...

PT LIPPO KARAWACI Tbk Piagam Dewan Komisaris

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

PT LIPPO KARAWACI Tbk Piagam Dewan Komisaris
PT LIPPO KARAWACI Tbk
Piagam Dewan Komisaris
1
BAB I
PENDAHULUAN
Pasal 1
Definisi
1. Rapat Umum Pemegang Saham (“RUPS”) berarti Organ Perusahaan yang memiliki
wewenang yang tidak diberikan kepada Direksi maupun Dewan Komisaris sebagaimana diatur
dalam Undang-undang No. 40 Tahun 2007 tentang Perusahaan Terbatas dan/atau anggaran dasar
Perusahaan.
2. Direksi berarti Organ Perusahaan yang berwenang dan bertanggung jawab penuh atas
pengurusan Perusahaan untuk kepentingan Perusahaan sesuai dengan maksud dan tujuan
Perusahaan serta mewakili Perusahaan baik di dalam maupun di luar pengadilan sesuai dengan
ketentuan anggaran dasar.
3. Dewan Komisaris berarti Organ Perusahaan yang bertugas melakukan pengawasan secara
umum dan/atau khusus serta memberi nasihat kepada Direksi.
4. Komisaris Independen berarti anggota Dewan Komisaris yang berasal dari luar Perusahaan dan
memenuhi persyaratan sebagai Komisaris Independen sebagaimana dimaksud dalam POJK
No. 33/2014.
5. Organ Perusahaan berarti Direksi, Dewan Komisaris dan Rapat Umum Pemegang Saham.
6. Perusahaan atau Perseroan berarti PT Lippo Karawaci Tbk.
7. Komite Nominasi dan Remunerasi berarti Komite yang dibentuk oleh dan bertanggung jawab
kepada Dewan Komisaris dalam melakukan fungsi dan tugas yang berhubungan dengan
Nominasi dan Remunerasi anggota Direksi dan anggota Dewan Komisaris.
8. Nominasi berarti pengusulan seseorang untuk diangkat dalam jabatan sebagai anggota Direksi
atau anggota Dewan Komisaris atau Senior Executive.
9. Remunerasi berarti imbalan yang ditetapkan dan diberikan kepada anggota Direksi dan anggota
Dewan Komisaris karena kedudukan dan peran yang diberikan sesuai dengan tugas, tanggung
jawab dan wewenang anggota Direksi dan anggota Dewan Komisaris.
10. Senior Executive adalah jajaran manajemen tertinggi Perusahaan atau setingkat dibawah
Direksi.
BAB II
LANDASAN HUKUM, MISI, MAKSUD DAN TUJUAN
Pasal 2
Landasan Hukum
Piagam Dewan Komisaris ini disusun dengan mengacu pada:
1. UU No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas (UUPT)
2. Peraturan Otoritas Jasa Keuangan No. 33/POJK.04/2014 tentang Direksi dan Dewan Komisaris
Emiten atau Perusahaan Publik (POJK 33/2014)
3. Peraturan Otoritas Jasa Keuangan No. 34/POJK.04/2014 tentang Komite Nominasi dan
Remunerasi Emitan atau Perusahaan Publik (POJK 34/2014)
4. Peraturan Bursa Efek Indonesia No. I-A tentang Pencatatan Saham dan Efek Bersifat Ekuitas
Selain Saham Yang Diterbitkan Oleh Perusahaan Tercatat
5. Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 55/POJK.04/2015 tentang Pembentukan dan Pedoman
Pelaksanaan Kerja Komite Audit.
6. Anggaran Dasar Perusahaan
2
Pasal 3
Misi
Piagam Dewan Komisaris ini dibuat untuk membantu Dewan Komisaris dalam menjalankan tugas
dan tanggung jawabnya sehingga dapat lebih baik dalam mengawasi kinerja Direksi Perusahaan
dalam menjalankan pengurusan untuk kepentingan terbaik Perusahaan dan sesuai dengan maksud dan
tujuan Perusahaan. Piagam ini juga untuk membantu Dewan Komisaris untuk meningkatkan prinsip
dan penerapan tata kelola perusahaan bagi Perusahaan dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab
Dewan Komisaris.
Pasal 4
Maksud dan Tujuan
Piagam Dewan Komisaris ini disusun sebagai pedoman kerja bagi Dewan Komisaris agar dapat
melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya secara optimal, transparan, dan sesuai dengan
perundang-undangan yang berlaku sehingga dapat dipertanggungjawabkan dan diterima oleh pihak
yang berkepentingan. Piagam ini dibuat untuk memberi kejelasan hubungan antara anggota Dewan
Komisaris dengan organ lain Perusahaan agar masing-masing organ dapat melakukan tugas, tanggung
jawab, dan wewenang dengan optimal dan efektif.
BAB III
KEANGGOTAAN, PENGANGKATAN DAN PEMBERHENTIAN
Pasal 5
Struktur Keanggotaan
1. Dewan Komisaris terdiri dari sedikitnya 3 (tiga) orang anggota Dewan Komisaris, yang terdiri dari:
a. Seorang Presiden Komisaris;
b. Seorang Wakil Presiden Komisaris (jika diangkat); dan
c. Seorang Komisaris.
2. Dalam hal Dewan Komisaris terdiri dari 2 (dua) orang anggota, 1 (satu) di antara anggota
tersebut adalah Komisaris Independen.
3. Apabila Dewan Komisaris terdiri lebih dari 2 (dua) orang anggota Dewan Komisaris, jumlah
Komisaris Independen wajib terdiri dari paling kurang 30% (tiga puluh persen) dari jumlah
seluruh anggota Dewan Komisaris.
4. Kedudukan masing-masing anggota Dewan Komisaris termasuk Presiden Komisaris adalah setara.
Pasal 6
Persyaratan Keanggotaan
1. Orang perseorangan yang dapat menjadi anggota Dewan Komisaris adalah yang memenuhi
persyaratan pada saat diangkat dan selama menjabat:
a. Mempunyai akhlak, moral, dan integritas yang baik;
b. Cakap melakukan perbuatan hukum;
c. Dalam 5 (lima) tahun sebelum pengangkatan dan selama menjabat :
1) Tidak pernah dinyatakan pailit;
2) Tidak pernah menjadi anggota Direksi dan/atau anggota Dewan Komisaris yang
dinyatakan bersalah menyebabkan suatu perusahaan dinyatakan pailit;
3) Tidak pernah dihukum karena tindakan pidana yang merugikan keuangan negara
dan/atau yang berkaitan dengan sektor keuangan; dan
4) Tidak pernah menjadi anggota Direksi dan/atau anggota Dewan Komisaris yang selama
menjabat:
a) Pernah tidak mengadakan RUPS tahunan;
3
d.
e.
b) Pertanggungjawabannya sebagai anggota Direksi dan/atau anggota Dewan
Komisaris pernah tidak diterima oleh RUPS atau pernah tidak memberikan
pertanggungjawaban sebagai anggota Direksi dan/atau anggota Dewan Komisaris
kepada RUPS; dan
c) Pernah menyebabkan perusahaan yang memiliki izin, persetujuan, atau
pendaftaran dari Otoritas Jasa Keuangan tidak memenuhi kewajiban untuk
memberikan laporan tahunan dan/atau laporan keuangan kepada Otoritas Jasa
Keuangan.
Memiliki komitmen untuk mematuhi peraturan perundang-undangan; dan
Memiliki pengetahuan dan/atau keahlian di bidang yang dibutuhkan Perusahaan.
2. Selain memenuhi persyaratan pada ayat (1), Komisaris Independen wajib memenuhi persyaratan
sebagai berikut:
a. Bukan merupakan orang yang bekerja atau mempunyai wewenang dan tanggung jawab
untuk merencanakan, memimpin, mengendalikan, atau mengawasi kegiatan Perusahaan
yang bersangkutan dalam waktu 6 (enam) bulan terakhir, kecuali untuk pengangkatan
kembali sebagai Komisaris Independen Perusahaan pada periode berikutnya;
b. Tidak mempunyai saham langsung maupun tidak langsung pada Perusahaan tersebut;
c. Tidak mempunyai hubungan Afiliasi dengan Perusahaan, anggota Dewan Komisaris,
anggota Direksi, atau pemegang usaha utama Perusahaan; dan
d. Tidak mempunyai hubungan usaha baik langsung maupun tidak langsung yang berhubungan
dengan kegiatan Perusahaan.
3. Kesediaan untuk diangkat dan memenuhi persyaratan sebagai anggota Dewan Komisaris atau Komisaris
Independen sesuai ayat 1 dan/atau ayat 2 wajib dinyatakan dalam surat pernyataan yang ditandatangani
masing-masing anggota Dewan Komisaris dan disampaikan kepada Perusahaan.
4. Persyaratan pada ayat (1) dan (2) wajib dipenuhi oleh seluruh anggota Dewan Komisaris selama
menjabat.
Pasal 7
Rangkap Jabatan
1. Anggota Dewan Komisaris dapat merangkap jabatan sebagai:
a. anggota Direksi tidak lebih dari 2 (dua) Emiten atau Perusahaan Publik lain; dan
b. anggota Dewan Komisaris tidak lebih dari 2 (dua) Emiten atau Perusahaan Publik lain
2. Apabila anggota Dewan Komisaris tidak merangkap jabatan sebagai anggota Direksi, anggota
Dewan Komisaris tersebut dapat merangkap jabatan sebagai anggota Dewan Komisaris paling
banyak pada 4 (empat) Emiten atau Perusahaan Publik lain.
3. Anggota Dewan Komisaris dapat menjadi anggota komite paling banyak 5 (lima) komite di
Perusahaan dan Perusahaan Publik lain dimana yang bersangkutan juga menjabat sebagai
anggota Direksi atau anggota Dewan Komisaris.
4. Rangkap jabatan yang disebut pada ayat 3 diatas hanya dapat dilakukan selama tidak bertentangan
dengan peraturan perundang-undangan lainnya.
5. Apabila terdapat undang-undang lain yang mengatur ketentuan rangkap jabatan yang berbeda
dengan peraturan OJK, maka yang lebih ketat berlaku.
Pasal 8
Pengangkatan, Pemberhentian dan Masa Jabatan
1.
2.
Anggota Dewan Komisaris diangkat dan diberhentikan oleh RUPS.
Anggota Dewan Komisaris diangkat untuk masa jabatan 1 (satu) periode yaitu terhitung sejak
ditutupnya RUPS yang mengangkatnya sampai dengan ditutupnya RUPS tahunan yang ketiga
4
3.
4.
5.
6.
7.
8.
setelah tanggal pengangkatannya, dengan tidak mengurangi hak RUPS untuk memberhentikan
anggota Dewan Komisaris tersebut sewaktu-waktu.
Mekanisme pengangkatan, penggantian, pemberhentian anggota Dewan Komisaris diatur di
dalam anggaran dasar Perusahaan.
Usulan pengangkatan, pemberhentian, dan/atau penggantian anggota Dewan Komisaris kepada
RUPS harus memperhatikan rekomendasi dari Komite Nominasi dan Remunerasi.
Masa jabatan Komisaris Independen paling banyak 2 (dua) periode berturut-turut.
Komisaris Independen yang telah menjabat selama 2 (dua) periode masa jabatan dapat diangkat
kembali pada periode selanjutnya sepanjang Komisaris Independen tersebut menyatakan dirinya
tetap independen sesuai Pasal 25 POJK 33/2014.
Pernyataan independensi Komisaris Independen sebagaimana ayat (6) wajib diungkapkan dalam
laporan tahunan.
Apabila Komisaris Independen menjabat kepada Komite Audit, Komisaris Independen tersebut hanya
dapat diangkat kembali sebagai Komite Audit untuk 1 (satu) periode masa jabatan Audit berikutnya.
Pasal 9
Pengunduran Diri
1. Anggota Dewan Komisaris dapat mengundurkan diri dari jabatannya walaupun masa jabatannya
belum berakhir.
2. Apabila anggota Dewan Komisaris mengundurkan diri dari jabatannya sebelum masa jabatannya
berakhir, anggota Dewan Komisaris yang bersangkutan wajib menyampaikan permohonan
pengunduran diri secara tertulis kepada Perusahaan.
3. Perusahaan wajib menyelenggarakan RUPS untuk memutuskan permohonan pengunduran diri
anggota Dewan Komisaris sebagaimana dimaksud pada ayat (2) paling lambat 90 (sembilan
puluh) hari setelah diterimanya surat pengunduran diri dari anggota Dewan Komisaris yang
dimaksud.
4. Perusahaan wajib melakukan keterbukaan informasi kepada masyarakat dan menyampaikan
kepada Otoritas Jasa Keuangan paling lambat 2 (dua) hari kerja setelah:
a. diterimanya permohonan pengunduran diri anggota Dewan Komisaris sebagaimana ayat (2).
b. hasil penyelenggaraan RUPS sebagaimana dimaksud dalam ayat (3).
Pasal 10
Tugas Dewan Komisaris
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Dewan Komisaris wajib:
a. Melakukan pengawasan atas jalannya pengurusan Perusahaan oleh Direksi pada umumnya,
baik mengenai Perusahaan maupun usaha Perusahaan dan memberikan nasihat kepada
Direksi.
b. Melakukan tugas yang secara khusus diberikan kepadanya menurut anggaran dasar, peraturan
perundang-undangan yang berlaku dan/atau berdasarkan keputusan RUPS; dan
c. Melakukan tugas, tanggung jawab dan wewenang sesuai dengan ketentuan anggaran dasar
Perusahaan dan keputusan RUPS.
Dalam melaksanakan pengawasan sebagaimana dimaksud ayat (1), Dewan Komisaris wajib
mengarahkan, memantau dan mengevaluasi pelaksanaan kebijakan strategis Perusahaan
Anggota Dewan Komisaris wajib melakukan tugas dan tanggung jawab sebagaimana ayat (1)
dengan itikad baik, penuh tanggung jawab, dan kehati-hatian.
Dewan Komisaris wajib melaksanakan tugas dan tanggung jawab secara independen.
Dewan Komisaris wajib menerapkan dan memastikan pelaksanaan manajemen risiko dan
prinsip-prinsip tata kelola perusahaan yang baik (Good Corporate Governance) dalam setiap
kegiatan usaha Perusahaan pada seluruh tingkatan atau jenjang organisasi.
Dewan Komisaris wajib mengevaluasi dan menyetujui rencana kerja Perusahaan.
Dewan Komisaris wajib membantu dan mendorong usaha pembinaan dan pengembangan Perusahaan
5
8.
9.
10.
11.
12.
13.
Untuk mendukung efektifitas pelaksanaan tugas dan tanggung jawab, Dewan Komisaris wajib
membentuk Komite Audit dan dapat membentuk komite lainnya sesuai dengan peraturan
perundangan yang berlaku.
Dewan Komisaris wajib memastikan bahwa komite yang telah dibentuk menjalankan tugasnya
secara efektif.
Dewan Komisaris wajib melakukan evaluasi kepada kinerja komite yang membantu Dewan
Komisaris dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab setiap akhir tahun buku.
Dalam kondisi tertentu, Dewan Komisaris wajib mengadakan RUPS tahunan dan RUPS lainnya
sesuai dengan kewenangannya sebagaimana telah diatur oleh peraturan perundang-undangan dan
anggaran dasar.
Tugas Presiden Komisaris sebagai primus inter pares adalah utamanya mengkoordinasikan
kegiatan Dewan Komisaris dan memastikan agar setiap anggota Dewan Komisaris dapat
menyampaikan pendapatnya dengan didasarkan kepada informasi yang cukup.
RUPS dipimpin oleh seorang anggota Dewan Komisaris yang ditunjuk oleh Dewan Komisaris.
Dalam hal semua anggota Dewan Komisaris tidak hadir atau berhalangan, hal tersebut tidak
perlu dibuktikan kepada pihak ketiga, maka RUPS dipimpin oleh salah seorang anggota Direksi
yang ditunjuk oleh Direksi. Dalam hal semua anggota Dewan Komisaris dan Direksi tidak hadir
atau berhalangan, maka RUPS dipimpin oleh pemegang saham yang hadir dalam RUPS yang
ditunjuk dari dan oleh perserta RUPS.
Pasal 11
Pelaporan dan Pertanggungjawaban Dewan Komisaris
1.
2.
3.
4.
Dewan Komisaris wajib membuat laporan pertanggungjawaban atas jalannya kegiatan pengawasan atas
kinerja Perusahaan yang dimuat dalam laporan tahunan dan dipertanggungjawabkan dalam RUPS
tahunan.
Dewan Komisaris wajib mengevaluasi rencana kerja tahunan Perusahaan yang disusun oleh
Direksi sebelum tahun buku berjalan berakhir.
Setiap anggota Dewan Komisaris bertanggung jawab secara tanggung renteng atas kerugian
Perusahaan yang disebabkan oleh kesalahan atau kelalaian anggota Dewan Komisaris dalam
menjalankan tugasnya.
Anggota Dewan Komisaris tidak dapat dipertanggungjawabkan atas kerugian Perusahaan
sebagaimana ayat (1) apabila dapat membuktikan:
a. Kerugian tersebut tidak disebabkan oleh kesalahan atau kelalaiannya;
b. Telah melakukan pengurusan dengan itikad baik, kehati-hatian, dan penuh tanggung jawab
demi kepentingan dan sesuai dengan maksud dan tujuan Perusahaan;
c. Tidak memiliki benturan kepentingan baik secara langsung maupun tidak langsung atas
tindakan pengurusan yang mengakibatkan kerugian; dan
d. Telah mengambil tindakan untuk mencegah timbul atau berlanjutnya kerugian tersebut.
Pasal 12
Wewenang Dewan Komisaris
1.
2.
3.
4.
Dewan Komisaris memberikan persetujuan dan bantuan kepada Direksi dalam melakukan
perbuatan hukum tertentu sebagaimana diatur dalam anggaran dasar Perusahaan.
Pengambilan keputusan oleh Dewan Komisaris tidak meniadakan tanggung jawab Direksi atas
pelaksanaan kepengurusan Perusahaan.
Dewan Komisaris baik bersama-sama maupun sendiri-sendiri setiap waktu dalam jam kerja
kantor Perusahaan berhak memasuki bangunan dan halaman atau tempat lain yang dipergunakan
atau yang dikuasai oleh Perusahaan dan berhak memeriksa semua pembukuan, surat dan alat
bukti lainnya, memeriksa dan mencocokkan keadaan uang kas dan lain-lain serta berhak untuk
mengetahui segala tindakan yang telah dijalankan oleh Direksi.
Dewan Komisaris dapat meminta penyelenggaraan RUPS.
6
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
Dewan Komisaris setiap waktu dapat memberhentikan untuk sementara seorang atau lebih
anggota Direksi apabila anggota Direksi tersebut bertindak bertentangan dengan anggaran dasar
dan/atau peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Pemberhentian sementara itu harus diberitahukan kepada yang bersangkutan disertai alasannya.
Dalam jangka waktu paling lambat 90 (sembilan puluh) hari sesudah pemberhentian sementara
itu, Dewan Komisaris wajib untuk menyelenggarakan RUPS yang akan memutuskan apakah
anggota Direksi yang bersangkutan akan diberhentikan seterusnya atau dikembalikan kepada
kedudukannya semula, sedangkan anggota Direksi yang diberhentikan sementara itu diberi
kesempatan untuk hadir guna membela diri.
Mekanisme mengenai pelaksanaan RUPS sebagaimana dimaksud dalam ayat 3 diatas diatur
dalam anggaran dasar Perusahaan.
Dewan Komisaris dapat melakukan tindakan pengurusan Perusahaan dalam keadaan tertentu
untuk jangka waktu tertentu.
Wewenang sebagaimana ayat 4 ditetapkan berdasarkan anggaran dasar atau keputusan RUPS.
Dalam menjalankan tugas dan tanggung jawabnya, Dewan Komisaris tidak terlibat dalam
pengambilan keputusan kegiatan operasional Perusahaan, kecuali hal-hal yang diatur dalam
anggaran dasar Perusahaan atau peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Dewan Komisaris berhak untuk mengakses seluruh data, informasi dan/atau laporan Perusahaan
yang dibutuhkan untuk melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya.
Permintaan data, informasi dan/atau laporan Perusahaan disampaikan melalui sekretaris perusahaan.
Pasal 13
Rapat Dewan Komisaris
1.
Dewan Komisaris wajib mengadakan rapat paling kurang 1 (satu) kali setiap 2 (dua) bulan,
kecuali apabila dianggap perlu oleh Presiden Komisaris atau sedikitnya oleh 2 (dua) orang
Komisaris atau oleh Rapat Direksi.
2. Rapat Dewan Komisaris dipimpin oleh Presiden Komisaris. Dalam hal Presiden Komisaris tidak
dapat hadir atau berhalangan, hal mana tidak perlu dibuktikan kepada pihak ketiga, maka rapat
Dewan Komisaris akan dipimpin oleh seorang yang dipilih oleh dan dari anggota Dewan
Komisaris yang hadir.
3. Rapat Dewan Komisaris adalah sah dan berhak mengambil keputusan yang mengikat hanya
apabila lebih dari ½ (satu per dua) dari jumlah anggota Dewan Komisaris hadir atau diwakili
dalam rapat.
4. Dewan Komisaris wajib mengadakan rapat dengan anggota Direksi paling kurang 1 (satu) kali
setiap 4 (empat) bulan.
5. Kehadiran anggota Dewan Komisaris dalam rapat harus diungkapkan dalam laporan tahunan Perusahaan.
6. Dewan Komisaris wajib menjadwalkan rapat Dewan Komisaris untuk tahun berikutnya sebelum
berakhirnya tahun buku.
7. Apabila jadwal sudah ditetapkan, bahan rapat harus disampaikan kepada peserta rapat paling
lambat 5 (lima) hari sebelum rapat diadakan.
8. Apabila rapat diadakan di luar jadwal yang telah disusun, bahan rapat harus disampaikan kepada
peserta rapat sebelum rapat dimulai.
9. Mekanisme pelaksanaan Rapat Dewan Komisaris diatur dalam anggaran dasar Perusahaan.
10. Hasil rapat Dewan Komisaris wajib dituangkan dalam risalah rapat dan didokumentasikan secara baik.
11. Risalah rapat Dewan Komisaris dibuat oleh sekretaris perusahaan atau pihak yang ditunjuk di dalam
rapat serta ditandatangani oleh seluruh anggota Dewan Komisaris yang hadir dalam rapat.
Pasal 14
Pengambilan Keputusan Rapat Dewan Komisaris
1.
2.
Pengambilan keputusan rapat Dewan Komisaris dilakukan berdasarkan musyawarah mufakat.
Apabila tidak tercapai keputusan musyawarah mufakat, pengambilan keputusan dilakukan berdasarkan
suara setuju lebih dari ½ (satu per dua) bagian dari jumlah suara yang dikeluarkan dalam rapat.
7
3.
Apabila suara yang setuju dan tidak setuju sama berimbang, maka ketua rapat Dewan Komisaris
yang akan menentukan.
4. Hasil rapat sebagaimana Pasal 13 ayat (1) dituangkan dalam risalah rapat, ditandatangani oleh
seluruh anggota Dewan Komisaris yang hadir.
5. Hasil rapat sebagaimana Pasal 13 ayat (3), dituangkan dalam risalah rapat, ditandatangani oleh
anggota Direksi dan anggota Dewan Komisaris yang hadir.
6. Dalam hal terdapat anggota Direksi dan/atau anggota Dewan Komisaris yang tidak
menandatangani hasil rapat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2), yang bersangkutan
wajib menyebutkan alasannya secara tertulis dalam surat tersendiri yang dilekatkan pada risalah rapat.
7. Dewan Komisaris dapat juga mengambil keputusan yang sah tanpa mengadakan Rapat Dewan
Komisaris, dengan ketentuan semua anggota Dewan Komisaris telah diberitahu secara tertulis
dan semua anggota Dewan Komisaris memberikan persetujuan mengenai usul yang diajukan
secara tertulis serta menandatangani persetujuan tersebut. Keputusan yang diambil dengan secara
demikian, mempunyai kekuatan yang sama dengan keputusan yang diambil dengan sah dalam
Rapat Dewan Komisaris.
8. Mekanisme pengambilan keputusan dalam rapat Dewan Komisaris diatur dalam anggaran dasar
Perusahaan.
9. Segala keputusan yang diputuskan secara sah dalam rapat Dewan Komisaris bersifat mengikat
bagi seluruh anggota Dewan Komisaris.
10. Perbedaan pendapat (dissenting opinion) yang terjadi dalam rapat Dewan Komisaris wajib
dicantumkan secara jelas dalam risalah rapat beserta alasan perbedaan pendapat tersebut.
Pasal 15
Hubungan Kerja
1.
2.
3.
4.
5.
6.
Seluruh anggota Dewan Komisaris diangkat dan bertanggung jawab langsung kepada RUPS.
Komisaris Independen harus bersifat independen dari kepentingan pemegang saham pengendali
untuk mendorong terciptanya iklim dan lingkungan kerja yang lebih objektif dan menempatkan
kewajaran dan kesetaraan di antara berbagai kepentingan termasuk kepentingan pemegang saham
minoritas dan pemangku kepentingan lainnya.
Anggota Dewan Komisaris wajib memenuhi ketentuan Pasal 21 ayat (1) dan Komisaris Independen
wajib memenuhi ketentuan Pasal 21 ayat (1) dan ayat (2) POJK No. 33/2014 selama menjabat.
Dewan Komisaris bersama dengan Direksi dapat secara aktif meminta pendapat dari pemegang
saham pengendali dan/atau pihak lain yang memiliki keahlian/kompetensi/expertise dalam
bidang tertentu sebagai pertimbangan dalam proses pengambilan keputusan strategis untuk
kepentingan perusahaan serta untuk meyakinkan bahwa tidak terdapat benturan kepentingan
dalam keputusan strategis tersebut.
Kepentingan pemegang saham minoritas harus diperhatikan terutama untuk tindakan korporasi
yang berkaitan dengan penggabungan, peleburan, pengambilalihan atau pemisahan.
Dewan Komisaris melakukan fungsi pengawasan dan evaluasi sesuai tugas dan tanggung jawabnya.
BAB IV
TRANSPARANSI, PEDOMAN PERILAKU, KODE ETIK DAN WAKTU KERJA
Pasal 16
Transparansi
Dalam melaksanakan tugas tanggung jawabnya, setiap anggota Dewan Komisaris harus
memperhatikan dan menjunjung tinggi hal-hal berikut:
1.
Mengungkapkan (jika ada) adanya hubungan usaha dan keluarga dengan anggota Dewan
Komisaris lainnya atau anggota Direksi atau Pemegang Saham Pengendali.
8
2.
3.
4.
5.
Anggota Dewan Komisaris wajib melaporkan kepemiikan saham miliknya termasuk keluarganya
kepada Perusahaan melalui sekretaris perusahaan untuk dimuat dalam Daftar Khusus Pemegang
Saham sebagaimana ditentukan dalam anggaran dasar Perusahaan.
Anggota Dewan Komisaris wajib melaporkan kepada Perusahaan melalui sekretaris perusahaan
setiap transaksi saham dalam waktu 2 (dua) hari kerja sejak transaksi saham dilakukan.
Dalam hal terjadi benturan kepentingan antara Perusahaan dengan anggota Dewan Komisaris,
anggota Dewan Komisaris dilarang mengambil tindakan yang dapat merugikan Perusahaan atau
mengurangi keuntungan Perusahaan dan wajib mengungkapkan benturan kepentingan dimaksud
dalam setiap keputusan.
Pengungkapan benturan kepentingan dituangkan dalam risalah rapat yang paling kurang
mencakup nama pihak yang memiliki benturan kepentingan, masalah pokok benturan
kepentingan dan dasar pertimbangan pengambilan keputusan.
Pasal 17
Pedoman Perilaku dan Kode Etik
Dalam melaksanakan tugas tanggung jawabnya, setiap anggota Dewan Komisaris harus
memperhatikan dan menjunjung tinggi hal-hal berikut:
1. Anggota Dewan Komisaris wajib melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya secara
independen.
2. Anggota Dewan Komisaris wajib melaksanakan tugasnya dengan penuh tanggung jawab, itikad
baik, integritas tinggi, kehati-hatian serta menjunjung tinggi dan mengedepankan profesionalisme
dan etika bisnis.
3. Anggota Dewan Komisaris wajib menjaga kerahasiaan terkait informasi Perusahaan, terutama
informasi material yang dapat mempengaruhi kegiatan usaha Perusahaan.
4. Anggota Dewan Komisaris harus menjadi contoh teladan bagi karyawan dalam penerapan
pedoman etika dan tata perilaku Perusahaan dan senantiasa bertindak sesuai dan tunduk kepada
anggaran dasar Perusahaan, peraturan perundang-undangan terkait pasar modal, Undang-undang
No. 40 tahun 2007 tentang Perusahaan Terbatas dan peraturan perundang-undangan lainnya yang
berlaku yang terkait dengan kegiatan usaha Perusahaan.
5. Anggota Dewan Komisaris melaksanakan tugas dan tanggung jawab secara independen terhadap
pemegang saham dan Direksi.
6. Anggota Dewan Komisaris dilarang memanfaatkan Perusahaan untuk kepentingan pribadi atau
keluarga, dan/atau pihak lain yang dapat merugikan Perusahaan.
7. Anggota Dewan Komisaris dilarang mengambil keuntungan pribadi baik secara langsung
maupun tidak langsung dari kegiatan Perusahaan selain penghasilan yang sah.
8. Anggota Dewan Komisaris wajib tunduk pada nilai-nilai dan kode etik yang berlaku di
Perusahaan.
Pasal 18
Cuti / Berhalangan Sementara
Untuk kelancaran pelaksanaan tugas serta kegiatan Dewan Komisaris, maka ketentuan cuti atau
berhalangan sementara Dewan Komisaris diatur sebagai berikut:
1. Dalam hal terdapat anggota Dewan Komisaris yang berhalangan karena cuti maupun adanya halhal yang menyebabkan anggota Dewan Komisaris tidak dapat menjalankan tugasnya dalam
kurun waktu tertentu (berhalangan sementara), maka yang bersangkutan harus menyampaikan
pemberitahuan tertulis kepada seluruh anggota Dewan Komisaris.
2. Untuk Presiden Komisaris, pemberitahuan disampaikan kepada seluruh anggota Dewan Komisaris.
3. Surat pemberitahuan cuti / berhalangan sementara yang dimaksud di atas harus mencantumkan jumlah
hari cuti atau hari dimana anggota Dewan Komisaris tidak dapat melaksanakan tugas dan tanggung
jawabnya.
4. Anggota Dewan Komisaris yang cuti / berhalangan sementara harus memberikan surat kuasa kepada
anggota Dewan Komisaris lainnya untuk mengambil keputusan dalam rapat Dewan Komisaris.
9
Pasal 19
Waktu Kerja
1.
2.
Dewan Komisaris wajib menyediakan waktu yang cukup untuk melaksanakan tugas dan
tanggung jawabnya secara optimal.
Dewan Komisaris wajib hadir sekurang-kurangnya pada waktu rapat Dewan Komisaris dan pada
waktu rapat komite dimana anggota Dewan Komisaris menjadi anggota komite tersebut. Dalam
hal anggota Dewan Komisaris berhalangan hadir pada waktu rapat, anggota Dewan Komisaris
dapat memberikan kuasa kepada salah seroang anggota Dewan Komisaris lainnya.
BAB V
ORIENTASI DAN PELATIHAN DEWAN KOMISARIS
Pasal 20
Program Orientasi
Program Orientasi diberikan kepada seluruh Dewan Komisaris yang masuk ke dalam Perusahaan.
Tujuannya adalah agar Dewan Komisaris dapat memahami Perusahaan dalam waktu singkat dan
dapat melaksanakan tugasnya dengan baik.
10
Pasal 21
Cakupan Program Orientasi
1.
2.
3.
Pengetahuan mengenai Perusahaan antara lain:
a. Visi, Misi, Maksud dan Tujuan Perusahaan;
b. Strategi Perusahaan;
c. Rencana jangka menengah dan panjang Perusahaan;
d. Kinerja Operasional Perusahaan;
e. Kinerja Keuangan Perusahaan; dan
f. Pengelolaan risiko Perusahaan.
Pengetahuan mengenai jabatan Dewan Komisaris antara lain:
a. Tugas, tanggung jawab dan wewenang Dewan Komisaris;
b. Waktu kerja;
c. Hubungan dengan anggota Direksi;
d. Aturan-aturan / ketentuan-ketentuan, dll.
Anggota Dewan Komisaris yang mengikuti Program Orientasi dapat:
a. Meminta penjelasan dan presentasi untuk mendapatkan penjelasan mengenai beberapa
aspek yang diperlukan dari manajemen di bawahnya.
b. Mengadakan pertemuan dengan Direksi untuk membahas masalah Perusahaan atau informasi
yang dibutuhkan.
c. Mengadakan kunjungan-kunjungan ke lokasi-lokasi dimana kegiatan-kegiatan
Perusahaan/cabang-cabang Perusahaan berada bersama Direksi/Manajemen.
Pasal 22
Dokumen Orientasi Dewan Komisaris
Dokumen yang diperlukan untuk Program Orientasi Dewan Komisaris adalah antara lain:
1.
2.
3.
4.
Anggaran Dasar Perusahaan;
Rencana Bisnis/Kerja Perusahaan;
Peraturan-peraturan pasar modal dan/atau kebijakan-kebijakan Perusahaan;
Laporan Tahunan Perusahaan.
Pasal 23
Program Pelatihan Dewan Komisaris
Dewan Komisaris wajib mengikuti perkembangan terbaru mengenai perekonomian, keuangan,
industri properti dan sebagainya serta meningkatkan kemampuan dirinya untuk kemajuan perusahaan
melalui Seminar, Visit, Benchmark, dan Brainstorming.
BAB VI
MASA BERLAKU DAN KEPATUHAN
Pasal 24
Masa Berlaku
1. Piagam Dewan Komisaris ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan memiliki masa berlaku yang
tidak terbatas namun dapat dilakukan penyesuaian dan/atau perubahan setiap saat sesuai dengan
kebutuhan Perusahaan.
2. Penyesuaian dan/atau perubahan atas Piagam Dewan Komisaris ini dapat dilakukan hanya dengan
persetujuan Dewan Komisaris Perusahaan.
11
Pasal 25
Kepatuhan
1. Piagam Dewan Komisaris ini wajib ditandatangani oleh seluruh anggota Dewan Komisaris dan
wajib dipatuhi, ditaati dan dilaksanakan oleh seluruh anggota Dewan Komisaris.
2. Dalam hal terjadi pelanggaran atas Piagam Dewan Komisaris ini, maka akan berlaku ketentuan
sebagaimana diatur dalam anggaran dasar Perusahaan dan peraturan-perundang-undangan di
bidang pasar modal.
BAB VII
PENUTUP
Pasal 26
Penutup
1. Rincian lebih lanjut mengenai ketentuan-ketentuan dan acuan dari Dewan Komisaris akan
mengacu kepada anggaran dasar Perusahaan.
2. Piagam Dewan Komisaris ini berlaku efektif sejak tanggal ditetapkan.
3. Piagam Dewan Komisaris ini wajib diumumkan didalam website Perusahaan.
4. Piagam Dewan Komisaris ini dapat ditinjau secara berkala atau diupdate apabila dianggap perlu
untuk lebih disempurnakan dengan tetap memperhatian ketentuan dan perundang-undangan yang
berlaku dan disetujui oleh Dewan Komisaris Perseroan.
Ditetapkan di Lippo Karawaci
Pada tanggal 26 Februari 2016
Dewan Komisaris
12
13
Fly UP