...

BAB II LANDASAN TEORI A. Ketrampilan Berpikir Kritis 1

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

BAB II LANDASAN TEORI A. Ketrampilan Berpikir Kritis 1
BAB II
LANDASAN TEORI
A. Ketrampilan Berpikir Kritis
1. Pengertian Berpikir Kritis
Dalam kehidupan sehari-hari manusia tidak lepas dari kegiatan
berpikir. Menurut Nurhadi dkk, berpikir adalah proses secara simbolik
menyatakan (melalui Bahasa) objek nyata dan kejadian-kejadian dan
penggunaan pernyataan simbolik itu untuk menemukan prinsip-prinsip
esensial tentang objek dan kejadian itu.1 Sedangkan menurut Plato yang
dikutip oleh Kowiyah bahwa berpikir adalah berbicara dalam hati. Kalimat
diatas dapat diartikan bahwa berpikir merupakan proses kejiwaan yang
menghubung-hubungkan atau membanding-bandingkan antara situasi fakta,
ide, atau kejadian dengan fakta, ide atau kejadian lainnya.2
Dari beberapa pendapat diatas dapat diambil kesimpulan bahwa
berpikir adalah suatu kegiatan atau proses kognitif, tindakan mental untuk
memperoleh pengetahuan, pemahaman dan ketrampilan agar mampu
menemukan jalan keluar dan keputusan secara deduktif, induktif dan
evaluatif sesuai dengan tahapannya.
1
Nurhadi. Dkk, Pembelajaran Kontekstual …,58
Kowiyah, Kemampuan Berpikir Kritis,Jurnal Pendidikan Dasar Vol. 3, No 5-Desember 2012,
175.
2
17
18
Matematika sebagai suatu disiplin ilmu yang secara jelas
mengandalkan proses berpikir dipandang sangat baik untuk diajarkan pada
siswa. Di dalamnya terkandung aspek yang secara substansial menuntun
siswa untuk berpikir logis menurut pola dan aturan yang telah tersusun
secara baku. Sehingga seringkali tujuan utama dari mengajarkan matematika
tidak lain untuk membiasakan agar siswa mampu berpikir logis, kritis, dan
sistematis. Khususnya berpikir kritis sangat diperlukan bagi kehidupan
mereka, agar mereka mampu menyaring informasi, memilih layak atau
tidaknya suatu kebutuhan, mempertanyakan kebenaran yang terkadang
dibaluti kebohongan, dan segala hal apa saja yang dapat membahayakan
kehidupan mereka. Apalagi pada pembelajaran matematika yang dominan
mengandalkan kemampuan daya pikir, perlu membina kemampuan berpikir
siswa (khususnya berpikir kritis) agar mampu mengatasi permasalahan
pembelajaran matematika tersebut yang materinya cenderung bersifat
abstrak.
Hal ini sejalan dengan pendapat Asep, yang mengatakan bahwa
hakekat pendidikan matematika memiliki dua arah pengembangan, yaitu
pengembangan untuk masa kini dan pengembangan untuk masa yang akan
datang.3 Pengembangan kebutuhan masa kini yang dimaksud adalah
pembelajaran matematika mengarah pada pemahaman konsep-konsep yang
diperlukan untuk menyelesaikan masalah matematika dan ilmu pengetahuan
lainnya. Sedangkan yang dimaksud dengan kebutuhan di masa yang akan
3
Asep Jihad, Pengembangan Kurikulum …., 157.
19
datang adalah terbentuknya kemampuan nalar dan logis, sistematis, kritis,
dan cermat serta berpikir objektifdan terbuka.
Dalam mempelajari matematika diperlukan suatu proses berpikir
karena matematika pada hakikatnya berkenaan dengan struktur dan ide
abstrak yang disusun secara sistematis dan logis melalui proses penalaran
deduktif. Oleh karena itu dalam mempelajari matematika kurang tepat bila
dilakukan dengan cara menghafal, namun matematika dapat dipelajari
dengan baik dengan cara mengerjakan latihan-latihan. Dalam mengerjakan
latihan-latihan tersebutlah mulai berpikir bagaimana merumuskan masalah,
merencanakan penyelesaian, mengkaji langkah-langkah penyelesaian,
membuat dugaan bila data yang disajikan kurang lengkap diperlukan sebuah
kegiatan berpikir kritis.
Menurut Kowiyah berpikir kritis adalah 1) Suatu sikap mau
berpikir secara mendalam tentang masalah-masalah dan hal-hal yang berada
dalam jangkauan pengalaman seseorang. 2) Pengetahuan tentang metodemetode pemeriksaan dan penalaran yang logis. 3) Semacam suatu
ketrampilan untuk menerapkan metode-metode tersebut.4 Sedangkan
menurut Ali Hamzah dan Muhlisrarini berpikir kritis secara umum dianggap
sebagai proses kognitif, tindakan mental, untuk memperoleh pengetahuan.5
Suatu kegiatan untuk mencapai pengetahuan, di mana melalui kegiatan
berpikir manusia dapat mengkaji benda-benda, gejala-gejala, dan peristiwa
sehingga diperoleh kesimpulan sebagai suatu pengetahuan.
4
Kowiyah, Kemampuan Berpikir ,….,177.
Ali Hamzah dan Muhlisrarini, Perencanaan dan Strategi Pembelajaran Matematika, (Jakarta:
Rajawali Pres, 2014, cet -1), 38
5
20
Dari beberapa pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa
berpikir kritis merupakan kemampuan menelaah atau menganalisis suatu
sumber, mengidentifikasi sumber yang relevan dan yang tidak relevan,
mengidentifikasi dan mengevaluasi asumsi, menerapkan berbagai strategi
untuk membuat keputusan yang sesuai dengan standar penilaian.
2. Indikator Ketrampilan berpikir Kritis
Beyer
yang
dikutip
oleh
Nurhadi
mengidentifikasi
10
ketrampilan kritis yang dapat digunakan siswa untuk mempertimbangkan
validitas (keabsahan) tuntutan atau argument, memahami periklanan dan
sebagainya, yaitu:6
a. Membedakan fakta-fakta yang dapat diverifikasi dan tuntutan nilai-nilai
yang sulit diverifikasi (di uji kebenarannya).
b. Membedakan antara informasi, tuntutan, atau alasan yang relevan dengan
yang tidak relevan.
c. Menentukan kecermatan faktual (kebenaran) dari suatu pernyataan.
d. Menentukan kredibilitas (dapat dipercaya) dari suatu sumber.
e. Mengidentifikasi tuntutan atau argument yang mendua.
f. Mengidentifikasi asumsi yang tidak dinyatakan.
g. Mendeteksi bias (menemukan penyimpangan).
h. Mengidentifikasi kekeliruan-kekeliruan logika.
i. Mengenali ketidak-konsistenan logika dalam suatu alur penalaran.
j. Menentukan kekuatan suatu argument atau tuntutan.
6
Nurhadi. Dkk, Pembelajaran Kontekstual …,74-75
21
Beyer mengingatkan bahwa 10 ketrampilan berpikir kritis di atas
bukan merupakan suatu urutan langkah-langkah tetapi lebih merupakan
daftar cara yang dapat dilakukan. Dengan cara-cara itu, siswa dapat
menangani informasi untuk mengevaluasi apakah informasi itu benar atau
masuk akal. Tugas utama dalam mengajarkan berpikir kritis kapada siswa
adalah membantu mereka belajar tidak hanya bagaimana menggunakan tiaptiap strategi berpikir kritis itu, tetapi juga menyampaikan kapan tiap-tiap
strategi berpikir itu cocok untuk dipakai.
Menurut Ennis yang dikutip oleh Usman, bahwa ada 12 indikator
ketrampilan berpikir kritis yang ada lima dalam kelompok ketrampilan
berpikir yang diuraikan dalam table 2.1 berikut ini:7
Tabel 2.1
Ketrampilan Berpikir Kritis dan Perinciannya
Ketrampilan
Berpikir Kritis
1. Memberi
penjelasan
sedarhana
(elementary
clarificatio
n)
Sub Ketrampilan
Berpikir Kritis
1. Memfokuskan
pertanyaan
2. Menganalisis
argument
7
Penjelasan
a. Mengidentifikasi atau
merumuskan pertanyaan
b. Mengidentifikasi kriteriakriteria untuk
mempertimbangkan
jawaban yang mungkin
c. Menjaga kondisi pikiran
a. Mengidentifikasi
kesimpulan
b. Mengidentifikasi alasan
(sebab) yng dinyatakan
(eksplisit)
c. Mengidentifikasi alasan
(sebab) yang tidak
dinyatakan (implisit)
Usman Riyadi, Model Pembelajaran Inkuiri Dengan Kegiatan Laboratorium UntukMeningkatkan
Ketrampilan Berpikir Kritis Siswa Pokok Bahasan Fluidda Statis, Tesis, Semarang : Universitas
Negeri Semarang, 2008, 20.
22
3.
Bertanya dan
menjawab
pertanyaanmklarifi
kasi dan
pertanyaan yang
menantang
2. Membangun
ketrampilan
dasar (basic
support)
4. Mempertimbang
kan kredibilitas
(kriteria) suatu
sumber
5. Mengobservasi
dan
mempertimbang
kan hasil
observasi
3. Menyimpulka
n (inference)
6. Membuat
deduksi dan
mempertimbang
d. Mengidentifikasi
ketidakrelevanan dan
kerelevanan
e. Mencari persamaan dan
perbedaan
f. Mencari Struktur dari suatu
argument
g. Merangkum
a. Mengapa
b. Apa intinya, apa artinya
c. Apa contohnya, apa yang
bukan contohnya
d. Bagaimana menerapkannya
dalam kasus tersebut
e. Perbadaan apa yang
menyebabkannya
f. Akankah anda menyatakan
lebih dari itu
a. Ahli
b. Tidak adanya konflik
interest
c. Kesepakatan antar sumber
d. Reputasi
e. Menggunakan prosedur
yang ada
f. Mengetahui resiko
g. Kemampuan memberi
alasan
h. Kebiasaan hati-hati
a. Ikut terlibat dalam
menyimpulkan
b. Dilaporkan oleh pengamat
sendiri
c. Mencatat hal-hal yang
diinginkan
d. Penguatan (corroboration)
dan kemungkinan
penguatan
e. Kondisi akses yang baik
f. Penggunaan teknologi yang
kompeten
g. Kepuasan observer atar
kredibilitas kriteria
a. Kelompok yang logis
b. Kondisi yang logis
c. Interprestasi pernyataan
23
kan hasil deduksi
7. Membuat
induksi dan
mempertimbang
kan induksi
8. Membuat dan
mempertimbang
kan nilai
keputusan
4. Membuat
penjelasan
lebih lanjut
(advanced
clarifikation)
9. Mendefinisikan
istilah,
mempertimbang
kan definisi
10. Mengidentifikasi
asumsi
5. Strategi dan
11.Memutuskan
taktik
suatu tindakan
(strategies and
tactics)
12.Berinteraksi
dengan orang
lain
a. Membuat generalisasi
b. Membuat kesimpila dan
hipotesis
a.
b.
c.
d.
e.
Latar belakang fakta
Konsekuansi
Penerapan prinsip-prinsip
Memikirkan alternative
Menyeimbangkan,
memutuskan
Ada 3 dimensi:
a. Bentuk: sininim, klasifikasi,
rentang, ekspresi yang
sama, operasional, contoh
dan non contoh
b. Strategi definisi (tindakan,
mengidentifikasi
persamaan)
c. Konten (isi)
a. Penalaran secara implisit
b. Asumsi yang diperlukan,
rekontruksi argumen
a. Mendefinisikan masalah
b. Menyeleksi kriteria untuk
membuat seleksi.
c. Merumuskan alternative
yang memungkinkan
d. Memutuskan hal-hal yang
akan dilakukan secara
tentative
e. Mereview.
f. Memonitor implementasi
24
B. Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah
1. Pengertian Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah
Paradigma pembelajaran telah bergeser dari paradigma lama
(behavioristik) ke paradigma baru (konstruktivistik). Pada perubahan
paradigma belajar tersebut, terjadi perubahan fokus yang selama ini
pembelajaran berfokus pada guru (teacher centered) kepada pembelajaran
yang berfokus pada siswa (studentcentered). Pembelajaran Berbasis
Masalah (PBM) merupakan salah satu model pembelajaran inovatif yang
memberi kondisi belajar aktif kepada siswa dalam kondisi dunia nyata.
Strategi pembelajaran berbasis masalah merupakan salah satu
pembelajaran yang didasarkan kepada psikologi kognitif yang berangkat
dari asumsi bahwa belajar adalah proses perubahan tingkah laku berkat
adanya pengalaman. Belajar bukan semata-mata proses menghafal sejumlah
fakta, tetapi suatu proses interaksi secara sadar antara individu dengan
lingkungannya. Melalui proses ini siswa akan berkembang secara utuh.
Artinya perkembangan siswa tidak hanya pada aspek kognitif, tetapi juga
pada aspek afektif, dan psikomotor melalui penghayatan secara internal
akan problema yang dihadapi.
Menurut Kolmos yang dikutip oleh Sigit mengungkapkan bahwa
Pembelajaran Berbasis Masalah adalah sebuah model pembelajaran yang
memberikan tantangan pada siswa untuk belajar cara belajar, bekerja sama
dalam kelompok untuk mencari solusi dalam permasalahan dunia nyata.8
8
Sigit Mangun Wardoyo, Pembelajaran Berbasis Riset, ( Jakarta: Akamedia Permata, 2013), 39.
25
Sejalan dengan Kolmos, Hung mengatakan bahwa Pembelajaran Berbasis
Masalah adalah metode pembelajaran yang mendorong pembelajaran siswa
dengan menciptakan kebutuhan untuk mencari solusi dari sebuah
permasalahan otentik. Selama proses pemecahan masalah tersebut, siswa
mengkonstruksi
pengetahuan
dan
mengembangkan
keterampilan
memecahkan masalah dan keterampilan untuk belajar secara self-directed
pada saat mencari solusi permasalahan tersebut.9 Dalam hal ini model
Pembelajaran Berbasis Masalah (PBM) melibatkan peran aktif siswa dalam
belajar setelah adanya untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi
tersebut.
Sedangkan Nurhadi dkk menjelaskan bahwa Pembelajaran
Berbasis Masalah adalah suatu pendekatan pengajaran yang menggunakan
masalah dunia nyata sebagai suatu konteks bagi siswa untuk belajar tentang
cara berpikir kritis dan ketrampilan pemecahan masalah, serta untuk
memperoleh pengetahuan dan konsep yang esensial dari materi pelajaran.10
Dari beberapa pendapat para ahli tentang PBM di atas, dapat
disimpulkan bahwa strategi Pembelajaran Berbasis Masalah (PBM) adalah
suatu strategi pembelajaran yang dapat mendorong siswa belajar
mengembangkan keterampilan berpikir, memecahkan masalah, dan belajar
mandiri melalui pelibatan mereka dalam mengeksplorasi masalah nyata.
PBM merupakan model pembelajaran yang berorientasikan pada peran aktif
siswa dengan cara menghadapkan siswa pada suatu permasalahan dengan
9
Ibid…,39.
Nurhadi. Dkk, Pembelajaran Kontekstual …, 56.
10
26
tujuan siswa mampu untuk menyelesaikan masalah yang ada secara aktif
dan kemudian menarik kesimpulan dengan menentukan sendiri langkah apa
yang harus dilakukan. Pembelajaran Berbasis Masalah membantu untuk
meningkatkan perkembangan ketrampilan belajar sepanjang hayat dalam
pola pikir yang terbuka, reflektif, kritis ,dan belajar aktif.
2. Karakteristik Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah
Pembelajaran Berbasis Masalah (PBM) memiliki karakteristik
yang berbeda dengan pembelajaran yang lain meskipun pada awal
pembelajaran sama-sama menggunakan masalah. Pengertian “masalah”
dalam Pembelajaran Berbasis Masalah (PBM) adalah kesenjangan antara
situasi nyata dan kondisi yang diharapkan, atau kenyataan yang terjadi
dengan apa yang diharapkan.
Menurut Forgarty yang dikutip oleh sigit PBM memiliki
karakteristik sebagai berikut : (1) belajar dimulai dengan suatu masalah, (2)
memastikan bahwa masalah yang diberikan berhubungan dengan dunia
nyata siswa, (3) mengorganisasikan pelajaran di seputar masalah, bukan
diseputar disiplin ilmu, (4) memberikan tanggung jawab yang besar kepada
pebelajar dalam membentuk dan menjalankan secara langsung proses
belajar mereka sendiri, (5) menggunakan kelompok kecil, dan (6) menuntut
pebelajar untuk mendemonstrasikan apa yang telah mereka pelajari dalam
bentuk suatu produk atau kinerja.11
11
Sigit Mangun Wardoyo, Pembelajaran Berbasis ..,42.
27
Sedangkan menurut Nurhadi karakteristik Pembelajaran Berbasis
Masalah adalah sebagai berikut: (1) Pengajuan pertanyaan atau masalah, (2)
Berfokus pada keterkaitan antar disiplin, (3) Penyelidikan autentik, (4)
Menghasilkan Produk/karya dan memamerkannya.12
Pada
hakekatnya
karakteristik
PBM
ini
menciptakan
pembelajaran yang menantang siswa untuk memecahkan berbagai masalah
yang dihadapi dengan menjalin kerjasama dengan siswa lain, dan guru
hanya berperan sebagai fasilitator. Jadi pembelajaran berpusat pada siswa.
3. Hakikat Masalah dalam StrategiPembelajaran Berbasis Masalah
Masalah dalam SPBM adalah masalah yang terbuka, artinya
jawaban dari masalah tersebut belum pasti.13 Setiap siswa, bahkan guru
dapat mengembangkan kemungkinan jawaban. Dengan demikian, SPBM
memberikan kesempatan kepada siswa untuk bereksplorasi mengumpulkan
dan menganalisis data secara lengkap untuk memecahkan masalah yang
dihadapi. Tujuan yang ingin dicapai oleh SPBM adalah kemampuan siswa
untuk berpikir kritis, analitis, sistematis, dan logis untuk menemukan
alternatif pemecahan masalah melalui eksplorasi data secara empiris dalam
rangka menumbuhkan sikap ilmiah.14
Hakikat masalah dalam SPBM adalah gap atau kesenjangan
antara situasi nyata dan kondisi yang diharapkan, atau antara kenyataan
yang terjadi dengan apa yang diharapkan. Kenyataan tersebut bisa dirasakan
12
Nurhadi. Dkk, Pembelajaran Kontekstual …,57.
Wina Sanjaya, Strategi Pembelajaran Berorientasi Standart Proses Pendidikan, (Jakarta:
Kencana Prenada Media, 2012), 216
14
Retno Dwi Suyanti, Strategi Pembelajaran Kimia, (Yogyakarta:Graha Ilmu, 2010), 115.
13
28
dari adanya keresahan, keluhan, kerisauan, atau kecemasan. Oleh karena itu,
maka materi pelajaran atau topic tidak terbatas pada materi pelajaran yang
bersumber dari buku saja, akan tetapi juga dapat bersumber dari peristiwaperistiwa tertentu sesuai dengan kurikulum yang berlaku.
Beberapa kriteria pemilihan bahan pelajaran SPBM menurut
Wina Sanjaya adalah sebagai berikut:15
1. Bahan pelajaran harus mengandung isu-isu yang mengandung konflik
(conflict issue) yang bisa bersumber dari berita, rekaman video, dan
lainnya.
2. Bahan yang dipilih adalah bahan yang bersifat familiar dengan siswa,
sehingga setiap siswa dapat mengikutnya dengan baik.
3. Bahan yang dipilih merupakan bahan yang berhubungan dengan
kepentingan orang banyak (universal), sehingga terasa manfaatnya.
4. Bahan yang dipilih merupakan bahan yang mendukung tujuan atau
kompetensi yang harus dimiliki oleh siswa sesuai dengan kurikulum
yang berlaku.
5. Bahan yang dipilih sesuai dengan minat siswa sehingga setap siswa
merasa perlu untuk mempelajarinya.
4. Langkah-langkah Pembelajaran Berbasis Masalah
Pembelajaran Berbasis Masalah (PBM) merupakan pembelajaran
yang memfokuskan pada pemecahan masalah oleh siswa itu sendiri. Dengan
demikian persyaratan yang harus ada dalam Pembelajaran Berbasis Masalah
15
Wina Sanjaya, Strategi Pembelajaran ,…...,216
29
(PBM) adalah adanya masalah. Pembelajaran Berbasis masalah (PBM)
dalam kaitannya dengan matematika diawali dengan menghadapkan siswa
pada
masalah
matematika.
Dengan
segenap
pengetahuan
dan
kemampuannya, siswa dituntut untuk menyelesaiakan masalah yang kaya
dengan konsep-konsep matematika. PBM melibatkan siswa dalam
penyelidikan
pilihan
sendiri
yang
memungkinkan
mereka
menginterpretasikan dan menjelaskan fenomena nyata dan membangun
pemahamannya tentang fenomena itu. Selanjutnya guru bisa
berbagai
macam perlakuan terhadap masalah agar siswa belajar dari masalah tersebut.
Tahapan Pembelajaran Berbasis Masalah menurut Nurhadi.dkk,
adalah sebagai berikut dalam table 2.2 :16
Tabel 2.2
Tahapan Pembelajaran Berbasis Masalah
Tahapan
Tingkah laku guru
Guru menjelaskan tujuan
pembelajaran, menjelaskan logistik
yang dibutuhkan, memotivasi siswa
agar terlibat pada aktivitas pemecahan
masalah yang dipilihnya.
Guru membantu siswa
untuk mendefinisikan dan
mengorganisasikan tugas belajar yang
berhubungan dengan masalah
tersebut.
Tahap 1:
Orientasi siswa kepada masalah
Tahap 2:
Mengorganisasi
belajar.
siswa
Guru mendorong siswa untuk
Tahap 3:
Membimbing
penyelidikan mengumpulkan
informasi
yang
individual dan kelompok
sesuai, melaksanakan eksperimen,
untuk mendapatkan penjelasan dan
pemecahan masalahnya.
.
16
Nurhadi. Dkk, Pembelajaran Kontekstual …,60.
30
Guru membantu siswa merencanakan
Tahap 4:
Mengembangkan dan menyajikan dan menyiapkan karya yang sesuai
hasil karya
seperti laporan, video, dan model
serta membantu mereka berbagi tugas
dengan temannya.
Guru membantu siswa melakukan
Tahap 5:
Menganalisis dan mengevaluasi refleksi atau evaluasi terhadap
proses pemecahan masalah
penyelidikan mereka dan prosesproses yang mereka gunakan.
Sedangkan menurut Fogarty yang dikutip oleh Rusman bahwa
PBM dimulai dengan masalah yang tidak terstruktur-sesuatu yang kacau.
Dari kekacauan ini siswa menggunakan berbagai kecerdasannya melalui
diskusi dan penelitian untuk menentukan isu nyata yang ada. Langkah
langkah yang akan dilalui oleh siswa dalam proses PBM adalah: (1)
menemukan masalah; (2) mendefinisikan masalah; (3) mengumpulkan fakta
dengan menggunakan KND; (4) pembuatan hipotesis; (5) penelitian; (6)
rephrasing masalah; (7) menyuguhkan alternatif; dan (8) mengusulkan
solusi.17
Lingkungan belajar yang harus dipersiapkan dalam PBM adalah
lingkungan belajar yang terbuka, menggunakan proses demokrasi, dan
menekankan pada peran aktif siswa. Seluruh proses membantu siswa untuk
menjadi mandiri dan otonom yang percaya pada ketrampilan intelektual
mereka sendiri. Lingkungan belajar menekankan pada peran sentral siswa
bukan guru.
17
Rusman, Model-model Pembelajaran: Mengembangkan Profesionalisme Guru, (Jakarta:
Rajawali Pres, 2012), 243.
31
5. Kelebihan dan Kelemahan Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah.
a. Kelebihan SPBM
Sebagai suatu strategi pembelajaran, SPBM memiliki
beberapa keunggulan, antara lain:
a. Pemecahan masalah merupakan teknik yang cukup bagus untuk
memahami isi pelajaran.
b. Pemecahan masalah dapat menantang kemampuan siswa serta
memberikan kepuasan untuk menemukan pengetahuan baru bagi
siswa.
c. Pemecahan masalah dapat meningkatkan aktivitas pembelajaran
siswa.
d. Melalui pemecahan masalah dianggap lebih menyenagkan dan disukai
siswa.
e. Pemecahan masalah dapat mengembangkan kemampuan siswa untuk
berpikir kritis dan mengembangkan kemampuan mereka untuk
menyesuaikan dengan pengetahuan yang baru.
f. Melalui pemecahan masalah dapat memberikan kesempatan kepada
siswa untuk mengaplikasikan pengetahuan yang mereka miliki dalam
dunia nyata.18
18
Wina Sanjaya, Strategi Pembelajaran, … 220.
32
2. Kelemahan SPBM
Beberapa kelemahan dari strategi PBM adalah sebagai
berikut:
a. Manakala siswa tidak memiliki minat atau tidak mempunyai
kepercayaan bahwa masalah yang dipelajari sulit untuk dipecahkan,
maka mereka akan merasa enggan untuk mencoba.
b. Keberhasilan
Strategi
pembelajaran
melalui
problem
solving
membutuhkan cukup waktu untuk persiapan.
c. Tanpa pemahaman mengapa mereka berusaha untuk memecahkan
masalah yang sedang dipelajari, maka mereka tidak akan belajar apa
yang mereka ingin pelajari.19
C. Strategi Pembelajaran Inkuiri
1. Hakikat Strategi Pembelajaran Inkuiri
Strategi Pembelajaran Inkuiri (SPI) adalah rangkaian kegiatan
pembelajaran yang menekankan pada proses berpikir secara kritis dan
analitis untuk mencari dan menemukan sendiri jawaban dari suatu masalah
yang dipertanyakan. Proses berpikir itu sendiri biasanya dilakukan melalui
tanya jawab antara guru dan siswa.20 Sedangkan menurut Hamdani strategi
pembelajarn inkuiri adalah salah satu cara belajar atau penelaahan yang
bersifat mencari pemecahan permasalahan dengan cara kritis, analisis, dan
19
20
Ibid …221.
Ibid,…, 196.
33
ilmiah dengan menggunakan langkah-langkah tertentu untuk menuju suatu
kesimpulan yang menyakinkan karena didukung oleh data atau kenyataan.21
Pembelajaran dengan Inkuiri merupakan satu komponen penting
dalam pendekatan konstruktivistik yang telah memiliki sejarah panjang
dalam inovasi atau pembaharuan pendidikan. Dalam pembelajaran dengan
penemuanInkuiri, siswa didorong untuk belajar sebagian besar melalui
keterlibatan aktif mereka sendiri dengan konsep-konsep dan prinsip-prinsip,
dan guru mendorong siswa untuk memiliki pengalaman dan melakukan
percobaan yang memungkinkan mereka menemukan prinsip-prinsip untuk
mereka sendiri.22
Pembelajaran berbasis inkuiri merupakan pembelajaran yang
berpusat pada siswa. Tujuan utama pembelajaran inkuiri adalah mendorong
siswa untuk dapat mengembangan disiplin intelektual dan ketrampilan
berpikir dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan. Strategi pembelajaran
inkuiri menekankan pada proses mencari dan menemukan. Materi pelajaran
diberikan secara tidak langsung. Peran siswa dalam strategi ini adalah
mencari dan menemukan sendiri materi pelajaran, Sedangkan guru hanya
sebagai fasilitator dan pembimbing siswa untuk belajar.
Pendekatan inkuiri didukung oleh empat karakteristik utama
siswa, yaitu (1) secara intuitif siswa selalu ingin tahu; (2) di dalam
percakapan siswa selalu ingin bicara dan mengkomunikasikan idenya; (3)
dalam membangun (kontruksi) siswa selalu ingin membuat sesuatu; (4)
21
22
Hamdani, Strategi Belajar Mengajar, (Bandung: Cv Pustaka Setia, 2010), 182.
Nurhadi. Dkk, Pembelajaran Kontekstual …,72.
34
siswa
selalu
pembelajaran
ingin
inkuiri
mengekspresikan
merupakan
kemampuannya.23
serangkaian
pembelajaran
Strategi
yang
menekankan proses berpikir secara kritis dan analitis untuk mencari dan
menemukan sendiri jawaban dari suatu permasalahan yang dipertanyakan.
Proses berpikir itu baiasanya dilakukan melalui tanya jawab guru dan siswa.
2. Ciri Utama Inkuiri
Ada beberapa hal yang menjadi ciri utama strategi pembelajaran
Inkuiri.24
a.
Strategi Inkuiri menekankan kepada aktivitas siswa secara maksimal
untuk mencari dan menemukan, artinya strategi Inkuiri menempatkan
siswa sebagai subjek belajar. Dalam proses pembelajaran, siswa tidak
hanya berperan sebagai penerima pelajaran melalui penjelasan guru
secara verbal, tetapi mereka berperan untuk menemukan sendiri inti dari
materi pelajaran itu sendiri.
b.
Seluruh aktivitas yang dilakukan siswa diarahkan untuk mencari dan
menemukan jawaban sendiri dari sesuatu yang dipertanyakan, sehingga
diharapkan dapat menumbuhkan sikap percaya diri (self belief). Dengan
demikian, strategi pembelajaran Inkuiri menempatkan guru bukan
sebagai sumber belajar, akan tetapi sebagai fasilitator dan motivator
belajar siswa.
c.
Tujuan
dari
penggunaan
strategi
pembelajaran
Inkuiri
adalah
mengembangkan kemampuan berpikir secara sistematis, logis, dan kritis,
23
24
Retno Dwi Suyanti, Strategi Pembelajaran …, 44
Nurhadi. Dkk, Pembelajaran Kontekstual …,196-197
35
atau mengembangkan kemampuan intelektual sebagai bagian dari proses
mental. Dengan demikian, dalam strategi pembelajaran Inkuiri siswa tak
hanya dituntut agar menguasai materi pelajaran, akan tetapi bagaimana
mereka dapat menggunakan potensi yang dimilikinya. Manusia yang
hanya menguasai pelajaran belum tentu dapat mengembangkan
kemampuan berpikir secara optimal; namun sebaliknya, siswa akan dapat
mengembangkan kemampuan berpikirnya manakala ia bisa menguasai
materi pelajaran.
Strategi pembelajaran
inkuiri merupakan bentuk dari
pendekatan pembelajaran yang erorientasi kepada siswa (student
centered approach). Dikatakan demikian sebab dalam strategi ini siswa
memegang peran yang sangat dominan dalam proses pembelajaran.
Strategi inkuiri akan efektif manakala:
a. Guru mengharapkan siswa dapat menemukan sendiri jawaban dari
suatu permasalahan yang ingin dipecahkan. Dengan demikian dalam
strategi inkuiri pengasaan materi pelajaran bukan sebagai tujuan
utama pembelajaran, akan tetapi yang lebih dipentingkan adalah
proses belajar.
b. Jika bahan pelajaran yang akan diajarkan tidak berbentuk fakta atau
konsep yang sudah jadi, akan tetapi sebuah kesimpulan yang perlu
pembuktian.
c. Jika proses pembelajaran berangkat dari rasa ingin tahu siswa
terhadap sesuatu.
36
d. Jika guru akan mengajar pada sekelompok siswa yang rata-rata
memiliki kemauan dan kemampuan berpikir. Strategi inkuiri akan
kurang berhasil diterapkan kepada siswa yang kurang memiliki
kemampuan untuk berpikir.
e. Jika jumlah siswa yang belajar tidak terlalu banyak sehingga bisa
dikendalikan guru.
f. Jika guru memiliki waktu yang cukup untuk menggunakan pendekatan
yang berpusat pada siswa.25
3. Prisip-prinsip Penggunaan Strategi Pembelajaran Inkuiri
SPI
merupakan
strategi
yang
menekankan
kepada
pengembangan intelektual anak. Perkembangan mental (intelektual) itu
menurut piaget dipengaruhi oleh 4 faktor, yaitu maturation, physical
experience, social experience, dan equilibration.
Maturation atau kematangan adalah proses perubahan
fisiologis dan anatomis, yaitu proses pertumbuhan fisik, yang meliputi
pertumbuhan tubuh, pertumbuhan otak, dan pertumbuhan sistem saraf.
Pertumbuhan otak merupakan salah satu aspek yang sangat berpengaruh
terhadap kemampuan berpikir (intelektual) anak. Otak dapat dikatakan
sebagai pusat dan sentral perkembangan dan fungsi kemanusiaan.
Phisycal experience adalah tindakan-tindakan fisik yang
dilakukan individu terhadap benda-benda yang ada di lingkungan
sekitarnya. Aksi atau tindakan fisik yang dilakukan oleh individu
25
Wina Sanjaya, Strategi Pembelajaran, …198
37
memungkinkan dapat mengembangkan aktivitas/daya pikir. Gerakangerakan fisik yang dilakukan pada akhirnya akan bisa ditransfer menjadi
gagasan-gagasan atau ide-ide.
Sosial experience adalah aktivitas dalam berhubungan dengan
orang lain. Melalui pengalaman social, anak bukan hanya dituntut untuk
mempertimbangkan atau mendengarkan pandangan orang lain, tetapi
juga akan menumbuhkan kesadaran bahwa ada aturan lain disamping
aturannya sendiri. Equilibration adalah proses penyesuaian antara
pengetahuan
ditemukannya.
yang
Ada
sudah
ada
kalanya
dengan
anak
pengetahuan
dituntut
untuk
baru
yang
memperbarui
pengetahuan yang sudah terbentuk setelah ia menemukan informasi baru
yang tidak sesuai.
Atas dasar penjelasan dasar tersebut dapat disimpulkan
beberapa prinsip yang harus diperhaatikan oleh guru dalam penggunaan
strategi pembelajaran inkuiri,yaitu:26
1) Berorientasi pada pengembangan intelektual
Tujuan utama dari strategi inkuiri adalah pengembangan kemampuan
berpikir. Dengan demikian, strategi pembelajaran ini selain
berorientasi kepada hasil belajar juga berorientasi pada proses belajar.
Karena itu, kriteria keberhasilan dari proses pembelajaran dengan
menggunakan strategi inkuiri bukan ditentukan oleh sejauh mana
siswa dapat menguasai materi pelajaran, akan tetapi sejauh mana
26
Wina Sanjaya, Strategi Pembelajaran, …199
38
siswa beraktifitas mencari dan menemukan sesuatu. Makna dari
“sesuatu” yang harus ditemukan oleh siswa melalui proses berpikir
adalah sesuatu yang dapat ditemukan, bukan sesuatu yang tidak pasti,
oleh sebab itu setiap gagasan yang harus dikembangkan adalah
gagasan yang dapat ditemukan.
2) Prinsip interaksi
Proses pembelajaran pada dasarnya adalah proses interaksi, baik
interaksi antara siswa maupun interaksi siswa dengan guru, bahkan
interaksi antara siswa dengan lingkungan. Pembelajaran sebagai
proses interaksi berarti menempatkan guru bukan sebagai sumber
belajar, tetapi sebagai pengatur lingkungan atau pengatur interaksi itu
sendiri. Guru perlu mengarahkan (directing) agar siswa bisa
mengembangkan kemampuan berpikirnya melalui interaksi mereka.
3) Prinsip bertanya
Peran guru yang harus dilakukan dalam menggunakan SPI adalah
guru sebagai penanya. Sebab, kemampuan siswa untuk menjawab
setiap pertanyaan pada dasarnya sudah merupakan sebagian dari
proses berpikir. Oleh sebab itu, kemampuan guru untuk bertanya
dalam setiap langkah inkuiri sangat diperlukan. Berbagai jenis dan
teknik bertanya perlu dikuasai oleh setiap guru, apakah itu bertanya
hanya sekedar untuk meminta perhatian siswa, bertanya untuk
melacak, bertanya untuk mengembangkan kemampuan, atau bertanya
untuk menguji.
39
4) Prinsip belajar untuk berpikir
Belajar bukan hanya mengingat sejumlah fakta, akan tetapi belajar
adalah proses berpikir (learning how to think), yakni proses
mengembangkan potensi seluruh otak, baik otak kiri maupun otak
kanan; baik otak reptile, otak limbik, maupun otak neokortek.
Pembelajaran berpikir adalah pemanfaatan dan penggunaan otak
secara maksimal. Belajar yang hanya cenderung memanfaatkan otak
kiri, misalnya dengan memaksa anak untuk berpikir logis dan
rasional, akan membuat anak dalam posisi ”kering dan hampa”. Oleh
karena itu, belajar berpikir logis dan rasional perlu didukung oleh
pergerakan otak kanan, misalnya dengan memasukkan unsur-unsur
yang dapat memengaruhi emosi, yaitu unsur estetika melalui proses
belajar yang menyenangkan dan menggairahkan.
5) Prinsip keterbukaan
Belajar adalah suatu proses mencoba suatu kemungkinan. Segala
sesuatu mungkin saja terjadi. Oleh sebab itu, anak perlu diberikan
kebebasan untuk mencoba sesuai dengan perkembangan kemampuan
logika
dan
nalarnya.
Pembelajaran
yang
bermakna
adalah
pembelajaran yang menyediakan berbagai kemungkinan sebagai
hipotesis yang harus dibuktikan kebenarannya. Tugas guru adalah
menyediakan ruang untuk memberikan kesempatan kepada siswa
mengembangkan
hipotesis
dan
secara
kebenaran hipotesis yang diajukannya.
terbuka
membuktikan
40
4. Langkah-langkah Strategi Pembelajaran Inkuiri
Sacara umum proses pembelajaran dengan menggunakan
Strategi Pembelajaran Inkuiri dapat mengikuti langkah-langkah sebagai
berikut:27
1) Orientasi
Langkah orientasi adalah langkah untuk membina suasana atau iklim
pembelajaran responsif. Pada langkah ini guru mengkondisikan agar
siswa siap melaksanakan pembelajaran.
2) Merumuskan masalah
Merumuskan masalah merupakan langkah membawa siswa pada suatu
persoalan yang mengandung teka-teki. Persoalan yang disajikan
adalah persoalan yang menantang siswa untuk berpikir memecahkan
teka-teki itu.
3) Merumuskan hipotesis
Hipotesis adalah jawaban sementara dari suatu permasalahan yang
dikaji. Sebagai jawaban sementara, hipotesis perlu diuji kebenarannya.
4) Mengumpulkan data
Mengumpulkan data adalah aktivitas menjaring informasi yang
dibutuhkan untuk menguji hipotesis yang diajukan. Dalam strategi
pembelajaran inkuiri, mengumpulkan data merupakan proses mental
yang sangat penting dalam pengembangan intelektual.
5) Menguji hipotesis
27
Wina Sanjaya, Perencanaan da Desain Sistem Pembelajaran, (Jakarta: Kencana, 2010), 191
41
Menguji hipotesis adalah proses menentukan jawaban yang dianggap
diterima sesuai dengan data atau informasi yang diperoleh
berdasarkan pengumpulan data.
6) Merumuskan kesimpulan
Merumuskan kesimpulan adalah proses mendeskripsikan temuan yang
diperoleh berdasarkan hasil pengujian hipotesis. Merumuskan
kesimpulan merupakan gong-nya dalam proses pembelajaran.
Namun menurut Hamruni ada kesulitan-kesulitan dalam
implementasi strategi pembelajaran inkuiri yaitu
a. Strategi pembelajaran inkuiri merupakan strategi pembelajaran yang
menekankan proses berpikir kepada dua sayap yang sama pentingnya
yaitu proses belajar dan hasil belajar.
b. Sejak lama
tertanam dalam budaya belajar siswa bahwa belajar
adalah menerima materi palajaran dari guru, sebagai sumber yang
utama.
c. Berhubungan dengan system pendidikan kita yang dianggap tidak
konsisten.28
5. Keunggulan dan Kelemahan Strategi Pembelajaran Inkuiri
Beberapa keunggulan Strategi Pembelajaran Inkuiri adalah
sebagai berikut:
a.
Strategi Pembelajaran Inkuiri (SPI) merupakan strategi pembelajaran
yang menekankan kepada pengembangan aspek kognitif, afektif, dan
28
Hamruni, Strategi Pembelajaran, (Jakarta: Insan Mnadani, ttp), 98
42
psikomotor secara seimbang, sehingga pembelajaran melalui strategi
ini dianggap lebih bermakna.
b.
Strategi Pembelajaran Inkuiri (SPI) dapat memberikan ruang kepada
siswa untuk belajar sesuai dengan gaya belajar mereka.
c.
Strategi Pembelajaran Inkuiri (SPI)
merupakan strategi yang
dianggap sesuai dengan perkembangan psikologi belajar modern yang
menganggap belajar adalah proses perubahan tingkah laku berkat
adanya pengalaman.
d.
Keuntungan lain adalah strategi pembelajaran ini dapat melayani
kebutuhan siswa yang memiliki kemampuan di atas rata-rata. Artinya,
siswa yang memiliki kemampuan belajar bagus tidak akan terhambat
oleh siswa yang lemah dalam belajar.29
Sedangkan kelemahan dari Strategi Pembelajaran Inkuiri
adalah:
1. Jika strategi pembelajaran inkuiri digunakan sebagai strategi
pembelajaran, maka akan sulit mengontrol kegiatan dan keberhasilan
siswa.
2. Strategi ini sulit dalam merencanakan pembelajaran oleh karena
terbentur dengan kebiasaan siswa dalam belajar.
3. Kadang-kadang dalam mengimplementasikannya, memerlukan waktu
yang panjang sehingga sering guru sulit menyesuaikannya dengan
waktu yang telah ditentukan.
29
Wina Sanjaya, Strategi Pembelajaran …208
43
4. Selama kriteria keberhasilan belajar ditentukan oleh kemampuan
siswa
menguasai
materi
pelajaran,
maka
SPI
akan
sulit
diimplementasikan oleh setiap guru.30
D. Hubungan Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah dan Inkuiri dengan
Ketrampilan Berpikir Kritis
1. Hubungan
Strategi
Pembelajaran
Berbasis
Masalah
dengan
Ketrampilan Berpikir Kritis
Ketrampilan
berpikir
kritis
merupakan
pondasi
dalam
pembelajaran matematika. Matematika memberikan sumbangan yang
penting bagi siswa dalam pengembangan nalar, berpikir logis, sistematik,
kritis dan cermat, serta bersikap obyektif dan terbuka dalam menghadapi
berbagai permasalahan.31Bila ketrampilan berpikir kritis pada siswa tidak
dikembangkan pada siswa, maka bagi siswa matematika hanya akan
manjadi materi yang mengikuti serangkaian prosedur dan maniru contohcontoh tanpa mengetahui maknanya.
Indikator-indikator yang efektif dalam ketrampilan berpikir
kritis adalah menganalisis argument, bertanya dan menjawab pertanyaan
tentang suatu penjelasan atau tantangan, membuat dan mempertimbangkan
nilai keputusan dan memutuskan suatu tindakan. Dengan demikian
ketrampilan berpikir kritis siswa dapat di lihat melalui pembelajaran
berbasis masalah. Pembelajaran Berbasis Masalah adalah suatu pendekatan
30
Ibid,….209
Asep Jihad, pengembangan Kurikulum Matematika (Tinjauan Teoritis dan Historis,
(Yogyakarta: Multi Pressindo, 2008), 157
31
44
pembelajaran yang melibatkan siswa aktif secara optimal, dimana siswa
dioptimalkan
melakukan
eksplorasi,
observasi,
eksperimen,
dan
investigasi.
PBM tidak hanya meningkatkan penguasaan siswa, tetapi juga
siswa
dilibatkan
secara
aktif
dalam
berinteraksi
dalam
proses
pembelajaran, antusias dan merasa tertantang. PBM juga merupakan suatu
pendekatan yang sangat efektif untuk pengajaran dalam proses berfikir
tingkat tinggi. Dimana pembelajaran ini membantu siswa untuk
memproses informasi yang sudah jadi dalam benaknya dan menyusun
pengetahuan meraka sendiri, siswa dilibatkan dalam proses pembelajaran
yang aktif, kolaboratof, berpusat kepada siswa, yang mengembangkan
kemampuan pemecahan masalah dan kemampuan belajar mandiri yang
diperlukan untuk mengahadapi tantangan dalam kehidupan dan karir.
PBM dimulai dengan melakukan kerja kelompok antara siswa,
sehingga siswa dapat menyelidiki sendiri masalah yang disajikan,
menemukan permasalahan dan kemudian menyelesaikan masalahnya.
Dalam proses PBM siswa dihadapkan untuk mencari atau menentukan
sumber-sumber pengetahuan yang relevan sehingga mampu menyelesaian
masalah, sehingga siswa diajak untuk menentukan pengetahuan sendiri.
PBM juga membantu siswa untuk bertanggung jawab pada pembelajaran
mereka
malalui
penyelesaian
masalah
mengembangkan ketrampilan berpikir kritis
sehingga
siswa
dapat
45
Pembelajaran berbasis masalah merupakan sebuah pembelajaran
yang menyajikan masalah. Sesuai dengan karakteristik pembelajaran
berbasis masalah maka dalam pembelajaran ini siswa diajukan dalam
kondisi untuk menyelesaikan masalah.Sehingga siswa merasa tertantang
untuk menyelesaikan masalah. Siswa diberikan kesempatan untuk
membaca dan memahami permasalahan yang diberikan sehingga mampu
untuk mecari ide-ide tentang gambaran bagaimana cara menemukan solusi
dari permasalah yang diberikan. Agar ketrampilan berpikir kritis siswa
dapat berkembang dengan baik maka siswa harus dikondisikan untuk aktif
selama kegiatan pembelajaran sehingga dapat mengkonstruksi dan
mengevaluasi argumen-argumen, serta dapat melakukan generalisasi saat
penarikan kesimpulan.
Menurut uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dengan strategi
pembelajaran berbasis masalah dapat mengembangkan ketrampilan
berpikir kritis siswa.
2. Hubungan Strategi Pembelajaran Inkuiri dengan Ketrampilan
Berpikir Kritis.
Pembelajaran dengan inkuiri memacu keinginan siswa untuk
mengetahui, memotivasi mereka untuk melanjutkan pekerjaannya hingga
mereka menemukan jawabannya. Siswa juga belajar memecahkan masalah
secara mandiri dan memiliki ketrampilan berpikir kritis karena mereka
harus selalu menganalisis dan menangani informasi. Pembelajaran inkuiri
memberikan pengalaman-pengalaman belajar yang nyata dan aktif. Siswa
46
diharapkan mengambil inisiatif, dilatih bagaimana memecahkan masalah,
membuat keputusan, dan memperoleh ketrampilan.
Strategi inkuiri juga melibatkan komunikasi. Siswa mengajukan
pertanyaan-pertanyaan
yang berarti dan berhubungan. Mereka harus
melaporkan hasil-hasil temuannya baik secara lisan maupun tertulis.
Dengan begitu, mereka belajar dan mengajar satu sama lain. Inkuiri
memungkinkan guru mempelajari siswa-siswanya siapa mereka, apa yang
mereka ketahui, dan bagaimana mereka bekerja. Pemahaman guru tentang
siswa akan memungkinkan guru untuk menjadi fasilitator yang lebih
efektif dalam proses pencarian ilmu oleh siswa.
Inkuiri adalah suatu proses yang bergerak dari langkah observasi
sampai langkah pemahaman.32 Inkuiri dimulai dengan observasi yang
menjadi dasar pemunculan berbagai pertanyaan yang diajukan siswa.
Jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan tersebut diperoleh melalui suatu
siklus pembuatan prediksi, perumusan hipotesis, pengembangan cara-cara
pengujian hipotesis, pembuatan observasi lanjutan, penciptaan teori dan
model-model konsep yang didasarkan pada data dan pengetahuan. Dimana
semua proses tersebut merupakan indikator ketrampilan berpikir kritis.
Penelitian yang dilakukan oleh I Nyoman Sutama, dkk
menunjukkan bahwa ketrampilan berpikir kritis kelompok siswa yang
mendapat model pembelajaran inkuiri lebih baik dibandingkan dengan
kelompok siswa yang mendapat pembelajaran dengan model pembelajaran
32
Nurhadi, dkk, Pembelajaran Kontektual…, 73
47
langsung.33 Dalam penelitiannya Anggraeni juga menyebutkan bahwa
strategi inkuiri dapat meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan
pemahaman konsep IPA siswa SMP.34 Jadi ini menunjukkan bahwa ada
hubungan antara strategi pembelajaran inkuiri dengan ketrampilan berpikir
kritis.
3. Hubungan Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah dan Inkuiri
Terhadap ketrampilan berpikir Kritis
Beberapa
hal
yang
menjadi
persamaan
pada
strategi
pembelajaran berbasis masalah dan inkuiri antara lain :
a. Strategi pembelajaran berbasis masalah dan inkuiri merupakan strategi
pembelajaran aktif, dimana pembelajaran berpusat pada siswa
sedangkan guru hanya sebagai fasilitator
b. Strategi pembelajaran berbasis masalah dan inkuiri merupakan strategi
pembelajaran yang melibatkan diskusi kelompok, sehingga dalam
pembelajaran berbasis masalah dan inkuiri siswa bekerjasama satu
sama lain yang pada akhirnya dapat memberikan motivasi secara
berkelanjutan dalam penyelesaian tugas-tugas, yang kondisi ini
merangsang siswa untuk mengembangkan ketrampilan social dan
ketrampilan berpikir kritis
33
I Nyoman Sutara. Dkk, Pengaruh Model PembelajaranInkuiri Terhadap Ketrampilan Berpikir
Kritis Dan Kinerja Ilmiah Pada Mata Pelajaran Biologi Kelas XI IPA SMA Negeri 2 Amlapura, ejurnal Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha Program Studi IPA (Volume 4
Tahun 2014)
34
Anggraeni, dkk, Impementasi Strategi Pembelajaran Inkuiri Terhadap Kemampuan Berpikir
Kritis Dan Pemahaman Konsep IPA Siswa SMP, e-jurnal Program Pascasarjana Universitas
Pendidikan Ganesha Program Studi IPA (Volume 3 Tahun 2013)
48
c. Strategi pembelajaran berbasis masalah dan inkuiri merupakan strategi
pembelajaran yang memberikan kepada siswa pengalaman belajar
yang nyata. Mereka dilatih bagaimana memecahkan masalah, membuat
keputusan, dan memperoleh ketrampilan.
d. Strategi pembelajaran berbasis masalah dan inkuiri merupakan strategi
pembelajaran yang melatih siswa untuk belajar mempertanggung
jawabkan hasil pemecahan masalah dan hasil temuannya kepada siswa
yang lain.
Dari uraian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa strategi
pembelajaran
berbasis
masalah
dan
inkuiri
merupakan
strategi
pembelajaran yang memberikan kepada siswa suatu masalah, kemudian
meminta siswa untuk menganalisis dan menumpulkan informasi,
melibatkan siswa dalam proses bertanya dan menjawab, melaksanakan
eksperimen terhadap pemecahan masalah, mengkritisi hasil temuan dan
pemecahan masalah, serta menarik kesimpulan berdasarkan alasan yang
kuat. Jadi dapat dipahami dengan jelas bahwa Strategi pembelajaran
berbasis masalah dan inkuiri merupakan strategi pembelajaran yang
berhubungan dengan ketrampilan berpikir kritis.
E. Penelitian Terdahulu
1. Penelitian Zalia Muspita, dkk.
Penelitian Zalia Muspita. Dkk, berjudul “Pengaruh Model
Pembelajaran Berbasis Masalah Terhadap Kemampuan Berfikir
49
Kritis, Motivasi Belajar, dan Hasil Belajar IPS Siswa Kelas VII SMPN
1 Aikmel.”Rumusan masalah penelitian ini adalah bagaimana pengaruh
secara simultan, model pembelajaran berbasis masalah terhadap kemampuan
berpikir kritis, motivasi belajar, dan hasil belajar IPS siswa kelas VII SMPN
1 Aikmel – Lombok Timur.Hasil penelitian menunjukkan bahwa, (1)
Terdapat pengaruh penerapan model pembelajaarn berbasis masalah
terhadap kemampuan berfikir kritis siswa kelas VII SMPN 1 Aikmel. (2)
Terdapat pengaruh model pembelajaarn berbasis masalah terhadap motivasi
belajar siswa kelas VII SMPN 1 Aikmel. (3) Terdapat pengaruh model
pembelajaran berbasis masalah terhadap hasil belajar IPS siswa kelas VII
SMPN 1 Aikmel. (4) Terdapat pengaruh secara simultan penerapan model
pembelajaarn berbasis masalah terhadap kemampuan berfikir kritis siswa,
motivasi dan hasil belajar IPS siswa kelas VII SMPN 1 Aikmel.35
2. Penelitian I Made Tangkas
Penelitian I Made Tangkas berjudul “Pengaruh Implementasi
Model Pembelajaran Inquiri Terbimbing terhadap Kemampuan
pemahaman konsep dan Keterampilan proses sains siswa kelas X
SMAN 3 Amlapura”. Rumusan masalah penelitian ini adalah (1)
bagaimana perbedaan pemahaman konsep dan keterampilan proses sains
siswa antara kelompok siswa yang mengikuti pembelajaran model Inquiri
terbimbing dan model pembelajaran langsung, (2) bagaimana perbedaan
35
Zalia Muspita, I. W. Lasmawan, Sariyasa,Pengaruh Model Pembelajaran Berbasis Masalah
Terhadap Kemampuan Berfikir Kritis, Motivasi Belajar, dan Hasil Belajar IPS Siswa Kelas VII
SMPN 1 Aikmel. e-Journal Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha Program
Studi Pendidikan Dasar (Volume 3 Tahun 2013)
50
pemahaman konsep antara kelompok siswa yang mengikuti pembelajaran
dengan model Inquiri terbimbing dan model pembelajaran langsung, (3)
bagaimana perbedaan keterampilan proses sains siswa antara kelompok
siswa yang mengikuti pembelajaran dengan model Inquiri terbimbing dan
model pembelajaran langsung.
Hasil-hasil penelitian sebagai berikut. Pertama, terdapat
perbedaan yang signifikan hasil pemahaman konsep dan keterampilan
proses sains antara kelompok siswa dengan model Inquiri terbimbing dan
kelompok siswa dengan model pembelajaran langsung (F = 10,349;
p<0,05). Kedua, terdapat perbedaan pemahaman konsep antara kelompok
siswa dengan model Inquiri terbimbing dan kelompok siswa dengan
model pembelajaran langsung (Fhitung = 12,183; Ftabel = 3,920). Ketiga,
terdapat perbedaan keterampilan proses sains antara kelompok siswa
dengan model Inquiri terbimbing dan kelompok siswa dengan model
pembelajaran langsung (Fhitung = 16,756; Ftabel = 3,920).36
3. Penelitian I Ketut Retut
Penelitian I Ketut berjudul “Pengaruh Model Pembelajaran
Berbasis Masalah Terhadap Keterampilan Berpikir Kritis Ditinjau
Dari Gaya Kognitif Siswa”. Rumusan penelitian ini adalah (1)
bagaimana perbedaan keterampilan berpikir kritis antara kelompok siswa
yang belajar melalui model pembelajaran berbasis masalah dengan siswa
36
Tangkas, I Made. 2012. Pengaruh Implementasi Model Pembelajaran Inkuiri Terbimbing
terhadap Kemampuan pemahaman konsep dan Keterampilan proses sains siswa kelas X SMAN 3
Amlapura.Tesis. Program Studi Pendidikan Sains, Program Pascasarjana Universitas Pendidikan
Ganesha, 2012.
51
yang belajar melalui model pembelajaran konvensional, (2) bagaimana
perbedaan keterampilan berpikir kritis antara kelompok siswa yang
memiliki gaya kognitif field independent dan kelompok siswa yang
memiliki gaya kognitif field dependent, dan (3) bagaimana pengaruh
interaksi antara gaya kognitif dan model pembelajaran terhadap
keterampilan berpikir kritis.
Berdasarkan hasil analisis data dan hasil pembahasan dapat
dibuat kesimpulan sebagai berikut: 1) terdapat perbedaan yang signifikan
keterampilan berpikir kritis antara kelompok siswa yang belajar dengan
model pembelajaran berbasis masalah dan kelompok siswa yang belajar
dengan model pembelajaran konvensional, 2) terdapat perbedaan yang
signifikan keterampilan berpikir kritis antara kelompok siswa yang
memiliki gaya kognitif field independent dan kelompok siswa yang
memiliki gaya kognitif field dependent, 3) terdapat pengaruh interaksi
antara model pembelajaran dan gaya kognitif terhadap keterampilan
berpikir kritis, 4) terdapat perbedaan keterampilan berpikir kritis antara
kelompok siswa yang belajar melalui model PBLdengan kelompok siswa
yang belajar dengan model PK pada kelompok gaya kognitif field
independent, 5) terdapat perbedaan keterampilan berpikir kritis antara
kelompok siswa yang belajar melalui model PBL dengan kelompok siswa
52
yang belajar dengan model PK pada kelompok gaya kognitif field
dependent.37
4. Penelitian Suyanti
Penelitian Suyanti berjudul “Pengaruh Metode Inkuiri
terhadap Minat Pembelajaran Matematika di Kelas III SDN 14
Mempawah Hilir” Rumusan Masalah penelitian ini adalah bagaimana
meningkatkan minat siswa dalam pembelajaran khususnya dalam hal
perhatian, ketertarikan,
dan kemauan siswa dalam pembelajaran
matematika dengan menggunakan metode Inkuiri pada siswa kelas III SD
Negeri 14 Mempawah Hilir. Hasil penelitian bahwa terjadi peningkatan
minat siswa pada indikator (perhatian, ketertarikan, dan kemauan) dalam
pembelajaran matematika. Pada indikator perhatian mencapai 41,6%
(siklus I), meningkat menjadi 92% (siklus III). Pada indikator ketertarikan
mencapai 54,2% (siklus I), meningkat menjadi 83% (siklus III). Pada
indikator kemauan mencapai 54,2% (siklus I), meningkat menjadi 79%
(siklus III). Dengan demikian metode Inkuiri memberi pengaruh yang
tinggi terhadap minat siswa dalam pembelajaran matematika di kelas III
SDN 14 Mempawah Hilir.38
37
I Ketut Reta, Pengaruh Model Pembelajaran Berbasis Masalah Terhadap Keterampilan
Berpikir Kritis Ditinjau Dari Gaya Kognitif Siswa, Artikel Program Studi Pendidikan Ipa Program
Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha Juli 2012
38
Suyanti, Pengaruh Metode Inkuiri terhadap Minat Pembelajaran Matematika di Kelas III SDN
14 Mempawah Hilir,Artikel Program Sarjana Kependidikan Guru Dalam Jabatan Fakultas
Keguruan Dan Ilmu Pendidikan Universitas Tanjungpura Pontianak, 2013
53
5. Penelitian I Kd. Urip Astika, I. K. Suma, I. W. Suastra
Penelitian I kd. Urip Astika berjudul “, Pengaruh Model
Pembelajaran Berbasis Masalah Terhadap Sikap Ilmiah Dan
Keterampilan Berpikir Kritis”. Rumusan masalahnya adalah bagaimana
pengaruh model pembelajaran berbasis masalahterhadap sikap ilmiah dan
keterampilan berpikir kritis. Sedangkan hasil penelitiannya adalah: 1)
Terdapat perbedaan sikap ilmiahdan keterampilan berpikir kritis antara
siswa yang belajar menggunakan model pembelajaranmasalah dengan
siswa yang belajar menggunakan model pembelajaran ekspositori
(F=19,630; p<0,05). 2) Terdapat perbedaan sikap ilmiah antara siswa yang
belajar menggunakan model pembelajaran berbasis masalah dengan siswa
yang belajar menggunakan modelpembelajaran ekspositori (F= 12,778 ; p
< 0,05). 3) Terdapat perbedaan keterampilan berpikir kritis antara siswa
yang belajar menggunakan model pembelajaran berbasis masalah dengan
yang belajar menggunakan model pembelajaran ekspositori (F =23,129; p
< 0,05).39
Perbedaan penelitian ini dengan penelitian terdahulu adalah
pada variabel penelitian, mata pelajaran, subyek, dan lokasi penelitian.
Jika penelitian terdahulu difokuskan pada pengaruh satu variabel bebas
yaitu Strategi berbasis masalah saja atau strategi inkuiri saja terhadap
variabel terikat, maka dalam penelitian ini difokuskan untuk meneliti
pengaruh dua variabel bebas secara bersama-sama yaitu Strategi berbasis
39
I. Kd. Urip Astika, dkk, Pengaruh Model Pembelajaran Berbasis Masalah Terhadap Sikap
Ilmiah Dan Keterampilan Berpikir Kritis, e-Journal Program Pascasarjana Universitas Pendidikan
GaneshaProgram Studi IPA(Volum e 3 Tahun 2013)
54
masalah dan inkuiri terhadap variabel terikat. Sedangkan mata pelajaran,
subyek, dan lokasi pada penelitian ini difokuskan pada mata pelajaran
matematika siswa kelas IV MI Yapendawa Bendorejo, MI Ngadirejo dan
MI Jami’atul ‘Ulum Ngetal Kecamatan Pogalan Kabupaten Trenggalek.
F. Kerangka konseptual
Kerangka konseptual adalah fenomena/variable yang akan diteliti
atau digali yang dipaparkan dalam bentuk skema atau matrik. Di bawah ini
kerangka konseptual, “Pengaruh Strategi pembelajaran Berbasis Masalah
(SPBM) dan Inkuiri terhadap Ketrampilan berfikir kritis mata pelajaran
matematika siswa kelas IV di MI Yapendawa Bendorejo, MI Ngadirejo, dan
MI Jami’atul ‘Ulum Ngetal Kecamatan Pogalan Kabupaten Trenggalek”.
Strategi pembelajaran dalam penelitian ini adalah suatu pembelajaran yang
dapat mendorong siswa belajar mengembangkan ketrampilan berpikir,
memecahkan masalah matematika, dan belajar mandiri melalui pelibatan
siswa dalam mengeksplorasi masalah nyata dalam matematika. Sedangkan
strategi inkuiri adalah pembelajaran yang menekankan pada proses berpikir
secara kritis dan analitis untuk mencari dan menemukan sendiri jawaban dari
masalah matematika yang dipertanyakan. Ketrampilan berpikir kritis dalam
penelitian ini adalah ketrampilan berpikir secara beralasan dan reflektif
dengan menekankan pada pembuatan keputusan atau kesimpulan tentang
konsep / masalah matematika.
55
Kerangka konseptual dalam penelitian ini dapat digambarkan
sebagai berikut:
X1
Y
X2
Gambar 2.1. Kerangka Konseptual
Keterangan :
X1
= Strategi PBM
X2
= Strategi Inkuiri
Y
= Ketrampilan Berpikir Kritis
Fly UP