...

UJI COBA MODEL (VALIDASI)

by user

on
Category: Documents
4

views

Report

Comments

Transcript

UJI COBA MODEL (VALIDASI)
UJI COBA MODEL (VALIDASI)
Yaya Jakaria
PUSAT PENELITIAN KEBIJAKAN DAN INOVASI PENDIDIKAN
BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
JAKARTA
2009
Uji Coba Model atau Produk
Uji coba model atau produk bertujuan untuk
mengetahui apakah produk yang dibuat layak
digunakan atau tidak. Uji coba model atau produk
juga melihat sejauh mana produk yang dibuat dapat
mencapai sasaran dan tujuan.
Model atau produk yang baik memenuhi 2 kriteria
yaitu : (1) kriteria efektivitas dan efisien dan (2)
kriteria penampilan (presentation criteria).
Tahapan dalam uji coba produk
(1)
(2)
(3)
Uji Ahli
Uji terbatas dilakukan terhadap kelompok kecil
sebagai pengguna produk;
Uji lapangan (field Testing)
Uji Ahli

Expert Judgement atau Pertimbangan Ahli dilakukan melalui:
(1) Diskusi Kelompok (group discussion), dan (2) Teknik
Delphi.


Group discussion, adalah suatu proses diskusi yang melibatkan
para pakar (ahli) untuk mengidentifikasi masalah analisis
penyebab masalah, menentukan cara-cara penyelesaian
masalah, dan mengusulkan berbagai alternatif pemecahan
masalah dengan mempertimbangkan sumber daya yang tersedia.
Dalam diskusi kelompok terjadi curah pendapat (brain storming)
diantara para ahli dalam perancangan model atau produk.
Mereka mengutarakan pendapatnya sesuai dengan bidang
keahlian masing-masing.
Teknik Delphi, adalah suatu cara untuk mendapatkan konsensus
diantara para pakar melalui pendekatan intuitif.
Langkah-Langkah penerapan Teknik Delphi
1.
2.
3.
4.
Problem identification and specification. Peneliti mengidentifikasi isu dan masalah yang
berkembang di lingkungannya (bidangnya), permasalahan yang melatar belakangi, atau
permasalahan yang dihadapi yang harus segera perlu penyelesaian.
Personal identification and selection. Berdasarkan bidang permasalahan dan isu yang telah
teridentifikasi, peneliti menentukan dan memilih orang-orang yang ahli, manaruh perhatian,
dan tertarik bidang tersebut, yang memungkinkan ketercapaian tujuan. Jumlah responden
paling tidak sesuai dengan sub permasalahan, tingkat kepakaran (experetise), dan atau
kewenangannya.
Questionaire Design. Peneliti menyusun butir-butir instrumen berdasarkan variabel yang
diamati atau permasalahan yang akan diselesaikan. Butir instrumen hendaknya memenuhi
validitas isinya (content validity). Pertanyaan dalam bentuk open-ended question, kecuali jika
permasalahan memang sudah spesifik.
Sending questioner and analisis responded for first round. Peneliti mengirimkan kuesioner pada
putaran pertama kepada responden, selanjutnya meriview instrumen dan menganalisis
jawaban instrumen yang telah dikembalikan. Analisis dilakukan dengan mengelompokkan
jawaban yang serupa. Berdasarkan hasil analisis, peneliti merevisi instrument.
Langkah-Langkah penerapan Teknik Delphi
5.
6.
7.
Development of subsequent Questionaires. Kuesioner hasil review pada putaran pertama
dikembangkan dan diperbaiki, dilanjutkan pada putaran kedua, dan ketiga. Setiap
hasil revisi, kuesioner dikirimkan kembali kepada responden. Jika mengalami kesulitan
dan keraguan dalam merangkum, peneliti dapat meminta klarifikasi kepada
responden. Dalam teknik delphi biasanya digunakan hingga 3-5 putaran, tergantung
dari keluasan dan kekomplekan permasalahan sampai dengan tercapainya konsensus.
Organization of Group Meetings. Peneliti mengundang responden untuk melakukan
diskusi panel, untuk klarifikasi atas jawaban yang telah diberikan. Disinilah argumentasi
dan debat bisa terjadi untuk mencapai konsensus dalam memberikan jawaban tentang
rancangan suatu produk atau intrumen penelitian. Dengan face-to-face contact, peneliti
dapat menanyakan secara rinci mengenai respon yang telah diberikan. Keputusan
akhir tentang hasil jajak pendapat dikatakan baik apabila dicapai minimal 70%
konsensus.
Prepare final report. Peneliti perlu membuat laporan tentang persiapan, proses, dan
hasil yang dicapai dalam Teknik Delphi. Hasil Teknik Delphi perlu diujicoba di
lapangan dengan responden yang akan memakai model atau produk dalam jumlah
yang jauh lebih besar.
Uji Coba Lapangan Model
Pengujian dapat dilakukan dengan eksperimen

Ekperimen lapangan : dilakukan dalam lingkungan
alami di mana kegiatan sehari-hari berlangsung

Kontrol: faktor pencemar harus dikendalikan

Manipulasi variabel bebas/perlakuan (treatment)
Dalam rangka menguji pengaruh kausal dari variabel
bebas terhadap varibel terikat diperlukan manipulasi
tertentu

Pengacakan (randomization)
Setiap unit eksperimen memiliki peluang yang sama
untuk menerima perlakuan
Uji Coba Lapangan Model
1)
Quasi eksperiment

Pre test post test desain kelompok eksperimen
O1 X O2 ( X = perlakuan)
Pengaruh perlakuan = O2-O1

Kelompok eksperimen dan kontrol hanya post test
X O1
O2
Pengaruh perlakuan = O1-O2
Uji Coba Lapangan Model
2)
True experiment
Pre dan post test desain kelompok eksperimen dan kontrol
O1 X O2
O3
O4 (kontrol)
Pengaruh perlakuan = (O2-O1)-(O4-O3)
Subyek Uji Coba Model
Subyek uji coba atau sampel untuk uji coba, dilihat dari jumlah
dan cara memilih sampel perlu dipaparkan secara jelas.
Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam memilih
sampel
1.
2.
3.
Penentuan sampel yang digunakan disesuaikan dengan tujuan
dan ruang lingkup dan tahapan penelitian pengembangan.
Sampel hendaknya representatif, terkait dengan jenis produk
yang akan dikembangkan, terdiri atas tenaga ahli dalam
bidang studi, ahli perancangan produk, dan sasaran pemakai
produk.
Jumlah sampel uji coba tergantung tahapan uji coba tahap
awal
Teknik Pengumpulan Data dan Instrumen
Dalam pengumpulan data dapat digunakan berbagai teknik
pengumpulan data atau pengukuran yang disesuaikan
dengan karakteristik data yang akan dikumpulkan dan
responden penelitian.
1. Teknik pengumpulan data seperti observasi, wawancara,
test, dan kuesioner.
2. Pengumpulan data dapat menggunakan Instrumen yang
sudah ada. Untuk ini perlu kejelasan mengenai karateristik
instrumen, mencakup kesahihan (validitas), kehandalan
(reliabilitas), dan pernah dipakai dimana dan untuk
mengukur apa.
3. Instrumen dapat dikembangkan sendiri oleh oleh peneliti,
oleh karena itu perlu kejelasan prosedur
pengembangannya, tingkat validitas dan reliabilitas.
Teknik analisis data
Teknik analisis data yang digunakan disesuaikan dengan jenis data dikumpulkan.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam analisis data:
Analisis data mencakup prosedur organisasi data, reduksi, dan penyajian data
baik dengan tabel, bagan, atau grafik.
Data diklasifikasikan berdasarkan jenis dan komponen produk yang
dikembangkan
Data dianalisis secara deskriptif maupun dalam bentuk perhitungan kuantitatif.
Penyajian hasil analisis dibatasi pada hal-hal yang bersifat faktual, dengan
tanpa interpretasi pengembang, sehingga sebagai dasar dalam melakukan revisi
produk.
Dalam analisis data penggunaan perhitungan dan analisis statistik sejalan
dengan permasalahan yang diajukan, dan produk yang akan dikembangkan.
Laporan atau sajian harus diramu dalam format yang tepat sedemikian rupa
dan disesuaikan dengan konsumen, atau calon pemakai produk.
Beberapa Uji Statistik Parametrik
1. Uji Dua Sampel Independen

Ada beberapa asumsi yang harus dipenuhi
ketika akan melakukan pengujian ini yaitu :
 Dua
sampel acak sederhana dan independen
 Skala pengukuran sekurang-kurangnya interval
 Tiap observasi saling bebas (independent)
 Populasi berdistribusi normal dengan rata-rata 
dan varians 2
Uji Dua Sampel Independen
Langkah-langkah pengujian hipotesis:
 Rumuskan hipotesisnya :
Uji Dua Pihak
H0 : 1 = 2
H1 : 1 ≠ 2
 Uji Pihak Kanan

H0 : 1  2
H1 : 1 > 2

Uji Pihak Kiri
H0 : 1  2
H1 : 1 < 

Gunakan Statistik Uji t :
Uji Dua Sampel Independen
Langkah-langkah pengujian hipotesis:

Aturan Keputusan :

Cara 1 :
Tolak H0 jika sig. (2-tailed) <  (Dalam hal ini biasanya digunakan nilai  , 1%,
5%, atau 10%)

Cara 2 :
Menggunakan nilai tabel dengan kriteria tolah Ho jika thitung |> ttabel
Beberapa Uji Statistik Parametrik
2. Uji Dua Sampel Dependen (Berpasangan)

Ada beberapa asumsi yang harus dipenuhi
ketika kita akan melakukan pengujian ini yaitu :
 Dua
sampel acak sederhana dan dependen
 Skala pengukuran sekurang-kurangnya interval
 Populasi berdistribusi normal dengan rata-rata 
dan varians 2
Uji Dua Sampel Dependen (Berpasangan)
Langkah-langkah pengujian hipotesis:
 Rumuskan hipotesisnya :


Uji Dua Pihak
H0 : 1 = 2
H1 : 1 ≠ 2
Uji Pihak Kanan
H0 :  1   2
H1 :  1 >  2

Uji Pihak Kiri
H0 :  1   2
H1 :  1 < 

Gunakan Statistik Uji :
t 
B
S
B
n

dengan : Bi = Xi - Yi dan
n Bi2   B2 
2
sB2 
nn  1
Uji Dua Sampel Dependen (Berpasangan)
Langkah-langkah pengujian hipotesis:

Aturan Keputusan :

Cara 1 :
Tolak H0 jika sig. (2-tailed) <  (Dalam hal ini biasanya digunakan nilai  , 1%,
5%, atau 10%)

Cara 2 :
Menggunakan nilai tabel dengan kriteria tolah Ho jika thitung |> ttabel
Contoh Uji Dua Sampel Independen
Terdapat dua kelompok mahasiswa yang mengikuti 2
metode mengajar yang berbeda. Diduga bahwa kedua
kelompok tersebut memiliki rata-rata nilai yang sama.
Untuk membuktikan hal itu, diambil sampel acak
sebanyak 10 mahasiswa dari kedua kelompok dengan
hasil sebagai berikut:
Kel. A
60
50
76
70
78
82
86
98
92
55
Kel. B
65
52
72
68
75
80
80
87
88
50
Dengan menggunakan resiko kekeliruan sebesar 5% dan
diasumsikan bahwa simpangan baku kedua kelompok
sama, buktikan kebenaran dugaan tersebut !
Contoh Uji Dua Sampel Dependen
(Berpasangan)
Data berikut merupakan hasil tes beberapa
mahasiswa sebelum dan setelah pelatihan:
Sebelum
65
54
53
70
68
55
46
69
Setelah
70
54
60
72
70
60
45
70
Apakah terdapat perbedaan kemampuan
mahasiswa sebelum dan setelah pelatihan ?
Gunakan resiko kekeliruan sebesar 5%
Beberapa Uji Statistik NonParametrik
1 Uji Mann-Whitney
Uji berikut adalah alternatif uji t dan Z untuk
variabel independen, hanya berjumlah 2
sampel, dan keduanya tidak berhubungan satu
dengan yang lain.
2. Uji Peringkat Bertanda Wilcoxon
Uji berikut adalah alternatif uji t paired pada
metode parametrik, uji ini menggunakan 2
sampel yang berhubungan.
Contoh Uji Dua Sampel Independen
Sebuah perusahaan yang bergerak dalam
penjualan komputer ingin mengetahui apakah
para salesmannya membutuhkan training untuk
peningkatan kinerjanya. Untuk itu, kepada
sekelompok salesman diberikan training
salesmanship, kemudian kinerja mereka
dibandingkan dengan salesman lainnya yang
tidak diberikan training. Berikut hasil kedua
kelompok tersebut (angka dalam unit komputer
terjual dalam sebulan).
Contoh Uji Dua Sampel Independen
No. Sales (unit)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
20
23
25
14
16
24
10
23
17
29
20
16
22
18
30
32
35
25
27
21
36
24
29
Kelompok
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
tanpa training
Training
Training
Training
Training
Training
Training
Training
Training
Training
Contoh Uji Dua Sampel Dependen
PT SINGSET yang sedang mengembangkan obat
penurun berat badan yang baru, ingin
mengetahui khasiat obat tersebut sebelum
dipasarkan secara komersial. Untuk itu PT
SINGSET mencoba obat tersebut secara kontinu
terhadap 8 sukarelawan yang sudah diukur
terlebih dahulu berat badannya. Selang dua
bulankemudian 8 sukarelawan tersebut
ditimbang berat badannya lagi untuk
mengetahui apakah ada penurunan berat
badan secara nyata.
Contoh Uji Dua Sampel Dependen
Berikut hasil pengukuran tersebut (angka dalam kg).
No. Sebelum
Sesudah
1
60 59
2
65 60
3
67 68
4
75 76
5
74 68
6
80 72
7
89 86
8
74 70
Fly UP