...

asas-asas umum pemerintahan yang baik (aupb)

by user

on
Category: Documents
20

views

Report

Comments

Transcript

asas-asas umum pemerintahan yang baik (aupb)
PENJELASAN HUKUM
Asas-Asas Umum
Pemerintahan
yang Baik (AUPB)
HUKUM ADMINISTRASI NEGARA
TIM PENULIS
Cekli Setya Pratiwi, SH., LL.M.
Christina Yulita, SH.
Fauzi, SH.
Shinta Ayu Purnamawati, SH., MH.
PEMBACA KRITIS
Dr. Jazim Hamidi, SH., MH.
Prof. mr. dr. Adriaan W. Bedner
EDITOR
Imam Nasima, LL.M.
Daftar Isi
Daftar Singkatan ........................................................................................................................................... 3
Kata Sambutan.............................................................................................................................................. 5
Kata Pengantar.............................................................................................................................................. 7
Executive summary (English) ..................................................................................................................... 9
Ringkasan Eksekutif ................................................................................................................................... 13
1. Pendahuluan............................................................................................................................................ 19
1.1 Latar Belakang .............................................................................................................................. 19
1.2 Metode Penelitian ........................................................................................................................ 22
2. Sejarah Perkembangan AUPB .............................................................................................................. 25
2.1 Sejarah AUPB di Belanda ........................................................................................................... 25
2.2 Sejarah Perkembangan AUPB di Indonesia ............................................................................. 27
3. Keragaman Penggunaan Istilah ............................................................................................................ 31
4. Definisi AUPB ........................................................................................................................................ 36
4.1 AUPB sebagai prinsip hukum yang mengikat ......................................................................... 38
4.2 AUPB sebagai asas yang terbuka ............................................................................................... 40
4.3 AUPB sebagai alat uji Keputusan TUN ................................................................................... 41
5. Ruang Lingkup AUPB Menurut Para Ahli ......................................................................................... 43
6. Ruang Lingkup AUPB Dalam Berbagai Undang-Undang ............................................................... 45
7. Pengertian AUPB Menurut UU dan Doktrin .................................................................................... 53
7.1 Asas Kepastian Hukum............................................................................................................... 53
7.2 Asas Kepentingan Umum........................................................................................................... 58
7.3 Asas Keterbukaan ........................................................................................................................ 60
7.4 Asas Kemanfaatan ....................................................................................................................... 62
7.5 Asas Ketidakberpihakan/Tidak Diskriminatif ........................................................................ 63
7.6 Asas Kecermatan ......................................................................................................................... 65
7.7 Asas Tidak Menyalahgunakan Wewenang ............................................................................... 66
7.8 Asas Pelayanan Yang Baik ......................................................................................................... 69
7.9 Asas Tertib Penyelenggaraan Negara ........................................................................................ 69
7.10 Asas Akuntabilitas...................................................................................................................... 70
7.11 Asas Proporsionalitas ................................................................................................................ 73
7.12 Asas Profesionalitas ................................................................................................................... 74
7.13 Asas Keadilan ............................................................................................................................. 75
8. Aspek Pengujian Keputusan TUN ...................................................................................................... 77
1 / 132
9. Yurisprudensi Penerapan AUPB dan Indikatornya .......................................................................... 80
9.1 Klasifikasi perkara pelanggaran AUPB ..................................................................................... 80
9.2 Yurisprudensi penerapan AUPB yang dapat memberi arahan .............................................. 82
9.2.1 Asas Kepastian Hukum ........................................................................................................... 82
9.2.2 Asas Tidak Menyalahgunakan Wewenang ............................................................................ 92
9.2.3 Asas Tertib Penyelenggaraan Pemerintahan ......................................................................... 96
9.2.4 Asas Kecermatan ...................................................................................................................... 97
9.2.5 Asas Penyelenggaraan Kepentingan Umum .......................................................................101
9.2.6 Asas Profesionalitas ................................................................................................................103
9.2.7 Asas Permainan yang Layak .................................................................................................106
9.2.8 Asas Proporsionalitas .............................................................................................................107
9.2.9 Asas Keterbukaan ...................................................................................................................109
9.2.10 Asas Keseimbangan .............................................................................................................111
9.2.11 Asas Persamaan ....................................................................................................................112
10. Indikator-Indikator AUPB ...............................................................................................................114
10.1 Indikator 13 asas dalam AUPB ..............................................................................................114
10.2 Indikator AUPB tambahan lainnya .......................................................................................118
11. Simpulan ..............................................................................................................................................121
12. Saran.....................................................................................................................................................126
13. Daftar Pustaka ....................................................................................................................................128
2 / 132
Daftar Singkatan
ABBB
AMDAL
AUPB
AUPN
Awb
BPN
CILC
DIM
GPPA
HAM
HGB
HUM
ICCPR
ICESCR
IMB
JSSP
KTUN
LeIP
MA (RI)
Panja
Pemda
PHK
PK
PP
PTUN
Puslitbang MA
Rakernas
RUU
SK
TUN
UDHR
UNDP
UU
UU Anti KKN 1999
UU AP 2014
UU ASN 2014
UU Ombudsman 2008
UU PB 2009
UU Pemda 2014
UU PTUN 1986
UU PTUN 2004
UUD
Algemene beginselen van behoorlijk bestuur
Analisis mengenai dampak lingkungan
Asas-asas Umum Pemerintahan yang Baik
Asas-asas Umum Penyelenggaraan Negara
Algemene wet bestuursrecht
Badan Pertanahan Nasional
Center for International Legal Cooperation
Daftar Inventarisasi Masalah
General Principles of Proper Administration
Hak Asasi Manusia
Hak Guna Bangunan
Hak Uji Materiil
International Covenant on Civil and Political Rights
International Covenant on Economic, Social and Cultural Rights
Izin Mendirikan Bangunan
Judicial Sector Support Program
Keputusan Tata Usaha Negara
Lembaga Kajian dan Advokasi untuk Independensi Peradilan
Mahkamah Agung (Republik Indonesia)
Panitia Kerja
Pemerintah Daerah
Pemutusan Hubungan Kerja
Peninjauan Kembali
Peraturan Pemerintah
Pengadilan Tata Usaha Negara
Pusat Penelitian dan Pengembangan Mahkamah Agung
Rapat Kerja Nasional
Rancangan Undang-Undang
Surat Keputusan
Tata Usaha Negara
Universal Declaration of Human Rights
United Nations Development Programme
Undang-Undang
UU No. 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang bersih
dan bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme
UU No. 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan
UU No. 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara
UU No. 37 Tahun 2008 tentang Ombudsman Republik Indonesia
UU No. 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik
UU No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah
UU No. 5 Tahun 1986 tentang Peradilan Tata Usaha Negara
UU No. 9 Tahun 2004 tentang Perubahan Atas UU Nomor 5 Tahun
1986 Tentang Peradilan Tata Usaha Negara
Undang-Undang Dasar
3 / 132
VVI
Wet Arbo
Wet Arob
Van Vollenhoven Instituut
Wet administratieve rechtspraak bedrijfsorganisatie
Wet beroep administratieve beschikkingen
4 / 132
Kata Sambutan
Ketua Mahkamah Agung Republik Indonesia (MARI) memberlakukan sistem kamar pada MARI
sejak 2011 berdasarkan Keputusan No 142/KMA/SK/IX/2011, 19 September 2011 tentang
Pedoman Penerapan Sistem Kamar yang kemudian diubah oleh Keputusan Ketua MARI Nomor
213/KMA/SK/XII/2014, 30 Desember 2014 tentang Pedoman Penerapan Sistem Kamar.
Berdasarkan sistem kamar hakim-hakim agung dikelompokkan ke dalam lima kamar yaitu Perdata,
Pidana, Agama, Militer dan Tata Usaha Negara. Sistem kamar mengandung pengertian bahwa
hakim agung hanya mengadili perkara-perkara yang masuk ke dalam jurisdiksi kamarnya saja.
Namun, untuk sementara waktu prinsip kerja dalam sistem kamar itu masih belum dilaksanakan
secara ketat mengingat perkara-perkara dalam Kamar Perdata dan Kamar Pidana merupakan
jumlah terbesar dari perkara-perkara yang masuk ke MARI. Oleh sebab itu, hakim-hakim agung
dalam Kamar Agama masih ditugaskan sebagai anggota majelis dalam mengadili perkara-perkara
dalam Kamar Perdata dan hakim-hakim agung dalam Kamar Militer dapat ditugaskan sebagai
anggota majelis dalam mengadili perkara-perkara dalam Kamar Pidana karena terdapat kedekatan
atau kesamaan antara masalah-masalah hukum dalam Kamar Agama dengan Kamar Perdata serta
antara Kamar Militer dengan Kamar Pidana.
Pemberlakuan sistem kamar merupakan kebijakan untuk memastikan dan memperkuat fungsi
MARI dalam mewujudkan kesatuan hukum atau konsistensi hukum. Kesatuan hukum
mengandung pengertian bahwa untuk perkara-perkara yang masalah hukumnya sama atau mirip
haruslah diputus dengan penyelesaian hukum yang sama pula. Adalah bertentangan dengan rasa
keadilan jika perkara yang masalahnya mirip atau sama tetapi penyelesaian hukumnya berbeda,
sehingga terjadi ketidak konsistenan hukum atau bahkan kekacauan hukum. Walaupun tidak pernah
ada perkara yang sama persis tetapi beberapa karakter dari berbagai perkara dapat ditemukan
kemiripan atau kesamaannya. Rapat pleno kamar merupakan wahana bagi para hakim agung untuk
membahas dan mencapai kesamaan pendapat tentang penyelesaian hukum atas masalah-masalah
hukum yang terdapat dalam sejumlah perkara atau perkara-perkara yang sering muncul berulang.
Rumusan hukum hasil rapat kamar kemudian dituangkan dalam Surat Edaran MARI sehingga tidak
saja dipedomani oleh para hakim agung tetapi juga oleh seluruh hakim pengadilan tingkat pertama
dan tingkat banding dalam mengadili perkara-perkara sejenis. Selain itu, masyarakat pada umumnya
juga dapat mengetahui dan memahami penyelesaian hukum atau pendapat hukum MARI itu karena
Surat Edaran MARI itu dipublikasikan melalui Website MARI.
Dalam melakukan pembaruan bidang teknis hukum atau manajemen perkara dan administrasi
peradilan, MARI selalu membuka diri dari tawaran kerjasama dari pelbagai negara atau organisasi
donor. Judicial Sector Support Program (JSSP) merupakan salah satu program kerjasama MARI dengan
negara atau institusi donor. JSSP yang didanai oleh pemerintah Belanda merupakan program
pembaruan yang salah satu kegiatannya adalah penguatan sistem kamar, khususnya tiga kamar yaitu
Kamar Perdata, Kamar Pidana dan Kamar Tata Usaha Negara karena Mahkamah Agung Belanda
tidak memiliki Kamar Agama dan Kamar Militer. Kegiatan penguatan sistem kamar dalam kerangka
JSSP,antara lain, dilaksanakan melalui penelitian terhadap masalah-masalah hukum yang sering
muncul dalam perkara-perkara dalam ketiga kamar itu yaitu perlindungan hukum terhadap pembeli
tanah beriktikad baik untuk Kamar Perdata, sifat melawan hukum dalam tindak pidana korupsi
untuk Kamar Pidana dan Asas-Asas Umum Pemerintahan yang Baik. Melalui penelitian ini,
putusan-putusan MARI terkait ketiga masalah hukum tersebut sejak era 1950-an hingga era
sekarang, rumusan-rumusan hukum hasil rapat kamar serta juga doktrin dari para ahli hukum atau
5 / 132
akademisi hukum dikaji dan kemudian hasil kajian itu dirumuskan dalam bentuk “penjelasan
hukum” semacam “restatement” dalam sistem Anglo Amerika. Tim peneliti terdiri atas para peneliti
dari Van Vollenhoven Institute (VVI) Universitas Leiden, dan Lembaga Kajian dan Advokasi untuk
Independensi Peradilan (LeIP) dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Mahkamah Agung
(Puslitbang MA).
Saya selaku Ketua Kamar Pembinaan sangat menyambut baik dan memberikan apresiasi atas
publikasi tiga dokumen penjelasan hukum (restatement) sehingga tidak hanya kalangan praktisi
hukum tetapi kalangan akademis dan masyarakat pada umumnya dapat juga memanfaatkan ketiga
dokumen tersebut untuk tugas masing-masing dan peningkatan pengetahuan hukum. Saya juga
menyampaikan terima kasih Kedutaan Besar Kerajaan Belanda di Jakarta yang telah mendukung
keberadaan JSSP dan khususnya pelaksanaan penelitian yang menghasilkan penjelasan hukum.
Ucapan yang sama juga saya sampaikan kepada Center for International Legal Cooperation (CILC),
Van Vollenhoven Institute (VVI) dari Universitas Leiden, LeIP dan Puslitbang MA khususnya para
peneliti dari lembaga-lembaga tersebut. Penghargaan dan ucapan terima kasih juga saya berikan
kepada rekan kerja para hakim agung yang telah berperanserta dalam diskusi yang membahas draf
dokumen penjelasan hukum itu.
Jakarta, 17 Mei 2016
Prof. Dr. Takdir Rahmadi, S.H., LL.M
Ketua Kamar Pembinaan Mahkamah Agung
6 / 132
Kata Pengantar
Penjelasan hukum (restatement) ini dibuat dalam rangka usaha mendorong terwujudnya kesatuan
hukum dan tersedianya referensi hukum yang merupakan bagian dari Judicial Sector Support Program
(JSSP) atau Program Dukungan Sektor Peradilan. JSSP sendiri merupakan sebuah program
penguatan negara hukum di Indonesia yang dimaksudkan untuk memfasilitasi kerja sama antara
institusi-institusi hukum di Indonesia dan di Belanda, dengan dukungan Kedutaan Besar Kerajaan
Belanda di Jakarta, serta dikelola oleh Center for International Legal Cooperation (CILC) dan Lembaga
Kajian dan Advokasi untuk Independensi Peradilan (LeIP). Sehubungan dengan sub-bagian
pengembangan penjelasan hukum ini, kerja sama intensif telah dilakukan oleh Mahkamah Agung,
Pusat Penelitian dan Pengembangan (Puslitbang) Mahkamah Agung, Van Vollenhoven Instituut (VVI)
dari Universitas Leiden, serta para pembaca kritis, penulis, dan anggota tim peneliti terpilih dari
kampus-kampus dan lembaga-lembaga penelitian di Indonesia.
Dalam penyusunannya, kegiatan diawali dengan serangkaian wawancara dan diskusi dengan para
hakim agung, ahli dan praktisi hukum di Indonesia, dengan mempertimbangkan terwakilinya setiap
bidang hukum, yaitu hukum pidana, hukum perdata, dan hukum administrasi negara. Dari
wawancara dan diskusi tersebut, berhasil dijaring tiga topik penting yang mendapatkan perhatian
khusus dari masing-masing kamar pada Mahkamah Agung dan para narasumber terkait. Untuk
bidang hukum pidana, terpilih topik ‘penafsiran unsur melawan hukum dalam rumusan tindak
pidana korupsi’, untuk bidang hukum perdata, ‘pembeli beritikad baik dengan obyek tanah’, serta
untuk bidang hukum administrasi negara, ‘asas-asas umum pemerintahan yang baik’.
Masing-masing topik tadi dikaji secara mendalam oleh masing-masing penulis dan tim peneliti
melalui metode penelitian hukum doktrinal, dengan mengumpulkan dan mengolah segala informasi
yang diperoleh dari literatur hukum, peraturan perundang-undangan, serta putusan-putusan hakim
terkait. Hasil kajian tersebut kemudian dibahas oleh para pembaca kritis, para peneliti Puslitbang
Mahkamah Agung, dan para hakim agung, sehingga memenuhi apa yang di dalam dunia akademis
disebut sebagai standar uji mitra bestari. Baru setelah memenuhi standar tersebut dan melalui proses
pengeditan, penjelasan hukum yang ditulis oleh para penulis diluncurkan dalam sebuah seminar
publik dan tersaji dalam bentuk yang dapat anda baca saat ini. Harapan kami, dokumen ini dapat
turut berkontribusi dalam usaha mendorong terwujudnya kesatuan hukum.
Tanpa ketekunan dan keseriusan dari masing-masing penulis dan seluruh anggota tim peneliti, tentu
penjelasan hukum ini tak mungkin tersusun. Karena merekalah dokumen ini berhasil terselesaikan
dengan baik. Selain itu, ingin kami sampaikan pula apresiasi yang sebesar-besarnya kepada para
pembaca kritis, yaitu Chandra M. Hamzah, SH., Dr. Harifin A. Tumpa, SH. MH., dan Dr. Jazim
Hamidi, SH. MH. yang telah dengan seksama membaca draft awal dan memberi masukan yang
berarti untuk masing-masing topik. Rasa terima kasih juga kami sampaikan kepada para peneliti
Puslitbang Mahkamah Agung yang ikut memberikan masukan yang berarti dalam proses penulisan,
serta staf kepaniteraan Mahkamah Agung yang memudahkan pengumpulan putusan-putusan yang
relevan dengan topik yang dikaji. Selanjutnya, penelitian dan penulisan penjelasan hukum ini tentu
tak mungkin terwujud tanpa dukungan para hakim agung, khususnya dari Ketua Kamar Pembinaan
Mahkamah Agung Republik Indonesia, Prof. Dr. Takdir Rahmadi, SH. LL.M. Serta yang terakhir,
kami ucapkan pula terima kasih kepada Mahkamah Agung Republik Indonesia dan Kedutaan Besar
Kerajaan Belanda di Jakarta yang telah memfasilitasi terselenggaranya seluruh kegiatan ini.
7 / 132
Akhir kata, kami berharap penjelasan hukum ini akan memberi manfaat pada komunitas hukum
Indonesia secara luas. Ketiga topik yang telah diperjelas dalam penjelasan hukum tersebut
memberikan gambaran bagaimana kesatuan atau kepastian hukum tidak berada dalam suatu ruang
hampa, namun merupakan buah dari suatu proses yang dinamis dan berkesinambungan.
Leiden-Jakarta, Mei 2016
Adriaan W. Bedner dan Imam Nasima
Ketua dan Wakil Tim Penyusun
8 / 132
Executive summary (English)
This restatement (or thorough doctrinal inquiry) provides a systematic analysis of the development
of the General Principles of Proper Administration (GPPA) in Indonesia. It looks at the different
terms used for this concept over time, as well as at the different definitions and meanings it has
been attributed in legislation, doctrinal writings, and jurisprudence (case law). In the final part of
the study the authors formulate a set of characteristics for each principle that can be used by the
judge as a reference in deciding administrative court cases.
The authors studied a large body of relevant materials. The point of departure consisted of seven
laws:
-
Law 5/1986 on the administrative courts (UU PTUN 1986) as amended by Law 9/2004
(UU PTUN 2004);
-
Law 28/1999 on government that is clean and free from corruption, collusion and
nepotism (UU Anti KKN 1999);
-
Law 37/2008 on the Ombudsman of the Republic of Indonesia (UU Ombudsman 2008);
-
Law 5/2014 on the state bureaucracy (UU ASN 2014);
-
Law 25/2009 on public services (UU PB 2009);
-
Law 23/2014 on regional government (UU Pemda 2014);
-
Law 30/2014 on government administration (UU AP 2014).
Other laws also refer to GPPA, but are less important. Noted administrative law scholar Philipus
Hadjon has argued that the principles in the UU Anti KKN 1999 are of a different nature and that
for this reason judges should not refer to them; however, in practice we found this advice is not
heeded and we therefore decided to include this law in our study as well. The study also found that
10 principles not mentioned in the above laws are also applied on a regular basis.
The research shows that the Indonesian government initially agreed to include GPPA into the UU
PTUN 1986 as a ground for review, but that for political reasons they were eventually not
incorporated. However, under the guidance of the Supreme Court the administrative courts
nonetheless applied them in their practice as unwritten legal principles. Subsequently GPPA were
codified in the laws mentioned above, which has reinforced their position as standards for
administrative decisions. Art. 52(2) of UU AP 2014 states that the validity of a decision depends
on its conformity with statutory provisions and GPPA. The same law moreover defines GPPA as
open norms, meaning that they are not limited to those listed in the law itself.
Since the enactment of UU PTUN 2004, many plaintiffs have started referring to a violation of the
GPPA. Plaintiffs seldom refer to one principle specifically, but usually argue that there is a violation
of the GPPA without specifying any reasons why. It seems that a lack of information about
characteristics of particular principles also confuses administrative judges at lower level courts in
how they must apply GPPA. Ambiguous interpretations of GPPA are common, leading to the
mixing up of principles such as proportionality and equal treatment, or legal certainty and
9 / 132
professionalism. This problem is exacerbated by the failure of some judges to clearly formulate the
reasons why they apply a particular principle.
The authors therefore suggest that the Supreme Court formulates certain ‘indicators’ for each
principle in order to provide guidance to administrative judges at all levels. This study has
developed a number of such indicators for the 23 GPPA identified. These may perhaps serve as
(temporary) alternative references for judges, or as an inspiration for the Supreme Court to take
this effort further. Before we turn to our findings regarding the interpretation of the most
important principles, we can summarise the findings of the study as follows:
1. The codification of GPPA has reinforced their status as binding principles.
2. A number of GPPA have not been codified, but they serve as a basis for review
nonetheless.
3. GPPA are regularly mentioned as a ground for review by plaintiffs who bring a case
to the administrative court.
4. GPPA are regularly used by judges as a ground for review of administrative
decisions and are mentioned as such in court rulings.
5. Judges do not always provide clear reasons why they consider a particular principle
applicable, which hampers legal development.
The GPPA most often used are the principle of legal certainty, the principle of due care, the
prohibition of misuse of power, and the principle of orderliness of government administration.
These four can all be found in the laws mentioned above. The meaning of these and five other
commonly used GPPA can be elucidated as follows.
Supreme Court judgments 505/K/TUN/2012 and 99/PK/2010 provide a guideline on the
interpretation of the principle of material legal certainty. The Court ruled in these cases that the
principle of legal certainty requires that the administrative body, or official, in issuing an
administrative decision, shall prioritize a legal basis that is reasonable and fair. This is in
line with the meaning of the principle of legal certainty according to UU PTUN 2004, UU Anti
KKN 2009, UU ASN 2014, UU Pemda 2014, as well as the doctrine presented by Kuntjoro
Purbopranoto, Philipus Hadjon, and Jazim Hamidi.
The meaning of the principle of formal legal certainty can be inferred from 121/G/121/PTUN-BDG,
04/G.TUN/2001/PTUN.YK jo. 10/B/TUN/PT. TUN.SBY jo. 373 K/TUN/2002 and Supreme
Court judgment 99/PK/201. In these cases the judges emphasized the need to respect an
individual right, obtained in a correct manner according to the law. This interpretation is in
line with UU PTUN 2004 jo. UU Anti KKN 2009.
The most frequently applied principle is the prohibition of misuse of power. According to Supreme Court
judgments 10 K/TUN/1992, 34 K/TUN/1992, and 150 K/TUN/2001 the principle means that
a government body or official may not use his authority for a purpose other than for which
it was attributed to him. This interpretation is in line with the intention of UU PTUN 2004 and
UU AP 2014, as well as with the doctrine as presented by, among others, Philipus Hadjon.
Quite similar to the prohibition of misuse of power is the prohibition to mix up powers. Judgments
70/G/1999/PTUN-MDN jo. 266 K/TUN/2001 and 14/G/2015/PTUN-PLG clarify that an
administrative official or body shall use its authority according to what is prescribed in the
law (in terms of substance, area, or time). An example is the application of a particular authority
before the prescribed term has passed.
10 / 132
The principle of orderliness of government administration is clarified in Supreme Court judgments 385
K/TUN/2012 and 55 K/TUN/1992. In its consideration, the panel of judges mentioned that “for
the sake of the orderliness of the government administration, the limit of tenure that is
prescribed in the law, should not be deviated from except for strong reasons”. This is in line
with the relevant provisions in UU PTUN 2004 and UU Pemda 2014.
The next one is the principle of due care. Supreme Court judgments 150 K/TUN/1992, 213
K/TUN/2007, 101 K/TUN/2014, as well as lower court decision 02/G/2013/PTUN-JKT argue
that an administrative body or official shall always act cautiously, consider his/her decision
carefully, by examining all relevant legal facts, the statutory ground, and the third party’s
interests, beforehand, in order to avoid causing any harm to citizens.
Supreme Court judgment 81 K/TUN/2006 refers to the proportionality principle, requesting that an
administrative decision issued by an administrative official shall pay attention to the
procedural aspects so as not to get into conflict with the law. A similar interpretation is found
in 81 K/TUN/2006 and 31 K/TUN/2014. As a matter of fact, this principle is interpreted in a
way very similar to the principle of legal certainty and the principle of due care. The research also
found that the interpretation of the proportionality principle is often confused with that of the
principle of equal treatment.
With regard to the fair play principle, the judges in 30/G/TUN/1998/PTUN.Smg found that the
administrative official violated the fair play principle because the defendant (the head of a land
office) was since the beginning of the procedure not applying the procedural requirements
for issuing a land certificate correctly, and not providing information as widely as possible
to the public, in particular to those who might object against the issuing of the certificate
(openness).
Supreme Court judgment 103 K/TUN/2010 is an example of the application of the openness
principle. Here the Supreme Court ruled that the change of a building permit (IMB) without carrying
out an environment impact assessment and ignoring the rejection of the local community is
contrary to the openness principle: the Government or an administrative official has the
obligation “to give people an opportunity to exercise their right to submit their response
or view”. The application of the principle can also be found in 14/G/TUN/2007/PTUN.Dps,
when the defendant had issued a decision to transfer a staff member without studying and applying
the preliminary steps for the evaluation. The openness principle is often used together with the
principle of legal certainty and the principle of due care.
The application of the balance principle can be seen in Supreme Court 17P/HUM/2005 – a judicial
review case – in which the panel of judges interpreted the principle as meaning that (if) an
administrative body/official applies sanctions, then he/she shall maintain the balance
between the sanction applied and the severity of the violation.
A final point of importance concerns the habit of many judges to leave out any reference to the
principle violated I the dictum of their judgment. Indeed, Dictum 1 of Item V of the Supreme
Court Guidelines 052 /Td.TUN/II/1992, stated that: “if the judge considers that the
(administrative) decision is quashed on the basis of an AUPB principle, then he/she does not need
to mention this in the dictum of the court decision, but can suffice to mention in the consideration
which principles are violated”. However, this provision is no longer relevant, now that Art. 53(2)
b UU PTUN 2004 has listed the GGPA as a written basis for review of an administrative decision,
and indeed it has been replaced. Hence, the Supreme Court should promote the application of its
11 / 132
Book II of the Technical Guidelines for Administrative and Judicial Matters regarding the
Administrative Courts (the 2007 Edition, published in 2008). These guidelines stipulate that judges
have to explicitly mention a certain AUPB principle that is violated in the dictum, in order to
promote legal certainty, justice, and utility.
It is said that a judicial decision is the crown of justice, as well as the manifestation of an
independent and impartial judiciary. Therefore, administrative judges need to be capable of
applying the GPPA in a consistent manner, of presenting a logical argument, of stating the legally
relevant facts in a clear way, and of drawing proper conclusions. This will increase legal certainty,
utility, and justice, and it will moreover help to develop a standard jurisprudence regarding the
application of each GPPA.
12 / 132
Ringkasan Eksekutif
Dokumen penjelas tentang Asas-Asas Umum Pemerintahan yang Baik (AUPB) ini menguraikan
secara sistematis sejarah perkembangan AUPB, keragaman istilah, definisi, kedudukan, dan
pengertian, baik menurut peraturan perundang-undangan, doktrin, maupun yurisprudensi. Di akhir
pembahasan, dokumen penjelas ini mencoba merumuskan indikator berbagai asas dalam AUPB
yang dapat dijadikan alternatif rujukan bagi Hakim dalam memutus perkara Tata Usaha Negara
(TUN).
Penelitian ini menggunakan bahan hukum primer berupa peraturan perundang-undangan beserta
risalahnya, doktrin, dan yurisprudensi. Bahan pendukung lainnya diperoleh dari berbagai publikasi
ilmiah dalam bentuk buku, jurnal, disertasi, tesis, dan laporan penelitian dengan topik yang relevan.
Peraturan perundang-undangan yang dimaksud terdapat dalam 7 (tujuh) undang-undang (UU),
yaitu:
-
-
UU No. 5 Tahun 1986 Tentang Peradilan Tata Usaha Negara (UU PTUN 1986) seperti diubah
oleh UU No. 9 Tahun 2004 Tentang Perubahan Atas UU Nomor 5 Tahun 1986 Tentang
Peradilan Tata Usaha Negara (UU PTUN 2004);
UU No. 28 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Negara yang bersih dan bebas dari Korupsi,
Kolusi, dan Nepotisme (UU Anti KKN 1999);
UU No. 37 Tahun 2008 tentang Ombudsman Republik Indonesia (UU Ombudsman 2008);
UU No. 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara (UU ASN 2014)
UU No. 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik (UU PB 2009);
UU No. 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintah Daerah (UU Pemda 2014);
UU No. 30 Tahun 2014 Tentang Administrasi Pemerintahan (UU AP 2014);
Di luar peraturan perundang-undangan tersebut, sebetulnya masih banyak sebaran peraturan
perundang-undangan yang memuat prinsip AUPB, namun karena tidak memiliki makna tersendiri
dalam rezim hukum administrasi pemerintahan di samping UU di atas, tidak digunakan sebagai
obyek kajian dalam penelitian ini. Di antara ketujuh UU tersebut, asas-asas yang dimuat dalam UU
Anti KKN 1999 dipandang oleh pakar Philipus M. Hadjon tidak sejalan dengan 6 (enam) UU
lainnya, karena dianggap mencampuradukkan istilah ‘penyelenggara negara’ dan ‘penyelenggara
pemerintahan’, sehingga beliau sarankan untuk tidak dijadikan dasar bagi Hakim TUN dalam
memutus perkara. Meskipun demikian, di dalam praktiknya Hakim TUN masih tetap merujuk pada
UU Anti KKN, sehingga tetap dimasukkan dalam kajian ini.
Dokumen Penjelas ini kemudian fokus pada pengkajian 23 AUPB yang dibagi ke dalam 13 asas
yang paling sering digunakan oleh Hakim di Pengadilan TUN dalam memutus perkara, ditambah
dengan 10 asas di luar yang disebutkan dalam UU tetapi yang juga dijadikan dasar bagi hakim dalam
memutus perkara. AUPB tersebut dijabarkan lebih lanjut menurut doktrin. Dengan demikian, dapat
diketahui apakah terdapat persamaan, perbedaan, dan konsistensi dalam penggunaan istilah, jenis,
atau ruang lingkup AUPB, serta pengertian masing-masing asas dalam AUPB, antara yang dimuat
dalam peraturan perundang-undangan dengan yang dikemukakan oleh para pakar. Kemudian,
untuk melihat ada atau tidaknya pergeseran makna, serta perbedaan pemaknaan (tafsir) AUPB oleh
hakim di dalam praktik, Peneliti juga melakukan kajian terhadap putusan-putusan hakim. Putusan
hakim yang dipilih dan dianalisis adalah Yurisprudensi Mahkamah Agung Republik Indonesia (MA
RI) dan atau Putusan Hakim TUN dalam perkara TUN yang telah berkekuatan hukum tetap dan
13 / 132
memberikan arahan yang jelas dalam penerapan ketiga belas asas penting dan asas-asas lainnya
dalam AUPB.
Temuan hasil penelitian menggambarkan bahwa, secara historis, Pemerintah telah menyepakati
dimasukkannya AUPB ke dalam UU PTUN 1986 dalam proses perumusan UU tersebut. Karena
situasi politik ketika itu, pada akhirnya AUPB tidak jadi dimasukkan ke dalam UU PTUN 1986.
Namun, dalam perkembangannya kemudian, AUPB telah diterima dan digunakan sebagai dasar
pertimbangan hukum bagi hakim dalam memutus perkara di Pengadilan TUN sebagai suatu prinsip
hukum yang tidak tertulis. Dasar hukum yang digunakan hakim dalam memberlakukan AUPB
ketika itu adalah Pasal 14 jo. Pasal 27 Undang-undang Nomor 14 Tahun 1970 tentang KetentuanKetentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman dan pada Butir V Diktum 1 Petunjuk Mahkamah Agung
(Juklak) tanggal 24 Maret 1992 Nomor: 052/Td.TUN/II/1992. Oleh karena itu, Hakim TUN
banyak merujuk AUPB dari doktrin atau pendapat para pakar hukum administrasi pemerintahan.
Setelah berlakunya UU Anti KKN 1999, serta setelah dikeluarkannya UU PTUN 2004 (sebagai
perubahan dari UU PTUN 1986) dan disahkannya UU AP 2014, AUPB telah dirumuskan menjadi
norma hukum tertulis. Bahkan, kedudukan AUPB menjadi semakin kuat dengan perumusannya di
dalam berbagai peraturan perundang-undangan lainnya, seperti UU PB 2009, UU Pemda 2014, UU
ASN 2014, dan UU Ombudsman 2009. Hal ini semakin mengukuhkan eksistensi AUPB sebagai
dasar acuan yang wajib dipatuhi oleh penyelenggara pemerintahan dalam pembuatan Keputusan
Tata Usaha Negara (KTUN). Kewajiban tersebut berimplikasi pada hakim dalam memeriksa dan
menilai tentang sah atau tidaknya suatu keputusan TUN yang dibuat oleh penyelenggara
pemerintahan. Pasal 52 ayat (2) UU AP 2014 secara tegas mengatakan bahwa syarat sahnya sebuah
Keputusan didasarkan pada ketentuan peraturan perundang–undangan dan AUPB. Artinya, selain
UU PTUN 2004, UU AP 2014 juga telah memberikan legitimasi yuridis kepada hakim untuk
menerapkan AUPB sebagai alat uji atas KTUN. Pengaturan AUPB secara eksplisit dapat ditemukan
sedikitnya tersebar dalam 12 (dua belas) pasal UU AP 2014, yaitu Pasal 1, 5, 7, 8, 9, 10, 24, 31, 39,
52, 66, dan 87. Selain itu, UU AP 2014 juga menempatkan AUPB sebagai norma yang terbuka,
artinya UU tetap mengakui kekuatan mengikat dari AUPB yang tidak tertulis.
Keragaman istilah AUPB yang ditemukan dalam perundang-undangan di Indonesia, maupun yang
digambarkan oleh para pakar Hukum Administrasi Negara, di satu sisi telah menambah kekayaan
khazanah keilmuan dan sumber kajian yang sangat diperlukan bagi perkembangan doktrin AUPB
sebagai prinsip yang bersifat dinamis dan terbuka. Namun, di sisi lain, keragaman istilah AUPB
tersebut juga mempengaruhi pencapaian kepastian hukum, keadilan, maupun kemanfaatan hukum,
jika penerapannya oleh hakim dalam memutus perkara tidak dirumuskan atau dikonstruksikan
secara logis dan cermat, berdasarkan indikator-indikator yang jelas, sehingga menimbulkan
kerancuan dalam penafsiran antara asas yang satu dengan asas lainnya.
Berdasarkan telaah atas 7 (tujuh) UU, doktrin hukum, dan yurisprudensi perkara TUN, dapat
disimpulkan:
1. Kedudukan AUPB sebagai norma hukum positif telah menempatkan AUPB sebagai
asas yang mengikat kuat.
2. AUPB sebagian besar telah menjadi norma hukum tertulis dan sebagian lainnya
merupakan prinsip yang tidak tertulis.
3. AUPB telah memiliki kedudukan sebagai dasar atau alasan bagi Penggugat untuk
mendalilkan gugatan dalam perkara TUN di pengadilan.
14 / 132
4. AUPB merupakan alat uji bagi hakim TUN untuk menguji keabsahan atau
pembatalan sebuah Keputusan TUN, sehingga, konsekuensinya, pelanggaran
terhadap AUPB dapat disebutkan secara tegas oleh hakim dalam amar putusan.
5. AUPB dapat dijadikan dasar bagi hakim dalam memaknai kekaburan hukum di
bidang Hukum Administrasi Negara, asalkan didasarkan pada pertimbanganpertimbangan yang tepat dan akurat, dengan indikator-indikator yang jelas, serta
didukung oleh fakta-fakta hukum yang terungkap di persidangan.
Kemudian, jika dicermati lebih lanjut, prinsip AUPB yang paling banyak digunakan oleh Hakim
sebagai dasar untuk memutus perkara TUN adalah asas kepastian hukum, asas kecermatan, asas
tidak menyalahgunakan wewenang, asas tertib penyelenggaraan pemerintahan. Keempat asas ini
juga telah diakui sebagai norma hukum tertulis dalam 7 UU tersebut di atas dan oleh doktrin.
Penelitian ini berhasil mengumpulkan beberapa yurisprudensi yang dapat memberikan arahan yang
jelas bagi hakim dalam penerapan AUPB.
Yurisprudensi Mahkamah Agung yang memberikan arahan yang jelas dalam penerapan asas
kepastian hukum materiil dapat dilihat dalam Putusan MA RI No. 505 K/TUN/2012 dan Putusan
MA RI No. 99/PK/2010. Hakim Agung memberikan makna bahwa asas kepastian hukum
menghendaki agar Badan atau Pejabat TUN, dalam mengeluarkan KTUN, wajib
mengutamakan landasan hukum yang didasari oleh kepatutan dan keadilan. Hal ini sesuai
dengan makna asas kepastian hukum yang dimaksud oleh UU PTUN 2004, UU Anti KKN 2009,
UU ASN 2014, UU Pemda 2014, serta doktrin yang dikemukakan oleh Kuntjoro Purbopranoto,
Philipus M Hadjon, maupun Jazim Hamidi.
Sedangkan penerapan asas kepastian hukum formil diterapkan dengan jelas dalam Putusan MA RI No.
121/G/121/PTUN-BDG,
Putusan
No.
04/G.TUN/2001/PTUN.YK
jo.
No.
10/B/TUN/PT.TUN SBY jo. Putusan MA RI No. 373 K/TUN/2002, dan Putusan MA RI No.
99/PK/2010 di mana Majelis Hakim menekankan pada pentingnya penghormatan hak
seseorang yang telah diperoleh secara benar menurut UU. Hal ini bertujuan untuk menjamin
dan menjaga harkat dan martabat serta kedudukan warga negara sebagai manusia yang memiliki
Hak Asasi. Pemaknaan yang demikian, selaras dengan apa yang telah diatur dalam UU PTUN 2004
jo. UU Anti KKN 2009.
Kemudian, asas tidak menyalahgunakan wewenang adalah AUPB yang paling sering digunakan.
Beberapa yurisprudensi yang memberikan arahan yang jelas dalam penerapan asas ini tercermin
dalam Putusan MA RI No. 10 K/TUN/1992, Putusan MA RI No. 10 K/TUN/1992, Putusan MA
RI No. 34 K/TUN/1992, dan Putusan MA RI No. 150 K/TUN/2001. Hakim Agung dalam
putusan-putusan tersebut memberikan arahan bahwa Badan atau Pejabat Pemerintahan dalam
menggunakan wewenangnya tidak boleh untuk tujuan lain, selain dari maksud
diberikannya wewenang tersebut (vide Pasal 53 ayat (2) huruf b). Kewenangan yang diberikan
oleh pejabat TUN harus dipergunakan sesuai dengan maksud diberikannya kewenangan tersebut.
Jika tidak, tindakan Pejabat TUN tersebut merupakan pelanggaran atas AUPB, khususnya asas
tidak menyalahgunakan wewenang. Tafsir demikian ini sesuai dengan apa yang dimaksud dalam
UU PTUN 2004 dan UU AP 2014, serta doktrin yang dikemukakan oleh (antara lain) Philipus M.
Hadjon.
Sedangkan asas yang serupa dengan asas tidak menyalahgunakan wewenang, adalah asas larangan
mencampuradukkan wewenang, sebagaimana dimaksud dalam Putusan No. 70/G/1999/PTUN MDN
jo. Putusan MA RI No. 266 K/TUN/2001 dan Putusan No. 14/G/2015/PTUN-PLG. Bahwa
15 / 132
pejabat atau badan TUN harus melakukan kewenangannya untuk tindakan hukum sesuai
dengan yang sudah ditentukan dalam peraturan perundang-undangan (baik dari segi
materi, wilayah, waktu). Kewenangan yang dilakukan sebelum waktunya merupakan contoh
pelanggaran asas ini. Bahwa KTUN yang dibuat oleh pejabat yang tidak memiliki kewenangan atau
pejabat yang menggunakan kewenangan melampaui kewenangan yang diberikan merupakan
indikator bagi pelanggaran asas tidak mencampuradukkan wewenang.
Selanjutnya, Yurisprudensi Mahkamah Agung mengenai penerapan asas tertib penyelenggaraan
pemerintahan tercermin dalam Putusan MA RI No. 385 K/TUN/2012 dan Putusan MA RI No. 55
K/TUN/1992. Dalam pertimbangan hukumnya, Majelis Hakim menyatakan bahwa “demi
tertibnya penyelenggaraan pemerintahan, masa jabatan yang secara limitatif sudah
ditentukan oleh peraturan perundang-undangan hendaknya tidak disimpangi kecuali ada
alasan-alasan yang kuat”. Hal ini telah sesuai dengan apa yang diatur dalam beberapa peraturan
perundang-undangan seperti UU PTUN 2004, UU Pemda 2014, yaitu dimaknai sebagai
terwujudnya keteraturan, keserasian, dan keseimbangan dalam pengendalian penyelenggaraan
pemerintahan.
Yurisprudensi Mahkamah Agung yang memberikan arahan yang jelas dalam penerapan asas
kecermatan terdapat dalam Putusan MA RI No. 150 K/TUN/1992, Putusan MA RI No. 213
K/TUN/2007, Putusan MA RI No. 101 K/TUN/2014, dan Putusan No. 02/G/2013 /PTUNJKT. Indikator asas kecermatan adalah Badan atau Pejabat Administrasi Negara senantiasa
bertindak secara hati-hati, untuk mempertimbangkan secara cermat pada waktu membuat
Keputusan TUN, dengan terlebih dahulu mencari gambaran yang jelas mengenai semua
fakta hukum relevan, serta peraturan perundang-undangan yang mendasarinya dan
memperhatikan kepentingan pihak ketiga, agar tidak menimbulkan kerugian bagi warga
masyarakat.
Kemudian, Yurisprudensi Mahkamah Agung Putusan No. 81 K/TUN/2006 menunjukkan indikasi
adanya pelanggaran asas proporsionalitas, yaitu menyaratkan bahwa KTUN yang diterbitkan oleh
pejabat TUN hendaknya memperhatikan aspek prosedural dengan tidak bertentangan
dengan peraturan perundang-undangan. Penerapan asas proporsionalitas juga muncul dalam
Putusan MA RI No. 81 K/TUN/2006 dan Putusan Nomor MA RI No. 31 K/TUN/2014. Dengan
demikian, asas ini dimaknai serupa dengan asas kepastian hukum dan asas kecermatan. Temuan
dari penelitian ini juga menggambarkan bahwa pemaknaan asas proporsionalitas masih sering
dirancukan dengan asas persamaan perlakuan.
Sedangkan terkait asas permainan yang layak, dalam Putusan No. 30/G/TUN/1998/PTUN.Smg,
Majelis Hakim berpendapat bahwa Pejabat TUN melanggar asas permainan yang layak
dengan indikator bahwa tergugat (Kepala Kantor Pertanahan) sejak awal tidak
melaksanakan prosedur penerbitan sertifikat dengan jeli, serta tidak memberikan
informasi seluas-luasnya kepada masyarakat khususnya yang keberatan dengan terbitnya
sertifikat dimaksud (keterbukaan).
Putusan MA RI No. 103 K/TUN/2010 merupakan contoh penerapan asas keterbukaan, di mana
Hakim Agung membentuk kaidah hukum bahwa perubahan Ijin Mendirikan Bangunan (IMB) yang
tidak didasari oleh ijin AMDAL dan terlebih lagi mengabaikan penolakan aspirasi dari masyarakat
setempat bertentangan dengan asas keterbukaan. Berdasarkan asas keterbukaan, Pemerintah atau
Pejabat TUN wajib “memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk menggunakan
haknya menyampaikan tanggapan atau penilaian”. Penerapan asas keterbukaan juga dapat
ditemui pada Putusan No. 14/G.TUN/2007/PTUN.Dps, di mana Pejabat TUN ketika membuat
16 / 132
KTUN mengenai mutasi tidak mengkaji dan menggunakan tahapan-tahapan pendahuluan dalam
melakukan evaluasi, sehingga dinyatakan melanggar asas keterbukaan. Di dalam praktiknya, asas
keterbukaan ini sering digunakan bersama-sama dengan asas kepastian hukum dan asas kecermatan.
Penerapan asas keseimbangan dapat dilihat dalam Putusan No. 17P/HUM/2005 tentang Hak Uji
Materiil, di mana Majelis Hakim dalam putusannya telah tepat menggunakan asas keseimbangan
dan memberikan cukup penjelasan mengenai apa yang menjadi indikator dari asas tersebut. Asas
keseimbangan diartikan bahwa (apabila) Badan/Pejabat Tata Usaha Negara menerapkan
sanksi-sanksi, maka ia harus menjaga adanya keseimbangan antara sanksi yang
diterapkan dengan bobot pelanggaran yang telah dilakukan.
Setelah lahirnya UU PTUN 2004, dalam perkara TUN yang diputus oleh PTUN sebagian besar
Penggugat telah mendalilkan AUPB sebagai dasar gugatan. Dalam beberapa kasus di mana
Penggugat mendalilkan lebih dari satu pelanggaran AUPB, dijumpai pula bahwa pembuktian unsurunsur dari pelanggaran asas yang didalilkan kurang dikonstruksi secara sungguh-sungguh dan
mendalam dari fakta-fakta yang mendasarinya. Ketidakcermatan dalam perumusan, maupun
pengumpulan fakta-fakta hukum di persidangan untuk menghasilkan kesimpulan-kesimpulan
mengenai pelanggaran AUPB, banyak dipengaruhi oleh tidak adanya panduan mengenai indikatorindikator atau contoh-contoh pelanggaran AUPB yang dapat dirujuk oleh Hakim TUN dalam
memutus perkara. Sehingga, adakalanya pertimbangan hukum Majelis Hakim dirasa kurang lengkap
menggambarkan pelanggaran masing-masing asas terkait.
Beberapa asas dalam AUPB juga sering kali diberikan makna yang rancu oleh hakim dalam
pertimbangan hukumnya, misalnya kerancuan antara penggunaan asas proporsionalitas dan asas
perlakuan yang sama, atau kerancuan antara penggunaan asas kepastian hukum dan asas
profesionalitas. Belum adanya satu pedoman atau panduan yang mengatur mengenai indikator
masing-masing asas dalam AUPB, menyebabkan masih adanya perbedaan penafsiran dalam
membuktikan pelanggaran AUPB oleh hakim PTUN di dalam praktiknya.
Oleh karena itu, perlu kiranya Mahkamah Agung untuk merumuskan indikator masing-masing asas
AUPB, sehingga dapat dijadikan rujukan bagi hakim TUN di semua tingkatan peradilan dalam
memutus perkara. Penelitian ini berhasil menyusun beberapa indikator dari 23 asas dalam AUPB
yang dirumuskan dari definisi masing-masing asas yang tertera pada bagian Penjelasan 7 UU terkait,
dari pendapat berbagai pakar, serta dari indikator yang disarikan dari pertimbangan hukum hakim
dalam berbagai yurisprudensi Mahkamah Agung atau putusan hakim TUN di tingkat pertama atau
banding yang dapat memberikan arahan bagi penerapan AUPB. Temuan indikator–indikator yang
telah berhasil dirumuskan dalam penelitian ini, kiranya dapat dijadikan alternatif rujukan
(sementara) bagi hakim dalam memutus perkara, sampai dengan disusunnya indikator AUPB oleh
Mahkamah Agung.
Butir V diktum 1 Juklak tanggal 24 Maret 1992 Nomor: 052/Td.TUN/II/1992 menyebutkan,
“apabila hakim mempertimbangkan adanya AAUPB sebagai landasan pembatalan penetapan, maka tidak perlu
dimasukkan dalam diktum putusan melainkan cukup dalam pertimbangan putusan dengan menyebut asas- asas
mana dari AAUPB yang dilanggar”. Arahan yang menyatakan bahwa pelanggaran AUPB cukup
diuraikan dalam pertimbangan hukum ini, sudah sepatutnya dikaji ulang. Ketentuan ini sudah tak
lagi relevan dengan adanya ketentuan Pasal 53 ayat 2 huruf b UU PTUN 2004 yang telah
menempatkan AUPB sebagai norma hukum tertulis dan dasar gugatan dalam perkara TUN. Oleh
karena itu, Mahkamah Agung RI sebaiknya memastikan penerapan Buku II tentang Pedoman
Teknis Administrasi dan Teknis Peradilan Tata Usaha Negara, Edisi 2007, yang diterbitkan oleh
Mahkamah Agung RI pada tahun 2008. Di dalamnya ditentukan kewajiban hakim untuk tidak
17 / 132
hanya menyebutkan pelanggaran AUPB dalam pertimbangan hukumnya, melainkan untuk secara
tegas menyebutkan asas AUPB yang dilanggar oleh badan dan atau pejabat TUN dalam diktum
atau amar putusan, sehingga lebih menjamin kepastian hukum, keadilan, dan kemanfaatan hukum.
Mengingat putusan hakim adalah mahkota peradilan, serta wujud dari peradilan yang merdeka dan
tidak memihak, maka dalam membuat putusan, khususnya dalam perkara TUN menyangkut
pelanggaran AUPB, hendaknya hakim memiliki pemahaman yang mendalam tentang AUPB serta
indikator-indikatornya, sehingga pelanggaran-pelanggaran AUPB dapat dikonstruksi secara logis,
fakta-fakta hukum dan pertimbangan-pertimbangan hukum dapat dirumuskan secara jelas, serta
kesimpulan-kesimpulan yang tepat dihasilkan. Hal ini akan membuat putusan-putusan yang
dihasilkan benar-benar berkualitas, memenuhi aspek kepastian hukum, kemanfaatan dan keadilan,
serta melahirkan yurisprudensi tetap tentang penerapan masing-masing asas AUPB. Bagaimanapun
juga, kedudukan AUPB sangat penting dalam mendorong gagasan reformasi di bidang yudikatif,
khususnya bagi terciptanya PTUN yang profesional dan independen, serta menjamin dan
menegakkan perlindungan HAM, dan akhirnya mampu menciptakan pemerintahan Indonesia yang
menjunjung tinggi prinsip-prinsip Good Governance.
18 / 132
1. Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
Reformasi di bidang yudikatif di Indonesia saat ini senantiasa diperkuat demi terwujudnya
kekuasaan kehakiman yang merdeka, untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum
dan keadilan, sebagaimana amanah Pasal 24 ayat 1 Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945 (UUD NRI 1945).1 Penyelenggaraan peradilan pada hakikatnya terletak pada
putusan hakim,2 sehingga substansinya harus mampu menggambarkan harkat, martabat,
kehormatan hakim demi tegaknya hukum, dan keadilan dalam koridor negara hukum yang
demokratis.3
Seiring dengan itu, ‘administratief rechtspraak’ atau Peradilan Tata Usaha Negara (PTUN) adalah salah
satu peradilan administrasi di Indonesia yang mengalami reformasi. PTUN merupakan bagian dari
kekuasaan kehakiman yang merdeka dan secara hierarki berada di bawah Mahkamah Agung yang
bertujuan untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan.4 Artinya,
PTUN sebagai benteng terakhir dalam penyelesaian sengketa antara pemerintah dengan warga
negaranya harus mampu menegakkan hukum dan keadilan. PTUN harus mampu menjadi lembaga
kontrol secara yuridis (judicial control) atas tindakan penyelenggara pemerintahan yang dinilai
melanggar ketentuan administrasi (maladministration). PTUN juga merupakan lembaga penilai
perbuatan pemerintah yang bertentangan dengan hukum (abuse of power), sehingga seharusnya
mampu menegakkan hukum dan keadilan.
Pada prinsipnya, reformasi PTUN diharapkan mampu mengejawantahkan konsep negara hukum
modern.5 Konsep negara hukum modern,6 sebagaimana dibakukan dan diperkenalkan oleh Lemaire
dengan istilah ‘bestuurszorg’,7 atau yang lebih dipopulerkan oleh AM Donner sebagaimana yang
dikutip oleh Philipus M. Hadjon dengan sebutan ‘sociaal rechtstaat’,8 merupakan konsep di mana
pemerintah dituntut campur tangan dalam pengelolaan urusan rakyatnya. Negara tidak boleh lepas
tangan terhadap urusan- urusan rakyatnya. Istilah lain dari konsep ini adalah ‘verzorgingsstaat’,9 atau
‘welfare state’, atau ‘welvaarstaat’.10
Sebagai tindak lanjut dari Pasal 24 ayat (1) UUD NRI 1945, secara bertahap reformasi di bidang yudikatif dilakukan
dengan mengamandemen Undang – Undang Nomor 14 Tahun 1970, diubah menjadi Undang Nomor 35 Tahun
1999, diubah menjadi Undang–Undang Nomor 4 Tahun 2004, dan saat ini berlaku Undang –Undang tentang Pokok
Kekuasaan Kehakiman Nomor 48 Tahun 2009.
2 Putusan hakim adalah mahkota keadilan.
3 Lihat Pasal 1 ayat (3) UUD NRI 1945: “Negara Indonesia adalah negara hukum”.
4 Lihat Pasal 24 ayat (2) Bab IX Kekuasaan Kehakiman pada UUD NRI 1945.
5 Bachsan Mustafa, 1990, Pokok–Pokok Hukum Administrasi Negara, Bandung: PT Citra Aditya Bakti, hlm. 13.
6 Nomenklatur negara hukum modern dalam literatur hukum disebut juga sebagai negara hukum material, negara
kesejahteraan, social service state atau an agency of service (negara sebagai alat pelayanan), lihat Mac Iver, The Modern State,
Oxford University Press, London, 1950, hlm. 4.
7 Victor M. Situmorang, Dasar-Dasar Hukum Administrasi Negara, PT Bina Aksara, Jakarta, 1989, hlm. 18-19.
8 Philipus M. Hadjon, Perlindungan Hukum Bagi Rakyat di Indonesia, PT Bina Ilmu, Surabaya, 1987, hlm. 19.
9 S.F. Marbun, Peradilan Administrasi Negara dan Upaya Administratif di Indonesia, FH UII Press, Yogyakarta,
2003, hlm. 133.
10 Djenal Hoesen Koesoemahatmadja, Pokok-Pokok Hukum Tata Usaha Negara, Penerbit Alumni, Bandung, 1994,
hlm. 99.
1
19 / 132
Dianutnya konsep negara hukum modern ini dimaksudkan untuk mengakhiri penerapan konsep
negara hukum klasik (klassieke rechtsstaat)11 yang telah mengalami pergeseran seiring dengan
perkembangan zaman – hukum klasik dipandang tidak bisa diakomodir lagi di dalam negara hukum
modern,12 sebab kepentingan yang akan ditangani lebih bersifat kompleks dan multidimensi,
sehingga apabila tetap ditangani secara individual, akan menyebabkan timbulnya ketidakefektifan
dan ketidakefisienan akibat tumpang tindihnya persoalan yang satu dengan yang lainnya, serta pada
akhirnya akan melahirkan suasana chaos.
Reformasi PTUN pada hakikatnya diharapkan mampu mendorong perwujudan negara demokrasi
dan ‘rule of law’ sebagaimana dikemukakan oleh Friederich Julius Stahl13 tentang pentingnya
keberadaan peradilan administrasi negara. Benjamin Mangkoedilaga menyatakan, pembentukan
peradilan administrasi negara adalah sebuah keniscayaan pelaksanaan demokrasi sebagai buah dari
aspirasi masyarakat. Oleh karena itu, sejalan dengan pemikiran Baharuddin Lopa,14 dalam
perkembangannya hubungan antara aparatur TUN dengan warga negara diharapkan serasi, selaras,
seimbang, teratur, sehingga mampu mewujudkan tujuan nasional sebagaimana termuat dalam
Pembukaan UUD NRI Tahun 1945 diantaranya membentuk pemerintahan Indonesia yang
melindungi hak setiap warga negara, meningkatkan kesejahteraan dan kecerdasan rakyat.15
Dengan demikian, reformasi PTUN harus mampu mewujudkan nilai-nilai penghormatan dan
perlindungan Hak Asasi Manusia (HAM) sebagaimana standar umum pencapaiannya dimuat dalam
The Universal Declaration of Human Rights 1948 (UDHR). Hal ini sangat penting mengingat kewajiban
utama untuk menghormati (obligation to respect), melindungi (obligation to protect), memenuhi (obligation
to fulfil) HAM setiap warga negara merupakan kewajiban negara. Dengan diratifikasinya dua
kovenan turunan dari UDHR oleh Indonesia yaitu The International Covenant on Civil and Political
Rights (ICCPR) 1966 dan The International Covenant on Economic, Social and Cultural Rights (ICESCR)
1966 semakin meneguhkan komitmen Indonesia dalam mewujudkan kewajiban utama di bidang
HAM. Pembentukan PTUN salah satu tujuan utamanya adalah untuk melindungi hak warga
Negara dari potensi tindakan penyalahgunaan kewenangan oleh Pemerintah.
Oleh karena itu, dalam menyikapi tuntutan reformasi pada PTUN, dilakukanlah reformasi hukum
melalui perubahan peraturan perundang-undangan. UU PTUN 1986 sebagai UU produk orde
sebelumnya, kemudian diubah menjadi UU PTUN 2004. Salah satu perubahan penting dalam
PTUN setelah lahirnya UU PTUN 2004 adalah menyangkut hukum acara, sebagaimana diatur
dalam Pasal 53 Ayat 2 huruf b, yaitu dengan memasukkan Asas-asas Umum Pemerintahan yang
Baik (AUPB) sebagai alasan bagi penggugat untuk memasukkan gugatannya di PTUN, apabila hakKonsep negara hukum klasik, secara historis sangat dipengaruhi oleh paham ekonomi liberal yang berlaku pada
waktu itu. Prinsip terkenal dalam lapangan ekonomi “laissez faire, laissez aller” turut pula diterapkan dalam lapangan
ketatanegaraan Mengingat dominannya watak liberal dalam konsep negara hukum ini, maka ada sebagian kalangan
yang menyebut negara hukum pada waktu itu dengan istilah “liberaal-democratische rechtsstaat”, lihat Widodo
Ekatjhajana, Pengujian Peraturan Perundang–Undangan Menurut UUD 1945, Disertasi, Program Pascasarjana
Universitas Padjajaran, Bandung, 2007, hlm. 13. Bandingkan dengan Moh. Mahfud MD, Hukum dan Pilar–Pilar
Demokrasi, Penerbit Gama Media, Yogyakarta, 1999, hlm. 24.
12 Bachsan Mustafa, 1990, Pokok-Pokok Hukum Administrasi Negara, Bandung: PT Citra Aditya Bakti, hlm. 13.
13 Stahl dalam bukunya yang berjudul Philosophie des Rechts mengemukakan bahwa unsur-unsur negara hukum terdiri
dari: a. perlindungan terhadap hak asasi manusia; b. pemisahan kekuasaan (scheiding van machten); c. pemerintahan
berdasarkan undang-undang (wetmatigheid van bestuur); dan d. adanya peradilan administrasi negara (administratief
rechtspraak). Lihat juga Irfan Fachruddin, Pengawasan Peradilan Administrasi terhadap Tindakan Pemerintah,
Penerbit Alumni, Bandung, 2004, hlm. 112. Bandingkan dengan Zairin Harahap, Hukum Acara Peradilan Tata Usaha
Negara, PT Raja Grafindo Persada, Jakarta, 1997, hlm. 8.
14 Baharuddin Lopa dan Andi Hamzah, Mengenal Peradilan Tata Usaha Negara, Penerbit Sinar Grafika Jakarta, 1991,
hlm. 2.
15 Disarikan dari Alinea IV Pembukaan UUD NRI 1945.
11
20 / 132
haknya dirugikan oleh adanya Keputusan Tata Usaha Negara (KTUN). Sedangkan UU PTUN 1986
sebelumnya tidak secara eksplisit mengatur mengenai AUPB ini. Dengan dimasukkannya AUPB
ke dalam UU PTUN 2004, terlihat adanya keseriusan pembentuk UU dalam menempatkan PTUN
sebagai alat kontrol tindakan pemerintah dari tindakan atau perbuatan sewenang-wenang, atau
penyalahgunaan kekuasaan, atau tindakan lainnya yang merugikan hak-hak warga negara.
Penerapan AUPB di lingkungan PTUN, sudah dipraktikkan sejak berlakunya UU PTUN 1986 atau
jauh sebelum UU PTUN 2004 disahkan. Para hakim ketika menerapkan AUPB merujuk pada Pasal
14 jo. Pasal 27 Undang-undang Nomor 14 Tahun 1970 tentang Pokok-pokok Kekuasaan
Kehakiman dan Butir V Diktum 1 Petunjuk Mahkamah Agung (Juklak) tanggal 24 Maret 1992
Nomor: 052/Td.TUN/II/1992 yang menyebutkan bahwa, “apabila hakim mempertimbangkan
adanya AAUPB sebagai landasan pembatalan penetapan, maka tidak perlu dimasukkan dalam
diktum putusan melainkan cukup dalam pertimbangan putusan dengan menyebut asas-asas mana
dari AAUPB yang dilanggar”.16 Sayangnya, seiring dengan reformasi PTUN, pemberlakuan juklak
tersebut masih dipertahankan sampai sekarang. Padahal, UU PTUN 2004 dan UU AP 2014 secara
lebih eksplisit telah menempatkan AUPB sebagai norma hukum positif dan menempatkan AUPB
sebagai alasan atau dasar gugatan. Sedangkan dalam Buku II tentang Pedoman Teknis Administrasi
Dan Teknis Peradilan Tata Usaha Negara (Edisi 2007) yang diterbitkan oleh Mahkamah Agung RI
tahun 2008 (halaman 64, angka 6), dinyatakan bahwa apabila terbukti ada pelanggaran terhadap
AUPB, maka AUPB dimaksud harus dicantumkan dalam diktum putusan sebagai norma yang
membatalkan Keputusan TUN yang digugat. Oleh karena itu, untuk lebih menjamin pencapaian
kepastian hukum, pelanggaran AUPB tidak cukup hanya dimasukkan dalam pertimbanganpertimbangan hukum, tetapi penting disebutkan dalam diktum putusan.
Pada hakikatnya, asas memiliki peran penting dalam mengisi kekosongan hukum atau kekaburan
hukum. Oleh karena itu, keberadaan AUPB sangatlah penting manakala hakim PTUN memeriksa
sebuah perkara di mana landasan hukumnya belum diatur secara eksplisit dalam peraturan
perundang-undangan (kekosongan hukum/vacuum of norm), atau manakala pengaturannya ada tetapi
sangat sumir (kekaburan hukum/vague of norm). Dalam hal ini, pengakuan AUPB sebagai norma
hukum positif akan sangat bermanfaat bagi hakim dalam menjalankan kemerdekaan dan kekuasaan
kehakiman untuk menguji segala tindakan pemerintah yang dianggap telah sewenang-wenang,
bertentangan dengan hukum, atau menyalahgunakan kekuasaannya dengan pertimbanganpertimbangan yang tepat dan akurat dengan indikator yang jelas dan dengan mengedepankan aspek
kepastian hukum. Keberadaan AUPB lainnya yang tidak tertulis juga sangat penting guna
mewujudkan aspek keadilan dan kemanfaatan dari putusan hakim.17
Rasionalitas dan intelektualitas hakim dalam menggunakan prinsip AUPB berperan sangat penting
terutama dalam menggali dan menemukan hukum ketika menghadapi sengketa TUN yang belum
jelas pengaturannya dalam UU dan atau pengaturannya masih bersifat multitafsir (kabur). 18
Eksistensi AUPB dalam pembentukan hukum menuntut kreativitas hakim dalam menemukan nilainilai kebenaran dan keadilan. Sedangkan eksistensi AUPB dalam penerapan hukum membutuhkan
kreativitas hakim dalam membangun konstruksi hukum yang konsisten dan terukur, apabila hukum
yang ada masih sangat kabur. Pada dasarnya, penerapan hukum dimaknai sebagai penerapan
Lihat Bedner, W. Adriaan, 2010. Peradilan Tata Usaha Negara Indonesia, Sebuah Studi Sosio-legal, Penerjemah
Indra Krisnamurti, Ed.1. Jakarta: HuMa, Van Vollenhoven Institute, KITLV-Jakarta, hlm. 128. Lihat juga, Marbun,
S. F., 1988. Peradilan Tata Usaha Negara. Liberty.
17 Lihat Pasal 28D ayat (1) UUD NRI 1945.
18 UU No. 48 Tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman Pasal 5 ayat (1) Hakim dan hakim konstitusi menggali,
mengikuti, dan memahami nilai-nilai hukum dan rasa keadilan yang hidup dalam masyarakat.
16
21 / 132
peraturan hukum terhadap peristiwa konkret.19 Fungsi “penerapan hukum” selama ini sudah
banyak dijalankan oleh para hakim, sedangkan “penemuan hukum” masih sangat jarang dilakukan.
Jon Z. Loudoe mengisyaratkan bahwa penemuan hukum dapat dilakukan melalui interpretasi,
analogi, dan penghalusan hukum. Penemuan hukum terjadi karena penerapan ketentuan pada fakta
dan ketentuan tersebut kadang kala masih harus dibentuk, sementara itu tidak selalu dapat
diketemukan dalam undang-undang yang sudah ada.20 Di sinilah eksistensi AUPB sangat
membantu hakim dalam melakukan penemuan hukum sehingga dapat menghasilkan yurisprudensi
tetap tentang AUPB.
Namun, tanpa pertimbangan-pertimbangan yang tepat dan akurat dan tanpa adanya indikatorindikator yang jelas, maka kebebasan dan kemerdekaan hakim dalam menjalankan kekuasaannya
bisa menjelma menjadi tindakan atau putusan yang sewenang-wenang. Kesewenang-wenangan
yang terjadi karena penyalahgunaan kekuasaan yang ada pada penegak hukum merupakan indikasi
dari kegagalan reformasi penegakan hukum. Jika hal ini terjadi, maka tidak hanya mencederai
gagasan utama semangat reformasi di bidang yudikatif, tetapi jauh dari tujuan negara hukum
modern, serta prinsip ‘rule of law’ yang dicita-citakan.
Oleh karena itu, untuk memberi makna terhadap reformasi regulasi di bidang PTUN, perlu dikaji
secara mendalam keseriusan hakim sebagai “wakil Tuhan” di dunia, dalam menempatkan AUPB
sebagai pedoman dalam menguji keabsahan tindakan pemerintah dalam memutus perkara di
PTUN. Tugas mulia yang diemban oleh hakim TUN dalam mengembalikan hak-hak rakyat yang
diabaikan oleh penyelenggara pemerintahan adalah tugas yang cukup berat. Tak jarang hakim yang
berkolaborasi dengan penegak hukum lainnya dan menyalahgunakan kekuasaannya terjerat kasus
hukum sehingga mencederai tujuan hukum itu sendiri.21 Konsistensi dan kesungguhan hakim dalam
merumuskan fakta-fakta hukum, kemudian menyusun pertimbangan-pertimbangan hukum untuk
mengidentifikasi dan merumuskan AUPB, serta cara hakim dalam menghubungkan dan memaknai
indikator pada masing-masing asas AUPB dalam setiap putusannya, menjadi tantangan bagi hakim
PTUN dalam mencapai kepastian hukum, keadilan dan kemanfaatan hukum secara proporsional.
1.2 Metode Penelitian
Tulisan ini pada dasarnya merupakan hasil kajian dengan metode penelitian hukum doktrinal, yaitu
menggunakan hukum positif (UU), doktrin dan kasus dari putusan hakim sebagai hukum in concreto
untuk menjelaskan suatu permasalahan yang dijadikan obyek penelitian. Setidaknya ada tiga
permasalahan yang ingin dijelaskan. Pertama, mengenai seberapa jauh konsep AUPB di Indonesia
mengalami perubahan atau pergeseran tafsir, baik dari segi pengaturannya, pendapat para pakar
(doktrin), maupun penerapannya di pengadilan. Kedua, dokumen penjelas ini bermaksud
menganalisis seberapa besar pengaruh perubahan atau pergeseran tafsir tersebut terhadap
Sudikno Mertokosumo dan A. Pitlo, “Bab-bab Tentang Penemuan Hukum”, Cet. Pertama, alumni Bandung,1983,
hlm. 21-28. Lihat juga Pasal 5 ayat (1) UU Kekuasaan Kehakiman 2009: “Segala putusan pengadilan selain harus
memuat alasan dan dasar putusan, juga memuat pasal tertentu dari peraturan perundang-undangan yang
bersangkutan atau sumber hukum tak tertulis yang dijadikan dasar untuk mengadili.
20 John Z. Loudoe, “Menemukan Hukum Melalui Tafsir dan Fakta”, Cet. Pertama, Bina Aksara, Jakarta, 1995, hlm.
69.
21 Pada 9 Juli 2015, misalnya, Komisi Pemberantas Korupsi menangkap hakim PTUN Medan. Yakni Tripeni Irwanto
Putra (Ketua PTUN Medan), serta Amir Fauzi dan Dermawan Ginting (hakim). Sedangkan dua lainnya ialah Syamsir
Yusfan (panitera pengganti) dan Yagari Baskara Guntur (pengacara). Tujuannya memenangkan perkara sengketa
lahan yang ditangani majelis hakim PTUN. Lihat Radar Lampung http://www.radarlampung.co.id/read/beritautama/85966-kpk-tangkap-tiga-wakil-tuhan.
19
22 / 132
pencapaian tujuan kepastian hukum, keadilan dan kemanfaatan. Akhirnya tulisan ini mencoba
merumuskan kembali indikator AUPB yang dapat digunakan sebagai rujukan bagi hakim TUN
dalam memutus perkara sehingga mencapai kepastian hukum, keadilan dan kemanfaatan hukum
yang lebih baik.
Dalam memperkaya pemahaman mengenai sejarah perkembangan AUPB di Indonesia, Penulis
menggunakan studi perbandingan (comparative study) dengan sejarah perkembangan AUPB di negeri
Belanda. Belanda dipilih sebagai studi perbandingan karena secara sejarah ide dan gagasan
penerapan AUPB sangat dipengaruhi dari ajaran-ajaran para pakar terkemuka di Negeri Belanda.
Studi perbandingan ini diharapkan dapat menggambarkan apakah sejarah perkembangan AUPB di
Indonesia juga secara konsisten mengikuti sejarah perkembangan AUPB di Belanda, atau sejarah
perkembangan AUPB di Indonesia dipengaruhi juga oleh praktik hukum di negara lainnya.
Instrumen penelitian yang digunakan dalam tulisan ini berupa segala peraturan perundangundangan di Indonesia yang membahas AUPB yang berada pada rezim yang sama, yaitu UndangUndang No. 9 tahun 2004 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986
Tentang Peradilan Tata Usaha Negara (UU PTUN 2004), Undang-Undang No. 28 Tahun 1999
Tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (UU
Anti KKN 1999), Undang-Undang No. 30 Tahun 2014 Tentang Administrasi Pemerintahan (UU
AP 2014), Undang-Undang No. 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintah Daerah (UU Pemda 2014),
Undang-Undang No. 25 tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik (UU PB 2009), dan UndangUndang No. 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara (UU ASN 2014), Undang-Undang No.
37 Tahun 2008 Tentang Ombudsman Republik Indonesia (UU Ombudsman 2008).
Pendekatan yang digunakan dalam mengkaji berbagai peraturan perundang-undangan tersebut
adalah pendekatan sejarah (historical approach), yaitu dengan menelusuri risalah pembentukan
peraturan perundang-undangan. Penelusuran tersebut digunakan untuk menggambarkan
perdebatan-perdebatan atau gagasan–gagasan awal munculnya pembahasan mengenai AUPB oleh
pembentuk undang–undang. Hal ini penting dikemukakan, untuk menjelaskan latar belakang,
maksud dan tujuan yang hendak dicapai oleh pembentuk undang-undang ketika memasukkan
AUPB ke dalam peraturan perundang–undangan tersebut.
Pendekatan lain yang digunakan dalam mengkaji berbagai peraturan perundang-undangan
sebagaimana tersebut di atas adalah dengan pendekatan norma, yaitu dengan mengurai pasal-pasal
yang mengatur tentang istilah dan definisi AUPB, ruang lingkup, fungsi dan kedudukan, sifat
AUPB.
Kemudian, dokumen penjelas ini juga menggali berbagai pendapat pakar yang diperoleh dari studi
kepustakaan berupa buku, jurnal, disertasi atau tesis. Berbagai pakar yang banyak disitir dalam
dokumen penjelas ini adalah SF. Marbun, Crince de Loy, Philipus M. Hadjon, Adriaan Bedner,
Jazim Hamidi. Doktrin sangat penting untuk menggambarkan pendapat-pendapat para pakar
Hukum Administrasi Negara tersohor yang diakui dan diikuti di beberapa negara dan menjadi
rujukan bagi hakim dalam memutus perkara.
23 / 132
Untuk menganalisis pengaruh penafsiran AUPB dalam praktik di pengadilan dalam kaitannya
dengan pencapaian tujuan kepastian hukum,22 keadilan dan kemanfaatan,23 tulisan ini menelusuri
berbagai putusan pengadilan dalam perkara TUN yang diperoleh dari Direktori Putusan Mahkamah
Agung Republik Indonesia antara tahun 2002-2015, dari 1174 putusan yang berhasil diakses. Jenis
kasus yang dipilih adalah kasus-kasus yang menerapkan 13 (tiga belas) asas. Tiga belas asas penting
tersebut tersebar di dalam 7 (tujuh) undang-undang tersebut di atas. Putusan hakim yang dipilih
dan dianalisis adalah putusan perkara TUN yang menggunakan 13 asas penting dalam AUPB
sebagai dasar gugatan atau dasar hakim dalam memutus perkara.
Masing-masing kasus diuraikan secara sistematis dan deskriptif, untuk kemudian dilakukan analisis
atas ketepatan hakim dalam merujuk dan mengonstruksikan pelanggaran AUPB sebagai dasar
pertimbangan dalam memutus perkara dan konsistensi hakim dalam menggunakan AUPB tersebut,
dengan melihat yurisprudensi yang dirujuk oleh hakim, dasar hukum tertulis, serta doktrin-doktrin
yang digunakan oleh hakim. Dengan pendekatan tersebut, sebagai keluaran penelitian ini
diharapkan dapat dirumuskan suatu indikator dari masing-masing asas dalam AUPB, baik yang
bersumber dari peraturan perundang- undangan, doktrin, maupun yurisprudensi, sehingga dapat
menjadi arahan atau pedoman bagi hakim dalam memutus perkara TUN yang menggunakan AUPB
sebagai dasar gugatannya.
Radburch dalam Tanya, L. Yoan, dkk., 2010. Teori Hukum Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang dan Generasi.
Genta Publishing. Yogyakarta, hlm. 129-130, memberikan pandangan bahwa nilai-nilai hukum mencakup keadilan,
kemanfaatan, dan kepastian hukum yang seharusnya ada dalam hukum. Hukum mengemban nilai keadilan dari
kehidupan konkret manusia.
23 John Rawls menekankan bahwa kemanfaatan yang merupakan esensi dari keadilan tidak boleh tidak menghargai
hak individu. Lihat Lebacqz, Karen, 1986. The Six Theory of Justice. Aughsburng Publishing House. Indiana Polis,
diterjemahkan Santoso, Yudi, 2013. Teori-teori Keadilan. Nusa Media. Bandung, hlm. 13-47.
22
24 / 132
2. Sejarah Perkembangan AUPB
2.1 Sejarah AUPB di Belanda
AUPB merupakan terjemahan dari ‘Algemene Beginselen van Behoorlijk Bestuur’ (ABBB), sebuah istilah
dalam Bahasa Belanda. Di Inggris, prinsip ini dikenal sebagai ‘The Principal of Natural Justice’ atau
‘The General Principles of Good Administration’, sementara di Perancis diistilahkan sebagai ‘Les
Principaux Generaux du Droit Coutumier Publique’ dan di Belgia disebut sebagai ‘Algemene
Rechtsbeginselen’, serta di Jerman dinamakan ‘Allgemeine Grundsätze der Ordnungsgemäßen Verwaltung’.24
Secara umum, menurut L.P. Suetens,25 ABBB diartikan sebagai prinsip-prinsip umum
pemerintahan yang baik (AUPB) yang pada dasarnya merupakan aturan hukum publik yang wajib
diikuti oleh pengadilan dalam menerapkan hukum positif. Prinsip-prinsip AUPB ini merupakan
kategori khusus dari prinsip-prinsip hukum umum dan dianggap sebagai sumber formal hukum
dalam hukum administrasi, meskipun biasanya melibatkan hukum yang tidak tertulis.26 Jadi, dalam
menjalankan pemerintahannya, pejabat Tata Usaha Negara (TUN) wajib berpedoman pada ABBB
dalam menjalankan urusan-urusannya di bidang administrasi negara.
Menurut doktrin hukum, prinsip ABBB dibedakan menjadi dua yaitu prinsip-prinsip yang bersifat
prosedural dan bersifat substansial. Prinsip yang bersifat prosedural berhubungan dengan proses
pengambilan kebijakan, misalnya kewajiban penyelenggara pemerintahan untuk bertindak imparsial
atau tidak memihak (obligation of impartiality) dalam membuat kebijakan, pengakuan hak untuk
membela diri, dan kewajiban pembuat kebijakan untuk memberikan alasan–alasan. Sedangkan
prinsip yang bersifat substansial berkaitan dengan materi atau isi dari kebijakan tersebut. Bahwa
materi atau isi dari kebijakan yang dibuat hendaknya memperhatikan prinsip persamaan (principle of
equality), prinsip kepastian hukum (legal certainty), pelarangan penyalahgunaan wewenang (prohibition
of ‘machtsafwending’), kewajiban untuk berhati-hati (duty of care), dan prinsip berdasarkan alasan
(principle of reasonableness).
Di Belanda, penerapan prinsip AUPB dipengaruhi oleh konsep welfare state yang menempatkan
penyelenggara pemerintahan sebagai pihak yang bertanggungjawab terhadap tercapainya
kesejahteraan umum warga masyarakat. Untuk mewujudkannya, Pemerintah diberi wewenang
campur tangan dalam segala urusan yang menyangkut kehidupan masyarakat. Wewenang ini tidak
hanya bersumber dari peraturan perundang-undangan, tetapi dalam keadaan tertentu Pemerintah
dapat menggunakan wewenang bebas (diskresi). Namun, adakalanya pelanggaran masih dilakukan
oleh Pemerintah dalam menjalankan perintah undang-undang. Apalagi, jika kewenangan itu
didasarkan oleh inisiatif sendiri. Hal inilah yang menimbulkan kekhawatiran di kalangan warga
masyarakat karena potensi terjadinya benturan kepentingan antara pemerintah dengan rakyat
Von Bernd Grzeszick, Erlangen, 2006. Das Grundrecht auf eine gute Verwaltung – Strukturen und Perspektiven
des Charta-Grundrechts auf eine gute Verwaltung, Europarecht, In Verbindung mit der Wissenschaftlichen
Gesellschaft für Europarecht http://www.europarecht.nomos.de/fileadmin/eur/doc/Aufsatz_EUR_06_02.pdf.
25 Kamain Man, 2006, The hearing obligation as a general principle of good administration, Jurassic Falconis, vol. 42,
2005-2006, No. 3, p. 331-376, M. VAN HOECKE, “The general principles of law as a source of law”, in M. VAN
HOECKE (ed.), General Principles, Antwerp, Kluwer Law School, 1991, 4-5; L.P. SUETENS, oc., no. 6, 17, 18 and
22.
26 L.P. SUETENS het formuleert, zijn algemene beginselen van behoorlijk bestuur in wezen bindende
publiekrechtelijke rechtsregels die door de rechter uit de geldende positieve rechtsorde worden afgeleid. Zij vormen
een bijzondere categorie van de algemene rechtsbeginselen en worden beschouwd als een formele rechtsbron in het
bestuursrecht, hoewel het meestal gaat om ongeschreven recht.
24
25 / 132
semakin tinggi. Berbagai bentuk penyimpangan tindakan pemerintah seperti onrechtmatige
overheidsdaad (perbuatan melanggar hukum yang dilakukan oleh pemerintah), detournement de pouvoir
(penyalahgunaan kekuasaan), atau willekeur (kesewenang-wenangan), dapat terjadi dan
menyebabkan Hak Asasi warga negara terlanggar atau terabaikan. Oleh karenanya, tidak
mengherankan, jika Belanda dan beberapa negara Eropa lainnya menjamin dan mengakui hak atas
penerapan prinsip pemerintahan yang baik, sebagai bagian dari HAM yang bersifat fundamental
(fundamental rights).27
Pengembangan konsep ‘algemene beginselen van behoorlijk bestuur’ (ABBB) itu sendiri sebenarnya dapat
ditarik mundur ke belakang hingga awal abad yang lalu. Asas-asas tersebut telah mulai berkembang
di dalam literatur hukum Belanda sejak awal abad ke-19.28 Ketika itu, mulai bermunculan pula
berbagai yurisprudensi sehubungan dengan sarana pengawasan hakim atas sahnya tindakantindakan pemerintah.29 Meskipun demikian, penyusunan kerangka kebijakan yang lebih jelas
mengenai asas-asas umum pemerintahan yang baik ini mulai dilakukan oleh Pemerintah sejak tahun
1950-an.
Pemerintah Belanda merasa perlu menyusun pedoman bagi Pemerintah dalam menjalankan
kewenangannya, sehingga tidak terjadi benturan kepentingan antara Pemerintah dan rakyat. Untuk
itu, Pemerintah pernah membentuk komisi ahli yang diketuai oleh de Monchy (1946–1950) dan
yang diketuai oleh Van der Grinten (1949-1950). Pada tahun 1946, Komisi de Monchy bertugas
memikirkan dan meneliti beberapa alternatif tentang ‘verhoogde rechtsbescherming’ atau peningkatan
perlindungan hukum bagi rakyat dari tindakan Administrasi Negara yang menyimpang. Pada tahun
1950, Komisi de Monchy melaporkan hasil penelitiannya tentang ‘verhoogde rechtsbescherming’ dalam
bentuk ‘algemene beginselen van behoorlijk bestuur’ atau asas-asas umum pemerintahan yang baik.
Hasil penelitian Komisi de Monchy tidak seluruhnya disetujui oleh Pemerintah, atau ada beberapa
hal yang menyebabkan perbedaan pendapat antara Komisi de Monchy dengan Pemerintah – yang
menyebabkan dibubarkannya Komisi ini oleh Pemerintah. Kemudian, Pemerintah membentuk
Komisi Van der Grinten yang tugasnya sama dengan Komisi de Monchy. Namun, Komisi kedua
ini juga mengalami nasib yang sama. Karena ada beberapa pendapat yang diperoleh dari hasil
penelitiannya tidak disetujui oleh Pemerintah, maka Komisi ini pun dibubarkan oleh Pemerintah
tanpa membuahkan hasil.
Dengan dibubarkannya dua Komisi tersebut, timbul dua anggapan. Pertama, Pemerintah Belanda
pada waktu itu tidak sepenuh hati dalam upaya mewujudkan peningkatan perlindungan hukum bagi
rakyat dari tindakan administrasi negara. Kedua, terdapat kekhawatiran yang berlebihan di kalangan
pejabat dan para pegawai pemerintahan di Belanda terhadap ABBB yang akan digunakan sebagai
dasar untuk menilai atau menguji kebijakan Pemerintah.
Bagaimanapun, pada tahun 1954 ditetapkanlah Wet Arbo (administratieve rechtspraak bedrijfsorganisatie)
yang merujuk pada dua hasil temuan komisi tadi, yaitu undang-undang yang mengatur pengadilan
Lihat Jens-Peter Bonde, The European Union Constitution, Lihat PART II CHARTER OF
FUNDAMENTAL RIGHTS OF THE EUROPEAN UNION, Title III. Equality, Art. II-103, the right to get
protection from maladministration, Art. II-107, impartial tribunal, Art. II-108, the right to defence, Art. II - 109,
legality and proportionality principles, The Constitution-The Reader-Friendly Edition.
http://en.euabc.com/upload/rfConstitution_en.pdf.
28 van Wijk, Konijnenbelt, van Male, Hoofdstukken van Bestuursrecht, Amsterdam: Reed Business, 2011, hlm. 270.
Van Wijk/Konijnenbelt/Van Male menyebut dua buah disertasi yang ketika itu ditulis di Leiden: J.J. Boasson, De
rechter tegenover de vrijheid der administratie (1911) dan L. Leydesdorff, Bijdrage tot de kennis van het Ongeschreven
Administratieve Recht (1917).
29 Ibid.
27
26 / 132
tata usaha negara ketika itu. Setelah AUPB mulai diatur sebagai salah satu dasar pengujian dalam
‘Wet Arbo’ tersebut, konstruksi serupa mulai diterapkan pada berbagai undang-undang lainnya
yang juga dimaksudkan untuk melindungi hak-hak warga.30 Pada periode ini, bermunculan pula
literatur-literatur hukum tentang AUPB, termasuk putusan-putusan Hoge Raad yang menyatakan
tidak sahnya tindakan-tindakan pemerintah, karena dianggap bertentangan dengan asas-asas
pemerintahan yang baik.31
Dalam perkembangannya kemudian, AUPB ini semakin menempati posisi yang penting dalam
praktik (pengawasan atas) pelaksanaan pemerintahan di Belanda. Di dalam undang-undang
mengenai hukum administrasi (terakhir adalah ‘Awb’ (Algemene wet bestuursrecht) yang mulai
digunakan sejak tahun 1992), beberapa asas telah ditegaskan secara tegas, meskipun bukan berarti
menutup penggunaan asas-asas yang tidak tertulis. Menarik untuk dicermati, dalam perdebatan yang
pernah muncul terkait penyusunan ‘Wet Arbo’ dan, setelah itu, ‘Wet Arob’ (Wet beroep administratieve
beschikkingen) sebelum lahirnya Awb, legitimasi penerapan AUPB (kewenangan pengadilan untuk
menguji tindakan/keputusan pemerintah) ini telah dikukuhkan dengan diakuinya sebagai suatu
norma hukum (efektif) – jadi bukan sekedar norma etika saja.32
Di Belanda, ABBB memiliki dua fungsi. Pertama, sebagai alat bagi hakim untuk menguji atau
menilai keabsahan tindakan administratif manakala ketentuan undang-undang, keputusankeputusan yang belaku tidak cukup jelas memberikan pengaturan. Kedua, sebagai alat kontrol untuk
mencegah tindakan-tindakan administratif yang dapat menimbulkan kerugian. Dalam
perkembangannya, prinsip ABBB telah diakui dan diterima sebagai norma hukum yang harus
dijadikan dasar oleh penyelenggara pemerintahan dalam menjalankan kewenangannya dan juga
telah lama dijadikan dasar bagi hakim dalam memutus perkara.
2.2 Sejarah Perkembangan AUPB di Indonesia
Sejarah perkembangan AUPB di Indonesia dapat dilihat dari perkembangan prinsip AUPB dalam
berbagai peraturan perundang-undangan, praktik penerapan AUPB dalam putusan pengadilan atau
yurisprudensi serta doktrin. Perkembangan AUPB dari prinsip yang tidak tertulis bergeser menjadi
norma hukum tertulis berlangsung cukup lambat. Sejak UU PTUN 1986, AUPB tidak diatur secara
eksplisit. Pasal 53 ayat (2) UU PTUN 1986 tidak secara eksplisit menyebut AUPB sebagai dasar
pengajuan gugatan Keputusan TUN. Pada saat pembentukan UU PTUN 1986, risalah UU
menyatakan bahwa Fraksi ABRI sudah mengusulkan konsep AUPB. Namun usulan itu ditolak oleh
Menteri Kehakiman, Ismail Saleh, dengan alasan praktik ketatanegaraan maupun dalam Hukum
Tata Usaha Negara di Indonesia, belum mempunyai kriteria “algemene beginselen van behoorlijk bestuur”
(asas-asas umum pemerintahan yang baik), seperti halnya di Belanda dan di negara-negara Eropa
Kontinental.33
Sebagaimana dikemukakan oleh Adriaan Bedner, pada awal pembentukan Hukum PTUN di
Indonesia, Pemerintah dalam perdebatan di parlemen telah menyepakati bahwa peradilan
Ibid.
van Wijk, Konijnenbelt, van Male, hlm. 271-272. Salah satu literatur yang cukup berpengaruh adalah I. Samkalden
& G.J. Wiarda, Algemene Beginselen van Behoorlijk Bestuur, disampaikan pada rapat umum anggota ‘Perkumpulan Hukum
Administrasi’, 30 Mei 1952.
32 van Wijk, Konijnenbelt, van Male, hlm. 273.
33 Risalah rapat pembahasan RUU PTUN, Pembicaraan Tingkat II/Jawaban Pemerintah atas Pemandangan
Umum Fraksi ABRI atas RUU PTUN, Selasa, 20 Mei 1986, hlm. 148.
30
31
27 / 132
administrasi akan menerapkan asas-asas pemerintahan yang baik sebagaimana yang berlaku di
Belanda (AROB). Tetapi, dengan alasan politik, pada akhirnya hal ini tidak dilakukan.34
Sekalipun demikian, AUPB diterapkan oleh hakim dalam memeriksa perkara TUN. Adriaan Bedner
mencatat bahwa beberapa asas yang diterapkan oleh Mahkamah Agung adalah asas kehati-hatian
dan asas keseimbangan. Dari hasil penelitian Adriaan Bedner, semua hakim menyatakan setuju jika
pengadilan menerapkan asas-asas pemerintahan yang baik yang ada dalam buku Indroharto. 35
Setelah UU PTUN 1986 dinyatakan mulai diterapkan secara efektif di seluruh wilayah Indonesia
sejak tanggal 14 Januari 1991, sudah ada Pengadilan Tata Usaha Negara yang menjatuhkan putusan
dengan menyatakan batal atau tidak sahnya keputusan TUN dengan alasan bertentangan dengan
asas umum pemerintahan yang baik.
Salah satu contohnya adalah putusan Pengadilan Tata Usaha Negara Palembang, tanggal 6 Juli 1991,
No. 06/PTUN/G/PLG/1991.36 Dalam putusan a quo disebutkan bahwa yang dimaksud dengan
asas umum pemerintahan yang baik adalah asas hukum kebiasaan yang secara umum dapat diterima
menurut rasa keadilan kita yang tidak dirumuskan secara tegas dalam peraturan perundangundangan, tetapi yang didapat dengan jalan analisa dari yurisprudensi maupun dari literatur hukum
yang harus diperhatikan pada setiap perbuatan hukum administrasi yang dilakukan oleh penguasa
(Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara). Putusan ini berkaitan dengan gugatan seorang pegawai
Universitas Bengkulu terhadap Rektor yang telah memutasikan dirinya dari jabatannya, tanpa
terlebih dahulu dibuktikan kesalahannya. Tindakan Rektor tersebut dipersalahkan, karena dalam
keputusannya melanggar asas kecermatan formal.37
Pada tahun 1986, Indonesia mengesahkan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986 tentang
Peradilan Tata Usaha Negara, yang kemudian diubah melalui Undang-Undang No. 9 tahun 2004
Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986 Tentang Peradilan Tata Usaha
Negara. Selanjutnya, Undang-Undang No. 9 tahun 2004 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang
Nomor 5 Tahun 1986 Tentang Peradilan Tata Usaha Negara, mengalami perkembangan dengan
dimasukkannya prinsip AUPB di Pasal 53 ayat (2) sebagai dasar gugatan. Ini merupakan lompatan
kemajuan yang tidak lepas dari sumbangan pemikiran Prof. Paulus Effendi Lotulung (Mahkamah
Agung) yang pada saat Rapat Panitia Kerja (Panja) tanggal 30 Januari 2004 di DPR mengusulkan
dimasukkannya prinsip AUPB. Usulan ini didukung oleh Pemerintah dan Fraksi–Fraksi di DPR.38
AUPB diatur dalam Pasal 53 Ayat (1) dan (2), serta dalam Penjelasan Pasal 53 Ayat (1) dan (2), UU
PTUN 2004. Pasal 53 Ayat (1) pada dasarnya menekankan hak gugat perorangan dan badan hukum
melalui Peradilan TUN, manakala haknya dirugikan oleh penyelenggara Negara. Sedangkan Pasal
53 ayat (2) menekankan bahwa selain pelanggaran terhadap UU tertulis, pelanggaran terhadap
AUPB juga dapat dijadikan dasar untuk mengajukan gugatan kepada penyelenggara Negara.
Pada tahun 1990-an, UNDP mengenalkan satu prinsip yang disebut dengan good governance
(pemerintahan yang baik). Undang-Undang No. 28 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Negara
Adriaan Bedner, Shopping Forums on Indonesia’s Administrative Courts, hlm. 40.
Adriaan, Ibid, hlm. 39.
36 Jazim Hamidi, Penerapan Asas-Asas Umum Penyelenggaraan Pemerintahan yang Layak (AAUPL) di Lingkungan
Peradilan Tata Usaha Negara, Bandung: Citra Aditya Bakti, 1999, hlm. 21.
37 Tesis “Asas Kepastian Hukum dan Asas Kecermatan sebagai alat uji hakim memutus sengketa tata usaha negara”.
(Studi Kasus Putusan Nomor 19/G/2011 dan Putusan Nomor 24/G/2012 di Pengadilan Tata Usaha Negara
Semarang), hlm. 6.
38 Risalah Rapat Panitia Kerja Badan Legislasi DPR RI dengan Pemerintah c.q. Dirjen Peraturan Perundang–
undangan DEPKEH HAM dalam rangka pembahasan 5 (lima) RUU Integrated System, Kamis 30 Januari 2004, hlm.
358.
34
35
28 / 132
yang bersih dan Bebas dari KKN berawal dari RUU yang diusulkan pemerintah. RUU ini dari awal
memang sudah mengusung prinsip AUPB sebagai landasan utamanya,39 meskipun istilah yang
digunakan oleh pembentuk UU bukanlah AUPB, melainkan Asas-asas Umum Penyelenggaraan
Negara (AUPN) dan Asas Umum Pemerintahan Negara yang Baik (AUPNB). Pasal 3 UU a quo
memuat 7 asas, yaitu Asas Kepastian Hukum, Asas Tertib Penyelenggaraan Negara, Asas
Kepentingan Umum, Asas Keterbukaan, Asas Proporsionalitas, Asas Profesionalitas, dan Asas
Akuntabilitas. Semangat UU Anti KKN 1999 adalah semangat reformasi dan pemberantasan
praktik KKN, untuk menindaklanjuti Ketetapan MPR RI Nomor XII/MPR/1998 tentang
Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme. Salah satu
ketentuan pokok yang sangat penting dalam TAP MPR RI tersebutlah yang mendorong terciptanya
pemerintahan yang baik, sebagaimana disebutkan dalam huruf c: “Untuk menjalankan fungsi dan
tugasnya tersebut penyelenggara harus jujur, adil, terbuka, dan terpercaya, serta mampu
membebaskan diri dari praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme”.
Perkembangan pengaturan prinsip AUPB menemukan momentumnya yang semakin kuat, tatkala
UU Administrasi Pemerintahan disahkan pada tahun 2014. Ketika Undang-Undang No. 30 Tahun
2014 Tentang Administrasi Pemerintahan (UU AP 2014) masih dalam proses pembahasan berupa
RUU di DPR, prinsip AUPB menjadi mainstreaming issue dalam penyusunan RUU ini. Ketika rapat
pembahasan Daftar Inventaris Masalah (DIM) bersama DPR berlangsung, Prof. Eko Prasojo,
Wakil Menteri Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Wamen
Menpan RB) mengusulkan pencantuman Asas-asas Umum Pemerintahan yang Baik (AUPB). Dari
sekian jenis AUPB yang diusulkan oleh Pemerintah, Fraksi Partai Golkar (FPG) mengusulkan
tambahan satu asas dalam AUPB, yaitu: “asas pelayanan yang baik”. Selain asas-asas yang diusulkan
oleh Pemerintah maupun FPG, semua fraksi di DPR juga menyadari bahwa masih ada asas-asas
lain yang mungkin dipergunakan oleh Hakim di dalam membuat keputusan atau gugatan Pejabat
atau Badan Pemerintahan. Artinya, dengan adanya usulan tersebut, peserta rapat menyetujui asasasas umum lainnya di luar AUPB, sebagaimana dimaksud dalam UU AP 2014, agar dapat
diterapkan sepanjang dijadikan dasar penilaian hakim yang tertuang dalam putusan Pengadilan yang
berkekuatan hukum tetap.
Di dalam UU AP 2014, istilah yang digunakan adalah Asas Umum Pemerintahan yang Baik
(disingkat AUPB). Penyebutan istilah AUPB dapat ditemukan dalam Pasal 1, 5, 7, 8, 9, 10, 24, 31,
39, 52, 66, dan 87. AUPB sendiri diatur dalam Pasal 10 Ayat (1) dan (2), serta Penjelasannya. Pasal
10 ayat (1) yang memuat 8 (delapan) asas AUPB, yaitu: kepastian hukum, kemanfaatan,
ketidakberpihakan, kecermatan, tidak menyalahgunakan kewenangan, keterbukaan, kepentingan
umum, dan pelayanan yang baik. Sedangkan pada Pasal 10 Ayat (2) diisyaratkan bahwa asas–asas
lain di luar 8 asas tersebut dapat diakui sebagai AUPB, sepanjang diterapkan oleh hakim dalam
memutus perkara dan mempunyai kekuatan hukum yang tetap. Asas-asas lain di luar asas yang
disebutkan dalam Pasal 10 Ayat (2) dapat dimaknai sebagai AUPB tambahan yang diadopsi oleh
hakim dari pelbagai peraturan perundang–undangan yang berlaku atau dari doktrin yang
dikembangkan oleh pakar Hukum Administrasi Negara.40
Pandangan Fraksi PDIP terhadap RUU tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari KKN di
Rapat Paripurna DPR RI pada tanggal 14 Maret 1999. Fraksi PDIP fraksi lainnya yaitu FKP, FPP dan FABRI juga
menyetujui konsep AUPB beserta rumusan penjelasannya.
40 Menurut penjelasan Pasal 10 ayat (2), bahwa yang dimaksud dengan “asas–asas umum lainnya di luar AUPB”
adalah asas umum pemerintahan yang baik yang bersumber dari putusan pengadilan Negeri yang tidak dibanding,
atau Putusan Pengadilan Tinggi yang tidak dikasasi atau Putusan Mahkamah Agung.
39
29 / 132
Perkembangan AUPB di Indonesia banyak dipengaruhi oleh berbagai kemajuan doktrin hukum
dan yurisprudensi. Namun, sayangnya, di Indonesia yurisprudensi tentang AUPB tidak terkumpul
secara baik. Dalam buku kumpulan Yurisprudensi Mahkamah Agung, misalnya, tidak ditemukan
Yurisprudensi tentang Pelanggaran AUPB. Dalam Direktori Putusan Mahkamah Agung RI belum
terdapat klasifikasi putusan tentang pelanggaran AUPB, sehingga tidak mudah bagi praktisi hukum
khususnya hakim dalam menelusuri Yurisprudensi tentang Pelanggaran AUPB. Oleh karena itu,
dalam berbagai putusan hakim AUPB hanya ditempatkan sebagai pertimbangan-pertimbangan
hukum tambahan dalam memutus perkara. Merupakan tantangan tersendiri bagi praktisi hukum
atau akademisi untuk menelusuri dan mengkaji yurisprudensi tentang pelanggaran AUPB. Dengan
demikian, perkembangan AUPB dalam fungsinya sebagai alat bagi hakim untuk menguji atau
menilai keabsahan tindakan penyelenggara pemerintahan dan sebagai alat kontrol untuk mencegah
tindakan–tindakan administratif yang dapat menimbulkan kerugian, tidak secepat yang terjadi di
Belanda. Pengesahan UU AP 2014 diharapkan mampu mendorong pengakuan dan penerimaan
AUPB sebagai norma hukum yang harus dijadikan dasar oleh penyelenggara pemerintahan dalam
menjalankan kewenangannya, sekaligus sarana bagi warga negara untuk menggugat penyelenggara
pemerintahan yang menyimpang dan menjadi dasar bagi hakim dalam memutus perkara.
30 / 132
3. Keragaman Penggunaan Istilah
Keragaman penggunaan istilah AUPB di Indonesia tampak dari adanya perbedaan penggunaan
istilah tersebut dalam berbagai literatur dan peraturan perundang-undangan. Sedikitnya terdapat
empat istilah yang berbeda, namun dimaksudkan memiliki makna yang sama dengan AUPB,41 yaitu
istilah Asas-asas Umum Pemerintahan yang Layak (AUPL),42 Asas-asas Umum Penyelenggaraan
Negara(AUPN),43 Asas-asas Umum Pemerintahan Negara yang Baik (AUPNB),44 Asas
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (APPD),45 Principles of Good Governance,46 Asas
Penyelenggaraan Pelayanan Publik (APP),47 Asas Penyelenggaraan Kebijakan dan Manajemen
Aparatur Sipil Negara (APKMASN).48
Tabel berikut ini menyajikan keragaman penggunaan istilah AUPB yang terdapat dalam peraturan
perundang-undangan dan beberapa literatur yang ditulis oleh para pakar Hukum Administrasi
Negara:49
ISTILAH
UNDANG-UNDANG
PAKAR
Asas-Asas Umum
Pemerintahan Yang Baik
(AAUPB)/(AUPB)
UU AP 2014 dan UU
Ombudsman 2009
menggunakan istilah
yang sama, dengan satu
kata “Asas”
Kuntjoro Purbopranoto,
Indroharto, Amrah Muslimin,
M. Solly Lubis, Muchsan,
Paulus Effendi Lotulung,
Moh. Mahfud Md, SF.
Marbun50
Asas-Asas Umum
Penyelenggaraan
Pemerintahan Yang
Layak (AAUPPL)
-
Jazim Hamidi51
Asas–asas Umum
Penyelenggaraan Negara
(AUPN)
UU Anti KKN 2009
-
Asas Penyelenggaraan
Pemerintahan Daerah
(APPD)
UU Pemda 2014
-
Asas Penyelenggaraan
Kebijakan dan
Manajemen Aparatur
Sipil Negara
UU ASN 2014
-
Lihat UUAP, UU PTUN, bandingkan dengan Pasal 3 UU Ombudsman yang hanya menggunakan istilah “asas”.
Lihat Jazim Hamidi.
43 Ibid, UUAP Tahun 2014.
44 Lihat UU Anti KKN.
45 Pasal 58 UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah.
46 Lihat UNDP Report.
47 Lihat Pasal 4 UU Pelayanan Publik No. 25 Tahun 2009.
48 Pasal 2 UU Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara.
49 Jazim Hamidi, Penerapan Asas-Asas Umum Penyelenggaraan Pemerintahan yang Layak (AAUPL) di Lingkungan
Peradilan Administrasi Indonesia, Citra Aditya Bakti, Bandung, 1999, hlm. 18.
50 Jazim Hamidi, 1999. Loc. Cit, hlm. 18.
51 Jazim Hamidi, Ibid.
41
42
31 / 132
ISTILAH
UNDANG-UNDANG
PAKAR
Asas–asas Pemerintahan
Yang Sehat (AAPS)
-
Rahmat Soemitro52
Asas–asas Umum
Pemerintahan Yang
Layak (AAUPL)
-
Ateng Syafrudin,
Sjachran Basah, Philipus
M. Hadjon, M. Laica
Marzuki, Syarif Badudu
Zain53
Asas–asas Umum
Penyelenggaraan
Pemerintahan Yang
Patut
-
A. Hamid S. Attamimi54
Asas–asas Umum
Penyelenggaraan
Administrasi Negara
Yang Layak
(AAUPANL)
-
Bagir Manan1555
Asas–asas Umum
Penyelenggaraan
Pemerintahan Yang
Layak (AAUPPL)
-
Jazim Hamidi1056
(APKMASN)
Tabel 3.1 – Daftar istilah yang digunakan oleh para pakar
Seperti halnya penyebutan istilah yang berbeda-beda, demikian halnya dalam mengartikan atau
mendefinisikan AUPB, para pakar juga memberikan definisi yang berbeda. Menurut Indroharto,57
AAUPL (baca: AUPB),58 merupakan bagian dari asas-asas hukum umum yang secara khusus
berlaku dan penting artinya bagi perbuatan-perbuatan hukum pemerintahan. F.H. Van Der Burg
dan G.J.M Cartigny lebih spesifik memberikan definisi mengenai AAUPL, sebagai “asas–asas
hukum tidak tertulis yang harus diperhatikan badan atau pejabat administrasi Negara” dalam
melakukan tindakan hukum yang akan dinilai kemudian oleh Hakim Administrasi.59
Berdasarkan pengertian AAUPL dari beberapa pakar, Jazim Hamidi menyimpulkan unsur–unsur
yang membentuk pengertian AAUPL, sebagai berikut:60
1. AAUPPL merupakan nilai-nilai etik yang hidup dan berkembang dalam lingkungan hukum
administrasi Negara;
Jazim Hamidi, Ibid.
Jazim Hamidi, Ibid.
54 Jazim Hamidi, Ibid.
55 Jazim Hamidi, Ibid.
56 Jazim Hamidi, Ibid.
57 Indroharto, “Asas-asas Umum Pemerintahan Yang Baik”, dimuat dalam Paulus Effendi Lotulung
(Ed.), Op. Cit. hlm. 146.
58 Menurut Penulis, istilah AAUPL yang dimaksud oleh beberapa pakar sebagaimana diuraikan dalam penjelasan
berikutnya, sama dengan istilah AUPB yang digunakan dalam dokumen penjelas ini.
59 Olden Bidara, “Asas-asas Umum Pemerintahan Yang Baik Dalam Teori dan Praktek Pemerintahan”, dimuat dalam
Paulus Effendi Lotulung (Ed.), Ibid. hlm. 80.
60 Jazim Hamidi, Penerapan Asas-Asas Umum Penyelenggaraan Pemerintahan yang Layak (AAUPL)
di Lingkungan Peradilan Tata Usaha Negara, Bandung: Citra Aditya Bakti, 1999, hlm. 24.
52
53
32 / 132
2. AAUPPL berfungsi sebagai pegangan bagi Penjabat Administrasi Negara dalam
menjalankan fungsinya, merupakan alat uji bagi Hakim Administrasi dalam menilai
tindakan Administrasi Negara (yang berwujud penetapan/beschikking), dan sebagai dasar
pengajuan gugatan bagi pihak penggugat;
3. Sebagian besar AAUPPL masih merupakan asas–asas yang tidak tertulis, masih abstrak, dan
dapat digali dalam praktik kehidupan bermasyarakat;
4. Sebagian asas yang lain sudah menjadi kaidah hukum tertulis, dan terpencar dalam berbagai
peraturan hukum positif. Meskipun sebagian dari asas itu berubah menjadi kaidah hukum
tertulis, namun sifatnya tetap sebagai asas hukum.
Menurut Indroharto, AUPB sangat penting dalam kajian administrasi Negara, disebabkan:61
1. AUPB merupakan bagian dari hukum positif yang berlaku;
2. AUPB merupakan norma bagi perbuatan-perbuatan administrasi Negara, di samping
norma hukum tertulis dan tidak tertulis;
3. AUPB dapat dijadikan alasan untuk mengajukan gugatan, dan akhirnya AUPB dapat
dijadikan “alat uji”, oleh hakim administrasi untuk menilai sah tidaknya atau batal tidaknya
keputusan Administrasi Negara.
Indroharto juga mengemukakan, AUPB memberikan tiga aspek penemuan hukum, antara lain:62
1. Pada bidang penafsiran dan penerapan dari ketentuan peraturan perundang-undangan;
2. Pada bidang pembentukan beleid pemerintah di mana organ pemerintah diberi kebebasan
kebijaksanaan oleh peraturan perundang-undangan atau tidak terdapat ketentuan-ketentuan
yang membatasi kebebasan kebijaksanaan yang akan dilakukan itu;
3. Pada waktu pelaksanaan kebijaksanaan.
Terkait dengan yang dikemukakan oleh Indroharto, Sjachran Basah mengemukakan:63 “Walaupun
Administrasi Negara memiliki keleluasaan dalam menentukan kebijakan-kebijakan, tetapi sikap
tindaknya itu haruslah dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa,
dan secara hukum harus memperhatikan batas atas dan batas bawah, dengan memperhatikan UUD
1945 sebagai tolak ukurnya.”
Philipus M. Hadjon menyatakan,64 belum ada daftar khusus yang menyebutkan berapa jumlah asas
dari AUPB tersebut secara definitif, karena asas-asas ini merupakan “levende beginselen” yang
berkembang menurut praktik khusus melalui putusan-putusan lembaga Peradilan. Selanjutnya, dari
keseluruhan asas–asas tersebut, Indroharto mengelompokkannya menjadi lebih sistematis seperti
terlihat pada tabel di bawah ini.65
Asas–asas formal mengenai
pembentukan keputusan
1. Asas kecermatan formal
2. Asas fair play
3. Asas larangan de- tournement
de procédure
Asas–asas formal mengenai
formulasi keputusan
a. Asas pertimbangan
b. Asas kepastian hukum
formal
Asas–asas material mengenai isi keputusan
1. Asas kepastian hukum material
2. Asas kepercayaan atau asas harapanharapan yang telah ditimbulkan
3. Asas persamaan
4. Asas kecermatan material
5. Asas keseimbangan
Indroharto, Op. cit., hlm. 147.
Indroharto, Ibid. hlm. 147.
63 Sjachran Basah, Perlindungan Hukum (. . .), Op. cit., hlm. 3.
64 Philipus M. Hadjon, dkk., Pengantar Hukum Administrasi Indonesia (Introduction to the Indonesian
Law), cetakan Kedua, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, 1993, hlm. 280.
65 Indroharto, Usaha Memahami (. . .), Op. Cit., hlm. 307.
61
62
33 / 132
6. Asas larangan detournement de pouvoir
7. Asas larangan willekeur
Tabel 3.2 – Asas-asas dalam AUPB
Keragaman dalam penggunaan istilah tersebut dapat menimbulkan kerancuan dalam pemaknaan.
Istilah AUPB, AUPL, AUPNB, dimaksudkan sebagai asas-asas atau prinsip-prinsip yang harus
dijadikan dasar bagi penyelenggara pemerintahan (lingkup lembaga eksekutif) dalam menjalankan
urusan-urusan publik yang menjadi kewenangannya. Sementara itu, AUPN dimaksudkan sebagai
prinsip umum yang harus ditaati oleh penyelenggara negara yang meliputi 3 (tiga) cabang kekuasaan
(baik itu lembaga eksekutif, legislatif, maupun yudikatif) di Indonesia, untuk membangun sistem
penyelenggaraan negara yang bersih, dan bebas dari praktik-praktik Korupsi, Kolusi, dan
Nepotisme.
Philipus M Hadjon membedakan antara makna AUPB dan AUPN. Kata “Pemerintahan” dalam
istilah AUPB diartikan berbeda dengan kata “Penyelenggara Negara” dalam istilah AUPN. Philipus
M. Hadjon menekankan bahwa AUPB sebagai norma hukum tidak tertulis yang lahir dari praktik
pemerintahan maupun praktik pengadilan (yurisprudensi). AUPB adalah asas penyelenggaraan
pemerintahan yang termasuk dalam ruang lingkup Hukum Administrasi Negara, yaitu yang hanya
meliputi kekuasaan eksekutif dan dewasa ini telah dikaitkan dengan General Principles of Good
Governance. Hal ini tentunya berbeda dengan Asas–asas Umum Penyelenggara Negara (AUPN)
sebagaimana dimaksud dalam UU Nomor 28 Tahun 1999. Istilah “Penyelenggara Negara” dalam
UU a quo termasuk dalam ruang lingkup Hukum Tata Negara yang meliputi kekuasaan eksekutif,
legislatif, dan yudikatif. Menurut Philipus, Hakim di lingkungan peradilan TUN hendaknya tidak
menggunakan AUPN dalam UU Nomor 28 Tahun 1999 ketika memutus sengketa TUN. Pendapat
Philipus ini sesungguhnya mengkritik substansi Penjelasan Pasal 53 ayat 2 huruf b Undang-Undang
Nomor 9 Tahun 2004 yang mengaitkan dengan Pasal 3 UU Nomor 28 Tahun 1999 mengenai
AUPB yang dapat dicantumkan dalam gugatan dan batasan pengujian hakim terhadap AUPB. Ini
menunjukkan bahwa pembentuk UU masih mencampuradukkan antara asas penyelenggara Negara
dan asas penyelenggara Pemerintahan. S.F. Marbun berpendapat bahwa pengertian AUPB secara
normatif merujuk pada UU No 9 tahun 2004 tentang Perubahan Atas UU No 5 tahun 1986 tentang
PTUN, yang menyebutkan bahwa Asas Umum Pemerintahan Negara Yang Baik merujuk pada UU
No 28 tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih Bebas KKN adalah asas yang
menjunjung tinggi norma kesusilaan, kepatutan, dan norma hukum, untuk mewujudkan
Penyelenggara Negara yang bersih dan bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme.66
Dalam praktik peradilan, keragaman dalam penyebutan istilah AUPB dalam berbagai peraturan
perundang–undangan dan literatur juga mempengaruhi konsistensi hakim dalam menggunakan
istilah tersebut dalam putusannya. Namun, sebagian besar putusan hakim TUN menggunakan dasar
hukum UU PTUN dibandingkan berbagai UU lainnya, seperti UU AP, UU Anti KKN, UU
Ombudsman, UU Pemerintah Daerah, UU Pelayanan Publik, UU Aparatur Sipil Negara. Oleh
karena itu, cakupan asas-asas AUPB yang digunakan oleh hakim TUN lebih banyak merujuk UU
PTUN. Contohnya, dalam Putusan No. 02/G/2015/P–TUN–BNA, di mana Penggugat
menggunakan istilah AUPB dan menggunakan dasar hukum UU AP dan UU Anti KKN. Padahal,
istilah AUPB tidak dikenal di dalam UU Anti KKN, karena dalam UU ini istilah yang digunakan
adalah AUPN.
S.F Marbun, dalam disertasi berjudul: “Eksistensi Asas-Asas Umum Penyelenggaraan Pemerintahan Yang Layak
Dalam Menjelmakan Pemerintahan Yang Baik dan Bersih Di Indonesia”, Disertasi, tidak diterbitkan, Program Pasca
Sarjana Fakultas Hukum Universitas Padjajaran Bandung, 2001.
66
34 / 132
Namun demikian, berdasarkan hasil penelitian, keragaman istilah tersebut memiliki makna yang
sama dan tidak dipersoalkan di antara para pakar. Perbedaan yang mencolok hanya tampak pada
penggunaan istilah AUPN (Asas Umum Penyelenggaraan Negara). Istilah “penyelenggara negara”
sebagaimana diatur dalam UU Anti KKN 1999 mengandung makna yang berbeda dengan istilah
“penyelenggara pemerintahan”, sehingga menurut doktrin kurang tepat jika prinsip-prinsip AUPB
yang terkandung di dalamnya diterapkan sebagai dasar untuk menguji tindakan penyelenggara
pemerintahan. Namun demikian, pemberlakuan UU Anti KKN 1999 sebagai dasar rujukan bagi
hakim TUN dalam memutus perkara tidak bisa dihindari, karena UU a quo merupakan satu-satunya
UU yang menjelaskan tentang definisi asas-asas dalam AUPB sebelum lahirnya UU PTUN 2004
dan UU AP 2014.
35 / 132
4. Definisi AUPB
Istilah ‘asas’ dalam Asas Umum Pemerintahan yang Baik, atau AUPB, menurut pendapat Bachsan
Mustafa dimaksudkan sebagai ‘asas hukum’, yaitu suatu asas yang menjadi dasar suatu kaidah
hukum. Asas hukum adalah asas yang menjadi dasar pembentukan kaidah-kaidah hukum, termasuk
juga kaidah hukum tata pemerintahan. Kaidah atau norma adalah ketentuan-ketentuan tentang
bagaimana seharusnya manusia bertingkah laku dalam pergaulan hidupnya dengan manusia lainnya.
Ketentuan tentang tingkah laku dalam hubungan hukum dalam pembentukannya, sekaligus
penerapannya, didasarkan pada asas-asas hukum yang diberlakukan. Perlakuan asas hukum dalam
lapangan hukum tata pemerintahan sangat diperlukan, mengingat kekuasaan aparatur pemerintah
memiliki wewenang yang istimewa, lebih-lebih di dalam rangka penyelenggaraan kesejahteraan dan
kepentingan umum dalam fungsinya sebagai bestuurszorg.67
Kata ‘umum’ berarti sesuatu yang bersifat menyeluruh dan mencakup hal-hal yang bersifat
mendasar dan diterima sebagai prinsip oleh masyarakat secara umum. Kata ‘pemerintahan’ disebut
juga sebagai Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara yang dirumuskan dalam Pasal 1 angka 2
Undang-undang Nomor 5 Tahun 1986, menyatakan Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara adalah
Badan atau Pejabat yang melaksanakan urusan pemerintahan, berdasarkan peraturan perundangundangan yang berlaku. Penjelasan atas Pasal 1 angka 1 menyatakan bahwa yang dimaksud dengan
urusan pemerintahan adalah kegiatan yang bersifat eksekutif. Jika kita mendasarkan pada definisi
Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara di atas, maka aparat pemerintah dari tertinggi sampai dengan
terendah mengemban 2 (dua) fungsi, yaitu:
1. Fungsi memerintah (bestuursfunctie)
Kalau fungsi memerintah (bestuursfunctie) tidak dilaksanakan, maka roda pemerintahan akan
macet.
2. Fungsi pelayanan (vervolgens functie)
Fungsi pelayanan adalah fungsi penunjang, kalau tidak dilaksanakan maka akan sulit
menyejahterakan masyarakat.
Dalam melaksanakan fungsinya, aparat pemerintah selain melaksanakan undang- undang juga dapat
melaksanakan perbuatan-perbuatan lain yang tidak diatur dalam undang-undang.
Mengenai hal ini, Philipus M. Hadjon menerangkan bahwa pada dasarnya pemerintah tidak hanya
melaksanakan undang-undang tetapi atas dasar fries ermessen dapat melakukan perbuatan-perbuatan
lainnya, meskipun belum diatur secara tegas dalam undang-undang. Selanjutnya, Philipus M.
Hadjon juga menambahkan bahwa di Belanda untuk keputusan terikat (gebonden beschikking) diukur
dengan peraturan perundang-undangan (hukum tertulis), meskipun untuk keputusan bebas (vrije
beschikking) dapat diukur dengan hukum tak tertulis yang dirumuskan sebagai “algemene beginselen van
behoorlijk bestuur” (ABBB). Namun dalam perkembangannya baik di Indonesia maupun di Belanda,
baik UU maupun AUPB keduanya harus menjadi pedoman bagi penyelenggara pemerintahan
dalam menjalankan fungsinya dan melakukan perbuatan-perbuatan dan atau mengeluarkan
keputusan-keputusan. Sebab sah tidaknya sebuah keputusan pemerintahan apabila memenuhi
keduanya yaitu selaras dengan UU dan AUPB. Hal ini secara tegas dinyatakan dalam ketentuan
Pasal 52 Ayat (2) UUAP 2014 tentang syarat sahnya keputusan pemerintahan, dinyatakan bahwa
Lihat dalam Faried Ali, Hukum Tata Pemerintahan Heteronom dan Otonom, Refika Aditama, Bandung, 2012,
hlm. 124.
67
36 / 132
“Keputusan TUN dapat dinyatakan sah, apabila dibuat sesuai dengan peraturan perundangundangan dan berdasarkan AUPB”.
Sedangkan kata “Baik” memiliki makna bahwa prinsip–prinsip yang berlaku umum tersebut
didasarkan pada hal-hal yang baik atau patut atau layak untuk dijadikan pedoman dalam
penyelenggaraan pemerintahan sebagai syarat dalam pembentukan pemerintahan yang bersih dan
baik (clean and good governance).
Para pakar, misalnya Indroharto, menggunakan istilah AAUPL dan mengartikannya sebagai asasasas yang khusus berlaku di bidang administrasi pemerintahan dan menjadi bagian dari asas-asas
hukum umum dan penting artinya bagi perbuatan-perbuatan hukum pemerintahan. Pada awal
perkembangannya, AAUPL merupakan asas hukum yang tidak tertulis, sehingga F.H. Van Der
Burg dan G.J.M Cartigny lebih spesifik memberikan definisi tentang AAUPL (AUPB) sebagai asas–
asas hukum tidak tertulis yang harus diperhatikan badan atau pejabat administrasi Negara dalam
melakukan tindakan hukum yang akan dinilai kemudian oleh Hakim Administrasi.68
Asas yang demikian oleh Indroharto disebut sebagai asas-asas hukum umum yang secara khusus
berlaku dan penting artinya bagi perbuatan-perbuatan hukum pemerintahan. Terkait dengan yang
dikemukakan oleh Indroharto ini, Sjachran Basah mengemukakan, walaupun Administrasi Negara
memiliki keleluasaan dalam menentukan kebijakan-kebijakan, tetapi sikap tindaknya itu haruslah
dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan secara hukum harus
memperhatikan batas atas dan batas bawah, dengan memperhatikan UUD 1945 sebagai tolak
ukurnya.
Wirda Van der Burg mendefinisikan AUPB sebagai tendensi-tendensi (kecenderungan) etik, yang
menjadi dasar hukum Tata Usaha Negara, baik yang tertulis, maupun yang tidak tertulis, termasuk
praktik pemerintahan dan dapat diketahui pula bahwa asas-asas itu sebagian dapat diturunkan dari
hukum dan praktik, sedangkan untuk sebagian besar bukti (jelas atau nyata) langsung mendesak.
Hal ini dikemukakan Wirda dalam salah satu paparannya di hadapan perhimpunan Tata Usaha
Negara di Belanda Tahun 1952.69
Hal berbeda disampaikan F.H. Van der Burg dan G.J.M. Cartigny yang mendefinisikan AUPB
sebagai asas-asas hukum yang tidak tertulis yang harus diperhatikan oleh badan atau pejabat TUN
dalam melakukan tindakan hukum yang dinilai kemudian oleh hakim TUN.70 Definisi tersebut
hampir sama dengan yang dikemukakan Olden Bidara, yang memberikan definisi tentang AUPB
sebagai asas-asas hukum yang tidak tertulis yang harus diperhatikan oleh badan atau pejabat TUN
dalam melakukan tindakan hukum. Asas yang demikian oleh Indroharto disebut sebagai asas-asas
hukum umum yang secara khusus berlaku dan penting artinya bagi perbuatan-perbuatan hukum
pemerintahan.71
Secara umum, di Belanda, ABBB menurut seorang ahli hukum bernama L.P. Suetens,72 diartikan
sebagai prinsip-prinsip umum pemerintahan yang baik (AUPB) yang pada dasarnya merupakan
Olden Bidara, “Asas – asas Umum Pemerintahan Yang Baik Dalam Teori dan Praktek Pemerintahan”, dimuat
dalam Paulus Effendi Lotulung (Ed.), Ibid., hlm. 80.
69 Ateng Syarifudin, “Kepala Daerah”, Cet. Pertama, Citra Aditya Bhakti, Bandung, 1994, hlm. 53.
70 F.H. Van der Burg dan G.J.M. Cartigny, dalam buku: Bolt, 1994, Perijinan Yang Melawan Hukum Di dalam Buku
Kumpulan Hasil Terjemahan Bidang Peradilan Tata Usaha Negara, Mahkamah Agung RI Lingkungan Peradilan Tata
Usaha Negara, Jakarta, hlm. 38.
71 Paulus Effendi Lotulung, Himpunan Makalah Asas-asas Umum Pemerintah Yang Baik, Citra Aditya Bakti,
Bandung, 1994, hlm. 80.
72 Kamain Man, 2006, The hearing obligation as a general principle of good administration, Jurassic Falconis, vol. 42,
2005-2006, No. 3, p. 331-376, M. VAN HOECKE, “The general principles of law as a source of law”, in M. VAN
68
37 / 132
aturan hukum publik yang wajib diikuti oleh pengadilan dalam menerapkan hukum positif. Prinsipprinsip AUPB ini merupakan kategori khusus dari prinsip-prinsip hukum umum dan dianggap
sebagai sumber formal hukum dalam hukum administrasi, meskipun biasanya melibatkan hukum
yang tidak tertulis.73
Dari rumusan pengertian para pakar tentang AUPB tersebut di atas, dapat ditarik kesimpulan
sebagai berikut:
a. AUPB merupakan norma hukum (tertulis) dan atau norma etik (tidak tertulis) yang khusus
berlaku di lingkungan administrasi negara;
b. AUPB merupakan asas yang penting karena menjadi pedoman bagi Pejabat TUN dalam
menjalankan kewenangannya;
c. AUPB sebagai prinsip-prinsip penting yang wajib diikuti oleh hakim, berfungsi sebagai alat
uji bagi Hakim Administrasi untuk sah atau tidaknya KTUN;
d. AUPB sebagai dasar pengajuan gugatan bagi pihak penggugat;
e. AUPB yang bersifat tidak tertulis berlaku mengikat manakala dijadikan dasar bagi Hakim
TUN dalam memutus perkara;
f. AUPB salah satu fungsinya adalah sebagai arahan atau patokan bagi pelaksanaan wewenang
administrasi negara untuk memberikan dan menentukan batas-batas manakah yang harus
diperhatikan oleh suatu Pejabat TUN dalam bertindak;
g. AUPB sebagai alat uji bagi Hakim di Peradilan TUN untuk menilai sah atau tidaknya suatu
KTUN.
4.1 AUPB sebagai prinsip hukum yang mengikat
Sebagaimana di Belanda, AUPB di Indonesia meskipun awalnya merupakan prinsip-prinsip yang
tidak tertulis, tetapi prinsip tersebut mengikat dan digunakan sebagai pedoman bagi penyelenggara
pemerintahan dalam melakukan tindakan administratif, serta digunakan sebagai alat uji bagi hakim
untuk menilai kebasahan dari tindakan administratif tersebut.
Pada saat berlakunya UU PTUN 1986, Pasal 53 ayat (2) tidak secara eksplisit menyebut prinsip
AUPB sebagai alasan pengajuan gugatan Keputusan Tata Usaha Negara (KTUN). Namun, AUPB
sudah diakui secara diam-diam dan telah banyak diadopsi oleh para hakim TUN dalam memutus
perkara, dengan contoh putusan sebagaimana diuraikan dalam bab sebelumnya. Hakim dalam
memutus perkara sering kali menerapkan AUPB untuk menilai sah atau tidaknya KTUN yang
dijadikan obyek gugatan. Penerapannya didasarkan atas ketentuan Pasal 14 jo. Pasal 27 Undang–
Undang tentang Pokok–Pokok Kekuasaan Kehakiman dan Petunjuk Pelaksanaan Mahkamah
Agung (Juklak) tanggal 24 Maret 1992 Nomor: 052/Td.TUN/II/1992 pada poin V-1, yang
menyebutkan: “Di dalam hal hakim mempertimbangkan adanya asas-asas umum penyelenggaraan
pemerintahan yang layak sebagai alasan pembatalan penetapan, maka hal tersebut tidak perlu
dimasukkan dalam dictum putusannya, melainkan cukup dalam pertimbangan putusan dengan
HOECKE (ed.), General Principles, Antwerp, Kluwer Law School, 1991, 4-5; L.P. SUETENS, oc., no. 6, 17, 18 and
22.
73 L.P. SUETENS het formuleert, zijn algemene beginselen van behoorlijk bestuur in wezen bindende
publiekrechtelijke rechtsregels die door de rechter uit de geldende positieve rechtsorde worden afgeleid. Zij vormen
een bijzondere categorie van de algemene rechtsbeginselen en worden beschouwd als een formele rechtsbron in het
bestuursrecht, hoewel het meestal gaat om ongeschreven recht.
38 / 132
menyebutkan asas mana dari asas–asas umum penyelenggaraan Negara yang bersih yang
dilanggar.”74
Terkait hal ini, dalam Rakernas MARI (Mahkamah Agung Republik Indonesia) tanggal 18 s/d 22
September 2005 di Denpasar), timbul pemikiran di kalangan hakim Peradilan TUN, yaitu apabila
hakim menerapkan AAUPB yang dipakai sebagai dasar pengujian terhadap Keputusan TUN yang
digugat, hakim harus secara jelas menguraikannya dalam pertimbangan hukum putusannya. Sebagai
konsekuensi, hal ini ditindaklanjuti lagi dengan keluarnya Buku II tentang Pedoman Teknis
Administrasi Dan Teknis Peradilan Tata Usaha Negara, Edisi 2007, yang diterbitkan oleh
Mahkamah Agung RI pada tahun 2008 (halaman 64, angka 6):
“Dalam hal gugatan dikabulkan, demi keseragaman amar putusan adalah :
MENGADILI:
1. Mengabulkan gugatan Penggugat;
2. Menyatakan tindakan Tergugat mengeluarkan Keputusan TUN yang disengketakan
melanggar undang-undang (dicantumkan pasal/ayat peraturan perundang-undangan yang
dilanggar), atau melanggar asas-asas umum pemerintahan yang baik (dicantumkan asas-asas umum
pemerintahan yang baik yang mana yang dilanggar);
3. dst.,...”
Pandangan lain mengenai wajib atau tidaknya AAUPB dicantumkan dalam amar atau diktum
putusan, dikemukakan oleh salah satu hakim PTUN Palembang I Gede Eka Putra yang menyatakan
bahwa hal ini perlu dikembalikan lagi pada ketentuan normatif, atau harus mengacu pada ketentuan
undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara, yaitu UU Nomor 5 Tahun 1986 jo. UU
Nomor 9 Tahun 2004 tentang Perubahan atas UU Nomor 5 Tahun 1986 tentang Peradilan Tata
Usaha Negara. Dalam ketentuan Pasal 97 ayat (7) dan (8) dinyatakan: “(7) Putusan Pengadilan dapat
berupa: a. gugatan ditolak; b. gugatan dikabulkan; c. gugatan tidak diterima; d. gugatan gugur; (8)
Dalam hal gugatan dikabulkan, maka dalam putusan Pengadilan tersebut dapat ditetapkan
kewajiban yang harus dilakukan oleh Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara yang mengeluarkan
Keputusan Tata Usaha Negara”.75
Setelah UU PTUN 1986 direvisi melalui UU PTUN tahun 2004, kedudukan AUPB meningkat dari
prinsip hukum menjadi norma hukum positif, dengan mengamandemen Pasal 53 ayat (2) UU
PTUN 2004 dan memasukkan AUPB sebagai dasar pengajuan gugatan pembatalan KTUN ke
Pengadilan. Sayangnya, prinsip AUPB sebagai norma penting hanya diletakkan di bagian
Penjelasan. Dalam penjelasan Pasal 53 ayat (2) huruf (b), disebutkan bahwa Asas-asas Umum
Pemerintahan yang Baik (AUPB) meliputi: asas kepastian hukum, tertib penyelenggaraan negara,
keterbukaan, proporsionalitas, profesionalitas, akuntabilitas, sebagaimana dimaksud dalam
Undang–Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas
dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (UU Anti KKN 1999). Pasal 1 ayat (6) dan Pasal 3 UU Anti
KKN 1999 tidak menggunakan istilah AUPB, melainkan Asas Umum Penyelenggaraan Negara
(AUPN).76
Bedner, W. Adriaan, 2010. Peradilan Tata Usaha Negara Indonesia, Sebuah Studi Sosio-legal, Penerjemah Indra
Krisnamurti, Ed.1. Jakarta: HuMa; Van Vollenhoven Institute, KITLV-Jakarta, hlm. 128.
75 I Gede Eka Putra, AAUPB Sebagai Dasar Pengujian dan Alasan Menggugat Keputusan Tata Usaha Negara, hlm.
12-13, diakses melalui http://www.ptun.palembang.go.id/upload_data/AAUPB.pdf.
76 Rujukan AUPN dalam UU Anti KKN sebagai bagian dari AAUPB ditentang oleh pakar hukum Philipus M.
Hadjon dan Indroharto, karena menurut keduanya istilah pemerintah dengan penyelenggara negara berbeda makna.
74
39 / 132
Di dalam ketentuan Pasal 52 Ayat (2) UUAP 2014 tentang syarat sahnya keputusan pemerintahan,
dinyatakan bahwa “Keputusan TUN dapat dinyatakan sah, apabila dibuat sesuai dengan peraturan
perundang-undangan dan berdasarkan AUPB”. Dari ketentuan ini jelas bahwa pemenuhan AUPB
dijadikan sebagai salah satu syarat sahnya keputusan TUN. Dengan demikian, penyelenggara
pemerintahan wajib memahami dan mematuhi prinsip-prinsip yang ada diakui sebagai AUPB. Jika
prinsip AUPB diabaikan dalam membuat keputusan TUN, maka keputusan TUN dapat digugat
keabsahannya.
Pasal 61 ayat (1) UU AP 2014 juga menyatakan bahwa keputusan TUN yang dicabut dan akan
diterbitkan kembali harus didasarkan pada UU yang berlaku dan sesuai dengan AUPB. Artinya,
penerbitan kembali keputusan TUN untuk menggantikan keputusan TUN yang telah tidak berlaku
harus didasarkan pada peraturan perundang-undangan yang berlaku dan juga selaras dengan AUPB.
Sehingga, pelanggaran atau pengabaian terhadap Pasal 61 ayat (1) tersebut juga dapat menyebabkan
keputusan TUN dapat diajukan pembatalannya. Kedudukan AUPB yang semakin penting sebagai
norma hukum yang tertulis dan mengikat dapat dilihat dalam ketentuan-ketentuan lainnya di UUAP
2014, di mana AUPB disebutkan lebih dari 16 Pasal.
Baik Pasal 52 Ayat (2), Pasal 61 ayat (1), dan pasal-pasal lainnya yang tersebar dalam UUAP 2014,
semakin menguatkan kedudukan AUPB sebagai norma hukum yang mengikat. Hal ini jauh berbeda
dengan UU PTUN 1986 dan perubahannya yang tidak secara eksplisit mengatur AUPB.
Di dalam praktik di pengadilan, sejak UU AP 2014 disahkan, masih jarang perkara yang diputus
oleh hakim TUN dengan menggunakan dasar hukum UU AP 2014. Hakim lebih cenderung
merujuk UU PTUN. Dalam beberapa kasus yang dipaparkan pada bab berikutnya, masih banyak
ditemukan contoh di mana Penggugat mendalilkan pelanggaran AUPB, tetapi Majelis Hakim tidak
secara mendalam merumuskan, menemukan fakta-fakta hukum, dan membuat pertimbanganpertimbangan hukum yang memadai dalam penerapan AUPB.
4.2 AUPB sebagai asas yang terbuka
AUPB diatur dalam Pasal 10 Ayat (1) dan (2) UU AP 2014, serta Penjelasannya. Pasal 10 ayat (1)
memuat 8 asas AUPB, yaitu asas kepastian hukum, asas kemanfaatan, asas ketidakberpihakan, asas
kecermatan, asas tidak menyalahgunakan kewenangan, asas keterbukaan, asas kepentingan umum,
dan asas pelayanan yang baik. Sedangkan Pasal 10 Ayat (2) mengisyaratkan bahwa asas–asas lain di
luar 8 asas tersebut dapat diakui sebagai AUPB, sepanjang diterapkan oleh hakim dalam memutus
perkara dan mempunyai kekuatan hukum yang tetap. Jika merujuk ketentuan Pasal 10 ayat (2), maka
cakupan AUPB sebagaimana disebutkan dalam Pasal 10 ayat (1) yang terdiri dari 8 asas, tidak
menutup kemungkinan bagi majelis hakim untuk mendasarkan putusannya pada asas-asas lain di
luar asas yang disebutkan dalam Pasal 10 ayat (1), sepanjang asas–asas tersebut diterapkan oleh
hakim dalam memutus perkara dan mempunyai kekuatan hukum yang tetap.
Dalam Putusan No. 463/K/TUN/2013, misalnya, Majelis Hakim menggunakan “asas personal
responsibility” atau pertanggungjawaban pribadi untuk menolak gugatan Penggugat. Tetapi
sayangnya pertimbangan mengenai penggunaan asas ini tidak cukup kuat dirumuskan oleh hakim.
Kemudian, di dalam Putusan No. 30/G/TUN/1998/PTUN.Smg disebut adanya asas permainan
yang layak. Majelis Hakim berpendapat bahwa Pejabat TUN melanggar asas permainan yang layak,
Pemerintah merujuk pada pemegang kekuasaan eksekutif, sedangkan penyelenggara negara merujuk pada pemegang
kekuasaan eksekutif, yudikatif dan legislatif.
40 / 132
dengan indikator bahwa memberi tekanan atau arahan kepada tergugat (Kepala Kantor Pertanahan)
agar sejak awal seharusnya prosedur penerbitan sertifikat dimaksud diteliti lebih jeli, serta
memberikan info seluas-luasnya kepada masyarakat khususnya yang keberatan dengan terbitnya
sertifikat dimaksud (keterbukaan). Selanjutnya, dapat ditemui pula penerapan asas proporsionalitas
dalam Putusan No. 81K/TUN/2006 dan Putusan No. 31/KTUN/2014. Temuan dari penelitian
ini juga menggambarkan bahwa pemaknaan asas proporsionalitas sering kali dirancukan dengan
asas persamaan perlakuan, maupun asas kecermatan.
Selain itu, Putusan No. 103K/TUN/2010 memberikan contoh penerapan asas keterbukaan, di
mana Hakim Agung membentuk kaidah hukum bahwa perubahan Ijin Mendirikan Bangunan
(IMB) yang tidak didasari oleh ijin AMDAL dan terlebih lagi mengabaikan penolakan aspirasi dari
masyarakat setempat bertentangan dengan asas keterbukaan. Berdasarkan asas keterbukaan,
Pemerintah atau Pejabat TUN wajib “memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk
menggunakan haknya menyampaikan tanggapan atau penilaian”. Penerapan asas keterbukaan juga
dapat dilihat pada Putusan No. 14/G.TUN/2007/PTUN.Dps di mana Pejabat TUN ketika
membuat KTUN mengenai mutasi tidak mengkaji dan menggunakan tahapan-tahapan
pendahuluan dalam melakukan evaluasi, sehingga dinyatakan melanggar asas keterbukaan. Di dalam
praktik, penggunaan asas keterbukaan ini sering digunakan bersama-sama dengan asas kepastian
hukum, dan asas kecermatan.
Penerapan asas keseimbangan dapat dijumpai dalam Putusan No. 17P/HUM/2005 tentang Hak
Uji Materiil, di mana Majelis Hakim dalam putusannya telah tepat menggunakan asas keseimbangan
dan memberikan cukup penjelasan mengenai apa yang menjadi indikator dari asas tersebut. Asas
keseimbangan diartikan bahwa (apabila) Badan/Pejabat Tata Usaha Negara menerapkan sanksisanksi, maka ia harus menjaga adanya keseimbangan antara sanksi yang diterapkan dengan bobot
pelanggaran yang telah dilakukan.
Dari beberapa contoh tersebut di atas terlihat bahwa meskipun dalam UU PTUN 2004 tidak secara
eksplisit menyebutkan asas permainan yang layak, asas keterbukaan, dan asas keseimbangan, namun
di dalam praktik, asas tersebut digunakan oleh hakim sebagai dasar untuk memutus perkara TUN.
Dengan demikian, asas tersebut telah menjadi bagian dari AUPB yang diterima dan diterapkan oleh
hakim dalam memutus perkara dan telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap.
4.3 AUPB sebagai alat uji Keputusan TUN
Menurut Indroharto, AUPB merupakan bagian dari asas-asas hukum yang umum yang secara
khusus berlaku dan penting artinya bagi perbuatan-perbuatan hukum pemerintahan.77 Arti penting
dari keberadaan AUPB disebabkan oleh beberapa hal:78
1. AUPB merupakan bagian dari hukum positif yang berlaku;
2. AUPB merupakan norma bagi perbuatan-perbuatan administrasi Negara, di samping
norma-norma dalam hukum tertulis dan tidak tertulis;
Indroharto, “Asas–asas Umum Pemerintahan Yang Baik”, dimuat dalam Paulus Effendi Lotulung (Ed.),
Himpunan Makalah Asas–asas Umum Pemerintahan Yang Baik, Cet. Pertama, Citra Aditya Bakti, Bandung, 1994,
hlm 145-146.
78 Ibid, hlm 147.
77
41 / 132
3. AUPB dapat dijadikan alasan untuk mengajukan gugatan, dan pada akhirnya AUPB dapat
dijadikan “alat uji” oleh hakim administrasi, untuk menilai sah atau tidaknya, atau batal atau
tidaknya keputusan administrasi Negara.
Melihat praktik peradilan administrasi, sudah banyak putusan hakim yang menerapkan AUPB
sebagai “alat uji”. Hakim administrasi dalam melakukan pengujian tidak saja menggunakan
peraturan perundang-undangan sebagai hukum tertulis, namun dapat menggunakan juga alat ukur
lain berupa kaidah hukum tidak tertulis.79
Pendapat Philipus ini didukung oleh pendapat Indroharto, yang memerinci dasar-dasar
pertimbangan untuk menguji Keputusan Administrasi Negara yang dapat digugat, dengan
berdasarkan pada 4 hal, yaitu:80
1.
2.
3.
4.
Bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
Melanggar larangan detournement de pouvoir;
Menyimpang dari nalar yang sehat (melanggar larangan willekeur);
Bertentangan dengan AUPB.
Dengan demikian, urgensi keberadaan AUPB di samping sebagai pedoman bagi Administrasi
Negara dalam menjalankan pelayanan publik (public service), juga merupakan alat uji yang dapat
digunakan oleh Hakim Administrasi. Oleh karena itu, penerapan AUPB merupakan salah satu
syarat untuk mewujudkan pemerintahan yang bersih dan berwibawa (clean and stable government).81
Philipus M. Hadjon, Pemerintah menurut Hukum (Wet- en Rechtmatige Bestuur), Cetakan Pertama, Yuridika,
Surabaya, 1993, hlm. 13.
80 Indroharto, Usaha Memahami Undang-Undang tentang Pengadilan Tata Usaha Negara, cetakan
Kedua, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta 1991, hlm. 299-312.
81 Sjachran Basah, Perlindungan Hukum Terhadap Sikap Tindak Administrasi Negara, Cetakan Kedua, Alumni,
Bandung, 1992, hlm 8.
79
42 / 132
5. Ruang Lingkup AUPB Menurut Para
Ahli
Pada awalnya, AUPB pada umumnya dimaknai sebagai asas yang bersifat terbuka dan eksistensinya
bersifat dinamis. Bersifat terbuka, artinya AUPB dapat mengalami perubahan dan perkembangan,
sesuai dengan perubahan dan perkembangan yang terjadi di masyarakat. Para ahli menjabarkan
AUPB ke dalam berbagai asas yang jenis dan jumlahnya tidak sama antara pakar yang satu dengan
yang lain. Ada yang menjabarkan ke dalam 8 (delapan) asas, 7 (tujuh) asas, 5 (lima) asas, bahkan 13
(tiga belas) asas. Menurut para pakar seperti Addink, Donner, Koeman, Crince, Philipus, Koentjoro
menyebutkan jumlah cakupan AUPB yang berbeda-beda sebagaimana tertera dalam Tabel 5.1 di
bawah ini.
G.H. Addink
(8 Asas)
Jazim Hamidi
dikutip dari
A.M. Donner
(5 Asas)
Asas larangan
bertindak
sewenang-wenang
Asas keadilan
atau asas
kewajaran
Asas kejujuran
Asas kepastian
hukum
Asas
kepercayaan
Asas kemurnian
dalam tujuan
Asas
keseimbangan
Asas kesamaan
Asas kepastian
hukum
Asas harapan
yang
ditumbuhkan
Asas
proporsionalitas
atau
keseimbangan
Asas kehatihatian
Asas
pertimbangan
-
-
Asas kejujuran
-
Asas kecermatan
Asas
kecermatan
Paulus
Lotulung/J.J.
Veld dan N.S.J.
Koeman
(7 Asas)
Asas larangan
detournement
de pouvoir
Larangan untuk
bertindak
sewenangwenang
Asas persamaan
Asas kepastian
hukum
Crince Le Roy
(11 Asas)
Philipus M.
Hadjon
(11 Asas)
Koentjoro
Purbopranoto
(13 Asas)
Asas kepastian
hukum
Asas
pertimbangan
Asas kepastian
hukum
Asas
keseimbangan
Asas
kecermatan
Asas
keseimbangan
Asas bertindak
cepat
Asas motivasi
untuk setiap
keputusan badan
pemerintahan
Asas tidak boleh
mencampuradukkan
kewenangan
Asas kesamaan
dalam mengambil
keputusan
Asas kepastian
hukum
Asas
kepercayaan
Asas bertindak
cepat
Asas motivasi
untuk setiap
keputusan badan
pemerintahan
Asas tidak boleh
mencampuradukkan
kewenangan
Asas kesamaan
dalam mengambil
keputusan
Asas permainan
yang layak
Asas keadilan dan
kewajaran
Asas menanggapi
pengharapan yang
wajar
Tabel 5.1 – Identifikasi ruang lingkup AAUPB menurut pendapat para Ahli
Asas
persamaan
Asas
keseimbangan
Asas
kewenangan
Asas fair play
Asas permainan
yang layak
Asas keadilan dan
kewajaran
Asas menanggapi
pengharapan yang
wajar
Dari apa yang tersaji dalam Tabel 5.1, terlihat bahwa “asas kepastian hukum” adalah asas AUPB
yang sangat penting, karena seluruh pakar memasukkan asas kepastian hukum sebagai prinsip
penting dalam menilai aspek materiil atau isi dari Keputusan penyelenggara pemerintahan.
Kepastian sendiri disebut sebagai salah satu tujuan hukum. Hukum yang menjamin kepastian
hukum yang adil, substansinya harus dan wajib mencerminkan nilai-nilai masyarakatnya. Oleh
karena hukum itu merupakan pencerminan belaka dari masyarakatnya, yaitu gagasan-gagasan,
43 / 132
tradisi, nilai-nilai dan tujuan-tujuan yang ada dalam masyarakat tersebut. Dalam konteks teori ini
transplantasi dan transformasi hukum dari masyarakat lain hampir tak dimungkinkan. Von Savigny
menyatakan: “Hukum itu tidak dibuat secara sengaja, tetapi muncul dari dalam masyarakat sendiri.
Maka hukum itu selalu ada selama masyarakatnya juga masih ada. Hukum itu akan lenyap seiring
dengan punahnya masyarakat (historische school, historical jurisprudence).” Eugen Ehrlic menyatakan,
“hukum itu tidak muncul dalam teks, dalam pengadilan dan dalam ilmu hukum, melainkan dalam
masyarakat”.
De Beus dan van Doorn menyatakan, “kehadiran hukum sebagai skema berjalan seiring dengan
semakin kuatnya citra masyarakat sebagai suatu kehidupan yang distrukturkan dan dikonstruksikan,
yang disebut (de geconstrueerde samenleving)”.82 Asas Kepastian Hukum merupakan asas fundamental
dalam AUPB, karena jika nantinya AUPB dijadikan alat uji oleh Hakim dalam memeriksa dan
memutus perkara-perkara Tata Usaha Negara, maka substansi Putusan hakim harus dan wajib
merespons keseluruhan nilai-nilai kebenaran dan keadilan dari hukum yang ada dan berlaku (hukum
tertulis dan hukum tidak tertulis), karena substansi putusan hakim yang dibuat harus menjamin
kepastian hukum yang adil. Nonet dan Philip Selznick, menyatakan: “Responsive law, not
sociology, was the true program of sociological and realist jurisprudence. The problems they
addressed – the limits of formalism, the enlargement of legal knowledge, the role of policy in legal
judgement – presumed a legal order that would undertake an affirmative responsibility for the
problems of society”.83
Asas lain yang juga penting dijadikan dasar dalam menilai aspek materiil adalah “asas larangan
bertindak sewenang-wenang” sebagaimana dikemukakan dalam Tabel 5.1. Crince dan Koentjoro
menggunakan istilah yang sedikit berbeda yaitu “asas tidak boleh mencampur-adukan
kewenangan”, tetapi keduanya memiliki makna yang sama. Sedangkan untuk menguji tindakan
penyelenggaraan pemerintahan dari aspek formil, maka asas yang dipakai adalah “asas keadilan”,
“asas fair play”, “asas kecermatan”. Asas keadilan diartikan sama dengan “asas keseimbangan”, asas
fair play dan “asas permainan yang layak”. Beberapa asas ini penting untuk menguji dari aspek
formil dalam penyelenggaraan pemerintahan. Adil berarti adanya perlakukan yang seimbang,
“equal”, “adanya perlakuan yang adil”, dan tindakan yang dilakukan oleh penyelenggara negara
adalah tindakan yang wajar yang seharusnya dijalankan oleh penyelenggara pemerintahan dalam
batas-batas yang normal. Dengan demikian, AUPB yang telah diakui dalam doktrin adalah:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
asas kepastian hukum;
asas kecermatan;
asas tidak boleh mencampuradukkan kewenangan;
asas keadilan;
asas fair play atau permainan yang wajar;
asas keseimbangan atau perlakuan yang adil.
Kemudian, untuk menilai sejauh mana asas-asas tersebut digunakan oleh hakim dalam memutus
perkara TUN, dan bagaimana konsistensi majelis hakim dalam menafsir asas-asas tersebut akan
diuraikan lebih lanjut dalam Bab 11 tentang Penerapan AUPB dalam praktik di peradilan.
Satjipto Raharjo. 2010. Penegakan Hukum Progresif. Jakarta. PT. Kompas Media Nusantara, hlm.
12-13.
83 Phillipe Nonet and Philip Selznick. 1978. Law and Society in Transition Toward Responsive Law. New York,
Hagerstown, San Francisco, London. Harper colophon Books. Harper & Row Publisher, hlm. 115.
82
44 / 132
6. Ruang Lingkup AUPB Dalam
Berbagai Undang-Undang
Berdasarkan hasil perbandingan prinsip AUPB yang terdapat dalam berbagai peraturan perundangundangan yang berlaku, yaitu UU AP 2014, UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda
2014, UU PB 2009, UU ASN 2014 dan UU Ombudsman 2009, ternyata terdapat jenis dan jumlah
asas yang berbeda-beda. Berbagai UU tersebut masing-masing menyebutkan berbagai prinsip
AUPB sebagaimana disebutkan dalam Tabel 6.1. dengan penjelasan pemaknaan asas dalam
halaman berikutnya.
No.
AUPB
UU
AP
2014
UU
PTUN
2004
UU Anti
KKN
1999
1.
Asas Kepastian Hukum
*
2.
Asas Kepentingan Umum
*
3.
Asas Keterbukaan
*
4.
Asas Kemanfaatan
*
5.
Asas Ketidakberpihakan/
Tidak Diskriminatif
*
6.
Asas Kecermatan
*
7.
Asas Tidak
Menyalahgunakan
Wewenang
*
8.
Asas Pelayanan Yang Baik
*
9.
Asas Tertib Penyelenggaraan
Negara
*
*
*
10.
Asas Akuntabilitas
*
*
*
11.
Asas Proporsionalitas
*
*
*
12.
Asas Profesionalitas
*
*
*
13.
Asas Efisiensi
*
*
14.
Asas Efektivitas
*
*
15.
Asas Keadilan
*
*
16.
Asas Ketepatan Waktu
*
17.
Asas Keseimbangan Hak
dan Kewajiban
*
18.
Asas Partisipatif
*
19.
Asas Fasilitas dan Perlakuan
Khusus bagi Kelompok
Rentan
*
20.
Asas Kesamaan Hak
*
21.
Asas Kecepatan,
Kemudahan, dan
Keterjangkauan
*
*
*
45 / 132
UU
Pemda
2014
UU
PB
2009
UU
ASN
2014
UU
Ombudsman
2008
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
No.
AUPB
UU
AP
2014
UU
PTUN
2004
UU Anti
KKN
1999
22.
Asas Keterpaduan
*
23.
Asas Delegasi
*
24.
Asas Netralitas
*
25.
Asas Persatuan dan
Kesatuan
*
26.
Asas Kesejahteraan
*
27.
Asas Kepatutan
*
28.
Asas Kerahasiaan
*
Sub Total
8
6
7
Tabel 6.1 – Ruang lingkup AUPB dalam peraturan perundang-undangan
UU
Pemda
2014
10
UU
PB
2009
12
UU
ASN
2014
12
UU
Ombudsman
2008
7
Seperti tergambar dalam Tabel 6.1, AUPB telah diatur dan disebutkan di dalam berbagai peraturan
perundang-undangan di Indonesia secara eksplisit dengan jenis asas yang beragam dan senantiasa
berkembang jumlahnya. Ini berbeda dengan AUPB yang diatur dalam UU PTUN 1986 yang tidak
disebutkan secara eksplisit di dalam batang tubuh UU tersebut, dan pengaturan secara eksplisit
tentang AUPB muncul pasca perubahan pertama UU PTUN 2004, tepatnya pada Penjelasan Pasal
53 ayat (2) yang memuat AUPB dengan mengacu kepada Pasal 3 UU Anti KKN 1999.
Merujuk ke Tabel 9.2, dokumen penjelas ini akan berfokus pada 13 (tiga belas) asas penting dalam
AUPB yang sering digunakan oleh hakim di pengadilan dalam memutus perkara TUN. Tiga belas
asas penting tersebut tersebar di dalam 7 (tujuh) undang-undang, yaitu, UU PTUN 2004, UU Anti
KKN 1999, UU Administrasi Pemerintahan 2014, UU Pelayanan Publik 2009, UU Ombudsman
2008, UU Pemda 2014, dan UU ASN 2014 sebagaimana terlampir dalam Tabel 3. Pemilihan 7
(tujuh) undang-undang ini didasarkan pada penilaian adanya kesamaan rezim hukum dari ketujuh
UU tersebut. Dari ketiga belas asas tersebut, jika dibandingkan dengan asas-asas yang sudah diakui
di dalam doktrin, terdapat enam asas baru, yaitu asas kepentingan umum, asas keterbukaan, asas
kemanfaatan, asas pelayanan yang baik, asas akuntabilitas, dan asas profesionalitas. Adapun 13 asas
penting yang dianut oleh ketujuh undang–undang tersebut adalah sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
Asas Kepastian Hukum;
Asas Kepentingan Umum (asas baru);
Asas Keterbukaan (asas baru);
Asas Kemanfaatan (asas baru);
Asas Ketidakberpihakan / tidak diskriminatif;
Asas Kecermatan;
Asas Tidak menyalahgunakan kewenangan;
Asas Pelayanan yang baik (asas baru);
Asas Tertib Penyelenggaraan Negara;
Asas Akuntabilitas (asas baru);
Asas Proporsionalitas;
Asas Profesionalitas (asas baru);
Asas Keadilan.
46 / 132
Tabel 6.2 – Perbandingan pengaturan AUPB dalam 7 (tujuh) undang-undang
UU No. 9 Tahun 2004 Tentang
Perubahan Atas UU No. 5 Tahun 1986
Tentang PTUN
UU No. 28 Tahun 1999
Tentang Penyelengga-raan
Negara yang Bersih dan
Bebas KKN
UU No. 30 Tahun 2014
Tentang Administrasi
Pemerintahan
UU No. 23 Tahun
2014 Tentang
Pemerintahan
Daerah
UU No. 25 Tahun
2009 Tentang
Pelayanan Publik
Dalam Pasal 53 Ayat (2) huruf b,
pelanggaran terhadap AUPB dapat
dijadikan dasar pengajuan gugatan.
Ruang lingkup AUPB tidak disebutkan
dalam batang tubuh melainkan dalam
bagian penjelasan dari UU a quo yaitu
meliputi 6 (enam) asas. Pengertian dari
masing-masing asas merujuk Pada
Pasal 3 UU Anti KKN.
Pasal 52 ayat (2) menyebutkan bahwa;
Alasan-alasan yang dapat digunakan
dalam gugatan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
adalah: (a). Keputusan Tata Usaha
Negara yang digugat itu bertentangan
dengan peraturan perundang-undangan
yang berlaku; (b) Keputusan Tata
Usaha Negara yang digugat itu
bertentangan dengan asas-asas umum
pemerintahan yang baik.” Pasal 53
Ayat (2) Di dalam penjelasan pasal 53
ayat (2) huruf (b), dijelaskan bahwa;
yang dimaksud asas-asas umum
pemerintahan yang baik adalah
meliputi asas : kepastian hukum;
tertib penyelenggaraan negara;
keterbukaan; proporsionalitas;
profesionalitas; akuntabilitas,
sebagaimana dimaksud
dalam Undang-Undang Nomor 28
Tahun 1999 tentang Penyelenggara
Negara yang Bersih dan Bebas dari
Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme.
Ruang lingkup AUPB
terdiri dari 7 (tujuh) asas
diatur secara eksplisit
dalam Pasal 3, namun
istilah yang digunakan
adalah AUPN (asas Umum
Penyelenggaraan Negara).
Pasal 3 Asas-asas umum
penyelenggaraan negara
meliputi:
1. Asas Kepastian
Hukum;
2. Asas Tertib
Penyelenggaraan Negara;
3. Asas Kepentingan
Umum;
4. Asas Keterbukaan;
5. Asas Proporsiona-litas;
6. Asas Profesionalitas;
dan
7. Asas Akuntabilitas.
Ruang lingkup
AUPB disebutkan secara
eksplisit dalam Pasal 10 Ayat
(1) terdiri dari 8 (delapan) asas.
Asas lain di luar 10 asas
tersebut dapat diakui oleh
hakim manakala dijadikan
dasar pertimbangan dalam
memutus perkara (vide Pasal
10 ayat (2)). Pasal 10 ayat (1)
AUPB yang dimaksud dalam
Undang-Undang ini meliputi
asas:
a. kepastian hukum;
b. kemanfaatan;
c. ketidakber-pihakan;
d. kecermatan;
e. tidak menyalahgunakan
kewenangan;
f. keterbukaan;
g. kepentingan umum; dan
h. pelayanan yang baik.
Ayat (2) Asas-asas umum
lainnya di luar AUPB
sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) dapat diterapkan
sepanjang dijadikan dasar
penilaian hakim yang tertuang
dalam putusan Pengadilan yang
berkekuatan hukum tetap.
AUPB diakui
sebagai asas
penyelengga-raan
pemerintahan daerah
dan ruang lingkupnya
meliputi
10 (sepuluh) asas
(vide Pasal 57 dan
58). Pasal 58,
Penyelenggara
Pemerintahan
Daerah, sebagaimana
dimaksud dalam
Pasal 57, dalam
menyelenggarakan
Pemerintahan
Daerah berpedoman
pada
Asas penyelenggaraan pemerintahan
negara yang terdiri
atas:
a. kepastian hukum;
b. tertib
penyelenggara
negara;
c. kepentingan
umum;
d. keterbu-kaan;
e. proporsio-nalitas;
f. profesiona-litas;
g. akuntabi-litas;
h. efisiensi;
i. efektivitas; dan j.
keadilan.
AUPB diakui
sebagai asas dalam
penyelengga-raan
pelayanan publik.
Ruang lingkup AUPB
secara eksplisit
meliputi 12 (dua belas)
asas (vide dalam Pasal
4). Pasal 4,
Penyelenggaraan
pelayanan publik
berasaskan:
a. kepentingan umum;
b. kepastian hukum;
c. kesamaan hak;
d. keseimba-ngan hak
dan kewajiban;
e. keprofesio-nalan;
f. partisipatif;
g. persamaan
perlakuan/tidak
diskriminatif;
h. keterbuka-an;
i. akuntabilitas; j.
fasilitas dan perlakuan
khusus bagi kelompok
rentan;
k. ketepatan waktu;
dan
l. kecepatan,
kemudahan, dan
keterjangkau-an.
47 / 132
UU No. 5
Tahun 2014
Tentang
Aparatur Sipil
Negara
AUPB
disebutkan
secara eksplisit
dalam Pasal 2,
meliputi 7
(tujuh) asas.
Pasal 2
Penyelenggaraan kebijakan
dan Manajemen
ASN
berdasarkan
pada asas:
a. kepastian
hukum;
b. profesionalitas;
c. proporsionalitas;
d. keterpa-duan;
e. delegasi;
f. netralitas;
g. akuntabi-litas;
h. efektif dan
efisien;
i. keterbuka-an;
j. non-diskriminatif;
k. persatuan
dan kesatuan;
l. keadilan dan
kesetaraan; dan
m. kesejahteraan.
UU No. 37 Tahun
2008 Tentang
Ombudsman
Republik Indonesia
AUPB disebutkan
dalam Pasal 3 dan
terdiri dari 8
(delapan) asas.
Pasal 3
Ombudsman
dalam menjalankan
tugas dan
wewenangnya
berasaskan:
a. kepatutan;
b. keadilan;
c. non-diskriminasi;
d. tidak memihak;
e. akuntabi-litas;
f. keseimba-ngan;
g. keterbukaan; dan
h. kerahasiaan.
Tabel 6.3 – Penjelasan AUPB dalam 7 (tujuh) undang-undang
Penjelasan Pasal 53 ayat
(1) dan (2) UU No. 9
Tahun 2004
Penjelasan Pasal 3
UU No. 28 Tahun
1999
Penjelasan Pasal 10 ayat
(1) UU No. 30 Tahun
2014
Penjelasan Pasal 58 UU No. 23
Tahun 2014
Penjelasan Pasal 4
UU No. 25 Tahun
2009
Penjelasan Pasal 2 UU
No. 5 Tahun 2014
Asas kepastian hukum adalah
asas dalam negara hukum yang
menguta-makan landasan
peraturan perundang-undangan,
kepatutan, dan keadilan dalam
setiap kebijakan Penyelenggara
Negara (vide Penjelasan Pasal 3
UU Anti KKN).
Asas kepastian hukum
adalah asas dalam
negara hukum yang
menguta-makan
landasan peraturan
perundang-undangan,
kepatutan, dan
keadilan dalam setiap
kebijakan
Penyelenggara Negara
(vide
Penjelasan Pasal 3 UU
Anti
KKN).
Asas tertib
penyelenggaraan
negara adalah asas yang
menjadi landasan
keteraturan, keserasian,
dan keseimbangan
dalam pengendalian
Penyelenggara Negara.
Asas kepentingan
umum adalah asas yang
mendahulukan
kesejahteraan umum
dengan cara yang
aspiratif, akomodatif,
dan selektif.
Asas kepastian hukum
adalah asas dalam negara
hukum yang mengutamakan landasan ketentuan
peraturan
perundang-undangan (vide
penjelasan Pasal 10 ayat (1)
UU Administrasi
Pemerintahan).
Asas kepastian hukum adalah
asas dalam negara hukum yang
menguta-makan landasan
ketentuan peraturan perundangundangan dan keadilan dalam
setiap kebijakan penyelenggara
negara (vide Penjelasan Pasal 58,
Pasal 58 huruf a).
Jaminan
terwujudnya hak
dan kewajiban
dalam penyelenggaraan pelayanan.
Yang dimaksud dengan
“asas kepastian hukum”
adalah dalam setiap
penyelengga-raan kebijakan
dan Manajemen ASN,
mengutama-kan landasan
peraturan perundangundangan, kepatutan, dan
keadilan.
UU ini tidak mengatur
mengenai asas tertib
penyelengga-raan
pemerintahan.
Asas tertib penyelenggara negara
adalah asas yang menjadi
landasan keteraturan, keserasian,
dan keseimbangan dalam
pengendalian penyelenggara
negara (vide Pasal 53 huruf b).
UU ini tidak
mengatur mengenai
asas tertib
penyelengga-raan
pemerintahan.
UU ini tidak mengatur
mengenai asas tertib
penyelengga-raan
pemerintahan.
Asas kepentingan umum
adalah asas yang
mendahulukan
kesejahteraan dan
kemanfaatan umum
dengan cara yang aspiratif,
akomodatif, selektif, dan
tidak diskriminatif.
Asas keterbukaan adalah
asas yang melayani
masyarakat untuk
mendapatkan akses dan
memperoleh informasi
yang benar, jujur, dan tidak
diskriminatif dalam
penyelengga-raan
Asas kepentingan umum adalah
asas yang mendahulukan
kesejahteraan umum dengan cara
yang aspiratif, akomodatif, dan
selektif (vide huruf c).
Dalam Pasal 4 huruf
a disebutkan bahwa
Pemberian
pelayanan tidak
boleh mengutamakan kepentingan
pribadi dan/atau
golongan.
Pemberian
pelayanan tidak
membedakan suku,
ras, agama,
golongan, gender,
dan status ekonomi.
UU ini tidak mengatur
mengenai asas kepentingan
umum.
Asas tertib penyelenggaraan
negara adalah asas yang menjadi
landasan keteraturan, keserasian,
dan keseimbangan dalam
pengendalian Penyelenggara
Negara.
Asas kepentingan umum adalah
asas yang mendahulukan
kesejahteraan umum dengan cara
yang aspiratif, akomodatif, dan
selektif.
Asas keterbukaan adalah asas
yang membuka diri terhadap hak
masyarakat untuk memperoleh
informasi yang benar, jujur, dan
tidak diskriminatif tentang
penyelenggaraan negara dengan
tetap memperhatikan
perlindungan atas hak asasi
Asas keterbukaan
adalah asas yang
membuka diri terhadap
hak masyarakat untuk
memperoleh informasi
yang benar, jujur, dan
tidak diskriminatif
tentang
Asas keterbukaan adalah asas
yang membuka diri terhadap hak
masyarakat untuk memperoleh
informasi yang benar, jujur, dan
tidak diskriminatif tentang
penyelengga-raan negara dengan
tetap memperhati-kan
perlindungan atas hak asasi
48 / 132
Yang dimaksud dengan
“asas keterbukaan” adalah
bahwa dalam penyelenggaraan Manajemen ASN
bersifat terbuka untuk
publik.
Penjelasan
Pasal 3 UU
No. 37 Tahun
2008
Cukup jelas
pribadi, golongan, dan rahasia
negara.
penyelenggaraan
negara dengan tetap
memperhatikan
perlindungan atas hak
asasi pribadi, golongan,
dan rahasia negara.
pemerintahan dengan tetap
memperhatikan
perlindungan atas hak asasi
pribadi, golongan, dan
rahasia negara.
pribadi, golongan, dan rahasia
negara. (huruf d)
Asas proporsionalitas adalah
asas yang mengutamakan
keseimbangan antara hak dan
kewajiban Penyelenggara Negara.
Asas proporsionalitas
adalah asas yang
mengutamakan
keseimbangan antara
hak dan kewajiban
Penyelenggara Negara.
UU ini tidak secara
eksplisit menyebutkan asas
proporsio-nalitas, tetapi
menyebutkan asas
kemanfaat-an yang
memiliki makna yang
hampir sama, yaitu manfaat
yang harus diperhati-kan
secara seimbang antara:
kepen-tingan individu yang
satu dengan kepentingan
individu yang lain; kepentingan individu dengan
masyarakat; kepentingan
Warga Masyarakat dan
masyarakat asing; kepentingan kelompok masyarakat
yang satu dan kepentingan
kelompok masyarakat yang
lain.
Yang dimaksud dengan “asas
proporsio-nalitas” adalah asas
yang menguta-makan
keseimbangan antara hak dan
kewajiban penyelenggara negara.
Asas profesionalitas adalah asas
yang mengutamakan keahlian
yang berlandaskan kode etik dan
ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku.
Asas akuntabilitas adalah asas
yang menentukan bahwa setiap
kegiatan dan hasil akhir dari
kegiatan Penyelenggara Negara
harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat
Asas profesionalitas
adalah asas yang
mengutamakan
keahlian yang
berlandaskan kode etik
dan ketentuan
peraturan
perundang-undangan
yang berlaku.
Asas akuntabilitas
adalah asas yang
menentukan bahwa
setiap kegiatan dan
hasil akhir dari kegiatan
Penyelenggara Negara
UU a quo tidak
menyebutkan secara
eksplisit asas akuntabilitas.
Peningkatan peran
serta masyarakat
dalam penyelenggaraan pelayanan
dengan
memperhati-kan
aspirasi, kebutuhan,
dan harapan
masyarakat.
Pemenuhan hak
harus sebanding
dengan kewajiban
yang harus
dilaksanakan, baik
oleh pemberi
maupun penerima
pelayanan.
Yang dimaksud dengan
“asas netralitas” adalah
bahwa setiap Pegawai ASN
tidak berpihak dari segala
bentuk pengaruh manapun
dan tidak memihak kepada
kepentingan siapapun.
Yang dimaksud
dengan “asas proporsionalitas” adalah mengutamakan keseimbangan
antara hak dan kewajiban.
Pemberian
kemudahan
terhadap kelompok
rentan sehingga
tercipta keadilan
dalam pelayanan.
Yang dimaksud dengan “asas
profesiona-litas” adalah asas yang
menguta-makan keahlian yang
berlandaskan kode etik dan
ketentuan peraturan perundangundangan.
Pelaksana pelayanan
harus memiliki
kompetensi yang
sesuai dengan
bidang tugas.
Yang dimaksud dengan
“asas profesiona-litas”
adalah menguta-makan
keahlian yang berlandaskan
kode etik dan ketentuan
peraturan
perundang-undangan.
Yang dimaksud dengan “asas
akuntabilitas” adalah asas yang
menentukan bahwa setiap
kegiatan dan hasil akhir dari
kegiatan penyelenggara negara
Proses penyelenggaraan pelayanan
harus dapat
dipertanggungjawabkan sesuai
Yang dimaksud dengan
“asas akuntabilitas” adalah
bahwa setiap kegiatan dan
hasil akhir dari kegiatan
Pegawai ASN harus dapat
dipertanggung-jawabkan
49 / 132
atau rakyat sebagai pemegang
kedaulatan tertinggi negara sesuai
dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan yang
berlaku.
UU a quo tidak mengatur asas
ketidakberpihakan.
Tidak mengatur asas
kecermatan.
harus dapat
dipertanggungjawabkan kepada
masyarakat atau rakyat
sebagai pemegang
kedaulatan tertinggi
negara sesuai dengan
ketentuan peraturan
perundang-undangan
yang berlaku.
UU a quo tidak
mengatur asas
ketidakberpihakan.
Tidak mengatur asas
kecermatan.
Yang dimaksud dengan
“asas ketidakberpihakan”
adalah asas yang mewajibkan Badan dan/atau
Pejabat Peme-rintahan
dalam menetapkan
dan/atau melakukan
Keputusan dan/atau
Tindakan dengan
mempertim-bangkan
kepentingan para pihak
secara keseluruhan dan
tidak diskriminatif.
Yang dimaksud dengan
“asas kecermatan” adalah
asas yang mengandung arti
bahwa suatu Keputusan
dan/atau Tindakan harus
didasarkan pada informasi
dan dokumen yang lengkap
untuk mendukung legalitas
penetapan dan/atau
pelaksanaan
Keputusan dan/atau
Tindakan sehingga
Keputusan dan/atau
Tindakan yang
bersangkutan dipersiapkan
dengan cermat sebelum
Keputusan dan/atau
Tindakan tersebut
ditetapkan dan/ atau
dilakukan.
harus dapat dipertanggungjawabkan
kepada masyarakat atau rakyat
sebagai pemegang kedaulatan
tertinggi negara sesuai dengan
ketentuan peraturan
perundang-undangan.
dengan ketentuan
peraturan
perundangundangan.
kepada masyarakat sesuai
dengan ketentuan
peraturan perundangundangan.
UU a quo tidak mengatur asas
ketidakberpi-hakan.
UU a quo tidak
mengatur asas
ketidakberpi-hakan.
Yang dimaksud dengan
“asas keadilan dan
kesetaraan” adalah bahwa
pengaturan penyelenggaraan ASN harus
mencerminkan rasa
keadilan dan kesamaan
untuk memperoleh
kesempatan akan fungsi
dan peran sebagai Pegawai
ASN.
Tidak mengatur asas kecermatan.
Tidak mengatur asas
kecermatan.
Tidak mengatur asas
kecermatan.
50 / 132
Tidak mengatur asas tidak
menyalah-gunakan kewenangan.
Tidak mengatur asas
tidak menyalahgunakan kewenangan.
Tidak mengatur asas tidak
menyalah-gunakan kewenangan.
Tidak mengatur asas
tidak menyalahgunakan
kewenangan.
Tidak mengatur asas tidak
menyalah-gunakan
kewenangan.
Tidak mengatur tentang asas
pelayanan yang baik
Tidak mengatur
tentang asas
pelayanan yang baik
Tidak mengatur tentang
asas pelayanan yang baik
Tidak mengatur
tentang asas efisiensi
Yang dimaksud dengan
“asas tidak menyalahgunakan kewenangan”
adalah asas yang
mewajibkan setiap Badan
dan/atau Pejabat
Pemerintahan tidak
menggunakan
kewenangannya untuk
kepentingan pribadi atau
kepentingan yang lain dan
tidak sesuai dengan tujuan
pemberian kewenangan
tersebut, tidak melampaui,
tidak menyalah-gunakan,
dan/atau tidak
mencampur-adukkan
kewenangan.
Yang dimaksud dengan
“asas pelayanan yang baik”
adalah asas yang
memberikan pelayanan
yang tepat waktu, prosedur
dan biaya yang jelas, sesuai
dengan standar pelayanan,
dan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
Tidak mengatur tentang
asas efisiensi
Tidak mengatur tentang asas
pelayanan yang baik
Tidak mengatur
tentang asas pelayanan
yang baik
Tidak mengatur tentang asas
efisiensi
Yang dimaksud dengan “asas
efisiensi” adalah asas yang
berorientasi pada minimalisasi
penggunaan sumber daya dalam
penyelengga-raan negara untuk
mencapai hasil kerja yang terbaik.
Setiap jenis
pelayanan dilakukan
secara cepat,
mudah, dan
terjangkau.
Yang dimaksud dengan
“asas efektif dan efisien”
adalah bahwa dalam
menyelengga-rakan
Manajemen ASN sesuai
dengan target atau tujuan
dengan tepat waktu sesuai
dengan perencanaan yang
ditetapkan.
Tidak mengatur tentang asas
efektivitas
Tidak mengatur
tentang asas efektivitas
Tidak mengatur tentang
asas efektivitas
Yang dimaksud dengan “asas
efektivitas” adalah asas yang
berorientasi pada tujuan yang
tepat guna dan berdaya guna.
Tidak mengatur tentang asas
keadilan
Tidak mengatur
tentang asas keadilan
Tidak mengatur tentang
asas keadilan
Yang dimaksud
dengan “asas keadilan” adalah
bahwa setiap tindakan dalam
Penyelesaian setiap
jenis pelayanan
dilakukan tepat
waktu sesuai dengan
standar pelayanan.
Setiap warga negara
berhak memperoleh
pelayanan yang adil
51 / 132
Tidak mengatur tentang asas
keterpaduan
Tidak mengatur
tentang asas
keterpaduan
Tidak mengatur tentang
asas keterpaduan
penyelengga-raan negara harus
mencerminkan keadilan
secara proporsional bagi setiap
warga negara.
Tidak mengatur tentang asas
keterpaduan
Tidak mengatur tentang asas
delegasi
Tidak mengatur
tentang asas delegasi
Tidak mengatur tentang
asas delegasi
Tidak mengatur tentang asas
delegasi
Tidak mengatur
tentang asas delegasi
Tidak mengatur tentang asas
non-diskriminatif
Tidak mengatur
tentang asas nondiskriminatif
Tidak mengatur tentang
asas non-diskriminatif
Tidak mengatur tentang asas
non-diskriminatif
Tidak mengatur
tentang asas nondiskriminatif
Tidak mengatur tentang asas
persatuan dan kesatuan
Tidak mengatur
tentang asas persatuan
dan kesatuan
Tidak mengatur tentang
asas persatuan dan
kesatuan
Tidak mengatur tentang asas
persatuan dan kesatuan
Tidak mengatur
tentang asas
persatuan dan
kesatuan
Tidak mengatur tentang asas
kesejahteraan
Tidak mengatur
tentang asas
kesejahteraan
Tidak mengatur tentang
asas kesejahteraan
Tidak mengatur tentang asas
kesejahteraan
Tidak mengatur
tentang asas
kesejahteraan
52 / 132
Tidak mengatur
tentang asas
keterpaduan
Yang dimaksud dengan
“asas keterpaduan” adalah
pengelolaan Pegawai ASN
didasarkan pada satu
sistem pengelolaan yang
terpadu secara nasional.
Yang dimaksud dengan
“asas delegasi” adalah
bahwa sebagian
kewenangan pengelolaan
Pegawai ASN dapat
didelegasikan pelaksanaannya kepada kementerian,
lembaga pemerintah nonkementerian, dan
pemerintah daerah.
Yang dimaksud dengan
“asas non-diskriminatif”
adalah
bahwa dalam penyelenggaraan
Manajemen ASN, KASN
tidak membedakan
perlakuan berdasarkan
jender, suku, agama, ras,
dan golongan.
Yang dimaksud dengan
“asas persatuan dan
kesatuan” adalah bahwa
Pegawai ASN sebagai
perekat Negara Kesatuan
Republik Indonesia.
Yang dimaksud dengan
“asas kesejahteraan” adalah
bahwa penyelengga-raan
ASN diarahkan untuk
mewujudkan peningkatan
kualitas hidup Pegawai
ASN.
Tidak mengatur
tentang asas
delegasi
Tidak mengatur
tentang asas
nondiskriminatif
Tidak mengatur
tentang asas
persatuan dan
kesatuan
Tidak mengatur
tentang asas
kesejahtera-an
7. Pengertian AUPB Menurut UU dan
Doktrin
7.1 Asas Kepastian Hukum
Berdasarkan perbandingan prinsip AUPB menurut 7 (tujuh) undang-undang (UU) seperti dalam
Tabel 3 (terlampir), asas kepastian hukum hanya disebut di dalam 6 (enam) UU, yaitu, UU PTUN
2004, UU Anti KKN 1999, UU AP 2014, UU Pemda 2014, UU PB 2009, dan UU ASN 2014.
Adapun penjelasannya adalah sebagai berikut:
1. Asas kepastian hukum menurut UU PTUN 2004 mengacu kepada penjelasan asas kepastian
hukum menurut UU Anti KKN 1999.
2. Asas kepastian hukum menurut UU Anti KKN 1999 adalah “asas dalam negara hukum
yang mengutamakan landasan peraturan perundang–undangan, kepatutan, dan keadilan
dalam setiap kebijakan Penyelenggara Negara”.
3. Asas kepastian hukum menurut UU AP 2014 adalah “asas dalam negara hukum yang
mengutamakan landasan ketentuan peraturan perundang–undangan, kepatutan, keajegan,
dan keadilan dalam setiap kebijakan penyelenggaraan pemerintahan”. Pengertian ini hampir
sama dengan yang ada dalam UU Anti KKN 1999, hanya saja ditambahkan kata “keajegan”.
4. Asas kepastian hukum menurut UU Pemda 2014 adalah “asas dalam negara hukum yang
mengutamakan landasan ketentuan peraturan perundang–undangan dan keadilan dalam
setiap kebijakan penyelenggara negara”. Pengertian ini sama persis dengan yang terdapat
dalam UU Anti KKN 1999.
5. Asas Kepastian hukum menurut UU PB 2009 adalah “jaminan terwujudnya hak dan
kewajiban dalam penyelenggaraan pelayanan”. Pengertian asas kepastian hukum menurut
UU PB 2009, berbeda dengan keempat UU sebelumnya, yaitu kepastian hukum lebih
ditekankan pada terwujudnya hak dan kewajiban warga negara dalam penyelenggaraan
pelayanan publik.
6. Asas kepastian hukum menurut UU ASN 2014 adalah “dalam setiap penyelenggaraan
kebijakan dan Manajemen ASN, mengutamakan landasan peraturan perundang-undangan,
kepatutan, dan keadilan.
Berdasarkan penjelasan tersebut, UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU AP 2014, dan UU
Pemda 2014 memiliki unsur-unsur yang hampir sama dalam mendefinisikan asas kepastian hukum,
yaitu bahwa yang dimaksud asas kepastian hukum adalah asas negara hukum yang mengutamakan
unsur-unsur sebagai berikut:
1. Landasan peraturan perundang-undangan;
2. Kepatutan, keajekan, dan keadilan;
3. Kebijakan Penyelenggara Negara/Penyelenggara Pemerintahan;
Sedangkan UU PB 2009 mendefinisikan asas kepastian hukum dengan unsur–unsur sebagai
berikut:
1. Terwujudnya hak dan kewajiban;
2. Dalam penyelenggaraan pelayanan;
53 / 132
Kemudian UU ASN 2014 mendefinisikan asas kepastian hukum dengan unsur-unsur sebagai
berikut pada setiap penyelenggaraan kebijakan dan Manajemen ASN:
1. Mengutamakan landasan peraturan perundang-undangan;
2. Mengutamakan kepatutan dan keadilan;
Berdasarkan penjelasan tersebut, UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU AP 2014, dan UU
Pemda 2014 ternyata memiliki unsur-unsur yang hampir sama di dalam mendefinisikan asas
kepastian hukum, yaitu, mengutamakan landasan peraturan perundang-undangan, kepatutan,
keajekan, dan keadilan dalam setiap kebijakan Penyelenggara Negara/Penyelenggaraan
Pemerintahan.
Sebagai catatan, asas kepastian hukum yang dianut oleh UU PTUN 2004 sama pengertiannya
dengan penjelasan asas kepastian hukum menurut UU Anti KKN 1999, karena memang mengacu
kepada penjelasan UU tersebut. Namun, jika dibandingkan dengan unsur-unsur yang termuat di
dalam asas kepastian hukum menurut UU Anti KKN 1999 dan UU Pemda 2014 versus UU AP
2014, tampak keduanya memiliki penggunaan istilah dan paradigma yang berbeda. Penjelasan asas
kepastian hukum menurut UU Anti KKN 1999 dan UU Pemda 2014 lebih memilih menggunakan
istilah “Penyelenggara Negara”, sedangkan UU AP 2014 menggunakan istilah “Penyelenggaraan
Pemerintahan” dalam definisi asas kepastian hukum.
Selain perbedaan penggunaan istilah, perbedaan lain yang muncul dapat dilihat dalam kerangka
paradigma ketiga UU tersebut. Paradigma UU Anti KKN 1999 sengaja dirancang oleh para
pembentuk UU untuk melindungi Penyelenggara Negara dari praktik KKN. Sedangkan dengan
dimasukkannya prinsip AUPB dalam UU PTUN 2004 sebagai alat untuk menggugat KTUN, salah
satu tujuan utamanya adalah untuk melindungi hak warga negara dari potensi tindakan
penyalahgunaan kewenangan oleh Pemerintah. Sementara itu, paradigma UU AP 2014 bertujuan
untuk menciptakan tertib penyelenggaraan administrasi pemerintahan, menciptakan kepastian
hukum, mencegah terjadinya penyalahgunaan wewenang, menjamin akuntabilitas Badan dan/atau
Pejabat Pemerintahan, memberikan pelindungan hukum kepada warga masyarakat dan aparatur
pemerintahan, melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan dan menerapkan AUPB,
dan memberikan pelayanan yang sebaik-baiknya kepada warga masyarakat.
Kemudian, menurut UU PB 2009, unsur-unsur yang terkandung dalam asas kepastian hukum lebih
menekankan kepada jaminan terwujudnya hak dan kewajiban dalam Penyelenggaraan Pelayanan.
Menurut UU ASN 2014, unsur-unsur asas kepastian hukum lebih menekankan kepada setiap
penyelenggaraan kebijakan dan manajemen ASN untuk mengutamakan landasan peraturan
perundang-undangan, kepatutan, dan keadilan.
Dari penjelasan UU PB 2009 dan UU ASN 2014, tampak keduanya juga memiliki perbedaan istilah
dalam mengonsepsikan asas kepastian hukum, jika dibandingkan dengan UU PTUN 2004, UU Anti
KKN 1999, UU Pemda 2014, dan UU AP 2014. Undang-Undang PB 2009 lebih menggunakan
istilah “Penyelenggaraan Pelayanan”, sedangkan UU ASN 2014 lebih menggunakan istilah
“Penyelenggaraan Kebijakan dan Manajemen ASN”. Perbedaan istilah ini merupakan konsekuensi
logis dari adanya perbedaan ruang lingkup dan objek dari UU PB 2009 dan UU ASN 2014.
Demikian pula dengan UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU AP 2014, dan UU Pemda 2014.
Walaupun tampak memiliki perbedaan, namun secara substansial, tujuan pengaturan asas kepastian
hukum menurut 6 (enam) undang-undang tersebut memiliki esensi, tujuan dan semangat yang
sama, yaitu untuk menegakkan nilai-nilai kepastian hukum.
54 / 132
Jika dibandingkan dengan ABBB di Belanda sebagaimana (dahulu) diatur dalam Wet AROB
(Administratieve Rechtspraak Overheidsbeschikkingen) dan Awb (Algemene wet bestuursrecht) saat ini, asas
kepastian hukum dapat diartikan sebagai kepastian hukum dalam arti materiil dan kepastian hukum
dalam arti formil. Aspek kepastian hukum dalam arti materiil menekankan pada adanya kepastian
perlindungan atas hak-hak warga dan dipenuhinya harapan-harapan yang telah ditumbuhkan oleh
organ pemerintah. Dalam hal ini, menurut Prof. Kuntjoro Purbopranoto dalam bukunya
“Beberapa Catatan Hukum Tata Pemerintahan”,84 asas kepastian hukum menghendaki
dihormatinya hak seseorang yang telah diperoleh berdasarkan suatu keputusan pemerintah. Jadi,
setiap keputusan yang dibuat oleh Pemerintah tidak untuk dicabut kembali, kecuali ada hal-hal
penting yang dijadikan dasar penarikan kembali dan hal ini harus dibuktikan melalui proses
peradilan yang sah. Contoh kasusnya di Belanda, sebuah organ pemerintah pernah dilarang untuk
menggunakan panduan kebijakan internal yang membawa kerugian pada para pihak terkaitnya dan
tindakan ini ternyata tidak sesuai dengan panduan kebijakan resmi yang diumumkan (AR, 17
Desember 1984, AB 1986, 525).
Penarikan kembali atau perubahan suatu ketetapan hanya bisa dilakukan apabila terdapat alasan
yang cukup kuat, misalnya, adanya alasan atau keadaan yang memaksa, ketetapan sebelumnya
didasarkan atas kekeliruan, ketetapan sebelumnya didasarkan pada alasan yang tidak benar, atau
syarat dikeluarkannya ketetapan tidak dipenuhi. Hal ini sama dengan yang dikemukakan oleh
Philipus M Hadjon, bahwa asas kepastian hukum memiliki 2 (dua) aspek, yaitu aspek materiil dan
formil. Aspek hukum materiil berhubungan erat dengan asas kepercayaan. Dalam banyak keadaan,
asas kepastian hukum menghalangi badan pemerintahan untuk menarik kembali suatu ketetapan
atau mengubahnya untuk kerugian yang berkepentingan.85
Sedangkan secara formil, asas kepastian hukum dimaknai bahwa ketetapan yang muatan materinya
memberatkan atau menguntungkan pihak tertentu, maka rumusan ketetapan harus disusun dengan
kata-kata yang jelas atau tidak boleh multitafsir. Philipus menghendaki bahwa ketetapan yang
memberatkan dan ketentuan yang terkait pada ketetapan-ketetapan yang menguntungkan, harus
disusun dengan kata-kata yang jelas. Asas kepastian hukum memberi hak kepada yang
berkepentingan untuk mengetahui dengan tepat apa yang dikehendaki dari padanya.86 Menurut
Prof. Kuntjoro Purbopranoto, ini memberikan jaminan atau hak bagi yang berkepentingan untuk
mengetahui dengan tepat apa yang dikehendaki dari dikeluarkannya ketetapan tersebut.87 Sebuah
yurisprudensi di Belanda menggariskan bahwa keputusan mengenai rencana tata ruang harus
memuat secara jelas batas-batas kemungkinan penyimpangan penggunaannya dalam rencana itu
sendiri, sehingga terdapat kepastian bagi pihak-pihak terkaitnya (ABRS, 20 Februari 2001, JB
2001/89).
Esensi dan semangat penting yang dibangun di dalam asas kepastian hukum (legal certainty)
sesungguhnya menghendaki dihormatinya hak-hak hukum yang diperoleh warga berdasarkan suatu
keputusan kebijakan, sehingga tercipta stabilitas hukum, dalam arti suatu keputusan yang telah
dikeluarkan negara/organisasi harus berisi kepastian dan tidak begitu mudah untuk dicabut
kembali.88
Ridwan HR, hlm. 84.
Philipus M Hadjon dkk., Pengantar Hukum Administrasi Negara, Gajahmada University Press, Cet. Ke–11, 2011,
hlm. 273-274.
86 Ibid, hlm. 274.
87 Lihat Ridwan HR, hlm. 268.
88 Safri Nugraha, Laporan Akhir Tim Kompendium Bidang Hukum Pemerintahan yang Baik, BPHN, Jakarta,
Desember 2007, hlm. 11-12.
84
85
55 / 132
Asas kepastian hukum karenanya menekankan kepada landasan peraturan perundang-undangan
dalam penyelenggaraan pemerintahan, sering kali juga disebut sebagai asas legalitas. Asas kepastian
hukum mengandaikan bahwa “semua kebijakan dan keputusan/tindakan harus didasarkan pada
landasan hukum yang jelas dan kuat dan tidak melanggar hukum”.
Penggunaan Asas Kepastian Hukum dalam AUPB menjadi salah satu alat uji bagi hakim dalam
memutus perkara tata usaha negara, maka Putusan hakim bukan sekedar pernyataan hakim tanpa
makna,89 tetapi putusan hakim adalah jaminan kepastian hukum terhadap ketidakseimbangan hak
dan kewajiban yang disebabkan oleh peristiwa hukum tertentu. Putusan hakim juga bukan hanya
sekedar serangkaian tulisan sebagai hasil proses persidangan yang diucapkan oleh hakim dalam
persidangan di pengadilan.90
Putusan hakim merupakan hasil dari proses hukum di pengadilan, yang merupakan kesimpulan
dari pembuktian dengan pertimbangan hukum dan alasan yang kuat, dalam rangka mengakhiri
suatu perkara untuk menjamin kepastian hukum yang adil.91 Putusan hakim harus dan wajib
menjamin kepastian hukum yang adil karena putusan hakim merupakan hukum yang sebenarnya,
konkret dan langsung mengikat. Hakekat hukum yang sebenarnya adalah putusan hakim yang
menjamin kepastian hukum yang adil.
Putusan hakim bukan sekedar pernyataan tertulis dari sebuah dokumen hukum, tetapi putusan
hakim merupakan pengakhiran dari semua proses hukum, maka harus dan wajib menjamin
kepastian hukum yang adil. Kepastian hukum yang adil menjadi kunci akhir dari hakikat putusan
hakim itu sendiri. Kepastian hukum yang adil harus dan wajib menjadi ruh dari putusan hakim.
Putusan hakim adalah hakikat hukum yang sebenarnya (ontologi), sebagai metode untuk
menegakkan hukum dan keadilan (epistemologi), guna menyelenggarakan kekuasaan kehakiman
yang merdeka dalam negara hukum Indonesia (aksiologi).
Dalam kasus Putusan No. 505 K/TUN/2012 antara Penggugat (Drs. Steven Philipus Goro)
melawan Tergugat (Kepala Kantor Pertanahan Kota Kupang), di mana Tergugat telah secara diamdiam menggelapkan tanah milik Penggugat seluas ± 800 m2 akibat kebijakan penataan tanah
perkotaan yang mengikutsertakan tanah Penggugat, sehingga Penggugat menderita kerugian.
Dalam kasus ini Penggugat mendalilkan bahwa Tergugat melanggar salah satu asas kepastian
hukum dalam AUPB. Majelis hakim dalam putusannya membuat pertimbangan hukum menolak
permohonan kasasi Penggugat dengan alasan kewenangan peradilan tingkat kasasi berkenaan
dengan kesalahan penerapan hukum, dan menurut Majelis Judex Facti tidak salah menerapkan
hukum.
Pasal 1 butir (11) KUHAP menentukan bahwa “putusan pengadilan adalah pernyataan hakim yang diucapkan
dalam sidang pengadilan terbuka, yang dapat berupa pemidanaan atau bebas atau lepas dari segala tuntutan hukum
dalam hal serta menurut cara yang diatur dalam undang-undang”.
90 Mukti Arto menyatakan “putusan hakim adalah pernyataan hakim yang dituangkan dalam bentuk tertulis dan
diucapkan oleh hakim dalam sidang terbuka untuk umum, sebagai hasil dari pemeriksaan perkara”. Lihat Ali Mukti
Arto. 2011. Praktek Perkara Perdata Pada Pengadilan Agama. Yogyakarta. Pustaka Pelajar, hlm. 251.
91 Andi Hamzah menyatakan bahwa putusan hakim adalah “hasil atau kesimpulan dari suatu perkara yang telah
dipertimbangkan dengan masak–masak yang dapat berbentuk tulisan maupun lisan”. Sudikno Mertokusumo
menyatakan bahwa putusan hakim adalah “suatu pernyataan oleh hakim sebagai pejabat negara yang diberi
wewenang untuk itu dan diucapkan di dalam persidangan yang terbuka untuk umum dengan tujuan untuk
menyelesaikan suatu perkara atau sengketa antara pihak yang berperkara”. Bagir Manan menyatakan bahwa putusan
hakim adalah “suatu kesimpulan akhir yang diambil oleh majelis hakim yang diberi wewenang untuk itu dalam
menyelesaikan atau mengakhiri suatu sengketa antara pihak–pihak yang berperkara dan diucapkan dalam siding
terbuka untuk umum”. Lihat: http://www.negarahukum.com/hukum/putusan–pengadilan.html, akses tanggal
16/06/2013.
89
56 / 132
Putusan ini adalah salah satu contoh di mana dalil AUPB khususnya asas kepastian hukum
Penggugat yang didasari oleh pelanggaran ketentuan Pasal 4(2) dan Pasal 6 (2) Kepala Kantor BPN
No. 4/1991 sama sekali tidak menjadi pertimbangan oleh Majelis Hakim Kasasi. Indikator asas
kepastian hukum sebagaimana dijelaskan dalam sub bab sebelumnya di dokumen penjelas ini,
dimaksudkan sebagai “mengutamakan landasan hukum yang didasari oleh kepatutan dan keadilan”. Hal ini
sesuai dengan makna asas kepastian hukum dalam UU PTUN 2004, UU Anti KKN 2009, UU ASN
2014, UU Pemda 2014.
Contoh lain dari penerapan AUPB asas kepastian hukum adalah Putusan No. 121/G/121/PTUNBDG antara Penggugat (Penyewa tanah bengkok) dengan Sekda Kabupaten Indramayu mengenai
dikeluarkannya Surat Nomor 143/1942/Otdes, 9 November 2012 tentang Hak Garap Tanah
Bengkok dan Titisari Desa Sukamelang, Kecamatan Kroya. SK itu dianggap telah menghilangkan
hak para Penggugat.
Majelis hakim dalam pertimbangannya mengatakan bahwa hilangnya hak para Penggugat dengan
tidak diakuinya antara masa jabatan dan dengan hak pengelolaan tanah Bengkok akibat SK tersebut
telah menciptakan ketidakpastian hukum dan merusak tatanan hukum tata negara yang hanya
memaksakan asas hukum administrasi bahwa setiap tindakannya harus dianggap benar tetapi
mengabaikan fakta bahwa para Penggugat menggantungkan hidupnya (ansicht) di atas tanah garap
tersebut.
Putusan ini merupakan contoh penerapan asas kepastian hukum formil dari Majelis hakim di mana
UU memberikan makna asas kepastian hukum sebagai asas yang mengutamakan landasan hukum
yang didasari oleh kepatutan dan keadilan, tetapi dalam perkara ini Majelis Hakim memperluas
maknanya sebagai “pengakuan atas hak seseorang” dan “tidak memaksakan berlakunya sebuah asas
manakala pemberlakuannya menimbulkan ketidakadilan di masyarakat”. Pemaknaan ini hampir
sama dengan pengertian asas kepastian hukum formil sebagaimana dikemukakan oleh Prof.
Kuntjoro Purbopranoto, maupun Philipus M. Hadjon, di mana asas kepastian hukum pada
dasarnya menghendaki dihormatinya hak seseorang yang diberikan berdasarkan Keputusan TUN
oleh badan atau pejabat pemerintahan lainnya. contoh yang serupa juga terlihat pada putusan No.
04/G.TUN/2001/PTUN.YK jo No.10/B/TUN/PT.TUN SBY jo. No. 373 K/TUN/2002,
antara Syamsulhadi melawan Kepala Kantor Pertanahan Kabupaten Sleman, atas perkara terbitnya
SHM No. 927 a.n. Yulius Pangaribuan yang didasari pada dua sertifikat ganda yang tidak memiliki
legalitas, sehingga keduanya dibatalkan oleh Majelis Hakim. Dalam putusan ini Majelis hakim
menekankan pada asas kepastian hukum sebagai “pentingnya penghormatan hak seseorang yang telah
diperoleh secara benar menurut UU”.
Penerapan asas kepastian hukum juga ditemukan dalam Putusan No. 99/PK/2010 antara Bupati
Rembang melawan 46 orang Pemohon mengenai terbitnya Surat Keputusan Bupati Rembang No.
272 Tahun 2006 tertanggal 1 Agustus 2006 tentang Pemberhentian 46 (Penggugat) sebagai Kepala
Sekolah di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Rembang. Majelis Hakim Kasasi menguatkan
putusan judex facti yang memerintahkan mencabut SK Bupati Rembang 272, karena telah salah
menafsirkan SK Mendiknas 162. Dengan demikian secara implisit, hakim menafsirkan asas
kepastian hukum sebagai “bahwa Pejabat TUN tidak dibenarkan membuat keputusan yang
menafsirkan secara tidak benar mengenai landasan hukum yang mendasari diterbitkannya surat
keputusan tersebut”. Majelis hakim dalam amar putusannya juga memerintahkan kepada Pemohon
Kasasi (Tergugat/ Bupati Rembang) untuk “Mengembalikan harkat dan martabat serta kedudukan
para Penggugat seperti keadaan semula”. Ini menunjukkan bahwa pemaknaan asas kepastian
hukum dalam AUPB selalu dikaitkan dengan unsur “dengan mempertimbangkan aspek kepatutan dan
57 / 132
keadilan” sebagaimana dimaksud dalam UU PTUN 2002 jo. UU Anti KKN 2009 sebagaimana
diuraikan di atas. Berbagai contoh lainnya mengenai yurisprudensi penerapan AUPB oleh
Mahkamah Agung yang memberikan arahan yang jelas dalam penerapan asas kepastian hukum,
dijabarkan lebih lanjut dalam sub bab tentang Penerapan AUPB dalam praktik di Peradilan.
7.2 Asas Kepentingan Umum
Berdasarkan perbandingan 7 UU menurut Tabel 6.2, ditemukan hanya 4 UU yang menganut asas
kepentingan umum, yaitu, UU Anti KKN 1999, UU AP 2014, UU Pemda 2014, UU PB 2009.
Penjelasan mengenai asas kepentingan umum menurut 4 UU tersebut adalah sebagai berikut:
1. Asas kepentingan umum menurut UU Anti KKN 1999 adalah asas yang mendahulukan
kesejahteraan umum dengan cara yang aspiratif, akomodatif, dan selektif.
2. Asas kepentingan umum menurut UU AP 2014 adalah asas yang mendahulukan
kesejahteraan dan kemanfaatan umum dengan cara yang aspiratif, akomodatif, selektif, dan
tidak diskriminatif.
3. Asas kepentingan umum menurut UU Pemda 2014 adalah asas yang mendahulukan
kesejahteraan umum dengan cara yang aspiratif, akomodatif, dan selektif.
4. Asas kepentingan umum menurut UU PB 2009 adalah pemberian pelayanan tidak boleh
mengutamakan kepentingan pribadi dan/atau golongan.
Berdasarkan penjelasan tersebut, unsur-unsur pokok yang membentuk asas kepentingan umum
menurut UU Anti KKN 1999 adalah:
1. Mendahulukan kesejahteraan umum;
2. Dengan cara yang aspiratif, akomodatif, dan selektif.
Sedangkan unsur-unsur yang termuat di dalam asas kepentingan umum menurut UU AP 2014
adalah:
1. Mendahulukan kesejahteraan dan kemanfaatan umum;
2. Dengan cara yang aspiratif, akomodatif, selektif, dan tidak diskriminatif.
Selanjutnya unsur-unsur yang termuat di dalam asas kepentingan umum menurut UU Pemda 2014
adalah:
1. Mendahulukan kesejahteraan umum;
2. Dengan cara yang aspiratif, akomodatif, dan selektif.
Sedangkan unsur-unsur yang termuat di dalam asas kepentingan umum menurut UU PB 2009
adalah:
1. Pemberian pelayanan;
2. Tidak boleh mengutamakan kepentingan pribadi dan/atau golongan.
Berdasarkan uraian di atas, dapat dijelaskan bahwa jika dibandingkan antara UU Anti KKN 1999,
UU Pemda 2014, dengan UU AP 2014, hampir memiliki kesamaan unsur-unsur sebagai pembentuk
asas kepentingan umum. Hanya saja, di dalam UU AP 2014 terdapat tambahan unsur “tidak
diskriminatif”92 dan “kemanfaatan umum” yang tidak terdapat dalam UU Anti KKN 1999 dan UU
92
Pengertian mengenai istilah “diskriminasi” merujuk kepada ketentuan Pasal 1 ayat (3) UU No. 39
58 / 132
Pemda 2014. Sedangkan unsur-unsur yang termuat di dalam asas kepentingan umum menurut UU
PB 2009 memberi pemahaman bahwa aktivitas pemberian layanan publik oleh Pejabat Publik tidak
boleh mengutamakan kepentingan pribadi maupun golongan.
Meskipun ada sedikit perbedaan unsur-unsur yang termuat dalam asas kepastian hukum yang dianut
oleh 4 (empat) undang-undang tersebut karena ruang lingkup dan obyek dari 4 (empat) UU tersebut
berbeda, namun secara substansial, tujuan dan semangatnya adalah sama. Hanya saja redaksional
kalimatnya saja yang dikonstruksikan berbeda, namun substansi maknanya sama. UU Pemda 2014,
UU Anti KKN 1999, UU AP 2014 menekankan kepada tanggung jawab Penyelenggara Negara/
Penyelenggara Pemerintahan untuk mendahulukan kepentingan umum dengan cara yang aspiratif,
akomodatif, dan selektif, dan tidak diskriminatif. Sedangkan UU PB 2009 menekankan kepada
larangan Penyelenggara Negara/Pemerintahan untuk tidak boleh mengutamakan kepentingan
pribadi dan/atau golongan.
Secara prinsipiil, asas penyelenggaraan kepentingan umum itu menghendaki agar dalam setiap
keputusan yang merupakan perwujudan dari penyelenggaraan tugas pokok pejabat/instansi, selalu
mengutamakan kepentingan umum di atas kepentingan pribadi dan golongan.93 Prof. Kuntjoro
Purbopranoto berpandangan bahwa kelemahan asas kepastian legalitas yang kaku dan
membutuhkan waktu lama untuk melakukan perubahan, sementara dinamika kehidupan orang
banyak terus bergerak dan mengalami perubahan yang cepat, sehingga sering kali Pemerintah
bertindak atau mengeluarkan KTUN berdasarkan kebijaksanaan untuk menyelenggarakan
kepentingan umum.94
Jazim Hamidi memberikan indikator atau unsur-unsur yang termuat di dalam asas kepentingan
umum yaitu: untuk kepentingan nasional, bangsa, dan negara, kepentingan pembangunan,
kepentingan masyarakat, dan ada dasar peraturan perundang-undangannya.95
Asas kepentingan umum sangat penting posisinya dalam penyelenggaraan pemerintahan. Prinsip
ini penting bagi aparatur pemerintah sebagai pelayan masyarakat, yaitu harus mendahulukan
kesejahteraan umum dengan cara memahami dan menampung harapan dan keinginan masyarakat
secara cermat. Prinsip ini menuntut agar dalam penyelenggaraan tugas-tugas pemerintahan, pihak
pemerintah (aparatur) selalu mengutamakan kepentingan umum daripada kepentingan pribadi
ataupun kepentingan golongan tertentu. Kepentingan umum mengatasi kepentingan pribadi, bukan
berarti kepentingan pribadi tidak diakui keberadaannya sebagai hakikat individu manusia. Akan
tetapi dalam kepentingan umum terdapat pembatasan terhadap kepentingan pribadi, karena
kepentingan itu pada hakikatnya tercakup dalam kepentingan masyarakat dan kepentingan nasional
yang berlandaskan azas keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Kesejahteraan umum
mengandung makna bahwa kegiatan pembangunan dan hasil-hasilnya adalah untuk meningkatkan
kesejahteraan seluruh rakyat (masyarakat). Dalam hubungan ini kebijakan yang dibuat adalah untuk
Tahun 1999 Tentang HAM yang menyebutkan bahwa; “Diskriminasi adalah setiap pembatasan, pelecehan, atau
pengucilan yang langsung ataupun tak langsung didasarkan pada pembedaan manusia atas dasar agama, suku, ras,
etnik, kelompok, golongan, status sosial, status ekonomi, jenis kelamin, bahasa, keyakinan politik yang berakibat
pengurangan, penyimpangan atau penghapusan pengakuan, pelaksanaan atau penggunaan hak asasi manusia dan
kebebasan dasar dalam kehidupan baik individual maupun kolektif dalam bidang politik, ekonomi, hukum, sosial,
budaya, dan aspek kehidupan lainnya”.
93 Safri Nugraha, Laporan Akhir (…), Op cit, hlm. 13.
94 Ridwan HR, Ibid. hlm. 277.
95 Jazim Hamidi, Makalah External Review atas Penjelasan Hukum AUPB, Jakarta, November 2015, hlm. 5. Lebih
lengkapnya lihat: Jazim Hamidi, Penerapan AAUPPL Di Lingkungan Peradilan Administrasi Negara, Citra Aditya
Bakti, Bandung, 1999.
59 / 132
menjamin terpenuhinya kebutuhan masyarakat, bukan kepentingan sekelompok orang ataupun
karena ada kaitan keluarga/suku bahkan agama/kepercayaan.96
Asas kepentingan umum pada AUPB yang dijadikan dasar gugatan oleh Penggugat terlihat dalam
Putusan No. 99/PK/2010, antara Bupati Rembang melawan 46 orang Pemohon mengenai
terbitnya Surat Keputusan Bupati Rembang, di mana Majelis Hakim menilai bahwa penerbitan
sertifikat masal pemberhentian Kepala Sekolah memberikan dampak negatif terhadap Kegiatan
Belajar Mengajar di wilayah Kabupaten Rembang, dan jelas-jelas merugikan kepentingan
masyarakat banyak. Pertimbangan hukum tersebut memiliki makna yang sama dengan asas
kepentingan umum yang dikehendaki oleh UU PTUN 2004, yaitu “mendahulukan kesejahteraan dan
kemanfaatan umum”.
7.3 Asas Keterbukaan
Berdasarkan perbandingan 7 UU sebagaimana terlihat dalam Tabel 3, asas keterbukaan dianut oleh
6 UU yaitu: UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UUAP 2014, UU Pemda 2014, UU PB 2009,
UU Ombudsman 2008. Pengertian asas keterbukaan menurut 6 UU tersebut adalah sebagai berikut:
1. Asas keterbukaan menurut penjelasan UU PTUN 2004 mengacu kepada UU Anti KKN
1999.
2. Asas keterbukaan menurut penjelasan UU Anti KKN 1999 adalah asas yang membuka diri
terhadap hak masyarakat untuk memperoleh informasi yang benar, jujur, dan tidak
diskriminatif tentang penyelenggaraan negara dengan tetap memperhatikan perlindungan
atas hak asasi pribadi, golongan, dan rahasia negara.
3. Asas keterbukaan menurut UU AP 2014 adalah asas yang melayani masyarakat untuk
mendapatkan akses dan memperoleh informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif
dalam penyelenggaraan pemerintahan dengan tetap memperhatikan perlindungan atas hak
asasi pribadi, golongan, dan rahasia negara.
4. Asas keterbukaan menurut UU Pemda 2014 adalah asas yang membuka diri terhadap hak
masyarakat untuk memperoleh informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif tentang
penyelenggaraan negara dengan tetap memperhatikan perlindungan atas hak asasi pribadi,
golongan, dan rahasia negara.
5. Asas keterbukaan menurut UU PB 2009 adalah setiap penerima pelayanan dapat dengan
mudah mengakses dan memperoleh informasi mengenai pelayanan yang diinginkan.
6. Asas keterbukaan menurut UU Ombudsman adalah ‘cukup jelas’.
Berdasarkan penjelasan menurut 6 (enam) undang-undang tersebut dapat diuraikan unsur–unsur
yang membentuk asas keterbukaan menurut UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU AP 2014,
UU Pemda 2014, yaitu:
1.
2.
3.
4.
Membuka diri terhadap hak masyarakat;
Informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif;
Penyelenggaraan Negara/Penyelenggaraan Pemerintahan;
Perlindungan atas hak asasi pribadi, golongan, dan rahasia negara.
Sedangkan unsur-unsur dalam asas keterbukaan menurut UU PB 2009 adalah:
Idup Suhady, Kepemerintahan yang Baik, Modul Diklat Prajabatan Gol. I dan II, Lembaga Administrasi Negara –
Republik Indonesia, 2009, hlm. 23.
96
60 / 132
1. Setiap penerima pelayanan;
2. Mudah mengakses dan memperoleh informasi mengenai pelayanan yang diinginkan.
Berdasarkan unsur-unsur yang termuat dalam asas keterbukaan menurut UU PTUN 2004, UU Anti
KKN 1999, UU AP 2014, UU Pemda 2014, dapat dikatakan memiliki pengertian yang hampir sama
dalam mendefinisikan asas keterbukaan, yaitu asas yang membuka diri terhadap hak masyarakat
untuk mendapatkan informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif tentang Penyelenggaraan
Negara/Penyelenggaraan Pemerintahan dengan tetap memperhatikan perlindungan atas hak asasi
pribadi, golongan, dan rahasia negara. Sedangkan unsur-unsur yang termuat di dalam UU PB 2009
memberikan pengertian bahwa setiap penerima pelayanan dapat dengan mudah mengakses dan
memperoleh informasi mengenai pelayanan yang diinginkan.
Sesungguhnya asas ini tidak dimuat dalam Wet Arob dan Awb, meskipun Pasal 3:47 Awb mengatur
mengenai asas pemberian motivasi/dasar alasan, sehingga dasar alasan (dan isi keputusan itu
sendiri) dapat diketahui oleh pihak-pihak terkaitnya. Para ahli di Indonesia seperti Indroharto, Prof.
Kuntjoro, Jazim Hamidi dan yang lainnya tidak menyebutkan tentang asas keterbukaan. Namun
demikian, dalam perkembangan hukum di Indonesia, dari keenam undang-undang tersebut dapat
dipahami bahwa penekanan dari asas keterbukaan itu sesungguhnya lebih kepada kewajiban
Negara/Pemerintah untuk membuka diri terhadap hak masyarakat untuk mendapatkan informasi
yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif dengan tetap menghormati perlindungan atas hak asasi
pribadi, golongan dan rahasia Negara. Walaupun agak berbeda dengan pengertian menurut UU PB
2009, karena ruang lingkup dan obyek dari undang-undang tersebut yang berbeda, namun secara
esensial, pengaturan asas keterbukaan di dalam 6 (enam) undang-undang tersebut memiliki tujuan
dan semangat yang sama.
Asas keterbukaan sebagaimana dimaksud dalam 6 (enam) undang-undang tersebut memberikan
kesempatan kepada masyarakat untuk menggunakan haknya guna memperoleh data/informasi
(keterangan) yang benar, lengkap dan akurat (dapat dipercaya kebenarannya) tentang kegiatan dan
hasil-hasil yang dicapai oleh pemerintah. Prinsip ini menuntut kejujuran aparatur dalam
memberikan keterangan dan tanpa pilih kasih. Namun demikian harus juga diperhatikan secara
bijak yang berkenaan dengan hak asasi pribadi, golongan dan juga rahasia negara. Prinsip
keterbukaan ditekankan pada pemberian kesempatan memperoleh informasi kepada pihak–pihak
terkait mengenai proses dan hasil-hasil kegiatannya.97
Prinsip keterbukaan juga memberikan kesempatan bagi rakyat untuk menyampaikan tanggapan dan
kritik yang membangun terhadap pemerintah, memberikan penilaian terhadap jalannya
pemerintahan. Pemerintah sebagai pihak berwenang harus mau dan mampu menyampaikan
berbagai informasi yang dibutuhkan oleh masyarakat, karena memperoleh informasi adalah hak
bagi masyarakat yang dijamin dengan Undang-Undang. Selain itu, informasi yang disampaikan oleh
pemerintah kepada masyarakat haruslah yang mengandung kebenaran, bukan hasil rekayasa.
Informasi yang benar itu juga harus disampaikan secara ikhlas kepada seluruh warga/masyarakat.98
Adanya hak dari masyarakat untuk memperoleh/mendapatkan informasi dimaksudkan sebagai
bagian dari pengikutsertaan secara aktif (partisipasi) masyarakat dalam memperbaiki dan mengurus
negara. Akan tetapi penerapan prinsip ini harus tetap mengindahkan aturan hukum, moral dan
sosial yang berlaku. Artinya, keterbukaan memperoleh keterangan tidak boleh melampaui batas
97
98
Idup Suhady, Ibid, hlm. 23-24.
Idup Suhady, Ibid, hlm. 23-24.
61 / 132
yang menyentuh hak asasi pribadi/golongan, terlindunginya rahasia dan keselamatan negara, yang
tidak bisa/boleh diketahui, dimiliki dan dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak berhak.99
Penerapan asas keterbukaan dalam AUPB dapat dilihat dari analisa Putusan No. 103K/TUN/2010.
Dalam putusan ini Penggugat menggunakan 6 (enam) asas dalam AUPB sekaligus yang salah
satunya adalah asas keterbukaan. Majelis hakim membatalkan putusan judex factie mengenai
Perubahan Izin Pertambangan milik Tergugat padahal fakta hukum yang muncul di persidangan
mengatakan bahwa Perubahan Ijin tersebut tidak didasari oleh ijin AMDAL, terlebih lagi dalam kaitannya
dengan asas keterbukaan ijin tersebut juga mengabaikan penolakan aspirasi dari masyarakat setempat.
Pemaknaan asas keterbukaan dalam perkara ini dimaknai sebagai “memberikan kesempatan kepada
masyarakat untuk menggunakan haknya menyampaikan tanggapan atau penilaian” apalagi ijin
pertambangan yang akan dikeluarkan berdampak pada terserangnya perlindungan atas hak mereka
sebagai pribadi. Pemberian makna ini semangatnya sama dengan yang diatur dalam 6 UU tersebut
di atas.
7.4 Asas Kemanfaatan
Berdasarkan perbandingan 7 UU dalam Tabel 3, hanya UU AP 2014 yang menganut asas
kemanfaatan. Menurut UU AP 2014 yang dimaksud asas kemanfaatan adalah manfaat yang harus
diperhatikan secara seimbang antara:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
Kepentingan individu yang satu dengan kepentingan individu yang lain;
Kepentingan individu dengan masyarakat;
Kepentingan Warga Masyarakat dan masyarakat asing;
Kepentingan kelompok masyarakat yang satu dan kepentingan kelompok masyarakat yang
lain;
Kepentingan pemerintah dengan Warga Masyarakat;
Kepentingan generasi yang sekarang dan kepentingan generasi mendatang;
Kepentingan manusia dan ekosistemnya;
Kepentingan pria dan wanita.
Berdasarkan pengertian tersebut, UU AP 2014 memberi pemahaman mengenai asas kemanfaatan
secara cukup luas yang mencakup kepentingan individu dengan individu yang lain, warga
masyarakat dengan masyarakat asing, kelompok masyarakat yang satu dengan kelompok
masyarakat yang lain, pemerintah dengan warga masyarakat, generasi sekarang dengan generasi
mendatang, manusia dan ekosistemnya, dan kepentingan pria dan wanita. Inti dari asas kemanfaatan
yang ditangkap dari UU AP 2014 adalah unsur kemanfaatan yang harus diperhatikan secara
seimbang dan adil antara berbagai kepentingan sebagaimana tersebut. Manfaat yang seimbang
mengandung arti bahwa kemanfaatan itu harus dinikmati semua pihak yang berkepentingan secara
adil, equal, seimbang, tidak timpang, di mana kepentingan yang satu lebih tinggi dan mendominasi
atas kepentingan yang lainnya. Asas kemanfaatan ini berkait erat dengan asas keadilan dan asas
proporsionalitas yang juga merupakan bagian dari prinsip AUPB.
Asas kemanfaatan menurut penulis merupakan asas dasar yang harus dijadikan alat uji bagi
pengambil keputusan, baik keputusan lembaga-lembaga administrasi Negara, maupun bagi hakim,
khususnya dalam kajian ini adalah hakim pengadilan tata usaha Negara. Pada dasarnya keadilan
99
Idup Suhady, Ibid, hlm. 23-24.
62 / 132
yang diharapkan didapatkan dari setiap putusan hakim adalah keadilan yang dapat memberikan
kemanfaatan dan kepastian, yang merupakan tujuan dari hukum. Dalam hal pengambilan keputusan
oleh hakim, hakim diharapkan mampu memberikan keputusan yang adil, hakim harus dianggap
mengetahui hukum (ius curia novit) yang adil yang menjamin kepastian dan kemanfaatan.100 Hakim
wajib dan harus menggali, mengikuti, dan memahami nilai-nilai keadilan yang hidup di
masyarakat.101 Kepastian hukum dalam proses penegakan hukum dan keadilan di peradilan oleh
hakim, bukan proses yang instan, dan terstruktur atau berdasarkan pola (pattern) tertentu, tetapi
harus dimaknai sebagai proses menggali, mengikuti, dan memahami nilai-nilai moral dari sejarah
panjang pengalaman manusia dalam membentuk peradabannya. “Keadilan merupakan eksistensi
hak–hak individu, kemanfaatan aturan merupakan esensi keadilan”.
WD. Ross, menyatakan “keadilan tidak boleh merusak perasaan diri sendiri”. John Rawls,
menyatakan “kemanfaatan merupakan esensi keadilan yang harus menghargai individu”. Richard
B. Brandt menyatakan “keadilan adalah kemanfaatan dan kesetaraan”. Rescher menyatakan
“keadilan adalah kemanfaatan kesetaraan distribusi ekonomi”, karena Lebagz menyatakan “tidak
ada teori tunggal tentang keadilan yang ada hanya cara tunggal dalam menemukan keadilan”
Menurut John Stuart Mill, “keadilan mengakui eksistensi hak-hak individu yang di dukung
masyarakat yang mensyaratkan aturan–aturan yang ditetapkan menjadi kebaikan masyarakat demi
menjamin kewajiban–kewajiban tertentu yang keras dan demi melindungi hak-hak individu”. Mill
menekankan pada “kemanfaatan aturan merupakan esensi keadilan”. Bentham menekankan
keadilan pada tindakan yang bermanfaat dan membahagiakan”. John Rawls, menekankan
“kemanfaatan yang merupakan esensi keadilan tidak boleh tidak menghargai individu”. WD. Ross,
mengatakan “keadilan tidak boleh merusak perasaan kita sendiri mengenai apa yang benar untuk
dilakukan”. Aristoteles menyatakan “keadilan memerlukan, minimal di sejumlah ranah, distribusi
yang sesuai dengan kebajikan dan kesempurnaan moral. Maksimalisasi kebahagiaan dalam dirinya
sendiri tidak selalu baik”. Richard B. Brandt “keadilan adalah kemanfaatan dan kesetaraan”.
Rescher memberikan pendapat bahwa “keadilan adalah kemanfaatan dalam arti yang luas, sehingga
kesetaraan dan ketidaksetaraan tergantung jenis ekonomi, kelangkaan ekonomi hanya ada
ketersediaan minimal, dalam ekonomi kecukupan kesetaraan distribusi memprioritaskan keadilan
dalam maknanya yang luas”. Fletcher memberi penegasan bahwa “corrective justice responds to a
disturbance in this initially just distribution. The aim of corrective justice is to recreate the just distribution that
existed prior the disturbance” [keadilan korektif merespons gejolak tuntutan distribusi yang adil, dengan
tujuan menciptakan kembali distribusi yang adil dan menghilangkan gejolak tuntutan tersebut].102
7.5 Asas Ketidakberpihakan/Tidak Diskriminatif
Berdasarkan perbandingan 7 UU sebagaimana terlihat dalam Tabel 3, asas ketidakberpihakan/tidak
diskriminatif dianut oleh 3 UU, yaitu: UU AP 2014, UU PB 2009, UU Ombudsman 2008.
Pengertian asas ketidakberpihakan/ tidak diskriminatif menurut 3 (tiga) UU tersebut adalah sebagai
berikut:
Menurut Satjipto Raharjo, “hakim harus mewakili suara rakyat yang diam yang tidak terwakili dan yang tidak
terdengar”. Lihat Satjipto Raharjo. 2006. Membedah Hukum Progresif. Jakarta. Penerbit Kompas. hlm. 91.
101 Lihat Pasal 5, 50, 53 UU No. 48 tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman.
102 Lihat lebih lanjut karena Lebacqz. 1986. The Six Theories of Justice. Aughsburng Publishing House. Indianapolis.
diterjemahkan Yudi Santoso. 2013. Teori–Teori Keadilan. Nusa Media. Bandung. hlm. 13-47.
100
63 / 132
1. Asas ketidakberpihakan menurut UU AP 2014 adalah asas yang mewajibkan Badan
dan/atau Pejabat Pemerintahan dalam menetapkan dan/atau melakukan Keputusan
dan/atau Tindakan dengan mempertimbangkan kepentingan para pihak secara keseluruhan
dan tidak diskriminatif.
2. Asas kesamaan perlakuan menurut UU PB 2009 adalah setiap warga negara berhak
memperoleh pelayanan yang adil.
3. Asas tidak memihak menurut UU Ombudsman 2008 adalah ‘cukup jelas’.
Berdasarkan penjelasan tersebut, unsur-unsur yang membentuk asas ketidakberpihakan/tidak
diskriminatif menurut UU AP 2014 adalah:
1.
2.
3.
4.
Badan dan/atau Pejabat Pemerintahan;
Dalam menetapkan dan/atau melakukan Keputusan dan/atau Tindakan;
Harus mempertimbangkan kepentingan para pihak secara keseluruhan;
Tidak diskriminatif.
Adapun unsur-unsur yang terdapat dalam asas ketidakberpihakan/ tidak diskriminatif menurut UU
PB 2009 adalah:
1. Setiap warga Negara;
2. Berhak memperoleh pelayanan yang adil.
Dari uraian tersebut, tampak bahwa unsur–unsur yang terdapat dalam UU AP 2014 dan UU PB
2009 terlihat ada perbedaan. Perbedaan itu muncul karena ruang lingkup dan obyek kedua UU
tersebut yang berbeda. Namun secara substansial, asas ketidakberpihakan/tidak diskriminatif yang
termuat dalam kedua UU tersebut memiliki tujuan dan semangat yang sama yang bertumpu pada
prinsip keadilan dan tidak diskriminatif.
Asas ketidakberpihakan/tidak diskriminatif menurut UU AP 2014 memberi pemahaman bahwa
setiap Badan dan/atau Pejabat Pemerintahan dalam membuat keputusan, perlakuan atau tindakan,
wajib mempertimbangkan kepentingan para pihak secara keseluruhan dan wajib bersikap dan
bertindak adil, dan tidak diskriminatif. Negara atau pemerintah tidak boleh bersikap diskriminatif
atas dasar apapun. Negara dituntut adil dan profesional dalam penyelenggaraan pemerintahan
sesuai peraturan perundang-undangan yang menjadi landasannya.
Sedangkan asas ketidakberpihakan/tidak diskriminatif menurut UU PB 2009 memberikan
pemahaman bahwa setiap warga Negara berhak memperoleh pelayanan yang adil dan tidak
diskriminatif dari Negara atau pemerintah. Hak atas pelayanan yang adil dan tidak diskriminatif ini
harus dilindungi dan dihormati oleh Negara demi mewujudkan tegaknya keadilan dan kepastian
hukum dalam pelayanan publik.
Dalam bukunya yang berjudul “Hukum Tata Pemerintahan”, Faried Ali menyebut asas ini dengan
asas kesamaan.103 Asas ini konsisten dengan tuntutan Pasal 27 UUD 1945 yang memberikan
kedudukan yang sama kepada semua warga Negara di depan hukum dan pemerintahan. Asas ini
memberikan pedoman bagi aparatur pemerintah di dalam perbuatannya yang berakibat hukum agar
menempatkan dirinya sebagai subyek hukum agar menempatkan dirinya sebagai subyek hukum
yang sama kedudukannya dengan pihak lain. Terhadap keputusan pemerintah dalam kasus yang
sama tidaklah berarti diputuskan berdasarkan keputusan yang telah ada. Tetapi, setiap masalah
diputuskan kasus demi kasus dengan memperhatikan sifat masalahnya yang sama agar tidak terjadi
103
Faried Ali, Hukum Tata Pemerintahan (. . .), Op. Cit, hlm. 131.
64 / 132
pertentangan. Hal ini didasarkan pada pandangan Van Vollenhoven, bahwa tugas bestuur yang
dalam hal ini dapat ditafsirkan sebagai pemerintah, atau administrasi negara, adalah membuat suatu
keputusan yang konkret, kasuistik, dan individualis.104 Jadi, situasi-situasi yang sama diperlakukan
secara sama, sementara situasi-situasi yang berbeda diperlakukan berbeda, berdasarkan derajat
perbedaannya.
Selain asas kesamaan atau asas persamaan, asas ketidakberpihakan ini juga dapat dibandingkan
dengan asas pertimbangan di Belanda. Pasal 3:4 ayat 1 Awb menyatakan: ‘Badan pemerintah
mempertimbangkan kepentingan-kepentingan yang langsung berhubungan dengan keputusan
[yang diambil], sepanjang tidak terdapat pembatasan yang bersumber dari peraturan perundangundangan atau sifat dari kewenangan yang dijalankan’. Artinya, badan pemerintah harus
mempertimbangkan semua kepentingan yang tidak dilarang untuk dipertimbangkan dan langsung
berhubungan dengan tujuan atau kepentingan tertentu yang terkandung di dalam keputusan atau
peraturan terkait.
7.6 Asas Kecermatan
Berdasarkan perbandingan 7 UU sebagaimana dapat dilihat dalam Tabel 3, terlihat bahwa asas
kecermatan hanya dianut oleh UU AP 2014. Penjelasan asas kecermatan menurut UU AP 2014
adalah asas yang mengandung arti bahwa suatu Keputusan dan/atau Tindakan harus didasarkan
pada informasi dan dokumen yang lengkap untuk mendukung legalitas penetapan dan/atau
pelaksanaan Keputusan dan/atau Tindakan, sehingga Keputusan dan/atau Tindakan yang
bersangkutan dipersiapkan dengan cermat, sebelum Keputusan dan/atau Tindakan tersebut
ditetapkan dan/atau dilakukan.
Unsur-unsur yang terdapat di dalam asas kecermatan berdasarkan UU AP 2014 adalah sebagai
berikut:
1. Keputusan dan/atau Tindakan;
2. Didasarkan pada dokumen yang lengkap;
3. Cermat sebelum Keputusan dan/atau Tindakan tersebut ditetapkan dan/atau dilakukan.
Berdasarkan unsur-unsur yang terdapat dalam pengertian asas kecermatan menurut UU AP 2014
tersebut, dapat ditangkap sebuah pengertian bahwa setiap Pejabat Negara/Pemerintahan harus
bersikap hati-hati dan cermat dalam membuat keputusan atau ketika melakukan suatu tindakan
dengan selalu mendasarkan pada informasi dan dokumen yang lengkap untuk mendukung legalitas
penetapan dan/atau pelaksanaan keputusan dan/atau tindakan, sehingga keputusan dan/atau
tindakan yang dibuatnya bermuara pada keadilan sehingga tidak merugikan para pihak yang terkena
dampak keputusan yang dibuat oleh Pejabat Pemerintahan tersebut.
Asas kecermatan (carefulness) sesungguhnya mengandaikan suatu sikap bagi para pengambil
keputusan untuk senantiasa selalu bertindak hati-hati, yaitu dengan cara mempertimbangkan secara
komprehensif mengenai segenap aspek dari materi keputusan, agar tidak menimbulkan kerugian
bagi warga masyarakat.105 Asas kecermatan mensyaratkan agar badan pemerintahan sebelum
mengambil suatu ketetapan, meneliti semua fakta yang relevan dan memasukkan pula semua
kepentingan yang relevan ke dalam pertimbangannya. Bila fakta-fakta penting kurang diteliti, itu
104
105
Ibid.
Safri Nugraha, Laporan Akhir (…), Op. Cit., hlm. 12.
65 / 132
berarti tidak cermat. Kalau pemerintahan secara keliru tidak memperhitungkan kepentingan pihak
ketiga, itu pun berarti tidak cermat. Dalam rangka ini, asas kecermatan dapat mensyaratkan bahwa
yang berkepentingan didengar (kewajiban mendengar), sebelum mereka dihadapkan pada suatu
keputusan yang merugikan.106
Asas ini menuntut ketelitian dari aparatur pemerintah di dalam setiap kali melakukan suatu
perbuatan. Dan setiap kali perbuatan aparatur pemerintah yang berakibat hukum selalu
menimbulkan hak dan kewajiban, bukan saja pada dirinya sendiri sebagai subyek hukum tetapi juga
pada pihak lain.107
Di dalam literatur hukum Belanda, asas kecermatan ini dibagi lagi ke dalam asas kecermatan formil
dan asas kecermatan materiil. Perbedaannya, pelanggaran atas asas formil hanya akan berakibat
pada cacat pada prosedurnya, sehingga keputusan dengan isi yang sama dapat saja dikeluarkan lagi.
Sementara itu, pelanggaran atas asas materiil menuntut adanya suatu keputusan dengan isi yang
berbeda, sehingga tidak dapat dipulihkan hanya dengan mengulang proses pembentukannya saja.
Asas kecermatan formil menyangkut hal-hal yang harus diperhatikan dalam penyiapan suatu
keputusan, meliputi pengumpulan semua informasi yang relevan, hubungan antara pejabat tata
usaha negara dan pemohonnya, didengarnya pendapat pemohon dan pihak-pihak terkait lainnya,
pengumpulan saran atau nasihat yang relevan dengan permasalahan yang ditangani (jika memang
diperlukan), serta digunakannya metode dengar pendapat.108 Pendeknya, penekanan dari asas ini
adalah kecermatan dalam penyiapan keputusan, dengan memperhatikan aspek-aspek yang relevan
dengan permohonan. Misalnya, keputusan menteri yang diambil tanpa (begitu) memperhatikan
permasalahan yang telah digambarkan oleh pemohon dalam permohonannya dan tidak mencari
tahu lebih lanjut bagaimana persisnya – meskipun terdapat alasan untuk itu, dapat dianggap sebagai
pelanggaran asas ini (CBB, 11 Januari 2000, AB 286, m.nt. Van der Veen).
Sementara itu, asas kecermatan materiil berhubungan dengan (aspek materiil atau substansi dari)
pertimbangan suatu badan pemerintah atas keputusan yang diambilnya. Asas ini telah dikodifikasi
di dalam Pasal 3:4 ayat 2 Awb yang menyatakan: “akibat-akibat merugikan yang ditimbulkan sebuah
keputusan bagi satu, atau lebih, pihak(-pihak) yang berkepentingan, tidak boleh timpang dalam
hubungannya dengan tujuan-tujuan yang didukung keputusan tersebut”. Secara esensi, terdapat tiga
elemen unsur yang harus diperhatikan, yaitu: (1) sesedikit mungkin penderitaan yang ditimbulkan;
(2) beban yang ditimbulkan tidak boleh jauh lebih berat (tidak proporsional) terhadap tujuan yang
hendak dicapai; dan (3) beban yang ditimbulkan demi kepentingan umum, harus terbagi secara
merata, artinya bukan berarti satu, atau beberapa, pihak tertentu harus menanggung beban jauh
lebih berat dari yang lain.109
7.7 Asas Tidak Menyalahgunakan Wewenang
Asas tidak menyalahgunakan wewenang menghendaki agar dalam pengambilan keputusan seorang
pejabat/instansi didasarkan pada kewenangan yang diberikan Negara kepadanya, serta digunakan
sesuai dengan maksud diberikannya kewenangan tersebut. Asas ini sering disebut asas larangan
Philipus M Hadjon dkk., Op. Cit., hlm. 274.
Faried Ali, Hukum Tata Pemerintahan, Loc. Cit., hlm. 132.
108 van Wijk, Konijnenbelt, van Male, hlm. 281.
109 van Wijk, Konijnenbelt, van Male, hlm. 323-324.
106
107
66 / 132
“detournement de pouvoir” atau asas larangan bertindak sewenang-wenang.110 Asas ini memberikan
petunjuk agar pejabat pemerintah maupun badan aparatur pemerintahan tidak boleh bertindak atas
sesuatu yang bukan wewenangnya atau menjadi wewenang pejabat lain/badan lain. Bachsan
Mustafa menyebutnya dengan asas “exces de pouvoir”.111
Berdasarkan perbandingan 7 UU dalam Tabel 3, asas tidak menyalahgunakan wewenang hanya
dianut oleh UU AP 2014 yang penjelasannya adalah asas yang mewajibkan setiap Badan dan/atau
Pejabat Pemerintahan tidak menggunakan kewenangannya untuk kepentingan pribadi atau
kepentingan yang lain dan tidak sesuai dengan tujuan pemberian kewenangan tersebut, tidak
melampaui, tidak menyalahgunakan, dan/atau tidak mencampuradukkan kewenangan.
Larangan Penyalahgunaan Wewenang selain sebagai salah satu asas dalam AUPB yang diatur dalam
Pasal 10 UU Administrasi Pemerintahan 2014, Larangan Penyalahgunaan Wewenang juga diatur
dalam sub bab tersendiri dalam UU AP 2014 yaitu Pasal 17, 18, 19, dan 20. Bahkan untuk
menerapkan pasal tersebut, Mahkamah Agung RI telah mengeluarkan Peraturan Mahkamah Agung
RI No. 04 Tahun 2015 tentang Pedoman Beracara dalam Penilaian Unsur Penyalahgunaan
Wewenang. Peraturan ini dibuat untuk mengatur hukum acara penilaian ada atau tidak adanya unsur
penyalahgunaan wewenang yang dilakukan pejabat Negara.
Jika mengacu kepada Pasal 17 Huruf c UU AP 2014, ada 3 unsur larangan penyalahgunaan
wewenang yaitu:
a. larangan melampaui Wewenang;
b. larangan mencampuradukkan Wewenang; dan/atau
c. larangan bertindak sewenang-wenang.
Pasal 18 UU AP 2014 juga mengelaborasi salah satu indikator asas penyalahgunaan wewenang yaitu;
“melampaui wewenang”. Kapan suatu Badan/atau Pejabat Pemerintahan dikategorikan
melampaui wewenang, maka menurut ketentuan Pasal 18 ayat (1) UU AP 2014, yang dimaksud
melampaui wewenang yaitu apabila Keputusan dan/atau Tindakan yang dilakukan Badan dan/atau
Pejabat Pemerintahan:
a. melampaui masa jabatan atau batas waktu berlakunya Wewenang;
b. melampaui batas wilayah berlakunya Wewenang; dan/atau
c. bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Kemudian Pasal 18 ayat (2) UU AP 2014 menyebutkan bahwa suatu Badan dan/atau Pejabat
Pemerintahan dikategorikan mencampuradukkan Wewenang apabila Keputusan dan/atau
Tindakan yang dilakukan:
a. di luar cakupan bidang atau materi Wewenang yang diberikan; dan/atau
b. bertentangan dengan tujuan Wewenang yang diberikan.
Selanjutnya Pasal 18 ayat (3) UU AP 2014 menyebutkan; Badan dan/atau Pejabat Pemerintahan
dikategorikan bertindak sewenang-wenang apabila Keputusan dan/atau Tindakan yang
dilakukan:
a. tanpa dasar Kewenangan; dan/atau
b. bertentangan dengan Putusan Pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.
110
111
Safri Nugraha, Laporan Akhir (…), Op. cit, hlm. 12.
Faried Ali, Op. Cit., hlm. 132.
67 / 132
Menurut Prof. Jean Rivero dan Prof. Waline, pengertian penyalahgunaan kewenangan dalam
Hukum Administrasi dapat diartikan dalam 3 wujud, yaitu:
a. Penyalahgunaan kewenangan untuk melakukan tindakan-tindakan yang bertentangan
dengan kepentingan umum atau untuk menguntungkan kepentingan pribadi, kelompok
atau golongan;
b. Penyalahgunaan kewenangan dalam arti bahwa tindakan pejabat tersebut adalah benar
ditujukan untuk kepentingan umum, tetapi menyimpang dari tujuan apa kewenangan
tersebut diberikan oleh Undang-Undang atau peraturan-peraturan lain;
c. Penyalahgunaan kewenangan dalam arti menyalahgunakan prosedur yang seharusnya
dipergunakan untuk mencapai tujuan tertentu, tetapi telah menggunakan prosedur lain
agar terlaksana;
Beberapa doktrin, seperti misalnya yang diutarakan Jazim Hamidi, memberikan makna bahwa asas
menyalahgunakan wewenang diartikan sebagai penggunaan wewenang yang tidak sesuai dengan
wewenang yang diberikan undang-undang/melampaui wewenang-wewenang itu untuk tujuan lain,
atau sesuai tujuan, tetapi dengan prosedur yang salah, atau tidak untuk kepentingan yang dilandasi
motif pribadi (artinya harus sesuai dengan kepentingan umum).112 Ketidaksesuaian prosedur dan
adanya landasan kepentingan pribadi dalam pemberian makna asas penyalahgunaan wewenang
tersebut merupakan perluasan makna mengenai asas tidak menyalahgunakan wewenang dari apa
yang dinyatakan dalam UU Pasal 17 Huruf c jo Pasal 18 UU AP 2014 sebagaimana diuraikan di
atas.
Uraian mengenai unsur-unsur di atas, memberikan pemahaman bahwa asas tidak menyalahgunakan
wewenang memberikan kewajiban kepada setiap Badan dan/atau Pejabat Pemerintahan untuk:
1. Tidak melampaui wewenang yang diberikan artinya setiap Badan dan atau Pejabat
Pemerintahan dalam membuat keputusan dan atau melakukan perbuatan-perbuatan,
dilarang melampaui masa jabatan atau batas waktu berlakunya Wewenang
dan/atau dilarang melampaui batas wilayah berlakunya Wewenang; dan/atau
dilarang bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
2. Tidak mencampuradukkan wewenang artinya bahwa setiap Badan dan atau
Pejabat Pemerintahan dalam membuat keputusan dan atau melakukan perbuatanperbuatan dilarang menjalankan wewenang di luar cakupan bidang atau materi
wewenang yang diberikan; dan/atau bertentangan dengan tujuan Wewenang yang
diberikan.
3. Tidak bertindak sewenang-wenang artinya bahwa setiap Badan dan atau Pejabat
Pemerintahan dalam membuat keputusan dan atau melakukan perbuatanperbuatan dilarang tanpa dasar Kewenangan; dan/atau bertentangan dengan
Putusan Pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.
Di Belanda dulu, terdapat satu contoh kasus yang mungkin dapat menggambarkan pelanggaran atas
larangan ini, ketika seorang Walikota meminta sebuah rumah peristirahatan berdasarkan Peraturan
Penarikan Hunian, bukan karena rumah itu memenuhi syarat untuk penataan ruang yang lebih baik
112
Jazim Hamidi, Op. Cit, hlm. 5.
68 / 132
(sebagaimana dimaksudkan oleh Peraturan terkait), namun karena pemiliknya menyewakannya
dengan harga yang dianggap terlalu tinggi (HR, 14 Januari 1949, NJ 557, ARB, 751).
7.8 Asas Pelayanan Yang Baik
Berdasarkan perbandingan 7 UU menurut dalam Tabel 3, ditemukan bahwa asas pelayanan yang
baik hanya dianut oleh UU AP 2014, dengan penjelasan: asas yang memberikan pelayanan yang
tepat waktu, prosedur dan biaya yang jelas, sesuai dengan standar pelayanan, dan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
Unsur-unsur yang terdapat dalam penjelasan asas pelayanan yang baik tersebut:
1. Memberikan pelayanan yang tepat waktu, prosedur dan biaya yang jelas;
2. Sesuai dengan standar pelayanan;
3. Ketentuan peraturan perundang-undangan.
Dari berbagai unsur tersebut, dapat dipahami bahwa yang dimaksud asas pelayanan yang baik,
menurut UU AP 2014, didasarkan pada indikator adanya pelayanan yang tepat waktu, prosedur dan
biaya yang jelas, sesuai standar pelayanan, dan dijalankan berdasarkan peraturan perundangundangan.
Di Belanda tak ada asas yang persis sama dengan asas pelayanan yang baik, namun terdapat
ketentuan mengenai jangka waktu pengambilan keputusan menurut undang-undang. Pasal 4:13 ayat
1 Awb menentukan bahwa keputusan tata usaha negara harus diambil dalam jangka waktu yang
patut, yaitu tidak lebih dari delapan minggu. Sementara sehubungan dengan ketepatan prosedur,
asas ini barangkali dapat dibandingkan dengan asas kecermatan (sebagaimana telah dibahas
sebelumnya), serta asas fair-play yang melarang adanya prasangka dalam penilaian (jadi harus netral
dan obyektif) dan manipulasi waktu (jadi harus sesuai dengan prosedur sebenarnya).
7.9 Asas Tertib Penyelenggaraan Negara
Berdasarkan perbandingan 7 UU dalam Tabel 3, asas Tertib Penyelenggaraan Negara hanya dianut
oleh 3 UU, yaitu, UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, dan UU Pemda 2014. Adapun penjelasan
asas tertib penyelenggaraan Negara menurut ketiga UU tersebut:
1. Asas tertib penyelenggaraan negara menurut UU PTUN 2004 mengacu kepada penjelasan
asas tertib penyelenggaraan negara menurut UU Anti KKN 1999.
2. Asas tertib penyelenggaraan negara menurut UU Anti KKN 1999 adalah asas yang menjadi
landasan keteraturan, keselarasan, dan keseimbangan dalam pengendalian Penyelenggara
Negara.
3. Asas tertib penyelenggaraan negara menurut UU Pemda 2014 adalah asas yang menjadi
landasan keteraturan, keserasian, dan keseimbangan dalam pengendalian penyelenggara
negara.
Berdasarkan penjelasan tersebut, unsur–unsur yang termuat di dalam pengertian asas tertib
Penyelenggaraan Negara menurut UU Anti KKN 1999 dan UU Pemda 2014 adalah sama, yaitu:
1. Landasan keteraturan, keselarasan, dan keseimbangan;
69 / 132
2. Pengendalian Penyelenggara Negara.
Berdasarkan unsur-unsur tersebut, dapat dipahami bahwa asas tertib penyelenggaraan Negara
mengandaikan setiap penyelenggaraan Negara/pemerintahan harus dibangun/dikendalikan
berdasarkan pada prinsip keteraturan, keserasian, dan keseimbangan. Unsur-unsur ini juga
menunjukkan kemiripan dengan asas kepastian hukum materiil (asas kepercayaan) sebagaimana
telah dibahas sebelumnya, di mana keputusan atau kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah
dituntut untuk dapat dijadikan pegangan oleh warganya.
Prinsip tertib penyelenggaraan pemerintahan sesungguhnya menghendaki adanya keteraturan dan
kesearahan gerak di antara para pelaku (pemerintah, swasta dan masyarakat). Ketiga pilar
Kepemerintahan yang Baik itu harus saling berkomunikasi secara timbal balik dalam menetapkan
arah dan tujuan yang saling terkait. Pemerintah seyogianya membatasi kegiatan-kegiatan
pelaksanaan di bidang tertentu, manakala kegiatan tersebut sudah mampu ditangani sendiri oleh
masyarakat/swasta.113 Akan tetapi terhadap pemenuhan hak-hak ekonomi, sosial dan budaya yang
menyangkut hajat hidup orang banyak seperti pemenuhan atas air bersih, lingkungan bersih,
pendidikan, kesehatan, kesejahteraan, perumahan, dan kepentingan lainnya maka pemerintah tidak
boleh lepas tangan melainkan harus menjamin terpenuhinya hak-hak warga negara secara penuh
dengan peningkatan yang progresif.
Campur tangan pemerintah hanya melalui kebijakan/perundangan untuk mendorong dan
menciptakan suasana berperannya masyarakat, sehingga memupuk kemandirian masyarakat.
Prinsip Tertib Penyelenggaraan Pemerintahan ini ingin menghindarkan bentrokan/pertentangan di
antara kebijakan, baik antara kebijakan yang ditetapkan oleh masing-masing instansi pusat, antara
pusat dan daerah maupun antar daerah. Kebijakan pada pemerintahan tingkat bawah tidak boleh
bertentangan dengan kebijakan pada tingkat yang lebih tinggi, terutama yang isinya berkaitan.114
7.10 Asas Akuntabilitas
Berdasarkan perbandingan 7 UU dalam Tabel 3, asas akuntabilitas dianut oleh 6 UU, yaitu, UU
PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014, UU PB 2009, UU ASN 2014, UU
Ombudsman 2008. Adapun yang dimaksud asas akuntabilitas menurut 6 UU tersebut:
1. Asas akuntabilitas menurut UU PTUN 2004 mengacu kepada penjelasan asas akuntabilitas
menurut UU Anti KKN 1999.
2. Asas akuntabilitas menurut penjelasan UU Anti KKN 1999 adalah asas yang menentukan
bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan Penyelenggara Negara harus dapat
dipertanggungjawabkan kepada masyarakat atau rakyat sebagai pemegang kedaulatan
tertinggi negara sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
3. Asas akuntabilitas menurut UU Pemda 2014 adalah asas yang menentukan bahwa setiap
kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan penyelenggara negara harus dapat
dipertanggungjawabkan kepada masyarakat atau rakyat sebagai pemegang kedaulatan
tertinggi negara sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
4. Asas akuntabilitas menurut UU PB 2009 adalah: Proses penyelenggaraan pelayanan harus
dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
113
114
Idup Suhady, Ibid, hlm. 22.
Idup Suhady, Ibid, hlm. 22.
70 / 132
5. Asas akuntabilitas menurut UU ASN 2014 adalah bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir dari
kegiatan Pegawai ASN harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
6. Asas akuntabilitas menurut UU Ombudsman 2008 adalah ‘cukup jelas’.
Berdasarkan penjelasan tersebut, unsur–unsur yang terkandung dalam asas akuntabilitas menurut
UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014 dapat dirangkum sebagai berikut:
1. Kegiatan Penyelenggara Negara;
2. Harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat atau rakyat;
3. Sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Sedangkan unsur-unsur yang terkandung dalam asas akuntabilitas menurut UU PB 2009:
1. Penyelenggaraan pelayanan;
2. Harus dapat dipertanggungjawabkan;
3. Sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Kemudian, unsur-unsur yang terkandung dalam asas akuntabilitas menurut UU ASN 2014:
1. Setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan Pegawai ASN;
2. Harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat;
3. Sesuai dengan ketentuan peraturan perundang–undangan.
Berdasarkan uraian di atas, UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, dan UU Pemda 2014 memiliki
unsur-unsur yang sama dalam mengartikan asas akuntabilitas, yaitu, “kegiatan Penyelenggaraan
Negara harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat atau rakyat sesuai peraturan
perundang-undangan”. Sedangkan unsur-unsur asas akuntabilitas menurut UU PB 2009 berbeda
dengan 3 UU tersebut, yaitu, Penyelenggaraan Pelayanan harus dapat dipertanggungjawabkan
sesuai peraturan perundang-undangan.
Jadi, jika dibandingkan, ada kata “masyarakat atau rakyat” pada UU PTUN 2004, UU Anti KKN
1999, dan UU Pemda 2014 yang tidak terdapat dalam penjelasan UU PB 2009. Selain itu, terdapat
adanya perbedaan istilah “Penyelenggara Negara” pada UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU
Pemda 2014 dengan “Penyelenggara Pelayanan” pada UU PB 2009.
Adapun pengertian “Penyelenggara Negara” dapat merujuk kepada UU Anti KKN 1999 pasal 1
ayat (1) yang menyatakan: “Penyelenggara Negara adalah Pejabat Negara yang menjalankan fungsi
eksekutif, legislatif, atau yudikatif, dan pejabat lain yang fungsi dan tugas pokoknya berkaitan
dengan penyelenggaraan negara sesuai dengan ketentuan peraturan perundang–undangan yang
berlaku”. Sedangkan yang dimaksud “Penyelenggara Pelayanan Publik” menurut UU PB 2009 Pasal
1 ayat (2) adalah setiap institusi penyelenggara negara, korporasi, lembaga independen yang
dibentuk berdasarkan undang–undang untuk kegiatan pelayanan publik, dan badan hukum lain
yang dibentuk semata–mata untuk kegiatan pelayanan publik.
Sedangkan unsur–unsur yang terdapat dalam UU ASN 2014 juga terdapat istilah yang berbeda jika
dibandingkan dengan UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014 dan UU PB 2009.
Jika UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014 menggunakan istilah “Penyelenggara
Negara”, dan UU PB 2009 menggunakan istilah “Penyelenggara Pelayanan Publik”, maka UU ASN
2014 menggunakan istilah “Setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan Pegawai ASN”.
71 / 132
Adanya perbedaan istilah ini, karena kelima undang–undang tersebut memiliki ruang lingkup, obyek
dan tujuan yang berbeda. Meskipun demikian, perbedaan istilah tersebut tidak mengurangi makna
esensial yang terdapat dalam asas akuntabilitas yang dianut kelima undang–undang tersebut.
Prinsip akuntabilitas disebut juga sebagai prinsip tanggung gugat, menghendaki bahwa setiap
pelaksanaan tugas dan hasil akhir dari kegiatan pemerintahan dan pembangunan harus dapat dan
wajib dipertanggungjawabkan dengan sebaik–baiknya pada masyarakat dan para pihak yang terkait
sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. Pertanggungjawaban kepada masyarakat di
samping merupakan kewajiban adalah juga sewajarnya dilakukan karena rakyat adalah pemegang
kedaulatan tertinggi negara sesuai dengan UUD 1945.115
Prinsip ini menekankan bahwa semua kegiatan dan hasil akhir yang dicapai harus dilaporkan dan
dipertanggungjawabkan kepada masyarakat atau rakyat secara benar dan jujur dengan dukungan
data/informasi yang lengkap. Keharusan menerapkan konsep ini mengingat kegiatan pemerintah
mempunyai pengaruh besar (dampak), dan juga karena kegiatan pemerintah dibiayai dari uang
rakyat, sehingga segala kegiatan dan hasilnya harus dapat dipertanggungjawabkan. Sejak awal
sampai akhir, kegiatan termasuk kegagalan dan keberhasilannya wajib dilaporkan secara tertib.
Dengan prinsip ini setiap aparatur bisa digugat/dituntut bila ada kegagalan yang dialami karena
kesengajaan/kelalaiannya.116Di Belanda, akuntabilitas badan pemerintah ini dituntut melalui
berlakunya asas motivasi, yaitu pemberian motivasi/dasar alasan yang memadai dan dapat diketahui
oleh pihak-pihak yang berkepentingan. Pasal 3:46 Awb menuntut adanya suatu motivasi atau dasar
alasan yang baik. Suatu dasar alasan yang baik harus mencerminkan penggunaan logika, yaitu
dengan adanya premis mayor (aturan atau tafsir atau aturan yang diterapkan), premis minor (faktafakta dalam kasus tersebut), dan kesimpulan.117 Pendeknya, suatu tindakan/putusan badan
pemerintah harus dapat dijelaskan, sehingga juga dapat dipahami oleh pihak-pihak lain. Dalam
yurisprudensi, tidak terpenuhinya asas motivasi yang baik ini diwarnai dengan pembatalan
keputusan-keputusan badan pemerintah yang tidak memuat salah satu elemen logika tersebut, atau
tidak menguraikannya dalam suatu penjelasan yang saling berkaitan.118 Kebijakan untuk hanya
memperbolehkan penempatan papan iklan di 123 tempat, tanpa disertai penjelasan lebih lanjut
(mengapa hanya boleh di 123 tempat tersebut), misalnya, dapat dianggap tidak memenuhi asas
motivasi yang baik (ABRS, 20 April 2005, AB 180, m.nt. Tollenaar).
Dasar alasan yang diberikan oleh badan pemerintah untuk tindakan/keputusan yang diambilnya ini
bukan hanya harus memenuhi pemberian dasar alasan yang baik, namun dasar alasan itu juga harus
dapat diketahui oleh pihak-pihak terkaitnya.119 Pertimbangannya, suatu dasar alasan yang baik baru
ada artinya, jika itu juga tersampaikan kepada pihak yang dituju. Untuk itu, Pasal 3:47 Awb
menggariskan bahwa (1) dasar alasan harus disebutkan dalam pengumuman keputusan itu, (2)
keputusan memuat dasar peraturan perundang-undangannya, (3) jika tak dapat diberikan
bersamaan, maka harus segera langsung disampaikan dalam waktu satu minggu, dan (4) jika itu
disampaikan kemudian, berlaku persyaratan yang sama seperti pengumuman keputusan terkait.
Pasal 3:48 Awb memuat beberapa perkecualian, namun jika dalam waktu tertentu diminta oleh
pihak yang berkepentingan, maka dasar alasan itu tetap harus diberikan.
Idup Suhady, Ibid, hlm. 25-26.
Idup Suhady, Ibid, hlm. 25-26.
117 van Wijk, Konijnenbelt, van Male, hlm. 295.
118 Ibid.
119 van Wijk, Konijnenbelt, van Male, hlm. 298.
115
116
72 / 132
7.11 Asas Proporsionalitas
Berdasarkan perbandingan 7 UU dalam Tabel 3, asas proporsionalitas dianut oleh 4 UU, yaitu, UU
PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014, UU ASN 2014.
1. Asas proporsionalitas menurut UU PTUN 2004 adalah mengacu kepada penjelasan asas
proporsionalitas menurut UU Anti KKN 1999.
2. Asas proporsionalitas menurut UU Anti KKN 1999 adalah asas yang mengutamakan
keseimbangan antara hak dan kewajiban Penyelenggara Negara.
3. Asas proporsionalitas menurut UU Pemda 2014 adalah asas yang mengutamakan
keseimbangan antara hak dan kewajiban penyelenggara negara.
4. Asas proporsionalitas menurut UU ASN 2014 adalah mengutamakan keseimbangan antara
hak dan kewajiban Pegawai ASN.
Unsur-unsur yang terdapat dalam asas proporsionalitas menurut UU PTUN 2004, UU Anti KKN
1999, dan UU Pemda 2014:
1. Keseimbangan antara hak dan kewajiban;
2. Penyelenggara Negara.
Sedangkan unsur–unsur yang terdapat dalam asas proporsionalitas menurut UU ASN 2014:
1. Keseimbangan antara hak dan kewajiban;
2. Pegawai ASN.
Berdasarkan uraian tersebut, dapat dipahami bahwa asas proporsionalitas yang dianut oleh UU
PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, dan UU Pemda 2014 menekankan kepada prinsip keseimbangan
antara hak dan kewajiban bagi setiap Penyelenggara Negara. Sedangkan UU ASN 2014
menekankan kepada prinsip keseimbangan antara hak dan kewajiban bagi setiap Pegawai ASN.
Tidak ada perbedaan signifikan antara UU PTUN 2004, UU Pemda 2014, UU Anti KKN 1999 dan
UU ASN 2014. Perbedaan hanya terlihat pada soal istilah yang digunakan antara istilah
“Penyelenggara Negara” pada UU PTUN 2004, UU Pemda 2014, UU Anti KKN 1999 dengan
istilah “Pegawai ASN” pada UU ASN 2014. Perbedaan ini wajar, karena ruang lingkup dan obyek
UU ASN berbeda dengan UU PTUN 2004, UU Pemda 2014, dan UU Anti KKN1999. Walaupun
terdapat perbedaan istilah yang digunakan, namun secara substansial, asas proporsionalitas yang
dianut oleh kelima undang–undang tersebut mempunyai semangat dan tujuan yang sama.
Makna dari azas keseimbangan (proportionality) sesungguhnya menghendaki adanya keseimbangan
yang wajar apabila memuat pemberian sanksi dalam keputusan kepada yang melakukan
kesalahan/pelanggaran. Sanksi hukuman tersebut hendaknya seimbang dengan kesalahannya.
Prinsip ini mengutamakan keseimbangan antara hak dan kewajiban aparatur pemerintah, seperti
“adanya keseimbangan antara hukuman jabatan dengan kelalaian/kealpaan seorang PNS”. Artinya,
hukuman yang dijatuhkan tidak boleh berlebihan sehingga tidak seimbang dengan pelanggaran yang
dilakukan oleh pegawai tersebut.
Prinsip ini bermaksud menjamin perlindungan hukum terhadap pegawai dengan baik, adil, tidak
berlebihan. PNS juga memperoleh gaji dan tunjangan sebagai imbalan atas pekerjaan/jabatannya
sesuai peraturan yang berlaku. Oleh karena itu setiap aparatur harus memahami hak dan
kewajibannya dengan sebaik–baiknya, memahami peraturan perundangan yang berkenaan dengan
tugas, fungsi, tanggung jawab bahkan kewajiban dan larangan yang tidak boleh dilanggar. Dalam
73 / 132
hubungan ini penting dikuasai mengenai uraian tugas/pekerjaan, peraturan disiplin dan tata tertib
lainnya yang berlaku secara umum dan khusus di instansinya.120
Dalam literatur hukum Belanda, asas proporsionalitas ini dianggap sebagai bagian dari asas
kecermatan materiil, dengan penekanan pada keseimbangan antara beban yang ditimbulkan (cara
yang digunakan) dan kepentingan-kepentingan yang didukung (tujuan). Salah satu contoh kasusnya
adalah larangan yang ditetapkan oleh Walikota Amsterdam atas seorang pengedar obat untuk tidak
berada di suatu wilayah tertentu di Amsterdam selama empat belas hari.121 Menurut pengadilan,
larangan tersebut tidak proporsional, karena bukan merupakan suatu bentuk sanksi pidana,
melainkan hanya tindakan preventif, serta orang tersebut tidak tinggal ataupun bekerja di wilayah
itu (ABRS, 19 Desember 1996, AB 1997, 79, m.nt. Michiels, Gst. 7052.5 m.nt. Hennekens).
7.12 Asas Profesionalitas
Berdasarkan perbandingan 7 UU dalam Tabel 3, asas profesionalitas dianut oleh 5 UU yaitu: UU
PTUN 2014, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014, UU PB 2009, UU ASN 2014.
1. Asas profesionalitas menurut UU PTUN 2004 mengacu kepada penjelasan asas
profesionalitas menurut UU Anti KKN 1999.
2. Asas profesionalitas menurut UU Anti KKN 1999 adalah asas yang mengutamakan
keahlian yang berlandaskan kode etik dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.
3. Asas profesionalitas menurut UU Pemda 2014 adalah asas yang mengutamakan keahlian
yang berlandaskan kode etik dan ketentuan peraturan perundang-undangan.
4. Asas profesionalitas menurut UU PB 2009 adalah bahwa pelaksana pelayanan harus
memiliki kompetensi yang sesuai dengan bidang tugas.
5. Asas profesionalitas menurut UU ASN 2014 adalah mengutamakan keahlian yang
berlandaskan kode etik dan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Berdasarkan pengertian tersebut dapat diuraikan unsur-unsur yang termuat dalam asas
profesionalitas menurut UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014, UU ASN 2014
adalah sebagai berikut:
1. Mengutamakan keahlian/kompetensi;
2. Berlandaskan kode etik dan ketentuan peraturan perundang–undangan/sesuai bidang
tugas.
Kemudian, unsur-unsur yang termuat dalam asas profesionalitas menurut UU PB 2009 adalah
sebagai berikut:
1. Pelaksana pelayanan;
2. Memiliki kompetensi yang sesuai dengan bidang tugas.
Tidak ada perbedaan signifikan mengenai unsur-unsur yang termuat dalam asas profesionalitas
menurut UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014, UU ASN 2014 dengan UU PB
2009. Kalaupun ada sedikit perbedaan, hal itu hanya tampak pada penggunaan istilah “Pelaksana
120
121
Idup Suhady, Op Cit, hlm. 24.
van Wijk, Konijnenbelt, van Male, hlm. 326.
74 / 132
Pelayanan” pada UU PB 2009 yang tidak digunakan dalam UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999,
UU Pemda 2014, UU ASN 2014 dengan UU PB 2009.
Selain itu, asas profesionalitas menurut UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014,
dan UU ASN 2014, diidentikkan dengan keahlian yang berlandaskan kode etik dan peraturan
perundang–undangan. Sedangkan menurut UU PB 2009, asas profesionalitas itu diidentikkan
dengan kompetensi sesuai dengan bidang tugas. Ada perbedaan kata yang digunakan oleh UU
Pemda 2014 yang lebih menggunakan kata “keahlian” dan “kode etik dan perundang–undangan”.
Sedangkan UU PB 2009 lebih menggunakan kata “kompetensi” dan “bidang tugas” saja.
Asas profesionalitas merupakan asas penting dalam penyelenggaraan pemerintahan. Asas ini
mengandaikan bahwa setiap PNS sebagai salah satu unsur aparatur negara, yang berperan selaku
pelayan masyarakat harus mempunyai keahlian atau kemampuan yang tinggi dalam pelaksanaan
tugas atau pekerjaannya. Dengan perkataan lain PNS harus memiliki kompetensi (pengetahuan dan
keterampilan) yang dipersyaratkan untuk melaksanakan pekerjaannya. Prinsip di atas harus
dibarengi dengan berlandaskan kode etik, yaitu seorang PNS di samping harus menguasai suatu
keahlian, juga harus memiliki sikap dan perilaku tertentu (jujur misalnya) dalam melaksanakan tugas
kewajiban dan tanggung jawabnya.122
7.13 Asas Keadilan
Berdasarkan perbandingan ketujuh UU sebagaimana tersebut dalam Tabel 3, hanya UU Pemda
2014, UU ASN 2014, dan UU Ombudsman 2008 yang menganut asas keadilan. Penjelasan
mengenai asas keadilan menurut 3 UU tersebut:
1. Asas keadilan menurut UU Pemda 2014 adalah bahwa setiap tindakan dalam
penyelenggaraan negara harus mencerminkan keadilan secara proporsional bagi setiap
warga negara.
2. Asas keadilan dan kesetaraan menurut UU ASN 2014 adalah bahwa pengaturan
penyelenggaraan ASN harus mencerminkan rasa keadilan dan kesamaan untuk
memperoleh kesempatan akan fungsi dan peran sebagai Pegawai ASN.
3. Asas keadilan menurut UU Ombudsman adalah ‘cukup jelas’.
Berdasarkan penjelasan tersebut, unsur-unsur yang terdapat dalam asas keadilan menurut UU
Pemda 2014 adalah:
1. Setiap tindakan dalam penyelenggaraan negara;
2. Mencerminkan keadilan secara proporsional;
3. Bagi setiap warga negara.
Sedangkan unsur-unsur asas keadilan menurut UU ASN 2014 adalah:
1. Penyelenggaraan ASN;
2. Mencerminkan rasa keadilan dan kesamaan;
3. Untuk memperoleh kesempatan akan fungsi dan peran sebagai Pegawai ASN.
Dari uraian tersebut, dapat dibedakan bahwa asas keadilan menurut UU Pemda 2014 memiliki
ruang lingkup dan obyek pengaturan yang berbeda dengan UU ASN 2014. UU Pemda 2014
122
Idup Suhady, Ibid, hlm. 25.
75 / 132
menekankan kepada setiap tindakan penyelenggara negara harus mencerminkan keadilan secara
proporsional bagi setiap warga negara. Sedangkan UU ASN 2014, lebih mengatur bagaimana
Penyelenggaraan ASN harus mencerminkan rasa keadilan dan kesamaan untuk memperoleh
kesempatan akan fungsi dan peran sebagai Pegawai ASN. Jadi, ruang lingkup dan obyek UU ASN
adalah Pegawai ASN yang berbeda dengan obyek UU Pemda 2014. Walaupun terdapat perbedaan,
namun esensi asas keadilan yang dianut kedua undang–undang tersebut memiliki tujuan dan
semangat yang sama.
Menurut Jazim Hamidi, indikator yang termuat di dalam asas keadilan adalah sesuai dengan hukum
dan sesuai dengan porsinya. Ada 10 (sepuluh) prinsip keadilan, yaitu, tanggung jawab, adaptif
terhadap pendapat para ahli, berlaku baik kepada bawahan, rendah hati dan penyantun, tidak
mementingkan diri sendiri, loyalitas tinggi, hidup sederhana, arif, cinta rakyat, tulus dan ikhlas. Nilai
keadilan merupakan pertimbangan yang nilainya bersifat subyektif.123
123
Jazim Hamidi, Makalah (…), hlm. 6.
76 / 132
8. Aspek Pengujian Keputusan TUN
Sebagai lembaga pengawas (judicial), ciri-ciri yang melekat pada Peradilan Tata Usaha Negara adalah
sebagai berikut:
1. Pengawasan yang dilakukan bersifat “external control” karena dia merupakan lembaga yang
berada di luar kekuasaan Administrasi Negara (bestuur).
2. Pengawasan yang dilakukan lebih menekankan pada tindakan represif atau lazim disebut
“control a posteriori” karena dilakukan setelah terjadi perbuatan yang dikontrol.
3. Pengawasan itu bertitik tolak pada segi “legalitas” karena hanya menilai dari segi hukum
(rechtmatig)-nya saja.
Dalam beracara di Peradilan Tata Usaha Negara Indonesia, ada beberapa Asas-asas Umum
Peradilan yang Baik yang harus dipatuhi hakim, yaitu:
a. Menjunjung tinggi hak seseorang untuk mendapatkan Putusan (right to a decision);
b. Setiap orang berhak mengajukan Perkara sepanjang mempunyai kepentingan (no interest, no
action);
c. Larangan untuk menolak mengadili, kecuali ditentukan lain oleh Undang-Undang;
d. Putusan harus dijatuhkan dalam waktu yang pantas dan tidak terlalu lama;
e. Asas imparsialitas (tidak memihak).
f. Asas kesempatan untuk membela diri (audi et alteram partem).
g. Asas obyektivitas (no bias), tidak ada kepentingan pribadi atau pihak lain.
h. Menjunjung tinggi prinsip “nemo judex in rex sua”, yaitu Hakim tidak boleh mengadili perkara
di mana ia terlibat di dalam perkara a quo.
i. Penalaran hukum (legal reasoning) yang jelas dalam isi putusan.
j. Akuntabilitas (dapat dipertanggungjawabkan).
k. Transparansi (keterbukaan).
l. Kepastian hukum dan konsistensi.
m. Menjunjung hak-hak manusia.
Fungsi pengawasan Peradilan Tata Usaha Negara memang sulit dilepaskan dengan fungsi
perlindungan hukum bagi masyarakat (individu-individu), sebab seolah-olah posisi individu di
depan Pengadilan berada pada pihak yang lebih lemah. Tolok ukur bagi hakim Pengadilan Tata
Usaha Negara dalam mengadili sengketa Keputusan Tata Usaha Negara1 adalah Pasal 53 ayat 2
Undang-Undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara.124 Ketentuan tersebut menyatakan:
“Alasan-alasan yang dapat digunakan dalam gugatan sebagaimana telah dimaksud dalam
pada ayat (1) adalah:
1. Keputusan Tata Usaha Negara yang digugat itu bertentangan dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
2. Peraturan perundang-undangan yang digugat itu bertentangan Asas-asas Umum
Pemerintahan Yang Baik.”
Alat uji yuridis terhadap Keputusan Tata Usaha Negara yang digugat adalah sebagai berikut:
1. Aspek-aspek umum Pengujian
124
Pasal 1 Ayat 9 Undang-Undang Nomor 51 Tahun 2009 Tentang Peradilan Tata Usaha Negara.
77 / 132
a. Pengujian oleh Instansi atasan, maka pengujian dilakukan secara lengkap, baik dari
segi hukum maupun dari segi kebijaksanaan.
b. Pengujian secara lengkap dilakukan dalam prosedur keberatan oleh instansi yang
mengeluarkan keputusan semula maupun oleh instansi banding administratif.
c. Pengujian oleh Hakim Peradilan Tata Usaha Negara adalah pengujian khusus dari
segi hukumnya saja.
2. Ruang Lingkup Pengujian
Pengujian dari Segi Hukum meliputi:
a. Pengujian tentang kewenangan, berwenang atau tidak pejabat dalam mengeluarkan
Keputusan Tata Usaha Negara.
b. Pengujian yang bersifat formal yang berkaitan dengan soal apakah pembentukan
keputusan telah menurut prosedur yang ditentukan.
c. Pengujian yang bersifat formal yang menyangkut rumusan keputusan itu sendiri
apakah sudah cukup jelas atau bersifat dubius.
d. Pengujian secara substansi, apakah isi keputusan sesuai dengan norma hukum
material.
3. Dasar-dasar Pengujian
Dasar-dasar pengujian adalah juga merupakan alasan–alasan untuk mengajukan gugatan di
Peratun sebagaimana diatur dalam Pasal 53 ayat 2 Undang-Undang tentang Peradilan Tata
Usaha Negara, yakni:
a. Keputusan Tata Usaha Negara yang digugat bertentangan dengan Peraturan
Perundang-undangan yang berlaku.
b. Keputusan Tata Usaha Negara yang digugat bertentangan dengan Asas-Asas
Umum Pemerintah yang Baik.125
Keputusan Tata Usaha Negara yang dikeluarkan berdasarkan kewenangan terikat, diuji dengan
Peraturan perundang-undangan, Keputusan Tata Usaha Negara yang dikeluarkan berdasarkan
kewenangan bebas di uji dengan AUPB.126 Penjelasan Pasal 53 ayat (2) Undang-Undang Tentang
Peradilan Tata Usaha Negara menyatakan, bahwa yang dimaksud dengan Asas-asas Umum
Pemerintahan Yang Baik adalah meliputi Asas Kepastian hukum, Tertib Penyelenggaraan Negara,
Keterbukaan, Proporsionalitas, Profesionalitas, dan Akuntabilitas, sebagaimana dimaksud dalam
Undang-Undang Nomor 28 tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan Bebas
dari Korupsi dan Nepotisme. Keberadaan Asas-asas Umum Pemerintahan Yang Baik yang tersirat
dalam Pasal 53 ayat 2 Undang-Undang Tentang Peradilan Tata Usaha Negara di samping dapat
digunakan untuk menggugat, juga merupakan dasar-dasar (Kriteria atau ukuran) yang digunakan
Hakim Administrasi Negara dalam menguji atau menilai (toetsingsgronden) apakah Keputusan
Administrasi Negara (Beschikking) yang disengketa bersifat melawan hukum atau tidak.
Sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara
Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme, sebelum berlakunya UndangOp. Cit. hlm. 9.
Op. Cit. hlm. 10. Philipus Hadjon, Pengantar Hukum Administrasi Indonesia, Introduction to the Indonesia
Administrative Law, Gadjah Mada University Press, Cet. ke 9, Tahun 2005, hlm. 124.
125
126
78 / 132
Undang Nomor 9 Tahun 2004 penerapan Asas-asas Umum Pemerintahan yang Baik didasarkan
pada ketentuan Pasal 14 jo. 27 Undang-Undang tentang Pokok–pokok Kekuasaan Kehakiman dan
Petunjuk Mahkamah Agung (Juklak) tanggal 24 Maret 1992 Nomor: 052/Td.TUN/II/1992.
Sementara, Pasal 53 ayat 2 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986 tidak secara tegas
mencantumkan Asas–asas Umum Pemerintahan Yang Baik sebagai salah satu dasar untuk
menggugat Keputusan Tata Usaha Negara, dengan dimasukkannya Dengan demikian, Asas-asas
Umum Pemerintahan yang Baik telah mempunyai landasan yang kuat secara yuridis formal.
Menurut M. Koesnoe, dari buku yang dikutip oleh Jazim Hamidi,127 dalam menerapkan asas-asas
hukum (termasuk AUPB), harus dilakukan secara deduktif terlebih dahulu, artinya asas khusus yang
dikhususkan lagi pada bidang hukumnya yang bersangkutan, kemudian dideduksi lagi ke kaidah
substantifnya, dan dideduksi lagi menjadi kaidah kasusnya. Setelah itu, baru dilakukan penerapan
kaidah kasus dalam kasus konkret oleh hakim. Dengan demikian, untuk menerapkan AUPB ke
dalam kasus konkret, terbentang jarak yang cukup jauh dan berliku yang harus ditempuh oleh
seorang hakim.
127
Jazim Hamidi, Loc. Cit., hlm. 135.
79 / 132
9. Yurisprudensi Penerapan AUPB dan
Indikatornya
9.1 Klasifikasi perkara pelanggaran AUPB
Penerapan AUPB oleh pengadilan sebagai dasar pertimbangan tambahan dalam memutus perkara,
didasarkan pada ketentuan Pasal 14 ayat (1) UU No. 14 Tahun 1970 tentang Ketentuan-Ketentuan
Pokok Kekuasaan Kehakiman bahwa “Pengadilan tidak boleh menolak untuk memeriksa dan
mengadili sesuatu perkara yang diajukan dengan dalih bahwa hukum tidak atau kurang jelas,
melainkan wajib memeriksa dan mengadili”. Dalam Pasal 27 ayat (1) UU No. 14 tahun 1970
ditegaskan: “Hakim sebagai penegak hukum dan keadilan wajib menggali, mengikuti, dan
memahami nilai-nilai hukum yang hidup dalam masyarakat”. Namun, dengan lahirnya 3 UU
(UUPTUN 2004, UU Anti KKN 1999, dan UU AP 2014) yang mengatur mengenai AUPB, hal ini
menjadi sangat menarik untuk dikaji lagi.
Berdasarkan hasil penelitian, dalam Direktori Putusan Mahkamah Agung, tidak dijumpai adanya
klasifikasi mengenai pelanggaran AUPB. Dari 6013 putusan-putusan pada Kamar TUN tersebut,
Mahkamah Agung hanya membuat klasifikasi berdasarkan jenis perkaranya saja, bukan pada jenis
pelanggarannya, baik pelanggaran peraturan perundang-undangan, maupun pelanggaran AUPB.
Dengan demikian, Peneliti mengalami kesulitan untuk mengakses yurisprudensi atau putusan
perkara TUN tentang pelanggaran AUPB. Untuk itu, langkah yang dilakukan oleh Peneliti adalah
membaca satu persatu putusan tersebut, dengan melihat apakah dalam gugatannya Penggugat
mendalilkan adanya pelanggaran AUPB atau tidak, serta apakah Majelis Hakim dalam pertimbangan
hukumnya menelaah tentang AUPB yang didalilkan oleh Penggugat.
Tabel 9.1 – Klasifikasi Perkara TUN di Mahkamah Agung
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
Jenis Perkara
Hak Uji Materiil
Kependudukan Kewarganegaraan
Lelang
Pajak
Perijinan
Pilkada
Asuransi
Kehutanan
KIP
Lingkungan Hidup
Partai Politik
Pertanahan
Tender
Badan Hukum
Kepegawaian
Lain-lain termasuk piutang
Merek
Pendidikan
Perumahan
Tanpa kategori
Jumlah Putusan
Jumlah Putusan
317
1
15
2001
145
22
1
3
13
6
12
732
8
4
15
10
4
15
11
2454
6013
Sumber: Situs Mahkamah Agung RI diakses September 2015 dan diolah oleh Peneliti
80 / 132
Berdasarkan jenis perkaranya, putusan hakim diklasifikasikan menjadi 19 jenis perkara dan 1 tanpa
kategori. Untuk jenis perkara yang terkategorisasi, terdapat jenis perkara yang jumlahnya paling
banyak yaitu perkara pajak (2001 putusan atau sekitar 33%), perkara pertanahan (732 putusan atau
sekitar 12%), uji materiil (317 putusan atau sekitar 5%), dan perkara kepegawaian (239 putusan atau
sekitar 4%). Sedangkan ada sejumlah 2454 putusan atau sekitar 44% tetapi tanpa kategori,
sebagaimana tergambar dalam Tabel 9.1.
Tabel 9.2 – Klasifikasi Jumlah Putusan Kamar TUN MA dalam Penerapan AUPB 2002–2015
(KH: Kepastian Hukum, TPN: Tertib Penyelenggaraan Negara, KU: Kepentingan Umum, Ktb: Keterbukaan, Prop:
Proporsionalitas, Prof: Profesionalitas, Kes: Keseimbangan, Ksm: Kesamaan, Kec: Kecermatan, PL: Permainan yang layak, Kep:
Kepercayaan menanggapi pengharapan yang wajar, PH: Perlindungan atas Pandangan Hidup, Keb: Kebijaksanaan)
Asas
KH
TPN
KU
Ktb.
Prop.
Prof.
Kes.
Ksm.
Kec.
PL
Kep.
PH
Keb.
Total
Sub
86
77
160
92
95
95
77
84
174
98
42
15
79
1174
2015
0
0
1
1
1
0
1
0
2
0
0
0
0
6
2014
12
11
24
16
16
17
12
11
21
10
6
2
6
164
2013
24
18
41
21
25
26
15
17
46
25
8
3
16
285
2012
27
21
46
17
21
26
19
22
41
21
17
2
16
296
2011
12
9
16
15
12
12
17
19
29
21
8
3
9
182
2010
3
6
14
10
8
7
2
5
14
8
2
2
9
90
2009
5
6
12
8
7
4
5
4
10
3
0
0
7
71
2008
3
3
3
1
0
1
3
2
4
5
0
1
6
32
2007
0
1
1
2
3
2
1
2
3
0
0
0
5
20
2006
0
1
1
1
2
0
0
2
2
2
1
1
2
15
2005
0
0
0
0
0
0
2
0
1
1
0
1
0
5
2004
0
0
0
0
0
0
0
0
1
1
0
0
1
3
2003
0
1
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
3
2002
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
1
2
Sumber: Situs Mahkamah Agung RI diakses September 2015 dan diolah oleh Peneliti
Dari 1174 putusan yang terakses, kemudian dilakukan pembacaan untuk memetakan dan
mengklasifikasikannya ke dalam tiga belas (13) asas AUPB sebagaimana tersaji dalam Tabel 9.1.
Dari tabel tersebut, kemudian dibuat Diagram 9.1.1a. yang menunjukkan adanya kecenderungan
yang sangat kuat meningkatnya penyebutan asas-asas AUPB dalam putusan-putusan PTUN
beberapa tahun terakhir.
Gambar 9.1.1a – Diagram Penerapan AAUB dalam Putusan PTUN 2002–2014
350
Penyebutan AUPB dalam Putusan
300
250
200
150
100
50
0
2002
2003
2004
2005
2006
2007
2008
2009
2010
2011
2012
2013
Kepastian hukum
Tertib penyelenggaraan
Kepentingan umum
Keterbukaan
Proporsionalitas
Profesionalitas
Keseimbangan
Kesamaan
Kecermatan
Permainan layak
Kepercayaan
Pandangan hidup
Kebijaksanaan
81 / 132
2014
Jika diamati lebih lanjut lagi, terdapat beberapa asas yang sangat menonjol, khususnya asas
kecermatan, kepentingan umum, permainan yang layak, proporsionalitas, profesionalitas, dan
kepastian hukum, sebagaimana terlihat pada Diagram 9.1.1b. Peneliti juga menyajikan hasil tabulasi
putusan TUN di mana para pihak mendasarkan gugatannya pada pelanggaran AUPB dan hakim
menggunakan dasar pertimbangan AUPB, yaitu masing-masing 1 (satu) putusan perkara pajak,
pertanahan dan kepegawaian, sebagaimana tertera pada Tabel 9.1 pada sub-sub bab berikutnya.
Dalam hal ini, Peneliti akan memfokuskan diri untuk memilih yurisprudensi Mahkamah Agung
dalam perkara Tata Usaha Negara yang dinilai dapat memberikan arahan yang jelas dalam
penerapan AUPB.
Gambar 9.1.1b – Diagram Penerapan AAUB dalam Putusan PTUN 2002–2014
200
180
160
140
120
100
80
60
40
20
0
Asas-Asas AUPB dalam Putusan
2002
2003
2004
2005
2006
2007
2008
2009
2010
2011
2012
2013
2014
9.2 Yurisprudensi penerapan AUPB yang dapat
memberi arahan
9.2.1 Asas Kepastian Hukum
Di bawah ini adalah beberapa yurisprudensi Mahkamah Agung dan Putusan Ha- kim tingkat
pertama mengenai Penerapan AUPB tentang pelanggaran asas kepastian hukum yang memberikan
arahan yang jelas dan konsisten dalam memaknai asas kepastian hukum. Diantaranya adalah
Putusan Mahkamah Agung RI (MA RI) No. 385K/TUN/2012, Putusan MA RI No. 489K/TUN/
2001, Putusan No. 121/G/2012/PTUN–BDG, Putusan No. 04/G.TUN/2001/PTUN.YK Jo.
No. 10/B/TUN/2002/PT. TUN. SBY Jo. Putusan MA RI No. 373 K/TUN/2002, Putusan No.
492/B/PK/PJK/2014.
Pada dasarnya, beberapa putusan tersebut telah melahirkan indikator asas kepastian hukum, yaitu,
(1) Keputusan TUN harus didasarkan pada peraturan perundang-undangan yang berlaku, (2) setiap
keputusan TUN yang dikeluarkan oleh pemerintah hendaknya tidak mudah dicabut kembali, (3)
hak yang diperoleh berdasarkan keputusan TUN hendaknya dihormati. Namun demikian, di dalam
praktik masih saja dijumpai putusan Hakim Agung yang mengandung kelemahan disebabkan oleh
82 / 132
keengganan hakim dalam membuktikan dalil Penggugat mengenai adanya pelanggaran AUPB,
sebagaimana tergambar dalam Putusan No. 505K/TUN/2012. Selain itu, Putusan No.
2/G.TUN/2011/JPR juga merupakan salah satu contoh Putusan Hakim TUN yang kurang dapat
dijadikan arahan karena hakim telah merancukan pengertian antara asas proporsionalitas dengan
asas kepastian hukum.
Putusan MA RI No. 385 K/TUN/2012
Pada Putusan MA RI No. 385 K/TUN/2012, Hakim Agung secara eksplisit dalam pertimbangan
hukumnya menyatakan bahwa:
“Masa jabatan Ketua Program Studi yang telah ditentukan secara limitatif dalam Pasal 52
ayat (4) Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999 tentang Pendidikan Tinggi, yakni 4
(empat) tahun, tidak dapat disimpangi dengan alasan hanya karena untuk melakukan
penyegaran. Sedangkan Termohon Kasasi/ dahulu sebagai Penggugat baru memangku
jabatan sebagai Ketua Program Studi magister pada Program Pasca Sarjana Universitas
Lambung Mangkurat selama 1 (satu) Tahun 8 (delapan) bulan. Pemohon Kasasi/ Tergugat
ingin menyimpang dari ketentuan Peraturan Pemerintah di atas harus berdasarkan
pertimbangan yang kuat, tidak cukup hanya dengan alasan untuk penyegaran, karena hal ini
akan mengarah kepada tindakan sewenang-wenang karena tidak terukur dalam menerbitkan
obyek sengketa tersebut.”
Dari pertimbangan tersebut, asas kepastian hukum dimaknai sebagai Keputusan TUN harus
didasarkan pada peraturan perundang-undangan yang berlaku. Penyimpangan terhadap ketentuan
yang berlaku harus didasarkan pada alasan yang kuat. Pemaknaan ini sesuai dengan UU Anti KKN
1999 jo. UU AP 2014 yang menyatakan bahwa “asas dalam negara hukum yang mengutamakan landasan
ketentuan peraturan perundang-undangan, kepatutan, keajegan, dan keadilan dalam setiap kebijakan
penyelenggaraan pemerintahan”. Selain itu, juga sama dengan yang dikemukakan oleh Philipus M.
Hadjon bahwa asas kepastian hukum menghalangi badan pemerintahan untuk menarik kembali
suatu ketetapan atau mengubahnya untuk kerugian yang berkepentingan. Dengan demikian,
harapannya, Surat Keputusan yang dikeluarkan secara sah dan didasarkan pada ketentuan peraturan
perundang-undangan tentunya tidak mudah begitu saja disimpangi atau ditarik kembali, jika hal ini
tidak didasarkan pada alasan-alasan yang kuat, apalagi jika hal ini merugikan hak dari seseorang.128
Putusan MA RI No. 489 K/TUN/2001
Putusan MA RI No. 489 K/TUN/2001 menyangkut sengketa antara Suhaili Saun, Direktur PT.
Volex Batamindah, (Penggugat) melawan Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal (Tergugat),
sebagai akibat tidak dikabulkannya Permohonan Penggugat melalui surat No. 034/HPALNI/2000 tanggal 19 Juli 2000 agar Tergugat mencabut ijin PT. Volex Indonesia. Akibatnya, PT.
Volex Indonesia memakai aset dan tempat PT. Volex Batamindah yang ijinnya belum di cabut,
sehingga menjadi tumpang tindih (overlapping), di satu pihak ijin untuk PT. Volex Batamindah masih
berlaku dan belum dicabut, di pihak lain Tergugat telah mengeluarkan ijin untuk PT. Volex
Indonesia. Majelis Hakim dalam pertimbangan hukumnya menyatakan bahwa obyek gugatan dalam
perkara ini ialah kepastian fiktif negatif, sikap diam Tergugat terhadap surat permohonan Penggugat
Lihat pula pendapat Lutfi Effendi, 2004. Pokok-pokok Hukum Administrasi, Malang: Bayumedia
Publishing, 2004, hlm. 85.
128
83 / 132
No. 034/HP-ALNI/2000 tanggal 19 Juli 2000 tentang permohonan agar Tergugat mencabut ijin
PT. Volex Indonesia.
Majelis Hakim menyimpulkan dalam pertimbangannya dan menyatakan bahwa:
“Tergugat telah salah tidak mempertimbangkan keseluruhan fakta–fakta yang ada, yang
seharusnya dijadikan sebagai dasar untuk pengambilan keputusan mencabut PT. Volex
Indonesia yang telah merugikan bagi penggugat. Dengan demikian penolakan untuk
menjawab permohonan Tergugat berdasarkan Pasal 3 ayat 1, 2 , dan 3 Undang-Undang No.
5 tahun 1986 tentang Pengadilan Tata Usaha Negara, telah bertentangan dengan Azas-Azas
Umum Pemerintahan yang baik (The General Principles of Good Administration), yakni Azas
Kepastian Hukum. Dalam keputusan penolakan yang dikeluarkan oleh Tergugat atas surat
Penggugat untuk mencabut izin PT. Volex Indonesia telah menimbulkan tidak adanya azas
kepastian hukum menyangkut kedudukan Penggugat selaku Direktur dan juga selaku
Pemegang Saham Minoritas pada PT. Volex Batamindah dahulu disebut PT. Mayor
Batamindah, yang sampai saat ini Tergugat telah membiarkan PT. Volex Indonesia
beroperasi di lokasi PT. Volex Batamindah dahulu disebut PT. Mayor Batamindah yang ada
di Kawasan Industri Sekupang, Batam.”
Pelanggaran AUPB, khususnya asas kepastian hukum, secara eksplisit dinyatakan oleh Hakim
dalam pertimbangan hukumnya, karena Tergugat telah menerbitkan ijin a quo atas nama PT. Volex
Indonesia, sehingga PT. Volex Indonesia memakai aset dan tempat PT. Volex Batamindah yang
ijinnya belum dicabut dan menjadi tumpang tindih (overlapping), akibat ijin untuk PT. Volex
Batamindah masih berlaku dan belum dicabut. Majelis Hakim berpendapat bahwa Pejabat TUN
wajib memahami dan menjalankan aturan perundang-undangan pada saat menerbitkan suatu
keputusan seharusnya memperhatikan aturan sebelumnya yang telah dibuat, apakah aturan baru
tersebut akan mengganti aturan yang lama (jika demikian aturan yang lama harus dicabut), ataukah
aturan baru tersebut sifatnya adalah untuk melengkapi aturan yang sudah ada sebelumnya. Bahwa
Pejabat TUN wajib memahami dan menjalankan aturan perundang-undangan pada saat
menerbitkan suatu keputusan seharusnya memperhatikan aturan sebelumnya yang telah dibuat,
apakah aturan baru tersebut akan mengganti aturan yang lama (jika demikian aturan yang lama
harus dicabut), ataukah aturan baru tersebut sifatnya adalah untuk melengkapi aturan yang sudah
ada sebelumnya.
Kaidah hukum yang dibentuk tentang asas kepastian hukum dalam perkara ini yaitu: “Pemberian
ijin oleh badan atau pejabat TUN kepada suatu perusahaan atas aset dan tempat perusahaan lain
yang ijinnya belum dicabut dapat menimbulkan tumpang tindih ijin sehingga melanggar asas
kepastian hukum”. Tafsir demikian sebenarnya memiliki makna yang hampir sama dengan apa yang
dikemukakan oleh Philipus, bahwa perubahan sebuah KTUN tidaklah dibenarkan jika itu
menimbulkan kerugian kepada pihak yang berkepentingan atau melanggar hak seseorang.
Putusan MA RI No. 373 K/TUN/2002
Putusan No. 04/G.TUN/2001/PTUN.YK jo. Putusan Banding No. 10/B/TUN/2002/
PT.TUN.SBY jo. Putusan MA RI No. 373 K/TUN/2002 ini adalah perkara antara Syamsulhadi,
dkk. (Penggugat) dan Drs. RMA Hanafiah (Penggugat II Intervensi), melawan Kepala Kantor
Pertanahan Kabupaten Sleman (Tergugat). Penggugat adalah pemilik tanah dengan Letter C No.
295/Kld. Selanjutnya, penggugat mengajukan permohonan kepada Kepala Kantor Pertanahan
Kabupaten Sleman untuk menerbitkan sertifikat. Namun, ternyata, di atas tanah milik penggugat
telah diterbitkan sertifikat Hak Milik orang lain, No. 5964/Catur Tunggal, atas nama H. Musrini
84 / 132
Daruslan, dan sertifikat No. 6479/Catur Tunggal, atas nama Ir. Sri Warnijati Agra. Mengetahui
perihal telah diterbitkannya dua sertifikat tersebut, penggugat mengajukan gugatan pembatalan dua
sertifikat dimaksud. Dari fakta persidangan akhirnya diperoleh fakta hukum kepemilikan H.
Musrini Daruslan dan Ir. Sri Warnijati Agra tidak mempunyai legalitas, sehingga kedua sertifikat
dimaksud harus dibatalkan. SHM No. 927 a.n. Yulius Pangaribuan bertentangan dengan AUPB,
asas kepastian hukum. Di sini, artinya, semata-mata untuk memberi tekanan atau arahan kepada
tergugat (kepala Kantor Pertanahan) agar dalam menerbitkan sertifikat menghormati hak yang telah
diperoleh seseorang berdasarkan UU secara benar. Perluasan pengertian asas kepastian hukum ini
juga diakui oleh Ahli seperti Kuntjoro Purbopranoto dan Lutfi Effendi.129 Majelis hakim
berpendapat bahwa tujuan penerbitan sertifikat yang menuju kepada kepastian hukum.
Putusan MA RI No. 552 K/TUN/2013
Putusan MA RI No. 552 K/TUN/2013 mengenai diterbitkannya KTUN di atas tanah yang di
atasnya terdapat hak atas tanah milik penggugat (ahli waris dari alm. Drs. H. Ahmad Mahali)
berdasarkan alas hak surat kontrak jual beli antara orang tua para penggugat dengan yayasan
perumahan daerah tingkat I di mana semasa hidupnya penggugat tidak pernah mengalihkan hak
atas tanah yang dimaksud kepada siapapun termasuk kepada Burhanuddin. Pertimbangan hukum
hakim dalam perkara ini yaitu para penggugat telah mendaftarkan kepemilikan tanah secara sporadis
dengan mengajukan surat pengakuan hak atau SPH yang telah didaftarkan di Lurah Talang Kepala
dan Camat Alang-Alang Lebar pada tanggal 24 November 2010. Dalam perkara ini hakim agung
menilai bahwa tindakan KTUN sebagai obyek sengketa bertentangan dengan asas kepastian hukum
dengan indikator dugaan telah terjadi tindakan pemalsuan surat. Dalam hal ini Majelis Hakim
memaknai asas kepastian hukum sama dengan pendapat Ahli yaitu Philipus yaitu bahwa Keputusan
TUN harus berlandaskan peraturan-perundang-undangan yang jelas,130 kuat dan tidak melanggar
hukum.131 Tindakan pemalsuan inilah yang menurut Hakim Agung menyebabkan terjadinya
tumpang tindih kepemilikan hak atas tanah.132 Fakta hukum yang digunakan oleh hakim adalah
adanya 2 gambar situasi nomor 3430/1988 dengan luas 480 m² dan nomor 3431/1988 dengan luas
492 m² tanggal 14 November 1988 dan Penerapan asas praktik penyelenggaraan negara. Indikator
yang dipakai hakim adalah bahwa penjabat TUN perlu mengindahkan adanya keserasian dan
keteraturan antara kebijakan/keputusannya dengan kebijakan/keputusan penyelenggara lainnya.
Sehingga tidak terjadi tumpang tindih kebijakan/keputusan. Dalam penerapan asas tersebut majelis
hakim merujuk pasal 3 UU No 28 Tahun 1999 tentang penyelenggaraan Negara yang Bersih dari
Korupsi Kolusi dan Nepotisme jo. Pasal 53 ayat 2 huruf b UU PTUN 2004.
Putusan No. 492/B/PK/PJK/2014
Putusan No. 492/B/PK/PJK/2014 tentang pajak dalam antara penggugat PT. WHITE OIL
NUSANTARA melawan tergugat DIREKTUR JENDERAL PAJAK. Penggugat melakukan
peninjauan kembali terhadap Putusan Pengadilan Pajak No. 43408/PP/M.VI/99/2013 tanggal 22
Februari 2013. Penggugat mengajukan permohonan gugatan atas Keputusan Tergugat Nomor
KEP-00019/WPJ.24 /KP.0803/2012 tanggal 8 Mei 2012 dengan alasan tergugat pada bagian
Lihat Safitri Nugraha, Op. cit. Lihat juga Lutfi Effendi, Pokok-Pokok Hukum Administrasi, Malang: Bayumedia
Publishing, 2004, hlm. 86.
130 Lihat UU ASN 2014, lihat juga pertimbangan hakim dalam Putusan No. 385 K/TUN/2012.
131 Philipus M. Hadjon, 2011. Loc. Cit., hlm. 273-274.
132 Pertimbangan yang demikian juga ditemukan pada Putusan MA RI No. 489 K/TUN/2001 TANGGAL
10 JUNI 2004. Kaidah hukum yang dinyatakan oleh Hakim Agung bahwa pemberian izin oleh badan atau pejabat
TUN kepada suatu perusahaan atas aset dan tempat perusahaan lain yang izinnya belum dicabut dapat menimbulkan
tumpang tindih izin sehingga melanggar asas kepastian hukum.
129
85 / 132
menimbang menggunakan dasar pertimbangan SKPN PPN Nomor 00255/507/09/641/11
tanggal 4 Januari 2011 masa Januari 2009, di mana pada kenyataannya untuk masa Januari 2009
tidak terdapat SKPN PPN dengan nomor tersebut.
Pada tanggal 29 November 2010, Penggugat telah melaporkan Pembetulan SPT Masa PPN untuk
masa Januari 2009 berdasarkan Pasal 8 Ayat (4) UU KUP dengan nomor Bukti Penerimaan Surat
S 01030745/PPN1107/WPJ.24/KP.0803/2010, perihal SPT Masa Pembetulan 1 dan atas
pembetulan tersebut, Penggugat telah melunasi pajak yang terutang pada tanggal 26 November
2010, beserta sanksi administrasi sesuai Pasal 8 Ayat (4) UU KUP sebesar 50% dari pajak yang
kurang dibayar dan sudah terakomodir dalam SPHP Nomor PEM-316/WPJ.24/KP.0800/2010
serta SKPN Pajak Pertambahan Nilai Nomor 00254/507/09/641/11. Akan tetapi, KPP Madya
Sidoarjo menerbitkan Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP00019/WPJ.24/KP.0803/
2012 yang membetulkan SKPN Pajak Pertambahan Nilai Nomor 00254/507/09/641/11 tersebut
dengan mencantumkan kembali kompensasi kelebihan pajak masukan bulan Desember 2008
sebesar Rp. 7.201.229.814,-. Dalam hal ini, KPP Madya Sidoarjo tidak memiliki integritas dan tidak
konsisten dalam mengeluarkan keputusan sehingga Penggugat sebagai Wajib Pajak merasa sangat
dirugikan karena Penggugat tidak memiliki kepastian hukum yang tetap dengan adanya keputusan
dari KPP Madya Sidoarjo yang berubah-ubah.
Dalam pertimbangan hukum hakim menjelaskan alasan–alasan tentang dalam perkara a quo berupa
penerbitan Keputusan Tergugat tentang Pembetulan atas Surat Keputusan Pajak Nihil (SKPN)
dapat dibenarkan, karena dalil-dalil yang diajukan oleh Pemohon Peninjauan Kembali dalam
Memori Peninjauan Kembali Angka IV butir 3, 4, 5, Angka V butir 2, 3, 4, 5, Angka VI butir 4,
butir 5 huruf a, b poin 2, 3 huruf c, d, (vide huruf d, e dan g pada halaman 28-30), dapat
menggugurkan fakta yang terungkap dalam persidangan dan pertimbangan hukum Majelis
Pengadilan Pajak, dan oleh karenanya koreksi Tergugat tidak dapat dipertahankan karena cacat
prosedur dan substansi, oleh karenanya SKPN yang memuat nilai-nilai pajak yang harus dibayar
sebesar Rp. 14.402.459.628,00 tidak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berlaku sebagaimana diatur dalam Pasal 8 ayat (4) dan ayat (5) Undang-Undang KUP. Bahwa
dengan demikian, Keputusan Tergugat telah mengandung cacat yuridis baik dari segi formal
maupun material dan asas-asas umum pemerintahan yang baik khususnya asas kepastian hukum.
Di samping itu, dalam hal ini, pertimbangan hakim juga memaknai pelanggaran asas kecermatan
sebagai tidak bertindak cermat dalam melakukan aktivitas penyelenggaraan tugas pemerintahan,
yaitu dengan mencantumkan kembali kompensasi kelebihan pajak masukan bulan Desember 2008,
sehingga Penggugat sebagai wajib pajak merasa dirugikan. Kaidah hukum yang demikian ini telah
sesuai dengan apa yang dimaksud sebagai asas kecermatan dalam UU AP 2014 maupun UU PTUN
2004 serta yang dinyatakan oleh para ahli.133 Dengan demikian, Putusan Nomor 492/B/PK/PJK
/2014 ini bisa memberikan arahan yang jelas terhadap penerapan AUPB khususnya asas kepastian
hukum dan asas kecermatan.
Putusan No.121/G/2012/PTUN–BDG
Selain beberapa putusan MA yang memberikan arahan yang jelas tentang penerapan AUPB
sebagaimana dipaparkan di atas, Peneliti juga menemukan beberapa putusan hakim di mana Majelis
Safri Nugraha, Op. Cit, hlm. 12. Lihat juga Ridwan H.R., 2008. Hukum Administrasi Negara, Jakarta: Rajawali
Pers, hlm. 251.
133
86 / 132
Hakim berusaha menelaah satu per satu dalil Penggugat atas pelanggaran lebih dari satu asas dalam
AUPB dan salah satu asas yang didalilkan dilanggar oleh Pejabat TUN adalah asas kepastian hukum.
Putusan ini merupakan putusan perkara Tata Usaha Negara di tingkat pertama, dengan kronologi:
Penggugat para Kuwu dan Pamong Desa melawan SEKRETARIS DAERAH
KABUPATEN INDRAMAYU. Objek gugatan adalah Surat Sekretaris Daerah Kabupaten
Indramayu Nomor 143/1942 /Otdes Tanggal 9 November 2012 tentang Hak Garap Tanah
Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya. Para Penggugat memohon agar
objek sengketa yaitu Surat Sekretaris Daerah Kabupaten Indramayu Nomor 143/1942
/Otdes Tanggal 9 November 2012, Tentang Hak Garap Tanah Bengkok dan Titisara Desa
Sukamelang Kecamatan Kroya dinyatakan batal atau tidak sah. Para Penggugat selaku
Kuwu dan Pamong Desa, berdasarkan peraturan perundang-undangan in casu Peraturan
menteri Dalam Negeri Nomor 4 Tahun 2007 tentang Pedoman Pengelolaan Kekayaan
Desa dan Peraturan Daerah Kabupaten Indramayu Nomor 17 Tahun 2008 tentang Sumber
Pendapatan dan Kekayaan Desa, memiliki kedudukan keuangan dan berhak mendapat
honor berupa penguasaan tanah Bengkok yang terletak di Desa Gabuskulon Blok Buer
Kecamatan Gabuswetan Kabupaten Indramayu dengan cara disewakan pada pihak ketiga,
kecuali bagian tanah bengkok yang menurut aturan hasilnya harus digunakan untuk
kepentingan desa.
Hak garap atas tanah bengkok yang dimiliki oleh Penggugat berlaku selama masa 10 tahun.
Selama beberapa waktu tidak ada masalah yang timbul atas pelaksanaan aturan tersebut,
hingga dilantiknya Kuwu Sukamelang yang baru, yakni Drs. Nasikin, MBA oleh Bupati
Indramayu pada bulan Februari 2012. karena Drs. Nasikin, MBA menganggap pada saat
dilantik maka pada saat itu pula tanah sawah Bengkok maupun tanah titisara yang semula
merupakan hak para Penggugat diserahkan kepada Drs. Nasikin, MBA, padahal pada saat
itu seharusnya para Penggugat masih mempunyai hak garap atas tanah bengkok tersebut
selama 1 tahun lagi. Atas persoalan tersebut Camat Kroya Kabupaten Indramayu telah
menggelar rapat khusus antara Penggugat dengan Drs. Nasikin, MBA yang melibatkan
Ketua Badan Perwakilan Desa Sukamelang dan para tokoh masyarakat. Namun ternyata
Camat Kroya telah mengambil sikap dan menyimpulkan sendiri hasil rapat dengan
mengirimkan surat kepada Tergugat dengan perihal memohon penjelasan/keputusan
penggarapan tanah bengkok dan titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya. Kemudian
Tergugat mengeluarkan Surat Keputusan Nomor 143/1942 /Otdes Tanggal 9 November
2012 Tentang Hak Garap Tanah Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya
tentang Hak Garap Tanah Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya yang
mengambil mentah-mentah substansi surat usulan Camat Kroya di saat mediasi
kepentingan para pihak belum terwujud. Tergugat tidak memperhatikan kepentingan Para
Penggugat yang sedang berlangsung tahap saling tawar menuju perdamaian dalam persoalan
kurangnya hak penguasaan tanah Bengkok satu tahun akibat adanya kesepakatan antar bakal
calon Kuwu Sukamelang, padahal masalah tanah Bengkok merupakan masalah honor yang
diterima kuwu / pamong desa Sukamelang yang belum diatur oleh Peraturan Daerah
Kabupaten Indramayu, sehingga terjadi kekosongan hukum (rechtsvacuüm).
Dalam gugatannya, Para Penggugat mendalilkan penerbitan obyek sengketa (Surat Keputusan
Nomor 143/1942/Otdes Tanggal 9 November 2012 Tentang Hak Garap Tanah Bengkok dan
Titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya) yang pada pokoknya bertentangan AUPB, yaitu:
1. Asas kepastian hukum (rechtszekerheidsbeginsel);
87 / 132
2.
3.
4.
5.
Asas kecermatan (zorgvuldigheidsbeginsel);
Asas tertib penyelenggaraan Negara dan asas keterbukaan (asas pemberian alasan);
Asas proporsionalitas dan akuntabilitas (asas permainan yang layak);
Asas keadilan dan kewajaran (principle of reasonableness or prohibition of arbitrariness).
Dalam pertimbangannya, Majelis Hakim menyatakan bahwa berdasarkan fakta hukum, penerbitan
Surat Keputusan Nomor 143/1942 /Otdes Tanggal 9 November 2012 Tentang Hak Garap Tanah
Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya, oleh Badan/Pejabat Tata Usaha
Negara, yaitu Sekretariat Daerah Kabupaten Indramayu, bila dilihat dari unsur kewenangan secara
materi jelas Tergugat tidak berwenang, karena dalam ketentuan normatif yang terdapat dalam Perda
Kabupaten Indramayu Nomor 17 Tahun 2008 jelas mengatur bahwa Bupatilah yang mempunyai
kewenangan tersebut. Dalam putusan kasus tersebut majelis hakim mengabulkan gugatan Para
Penggugat seluruhnya.
Indikator Pelanggaran AUPB dalam kasus tersebut adalah sebagai berikut:
1. Asas kepastian hukum (rechtszekerheidsbeginsel)
Perbuatan sepihak surat Tergugat Nomor 143/1942 /Otdes Tanggal 9 November 2012 tentang
Hak Garap Tanah Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya, menjadi
persoalan krusial bagi Para Penggugat, karena hilangnya hak Para Penggugat akibat tidak
diakuinya antara masa jabatan dengan hak mendapat pengelolaan tanah Bengkok, dengan
demikian Tergugat telah menciptakan ketidakpastian hukum dan merusak tatanan tata usaha
negara yang hanya memaksakan asas hukum administrasi presumptio iustae causa, yaitu setiap
tindakannya harus dianggap benar, padahal Para Penggugat sangat menggantungkan nafkah
hidup keluarga satu-satunya (ansicht) di atas tanah tersebut;
2. Asas kecermatan (zorgvuldigheidsbeginsel);
Perbuatan Tergugat yang telah menerbitkan surat Nomor 143/1942/Otdes Tanggal 9
November 2012 tentang Hak Garap Tanah Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang Kecamatan
Kroya, merupakan perbuatan tidak cermat karena diambil atas keadaan yang relevan yang telah
dikumpulkan, dipersiapkan, serta dipertimbangkan secara cermat dan teliti termasuk harus
mempertimbangkan akibat–akibat hukum yang muncul dari keputusan atau tindakannya,
Bahwa surat Tergugat dalam mengambil keputusan hanya mengandalkan dan atau
memperhatikan Surat Camat Kroya Nomor 143/257/Pem, tertanggal 26 September 2012
perihal Mohon Penjelasan/Keputusan Penggarapan Tanah Bengkok dan Titisara Desa
Sukamelang Kecamatan Kroya, padahal Camat Kroya in casu Saudara Basuni pada saat
musyawarah tidak berkapasitas sebagai pemutus, namun hanya sebagai fasilitator, tidak boleh
berat sebelah tugasnya hanya memiliki fungsi koordinasi;
3. Asas tertib penyelenggaraan Negara dan asas keterbukaan (asas pemberian alasan);
Perbuatan Tergugat yang secara sepihak menerbitkan surat Nomor 143/1942/Otdes Tanggal
9 November 2012 tentang Hak Garap Tanah Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang
Kecamatan Kroya, tidak didukung dengan alasan-alasan yang sah yang menjadi dasar hukum
keputusan a quo sebagaimana lazimnya sebuah surat keputusan yang baik yang harus
menjelaskan, setidaknya memberi alasan, dasar fakta yang teguh serta pemberian alasan yang
mendukung. Tergugat tidak memperhatikan hasil musyawarah secara utuh. Seharusnya
88 / 132
terhadap fakta atau kasus yang sama harus dilakukan tindakan atau keputusan pemerintah yang
sama pula dalam arti tidak bertentangan, begitu juga terhadap tindakan pemerintah yang
meskipun bersifat kasuistik, tindakannya itu harus tetap berlandaskan asas kesamaan, dengan
cara ini harus bertindak cermat untuk mempertimbangkan titik-titik persamaannya.134
4. Asas proporsionalitas dan akuntabilitas (asas permainan yang layak);
Surat Tergugat Nomor 143/1942/Otdes Tanggal 9 November 2012 tentang Hak Garap Tanah
Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya, terbit dari hasil kesimpulan Camat
Kroya in casu Saudara Basuni yang tidak jujur, curang dan tidak memberikan kesempatan yang
seluas-luasnya pada Para Penggugat untuk membela diri dengan memberikan argumentasiargumentasi sebelum diterbitkannya surat Tergugat, fakta ini karena ketika musyawarah soal
tanah Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya sedang berlangsung, secara
sepihak terbit surat Tergugat berdasar usulan kesimpulan Camat Kroya merupakan pelanggaran
Tergugat. Idealnya setiap tindakan pemerintah dilakukan dan dilaksanakan dengan: secara jujur,
tidak curang dengan menjunjung kebenaran dan keadilan (fairness), memberikan kesempatan
yang seluas-luasnya kepada warga negara (termasuk pada pemerintah sendiri) untuk membela
diri dengan memberikan argumentasi–argumentasi sebelum dijatuhkan putusan pemerintah,
mencari dan mendapatkan kebenaran dan keadilan, baik kepada atasannya, instansi banding
(instansi pemerintah) yang lebih tinggi atau melalui administratief beroep, maupun badan peradilan
administrasi atas perlakuan atau penjelasan yang tidak menyenangkan dari pemerintah.135
5. Asas keadilan dan kewajaran (principle of reasonableness or prohibition of arbitrariness).
Bahwa surat Tergugat Nomor 143/1942 /Otdes Tanggal 9 November 2012 tentang Hak Garap
Tanah Bengkok dan Titisara Desa Sukamelang Kecamatan Kroya, sangat bertentangan dengan
asas keadilan dan kewajaran karena dalam asas keadilan menuntut pemerintah secara
proporsional, sesuai, seimbang dan selaras, sedangkan prinsip kewajaran menekankan agar
setiap kegiatan pemerintah memerhatikan nilai-nilai yang berlaku di tengah masyarakat, baik itu
berkaitan dengan agama, moral, adat-istiadat, maupun nilai-nilai lainnya.
Pada akhirnya dalam amar putusannya, Majelis hakim memerintahkan Tergugat untuk mencabut
obyek sengketa (Surat keputusan Sekretaris Daerah Kabupaten Indramayu Nomor 143/1942
/Otdes Tanggal 9 November 2012 Tentang Hak Garap Tanah Bengkok dan Titisara Desa
Sukamelang Kecamatan Kroya Kabupaten Indramayu), karena terbitnya surat tersebut telah
melanggar AUPB.
Putusan No. 2/G.TUN/2011/JPR
Putusan No. 2/G.TUN/2011/JPR tanggal 19 Januari 2011 tentang Penetapan Penundaan
Pelaksanaan Keputusan Tata Usaha Negara berupa surat putusan KPU Kabupaten Lanny Jaya No.
09 Tahun 2010 tanggal 22 Desember 2010 tentang penetapan Kepala Calon Kepala Daerah dan
Wakil Kepala Daerah yang lolos verifikasi faktual Kabupaten Lanny Jaya Periode 2011-2016. Surat
Keputusan tergugat yang menjadi obyek sengketa in litis karena diterbitkan/dikeluarkan tidak
didasarkan pada persyaratan yang diatur oleh peraturan perundang-undangan, yaitu, Pasal 10 ayat
4 huruf (H), Pasal 59, Pasal 69 UU No. 22 tahun 2007, Pasal 60 ayat 1 (UU No. 12 tahun 2008),
Khrisna D. Darumurti dalam Ridwan, HR, 2008. Hukum Administrasi Negara, Jakarta, Rajawali
Pers, hlm. 261.
135 Khrisna D. Darumurti, 2012. Kekuasaan Diskresi Pemerintah, Bandung, PT. Citra Aditya Abadi, hlm. 75.
134
89 / 132
Pasal 39 huruf B, Pasal 43 huruf B Peraturan KPU No. 13 tahun 2010. Sehingga, Mahkamah Agung
menilai tergugat bertindak tidak cermat, lalai dan tidak profesional dalam menertibkan surat
keputusan yang menjadi obyek sengketa.
Oleh karena itu tindakan hukum tergugat menerbitkan obyek sengketa telah melanggar AAUPB
terutama asas kecermatan dan asas profesionalitas. Pertimbangan ini diperkuat oleh adanya fakta–
fakta hukum diantaranya Berita Acara Penetapan Pasangan Calon Bupati dan Wakil Bupati yang
tidak lolos verifikasi faktual pada pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah. Majelis
hakim dalam perkara ini menggunakan indikator penerbitan surat KTUN yang tidak didasarkan
pada peraturan perundang-undangan yang dikategorikan sebagai pelanggaran asas kecermatan
sekaligus asas profesionalitas. Jika dikaitkan dengan makna asas kecermatan yang diatur dalam UU
Administrasi Pemerintahan dikatakan bahwa asas kecermatan diar- tikan sebagai asas yang
mengandung arti bahwa suatu keputusan harus dipersiapkan terlebih dahulu kemudian keputusan
tersebut diambil dengan cermat. Dari pengertian tersebut maka sebenarnya penafsiran hakim agung
dalam perkara ini berbeda dengan pemaknaan asas kecermatan dalam UU Administrasi
Pemerintahan.
Dengan demikian, Majelis Hakim salah menerapkan asas. Seharusnya asas yang dilanggar dalam
perkara ini adalah asas kepastian hukum. Putusan No. 2/G.TUN/2011/JPR ini merupakan salah
satu contoh pemaknaan asas kecermatan yang kurang tepat, karena dirancukan dengan asas
kepastian hukum. Pemaknaan yang tidak konsisten semacam ini dapat menimbulkan ketidakpastian
hukum dalam penerapan AUPB di dalam praktik.
Putusan MA RI No. 505 K/TUN/2012
Putusan MA RI No. 505 K/TUN/2012 antara Drs. STEVEN PHILIPUS GORO, melawan
KEPALA KANTOR PERTANAHAN KOTA KUPANG, adalah salah satu contoh di mana
Hakim Agung tidak menggunakan AUPB sebagai pertimbangan hukum dalam memutus perkara,
sekalipun Tergugat mendalilkan pelanggaran AUPB dalam gugatannya. Penggugat mendalilkan
bahwa Tergugat melanggar asas kepastian hukum.
Kronologi kasus dapat digambarkan secara singkat bahwa pada tahun 1984 penggugat membeli
sebidang tanah dari Osias Tomboy (sekarang almarhum) seluas ± 1050 m² sesuai kuitansi
pembelian tanah tanggal 6-3-1984 dan surat keterangan pelepasan dan penyerahan hak tanggal 293-1985 bahwa tanah tersebut terletak di kelurahan Fatululi RT. 045 RW. 013, Kecamatan Oebobo
dahulu RT.24B RW IX Kelurahan Oebobo, Kecamatan Kupang Selatan. Penggugat telah
mendirikan sebuah rumah di atas tanah tersebut pada tahun 1984. Pada tahun 1992 Tergugat
melakukan penataan tanah perkotaan (LC) sehingga tanah hak milik Penggugat seluas ± 1050 m²
di atas diikutsertakan oleh Tergugat dalam penataan itu. Akibat dari penataan itu pada tahun 1995
Tergugat menerbitkan sertifikat tanah No. 2197/ tanggal 16-3-1995 atas nama Drs. Steven Philipus
Goro, akan tetapi dalam sertifikat tersebut luas tanah yang tercantum hanya 250 m². Dalam hal ini
Tergugat telah secara diam-diam berlaku curang dengan menggelapkan tanah milik Penggugat
seluas ± 800 m². Perbuatan Tergugat secara sepihak melakukan pengukuran, pemetaan dan
pengumpulan fakta-fakta bagian tanah hak milik Penggugat selanjutnya dilakukan proses
penyertifikatan dan penerbitan sertifikat bertentangan dengan ketentuan dalam peraturan
perundang-undangan yang berlaku yang bersifat prosedural/formal sebagaimana yang tercantum
dalam Pasal 53 ayat (2) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1986 jo. UndangUndang Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2004 jo. Undang-Undang Republik Indonesia
90 / 132
Nomor 51 Tahun 2009 tentang Peradilan Tata Usaha Negara yang dilakukan oleh Tergugat dengan
cara:
1. Tanpa menghadirkan/melibatkan penggugat sebagai pemilik tanah;
2. Tanpa melalui surat keterangan pelepasan dan penyerahan hak tanggal 29 Maret 1985 dan
kuitansi pembelian tanah tanggal 6 Maret 1984 dari Drs. Steven. Ph. Goro selaku pemilik
tanah;
3. Tanpa disertai dengan bukti kepemilikan yang sah dari Drs. Steven. Ph. Goro;
4. Tanpa melalui penelitian tentang asal-usul tanah tersebut secara cermat;
5. Tanpa sepengetahuan Penggugat yang oleh Tergugat menempatkan jalan raya seluas ± 180
m² di atas tanah Penggugat di sebelah Timur yang berbatasan dengan tanah pekarangan
Osias Tomboy;
6. Tanpa sepengetahuan Penggugat yang oleh Tergugat menempatkan jalan gang ± 60 m² di
atas tanah Penggugat di sebelah selatan tanah Penggugat;
Penggugat tidak mengajukan permohonan pembatalan Sertifikat Hak Milik Nomor 2197/tanggal
16 Maret 1995 yang timbul pada tahun 1995 pada saat diterbitkan Sertifikat Hak Milik tersebut ke
Pengadilan Tata Usaha Negara adalah bahwa pada saat itu Penggugat telah menyampaikan
keberatan kepada Tergugat untuk mengubah Sertifikat tersebut dengan menerbitkan Sertifikat baru
atas nama Penggugat selain di atas tanah Hak Milik Penggugat yang masih dikuasai seluas 450 m²
tersebut dan sisa tanah Penggugat yang belum dikembalikan sesuai kekurangan dari data awal seluas
tanah Penggugat, dan Tergugat menyanggupi untuk menyelesaikannya. Akan tetapi sampai dengan
waktu yang diperjanjikan Tergugat tidak memenuhi kewajibannya sehingga Penggugat merasa
dirugikan.
Perbuatan Tergugat dalam menerbitkan Sertifikat Nomor 2197 tanggal 16-03-1995 bertentangan
dengan Pasal 4 ayat (2) dan Pasal 6 ayat (2) Peraturan Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor
4 Tahun 1991 tentang Konsolidasi Tanah, serta Asas-Asas Umum Pemerintahan yang Baik, yaitu
Asas Kepastian Hukum. Berdasarkan hal-hal tersebut Tergugat telah melanggar secara formal
ketentuan Pasal 53 ayat (2) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986 jo. Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 9 Tahun 2004 dan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009.
Jika melihat latar belakang kasus tersebut, perbuatan Tergugat bertentangan dengan Asas – asas
Umum Pemerintahan yang Baik. Tergugat telah melanggar Asas Kepastian Hukum dalam proses,
penerbitan, dan pengadaan Sertifikat Nomor 2197, tanggal 16-03-1995, sehingga Sertifikat tersebut
tidak dapat dipergunakan Penggugat dan menimbulkan sengketa (merugikan kepentingan
Penggugat). Tergugat secara sepihak melakukan pengukuran, pemetaan, dan pengumpulan fakta–
fakta bagian tanah hak milik Penggugat secara rahasia dan tidak melibatkan Penggugat sebagai
pemilik tanah ± 1050 m² itu. Luas tanah hak milik Penggugat ± 1050 m², sedangkan Tergugat
menerbitkan sertifikat tercantum luas tanah 450 m². Dari tanah 450 m² itu, tidak semua
ditempatkan di atas tanah hak milik Penggugat, tetapi hanya tanah seluas ± 250 m² saja yang
ditempatkan di atas tanah hak milik Penggugat dan ditinjau dari tanah hak milik Penggugat dari
sebelah Selatan, Timur, dan Barat digelapkan oleh Tergugat seluas ± 800 m². Hal ini sangat
merugikan penggugat, karena menyimpang dari ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berlaku, sebab tidak mampu/tidak bertanggung jawab menyelesaikan masalah yang dibuatnya
sebagaimana yang tercantum dalam peraturan Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 4 Tahun
1991 tentang Konsolidasi Tanah, sehingga Penggugat sangat dirugikan.
Alasan pelanggaran AUPB yang dikemukakan Penggugat tidak dijadikan dasar dan tidak
dipertimbangkan oleh hakim tingkat kasasi dalam memutus perkara tersebut. AUPB tidak dijadikan
91 / 132
sebagai alat uji dengan diterbitkannya Sertifikat Nomor 2197/tanggal 16-03-1995. Keputusan ini
kemudian justru dikuatkan oleh Putusan Kasasi yang dikeluarkan oleh MA.
9.2.2 Asas Tidak Menyalahgunakan Wewenang
Putusan MA RI No. 503 K/Sip/1976
Putusan Mahkamah Agung No. 503 K/Sip/1976, tertanggal 18 Mei 1977, dalam perkara antara
Poltak Hutabarat (Penggugat) melawan N.V Good Year Sumatera Plantation Company Ltd
(Tergugat I), George W. Lavinder (Tergugat II), Ruslan Nasution (Tergugat III), dan Pemerintah
negara Republik Indonesia c.q. Kejaksaan Negeri di pematang Siantar (Tergugat IV). Hakim Agung
dalam pertimbangan hukumnya antara lain menyebutkan bahwa “dalam hal adanya penyalahgunaan
kekuasaan (abus de droit) atau melampaui batas kekuasaan (detournement de pouvoir) keadaan mana (halhal tersebut) harus dibuktikan”.
Selain itu, Yurisprudensi Mahkamah Agung No. 1631/K/Sip/1974 tertanggal 5 November 1975
dalam perkara antara Soritoan Harahap (Penggugat) melawan Yayasan Perumahan Pulo Mas
(Tergugat I), Pemerintah Republik Indonesia c.q. Gubernur Kepala Daerah Khusus Ibukota Jakarta
(Tergugat II), yang dapat dikategorikan ke dalam adanya perbuatan administrasi Negara yang tidak
sewenang-wenang atau melanggar asas larangan willekeur.
Kedua yurisprudensi di atas menurut Sjachran Basah adalah yurisprudensi awal yang memberikan
arahan yang jelas bagi hakim TUN dalam menerapkan AUPB dan telah berkontribusi sebagai
sumber hukum dalam penyelenggaraan pemerintahan. Sjachran Basah menyatakan bahwa “asas
larangan detournement de pouvoir” dan “asas larangan willekeur”, sebagai “algemene beginselen van behoorlijk
bestuur” atau AUPB.136
Putusan MA RI No. 10 K/TUN/1992
Putusan MA RI No. 10 K/TUN/1992 adalah perkara TUN antara warga melawan Kepala Daerah
Tingkat II Gianyar akibat dikeluarkannya Surat No. 640/192/PU/1991 tertanggal 5 Maret 1991
dan SK No. 46 tahun 1991 tertanggal 16 Maret 1991 tentang pemerintah bongkar paksa. Putusan
ini merupakan salah satu contoh Putusan Hakim Kasasi yang memberikan arahan yang jelas bagi
penerapan asas penyalahgunaan wewenang. Dalam perkara a quo KTUN tentang bongkar paksa
hanya dilakukan terhadap bangunan milik Penggugat, sedangkan bangunan yang lain yang juga
melanggar Perda tidak mengalami pembongkaran. Pelanggaran terhadap asas persamaan terjadi
manakala ada pembiaran terhadap bangunan yang lain. Seharusnya dalam hal yang sama dan kasus
yang sama Perda ini juga memberikan sanksi yang sama. Seharusnya bangunan yang melanggar
Perda selain milik Penggugat juga ikut dibongkar, sekalipun bangunan tersebut merupakan
bangunan milik pemerintah ataupun fasilitas umum. Perbuatan tergugat yang demikian itu juga
menunjukkan sikap arogansi pemerintah, karena dalam perkara a quo pembongkaran yang hanya
dialami oleh penggugat sedangkan bangunan lain yang merupakan milik publik bukan milik pribadi
dibiarkan tetap berdiri sekalipun berada di daerah yang dilarang. Keputusan Tergugat untuk tetap
membiarkan bangunan lain tetap berdiri sekalipun melanggar menunjukkan Tergugat tidak
Sjachran Basah, Eksistensi dan Tolok Ukur Badan Peradilan Administrasi di Indonesia, (Bandung: Alumni, 1985),
hlm. 150.
136
92 / 132
bijaksana dan tidak cermat dalam mengambil keputusan dan mengambil tindakan, sehingga
Tergugat melanggar asas tidak menyalahgunakan wewenang.
Putusan MA RI No. 34 K/TUN/1992
Sebagaimana Putusan MA RI No. 10 K/TUN/1992 tersebut di atas, contoh lain dari penerapan
asas tidak menyalahgunakan wewenang adalah Putusan No. 34 K/TUN/1992 antara Penggugat
(Pemilik Rumah) melawan Walikota atas obyek sengketa berupa SK No. 1702/1.711.9 tertanggal 5
Juli 1991 tentang Surat Perintah Pengosongan Rumah yang sebenarnya bukan wewenang Walikota
(Tergugat) melainkan wewenang Kantor Urusan Perumahan sehingga harus dianggap bahwa
Tergugat telah menggunakan wewenangnya untuk tujuan lain dari maksud diberikan wewenang
tersebut, Pasal 53 ayat (2) b. Dalam perspektif UU PTUN 2004, hal ini dimaksudkan sebagai
pelanggaran AUPB khususnya asas tidak menyalahgunakan wewenang. Badan atau Pejabat TUN
tidak boleh menggunakan wewenang untuk kepentingan pribadi atau kepentingan atau tujuan
lainnya selain yang telah ditentukan oleh peraturan yang berlaku.137
Selain itu, Tergugat melanggar AUPB karena para penggugat sebagai pemilik rumah tidak
diikutsertakan sebagai pihak yang berkepentingan, perbuatan menghentikan sewa menyewa tanah
tersebut dengan menentukan ganti rugi telah melanggar asas kecermatan, sehingga perbuatan
Tergugat memenuhi Pasal 53 ayat (2) c. Dalam hal ini, Majelis hakim telah membuktikan bahwa
Tergugat telah melanggar dua asas sekaligus dalam AUPB, yaitu asas tidak menyalahgunakan
wewenang dan asas kecermatan.
Putusan MA RI No. 150 K/TUN/2011
Sebagaimana Putusan MA RI No. 34 K/TUN/1992, penerapan AUPB atas pelanggaran asas tidak
menyalahgunakan wewenang juga terlihat dalam Putusan No. 150 K/TUN/2011 terhadap objek
sengketa Sertipikat Hak Milik Nomor 186 dan Sertipikat Hak Milik Nomor 187/Mampang
Prapatan yang diperoleh dari Lelang Negara tertanggal 15 April 1998, di mana keduanya nyatanyata telah dilelang oleh Kantor Lelang Negara. Upaya Tergugat memasukkan obyek sengketa
tersebut menjadi aset negara dinilai dapat berakibat merugikan dan menimbulkan akibat hukum
bagi Penggugat, sebagaimana dimaksud dalam ketentuan Pasal 1 ayat (3) Undang-Undang Nomor
5 Tahun 1986 yang telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2004.
Majelis Hakim dalam putusannya membuat pertimbangan hukum bahwa “Kewenangan yang
diberikan oleh pejabat TUN harus dipergunakan sesuai dengan maksud diberikannya kewenangan
tersebut”. Jika tidak, tindakan Pejabat TUN tersebut merupakan pelanggaran atas AUPB,
khususnya asas tidak menyalahgunakan wewenang. Penafsiran Majelis Hakim yang demikian ini
sejalan dengan pengertian asas tidak menyalahgunakan wewenang sebagaimana diatur dalam UU
AP 2014, yaitu bahwa “Keputusan tidak boleh tidak sesuai dengan tujuan pemberian kewenangan
itu, dan/atau keputusan tidak melampaui, tidak menyalahgunakan dan/atau tidak mencampuradukkan wewenang”.
Putusan No. 70/G/1999/PTUN.MDN jo. Putusan MA RI No. 266 K/TUN/2001
Putusan No. 70/G/1999/PTUN.MDN jo. Putusan MA RI No. 266 K/TUN/2001, antara
penggugat Yulius Pangaribuan, melawan Kepala Kantor Pertanahan Pematang Siantar (Tergugat)
Lihat Ridwan H.R., Ibid. hlm. 277. Lihat juga Putusan No. 10K/TUN/1992, Putusan No. 70/G/1999/PTUN
MDN Jo. Putusan Kasasi No. 266 K/TUN/2001.
137
93 / 132
dan Islam Rohadi (Tergugat II Intervensi). Bahwa Penggugat mengajukan gugatan terhadap
pembatalan Sertifikat Hak Milik No. 747 yang diterbitkan Tergugat. Penggugat telah mengajukan
surat keberatan kepada tergugat pada tanggal 17 April 1997 agar di atas tanah yang Penggugat kuasai
tidak diterbitkan atas hak apapun. Penggugat telah menguasai tanah tersebut sejak tahun 1959
hingga 1996 (kurang lebih 37 tahun) tanpa adanya keberatan pihak lain. Penerbitan SHM a.n.
Jayakin Panjaitan (Tergugat II Intervensi) adalah pada saat proses pidana sedang berjalan yakni
pada tanggal 23 April 1998.
Dari fakta–fakta hukum di persidangan, pada akhirnya majelis hakim membatalkan sertifikat Hak
Milik No. 747 atas nama Jayakin Panjaitan, karena perbuatan hukum Tergugat dinilai bertentangan
dengan AUPB, khususnya asas mencampuradukkan kewenangan. Majelis Hakim dalam hal ini
memberikan arahan kepada Tergugat (Kepala Kantor Pertanahan) agar dalam menerbitkan
sertifikat tidak menggunakan kewenangan di luar maksud pemberian wewenang tersebut
(detournement de pouvoir), sebab kewenangan penerbitan sertifikat seharusnya menunggu proses
pidana selesai. Oleh karena penerbitan sertifikat masih dalam sengketa, ini menunjukkan bukti
adanya tindakan mencampuradukkan kewenangan.
Putusan MA RI No. 11 K/TUN/1992
Putusan Mahkamah Agung RI No. 11 K/TUN/199212 adalah perkara TUN antara Arindo
Wiyanto melawan Walikota Jakarta Barat, dkk. dengan obyek gugatan dikeluarkannya Keputusan
Walikota Jakarta Barat No. 893/1.785.2 tertanggal 9 April 1991 tentang Perintah Bongkar
Bangunan.138 Putusan Hakim Agung ini memberikan arahan yang jelas tentang penerapan asas
larangan detournement de pouvoir. Dalam pertimbangannya Hakim Agung menilai bahwa Surat
Perintah Bongkar Tergugat dikualifikasikan bertentangan dengan AUPB khususnya asas larangan
detournement de pouvoir, dengan alasan Tergugat telah menggunakan wewenang untuk tujuan lain
dari diberikannya wewenang. Hakim Agung berpendapat bahwa Surat Perintah Bongkar yang
seharusnya untuk kepentingan umum, ternyata dialihkan untuk kepentingan individu atau
perorangan yang bernama Abidin Siman, yang mengaku sebagai pemilik tanah. Padahal perkara
kepemilikannya masih diproses di tingkat Peninjauan Kembali (PK). Dalam hal ini pertimbangan
hukum Hakim Agung yang menyatakan bahwa Penggugat memiliki cukup alasan dan mengadili
untuk membatalkan surat Perintah Bongkar a quo, menurut Penulis sangat tepat.
Putusan No.55 K/ TUN/ 1992
Putusan Mahkamah Agung RI No. 55K/TUN/1992 adalah perkara TUN antara seorang Warga
Negara Indonesia bernama Lie Pie Khong melawan Walikota KDH Tingkat II Palembang selaku
Pejabat Tata Usaha Negara. Tergugat mengajukan permohonan IMB melalui suratnya No.
640/0030/44/II tanggal 9 Desember 199, namun Penggugat tidak menerbitkan Izin Mendirikan
Bangunan (IMB) yang diajukan oleh Tergugat dengan alasan bangunan yang sebelumnya telah
berdiri di atas tanah itu menyalahi aturan dan belum dieksekusi. Dalam putusannya, Majelis Hakim
PTUN Tingkat Pertama Palembang berpendapat bahwa Tergugat telah melakukan perbuatan
sewenang-wenang dan melanggar hukum.
Begitu pun di tingkat Banding. Putusan Banding PTUN Medan justru menguatkan Putusan PTUN
Palembang dengan putusannya tanggal 7 September 1992 No. 26/BDG.G.PL/PT.TUN/1992.
Lihat Putusan Mahkamah Agung RI No. 10 K/TUN/1992 dalam Jazim Hamidi dan Winahyu E., 2000.
Yurisprudensi Tentang Penerapan Asas-Asas Umum Penyelenggaraan Pemerintahan Yang Layak. PT. Tatanusa.
Jakarta, hlm. 61-72.
138
94 / 132
Terhadap putusan Banding PTUN Medan tersebut, kemudian tergugat/ Pembanding (Walikota
Madya KDH Tingkat II) lewat kuasa hukumnya mengajukan permohonan kasasi pada tanggal 23
Oktober 1992. Terhadap permohonan Kasasi tersebut, Mahkamah Agung mengabulkan
permohonan kasasi dari pemohon kasasi Walikota Madya KDH Tingkat II Palembang dengan
membatalkan putusan Pengadilan Tinggi TUN Medan yang telah menguatkan putusan Pengadilan
TUN Palembang. Dalam pertimbangannya, Majelis Hakim MA berpendapat bahwa pemberian atau
penolakan IMB adalah sepenuhnya wewenang Pejabat Tata Usaha Negara. MA tidak melihat
kesewenang-wenangan maupun penggunaan wewenang itu untuk tujuan lain. Artinya, Perbuatan
Walikota Madya yang menolak permohonan penggugat untuk menerbitkan IMB bukanlah
merupakan perbuatan sewenang-wenang dan melanggar hukum. Pemberian atau penolakan IMB
adalah sepenuhnya wewenang Pejabat TUN dan dalam hal ini menurut MA telah tidak terjadi
kesewenang-wenangan atau penyalahgunaan wewenang untuk tujuan lain.
Sedangkan dalam putusan No. 55K/TUN/1992, menunjukkan bahwa gugatan Penggugat yang
mendalilkan pelanggaran asas tertib penyelenggaraan pemerintahan ditolak, karena Mahkamah
Agung tidak melihat adanya indikasi adanya penggunaan wewenang untuk tujuan lain.
Putusan MA RI No. 34 K/TUN/1992
Putusan MA RI No. 34 K/TUN/1992 merupakan sengketa antara Suparman, dkk. melawan
Gubernur Kepala Daerah Khusus Ibukota Jakarta (Tergugat), dkk., dengan obyek sengketa Surat
Keputusan No. 1702/1.711.9 tertanggal 5 Juli 1991 tentang Surat Pengosongan Rumah. Hakim
Agung mengkualifikasi tindakan Tergugat bertentangan dengan Asas-asas Umum Pemerintahan
yang Baik terutama asas tidak menyalahgunakan wewenang (vide Pasal 53 ayat (2) butir b UU No.
5 Tahun 1986). Hal ini karena tindakan pengosongan rumah oleh Tergugat terhadap bangunan/
rumah di atas sebidang tanah tidak selalu berarti menghentikan adanya hubungan sewa–menyewa
atas tanah tersebut. Asas lain yang juga dilanggar dalam perkara ini adalah asas kecermatan formal
sebagaimana diatur dalam Pasal 53 ayat 2 butir c UU 5 Tahun 1986, yang disebabkan oleh
Perbuatan Tergugat yang menghentikan hubungan sewa-menyewa tanah tersebut dengan
menentukan ganti rugi.
Putusan No.14/G/2015/PTUN-PLG
Putusan No. 14/G/2015/PTUN-PLG tentang izin usaha antara PT. Sumber Jaya Indah
(Penggugat) dengan Bupati Bangka Selatan (tergugat). Objek gugatan adalah surat Keputusan
Bupati Bangka Selatan Nomor 188.45/65/DPE/2015 tanggal 2 Maret 2015 tentang pencabutan
Keputusan Bupati Bangka Selatan Nomor 188.45/59/DPE/2013 tentang Persetujuan Izin Usaha
Pertambangan Operasi Produksi kepada PT. Sumber Jaya Indah. Penggugat mendalilkan tergugat
melanggar peraturan perundang-undangan yang berlaku, yaitu Pasal 119 UU No. 4 tahun 2009
tentang Pertambangan mineral dan batu bara mengenai pencabutan IUP atau IUPK dan melanggar
AAUPB diantaranya asas kepastian hukum, asas kecermatan, asas tertib penyelenggaraan negara,
asas tertib administrasi.
Pertimbangan hukum hakim adalah ketentuan Pasal 87 Undang-Undang Nomor 30 Tahun
2014 tentang Administrasi Pemerintahan, yang berbunyi “Keputusan Tata Usaha Negara
harus dimaknai sebagai penetapan tertulis yang juga mencakup tindakan faktual; keputusan
badan dan / atau pejabat tata usaha negara di lingkungan eksekutif, legislatif, yudikatif, dan
penyelenggara negara lainnya; berdasarkan ketentuan perundang-undangan dan AUPB;
bersifat final dalam arti lebih luas; keputusan yang berpotensi menimbulkan akibat hukum;
95 / 132
dan/atau; keputusan yang berlaku bagi warga masyarakat”. Sehingga pokok permasalahan
yang harus dipertimbangkan dalam perkara a quo, yaitu apakah dalam penerbitan objek
sengketa baik dari segi kewenangan, prosedural formal atau dari segi substansi material
bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan atau asas - asas
umum pemerintahan yang baik. berdasarkan Bukti P-1 = bukti B.T-5 dan Bukti P11 = bukti
B.T-4, dihubungkan dengan ketentuan hukum tersebut, Majelis Hakim berpendapat bahwa
kedudukan Tergugat yaitu Bupati Bangka Selatan sebagai Badan Tata Usaha Negara yang
melaksanakan urusan pemerintahan di daerah kabupaten Bangka Selatan tidak memiliki
kewenangan untuk menerbitkan obyek sengketa yaitu surat keputusan pencabutan izin
usaha pertambangan operasi produksi kepada Penggugat. Sehingga KTUN tersebut batal
demi hukum.
Dalam putusan a quo di atas Penggugat mendalilkan 4 (empat) asas sekaligus dalam AUPB, yaitu
kepastian hukum, asas kecermatan, asas tertib penyelenggaraan negara, asas tertib administrasi.
Tetapi dalam pertimbangan hukumnya, Majelis Hakim tidak secara mendalam dan tegas
mempertimbangkan ada atau tidaknya pelanggaran masing-masing asas dari keempat asas yang
didalilkan Penggugat. Hakim dalam pertimbangannya hanya menyatakan bahwa Bupati Bangka
Selatan tidak memiliki kewenangan dalam menerbitkan obyek sengketa sehingga KTUN harus
dibatalkan. Istilah AUPB yang digunakan oleh Majelis Hakim dalam perkara a quo adalah “Asas
Tidak Memiliki Kewenangan”. Menurut Penulis, penggunaan istilah AUPB “Asas Tidak Memiliki
Kewenangan” tersebut agak berbeda dengan AUPB yang disebutkan dalam peraturan perundangundangan. Istilah yang memiliki makna yang serupa adalah “Asas Menggunakan Kewenangan
melampaui Wewenang”.
Dalam hal ini, asas yang digunakan oleh Majelis Hakim adalah asas yang berbeda dengan yang
didalilkan oleh Penggugat. Penggugat mendalilkan Tergugat melanggar AUPB terutama asas
kepastian hukum, asas kecermatan, asas tertib penyelenggaraan negara, asas tertib administrasi.
Hakim dapat menolak penggunaan asas-asas lainnya dalam dalil Penggugat, jika asas-asas tersebut
memang tidak relevan. Dalam hal yang demikian, Majelis Hakim hendaknya merumuskan terlebih
dahulu indikator-indikator masing-masing asas yang didalilkan, menguraikan fakta-fakta hukum
yang mendukung, kemudian baru merumuskan pertimbangan-pertimbangan hukum untuk
menerima atau menolak dalil penggugat. Hal ini penting kiranya bagi pencapaian putusan hakim
yang berkepastian hukum.
9.2.3 Asas Tertib Penyelenggaraan Pemerintahan
Penerapan AUPB terutama asas tertib penyelenggaraan pemerintahan terlihat pada Putusan MA RI
No. 385 K/TUN/2001 dan Putusan MA RI No. 55K/TUN/1992. Putusan MA RI No. 385
K/TUN/2001 merupakan contoh di mana asas tertib penyelenggaraan pemerintahan diartikan
bahwa Keputusan TUN tidak dapat disimpangi kecuali terdapat alasan-alasan yang kuat.
Putusan MA RI No. 385 K/TUN/2012
Objek sengketa dalam kasus ini adalah Keputusan Rektor Universitas Lambung Mangkurat,
Nomor 052/H8/KP/2011, tentang Pemberhentian dan Pengangkatan Ketua Magister Program
Studi Ilmu Pengelolaan Sumber Daya Alam Dan Lingkungan Pada Program Pascasarjana Unlam,
tanggal 25 Januari 2011. Majelis Hakim dalam pertimbangan hukumnya menyatakan bahwa:
96 / 132
Jabatan Ketua Program Studi sudah ditentukan secara limitatif dalam Pasal 52 ayat (4)
Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999 tentang Pendidikan Tinggi, yakni 4 Tahun.
Penggugat baru memangku jabatan sebagai Ketua Program Studi magister pada Program
Pasca Sarjana Universitas Lambung Mangkurat selama 1 (satu) Tahun 8 (delapan) bulan.
Tergugat ingin menyimpang dari ketentuan Peraturan Pemerintah di atas harus berdasarkan
pertimbangan yang kuat, tidak cukup hanya dengan alasan untuk penyegaran, karena hal ini
akan mengarah kepada tindakan sewenang-wenang karena tidak terukur dalam menerbitkan
obyek sengketa tersebut.
Bahwa pertimbangan hakim yang menyebutkan adanya pelanggaran AUPB khususnya asas tertib
penyelenggaraan pemerintahan dengan menggunakan indikator “demi tertibnya penyelenggaraan
pemerintahan, masa jabatan yang secara limitatif sudah ditentukan oleh peraturan perundangundangan hendaknya tidak disimpangi kecuali ada alasan-alasan yang kuat”, telah sesuai dengan apa
yang diatur dalam beberapa per- aturan perundang-undangan seperti UU PTUN 2004, UU Pemda
2014 yaitu dimaknai sebagai terwujudnya keteraturan, keserasian, dan keseimbangan dalam
pengendalian penyelenggaraan pemerintahan. Namun demikian asas ini tidak disebutkan secara
eksplisit dalam UU AP 2014. Tetapi penerapan asas ini menurut UU AP 2014 tetap saja
dimungkinkan sepanjang asas yang demikian dijadikan dasar bagi Hakim dalam memutus perkara.
Dengan demikian Putusan No. 385K/TUN/2012 menunjukkan bahwa AUPB yang dijadikan
alasan bagi Penggugat untuk mengajukan gugatannya dan atau AUPB yang dijadikan dasar bagi
hakim untuk menyatakan batal atau tidaknya KTUN, tidaklah sebatas dari AUPB yang disebutkan
dalam peraturan perundang-undangan saja. AUPB tidak menutup kemungkinan terus mengalami
perubahan dan perkembangan karena pada prinsipnya AUPB merupakan asas yang terbuka.
9.2.4 Asas Kecermatan
Putusan MA RI No. 150 K/TUN/1992
Putusan MA RI No. 150 K/TUN/1992 merupakan salah satu contoh putusan Mahkamah Agung
tidak hanya menerapkan satu asas dalam AUPB melainkan beberapa asas. Selain Hakim Agung
dalam perkara a quo membuktikan adanya pelanggaran asas tidak menyalahgunakan wewenang,
sebagaimana telah diuraikan di atas, namun putusan a quo juga memberikan arahan tentang
penerapan asas kecermatan. Bahwa objek lelang yang berkaitan dengan objek sengketa a quo adalah
Sertipikat Hak Milik Nomor 186 dan Sertipikat Hak Milik Nomor 187/Mampang Prapatan yang
diperoleh dari Lelang Negara tertanggal 15 April 1998 dan kemudian oleh Tergugat I menganggap
kedua SHM tersebut masuk dalam daftar aset Negara, padahal nyata- nyata telah dilelang oleh
Kantor Lelang Negara. Demikian pula oleh Tergugat II menetapkan aset Negara yang kemudian
akan melakukan pelelangan sebagaimana dimaksud dalam Surat Tergugat I dan Tergugat II. Bahwa
tindakan Tergugat I dan Tergugat II tersebut akan berakibat merugikan dan menimbulkan akibat
hukum bagi Penggugat, sebagaimana dimaksud dalam ketentuan Pasal 1 ayat (3) Undang- Undang
Nomor 5 Tahun 1986 yang telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2004.
Pertimbangan hukum dalam perkara a quo yang mendasari putusan kasasi ini:
1. Bahwa Judex Factie sangat mengabaikan ketentuan-ketentuan yang mengatur tentang tujuan
banding dalam Pasal 122-130 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986 beserta
perubahannya;
97 / 132
2. Bahwa Judex Factie dalam putusannya telah mengabaikan tentang Asas- Asas Umum
Pemerintahan Yang Baik yang berlaku bagi pejabat Tata Usaha Negara dalam menjalankan
kewenangannya.
Majelis Hakim dalam perkara a quo tidak saja mendasarkan putusannya pada Pasal 53 ayat (2)
Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2004 dan Peraturan Pemerintah Nomor 40/PMK.07/2006.
Tetapi dalam pertimbangannya juga secara eksplisit menyebutkan Tergugat melanggar AUPB,
khususnya asas bertindak cermat (the principle of carefulness). Asas ini menghendaki agar Badan atau
Pejabat Administrasi Negara senantiasa bertindak secara hati-hati, agar tidak menimbulkan
kerugian bagi warga masyarakat.
Putusan MA RI No.213 K/TUN/2007
Asas kecermatan juga diartikan sebagai prinsip kehati-hatian dari Badan atau Pejabat TUN. Prinsip
kehati-hatian juga tercermin dalam pertimbangan hakim melalui Putusan MA RI No. 213
K/TUN/2007. Majelis Hakim berpendapat bahwa meskipun Tergugat sebagai pejabat TUN
berwenang menerbitkan keputusan kuasa pertambangan di wilayahnya akan tetapi dengan telah
diketahuinya di atas areal pertambangan telah terbit Kuasa Pertambangan, maka Tergugat
seharusnya berhati-hati dan mempertimbangkan secara cermat pada waktu mempersiapkan
Keputusan TUN tersebut dengan terlebih dahulu mencari gambaran yang jelas mengenai semua
fakta yang relevan terkait kepentingan pihak ketiga sebelum Tergugat mengambil keputusan untuk
menerbitkan kuasa pertambangan; agar tidak menimbulkan permasalahan hukum dikemudian hari
karena adanya tumpang tindih atas areal/Kuasa Pertambangan. Pejabat TUN seharusnya berhatihati dan mempertimbangkan secara cermat pada waktu mempersiapkan Keputusan TUN tersebut
dengan terlebih dahulu mencari gambaran yang jelas mengenai semua fakta yang relevan terkait
kepentingan pihak ketiga sebelum pejabat TUN mengambil keputusan untuk menerbitkan kuasa
pertambangan; agar tidak menimbulkan permasalahan hukum di kemudian hari.
Putusan MA RI No. 101 K/TUN/2014
Penerapan asas kecermatan terdapat pada Putusan MA RI No. 101 K/TUN/2014. Meskipun
demikian, dalam putusan ini juga ada pelanggaran asas lainnya dalam AUPB yaitu asas alasan dan
asas motivasi. Kedua asas tersebut sebenarnya tidak dijumpai dalam UU PTUN 2004 maupun UU
AP 2014.
Putusan ini merupakan putusan perkara tata usaha Negara dalam tingkat kasasi, antara Pemohon
Kasasi adalah Walikota Pematangsiantar dan Sekretaris Jenderal Komisi Pemilihan Umum
Republik Indonesia, melawan Herry Tua Butar–Butar, SE. Objek Gugatan adalah:
1. Surat Keputusan Walikota Pematangsiantar Nomor 820/802/XI/ WK-THN 2012 tanggal
06 November 2012 tentang Memberhentikan dengan hormat Herry Tua Butar-Butar, SE.
dari Jabatan Staf pada Pemerintah Kota Pematangsiantar dan mengangkatnya ke dalam
Jabatan Kepala Bidang Pelaporan, Evaluasi dan Monitoring pada Badan Penelitian,
Pengembangan dan Statistik Kota Pematangsiantar;
2. Surat Keputusan Sekretaris Jenderal Komisi Pemilihan Umum Nomor 520/Kp-ts/Setjen/
TAHUN 2012 tanggal 11 Desember 2012 perihal Pemberhentian Dan Pengangkatan
Sekretaris Komisi Pemilihan Umum Kota Pematangsiantar Provinsi Sumatera Utara;
3. Surat Keputusan Walikota Pematangsiantar Nomor 824/93/II/WK-THN 2013 tanggal 4
Februari 2013 tentang pemindahan PNS dilingkungan Pemerintah Kota Pematangsiantar
dengan Menetapkan Nama Herry Tua Butarbutar, SE. tanggal lahir 19 November 1962,
98 / 132
NIP. 19621119 198202 1 001, Pendidikan S1, Pangkat/Golongan Pembina IV/a, Unit
Kerja Lama Sekretaris KPU Kota Pematangsiantar, Unit Kerja Baru Badan Penanaman
Modal dan Promosi Daerah Kota Pematangsiantar.
Dalam perkara tersebut, Penggugat (Termohon Kasasi) diangkat oleh Tergugat II (Pemohon
Kasasi) sebagai Sekretaris Komisi Pemilihan Umum Kota Pematangsiantar berdasarkan Keputusan
Sekretaris Jenderal Komisi Pemilihan Umum Nomor 228/Kp-ts/Sekjen/Tahun 2011 tanggal 6
April 2011 dengan pangkat/jabatan Eselon III a. Atas keputusan tersebut di atas maka Penggugat
(Termohon Kasasi) dilantik serta diambil sumpah jabatannya/pengambilan janji di Komisi
Pemilihan Umum Sumatera Utara tanggal 11 April 2011, dan untuk selanjutnya maka Penggugat
(Termohon Kasasi) melaksanakan tugasnya di Komisi Pemilihan Umum Kota Pematangsiantar.
Penggugat (Termohon Kasasi) melaksanakan tugasnya sebagaimana yang diatur dalam peraturan
perundang-undangan yang bertugas sebagai sekretaris, tetapi Komisioner Komisi Pemilihan Umum
Kota Pematangsiantar, tidak mempunyai itikad baik dengan Penggugat, di mana tugas serta
kewenangan dan kewajiban Penggugat sebagai Sekretaris Komisi Pemilihan Umum Kota
Pematangsiantar diabaikan. Selain itu penerbitan SK yang dilakukan oleh Tergugat I dan Tergugat
II (Pemohon Kasasi I dan Pemohon Kasasi II) dilakukan tanpa sepengetahuan Penggugat
(Termohon Kasasi). Dengan demikian Penggugat (Termohon Kasasi) merasa telah dilanggar hakhaknya.
Tanpa sepengetahuan Penggugat pula (Termohon Kasasi) pada tanggal 22 Oktober 2012 Tergugat
I (Pemohon Kasasi I) menyurati Ketua KPU Kota Pematangsiantar dengan Nomor 800/6238/
BKPP/2012 tentang Penarikan Sekretaris KPU Kota Pematangsiantar (penarikan Penggugat dari
KPU Kota Pematangsiantar), yang hanya berdasarkan Hasil Sidang Badan Pertimbangan Jabatan
dan Kepangkatan Kota Pematangsiantar Nomor 009/07/XI/BPJK/PS-Tahun 2012 tanggal 5
November 2012. Selama Penggugat (Termohon Kasasi) menjalankan kewajibannya di KPU Kota
Pematang Siantar, Penggugat juga memiliki track record yang baik dalam kinerjanya. Sehingga, tidak
ada alasan yang mendasar jika kemudian Penggugat (Termohon Kasasi) harus dipindahkan dari
KPU Kota Pematang Siantar. Penarikan Penggugat (Termohon Kasasi) dari jabatannya juga tidak
sejalan dan bertentangan dengan surat Tergugat I (Pemohon Kasasi) Nomor 824/2593/BKPP
/2012 tertanggal 09 Mei 2012 perihal Pernyataan Persetujuan Pindah dari Pemerintah Kota
Pematangsiantar yang ditujukan kepada Yth. Gubernur Sumatera Utara, U.p. Kepala BKD Provinsi
Sumatera Utara di Medan yang sedang dalam proses dan bertentangan dengan AUPB.
Dalam pertimbangan hukumnya, majelis hakim di tingkat kasasi membenarkan Putusan Pengadilan
Tata Usaha di tingkat sebelumnya. Alasan-alasan Pemohon Kasasi tidak dapat dibenarkan. Majelis
Hakim juga setuju bahwa dalam penerbitan obyek sengketa telah melanggar AUPB. Dengan
demikian maka permohonan kasasi yang diajukan oleh Pemohon Kasasi I (dahulu Tergugat):
WALIKOTA PEMATANG SIANTAR tersebut harus ditolak. Sedangkan Permohonan Kasasi
dari Pemohon Kasasi II (dahulu Tergugat II) dinyatakan tidak dapat diterima karena penerimaan
Permohonan Kasasi tersebut telah melampaui tenggang waktu yang ditentukan dalam Pasal 46 ayat
(1) Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1985 tentang Mahkamah Agung sebagaimana telah diubah
dengan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2004 dan perubahan kedua dengan Undang-Undang
Nomor 3 Tahun 2009.
Amar putusan hakim menyatakan bahwa: Menolak permohonan kasasi dari Pemohon Kasasi I:
WALIKOTA PEMATANGSIANTAR tersebut; Menyatakan permohonan kasasi dari Pemohon
Kasasi II: SEKRETARIS JENDERAL KOMISI PEMILIHAN UMUM RI tersebut tidak dapat
99 / 132
diterima; Menghukum Pemohon Kasasi I dan Pemohon Kasasi II untuk membayar biaya perkara
dalam tingkat kasasi ditetapkan sebesar Rp. 500.000,00 (lima ratus ribu rupiah).
Majelis Hakim tingkat Kasasi dalam pertimbangan hukumnya menyebutkan bahwa Pemohon
Kasasi (dahulu Tergugat) telah melanggar AUPB dalam penerbitan objek sengketa, khususnya asas
kecermatan, asas alasan, dan asas motivasi. Indikator pelanggaran AUPB dalam kasus di atas adalah
sebagai berikut: pelanggaran terhadap Asas Kecermatan dengan diterbitkannya objek sengketa yang
melanggar beberapa peraturan perundang-undangan. Selain itu, pemberhentian dan pengangkatan
Penggugat (Termohon Kasasi) dari jabatannya sebagai Sekretaris KPU tanpa disertai alasan yang
jelas seperti yang telah ditetapkan dalam perundang-undangan (mengenai mutasi, pemberhentian,
dan pengangkatan pegawai), dan tanpa adanya pelanggaran yang dilakukan oleh termohon (dahulu
Penggugat), merupakan indikator yang menunjukkan pelanggaran terhadap AUPB, khususnya Asas
Alasan dan Asas Motivasi.
Dengan demikian, majelis hakim Pengadilan Tata Usaha Negara telah menerapkan AUPB sebagai
alat uji untuk menetapkan adanya pelanggaran AUPB dalam penerbitan Keputusan yang
melibatkan pejabat tata usaha Negara. AUPB digunakan sebagai alat uji terlihat dalam pertimbangan
hukum dan putusan hakim, Majelis Hakim juga menerima gugatan dari Penggugat yang menjadikan
AUPB sebagai alat uji dalam penyusunan Posita Gugatan.
Putusan No. 02/G/2013/PTUN-JKT
Putusan No. 02/G/2013 /PTUN-JKT tentang pajak antara PT. POSTINDO PRO- MEDIA
AUDIOVISUAL (Tergugat) melawan DIREKTUR JENDERAL PAJAK (Penggugat). Obyek
gugatan perkara ini adalah dikeluarkannya surat paksa terhadap barang bergerak dan tidak bergerak
milik penggugat. Objek Gugatan dinilai bertentangan dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku dan asas–asas umum Pemerintahan yang baik (Algemene Beginselen van
Behoorlijk Bestuur atau Good Governance) sebagaimana Penggugat akan uraikan lebih lanjut di bawah
ini, jadi bukan sengketa mengenai perbedaan cara perhitungan pajak terutang. Dengan demikian,
Penggugat yang merasa kepentingannya dirugikan sehubungan dengan diterbitkannya Objek
Gugatan, maka berdasarkan ketentuan Pasal 53 ayat (1) dan ayat (2) Undang– Undang Peradilan
Tata Usaha Negara.
Dalam pertimbangan, majelis hakim merujuk pasal 13 ayat 1, 2 dan 3 Peraturan Direktur Jenderal
Pajak Nomor: PER-52/PJ/2010 Tentang Tata Cara Pengajuan Dan Penyelesaian Keberatan Pajak
Penghasilan, Pajak Pertambahan Nilai Dan/Atau Pajak Penjualan Atas Barang Mewah, maka
diperoleh fakta hukum bahwa Tergugat dalam menerbitkan Keputusan Direktur Jenderal Pajak
Nomor: KEP-130/WPJ.04 /2011 tanggal 11 Oktober 2011 tentang Keberatan Atas SKPKB Pasal
23 masa pajak Januari s/d Desember 2007, telah melanggar azas-azas umum pemerintahan yang
baik, khususnya asas kecermatan formal, yang mensyaratkan agar Pejabat Tata Usaha Negara
sebelum mengambil keputusan/ketetapan harus meneliti dan mempertimbangkan secara cermat
dan teliti semua faktor yang terkait dengan materi keputusan/ketetapan, karena Tergugat telah
mengabaikan fakta hukum yakni adanya hasil penelitian yang dilakukan berdasarkan Surat
Pemberitahuan Untuk Hadir Nomor: S-1703/WPJ.04/2011 Tanggal 15 Agustus 2011 dan Berita
Acara Kehadiran Wajib Pajak Nomor: BA-146/WPJ.04 /2011 Tanggal 7 September 2011 yang
pada akhir pembahasan tanggal 7 September 2011 Tergugat pada pokoknya menyetujui hasil
penelitian dan menerima keberatan Penggugat dan telah mengoreksi kewajiban pajak PT. Postindo
Promedia Audiovisual yang semula jumlah PPh yang masih harus dibayar adalah sebesar Rp.
15.433.129.466,- dikoreksi menjadi Rp. 1.681.917.
100 / 132
Oleh karena itu, Majelis Hakim dalam amar putusannya menyatakan batal Surat Keputusan
Direktur Jenderal Pajak Nomor : 1713/WPJ.04/2012 tertanggal 29 Nopember 2012 Tentang
Pembetulan atas Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor: Kep-1130/WPJ.04/2011 Tanggal 11
Oktober 2011 Tentang Keberatan atas SKPKB PPH Pasal 23 Masa Pajak Januari s/d Desember
2007; Mewajibkan Tergugat untuk mencabut Keputusan a quo, dan mewajibkan Tergugat untuk
menerbitkan Keputusan Penerimaan atas permohonan pembetulan yang diajukan oleh Penggugat
sebagaimana dimaksud dalam Surat Permohonan Pembetulan Kedua Nomor: 001/TPO/DIR
/FIN/VI /2012 tertanggal 5 Juni 2012, serta menghukum Tergugat untuk membayar biaya perkara
sebesar Rp. 204.000,- (dua ratus empat ribu rupiah).
Dalam pertimbangannya, majelis hakim menerapkan asas kecermatan formil sebagai asas yang
dilanggar oleh Tergugat, yang mensyaratkan agar Pejabat Tata Usaha Negara sebelum mengambil
keputusan/ketetapan harus meneliti dan mempertimbangkan secara cermat dan teliti semua faktor
yang terkait dengan materi keputusan/ketetapan, karena Tergugat telah mengabaikan fakta hukum
atas obyek gugatan. Tetapi dalam amar putusannya Majelis hakim tidak secara tegas menyatakan
bahwa Tergugat melanggar AUPB.
9.2.5 Asas Penyelenggaraan Kepentingan Umum
Putusan MA RI No. 99/PK/2010
Putusan ini merupakan putusan perkara tata usaha Negara dalam tingkat Peninjauan Kembali,
dengan kronologis perkara sebagai berikut: Pemohon Peninjauan Kembali (PK) yang diwakili oleh
para Kuasa Hukumnya adalah Bupati Rembang, melawan para Termohon Kasasi sebanyak 46
orang termohon yang kesemuanya berprofesi sebagai guru, dan juga diwakili oleh para Kuasa
Hukumnya. Yang menjadi objek sengketa adalah Keputusan Pemohon Kasasi (dulunya adalah
Tergugat) selaku Bupati Rembang No. 272 Tahun 2006 tertanggal 1 Agustus 2006 tentang
Pemberhentian Dari Tugas Sebagai Kepala Sekolah Di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten
Rembang. Para Termohon PK (dulunya adalah Penggugat) adalah guru yang menjabat sebagai
Kepala Sekolah Dasar di Kabupaten Rembang, telah diberhentikan oleh Pemohon melalui Surat
Keputusannya No. 272 Tahun 2006 tanggal 1 Agustus 2006.
Bahwa berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No.
162/U/2003 tentang Pedoman Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah. Pada Bab VIII diatur
tentang Pemberhentian dan Perpanjangan Masa Tugas Guru Sebagai Kepala Sekolah khususnya
Pasal 10 yang menyatakan sebagai berikut:
1. Kepala Sekolah dapat diberhentikan dari penugasan karena:
a. permohonan sendiri;
b. masa penugasan berakhir;
c. dinilai tidak berhasil dalam melaksanakan tugas;
2. Kepala Sekolah diberhentikan dari penugasan karena :
a. telah mencapai batas usia pensiun jabatan fungsional guru;
b. diangkat pada jabatan lain;
c. dikenakan hukuman disiplin sedang dan berat;
d. diberhentikan dari jabatan guru;
e. meninggal dunia;
3. Pemberhentian Kepala Sekolah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2)
dilaksanakan oleh Gubernur dan Bupati/Walikota sesuai dengan kewenangannya.
101 / 132
Maka berdasarkan ketentuan tersebut di atas, pemberhentian Kepala Sekolah harus didasarkan pada
alasan-alasan sebagaimana disebutkan Keputusan Menteri. Pemberhentian yang dilakukan oleh
Pemohon PK bertentangan dengan pasal 10 Surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional
Republik Indonesia No. 162/U/2002 tentang Pedoman Penugasan Guru Sebagai Kepala Sekolah.
Menurut SK pengangkatan masa tugas para Termohon PK seharusnya baru akan berakhir pada 24
Oktober 2007. Dengan demikian penerbitan surat keputusan obyek sengketa yang didasarkan Surat
Edaran No. 800/2032 /2006 tanggal 31 Juli 2006 tidak berdasar hukum dan tidak konseptual.
Karena surat edaran dimaksud mengacu kepada Keputusan Presiden No. 29 Tahun 1985 jo.
Keputusan Presiden No. 9 Tahun 1985 tentang Jenjang Pangkat dan Tunjangan Dalam Jabatan
Struktural. Padahal jabatan Kepala Sekolah bukan jabatan struktural, sehingga Keputusan Presiden
tidak dapat diberlakukan terhadap Kepala Sekolah. Karena keputusan Tergugat tersebut telah
merugikan kepentingan Para Penggugat maka berdasarkan ketentuan Pasal 53 ayat (1) UndangUndang No. 9 Tahun 2004, selain keputusan Pemohon PK dapat dituntut, Pemohon PK dalam
menerbitkan Surat Keputusannya dapat dituntut pembatalannya atau dinyatakan tidak sah atau
dapat dituntut ganti rugi atau rehabilitasi.
Dalam Pertimbangan Hukumnya, Majelis Hakim pada tingkat Kasasi menerima/menguatkan amar
putusan Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara Surabaya No. 30/B.TUN/2007 /PT.TUN.SBY.
tanggal 05 April 2007, menguatkan Putusan Pengadilan Tata Usaha Negara Semarang No.
68/G.TUN/2006 /PTUN.SMG. tanggal 21 Desember 2006, yang dimohonkan banding. Akan
tetapi, dalam putusan PK ini Hakim sama sekali tidak menggunakan AUPB sebagai alat uji untuk
mengambil putusan. Majelis Hakim tingkat PK hanya mengutip amar putusan Pengadilan Tata
Usaha Negara di tingkat sebelumnya. Sebaliknya, dari sudut proses pembuatan dan substansi, Surat
Keputusan yang dibuat oleh Pemohon Kasasi tidak dinilai. Sehingga wajar jika dalam pertimbangan
hukum tidak terlihat AUPB sebagai salah satu dasar pertimbangan (alat uji) untuk menilai sah
tidaknya Keputusan tersebut. Meskipun sempat menyebutkan posita gugatan Termohon PK
(dulunya Penggugat) yang mana dalam posita gugatan tersebut menjelaskan bahwa Pemohon
Kasasi (dulunya Tergugat) dalam menerbitkan Surat Keputusannya telah melanggar AUPB,
khususnya asas Kepastian Hukum, dan Asas Penyelenggaraan Kepentingan Umum, serta Asas
Kelayakan atau Kewajaran.
Putusan Majelis Hakim tingkat PK untuk perkara tersebut adalah Mengabulkan gugatan Para
Penggugat (Termohon PK) untuk sebagian; Menyatakan batal Surat Keputusan Tergugat No. 272
Tahun 2006 tanggal 1 Agustus 2006 tentang Pemberhentian Dari Tugas Sebagai Kepala Sekolah di
Lingkungan Dinas Pendidikan Nasional Kabupaten Rembang atas nama Para Penggugat;
Mewajibkan Tergugat untuk mencabut Surat Keputusan No. 272 Tahun 2006 tanggal 1 Agustus
2006 tentang Pemberhentian Dari Tugas Sebagai Kepala Sekolah di Lingkungan Dinas Pendidikan
Nasional Kabupaten Rembang atas nama Para Penggugat; Mengembalikan harkat, martabat serta
kedudukan Para Penggugat seperti keadaan semula; Menolak gugatan Para Penggugat untuk
selebihnya.
Penerapan AUPB dalam kasus di atas jika dikaji dari ketentuan AUPB, maka Pemohon PK
(Tergugat) telah melanggar ketentuan dalam AUPB. Dalam posita gugatan pelanggaran AUPB yang
dilakukan oleh Tergugat saat mengeluarkan Surat Keputusan yang menjadi obyek sengketa telah
dijelaskan. Terbitnya Surat Keputusan tersebut telah melanggar Asas-Asas Umum Pemerintahan
Yang Baik terutama Asas Kepastian Hukum, dan Asas Penyelenggaraan Kepentingan Umum.
Indikator pelanggaran adalah sebagai berikut:
1. Melanggar Asas Kepastian Hukum
102 / 132
Tergugat dalam menerbitkan Surat Keputusannya telah salah menafsirkan peraturan di
atasnya, yaitu SK Mendiknas No. 162, sementara Surat Keputusan Tergugat telah
memberlakukan SK tersebut, hal ini jelas bertentangan dengan Asas Kepastian Hukum.
2. Melanggar Asas Penyelenggaraan Kepentingan Umum;
Tergugat dalam Surat Keputusannya telah melakukan pemberhentian secara massal Kepala
Sekolah Dasar di wilayah Kabupaten Rembang, hal ini jelas memberikan dampak negatif
terhadap Kegiatan Belajar Mengajar di wilayah Kabupaten Rembang, dan jelas–jelas
merugikan kepentingan masyarakat banyak.
3. Melanggar Asas Kelayakan atau Kewajaran;
Tergugat dalam Surat Keputusannya telah melakukan pemberhentian secara massal Kepala
Sekolah Dasar di wilayah Kabupaten Rembang, padahal di antara para Penggugat ada yang
berprestasi malah diturunkan pangkatnya (demosi), seharusnya jika seseorang berprestasi
dia berhak mendapatkan promosi kenaikan jabatan. Dengan adanya Keputusan Tergugat
ini jelas–jelas telah melanggar Asas Kelayakan atau Kewajaran.
Dari uraian di atas terlihat, Mahkamah Agung dalam memutus Permohonan PK mengukuhkan
putusan pengadilan sebelumnya. Tetapi, tanpa mengkualifikasikan bahwa Pemohon PK (dulunya
Tergugat) telah melanggar AUPB khususnya Asas Kepastian Hukum, Asas Penyelenggaraan
Kepentingan Umum, dan Asas Kewajaran. Dalam memutus permohonan PK ini, hakim tidak
menggunakan AUPB sebagai alat uji.
9.2.6 Asas Profesionalitas
Putusan No. 133/G/2012/PTUN-JKT
Putusan ini merupakan putusan perkara Tata Usaha Negara dalam tingkat pertama, antara Dr.
Mawarzi, M. Ag., mantan Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Propinsi Jambi, melawan
Menteri Agama Republik Indonesia. Objek sengketa dalam perkara ini adalah SURAT
KEPUTUSAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR B.II/3/02589,
tanggal 23 Mei 2012, tentang pemberhentian dengan hormat Dr. H. Mawarzi, M.Ag. NIP 19600
206 199203 1003 Pembina TK. I (IV/b) dari jabatan sebagai Kepala Kantor Wilayah Kementerian
Agama Provinsi Jambi, selanjutnya memindahkan dan mengaktifkan kembali dalam jabatan
fungsional sebagai Lektor Kepala pada Fakultas Tarbiyah IAIN Sultan Thaha Saifuddin Jambi
dengan Angka Kredit sebanyak 670 kum.
Dalam dasar gugatannya, Penggugat mengemukakan bahwa awal dari perkara ini adalah, pada saat
Penggugat yang pada saat itu menjabat sebagai Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Jambi,
mendapat pemberitahuan bahwa akan ada pergantian kepala kantor Wilayah Kementerian Agama
Jambi tanpa ada alasan yang jelas. Penggugat merasa keberatan dengan penggantian tanpa alasan
yang jelas tersebut karena dirasa telah merugikan hak-hak Penggugat. Terlebih, selama menjabat
Penggugat tidak merasa memiliki kesalahan, dan tidak pernah mendapatkan teguran baik lisan
maupun tulisan.
103 / 132
Sebelumnya Penggugat dilantik sebagai Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi
Jambi berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 100 tahun 2000 tentang
Pengangkatan Pegawai Negeri Sipil Dalam Jabatan Struktural (“PP 100”) yang menyatakan, Pasal
2 ayat 2, “Jabatan struktural Eselon II ke bawah pada instansi Pusat ditetapkan oleh Pimpinan
Instansi setelah mendapat pertimbangan tertulis dari Menteri yang bertanggung jawab di bidang
pendayagunaan aparatur negara”, sehingga Penggugat dilantik secara sah menurut hukum.
Berdasarkan Pasal 9 ayat (2) PP 100 menyatakan “Secara normal perpindahan tugas dan / atau
perpindahan wilayah kerja, dapat dilakukan dalam waktu antara 2 (dua) sampai dengan 5 (lima)
tahun sejak seseorang diangkat dalam jabatan struktural.” Ketentuan ini tidak dilaksanakan oleh
Tergugat sehingga telah melanggar ketentuan peraturan ini.
Selain daripada itu, Pasal 10 PP 100 menyatakan bahwa Pegawai Negeri Sipil diberhentikan dari
jabatan struktural karena:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
mengundurkan diri dari jabatan yang didudukinya;
mencapai batas usia pensiun;
diberhentikan sebagai Pegawai Negeri Sipil;
diangkat dalam jabatan struktural lain atau jabatan fungsional;
cuti di luar tanggungan negara, kecuali cuti di luar tanggungan negara karena persalinan,
tugas belajar lebih dari 6 (enam) bulan;
adanya perampingan organisasi pemerintah;
tidak memenuhi persyaratan kesehatan jasmani dan rohani; atau,
hal-hal lain yang ditentukan dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Sementara itu, Penggugat tidak memenuhi seluruh unsur yang ditetapkan dalam Pasal tersebut.
Sehingga, dalam posita gugatannya penggugat menyampaikan bahwa Obyek Sengketa yang
dikeluarkan oleh Tergugat bertentangan dengan AUPB. Pemberhentian Penggugat termasuk
tindakan kesewenang-wenangan Tergugat (abuse of power).
Menjawab gugatan Penggugat, Tergugat menyatakan bahwa tindakannya menerbitkan Obyek
Sengketa berupa Surat Keputusan A quo sudahlah sangat tepat, karena merupakan kewenangan
Tergugat, dan sesuai dengan Keputusan BAPERJAKAT Kementerian Agama No. B.II/1.a/
Kp.07.6, Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 jo. Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999
tentang Pokok- Pokok Kepegawaian. Perpindahan Penggugat dari Jabatan Kakanwil Jambi menjadi
Lektor Kepala pada fakultas Tarbiyah IAIN Sultan Thaha Saifuddin Jambi diharapkan dapat
meningkatkan mutu dan kinerja dilingkungan IAIN Sultan Thaha Saifuddin Jambi, karena
kemampuan dan pengalaman Penggugat sangat dibutuhkan dilingkungan IAIN Sultan Thaha
Saifuddin Jambi. Oleh karena itu Penggugat sebagai seorang abdi Negara seharusnya bersedia
ditempatkan di mana saja dan melaksanakan tugas dengan baik sesuai dengan sumpah/janji setiap
pegawai negeri sipil dalam hal ini Penggugat untuk ditempatkan di mana saja.
Dalam perkara ini, majelis hakim menjelaskan pertimbangan hukum yang mendasari putusan
majelis hakim Pengadilan Tata Usaha Negara adalah dengan memperhatikan dalil-dalil dalam
gugatan Penggugat, bahwa Penggugat menyatakan penerbitan keputusan objek sengketa telah
melanggar ketentuan perundang–undangan yang berlaku serta Asas–asas Umum Pemerintahan
Yang Baik. Sebaliknya Tergugat telah membantahnya dengan mengemukakan dalam penerbitan
keputusan objek sengketa telah sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku, sebagaimana
selengkapnya terurai dalam Jawaban Tergugat.
104 / 132
Oleh karena Tergugat ternyata telah membantah dalil-dalil gugatan Penggugat maka Majelis Hakim
menguji dalil-dalil para pihak tersebut berdasarkan fakta-fakta yang diperoleh dalam persidangan a
quo dengan menggunakan instrumen hukum yang dapat digunakan Hakim pada Pengadilan Tata
Usaha Negara adalah didasarkan ketentuan yang diatur dalam Pasal 53 ayat (2) a dan b UndangUndang Nomor 9 Tahun 2004. Berdasarkan ketentuan tersebut, suatu keputusan Tata Usaha
Negara dapat dinyatakan batal atau tidak sah, apabila:
1. Keputusan Tata Usaha Negara yang digugat itu bertentangan dengan peraturan perundang–
undangan yang berlaku, atau,
2. Keputusan Tata Usaha Negara yang digugat itu bertentangan dengan Asas-asas Umum
Pemerintahan Yang Baik
Dalam pertimbangan hukumnya, Majelis Hakim menjelaskan bahwa dari keputusan objek sengketa
a quo, alasan Tergugat memberhentikan Penggugat dari jabatan Kepala Kantor Wilayah
Kementerian Agama Provinsi Jambi adalah dalam rangka kepentingan dinas jika dilihat dari segi
kewenangan penerbitan surat keputusan yang menjadi objek sengketa in litis Tergugat tidak
mempunyai kewenangan untuk mengeluarkannya.
Majelis Hakim mempertimbangkan bahwa Pasal 25 ayat (2) Undang-Undang Nomor 8 Tahun
1974, sebagaimana diubah dengan Undang–Undang Nomor 43 Tahun 1999 Tentang Pokok-Pokok
Kepegawaian, menyebutkan: “Untuk memperlancar pelaksanaan pengangkatan, pemindahan, dan
pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), Presiden dapat
mendelegasikan sebagian wewenangnya kepada pejabat pembina kepegawaian pusat dan
menyerahkan sebagian wewenangnya kepada pejabat pembina kepegawaian daerah yang diatur
lebih lanjut dengan peraturan pemerintah”. Objek sengketa telah diterbitkan bertentangan dengan
peraturan perundang–undangan yang berlaku, dan melanggar Asas Profesionalitas karena tidak
mengutamakan ketentuan peraturan perundang–undangan.
Dengan demikian, dari rangkaian pertimbangan tersebut, Majelis Hakim berpendapat oleh karena
secara prosedural keputusan objek sengketa in litis diterbitkan Tergugat bertentangan dengan
peraturan perundang-undangan dan asas profesionalitas sebagai bagian dari Asas–asas Umum
Pemerintahan Yang Baik, maka dari segi substansi penerbitan keputusan a quo tidak perlu
dipertimbangkan lebih lanjut. maka dengan pertimbangan hukum di atas, seluruh petitum gugatan
Penggugat telah dipertimbangkan dan dinyatakan dikabulkan untuk seluruhnya.
Amar Putusan menyatakan bahwa berdasarkan pada pertimbangan hukum, maka majelis hakim
Pengadilan Tata Usaha Negara dalam kasus di atas memutuskan mengabulkan seluruhnya gugatan
Penggugat, dengan petikan putusan berikut:
1. Mengabulkan gugat Penggugat seluruhnya;
2. Menyatakan batal Surat Keputusan Menteri Agama Republik Indonesia Nomor: B.II/3/
02589, tanggal 23 Mei 2012, tentang pemberhentian dengan hormat Dr. H. Marwazi, M.Ag.
NIP 19600 206 199203 1003 Pembina TK. I (IV/b) dari jabatan sebagai Kepala Kantor
Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jambi, selanjutnya memindahkan dan mengaktifkan
kembali dalam jabatan fungsional sebagai Lektor Kepala pada Fakultas Tarbiyah IAIN
Sultan Thaha Saifuddin Jambi dengan Angka Kredit sebanyak 670 kum.
3. Mewajibkan Tergugat untuk mencabut Surat Keputusan Menteri Agama Republik
Indonesia Nomor : B.II/3/02589, tanggal 23 Mei 2012, tentang pemberhentian dengan
hormat Dr. H. Marwazi, M.Ag. NIP 19600 206 199203 1003 Pembina TK. I (IV/b) dari
jabatan sebagai Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jambi, selanjutnya
105 / 132
memindahkan dan mengaktifkan kembali dalam jabatan fungsional sebagai Lektor Kepala
pada Fakultas Tarbiyah IAIN Sultan Thaha Saifuddin Jambi dengan Angka Kredit sebanyak
670 kum.
4. Mewajibkan Tergugat untuk merehabilitasi kedudukan Penggugat seperti semula sebagai
Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jambi.
5. Menghukum Tergugat untuk membayar biaya perkara sebesar Rp. 154.000.00 (seratus lima
puluh empat ribu rupiah).
Dalam kasus di atas majelis hakim menggunakan AUPB sebagai alat uji dalam memutuskan perkara.
Menurut pendapat majelis hakim Tergugat telah melanggar Asas Profesionalitas. Indikator
pelanggaran asas ini adalah penerbitan Objek sengketa yang dilakukan oleh Tergugat bertentangan
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan melanggar Asas Profesionalitas karena
tidak mengutamakan ketentuan peraturan perundang-undangan. Menurut analisa penulis dalam
kasus di atas, pelanggaran tidak hanya pada Asas Profesionalitas saja, melainkan juga pada asas–
asas yang lain. Pemberhentian Penggugat bisa dikategorikan sebagai tindakan kesewenangwenangan Tergugat (abuse of power) karena telah tidak cermat atau tidak hati-hati menerapkan
peraturan perundang-undangan sehingga merugikan Penggugat. Perbuatan ini terutama melanggar
asas Akuntabilitas karena Objek Sengketa tidak dapat dipertanggungjawabkan kepada rakyat
sebagai pemegang kedaulatan tertinggi Negara sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang
berlaku. Selain itu, Asas-Asas Umum Pemerintahan Yang Baik telah dilanggar oleh Tergugat dalam
menerbitkan Objek Sengketa, yaitu berupa pelanggaran terhadap Asas kecermatan/kehati-hatian,
karena Objek Sengketa dapat memicu munculnya kesalahan dan permasalahan hukum dalam
penyelenggaraan pemerintahan. Asas Kepastian Hukum juga dilanggar oleh Tergugat karena Objek
Sengketa dapat memicu ketidakpastian dalam kebijakan penyelenggaraan pemerintahan.
9.2.7 Asas Permainan yang Layak
Putusan No. 30/G/TUN/1998/PTUN.Smg
Putusan No. 30/G/TUN/1998/PTUN.Smg tertanggal 28 Desember 1998 antara Ny. Harjito c.s.
(Para Penggugat) melawan Kepala Kantor Pertanahan Kota Madya Daerah tingkat II Salatiga
(Tergugat). Penggugat mendaftarkan gugatannya ke PTUN Semarang untuk membatalkan sertifikat
Hak Guna Bangunan No. 877 atas nama Ny. Andriani. Menanggapi gugatan tersebut, Tergugat
menyampaikan bahwa tanah objek sengketa bukanlah tanah milik Penggugat ataupun Pemerintah
Daerah Tingkat II Nomor 167 Desa Salatiga atas nama Djoa Khoen Gee tertanggal 19 September
1978 yang telah habis masa berlakunya sejak 24 September 1980. Selanjutnya, pada tahun 1980 itu
juga bekas pemegang Hak Guna Bangunan tersebut mengajukan perpanjangan hak kepada Kepala
Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional Jawa Tengah melalui Tergugat (sesuai Keputusan
Presiden Nomor 32 Tahun 1979) dan Tergugat tidak memprosesnya, karena di atas tanah tersebut
masih terdapat hubungan sewa menyewa dengan Pemda Tingkat II Kotamadya Salatiga yang harus
terlebih dahulu diselesaikan Pemilik HGB tersebut.
Dalam pertimbangan hukumnya, Majelis Hakim yang mengadili perkara ini memperoleh fakta
bahwa ternyata juga terdapat bangunan Rumah Toko yang bukan milik Penjual yang dihuni
Penggugat yang sebagian berdiri di atasnya. Dengan demikian Majelis Hakim berkesimpulan bahwa
Akta Jual Beli Nomor 21 tertanggal 24 Desember 1997 tersebut yang menjadi alas hak terbitnya
Sertifikat Hak Guna Bangunan Nomor 877 atas nama Ny. Andriyani, SH., itu didasarkan pada
suatu keadaan yang tidak benar, oleh karena itu tidak dapat dipakai sebagai dasar penerbitan
106 / 132
Sertifikat Hak Guna Bangunan tersebut. Tegasnya, Sertifikat Hak Guna Bangunan Nomor 877
telah dibuat dengan alas hak yang tidak benar. Penerbitan sertifikat HBB no. 877 a.n. nyonya
Indriani S.H. bertentangan AUPB khususnya asas permainan yang layak.
Pertimbangan adanya pelanggaran ini, artinya semata-mata untuk memberi tekanan atau arahan
kepada tergugat (Kepala Kantor Pertanahan), agar sejak awal seharusnya prosedur penerbitan
sertifikat dimaksud diteliti lebih jeli, serta memberikan info seluas-luasnya kepada masyarakat
khususnya yang keberatan dengan terbitnya sertifikat dimaksud (keterbukaan). Tahapan prosedur
penerbitan sertifikat telah disimpangi atau tidak dilakukan prosesnya oleh kepala kantor pertanahan.
Dalam hal ini, serupa dengan indikator asas fair play yang pernah dinyatakan oleh Ridwan HR,
bahwa “Pejabat administrasi harus mematuhi aturan-aturan yang telah ditentukan dalam peraturan
perundang–undangan yang berlaku, juga dituntut untuk berlaku jujur dan terbuka terhadap segala
aspek yang berkaitan dengan hak warga negara”.139
9.2.8 Asas Proporsionalitas
Putusan MA RI No. 81K/TUN/2006
Putusan MA RI No. 81K/TUN/2006 tentang perkara perpajakan antara Kepala Kantor Pelayanan
Pajak Badan dan Orang Asing Dua sebagai pemohon kasasi dahulu Tergugat/Pembanding
melawan Seaunion Energy (LIMAU) Ltd. sebagai Termohon Kasasi dahulu Penggugat/
Terbanding. Objek sengketa yang dipersoalkan penggugat adalah kebijakan tergugat menetapkan
Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar sebagai objek kena pajak yang dituangkan dalam KTUN
berupa Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Pajak Penghasilan, Pasal 26 ayat (4), Surat Ketetapan
Pajak Bayar Pajak Penghasilan Badan, Surat Paksa.
Berdasarkan dalil penggugat, kebijakan tergugat menetapkan uplift Obyek Pajak Kurang Bayar Pajak
Penghasilan pasal 26 ayat (4) dan Pajak Kurang Bayar Penghasilan Badan UU No 17 Tahun 2000
adalah tidak berdasar karena uplift bukanlah unsur pendapatan, bunga, dividen dan royalti yang bisa
dijadikan obyek pajak. KTUN obyek sengketa bertentangan dengan peraturan perundangundangan, yaitu Pasal 5 UU No 17 Tahun 2000 tentang Pajak Penghasilan yang menyebutkan
bahwa obyek pajak adalah bentuk usaha tetap, Pasal 26 ayat (4) dan Pasal 25 UU Nomor 17 Tahun
2000, serta melanggar Asas-asas Umum Pemerintahan yang Baik (AUPB).
Mahkamah Agung dalam pertimbangan hukumnya menyatakan bahwa Judex Factie telah salah dan
lalai melihat bukti dalam menentukan pihak yang telah melanggar asas keadilan, asas persamaan
beban dan asas proporsionalitas. Judex Factie dalam pertimbangan hukumnya menyatakan “bahwa
dengan hanya mendasarkan pada uplift saja sebagai sesuatu yang menambah kemampuan ekonomis
Penggugat dan atas dasar itu Tergugat menetapkan uplift sebagai obyek penghasilan tanpa
menghitung atau mengkompensasikan secara keseluruhan besarnya biaya dan risiko yang
ditanggung Penggugat sebagaimana telah dipertimbangkan di atas, maka terbukti Tergugat telah
bertindak sewenang-wenang dan melanggar asas keadilan di dalam menetapkan pajak penghasilan
atas uplift.” Judex Factie dalam pertimbangan hukumnya menyatakan: “bahwa di sisi lain dalam
menetapkan uplift sebagai pajak penghasilan terhadap Penggugat, seharusnya tergugat juga
mempertimbangkan posisi Pertamina sebagai mitra kontrak penggugat yang diuntungkan, karena
terhadap dana talangan berupa production expenses, Pertamina tidak memberi uplift dan Pertamina
139
Ridwan HR., Hukum Administrasi Negara, Jakarta: Rajawali Pers, 2008, hlm. 268.
107 / 132
menikmati 100% hasil produksi primer tanpa mengeluarkan biaya apapun serta tidak menanggung
risiko apapun atas kegagalan eksplorasi minyak dalam kontrak JOB-EOR, hal-hal ini tidak
dipertimbangkan oleh Tergugat sebelum menetapkan obyek pajak atas uplift. Padahal, elemenelemen tersebut jelas mengurangi kemampuan ekonomis bagi Penggugat dan seharusnya ikut
dipikulkan beban ini kepada Pertamina karena posisinya secara hukum adalah sama terhadap hakhak dan kewajibannya dalam kontrak dan dengan demikian terbukti Tergugat juga melanggar asas
persamaan beban dan asas proporsionalitas.” Judex Factie juga telah salah menerapkan konstruksi
hukum a contrario terhadap pengertian ‘Penghasilan’ sehingga bertentangan dengan UU No. 7
Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan dan melanggar Sistem Hukum Positif Perpajakan, baik
material, maupun formal.
Putusan ini adalah salah satu contoh penerapan asas keadilan, persamaan beban dan asas
proporsionalitas sebagai asas AUPB yang dilanggar oleh Tergugat. Mahkamah Agung menilai
bahwa Judex Factie telah tidak cermat menilai fakta-fakta hukum sehingga keliru menerapkan AUPB.
Judex Factie menyatakan bahwa Tergugat melanggar asas keadilan, asas persamaan beban asas
proporsionalitas. Sedangkan Mahkamah Agung setelah mempelajari perkara ini membuat
kesimpulan bahwa asas yang dilanggar oleh Tergugat adalah asas persamaan beban dan asas
proporsionalitas. Dalam UU PTUN 2004 maupun UU AP 2014, sesungguhnya tidak mengenal
istilah asas persamaan beban. Istilah asas persamaan beban dimaksudkan oleh hakim sama seperti
asas persamaan perlakuan di hadapan hukum (equality before the law). Menurut Ridwan HR, asas
persamaan perlakuan dimaksudkan bahwa Badan Pemerintahan hendaknya mengambil tindakan
yang sama (dalam arti tidak bertentangan) atas kasus-kasus yang faktanya sama. Mahkamah Agung
juga mengoreksi pemaknaan asas keadilan yang oleh hakim di tingkat Judex Factie dirancukan
dengan asas proporsionalitas. Dalam ketentuan UU, yang dimaksud dengan asas proporsionalitas
adalah adanya keseimbangan antara hak dan kewajiban. Dalam permasalahan di atas, Hakim Agung
menilai bahwa pelanggaran asas yang dilakukan oleh Penggugat adalah asas proporsionalitas.
Putusan MA RI No. 31 K/TUN/2014
Putusan MA RI Nomor 31 K/TUN/2014 tentang pertanahan antara Ir. Thomas Eddy Susanto
(Penggugat) melawan Kepala Kantor Pertanahan Kabupaten Sleman (Tergugat). Objek gugatan
yaitu Sertifikat Hak Milik (SHM) No. 5859 tanggal 29 April 1996 (Putusan Pengadilan Negeri Yogya
No. 75/Pdt.G/2011/PN.Yk.) memberikan kerugian bagi penggugat karena objek sengketa
merupakan tempat tinggal satu-satunya Penggugat. Penggugat dalam gugatannya menggunakan
alasan AUPB yang diatur dalam Undang-Undang RI Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara
Negara Yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme, yakni Pasal 3 angka (5) Asas
Proporsionalitas dan Pasal 3 angka (6) Asas Profesionalitas.
Perkara Nomor 31 K/TUN/2014 merupakan salah satu contoh putusan Mahkamah Agung Kamar
TUN yang dalam pertimbangan hukumnya menolak dalil Penggugat mengenai pelanggaran asas
proporsionalitas dan profesionalitas sebagaimana diatur dalam UU No. 28 tahun 1999 tentang
Penyelenggara Negara Yang Bersih dari KKN. Dasar pertimbangan hukum hakim adalah KTUN
yang jadi objek sengketa telah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku pasal 45
ayat (1) huruf e Peraturan pemerintah No. 24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah, dan
mempertimbangkan Pasal 30 UU No. 14 Tahun 1985 tentang MA UU No. 5 Tahun 2004 dan
perubahannya UU No. 3 tahun 2009, UU No. 48 tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman dan
UU No. 5 Tahun 1986 dengan perubahannya UU No. 9 Tahun 2004 dan perubahan kedua UU
No. 51 tahun 2009 tentang PTUN.
108 / 132
9.2.9 Asas Keterbukaan
Putusan MA RI No. 103 K/KTUN/2010
Putusan MA RI No. 103 K/KTUN/2010 ini terkait perizinan antara Yayasan Wahana Lingkungan
Hidup Indonesia (WALHI) sebagai pemohon kasasi dahulu Penggugat/Terbanding melawan
Kepala Kantor Pelayanan Perizinan Terpadu Kabupaten Pati sebagai Termohon Kasasi I dahulu
Tergugat I dan PT. Semen Gresik (PERSERO) Tbk. sebagai Termohon Kasasi II dahulu Tergugat
II. Obyek gugatan adalah keputusan kepala kantor pelayanan terpadu nomor 540/052/2008
tentang perubahan atas keputusan kepala kantor pelayanan perizinan terpadu nomor
540/040/2008 tentang izin pertambangan daerah Eksplorasi Bahan Galian Golongan C Batu
Kapur. Menurut dalil penggugat, keputusan yang dikeluarkan tergugat melanggar ketentuan pasal
53 UU No 5 Tahun 1986 Jo UU No 9 Tahun 2004 yaitu KTUN yang digugat bertentangan dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku yaitu pasal 18 UU No. 23 tahun 1997 tentang
Pengelolaan Lingkungan Hidup; Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan; Pasal 60 PP Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional; dan AAUPB, yaitu asas kepastian hukum, asas tertib penyelenggaraan negara,
asas kepentingan umum, asas keterbukaan, asas proporsionalitas, dan asas profesionalitas.
Pertimbangan hukum hakim, Judex Factie Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara Surabaya juga telah
salah menerapkan hukum, karena membenarkan keputusan Tergugat tentang Perubahan Izin
Pertambangan atas nama PT. Semen Gresik, padahal permohonan izinnya tidak dilengkapi
AMDAL dan tidak memperhatikan aspirasi masyarakat setempat yang keberatan, karena itu
keputusan tersebut bertentangan dengan Asas-Asas Umum Pemerintahan Yang Baik (Asas
Keterbukaan, Asas Kebijaksanaan dan Asas Perlindungan). Pertimbangan Judex Factie Pengadilan
Tinggi Tata Usaha Negara Surabaya tentang AMDAL, kurang atau tidak lengkap/tidak cukup
alasan (onvoldoende gemotiveerd), sehingga kesimpulannya tidak tepat. Hakim mengabulkan
permohonan kasasi penggugat.
Dalam kasus ini, Penggugat dalam gugatannya mendalilkan sedikitnya 6 (enam) asas secara
bersamaan sebagai asas yang dilanggar oleh Tergugat yaitu asas kepastian hukum, asas tertib
penyelenggaraan negara, asas kepentingan umum, asas keterbukaan, asas proporsionalitas, dan asas
profesionalitas. Tetapi, hakim menyimpulkan hanya 3 (tiga) asas yang dilanggar oleh Tergugat yaitu
Asas Keterbukaan, Asas Kebijaksanaan dan Asas Perlindungan. Satu di antara tiga asas yang
digunakan oleh hakim juga merupakan asas yang didalilkan oleh Penggugat, yaitu asas keterbukaan.
Tetapi, baik Penggugat maupun Majelis hakim dalam putusannya tidak cukup jelas menerangkan
tentang indikator dari asas keterbukaan yang dilanggar. Sedangkan asas kebijaksanaan dan asas
perlindungan adalah dua asas di luar dari asas yang didalilkan oleh Penggugat.
Dalam hal ini Majelis Hakim juga tidak secara mendalam memberikan pertimbangan hukum yang
cukup memadai mengenai apa yang dimaksud dalam kedua asas tersebut. Jika dihubungkan dengan
alasan hakim membatalkan putusan judex factie Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara Surabaya juga
telah salah menerapkan hukum, karena membenarkan keputusan Tergugat tentang Perubahan Izin
Pertambangan atas nama PT. Semen Gresik, padahal permohonan izinnya tidak dilengkapi
AMDAL dan tidak memperhatikan aspirasi masyarakat setempat yang keberatan, maka seharusnya
hakim dalam putusan a quo merujuk pada asas kepastian hukum dan asas keterbukaan. Asas
kepastian hukum ini berkaitan dengan permohonan izin yang tidak dilengkapi dengan AMDAL
jelas bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku sebagai indikator
dari asas kepastian hukum. Sedangkan perihal fakta hukum di mana Tergugat tidak memperhatikan
109 / 132
aspirasi masyarakat yang keberatan menunjukkan bahwa Tergugat tidak memperhatikan atau
melaksanakan asas keterbukaan.
Putusan No. 14/G.TUN/2007/PTUN-Dps
Putusan No. 14/G.TUN/2007/PTUN.Dps, tertanggal 7 November 2007, menyangkut sengketa
antara Ida Bagus Putu Manuaba, dkk. (Penggugat) melawan Direktur Perusahaan Daerah Air
Minum Kabupaten Karangasem (Tergugat). Obyek gugatannya adalah Surat Keputusan Direktur
PDAM Kabupaten Karangasem No. 820/113/KEPEG/PDAM tentang Mutasi/Alih Tugas
Karyawan di Lingkungan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Karangasem
tertanggal 8 Mei 2007.
Para Penggugat menyatakan keberatan atau tidak dapat menerima karena Surat Keputusan (SK)
tersebut dianggap bertentangan dengan peraturan yang berlaku dan AUPB, yaitu asas keterbukaan,
proporsionalitas, profesionalitas dan bertentangan dengan larangan bertindak sewenang-wenang
karena yang ternyata substansi materi Keputusan tersebut adalah berisi tentang promosi, mutasi
dan penurunan pangkat yang tidak mengacu pada mekanisme dan peraturan yang mengatur tentang
Kepegawaian di lingkungan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Karangasem dan
tidak bersifat efektif efisien di mana Tergugat tidak mempertimbangkan asal karyawan dan daerah
tempat bekerjanya, yang tentunya sangat merugikan Para Penggugat.
Oleh karenanya para penggugat keberatan dengan mengajukan gugatan di PTUN Denpasar dengan
register perkara No. 08/G.TUN/2007/PTUN.DPS tanggal 1 Agustus 2007. Ketika para penggugat
mengajukan gugatan ke tergugat, tergugat mengeluarkan lagi SK No: 888/201/Kepeg/PDAM
tentang pemberhentian dengan Tidak Hormat Pegawai/Karyawan PDAM Kabupaten Karangasem
dan SK Direktur PDAM Kabupaten Karangasem No: 880/203/Kepeg/PDAM tentang peresmian
pemberhentian dengan tidak hormat pegawai/karyawan PDAM kabupaten Karangasem. Kedua
SK tersebut diterima para penggugat masing-masing tertanggal 9 Agustus dan 14 Agustus 2007.
Dalam pertimbangan hukumnya, hakim mengatakan SK tersebut bertentangan dengan peraturan
hukum yang berlaku yaitu berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 2 Tahun 2007 tentang
organ dan kepegawaian PDAM; berdasarkan Peraturan Bupati Karangasem No. 36 Tahun 2006
tentang pendelegasian kewenangan kepada Direktur PDAM Karangasem untuk pengangkatan,
pemutasian dan pemberhentian pegawai di lingkungan PDAM Karangasem, dan Pasal 8 ayat (3)
Peraturan Daerah Tingkat II Kabupaten Karangasem No. 02/PERDA/1986 tentang pendirian
PDAM Karangasem. Ketiga peraturan tersebut memuat peran badan pengawas yang diketahui
oleh Kepala Daerah untuk mengawasi segala keputusan yang dikeluarkan oleh Direktur PDAM
Karangasem. Dalam SK yang dikeluarkan Direktur PDAM Karangasem terbukti tidak melibatkan
badan pengawas dalam setiap membuat SK. Dan menimbang berdasarkan Bukti T.28 ternyata
dalam salah satu klausulnya secara tegas menyatakan apabila terdapat keberatan atas penyelesaian
permasalahan dari pihak-pihak (dalam hal ini Para Penggugat), disarankan agar Tergugat
menyelesaikannya secara musyawarah mufakat. Hal ini menurut Majelis Hakim mengandung
konsekuensi bahwa Tergugat sepatutnya tidak bertindak atas dasar kemauan sepihak saja karena
terbukti dalam menerbitkan Surat Keputusan a quo, Pihak Tergugat telah mengabaikan saran-saran
dari Badan Pengawas dan Bupati, terlebih lagi Tergugat bersikap tidak bijaksana dengan telah tidak
menunggu terlebih dahulu selesainya proses hukum yang pada waktu itu sedang berjalan dan
diperiksa di pengadilan.
Majelis hakim berpendapat setelah Pihak Tergugat mengeluarkan Surat keputusan Mutasi/alih
tugas terhadap Para Penggugat, Tergugat sepatutnya mengkaji terlebih dahulu pelaksanaan atas
110 / 132
proses mutasi tersebut, selanjutnya melakukan proses pendekatan-pendekatan yang bersifat
persuasif dalam hal pembinaan terhadap Para Penggugat. Setelah itu, barulah Tergugat berwenang
melakukan tahap evaluasi dengan dasar peraturan-peraturan hukum yang berkaitan dan dengan
secara cermat memperhatikan saran-saran baik dari Badan Pengawas maupun Bupati selaku atasan
langsung dari Tergugat. Dengan demikian terbukti Surat keputusan Tata Usaha Negara yang
diterbitkan oleh Tergugat telah melanggar AUPB, khususnya Asas Kecermatan, Asas Keterbukaan,
Asas Proporsionalitas, Asas Profesionalitas dan Tergugat terbukti telah bertindak sewenangwenang.
Dalam hal ini, Majelis hakim ketika menyusun pertimbangan hukum tidak berusaha mengurai
indikator–indikator dan membuktikan satu per satu dari setiap pelanggaran AUPB yang didalilkan
oleh Penggugat. Sehingga argumentasi yang dibangun oleh Majelis hakim sangat sumir. Penggunaan
asas kecermatan, asas keterbukaan, asas proporsionalitas, asas profesionalitas dan asas larangan
bertindak sewenang-wenang sebagai dalil gugatan tentunya harus dipertimbangkan secara cermat
oleh hakim. Tergugat sepatutnya mengkaji terlebih dahulu pelaksanaan atas proses mutasi, dan
tahapan lainnya secara berurutan. Jika dikaji pelanggaran AUPB-nya terlihat bahwa pelanggaran
AUPB yang lebih tepat dalam kasus ini adalah asas bertindak sewenang-wenang. Sedangkan asas
keterbukaan, proporsionalitas, tidak relevan untuk didalilkan atau dijadikan dasar hakim dalam
memutus perkara.
Kasus ini adalah salah satu contoh kasus di mana dalam gugatannya Tergugat mendalilkan lebih
dari 2 (dua), 3 (tiga) 4 (empat), bahkan lebih terhadap pelanggaran AUPB.140 Namun sayangnya,
logika hukum dan konstruksi hukum dari masing-masing asas tidaklah cukup dibangun oleh Majelis
hakim, sehingga terdapat ketidakcermatan, baik dalam merumuskan, maupun mengumpulkan
fakta–fakta hukum di persidangan untuk menghasilkan kesimpulan-kesimpulan.
9.2.10 Asas Keseimbangan
Putusan No. 17 P/HUM/2005
Putusan No. 17P/HUM/2005 tentang Hak Uji Materiil, sengketa antara Walikota Bandung sebagai
pemohon melawan Menteri Dalam Negeri sebagai Termohon. Pemohon mengajukan keberatan
Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 20 Tahun 2005 tanggal 16 Maret 2005 yang telah
membatalkan Peraturan Daerah Kota Bandung No. 26 Tahun 2001 tentang Pelayanan di Bidang
Pertanian. KTUN tersebut dianggap pemohon bertentangan dengan UU No 32 Tahun 2004 pasal
145 ayat (3), bertentangan dengan UU Nomor 10 Tahun 2004 tentang pembentukan peraturan
perundang-undangan; dan Menteri Dalam Negeri telah mengesampingkan dan melanggar asas-asas
umum pemerintahan yang baik (algemene beginselen van behoorlijk bestuur), khususnya asas
keseimbangan. Asas ini menghendaki apabila Badan/Pejabat Tata Usaha Negara menerapkan
sanksi-sanksi, maka ia harus menjaga adanya keseimbangan antara sanksi yang diterapkan dengan
bobot pelanggaran yang telah dilakukan.
Pertimbangan hukum hakim adalah Pasal 145 ayat (3) Undang-undang No. 32 Tahun 2004 yang
menyatakan bahwa “keputusan pembatalan Peraturan Daerah sebagaimana dimaksud ayat (2)
ditetapkan dengan Peraturan Presiden, (dst.)”. Hakim juga menilai bahwa berdasarkan Pasal 5
Undang-undang Nomor 10 Tahun 2004 dinyatakan: “dalam membentuk Peraturan PerundangLihat perkara dalam Putusan No. 552/K/TUN/2013, No. 13P/HUM/2012, No. 492/B/PK/PJK/2014, No.
101K/TUN/2014, No. 121/G/2012/PTUN–BDG, sebagaimana diuraikan dalam sub-bab sebelumnya.
140
111 / 132
undangan harus berdasarkan pada azas pembentukan Peraturan Perundang-undangan yang baik
meliputi : a. (dst.); b. Kelembagaan atau organ pembentuk yang tetap; c. s/d g. (dst.)”. Dengan
demikian, Surat Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 20 Tahun 2005, bertentangan dengan Pasal
145 ayat (3) Undang-Undang No. 32 Tahun 2004 dan Pasal 5 Undang-Undang No. 10 Tahun 2004,
sehingga harus dibatalkan.
Oleh karena pembatalan Peraturan Daerah harus ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah dan
bukan oleh Keputusan Menteri Dalam Negeri, maka Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 20
Tahun 2005 haruslah dinyatakan batal demi hukum dan karenanya tidak mempunyai kekuatan
hukum mengikat. Selanjutnya, Menteri Dalam Negeri haruslah diperintahkan untuk mencabut
Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 20 Tahun 2005.
Dalam hal ini, Majelis hakim sangat tepat menyatakan satu asas yang dilanggar oleh Penggugat,
yaitu asas keseimbangan dan memberikan cukup penjelasan mengenai apa yang menjadi indikator
dari asas tersebut. Asas keseimbangan diartikan bahwa Badan/Pejabat Tata Usaha Negara
menerapkan sanksi-sanksi, maka ia harus menjaga adanya keseimbangan antara sanksi yang
diterapkan dengan bobot pelanggaran yang telah dilakukan.141 Tetapi, jika memperhatikan fakta
hukum yang muncul di persidangan yang menyatakan bahwa “pembatalan Peraturan Daerah harus
ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah dan bukan oleh Keputusan Menteri Dalam Negeri”,
seharusnya majelis hakim juga memperhatikan adanya pelanggaran asas kepastian hukum, karena
KTUN tidak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
9.2.11 Asas Persamaan
Putusan MA RI No. 10 K/TUN/1992
Putusan Mahkamah Agung RI No. 10 K/TUN/1992 merupakan perkara sengketa antara
Lindawati melawan Bupati Kepala Daerah Tingkat II Gianyar, dengan obyek sengketa SK Bupati
Kepala Daerah Tingkat II Gianyar No. 640/192/PU/1991 tertanggal 5 Maret 1991 dan SK No.
46 Tahun 1991 tertanggal 16 Maret 1991 tentang perintah bongkar paksa.142 Putusan ini
memberikan arahan yang jelas bagi penerapan asas persamaan. Hakim Agung menilai bahwa SK
perintah bongkar paksa bangunan milik Penggugat bertentangan dengan Pasal 53 ayat 2 UU No.
5 Tahun 1986, karena perintah bongkar hanya diperuntukkan kepada bangunan milik Penggugat,
sementara bangunan milik Tergugat dan puluhan lainnya (bangunan Pasraman para Sulinggih,
bangunan milik Kepala Desa, bangunan Kantor Pengairan) tidak diapa-apakan, padahal berada
pada jalur yang sama.
Hakim Agung dalam pertimbangan hukumnya menyatakan bahwa dalam pelaksanaan penertiban
perihal yang sama atau keadaan yang sama Pejabat Tata Usaha Negara harus melaksanakan Asasasas Umum Pemerintahan yang Baik (AUPB), yaitu asas persamaan, artinya dalam kasus yang sama
haruslah diperlakukan yang sama. Penafsiran ini selaras dengan pengertian asas larangan
menyalahgunakan wewenang sebagaimana dimaksud dalam UU, maupun doktrin. Atas dasar inilah,
Hakim Agung dalam amar putusannya menyatakan batal obyek gugatan TUN sebagaimana tersebut
Pemaknaan ini sama dengan indikator asas keseimbangan sebagaimana yang dikemukakan oleh Ahli, di antaranya
Ridwan HR, Ibid, hlm. 251.
142 Lihat Putusan Mahkamah Agung RI No. 10.K/TUN/1992 dalam Jazim Hamidi dan Winahyu E., 2000.
Yurisprudensi Tentang Penerapan Asas-Asas Umum Penyelenggaraan Pemerintahan Yang Layak. PT Tatanusa.
Jakarta, hlm. 61 - 72.
141
112 / 132
di atas. Dengan demikian, Putusan Mahkamah Agung RI No. 10K/TUN/1992 memberikan
arahan yang jelas untuk penerapan asas persamaan.
Putusan MA RI No. 37 K/TUN/1993
Putusan Mahkamah Agung RI No. 37 K/TUN/1993 mengenai sengketa TUN antara PT. Santan
Mas Delta Raya Construction (Penggugat) melawan Panitia Penyelesaian Perselisihan Perburuhan
Pusat (P4P) (Tergugat), dengan obyek sengketa SK Panitia Perselisihan Perburuhan Pusat (P4P)
No. 399/386/7-5U/XVIII/ PHK/9-6 tertanggal 7 Agustus 1991 tentang Pemutusan Hubungan
Kerja (PHK).143 Bahwa Hakim Agung dalam pertimbangan hukumnya menyatakan Putusan P4P
yang mengharuskan PT. Santan Mas Delta Raya membayar uang pesangon kepada H.M. Soleh
sementara kepada 8 pekerja lainnya tidak diberikan, padahal sama–sama di PHK, dirasa tidak adil
dan telah memperlakukan berbeda terhadap kasus yang sama/serupa. Oleh karena itu Hakim
Agung mengkualifikasi tindakan Tergugat sebagai tidak hanya melanggar AUPB khususnya asas
kesamaan, tetapi juga asas keadilan.
Lihat Putusan Mahkamah Agung RI No. 37.K/TUN/1993 dalam Jazim Hamidi dan Winahyu E., 2000.
Yurisprudensi Tentang Penerapan Asas-Asas Umum Penyelenggaraan Pemerintahan Yang Layak. PT Tatanusa.
Jakarta, hlm. 341-357.
143
113 / 132
10. Indikator-Indikator AUPB
10.1 Indikator 13 asas dalam AUPB
Berdasarkan pengertian masing-masing asas dalam AUPB sebagaimana diatur dalam berbagai
peraturan perundang-undangan yang diuraikan dalam Bab 7 di atas, penelitian ini menghasilkan
juga keluaran berupa indikator-indikator AUPB. Penyusunan indikator AUPB dari 13 asas tersebut
disarikan dari 7 UU terkait, yaitu UU PTUN 1986, UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU AP
2014, UU Pemda 2014, UU PB 2009, dan UU ASN 2014, rangkuman berbagai pendapat beberapa
pakar hukum administrasi negara, dokumen-dokumen lain yang relevan, serta yurisprudensi
Mahkamah Agung dan pengadilan TUN pada tingkat pertama dan banding yang telah memiliki
kekuatan hukum tetap dan yang dapat memberikan arahan bagi penerapan masing- masing asas
dalam AUPB.
Indikator–indikator ini sangat penting untuk dijadikan parameter atau petunjuk bagi pejabat TUN
dalam melakukan tindakan-tindakan administrasi pemerintahan atau mengeluarkan KTUN dalam
memaknai AUPB. Sedangkan bagi para hakim sendiri, indikator-indikator ini sangat membantu
hakim dalam melakukan penafsiran mengenai unsur-unsur asas dalam AUPB yang dijadikan
Penggugat sebagai dasar gugatan, serta sebagai alat uji hakim dalam menilai sah atau tidaknya
sebuah KTUN. Dengan adanya indikator-indikator tersebut, baik Pejabat TUN, maupun hakim,
diharapkan dapat menafsirkan asas AUPB secara konsisten demi kepastian hukum dan keadilan.
Indikator–indikator 13 asas AUPB tersebut Penulis rangkum dan sajikan dalam bentuk Tabel 10.1
di bawah ini, disertai dengan sumber rujukannya, sehingga memudahkan pembaca untuk
memahami serta merujuknya kembali.
Tabel 10.1 – Indikator 13 asas AUPB
No. ASAS
1.
ASAS
KEPASTIAN
HUKUM
INDIKATOR
1. Keputusan TUN harus berlandaskan peraturan perundangundangan144 yang jelas, kuat dan tidak melanggar hukum.145
Artinya bahwa ketentuan dalam Keputusan TUN harus disusun
dengan kata-kata yang jelas atau tidak multitafsir/ kabur.146
2. Keputusan TUN harus didasari atas kepatutan, bersifat ajek
(konsisten) dan adil.147 Artinya bahwa suatu keputusan yang
dikeluarkan oleh badan tata usaha negara harus mengandung
kepastian dan tidak akan dicabut kembali.148 Termasuk dalam
pengertian ini adalah suatu keputusan tidak boleh berlaku surut.149
Lihat UU ASN 2014, lihat juga pertimbangan hakim dalam Putusan MA RI No. 385K/TUN/2012, Putusan MA
RI No. 505K/TUN/2012.
145 Philipus M. Hadjon, 2011. Loc. Cit. hlm. 273-274.
146 Ibid, hlm. 274.
147 Disarikan dari UU PTUN 2004, UU Anti KKN, UU AP 2014. Putusan MA RI No. 552K/TUN/2013, Putusan
No. 492/B/PK/PJK/2014.
148 Lihat Safri Nugraha, Loc. Cit. dan Lutfi Effendi, Ibid.
149 Lihat Kuntjoro Purbopranoto dalam SF. Marbun, Peradilan Tata Usaha Negara, Liberty, Yogyakarta:
1988, hlm. 148-159.
144
114 / 132
No. ASAS
2.
ASAS
KEPENTINGAN
UMUM
3.
ASAS
KETERBUKAAN
DAN
TRANSPARANSI
INDIKATOR
3. Keputusan TUN merupakan perwujudan dari hak dan kewajiban
yang diatur dalam peraturan perundang-undangan. Oleh karena
itu, Keputusan TUN ditujukan untuk menghormati hak-hak
hukum warga Negara. Artinya bahwa Badan atau Pejabat TUN
wajib menghormati hak yang telah diperoleh berdasarkan suatu
keputusan pemerintah.150
1. Keputusan TUN mendahulukan kesejahteraan umum dengan
cara yang aspiratif, akomodatif, dan selektif.151 Artinya bahwa
Keputusan TUN memberikan pelayanan yang tidak boleh
mengutamakan kepentingan pribadi dan atau golongan tetapi asas
ini menghendaki agar dalam menyelenggarakan tugasnya,
pemerintah selalu mengutamakan kepentingan umum.152
2. Keputusan TUN tidak boleh diskriminatif atau membedakan
manusia atas dasar agama, suku, ras, etnik, kelompok, golongan,
status sosial, status ekonomi, jenis kelamin, bahasa, keyakinan
politik.153
3. Keputusan didasarkan pada kepentingan nasional, bangsa dan
Negara, kepentingan pembangunan (public services), kepentingan
masyarakat, dirumuskan dalam suatu undang-undang.154
1. Pembuatan Keputusan TUN harus memperhatikan dan
membuka diri terhadap hak masyarakat untuk menyampaikan
aspirasi, memperoleh informasi yang benar, jujur dan tidak
diskriminatif tentang penyelenggaraan Negara dengan tetap
memperhatikan perlindungan HAM, golongan dan rahasia
negara.155
2. Setiap penerima pelayanan dapat dengan mudah mengakses dan
memperoleh informasi mengenai pelayanan yang diinginkan.156
Ketersediaan informasi, dan kebebasan publikasi putusan yang
sesuai dan konsisten dengan undang–undang, dan perjanjian;
3. 3. Keputusan TUN yang dibuat harus didasarkan pada aturan dan
prosedur yang terbuka, dan jelas dalam setiap pengambilan
kebijakan; Penjelasan terhadap isi keputusan dan pengaturan
pendanaan;157
4. Pengaturan, dan pendelegasian pihak terkait yang jelas sesuai
dengan tingkat kewenangan;158
Lihat Safri Nugraha, Op. cit. Lihat juga Lutfi Effendi, Pokok-Pokok Hukum Administrasi, Malang: Bayumedia
Publishing, 2004, hlm. 85. Majelis Hakim dalam pertimbangan hukumnya menerapkan asas kepastian hukum
sebagaimana terlihat pada Putusan No. 04G./TUN/2001/PTUN.YK jo. No. 10B/TUN/2002/PT.TUN.SBY jo.
Putusan MA RI No. 373 K/TUN/2002.
151 Disarikan dari UU Anti KKN 1999, UU AP 2014, UU Pemda 2014, UU PB 2009.
152 Lihat Kuntjoro Purbopranoto dalam SF. Marbun, Peradilan Tata Usaha Negara, Liberty, Yogyakarta:
1988, hlm. 148-159.
153 UU AP 2014 dan Pasal 1 ayat (3) UU HAM Nomor 39 Tahun 1999 tentang pengertian diskriminatif.
154 Jazim Hamidi, Op. Cit., hlm. 163.
155 UU Anti KKN 1999, UU PTUN 2004, UU AP 2014, Lihat juga Putusan MA RI No. 103
K/TUN/2010.
156 UU PB 2009.
157 Putusan No. 14/G.TUN/ 2007/ PTUN.Dps.
158 Indikator nomor 3, 4, 5, 6, 7, dan 8 dikutip dari www.ombudsmanassociation.org (...).
150
115 / 132
No. ASAS
4.
ASAS
KEMANFAATAN
5.
ASAS
PERSAMAAN/
ASAS NONDISKRIMINASI
6.
ASAS
KECERMATAN/
KECERMATAN
FORMAL
INDIKATOR
1. Ketetapan atau Keputusan TUN harus mempunyai
motivasi/alasan yang cukup sebagai dasar menerbitkan ketetapan.
Alasan harus jelas, terang, benar, obyektif, dan adil.
2. Alasan tersebut sedapat mungkin tercantum dalam ketetapan
sehingga yang tidak puas dapat mengajukan banding dengan
menggunakan alasan tersebut.159
1. Keputusan TUN harus dibuat dengan mempertimbangkan
kepentingan para pihak secara keseluruhan dan tidak
diskriminatif.160
2. Penyelenggara Pemerintahan harus dapat memberikan pelayanan
yang adil karena mendapatkan perlakukan yang adil merupakan
hak setiap warganegara berhak memperoleh pelayanan yang
adil.161
3. Keputusan TUN harus memberikan kedudukan yang sama
kepada setiap warga Negara di hadapan hukum dan
pemerintahan.162
4. Keputusan TUN harus didasarkan pada dalam hal–hal yang sama
atau keadaan–keadaan yang sama harus diperlakukan dengan
sama pula;163
5. Penyelenggara pemerintahan harus menjamin adanya persamaan
hak baik itu sipil, politik, ekonomi, hukum, dan budaya;
1. Keputusan TUN dan atau tindakan badan atau pejabat TUN
harus didasarkan pada dokumen yang lengkap;164
2. 2. Keputusan TUN harus mempertimbangkan secara
komprehensif segenap aspek dari materi keputusan, agar tidak
menimbulkan kerugian bagi warga masyarakat.165
3. Keputusan TUN didasarkan pada mendengar pihak–pihak yang
berkepentingan.166 Suatu keputusan harus dipersiapkan dan
diambil dengan cermat (penuh hati–hati), diambil dengan tepat
dan sesuai dengan sasaran/objeknya; Harus memperhatikan dan
mendengarkan pihak–pihak yang berkepentingan terlebih dahulu,
sebelum mereka dihadapkan pada suatu keputusan yang
merugikan;167
4. Semua fakta yang relevan ataupun semua kepentingan yang
tersangkut, termasuk kepentingan pihak ketiga harus
dipertimbangkan dalam keputusan;168
Lihat Lutfi Effendi, Ibid. hlm.86.
UU AP 2014.
161 Indikator 4, 5, 6, 7 disarikan dari http://www.ombudsmanassociation.org (…). Ibid, hlm. 161.
162 Pasal 27 UUD NRI 1945.
163 Lihat Ridwan H.R., 2008. Hukum Administrasi Negara, Jakarta: Rajawali Pers, hlm. 271, Lihat Putusan
Mahkamah Agung RI No. 10.K/TUN/1992 dalam Jazim Hamidi dan Winahyu E., 2000. Yurisprudensi Tentang
Penerapan Asas-Asas Umum Penyelenggaraan Pemerintahan Yang Layak. PT. Tatanusa. Jakarta, hlm. 61.
164 UU AP 2014.
165 Safri Nugraha, Op. Cit, Hal. 12. Lihat juga Ridwan H.R.,2008. Hukum Administrasi Negara, Jakarta: Rajawali
Pers, hlm. 251, lihat juga Putusan MA RI No.150K/TUN/1992, Putusan MA RI No. 213K/TUN/2007, Putusan
MA RI No.101K/TUN/2014.
166 Philipus M Hadjon, dkk. Op. Cit, hlm. 132.
167 Lihat Ridwan HR, Ibid, hlm. 251.
168 Putusan No. 02/G/2013/PTUN-JKT.
159
160
116 / 132
No. ASAS
7.
ASAS
LARANGAN
MENYALAHGU
NAKAN
WEWENANG
8.
ASAS
PELAYANAN
YANG BAIK
ASAS TERTIB
PENYELENGGA
RAAN NEGARA
9.
10.
ASAS
AKUNTABILI
INDIKATOR
5. Penyelenggara Pemerintahan dalam menjalankan kewenangannya
wajib membuat berita acara atau laporan yang akurat sesuai
dengan data–data yang diperoleh.169
1. Tidak melampaui wewenang yang diberikan artinya setiap Badan
dan atau Pejabat Pemerintahan dalam membuat keputusan dan
atau melakukan perbuatan-perbuatan, dilarang melampaui masa
jabatan atau batas waktu berlakunya Wewenang dan/atau dilarang
melampaui batas wilayah berlakunya Wewenang; dan/atau
dilarang bertentangan dengan ketentuan peraturan perundangundangan;170
2. Tidak mencampuradukkan wewenang artinya bahwa setiap Badan
dan atau Pejabat Pemerintahan dalam membuat keputusan dan
atau melakukan perbuatan-perbuatan dilarang menjalankan
wewenang di luar cakupan bidang atau materi wewenang yang
diberikan; 171 dan/atau bertentangan dengan tujuan Wewenang
yang diberikan.172
3. Tidak bertindak sewenang-wenang artinya bahwa setiap Badan
dan atau Pejabat Pemerintahan dalam membuat keputusan dan
atau melakukan perbuatan-perbuatan dilarang tanpa dasar
Kewenangan;.173 dan/atau bertentangan dengan Putusan
Pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.
Pejabat TUN harus memberikan pelayanan yang tepat waktu,
prosedur dan biaya yang jelas, harus sesuai dengan standar pelayanan,
dan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.174
1. Penyelenggaraan Pemerintahan harus dibangun/ dikendalikan
berdasarkan pada prinsip keteraturan, keserasian, dan
keseimbangan.175
2. Penyelenggara Pemerintahan harus melakukan langkah-langkah
progresif, terencana dan tolok ukur pencapaian yang jelas untuk
menjamin pemenuhan hak-hak ekonomi, sosial dan budaya yang
menyangkut hajat hidup orang banyak.
1. Tindakan Badan atau Pejabat TUN harus dapat
dipertanggungjawabkan kepada masyarakat atau rakyat;176
Indikator nomor 4 s/d 8 diadopsi dari United Nation Development Program Governance: Principle, Institutional Capacity
and Quality, Ibid, hlm. 145.
170 Lihat Ridwan HR, Ibid mngartikan sebagai Perbuatan atau tindakan Badan atau Pejabat TUN tidak boleh
bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku baik dari segi materi, wilayah, waktu, untuk
melakukan tindakan hukum dalam rangka melayani/ mengatur warga negara
171 Badan atau Pejabat TUN tidak menggunakan wewenang untuk kepentingan pribadi atau kepentingan atau tujuan
lainnya selain yang telah ditentukan oleh peraturan yang berlaku. Lihat Ridwan HR., Ibid. hlm. 277, lihat juga
Putusan MA RI No.10K/TUN/1992, Putusan No. 70/G/1999/PTUN.MDN Jo. Putusan MA RI No. 266
K/TUN2001, Putusan MA RI No. 11K/TUN/1992.
172 Indikator nomor 1 s/d 3 dikutip dari UU AP 2014, lihat pula Ridwan HR, Ibid, lihat juga dalam
Putusan MA RI No. 34K/TUN/1992, Putusan No. 14/G/2015/PTUN-PLG.
173 Indikator nomor 4 s/d 6 diadopsi dari United Nation Development Program Governance: Principle, Institutional Capacity
and Quality, Ibid, hlm. 151, menyatakan bahwa indakan penyelenggara pemerintahan tidak boleh menyimpang dari
nalar sehat atau perbuatan itu tidak diterima atau tidak sesuai dengan tingkat kesadaran hukum masyarakat.
174 UU AP 2014.
175 UU AP 2014; Putusan MA RI No. 385K/TUN/2012.
176 UU AP 2014.
169
117 / 132
No. ASAS
TAS DAN RULE
OF LAW
11.
12.
13.
INDIKATOR
2. Pertanggungjawaban Badan atau Pejabat TUN tersebut harus
dilakukan secara benar dan jujur dengan dukungan data informasi
yang akurat dan lengkap.177
3. Tindakan Badan atau Pejabat TUN harus dapat
dipertanggungjawabkan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan; ada transparansi dan akuntabilitas kepada
pemangku kepentingan;178 Kepastian keikutsertaan semua pihak
yang terlibat untuk bertanggungjawab dan mempertanggungjawabkan keputusan dan tindakan mereka, termasuk pengelolaan
dana (dengan memperhatikan Independensi pihak terkait).179
ASAS
1. Keputusan TUN tentang penjatuhan sanksi dan atau hukuman
PROPORSIONA
terhadap seseorang tersebut hendaknya seimbang dengan
LITAS
kesalahannya. Atas kesalahan atau kelalaian yang dilakukan oleh
seorang pegawai negeri harus diberikan tindakan atau hukuman
secara proporsional atau sebanding oleh atasannya.180
2. Keputusan TUN harus berdasarkan pada prinsip keseimbangan
antara hak dan kewajiban aparatur pemerintah.181
ASAS
1. Keputusan TUN yang dibuat hendaknya berlandaskan pada
PROFESIONA
peraturan perundang-undangan.182
LITAS
2. 2. Tindakan Badan atau Pejabat TUN harus sesuai dengan
kompetensi dan bidang tugas.183
ASAS KEADILAN Setiap tindakan Badan atau Pejabat TUN wajib mencerminkan
keadilan secara proporsional bagi
setiap warga Negara.184
10.2 Indikator AUPB tambahan lainnya
Selain AUPB yang berjumlah 13 asas sebagaimana tersaji dalam sub-bab sebelumnya, Penulis
menyajikan juga indikator-indikator AUPB lainnya seperti yang bisa dilihat di Tabel 10.2. Meskipun
indikator-indikator ini belum menjadi norma hukum tertulis dan belum dimasukkan dalam UU AP
2014, tetapi tidak menutup kemungkinan dapat digunakan oleh hakim berdasarkan kewenangan
yang dimilikinya dalam penemuan hukum, dengan mengadopsi asas-asas lain di luar yang telah
disebutkan secara tegas oleh UU AP.
Idup Suhadi, Loc. Cit. hlm. 25-26.
The Australian Institute of Company Directors.
179 United Nation Development Program Governance: Principle, Institutional Capacity and Quality, Loc. Cit., hlm. 7.
180 Lihat Kuntjoro Purbopranoto dalam SF. Marbun, Peradilan Tata Usaha Negara, Liberty, Yogyakarta:
1988, hlm. 148-159.
181 UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, dan UU Pemda 2014. Lihat Pertimbangan hakim dalam
Putusan No. 17P/HUM/2005. Lihat pula pertimbangan Mahkamah Agung dalam Putusan MA RI No.
81K/TUN/2006.
182 Lihat Putusan Mahkamah Agung No. 133G2012PTUN-JKT.
183 UU PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU Pemda 2014, UU ASN 2014, dan UU PB 2009.
184 UU Pemda 2014, UU ASN 2014 dan UU Ombudsman 2008.
177
178
118 / 132
Tabel 10.2 – Indikator Asas-asas AUPB tambahan lainnya
No. ASAS
1.
ASAS
MOTIVASI
2.
ASAS FAIR
PLAY
3.
ASAS
LARANGAN
DETOURNEM
ENT DE
POUVOIR
ASAS
KEADILAN
4.
INDIKATOR
1. Keputusan TUN harus memiliki dasar fakta yang teguh, bersifat
konkret; Keputusan TUN yang mengesampingkan ketentuan
peraturan perundang-undangan harus diberi alasan, alasan harus
jelas, benar dan adil. Pemberian alasan harus dapat mendukung
dan Keputusan tidak boleh bertentangan dengan kebijaksanaan
yang telah dipublikasikan.185
2. Motivasi Badan atau Pejabat TUN itu harus adil dan jelas atau
harus benar dan terang. Terhadap suatu keputusan TUN yang
tidak murni bersifat menguntungkan, maka ia harus disertai
pertimbangan yang memadai.186
1. Keputusan TUN harus memberikan kesempatan seluas-luasnya
kepada warga Negara untuk mencari kebenaran dan keadilan serta
diberi kesempatan untuk membela diri dengan memberikan
argumentasi–argumentasi sebelum dijatuhkannya putusan
administrasi.187
2. Badan atau Pejabat TUN tidak boleh menghalang-halangi
kesempatan seseorang yang berkepentingan untuk memperoleh
suatu keputusan yang akan menguntungkan baginya; bahwa
badan-badan pemerintahan hendaknya memberikan kesempatan
seluas-luasnya kepada warga negara untuk mencari kebenaran dan
keadilan.188
3. Asas ini menekankan pentingnya kejujuran dan keterbukaan dalam
proses penyelesaian sengketa TUN. Badan atau Pejabat TUN
harus mematuhi aturan-aturan yang telah ditentukan dalam
peraturan perundang-undangan yang berlaku, juga dituntut
bersikap jujur dan terbuka terhadap segala aspek yang berkaitan
dengan hak warga negara.189
1. Wewenang badan atau pejabat TUN itu tidak boleh digunakan
untuk tujuan lain selain untuk mana kewenangan itu diberikan;190
2. Wewenang badan atau pejabat TUN tidak boleh digunakan untuk
kepentingan umum yang lain, daripada kepentingan umum yang
dimaksudkan undang-undang.
Asas ini menghendaki agar badan-badan pemerintah tidak bertindak
sewenang-wenang atau tidak wajar atau menempatkan sesuatu pada
proporsinya. . Jika aparat pemerintahan bertindak sewenang-wenang
atau tidak wajar maka tindakan demikian dapat dibatalkan. Asas ini
juga menghendaki memberikan sesuatu kepada yang berhak sesuai
dengan hukum.191
Lihat Kuntjoro Purbopranoto dalam SF. Marbun, Peradilan Tata Usaha Negara, Liberty, Yogyakarta: 1988, hlm.
148-159.
186 Jazim Hamidi, Penerapan AAUPL di Lingkungan Peradilan Administrasi, Citra Aditya Bakti, Bandung, 1999, hlm.
142.
187 Ibid, hlm. 154. Lihat juga Ridwan HR., Ibid. hlm. 268.
188 Lihat Kuntjoro Purbopranoto dalam SF. Marbun, Peradilan Tata Usaha Negara, Liberty, Yogyakarta:
1988, hlm. 148-159.
189 Ridwan HR., Ibid.
190 Ibid, hlm. 164.
191 Ibid, hlm. 170. Lihat Kuntjoro Purbopranoto dalam SF. Marbun, Peradilan Tata Usaha Negara, Liberty,
Yogyakarta: 1988, hlm. 148-159.
185
119 / 132
No. ASAS
5.
ASAS
KEBEBASAN
6.
ASAS
INTEGRITAS
7.
ASAS TUJUAN
NYATA
8.
ASAS
EFEKTIVITAS
9.
ASAS
PARTISIPASI
10.
ASAS
PEMBERDAY
AAN
INDIKATOR
1. Pejabat TUN hendaknya dalam mengambil Keputusan, bebas dari
campur tangan dan keluhan-keluhan;192
2. Kewenangan pihak terkait untuk berperan serta dan melaksanakan
setiap aturan.
1. Pejabat TUN dalam mengambil keputusan hendaknya
mengedepankan ketidakberpihakan dalam semua kegiatan;193
2. Penyelenggaraan Pemerintahan harus mampu mengidentifikasi,
menyatakan dan menangani konflik kepentingan; Kepatuhan
semua pihak yang terlibat dalam pemerintahan dengan prinsipprinsip yang relevan dengan norma di masyarakat; Pengaturan
dalam penanganan konflik terkait masalah pemerintahan.
1. Penyelenggaraan pemerintahan harus didasarkan pada kejelasan
tujuan dan skema pelayanan,194 kejelasan arah dan tujuan program,
kejelasan batas yurisdiksi;
2. Penyelenggaraan pemerintahan harus didasarkan pada pengaturan
tata kelola yang jelas dalam kaitannya dengan peran ajudikasi
pemegang jabatan.
1. Badan atau Pejabat TUN dalam menjalankan kewenangannya
harus dapat menjaga komitmen, menjamin kualitas, menerima dan
menangani setiap permasalahan dan atau pengaduan secara efektif
baik terhadap risiko yang timbul dan atau dari segi efisien
pembiayaan.195
2. Badan atau Pejabat TUN dalam menjalankan kewenangannya
hendaknya berorientasi pada pencapaian tujuan lembaga dan
mampu mengembangkan potensi dan efisien dalam pemanfaatan
sumber daya yang digunakan (uang, waktu, tenaga, dsb.).196
1. Pengambilan Keputusan TUN harus melibatkan banyak pihak dan
memastikan adanya inovasi dan dialog kebijakan antar lembaga;197
2. Pengambilan Keputusan harus melibatkan semua pemangku
kepentingan dalam pelaksanaan program dan pengambilan
keputusan harus jelas dan transparan.198
Penyelenggaraan pemerintahan harus mampu meningkatkan potensi
masyarakat miskin, mendayagunakan masyarakat miskin, melindungi
hak-hak warga atau kelompok marginal;199
Guide to principles of good governance, British and Irish Ombudsman Association, Oktober 2009, hlm. 6.
Ibid. hlm. 7.
194 Ibid. hlm. 8.
195 Ibid. hlm. 8.
196 United Nation Development Program Governance, Op. Cit.
197 Ibid.
198 Good Governance Policy, Ibid.
199 Good Governance Policy.
192
193
120 / 132
11. Simpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pemaparan di bab-bab sebelumnya, Penjelasan Hukum tentang
AUPB ini menghasilkan kesimpulan sebagai berikut:
1. Berdasarkan penelusuran 7 peraturan perundang-undangan dalam satu rezim yaitu UU
PTUN 2004, UU Anti KKN 1999, UU PB 2009, UU ASN 2014, UU AP 2014, UU Pemda
2014, UU Ombudsman 2008 dan doktrin, terdapat keragaman penyebutan istilah Asas-asas
Umum Pemerintahan yang Baik (yang dalam Dokumen Penjelas ini disebut sebagai AUPB),
yaitu AAUPB (Asas-Asas Umum Pemerintahan yang Baik), AUPL (Asas Umum
Pemerintahan yang Layak), AUPN (Asas-asas Umum Penyelenggaraan Negara (AUPN),
AUPNB (Asas-asas Umum Pemerintahan Negara yang Baik (AUPNB), APPD (Asas
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah), APP (Asas Penyelenggaraan Pelayanan Publik),
APKMASN (Asas Penyelenggaraan Kebijakan dan Manajemen Aparatur Sipil Negara).
Namun demikian, berbagai istilah tersebut memiliki makna yang sama dan tidak
dipersoalkan di antara para pakar. Perbedaan yang mencolok hanya terlihat pada
penggunaan istilah AUPN (Asas Umum Penyelenggaraan Negara). Istilah “penyelenggara
negara” sebagaimana diatur dalam UU Anti KKN 1999 mengandung makna yang berbeda
dengan istilah “penyelenggara pemerintahan” sehingga menurut doktrin kurang tepat jika
prinsip-prinsip AUPB yang terkandung di dalamnya diterapkan sebagai dasar untuk
menguji tindakan penyelenggara pemerintahan. Namun demikian, pemberlakuan UU Anti
KKN 1999 sebagai dasar rujukan bagi hakim TUN dalam memutus perkara tidak bisa
dihindari, karena UU a quo merupakan satu–satunya UU yang menjelaskan tentang definisi
asas-asas dalam AUPB sebelum lahirnya UU PTUN 2004 dan UU AP 2014.
2. Bagi penyelenggara Pemerintahan, AUPB merupakan asas yang penting karena menjadi
pedoman bagi Badan da atau Pejabat TUN dalam menjalankan kewenangannya. AUPB
memberikan arahan atau patokan bagi pelaksanaan wewenang administrasi negara untuk
memberikan dan menentukan batas- batas manakah yang harus diperhatikan oleh suatu
Badan dan atau Pejabat TUN dalam membuat keputusan dan atau bertindak. AUPB pada
dasarnya merupakan norma hukum (tertulis) dan atau norma etik (tidak tertulis) yang
khusus berlaku di lingkungan administrasi pemerintahan. AUPB yang bersifat tidak tertulis
berlaku mengikat manakala dijadikan dasar bagi Hakim TUN dalam memutus perkara. Bagi
masyarakat, AUPB berfungsi sebagai dasar pengajuan gugatan terhadap KTUN yang dibuat
oleh badan atau pejabat pemerintahan. Bagi Hakim TUN, AUPB sebagai prinsip–prinsip
penting yang wajib diikuti oleh hakim, berfungsi sebagai alat uji bagi Hakim Administrasi
untuk menilai sah atau tidaknya KTUN. Secara umum, AUPB berfungsi sebagai pedoman
atau penuntun bagi pemerintah atau pejabat administrasi pemerintahan dalam rangka
mewujudkan pemerintahan yang bersih, stabil, dan baik (clean, stable and good governance).
3. Berdasarkan hasil penelitian, terdapat 23 asas yang dikaji dan dirumuskan indikatorindikatornya, yang terdiri dari 13 asas merupakan asas penting yang tersebar dalam 7 UU
sekaligus merupakan asas yang paling sering digunakan oleh Hakim dalam memutus perkara
TUN, yaitu Asas Kepastian Hukum; Asas Kepentingan Umum (asas baru); Asas
Keterbukaan (asas baru); Asas Kemanfaatan (asas baru); Asas Ketidakberpihakan/Tidak
Diskriminatif; Asas Kecermatan; Asas Tidak Menyalahgunakan Wewenang; Asas Pelayanan
121 / 132
yang Baik (asas baru); Asas Tertib Penyelenggaraan Negara; Asas Akuntabilitas (asas baru);
Asas Proporsionalitas; Asas Profesionalitas (asas baru); dan Asas keadilan. Ketujuh UU tadi
memberikan definisi yang hampir sama terhadap 13 asas tersebut. Walaupun terdapat
sedikit perbedaan, itu terjadi karena faktor ruang lingkup dan obyek yang berbeda dari
masing-masing undang-undang terkait. Namun, pada dasarnya, tujuan dan semangat
pengaturan dalam 13 asas tersebut adalah serupa. Sedangkan 10 (sepuluh) asas lainnya
adalah asas yan tidak disebutkan ke dalam 7 UU dimaksud namun dijadikan dasar bagi
hakim TUN dalam memutus perkara.
4. Dalam praktik di pengadilan, beberapa yurisprudensi AUPB telah dihasilkan dan beberapa
di antaranya dapat memberikan arahan yang jelas tentang penerapan masing–masing asas
dalam AUPB yang dapat dijadikan hakim lain dalam memutus perkara serupa sehingga
mampu menghasilkan putusan yang lebih menjamin kepastian hukum. Penerapan AUPB
khususnya asas kepastian hukum materiil, misalnya, dapat dijumpai pada Putusan MA
RI No. 505 K/TUN/2012 dan Putusan MA RI No. 99/PK/2010, di mana Hakim Agung
memberikan indikator bahwa asas kepastian hukum menghendaki Badan atau Pejabat TUN dalam
mengeluarkan KTUN wajib mengutamakan landasan hukum yang didasari oleh kepatutan dan
keadilan. Hal ini sesuai dengan makna asas kepastian hukum dalam UU PTUN 2004, UU
Anti KKN 2009, UU ASN 2014, UU Pemda 2014, serta doktrin yang dikemukakan oleh
Kuntjoro Purbopranoto, Philipus M Hadjon, maupun Jazim Hamidi. Sedangkan asas
kepastian hukum formil diterapkan dengan sangat baik dalam Putusan No.
121/G/121/PTUN-BDG, Putusan No.
04/G.TUN/2001/PTUN.YK jo No.
10/B/TUN/PT.TUN SBY jo Putusan MA RI No. 373 K/TUN/2002, Putusan No.
99/PK/2010, di mana Majelis Hakim menekankan pada pentingnya penghormatan hak seseorang
yang telah diperoleh secara benar menurut UU. Hal ini bertujuan untuk menjamin dan menjaga
harkat dan martabat serta kedudukan warga negara sebagai manusia yang memiliki Hak
Asasi. Pemaknaan yang demikian selaras dengan apa yang diatur dalam UU PTUN 2002
jo. UU Anti KKN 2009.
5. Asas tidak menyalahgunakan wewenang adalah asas yang paling sering digunakan
dalam AUPB. Pelanggaran asas ini diartikan sama dengan pelanggaran terhadap ketentuan
peraturan perundang-undangan sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 17 huruf c dan
Pasal 18 UU AP 2014 yaitu setiap Badan dan atau Pejabat TUN dalam membuat Keputusan atau
bertindak tidak boleh melampaui wewenang yang telah diberikan, mencampuradukan kewenangan dan
atau bertindak sewenang-wenang. Beberapa yurisprudensi yang memberikan arahan yang jelas
dalam penerapan asas tidak menyalahgunakan wewenang tercermin dalam Putusan MA RI
No. 10 K/TUN/1992, Putusan MA RI No. 10K/TUN/1992, Putusan MA RI No. 34
K/TUN/1992, Putusan MA RI No. 150 K/TUN/2001. Majelis Hakim dalam putusanputusan tersebut memberikan arahan bahwa Badan atau Pejabat Pemerintahan dalam
menggunakan wewenangnya tidak boleh untuk tujuan lain dari maksud diberikan wewenang tersebut.
Kewenangan yang diberikan oleh pejabat TUN harus dipergunakan sesuai dengan maksud diberikannya
kewenangan tersebut. Jika tidak, tindakan Pejabat TUN tersebut merupakan pelanggaran atas AUPB
khususnya asas tidak menyalahgunakan wewenang. Tafsir demikian ini sesuai dengan apa yang
dimaksud dalam UU PTUN 2004 dan UU AP 2014 serta doktrin yang dikemukakan oleh
Philipus M Hadjon. Sedangkan asas yang serupa dengan asas ini adalah asas larangan
mencampuradukkan wewenang, sebagaimana dimaksud dalam Putusan No.
70/G/1999/PTUN.MDN jo. Putusan MA RI No. 266 K/TUN/2001, Putusan No.
14/G/2015/PTUN-PLG. Bahwa pejabat atau badan TUN memiliki wewenang yang sudah
122 / 132
ditentukan dalam peraturan perundang-undangan (baik dari segi materi, wilayah, waktu) untuk
melakukan suatu tindakan hukum. Kewenangan yang dilakukan sebelum waktunya merupakan contoh
pelanggaran asas ini. Bahwa KTUN yang dibuat oleh pejabat yang tidak memiliki kewenangan atau
pejabat yang menggunakan kewenangan melampaui kewenangan yang diberikan merupakan indikator
bagi pelanggaran asas tidak mencampuradukkan wewenang.
6. Yurisprudensi Mahkamah Agung RI mengenai penerapan asas tertib penyelenggaraan
negara sebagaimana terdapat dalam Putusan MA RI No. 385 K/TUN/2012, Putusan MA
RI No. 55 K/TUN/1992. Dalam pertimbangan hukumnya, Hakim Agung menyatakan
bahwa “demi tertibnya penyelenggaraan pemerintahan, masa jabatan yang secara limitatif sudah
ditentukan oleh peraturan perundang-undangan hendaknya tidak disimpangi kecuali ada alasan-alasan
yang kuat”. Hal ini telah sesuai dengan apa yang diatur dalam beberapa peraturan perundangundangan seperti UU PTUN 2004, UU Pemda 2014, yaitu dimaknai sebagai terwujudnya
keteraturan, keserasian, dan keseimbangan dalam pengendalian penyelenggaraan pemerintahan.
Yurisprudensi Mahkamah Agung RI yang memberikan arahan yang jelas dalam penerapan
asas kecermatan terdapat dalam Putusan MA RI No. 150 K/TUN/1992, Putusan MA
RI No. 213 K/TUN/2007, Putusan MA RI No. 101 K/TUN/2014 dan MA RI Putusan
No. 02/G/2013/PTUN-JKT. Indikator asas kecermatan adalah Badan atau Pejabat
Administrasi Negara senantiasa bertindak secara hati-hati, untuk mempertimbangkan secara cermat
pada waktu membuat Keputusan TUN terlebih dahulu mencari gambaran yang jelas mengenai semua
fakta hukum relevan serta peraturan perundang-undangan yang mendasarinya dan memperhatikan
kepentingan pihak ketiga agar tidak menimbulkan kerugian bagi warga masyarakat.
7. Pada Putusan MA RI No. 81 K/TUN/2006 tentang pelanggaran asas proporsionalitas,
Mahkamah Agung berpendapat bahwa KTUN yang diterbitkan oleh pejabat TUN
hendaknya memperhatikan aspek prosedural dengan tidak bertentangan dengan peraturan perundangundangan. Dengan pemaknaan yang demikian, asas proporsionalitas sering kali diberikan tafsir
yang sama dengan asas kepastian hukum dan kecermatan. Temuan dari penelitian juga
menggambarkan bahwa pemaknaan asas proporsionalitas sering kali dirancukan dengan asas
persamaan perlakuan maupun asas kecermatan. Hal ini sebagaimana dapat disimak dalam
Putusan MA RI No. 81 K/TUN/2006 dan Putusan MA RI No. 31 K/TUN/2014.
Sedangkan asas permainan yang layak, sebagaimana terdapat dalam Putusan No.
30/G/TUN/1998/PTUN.Smg, Majelis Hakim memberi tekanan atau arahan kepada
Pejabat TUN (Kepala Kantor Pertanahan), agar sejak awal seharusnya prosedur penerbitan
sertifikat dimaksud diteliti lebih jeli, serta memberikan info seluas-luasnya kepada masyarakat khususnya
yang keberatan dengan terbitnya sertifikat dimaksud (keterbukaan).
8. Asas lain yang diterapkan dalam praktik peradilan terkait pelanggaran AUPB adalah asas
keseimbangan. Putusan No. 17P/HUM/2005 tentang Hak Uji Materiil antara Walikota
Bandung melawan Menteri Dalam Negeri dianggap pemohon bertentangan dengan Pasal
145 ayat (3) UU No. 32 Tahun 2004, serta bertentangan dengan UU Nomor 10 Tahun 2004
tentang pembentukan peraturan perundang-undangan. Dalam hal ini, majelis hakim sangat
tepat menggunakan asas keseimbangan dan memberikan cukup penjelasan mengenai apa
yang menjadi indikator dari asas tersebut. Asas keseimbangan diartikan bahwa
Badan/Pejabat Tata Usaha Negara (dalam) menerapkan sanksi-sanksi, maka ia harus menjaga adanya
keseimbangan antara sanksi yang diterapkan dengan bobot pelanggaran yang telah dilakukan.
Sedangkan penerapan asas keterbukaan dapat dilihat pada Putusan No. 14/G.TUN/2007
/PTUN.Dps, di mana Pejabat TUN ketika membuat KTUN mengenai mutasi tidak mengkaji dan
123 / 132
menggunakan tahapan-tahapan pendahuluan dalam melakukan evaluasi sehingga dinyatakan
melanggar asas keterbukaan. Penerapan asas keterbukaan oleh hakim dapat dijumpai juga
dalam Putusan MA RI No. 103K/ TUN/2010. Hakim Agung membentuk kaidah hukum
bahwa perubahan Ijin Mendirikan Bangunan (IMB) yang tidak didasari oleh ijin AMDAL
dan terlebih lagi mengabaikan penolakan aspirasi dari masyarakat setempat bertentangan
dengan asas keterbukaan. Berdasarkan asas keterbukaan, Pemerintah atau Pejabat TUN wajib
“memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk menggunakan haknya menyampaikan tanggapan
atau penilaian”. Namun demikian sayangnya di dalam praktik, asas keterbukaan ini sering
digunakan bersama-sama dengan asas kepastian hukum, dan asas kecermatan.
9. Di dalam praktik, baik sebelum maupun setelah lahirnya UU PTUN 2004, AUPB lazim
digunakan sebagai alasan bagi Penggugat untuk menggugat KTUN. Gugatan atas
pelanggaran AUPB sebagai dasar gugatan jumlahnya semakin tinggi, setidaknya ada sekitar
1174 perkara terakses dan diinventarisasi dalam penelitian ini yang mendalilkan pelanggaran
AUPB. Selain 13 asas dalam AUPB, terdapat pula 10 asas tambahan lainnya yang dikaji
dalam dalam penelitian ini yaitu diantaranya asas motivasi, asas fair play, asas Asas partisipasi,
asas pemberdayaan, asas efektivitas, asas tujuan nyata, asas intritas,asas larangan detournement
de pouvoir, asas keadilan, asas kebebasan. Meskipun asas-asas tersebut tidak dimasukan dalam
UU AP 2014, tetapi tidak menutup kemungkinan asas tersebut diakui sebagai asas dalam
AUPB sepanjang asas-asas tersebut dapat digunakan oleh hakim berdasarkan kewenangan
yang dimilikinya dalam memutus perkara. Namun demikian, berdasarkan hasil penelitian
putusan hakim TUN, masih ditemukan adanya kelemahan dalam mengonstruksikan faktafakta hukum di persidangan, mengidentifikasi dan merumuskan asas-asas mana yang
dilanggar, serta merumuskan kesimpulan-kesimpulan. Hal ini banyak dipengaruhi oleh
belum adanya panduan tentang indikator-indikator AUPB yang dapat menjadi pedoman
bagi hakim dalam merumuskan pelanggaran AUPB yang dapat dirujuk oleh Hakim TUN
dalam memutus perkara, sehingga terdapat perbedaan tafsir mengenai AUPB. Penggugat
dalam gugatannya juga memiliki kecenderungan untuk mendalilkan lebih dari 1 (satu) atau
2 (dua), atau 3 (tiga) asas secara bersamaan, misalnya pelanggaran atas asas kepastian
hukum, asas kecermatan, asas tertib penyelenggaraan negara, dan lain sebagainya. Hal ini
seperti terdapat dalam Putusan No. 121/G/2012/PTUN–BDG; Putusan No. 81
K/TUN/2006; Putusan No. 14/G.TUN/2007/PTUN-Dps; Putusan No. 103 K/KTUN/
2010. Tantangan bagi Hakim TUN adalah kecermatan dalam merumuskan indikator–
indikator atas pelanggaran dari masing–masing asas tersebut, ketelitian dalam membuktikan
dan mempertimbangkan fakta–fakta hukum yang muncul di persidangan, serta ketepatan
dalam menyusun kesimpulan-kesimpulan. Dalam beberapa kasus juga dijumpai bahwa
beberapa asas dalam AUPB diberikan makna yang serupa oleh hakim dalam pertimbangan
hukumnya, misalnya kerancuan antara makna proporsionalitas dan makna perlakuan yang
sama, atau kerancuan antara makna asas kepastian hukum dan makna asas profesionalitas.
Oleh karena itu, pelanggaran AUPB hanya dijabarkan secara sumir di bagian pertimbangan
hukum, dan tidak disebutkan secara tegas dalam amar putusannya, sehingga mempengaruhi
capaian aspek kepastian hukum, keadilan dan kemanfaatan hukum.
10. Buku II tentang Pedoman Teknis Administrasi Dan Teknis Peradilan Tata Usaha Negara,
Edisi 2007, yang diterbitkan oleh Mahkamah Agung RI pada tahun 2008 (halaman 64,
angka 6 yang pada intinya menghendaki adanya keseragaman putusan dengan menyatakan
secara tegas dalam amar putusan hakim mengenai pencantuman pasal/ayat peraturan
perundang-undangan yang dilanggar atau menyebutkan asas-asas umum pemerintahan yang baik
124 / 132
yang mana yang dilanggar, merupakan pedoman terbaru bagi hakim TUN yang patut
diperhatikan. Dengan demikian, Petunjuk Pelaksanaan Mahkamah Agung (Juklak) tanggal
24 Maret 1992 Nomor: 052/Td.TUN/II/1992, yang di dalamnya, Butir V-1, disebutkan
bahwa: “Di dalam hal hakim mempertimbangkan adanya asas-asas umum penyelenggaraan
pemerintahan yang layak sebagai alasan pembatalan penetapan, maka hal tersebut tidak
perlu dimasukkan dalam diktum putusannya, melainkan cukup dalam pertimbangan
putusan dengan menyebutkan asas mana dari asas-asas umum penyelenggaraan Negara
yang bersih yang dilanggar”, menjadi tidak lagi relevan seiring dengan adanya perubahan
UU PTUN 1986 dengan berlakunya UU PTUN 2004 dan UU AP 2014. Oleh karena itu,
demi menjamin kepastian hukum, pelanggaran atas AUPB oleh badan atau pejabat TUN
tidak cukup hanya diuraikan dalam pertimbangan hakim, tetapi perlu disebutkan secara
eksplisit dalam diktum putusan.
125 / 132
12. Saran
1. Mahkamah Agung terutama Kamar TUN hendaknya menyusun buku pedoman tentang
indikator–indikator masing–masing asas dalam AUPB baik asas–asas yang telah menjadi
norma hukum positif sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan maupun
asas–asas yang lain yang sering digunakan hakim sebagai dasar dalam memutus perkara.
Temuan indikator–indikator AUPB dalam dokumen penjelas ini diharapkan dapat
memberikan rujukan yang memadai bagi Hakim TUN dalam memutus perkara TUN dan
memberikan sumbangan pemikiran untuk terbitnya buku pedoman tentang indikator
AUPB yang akan disusun oleh Mahkamah Agung Republik Indonesia. Harapannya buku
pedoman tentang indikator AUPB tersebut dapat memberikan arahan yang jelas bagi
seluruh Hakim TUN di semua tingkatan peradilan dalam merumuskan dan membuktikan
adanya pelanggaran AUPB oleh Pejabat TUN dalam mengeluarkan KTUN, demi
menjamin kepastian hukum.
2. Hendaknya Mahkamah Agung khususnya Kamar TUN membuat dua klasifikasi perkara
selain berdasarkan isu hukumnya juga berdasarkan jenis pelanggarannya. Klasifikasi
berdasarkan isu hukumnya sebagaimana yang selama ini ada, misalnya Hak Uji Materiil,
Perpajakan, Pertanahan, Kepegawaian, Perijinan, dst. Sedangkan klasifikasi berdasarkan
jenis pelanggarannya dapat dibagi menjadi dua yaitu pertama, perkara Pelanggaran Undangundang dan kedua, perkara pelanggaran AUPB. Klasifikasi baru tentang “pelanggaran
AUPB” ini sangat penting dalam rangka memudahkan para pencari keadilan, atau para
penegak hukum (hakim, pengacara) untuk menelusuri yurisprudensi mengenai pelanggaran
AUPB dalam praktik di pengadilan. Kemudahan mengakses yurisprudensi AUPB akan
sangat membantu masyarakat pencari keadilan dalam menyusun gugatan yang baik.
Sedangkan bagi hakim, yurisprudensi AUPB akan memberikan arahan bagi hakim
khususnya di Peradilan TUN tingkat pertama dan banding untuk menafsir dan
merumuskan pelanggaran asas dalam AUPB dan menggunakan indikator–indikator asas
tersebut secara konsisten sehingga menjamin kepastian hukum. Bagi akademisi dan
peneliti, yurisprudensi AUPB akan mendorong lahirnya literatur-literatur penting demi
pengembangan ilmu pengetahuan hukum.
3. Penting kiranya bagi Mahkamah Agung untuk memperbarui Petunjuk Pelaksanaan
Mahkamah Agung (Juklak), tanggal 24 Maret 1992, Nomor: 052/Td.TUN/II/1992, Butir
V-1, karena sudah tidak selaras dengan perubahan berbagai peraturan perundang-undangan
terkait, serta mempertimbangkan penerapan Buku II tentang Pedoman Teknis Administrasi
Dan Teknis Peradilan Tata Usaha Negara, Edisi 2007, terbitan Mahkamah Agung RI tahun
2008, yang mewajibkan hakim TUN untuk tidak hanya menyebutkan pelanggaran AUPB
dalam pertimbangan hukumnya melainkan untuk secara tegas menyebutkan asas AUPB
yang dilanggar oleh badan dan atau pejabat TUN dalam diktum atau amar putusan sehingga
lebih menjamin kepastian hukum, keadilan dan kemanfaatan hukum.
4. Mengingat putusan hakim adalah mahkota peradilan serta wujud dari peradilan yang
merdeka dan tidak memihak, maka hendaknya hakim dalam membuat putusan pengadilan,
khususnya dalam perkara TUN atau pelanggaran AUPB, memiliki pemahaman yang
mendalam tentang AUPB berikut indikatornya, sehingga hakim memiliki keterampilan yang
126 / 132
memadai dalam mengonstruksi pelanggaran-pelanggaran AUPB secara logis, memiliki
kemampuan untuk merumuskan fakta-fakta hukum dan pertimbangan-pertimbangan
hukum, sehingga menghasilkan kesimpulan-kesimpulan yang tepat sehingga putusanputusan yang dihasilkan benar-benar berkualitas, memenuhi aspek kepastian hukum,
kemanfaatan dan keadilan serta bisa menghasilkan yurisprudensi tetap tentang AUPB.
5. Hendaknya penelitian ini perlu ditindaklanjuti dengan penelitian tentang Yurisprudensi
AUPB dengan mengumpulkan dan mengkaji Putusan Hakim Kamar TUN di Mahkamah
Agung, sehingga dapat membukukan berbagai yurisprudensi AUPB yang memberikan
arahan yang jelas dalam penerapan AUPB. Yurisprudensi AUPB merupakan bahan rujukan
penting bagi para penegak hukum, khususnya hakim TUN, dalam memutus perkara
pelanggaran AUPB, menjadi pedoman bagi Badan dan atau Pejabat TUN dalam membuat
Keputusan TUN dan atau bertindak serta sebagai sumber kajian dan pembelajaran yang
relevan dan bermanfaat bagi kalangan akademisi, calon penegak hukum. Penelitian lain yang
juga penting adalah Kajian Socio-legal tentang AUPB untuk menggali pemahaman hakim
TUN di tingkat pertama dan banding mengenai AUPB dan pemahaman Badan dan atau
Pejabat TU mengenai AUPB.
127 / 132
13. Daftar Pustaka
[1]
[2]
[3]
[4]
[5]
[6]
[7]
[8]
[9]
[10]
[11]
[12]
[13]
[14]
[15]
[16]
[17]
[18]
[19]
[20]
[21]
[22]
Ateng Syarifudin, 1994. Kepala Daerah. Bandung: Citra Aditya Bhakti.
Ali Mukti Arto, 2011. Praktek Perkara Perdata Pada Pengadilan Agama. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
A.D Belifante, 1983. “Kort begrip van het administratief recht” dalam Boerhanoeddin Soetan
Batoeah (ed.). Pokok-Pokok Hukum Tata Usaha Negara. Bandung: Binacipta.
Bachsan Mustafa, 1990. Pokok–Pokok Hukum Administrasi Negara. Bandung: PT Citra Aditya
Bakti.
Baharuddin Lopa dan Andi Hamzah, 1991. Mengenal Peradilan Tata Usaha Negara. Jakarta:
Penerbit Sinar Grafika Jakarta.
Bedner, W. Adriaan, 2010. Peradilan Tata Usaha Negara Indonesia, Sebuah Studi Sosio-legal, Indra
Krisnamurti, (Ed). Jakarta: HuMa, Van Vollenhoven Institute, KITLV-Jakarta.
Bedner, W. Adriaan, Shopping Forums on Indonesia’s Administrative Courts.
Bolt, 1994. Perijinan Yang Melawan Hukum Di dalam Buku Kumpulan Hasil Terjemahan Bidang
Peradilan Tata Usaha Negara, Mahkamah Agung RI Lingkungan Peradilan Tata Usaha Negara,
Jakarta.
Djenal Hoesen Koesoemahatmamadja, 1994. Pokok-Pokok Hukum Tata Usaha Negara.
Bandung: Penerbit Alumni.
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1994. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta:
Balai Pustaka.
Faried Ali, 2012. Hukum Tata Pemerintahan Heteronom dan Otonom. Bandung: Refika Aditama.
Hadjon P.M., 1987. Perlindungan Hukum Bagi Rakyat di Indonesia. Surabaya: Bina Ilmu.
Herry Wibawa, 2010. Pengawasan Ombudsman Terhadap Penyelenggara Negara Dan Pemerintahan
(Studi Perbandingan Dengan Pengawasan Peratun). Universitas Diponegoro.
Idup Suhady, 2009. Kepemerintahan yang Baik, Modul Diklat Prajabatan Gol. I dan II, Lembaga
Administrasi Negara – Republik Indonesia.
I Gede Eka Putra. AAUPB Sebagai Dasar Pengujian dan Alasan Menggugat Keputusan Tata
Usaha Negara, (http://www.ptun.palembang.go.id/upload_data/AAUPB.pdf).
Idup Suhady, 2009. Kepemerintahan yang Baik, Modul Diklat Prajabatan Gol. I dan II. Lembaga
Administrasi Negara – Republik Indonesia.
Indroharto, 1994. Usaha Memahami Undang-undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara, Buku
II, Jakarta: Pustaka Sinar Harapan.
Indroharto, 1991. Usaha Memahami Undang-Undang tentang Pengadilan Tata Usaha Negara.
Jakarta: Pustaka Sinar Harapan.
Irfan Fachruddin, 2004. Pengawasan Peradilan Administrasi terhadap Tindakan Pemerintah.
Bandung: Penerbit Alumni.
Jens-Peter Bonde, The European Union Constitution, The Constitution-The Reader-FriendlyEdition. (http://en.euabc.com/upload/rfConstitution_en.pdf)
John Z. Loudoe, 1995. Menemukan Hukum Melalui Tafsir dan Fakta. Jakarta: Bina Aksara,
Jakarta.
Jazim Hamidi, 1999. Penerapan Asas-asas Umum Pemerintahan yang Layak (AAUPL) di
Lingkungan Peradilan Administrasi Indonesia. Bandung: Citra Aditya Bakti.
128 / 132
[23] Jazim Hamidi dan Winahyu E., 2000. Yurisprudensi Tentang Penerapan Asas- Asas Umum
Penyelenggaraan Pemerintahan Yang Layak. PT. Tatanusa. Jakarta.
[24] Ridwan, HR, 2008. Hukum Administrasi Negara. Jakarta: Rajawali Pers.
[25] Khrisna D. Darumurti, 2012. Kekuasaan Diskresi Pemerintah. Bandung: PT Citra Aditya Abadi.
[26] Kuntjoro Purbopranoto, 1978. Beberapa Catatan Hukum Tata Pemerintahan dan Peradilan
Administrasi Negara. Bandung.
[27] Kamain Man, 2006. “The hearing obligation as a general principle of good administration”,
Jurassic Falconis, Vol. 42, 2005-2006, No. 3, (331-376).
[28] Lebacqz, Karen, 1986. The Six Theory of Justice. Aughsburng Publishing House. Indiana Polis,
Santoso, Yudi (ed.), 2013. Teori-Teori Keadilan. Bandung: Nusa Media.
[29] Lotulung P.E., 1993. Beberapa Sistem tentang Kontrol Segi Hukum terhadap Pemerintah. Bandung:
Citra Aditya Bakti.
[30] Lotulung P.E., 1994. Himpunan Makalah Asas–asas Umum Pemerintah Yang Baik. Bandung:
Citra Aditya Bakti.
[31] Lukman M., 1996. Eksistensi Peraturan Kebijaksanaan dalam Bidang Perencanaan dan
Pelaksanaan Rencana di Daerah serta dampaknya Terhadap Pembangunan Materi Hukum Tertulis
Nasional. Bandung: Universitas Padjajaran.
[32] Lutfi Effendi, 2004. Pokok-Pokok Hukum Administrasi. Malang: Bayumedia Publishing.
[33] Mac Iver, 1950. The Modern State. London: Oxford University Press.
[34] Marbun, S.F., 1988. Peradilan Tata Usaha Negara. Yogyakarta: Liberty.
[35] Marbun, S.F., 2003. Peradilan Administrasi dan Upaya Administratif di Indonesia. Yogyakarta:
UII Press.
[36] Muchsan, 1982. Pengantar Hukum Administrasi Negara Indonesia. Yogyakarta: Liberty.
[37] Moh. Mahfud MD, 1994. Hukum dan Pilar-Pilar Demokrasi. Yogyakarta: Penerbit Gama
Media.
[38] M. Van HOECKE, 1991. The general principles of law as a source of law, in M. VAN HOECKE
(ed.). General principles. Antwerp, Kluwer Law School, 1991, 4-5; L.-P. SUETENS, Oc, No.
6, 17, 18 and 22.
[39] Nike K. Rumokoy, 2010. Tinjauan Terhadap Asas-Asas Umum Pemerintahan Yang Baik Dalam
Penyelenggaraan Kekuasaan Pemerintahan. Vol. XVIII/No. 3/Mei –Agustus/2010.
[40] Phillipe Nonet and Philip Selznick. 1978. Law and Society in Transition Toward Responsive Law.
New York, Hagerstown, San Francisco, London. Harper colophon Books. Harper & Row
Publisher.
[41] Philipus Hadjon, 2005. Pengantar Hukum Administrasi Indonesia, Introduction to the Indonesian
Administrative Law. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
[42] —————, 2008. Hukum Administrasi Indonesia. Yogyakarta: Gajah Mada University Press.
[43] Philipus M. Hadjon, 1987. Perlindungan Hukum Bagi Rakyat di Indonesia. Surabaya: PT Bina
Ilmu.
[44] Purbopranoto, Koentjoro, 1978. Beberapa Catatan Hukum Tata Pemerintahan dan Peradilan
Administrasi Negara. Bandung: Alumni.
[45] S.F Marbun, 2001. Eksistensi Asas-asas Umum Penyelenggaraan Pemerintahan Yang Layak Dalam
Menjelmakan Pemerintahan Yang Baik dan Bersih Di Indonesia. Disertasi. Bandung: Program
Pasca Sarjana Fakultas Hukum Universitas Padjajaran.
[46] S.F. Marbun, 1998. Peradilan Tata Usaha Negara. Yogyakarta: Liberty.
129 / 132
[47] Sjachran Basah, 1992. Perlindungan Hukum Terhadap Sikap Tindak Administrasi Negara.
Bandung: Alumni.
[48] Sjachran Basah, 1985. Eksistensi dan Tolok Ukur Badan Peradilan Administrasi di Indonesia.
Bandung: Alumni.
[49] Safri Nugraha, 2007. Laporan Akhir Tim Kompendium Bidang Hukum Pemerintahan yang
Baik. Jakarta: BPHN.
[50] Sadjijono, 2008. Memahami Beberapa Bab Pokok Hukum Administrasi. Yogyakarta: Laksbang
Pressindo.
[51] Satjipto Raharjo. 2010. Penegakan Hukum Progresif. Jakarta: PT. Kompas Media Nusantara.
[52] Satjipto Raharjo. 2006. Membedah Hukum Progresif. Jakarta: Penerbit Kompas.
[53] Sudikno Mertokosumo dan A. Pitlo, 1983. Bab-Bab Tentang Penemuan Hukum. Bandung:
Alumni.
[54] Tanya, L. Yoan, dkk, 2010. Teori Hukum Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang dan Generasi.
Yogyakarta: Genta Publishing.
[55] Van Wijk, H.D., W. Konijnenbelt, R.M. van Male. 2011. Hoofdstukken van bestuursrecht.
Amsterdam: Reed Business.
[56] Victor M. Situmorang, 1989. Dasar-Dasar Hukum Administrasi Negara, PT Bina Aksara,
Jakarta.
[57] Von Bernd Grzeszick, Erlangen, 2006. Das Grundrecht auf eine gute Verwaltung – Strukturen
und Perspektiven des Charta-Grundrechts auf eine gute Verwaltung, Europarecht.
[58] Widodo Ekatjhajana, 2007. Pengujian Peraturan Perundang-Undangan Menurut UUD 1945,
Disertasi. Bandung: Program Pascasarjana Universitas Padjajaran.
[59] Zairin Harahap, 1997. Hukum Acara Peradilan Tata Usaha Negara. Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada.
[60] Undang-Undang Nomor 51 Tahun 2009 Tentang Peradilan Tata Usaha Negara
[61] Undang-undang Nomor 49 Tahun 2009 tentang Pokok Kekuasaan Kehakiman
[62] Undang-Undang Negara Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1986 Tahun 1986 Tentang
Peradilan Tata Usaha Negara
[63] Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2004 Tentang Perubahan Atas
Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986 Tentang Peradilan Tata Usaha Negara
[64] Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 Tentang Perubahan Kedua
Atas Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986 Tentang Peradilan Tata Usaha Negara
[65] Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2014 Tentang Administrasi
Pemerintahan
[66] Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan
Daerah
[67] Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik
[68] Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara
[69] Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 39 Tahun 1999 Tentang HAM.
[70] Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 37 Tahun 2008 tentang Ombudsman RI
[71] Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan
Negara yang Bebas KKN
[72] Risalah Rapat Pembahasan RUU Administrasi Pemerintahan
130 / 132
[73] Risalah Rapat Pembahasan UU PTUN
[74] Risalah Rapat UU Anti KKN
[75] Risalah Rapat UU Administrasi Pemerintahan
[76]
[77]
[78]
[79]
[80]
[81]
[82]
[83]
[84]
[85]
[86]
[87]
[88]
[89]
[90]
[91]
[92]
[93]
[94]
[95]
[96]
[97]
[98]
[99]
[100]
[101]
Putusan MA RI No. 505 K/TUN/2012
Putusan No. 121/G/2012/PTUN-BDG
Putusan MA RI No. 99/PK/2010
Putusan MA RI No. 101K/TUN/2014
Putusan MA RI No. 489 K/TUN/2001
Putusan MA RI No. 503 K/Sip/1976
Putusan No. 133/G/2012/PTUN-JKT
Putusan No. 30/G/TUN/1998/PTUN.Smg
Putusan No. 70/G/1999/PTUN-MDN
Putusan MA RI No. 266/K/TUN/2001
Putusan No. 04/G.TUN/2001/PTUN.YK
Putusan No. 10/B/TUN/2002
Putusan MA RI No. 373 K/TUN/2002
Putusan No. 02/G/2013/PTUN-JKT
Putusan MA RI No. 492/B/PK/PJK/2014
Putusan No. 02/G/2013/PTUN-JKT
Perkara MA RI No. 31 K/TUN/2014
Putusan MA RI No. 463 K/TUN/2013
Putusan No. 14/G/2015/PTUN-PLG
Putusan MA RI No. 103 K/TUN/2010
Putusan MA RI No. 81 K/TUN/2006
Putusan No. 13 P/HUM/2012
Putusan No. 17 P/HUM/2005
Putusan No. 2/G.TUN/2011/JPR
Putusan MA RI No. 552 K/TUN/2013
Putusan MA RI No. 14/G.TUN/2007/PTUN-Dps
131 / 132
Fly UP