...

DESAIN TAPAK WISATA ALAM TAMAN HUTAN RAYA (tahura

by user

on
Category: Documents
39

views

Report

Comments

Transcript

DESAIN TAPAK WISATA ALAM TAMAN HUTAN RAYA (tahura
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
PEMERINTAH PROVINSI SULAWESI UTARA
DINAS KEHUTANAN
Jalan Pomurow Telepon 862387 Fax. 855583 Kotak Pos 132
MANADO 95125
DESAIN TAPAK WISATA ALAM
TAMAN HUTAN RAYA (tahura)
GUNUNG TUMPA
PROVINSI SULAWESI UTARA
DIPA-029.05.3.179030/2013 tanggal 05 Desember 2012
Kegiatan Konservasi Keanakeragaman Hayati dan
Perlindungan Hutan, Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Utara
Tahun Anggaran 2013
MANADO
2013
1
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
LEMBAR PENGESAHAN
DESAIN TAPAK PARIWISATA ALAM
TAMAN HUTAN RAYA (TAHURA) GUNUNG TUMPA
PROVINSI SULAWESI UTARA
Disusun Oleh :
Tim Pelaksana
1. Max K. S. Wowor, SP.
2. Stery J. Lombogia, S.Sos.
3. Ir. Zainal A. Jusuf
4. Robby Rombeng, S.Sos.
5. Surja A. Makiengung, S.Sos.
6. Domingos Soares
7. Arlenos
Di nilai di
Pada Tanggal
Oleh
: Manado
:
Oktober 2013
:
KEPALA BIDANG PERLINDUNGAN
DAN PELESTARIAN ALAM
KEPALA UPTD TAMAN HUTAN RAYA
GUNUNG TUMPA
ARIE N. TIMBULENG, SH.
Pembina Tingkat I
NIP. 19620103 198603 1 017
Ir. THOMAS A. KUMESAN
Pembina Tingkat I
NIP. 19630816 199403 1 005
Disahkan di
Pada Tanggal
Oleh
: Manado
:
Oktober 2013
:
KEPALA DINAS KEHUTANAN
PROVINSI SULAWESI UTARA
Ir. HERRY ROTINSULU
Pembina Utama Madya
NIP. 19591018 198903 1 007
2
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
SUSUNAN TIM KERJA
Surat Keputusan Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Utara Nomor :
522.12/___/SK/Keh/2013 tentang Pembentukan Tim Kerja Penyusunan Desain
Tapak Pengusahaan Pariwisata Alam di Taman Hutan Raya (TAHURA) Gunung
Tumpa Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Utara
Pengarah
:
1. Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Utara
2. Sekretaris Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Utara
Penanggung Jawab :
1. Kepala UTPD TAHURA Gunung Tumpa
2. Kepala Bidang Perlindungan Hutan & Konservasi Alam
Pelaksana
Ketua Tim
:
:
Max K. S. Wowor, SP. / 19631110 198403 1 009
(Kepala Sub Bidang Tata Usaha, UPTD Taman Hutan Raya
(TAHURA) Gunung Tumpa
Sekretaris
:
Stery J. Lombogia, S.Sos. / 19710831 199103 1 002
(Kepala Seksi Pengembangan dan Pemanfaatan, UPTD Taman
Hutan Raya (TAHURA) Gunung Tumpa
Anggota
: 1.
Ir. Zainal A. Jusuf / 19630311 199803 1 003
(Kepala Seksi Kehutanan, Dinas Pertanian Kota Manado)
2. Johanis M.J. Wowor, S.Sos. / 196505121985031024
(Kepala Seksi Informasi dan Analisa, Dinas Kebudayaan dan
Pariwisata Provinsi Sulawesi Utara)
3. Robby Tombeng, S.Sos / 19581012 198403 1 007
(Kepala Seksi Perlindungan dan Pengamanan UPTD Taman
Hutan Raya (TAHURA) Gunung Tumpa)
4. Petrer S. Mantiri / 19650512 198503 1 024
(Staf Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Utara)
5. Surja A. Makiengung, S.Sos. / 196308101987031024
(Staf Bidang Pemasaran, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
Provinsi Sulawesi Utara)
6. Arlenos / 19841018 200604 1 002
(Staf Balai Konservasi Sumber Daya Alam Sulawesi Utara)
7. Dimingos Soares / 19710411 199510 1 001
(Staf Balai Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah VI Manado)
3
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
KATA PENGANTAR
Pertama-tama kami ucapkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa
atas limpahan dan rakmatNya sehingga laporan desain tapak kepariwisataan
Alam di Taman Hutan Raya Gunung Tumpa ini dapat disusun. Secara khusus
desain tapak pariwisata alam ini mencoba memberi altenatif terhadap berbagai
masalah kawasan Taman Hutan Raya dan sekitarnya yang merupakan potensi
utama sumber daya bagi masyarakat sekitar sekaligus juga potensi berbagai
tekanan terhadap kelestarian kawasan.
Taman Hutan Raya Gunung Tumpa merupakan kawasan konservasi yang
memiliki potensi wisata alam yang cukup banyak serta adanya kecenderungan
peningkatan
wisatawan
yang
meningkat
dari
tahun
ke
tahun.
Namun
pengembangan obyek-obyek daya tarik wisata ada yang sudah berjalan namun
ada pula yang belum dapat dikembangkan dengan optimal. Desain tapak
pariwisata alam ini disusun untuk memberikan arahan bagi pengembangan
pariwisata alam di Taman Hutan Raya Gunung Tumpa. Dan berharap ada pihakpihak yang tertarik untuk mengembangkan kegiatan wisata alam di Taman
Huitan Raya Gunung Tumpa sehingga dapat memberikan kontribusi terhadap
upaya pelestarian dan promosi terhadap kawasan konservasi baik melalui Izin
pemanfaatan pengusahaan pariwisata alam maupun skema kolaborasi.
Selain itu juga disusun untuk dapat mengakomodasi spesifikasi kawasan
(site specific), kondisi geografis, dan demografis masyarakat sekitarnya. Dokumen
ini akan selalu dilengkapi dan disempurnakan dengan masukan informasi dan
analisis terbaru tentang berbagai aspek pengelolaan, baik kajian tentang
biodiversitas maupun aspek kemasyarakatan daerah sekitarnya, dalam rangka
menjadikannya sebagai paduan pengelolaan yang lebih adaptif.
Akhirnya kami mengucapkan terima kasih atas kerjasama dan dukungan
berbagai pihak yang telah membantu penyelesaian penyusunan desain tapak
pengelolaan pariwisata alam ini dengan harapan agar kerjasama tersebut dapat
dilanjutkan dalam pelaksanaanya.
Manado,
Oktober 2013
Team Penyusun
4
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ......................................................................................
i.
HALAMAN PENGESAHAN ...........................................................................
ii.
SUSUNAN TIM KERJA ................................................................................
iii.
KATA PENGANTAR .....................................................................................
iv.
DAFTAR ISI ................................................................................................
v.
DAFTAR TABEL ..........................................................................................
vii.
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................
viii.
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................
ix.
BAB I
PENDAHULUAN ............................................................................
I–1
A. Latar Belakang ..........................................................................
I–1
B. Tujuan dan Sasaran ..................................................................
I–3
C. Batasan dan Pengertian ............................................................
I–3
BAB II KEBIJAKAN KEPARAWISATAAN ALAM ..........................................
II – 1
A. Pariwisata ..................................................................................
II – 1
B. Wisata Alam ..............................................................................
II – 7
C. Kebijakan Desain Tapak Keparawisataan Alam ..........................
II – 8
D. Reponsible Tourisme .................................................................
II – 10
E. Sekilas Tentang Taman Hutan Raya Gunung Tumpa .................
II – 11
F. Keparawisataan Alam di Taman Hutan Raya Gunung Tumpa ....
II – 14
G. Ekowisata .................................................................................
II – 14
H. Pengembangan Ekowisata Kawasan Hutan ...............................
II – 16
I. RPJM Provinsi Sulawesi Utara ....................................................
II – 17
J. Pembangunan Kota Manado ......................................................
II – 23
BAB III SUBSTANSI DESAIN TAPAK ..........................................................
III – 1
A. Sarana dan Prasarana Keparawisataan Alam
Desain Eko-Arsitektur ..............................................................
III – 1
B. Keparawisataan dan Wisata Alternatif.......................................
III – 3
C. komponen Utama Keparawisataan ...........................................
III – 5
BAB IV METODOLOGI KEGIATAN .............................................................
IV – 1
A. Waktu dan Tempat ....................................................................
IV – 1
B. Alat dan Bahan ........................................................................
IV – 1
C. Metode Kegiatan .......................................................................
IV – 1
5
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
D. Pengumpulan Data ..................................................................
IV – 2
E. Validasi ke Lapangan ...............................................................
IV – 3
F. Penyusunan Desain Tapak .......................................................
IV – 3
G. Pencermatan dan Masukan .......................................................
IV – 4
H. Pengesahan ..............................................................................
IV – 4
BAB V ANALISA WISAYAH PERENCANAAN ..............................................
V–1
A. Risalah Kawasan .......................................................................
V–1
B. Wilayah Perencanaan ...............................................................
V–9
C. Wisata Alam TAHURA Gunung Tumpa .....................................
V – 10
1. Analisa Eksisting Keparawisataan Alam ..............................
V – 10
2. Analisa Keruangan Keparawisataan Alam ............................
V – 20
BAB VI KONSEP PENDEKATAN DAN DESAIN TAPAK ................................
VI - 1
A. Atraksi Tapak Keparawisataan Alam .........................................
VI – 1
B. Amenitas Tapak Keparawisataan Alam .....................................
VI – 2
C. Aksesibilitas Tapak Keparawisataan Alam ................................
VI – 2
D. Pengelolaan Lingkungan Tapak Keparawisataan Alam ..............
VI – 2
E. Pendekatan Desain Tapak Wisata Alam TAHURA ......................
VI – 3
BAB VII PENUTUP ......................................................................................
VII - 1
LAMPIRAN – LAMPIRAN
6
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
DAFTAR TABEL
Tabel :
III – 1 Keterkaitan Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Provinsi
Sulawesi Utara .............................................................................
V–1
II – 20
Arah/Jalur lewat dan Jarak tempu menunju ke Lokasi TAHURA
Gunung Tumpa ............................................................................
V – 6
V–2
Rencana Sarana Prasarana Wisata Alam pada Ruang A dan C .....
V – 12
V–3
Rencana Sarana Prasarana Wisata Alam pada Ruang B ...............
V – 19
V–4
Deliniasi termasuk Keruangan di TAHURA ...................................
V – 23
7
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Hutan sebagai karunia Tuhan Yang Maha Esa, merupakan sumber daya
alam yang memiliki aneka ragam kandungan kekayaan alam yang bermanfaat
bagi manusia, baik manfaat ekologi, sosial budaya, maupun ekonomi. Sebagai
bentuk perwujudan rasa syukur terhadap karunia-Nya, maka hutan harus
diurus
dan
dimanfaatkan
secara
kecukupan luas kawasan hutan
Kabupaten/Kota,
dan/atau
optimal
dengan
dalam daerah
Provinsi
serta
mempertimbangkan
aliran
keserasian
sungai, daerah
manfaat
secara
proporsional sesuai sifat, karakteristik dan kerentanan peranannya sebagai
penyerasi keseimbangan lingkungan lokal, nasional, dan global.
Sesuai dengan sifat, karakteristik dan kerentanannya sebagai penyerasi
keseimbangan lingkungan, hutan dibagi dalam 3 (tiga) fungsi pokok yaitu
hutan konservasi, hutan lindung, dan hutan produksi. Selanjutnya masingmasing fungsi pokok hutan diatur pengelolaannya dalam rangka mewujudkan
prinsip-prinsip pengelolaan hutan lestari.
Dalam rangka optimalisasi fungsi dan manfaat hutan dan kawasan
hutan sesuai dengan amanat Pasal 19 Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999
tentang Kehutanan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor
19 Tahun 2004 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UndangUndang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor
41 Tahun 1999 tentang Kehutanan menjadi Undang-Undang, dan sesuai
dengan dinamika pembangunan nasional serta aspirasi masyarakat, pada
prinsipnya kawasan hutan dapat diubah peruntukan atau fungsinya. Untuk
menjaga terpenuhinya keseimbangan manfaat lingkungan, manfaat sosial
budaya, dan manfaat ekonomi, maka perubahan peruntukan dan fungsi
kawasan hutan harus berasaskan optimalisasi distribusi fungsi dan manfaat
kawasan hutan secara lestari dan berkelanjutan dengan memperhatikan
keberadaan kawasan hutan dengan luasan yang cukup dan sebaran yang
proporsional.
Taman Hutan Raya (TAHURA) adalah kawasan pelestarian alam untuk
tujuan koleksi tumbuhan dan atau satwa yang alami dan atau buatan, jenis
asli atau bukan asli, yang dimanfaatkan bagi kepentingan penelitian, ilmu
pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, budaya pariwisata dan
rekreasi (UU No. 5 Tahun 1990, Pasal 1 (15). TAHURA mempunyai fungsi
sebagai sumber genetik dan plasma nutfah, peredam erosi, pusat informasi
8
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
dan penelitian, tempat pendidikan, latihan dan penyuluhan konservasi, sarana
rekreasi dan pariwisata dan estetika. Sedangan secara sederhana TAHURA
merupakan kawasan konservasi yang mempunyai potensi sumber daya alam
yang mempunyai nilai kebanggaan di tingkat propinsi pada khususnya dan
kebanggan nasional pada umumnya. Untuk propinsi Sulawesi Utata, TAHURA
Gunung Tumpa ditunjuk berdasarkan Surat Keptusan Menteri Kehutanan
Republik Indonesia Nomor SK.434/Menhut-II/2013 tanggal 17 Juni 2013
dengan luas sekitar 208,81 Ha. Beberapa kegiatan awal yang bersifat
multidisiplin dan terpadu untuk perencanaan TAHURA adalah kegiatan
penataan ruang atau blok/zonasi fungsi, kajian potensi, kajian penyusunan
rencana tata letak, desain fisik, rencana pengelolaan detil dan kegiatan fisik
terpadu. Salah satu tahap awal yang perlu dilakukan untuk mengelola
TAHURA adalah menyusun tata ruang kawasan. Penyusunan blok/zonasi
kawasan memerlukan kajian yang mendalam dan detil mengenai landscape
dari suatu kawasan, data mengenai kondisi biogeofisik dan sosek, sehingga
dihasilkan zonasi kawasan yang reprentatif terhadap pengembangan lebih
lanjut, baik dari unsur budaya setempat, estetika maupun segi ilmiah. Salah
satu metode yang dapat dimanfaatkan untuk tujuan tersebut adalah dengan
metode
SIG.
Analisa
SIG
dalam
hal
ini
dapat
berfungsi
menyokong
pengambilan keputusan dalam penentuan blok/zonasi kawasan TAHURA.
B. TUJUAN DAN SASARAN
Tujuan penyusunan desain tapak pengelolaan pariwisata alam di TAHURA
Gunung Tumpa adalah agar pelaksanaan dan pengembangan pengelolaan
pariwisata alam secara serasi dan harmonis, dengan lingkungan alam yang
berada di TAHURA Gunung Tumpa, sedangkan sasaran penyusunan desain
tapak pengelolaan pariwisata alam di TAHURA Gunung Tumpa, adalah
tersusunnya desain tapak pengelolaan pariwisata alam sesuai kaidah, prinsip
dan fungsi konservasi alam yang berada di TAHURA.
C. BATASAN DAN PENGERTIAN
1. Kawasan Pelestarian Alam (KPA) adalah kawasan dengan ciri khas
tertentu, baik daratan maupun perairan yang mempunyai fungsi pokok
perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman
jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumber daya
alam hayati dan ekosistemnya.
2. Taman Hutan Raya (TAHURA) adalah KPA untuk tujuan koleksi
tumbuhan dan/atau satwa yang alami, jenis asli dan/atau bukan asli, yang
9
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
tidak
invasif
dan
dimanfaatkan
MKS
untuk
kepetingan
penelitian,
ilmu
pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, budaya, parawisata, dan
rekreasi.
3. Sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya adalah unsur-unsur hayati
di alam yang terdiri dari sumberdaya alam nabati (tumbuhan) dan
sumberdaya alam hewani (satwa) yang bersama dengan unsur non-hayati
di sekitarnya secara keseluruhan membentuk ekosistem.
4. Pengawetan adalah upaya untuk menjaga agar keanekaragaman jenis
tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya baik di dalam maupun di luar
habitatnya tidak punah.
5. Pengawetan jenis tumbuhan dan satwa di luar habitatnya adalah
upaya menjaga keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa agar tidak
punah.
6. Identifikasi jenis tumbuhan dan satwa adalah upaya untuk mengenal
jenis, keadaan umum status populasi dan tempat hidupnya yang dilakukan
di dalam habitatnya.
7. Inventansasi
jenis
tumbuhan
dan
satwa
adalah
upaya
untuk
mengetahul kondisi dan status populasi secara lebih rinci serta daerah
penyebarannya yang dilakukan di dalam dan di luar habitatnya maupun di
lembaga konservasi.
8. Jenis tumbuhan atau satwa adalah jenis yang secara ilmiah disebut
species atau anak-anak jenis yang secara ilmiah disebut sub-species baik
di dalam maupun di luar habltatnya.
9. Populasi adalah kelompok individu dan jenis tertentu di tempat tertentu
yang secara alami dan dalam jangka panjang mempunyai kecenderungan
untuk mencapai keseimbangan populasl secara dinamis sesuai dengan
kondisi habitat beserta lingkungannya.
10. Pengelolaan KPA adalah upaya terpadu dalam perencanaan, penataan,
pengembangan, pemanfaatan, pemeliharaan, pengawasan, perlindungan,
dan pengendaliannya.
11. Rencana Pengelolaan KPA adalah panduan yang memuat tujuan,
kegiatan dan perangkat yang diperlukan untuk pengelolaan kawasan
peletarian alam.
12. Rencana Pengelolaan Taman Hutan Raya (RP-TAHURA) adalah panduan
yang memuat tujuan, kegiatan, dan perangkat yang diperlukan untuk
pengelolaan TAHURA.
10
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
13. Rencana
Pengelolaan
MKS
Jangka
Panjang
(RPJP)
adalah
rencana
pengelolaan makro yang bersifat indikatif disusun berdasarkan kajian
aspek
ekologi,
ekonomi
dan
sosial
budaya
dengan
memperhatikan
partisipasi, aspirasi, budaya masyarakat dan rencana pembangunan
daerah/wilayah.
14. Rencana
Pengelolaan
Jangka
Menengah
(RPJM)
adalah
rencana
pengelolaan strategis, kualitatif dan kuantitatif, disusun berdasarkan
rencana pengelolaan jangka panjang.
15. Rencana Pengelolaan Jangka Pendek (TPJP-Tahunan) adalah rencana
pengelolaan
teknis
operasional,
kualitatif
dan
kuantitatif,
disusun
berdasarkan dan merupakan penjabaran dari rencana pengelolaan jangka
menengah.
16. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) merupakan suatu alat yang berisi
kerangka dasar bagi upaya pengalokasian ruang berdasarkan fungsi,
struktur dan hirarki ruang, serta sebagai pengendalian pemanfaatan ruang.
17. Visi adalah rumusan umum mengenai keadaan yang diinginkan pada akhir
periode perencanaan.
18. Misi
adalah
rumusan
umum
mengenai
upaya-upaya
yang
akan
dilaksanakan untuk mewujudkan visi.
19. Strategi adalah langkah-langkah berisikan program-program indikatif
untuk mewujudkan visi dan misi.
20. Kebijakan adalah arah/tindakan yang diambil untuk mencapai tujuan.
21. Kolaborasi Pengelolaan Kawasan Pelestarian Alam adalah pelaksanaan
suatu kegiatan atau penanganan suatu masalah dalam rangka membantu
meningkatkan efektivitas pengelolaan Kawasan Pelestarian Alam secara
bersama dan sinergis oleh para pihak atas dasar kesepahaman dan
kesepakatan bersama sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.
22. Para Pihak (stakeholders) adalah semua pihak yang memiliki minat,
kepedulian, atau kepentingan terhadap eksistensi kawasan pelestarian
alam. Para pihak dapat berasal dari pemerintah pusat, pemerintah daerah,
kelompok
masyarakat,
perorangan
baik
lokal,
nasional,
maupun
internasional, LSM, BUMN/BUMD, BUMS, perguruan pendidikan tinggi,
lembaga ilmiah dan media massa.
23. Peran serta para pihak adalah kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan
oleh para pihak yang timbul atas minat, kepedulian, kehendak dan atas
11
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
keinginan sendiri untuk bertindak dan membantu dalam mendukung
pengelolaan Kawasan Pelestarian Alam.
24. Kelembagaan Kolaborasi dalam pelaksanaan kegiatan pengelolaan
Kawasan Pelestarian Alam adalah pengaturan yang meliputi wadah
(organisasi), sarana pendukung, pembiayaan termasuk mekanisme kerja
dalam rangka melaksanakan pengelolaan kolaborasi yang ditetapkan
berdasarkan kesepakatan para pihak.
25. Analisis SWOT (Strength, Weaknesses, Opportunities, Threats) adalah
salah
satu
metode
analisa
yang
didasarkan
pada
kajian
tehadap
Lingkungan Internal yaitu aspek kekuatan (Strength), dan kelemahan
(Weaknesses), serta terhadap lingkungan Eksternal yaitu aspek peluang
(Opportunities), dan ancaman (Threats) untuk pengambilan keputusan.
26. Lembaga Konservasi adalah lembaga yang bergerak di bidang konservasi
tumbuhan dan atau sama di luar habitatnya (ex situ), baik berupa lembaga
pemerintah maupun lembaga non pemenntah.
27. Pariwisata Alam adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan wisata
alam, termasuk usaha pemanfaatan obyek dan daya tarik serta usahausaha yang terkait dengan wisata alam.
28. Pengusahaan
Pariwisata
Alam
adalah
suatu
kegiatan
untuk
menyelenggarakan usaha pariwisata alam di suaka margasatwa, taman
nasional, taman hutan raya, dan taman wisata alam berdasarkan rencana
pengelolaan.
29. Izin usaha penyediaan jasa wisata alam yang selanjutnya disebut
IUPJWA adalah izin usaha yang diberikan untuk penyediaan jasa wisata
alam pada kegiatan pariwisata alam.
30. Izin usaha penyediaan sarana wisata alam yang selanjutnya disebut
IUPSWA adalah izin usaha yang diberikan untuk penyediaan fasilitas
sarana serta pelayanannya yang diperlukan dalam kegiatan pariwisata
alam.
31. Blok Pemanfaatan adalah bagian dari kawasan taman wisata alam dan
taman hutan raya yang dijadikan tempat pariwisata alam dan kunjungan
wisata.
32. Rencana Pengelolaan adalah suatu rencana makro yang bersifat indikatif
strategis, kualitatif, dan kuantitatif serta disusun dengan memperhatikan
partisipasi, aspirasi, budaya masyarakat, kondisi lingkungan dan rencana
pembangunan
daerah/wilayah
dalam
rangka
pengelolaan
suaka
margasatwa, taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisata alam.
12
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
33. Rencana Pengusahaan Pariwisata Alam adalah suatu rencana kegiatan
untuk mencapai tujuan usaha pemanfaatan pariwisata alam yang dibuat
oleh pengusaha pariwisata alam yang didasarkan pada rencana pengelolaan
suaka margasatwa, taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisata
alam.
34. Wisata adalah kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang atau
sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk tujuan
rekreasi, pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan daya tarik
wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu sementara.
35. Wisatawan adalah orang yang melakukan kegiatan wisata.
36. Pariwisata adalah berbagai macam kegiatan wisata dan didukung
berbagai
fasilitas
serta
layanan
yang
disediakan
oleh
masyarakat,
pengusaha, pemerintah, dan Pemerintah Daerah.
37. Kepariwisataan
adalah
keseluruhan
kegiatan
yang
terkait
dengan
pariwisata dan bersifat multidimensi serta multidisiplin yang muncul
sebagai wujud kebutuhan setiap orang dan negara serta interaksi antara
wisatawan, Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan Pengusaha.
38. Daya Tarik Wisata adalah segala sesuatu yang memiliki keunikan,
keindahan, dan nilai yang berupa keanekaragaman kekayaan alam,
budaya, dan hasil buatan manusia yang menjadi sasaran atau tujuan
kunjungan wisatawan.
39. Daerah
tujuan
pariwisata
yang
selanjutnya
disebut
Destinasi
Pariwisata adalah kawasan geografis yang berada dalam satu atau lebih
wilayah administratif yang di dalamnya terdapat daya tarik wisata, fasilitas
umum, fasilitas pariwisata, aksesibilitas, serta masyarakat yang saling
terkait dan melengkapi terwujudnya kepariwisataan.
40. Usaha pariwisata adalah usaha yang menyediakan barang dan/atau jasa
bagi pemenuhan kebutuhan wisatawan dan penyelenggaraan pariwisata.
41. Pengusaha pariwisata adalah orang atau sekelompok orang yang
melakukan kegiatan usaha pariwisata.
42. Industri pariwisata adalah kumpulan usaha pariwisata yang saling
terkait dalam rangka menghasilkan barang dan/atau jasa bagi pemenuhan
kebutuhan wisatawan dalam penyelenggaraan pariwisata.
43. Kawasan strategis pariwisata adalah kawasan yang memiliki fungsi
utama pariwisata atau memiliki potensi untuk pengembangan pariwisata
yang mempunyai pengaruh penting dalam satu atau lebih aspek, seperti
13
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
pertumbuhan ekonomi, sosial dan budaya, daya dukung lingkungan hidup,
serta pertahanan dan keamanan.
44. Kawasan
pariwisata
adalah kawasan
dengan luas tertentu yang
dibangun atau disediakan untuk memenuhi kebutuhan pariwisata.
45. Menteri adalah Menteri yang diserahi tugas dan bertanggung jawab di
bidang kehutanan.
46. Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal yang diserahi tugas dan
bertanggung jawab di bidang konservasi sumberdaya alam hayati dan
ekosistemnya.
47. Direktur Teknis adalah Direktur yang diserahi tugas dan bertanggung
jawab di bidang konservasi kawasan.
48. Pemerintah Pusat, yang selanjutnya disebut sebagai pemerintah, adalah
perangkat Negara Kesatuan RI yang tediri dari Presiden beserta Menteri.
49. Pemerintah Daerah adalah Kepala Daerah beserta perangkat daerah
otonom yang lain sebagai badan eksekutif daerah.
50. BAPPEDA adalah Badan pada Propinsi/Kabupaten/Kota yang menangani
dan bertanggungjawab dibidang Perencanaan Pembangunan Daerah.
51. Dinas adalah Dinas Propinsi/Kabupaten/Kota yang menangani bidang
kehutanan.
52. Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) adalah unit kerja Pemerintah
Daerah (provinsi) yang membidangi Kehutanan dan Keparawisataan.
53. Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) adalah UPT Pemerintah Daerah
(provinsi) yang mengelola Taman Hutan Raya dan atau membidangi
kehutanan.
14
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
BAB II
KEBIJAKAN KEPARAWISATAAN ALAM
A. PARIWISATA
Kegiatan pariwisata di Indonesia di atur dalam Undang-undang Nomor 10
Tahun 2009. Undang-undang ini disahkan oleh Presiden Republik Indonesia,
Bapak DR. H. Susilo Bambang Yudhoyono di Jakarta 16 Januari 2009.
Undang-undang ini dibuat dalam rangka memperbaiki undang-undang yang
sudah ada sebelumnya, yaitu Undang-undang Nomor 9 tahun 1990 yang
sudah tidak sesuai lagi dengan tuntutan dan perkembangan zaman.
Di dalam Undang-undang Nomor 10 Tahun 2009 terdapat beberapa pasal dan
ketentuan dimulai dari ketentuan umum, asas, fungsi, dan tujuan, prinsip
penyelenggaraan pariwisata, pembangunan kepariwisataan, sampai dengan
sanksi atas pelanggaran yang dilakukan oleh wisatawan atau pun badan
promosi pariwisata Indonesia, terdapat pula beberapa pasal yang menjelaskan
tentang lingkungan dan alam yang terkait dengan geografi. Seperti dalam bab
2 pasal 2 mengenai asas, fungsi, dan tujuan pariwisata dijelaskan terkait
dengan tujuan pariwisata yaitu melestarikan alam, lingkungan, dan sumber
daya alam. Juga dalam BAB 3 pasal 5 tentang prinsip penyelenggaraan
kepariwisataan yaitu memelihara kelestarian alam dan lingkungan hidup.
Dikarenakan geografi ekonomi sangat terkait dengan kawasan dan usaha. Oleh
karenanya penulis memfokuskan pembahasan Undang-undang Nomor 10
Tahun 2009 pada BAB V tentang Kawasan Strategis dimulai dari pasal 12
sampai 13 dan BAB VI tentang Usaha Pariwisata pasal 14 sampai dengan
pasal 17, sebagai berikut :
Pasal 12
a. Penetapan kawasan strategis pariwisata dilakukan dengan memperhatikan
aspek:
-
sumber daya pariwisata alam dan budaya yang potensial menjadi daya
tarik pariwisata.
-
potensi pasar
-
lokasi strategis yang berperan menjaga persatuan bangsa dan keutuhan
wilayah.
-
perlindungan terhadap lokasi tertentu yang mempunyai peran strategis
dalam menjaga fungsi dan daya dukung lingkungan hidup
-
lokasi strategis yang mempunyai peran dalam usaha pelestarian dan
pemanfaatan aset budaya
-
kesiapan dan dukungan masyarakat dan kekhususan dari wilayah
15
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
b. Kawasan strategis pariwisata dikembangkan untuk berpartisipasi dalam
terciptanya persatuan dan kesatuan bangsa, keutuhan Negara Kesatuan
Republik Indonesia serta peningkatan kesejahteraan masyarakat.
c. Kawasan strategis pariwisata harus memperhatikan aspek budaya, sosial
dan agama masyarakat setempat.
Pasal 13
a. Kawasan strategis pariwisata sebagaimana dimaksud dalam pasal 12 ayat
(1) dan ayat (2) terdiri atas kawasan strategis nasional, kawasan strategis
pariwisata provinsi, dan kawasan strategis pariwisata kabupaten/kota.
b. Kawasan strategis pariwisata sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
merupakan bagian integral dari rencana tata ruang wilayah nasional,
rencana tata ruang provinsi, dan rencana tata ruang wilayah kabupaten
/kota.
c. Kawasan strategis pariwisata nasional ditetapkan oleh Pemerintah, Kawasan
strategis pariwisata provinsi ditetapkan oleh Pemerintah Daerah Provinsi,
dan
kawasan
strategis
pariwisata
kabupaten/kota ditetapkan
oleh
Pemerintah Daerah kabupaten/kota.
d. Kawasan pariwisata khusus ditetapkan dengan undang-undang.
Pasal 14
a. Usaha pariwisata meliputi, antara lain: daya tarik wisata, kawasan
pariwisata, jasa transportasi pariwisata, jasa perjalanan pariwisata, jasa
makanan dan minuman, penyediaan akomodasi, penyelenggaraan kegiatan
hiburan dan rekreasi, penyelenggaraan pertemuan, perjalanan insentif,
konferensi dan pameran,
jasa informasi pariwisata,
jasa konsultan
pariwisata, jasa pramuwisata, wisata tirta dan spa.
b. Usaha pariwisata selain sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur
dengan peraturan menteri.
Pasal 15
a. Untuk dapat menyelenggarakan usaha pariwisata sebagaimana dimaksud
dalam pasal 14, pengusaha pariwisata wajib mendaftarkan usahanya
terlebih dahulu kepada Pemerintah atau Pemerintah Daerah.
b. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pendaftaran sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) diatur dengan peraturan Menteri.
Pasal 16
Pemerintah atau Pemerintah Daerah dapat menunda atau meninjau kembali
pendaftaran usaha pariwisata apabila tidak sesuai dengan ketentuan tata cara
sebagaimana dimaksud dalam pasal 15
16
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Pasal 17
Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib mengembangkan dan melindungi
usaha mikro, kecil, menengah, dan koperasi dalam bidang usaha pariwisata
dengan cara: Membuat kebijakan pencadangan usaha pariwisata untuk usaha
mikro, kecil, menengah, dan koperasi dan menfasilitasi kemitraan usaha
mikro, kecil, menengah, dan koperasi dengan usaha skala besar.
Menilik Kebijakan Pembangunan Kepariwisataan
Kebijakan pariwisata nasional dapat ditinjau dari UUD 1945 dan UU Nomor 9
Tahun 1990, hingga Tahun 1999 dengan apa yang dinamakan “Kebijakan
Nasional” (National Policy) tertuang dalam Garis-Garis Besar Haluan Negara
(GBHN).
Pencantuman pariwisata dalam GBHN baru dilakukan pada Pelita II tahun
1978, yaitu dalam Ketetapan MPR Nomor IV/MPR/1978 tentang GBHN.
Kedudukan UU Nomor 9 tahun 1990 dalam perundang-undangan nasional
merupakan undang-undang non-organik yang lahir dan timbul atas dasar
pemenuhan kebutuhan kebijakan operasional di bidang pariwisata yang
bersifat lintas sektoral.
UU
Nomor
9 tahun
1990
dapat dikaitkan
dengan
UUD
1945 yang
diamandemen, khususnya berkaitan pasal 32 dan 33, yaitu : kebebasan
masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya;
demokrasi ekonomi keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional.
Selama empat dasawarsa pembangunan nasional, kebijakan kepariwisataan
telah mengalami perubahan yang signifikan. Awalnya, pariwisata dipandang
sebagai kegiatan pembangunan yang berbasiskan kebudayaan, kemudian
sebagai salah satu andalan sektor ekonomi terutama bagi peningkatan
penerimaan devisa.
Terakhir, sejak tahun 1999 sampai sekarang pariwisata dikembalikan pada
konsep semula sebagai program pembangunan sosial budaya. Perubahan
kebijakan tersebut telah membawa implikasi luas, baik pada kegiatan
kepariwisataan itu sendiri, maupun bagi pengelolaan lingkungan alam, sosial
dan budaya sebagai sumber daya yang menjadi andalan utama dalam kegiatan
pariwisata.
Apa yang penyebabnya? Perubahan kebijakan pariwisata tersebut telah
membawa dampak luas baik pada kegiatan kepariwisataan itu sendiri,
maupun pemanfaatan lingkungan alam, sosial dan budaya sebagai sumber
daya pariwisata. Beberapa hal ketidaksesuaian ada dalam kebijakan pariwisata
kita. Misalnya, hingga tahun „90-an, kebijakan pariwisata sangat bersifat
sentralistik, ekonomi sentris dan eksploitatif dalam penerapannya.
17
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Hal tersebut diperkuat dengan penjelasan GBHN 1978 yang menunjukkan
bahwa ciri utama pelaksanaan kebijakan kepariwisataan adalah memperbesar
penerimaan devisa dengan segala daya upaya. Akibatnya, sisi penerimaan
devisa meningkat. Namun, eksplotasi yang berlebihan merusak sumber daya
alam dan budaya.
Memang karena eranya, UU Nomor 9 tahun 1990 yang disusun atas dasar
pemenuhan kebutuhan kebijakan operasional, juga bersifat sentralistik,
berpihak pada swasta berskala besar dan membatasi peran masyarakat,
khususnya
dalam
pengambilan
keputusan
yang
diperlukan
dalam
menyelenggarakan kepariwisataan.
Parahnya lagi, beberapa UU termasuk UU Nomor 9 tahun 1990 menunjukkan
muatan yang inkontekstual (Lex specialist derogate lex generalist) dengan
kebijakan terkait. Artinya sifat UU Nomor 9 tahun 1990 terhadap Undangundang
lainnya
(yang
terkait),
tidak
memiliki
hubungan
kontekstual.
Bayangkan bahwa kata terpadu, terintegrasi selalu dikumandangkan, apa
lacur kebijakan satu sektor dengan sektor lain masih banyak yang tidak
berhubungan.
Masyarakat, pelestarian memang tercantum dalam UU Nomor 9 tahun 1990,
namun secara rinci dan lengkap belum mengakomodasi dimensi kesejahteraan
lokal, konservasi sumber daya alam, peningkatan kualitas hidup, serta
keseimbangan distribusi kesejahteraan inter dan antargenerasi.
Butir Penting
Sejumlah butir penting yang mencerminkan prinsip pariwisata berkelanjutan
muncul pada beberapa produk hukum antara lain UU Nomor 9 tahun 1990,
GBHN 1999 dan PROPENAS (UU Nomor 25 tahun 2000). Walaupun paradigma
pembangunan berkelanjutan belum menjadi wacana publik, nilai-nilainya
dalam UU Nomopr 9 tahun 1990 sudah ditemukan di beberapa pasal secara
parsial. Sebut saja, partisipasi dan pemberdayaan masyarakat lokal, berbasis
budaya dan integrasi sosial, bottom-up dan ekoturisme.
UU Nomor 9 tahun 1990 di samping menyiratkan penyelenggaraan pariwisata
yang memperhatikan kelestarian, keseimbangan, keterpaduan ekologi dan
keberlanjutan, juga telah menempatkan masyarakat untuk berperan serta
dalam penyelenggaraan dan pengambilan keputusan.
GBHN 1999 dan Propenas tampak makin memberi arah keberlanjutan yang
jelas dalam pariwisata, seperti menempatkan pariwisata berpijak pada
kebudayaan tradisional, sebagai wahana persahabatan antarbangsa, serta juga
mendorong ekonomi kerakyatan.
18
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
GBHN tersebut juga mencerminkan bahwa pengembangkan pariwisata perlu
melalui pendekatan sistem yang utuh dan terpadu, bersifat interdisipliner, dan
partisipatoris dengan menggunakan kriteria ekonomis, teknis, ergonomis,
sosial
budaya,
hemat
energi,
melestarikan
alam
dan
tidak
merusak
lingkungan.
Dalam era otonomi daerah, Undang-Undang Nomor 22 tahun 1999 dan UU
Nomor 25 tahun 2000 menggariskan bahwa basis pengembangan pariwisata
adalah potensi sumber daya keragaman budaya, seni dan alam (pesona alam).
Pengembangan sumber daya tersebut, tentunya harus dikelola melalui
peningkatan nilai tambah sumber daya secara terpadu dengan memperhatikan
aspek good governance, desentralisasi, SDM dan pemberdayaan masyarakat
lokal dalam rangka pengembangan pariwisata (community-based tourism
development).
Kebijakan Sektoral yang Terkait
Kebudayaan, Kehutanan, Kelautan dan Perikanan, Pertanahan, Tata Ruang,
Lingkungan hidup, dan Otonomi daerah merupakan sebagian sektor yang
sangat terkait dengan pariwisata. Dilihat dari sisi kebudayaan, kebijakan
Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya (BCB)
beserta turunannya menjelaskan bahwa BCB tertentu dapat dimanfaatkan
untuk kepentingan agama, sosial, pariwisata, pendidikan, ilmu pengetahuan,
dan kebudayaan.
Sektor kehutanan dengan UU Nomor 41 tahun 1999 yang diatur secara rinci
dalam peraturan pemerintah dan sejumlah keputusan menteri. Sebagian besar
sumber daya alam banyak dijumpai di kawasan pelestarian alam seperti
Taman Nasional, Taman Wisata Alam dan lain sebagainya yang wewenang
pengelolaannya masih berada di pusat. Sebagai contoh PP. Nomor 18 tahun
1994 tentang pengusahaan pariwisata alam di taman nasional, taman wisata
alam, taman hutan rakyat.
Di sektor kelautan, dengan sekitar 17.508 pulau dan garis pantai sepanjang
81.000 km, Indonesia dikenal negara mega biodiversity dalam hal genetik,
spesies, serta ekosistem laut dan pantai sebagai sumber daya lautnya.
Namun kebijakan pengelolaan sumber daya laut dan pesisir yang dimuat
Kepmen Nomor 41 tahun 2000 yang kurang terpadu dengan UU Nomor 22
tahun 1999, belum sepenuhnya mengatur hak nelayan di bidang ekonomi,
lingkungan sosial, budaya, termasuk pengakuan hak adat oleh Negara.
Hal yang sangat menentukan dalam pemanfaatan sumber daya alam dan
peruntukannya adalah tata ruang. UU Nomor 24 tahun 1992 tentang penataan
ruang merupakan landasan ketentuan tentang segi-segi pemanfaatan ruang
19
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
untuk
berbagai
kepentingan
termasuk
MKS
kepariwisataan.
Beberapa
pasal
menyinggung pemanfaatan ruang bahwa salah satu pemanfaatan ruang di
dalamnya adalah termasuk pariwisata. Hingga saat ini, banyak faktor yang
terlupakan oleh pemerintah dalam menetapkan suatu kebijakan termasuk di
bidang pariwisata yang sangat multisek
B. WISATA ALAM
Wisata alam merupakan kegiatan rekreasi dan pariwisata yang memanfaatkan
potensi alam untuk menikmati keindahan alam baik yang masih alami atau
sudah ada usaha budidaya, agar ada daya tarik wisata ke tempat tersebut.
Wisata alam
digunakan sebagai penyeimbang hidup setelah melakukan
aktivitas yang sangat padat, dan suasana keramaian kota. Sehingga dengan
melakukan wisata alam tubuh dan pikiran kita menjadi segar kembali dan bisa
bekerja dengan lebih kreatif lagi karena dengan wisata alam memungkinkan
kita memperoleh kesenangan jasmani dan rohani. Dalam melakukan wisata
alam kita harus melestarikan area yang masih alami, memberi manfaat secara
ekonomi dan mempertahankan keutuhan budaya masyarakat setempat
sehinga bias menjadi Desa wisata, agar desa tersebut memiliki potensi wisata
yang dilengkapi dengan fasilitas pendukung seperti alat transportasi atau
penginapan
C. KEBIJAKAN DESAIN TAPAK KEPARIWISATAAN ALAM
Beberapa kebijakan mengenai pengusahaan kepariwisataan alam di kawasan
konservasi telah digulirkan untuk meningkatkan peran dan fungsi kawasan
konservasi yaitu dengan terbitnya Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun
2010 tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Suaka Margasatwa, Taman
Nasional, Taman Hutan Raya, dan Taman Wisata Alam. Peraturan ini
merupakan penyempurnaan dari Peraturan pemerintah Nomor 18 Tahun 1994
tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Zona Pemanfaatan Taman Nasional,
Taman Hutan Raya, dan Taman Wisata Alam belum mengatur mengenai
pengusahaan pariwisata alam di suaka margasatwa sesuai dengan ketentuan
Pasal 17 ayat (2) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi
Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya; selain itu kebijakan ini juga
memperluas cakupan mengenai jenis usaha di suaka margasatwa, taman
nasional, taman hutan raya, dan taman wisata alam.
Secara berjenjang peraturan ini kemudian diterjemahkan dalam tataran yang
lebih operasional antara lain dengan keluarnya Peraturan Menteri Kehutanan
nomor : P.48/Menhut-II/2010, tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Suaka
20
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Margasatwa, Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Alam
yang secara rinci mengatur mengenai : usaha pariwisata alam; peralihan
kepemilikan izin; kerjasama pariwisata alam; pengawasan, evaluasi dan
pembinaan; dan sanksi.
Sedangkan
dalam
tataran
teknis
terbit
Peraturan
Direktur
Jenderal
Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Nomor : P.3/IV-Set/2011 Tentang
Pedoman Penyusunan Desain Tapak Pengelolaan Pariwisata Alam di Suaka
Margasatwa, Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Alam,
Desain Tapak adalah Pembagian ruang pengelolaan pariwisata alam di zona
pemanfaatan dan zona rimba yang diperuntukkan bagi ruang publik dan
ruang usaha penyedia jasa/sarana pariwisata alam.
Prinsip Desain Tapak Kawasan Kosnervasi
Peruntukan fasilitas umum, bangunan permanen, rekreasi
parawisata, dan fasilitas olah raga (Blok/Zona Pemanfaatan)
Peruntukan fasilitas tidak permanen, kema memancing, bersemoa,
berenang
Tidak diperbolehkan ada pembangunan jalan umum. Diperuntukan
jalan setapak, pendakian, olah raga berkuda, menara pandang
(Blok/Zona Rimba)
Tidak ada akses jalan masuk dan tidak boleh ada fasilitas
Tidak ada pencapain jalan dan fasilitas
Perdirjen No : P. 3/IV-SET/2011
Sesuai dengan Undang-Undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi
Sumberdaya Alam Hayati didefinisikan bahwa Taman Hutan Raya (TAHURA)
adalah kawasan pelestarian alam untuk tujuan koleksi tumbuhan dan atau
satwa yang alami atau bukan alami, jenis asli dan atau bukan jenis asli, yang
dimanfaatkan untuk kepentingan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan,
menunjang budidaya, budaya, pariwisata, dan rekreasi.
Pada pengelolaan TAHURA dikenal zona-zona pengelolaan, yaitu zona
inti,
zona
pemanfaatan,
pengembangan,
zona
dan
zona
tradisional,
lainnya,
zona
yaitu
zona
rimba,
zona
rehabilitasi,
zona
khusus
dan
seterusnya.
Pengembangan
merupakan
salah
zona
satu
pemanfaatan
bentuk
kegiatan
TAHURA
yang
pada
paling
hakekatnya
strategis
dalam
21
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
mengenalkan potensi kawasan TAHURA kepada masyarakat, khususnya
pengunjung.
Dengan
demikian,
perencanaan
pengembangan
zona
pemanfaatan harus disusun sedemikian rupa sehingga realisasinya bisa
mencerminkan fungsi dan peruntukan kawasan secara benar.
Keanekaragaman hayati dan ekosistem TAHURA yang khas dan unik
merupakan komoditas yang sangat menjanjikan dan menjadi daya tarik yang
sangat diminati wisatawan, baik wisatawan nusantara maupun wisatawan
mancanegara. Hal ini ditunjukkan dengan semakin meningkatnya jumlah
wisatawan yang berkunjung di beberapa lokasi kawasan baik stasiun
penelitian maupun objek wisata yang berada di dalam kawasan TAHURA
Gunung Tumpa.
D. RESPONSIBLE TOURISM
Responsible tourism (eko)wisata sebagai konsep baru, pertama kali dikenalkan
pada tahun 1987 oleh Hector Ceballos dan Lascurain. Seiring waktu, definisi
responsible tourism (eko)wisata pun berkembang. The Ecotourism Society pada
1993
menyempurnakan
konsep
responsibletourism
(eko)wisata
dengan
mendefinisikannya sebagai suatu perjalanan yang bertanggung jawab pada
lingkungan
alami
yang
mendukung
konservasi
dan
meningkatkan
kesejahteraan penduduk setempat. Dengan perkembangan definisi responsible
tourism (eko)wisata tersebut, pada hakekatnya responsible tourism (eko)wisata
adalah suatu bentuk wisata yang bertanggung jawab terhadap kelestarian area
yang masih alami, memberi manfaat secara ekonomi dan mempertahankan
keutuhan budaya bagi masyarakat setempat.
Wisata alam mencakup banyak kegiatan, dari kegiatan yang menikmati
pemandangan dan kehidupan liar yang relatif pasif, hingga kegiatan fisik
seperti wisata petualang yang seringkali mengandung resiko. Kegiatan wisata
tersebut dapat bersifat berkelanjutan maupun tidak berkelanjutan. Dilihat dari
sumbangan
positif
pada
upaya
kelestarian
alam
dan
peningkatan
perekonomian masyarakat, hanya sedikit jenis wisata alam yang menawarkan
hal tersebut. Jenis wisata alam yang sedikit itulah yang kemudian berkembang
menjadi ekowisata (Goodwin, 1996).
Hafild (1995) menjelaskan bahwa suatu kegiatan wisata baru dapat dikatakan
sebagai ekowisata jika telah memenuhi empat dimensi:
1. Dimensi Konservasi, yaitu kegiatan wisata tersebut membantu usaha
pelestarian alam setempat dengan dampak negatif seminimal mungkin.
22
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
2. Dimensi Pendidikan, yaitu wisatawan yang mengikuti kegiatan wisata
tersebut akan mendapatkan ilmu pengetahuan mengenai ekosistem,
keunikan biologi dan kehidupan sosial di tempat yang dikunjungi.
3. Dimensi Sosial/Kemasyarakatan, yaitu bentuk kegiatan wisata yang secara
aktif melibatkan masyarakat (khususnya masyarakat lokal) menjadi bagian
dari actor utama dalam penyelenggaraan kegiatan wisata tersebut.
4. Dimensi Ekonomi, yaitu menumbuhkan kegiatan perekonomian yang
berbasis masyarakat.
Menurut batasan di atas, kegiatan ekowisata secara langsung atau tidak
langsung ikut berperan dalam upaya melindungi dan mengelola habitat alam
dan spesies di dalamnya serta di sisi lain dapat menguntungkan masyarakat
setempat dari segi ekonomi
E. SEKILAS TENTANG TAMAN HUTAN RAYA GUNUNG TUMPA
Kawasan
Taman
Hutan
Raya
Gunung
Tumpa
secara
administrasi
pemerintahan terletak di wilayah Kota Manado seluas ± 165 ha (76,74%) dan
Kabupaten Minahasa Utara seluas ± 50 ha (23,26%), Provinsi Sulawesi Utara.
Secara geografis, Taman Hutan Raya Gunung Tumpa berdasarkan Peta hasil
Tata Batas tahun 1932 dan hasil Rekonstruksi Tahun 1996 terletak pada
posisi
koordinat
01º33‟16,82”
s/d
01º34‟31,86”
124º49‟57,63” s/d 124º51‟06,05” Bujur Timur.
Lintang
Utara
dan
Luas wilayah Taman Hutan
Raya Gunung Tumpa seluas 215 ha. Sedangkan berdasarkan Surat Keputusan
Menteri
Kehutanan
Republik
Indonesia
Nomor
SK.434/Menhut-II/2013
tanggal 17 Juni 2013 Amar KEDUA nomor 2 : ”Hutan Lindung menjadi
Kawasan Suaka Alam/Kawasan Pelestarian Alam (KSA/KPA) ± 208 ha”.
Letak Kawasan Hutan Lindung Gunung Tumpa berbatasan pada :
1. Bagian
Utara
berbatasan
dengan
wilayah
Desa
Tiwoho
dan
Wori,
Kecamatan Wori, Kabupaten Minahasa Utara
2. Bagian Barat berbatasan dengan wilayah Kelurahan Tongkeina, Kecamatan
Bunaken, Kota Manado
3. Bagian
Selatan
berbatasan
dengan
wilayah
Kelurahan
Meras
dan
Kelurahan Molas, Kecamatan Bunaken, Kota Manado
4. Bagian Timur berbatasan dengan wilayah Kelurahan Pandu, Kecamatan
Bunaken, Kota Manado.
TAHURA Gunung Tumpa merupakan satu-satunya kawasan hutan yang ada di
Kota Manado, dengan tipe ekosistemnya yang terbentuk di dalam kawasan
mengikuti perubahan bentuk topografi dan bentang alam. Berbagai tipe
ekosistem yang masing-masing ekosistem dicirikan oleh munculnya tumbuhan
23
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
dominan yang mencirikannya. Keanekaragaman dari tipe ekosistem yang
terdapat di dalam kawasan TAHURA Gunung Tumpa secara umum memiliki
tipe ekosistem hutan dataran rendah, terletak pada ketinggian 100 - 627 m
dpl.
Selain hal tersebut Kawasan TAHURA Gunung Tumpa telah dijadikan sebagai
tempat/objek penelitian siswa, mahasiswa dan Dosen Perguruan Tinggi Negeri
dan Swasta di Sulawesi Utara. Terdapat objek wisata rohani Bukit Doa
disekitar kawasan TAHURA Gunung Tumpa yang saat ini di kelola oleh Gereja
Masehi Injili di Minahasa (GMIM), juga telah memiliki akses jalan masuk
sampai ke pinggiran kawasan hutan melalui arah Kelurahan Meras sepanjang
± 4,6 km dan melalui arah Kelurahan Pandu sepanjang ± 3 km yang di biayai
dari APBD Provinsi Sulawesi Utara maupun APBD Kota Manado. Dari atas
puncak Gunung Tumpa ± 627 meter dari permukaan laut dapat melihat
pemandangan Kota Manado secara keseluruhan, Pulau Manado Tua, Pulau
Bunaken, Pulau Siladen, Pulau Mantehage dan Pulau Nain, serta terdapat
jenis-jenis flora dan fauna yang endemik seperti Nantu (Palaquiun sp), Pohon
kulit lawang (Cinnamomun culliawan), Bayur (Pterospermum javanicum), Amu
(Arthocarpus sp), Pakoba (Eugenia sp), Rotan (Calamus spp), Jenis anggrek dan
non
anggrek
serta
Babi
hutan
(Suscrova
sp),
Kera
Hitam
Sulawesi
(Cynopithecus niger), Soa-soa (Hydrasaurus sp), Ular, dan beberapa jenis
burung lainnya.
Selain potensi flora dan fauna, TAHURA Gunung Tumpa juga memiliki
Panorama alam didominasi terutama oleh deretan pegunungan dan hutan
tropis basah. Keindahan pemandangan lebih menarik lagi disaksikan apabila
seseorang sudah melakukan pendakian dan berada di puncak bukit. Kawasan
Gunung Tumpa merupakan perwakilan dari tipe ekosistem hutan hujan
tropika pegunungan yang mendominasi bukit-bukit. Lansekap kawasan
TAHURA Gunung Tumpa pun cukup bervariasi. Dimulai dari hamparan
berbagai bukit sampai dengan banyaknya aliran sungai yang ada. Apabila
menggunakan jalan masuk dari arah Kelurahan Meras maupun dari arah
Kelurahan Pandu pada pagi hari, maka akan didapatkan pemandangan yang
bagus dimana bukit-bukit masih diselimuti kabut dan berbagai jenis satwa.
Selain itu dapat pula melihat pesawat yang datang dan meninggalkan Bandara
Sam Ratulangi. Keberadaan Gunung Tumpa sebagai bukit tertinggi di Kota
Manado (Ibu Kota Provinsi Sulawesi Utara) dengan ketinggian 627 m dpl
dengan
keindahan
panorama
alam,
menjadi
daya
tarik
utama
bagi
pengunjung/wisatawan. Hal ini dapat dilihat ketika berada pada posisi
ketinggian.
24
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
F. KEPARIWISATAAN ALAM DI TAHURA GUNUNG TUMPA
Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi
Sumberdaya Alam Hayati didefinisikan bahwa TAHURA adalah Kawasan
Pelestarian Alam yang mempunyai ekosistem asli dikelola secara blok/zonasi
yang
dimanfaatkan
untuk
kepentingan
penelitian,
ilmu
pengetahuan,
pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata dan rekreasi. Pada pengelolaan
Taman Hutan Raya dikenal blok pengelolaan, yaitu : Blok Inti, Blok
Pemanfaatan, dan Blok Lainnya, yaitu Blok Rimba, Blok Pengembangan, Blok
Tradisional, Blok Rehabilitasi, Blok Khusus dan seterusnya.
Pengembangan Blok Pemanfaatan TAHURA pada hakekatnya merupakan salah
satu bentuk kegiatan yang paling strategis dalam mengenalkan potensi
kawasan TAHURA kepada masyarakat, khususnya pengunjung. Dengan
demikian, perencanaan pengembangan blok pemanfaatan harus disusun
sedemikian rupa sehingga realisasinya bisa mencerminkan fungsi dan
peruntukan kawasan secara benar.
Keanekaragaman hayati dan ekosistem TAHURA Gunung Tumpa yang khas
dan unik merupakan komoditas yang sangat menjanjikan dan menjadi daya
tarik yang sangat diminati wisatawan, baik wisatawan nusantara maupun
wisatawan mancanegara. Hal ini ditunjukkan dengan semakin tingginya minat
masyarakat yang berkunjung di beberapa lokasi kawasan baik bukit doa
maupun maupun objek wisata yang berada di dalam kawasan TAHURA
Gunung Tumpa. Sampai dengan saat ini, TAHURA Gunung Tumpa memiliki
beberapa daerah tujuan wisata alam utama yang menjadi primadona
kunjungan wisatawan.
G. EKOWISATA
Ekowisata (biasa diterjemahkan dengan wisata alam, yang sebetulnya kurang
tepat) adalah kegiatan wisata yang memanfaatkan jasa lingkungan, baik itu
alam (keindahannya, keunikannya) ataupun masyarakat (budayanya, cara
hidupnya,
struktur
sosialnya)
dengan
mengemukakan
unsur-unsur
konservasi, edukasi dan pemberdayaan masyarakat setempat (Fandlei, et.al,
2000).
Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup (KLH) mendefinisikan ekowisata
sebagai : “Wisata dalam bentuk perjalanan ke tempat-tempat di alam terbuka
yang relatif belum terjamah atau tercemar dengan khusus untuk mempelajari,
mengagumi, dan menikmati pemandangan dengan tumbuhan serta satwa
liarnya (termasuk potensi kawasan ekosistem, keadaan iklim, fenomena alam,
kekhasan jenis tumbuhan dan satwa liar) juga semua manifestasi kebudayaan
25
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
yang ada (termasuk tatanan lingkungan sosial budaya) baik dari masa lampau
maupun
masa
melestasikan
kini
di
lingkungan
tempat-tempat
dan
tersebut
meningkatkan
dengan
tujuan
kesejahteraan
untuk
masyarakat
setempat”.
Ciri-ciri Ekowisata dan Perkembangannya
Menurut Fandlei et.al (2000), ekowisata pada mulanya hanya bercirikan
bergaul
dengan
alam
untuk mengenali
dan
menikmati.
Meningkatnya
kesadaran manusia akan meningkatnya kerusakan/perusakan alam oleh ulah
manusia sendiri, telah menimbulkan/menumbuhkan rasa cinta alam pada
semua anggota masyarakat dan keinginan untuk sekedar menikmati telah
berkembang
menjadi
memelihara
dan
menyayangi,
yang
berarti
mengkonservasi secara lengkap. Ciri-ciri ekowisata sekarang mengandung
unsur utama, yaitu : a) Konservasi, b) Edukasi untuk berperan, serta c)
Pemberdayaan masyarakat setempat
Lebih lanjut dijelaskan bahwa pengusahaan ekowisata dalam kawasan hutan
harus bersasaran :
a. Melestarikan hutan dan kawasannya
b. Mendidik semua orang untuk ikut melestarikan hutan yang dimaksud, baik
itu pengunjung, pengelola sendiri sampai masyarakat yang ada di dalam
dan sekitarnya.
c. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat agar dengan demikian
tidak mengganggu hutan.
Wisatawan
Menurut Deparpostel (1997), wisatawan pada umumnya terbagi atas dua
macam yaitu wisatawan manca negara dan wisatawan nusantara. Ditinjau dari
umur maka ada wisatawan yang remaja dan orang tua. Untuk wisatawan yang
tua umumnya ingin paket yang santai, tidak berat menarik dan fasilitas sesuai
kemampuannya dapat tersedia. Para wisatawan yang muda disamping
panorama yang indah dan menarik mereka ingin juga mendapat pengalamanpengalaman yang bersifat khas seperti mendaki gunung (hiking), rafting dan
lain-lain.
H. PENGEMBANGAN EKOWISATA KAWASAN HUTAN
Menurut (Fandlei, et.al, 2000), Indonesia memiliki potensi yang sangat besar
dalam pengembangan ekowisata kawasan hutan tropika yang tersebar di
kepulauan yang sangat menjanjikan untuk ekowisata dan wisata khusus.
Kawasan hutan yang dapat berfungsi sebagai kawasan wisata yang berbasis
26
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
lingkungan adalah Kawasan Pelestarian Alam (Taman Nasional, Taman Hutan
Raya, Taman Wisata Alam), Kawasan Suaka Alam (Suaka Margasatwa) dan
Hutan Lindung melalui kegiatan wisata alam terbatas, serta Hutan Produksi
yang berfungsi sebagai Wana Wisata.
Lebih lanjut dijelaskan bahwa perencanaan pengembangan ekowisata harus
didasarkan pada regulasi secara nasional maupun kesepakatan secara
internasional. Seluruh regulasi dan kesepakatan internasional dijadikan dasar
dan
landasan
untuk
pengembangan
ekowisata
nasional.
Sementara
pengembangan ekowisata regional atau lokal didasarkan pada regulasi di
daerah serta persepsi dan preferensi masyarakat sebagai bentuk realisasi
paradigma
baru
yang
memberdayakan
rakyat.
Dalam
perencanaan
pengembangan ekowisata tujuan yang ingin dicapai adalah kelestarian alam
dan budaya serta kesejahteraan masyarakat. Sementara pemanfaatan hanya
dlakukan
penelitian)
terhadap aspek jasa estetika, pengetahuan
terhadap
ekosistem
dan
(pendidikan
keanekaragaman
hayati
dan
filosofi,
pemanfaatan lajur untuk tracking dan adventure.
Choy (1997) dalam Fandle, et.al (2000) menjelaskan bahwa ada 5 (lima) aspek
utama berkembangnya ekowisata yaitu : (1) adanya keaslian alam dan budaya
(2) keberadaan dan dukungan masyarakat (3) pendidikan dan pengalaman (4)
keberlanjutan dan (5) kemampuan manajemen pengelolaan ekowisata.
I. RPJM PROVINSI SULAWESI UTARA
Kebijakan pembangunan Provinsi Sulawesi Utara didasari pada Rencana
Pembangunan
Jangka
Menengah
(RPJM)
Tahun
2010-2015,
Visi
pembangunan Provinsi Sulawesi Utara selama lima tahun adalah “Menuju
Sulawesi Utara yang Berbudaya, Berdaya Saing, dan Sejahtera.”
Untuk mencapai visi tersebut sesuai dengan harapan terwujudnya “Rakyat
Sulawesi Utara yang Berbudaya, Berdaya Saing, dan Sejahtera”, maka
ditetapkan
“Misi”
Sulawesi
Utara
2010-2015
sebagai
upaya
dalam
mewujudkan visi, maka telah ditetapkan misi Pembangunan yang terdiri atas :
a. Sulawesi Utara yang Berbudaya:
1). Menegakkan prinsip-prinsip demokrasi, supremasi hukum, keadilan,
dan hak asasi manusia dan kesetaraan gender serta memantapkan
landasan etik dan moral untuk mewujudkan kondisi aman, damai,
nyaman, tertib, dan disiplin
2). Mengembangkan kebudayaan dan berbagai potensi alam daerah sebagai
bagian dari warisan dunia.
27
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
b. Sulawesi Utara yang Berdaya Saing:
1). Memantapkan penerapan Clean Government dan Good Governance yang
bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme serta melaksanakan pelayanan
publik yang optimal.
2). Mewujudkan masyarakat yang sehat, memiliki harapan hidup yang
panjang, cerdas, berdaya saing tinggi, dan berprestasi.
3). Memberdayakan pelaku bisnis dalam kegiatan ekonomi global, regional,
dan lokal yang berbasiskan pada pengembangan Usaha Mikro, Kecil,
dan Menengah (UMKM), dan koperasi.
4). Meningkatkan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi, dan
menjamin kebebasan pers yang bertanggung jawab.
5). Meningkatkan pembangunan di kawasan perbatasan.
6). Mewujudkan Sulawesi Utara sebagai Pintu Gerbang Indonesia ke Asia
Timur dan Pasific.
7). Meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke Sulawesi Utara dan
Indonesia Timur Bagian Utara.
8). Meningkatkan kerjasama lokal, nasional, dan internasional.
9). Memantapkan revitalisasi pertanian, perikanan, dan fasilitas penunjang
perekonomian daerah.
10). Menyediakan infrastruktur publik yang memadai.
c. Sulawesi Utara yang Sejahtera:
1). Mengelola sumber daya alam secara efektif, efisien, berkelanjutan, dan
melestarikan lingkungan hidup serta melakukan upaya adaptasi dan
mitigasi terhadap akibat-akibat perubahan iklim serta bencana.
2). Melaksanakan
perlindungan
penataan
sosial
kelembagaan
dengan
dan
memperhatikan
pelaksanaan
kepentingan
sistem
kaum
perempuan, anak, dan lanjut usia.
3). Meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat (petani,
nelayan, buruh, dan pegawai).
Secara Umum Tujuan Pembangunan Daerah ialah: “Mempersiapkan Sulawesi
Utara menjadi provinsi yang maju, yang berfungsi sebagai pintu gerbang
Indonesia di kawasan Asia Pasifik. Pembangunan daerah dilaksanakan dengan
pelibatan secara langsung warga masyarakat dan pelaku bisnis bersama-sama
dengan pemerintah dalam perencanaan dan proses pembangunan daerah,
serta mengelola dan memanfaatkan sumber daya berkelanjutan menuju
masyarakat yang berbudaya, berdaya saing, dan sejahtera”. Keterkaitan Visi,
Misi, Tujuan, dan Sasaran Pembangunan Daerah khususnya yang terkait
dengan Pengembangan Taman Hutan Raya (TAHURA) adalah Misi 2, 9 dan 13
seperti pada tabel dibawah ini :
28
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
Tabel III-1
MKS
Keterkaitan Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran Provinsi Sulawesi Utara, 2010-2015
Visi : “Menuju Sulawesi Utara yang Berbudaya, Berdaya Saing. dan Sejahtera”
Misi
Tujuan
Sasaran
1
2
3
Misi 2 :
Mengembangkan
kebudayaan dan
berbagai potensi alam
daerah sebagai bagian
dari warisan dunia
1. Memelihara dan
mengembangkan
kebudayaan daerah
untuk menjadi
warisan dunia
2. Memelihara dan
mengembangkan
potensi alam daerah
untuk menjadi
warisan dunia
1. Terwujudnya sanggar-sanggar budaya serta komunitas
adat
2. Terwujudnya Pelestarian bahasa daerah
3. Terwujudnya status kawasan konservasi menjadi
kawasan konservasi dunia (World Heritage Sites, Cagar
Biosfer)
4. Terwujudnya Pelestarian kawasan konservasi (Taman
hutan raya: Bunaken, dan Bogani Nani Wartabone;
Cagar Alam: Tangkoko, Dua Sudara; Suaka Margasatwa:
Manembo-nembo, Karakelang; Taman Wisata Alam:
Batu Putih, Batu Angus)
5. Terwujudnya Daerah Perlindungan Laut (DPL) dan
Daerah Perlindungan Mangrove (DPM)
6. Terwujudnya kawasan konservasi baru termasuk
pengembangan kawasan konservasi laut daerah (KKLD)
dan Taman Hutan Raya (TAHURA)
7. Terwujudnya Pelestarian peninggalan benda dan situs
bersejarah (Cagar Budaya)
1
2
3
29
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
8. Terlaksananya Pengembangan penulisan
pemberian penghargan bagi penulis daerah
buku
9. Terlaksananya
program
pembangunan
berwawasan lngkungan dan berkelanjutan
Misi 9 : Meningkatkan
jumlah kunjungan
wisatawan ke
Sulawesi Utara dan
Indonesia Timur
Bagian Utara
1. Meningkatkan sarana
dan prasarana
pariwisata
2. Meningkatkan
kerjasama melalui
paket wisata dengan
provinsi tetangga dan
pelaku bisnis
3. Peningkatan pelayanan
industri pariwisata
4. Menciptakan branding
tentang Sulawesi Utara
1. Terlaksananya
pariwisata
pembenahan
sarana
dan
dan
yang
prasarana
2. Terciptanya keamanan dari segala bentuk kejahatan di
Bandara Internasional Sam Ratulangi, pelabuhan laut
Bitung dan Manado, serta pintu-pintu masuk di wilayah
perbatasan
3. Terwujudnya kerjasama dan sosialisasi Sulawesi Utara
sebagai pintu gerbang pariwisata ke propinsi-propinsi
tetangga
4. Terlaksananya
pariwisata
peran
dan
fungsi
badan
promosi
5. Terwujudnya Sulawesi Utara sebagai pintu gerbang
pariwisata Indonesia Timur
6. Terciptanya kualitas pelayanan industri pariwisata
7. Tetap terjaganya tata nilai sosial budaya
1
Misi 13 : Mengelola
2
1. Meningkatkan
1. Terlaksananya
3
peningkatan
kualitas
pengelolaan
30
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
sumber daya alam
secara efektif, efisien,
berkelanjutan, dan
melestarikan
lingkungan hidup
serta melakukan
upaya adaptasi dan
mitigasi terhadap
akibat-akibat
perubahan iklim serta
bencana
kualitas pengelolaan
sumberdaya alam
yang berkelanjutan
2. Optimalisasi
pengendalian dan
pemanfaatan energi
panas bumi serta
sumberdaya mineral
3. Meningkatkan
pemahaman
masyarakat tentang
adaptasi dan mitigasi
terhadap perubahan
iklim dan bencana
secara intensif
MKS
Sumber Daya Alam
2. Terwujudnya sumber-sumber air bersih yang baru,
serta pemeliharaan sumber-sumber air bersih yang
telah ada
3. Terlaksananya pemanfaatan energi panas bumi
4. Terlaksananya pemanfaatan sumber daya mineral
5. Terlaksananya
pemanfaatan
energi
baru
dan
terbarukan (biomassa, angin, laut, matahari,)
6. Terciptanya perlindungan sumber daya hutan sebagai
penyangga ekonomi dan kehidupan
7. Terlaksananya penjaminan ketersediaan sandang,
pangan, dan papan secara berkelanjutan
8. Terlaksananya program mitigasi terhadap perubahan
iklim dan bencana
9. Terciptanya regulasi (PERDA) yang berhubungan
dengan adaptasi perubahan iklim
10. Terlaksananya sosialisasi dan kampanye penanganan
dampak perubahan iklim kepada masyarakat
11. Terwujudnya kerjasama internasional terkait perubahan
iklim
12. Terlaksananya peningkatan peran aktif secara global
dalam upaya penanganan dampak perubahan iklim dan
bencana
31
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Dari pemaparan tersebut diatas jelas terlihat adanya benang merah yang
menunjukkan relevansi pembangunan Provinsi dengan pengembangan
kawasan TAHURA. Peningkatan kesejahteraan masyarakat dalam segala
aspek kehidupan yang ditetapkan oleh pemerintah provinsi, akan
mengurangi
tekanan terhadap keutuhan
kawasan dan
kelestarian
keanekaragaman hayati beserta ekosistemnya. Selain dari itu, program
kepariwisataan pemerintah provinsi dapat disinergikan dengan peluang
yang dimiliki oleh TAHURA untuk memanfaatkan kawasan sebagai tujuan
wisata alam. Dengan menjalin komunikasi dan kerjasama yang intensif
baik TAHURA maupun pemerintah daerah Provinsi dan Kota/Kabupaten
akan memperoleh banyak manfaat dengan kehadiran TAHURA Gunung
Tumpa yang dikelola secara baik dan profesional untuk meningkatkan
kemanfaatannya bagi masyarakat. Baik program Pemerintah Provinsi,
Kabupaten/Kota maupun TAHURA Gunung Tumpa, distrategikan untuk
pembangunan masyarakat.
J. Pembangunan Kota Manado
Visi Pembangunan Daerah Kota Manado ini diharapkan akan mewujudkan
harapan dan amanat masyarakat kota Manado dengan tetap mengacu pada
pencapaian tujuan nasional sebagaimana diamanatkan dalam pembukaan
UUD 1945, serta selaras dengan RPJM Nasional 2010-2014, RPJMD Provinsi
Sulawesi Utara 2010-2015 serta RPJPD Kota Manado 2005-2025. Visi
pembangunan Daerah Kota Manado tersebut harus jelas mudah dipahami
oleh seluruh masyarakat dan dapat dicapai dan merupakan pencapaian satu
tahapan dalam mewujudkan visi Jangka Panjang Kota Manado yaitu
“Manado Pariwisata Dunia”.
Secara konseptul ekowisata dapat didefinisikan sebagai suatu konsep
pengembangan pariwisata berkelanjutan yang bertujuan untuk mendukung
upaya-upaya pelestarian lingkungan (alam dan budaya) dan meningkatkan
partisipasi masyarakat dalam pengelolaan, sehingga memberikan manfaat
ekonomi kepada masyarakat setempat. Dari segi pengelolaanya, ekowisata
dapat
didifinisikan
sebagai
penyelenggaraan
kegiatan
wisata
yang
bertanggung jawab di tempat-tempat alami dan atau daerah-daerah yang
dibuat berdasarkan kaidah alam dan secara ekonomi berkelanjutan yang
mendukung upaya-upaya pelestarian lingkungan (alam dan budaya) dan
meningkatnkan kesejahtraan masyarakat setempat. Sementara itu dari segi
perjalanannya dapat didefinisikan sebagai “perjalanan yang bertanggung
32
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
jawab ketempat-tempat yang alami dengan menjaga kelestarian lingkungan
dan meningkatkan kesejahtraan penduduk setempat”
Dari definisi diatas, dapat dipahami bahwa ekowisata adalah ecological
tourism, yaitu suatu model pengembangan pariwisata yang bertanggung
jawab di daerah yang masih alami atau daerah-daerah yang dikelola secara
kaidah alam untuk menikmati dan menghargai alam (dan segala bentuk
budaya yang menyertainya) yang mendukung konservasi, melibatkan unsur
pendidikan dan pemahaman, memiliki dampak yang rendah dan keterlibatan
aktif sosio ekonomi masyarakat setempat. Ekowisata merupakan upaya
untuk memaksimalkan dan sekaligus melestarikan pontensi sumber-sumber
alam dan budaya untuk dijadikan sebagai sumber pendapatan yang
berkesinambungan. Dengan kata lain ekowisata adalah kegiatan wisata alam
plus.
Adanya unsur plus plus di atas yaitu kepudulian, tanggung jawab dan
komitmen terhadap kelestarian lingkungan dan peningkatan kesejahteraan
masyarakat setempat ditimbulkan oleh : Kekuatiran akan makin rusaknya
lingkungan oleh pembangunan yang bersifat eksploatatif terhadap sumber
daya alam, Asumsi bahwa pariwisata membutuhkan lingkungan yang baik
dan sehat, Kelestarian lingkungan tidak mungkin dijaga tanpa partisipasi
aktif masyarakat setempat, Partisipasi masyarakat lokal akan timbul jika
mereka dapat memperoleh manfaat ekonomi ('economical benefit') dari
lingkungan yang lestari, Kehadiran wisatawan ke tempat-tempat yang masih
alami itu memberikan peluang bagi penduduk setempat untuk mendapatkan
penghasilan alternatif dengan menjadi pemandu wisata, porter, membuka
homestay, pondok ekowisata (ecolodge), warung dan usaha-usaha lain yang
berkaitan dengan ekowisata, sehingga dapat meningkatkan kesejahtraan
mereka atau meningkatkan kualitas hidpu penduduk lokal, baik secara
materiil, spirituil, kulturil maupun intelektual.
Dalam perspektif pembangunan daerah kota Manado jangka panjang,
penetapan visi Manado Kota Model Ekowisata adalah satu dari 5 (lima)
tahapan
pembangunan
daerah
yang
disepakati
melalui
Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kota Manado 2005-2025.
Jika tahap pertama yaitu periode 2005-2010 dengan visi Manado Kota
Pariwisata Dunia, ditujukan pada upaya memperkenalkan dan menjadikan
Manado sebagai salah satu destinasi wisata dunia di Indonesia, maka pada
tahapan kedua yaitu periode 2010-2015 visi kota Manado diarahkan untuk
memperkuat citra kota Manado sebagai kota wisata dunia dengan fokus pada
33
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
meningkatkan primadona pariwisata kota Manado yaitu Taman Nasional
Bunaken yang dikelola melalui prinsip-prinsip ekowisata.
Oleh karena ekowisata lebih diarahkan pada kawasan Taman Nasional dalam
hal ini Taman Nasional Bunaken, maka berkembangnya berbagai kegiatan
perkotaan
lainnya
termasuk
mass-tourism,
MICE-tourism
maupun
perdagangan dan jasa tetap akan dikembangkan.
Misi Kota Manado yaitu
“Menjadikan
Manado
sebagai
kota
yang
menyenangkan.” (To make Manado a city of happiness).
Misi merupakan komitmen untuk melaksanakan agenda-agenda utama yang
menjadi
penentu
keberhasilan
pencapaian
visi
pembangunan.
Secara
substansial misi pembangunan jangka menengah tahun 2011-2015 ini
merupakan
kelanjutan
dari
misi
pembangunan
jangka
menengah
sebelumnya yaitu Manado kota yang menyenangkan dimana setiap
orang dapat mewujudkan potensi dan impiannya.
Yang dimaksud dengan kota yang menyenangkan adalah tempat dimana
orang bermukim ataupun orang tinggal dalam situasi kondisi dimana
lingkungan fisiknya asri, hijau dan bersih sementara masyarakatnya hidup
dengan berbagai aktivitasnya dalam suasana rukun dan damai, tentram,
aman sejahtera lahir bathin serta memiliki pemerintahan yang responsive,
akuntabel.
Tujuan dan sasaran pada hakekatnya adalah penegasan kembali visi dan
misi pembangunan kota Manado secara lebih terinci, lebih tergambar dengan
jelas dan selanjutnya akan menjadi dasar penyusunan kerangka kerja
pembangunan
secara
keseluruhan.
Rumusan
tujuan
dan
sasaran
merupakan dasar dalam penyusunan pilihan-pilihan strategi pembangunan
dan sarana untuk mengevaluasi pilihan-pilihan tersebut. Tujuan (goal)
adalah pernyataan tentang hal-hal yang perlu dilakukan untuk menapai visi,
melaksanakan misi dengan menjawab isu strategis dan permasalahan
pembangunan daerah.
Untuk menjabarkan misi agar jelas wujudnya dalam masa lima tahun
kedepan ditetapkan tujuan (grand strategy, goals) pembangunan daerah kota
Manado ssebagai berikut :
1. Mewujudkan Kehidupan Masyarakat yang Berkualitas, Rukun dan Damai
2. Menciptakan Lingkungan Perkotaan yang Nyaman.
3. Membangun Identitas dan Citra Kota sebagai Model Ekowisata Dunia
4. Meningkatkan Peran Manado dalam Pengembangan Ekonomi Kawasan
5. Menerapkan Tata Kelola Pemerintahan yang Baik dan Bersih
34
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Kelima grand strategies (tujuan/goals) tersebut diatas merupakan kristalisasi
dari apa yang ingin diwujudkan masyarakat kota Manado, yang juga ingin
dicapai melalui visi dan misi Walikota dan Wakil Walikota Manado untuk
periode 2010-2015.
Secara teknokratik, gambaran nyata dari cita-cita pembangunan diatas akan
dicapai secara bertahap, sinambung, dan disesuaikan dengan kemampuan
pendanaan APBD. Namun dengan berupaya menyesuaikan dengan prioritas
nasional dan provinsi Sulawesi Utara, diharapkan pendanaan pembangunan
di kota Manado juga akan didukung oleh dana APBD Provinsi Sulawesi Utara
dan APBN, mengingat posisi Manado sebagai Ibukota Provinsi Sulawesi
Utara, sekaligus juga semakin signifikan perannya dalam skala nasional,
khususnya dibidang pariwisata. Pembiayaan pembangunan daerah juga
diharapkan akan didukung oleh investasi dunia usaha serta masyarakat itu
sendiri.
Adapun sasaran-sasaran yang ingin dicapai menurut tujuannya adalah
sebagai berikut :
1. Mewujudkan Kehidupan Masyarakat yang Berkualitas, Rukun dan
Damai
a. Terpeliharanya hubungan harmonis antar agama dan antar umat
beragama dan pemerintah
b. Pelayanan kesehatan yang berkualitas mampu menjangkau dan
dijangkau oleh seluruh masyarakat setiap saat.
c. Pendidikan yang Berkualitas mampu menjamin pendidikan bagi
seluruh masyarakat dengan unggulan Iptek dan Bahasa Internasional.
d. Pemuda Manado meraih prestasi regional, nasional dan internasional
di bidang olahraga, sosial budaya dan iptek.
e. Masyarakat usia produktif menjadi tenaga kerja produktif yang
mampu memajukan potensi daerahnya.
f. Keluarga menerapkan norma keluarga kecil, bahagia dan sejahtera.
2. Menciptakan Lingkungan Perkotaan yang Nyaman.
a. Lingkungan perkotaan dan pemukiman memiliki infrastruktur yang
memenuhi standar.
b. Seluruh wilayah dapat diakses sarana transportasi yang terintegrasi,
lancar, aman dan nyaman.
c. Kawasan boulevar dan DAS Tondano menjadi waterfront city dengan
infrastruktur dan fasilitas yang bertaraf internasional.
d. Seluruh
pembangunan
sesuai
tata ruang
wilayah
serta bebas
pencemaran dan pengrusakan lingkungan.
35
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
3. Membangun Identitas dan Citra Kota sebagai Model Ekowisata Dunia
a. Manado menjadi model ekowisata bahari dan tujuan ekowisata dunia.
b. Manado menjadi pusat penelitian dan pengembangan ecowisata
internasional.
4. Meningkatkan Peran Manado dalam Pengembangan Ekonomi Kawasan
a. Manado menjadi salah satu tujuan investasi dan pusat perdagangan
terbesar di kawasan timur Indonesia.
b. Seluruh wilayah memiliki pasar yang mampu menjamin ketersediaan
bahan pokok dansarana produksi dengan harga terjangkau.
c. Setiap kelurahan memiliki kelompok usaha yang mandiri dan produk
unggulan.
d. Setiap produk unggulan menerapkan teknologi pengolahan dan
kemasan yang unggul dengan mutu terjamin.
5. Menerapkan Tata Kelola Pemerintahan yang Baik dan Bersih :
a. Manajemen pemerintahan (perencanaan, pelaksanaan, pengendalian
dan pelaporan) dilaksanakan secara terintegrasi dan tepat waktu
dengan basis data yang terkini dan akurat
b. Setiap SKPD memiliki aparatur yang kompeten sesuai kebutuhan dan
mencapai target kinerjanya dengan administrasi yang akuntabel.
b. Pelayanan publik menerapkan pelayanan prima dan sistem informasi
terintegrasi yang dapat diakses oleh seluruh masyarakat
c. Masyarakat berpartisipasi aktif dalam pembangunan serta taat hukum
dalam melaksanakan kegiatannya secara tertib, aman dan harmonis.
Dari pemaparan tersebut diatas jelas terlihat adanya benang merah yang
menunjukkan relevansi pembangunan kota dengan pengembangan kawasan
Taman Hutan Raya Gunung Tumpa. Peningkatan kesejahteraan masyarakat
dalam segala aspek kehidupan yang ditetapkan oleh pemerintah kota, akan
mengurangi
tekanan
terhadap
keutuhan
kawasan
dan
kelestarian
keanekaragaman hayati beserta ekosistemnya. Selain dari itu, program
kepariwisataan pemerintah kota dapat disinergikan dengan peluang yang
dimiliki oleh Taman Hutan Raya untuk memanfaatkan kawasan sebagai
tujuan wisata alam. Dengan menjalin komunikasi dan kerja sama yang
intensif baik Pengelola Taman Hutan Raya maupun pemerintah daerah
Provinsi dan Kota/Kabupaten akan memperoleh banyak manfaat dengan
kehadiran Taman Hutan Raya Gunung Tumpa yang dikelola secara baik dan
profesional untuk meningkatkan kemanfaatannya bagi masyarakat. Baik
program Pemerintah Provinsi, Kabupaten/Kota maupun Taman Hutan Raya
Gunung Tumpa, distrategikan untuk pembangunan masyarakat.
36
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
BAB II
SUBSTANSI DESAIN TAPAK
A. SARANA DAN PRASARANA KEPARIWISATAAN ALAM DESAIN EKOARSITEKTUR
Prasarana dan kegiatan kepariwisataan alam harus dirancang dan diprogram
sedemikian rupa untuk melindungi ekosistim dan biodiversitas serta untuk
melestarikan jenis flora dan fauna yang terancam punah.
Para pengelola destinasi dan pelaku pariwisata lainnya terutama profesional
harus sepakat dan wajib memperhatikan batasan dan kendala yang ada pada
kegiatan kepariwisataan alam terutama bila dilakukan ditempat yang peka
seperti wilayah pegunungan tinggi, hutan tropis atau zona basah yang tepat
dan sesuai sebagai tempat pelestarian alam (Taman Hutan Raya) atau daerah
yang dilindungi.
Desain tapak kepariwisataan alam di Taman Hutan Raya Gunung Tumpa
memerlukan perencanaan dan arahan secara komprehensif terutama dari
aspek desain sarana dan prasarana. Terdapat arahan dan tingkatan didalam
perencanaan dan desain sarana dan prasarana untuk kepariwisataan alam,
yaitu:
 Perencanaan harus dilakukan secara ekologis
 Perencanaan harus diarahkan bagi kesehatan manusia dan lingkungan
 Bahan bangunan yang sehat dan ramah lingkungan.
 Sistem utilitas sarana dan prasarana harus memperhatikan sistem daur
ulang.
 Menghadirkan jiwa setempat dan nilai-nilai lokalitas.
 Tidak mengganggu lintasan satwa yang ada dikawasan tersebut.
 Rencanakan pertumbuhan sarana-sarana fisik di masa yang akan datang
untuk menekan serendah mungkin perombakan dengan merobohkan
bangunan yang dapat menimbukan limbah.
Pengetahuan dasar-dasar ekologi didalam rencana tapak kepariwisataan
alam di Taman Nasional Kutai, memperhitungkan keselarasan dengan alam
dan kepentingan manusia sebagai pelaku. Pembangunan fasilitas sarana dan
prasarana di dalam perencanaan tapak dalam hubungan timbal balik dengan
lingkungan alam dinamakan arsitektur ekologis atau eko-arsitektur.
Eko-arsitektur tidak menentukan apa yang seharusnya terjadi dalam
arsitektur karena tidak ada sifat khas yang mengikat sebagai standar atau
ukuran baku. Namun, Eko-arsitektur mengandung juga dimensi yang lain
seperti
waktu,
lingkungan
alam,
sosio-kultural,
ruang,
serta
teknik
37
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
bangunan.
Hal
ini
MKS
menunjukkan
bahwa
ekoarsitektur
bersifat
lebih
kompleks, padat, dan vital dibandingkan dengan arsitektur pada umumnya
yang berdekatan dengan ekologi alam.
Penggantian bagian bangunan yang aus dari masa pakai membutuhkan
bahan mentah dan energy yang sebenarnya dapat di hemat baik secara
ekonomis
maupun
ekologis
pada
setiap
bahan
bangunan
harus
dipertimbangkan ciri khas berikut:
 Kemampuan tahan lama bagian bangunan tersebut secara fisik
 Kapan bagian bangunan harus diganti karena rusak atau terdapat
perkembangan teknologi yang dibutuhkan
 Nilai-nilai local arsitektur setempat
 Low technologi (teknologi rendah)
Kemampuan tahan lama dan masa pakai bagian –bagian bangunan
mempunyai perbandinganperbandingan teknologi keras dengan teknologi
lunak dan ada upaya untuk keberlanjutan dalam rentang waktu.
Dengan
perhatian
atas
masa
pakai
bagian-bagian
bangunan
yang
mempertimbangkan waktu, kapan bagian harus diganti karena rusak, aus,
dsb. Dan perbandingan teknologi keras dengan lunak (Dickson,1978) dapat
di lihat pada tabel III-1.
Tabel III-1 : Masa pakai bagian-bagian bangunan perbandingan teknologi
keras dan teknologi lunak.
No
Teknologi Keras
Teknologi Lunak
Struktur
(Hard teknologi)
(Soft Teknologi)
Bangunan
Masa pakai
1
Berbahaya terhadap Seimbang
dengan Dinding
keseimbangan
lingkungan sekitar
batubata
teknologi
30
60
2
Mengeksploitasi alam
Dinding
beton
30
60
3
Penggunaan
tinggi
energi Dinding
kayu
20
30
4
Jangka waktu dan Waktu dan
masa pakai pendek
pakai panjang
masa Lantai
beton
20
40
5
Proses produksi rumit
Proses
rumit
produksi Lantai
kayu
20
30
6
Spesialisasi tinggi
Keahlian
keterampilan
20
30
Memelihara
peredaran alam
energi Penggunaan
rendah
dalam Kuda-kuda
kayu
90
38
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
B. KEPARIWISATAAN DAN WISATA ALTERNATIF
Pariwisata
merupakan
salah
satu
jenis
industri
mempercepat pertumbuhan ekonomi dan
baru
yang
mampu
penyediaan lapangan kerja,
peningkatan penghasilan, standar hidup serta menstimulasi sektor-sektor
produksi lain serta sebagai sektor yang kompleks, pariwisata mampu
merealisasi
industri-industri
jasa
dan
klasik
yang
bersumber
dari
masyarakat lokal. Pariwisata merupakan faktor dalam pengembangan yang
berkelanjutan meliputi aspek-aspek :
a. Semua
bentuk
pembangunan
pariwisata
yang
memungkinkan
penghematan sumber alam yang langka dan berharga terutama air dan
energi demikian pula untuk mengurangi produksi sampah harus prioritas
dan digalakkan oleh pejabat pemerintah nasional, regional maupun lokal.
b. Pengaturan dalam waktu dan jarak arus wisatawan dan pengunjung
terutama
pengaturan
waktu
cuti
kerja
dan
liburan
sekolah,
menyeimbangkan tempat yang dikunjungi harus diupayakan untuk
mengurangi tekanan kegiatan pariwisata terhadap lingkungan hidup dan
sebaliknya harus dapat meningkatkan dampak positif bagi ekonomi lokal
maupun industri pariwisata
c. Prasarana dan kegiatan pariwisata harus dirancang dan diprogram
sedemikian rupa untuk melindungi ekosistim dan biodiversitas serta
untuk melestarikan jenis flora dan fauna yang terancam punah; para
pelaku pembangunan pariwisata terutama profesional harus sepakat dan
wajib memperhatikan batasan dan kendala yang ada pada kegiatan
Pariwisata terutama bila dilakukan ditempat yang peka seperti wilayah
padang pasir, kutub atau pegunungan tinggi, hutan tropis atau zona
basah yang tepat sebagai tempat pelestarian alam (Taman Hutan Raya)
atau daerah yang dilindungi
d. Wisata alam dan ekowisata diakui sebagai bentuk kegiatan pariwisata
yang dapat memperkaya dan meningkatkan penghasilan pariwisata,
apabila dilakukan dengan menghormati lingkungan alam, melibatkan
penduduk setempat dalam pengembangan pariwisata serta sesuai dengan
daya dukung daerah setempat.
Pengertian Wisata Alternatif, mengutip pendapat (de Kadt, 1992) dalam
Chafid Fandeli – Perencanaan Kepariwisataan Alam, (2002). Pariwisata
alternatif memiliki dimensi yang sangat luas merupakan perubahan dan
pergeseran minat setelah pariwisata masal berkembang dan mengalami titik
kejenuhan dan dirasakan banyak menimbulkan kepadatan. Alternatives
tourism merupakan bentuk pariwisata yang konsisten pada nilai-nilai sosial,
39
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
alami dan komunitas yang memungkinkan penerima (host) dan pendatang
(guest) menikmati interaksi positif yang bermanfaat karena secara tidak
disadari telah terjadi proses transformasi pengetahuan dan pengalaman.
Pada intinya bentuk pariwisata ini lebih berorientasi pada wawasan
lingkungan serta selalu mempertimbangkan kelangsungan sumber daya bagi
generasi mendatang (eco system – sustainable approach)
Pada hakikatnya produk alternative tourism harus dioperasikan secara
harmonis dengan lingkungan, komunitas dan budaya setempat dengan
maksud menghindari terjadi korban dan kerugian serta konflik kepentingan
dengan masyarakat setempat sebagai akibat dari penyelenggaraan kegiatan
pariwisata yang menurut Smith & Eadington, 1992 disini sangat dibutuhkan
tightcontroll zone sebagai area konservasi.
C. KOMPONEN UTAMA KEPARIWISATAAN.
Batasan umum yang banyak diikuti, membagi produk kepariwisataan alam
kedalam 3 (tiga) komponen utama yaitu :
1. Atraksi (attractions)
Berdasarkan skalanya, atraksi terbagi 2 (dua) yaitu atraksi utama
(primary attractions) yang merupakan alasan utama wisatawan untuk
melakukan perjalanan dan cenderung menghabiskan sebagian besar
waktunya karena tempat ini merupakan sumber daya vital bagi aktivitas
yang diinginkan. Sedangkan yang kedua adalah atraksi pendukung
(secondary attractions) yang merupakan tempat-tempat yang dapat
dikunjungi dalam perjalanannya menuju atraksi utama (Swarbrooke,
1996)
Atraksi
merupakan
komponen
yang
paling
penting
dalam
sistem
pariwisata sekaligus sebagai motivator utama bagi perjalanan wisata dan
merupakan pusat dari produk pariwisata karena tanpa ada atraksi maka
tidak akan ada pariwisata.
Atraksi pada umumnya cenderung bersifat single unit atau individual sites
dan merupakan area yang secara geografis berskala kecil, mudah dicapai
dan mendorong banyak orang untuk melakukan wisata.
2. Aksesibilitas (accessibility)
Aksesibilitas pariwisata lebih diartikan sebagai cara dan jalan menuju
destinasi atraksi wisata atau dengan kata lain adalah tersedianya
kemudahan dan layanan prasarana dan sarana transportasi dari tempat
tinggal/asal wisatawan (generating area) menuju daerah tujuan wisata
40
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
(destination area). Prasarana meliputi tersedianya akses jalan, jembatan,
terminal-stasiun-pelabuhan-bandara, rest area, pom bensin dan lain-lain,
sedangkan sarana meliputi tersedianya alat transportasi baik darat, laut
dan udara (How to get there) atau tersedianya kesiapan infra struktur
suatu wilayah sebagai penunjang kemudahan wisatawan dalam mencapai
daerah tujuan wisata yang diinginkan.
Tersedianya prasarana dan sarana transportasi sebagai akses perjalanan
wisatawan untuk mencapai daerah tujuan adalah bersifat mutlak, dan
tersedianya layanan transportasi lokal merupakan suatu tuntutan bagi
terciptanya kemudahan wisatawan agar secara cepat dan nyaman dapat
mencapai obyek wisata.
3. Amenitas (Amenity)
Merupakan fasilitas yang dibutuhkan wisatawan dalam perjalanan
wisatanya dan secara umum dapat digolongkan sebagai layanan usaha
sarana dan jasa pariwisata seperti akomodasi, makan minum, angkutan
wisata, jasa perjalanan, pramuwisata, layanan informasi, serta fasilitas
pendukung lain seperti cinderamata, dan lain-lain.
41
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
BAB IV
METODOLOGI KEGIATAN
A. WAKTU DAN TEMPAT
Waktu Kegiatan penyusunan desain tapak dilaksanakan selama 12 (dua
belas) hari dimulai tanggal 3 Juni sampai dengan 15 Juni 2013. Adapun
tempat pelaksanaannya adalah TAHURA Gunung Tumpa yang dijadikan
sebagai objek pariwisata alam.
B. ALAT DAN BAHAN
Alat dan bahan yang digunakan dalam kegiatan ini antara lain :
1. Peta lokasi obyek dan daya tarik wisata alam
2. Intepretasi vegetasi
3. Data fisik meliputi : Topografi, jenis tanah, curah hujan, batas, jalan,
bangunan vegetasi dan demografi
4. Peta zonasi sebagai dasar penyipan desain tapak
5. Kompas, alat penunjuk arah
6. Global Positioning System (GPS), alat penentuk posisi koordinat
7. Kamera, alat pengambil gambar
8. Meteran, alat pengukuran jarak
9. Alat tulis
C. METODE KEGIATAN
1. Tahap Pemaparan Rencana Kerja dan Orientasi Kerja.
Pemaparan rencana kerja secara umum untuk mengetahui titik-titik
lokasi desain tapak untuk kepariwisataan alam.
2. Kajian.
Kajian yang akan dipergunakan pada tahap ini antara lain bersumber
dari himpunan dokumen laporan yang berupa peraturan Direktur
Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam dan laporan penelitian
ilmiah sebelumnya serta faktualisasi setiap adanya perubahan maupun
pergeseran kondisi eksisting tapak seperti adanya isu-isu dan persoalan
yang sedang dihadapi serta sampai sejauh manakah, apakah upaya yang
sudah dilakukan membuahkan hasil. Perolehan data dan informasi pada
tahap ini akan dikelompokkan sesuai dengan sifat dan jenisnya guna
dipergunakan sebagai referensi atau pertimbangan analisis desain tapak
kepariwisataan alam.
42
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
D. PENGUMPULAN DATA
Pengumpulan data penyusunan desain tapak kepariwisataan alam dengan
teknik perolehan data menggunakan :
1. Data Primer.
 Pedoman Wawancara
Tanyajawab dengan pegunjung (wisatawan) disetiap titik rencana
untuk desain tapak tentang masalah sehubungan dengan tema yang
diamati
 Pengamatan
Pencatatan atas pengamatan secara langsung di area penelitian
mengenai kondisi aktual yang sedang dihadapi.
2. Data Sekunder
Merupakan data yang diperoleh dalam bentuk data sudah jadi dan
terolah yang didapat dari instansi teknis terkait serta data hasil studi
pustaka guna mendapatkan gambaran awal, teori atau konsep yang
relevan dengan rencana desain tapak yang dilakukan. Sumber data
sekunder
diperoleh
dari
institusi
pengampu
kepentingan
(Dinas
Kehutanan Provinsi Sulawesi Utara / UPTD TAHURA Gunung Tumpa)
termasuk kemitraan TAHURA.
E. VALIDASI KE LAPANGAN
Proses validasi data akan menjadi lebih jelas jika data yang diperoleh
semakin jelas, terarah dan spesifik melalui instrumen yang ditetapkan dari
hasil tahap orientasi. Perolehan data dan informasi yang diperoleh dari tahap
orientasi dan hasil observasi penelitian lapangan akan dikelompokkan serta
masing-masing akan diurai dalam bentuk dokumen dan plotting maupun
menurut jenis data agar diperoleh himpunan data dan informasi untuk di
lakukan analisis data baik secara kuantitatif mapun kualitatif. Sedangkan
hasil perolehan data kualitatif akan dipergunakan sebagai referensi dalam
pengembangan interpretasi data agar khususnya dalam menganalisa desain
tapak.
F. PENYUSUNAN DESAIN TAPAK
Tahapan didalam penyusunan desain tapak ini terdiri: persiapan akan
digunakan metode studi literature serta penelaahan materi, Sedangkan pada
tahap survei lapangan akan menggunakan metode observasi langsung bagi
kebutuhan data primer melalui pengukuran dan pengamatan serta interview
43
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
dengan segmen sumber informasi yang memiliki keterkaitan dan kompetensi
dengan kegiatan pelestarian lingkungan dan kepariwisataan alam (kemitraan
KPC). Pada tahap inventarisasi dan identifikasi data dilakukan dengan
mengintepretasikan data hasil survei lapangan dan hasil rapat koordinasi
yang diselenggarakan, yang disusun dan disajikan dalam himpunan data
dasar yang sistematik dan informatif.
Gambaran data yang bersifat kualitatif dituangkan dalam diagram dan peta
tematik, sedangkan data kuantitatif disajikan dengan bentuk tabel, grafik
dan peta skalatis. Pada tahap analisis, metode yang dilakukan akan
disesuaikan dengan karakter data dan sasaran penelitian sebagaimana dapat
diperinci yaitu
1. Analisis dilineasi ruang / dilakukan dengan menentukan jenis informasi
dasar yang dikaji dengan model Metode Analisis Super Impose (Survey
Map Analysis) sehingga dapat diperoleh gambaran Ruang Kawasan
(Potention Delenation)
2. Analisis data atas aspek yang berhubungan dengan pemetaan dilakukan
dengan teknik potongan melintang dan membujur, hasil yang diperoleh
interval kontur pada masing-masing tapak.
3. Membuat batasan umum dalam desain tapak kepariwisataan alam:
atraksi, akses dan amenitas
G. PENCERMATAN DAN MASUKAN
Pencermatan dan masukan terhadap draft desain tapak diperoleh dari
masyarakat dan para stakeholder yang terlibat dalam kegiatan ekowisata di
Taman Hutan Raya Gunung Tumpa.
H. PENGESAHAN
Selanjutnya setelah mendapatkan perbaikan dilakukan penilaian oleh Kepala
UPTD TAHURA dan kemudian pengesahan oleh Kepala Dinas Kehutanan
Provinsi Sulawesi Utara
44
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
BAB V
ANALISA WILAYAH PERENCANAAN
A. RISALAH KAWASAN
a. Letak dan Luas
Kawasan Taman Hutan Raya (TAHURA) Gunung Tumpa berdasarkan
administratif pemerintahan terletak di 2 (dua) wilayah antara lain :
Kabupaten Minahasa Utara, dan Kota Manado, Provinsi Sulawesi Utara.
Luas kawasan hutan :
1. Berdasarkan
penetapannya
sesuai
Surat
Keputusan
Gubernur
Belanda Nomor 6 tanggal 28 April 1932 dan hasil rekonstruksi batas
tahun 1996 oleh Sub Balai Inventarisasi dan Perpetaan Hutan seluas
215 ha yang terdiri dari : Kota Manado dengan luas 162 hektar dan
Kabupaten Minahasa Utara seluas 53 hektar, dengan panjang batas
keliling 8.000 meter (8 km). Berdasarkan Peta hasil Tata Batas tahun
1932 dan hasil Rekonstruksi Tahun 1996 terletak pada posisi
koordinat
01º33‟16,82”
-
01º34‟31,86”
Lintang
Utara
dan
124º49‟57,63” - 124º51‟06,05” Bujur Timur.
2. Bedasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Republik Indonesia Nomor
SK.434/Menhut-II/2013 tanggal 17 Juli 2013 tentang Perubahan
Peruntukan Kawasan Hutan menjadi Bukan Kawasan Hutan seluas ±
6.344 ha, Perubahan Fungsi Kawasan Hutan seluas ± 761 Ha, dan
perubahan kawasan hutan menjadi bukan kawasan hutan seluas ±
290 ha,
di Provinsi Sulawesi Utara. Khususnya Kawasan Hutan
Lindung Gunung Tumpa menjadi TAHURA Gunung Tumpa seluas ±
208,81 Ha yang terbagi di 2 (dua) Wilayah : 1) Kota Manado seluas ±
163,77 Ha pada koordinat 01º33‟49,56” Lintang Utara - 124º50‟34,67”
Bujur Timur, dan 2) Kabupaten Minahasa Utara seluas ± 45,04 Ha
pada koordinat 01º34‟14,43” Lintang Utara - 124º50‟26,06” Bujur
Timur.
45
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Gambar V.1
Peta Tata Batas Hutan Lindung Gunung Tumpa
b. Batas-batas
Letak Kawasan TAHURA Gunung Tumpa berbatasan pada :
5. Bagian Utara berbatasan dengan wilayah Desa Tiwoho dan Wori,
kecamatan Wori, Kabupaten Minahasa Utara
6. Bagian Barat berbatasan dengan wilayah Kelurahan Tongkaina,
Kecamatan Bunaken, Kota Manado
7. Bagian Selatan berbatasan dengan wilayah Kelurahan Meras dan
Kelurahan Molas, Kecamatan Bunaken, Kota Manado
8. Bagian
Timur
berbatasan
dengan
wilayah
Kelurahan
Pandu,
Kecamatan Bunaken, Kota Manado.
c. Sejarah Kawasan
Penggalian sejarah merupakan satu cara untuk mengingat kembali apa yang
sudah terjadi di masa lalu, dari awal keberadaan kawasan hutan Gunung
46
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Tumpa hingga kondisi sekarang. Penggunaan tokoh-tokoh masyarakat dan
aparat pemerintahan setempat sebagai tokoh kunci, sangat membantu dalam
penggalian yang dilakukan melalui cara wawancara secara mendalam
ataupun melalui diskusi secara terfokus. Informasi yang didapat tidak hanya
dari pihak masyarakat tapi juga didapat dari dokumen-dokumen yang terkait
dengan lokasi yang dimaksud.
Tujuan dari penggalian ini adalah untuk melihat sejauhmana konflik yang
terjadi antara pemerintah dengan masyarakat sekitar TAHURA Gunung
Tumpa dan keberadaan masyarakat dengan pemerintah dalam hal ini
wanariset (nama yang dikenal sebagian besar masyarakat Kelurahan/Desa
sekitar hutan)
Sejarah penunjukan dan penetapan kawasan Hutan Lindung Gunung Tumpa
sebagai berikut :
1. Tahun 1932
Kawadan Hutan Gunung Tumpa pertama kali ditunjuk dan ditetapkan
sebagai kawasan Hutan Lindung oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda
dengan nama “Goenoeng Toempa” sebagaimana tertera dalam Berita
Acara (Grensregelings-Proces-Verbal van het in stand te houden bosh
“Goenoeng Toempa”, gelegen in het onderdistrict Noord Manado, distict
Manado, onderafdeeling Minahasa, afdeeling Manado van het Gewest
Manado, zooals dit ter instandhouding is aangwezen bij Gouvernementsbelsuit van 28 April 1932 No. 6). Kegiatan penataan batas
“Goenoeng Toempa”, tersebut mempunyai initial pal batas yang dimulai
dari pal batas G 1/Ta, G 2/Ta,...G30/Ta, G 31/Ta = G 1/Ta, dengan luas
215 ha.
2. Tahun 1983
Keberadaan hutan lindung Gunung Tumpa dipertegas keberadaannya
dalam peta Rencana Pengukuhan dan Penatagunaan Hutan (RPPH)
Propinsi Dati I Sulawesi Utara skala 1 : 500.000 atau dikenal dengan
nama Peta Tata Guna Hutan Kesepakatan (TGHK) dengan luas 215 ha
3. Tahun 1996
Keberadaan kawasan hutan lindung Gunung Tumpa kembali dipertegas
dalam Peta Paduserasi TGHK dan RTRW Propinsi Dati I Sulawesi Utara
skala 1 : 250.000 tahun 1996, dengan luas 215 ha. Serta hasil
Rekonstrusi Batas yang dilakukan oleh Sub Balai Perpetaan Hutan
47
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
(BIPHUT) Manado dengan inisial tanda batas G1, G2 ..... G30, dengan
luasan 215 hektar dengan perkiraan : perambahan seluas 105 hektar dan
yang masih berhutan 110 ha
4. Tahun 1999
Berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan Nomor
452/Kpts-II/1999 tanggal 17 Juni 1999 sebagai kawasan hutan dengan
luasan 1.151,10 hektar, dengan rincian sebagai berikut :
a. Hutan lahan kering sekunder
103,28 ha
b. Pertanian lahan kering
370,04 ha
c. Pertanian lahan kering campur semak
434,35 ha
d. Semak belukar (235,10 ha), Tubuh air
8,33 ha
5. Tahun 2000
Kawasan TAHURA Gunung Tumpa dilakukan Rekonstrusi Batas oleh
Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Utara dengan inisial tanda batas
B0/THR, B1/THR ..... B79/THR, dengan luasan 215 hektar dengan
perkiraan : perambahan seluas 105 hektar dan yang masih berhutan 110
hektar.
6. Tahun 2013
Bedasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Republik Indonesia Nomor
SK.434/Menhut-II/2013
tanggal
17
Juli
2013
tentang
Perubahan
Peruntukan Kawasan Hutan menjadi Bukan Kawasan Hutan seluas ±
6.344 ha, Perubahan Fungsi Kawasan Hutan seluas ± 761 Ha, dan
perubahan kawasan hutan menjadi bukan kawasan hutan seluas ± 290
ha, di Provinsi Sulawesi Utara.
Khususnya Kawasan Hutan Lindung Gunung Tumpa menjadi TAHURA
Gunung Tumpa seluas ± 208,81 Ha yang terbagi di 2 (dua) Wilayah : 1)
Kota Manado seluas ± 163,77 Ha pada koordinat 01º33‟49,56” Lintang
Utara - 124º50‟34,67” Bujur Timur, dan 2) Kabupaten Minahasa Utara
seluas ± 45,04 Ha pada koordinat 01º34‟14,43” Lintang Utara 124º50‟26,06” Bujur Timur.
d. Aksesibilitasi
TAHURA Gunung Tumpa dapat dicapai dari beberapa arah antara lain arah
Utara, Timur dan Selatan. Informasi aksesibilitas menuju TAHURA Gunung
Tumpa, sebagai berikut :
48
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
Tabel V-1
:
MKS
Arah / Jalur lewat dan Jarak tempu menujuk Lokasi
TAHURA Gunung Tumpa
Panjang
No
Arah / Jalur Lewat (dari – ke)
1
Pusat Kota Manado (Zero Point) – Jembatan Megawati –
(Km)
13.283,00
Tuminting – Batusaiki – Molas – Meras – Lokasi Gn. Tumpa
2
Pusat Kota Manado (Zero Point) – Jembatan Megawati –
17.773,00
Tuminting – Buha – Bengkol – Pandu – Lokasi Gn. Tumpa
3
Pusat Kota Manado (Zero Point) – Paal 2 – Kairagi - Politeknik –
20.259,00
Buha – Bengkol – Pandu – Lokasi Gunung Tumpa
4
Pusat Kota Manado (Zero Point) – Paal 2 – Kairagi - Paniki –
25.374,00
Tugu Adipura – Kima Atas – Pandu – Lokasi Gunung Tumpa
5
Bandara Sam Ratulangi – Tugu Adipura – Kima Atas – Pandu –
15.265,06
Lokasi Gunung Tumpa
Gambar V.2
Jaringan Jalan Menuju TAHURA Gunung Tumpa
TAHURA
BANDARA
SAM RATULANGI
MANADO
e. Kondisi Fisik Kawasan
1. Ketinggian
49
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Kawasan TAHURA Gunung Tumpa berketinggian 627 meter dari
permukaan laut, memiliki pemandangan alam yang asri karena
dikelilingi pepohonan yang menghijau dan perkebunan kelapa rakyat,
juga telah dibangun suatu tempat yang dinamakan Bukit Doa.
Dari atas puncak gunungnya dapat melihat pemandangan sebagai
berikut :

Dapat melihat secara keseluruhan Kota Manado dan juga pulau
Manado Tua, Bunaken, Siladen, Mantehage serta Nain. Bahkan
Pulau-pulau
dibagian
utara
(Pulau
Talise,
Pulau
Biaro,
Tagulandang dan Siau)

Dapat melihat sebagian wilayah Kabupaten Minahasa dan sebagian
besar Kabupaten Minahasa Utara serta sebagian kecil Kota
Tomohon.

Dapat pula melihat dan menyaksikan aktivitas bandara udara Sam
Ratulangi (Take off dan Landing pesawat).

Pada sore hari dapat menyaksikan terbenamnya matahari (Sunset)
2. Iklim dan Cuaca
Iklim dan cuaca merupakan sumberdaya alam yang tersedia dan
sangat menentukan keberhasilan usaha peningkatan produktivitas
tanah, melalui saling pengaruhnya bersama-sama dengan keberadaan
gunung-gunung dan sungai-sungai. Oleh karena itu faktor iklim harus
dipandang sejajar dengan faktor produksi lain dan perlu dimanfaatkan
semaksimal mungkin secara bijaksana untuk meningkatkan produksi
dan produktivitas pertanian. Indikator yang utama dalam iklim di
daerah tropis adalah curah hujan.
Sebagai daerah beriklim tropis, Kabupaten Minahasa Utara dan Kota
Manado hanya mengenal 2 (dua) musim, yaitu musim kemarau dan
musim penghujan.
Keadaan alam wilayah TAHURA Gunung Tumpa secara garis besar
beriklim tropis dengan suhu rata-rata 24° – 27° C. Keadaan iklim
kawasan TAHURA tersebut termasuk type iklim C menurut klasifikasi
Schmidt dan Ferguson.
Curah hujan rata-rata 3.187 mm/tahun dengan iklim terkering di
sekitar bulan Agustus dan terbasah pada bulan Januari. Intensitas
penyinaran matahari rata-rata 53% dan kelembaban nisbi ±84 %
50
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
3. Jenis Tanah dan Geologi
Jenis tanah yang terdapat di kawasan TAHURA Gunung Tumpa
adalah Aluvial_1. Sedangkan tanah disekitarnya berupa Latosol yang
penyebarannya terletak dibagian selatan TAHURA Gunung Tumpa,
serta Red Jelow Pedsolic di bagian timur.
4. Topografi
Keadaan topografi di dalam TAHURA Gunung Tumpa menunjukkan
dari keadaan lapangan yang bergelombang, berbukit sampai dengan
bergunung dengan titik tertinggi 637 meter dari permukaan laut.
Sedangkan lahan disekitarnya untuk pertanian dan perkebunan
didominasi lahan bergelombang sampai berbukit dan umumnya
dimanfaatkan untuk pertanian tanaman pangan dan perkebunan.
Sedangkan lahan datar ditemukan di wilayah pemukiman, daerah
aliran sungai besar sampai lembah, dengan kemiringan rata-rata 0 –
15 %.
Gambar V-3
Kondisi Topografi dai dalam dan sekitar TAHURA
5. Penutupan Lahan
51
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
Keadaan
penutupan
lahan
MKS
kawasan
TAHURA
Gunung
Tumpa
berdasarkan penetapannya sesuai SK GB No. 6 tanggal 28 April 1932
dan hasil rekonstruksi batas tahun 1996 oleh Sub Balai Inventarisasi
dan Perpetaan Hutan, dengan luas 215 hektar, adalah :
a. Hutan lahan kering sekunder
:
103,28 ha
b. Pertanian lahan kering campur semak
:
111,71 ha
6. Flora dan Fauna
Data/informasi flora dan fauna yang dilindungi diperoleh dengan jalan
mencatat nama jenis flora dan fauna yang ditemui pada unit
contoh/jalur ukur. Pencatan jenis fauna yang diketemukan di
lapangan dapat berupa wujud fisik atau tanda-tanda seperti kotoran,
jejak dan lainnya. Selain itu dapat dilakukan wawancara dengan para
pekerja yang membantu survey, masyarakat setempat atau mengutip
data dan informasi dari laporan-laporan dari instansi terkait.
Terdapat jenis-jenis flora dan fauna yang endemik seperti Nantu
(Palaquiun sp), Pohon kulit lawang (Cinnamomun culliawan), Bayur
(Pterospermum javanicum), Amu (Arthocarpus sp), Pakoba (Eugenia sp),
Kayu Telor/Pulai (Alstonia sp), Kenanga (Cananga sp), Sengon/Albizia
(Falcataria minahasae), Matoa (pometia sp), Ficus (Eugenia minahasae),
Kembang spatu (Spatodea sp), Walantakan, Rotan (Calamus spp),
Jenis anggrek dan non anggrek serta Babi hutan (Suscrova sp), Kera
Hitam Sulawesi (Cynopithecus niger), Tarsius (Tarsius spectrum), Soasoa (Hydrasaurus sp), Ular, kupu-kupu, dan beberapa jenis burung
lainnya.
7. Bentang Alam yang spesifik
Dari atas puncak gunungnya yang berketinggian sekitar 627 meter
diatas permukaan laut, dapat melihat pemandangan kota Manado
secara keseluruhan dan juga pulau Manado Tua, Bunaken, Siladen,
Mantehage serta Nain.
B. WILAYAH PERENCANAAN
TAHURA Gunung Tumpa memiliki obyek daya tarik wisata alam yang
cukup banyak. Berdasarkan Analisis daerah operasi dan daya tarik wisata
alam TAHURA Gunung Tumpa (Mei s/d Juni 2013), terdapat beberapa titik
yang memiliki pemandangan.
52
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Dalam perkembangannya TAHURA baru dimulai pada tahun 2012
penglolaannya, sehingga pengelolaannya dirasa belum optimal. Obyek wisata
alam yang di temukan yang menjadi pertimbangan bagi pengelolaan
kepariwisataan alam ke depan.
Lokasi obyek daya tarik wisata alam di TAHURA Gunung Tumpa yang
menjadi obyek dalam penyusunan desain tapak adalah pada daerah-daerah
yang diarahkan pengelolaannya pada blok/zonasi Pemanfaatan, seperti pada
peta dibawah ini.
Gambar V.4
Peta Blok/Zonasi Pengembangan TAHURA Gunung Tumpa
A
B
C
A. BLOK PEMANFAATAN
B. BLOK RIMBA
C. BLOK INTI
C. WISATA ALAM TAHURA GUNUNG TUMPA
1. Analisa Eksisting Kepariwisataan Alam
Potensi wisata yang ada di Taman Hutan Raya Gunung Tumpa antara
lain : adalah hutan alam dengan berbagai tumbuhan terutama : Nantu
(Palaquiun sp), Pohon kulit lawang (Cinnamomun culliawan), Bayur
53
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
(Pterospermum javanicum), Amu (Arthocarpus sp), Pakoba (Eugenia sp),
Rotan (Calamus spp), Jenis anggrek dan non anggrek, dan berbagai jenis
satwa
seperti
Babi
hutan
(Suscrova
sp),
Kera
Hitam
Sulawesi
(Cynopithecus niger), Soa-soa (Hydrasaurus sp), Ular, dan beberapa jenis
burung lainnya. Daya tarik yang lain di TAHURA adalah petualangan
jelajah
hutan
dengan
fasilitas-fasilitas
yang
perlu
dibangun
dan
disediakan pada tempat-tempat yang cukup memadai dengan jalur yang
menantang.
Untuk mengelilingi kawasan wisata alam TAHURA Gunung Tumpa
sepanjang ± 9 km, pengunjung harus melewati trek wisata yang yang
akan dibangun.
Kegiatan yang dapat dilakukan oleh wisatawan di kawasan wisata alam
TAHURA Gunung Tumpa antara lain adalah: jungle tracking, berkemah,
pengamatan satwa, dan pengenalan pohon.
Fasilitas yang perlu disediakan di kawasan wisata alam TAHURA Gunung
Tumpa adalah : wisma tamu, balai pertemuan umum, mushola dan toilet.
Sarana dan Prasarana Kepariwisataan Alam yang diperlukan di TAHURA
Gunung Tumpa tersaji dalam tabel V-2 dan V-3.
54
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
Tabel V-2
No
1
1
MKS
: Rencana Sarana Prasarana Wisata Alam pada Ruang A dan C
Nama
Bangunan dan
Ruang
2
Gerbang (Gate)
Besaran
Ruang
Jenis Struktur Bangunan
Fungsi Bangunan
Letak Sarana Prasarana
3
4
5
6
P= 10 m
Struktur
permanen
dengan
Gerbang
dan L= 1
kolom benton bertulang, dinding
TAHURA
m
bata, fondasi stail (menerus) dan
masuk
keluar
2. 1º33‟19,08” - 124º51”05,12”
3. 1º34‟35,48” - 124º50”25,92”
struktur atap
2
1. 1°33'46.14" - 124°50'00.36"
dengan
Pos jaga dan keamanan
1. 1°33'46.14" - 124°50'00.36"
Pengaman
kolom beton bertulang, dinding
kluster kawasan (control
2. 1º33‟19,08” - 124º51”05,12”
Hutan
bata, pondasi stall (menerus),
kawasan)
3. 1º34‟35,48” - 124º50”25,92”
Pos
Jaga
3X4m
Struktur
permanen
struktur atap kayu, atap, seng,
kusen pintu, jendela kayu
3
Jalan
Utama
dalam Kawasan
L= 3,5 – 5
meter
Jalan dengan lebar ± 5 meter,
Jalan paving stone yang
paving stone
menghubungkan
TAHURA
pintu
masuk dengan kawasankawasan lainnya
4
5
Papan
3x3
Struktur tidak permanen, papan,
Alat
informasi
intepretasi
meter
plat seng, digital printing, papan
penjelasan
pemopang
simbol-simbol tertentu
Pusat Informasi
6x8
Struktur semi permanent dengan
Informasi
Wisata
meter
kolom
tiket
kayu,
dinding
kayu,
pondasi stall (menerus), struktur
bookeet
atau kayu, atap, seng, kusen
book)
dan
1°33'42.49"-124°49'58.03"
1°33'55.00"-124°50'07.01"
1°33'03.20"-124°50'03.00"
1°34'12.90"-124°50'07.86"
1°34'24.72"-124°50'08.27"
1°34'35.86"-124°50'26.31"
↔
↔
↔
↔
↔
1. 1º33‟46,95” - 124º50”00,93”
dengan
wisata
masuk,
(tourist
dan
1. 1°33'47.16" - 124°50'00.61"
leaflet,
quide
pintu, jendela kau
55
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
No
1
6
Nama
Bangunan dan
Ruang
2
Loket Karcis
MKS
Besaran
Ruang
Jenis Struktur Bangunan
Fungsi Bangunan
Letak Sarana Prasarana
3
4
5
6
2 x 1,5
Struktur
permanen
dengan
meter
kolom beton bertulang, dinding
Loket karcis pengunjung
1. 1º33‟45,94” - 124º50”00,27”
kluster kawasan
2. 1º33‟19,08” - 124º51”05,12”
bata, pondasi stall (menerus),
3. 1º34‟35,48” - 124º50”25,92”
struktur atap baja ringan, atap,
seng, kusen pintu, jendela kaca
7
Pagar pengaman
pm
Struktur pemanen dengan kolom
Pagar
beton bertulang, dinding bata,
kawasan
pondasi
semi
stall
(menerus),
permanen dengan
batas
kluster
Keliling areal Taman Hutan Raya
(TAHURA) Gunung Tumpa
dan
kolom
beton bertulang, kawat.
8
Balai pertemuan
(Pendopo)
diskusi/rapat
1. 1º34‟19,41” - 124º50”12,64”
diskusi terbatas
1. 1º34‟19,41” - 124º50”12,64”
12 x 20
Struktur semi permanen dengan
Ruang
meter
kolom beton bertulang, dinding
pertemuan
bata, pondasi stall (menerus),
struktur atap kayu, atap, seng,
kusen pintu, jendela kayu
9
Ruang
6x6
Struktur semi permanent dengan
Ruang
pertemuan
meter
kolom beton kayu, dinding kayu,
(kecil), ruang multifungsi
pondasi
untuk
umpak
(setempat),
struktur apap kayu, atap, seng,
pengelola
dan
wisatawan
kusen pintu kedela kayu
56
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
No
1
10
Nama
Bangunan dan
Ruang
2
Besaran
Ruang
Jenis Struktur Bangunan
Fungsi Bangunan
3
4
5
Quest house /
6x6
Struktur semi permanent dengan
Tempat
Cotage
meter
kolom beton kayu, dinding kayu,
wisatawan
pondasi
pengunjung
(kamar
tidur)
11
MKS
(setempat),
13
Jembatan
beristirahat
Struktur tidak permanent
Jalur sirkulasi memasuki
kawasan
mengelilingi
daya tarik, sekaligus road
map soft adventure ke
kawasan
2x3
Struktur
Tempat
meter
maupun permanen
sementara (transit)
Struktur tidak permanent
Jalur
setapak
yang
menghubungkan
tinggi
rendahnya
(kountur).
Jejalur yang dilalui oleh
sungai yang melintang
route perjalanan
1. 1º34‟12,00” - 124º50”34,10”
2. 1º34‟02,05” - 124º50”28,53”
Struktur tidak permanent
Lebih berfungsi sebagai
Pm
tidak
permanen,
gantung
14
Rumah pohon
yang
tempat
dan
6
- 124°50'01.42"
- 124°50'03.39"
- 124°50'05.59"
- 124°50'07.20"
- 124°50'07.07"
- 124°50'07.23"
- 124°50'07.75"
kusen pintu kedela kayu
jalur
Shelter
dan
1°33'46.39"
1°33'46.53"
1°33'46.77"
1°33'47.72"
1°33'49.88"
1°33'51.60"
1°33'53.62"
menginap
tracking
12
tamu,
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
struktur apap kayu, atap, seng,
Boardwalk
sebagian
umpak
istirahat
Letak Sarana Prasarana
pemberhentian
Pm
Pm
pengintaian
satwa, sekaligus tempat
bermalam
bagi
peneliti
dan pengunjung
57
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
No
1
15
Nama
Bangunan dan
Ruang
2
Mushola
Besaran
Ruang
3
3x4
meter
MKS
Jenis Struktur Bangunan
Fungsi Bangunan
Letak Sarana Prasarana
4
Struktur pemanen dengan kolom
bertulang, diding batas, pondasi
stail (menerus), struktur atau
kayu, atap, seng, kusen pintu,
jendela kayu
Struktur pemanen dengan kolom
bertulang, diding batas, pondasi
stail (menerus), struktur atau
kayu, atap, seng, kusen pintu,
jendela kayu
5
Tempat beribadah
pengelola
pengunjung
Berfungsi sebagai tempat
tinggal para karyawan /
pegawai
pengelola
TAHURA
1. 1°33'57.17" - 124°50'04.81"
2.
bagi
dan
6
1º33‟58,25” - 124º50”04,46”
16
Mess Karyawan
/ Pegawai
6 x 12
meter
17
Pondok Kerja
6x8
meter
Struktur pemanen dengan kolom
bertulang, diding batas, pondasi
stail (menerus), struktur atau
kayu, atap, seng, kusen pintu,
jendela kayu
Berfunsgi sebagai tempat
tinggal penjaga TAHURA
1. 1º33‟54,72” - 124º50”07,45”
3x3
meter
Struktur
permanen,
bata, atap rangka kayu
Ruang
eletrika
1. 1º33‟54,72” - 124º50”07,45”
18
Gudang
genset
19
Jalan Trail
20
Menara
Pandang
dan
5 x 5 x 12
meter
dinding
mekanik
dan
2. 1º34‟20,70” - 124º50”15,07”
Jalan dengan lebar 2 meter,
paving stone sepanang ± 6.000
meter
Jalur intepretasi baik
untuk
wisata
biasa
maupun
wisata
pendidikan
Mengelilingi areal Taman Hutan
Raya Gunung Tumpa
Struktur semi permanen dengan
kolom kayu, dinding kayu,
pondasi stall (menerus), struktur
atau kayu, atap, kusen pintu,
jendela kau
Untuk memanjakan para
wisatawan
yang
merkunjung dan melihat
pemandangan
1. 1º34‟20,96” - 124º50”12,09”
2. 1º33‟25,83” - 124º50”45,29”
58
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
No
1
21
Nama
Bangunan dan
Ruang
2
Menara
Pengawas
MKS
Besaran
Ruang
Jenis Struktur Bangunan
Fungsi Bangunan
Letak Sarana Prasarana
3
4
5
6
5 x 5 x 12
Struktur semi permanen dengan
Untuk memanjakan para
1. 1°34'05.50" - 124°50'04.58"
kolom
wisatawan
2.
meter
kayu,
dinding
kayu,
yang
Kebakaran
pondasi stall (menerus), struktur
merkunjung dan melihat
Hutan
atau kayu, atap, kusen pintu,
pemandangan
jendela kau
22
Toilet Umum
3x3
Struktur
permanen,
meter
bata, atap rangka kayu
dinding
Untuk
mengakomodasi
kebutuhan
manusia
2. 1°34'15.92" - 124°50'11.70"
dalam rangka membuang
3. 1°33'46.62" - 124°49'59.27"
hajat sehari-hari
23
Embungembung
3x3x
2,5 meter
Struktur
permanen,
dinding
bata, atap permanen
1. 1°33'55.42" - 124°50'07.18"
Sebagai
tempat
penampungan air bersih
1. 1°34'01.28" - 124°50'05.50"
2. 1°33'54.63" - 124°50'08.57"
3. 1°33'50.59" - 124°50'15.52"
24
25
Kolam Renang
Outbound
10 x 20
Struktur permanen dan dinding
Sebagai sarana rekreasi,
meter
bata, dilengkapi dengan sarana
tempat
penunjangnya
sosialisasi, dll
Struktur semi permanent
Sebagai
Pm
bermain,
1. 1º34‟04,98” - 124º50”08,86”
dan
sarana
1. 1º34‟07,95” - 124º50”11,76”
pendidikan
26
Areal Parkiran 1
Pm
Areal
yang
direncang
paving
stone
27
Areal Parkiran 2
pm
Areal
stone
yang
direncang
paving
Sebagai tempat parkiran
1º33‟46,38” – 1º33‟57,39”
kendaraan pengunjung
124º49”58,49” - 124º50”03,97”
Sebagai tempat parkiran
1º33‟23,14” – 1º33‟36,49”
kendaraan pengunjung
124º51”12,52” - 124º51”11,09”
59
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
Tabel IV-2
No
1
MKS
: Rencana Sarana Prasarana Wisata Alam pada Ruang B
Nama
Bangunan dan
Ruang
Camping
Ground
2
Green
House
(shading neet)
3
Menara
Pengamatan
Satwa
Besaran
Ruang
Jenis Struktur Bangunan
Fungsi Bangunan
Letak Sarana Prasarana
70 x 130
meter
Areal yang dirancang dengan
tanaman rumputan, maupun
tanaman
kehutanan
yang
endemic lokal setempat
1º33‟52,15” – 1º33‟56,56”
124º50”18,45” - 124º50”20,60”
3 x 5 meter
Struktur tidak permanen, net,
kolom penopang
Bagi pencinta alam, pelajar
maupun wisatawan yang
ingin berkemah. Selain
instalasi air, perlu juga
disediakan
toilet
dan
kamar mandi, sehingga
memudahkan
para
campers
Pembudidayaan jenis flora
yang dilindumgi
1. 1º34‟48,60”
124º50”10,75”
-
Untuk para wisatawan
yang
melakukan
pengamatan satwa
2. 1º34‟50,87”
124º50”25,44”
3. 1º33‟37,82”
124º50”53,20”
-
Sarana wisata petualang,
melakukan
pengenalan
flora, dll
Para
wisatawan
dan
pengunjung dapat belajar
dan mengenal jenis flora
Pm
4
Jungke Tracking
Pm
5
Pengenalan
pohon
Pm
Struktur semi permanen dengan
kolom kayu, dinding kayu,
pondasi stall (menerus), struktur
atau kayu, atap, kusen pintu,
jendela kau
Jalur jalan tracking alami
Lahan kawasan hutan pada blok
rimba
-
Pada seluruh areal blok rimba
60
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
2. Analisis Keruangan Kepariwisataan Alam.
Analisis keruangan pada zona pemanfaatan kepariwisataan di Taman
Hutan Raya Gunung Tumpa berbentuk kluster sistem yaitu pada area-area
kawasan wisata mempunyai sistem keruangan yang dilakukan untuk
melindungi
sumbersumber
daya
alam
dan
memberikan
keragaman
pengalaman perjalanan wisata bagi pengunjung seperti pada gambar
dibawah ini. Sistem keruangan kluster ini dirancang seiring dengan
kebutuhan tematik dari wisatawan dan pengunjung.
Gambar V-5
Pembagian Ruang Pariwisata Alam
di TAHURA Gunung Tumpa
B
C
A
B
D
D
E
C
D
C
D
C
 Karakteristik ruang A, tata letak terdapat pada akses Jalan utama yang
perlu didukung dengan keberadaan sarana dan prasarana penunjang
seperti : Pintu gerbang, pusat informasi, ticketing dan area parkir,
Kantor pengelola, ruang pertemuan (besar dan kecil), pondok kerja,
resting area, guest house dan cotage, mussolah, bumi perkemahan, area
sovenir dan kuliner, gantole, Green House (shading neet), yang
berdekatan dengan jalan tersebut dan terlihat masa-masa bangunan
61
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
fasilitas penunjang tersebut oleh pengunjung (wisatawan) dan yang
melewati.
 Karakteristik ruang titik B, pengunjung (wisatawan) merasa nyaman
dengan tersedianya jalan setapak yang terbuat dari rangkaian paving
stovne yang berkelok dengan beberata titik shelter sebagai tempat
pemberhentian yang disediakan. Ruang publik terdapat kemenarikan
yang tinggi disebabkan terdapat tumbuhan yang ditanam dari jenisjenis khas setempa sebagai daya tarik wisata yang tinggi. Jalur trecking
ini merupakan jalur pendek yaitu dari titik awal sampai ketitik daya
tarik tersebut 2,15 km yang dapat dilalui selama 30 menit. Jejalur ini
diperuntukan bagi anak-anak dan Lansia yang tidak memerlukan
tantangan berat (hard adventure)
 Karakteristik Ruang C, pengunjung (wisatawan) melalui jalur yang
panjang untuk mengelilingi TAHURA dengan melewati jalur jalan paving
stone dan kembali ke gate awal dengan jarak tempuh ± 5,5 kilometer.
Perlu disediakan shelter-shelter sebagai tempat pemberhentian. Jalur
ini dirancang bagi pengunjung yang ingin berpetualang (hard adventure)
dan berolah raga jalan kali maupun bersepeda.
 Karateristik
Ruang
D,
pengujung
(wisatawan)
melalui
Jalur
ini
dirancang bagi pengunjung yang ingin berpetualang (hard adventure)
menuju tempat-tempat pengamatan satwa maupum rumah pohon.
 Karateristik Ruang E, ruang yang tidak ada akses masuk dan tidak ada
fasilitas
Berdasarkan analisis sekuen tapak dileneasi ruang, bahwa terdapat
perbedaan antar ruang (A, B, C, D, E) diantara semua ruang terdapat titik
view atau pandangan yang menerus (sekuen) untuk melihat obyek dan
daya tarik tertentu.
62
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Tabel V-2 : Deliniasi termasuk keruangan di TAHURA
No
1
Deliniasi
Karateristik Ruang
Ruang
A
- Pintu gebang utama masuk TAHURA
- Akses menuju cluster tujuan wisata
- Pusat pengunjung dan pusat suara (kebisingan)
- Pusat informasi dan pelayanan terhadap pengunjung,
ticketing, parkiran.
- Shelter (tempat berteduh)
- Kantor pengelola
- Guest house dan cotage
- Mess karyawan/pegawai
- Balai pertemuan (besar dan kecil) sebagai fasiltas
Rapat, Expose perseta, Briefing, Pers conference,
penyuluhan dan seminar.
- Mushola (tempat sembayang/Ibadah)
- Papan interpretasi
- Terdapat tanda-tanda informasi
2
B
- Pintu Gerbang keluar TAHURA (ke Desa Tiwoho)
- Jembatan gantung
- Camping groud
- Embung-embung
- Kolam renang
- Outbond
3
C
- Pintu gerbang masuk/keluar (dari arah Kel. Pandu)
- Jalan tracking keliling (paving stone), jalan olah raga
jalan kaki, bersepeda dan track wisata
- Jembatan gantung
- Shelter/tempat
berteduh
(permanent
&
semi
permanent)
- Menara pandang
- Pengenalan jenis flora
4
D
- Jungle Tracking
- Menara pengamatan satwa
- Pengenalan jenis flora
- Shelter alami (semi permanen)
5
E
- Tidak ada akses jalan maupun fasilitas apapun
63
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
BAB VI
KONSEP PENDEKATAN DAN DESAIN TAPAK
Penyusunan pengelolaan desain tapak pariwisata alam di Taman Hutan
Raya
(TAHURA)
pengelolaan
Gunung
pariwisata
Tumpa
alam
di
merupakan
zona/blok
strategi
pembagian
pemanfaatan
dan
ruang
zona/blok
perlindungan/rimba yang diperuntukan bagi ruang publik dan ruang usaha
penyediaan jasa/sarana pariwisata alam.
Meskipun penyusunan desain tapak tersebut lebih bersifat makro tetapi
bersifat indikatif, strategis, kualitatif dan kuantitatif serta disusun dengan
mempertimbangkan potensi yang dimiliki, permintaan pasar dan kemampuan
membangun yang dimiliki, dan sesuai dengan yang diharapkan.
Berdasarkan
dengan pernyataan tersebut, maka ditetapkan prioritas desain tapak yang
masing-masing
mempunyai
karakteristik
tema
yang
berbeda.
Prioritas
pengembangan desain tapak tersebut dan direncanakan secara bertahap dalam
penerapannya.
Dari identifikasi potensi di lapangan, trend permintaan pasar wisata dan
analisis, terdapat spot-spot daya tarik wisata di Taman Hutan Raya (TAHURA)
Gunung Tumpa.
Konsepsi site plan tersebut antara lain dengan pengembangan atraksi,
pengembangan amenitas, aksesibilitas, dan pasar.
A. ATRAKSI TAPAK KEPARIWISATAAN ALAM
Atraksi tapak merupakan srategi awal dalam pengembangan kawasan Taman
Hutan Raya (TAHURA) sebagai daya tarik wisata. Atraksi inilah yang nantinya
akan ditawarkan wisatawan lokal dan wisatawan mancanegara. Atraksi wisata
dibagi menjadi 3 (tiga) yaitu Atraksi wisata alam, Atraksi wisata budaya,
Atraksi wisata buatan. Program atraksi wisata di kawasan Taman Hutan Raya
diawali oleh penentuan tema pengembangan kawasan yang mencirikan atraksi
yang dikembangkan dan dilanjutkan dengan penentuan jenis atraksi yang
dibagi menjadi atraksi utama dan atraksi pendukung.
64
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
B. AMENITAS TAPAK KEPARIWISATAAN ALAM
Strategi dalam pengembangan amenitas dilakukan untuk memfasilitasi
pengembangan atraksi. Keberadaan dan kelengkapan berbagai jenis fasilitas
menjadi prasyarat bagi terlaksananya kegiatan wisata.
Meskipun atraksi wisata yang akan dilaksanakan dinilai cukup bagus namun
apabila tidak memiliki jaminan fasilitas yang dapat berkembang. Penyediaan
fasilitas yang diutamakan adalah penyedia fasilitas dengan standar umum bagi
wisata seperti rumah makan, tempat informasi wisata, tempat ibadah, parkir,
lavatory. Pengembangan fasilitas Taman Hutan Raya pastinya sesuai dengan
tema yang sudah ditentukan disetiap kawasan wisata.
C. AKSESIBILITAS TAPAK KEPARIWISATAAN ALAM
Strategi dalam pengembangan aksesibilitas memudahkan wisatawan dalam
mengakses
kawasan
pengembangan
sistem
wisata
yang
pengembangan
akan
di
kembangkan.
aksesibilitas
meliputi
Program
aksisibilitas
didalam dan diluar kawasan Taman Hutan Raya.
Diluar kawasan dititik beratkan kepadi bagaimana cara mencapai kawasan
tersebut, dari kawasan lain disekitar Taman Hutan Raya. Didalam kawasan
adalah bagaimana sirkulasi dan rute wisatawan lancar dan teratur.
D. PENGELOLAAN LINGKUNGAN TAPAK KEPARIWISATAAN ALAM
Strategi pengelolaan lingkungan merupakan hal yang terpenting dalam
pemanfaatan kawasan Taman Hutan Raya, karena dalam pemanfaatan juga
harus memperhatikan aspek konservasi dan lingkungan. Program pengelolaan
lingkungan kawasan Taman Hutan Raya sesuai dengan kawasan wisata alam
yang konservatif, lestari, dan seimbang sesuai dengan pengertian dasar produk
pariwisata, kajian profil produk pariwisata akan mengamati potensi obyek dan
daya tarik wisata/ODTW (Attractions), aksesibilitas pariwisata (Accessibility)
serta fasilitas pariwisata (Amenity) yang telah berkembang di didalam dan di
sekitar kawasan Taman Hutan Raya.
65
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
E. PENDEKATAN DESAIN TAPAK WISATA ALAM TAMAN HUTAN RAYA
1. Atraksi tapak.
Atraksi tapak di Taman Hutan Raya adalah petualangan jelajah hutan
dengan fasilitas outbond yang memadai dengan jalur yang menantang dan
kemungkinan-kemungkinan penambahan daya tarik lain (titik D).
Rencana prioritas atraksi dapat dialokasikan pada titik A, B dan C antara
lain:
 Prioritas atraksi utama melihat Flora dan fauna, berbagai jenis satwa
liar dan berbagai jenis burung.
 Prioritas atraksi utama hutan dengan medan ringan pada ruang A dan
B dan medan berat pada ruang D (gambar V-5) yang sebagian besar
kegiatan
untuk
keluarga,
rombongan
sekolah/instansi
ataupun
masyarakat setempat, lokasi ini sering digunakan oleh pelajar atau
mahasiswa
sebagai
laboratorium
interpretasi
alam.
Perlunya
pengaturan kapasitas pengunjung untuk melalui canopy traill (struktur
kekuatan terhadap beban berat pengunjung)
 Prioritas atraksi pendukung : perluasan dalam rangka menambah daya
tarik untuk meningkatkan pengalaman dan membangun kesadaran
pengunjung seperti pengenalan biodiversitas hutan, fungsi ekologi
hutan (ruang B) dan lain-lain. Area tertentu sebagai atraksi pendukung
adalah untuk camping ground di titik B, atraksi camping ground terletak
disalah satu ruang yang mempunyai kontur relatif datar dan terletak
bukan pada tutupan yang mempunyai kerapatan tinggi, dan dekat
dengan sumber air (alternative ruang C dan D). Diperlukan perhitungan
jumlah unit-unit untuk kegiatan ini.
2. Konsep Pendekatan Amenitas (sarana dan prasarana)
Strategi dalam pengembangan amenitas yang dilakukan di Taman Hutan
Raya bertujuan untuk memfasilitasi pengembangan atraksi. Keberadaan
dan
kelengkapan
berbagai
jenis
fasilitas
menjadi
prasyarat
bagi
terlaksananya kegiatan wisata. Meskipun atraksi wisata alam yang dimiliki
dinilai cukup bagus (menurut kriteria) namun apabila tidak memiliki
66
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
jaminan
fasilitas
ekologis
MKS
dan
memadai
maka
tidak
akan
dapat
berkembang dan menarik bagi wisatawan. Penyediaan fasilitas yang
diutamakan adalah penyedia fasilitas dengan standar prioritas utama dan
pendukung bagi penentuan sarana dan prasarana wisata seperti :
 Sarana utama : pembuatan area parkir, dan bak sampah, penyusunan
konsep
sistem
utilitas
kawasan
publik
yang
ramah
lingkungan
(mekanikal dan elektrikal) dan papan petunjuk secara informatif.
 Sarana pendukung : perbaikan–perbaikan sarana yang sudah ada
beserta perawatan dan pemeliharaan. Pengembangan amenitas (fasilitas
sarana dan prasarana) merupakan pendukung bagi rencana tapak di
Taman Hutan Raya sesuai dengan tema yang sudah ditentukan disetiap
titik tersebut
3. Konsep Pendekatan Aksesibilitas Tapak di Taman Hutan Raya Gunung
Tumpa
Strategi dalam pengembangan aksesibilitas memudahkan wisatawan dalam
mengakses
kawasan
wisata
yang
akan
dikembangkan.
Program
pengembangan sistem pengembangan aksesibilitas meliputi aksisibilitas
didalam dan diluar kawasan Taman Hutan Raya. Diluar kawasan dititik
beratkan kepada bagaimana cara mencapai kawasan tersebut, dari
kawasan lain disekitar Taman Hutan Raya agar sirkulasi dan rute
wisatawan lancar dan teratur.
Aksesibilitas di Taman Hutan Raya perlu pembuatan rute-rute yang lain
untuk menghubungkan daya tarik yang lain pada pengembangan yang
berikutnya.
67
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
BAB VII
STRATEGI PROGRAM DAN PENGEMBANGAN
DESAIN TAPAK WISATA ALAM
Prioritas pengembangan desain tapak kepariwisataan alam kawasan Taman
Hutan Raya (TAHURA) Gunung Tumpa ditentukan berdasarkan analisis terhadap
aspek keunikan, aksesibilitas, pasar wisatawan, urgensi serta ketersediaan dana.
Berdasarkan kegiatan tersebut maka dapat direkomendasikan 4 (empat)
strategi / skala prioritas fasilitas pengembangan untuk kawasan Taman Hutan
Raya (TAHURA) Gunung Tumpa, dengan mengkaitkan program-program yang
terkait secara Lintas Sektoral antara lain :
1. Kementerian Kehutanan
2. Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata.
3. Kementerian Pekerjaan Umum (Ditjen Bina Marga, Ditjen Cipta Karya),
4. Kementerian Perhubungan.
5. Kementerian dan Lembaga Pemerintah lainnya
6. Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ; PLN, Bank, dll.
7. Pemerintah Provinsi
8. Pemerintah Kabupaten/Kota di kawasan TAHURA.
9. NJO maupun Swasta pengelola destinasi dan masyarakat lainnya.
Adapun prioritas pengembangan dalam 10 tahun ke depan, seperti ditunjukan
dalam Tabel VII-1 sebagai berikut :
68
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
Tabel VII-1 : Strategi dan Program Pengembangan Desain Tapak Wisata Alam
Strategi
Tahun Pelaksanaan
Dukungan
Hasil yang
Indikasi Program
(Skala Prioritas)
1
Sektor
2
1
3
2
3
4
5
6 7
5
8
9 10
Diharapkan
5
Pengembangan
diversifikasi atraksi
Kementerian
Kehutanan
Pengembangan tapak
untuk wisata alam dan
minat khusus
Terdapat diversifikasi di
TAHURA
Pengembangan
aksesibiitas
untuk
kemudahan
pencapaian menuju
dan sirkulasi dalam
kawasan
Dinas Pekerjaan
Umum
Pengadaan jalan masuk
lokasi dan pos jaga
Portal
Tourism
Information
Center
(TIC),
Pengembangan
SDM
pelaku Pariwisata, dan
SAPRAS Pariwisata
Tersedianya Fasilitas
jalan masuk dan keluar
ke dan dari TAHURA
Tersedianya Tourism
Information
center
(TIC), SDM pelaku
pariwisata dan Sarana
Prasarana Pariwisata
Kementerian
Kehutanan dan
Pemerintah
Provinsi
Kementerian
Perhubungan
Penataan,
pengembangan
dan
pengelolaan TAHURA
Tertata
dan
terkelolanya TAHURA
Lalu lintas menuju ke
TAHURA
serta
sekitarnya
Lancarnya lalu-lintas ke
dan dari TAHURA
BUMN
(PLN,
Bank, dll)
Penerangan Listrik (PLN,
Solar Shell), dll
Penerangan
dalam
kawasan TAHURA dan
kegiatan
dukungan
sosial lainnya guna
pelestarian alam
Berkembangnya
pariwisata
Pengembangan
fasilitas
sesuai
dengan
segmen
wisatawan
Dinas
Kebudayaan
dan Pariwisata
Dukungan pembiayaan
pengembangan
pariwisata
Kementerian
dan Lembaga
Pemerintah
Lainnya
Pemerintah
Kabupaten/Kota
Pengelolaan
Lingkungan
pelestarian
lingkungan
untuk
Badan
Pengelola
Lingkungan
Hidup
NJO dan Swasta
pengelola
destinasi
dan
masyarakat
lainnya
Kegiatan–kegiatan
terkait
dengan
pengembangan
TAHURA dan Daerah
Penyangga
Pengembangan potensi
daerah
penyangga
kawasan TAHURA
Peningkatan SDM
Masyarakat serta
pengembangan Daerah
Penyangga sekitar
kawasan
Pengembangan
Daerah Penyangga
Konservasi
Pengelolaan
Lingkungan, dll
Terkelolanya
Lingkungan
untuk
pelestarian lingkungan
Kegiatan - kegiatan
penunjang pengelolaan
TAHURA
dan
Pengembangan Daerah
Penyangga
Terkelolanya TAHURA
dan Daerah Penyangga
sekitar kawasan
69
Desain Tapak TAHURA Gunung Tumpa
MKS
BAB VII
PENUTUP
Demikian desain tapak kepariwisataan alam di Taman Hutan Raya
(TAHURA) Gunung Tumpa ini disusun agar dapat digunakan dalam panduan
mengembangkan kepariwisataan alam di Taman Hutan Raya Gunung Tumpa.
Keseimbangan
antara
pemanfaatan
dan
kelestarian
adalah
kunci
dari
pengembangan pengelolaan kepariwisataan alam di Taman Hutan Raya Gunung
Tumpa untuk mendukung tercapainya tujuan pengelolaan Taman Hutan Raya
Gunung Tumpa.
Dukungan berbagai pihak juga merupakan kunci dalam pengembangan
kepariwisataan alam, mengingat pengembagan kapariwisataan membutuhkan
jaringan yang kuat agar pengunjung mendapatkan pengalaman dan nilai tambah
berkunjung ke Taman Hutan Raya Gunung Tumpa.
70
Fly UP