya, potongan kekeprak ini yang menjadi awal alat musik calung.
b.
Angklung
Alat musik angklung terbuat dari potongan bambu. Cara memainkannya
adalah digoyang. Saat itu, angklung hampir punah karena hanya dimainkan
oleh orang yang minta sedekah sambil berkeliling. Angklung pada zaman
dahulu hanya dimainkan di kalangan rakyat pada upacara adat. Akhirnya,
oleh Daeng Sutisna, musik angklung dikenalkan kepada masyarakat luas
dan diangkat menjadi musik masyarakat. Berkat kerja keras Daeng Sutisna,
musik angklung dapat terkenal di seluruh pelosok negeri, bahkan sampai
ke mancanegara. Kini musik angklung tidaklah dianggap sebagai musik
pengemis lagi. Semula musik angklung bertangga nada pentatonis, tetapi oleh
Daeng Sutisna dibuat menjadi tangga nada diatonis agar mudah dimainkan
dan dinikmati oleh umum. Bahkan, sekarang kita
dapat menyanyikan lagu apa saja dengan diiringi
alat musik angklung.
Gambar 7.8 Calung
Sumber: library.salve.edu
Gambar 7.9 Angklung
c.
Gambar 7.10 Musik Arumba
Arumba
Arumba adalah singkatan dari alunan rumpun bambu. Jadi, seluruh jenis alat musik ini
terdiri atas potongan bambu. Permainan arumba
adalah permainan angklung yang dilengkapi dengan susunan bambu mirip gambang atau saron
yang dibunyikan dengan cara dipukul. Musik
arumba tidak hanya mengiringi lagu-lagu daerah
setempat, namun lagu-lagu umum pun dapat dimainkan. Tokoh musik arumba, antara lain Yos
Rosadi, Rahmat, Bill Saragih, dan Sukardi.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
d. Gending Cianjuran
Gending Cianjuran adalah jenis musik yang menonjolkan vokal khas
Cianjuran (salah satu kabupaten di Jawa Barat). Musik ini digunakan untuk
sarana hiburan para bangsawan Sunda. Alat musik gending cianjuran terdiri
atas kecapi, suling, dan rebab (kadang-kadang).
Sumber: www.site-musique.jpg
Gambar 7.11 Seperangkat gamelan degung
e.
Kliningan atau Klenengan
Kliningan adalah suatu permainan musik
gamelan yang menggunakan vokal atau nyanyian. Alat musik kliningan menyerupai gamelan
Jawa Tengah. Kliningan selain untuk mengiringi
vokal juga digunakan untuk mengiringi tari, baik
tari klasik maupun tari modern.
f.
Gamelan Degung
Degung adalah seperangkat alat musik atau
gamelan yang mempunyai ciri tertentu dalam
warna musiknya. Instrumen yang digunakan
pada musik degung, antara lain bonang, rincik,
saron, jenglong, peking, gone, satu perangkat
gendang, suling, kecapi, dan rebab. Tangga nada
yang digunakan adalah tangga nada pentatonis
dengan laras pelog dan slendro.
Contoh lagu-lagu dari Jawa Barat, antara lain Bubuy Bulan, Cing Cang
Keling, Manuk Dadali, Panon Hideung, Pileu Leu Yan, dan Tokecang.
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI+BXB5FOHBI
Musik daerah Jawa Tengah berupa gamelan. Alat musik gamelan, terdiri
atas bonang barung, bonang penerus, demung, saron, slenthem, saron penerus,
kenong, kethuk kempyang, kempul, gong (kadang ada siter, suling, rebab, gender
barung, gender penerus, gambang barung, dan gambang penerus), dan kendang.
Jenis alat musik gamelan memiliki fungsi yang berbeda-beda, contohnya kendang. Menurut fungsinya, kendang dibedakan menjadi kendang kosek, kendang
ciblon, kendang ketipung, dan kendang gede.
Dalam musik gamelan digunakan tangga nada pentatonis dalam laras pelog
dan slendro.
a. Laras pelog adalah tangga nada pentatonis yang menggunakan nada 1 2
3 4 5 6 7 (dibaca ji ro lu pat mo nem pi). Pemakaian jenis tangga nada ini
biasanya memberi kesan tenang dan halus.
b. Laras slendro adalah tangga nada pentatonis yang menggunakan nada 1 2
3 5 6 1 (dibaca ji ro lu mo nem ji). Ciri khas tangga nada ini adalah jarak
antara nada-nadanya yang selalu lebih besar daripada nada-nada resmi. Jenis
tangga nada ini memberi kesan gembira, ringan, dan lincah.
Keberadaan gamelan pada awalnya digunakan untuk mengiringi pergelaran
wayang kulit dan wayang panji. Namun, kini gamelan dipergunakan untuk
mengiring bermacam-macam acara, seperti wayang orang, kethoprak, tari-tarian, klenengan, upacara sekaten, pernikahan, upacara keagamaan, dan upacara
kenegaraan. Gamelan sebagian besar berupa alat musik perkusi (alat pukul) dari
bahan perunggu atau besi. Para pemainnya disebut niyaga, sedangkan penyanyi-
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
nya disebut sinden atau waranggana. Lagu-lagu yang dimainkan secara umum
disebut gending.
Gamelan terdiri atas
a. alat musik idiophone (bonang, gender, demung, saron, slenthem, kethuk,
kenong, kempul, gong, dan gambang);
b. alat musik membranophone (kendang);
c. alat musik chordophone (siter dan rebab);
d. alat musik aerophone (suling).
Lagu Jawa Tengah, contohnya Gajah-Gajah, Suwe Ora Jamu, Jaranan, LirIlir, Pitik Tukung, Gundul Pacul, Menthok-Menthok, dan Ande-Ande Lumut.
6KJ,FNBNQVBONV
4FCVULBOEVBNBDBNMBSBTZBOHEJHVOBLBOEBMBNUBOHHBOBEBQFOUBUPOJT+BXB5FOHBI
#BHBJNBOBLBITVBTBOBZBOHEJUJNCVMLBOQBEBUBOHHBOBEBZBOHNFOHHVOBLBOMBSBTTMFOESP
"QBLBIQFSBOBOBUBVGVOHTJHBNFMBO
#FSJMBIDPOUPIMBHVZBOHCFSBTBMEBSJ+BXB5FOHBI
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI+BXB5JNVS
Musik Nusantara daerah Jawa Timur hampir sama dengan musik daerah Jawa
Tengah, yaitu gamelan. Namun, ada pengecualian di suatu daerah, misalnya di
daerah Ponorogo musik daerah berkembang untuk mengiringi reog. Alat musik
utamanya adalah suling, kempul, kendang, dan gong kecil. Irama suling sangat
mendominasi pertunjukan reog tersebut. Di daerah Madura musik gamelan disebut
dengan istilah gamelan sandur. Contoh lagu-lagu dari daerah Jawa Timur dan
Madura, antara lain Jula-Juli, Tanduk Majeng, dan Karaban Sape.
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI,BMJNBOUBO
Musik daerah Kalimantan banyak sekali ragamnya, di antaranya daerah Banjarmasin dan Suku
Dayak. Daerah Banjarmasin terdapat orkes karawitan
khas Banjar. Instrumen musiknya terdiri atas rebab,
gender, gambang, dan suling (diagonal).
Suku Dayak mempunyai musik yang khas
dengan instrumennya sebagai berikut.
a. Suling yang disebut kledi, keruri atau kedire.
b. Kasapi atau sampek, yaitu semacam lute yang dipetik dengan tubuh dari kayu yang diberi pahatan
yang indah.
c. Gong yang disebut tawak.
d. Gendang (besar dan kecil).
Sumber: Indonesian Heritage 8
Gambar 7.12 Kledi merupakan salah satu alat musik dari
Kalimantan
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
*OGP.VTJL
,FDBQJ
"MBU NVTJL LFDBQJ NVODVM UBIVO MBMV
"MBUNVTJLJOJNFSVQBLBODJLBMCBLBMCJPMBEBOHJUBS
4FQFSUJKVHBHJUBSLFDBQJEJNBJOLBOEFOHBODBSB
EJQFUJL,FDBQJLVOPEBQBUEJLFOBMJNFMBMVJTVTVOBO
TFOBSOZB +VNMBI TFOBS QBEB BMBU NVTJL LFDBQJ
QBTBOH6OUVLNFNBJOLBOTFOBSTFOBSJOJLF
FNQBUKBSJTBOHBUTVMJUNFNBJOLBOOZBEBOQFNBJO
LFDBQJNFOHIBCJTLBOXBLUVVOUVLNFOZFUFN0MFI
LBSFOBJUVLFDBQJLFIJMBOHBOQPQVMBSJUBTOZBEBMBN
NVTJL#BSBU
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI4VMBXFTJ4FMBUBO
Musik daerah Sulawesi Selatan terdapat dua jenis, yaitu musik Makassar
(Ujung Pandang) dan musik Bugis. Kedua musik ini lebih memperlihatkan
persamaan daripada perbedaannya.
Musik Makassar disebut gendang bulo, yaitu diambil dari nama gendang
tanpa kulit (membran) yang cara memainkannya dengan cara dipukul-pukulkan
pada suatu benda, sedangkan musik Bugis disebut idiokordo.
Instrumen lain yang melengkapi kedua jenis musik di atas adalah sebagai
berikut.
a. Alat musik tiup yang terdiri atas puwi-puwi (hobo), basing bugis (suling
kembang), dan basing-basing (klarinet).
b. Gendang dengan nama genderang dan terbang atau rebana.
c. Keso, yaitu sejenis rebab dengan dua dawai yang digesek (Makassar).
d. Kecapi (Makassar) atau kacaping (Bugis).
e. Popandi atau talindo, yaitu musik dengan satu dawai dengan dipetik.
Saat ini, penggunaan keso-keso yang bersuara sengau diganti dengan biola
yang dibuat sendiri oleh penduduk, terutama di daerah Sidenreng.
Lagu daerah dari Sulawesi Selatan contohnya Ma Rencong, Ati Raja, Pakarena,
dan Anging Mamiri.
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI.JOBIBTB
Musik khas daerah ini adalah kolintang. Musik
kolintang, yaitu semacam gambang yang terbuat
dari belahan kayu. Alat musik kolintang terdiri atas
melodi, ritme, contra bas, dan bas. Musik kolintang
menggunakan tangga nada diatonis sehingga lagu-lagunya dapat dibawakan dengan jenis irama yang dikehendaki. Alat musik lain yang menyertai, biasanya
adalah suling, gambus, dan marwas atau rebana.
Sumber: i725.photobucket.com
Gambar 7.13 Musik kolintang
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI4VMBXFTJ6UBSB
Musik daerah Sulawesi Utara dipengaruhi oleh agama Kristen. Alat-alat
musik yang digunakan terdiri atas garpu tala bambu, suling bambu (bansi), gendang satu kulit (tegongong), dan salude. Salude, yaitu semacam siter dengan dua
dawai dan arababu (semacam rebab).
Contoh lagu daerah dari Sulawesi Utara adalah Sipatokaan, O Inani Keke,
Esa Mokan, dan Tahanusangkara.
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI/VTB5FOHHBSB#BSBU
Musik daerah Nusa Tenggara Barat ini dibagi dua daerah, yaitu daerah Bima
dan Suniba.
a.
Musik Daerah Bima
Musik daerah ini terpengaruh oleh musik daerah Jawa. Instrumennya,
antara lain garputala bambu, silu (hobo) muri (klarinet dari daun), genggong (jewharp), sarone (suling bambu memakai ban), dan idiokardo empat
dawai.
Tangga nada yang digunakan adalah tangga nada pentatonis. Bahasa
yang digunakan, yaitu bahasa Sumbawa, Sasak, dan Bima. Contoh lagu
daerah Nusa Tenggara Barat adalah Orlen-Orlen.
b.
Musik Daerah Sumba
Musik di daerah ini yang khas adalah nyanyian-nyanyian wanita. Alatalat musiknya tidak ada yang khas, hanya namanya saja yang berubah. Alat
musik tersebut, antara lain jungga (musik tiup), lamba (gendang satu kulit),
katala (gong), dan suling hidung.
Contoh lagu-lagu Nusa Tenggara Timur adalah Anak Kambing Saya,
Potong Bebek, Desaku, Jangen, Macepet-Cepatan, Nuusak Asik, dan MeyongMeyong. Bahasa yang digunakan adalah bahasa Sumba, Flores, Timor, dan
Belu.
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI.BMVLV
Di Maluku, alat musik yang asli banyak yang hilang. Instrumen musik di
seluruh Maluku hampir sama, antara lain sebagai berikut.
a. Gong (didatangkan dari Jawa).
b. Arababu (rebab) dengan resonator dari tempurung.
c. Idiokordo yang disebut tatabuhan.
d. Korno (alat musik tiup) yang terbuat dari siput dan disebut fuk-fuk.
e. Bermacam-macam gendang disebut tifa.
Untuk daerah Islam, seperti Halmahera, Bacan, Ternate, dan Tidore dengan
sendirinya memiliki alat-alat musik Islam, seperti gambus, rebana, bangsil
(suling), dan sulepe. Sulepe merupakan alat musik yang sumber bunyinya dari
tali, tetapi resonatornya terbuat dari tempurung.
Di daerah Ambon memiliki kasilepan, yakni semacam gambang dari kayu
yang terdiri atas 10 – 16 bilahan yang disebut tetabuhan kayu dan memiliki bonang
yang disebut gong sembilan atau gong dua belas. Musik paling khas adalah orkes
suling bambu dengan ambitus (luas suara) dari suara bas sampai sopran.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.VTJL/VTBOUBSB%BFSBI1BQVB
Musik daerah Papua merupakan musik yang mendapat pengaruh dari Maluku.
Instrumennya tidak begitu banyak, hanya satu yang menarik, yaitu genderang
yang dihiasi pahatan dengan pewarnaan artistik dan kulitnya dari kulit biawak.
Alat-alat musik, seperti rebana, rebab, tifa, dan gong merupakan alat musik dari
daerah Maluku.
Alat musik lain yang ada di Papua merupakan alat musik yang digunakan
untuk keperluan praktis, misalnya sekakas. Sekakas digunakan untuk menarik
ikan-ikan hiu dalam suatu perburuan di laut.
Contoh lagu-lagu yang berasal dari Papua adalah Apuse dan Yamko Rambe
Yamko.
Beberapa musik Nusantara di atas mempunyai fungsi yang beraneka ragam
dalam kehidupan masyarakat. Fungsi musik Nusantara tersebut, antara lain
sebagai berikut.
1. Musik untuk mengiringi tarian. Misalnya, musik gamelan Jawa, Sunda, dan
Bali.
2. Musik untuk mengiringi wayang kulit, kethoprak, wayang orang, ludruk,
dan reog. Misalnya, gamelan Jawa dan Bali.
3. Musik untuk mengiringi drama yang diatur oleh dalang. Misalnya, tarling.
4. Musik untuk memeriahkan pesta menuai padi di sawah, mengarak pawai
padi, dan untuk mengiringi upacara adat di daerah Sunda. Misalnya, musik
angklung.
5. Musik untuk ritual menghibur Dewi Sri (dewi padi). Misalnya, musik
calung.
6. Musik untuk sarana upacara peringatan Maulid Nabi Muhammad saw.,
pernikahan, khitanan, dan kenduri. Misalnya, musik rebana.
7. Musik untuk mengarak pengantin dan mencari nafkah. Misalnya, tanjidor.
Masih banyak lagi fungsi musik Nusantara, yang belakangan ini untuk
pertunjukan atau hiburan.
$6OTVS6OTVS.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
Substansi dasar dari musik adalah bunyi yang umumnya disebut nada. Nada
adalah bunyi yang mempunyai getaran teratur tiap detik dengan sifat tinggi,
panjang, keras, lembut, dan warna yang berbeda.
Unsur-unsur musik adalah melodi, ritme, birama, dan tangga nada.
.FMPEJ
Melodi adalah rangkaian sejumlah nada atau bunyi yang ditanggapi berdasarkan perbedaan tinggi rendah atau naik turunnya. Melodi dapat juga merupakan
suatu bentuk ungkapan penuh atau hanya berupa penggalan ungkapan. Setiap
musik daerah mempunyai melodi yang berbeda sesuai dengan karakter dan laras
yang digunakan. Melodi yang baik adalah melodi yang terjangkau dan sesuai
dengan karakter vokal atau instrumennya. Artinya, interval nada yang digunakan
tidak terlalu tinggi atau terlalu rendah.
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
3JUNF
Ritme atau irama adalah gerak nada yang teratur mengalir karena munculnya
aksen secara tetap. Keindahan irama akan lebih terasa karena adanya jalinan
perbedaan nilai dari satuan bunyi. Ritme merupakan aliran ketukan dasar yang
teratur mengikuti beberapa variasi gerak melodi. Ritme dapat kita rasakan dengan
cara mendengarkan sebuah lagu secara berulang-ulang. Pola irama pada musik
dapat membedakan perasaan tertentu karena pada hakikatnya irama adalah gerak
yang menggerakkan perasaan dan erat hubungannya dengan gerak fisik. Ritme
sederhana apabila kita dengarkan berulang-ulang akan membawa efek hipnotis.
Dengan efek tersebut, ritme dianggap sebagai detak jantung musik, sedangkan
ketukan menandakan adanya kehidupan dalam musik.
Lagu Nusantara memiliki irama yang khas, masing-masing timbul dari cara
memainkan alat musik, khususnya perkusi. Tiap daerah di Indonesia memiliki
aneka ragam dan corak dalam memainkan alat musik.
Lagu daerah pada umumnya dinyanyikan tanpa iringan, tetapi ada juga lagu
yang memerlukan iringan, misalnya lagu-lagu yang ada hubungannya dengan
upacara ritual dan lagu-lagu untuk sendratari.
#JSBNB
Birama adalah suatu tanda untuk menunjukkan jumlah ketukan dalam satu
ruas birama. Satu ruas birama ditunjukkan oleh batas-batas garis vertikal yang
disebut garis birama.
Hal ini terlihat dalam musik diatonis. Namun, dalam musik pentatonis penggunaan garis birama jarang ditemui. Dalam tangga nada diatonis, petak-petak
yang dibatasi garis birama disebut ruas birama.
Tiap birama dalam musik mempunyai tekanan suara yang teratur yang disebut arsis dan aksen. Arsis adalah birama yang ringan. Aksen adalah birama
yang kuat.
B
GB
B
GB
B
GB
B
GB
GPB
Gambar 7.14 Contoh birama
Keterangan
B :
GB :
Birama
Garis birama
Birama terdiri atas beraneka macam, di antaranya birama 2/4, 3/4, 4/4, dan
6/8.
a.
Birama 2/4
Birama 2/4, artinya tiap birama terdiri atas dua ketukan.
Birama
Contoh lagu Nusantara yang berbirama 2/4 adalah sebagai berikut.
1) Hari Merdeka (lagu nasional)
2) Cik Cik Periok dari Kalimantan Barat
3) Ampar-Ampar Pisang dari Kalimantan Selatan
4) Manuk Dadali dari Jawa Barat
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
b.
Birama 3/4
Birama 3/4, artinya tiap birama terdiri atas tiga ketukan.
Contoh lagu Nusantara yang berbirama 3/4 adalah sebagai berikut.
1) Burung Tantina dari Maluku
2) Burung Kakatua dari Maluku
3) Tumpi Wahyu dari Kalimantan Tengah
4) Lisoi dari Tapanuli
c.
Birama 4/4
Birama 4/4, artinya tiap birama terdiri atas empat ketukan.
Contoh lagu yang berbirama 4/4 adalah sebagai berikut.
1) Bungong Jeumpa dari Aceh
2) Butet dari Tapanuli
3) Injit Injit Semut dari Sumatera Timur
4) Ayam Den Lapeh dari Sumatera Barat
5) Jali-Jali dari Jakarta
d. Birama 6/8
Birama 6/8, artinya tiap birama terdiri atas enam ketukan. Lagu yang
menggunakan birama ini, contohnya Naik-Naik ke Puncak Gunung dari
Maluku.
5BOHHB/BEB
Tangga nada adalah urutan nada yang disusun secara berjenjang. Disebut
tangga nada apabila sebuah tangga nada terdiri atas delapan tingkatan dengan
urutan dari tingkat pertama sampai delapan. Tingkatan tersebut, yaitu tonika (1),
suptonika (2), median (3), subdominan (4), dominan (5), submedian (6), laiding tone (7), dan oktaf (8)). Tangga nada dibagi menjadi dua, yaitu tangga nada
mayor dan minor. Tiap tangga nada dibedakan dengan jarak.
Tangga nada mayor berjarak 1 – 1 – 1/2 - 1 – 1 – 1 – 1/2. Oleh karena itu,
sekarang kita akan membahas tangga nada diatonis minor dan pentatonis.
a.
Tangga Nada Minor Diatonis
Tangga nada minor, yaitu tangga nada yang mempunyai jarak atau
interval 1 – 1/2 - 1 – 1 – 1 – 1/2 - 1 – 1. Adapun urutan nadanya dimulai
dengan nada (la) dan diakhiri dengan nada (la) oktaf atas. Lagu yang bertangga nada minor biasanya berakhir dengan nada la, tetapi ada juga yang
diakhiri nada lain seperti 3 (mi). Perhatikan contoh susunan tangga nada
minor di bawah ini!
a
c
M
b
1
1/2
Gambar 7.15 Tangga nada minor
d
1
M
M
1
g
M
e
M
f
1/2
1
a
1
M
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
Tangga nada minor menimbulkan kesan sedih dan pilu.
Tangga nada minor dibagi menjadi empat jenis, yaitu sebagai berikut.
1) Minor asli, yaitu susunan tangga nada minor yang belum mengalami
perubahan. Contohnya, lagu Syukur ciptaan H Muntahar dan Trima
Kasihku ciptaan Sri Widodo.
a
b
M
c
d
M
e
M
M
M
f
g
a
M
Gambar 7.16 Tangga nada minor asli
2) Minor harmonis, yaitu susunan tangga nada minor yang setiap urutan
nada ke-7 dinaikkan setengah nada.
Contohnya, lagu Warung Pojok Ciptaan Abdul Ajib
a
b
M
c
d
M
e
M
M
f
gis
M
M
a
Gambar 7.17 Tangga nada minor harmonis
3) Minor melodis, yaitu tangga nada minor yang setiap urutan nada ke –6
dan ke-7 dinaikkan setengah nada.
Contohnya, lagu Bing ciptaan Titik Puspa.
a
b
M
c
d
M
e
M
M
fis
gis
M
M
a
Gambar 7.18 Tangga nada minor melodis
4) Minor zigana, yaitu tangga nada minor yang setiap urutan nada ke-4, -6,
dan –7 dinaikkan setengah nada. Contohnya lagu yang berirama padang
pasir.
a
b
M
c
Gambar 7.19 Tangga nada minor zigana
M
dis
M
e
M
fis
gis
M
M
a
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
b.
Tangga Nada Pentatonis
Tangga nada pentatonis, yaitu susunan nada yang terdiri atas lima nada.
Tangga nada pentatonis banyak terdapat di wilayah Nusantara sehingga tidak
mengherankan jika musik Nusantara banyak yang menggunakan tangga
nada pentatonis. Seiring perkembangan zaman, tangga nada pentatonis dapat
dikembangkan menjadi tangga nada heptatonis. Namun, pada kenyataannya,
tangga nada heptatonis (seperti lagu gambang suling ciptaan Ki Nartosabdo
dan lumbung desa ciptaan Martopangrawit) masih tetap dalam anggota
pentatonis. Hal ini dapat dibuktikan dengan dua cara.
Pertama apabila seorang pengrawit menyuarakan laras pelog dia akan
menyuarakan secara natural urutan nada 3 2 7 6 5 3 2 7 6 atau 3 2 1 6 5 3
2 1 6.
Kedua, dalam perangkat (ensambel) karawitan Jawa terdapat beberapa
ricikan (instrumen) gamelan pelog yang nada-nadanya tersusun atas dasar
lima nada saja, seperti gender barong, gender penerus, siter, celempung,
dan gambang. Tangga nada pentatonis ini akan kita bahas tangga nada dari
Nusantara di beberapa daerah, seperti daerah Jawa Tengah.
Tangga nada musik Nusantara daerah Jawa Tengah, terdiri atas tangga
nada kepatihan atau titi laras kepatihan dan tangga nada rante atau titi laras
ranti. Setiap tangga nada mempunyai karakter sendiri-sendiri.
Di bawah ini macam-macam tangga nada dan karakternya.
1) Titi Laras Kepatihan
Titi laras ini diciptakan oleh K.R.H Warsa Diningrat IV/Kanjeng Kleca
di Kepatihan Surakarta pada tahun 1890.
Tanda yang digunakan adalah angka dan dasarnya berupa bilahan
gamelan.
Nada-nadanya adalah sebagai berikut.
Tabel 7.1 Titi Laras Kepatihan
Nama Nada
Titi Laras
Pembacaan
1
2
3
4
5
6
7
ji
ro
lu
pat
ma
nem
pi
Laras slendro
Panunggul
Gulu
Dada
Pelog
Lima
Nem
Barang
Tangga nada atau titik laras ini berkembang pesat di daerah Surakarta
dan sekitarnya.
2) Titi Laras Dhamina Tila
Titi laras dhamina tila diciptakan oleh Bapak Makhiyar Angga Kusuma
Dinata. Titi laras ini hidup dan berkembang di daerah Priangan dan
Pasundan. Urutan nadanya adalah 1 2 3 4 5 (= Dha – mi – na – ti – la),
baik untuk laras Slendro maupun pelog.
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
Perbandingan antara titi laras dhaminatila dan titi laras kepatihan adalah
sebagai berikut.
Tabel 7.2 Titi Laras Dhaminatila
Kepatihan
Dhamina Tila
Notasi
1
2
3
4
5
Dibaca
Notasi
dha
mi
na
ti
la
6
5
3
2
1
Dibaca
nem
ma
lu
ro
ji
3) Titi Laras Dhong Dhing
Titi laras dhong dhing tidak diketahui nama penciptanya. Hal ini disebabkan terlalu tuanya titi laras ini atau mungkin karena sikap kebersamaan
ataupun sikap ketimuran yang tidak suka menonjolkan diri.
Titi laras ini hidup di daerah Bali dan sekitarnya.
Wujud titi laras dhong dhing terdiri atas dua macam, yaitu
a) saih lima atau pelog lima nada, terdiri atas
= dhong – dheng – dheung – dhang –
dhing
b) saih pitu atau pelog tujuh nada, terdiri atas
= dhong – dheng – dheung – dhung –
dhang – dhaing – dhing
%"QSFTJBTJ,BSZB.VTJL/VTBOUBSB
Istilah apresiasi berasal dari bahasa Inggris to apreciate yang artinya menghargai atau menilai. Secara definisi, apresiasi dapat diartikan kegiatan seseorang
dalam menilai atau menghargai karya seni. Langkah-langkah dalam berapresiasi
sering dilakukan dengan pengamatan, penikmatan, penghayatan, dan penilaian.
Dalam penilaian, setiap orang mempunyai persepsi yang berbeda-beda bentuk.
Hal ini timbul karena tingkat penilaian seseorang terhadap seni beragam, latar
belakang, tingkat intelektual, serta status sosial yang berbeda-beda. Apresiasi
yang timbul ada dua macam, yaitu apresiasi aktif dan pasif. Apresiasi aktif
timbul setelah menilai karya seni. Apresiasi pasif biasanya dilakukan oleh apresiator yang masih awam dalam berkarya seni, namun memiliki minat yang baik
terhadap karya seni.
Dalam berapresiasi karya seni dikenal beberapa tingkatan, yaitu sebagai
berikut.
1. Apresiasi empatik, yaitu apresiasi yang hanya menilai baik dan kurang baiknya sebuah karya seni berdasarkan penglihatan mata (indrawi).
2. Apresiasi estetis, yaitu apresiasi yang menilai keindahan disertai pengamatan
dan perasaan yang mendalam.
3. Apresiasi kritis, yaitu apresiasi yang sudah dalam tingkatan penganalisisan.
Jadi, penilaian di sini tidak sekadar memiliki, tetapi dianalisis secara akurat
sehingga hasilnya akan lebih jelas dan terurai.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Di dalam berapresiasi musik Nusantara, hal-hal pokok yang dapat diamati,
dinikmati, dihayati, dan dinilai, antara lain sebagai berikut.
1. Ciri khas musik tersebut.
2. Fungsi estetikanya.
3. Fungsi dalam masyarakat.
4. Sejarahnya.
5. Tokoh-tokohnya.
6. Instrumennya.
7. Unsur-unsur musiknya.
"QSFTJBTJ.VTJL
4BLTJLBOQFSUVOKVLBONVTJL/VTBOUBSBZBOHCFSBEBEJEBFSBILBMJBONBTJOHNBTJOH"QSFTJBTJLBO
LBSZBNVTJLUFSTFCVUEBMBNCFOUVLMBQPSBOUFSUVMJTTFDBSBCFSLFMPNQPLZBOHUFSEJSJBUBTPSBOH)BTJM
MBQPSBOEJLVNQVMLBOLFQBEBHVSVVOUVLEJOJMBJ
*OGP.VTJL
4FKBSBI.VTJL(BNFMBO
1BEB BXBMOZB TFNVB BMBU NVTJL QBEB
HBNFMBO UFSCVBU EBSJ LBZV "LBO UFUBQJ TFKBL
BEBOZBQFOHBSVI)JOEVm#VEEIBEJ+BXBHBNFMBO
NVMBJ UFSCVBU EBSJ MPHBN 1BEB [BNBO"JSMBOHHB
m
BMBUNVTJLHBNFMBOEJUBNCBIEFOHBO
TFSVMJOH'VOHTJHBNFMBOTBBUJUVVOUVLNFOHJSJOHJ
QFSUVOKVLBOXBZBOH1BEB[BNBO.BKBQBIJUEBO
%FNBL TFLJUBS BCBE LF HBNFMBO CFSGVOHTJ
VOUVL NFOHJSJOHJ XBZBOH ZBOH EJHVOBLBO VOUVL
LFBHBNBBO(BNFMBONFODBQBJQVODBLLFKBZBBO
OZBQBEB[BNBO.BUBSBNEJCBXBI4VMUBO"HVOH
)BOZBLSBLVTVNBm
)BTJMQFOJOHHBMBO
QFSBOHLBUHBNFMBOUFSTFCVUEBQBULJUBMJIBUEJLFSB
UPO:PHZBLBSUBEBO4VSBLBSUB.JTBMOZBQFSBOHLBU
LPEIPLOHPSFLEBOHBNFMBOQVTBLB
1FSLFNCBOHBO TFLJUBS BCBE LF BMBUBMBU
NVTJL HBNFMBO +BXB EBQBU EJLBUBLBO MFOHLBQ
"EB ZBOH EJMFOHLBQJ BMBU NVTJL NPEFSO TFQFSUJ
ESVN (FOEIJOHHFOEIJOHOZB KVHB UFSQFOHBSVI
EBSJMBHVMBHVQPQEBOEBOHEVU
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
3BOHLVNBO
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Musik Nusantara adalah musik yang berkembang di seluruh wilayah Kepulauan Nusantara dan
merupakan kebiasaan turun-temurun yang masih dijalankan dalam masyarakat.
Beberapa faktor yang memengaruhi pasang surutnya musik Nusantara adalah sebagai berikut.
a. Musik Nusantara tumbuh dan berkembang di daerah setempat sehingga bahasa yang digunakan
berasal dari daerah tersebut. Oleh karena itu, orang luar tidak bisa mempelajari.
b. Daerah lain merasa tidak memiliki musik tersebut.
c. Musik Nusantara berkembang seirama dengan perkembangan daerah setempat.
Musik Nusantara di Indonesia sangat beraneka ragam. Misalnya musik Gondang Sambilan, dari
Sumatera Utara, talempong dari Sumatera Barat, gambang kromong dari Jakarta, calung dan
angklung dari Jawa Barat.
Musik Nusantara mempunyai fungsi, antara lain untuk mengiringi tarian, wayang kulit, ludruk,
drama, memeriahkan pesta menuai padi di sawah, untuk upacara keagamaan, dan hiburan.
Unsur-unsur musik Nusantara meliputi melodi, ritme, birama, dan tangga nada.
Apresiasi dari bahasa Inggis to apreciate yang artinya menghargai atau menilai. Apresiasi musik
Nusantara adalah menghargai atau menilai musik Nusantara. Langkah-langkah apresiasi meliputi
pengamatan, penikmatan, penghayatan, dan penilaian.
Dalam berapresiasi musik Nusantara dikenal tiga tingkatan.
a. Apresiasi empatik, yaitu apresiasi yang hanya menilai baik dan buruk sebuah karya seni
berdasarkan penglihatan mata saja (indrawi).
b. Apresiasi estetis, yaitu apresiasi yang menilai keindahan disertai pengamatan dan perasaan
yang mendalam.
c. Apresiasi kritis, yaitu apresiasi yang sudah dalam tingkatan penganalisisan.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Musik yang berfungsi untuk mengiringi upacara adat atau upacara keagamaan pada zaman dahulu adalah ....
a. degung
c. calung
b. arumba
d. sasando
2. Keberadaan musik degung sudah dikenal sejak zaman Kerajaan ....
a. Majapahit
c. Pajajaran
b. Sriwijaya
d. Kahirupan
3. Pada musik daerah Bali iramanya lebih cepat dan dinamis bahkan yang dominan adalah suara ....
a. rebab
c. bonang
b. saron
d. talempong
4. Nama alat musik gendang dari daerah Sumatera Utara disebut ....
a. tataganing
c. hasapi
b. tanggeton
d. gordang
5. Musik yang lahir karena budaya daerah biasanya bersifat ....
a. musik daerah
c. musik nontradisional
b. musik populer
d. musik kontemporer
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
6.
Salah satu musik nontradisional yaitu ....
a. orkes simponi
c. arumba
b. gemelan
d. gambang kromong
7. Ciri yang menonjol dari musik daerah yang ada di Indonesia adalah ....
a. kontemporer
c. alat musik
b. aransemen
d. kesederhanaan
8. Musik daerah Jakarta yang menggunakan trompet terbuat dari kuningan dan dilengkapi dengan bass
drum adalah ....
a. gambus
c. arumba
b. tanjidor
d. degung
9. Prinsip musik arumba sama dengan musik ....
a. angklung
c. sasando
b. tarling
d. degung
10. Apresiasi yang menilai keindahan disertai pengamatan dan perasaan yang dalam termasuk ke dalam
tingkatan ....
a. apresiasi empirik
c. apresiasi estetis
b. apresiasi empatik
d. apresiasi kritis
B.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Apakah yang menjadikan keunikan musik gambang kromong?
Sebutkan alat-alat musik yang digunakan dalam musik gambang kromong!
Sebutkan alat-alat musik pada gamelan yang termasuk golongan pukul!
Sebutkan musik daerah yang menggunakan tangga nada pentatonis!
Apa sajakah fungsi musik Nusantara?
Menurutmu, bagaimanakah melodi yang baik itu?
Apakah bedanya arsis dan fesis itu?
Apakah apresiasi musik itu?
Sebutkan tiga tingkatan dalam berapresiasi seni!
Apa saja yang dapat dinilai dalam berapresiasi seni musik?
.VUJBSB.VTJL
u.VTJLBEBMBIJMNVQFOHFUBIVBOZBOHBLBONFNCVBULJUBUFSUBXBNFOZBOZJEBONFOBSJu
(BVJMMBNFEF.BDIBVU
3FGMFLTJ
4FCFMVN LF NBUFSJ CFSJLVUOZB QJMJIMBI TBMBI TBUV NVTJL EJ EBFSBINV ,FNVEJBO CVBUMBI MBQPSBO
NFOHFOBJLFVOJLBOOZB
.FOHFLTQSFTJLBO,BSZB.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
#"#
.FOHFLTQSFTJLBO,BSZB
.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
1FOHBMBNBO TJTXB EBMBN NFOHFLTQSFTJLBO LBSZB TFOJ NVTJL /VTBOUBSB NFSVQBLBO TVBUV QSPTFT
QFSVCBIBO UJOHLBI MBLV ZBOH QPTJUJG 4FMBJO JUV TJTXB KVHB EBQBU NFNQFSMJIBULBO KBUJ EJSJ LFUFSBNQJMBO
LSFBUJWJUBT UBOHHVOH KBXBC TFSUB NFNCFSJ EBO NFOFSJNB QFOHFUBIVBO EBMBN CFSLBSZB ,FTFNQBUBO
NFSVQBLBOIBMZBOHVUBNBEBMBNQFSHFMBSBOLBSFOBUJEBLTFNVBTJTXBEBQBUUBNQJMEFOHBONBLTJNBM
BQBCJMBUJEBLEJEVLVOHBEBOZBLFTFNQBUBO
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
".FOHBSBOTFNFOTFDBSB4FEFSIBOB-BHV5SBEJTJPOBM
/VTBOUBSB
Mengaransemen adalah suatu kegiatan musik dalam rangka menggubah atau
menata beberapa bagaian suara lagu yang sudah ada untuk memperoleh nilai
artistik tanpa harus mengubah melodi aslinya. Dalam mengaransemen seorang
arranger dapat menambah hiasan musik (ornament) melalui melodi maupun
ritmenya. Di bawah ini salah satu contoh aransemen vokal dari lagu Apuse.
APUSE
Do = A
4/4/ Moderato
Irian Jaya
S1
5 1
3
.
2
3
. 2
1
.
5
1
3
.
3
2
3
4
S2
5 5
1
.
7
1
. 7
6
.
5
6
1
.
1
7
1
2
A
3 3
5
.
4
5
. 5
4
.
3
4
5
.
5
4
5
6
da
-o
A - pu - se
kokom
ya - ra - be
soren
Dore-
2 .
5
1
2 .
4
5 . 4
3
.
2
3 .
2
1 .
.
.
7 .
5
6
7 .
2
3 . 2
1
.
7
1 .
6
5 .
.
.
4 .
3
4
5 .
6
1 . 7
5
.
4
5 .
4
3 .
.
.
ri
Wu - len - so
1 .
5
1
3 .
2
3
. 2
1
.
5
1
3 . 3
2
3
4
5 .
5
5
1 .
7
1
. 7
6
.
5
6
1 . 1
7
1
2
3 .
3
3
5 .
4
5
. 5
4
.
3
4
5 . 5
4
5
6
bani
ne - ma
A - pu - se
kokom da
2 .
5
1
2 .
4
5
. 4
3
7 .
5
6
7 .
2
3
. 2
4 .
3
4
5 .
6
1
. 7
ri - Wu - len - so
bani
baki
-o
pa -se
ya - ra - be soren
Dore-
.
2
3 .
2
1 .
.
.
1
.
7
1 .
6
5 .
.
.
5
.
4
5 .
4
3 .
.
.
pa -
se
ne - ma
baki
1
5
1
4
3 .
.
.
0
5
7
2
1
.
.
.
5
5
5
2
1 .
.
.
0
5
5
6
5
.
.
.
3
3
3
4
3 .
.
.
0
3
5
4
3
.
.
.
Swa ra
fa
bye
1
5
1
4
3 .
.
.
5
5
5
2
1 .
.
3
3
3
4
3 .
.
fa
bye
Swa ra
.
a - swa ra -
kwar
0
5
7
2
1 . . .
1
0
.
0
5
5
6
5 . . .
5
0
.
0
3
5
4
3 . . .
1
0
.
a - swa ra -
kwar
.FOHFLTQSFTJLBO,BSZB.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
#FSLSFBTJ.VTJL
$BSJMBITBMBITBUVMBHVUSBEJTJPOBM,FNVEJBOCVBUMBIBSBOTFNFOCFTFSUBBLPSQPLPL**77
EJBUBT
NFMPEJMBHVUFSTFCVU
# .FOZBKJLBO,BSZB.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
Untuk menyajikan karya musik tradisional dibutuhkan perencanaan dan
persiapan-persiapan yang matang. Adapun tahapan-tahapan dalam menyajikan
musik trasdisional Nusantara adalah sebagai berikut.
1FNCFOUVLBO1BOJUJB
Oleh karena itu, kita harus membentuk suatu kepanitiaan yang mengurus masalah pergelaran. Masalah yang berhubungan dengan persiapan dan pelaksanaan
kegiatan dilaksanakan oleh panitia. Panitia adalah suatu wadah untuk mengelola
dan melaksanakan suatu kegiatan (pameran dan pergelaran). Kepanitiaan adalah
unsur pelaksanaan suatu kegiatan yang bersifat sementara, artinya kepanitiaan
akan dibubarkan sesudah kegiatan pergelaran selesai.
Tujuan kepanitiaan adalah agar suatu kegiatan dapat diorganisasikan, dikoordinasikan secara baik dan dapat terlaksana secara efektif dan efisien. Secara
umum, kepanitiaan dibagi menjadi dua, yaitu sebagai berikut.
a. Steering comitee (panitia pengarah) bertugas memberikan pengarahan,
nasihat, dan petunjuk, baik diminta maupun tidak kepada panitia dalam
melakukan tugas.
b. Organizing comitee (panitia pelaksana) berfungsi melaksanakan segala
sesuatu yang berhubungan dengan pelaksanaan kegiatan.
Kriteria yang harus dimiliki oleh setiap personalia dalam suatu kepanitiaan,
antara lain mampu bekerja sama, memiliki dedikasi (loyalitas) yang tinggi,
menguasai bidang tugasnya, mempunyai daya inovasi yang tinggi, dan sanggup
memimpin dan dipimpin.
Susunan kepanitiaan dalam suatu pergelaran, antara lain sebagai berikut.
a. Panitia Pengarah (Steering commitee)
1) Pelindung : Kepala Sekolah
2) Penasihat
: a) Pembina Osis
b) Guru Kesenian
b. Panitia Pelaksana (Organizing Comitee)
1) Ketua
: ....
2) Sekretaris : ....
3) Bendahara : ....
4) Seksi-seksi
.FOFOUVLBO5FNBEBO+FOJT1FSHFMBSBO
Tema adalah ide dasar pokok pikiran sebuah pergelaran. Tema muncul karena
adanya setting (latar belakang terjadinya peristiwa).
Tema dikatakan baik apabila memenuhi persyaratan sebagai berikut:
a. singkat, padat, dan jelas;
b. waktunya terbatas;
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
c.
d.
daerah terbatas;
aktual.
Pemilihan tema pergelaran di sekolah didasarkan pada waktu penyelenggaraan pergelaran.
.FNCVBU1SPQPTBM
Proposal adalah rencana kerja yang tertulis. Melalui proposal, orang akan
memahami atau mengetahui program atau rencana yang akan dilaksanakan.
Proposal memuat beberapa hal, antara lain sebagai berikut.
a. Nama kegiatan, yaitu judul atau nama yang dipakai dalam pergelaran.
b. Latar belakang, yaitu dasar yang digunakan sehingga ide pergelaran tersebut
muncul.
c. Dasar pemikiran, yaitu memuat program yang akan dipakai sebagai dasar
acuan dalam kegiatan.
d. Pelaksanaan, yaitu memuat waktu pelaksanaan pergelaran, seperti hari,
tanggal, waktu, dan tempat.
e. Pelaksana, yaitu susunan kepanitiaan.
f. Anggaran, yaitu rencana anggaran yang akan digunakan selama pergelaran
berlangsung.
g. Acara, yaitu susunan acara yang akan ditampilkan.
h. Lain-lain, misalnya surat yang mendukung pelaksanaan.
i. Penutup, berisi kata penutupan dari proposal tersebut.
.FOFOUVLBO%FLPSBTJ
6
1
3
3
3
6
4
4
5
2
Gambar 8.1 Contoh dekorasi
Keterangan Panggung
1. Back ground kain yang ditempel di dalamnya ditulis tema pergelaran.
2. Tempat hiasan pohon.
3. Tempat alat musik band.
4. Tempat alat musik kolintang.
5. Tempat duduk musik ensambel (dapat dipindah).
6. Tanaman hias kecil atau pendek.
Ruang pergelaran akan lebih menarik apabila
dihias (dekorasi) baik panggung maupun hiasan
ruangan (interior) secara keseluruhan. Tujuan dekorasi
adalah
a. memperindah panggung atau ruang pergelaran;
b. menguatkan maksud pergelaran (musik, tari,
vokal);
c menarik perhatian pengunjung.
Dekorasi yang dibutuhkan adalah dekorasi yang
sesuai dengan tema pergelaran. Di samping ini adalah
contoh dekorasi yang digunakan dalam ruang pentas
seni musik.
.FNBJOLBO.VTJL/VTBOUBSB
Tidak setiap sekolah memiliki alat musik Nusantara, seperti gamelan,
angklung, kolintang, atau rebana. Untuk memainkan alat musik tersebut, siswa
dapat melakukan di luar sekolah. Misalnya, siswa diberikan tugas belajar salah
satu musik yang berada di lingkungan terdekat mereka. Mereka dapat bertanya
atau berlatih memainkan alat musik Nusantara dengan bimbingan orang yang
.FOHFLTQSFTJLBO,BSZB.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
merupakan tokoh musik di daerah tersebut. Dengan cara tersebut, mereka dapat
memainkan alat musik di daerah masing-masing yang merupakan hasil budaya
bangsa yang harus dilestarikan.
Berikut ini contoh cara memainkan alat musik angklung melodi.
a.
Sumber: library.salve.edu
Gambar 8.2 Angklung
melodi
Angklung Melodi
Angklung melodi memiliki dua bumbung nada. Bumbung nada depan
(kecil) dan bumbung nada belakang (besar). Bumbung nada depan bunyinya
satu oktaf lebih tinggi daripada bunyi nada bumbung belakang. Angklung
melodi yang lengkap akan mencakup wilayah suara nada empat oktaf, dan
nada bumbung belakang angklung besar (e) sampai dengan bunyi nada bumbung depan angklung penutup (terkecil - c’). Luas nada angklung melodi
maksimal nada oktaf. Apabila dilengkapi dengan nada sisipan (kromatis),
jumlah semuanya menjadi 37 buah angklung dari nada terbawah c sampai
dengan tertinggi e.
Angklung-angklung melodi perlu diberi nomor urut 1–37 dan hurufhuruf yang berpedoman satu huruf untuk satu warna nada. Hal ini dilakukan
agar tidak membingungkan dalam memilih dan menyebut nada angklung.
Berikut ini nomor urut dan nama nada angklung melodi.
Gambar 8.3 Nada-nada pada oktaf kecil angklung melodi
Gambar 8.4 Nada-nada pada oktaf 1 dan 2 angklung melodi
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
*OGP.VTJL
#BQBL"OHLMVOH
%BMBN LIB[BOBI LBSBXJUBO 4VOEB %BFOH
4VUJTOB EJLFOBM TFCBHBJ #BQBL "OHLMVOH .F
OHBQB EFNJLJBO %BFOH 4VUJTOB NFSVQBLBO
TFOJNBO ZBOH NFOHVCBI BOHLMVOH EBSJ UBOHHB
OBEB QFOUBUPOJT NFOKBEJ EJBUPOJT 4FMBJO EBFSBI
+BXB#BSBUBOHLMVOHEJBUPOJTKVHBCFSLFNCBOH
EJ EBFSBI #BOUFO %J EBFSBI #BOUFO BOHLMVOH
EJBUPOJTEJLFOBMEFOHBOXBSOBBOHLMVOHHVCSBOH
BOHLMVOH TFSFE BUBV BOHLMVOH CVODJT %BMBN
QFSLFNCBOHBOUFSBLIJSBOHLMVOHNFOKBEJTFOJ
ZBOH DVLVQ QPQVMFS EJ NBTZBSBLBU UFSVUBNB
VOUVL LBMBOHBO NFOFOHBI LF BUBT %BMBN
QSBLUJLOZB TFOJ NVTJL BOHLMVOH CFSCFOUVL
TFCVBIPSLFTUSBBOUBSBmQFSTPOBM
ZBOH
CJBTBOZBEJLPOTVNTJQBSBQFKBCBUQFNFSJOUBI
BUBVEBMBNQFOZBNCVUBOUBNVEJOBTEBSJEBMBN
BUBVMVBSOFHFSJ
"QSFTJBTJ.VTJL
1SBLUJLLBOTBMBITBUVNVTJLEJEBFSBILBMJBOBUBVEBFSBIMBJO1FMBKBSJMBITFDBSBTVOHHVITVOHHVI
VOUVLEJQFOUBTLBOEJTFLPMBI,BMJBOEBQBUNFNFOUBTLBOTFDBSBUVOHHBMBUBVLFMPNQPL
4FCVULBONVTJL/VTBOUBSBBTBMEBFSBIEBOUBOHHBOBEBZBOHEJHVOBLBOOZB5VMJTLBOQBEB
LPMPNCFSJLVU
No.
Musik Nusantara
Asal Daerah
Tangga Nadanya
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
Kolintang
......................................
......................................
......................................
......................................
......................................
......................................
......................................
......................................
......................................
Minahasa
........................................
........................................
........................................
........................................
........................................
........................................
........................................
........................................
........................................
Diatonis
.......................................
.......................................
.......................................
.......................................
.......................................
.......................................
.......................................
.......................................
.......................................
b.
Cara Memainkan Angklung Melodi
Sebelum memainkan angklung, harus diperhatikan terlebih dahulu kondisi
dan kelengkapan angklung-angklung. Sikap dan cara membunyikan angklung
melodi adalah sebagai berikut.
1) Sikap Umum
Agar dapat memainkan angklung dengan baik, ikuti petunjuk berikut.
a) Tangan kiri memegang ujung tiang depan.
b) Angklung menghadap ke arah kiri pemain.
c) Garis antara siku dengan pergelangan tangan kiri sejajar dengan
garis permukaan tanah.
d) Dipandang dari samping, angklung harus tegak lurus rata dengan
tegak badan pemain.
.FOHFLTQSFTJLBO,BSZB.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
Gambar 8.5 Cara menghasilkan nada panjang
Gambar 8.6 Cara menghasilkan nada pendek
e) Usahakan posisi angklung berada tepat di depan pinggul kanan.
f) Telunjuk bersama ibu jari tangan kanan memegang pangkal bawah
tiang belakang angklung, sedangkan jari tengah masuk ke dalam
lubang potongan sepatu angklung, bagian belakang, mengontrol
tinggi rendah posisi angklung, dan bersama dengan telunjuk dan
ibu jari mengatur getaran angklung yang berpusat pada pergelangan
tangan kanan.
g) Bunyi angklung tergantung bagaimana memajukan batang angklung.
2) Sikap Khusus
Dalam bermain angklung, suara dapat dihasilkan dengan teknikteknik memainkannya. Adapun teknik-teknik memainkannya adalah
sebagai berikut.
a) Bunyi Panjang
Untuk menghasilkan nada panjang dapat dilakukan dengan cara
angklung tegak lurus dengan lantai dilihat dari segala arah. Gerakan angklung bersumbu pada pergelangan tangan kiri yang tidak
bergerak.
b) Bunyi Pendek
Untuk menghasilkan bunyi pendek, angklung tegak dan kendalikan
dengan tangan kanan. Gerakannya seperti menarik batang tongkat
pancing (Jawa: sendhal pancing), tanpa memiringkan angklung ke
kanan maupun ke kiri.
c) Bunyi Sangat Pendek
Untuk menghasilkan bunyi sangat pendek atau marcato dilakukan
dengan caranya angklung condong ke kiri dengan menarik pegangan
tangan kanan ke samping. Goyangkan bagian pangkal angklung
dengan cara sendhal pancing.
d) Bunyi Cacah
Untuk menghasilkan bunyi cacah, caranya adalah angklung dipegang dengan posisi miring ke depan menghadap bawah, dipegang
erat pada tangan kiri di kedua tiang tengah dan belakang. Adapun
telapak tangan kanan membentur pangkal belakang sepatu angklung.
Gambar 8.7 Cara menghasilkan nada sangat pendek
Gambar 8.8 Cara menghasilkan bunyi cacah
Sumber: Mari Bermain Angklung
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
3BOHLVNBO
1.
2.
3.
4.
5.
6.
Mengaransemen adalah suatu kegiatan mengubah musik menjadi beberapa bagian suara untuk
memperoleh nilai artistik tanpa harus meninggalkan melodi dan aslinya.
Pergelaran musik dapat mempertunjukkan pengalaman siswa dalam bidang musik.
Langkah awal sebelum diadakan pergelaran musik adalah pembentukan panitia. Pembentukan
panitia bertujuan agar kegiatan dapat terlaksana secara efektif dan efisien. Secara umum, kepanitiaan dibagi menjadi steering comitee dan organizing comitee.
Susunan panitia dalam pergelaran musik, antara lain
a. panitia pengarah, yang terdiri atas pelindung dan penasihat;
b. panitia pelaksana yang terdiri atas ketua, sekretaris, bendahara, dan seksi-seksi.
Selain menyusun panitia, tugas yang lainnya adalah menentukan dekorasi, menyiapkan materi
lagu dan musik.
Musik tradisional Nusantara yang dapat dipentaskan dalam pertujukan musik, antara lain gamelan,
angklung, kolintang, dan rebana. Siswa dapat belajar musik Nusantara yang ada di daerahnya
masing-masing.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Pergelaran musik akan berhasil apabila disiapkan dengan matang. Suatu wadah yang mengelola dan
melaksanakan suatu kegiatan pergelaran musik disebut ....
a. organisasi
b. panitia
c. kelompok
d. perkumpulan
2. Berikut ini yang termasuk panitia pengarah, kecuali ....
a. ketua
b. pelindung
c. sekretaris
d. seksi
3. Panitia yang bertugas mencari dana lewat bantuan pribadi atau perusahaan adalah ....
a. sekretaris
b. bendahara
c. seksi dana
d. seksi publikasi
4. Pergelaran musik yang bertujuan untuk mencari atau mengumpulkan dana guna kepentingan sosial
disebut pergelaran ....
a. hiburan
b. amal
c. pendidikan
d. promosi
.FOHFLTQSFTJLBO,BSZB.VTJL5SBEJTJPOBM/VTBOUBSB
5.
6.
7.
8.
Berikut ini hal-hal yang ada pada proposal, kecuali ....
a. nama kegiatan
b. latar belakang
c. anggaran
d. riwayat hidup panitia
Musik Nusantara yang berasal dari daerah Jakarta adalah ....
a. gambus
b. gambang kromong
c. talempong
d. rebana
Angklung dibagi menjadi angklung melodi, bas, dan akor. Angklung melodi memiliki ... bumbung
nada.
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4
Posisi memainkan angklung di samping akan menghasilkan suara ....
a. cacah
b. pendek
c. panjang
d. amat pendek
9.
Tokoh musik dari Jawa Barat yang memperkenalkan angklung sampai mancanegara adalah ....
a. Bill Saragih
b. Koko Kosworo
c. Daeng Sutisna
d. Ki Nartosabdo
10. Musik angklung biasanya mengiringi lagu ... dari Jawa Barat.
a. Walang Kekek
b. Warung Pojok
c. Lir Ilir
d. Ayam dan Lapeh
B.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Apakah yang dimaksud steering comitee dan organizing comitee dalam pergelaran seni musik?
Sebutkan susunan panitia pada pergelaran seni musik!
Apa sajakah yang dicantumkan dalam pembuatan proposal?
Sebutkan tiga macam pernapasan dalam menyanyi!
Apakah ansambel campuran itu?
Dalam musik ansambel, alat musik dibagi menjadi tiga, sebutkan dan jelaskan!
Bagaimanakah cara memainkan alat musik rekorder?
Mengapa alat musik pianika dan rekorder banyak digunakan di sekolah-sekolah?
Sebutkan jenis alat musik rekorder!
Sebutkan dua fungsi tuts pada alat musik pianika!
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.VUJBSB.VTJL
u.VTJLNFOZBQVEFCVLFIJEVQBOTFUJBQIBSJEBMBNKJXBu
3FE"VFSCBDI
3FGMFLTJ
4VLTFTLBIQFSUVOKVLBONVTJLZBOHLBMJBOTFMFOHHBSBLBO 6OUVLNFOHFUBIVJIBTJMOZBNJOUBMBIQFO
EBQBUUFNBOUFNBOBUBVQFOPOUPOZBOHMBJONFOHFOBJLFMFCJIBOEBOLFLVSBOHBOEBMBNQFSUVOKVLBO
UFSTFCVU
.VTJL"TJB
#"#
.VTJL"TJB
-BHVBEBMBITBMBITBUVLBSZBNVTJLZBOHUFSEJSJBUBTOBEBEBOTZBJS.VTJLBEBMBITFOJVOJWFSTBMZBOH
EBQBUEJUFSJNBPMFITFNVBNBOVTJB.VTJLUJEBLEBQBUEJUFSKFNBILBOOBNVOEBQBUEJSBTBLBONFMBMVJCVOZJ
BUBVSJUNFOZB.VTJLNFSVQBLBOTFOJZBOHEJVOHLBQLBONFMBMVJCVOZJZBOHNFNCFOUVLQPMBUFSBUVSEBO
NFSEV.VTJLUFSDJQUBEBSJBMBUNVTJLBUBVTVBSBNBOVTJB#FSCBHBJCFOUVLNVTJLEJ"TJBBOUBSBMBJONVTJL
)JOEVTUBO.FMBZV5JNVS5FOHBIBUBVPSJFOUBM
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Musik biasanya mengandung unsur seperti ritme, melodi, dan harmoni.
Dalam musik dikenal istilah instrumen, akor, dan komposisi. Namun, musik tidak
mengharuskan semua unsur ada. Untuk merealisasikan musik diperlukan sarana,
antara lain aktivitas anggota tubuh manusia (musik kinetik), mulut (vokal), dan
instrumen. Hal ini dapat kita jumpai dalam musik di Asia.
" 3BHBN.VTJLEJ"TJB
Asia merupakan negara terpadat dan unik. Orang menyebutnya oriental atau
benua timur. Musik Asia berbeda dengan musik Barat. Benua Asia memiliki
beragam jenis musik yang berkembang di negara setempat. Secara garis besar,
musik di negara Asia dikelompokkan menjadi empat, antara lain musik Melayu,
oriental, Hidustan, dan Timur Tengah.
.VTJL.FMBZV
Rumpun Melayu, di antaranya Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Brunei
Darussalam. Ciri utama dari musik Melayu adalah menggunakan alat musik membranophone atau gendang tradisional yang menghasilkan sentuhan dendang dan joget.
.VTJL0SJFOUBM
Negara oriental, antara lain Cina, Jepang, Korea, dan Hongkong. Musik
oriental yang paling menonjol adalah instrumen string (alat musik petik dan
gesek) dengan tangga nada pentatonis setempat.
.VTJL)JOEVTUBO
Musik Hindustan yang paling dominan adalah negara India atau Pakistan.
Musik Hindustan mudah dikenali dari ritme instrumen tabla. Tabla, yaitu kendang India yang berupa sepasang kendang berbentuk bejana (kendil), dimainkan
dengan sentuhan jari dan telapak tangan.
.VTJL5JNVS5FOHBI1BEBOH1BTJS
Musik Timur Tengah, antara lain qasidah. Qasidah ialah lagu bernapaskan
Islam yang melodinya berakar pada lagu Timur Tengah (Arab). Penyajian lagulagu Timur Tengah menggunakan iringan seperangkat rebana. Lagu-lagu qasidah
berdasarkan tangga nada tradisional Timur Tengah. Tangga nadanya memiliki
skala nada diatonik dan kandungan nada-nada mikrotoknik seperti terdapat
dalam alunan tangga nada al bayat (bayati), al rast, al sika (sikah), al ‘ajm, al
rahawand, al hijaz, dan al saba (sobat).
*OGP.VTJL
&UOJL(VOVOHEBO,PUBEBMBN4*&.
1FSHFMBSBONVTJLFUOJLQBEBIBSJLFEVB'FTUJWBM
4PMP*OUFSOBUJPOBM&UIOJD.VTJD4*&.
NFOHIJCVS
SJCVBOQFOPOUPOZBOHNFNBEBJ1BNFEBO5JNVS
1VSB.BOHLVOFHBSBO4PMP.BMBNJUVEJIBEJSLBO
LFMPNQPLNVTJLFUOJLEBSJLBXBTBOQFHVOVOHBO
EBO QFSLPUBBO 4IJO /BLBHBXB QSPGFTTPS ZBOH
NFNQFMBKBSJHBNFMBOEJ:PHZBLBSUBUBIVOZBOH
MBMV
NFOHVTVOHHSVQ.BSHBTBSJ4FOJNBO+FQBOH
JOJNFNCVLBQFNFOUBTBOEFOHBONFOZVHVILBO
QFSNBJOBO UFBUSJLBM NFODFSJUBLBO NPNPOUBSP
TFPSBOH QFNVEB ZBOH MBIJS EBSJ CVBI MBCV EBO
IBOZVU EJTVOHBJ LFNVEJBO EJUFNVLBO TFPSBOH
OFOFLNJTLJO
"EFHBOUFSTFCVUNFOBSJLLFUJLB
QBSBQFOBCVIHBNFMBOUJEBLIBOZBNFNBJOLBO
JOTUSVNFO NVTJL UFUBQJ KVHB NFOKBEJ QFNBJO
UFBUFS1FOHSBXJUKVHBNFOHHVOBLBONVMVUVOUVL
NFNCVBUCVOZJCVOZJBOTFCBHBJFGFLTVBSB
Sumber: Suara Merdeka, 31Oktober 2008.
.VTJL"TJB
# ,FVOJLBO.VTJLEJ"TJB
Sebelum mengarah pada keunikan musik mancanegara di Asia, alangkah
baiknya kita buat suatu ilustrasi tentang musik. Substansi dasar dalam musik
adalah bunyi. Musik adalah seni penataan bunyi secara cermat yang membentuk
pola teratur, merdu, dan apresiasi seni bunyi yang tak terbatas. Membicarakan
musik Asia, kita akan selalu melihat pada instrumen, melodi, dan ritme. Dalam
dunia musik, kata instrumen menunjuk pada pengertian yang berhubungan dengan
alat musik. Ilmu yang berhubungan dengan alat musik disebut ilmu instrumen.
Ilmu yang mempelajari alat musik dari sudut pandang struktur dan bentuk instrumen yang berhubungan dengan kinerjanya disebut organologi. Adapun ilmu
yang mempelajari stuktur mekanisme teknik dan karakteristik musikal alat musik
dalam hubungannya dengan komposisi musik disebut ilmu instrumentasi. Pada
umumnya, instrumen musik di Asia tidak berdiri sendiri.
Hal ini berbeda dengan instrumen musik Barat seperti piano, gitar atau biola,
yang dapat dimainkan sendiri-sendiri. Latihan penguasaan instrumen musik
Barat selalu dimulai dengan aktivitas yang bersifat individual. Sebaliknya, musik
Asia selalu dimainkan secara bersama. Meskipun demikian, teknik memainkan
instrumen tertentu seperti gender, kecapi, rebana, tehyan, samisen, dan rebab,
juga perlu dipahami sendiri. Ritmelah yang mengatur organisasi bunyi, suara
atau nada. Ketika bunyi atau suara dikemas ke dalam nada maka nada-nada itu
akan diatur oleh ritme ke dalam kelompok-kelompok kesatuannya yang disebut
motif, tema, melodi, frase, dan lagu.
.VTJL.FMBZV
Musik Melayu adalah musik yang tumbuh dan berkembang di negara
Melayu. Negara-negara Melayu, antara lain Indonesia, Malaysia, Singapura,
dan Brunei Darussalam. Untuk negara Filiphina karena bekas jajahan Portugal
maka musiknya berkiblat pada diatonis Barat. Ciri khas musik Melayu adalah
menggunakan gendang tradisional atau rebana berukuran besar yang membawa
sentuhan dendang dan joget Melayu. Instrumen yang dominan pada musik
Melayu adalah biola, accordion, dan gong. Di Indonesia, musik Melayu hanya
berkembang di daerah Sumatera, khususnya daerah Riau dan Sumatera Barat.
Sumber: www.asiatours.com.sg
Gambar 9.1 Contoh musik Melayu
Sumber: A.M. Hermien Kusmayati, 2002 hal: 65
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Sumber: alrons.com
Biola
Sumber: www.kug.ac.at
Gong
Sumber: www.rolandee.cz
Akordion
Gambar 9.2 Alat musik paling dominan pada musik Melayu
.VTJL0SJFOUBM
Musik oriental berkembang di Cina, Korea, dan Jepang. Keunikan musik
Cina dan Jepang terletak pada instrumen, khususnya alat musik string baik yang
dipetik maupun yang digesek. Tangga nada yang digunakan adalah tangga nada
pentatonis (1 2 3 4 5 6) (do re mi fa sol la). Suara alat musiknya ketika dimainkan akan menimbulkan suasana yang ekspresif. Berikut contoh alat musik string
pada musik Cina.
a. Koto
: gitar klasik Jepang, ke-13 senarnya dimainkan dengan dua
tangan dan dapat menghasilkan musik yang sangat ekspresif.
b. Qin
: siter Cina senarnya berjumlah empat belas. Senar-senar ini
menghasilkan nada rendah dan tinggi tergantung pada sisi
kuda-kuda tempat senar ditabuh.
c. Shamisen : kecapi berleher panjang yang sering dimainkan di Jepang.
Ketiga senar shamisen distem dalam berbagai macam nada,
termasuk satu steman untuk musik gembira. Pemain musik
shamisen menggunakan pemetik dari tulang yang disebut bachi. Perut alat musik ini dipelurut dengan kulit domba untuk
menahan pukulan pemetik.
d. San Xian : kecapi Cina yang mirip dengan shamisen Jepang. San Xian
berarti juga senar.
.VTJL"TJB
Sumber: www.engineering.usu.edu
Sumber: www.engineering.usu.edu
koto
qin
Sumber: www17.onc.ne.jp
shamisen
Sumber: library.thinkquest.org
san xian
Gambar 9.3 Alat musik dari Cina
Sumber: Selamat Datang di Korea, 2001 hal: 54
Gambar 9.4 Pentas musik Korea
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.VTJL)JOEVTUBO
Musik Hindustan tumbuh dan berkembang di daerah India, Pakistan, dan
Bangladesh. Di negara India, musik Hindustan lebih berkembang. Ciri khasnya
terletak pada ritme yang ditimbulkan oleh instrumen membraphone yang disebut
tabla dan instrumen string yang disebut sitar. Instrumen musik India, antara lain
sebagai berikut.
a. Tabla
: sepasang drum yang memimpin sitar dan tambura dalam musik
klasik India. Pemain tabla memukul bagian tengah kulit pukul
dengan jari, sedangkan telapak tangan menekan bidang pukul
untuk membuat variasi nada.
b. Sitar
: gitar klasik India semacam kecapi memiliki tujuh senar utama
yang terbentang melewati fret logam lengkung. Fret ini memungkinkan pemain untuk mengatur senar dan tangga nada
yang membuat bunyi senar meliuk-liuk.
c. Tambura : seperti juga sitar, alat musik ini pengiring gitar dalam musik
klasik India yang berbentuk kecapi panjang. Di balik melodi
sitar yang ramai tambura berfungsi sebagai pendengung yang
mantap.
d. Serangi : rebab India. Badannya berbentuk bongkahan yang ditegakkan
dan dimainkan dengan penggesek. Senar harmoni terbentang
di atas lubang di papan bilah yang lebar.
Sumber: web.mit.edu
tabla
Sumber: web.mit.edu
sarangi
Gambar 9.5 Alat musik India
Sumber: beloplatno.rastko.net
tambura
Sumber: www.hans-e-mann.de
sitar
Bunyi alat musik klasik India dan Pakistan sangat merdu. Orang Barat menganggap alat musik India sangat indah. Dengan didukung oleh irama tabla yang
tidak putus-putusnya, musik meliuk dan berputar dalam ungkapan berliku yang
seolah mencerminkan hiasan alat-alat musik ini. Walaupun bentuknya berbeda,
alat musik bersenar (string) India pada dasarnya sama dengan kecapi, sitar, dan
rebab. Bunyi cemerlang dihasilkan oleh seperangkat senar harmoni yang dipasang
pada alat musik India. Walaupun dipasang pada satu alat musik, senar harmoni
tidak menyatu dengan senar utama. Senar harmoni tidak digesek atau dipetik,
namun turut berbunyi saat senar utama dibunyikan.
.VTJL"TJB
.VTJL5JNVS5FOHBI
Musik Timur Tengah berkembang di negara Arab dan sekitarnya. Bahkan
ada orang yang menyebut irama musik Timur Tengah merupakan irama padang
pasir. Musik Timur Tengah yang paling menonjol adalah qasidah. Qasidah
adalah lagu bernapaskan Islam yang alur nadanya/melodinya berakar/berorientasi
pada lagu Timur Tengah. Dalam Islam, sajak lirik dengan metrum yang sesuai
untuk dinyanyikan atau disenandungkan, baik oleh penyanyi tunggal, paduan
suara. Syair lagu qasidah menceritakan keagungan Allah, kebesaran Rasul-Nya,
ajakan beramal dan berjihad di jalan Allah, serta anjuran untuk menjalankan
perintah Allah, dan menjauhi larangan-Nya. Alat musik yang digunakan untuk
mengiringi biasanya rebana. Namun, dewasa ini juga menggunakan alat-alat
musik modern.
Qasidah merupakan bentuk puisi yang terkenal dalam kesusastraan Arab
klasik. Seni puisi dalam bahasa Arab waktu itu hanya mengenal bentuk pendek,
sajak-sajaknya tidak lebih dari 120 baris. Qasidah merupakan sajak dua bait dengan pola bersajak yang berbeda untuk setiap irama. Sajak-sajak qasidah biasanya
mengemukakan suatu tema tertentu, seperti puji-pujian kepada seseorang atau
suku tertentu, suatu satir, suatu elegi, berisi nada pendidikan atau keagamaan.
Lagu-lagu qasidah rebana menggunakan tangga nada tradisional Timur Tengah
yang selain memiliki skala nada diatonik juga terdapat nada-nada mikrotonik
seperti terdapat dalam alunan tangga nada al bayat, al rast, al sika, al ‘ajrn, al
rakriez, al hijaz, dan al saba.
Instrumen yang khas dari qasidah, antara lain
a. rebana
: alat musik yang berupa gendang satu sisi dengan badan tidak
rendah sesuai dengan kemampuan genggaman tangan;
b. gitar gambus : kecapi Arab yang kepalanya berbentuk S, badannya lebih
dalam dan lehernya lebih sempit.
Sumber: www.e-m-s.com
Sumber: www.zanesville.ohiou.edu
lute
rebana
Sumber: www.geocities.com
gitar gambus
Gambar 9.6 Alat musik Arab
"QSFTJBTJ.VTJL
$BSJMBIJOGPSNBTJTBMBITBUVNVTJL"TJBEJJOUFSOFUBUBVTVNCFSMBJO6MBTMBINFOHFOBJLFVOJLBONVTJL
UFSTFCVU#VBUMBIEBMBNCFOUVLMBQPSBO)BTJMOZBCBDBLBOEJEFQBOLFMBT
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.BSJ#FSEFOEBOH
/ZBOZJLBOMBHVCFSJLVUEFOHBOUFLOJLZBOHCFOBS
.VTJL"TJB
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
3BOHLVNBO
1.
2.
Musik di Asia dikelompokkan menjadi berikut.
a. Rumpun Melayu, meliputi Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Brunei Darussalam.
b. Musik oriental, meliputi Cina, Jepang, Korea, dan Hongkong.
c. Musik Hindustan, meliputi India dan Pakistan.
d. Musik Timur Tengah, meliputi Arab, Iran, dan Irak.
Musik di Asia memiliki keunikan-keunikan sebagai berikut.
a. Keunikan musik Melayu ialah menggunakan gendang tradisional atau rebana berukuran besar.
b. Keunikan musik oriental ialah menggunakan alat musik string dan tangga nada pentatonis.
c. Keunikan musik Hindustan terletak pada ritme yang ditimbulkan dari suara alat musik tabla
dan sitar.
d. Keunikan musik Timur Tengah ialah menonjolkan musik kasidah (lagu yang bernapaskan
Islam) dan menggunakan instrumen musik seperti rebana dan gitar gambus.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Musik di Asia meliputi berikut ini, kecuali ....
a. rock and roll
b. Melayu
c. oriental
d. Hindustan
2. Berikut ini unsur musik yang paling penting, kecuali ....
a. melodi
b. irama
c. harmoni
d. alat musik
3. Indonesia merupakan salah satu negara yang terdapat musik Melayu khususnya di daerah ....
a. Bali
b. Jakarta
c. Riau
d. Kalimantan
.VTJL"TJB
4.
5.
6.
7.
8.
Berikut ini, alat musik yang paling dominan pada musik Melayu, kecuali ....
a. gong
b. biola
c. accordion
d. rebab
Alat musik petik dari Jepang yang memiliki senar 13 dan dimainkan dengan cara dua tangan disebut ....
a. qin
b. koto
c. shamisen
d. sanxian
Alat musik mancanegara di samping disebut ....
a. tabla
b. koto
c. sitar
d. qin
Sitar merupakan alat musik dari India yang dimainkan dengan cara ....
a. dipukul
b. dipetik
c. digesek
d. ditiup
Berikut ini yang disebut alat musik tabla adalah ....
a.
c.
b.
d.
9.
Alat musik di samping banyak ditemukan di negara ....
a. India
b. Arab
c. Cina
d. Jepang
10. Lagu-lagu yang menggunakan nada mikrotonik adalah ....
a. musik Hindustan
b. musik oriental
c. musik Timur Tengah
d. musik Melayu
B.
1.
2.
3.
4.
5.
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Sebutkan negara-negara di Asia!
Sebutkan empat musik di Asia!
Apakah keunikan dari musik Hindustan?
Sebutkan alat musik dari negara Cina!
Sebutkan nada-nada mikrotonik musik Timur Tengah!
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.VUJBSB.VTJL
u%BMBNNVTJLTFTFPSBOHIBSVTCFSQJLJSEFOHBOIBUJEBONFSBTBLBOEFOHBOQJLJSBOu
(FPSHF4[FMM
3FGMFLTJ
%BMBN CBC JOJ UFMBI EJCBIBT NFOHFOBJ NVTJL EJ"TJB #VBUMBI SJOHLBTBO NFOHFOBJ NVTJL EJ"TJB
)BTJMOZBCBDBLBOEJEFQBOLFMBT
.FOHBSBOTFNFO-BHV"TJB
#"#
.FOHBSBOTFNFO
-BHV"TJB
Musik adalah bunyi. Mengaransir atau mengaransemen adalah suatu kegiatan musik yang di dalamnya memuat penataan
bunyi yang meliputi melodi, harmoni, dan ritme yang diharapkan akan menghasilkan sebuah karya musik yang artistik tanpa harus
meninggalkan ciri khas musik tersebut.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
" 1FOHFSUJBO"SBOTFNFO
Asia adalah belahan bumi yang memiliki karya musik yang unik. Apabila
berbicara tentang musik berarti membahas tentang musik pentatonik negara
bagian tersebut. Berbeda ketika menyinggung tentang Eropa dan Amerika kita
langsung berkiblat tentang musik diatonik. Sebelum kita membuat aransemen,
yang harus dipahami adalah karakter pentatonik suatu bangsa. Sebenarnya, nadanada Jepang yang digunakan hampir sama dengan tangga nada pentatonis laras
slendro, yaitu do- re- mi- sol- la. Di Jepang dan Cina susunan nadanya adalah
do- mi- fa- sol- si. Apabila kita sudah mengerti tentang karakter melodi dan
tangga nada dapat mengaransir sebuah karya musik tanpa harus meninggalkan
ciri khas atau karakter musik tersebut.
Aransemen adalah gubahan suatu lagu untuk kelompok paduan musik baik
musik instrumen maupun musik vokal. Aransemen sering disingkat Arr. Seorang
arranger/penata musik dapat menggubah dengan gaya atau selera masing-masing. Aransemen vokal dapat dibawakan dalam bentuk duet, trio, maupun paduan
suara. Aransemen instrumental dapat dibawakan dalam bentun duet, trio, ansambel, maupun orkes.
Salah satu ilmu yang dipakai untuk mengaransemen adalah ilmu harmoni.
Harmoni adalah ilmu tentang keselarasan bunyi. Dengan menguasai ilmu harmoni
kalian akan dapat membuat paduan-paduan nada dengan baik. Seorang arranger
harus mengerti benar tentang rangkaian akor, balikan, dan jembatan akor dalam
perpindahan dari akor yang satu ke akor yang lain.
Sebuah lagu akan lebih menarik jika dalam penyajiannya menggunakan
harmoni yang ditunjukkan dengan penerapan akor-akor. Penggunaan akor untuk
mengiringi sebuah lagu terlebih dahulu harus memperhatikan tangga nada yang
dipakai, melodi, frase lagu, dan arah gerak akor. Arah gerak dalam sebuah lagu
mengikuti melodinya. Putaran-putaran akor mengikuti satu patokan tertentu dan
merupakan suatu arus yang selalu teratur.
Di dalam praktik musik yang mengiringi nyanyian dengan iringan alat musik
harmonis selain secara teoretis kita harus sering melakukannya secara praktik langsung. Terutama pada inversi akor karena dengan seringnya kita melatih akan semakin
baik dan peka terhadap perpindahan dari akor yang satu ke akor yang lain.
Bagi yang terbiasa memainkan akor akan langsung menentukan trinada atau
akor yang akan dipakai dengan feelingnya. Bagi pemula, dapat dilakukan dengan
cara membaca partitur lagu yang tercantum akor-akornya.
6KJ,FNBNQVBONV
Buatlah akor balikan I dan II di bawah ini!
1. Tulislah akor di bawah ini, termasuk minor, mayor, dan diminished!
.FOHBSBOTFNFO-BHV"TJB
2.
Buatlah akor balikan I dan II di bawah ini!
a.
b.
*OGP5PLPI
.BZB$IJTUJOB)BTBO
.BZB$IJTUJOB)BTBOBEBMBIQFNBJOIBSQB*OEPOF
TJBZBOHEJMBIJSLBOQBEBUBOHHBM+BOVBSJ
*B NFSVQBLBO QVUSJ NBOUBO .FOUFSJ ,FVBOHBO
3*.VIBNBE)BTBO.BZBNFOHJLVUJQFOEJEJLBO
NVTJLEJ8JMMB.FUUF6OJWFSTJUZEJ4BMFN0SFHPO
"NFSJLB 4FSJLBU *B NVMBJ CFMBKBS
IBSQB QBEB VTJB UBIVO *B NFNFHBOH QFS
NBJOBOBMBUNVTJLIBSQBEBMBNQFHFMBSBOCBMFU
LMBTJL5IF /VUFDSBDLFS 1FNFDBI ,FOBSJ
EBO
(JTFMMZ ZBOH NVTJLOZB EJUBOHBOJ PMFI /BUJPOBM
4ZNQIPOJ0SDIFTUSB.BMBZTJB
# .FNCVBU"SBOTFNFO
Tujuan penataan berbagai sumber bunyi dalam membuat aransemen adalah
untuk mencapai nilai artistik tanpa harus kehilangan karakter musiknya. Dalam
membuat aransemen dituntut ketekunan, kepekaan, dan latihan terus menerus.
Seorang arranger harus mengerti tentang ilmu melodi, harmoni, ritme, dan
karakter instrumen.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan di dalam membuat aransemen adalah
sebagi berikut.
.FOFOUVLBO.FMPEJ1PLPL
Melodi pokok ditentukan terlebih dahulu untuk untuk mengetahui jenis
aransemen yang akan digunakan. Aransemen dapat ditentukan dalam bentuk dua,
tiga, atau empat suara dengan memecah melodi yang sudah ada atau harmoni
dari lagu tersebut.
.FOFOUVLBO"LPS
Tentukan akor-akor yang akan digunakan. Dengan mengetahui akor-akor
yang akan digunakan dapat dibuat aransemen yang yang bervariasi.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.FOFOUVLBO*SBNB3JUNF
Dalam tahap ini, seorang arranger dapat menentukan irama/ritme yang
dikehendaki. Irama yang akan digunakan dapat mengubah ritme atau irama yang
sudah digunakan. Misalnya lagu daerah diaransemen dalam bentuk keroncong,
secara tidak langsung ritme yang digunakan akan berbeda dari sebelumnya.
.FOFOUVLBO*OTUSVNFOZBOH4FTVBJ
Tentukan instrumen yang akan digunakan untuk memainkan jenis aransemen
yang kalian buat. Kalian dapat memanfaatkan instrumen yang ada di sekolah
kalian.
.FODPCB)BTJM"SBOTFNFO4FTVBJ#FOUVLOZB
Sebuah aransemen yang baik adalah hasil perkembangan atau proses yang
panjang. Salah satu cara untuk mengetahui hasil aransemen yang kalian buat
adalah mencoba sesuai jenis aransemen yang kalian buat secara bersama-sama.
Dengan cara ini, kalian akan mengetahui bagian-bagian yang kurang pas untuk
memperbaikinya.
*OGP5PLPI
"EEJF.VMKBEJ4VNBBUNBEKB
"EEJF.VMKBEJ4VNBBUNBEKBEBMBNCFMBOUJLB
NVTJLMFCJIEJLFOBM"EEJF.4"EEJF.4NFSVQB
LBO TFPSBOH BSSBOHFS LPNQPOJT EBO EJSJHFO
*OEPOFTJBZBOHUFSLFOBM"EEJF.4EJMBIJSLBOEJ
+BLBSUBQBEBUBOHHBM0LUPCFS*BNVMBJCFM
BKBSQJBOPLMBTJLQBEBUBIVO%JFSBBO
CFMJBVUFSLFOBMTFCBHBJNVTJTJQSPGFTJPOBMCFSBMJSBO
QPQ ZBOH NFOHBOUBSLBO LFTVLTFTBO QFOZBOZJ
UFOBS*OEPOFTJBTFQFSUJ7JOB1BOEVXJOBUB)BSWFZ
.BMBJIPMP*LBOH'BV[JEBO$ISJTZF
*BTBOHBUHJHJINFNQPQVMFSLBONVTJL,MBTJL
LFQBEBNBTZBSBLBU*OEPOFTJB.JTBMOZBNFOZF
MFOHHBSBLBOLPOTFSLPOTFSLFDJMVOUVLBOBLBOBL
4%EJLBNQVTLBNQVTEBOEJCFSCBHBJQSPHSBN
ZBOHCFSUVKVBONFNCVLBuQBOEBOHBOuNBTZBSBLBU
BLBOLFCFSBEBBONVTJL,MBTJLEJ*OEPOFTJB
"NCJTJOZBNFOHBOHLBULFNFHBIBOMBHVOB
TJPOBMEBMBNGPSNBUPSLFTTJNGPOJUFSXVKVEEBMBN
BMCVN4JNGPOJ/FHSJLVQBEBUBIVOCFLFSKB
TBNB EFOHBO7JDUPSJBO 1IJIBSNPOJD 0SDIFTUSB
,BSZBOZBZBOHMBJOTFQFSUJ0QFSB"OPNBOIBTJM
LFSKBTBNBOZBEFOHBO%KBEVL'FSJBOUP
Sumber: Ensiklopedia Musik Klasik
.FOHBSBOTFNFO-BHV"TJB
"QSFTJBTJ.VTJL
"SBOTJSMBHVCFSJLVUTFDBSBTFEFSIBOBEBMBNCFOUVLBOTBNCFMNVTJL
:F-JBH5BJQJ"P8P5JTJO
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.BJOLBOBOTBNCFMNVTJLTFKFOJTCFSJLVUNFOHHVOBLBOBMBUNVTJLSFDPSEFS
Kokiriko Bushi
Do = C, 4/4
Lagu Daerah Toyama, Jepang
.FOHBSBOTFNFO-BHV"TJB
3BOHLVNBO
1.
Aransemen adalah gubahan lagu untuk orkes atau kelompok paduan musik, baik secara vokal maupun instrumental. Penataan musik atau pengerjaannya bukan sekadar perluasan teknis, namun juga
menyangkut pencapaian nilai artistik yang dikandungnya. Aransemen yang baik perlu ketekunan
dalam berlatih. Seorang arranger harus mengerti benar tentang melodi serta karakternya, serta
harmoni dan ilmunya.
Salah satu ilmu yang dipakai dalam mengaransemen adalah harmoni. Akor merupakan bagian dari
harmoni. Akor adalah paduan dua atau lebih apabila dibunyikan secara serempak akan terdengar
harmonis. Akor dapat ditulis menggunakan tiga cara, yaitu dengan simbol angka, simbol huruf, dan
simbol gambar.
Aransemen adalah gubahan lagu untuk orkes atau kelompok paduan musik, baik secara vokal
maupun instrumental.
2.
3.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Ilmu yang berhubungan dengan keselarasan paduan bunyi disebut ....
a. ilmu komponis
c. ilmu interportasi
b. ilmu harmoni
d. ilmu artikulasi
2. Apabila tangga nadanya adalah g a b c d e dan fis maka akor dominannya adalah ....
a. a-b-d
c. c-e-g
b. d-fis-a
d. b-d-g
3. Di bawah ini yang merupakan paduan nada dari akor mayor adalah ....
a. D-F-A
c. A-C-E
b. E-G-B
d. F-A-C
4.
Apabila tanda depannya seperti gambar di samping, akor subdominannya
adalah ....
a.
b.
g-b-d
d - fis - a
5.
c.
d.
a - cis - e
b - d - fis
Pada gambar skema gitar di samping akornya dinamakan ....
a.
b.
G minor
F mayor
c.
d.
Bes mayor
Bes mayor
6.
Apabila melodinya seperti di atas maka akornya adalah ....
a. CFGC
c. GDGG
b. GDBD
d. CGCC
7.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Musik pengantar pada bagian awal lagu disebut ....
a. coda
c. reffrain
b. introduksi
d. legato
8.
Nada dasar dari lagu di atas adalah ....
a. A = do
c. G = do
b. F = do
d. C = do
9. Untuk membuat aransemen, yang perlu diketahui adalah ambitus. Ambitus artinya ....
a. ketepatan nada
c. melodi harmoni
b. pemenggalan kata
d. batas suara manusia
10. Orang yang keahliannya menata musik disebut ....
c. arranger
a. suger
b. komposer
d. koreografer
B.
1.
2.
3.
4.
5.
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Apakah yang dapat kalian deskripsikan tentang aransemen?
Sebutkan bentuk-bentuk aransemen!
Jelaskan pengertian akor!
Bagaimanakah rumus membuat akor mayor?
Buatlah aransemen lagu sederhana beserta akornya!
.VUJBSB.VTJL
6OUVLNFNQFMBKBSJNVTJLLJUBIBSVTNFOHJLVUJBUVSBO6OUVLNFODJQUBLBONVTJLLJUBIBSVTNFMBOHHBS
OZB/BEJB#PVMBOHFS
3FGMFLTJ
4FUFMBILBMJBONFNQFMBKBSJCBCJOJDBSJMBIJOGPSNBTJUFOUBOHBSBOTFNFONVTJLEJCFSCBHBJTVNCFS
1FMBKBSJMBIMFCJIEBMBNUFOUBOHBSBOTFNFOUFSTFCVU
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
#"#
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
.FOVSVU TFKBSBI TFOJ NVTJL EJBOHHBQ TFOJ ZBOH QBMJOH UVB VTJBOZB #BILBO TBNB UVBOZB EFOHBO
LFCFSBEBBONBOVTJBEJNVLBCVNJ)BMJOJEJTFCBCLBONBOVTJBTFKBLMBIJSTVEBICFSIVCVOHBOEFOHBO
NVTJL4FMBJOJUVKVHBCBOZBLCVLUJCVLUJZBOHEBQBULJUBOJLNBUJTBNQBJTBBUJOJTFQFSUJMVLJTBOMVLJTBO
QVSCBZBOHNFOHHBNCBSLBOLFHJBUBONVTJL1BEB[BNBOEBIVMVNVTJLCBOZBLEJHVOBLBOEBMBNLFHJBUBO
VQBDBSBSJUVBMZBOHCFSIVCVOHBOEFOHBOLFLVBUBOHBJC
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
" 4FKBSBI1FSLFNCBOHBO.VTJL#BSBU
Sejarah perkembangan musik Barat dibagi menjadi beberapa periode. Periodisasi itu adalah sebagai berikut.
;BNBO,VOP
Sebelum ditemukan alat-alat musik, hampir seluruh karya musik hanya
berbentuk melodi yang dinyanyikan dengan suara manusia sehingga zaman ini
disebut zaman musik vokal. Gereja menolak alat-alat musik dalam peribadatan
karena dianggap mengganggu suasana beribadat.
Ketika Paus Gregorius I menjabat pimpinan gereja, mulailah diadakan reorganisasi liturgi Katholik dan dimulailah penggunaan musik gregorian sebagai
musik resmi gereja Katholik. Bentuk musik gregorian berupa melodi yang
dinyanyikan tanpa iringan musik sehingga tekstur lagu-lagu Gregorian lebih
bersifat sakral dan hanya dimaksudkan untuk meningkatkan mutu dalam ibadah
keagamaan. Lagu-lagu Gregorian mampu menimbulkan suasana tenang, mampu
mewakili suara gereja yang sebenarnya. Ritme lagu-lagu Gregorian sangat fleksibel,
hampir tidak ada tekanan. Kebebasan ritme yang dikembangkan oleh musik Gregorian
menjadikan musik Gregorian mengambang dan hanya mengandalkan improvisasi.
;BNBO3FOBJTBOT
Karya musik pada zaman Renaisans banyak dipengaruhi oleh bentuk ruangan
gereja yang besar dan kedap suara, sehingga faktor-faktor kejernihan, kelembutan,
dan keseimbangan suara merupakan ciri khusus. Ciri-ciri yang terdapat pada
karya-karya pada zaman Renaisans adalah sebagai berikut.
a.
Media Penyajian
Permainan musik iringan banyak diperuntukkan bagi penari dan vokalis
perorangan. Lagu-lagu koor gereja sebagian besar berbentuk akapella. Alatalat musik yang digunakan, antara lain mandolin, lute, harpsicord, hord,
clavichord, virginal, keyboard, cornet, dan organ pipa.
b.
Ritme
Hampir sebagian besar karya musik zaman Renaisans ditandai dengan
ketukan bertekanan berat. Karya musiknya sering terjadi pergantian tanda
tempo dan birama yang berlebihan.
c.
Melodi
Gerakan melodi pada zaman ini masih banyak menggunakan langkahlangkah pendek seperti yang digunakan oleh musik gregorian. Melodi untuk
suara tenor digunakan nada panjang.
d. Tekstur
Teksturnya berbentuk poliponik dengan susunan empat suara atau lebih.
Pada akhir abad ke-16, suara sopran berperan lebih besar. Harmoni yang
banyak digunakan berbentuk triad pokok.
e.
Pola
Pada zaman Renaisans, karya musiknya banyak diciptakan dalam bentuk
dan pola, antara lain motet, missa, madrigal, passion, fantasia, dan toccaca.
Pola pembentukan phrase sangat panjang sehingga penyanyi-penyanyi dituntut memiliki teknik pernapasan yang prima.
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
a.
b.
c.
Tokoh musik pada zaman Renaisans, antara lain sebagai berikut.
Karya Geovanni Pierlugi da Palestrina (1525 - 1594) antara lain Missa Papae
Marcelli dan Motet Adoremus te Christe.
Karya Orlandus Lassus (1532 - 1594) antara lain Penetensial Psalms, Motet
Tristis Estanimame, dan Madrigal O Che Bon Echo.
Karya Giovanni Gabrielli (1557 - 1623) antara lain Sonata Piano E Forte
dan Gantonas for Bass Choirs.
;BNBO#BSPL
Zaman Barok dimulai setelah abad ke-16 dan sering disebut sebagai awal
Gaya Modern. Bentuk baru yang menyangkut instrumentasi, metode maupun sumber ide garapan mulai mengalami revolusi meskipun bentuk dan gaya zaman Renaisans
masih tampak di sini. Pada abad ke-18, gaya Barok murni dapat terwujud dengan
sempurna.
Bentuk opera mulai disuguhkan untuk khalayak ramai, sedangkan khusus untuk konser masih terbatas untuk kalangan bangsawan. Bentuk-bentuk homoponik
mulai muncul di mana-mana. Tangga nada mayor dan minor yang dikembangkan
sejak zaman Renaisans mulai dengan sengaja disatukan penggunaannya terutama
di dalam penggarapan musik instrumental.
Ciri-ciri yang terdapat pada karya zaman Barok adalah sebagai berikut.
a.
Media Penyajian
Peranan musik instrumental pada zaman ini berkembang dengan pesat.
Di dalam orkhestra, musisi mulai menggunakan alat-alat musik flute, hobo,
basson, keyboard, dan alat musik petik.
Dalam pentas resmi atau apresiasi musik, alat-alat musik, seperti viola
dan gamba, viola diamore, dan trompet merupakan tolok ukur bagi kelompok-kelompok musik.
b.
Ritme
Musik vokal resetatip dan kontra menggunakan ritme bebas. Aksentuasi
dilakukan karena perubahan harmonis dan nada-nada lang dalam iringan.
Zaman Barok banyak karya musik yang didasarkan pada satu pola ritme dan
pemakaian satu tempo yang tampak sangat monoton.
c.
Melodi
Melodi zaman Barok sangat menarik perhatian bila dibandingkan dengan
bentuk poliponik zaman Renaisans. Melodi zaman ini selalu mengalir, kadang
menggunakan ornamentasi di luar akor iringan. Melodi banyak menggunakan
teknik repetisi serta teknik modifikasi dari motif asli. Kalimat-kalimat lagu
yang penuh perasaan sering dilukiskan dalam bentuk akor-akor disonan.
d. Tekstur
Awal zaman Barok masih banyak kita jumpai bentuk homoponi, tetapi
memasuki dekade berikutnya sudah penuh dengan sonoritas dan kontrapung.
Salah satu ciri umum pada zaman Barok adalah pemakaian alat musik basso
continuo atau figure bass.
e.
Pola
Bentuk-bentuk passion, fantasia, dan toccata masih dilanjutkan zaman
Barok. Namun, bentuk-bentuk opera, oratorio, cantata, sonata, concerto
grosso, dan overture sudah mulai menjadi mode.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
a.
b.
c.
Tokoh musik pada zaman Barok adalah sebagai berikut.
Karya Johan Sebastian Bach (1685 – 1750) antara lain Oratorio Christmas
and Easter, Misa in B Minor, Passion According to St. Mathew, dan The
Magnificat in D.
Karya Jean Babtisme Lully (1632 – 1687) antara lain The Miserere dan
Opera Gadmus et Hernione.
Karya George Frederick Handel (1625 – 1775) antara lain Meziah, Judas
Maccabaeus, Israil Egypt, dan Opera Julius Caesar and Xerxes.
*OGP5PLPI
4IJODIJ4V[VLJ
4V[VLJ MBIJS EJ /BHBZP +FQBOH QBEB UBIVO
%JB BEBMBI BOBL TFPSBOH QFNCVBU BMBU
NVTJL1BEBXBLUVLFDJMJBCFMBKBSCJPMBEJ+FQBOH
EJMBOKVULBO LF #FSMJO +FSNBO
4V[VLJ CFSTBNB
UJHBTBVEBSBOZBNFNCFOUVLLXBSUFUHFTFL0MFI
LBSFOB JUV 4V[VLJ NFOZVTVO TVBUV NFUPEF CFS
NBJO HFTFL ZBOH NVEBI EBO TFEFSIBOB CBHJ
BOBLBOBL.FUPEFJOJUFSTFCBSEBOCFSLFNCBOH
UJEBLIBOZBVOUVLBMBUNVTJLHFTFLTBKB
;BNBO,MBTJLm
Zaman klasik adalah zaman kemegahan kebudayaan Yunani atau Romawi,
dan zaman di mana orang mengagungkan akal.
Karakteristik musik pada zaman Klasik, yaitu sebagai berikut.
a. Bentuk
: musik kamar menjadi mode dalam bentuk sonata.
b. Tekstur
: bersifat homopon.
c. Melodi
: gaya melodi bersifat kompak dan memiliki kesamaan tema.
d. Harmoni
: kurang kompleks, cenderung banyak menggunakan trinada.
e. Improvisasi : mulai hilang, semua tanda-tanda frase, dinamik, ornamentasi,
dan akor ditulis lengkap.
Tokoh musik pada zaman Klasik adalah sebagai berikut.
a. Karya Joseph Haydn (1732 – 1809) antara lain The Missa Solemnis in D
minor, The Cello Conserto in D. op 101, dan The Creation and the Season.
b. Karya Wolfgang Amadeus Mozart (1756 – 1791) antara lain The Magic
Flute, Don Giovanni, dan The Meriage of Figaro.
c. Karya Ludwig Von Beethoven (1770 – 1827) antara lain Symphoni No. 3,
The Conserto in D for Violine, dan Missa Soleonsis in D op 123.
;BNBO3PNBOUJL
Zaman Romantik ditandai dengan kegiatan musik yang lebih menitik-beratkan pada penggarapan pada pemanfaatan timbre, ritmik, melodi, dan harmoni.
Karya-karya musik pada zaman Romantik lebih mengutamakan pada garapan
emosional dan dramatis. Memasuki abad ke-19, bentuk-bentuk musik pada zaman
Klasik didominasi oleh program-program resital maupun konser.
Ciri-cirinya yang terdapat pada karya zaman Barok adalah sebagai berikut.
a.
Media Penyajian
Karya musik pada zaman Romantik selalu dipertunjukan pada gedunggedung konser dan opera maupun tempat-tempat pertunjukan khusus. Musik
gereja masih mendominir sebagian besar kegiatan masyarakat. Penyajian
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
nyanyian tunggal dengan iringan piano merupakan teknik penyajian yang
sangat digemari oleh masyarakat luas. Orkestra zaman Romantik mulai didominir oleh alat musik gesek yang ditambah dengan picolo, clarinet, horn,
trombon, tuba, harpa, dan beberapa alat musik pukul.
b.
Ritme
Ritme yang mendukung ide serta ekspresi seseorang makin lengkap.
Denyutan-denyutan ritmik, perubahan matra, sinkopisasi dalam berbagai
pola mulai menjadi mode. Pembuatan partitur selalu dilengkapi tanda-tanda
tempo berbagai modifikasinya serta tanda-tanda ekspresi.
c.
Melodi
Pembuatan melodi untuk vokal sangat dipengaruhi oleh gaya pembuatan
melodi instrumen.
d. Tekstur
Tekstur zaman Romantik sebagian besar berbentuk homophonik yang
sudah dikembangkan dengan pemakaian akor-akor disonan, ornamentasi,
dan teknik kontrapung secara bebas.
e.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
Pola
Pada zaman Romantik pembentukan karya musik bentuk garapannya
rhapsodi dan usaha-usaha musikalisasi puisi.
Karya-karya yang berbentuk instrumental merupakan salah satu tolok
ukur (standar) perkembangan musik zaman Romantik karena zaman ini kaya
harmoni serta lagu klimaks.
Tokoh musisi pada zaman Romantik adalah sebagai berikut.
Karya Franz Schubert antara lain Unfinished Symphony, C Mayor Symphony,
The Great, dan Death and the Maiden.
Karya Felix Mendelson (1809–1847) antara lain Scotch, Italian and Reformation, Eliyah, dan A Midsummer Night’s Dream.
Karya Franz Lizt (1811–1886) antara lain Faust Symphony, Funerailles,
Sonata in B minor, dan Hungarian Rhapsodies.
Karya Peter Ilich Tchaikvsky (1840–1893) antara lain Pathetique no. 6,
Piano concerto in B Flat Minor, dan Romeo and Juliet.
Karya Antonin Dvorak (1814–1907) antara lain Symphony No. 5 (From the
World) dan String Quartet in F Mayor.
Karya Richard Wagner (1813–1883) antara lain Lohengrin, Die Meister
Singer, Tannhauser, dan Tristan und Isolde.
Karya Johannes Brahms (1833–1897) antara lain Symphony No. 3, German
Requiem, The Double Concerto for Violin and Celo, Hungarians Dances,
dan Overture The Academic Festival and the Tragic.
;BNBO*NQSFTTJPOJTNF
Karya-karya musik pada zaman Impressionisme ditandai oleh penggunaan
akor-akor disonan yang waktu itu dianggap menyimpang dari kaidah yang telah
mapan di masyarakat. Paduan nada yang kurang disenangi masyarakat justru
menjadi mode khususnya untuk menutup suatu kadens. Berikut ini merupakan
karakter yang ada pada zaman ini Impressionisme.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
a.
Media Penyajian
Penggunaan alat musik flute dan klarinet selalu diarahkan untuk suara
beregister rendah, sedangkan violin untuk register tinggi. Di samping itu,
alat-alat musik trompet, horn, selesta, dan glokkenspiel mulai digemari untuk
memainkan kalimat lagu pendek.
b.
Ritme
Sebagian besar karya-karya pada zaman Impressionisme ditandai dengan
gerakan akor-akor paralel. Bahkan, mulai kelihatan kegemaran masyarakat
dengan pemakaian akor-akor sembilan dengan denyutan-denyutan bas dari
akor sustain.
c.
Melodi
Pada zaman Impressionisme ditandai dengan penggunaan melodi dan
tangga nada yang dipengaruhi oleh musik gamelan.
Tokoh musik pada zaman Impressionisme adalah Acille Claude Debussy
(1862–1918) dengan beberapa karyanya yang terkenal, antara lain L’enfant
Prodique dan Pelleas et Melisande.
*OGP5PLPI
7BOFTTB.BF
1FNBJOCJPMBEBSJ4JOHBQVSBJOJCFMBKBSQJBOP 1MBZFS ZBOH NFMBNCVOHLBO OBNBOZB
QFSUBNBLBMJQBEBVTJBUBIVOEBOCJPMBQBEBVTJB "MCVNOZBZBOHMBJOTFQFSUJTUPSN
0SJHJOBM
UBIVO 7BOFTTB UFSLFOBM EJ -POEPO QBEB XBLUV GPVS4FBTPOTEBO5IF%FWJMT5SJMM4POBUB
UBNQJM EFOHBO -POEPO 1IJMIBSNPOJD QBEB UBIVO TFSUB$MBTTJDBM"MCVN
,BSJFSOZBEJNVMBJTBBUJBNFSJMJT5IF7JPMJO
6KJ,FNBNQVBONV
1.
2.
3.
Perkembangan musik mancanegara dibagi menjadi 6 zaman, sebutkan!
Apakah yang menjadi ciri-ciri dari zaman Barok?
Sebutkan tokoh-tokoh musik pada zaman Klasik!
# ,PNQPOJT.VTJL#BSBU
Komponis-komponis musik Barat yang sangat terkenal dengan karyakaryanya yang menakjubkan, antara lain sebagai berikut.
+PIBO4FCBTUJBO#BDI
Johan Sebastian Bach dilahirkan di Eisenach, Jerman. Ketika berusia 15
tahun, Johan Sebastian Bach menerima beasiswa untuk melanjutkan sekolah di
Leneburg. Di sanalah, Johan Sebastian Bach mulai belajar musik dan anggota
paduan suara. Johan Sebastian Bach belajar organ pada George Bohm, seorang
pemain organ yang sangat terkenal.
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
Sumber: www.npj.com
Gambar 11.1 Johan
Sebastian Bach
Sejak tahun 1703, Bach diangkat menjadi pemain organ gereja di Kota
Anrstadt dan mulailah bakat musiknya tampak. Ia mulai mengarang lagu untuk
organ maupun paduan suara. Pada tahun 1707, Bach pindah ke Muhlhuasen dan
mengawini saudara sepupunya yang bernama Maria Barbara Bach. Setahun
kemudian, Bach pindah ke Weimar. Ketika ia berniat pindah ke Cothen untuk
bekerja pada Putra Mahkota Leopold dari Anhalt, dihalang-halangi oleh Pangeran
Weimar dengan cara dipenjarakan. Namun, karena keinginannya yang sangat
kuat, ia berhasil mengabdikan diri di Cothen hampir 10 tahun.
Pada tahun 1720, istrinya meninggal. Setahun kemudian, Bach mengawini
Anna Magdalena Wilcken. Pada tahun 1923, Bach pindah ke Leipzig dan menjadi direktur sekolah musik di gereja dan Sekolah St. Thomas. Hampir 27 tahun
ia menekuni pekerjaannya di musik sampai meninggal dunia pada tahun 1750.
Bach meninggal dunia dalam keadaan buta. Salah satu karyanya yang terbesar
namun belum sempat diselesaikan berjudul The Art of Fugue.
8PMGHBOH"NBEFVT.P[BSUm
Gambar 11.2 Wolfgang
Amadeus Mozart
Mozart dilahirkan di Salzburg, putra dari Leopold Mozart. Ia mulai meniti
karirnya sebagai guru privat anak luar biasa di bidang sejarah kesenian. Tandatanda bakat musiknya mulai tampak sejak ia berusia lima tahun. Pada usia enam
tahun, ia dipanggil ratu Maria Theresia untuk memamerkan kebolehan musiknya
di istananya. Di tahun-tahun berikutnya, ia mengikuti ayahnya ke berbagai negara,
antara lain ke Paris, London, dan di Munich.
Sejak usia 13 tahun, Mozart telah memperlihatkan bakat musiknya yang luar
biasa dengan menciptakan sonata, concerto, simponi, karya keagamaan, opera
buffa, operet Bastian, dan Bastine.
Pada tahun 1782, Mozart mengawini Conztantine Waber meskipun tidak
disetujui oleh orang tuanya. Mozart mendapat dorongan untuk berkarya dari
istananya. Ia mencapai puncak ketenaran ketika membuat opera The Mariage of
Figaro pada tahun 1876. Ia meninggal pada tahun 1791menjelang ulang tahun
ke-36.
Beberapa karya-karyanya yang terkenal, antara lain The Mariage of Figaro,
Don Giovanni, Cost fan Tutte, The Abduction from the Seraglio, dan The Magic
Flute.
-VEXJH7BO#FFUIPWFO
Sumber: Oxford Ensiklopedia Pelajar
Gambar 11.3 Ludwig Van
Beethoven
Beethoven merupakan generasi revolusi Prancis sehingga gagasan-gagasannya sangat dipengaruhi oleh ide kebebasan serta harga diri yang tinggi. Ia dilahirkan di kota Bonn, tepi Sungai Rhine, Jerman. Ayah dan kakeknya pernah menjadi
penyanyi istana, pada zaman Pangeran Electroc Max Friedrich. Beethoven dilahirkan di lingkungan keluarga yang kurang beruntung. Ayahnya seorang pemabuk
berat sehingga di usia yang relatif muda Ludwig harus membantu ibu dan kedua
adiknya. Pada usia 11 tahun, Beethoven sudah ditunjuk sebagai asisten organis
di istana pangeran. Pada tahun berikutnya, ia sudah dipercaya untuk memegang
harpsikhord pada orkestra istana.
Pada waktu berkunjung ke Wina, ia diberi kesempatan untuk bermain pada
orkes yang didirikan oleh Mozart. Beethoven pernah belajar bersama-sama dengan
Haydn atas biaya Elektronik di Wina, Austria. Sebagai seorang pianis, Beethoven
pernah bekerja pada Pangeran Lichnowsky, Pangeran Lobkowitz, dan bangsawan
Razumovsky. Archuduke Rudolph, kakak kaisar sendiri menjadi murid sekaligus
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
sahabat dekatnya. Pada waktu itu, meskipun seorang genius muda, ia dijuluki
pangeran rakyat jelata. Namun, ia bangga dengan julukan tersebut.
Ketika invasi Napoleon, Pangeran Lichnoswky mendesak Beethoven agar
menghibur para perwira Prancis. Namun secara diam-diam Beethoven meninggalkan istana. Dengan marah Beethoven merusak patung sahabatnya sendiri sambil
menulis secarik kertas yang isinya, ”Pangeran, ... sebenarnya siapakah Anda?
Anda belum memahami siapakah saya? Kekuatan adalah moral manusia tegar
yang mampu berdiri dan itulah saya”.
Sayang sekali sang rajawali muda yang sedang mencoba mengembangkan
sayap ini justru mulai kehilangan pendengarannya. Namun, justru dalam situasi
yang kurang menguntungkan sebagai seorang musisi yang tuli, Beethoven mampu
menghasilkan karya-karya yang luar biasa. Ia memiliki pandangan yang kuat
dalam mempertahankan ide-idenya. Semboyannya, ”Kemajuan akan tercapai
apabila orang mampu mengatasi ketegangan untuk mencapai kemenangan
dengan suka cita.”
+PTFQI)BZEO
Sumber: www.handelchoir.org
Gambar 11.4 Joseph Haydn
Joseph Haydn dilahirkan pada tahun 1732, di Rohrau, Austria. Joseph Haydn
hidup di lingkungan keluarga yang sangat mendukung pengembangan bakat
musiknya yang luar biasa karena ayah dan saudara-saudaranya menyenangi
musik.
Sejak usia 8 tahun, Joseph Haydn telah menjadi anggota paduan suara
anak-anak di Katedral St. Steven, Wina. Pada tahun 1761, kehidupannya mulai
berubah. Ia dipilih putra mahkota raja Esterhazy Hungaria untuk memimpin
orkes simponi dan gedung opera yang dimilikinya. Kebebasan berkarya yang
diberikan oleh putra mahkota ini akhirnya menghasilkan ± 90 simponi, oratorio,
opera, dan bentuk gubahan lain.
Joseph Haydn sering diajak pergi ke Wina karena menjadi kesayangan putra
mahkota. Di Wina, Joseph Haydn bertemu dengan komponis Amadeus Mozart
dan menjadi sahabat akrab. Setelah Pangeran Esterhazy meninggal dunia, Joseph
Haydn pergi ke London, Inggris, dan berhasil mengarang dan memimpin 12
simponi. Memasuki masa tuanya, Joseph Haydn berhasil menciptakan dua oratorio
yang sangat terkenal, yaitu The Creation dan The Seasons serta lagu kebangsaan
Austria. Joseph Haydn meninggal dunia pada tanggal 31 Mei 1809.
'SBO[-JTU[
Gambar 11.5 Franz Listz
Franz Listz dilahirkan di Raiding, Hongaria pada tahun 1811. Sejak usia 6
tahun, ia mulai diajari piano oleh ayahnya. Di usia 9 tahun, Franz Listz sudah
berani mengadakan pertunjukan di depan umum.
Pada tahun 1812, ia pergi ke Wina untuk belajar piano pada Carl Czerny serta
belajar komposisi pada Antonio Salieri, sehingga tidak mengherankan apabila
dikemudian hari Franz Listz menjadi sanjungan beberapa komponis terkenal termasuk Beethoven. Selama sembilan tahun, Franz Listz mengadakan pertunjukan
konser ke seluruh Eropa sambil memperkenalkan karya-karyanya yang banyak
dipengaruhi oleh gaya romantik Chopin dan Berlioz.
Sejak tahun 1848, ia memangku jabatan sebagai direktur musik di istana
Weimar Jerman dan berhasil menciptakan Hungarian Rapsodies, The Faust
Symphony, dan Concerto untuk piano. Franz Listz meninggal dunia pada tanggal
31 Juli 1886 di Bayreuth, Jerman.
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
"QSFTJBTJ.VTJL
$BSJMBIUPLPINVTJLNBODBOFHBSBZBOHMBJOEJJOUFSOFUBUBVTVNCFSMBJO#VBUMBIEBMBNCFOUVLMBQPSBO
NFOHFOBJSJXBZBUIJEVQEBOLBSZBOZB
$ +FOJT.VTJL#BSBU
Musik di luar Asia dapat dikelompokkan menjadi beberapa jenis berikut.
.VTJL,MBTJL
Nama musik Klasik tidak asing lagi di telinga kita. Namun, manakah sebenarnya yang dimaksud musik Klasik itu? Musik Klasik memiliki tiga penafsiran
sebagai berikut.
Pertama, musik Klasik merupakan jenis musik yang lahir atau diciptakan
oleh komponis-komponis pada masa Klasik, sekitar tahun 1750 sampai sekitar
tahun 1800. Pada masa tersebut, di Eropa ada dua tokoh komponis yang sangat
menonjol, yaitu Joseph Haydn (1732–1809) dan W.A. Mozart (1756–1791).
Karya tokoh ini sangat terkenal sampai sekarang. Bukan saja karena kualitasnya,
melainkan juga karena kuantitasnya.
Kedua, musik Klasik ialah jenis musik terkenal yang dibuat atau diciptakan
jauh di masa lalu, tetapi tetap diminati, dimainkan, dan disukai orang sepanjang
masa. Sehingga, orang sering menyebutnya sebagai musik abadi. Dalam pengertian ini, ciri khas dari musik Klasik adalah dipertahankannya sifat keaslian dalam
penyajiannya. Hal-hal baru ataupun cara-cara baru dalam penyajiannya pun akan
dapat mengurangi makna Klasik musik jenis ini.
Ketiga, musik Klasik adalah jenis musik yang dibuat masa sekarang, tetapi
mengambil gaya, corak, ataupun teknik yang terdapat pada musik Klasik dari
pengertian pertama dan kedua. Lagu seriosa adalah jenis musik yang didasari
oleh gaya, corak, dan teknik musik Klasik.
Untuk mengenal sifat musik masa Klasik, sebaiknya membandingkan dengan
masa sebelum dan sesudahnya. Sebelum masa Klasik adalah masa Barok, yang
musiknya juga disebut musik Barok. Pada masa ini, terdapat sejumlah tokoh
musik di antaranya J.S. Bach (1685–1750) dan G.F. Handel (1685–1759).
Musik pada masa Barok banyak menampilkan
kelincahan melodi dengan berbagai ornamennya yang
dijalin secara poliponik. Adapun di masa Klasik, nadanada melodi lebih banyak paduan secara homoponik,
ditunjang pemanfaatan tempo dan dinamik paduan
sederhana. Namun, kehadirannya sudah cukup sebagai penunjang kelahiran karya-karya simponi.
Sesudah masa Klasik adalah masa Romantik.
Pada masa ini, Ludwig van Beethoven sebagai tokoh
pengantar karena awal dari kehidupan karyanya
lebih banyak mengikuti masa Klasik. Musik di masa
Romantik ditandai, antara lain oleh berkembangnya
paduan nada yang lebih disonan dan makin meluasSumber: wwc.bhc.co.ule
nya penggunaan nada-nada kromatik. Di samping itu,
Gambar 11.6 Contoh musik klasik
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
juga berkembang penciptaan lagu-lagu kecil jenis lied yang sekaligus merupakan
perwujudan kerja sama antarmusik dan sastra serta bidang-bidang lainnya.
Beberapa tokoh komponis pada masa Romantik, antara lain Franz Schubert,
Frederic Chopin, Robert Sh=Chumann, dan Franz Lizt.
.VTJL-BUJO
Gambar 11.7 Contoh musik
Latin
Sumber: www.myhienergy.com
Christina Aguilera
Musik Latin adalah suatu bentuk seni populer yang berkembang di negaranegara Amerika Latin, terutama Kuba. Keunikan musik Latin adalah pada jenis
struktur ritmik yang terbentuk di dalamnya. Vokal dan instrumen musiknya berasal dari upacara religius Afrika, namun saat ini cenderung dipandang sebagai
musik tarian, karakteristik sangat kuat pada ritmenya terlihat saat satu ritem dimainkan sekali dan akan memancing ritem lainnya untuk saling berpadu. Secara
tradisional, musik latin dimainkan oleh perkusi tradisional Kuba yang berdawai
9. Sepanjang waktu, piano telah menggantikan gitar sebagai instrumen choral
(pengisi), sedangkan bass, woodwin, trompet dan trombone ditambahkan untuk
memainkan melodi dan reff (pengulangan bagian lagu). Kebanyakan musik latin
adalah berdasarkan pola ritmik Kuba dan berpola ritem 3–2 (kadang 2–3). Clave
juga merupakan nama untuk dua stik yang memainkan pola 3–2.
Karakteristik musik Latin yang penting adalah sebagai berikut.
a. Clave: pola ritmik gabungan yang dimainkan dengan dua stik, sepanjang
saat band bermain.
b. Call and Response inspiraciones: pertukaran musikal antara 2 inspirasi suara,
menjadi frase improvisasi oleh vokalis dan instrumentalisnya.
c. Bajo–tumbao–bass: pola ritmik berulang untuk
bassa atau konga yang berdasarkan pada clave.
Sumber: www.sfondideldesktop.com
Carlos Santana
Gambar 11.8 Tokoh-tokoh musik Latin
Kini, musik Latin telah banyak menduduki puncak
musik dunia dan diakui keuniversalannya. Musik
yang mengundang tema keceriaan, pesta, dan dansa
ini kian digemari. Bintang-bintang seperti Enrique
Iglesias, Christina Aguilera, Shakira atau Carlos
Santana yang gemar berkolaborasi kinipun makin
menanjak membawakan musik latin mereka, sekaligus membuktikan bahwa musik Latin benar-benar
salah satu style musik yang besar.
.VTJL+B[[
Musik jazz adalah jenis musik yang lahir di New Orleans, Amerika Serikat.
Pada awal abad ini, kehadirannya merupakan paduan antara teknik dan peralatan
musik Eropa, khususnya Prancis, dengan irama bangsa Negro asal Afrika Barat.
Di perkebunan-perkebunan kapas New Orleans Selatan gaya permainan musik
mereka inilah yang dikenal sebagai musik jazz,
Ciri utama dari musik jazz adalah permainan improvisasi, baik dalam irama
maupun melodi, kelompok ataupun musiknya. Salah satu elemen penting dalam
jazz adalah sinkopisasi. Sebagai gaya bermain, musik jazz tidak tertentu susunan
alat musiknya. Kita dapat melakukannya baik secara tunggal, trio, kuintet, atau
group bentuk lainnya; baik jenis akustik maupun elektrik. Namun, secara garis besar,
musik jazz menggunakan alat musik gitar, trombon, trompet, keyboard/piano,
drum, dan vokal. Dalam lagunya, musik jazz tidak memiliki ataupun menentukan
bentuk khusus. Banyak lagu dapat dimainkan secara jazz, di awal kehadirannya
digunakan lagu-lagu dengan bentuk khusus, seperti blues dan boggie woogie.
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
Tokoh-tokoh musik jazz di masa lalu, antara lain Charlie Parker (saksofon),
Duke Ellington (komponis), Benny Goodman (klarinet), dan Louis Amstrong
(trompet).
Beberapa gaya dalam musik jazz, antara lain gaya New Orleans, di Xielands,
gaya Chicago, boogie-woogie, swing, bebob, hard pop, coll jazz, dan free jazz.
Orkes jazz yang sangat terkenal pada zamannya
adalah Original Dixieland jazz band dan New Orleans
Rhythm Kings.
Sumber: big-pkblog.org
Charlie Parker
Sumber: www.whenmoviesweremovies.com
Benny Goodman
Sumber: www.ket.org
Louis Amstrong
Sumber: www.museumofthegulfcoast.
org
Duke Ellington
Gambar 11.9 Tokoh-tokoh musik jazz mancanegara
.VTJL3PDLBOE3PMM
Rock and roll sering disingkat rock’n’roll. Musik ini berkembang di Amerika
Serikat akhir tahun 1940-an dan mencapai kepopulerannya di awal tahun 1950an. Rock and roll melahirkan berbagai macam aliran yang secara keseluruhan
dikenal sebagai musik rock.
Ciri khas musik rock and roll adalah pada ketukan (beat) yang biasanya dipadu dengan lirik. Rock and roll menggunakan beat yang didasarkan salah satu
ritme musik blues yang disebut boogie woogie ditambah aksen backbeat yang
selalu diisi pukulan snar drum. Versi klasik dari rock and roll dimainkan dengan
satu atau dua gitar listrik, gitar bas listrik, dan drum set.
Sumber: www.review33.com
Elvis Presley
Sumber: www.virginrecords.com
The Rolling Stones
Sumber: home.att.net
The Beatles
Gambar 11.10 Tokoh-tokoh aliran musik rock and roll mancanegara
Perangkat alat musik keyboard sering dimainkan sebagai alat musik tambahan. Apabila dimainkan dengan dua gitar listrik, gitar listrik yang dimainkan
untuk memberi melodi disebut lead. Adapun gitar yang memainkan ritme dan
harmoni disebut gitar ritme. Saksofon sering dijadikan instrumen melodi pada
gaya rock and roll awal tahun 1950-an. Di pertengahan tahun 1950-an, saksofon
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
diganti peranannya oleh gitar listrik. Salah satu cikal bakal rock and roll adalah
musik boogie-woogie dengan piano sebagai melodi, seperti permainan musik
berbagai kelompok big-band yang mendominasi dunia musik Amerika dekade
1940-an. Kepopuleran musik rock and roll secara mendunia menimbulkan dampak
sosial yang tidak terduga.
Rock and roll bukan saja memengaruhi gaya bermusik, tetapi sekaligus
gaya hidup, gaya berpakaian, dan bahasa. Selain sukses di dunia musik, bintangbintang pada periode awal rock and roll juga sukses di dunia film dan televisi,
misalnya Elvis Prisley. Selain Elvis Presley, muncul juga group musik rock and
roll dari Inggris, yaitu The Beatles; dari Britania Raya, seperti Black Sabbath,
Led Zepllelin, The Rolling Stones, The Who, Pink Floyd, dan Queen.
"QSFTJBTJ.VTJL
"NBUJMBIQFSUVOKVLBONVTJLNBODBOFHBSBEJMVBS"TJBCBJLTFDBSBMBOHTVOHNBVQVOUJEBLMBOH
TVOH6SBJLBOLFVOJLBOEBOKFOJTNVTJLOZB#VBUMBIEBMBNCFOUVLMBQPSBO
$BSJMBIHBNCBSQFOUBTNVTJLNBODBOFHBSBEJMVBS"TJB,VNQVMLBOHBNCBSHBNCBSUFSTFCVU
LFNVEJBOCVBUMBILMJQJOH
.BSJ#FSEFOEBOH
/ZBOZJLBOMBHVMBHVCFSJLVUEFOHBOUFLOJLWPLBMZBOHCFOBS
SERENADE
Do = Es, 4/4
Moderato
Cipt. Franz Schubert
When shades
Each bird
Song
I
I’m
am
of night are
of night is
singing
calling
to
to
falling my
calling its
love,
mate
calling my
wait, Your
love,
my
as
you
you
Softly my heart
is
Loveone while I im- pa-tient -ly
Fond
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
thought
vi-
I’m
sion
Come
Ev-
the
my
to
ry
me
note
bright
lone-
you
not
An-
light,
song,
Where
Love
be
keep
swer
my
the
moonly
moonly
per
ing
win’ing to
coming in
can
do
to
me
you
view
arms
birds
a
a
wait
sing-
light,
song
Ev-en
Speed to
you
not
be
keep
you,
ing,
Here in
Each’oes
leaves
me
to
me
all
your
Here in
Eachooes
the
my
seem
kis’ses
night,
long
Where
Love
bright
lone-
to
whisbring-
can
do
night
long
if
you
hear
my
pledding,
Tell me with
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
your,
eyes,
You and
only you
I am
Make my life
Make my life
Come
Par-
love
a-
be
Par-
needing
a-
dise
dise
mine
% +FOJT"MBU.VTJL#BSBU
Menurut jenisnya, alat musik Barat, dibedakan menajdi alat musik melodis,
harmonis, dan ritmis.
"MBU.VTJL.FMPEJT
Alat musik melodis, yaitu alat musik yang memainkan melodi lagu. Alat
musik melodis, antara lain sebagai berikut.
a.
Rekorder
Rekorder adalah jenis alat musik tiup. Alat musik ini mempunyai 4 jenis,
yaitu rekorder sopranino, rekorder sopran, rekorder alto, dan rekorder bas.
Rekorder yang sering digunakan di sekolah adalah rekorder sopran.
b.
Pianika
Pianika adalah alat musik bertuts yang dimainkan dengan cara ditiup.
Bilah-bilah nadanya yang berwarna hitam menghasilkan nada kromatis.
Sumber: www.markholda
Gambar 11.11 Rekorder
Sumber: www.fuku.com
Gambar 11.12 Pianika
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
c.
Sumber: www.fuku.com
Gambar 11.13 Harmonika
Harmonika
Harmonika adalah alat musik yang memiliki dua perangkat penggetar
berpisah yang berbunyi saat pemain meniup dan mengisap udara dari alat
tersebut.
d. Saxophon
Saxophon merupakan alat musik tiup bersuara logam dengan jangkauan
nada dan kemampuan ekspresinya yang besar. Saxophon diciptakan oleh
Adolphne Sax pada tahun 1846. Ada empat jenis saxophon, yaitu saxophon
sopran, alto, tenor, dan bariton. Keempatnya dapat membentuk kwartet yang
setara dengan kwartet gesek.
Sumber: www.istanbul.edu.tr trompet
Gambar 11.14 Saxophon
e.
Trompet
Trompet adalah alat musik tiup yang dapat mengeluarkan bunyi berapiapi yang dihasilkan oleh besarnya tenaga yang digunakan untuk memainkan
fanfare tetapi juga disebabkan oleh tabung logam yang sempit, lubang silindris, dan corong yang lebar dan mengembang. Musisi jazz memanfaatkan
semua bunyi yang dihasilkan alat musik trompet dan trombon. Dengan
memainkan kedua alat musik ini, diharapkan akan menghasilkan permainan
solo yang memesona.
f.
Hobo
Hobo, yaitu alat musik tiup yang bersuara lembut dengan lidah getar
rangkap. Jangkauan nadanya sampai dua setengah oktaf. Hobo dikenal sejak
zaman Mesir Kuno. Pada abad ke-18, alat musik ini tampil pada musik kamar
atau konserto. Hobo dibedakan menjadi tiga macam, yaitu hobo cor anglais,
hobo diamore, dan hobo masa kini. Karya yang banyak menampilkan alat
musik ini, dapat kita dengar pada karya Bellini, Berio, dan Rossini.
g.
Flute
Flute merupakan alat musik tiup bersuara kaya dan menimbulkan
suasana magis. Flute modern lebih mudah dimainkan dan bunyinya lebih
jernih.
Sumber: www.janetdavismusic.com
hobo
Gambar 11.16 Hobo
Sumber: www.goffs.herts.sch.Flute
Gambar 11.17 Flute
Sumber: mberben.it4us.n klarinet
Gambar 11.18 Klarinet
Gambar 11.15 Trompet
h. Klarinet
Klarinet adalah alat musik tiup yang dikembangkan oleh Theoblad Boem
dengan nada tinggi dan nyaring. Klarinet mulai digunakan dalam musik orkes
dan band militer pada pertengahan abd ke-18.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
i.
Biola
Biola merupakan alat musik string yang cara memainkannya digesek.
Suara biola dengan ekspresi musikal banyak digunakan dalam musik orkestra untuk menghasilkan nada yang tinggi dan menakjubkan dalam jumlah
yang besar. Biola hasil karya Stradivarius (1644–1737) dianggap sebagai
alat musik terbaik yang pernah dibuat. Sejak saat itu, alat musik gesek tidak
berubah. Biola yang digunakan dalam orkestra ada dua macam, yaitu biola
sopran dan biola alto.
Sumber: violin-www.es.cmu.ed
Gambar 11.19 Biola
"MBU.VTJL)BSNPOJT
Alat musik harmonis, yaitu alat musik yang berfungsi mengiringi perjalanan
melodi lagu dengan menggunakan akor tertentu. Alat musik harmonis, antara
lain sebagai berikut.
a.
Piano
Piano merupakan alat musik harmonis yang cara memainkannya dengan cara ditekan. Seorang pianis dapat memainkan musik yang bagus baik
solo maupun dengan iringan orkes. Piano juga berperan penting bahkan
mendominasi atau mengiringi alat musik lain dalam musik pop dan jazz.
Piano terbaik adalah piano sayap (grand piano), baik dalam bunyi maupun
ukuran. Piano tegak lebih banyak digunakan karena hanya membutuhkan
tempat yang kecil dan harganya lebih murah.
b.
Keyboard
Musik keyboard jenis organ yang perolehan nada dan warna bunyinya
merupakan hasil olahan secara elektronik.
c.
Electon
Electon adalah alat musik keyboard yang nada-nadanya diperoleh dari
tiupan udara ke dalam sejumlah pipa pada organ mekanis. Penaikan udara
diatur oleh tenaga simpanan dengan perangkat sejenis engkol sehingga
organ seakan-akan berbunyi sendiri. Pada organ elektrik, prinsip dasarnya
menyerupai organ asli, namun penyediaan udara dibuat dengan bantuan
tenaga listrik.
Sumber: www.ucam.edu piano
Gambar 11.20 Piano
Sumber: www.pages.drexel.edu
keyboard
Gambar 11.21 Keyboard
Sumber: netinstruments.com elektone
Gambar 11.22 Electon
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
Sumber: www.gitarx.com gitar
Gambar 11.23 Gitar
d. Gitar
Gitar adalah alat musik petik yang sangat populer di masyarakat.
Gitar umumnya berdawai enam dan berbahan dari kawat atau nilon. Gitar
dimainkan dengan jari-jari tangan atau dengan bantuan sebuah plektrum.
Dalam kegiatan musik, gitar berperan sebagai alat musik tunggal maupun
pengiring musik atau lagu. Jangkauan nada gitar cukup luas, lebih dari tiga
oktaf, dimulai dari nada E oktaf besar. Notasinya dituliskan satu oktaf lebih
tinggi dari bunyi sebenarnya. Gitar spanyol (klasik) didesain oleh tukang
kayu dari Spanyol Antonio de Torres Jurado dari abad ke-19. Gitar yang
dimainkan dalam musik pop biasanya memiliki plat jari pada badannya
untuk melindungi gitar dari gesekan.
"MBU.VTJL3JUNJT
Sumber: store.drumbum.com
Gambar 11.24 Tamborine
Sumber: store.triangle.com
Gambar 11.25 Triangle
Sumber: www.music.vt.edu
Gambar 11.26 Simbal
Sumber: hyperphysics.phy-astr.gsu.
edu
Gambar 11.27 Drum
Alat musik ritmis, yaitu alat musik yang berfungsi untuk mengatur
jalannya irama musik atau ritme lagu. Yang termasuk alat musik ritmis
adalah sebagai berikut.
a. Tamborin adalah alat musik jenis rebana, dengan atau tanpa hiasan
kerincing logam di sekitar bingkai atau kerangkanya. Tamborin dipakai
pada orkes modern atau dangdut.
b. Triangle atau trikona adalah alat musik perkusi berbentuk lengkung
segi dan terbuat dari baja. Alat musik ini dimainkan dengan pemukul
kecil dari logam, bunyinya lembut dan tidak bernada. Namun, dentingan
nyaring triangle sering terdengar dalam orkes maupun band.
c. Tabla adalah alat musik India yang banyak dimainkan dalam berbagai
kegiatan, misalnya sebagai pengiring sitar. Alat musik ini semacam
gendang yang dimainkan berpegang dengan ketinggian bunyi yang
berbeda.
d. Simbal menghasilkan gema benturan saat dipukul dengan stik dan dapat
digunakan untuk menandai bagian klimaks musik. Simbal ini dipasang
pada penyangga di atas kedudukannya.
e. Bongo, sepasang gendang kecil dan pendek yang ditata berbeda tingginya
dan dimainkan dengan tangan terbuka. Alat musik ini terkenal dalam
musik rumba dari Amerika Latin.
f. Drum set adalah seperangkat alat musik perkusi, khususnya jenis drum
yang jumlah dan macamnya tidak tentu, dan dapat dimainkan oleh
seorang pemain saja. Pada susunan alat musik drum set yang sederhana
terdiri atas snar drum, tenor drum, bass drum, dan simbal.
g. Kastanyet adalah lonceng kayu yang dipegang dengan tangan.
h. Kabassa adalah derik Amerika Selatan yang manik-manik bajanya
diuntai bagian luarnya.
i. Marakas adalah sepasang derik Amerika Selatan yang biasanya dibuat
dari labu berongga yang berisi biji-bijian atau dari kayu berisi manikmanik. Alat musik ini biasanya digoyang dengan kedua tangan.
j. Pauken atau timpani, yaitu alat musik perkusi sejenis drum atau genderang. Alat musik ini merupakan alat musik simponi, biasanya terletak
di belakang alat-alat musik lainnya. Selain badannya yang besar, alat
musik timpani merupakan alat musik ritmis yang bernada atau dapat
distem tinggi rendahnya.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
6KJ,FNBNQVBONV
4FCVULBOBMBUNVTJL#BSBUEBODBSBNFNBJOLBOOZBQBEBLPMPNCFSJLVU
/P
/BNB"MBU.VTJL#BSBU
$BSB.FNBJOLBO
$BSJMBIHBNCBSHBNCBSUFOUBOHBMBUNVTJL#BSBU,FNVEJBOTVTVOMBINFOKBEJLMJQJOHZBOHSBQJ
,FNVEJBOLVNQVMLBOVOUVLEJOJMBJ
3BOHLVNBO
1.
2.
3.
Sejarah perkembangan musik mancanegara dibagi menjadi berbagai periode berikut.
a. Zaman Kuno
b. Zaman Renaisans
c. Zaman Barok
d. Zaman Klasik
e. Zaman Romantik
f. Zaman Impressionisme
Tokoh musik mancanegara, antara lain sebagai berikut.
a. Johan Sebastian Bach (1685–1750)
b. George Frederick Handel (1685–1759)
c. Peter Ilych Teaikovsky (1840–1893)
d. WolfgangAmadeus Mozart (1756–1791)
e. Ludwig van Beethoven (1770–1827)
f. Joseph Haydn (1732–1809)
g. Felic Mandelsohn (1809–1847)
h. Fredrick Chopin (1810–1849)
i.
Franz Lizst (1811–1886)
j.
Alice Claude Debussy (1862–1918)
Musik mancanegara di luar Asia dikelompokkan menjadi beberapa jenis, antara lain musik klasik,
musik latin, musik jazz, dan musik rock and roll.
.VTJL-VBS"TJB#BSBU
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Berikut ini merupakan ciri-ciri musik zaman Renaisans, kecuali ....
a. teksturnya berbentuk poliponik dengan susunan empat suara atau lebih
b. gerakan melodinya masih banyak menggunakan langkah-langkah pendek
c. ritme bebas ditemukan pada musik vokal resetatif dan kontra
d. pola musiknya berbentuk motet, misa, madrigal, passion, fantasia, dan toccata
2. Tanda-tanda frase, dinamik, ornamentasi, dan akar ditulis lengkap merupakan salah satu ciri musik
zaman ....
a. Romantik
b. Klasik
c. Renaisans
d. Impressionisme
3. Tokoh musik zaman Renaisans, antara lain ....
a. Beethoven
b. Mozart
c. Franz Schubert
d. Pierlugi da Palestinna
4. George Frederick Handel adalah tokoh musik mancanegara pada zaman ....
a. Renaisans
b. Klasik
c. Romantik
d. Barok
5. Karya musik Mozart yang sangat terkenal adalah ....
a. The Miserere
b. Opera Julius Caesar
c. The Mirrage of Figaro
d. Symphoni Sembilan
6.
Komponis di samping dilahirkan di kota ....
a. Inggris
b. Jerman
c. Amerika
d. Austria
7.
8.
Pangeran Rakyat Jelata adalah julukan yang diberikan kepada ....
a. W.A. Mozart
b. L.V. Beethoven
c. Joseph Haydn
d. Franz Schubert
Seriosa merupakan salah satu lagu yang menggunakan teknik ....
a. klasik
c. Latin
b. rock and roll
d. ska
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
9.
Penyanyi mancanegara di samping menggunakan jenis musik ....
a. klasik
b. jazz
c. Latin
d. rock and roll
10. Dalam permainan musiknya menggunakan improvisasi baik dalam irama maupun melodi, kelompok
atau pribadi. Hal ini merupakan ciri dalam permainan musik ....
a. jazz
b. rock and roll
c. Latin
d. ska
B.
1.
2.
3.
4.
5.
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Jelaskan menurut bahasamu yang dimaksud musik mancanegara itu!
Sebutkan periodisasi perkembangan musik di Barat!
Sebutkan tokoh musik pada zaman klasik!
Jelaskan secara singkat sejarah lahirnya musik jazz!
Sebutkan alat musik Barat yang dapat mengiringi lagu!
.VUJBSB.VTJL
.VTJLJUVNFOZFNCVILBO.VTJLBEBMBIMFEBLBOFLTQSFTJLFNBOVTJBBO.VTJLBEBMBITFTVBUVZBOH
NFOZFOUVI LJUB UJEBL QFEVMJ EBSJ CVEBZB NBOB ZBOH QFOUJOH TFNVB PSBOH NFODJOUBJ NVTJL #JMMZ
+BFM
3FGMFLTJ
%BMBNCBCJOJUFMBIEJCBIBTNFOHFOBJNVTJLNBODBOFHBSBEJMVBS"TJB$BSJMBINVTJLNBODBOFHBSB
EJMVBS"TJBZBOHMBJO,FNVEJBOCVBUMBIEBMBNCFOUVLMBQPSBO
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
#"#
.FOBNQJMLBO,BSZB
.VTJL#BSBU
.FOBNQJMLBO LBSZB TFOJ NVTJL NBODBOFHBSB NFSVQBLBO QVODBL EBSJ TFHBMB QSPTFT QFNCFMBKBSBO
ZBOH UFSVTNFOFSVT EBO CFSLFTFJNCBOHBO5VKVBO QFNFOUBTBO NVTJL CBHJ TJTXB BOUBSB MBJO NFNCJOB
LFEJTJQMJOBOLFCFSTBNBBOEBONFOHHBMJQPUFOTJTFSUBNFNCFOUVLLBSBLUFSZBOHQPTJUJG1FSHFMBSBONVTJL
EBMBNCFOUVLUJNBLBONFOEJEJLBOBLMFCJIUPMFSBOEBOUJEBLFHPJT%FOHBOEFNJLJBONFSFLBMFCJINVEBI
CFSLPNVOJLBTJCFSBEBQUBTJEFOHBOMJOHLVOHBOEBONBNQVCFMBKBSEBSJMJOHLVOHBOTFLFMJMJOHOZB"QBCJMB
LBMJBONFNJMJLJLFNBNQVBOLIVTVTNFNQFMBKBSJNVTJLEBONBNQVNFOZBKJLBONVTJLTFDBSBUJEBLMBOHTVOH
CFSBSUJNFSFLBNFNJMJLJTBSBOBQFOZBMVSBOFNPTJ%JTBNQJOHJUVTFNBOHBUEBOQPUFOTJEJCFSCBHBJCJEBOH
KVHBUFSJNCBOHJEFOHBOUFOHHBOHSBTBEBODJUBFTUFUJT
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
" .FOHBSBOTFNFO-BHV#BSBU
Mengaransir adalah salah satu kegiatan mengubah lagu baik secara vokal
maupun instrumental untuk mencapai nilai artistik tanpa harus kehilangan ciri
khas lagu tersebut. Untuk dapat menjadikan seorang arranger diperlukan ketekunan dan kemauan belajar yang tinggi. Seorang penata musik harus menguasai ilmu
harmoni. Aransemen yang baik didapat karena proses ketekukann yang panjang
dan terus menerus. Jangan bosan untuk mencoba dan mendengarkannya. Dengan
mendengarkan terusmenerus kita akan menjadi tahu kekurangan-kekurangan atau
bagian-bagian yang kurang pas.
#FSLSFBTJ.VTJL
/ZBOZJLBOMBHVEJCBXBIJOJEFOHBONFOHHVOBLBOBMBUNVTJLIBSNPOJT,FNVEJBOCVBUMBIBSBOTF
NFOMBHVOZB
CAN’T HELP FALLING IN LOVE WITH YOU
Do = C, 4/4
Andante
Elvis Presley
Trans: A. Kadar. Ir
Wise Shall
fools
be
help
Like a -
something
rush
a
fal - ling
ri - ver flow
-
are -
in
sin
-
in
man
I
on - ly
would it
But
If
with
love
sure - ly - - to the sea
meant to
say
stay
be
I
I
can’t
can’t
you
Dar - ling - so it goes
Take
my
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
hand
help
take my whole
fal-ling
you
ove
life
in
love
For
I
with
too
with
can’t
For
I
can’t
you
help
fal - ling -
in
you
# 1FSHFMBSBO.VTJL
Pengalaman siswa dalam mempertunjukkan karya seni, khususnya seni musik
merupakan hal yang utama dalam pergelaran. Hal itu disebabkan tidak semua
siswa dapat tampil apabila tidak didukung adanya kesempatan.
Pergelaran adalah kegiatan mempertunjukkan karya seni kepada orang lain
(masyarakat umum) agar mendapat tanggapan dan penilaian. Pergelaran biasanya
diselenggarakan berkaitan dengan kegiatan tertentu, misalnya memperingati
hari besar ataupun ulang tahun sekolah, pentas seni, pelepasan siswa kelas tiga,
bahkan mengikuti perlombaan.
1FSTJBQBO
Keberhasilan pergelaran musik tidak hanya komposisi musiknya yang sempurna, tetapi didukung oleh persiapan yang matang.
a. Membentuk Kepanitiaan
Kepanitiaan adalah unsur pelaksanaan suatu kegiatan yang bersifat sementara. Artinya, kepanitiaan akan dibubarkan sesudah kegiatan pergelaran
selesai. Secara umum, struktur organisasi dibagi menjadi dua, yaitu panitia
pengarah (steering comitee) dan panitia pelaksana (organizing comitee).
1) Panitia Pengarah (Steering Comitee)
Panitia pengarah terdiri atas.
a) Pelindung : Kepala sekolah
b) Penasihat
: 1) Pembina OSIS ( .... )
2) Guru kesenian ( .... )
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
b.
2) Panitia Pelaksana (Organizing Comitee)
Panitia pelaksana terdiri atas.
a) Ketua
: ....
b) Sekretaris
: ....
c) Bendahara : ....
d) Seksi-Seksi :
(1) Seksi publikasi ....
(2) Seksi dekorasi ....
(3) Seksi acara ....
(4) Seksi usaha ....
(5) Seksi komunikasi ....
(6) Seksi perlengkapan atau tempat ....
Membuat Proposal
Perencanaan pergelaran seni musik dituliskan dalam proposal. Proposal
dapat digunakan, antara lain sebagai berikut.
1) Mencari dana kepada sponsor atau dermawan.
2) Meminta izin penyelenggaraan pergelaran.
3) Dasar penyelenggaraan panitia dalam pelaksanaan tugas.
Secara garis besar, proposal berisikan sebagai berikut.
1) Dasar penyelenggaraan, yaitu surat keputusan atau pedoman perundangundangan sebagai acuan.
2) Tujuan pergelaran, yaitu tujuan yang akan dipakai dalam pergelaran.
3) Bentuk pergelaran, yaitu kegiatan yang dilakukan dalam penyelenggaraan pergelaran.
4) Tempat dan waktu, yaitu tempat dan waktu yang digunakan untuk pergelaran, meliputi hari, tanggal, dan jam pergelaran.
5) Peserta, yaitu sekelompok orang yang ikut pergelaran.
6) Sumber dana, yaitu dana yang digunakan untuk membiayai pergelaran.
7) Bentuk pergelaran, yaitu bentuk penyelenggaraan yang digunakan.
8) Penutup, yaitu berupa catatan-catatan yang ingin dicapai.
9) Lampiran, terdiri atas susunan panitia, rencana anggaran, dan jadwal
pameran.
6KJ,FNBNQVBONV
#VBUMBIQFSFODBOBBOQFSHFMBSBOTFOJNVTJLEJTFLPMBINVZBOHNFMJCBULBOTFMVSVITJTXB#FOUVLMBI
LFQBOJUJBBOEBOCVBUMBIQSPQPTBMEFOHBOCBOUVBOHVSVNBVQVOLFQBMBTFLPMBI
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL.BODBOFHBSB
a.
Bermain Alat Musik Keyboard
Bilah atau tuts yang terdapat pada alat musik keyboard sama dengan bilah
yang terdapat pada alat musik pianika atau piano. Penjarian dan petunjuk
yang digunakan juga sama. Simbol jari yang digunakan dalam permainan
keyboard adalah sebagai berikut.
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
4
3
2
2
3
5
4
5
1
Keterangan:
Tangan kanan dan kiri diberi simbol angka yang sama, antara
lain sebagai berikut.
a.
Kiri
Ibu jari diberi kode angka 1
b.
Jari telunjuk diberi kode angka 2
c.
Jari tengah diberi kode angka 3
d.
Jari manis diberi kode angka 4
e.
Kelingking diberi kode angka 5
Kanan
Sumber: Dokumen Penerbit
Gambar 12.1 Simbol penjarian
Dalam permainan keyboard, langkah awal yang harus diketahui adalah
menghafal nada-nada yang terdapat pada papan keyboard. Papan yang bertuts putih dalam keyboard digunakan untuk memainkan nada-nada natural,
sedangkan papan hitam untuk memainkan nada-nada kromatik. Perhatikan
nada yang terdapat pada papan keyboard di bawah ini!
c d e f g a b c
cis dis
fis gis ais
1
Gambar 11.2 Tuts bernada natural
Gambar 11.3 Tuts bernada kromatik
Alat musik keyboard dapat memainkan melodi lagu serta akor. Akor
adalah paduan nada atau bunyi yang dibunyikan secara serempak dari dua
nada atau lebih dan akan menghasilkan bunyi yang harmonis.
Pernahkah kalian menjumpai partitur lagu yang di atasnya terdapat
akornya? Tentunya kalian ingin sekali memainkannya, bukan? Akor pada
prinsipnya terdiri atas akor dasar, yaitu I, IV, dan V. Akor yang lain itu
merupakan pengembangannya.
Dalam permainan akor, penjarian juga menjadi prioritas utama karena
dengan penjarian yang benar akan mempermudah gerakan tangan ke akor
selanjutnya dan memperindah posisi letak jari, khususnya akor trinada. Akor
trinada adalah akor yang terdiri atas tiga nada, contohnya akor C mayor.
Keterangan:
a) Nada C ditekan oleh kelingking 5
b) Nada E ditekan oleh jari tengah 3
c) Nada G ditekan oleh ibu jari 1
Pada alat musik keyboard, akor dimainkan oleh jari tangan kiri. Khususnya akor trinada, pada prinsipnya dimainkan dengan penjarian yang sama,
yaitu 5-3-1.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Macam-macam akor pada alat musik keyboard
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
Gambar 12.4 Macam-macam akor pada alat musik keyboard
b.
Bermain Alat Musik Gitar
Keyboard dan gitar merupakan alat musik harmonis. Alat musik gitar
sering kita jumpai. Selain karena harganya murah, gitar juga praktis untuk
di bawa ke mana-mana. Alat musik gitar terdiri atas bagian-bagian sebagai
berikut.
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
6
a
5
4
3
2
1
Kolom 1
e
Solo
Solo
Solo
Bas
c b
Bas
f
Bas
d
l g
m
Kolom 2
Kolom 3
dan seterusnya
h
E
j
A
D G
B
E
i k
Gambar 12.5 Bagian gitar dan senar gitar
Keterangan:
a. Head
b. Screw
c. Nut
d. Neck
e. Fret
f. Finger board
g. Face
corong
gagang
pangkal
Gambar 12.6 Garputala
E
G
B
A
D
Gambar 12.7 Peluit tala
E
h.
i.
j.
k.
l.
m.
Side
Back
Sound hole
Bridge
Body
String
1) Menala Gitar
Setiap akan memakai gitar, sebaiknya ditala terlebih dahulu agar nadanada yang dihasilkan tidak sumbang. Adapun alat-alat yang digunakan untuk menyetem (menala) gitar, misalnya peluit tala, keyboard,
dan garputala. Apabila gitar telah usai digunakan, sebaiknya senar
dikendurkan kembali agar bodi gitar tetap bagus dan tidak melengkung.
a) Menala Gitar dengan Garputala
Cara menala gitar dengan garputala adalah sebagai berikut.
• Peganglah garputala pada bagian gagang tanpa menyentuh
pangkal ataupun kedua corong.
• Ketukkan salah satu corongnya ke lutut atau lantai.
• Dengarkanlah nadanya dengan merapatkan garputala ke telinga
maka getaran garputala akan berbunyi nada aI, yaitu nada
yang jumlah getarannya per detik 440 kali. Ditulis A = 440
Hz (dibaca hertz).
b) Menala Gitar dengan Peluit Tala
Gitar dapat ditala menggunakan peluit tala dengan cara mencocokkan keenam senar gitar dengan nada tabung peluit tala yang ditiup
sebagai berikut.
(1) Tabung E rendah nadanya digunakan untuk senar 6 (paling
tebal)
(2) Tabung A digunakan untuk senar 5
(3) Tabung D digunakan untuk senar 4
(4) Tabung G digunakan untuk senar 3
(5) Tabung B digunakan untuk senar 2
(6) Tabung E digunakan untuk senar 1 (senar paling tipis)
c) Menala Gitar dengan Piano atau Keyboard
Menala gitar dengan piano atau keyboard adalah dengan cara mencocokkan nada keenam senar gitar dengan tuts piano.
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
2) Posisi Bermain Gitar
Posisi bermain gitar dapat dilakukan dengan cara berdiri atau duduk.
Sering kita jumpai permainan gitar, baik melodi maupun bas dalam
bentuk band dimainkan dengan cara berdiri. Namun, permainan gitar
dalam posisi duduk dapat dilakukan pada saat memainkan gitar klasik
atau nonelektrik.
Gambar 12.8 Contoh istirahat pada saat
bermain gitar
Gambar 12.9 Contoh posisi bermain gitar
Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan mengenai posisi dalam permainan
gitar pada posisi duduk adalah sebagai berikut.
a) Duduk tegak, kepala boleh sedikit ditundukkan untuk melihat jemari
saat bermain.
b) Tinggi tempat duduk sebaiknya setinggi lutut.
c) Kaki kiri berpijak pada standar kaki agar lutut lebih tinggi dari paha
kaki.
d) Pinggang gitar dipangku pada paha kaki.
e) Gitar melintang miring ke atas untuk tangan kiri dan muka gitar menghadap ke depan.
f) Belakang badan gitar rapat ke perut pemain.
g) Pangkal hasta kanan bersandar ke pinggul gitar.
h) Siku tangan kanan jangan menyentuh perut gitar.
i) Titik tengah kepala gitar kurang lebih setinggi bahu.
j) Lutut kanan menjauhi lutut kiri agar gitar mempunyai tempat yang
leluasa.
3) Penjarian dalam Alat Musik Gitar
Penjarian dalam permainan gitar antara tangan kanan dan tangan kiri
diberi simbol yang berbeda. Setiap jari dalam permainan alat musik
gitar mempunyai fungsi yang berbeda dengan tujuan menghasilkan
permainan alat musik gitar yang baik dan indah.
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
3
Keterangan:
2
1
i
m
a
4
ch
p
Kiri
Kode jari tangan kanan kebanyakan diambil dari bahasa Spanyol.
1. Ibu jari disebut pulgar (p)
2. Jari telunjuk disebut indice (i)
3. Jari tengah disebut medio (m)
4. Jari manis disebut anular (a)
5. Jari kelingking disebut chico (ch)
Kode jari tangan kiri kecuali ibu jari diberi simbol sebagai
berikut.
1. Jari telunjuk diberi simbol 1
2. Jari tengah diberi simbol 2
3. Jari manis diberi simbol 3
4. Jari kelingking diberi simbol 4
Kanan
Sumber: Dokumen Penerbit
Gambar 12.10 Kode penjarian pada alat musik gitar
*OGP5PLPI
'SBOTJTDP5BSSFHB
(JUBSJTBTBM4QBOZPMJOJTFSJOHEJTFCVU#BQBL LPNQPTJTJ#FMJBVNFSVQBLBOHVSVZBOHNFOKBEJ
(JUBS.PEFSO(VSVOZBBOUBSBMBJO.BOVFM(PO[B LBONVSJEOZBNFOKBEJHJUBSJTUFSOBNBEJBOUBSBOZB
MFT+VMJBO"SDBTEBO%BNBT5PNBT1BEBUBIVO .JHVFM$MPCFU&NJMJP1VKPMKPTF3FZEF-B5PSSF
JBNBTVL,POTFWBUPSJ.BESJEEBONFOEBMBNJ EBO"OESF44FHPSSB
4) Notasi pada Alat Musik Gitar
Notasi untuk alat musik gitar ditulis satu oktaf lebih tinggi daripada
bunyi nada aslinya. Perhatikan notasi untuk alat musik gitar di bawah
ini!
Tertulis
E
Bunyi nada
A
D
G
B
E
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
5) Macam-Macam Akor pada Alat Musik Gitar
Alat musik gitar merupakan alat musik harmonis. Dalam musik
ansambel, alat musik gitar berfungsi sebagai pengiring melodi. Oleh
karena itu, dalam mengiringi musik ansambel, gitar dimainkan dalam
bentuk akor. Posisi akor yang terdapat pada alat musik gitar, antara lain
sebagai berikut.
C
C7
D
E
Em
FM
GM
Dm
Fm
D7
F# M
G7
Gm
AM
Am
Bm
Gambar 12.11 Macam-macam akor yang terdapat pada alat musik gitar
BM
Bes
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
#FSLSFBTJ.VTJL
.BJOLBOMBHVNBODBOFHBSBEJCBXBIJOJTFTVBJEFOHBOJOTUSVNFONVTJLZBOHUFSDBOUVNQBEBQBSUJUVS
4FMBOKVUOZBQFOUBTLBOEBMBNQFSUVOKVLBONVTJLEJTFLPMBINV
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
3BOHLVNBO
1.
2.
3.
4.
5.
Tujuan dari sebuah pementasan musik bagi siswa adalah membina kedisiplinan, kebersamaan,
dan menggali potensi serta membentuk karakter yang positif.
Pergelaran seni musik adalah kegiatan mempertunjukan karya seni musik kepada orang lain agar
mendapat tanggapan dan penilaian.
Keberhasilan pergelaran musik didukung oleh beberapa aspek, antara lain komposisi musik,
kepanitiaan, pengelolaan, sistem kerja, dan perlengkapan yang lainnya.
Kepanitiaan pada umumnya dibagi dua, yaitu
a. steering comitee (panitia pengarah) yang tugasnya memberikan pengarahan, nasihat, dan
petunjuk, baik diminta maupun tidak;
b. organizing comitee (panitia pelaksana) yang tugasnya melaksanakan segala sesuatu yang
berhubungan dengan pelaksanaan kegiatan.
Proposal pergelaran seni musik dapat digunakan, antara lain sebagai berikut.
a. Mencari dana kepada sponsor atau dermawan.
b. Meminta izin penyelenggaraan pergelaran.
c. Dasar penyelenggaraan panitia dalam pelaksanaan tugas.
&WBMVBTJ
A. Berilah tanda silang (×) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat!
1. Suatu wadah untuk mengelola dan melaksanakan kegiatan pergelaran disebut ....
a. pengurus
c. organizing comitee
b. panitia
d. steering comitee
2. Rencana kerja yang dibuat secara tertulis disebut ....
a. tema
c. jurnal kerja
b. proposal
d. rencana kerja
3. Fungsi standar musik dalam kegiatan pergelaran musik adalah ....
a. menggantungkan lampu spot
c. meletakkan partitur
b. mengaransemen lagu
d. tempat duduk pemain musik
4. Buku atau lembaran kertas yang digunakan untuk menulis notasi musik disebut ....
a. katalog
c. stage
b. partitur
d. coducting
5. Bentuk resonansi yang mampu memproduksi suara yang jelas, nyaring, dan merdu adalah ....
a. rongga mulut
c. rongga dada
b. rongga hidung
d. rongga perut
6.
7.
Akor di samping adalah ....
a. D mayor
b. d minor
c. E mayor
d. c minor
Alat musik gitar terdiri atas ... senar.
a. 5
b. 6
c.
d.
4
3
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
8.
Jari tengah tangan kanan dalam permainan alat musik gitar disebut ....
a. indice
c. anutor
b. mezlio
d. chico
9. Dalam akor trinada yang merupakan akor pokok adalah ....
a. I, II, dan IV
c. I, IV, dan V
b. I, III, dan V
d. I, V, dan VI
10.
Akor pada papan gitar di samping adalah ... mayor.
a. C
b. D
c. E
d. G
B.
1.
2.
3.
4.
5.
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan singkat dan tepat!
Apakah tujuan pergelaran musik bagi siswa?
Sebutkan anatomi tubuh yang erat hubungannya dengan produksi suara!
Sebutkan fungsi papan keyboard!
Gambarkan akor D mayor dan E minor pada alat musik gitar!
Sebutkan keenam senar dalam alat musik gitar!
.VUJBSB.VTJL
u.VTJLBEBMBIQFSMJOEVOHBOLV"LVCJTBNFSBOHLBLEBMBNSVBOHBOUBSBOBEBEBONFNCVOHLVLLBO
CBEBOLVEBMBNLFTFOEJSJBOu.BZB"OHFMPV
3FGMFLTJ
#BHBJNBOBLBIQFSHFMBSBONVTJLEJTFLPMBINV $BUBUMBILFLVSBOHBOLFLVSBOHBOOZB
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
*TUJMBI*TUJMBI.VTJL
A capella
Akor
Ambitus
Ansambel
Aransemen
Artikulasi
Dangdut
Dinamik
Garputala
Harmoni
Improvisasi
Interlude
Interpretasi
Interval
Introduksi
Irama
Komponis
Konser
Koor
Madrigal
Maestoso
Maestro
Marcato
Marimba
Melodi
Melodika
Metronom
Metrum
Modulasi
Motet
Musik
N. N.
Not
: menyanyi tanpa diiringi alat musik
: paduan nada secara serempak dari dua nada atau lebih yang dapat menghasilkan
bunyi yang harmonis
: jangkauan wilayah nada dari yang terendah sampai yang tertinggi
: permainan musik bersama yang menggunakan alat musik tertentu baik sejenis
maupun campuran
: gubahan lagu untuk orkes atau kelompok paduan musik, baik secara vokal maupun
instrumental
: cara mengucapkan kata-kata dalam menyanyi
: jenis irama musik yang cukup berpengaruh dalam musik Indonesia; ciri khas musik
ini dibuat oleh permainan ketipung yang menghasilkan bunyi dang dan dut
: hal yang berhubungan dengan keras lembutnya lagu
: alat yang digunakan untuk menyetem alat musik
: hal yang berhubungan dengan keselarasan bunyi
: teknik bermain musik yang sifatnya spontan seperti yang terlintas pada saat itu
: permainan musik sebagai sisipan di antara bait-bait sebuah nyanyian atau babakbabak sebuah pementasan
: usaha penyanyi untuk menangkap maksud dan makna komposisi dari komponisnya
: jarak antara dua nada yang dinyatakan dengan pembanding
: bagian pengantar atau pendahulu sebuah lagu bagi sebuah simphoni
: gerak yang teratur mengalir karena munculnya aksen secara tetap
: orang yang telah membuktikan dirinya mampu membuat komposisi yang bermutu
pada jenis musik yang ditekuninya
: pergelaran musik untuk umum dengan cara khusus mendengar musik yang disajikan
secara langsung lazimnya oleh sejumlah penyanyi atau penari
: penyajian musik vokal oleh orang banyak dan terdiri atas beberapa suara
: komposisi musik bagi vokal yang kontrapungtis berkembang di Inggris abad ke-16
ws.d. 17, biasanya merupakan musik sekuler yang bersifat keduniaan
: agung, penuh kebesaran
: seorang yang dianggap luar biasa dalam bidang kegiatannya
: bertanda, untuk mendapat tekanan khusus
: alat musik pukul sejenis gambang kayu
: rangkaian dari sejumlah nada atau bunyi, yang ditanggapi berdasarkan perbedaan
tinggi rendah atau naik turunnya
: alat musik tiup sejenis harmonika, tetapi memakai bilah-bilah keyboard yang hanya
sekitar tiga oktaf
: alat pengukur tanda tempo
: birama sebagai satuan kelompok bunyi
: peralihan nada dasar di dalam suatu komposisi
: komposisi paduan suara gereja dengan syair yang belum tentu dari liturgi
: seni pengungkapan gagasan melalui bunyi yang unsur dasarnya, berupa melodi,
irama, dan harmoni
: noman nescio, namanya tak dikenal
: gambar, ataupun huruf yang melambangkan sifat-sifat nada ataupun bunyi, khususnya yang menyangkut tinggi rendahnya dan panjang pendeknya
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
*TUJMBI*TUJMBI.VTJL
Notasi
Operet
Oratorio
Ornamentasi
:
:
:
:
Paduan suara
:
Paranada
:
Partitur
Pitch
:
:
Poliponik
:
Post lude
Prelude
:
:
Qosidah
:
Resonansi
Ritardando
Simfoni
:
:
:
Solmisasi
:
Sonata
Sopran
Spasi
Tempo
Trinada
:
:
:
:
:
Timbre
Vibraphon
:
:
Vibrato
Vina
Viola
:
:
:
sistem pengaturan not
opera kecil atau opera pendek
karya musik berskala besar yang bersifat keagamaan
hiasan musik yang gunanya untuk memperindah suatu melodi (arpegio, glisando,
dan trimolo)
lagu yang dinyanyikan oleh orang banyak dengan beberapa jenis suara dan dipimpin
oleh seorang dirigen
lima garis lurus yang sejajar dan berjarak sama, yang memanjang dari kiri ke kanan,
sebagai tempat menuliskan not balok
buku atau lembaran kertas yang memuat notasi dari sebuah komposisi musik
tingkat ketinggian suatu bunyi yang diukur dari banyaknya getaran dalam tiap
detiknya
gaya musik yang disusun secara susul-menyusul bersahut-sahutan antara kalimat
satu dengan kalimat lainnya
permainan penutup atau komposisi sebagai penutup
komposisi musik yang semula merupakan pendahuluan atau pengantar bagai komposisi
salah satu bentuk kegiatan seni menyanyi bersama, merupakan penerapan dan
pengembangan ajaran agama Islam yang bercermin pada lagu, pelaku, maupun
peralatannya
ikut berbunyi atau ikut bergetar
diperlambat secara perlahan
jenis orkes yang memainkan suatu komposisi dengan alat musik lengkap (string,
tiup logam, tiup kayu, dan perkusi)
sistem membaca nada dengan suku kata, yang dirintis oleh Guido d’Arezzo
(1000)
karya musik yang diperuntukkan bagi permainan alat musik yang dibunyikan
jenis suara wanita tinggi dengan ambitus c’ - a’’
ruang antara garis-garis paranada
hal yang berhubungan dengan cepat lambatnya gerak musik atau lagu
Akor yang terdiri atas tiga nada, yaitu dasar akor (prime), nada kedua (ters), dan
nada ketiga (kwint), dari dasar akor
warna bunyi atau kualitas bunyi yang membedakan kesan
alat musik pukul sejenis gambang dengan bilah-bilah logam yang digetarkan dengan
tenaga listrik
teknik menggetarkan nada dalam penyajian musik
alat musik petik klasik dari India
jenis biola besar yang ditala satu oktaf lebih rendah
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
*OEFLT
akor, 12, 64, 65, 68, 125
alat musik, 3235, 36
ambitus, 23, 24
ansambel, 71, 72
aransemen, 25, 27, 40, 64, 69, 124, 125
artikulasi, 42, 43, 45
bunyi, 28, 32
crescendo, 100
dekorasi, 2,104
diatonis, 14, 33
dinamik, 99,101
forte, 100
gamelan, 34
gamelan sandur, 89
garis paranada, 8
garis, 3, 4, 65, 93
gerak, 3, 48
gondang, 83
harmoni, 12, 20, 69
intonasi, 42
irama, 12, 24, 93, 136
komposisi, 20
lagu, 3, 20, 40, 46, 54, 68
lagu anak-anak, 50, 106
lagu daerah, 50, 54
lagu keroncong, 51, 57
lagu melayu, 51, 56
lagu populer, 53, 59
lagu seriosa, 52, 58
lagu wajib, 106
level, 53, 123
makhluk hidup, 93, 94
melodi, 12, 24, 51, 92, 125, 136
menari, 57, 130
montase, 84, 86
mozaik, 82, 83
musik daerah, 32, 34
musik dangdut, 35, 51
musik Hindustan, 116
musik keroncong, 51, 52
musik Oriental, 114
musik Timur Tengah, 117
musik tradisional, 82
nada, 7, 8
notasi, 9
objek, 76
ornamen, 102
pelog, 15, 33, 88
pemandangan alam, 12, 13
pentatonik, 5, 33, 14, 96
piano, 101
Qasidah, 112 117
rekorder, 71, 73, 144
resonansi, 45
rupa, 7, 9
simbol, 66
simphoni, 20
slendro, 15, 33, 88
syair, 41
tari tunggal, 131
tekstur, 6, 68
tempo, 13
tifa, 92
titik, 3, 10, 64
warna, 4, 26, 66
vokal, 33, 39, 45,103
zaman renaisans, 132
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
%BGUBS1VTUBLB
Agastya, Rama Listya dan Poedji Soesilo. 2008. Nusantara Persada. Jakarta:
Yamuger.
Ardley, Neil.1992. Eyewitness Musik. Jakarta: Bentara Antar Asia.
Arifin, Adam B. 1990. Musik Tradisional Minangkabau. Jakarta: Yayasan Masyarakat Musikologi Indonesia.
Asrori, Barsan. 1999. Koleksi Aransemen Ansambel Musik Untuk SMP. Yogyakarta.
Banu, Pono. 2003. Kamus Musik. Yogyakarta: Kanisius.
Eddmund Prier, Karl. 1994. Ilmu Harmoni. Yogyakarta: Pusat Musik Liturgi.
Eko Susilo, Madyo. 1983. Teori dan Praktik Seni Musik. Semarang: Effher.
Ganda, Yahya. 1990. Pendidikan Seni Teater. Jakarta: Departemen Pendidikan
dan Kebudayaan.
Kadar, A. 2003. Memory Love Song. CBS Music Reportory.
Majalah Apresiasi Musik: Hot Chord. Malang.
Raharjo, Slamet. 1990. Musik Teori dan Praktik I. Surakarta: Handayani.
Rangkuti RE. 2006. Cinta Nusantara Mengenal Lagu Daerah. Jakarta: Refira.
–––––––––––. 2007. Hari-Hari Dangdut. Jakarta. Refira
–––––––––––. 1990. Teori Seni Vokal. Semarang: Media Wiyata.
–––––––––––. 2001. Lagu Nasional dan Daerah Indonesia. Semarang: Aneka Ilmu.
Siagian, Pardosi. 1975. Indonesia yang Kucinta. Jakarta: Gunung Mulia.
Solapung, Kaye. A. 1985. Gitar Dasar Metode Praktis Terpadu. Jakarta: Intermedia.
Sriwijaya, Agus. 2003. Seminar Ansambel Rekorder. Jakarta: Yayasan Musik
Indonesia.
Suemirat, Cheppy. 2001. Mari Bermain Rekorder. Jakarta: Yayasan Musik Indonesia (YMI).
Suharto. M. 1990. Pendidikan Seni Musik. Jakarta: Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan.
Sugiarto. 2008. Pop Hits of Indonesia. Jakarta.
Syafiq, Muhammad. 2003. Ensiklopedia Musik Klasik. Yogyakarta: Kanisius.
Yoshizawa, Minoru. 2004. Aku Suka Rekorder. Jakarta: Yayasan Musik Indonesia.
–––––––––––.2006. 20 Love Song Mancanegara. Jakarta: Refira.
Sumber Lain
www.etm.pdx.edu
www.multinet.beatles
sak2-1.tok2.com main pianika
www.labyrinth.net.au.rebana
www.spurlock.uiuc.edutalempong
www.spurlock.uiuc.edu
www.asiatours.com.sg
www.engineering.usu.edu
library.thinkquest.org
www.e-m-s.com
www.geocities.com
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
-BNQJSBO
1BSUJUVSMBHVCFSJLVUEBQBUEJHVOBLBOEBMBNQFSNBJOBOBOTBNCFMNVTJL
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
-BNQJSBO
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
2
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
-BNQJSBO
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Bengawan Solo
Pianika 1
1
1
.FOBNQJMLBO,BSZB.VTJL#BSBU
-BNQJSBO
Bengawan Solo
Pianika 2
5FSBNQJM#FSNVTJL4.1
Bengawan Solo
Keyboard
Diunduh dari BSE.Mahoni.com
Fly UP