...

Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB

by user

on
Category: Documents
7

views

Report

Comments

Transcript

Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
PEDOMAN PENYUSUNAN MODUL DIKLAT
PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN
BAGI GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
2015
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
0
KATA PENGANTAR
Profesi guru dan tenaga kependidikan harus dihargai dan dikembangkan sebagai profesi
yang bermartabat sebagaimana diamanatkan Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005
tentang Guru dan Dosen. Hal ini dikarenakan guru dan tenaga kependidikan merupakan
tenaga profesional yang mempunyai fungsi, peran, dan kedudukan yang sangat penting
dalam mencapai visi pendidikan 2025 yaitu “Menciptakan Insan Indonesia Cerdas dan
Kompetitif”. Untuk itu guru dan tenaga kependidikan yang profesional wajib melakukan
pengembangan keprofesian berkelanjutan.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Bagi
Guru dan Tenaga Kependidikan merupakan petunjuk bagi penyelenggara pelatihan di
dalam melaksakan pengembangan modul. Pedoman ini disajikan untuk memberikan
informasi tentang penyusunan modul sebagai salah satu bentuk bahan dalam kegiatan
pengembangan keprofesian berkelanjutan bagi guru dan tenaga kependidikan.
Pada kesempatan ini disampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada
berbagai pihak yang telah memberikan kontribusi secara maksimal dalam mewujudkan
pedoman ini, mudah-mudahan pedoman ini dapat menjadi acuan dan sumber informasi
bagi penyusun modul, pelaksanaan penyusunan modul, dan semua pihak yang terlibat
dalam penyusunan modul diklat PKB.
Jakarta, Agustus 2015
Direktur Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan,
Sumarna Surapranata, Ph.D,
NIP 19590801 198503 1002
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
1
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...................................................................................................................... 1
DAFTAR ISI .................................................................................................................................. 2
BAB I ........................................................................................................................................... 4
PENDAHULUAN .......................................................................................................................... 4
A. Latar Belakang................................................................................................................. 4
B.
Dasar Hukum................................................................................................................... 5
C.
Tujuan ............................................................................................................................. 8
D. Manfaat ........................................................................................................................... 9
E.
Sasaran ............................................................................................................................ 9
F.
Ruang Lingkup ............................................................................................................... 10
BAB II ........................................................................................................................................ 11
KONSEP PKB DAN PENGEMBANGAN MODUL DIKLAT PKB ...................................................... 11
A. Konsep Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan .................................................... 11
B.
Pengembangan Modul Diklat PKB ................................................................................ 16
BAB III ....................................................................................................................................... 24
STRUKTUR MODUL DIKLAT PKB ............................................................................................... 24
A. Penulisan Modul PKB .................................................................................................... 24
B.
Sistematika Isi Modul Diklat PKB .................................................................................. 25
C.
Teknis Penulisan Modul ................................................................................................ 30
BAB IV ....................................................................................................................................... 33
PENUTUP .................................................................................................................................. 33
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................... 34
LAMPIRAN ................................................................................................................................ 35
Contoh kerangka isi D. Aktifitas pembelajaran ……………………………………………………….41
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
2
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
3
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor,
pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator, dan sebutan lain yang sesuai
dengan kekhususannya, serta berpartisipasi dalam menyelenggarakan pendidikan. Guru
dan tenaga kependidikan wajib melaksanakan kegiatan pengembangan keprofesian
secara berkelanjutan agar dapat melaksanakan tugas profesionalnya. Program
Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) adalah pengembangan kompetensi
Guru dan Tenaga Kependidikan yang dilaksanakan sesuai kebutuhan, bertahap, dan
berkelanjutan untuk meningkatkan profesionalitasnya.
Pengembangan keprofesian berkelanjutan sebagai salah satu strategi pembinaan guru
dan tenaga kependidikan diharapkan dapat menjamin guru dan tenaga kependidikan
mampu secara terus menerus memelihara, meningkatkan, dan mengembangkan
kompetensi sesuai dengan standar yang telah ditetapkan. Pelaksanaan kegiatan PKB
akan mengurangi kesenjangan antara kompetensi yang dimiliki guru dan tenaga
kependidikan dengan tuntutan profesional yang dipersyaratkan.
Guru dan tenaga kependidikan wajib melaksanakan PKB baik secara mandiri maupun
kelompok. Khusus untuk PKB dalam bentuk diklat dilakukan oleh lembaga pelatihan
sesuai dengan jenis kegiatan dan kebutuhan guru. Penyelenggaraan diklat PKB
dilaksanakan oleh PPPPTK dan LPPPTK KPTK atau penyedia layanan diklat lainnya.
Pelaksanaan diklat tersebut memerlukan modul sebagai salah satu sumber belajar bagi
peserta diklat. Modul merupakan bahan ajar yang dirancang untuk dapat dipelajari
secara mandiri oleh peserta diklat berisi materi, metode, batasan-batasan, dan cara
mengevaluasi yang disajikan secara sistematis dan menarik untuk mencapai tingkatan
kompetensi yang diharapkan sesuai dengan tingkat kompleksitasnya.
Pedoman penyusunan modul diklat PKB bagi guru dan tenaga kependidikan ini
merupakan
acuan
bagi
penyelenggara
pendidikan
dan
pelatihan
dalam
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
4
mengembangkan modul pelatihan yang diperlukan guru dalam melaksanakan kegiatan
PKB.
B. Dasar Hukum
1.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional.
2.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan
Dosen.
3.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 101 Tahun 2000 tentang
Pendidikan dan Pelatihan Jabatan Pegawai Negeri Sipil.
4.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar
Nasional Pendidikan sebagaimana diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor
32 Tahun 2013.
5.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru;
6.
Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka
Kreditnya.
7.
Peraturan Bersama Menteri Pendidikan Nasional dan Kepala Badan Kepegawaian
Negara Nomor 14 Tahun 2010 dan Nomor 03/V/PB/2010 tentang Petunjuk
Pelaksanaan Jabatan Fungsional dan Angka Kreditnya.
8.
Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Nomor 14 tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional penilik dan Angka
Kreditnya
9.
Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Nomor 21 tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pengawas dan Angka
Kreditnya.
10. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 12 tahun
2007 tentang Standar Pengawas Sekolah
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
5
11. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 13 tahun2007
tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah
12. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 16 tahun
2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru.
13. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 24 tahun
2008 tentang Standar Tenaga Administrasi Sekolah/Madrasah
14. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 25 tahun
2008 tentang Standar Tenaga Perpustakaan
15. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor No 26 tahun
2008 tentang Standar Tenaga Laboran
16. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor No 27 tahun
2008 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Konselor;
17. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 63 Tahun
2009 tentang Sistem Penjaminan Mutu Pendidikan.
18. Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Nomor 16 tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka
Kreditnya.
19. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 40 Tahun
2009 tentang Standar Penguji pada Kursus dan Pelatihan
20. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 41 Tahun
2009 tentang Standar Pembimbing pada Kursus dan Pelatihan
21. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 42 Tahun
2009 tentang Standar Pengelola Kursus
22. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No 43 tahun 2009
tentang Standar Tenaga Administrasi Pendidikan pada Program Paket A, Paket B,
dan Paket C.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
6
23. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No 44 tahun 2009
tentang Standar Pengelola Pendidikan pada Program Paket A, Paket B, dan Paket
C.
24. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 45 Tahun
2009 tentang Standar Teknisi Sumber Belajar pada Kursus dan Pelatihan
25. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 35 Tahun
2010 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan Fungsional Guru dan Angka
Kreditnya.
26. Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Nomor 21 tahun 2010 tentang Jabatan Fungsional Pengawas dan Angka
Kreditnya.
27. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 11 Tahun
2011 tentang Sertifikasi Guru dalam Jabatan.
28. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 1
tahun 2012 tentang Organisasi dan Tata Kelola Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia.
29. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 41
tahun 2012 tentang Organisasi dan Tata Kerja PPPPTK.
30. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 38 Tahun
2013 tentang Petunjuk Teknis Jabatan Fungsional Penilik dan Angka Kreditnya.
31. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 39
Tahun 2013 Tentang Juknis Jabatan Fungsional Pamong Belajar dan Angka
Kreditnya.
32. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 72 tahun
2013 tentang Penyelenggaraan Pendidikan Layanan Khusus
33. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 152 Tahun 2014 Tentang
Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Pamong Belajar.
34. Peraturan Menteri Pendidikan Kebudayaan Nomor 143 tahun 2014 tentang
Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pengawas dan Angka Kreditnya.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
7
35. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 143
tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pengawas
dan Angka Kreditnya.
36. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 11
tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian dan Pendidikan dan
Kebudayaan
37. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 16
tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pusat Pengembangan dan
Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan.
38. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 54 Tahun 2013 tentang
Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah
39. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 64 tentang Standar Isi
Pendidikan Dasar dan Menengah.
40. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 65 tentang Standar
Pendidikan Dasar dan Menengah.
41. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tentang Standar Penilaian
Pendidikan Dasar dan Menegah.
42. Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan Dan
Kebudayaan Nomor : 7013/D/Kp/2013 Tentang Spektrum Keahlian Pendidikan
Menengah Kejuruan.
C. Tujuan
Tujuan disusunnya buku pedoman penyusunan modul diklat PKB adalah memberikan
pemahaman bagi instansi penyelenggara pelatihan dan para penulis modul tentang
konsep dasar dan tahapan penyusunan dan pengembangan penulisan modul PKB guru
dan tenaga kependidikan. Secara khusus tujuan pedoman ini adalah:
1. Memberikan panduan kepada penulis dalam penyusunan modul diklat PKB.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
8
2. Menjadi acuan pengelolaan PKB bagi PPPPTK dan LPPPTK KPTK atau penyedia
layanan diklat lainnya untuk mengembangkan modul pelatihan yang diperlukan
dalam kegiatan PKB di sekolah/madrasah.
D. Manfaat
Manfaat disusunnya buku pedoman penyusunan modul diklat PKB adalah untuk acuan
bagi instansi penyelenggara pelatihan dalam melaksanakan penyusunan dan
pengembangan modul untuk kegiatan PKB Guru dan Tenaga Kependidikan.
1. Memastikan peran dan tanggung jawab PPPPTK dan LPPPTK KPTK atau penyedia
layanan diklat lainnya dalam mengembangkan modul yang digunakan bagi guru dan
tenaga kependidikan untuk mendukung pelaksanaan PKB.
2. Menjadi acuan dalam menyusun dan mengembangkan modul untuk kegiatan PKB
Guru dan Tenaga Kependidikan.
3. Menghasilkan modul diklat PKB yang sesuai dengan pedoman yang ditentukan.
E.
Sasaran
Pedoman penyusunan modul diklat PKB ini diperuntukan bagi:
1. Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan.
2. Direktorat Pembinaan yang menangani Guru dan Tenaga Kependidikan
3. Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan
(PPPPTK).
4. Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Kelautan Perikanan Telekomunikasi dan Komunikasi (LPPPTK KPTK).
5. Institusi Penyelenggara Program PKB lainnya (Lembaga Pendidikan Tenaga
Kependidikan/LPTK, Asosiasi Guru, dan Lembaga Pendidikan dan Pelatihan).
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
9
F.
Ruang Lingkup
Pedoman ini penyusunan modul diklat PKB yang berisi pengertian dan manfaat modul,
prinsip penulisan modul, ciri-ciri modul, kriteria penulisan modul, tahapan
pengembangan modul.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
10
BAB II
KONSEP PKB DAN PENGEMBANGAN MODUL DIKLAT PKB
Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (Continuing Professional Development) adalah
salah satu faktor penentu utama dari peningkatan kinerja guru dan tenaga kependidikan
serta peningkatan prestasi peserta didik. Pengalaman negara-negara lain menunjukkan
bahwa partisipasi guru dan tenaga kependidikan dalam program pengembangan
kompetensi yang searah dengan kondisi pembelajaran dapat meningkatkan kualitas kinerja
guru dan tenaga kependidikan secara signifikan. Oleh karena itu, kegiatan pengembangan
keprofesian
guru
dan
tenaga
kependidikan
diharapkan
dapat
dilaksanakan
di
sekolah/madrasah dan/atau kelompok/musyawarah kerja guru dan tenaga kependidikan
secara berkelanjutan.
Kegiatan PKB dilaksanakan oleh guru dan tenaga kependidikan didasarkan profil kinerja guru
dan tenaga kependidikan sebagai hasil dari pelaksanaan uji kompetensi guru dan tenaga
kependidikan. Hasil uji kompetensi ini menentukan kegiatan PKB guru yang harus
dilaksanakan dan didukung dengan modul-modul sesuai dengan kebutuhan pelatihan guru.
A. Konsep Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan
1. Pengertian PKB
Pengembangan keprofesian berkelanjutan adalah pengembangan kompetensi guru
dan tenaga kependidikan yang dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan, bertahap,
berkelanjutan
untuk
meningkatkan
profesionalitasnya.
Dengan
demikian
pengembangan keprofesian berkelanjutan adalah suatu kegiatan bagi guru dan
tenaga kependidikan untuk memelihara dan meningkatkan kompetensi guru dan
tenaga kependidikan secara keseluruhan, berurutan dan terencana, mencakup
bidang-bidang yang berkaitan dengan profesinya didasarkan pada kebutuhan
individu guru dan tenaga kependidikan.
Guru dan tenaga kependidikan adalah tenaga profesional, yang di dalam menjaga
keprofesiannya paling tidak ada tiga komponen kegiatan guru dan tenaga
kependidikan yang harus terus menerus dilaksanakan, yaitu:
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
11
a. Uji Kompetensi Guru
Uji kompetensi guru dimaksudkan untuk memastikan bahwa guru telah memiliki
standar minimal kompetensi professional dan pedagogik. Hasil uji kompetensi
guru digunakan juga sebagai penentu jenjang pelatihan yang harus diikuti oleh
guru dalam rangka melaksanakan PKB.
b. Penilaian Kinerja Guru (PKG) dan Penilaian Kinerja Tenaga Kependidikan (PKTK)
Gurudan tenaga kependidikan dipersyaratkan mengikuti penilaian kinerja setiap
tahun untuk memastikan tingkat kompetensi yang dimiliki apakah telah sesuai
dengan standar kompetensi yang dipersyaratkan atau tidak. Jika hasil penilaian
kinerjanya di bawah standar, guru dan tenaga kependidikan dipersyaratkan untuk
mengikuti kegiatan PKB.
c. Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan
Kegiatan PKB adalah kegiatan keprofesian yang wajib dilakukan secara terus
menerus oleh guru dan tenaga kependidikan agar kompetensinya terjaga dan
terus ditingkatkan. Kegiatan PKB sesuai yang diamanatkan dalam Peraturan
Menteri Negara dan Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi
Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya
terdiri dari 3 (tiga) kegiatan yaitu: (1) Kegiatan Pengembangan Diri; (2) Karya
Ilmiah; (3) Karya Inovatif. Kegiatan Pengembangan diri meliputi kegiatan diklat
dan kegiatan kolektif guru.
Kegiatan pengembangan diri melalui diklat dibagi dalam 4 (empat) jenjang diklat
baik yang dilakukan melalui diklat oleh lembaga pelatihan tertentu maupun
melalui kegiatan kolektif guru. Keempat jenjang diklat dimaksud adalah (1) Diklat
Jenjang Dasar; (2) Diklat Jenjang Lanjut; (3) Diklat Jenjang Menengah, dan (4)
Diklat Jenjang Tinggi. Diklat jenjang dasar terdiri atas 5 (lima) grade, yaitu grade 1
s.d 5, diklat jenjang lanjut terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu grade 6 dan 7, diklat
menegah terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu grade 8 dan 9, dan diklat jenjang tinggi
adalah grade 10, seperti ditunjukkan pada tabel berikut:
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
12
Tabel 1 Jenjang Diklat
Hasil UKG
Tingkatan/
Grade
0-10
1
Dasar 1
11-20
2
Dasar 2
21-30
3
31-40
4
Dasar 4
41-50
5
Dasar 5
51-60
6
61-70
7
71-80
8
81-90
9
91-100
10
Jenjang
Diklat
Dasar
Diklat
Dasar 3
Lanjut 1
Lanjut
Lanjut 2
Menengah 1
Menengah
Menengah 2
Tinggi
Tinggi
Setiap guru wajib memiliki kompetensi secara utuh pada setiap jenjang jabatan
dari hasil pelatihan yang diikuti. Tujuan dari program ini adalah untuk meyakinkan
bahwa semua guru harus menjaga dan mengembangkan kompetensi sesuai
dengan standar yang ditetapkan pada setiap jenjang jabatannya dalam karir
mengajarnya. Substansi dalam wujud modul diklat bertingkat dalam kegiatan PKB
disiapkan oleh PPPPTK tergantung pada prioritas kompetensi professional dan
pedagogik yang harus dimiliki dalam setiap mata pelajaran.
2. Tujuan PKB
Tujuan umum PKB adalah meningkatkan kualitas layanan dan mutu pendidikan di
sekolah/madrasah serta mendorong guru untuk senantiasa memelihara dan
meningkatkan kompetensi secara terus-menerus sesuai dengan profesinya.
Tujuan khusus PKB adalah.
a. Meningkatkan kompetensi guru untuk mencapai standar kompetensi yang
ditetapkan dalam peraturan perundangan yang berlaku.
b. Memenuhi kebutuhan guru dalam peningkatan kompetensi sesuai dengan
perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
13
c. Meningkatkan komitmen guru dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya
sebagai tenaga profesional.
d. Menumbuh kembangkan rasa cinta dan bangga sebagai penyandang profesi guru.
3. Prinsip Pelaksanaan PKB
PKB dalam kaitannya untuk pembinaan dan pengembangan profesi dan karier guru
dilaksanakan berdasarkan prinsip sebagai berikut:
a. Mandiri
Kegiatan PKB diharapkan menumbuhkan kesadaran bagi setiap guru untuk
meningkatkan kompetensinya secara berkesinambungan dan berkelanjutan,
sehingga dapat melaksanakan tugas dan fungsi secara profesional.
b. Profesional
Kegiatan PKB guru dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan guru, mengacu pada
standar pelaksanaan kegiatan yang ditetapkan baik dari segi perencanaan,
proses, dan hasil maupun penjaminan mutu pelaksanaannya.
c. Demokratis
Setiap guru memiliki hak dan peluang yang sama sebagai peserta dalam proses
pembinaan dan pengembangan profesionalisme, baik secara individual maupun
institusional.
d. Akuntabel
Pelaksanaan peningkatan kompetensi guru dalam kegiatan PKB guru dapat
dipertanggungjawabkan secara transparan yang berdampak langsung pada
prestasi siswa.
e. Efektif dan efisien
Kegiatan PKB dilakukan sesuai dengan kondisi sekolah/madrasah agar guru dapat
melaksanakan pembelajaran dengan baik dan didasarkan pada profil individu guru
yang digunakan untuk memetakan kebutuhan pelatihan guru.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
14
f. Obyektif
Pelaksanaan kegiatan PKB didasarkan pada kebutuhan guru mengacu pada hasil
uji kompetensi guru (UKG), refleksi diri, dan penilaian kinerja guru (PKG) yang
dituangkan dalam perencanaan tahunan PKB individu guru.
g. Komprehensif
Kegiatan PKB guru dilaksanakan untuk meningkatkan kompetensi guru secara
utuh dan berkesinambungan yang meliputi: kompetensi pedagogik, kepribadian,
sosial, dan profesional sesuai dengan standar kompetensi yang telah ditetapkan
untuk menjamin keprofesian di dalam pelaksanaan tugasnya.
h. Bertahap
Kegiatan PKB dilaksanakan secara berjenjang dan berkelanjutan sesuai dengan
tuntutan kompetensi pada setiap jenjang jabatannya.
4. Kegiatan PKB
Berdasarkan Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan
Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan
Angka Kreditnya, jenis kegiatan PKB sebagai berikut.
a. Pengembangan diri
1)
Diklat fungsional
2)
Kegiatan kolektif guru
b. Publikasi ilmiah
1) Presentasi pada forum ilmiah
2) Publikasi ilmiah atas hasil penelitian atau gagasan ilmu di bidang pendidikan
formal.
3) Publikasi buku pelajaran, buku pengayaan dan pedoman guru
c. Karya Inovatif
1) Menemukan teknologi tepat guna
2) Menemukan/menciptakan karya seni
3) Membuat/memodifikasi alat pelajaran/peraga/praktikum
4) Mengikuti pengembangan penyusunan standar, pedoman, soal, dan
sejenisnya
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
15
Agar kegiatan pengembangan diri optimal diperlukan modul-modul yang digunakan
sebagai salah satu sumber belajar pada kegiatan diklat fungsional dan kegiatan
kolektif guru dan tenaga kependidikan lainnya. Penggunaan modul dalam diklat PKB
dimaksudkan untuk:
a.
Mengatasi keterbatasan waktu, dan ruang peserta diklat;
b. Memudahkan peserta diklat belajar mandiri sesuai kemampuan;
c.
Memungkinkan peserta diklat untuk mengukur atau mengevaluasi sendiri hasil
belajarnya.
B. Pengembangan Modul Diklat PKB
1. Pengertian Modul Diklat PKB
Modul diklat PKB adalah substansi materi pelatihan yang dikemas dalam suatu unit
program pembelajaran yang terencana guna membantu pencapaian peningkatan
kompetensi yang didesain dalam bentuk printed materials (bahan tercetak). Modul
Diklat PKB ini berbeda dengan handout, buku teks, atau bahan tertulis lainnya yang
sering digunakan dalam kegiatan pelatihan guru, seperti diktat, makalah, atau
ringkasan materi/bahan sajian pelatihan. Modul Diklat PKB pada intinya merupakan
model bahan belajar (learning material) yang menuntut peserta pelatihan untuk
belajar lebih mandiri dan aktif. Modul Diklat PKB digunakan pada diklat PKB 4
(empat) jenjang diklat baik yang dilakukan melalui diklat oleh lembaga pelatihan
tertentu maupun melalui kegiatan kolektif guru yang terbagi menjadi 10 (sepuluh)
tingkatan/grade.
2. Manfaat Modul Diklat PKB
Terdapat beberapa manfaat penggunaan modul diklat PKB yaitu:
a. Mengatasi kelemahan sistem pembelajaran konvensional dalam pelatihan.
Melalui modul Diklat ini peserta pelatihan diharapkan dapat berusaha untuk
mencari dan menggali sendiri informasi secara lebih aktif dan mengoptimalkan
semua kemampuan dan potensi belajar yang dimilikinya.
b. Meningkatkan konsentrasi belajar peserta pelatihan.
Konsentrasi belajar dalam kegiatan pelatihan guru menjadi amat penting agar
peserta pelatihan tidak mengalami kesulitan pada saat harus menyelesaikan
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
16
tugas-tugas atau latihan yang disarankan. Sistem pelatihan dengan menggunakan
modul dapat mewujudkan proses belajar dengan konsentrasi yang lebih
meningkat.
c. Meningkatkan motivasi belajar peserta pelatihan.
Dengan menggunakan modul diklat PKB kegiatan pembelajaran dapat disesuaikan
dengan kesempatan dan kecepatan belajarnya masing- masing, sehingga peran
motivasi belajar akan menjadi indikator utama yang dapat mendukung peserta
pelatihan dalam mencapai kompetensi pelatihan secara tuntas (mastery).
d. Meningkatkan
kreativitas
instruktur/fasilitator/narasumber
dalam
mempersiapkan pembelajaran individual.
Melalui penggunaan modul seorang instruktur/fasilitator/narasumber dituntut
untuk lebih kreatif dalam mempersiapkan rencana pembelajaran secara
individual. Seorang instruktur/fasilitator/narasumber pelatihan guru harus
mampu berfikir secara kreatif untuk menetapkan pengalaman belajar apa yang
harus diberikan agar dapat dirasakan oleh peserta pelatihan yang mempelajari
modul tersebut.
3. Prinsip Pengembangan Modul Diklat PKB
Prinsip pengembangan modul diklat PKB diharapkan memenuhi kegiatan PKB bagi
guru dan tenaga kependidikan yang terfokus dalam pemenuhan peningkatan
kompetensi pedagogik dan profesional. Dalam pengembangan modul diklat PKB
diwajibkan memenuhi prinsip sebagai berikut.
a. Berpusat pada kompetensi (competencies oriented)
Pencapaian kompetensi menjadi hal utama dalam bahan ajar modul, sehingga
peserta pelatihan yang belum menguasai kompetensi diharapkan mengulang
kembali kegiatan belajar sebelumnya sampai kompetensi tersebut tercapai.
Peserta pelatihan dituntut untuk mencapai kompetensi dalam setiap kegiatan
belajar secara tuntas.
b. Pembelajaran mandiri (self-instruction)
Modul harus dirancang sedemikian rupa, agar peserta pelatihan dapat
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
17
mempelajarinya secara mandiri, melakukan berbagai aktivitas belajar, serta
mengerjakan tugas-tugas atau latihan berdasarkan pemahaman sendiri. Peserta
pelatihan dituntut untuk belajar secara mandiri tanpa harus memerlukan bantuan
optimal dari instruktur atau fasilitator. Untuk itu, penyusunan Modul Diklat PKB
hendaknya dibuat secara detail dengan menggunakan bahasa yang mudah
dicerna disertai berbagai ilustrasi yang mendukung.
c. Maju berkelanjutan (continuous progress)
Prinsip ini mengarahkan peserta pelatihan yang memiliki kemampuan di atas ratarata dapat mencapai kompetensi lebih cepat. Modul yang dikembangkan harus
memungkinkan peserta pelatihan yang telah menguasai materi pada kegiatan
belajar pertama, secara individual dapat melanjutkan pada kegiatan belajar
berikutnya. Prinsip maju berkelanjutan ini menjadi prinsip yang paling penting
dalam pembelajaran dengan modul. Dengan prinsip ini peserta pelatihan yang
satu dengan yang lain akan memiliki perbedaan waktu yang dibutuhkan dalam
menyelesaikan satu mata diklat.
d. Penataan materi yang utuh dan lengkap (whole-contained)
Modul yang dikembangkan harus memuat materi yang disajikan secara utuh
(tidak terpotong-potong) serta menyajikan seluruh substansi pembelajaran yang
diperlukan peserta pelatihan.
e. Rujuk-silang antar isi mata Diklat (cross referencing)
Dalam menyusun modul, penulis harus mencantumkan sumber rujukan yang
relevan dan dapat dibaca oleh peserta pelatihan untuk pengayaan.Dalam modul
perlu dimunculkan bahan-bahan belajar yang dapat dijadikan rujukan antar
kegiatan belajar. Selain itu, peserta pelatihan dituntut untuk dapat mencari
bahan/sumber yang relevan dengan materi yang dipelajari dalam setiap kegiatan
belajar.
f. Penilaian mandiri (self-evaluation)
Melalui penilaian mandiri ini, peserta pelatihan dapat mengetahui tingkat
ketercapaian hasil belajar, tingkat penguasaan materi, dandapat memperbaiki
kekurangan serta memperkaya materi secara mandiri. Untuk itu modul diklat PKB
harus memuat tes dan kunci jawaban sehingga peserta pelatihan dapat
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
18
melakukan penilaian mandiri dengan mengerjakan tes dan mencocokkan jawaban
yang ditetapkan dengan kunci jawaban yang telah disediakan serta menghitung
sendiri perolehan nilai.
4. Ciri-ciri Modul Diklat PKB
Ciri-ciri Modul Diklat PKB adalah sebagai berikut.
a. Smart
: sesuai dengan tujuan yang ditetapkan, kebutuhan, dan
kondisi target pengguna modul.
b. Up to date
: sesuai perkembangan IPTEK dan keilmuan yang terbaru.
c. Communicative : pengungkapan esensi modul lugas, langsung, dan tidak
berbelit-belit.
d. Self explanatory : isi modul lengkap, tidak menimbulkan tafsir ganda, bisa
dipahami tanpa batuan fasilitator.
e. User friendly
: penataan isi, gambar, grafik, dan kaligarafi lain menarik dan
memotivasi pengguna untuk membaca.
5. Kriteria Pengembangan Modul Diklat PKB
Modul Diklat PKB diharapkan dapat digunakan peserta secara mandiri. Untuk itu
dalam pengembangan modul diklat PKB harus memenuhi kreteria sebagai berikut :
a.
Acuan dalam bentuk peraturan dan perundangan harus merujuk pada peraturan
dan perundangan yang berlaku;
b. Mengacu pada standar Kompetensi Guru dan Tenaga Kependidikan
c.
Mengacu pada kurikulum diklat fungsional guru dan digunakan dalam suatu
program diklat;
d. Disusun secara rasional atas dasar analisis, sesuai dengan tingkat kompetensi
yang harus dicapai oleh peserta diklat setelah menguasai modul;
e.
Memuat indikator keberhasilan agar peserta diklat dapat mengetahui secara
jelas hasil belajar yang menjadi tujuan pembelajaran;
f.
Isi modul harus merupakan bahan yang terkini (up-to-date), sesuai dengan
tuntutan perkembangan;
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
19
g.
Memuat contoh-contoh dan latihan-latihan yang relevan sehingga peserta diklat
dapat menerapkan di lingkungan kerjanya;
h. Sumber pustaka yang dipergunakan minimal 5 (lima) referensi, baik dalam
bentuk buku atau karya tulis ilmiah, yang tahun penerbitannya tidak lebih 10
tahun sebelum modul ditulis;
i.
Ditulis oleh perorangan atau tim yang ditugaskan oleh pimpinan instansi/kepala
PPPPTK, dengan anggota yang kompeten dalam bidang yang ditulis;
j.
Penulisan modul harus mengacu pada kaidah penulisan karya tulis ilmiah.
6. Tahapan Pengembangan Modul
Pengembangan modul untuk Program Diklat PKB mengikuti tahap-tahap sebagai
berikut:
Tahap 1:
Pemetaan Modul berdasarkan Analisis Regulasi Kompetensi Guru dan
Tenaga kependidikan
Langkah awal dalam pengembangan Modul Diklat PKB adalah menganalisis regulasi yang
terkait dengan kompetensi guru dan tenaga kependidikan, mengembangkan indikator
esensial dan pemetaan modul menjadi 10 grade setiap mapel seperti yang tertera pada
alur berikut.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
20
Regulasi
Kompetensi Utama
Guru dan Tendik
Standar Kompetensi
Guru dan Tendik:
Kompetensi Inti:
Guru Kelas TK/PAUD,
SD/SDLB, Guru Mapel,
Guru Paket Keahlian,
GuruBK/Konselor,
Guru TIK, dan TenDik
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
Permendiknas Nomor 12 Tahun 2007
Permendiknas Nomor 13 Tahun 2007
Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007
Permendiknas Nomor 24 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 25 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 26 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 27 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 37 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 40 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 41 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 42 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 43 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 44 Tahun 2008
Permendiknas Nomor 45 Tahun 2008
Permendikbud Nomor 137 Tahun 2014
Peraturan terkait Guru dan Tendik baik
Formal, Non Formal, maupun Informal, ...dll
Indikator Pencapaian
Kompetensi
Pemetaan Modul
200 Peta Modul Diklat PKB guru
dan tendik;
Gambar 2.1 Alur Pemetaan Modul Diklat PKB
Pemetaan modul untuk guru paket keahlian berdasarkan analisis kompetensi pedagogik
dan analisis kompetensi profesional. Pemetaan modul untuk kompetensi profesional
fokus pada mata pelajaran yang diampu kelompok peminatan paket keahlian (C3).
Pemetaan kompetensi dihasilkan melalui analisis pencapaian kompetensi dengan
membuat Diagram Pencapaian Kompentensi. Diagram pencapaian kompetensi
merupakan tahapan atau tata urutan logis kompetensi yang diajarkan dan dilatihkan
kepada peserta diklat dalam kurun waktu yang dibutuhkan. Diagram pencapaian
kompetensi dibuat untuk setiap kelompok muatan/objek kompetensi yang sejenis (mata
pelajaran yang diampu). Dalam penentuan pencapaian kompetensi setiap grade
berdasarkan analisis untuk menentukan diagram pencapaian kompetensi.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
21
Tahap 2: Penulisan Modul Diklat PKB Berdasarkan Hasil Analisis Regulasi
Penulisan Modul Diklat PKB dapat digambarkan dalam alur berikut:
Penulisan Modul
Draft 10 Paket modul  4 (empat)
jenjang:
1. Diklat Jenjang Dasar memiliki
5 (lima) grade pelatihan
2. Diklat Jenjang Lanjut memiliki
2 (dua) grade pelatihan;
3. Diklat Jenjang Menengah,
memiliki 2 (dua) grade
pelatihan dan
4. Diklat Jenjang Tinggi memiliki
1 (satu) grade pelatihan.
Reviu Modul
Draft 10 (sepuluh paket) Modul
Diklat PKB untuk guru dan tendik
untuk setiap Mapel;
Uji Keterbacaan
Modul
Draft 10 (sepuluh paket) Modul
Diklat PKB untuk guru dan tendik
untuk setiap Mapel;
Finalisasi Modul
10 (sepuluh paket) Modul Diklat
PKB untuk guru dan tendik untuk
setiap Mapel;
Modul Diklat PKB dikembangkan
oleh PPPPTK dengan melibatkan
unsur widyaiswara, dosen, guru
dan tendik dan direviu oleh pakar
yang relevan.
Modul Diklat PKB diujicobakan
oleh PPPPTK dengan melibatkan
unsur guru dan tendik.
Modul Diklat PKB difinalkan oleh
PPPPTK dengan melibatkan unsur
widyaiswara, dosen, guru dan
tendik.
Gambar 2.2 Alur Pengembangan Modul Diklat PKB
1. Penulisan modul didasarkan pada hasil peta modul dari masing-masing mapel yang
terpetakan menjadi 4 (empat) jenjang. Keempat tingkatan diklat dimaksud adalah
(1) Diklat Jenjang Dasar; (2) Diklat Jenjang Lanjut; (3) Diklat Jenjang Menengah, dan
(4) Diklat Jenjang Tinggi. Diklat jenjang dasar terdiri atas 5 (lima) grade, yaitu grade
1 s.d 5, diklat jenjang lanjut terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu grade 6 dan 7, diklat
menengah terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu grade 8 dan 9, dan diklat jenjang tinggi
adalah grade 10;
2. Reviu modul dapat dilaksanakan secara bersamaan dalam penulisan modul diklat
PKB atau secara terpisah dengan melibatkan unsur widyaiswara, dosen, guru dan
tendik yang kompeten di bidangnya;
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
22
3. Uji keterbacaan modul (validitas konstruk, konten, bahasa, dan grafis) dilaksanakan
dengan melibatkan unsur pakar, yang relevan, guru dan tenaga kependidikan.
4. Finalisasi modul dilaksanakan berdasarkan hasil uji keterbacaan.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
23
BAB III
STRUKTUR MODUL DIKLAT PKB
Modul diklat disusun untuk membantu guru dan tenaga kependidikan meningkatkan
kompetensinya, terutama kompetensi profesional dan kompetensi pedagogik. Modul
tersebut digunakan sebagai sumber belajar (learning resources) dalam kegiatan
pembelajaran tatap muka dan/atau pembelajaran jarak jauh.
A. Penulisan Modul PKB
1.
Ketentuan Umum
Ketentuan umum dalam penyusunan modul diklat untuk peningkatan kompetensi guru
dan tenaga kependidikan adalah sebagai berikut.
a. Modul diklat diperuntukkan bagi peningkatan kompetensi profesional dan pedagogik
guru pada mata pelajaran pokok di TK/RA, SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB,
SMA/MA/SMALB, dan SMK/MAK/SMKLB.
b. Penyusunan modul diklat dilaksanakan oleh masing-masing PPPPTK/LPPPTKPPKTK/LPPKS.
c. Koordinasi, monitoring dan evaluasi dalam pelaksanaan penyusunan modul diklat
akan dilakukan secara periodik oleh Tim Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan.
2.
Ketentuan Khusus
Ketentuan khusus dalam penyusunan modul diklat untuk peningkatan kompetensi guru
dan tenaga kependidikan adalah sebagai berikut.
a.
Modul diklat PKB ditulis berdasarkan standar kompetensi yang berlaku.
b. Modul yang dikembangkan diawali dengan tinjauan pemetaan kompetensi, seperti
yang diuraikan pada BAB 2.
c.
Setiap modul menggambarkan satu (1) grade yang terdiri atas beberapa materi
bahasan dan penentuan grade diperoleh dari hasil pemetaan SKG.
d. Setiap modul terdiri dari beberapa Kegiatan Pembelajaran.
e.
Setiap penulis sepakat dan berkomitmen untuk menerapkan sistematika isi modul
yang telah disepakati/ditetapkan ke dalam muatan isi tulisan masing-masing.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
24
B. Sistematika Isi Modul Diklat PKB
Sistematika isi modul diklat PKB adalah sebagai berikut.
Cover luar
Cover Dalam
Kata Pengantar
Daftar Isi
Daftar gambar
Daftar tabel
Daftar Lampiran
I.
A.
B.
C.
D.
E.
Pendahuluan
Latar Belakang
Tujuan
Peta Kompetensi
Ruang Lingkup
Saran Cara penggunaan modul
II. Kegiatan Pembejaran
Kegiatan Pembelajaran 1 (Pedagogi)
A. Tujuan
B. Indikator Pencapaian Kompetensi
C. Uraian Materi
D. Aktivitas Pembelajaran
1. Kegiatan Pengantar
2. Aktivitas 1: …
3. Aktivitas 2: …
4. dst
E. Rangkuman
F. Tes formatif
G. Kunci Jawaban
Kegiatan Pembelajaran 2 (Profesional)
A. Tujuan
B. Indikator Pencapaian Kompetensi
C. Uraian Materi
D. Aktivitas Pembelajaran
E. Rangkuman
F. Tes Formatif
G. Kunci Jawaban
Kegiatan Pembelajaran ke-n (Sesuai jumlah kegiatan pembelajaran dalam setiap modul)
III. Penutup
Uji Kompetensi
Daftar Pustaka
Glosarium
Lampiran
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
25
Penjelasan untuk setiap komponen isi modul diklat adalah sebagai berikut.
Cover Luar
Memuat judul modul diklat, Peruntukan modul, Keterangan Grade modul, Institusi
Penerbit, Logo Kemdikbud, dan Tahun terbit.
Contoh : “Modul Diklat PKB Guru Fisika Grade 1”
Cover Dalam
Memuat Judul modul diklat, Peruntukan modul, Keterangan Grade modul, Nama
Penyusun dan Nama Penyunting, Institusi penerbit, Tahun terbit.
Kata Pengantar
Kata Pengantar Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan.
Daftar Isi
Memuat isi modul disertai dengan nomor halaman.
Daftar Gambar
Meliputi judul gambar disertai dengan nomor halaman
Daftar Tabel
Meliputi judul tabel disertai dengan nomor halaman.
Daftar Lampiran
Memuat lampiran-lampiran yang berfungsi untuk memperjelas konsep dalam modul.
Pendahuluan
Isi pendahulan terdiri dari:
Latar Belakang
Memuat gambaran umum isi modul, alasan yuridis, konseptual, dan faktual mengapa
modul tersebut ditulis.
Tujuan
Tujuan penyusunan modul mencakup tujuan semua materi diklat yang dirangkum
sehingga rumusan kalimatnya sederhana. Tujuan juga memuat spesifikasi kinerja
yang diharapkan dikuasai setelah mengikuti seluruh kegiatan belajar.
Peta Kompetensi (Alur pencapaian kompetensi setiap grade)
Menguraikan alur pencapaian kompetensi yang akan dicapai atau ditingkatkan
melalui modul. Rujukan kompetensi Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007.
Ruang Lingkup
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
26
Ruang lingkup berisi materi kegiatan pembelajaran 1 (pedagogi), kegiatan
pembelajaran 2 (profesional), dan seterusnya sampai materi ke-n (profesional)
disesuaikan dengan judul, dideskripsikan secara singkat tentang isi modul.
Saran Cara penggunaan modul
Memuat langkah-langkah penggunaan modul yang disajikan secara sistematis dan
bersifat memotivasi peserta untuk belajar.
Kegiatan Pembelajaran 1, Kegiatan Pembelajaran 2, dan seterusnya
Judul
Memuat judul materi yang disesuaikan dengan materi pembelajaran
Tujuan (per kegiatan pembelajaran)
Memuat tujuan kegiatan pembelajaran disesuaikan dengan materi yang akan disajikan.
Rumusan tujuan setidaknya mencakup 4 hal, yaitu:
1. Audience Pernyataan peserta diklat sebagai subyek belajar
2. Behaviour Tujuan pembelajaran harus menyatakan secara eksplisit perilaku
(behaviour) atau performansi yang akan dikuasai oleh peserta diklat.
3. Conditions Tujuan pembelajaran hendaknya mempertimbangkan kondisi peserta
diklat dalam meraih perilaku yang telah ditetapkan (constraints).
4. Degree
Tujuan pembelajaran hendaknya mensyaratkan suatu standar
minimum/derajat yang mesti dikuasai oleh peserta diklat. (Standard of
performance)
Indikator Pencapaian Kompetensi (per kegiatan pembelajaran)
Menunjukkan spesifikasi kompetensi atau kinerja yang harus dikuasai setelah mengikuti
seluruh kegiatan belajar pada setiap kegiatan pembelajaran.
Uraian Materi (per kegiatan pembelajaran)
Uraian materi atau penjelasan (explanation), berupa paparan fakta/data, konsep,
prinsip, dalil, teori, prosedur, keterampilan, hukum, dan nilai- nilai (values) dalam upaya
pengembangan karakter, yang disajikan secara naratif atau piktorial dengan
menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Uraian materi ini harus mampu
merangsang dan mengkondisikan tumbuhnya pengalaman belajar, relevan dengan
kompetensi dan indikator, sesuai dengan kemampuan peserta Diklat, berada dalam
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
27
cakupan topik inti, serta informasi yang disajikan benar dan terkini (up to date). Uraian
materi atau penjelasan disajikan secara logis dan sistematis dengan menggunakan
bahasa komunikatif dan dialogis.
Uraian materi menyertakan contoh dan ilustrasi, berupa angka, gambar, grafik, bagan,
diagram, tabel, dan sebagainya. yang mewakili atau mendukung konsep untuk
memantapkan pemahaman pembaca modul terhadap uraian materi yang disajikan.
Contoh dan ilustrasi ini harus relevan dengan isi uraian, konsisten, jumlah dan jenisnya
memadai,
logis,
sesuai
dengan
realita, dan
bermakna. Tidak mengganggu
kesinambungan antarkalimat, antarparagraf, dan bagian dari keseluruhan isi modul atau
merupakan bagian terpadu dari keseluruhan isi modul. Jelas, baik, dan esensial untuk
membantu peserta pelatihan dalam memahami konsep yang disajikan
Aktivitas Pembelajaran (per kegiatan pembelajaran)
Berupa berbagai bentuk kegiatan belajar yang harus dilakukan peserta pelatihan untuk
memantapkan pengetahuan, keterampilan, serta nilai dan sikap yang terkait dengan
uraian materi. Aktivitas pembelajaran disajikan secara kreatif sesuai dengan
karakteristik materi disertai rambu-rambu pengerjaan atau rambu-rambu jawaban
latihan dan ditempatkan di sela-sela atau di akhir uraian.
Penulisan modul harus menggunakan pendekatan saintifik sebagai salah satu
pendekatan pembelajaran berbasis kreatifitas.
Rangkuman (per kegiatan pembelajaran)
Komponen ringkasan merupakan sari pati dari uraian materi kegiatan pembelajaran
yang disajikan di akhir kegiatan pembelajaran. Ringkasan ini berfungsi menyimpulkan
dan memantapkan atau menegaskan pengalaman belajar yang dapat mengkondisikan
tumbuhnya konsep baru dalam pikiran pembaca/peserta pelatihan. Ketentuan yang
perlu diperhatikan dalam membuat ringkasan yaitu harus berisi ide pokok materi,
disajikan secara berurutan dan ringkas, bersifat menyimpulkan, komunikatif, dan
memantapkan pemahaman.
Tes Formatif (per kegiatan pembelajaran)
Dapat berupa tes lisan atau tulis, dan perbuatan.
Kunci Jawaban Latihan/Kasus/Tugas (per kegiatan pembelajaran)
Komponen kunci jawaban latihan/kasus/tugas ini disajikan di akhir modul dan
hendaknya disertai alasan-alasan sebagai balikan (feedback) untuk mengukur tingkat
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
28
pemahaman peserta Diklat. Kunci jawaban latihan/kasus/tugas juga digunakan untuk
self assesment sekiranya diperlukan sebagai tolak ukur untuk mengetahui keberhasilan
diri sendiri.
Penutup
Memuat harapan kemanfaatan buku teks pelajaran dan meminta saran guna perbaikan.
Uji Kompetensi
Merupakan evaluasi akhir modul, berupa seperangkat tes yang diberikan untuk
mengukur penguasaan peserta pelatihan setelah suatu materi dipelajari. Evaluasi akhir
modul bertujuan untuk mengukur tingkat penguasaan peserta pelatihan. Hasil dari
evaluasi digunakan sebagai dasar penilaian untuk melanjutkan ke materi berikutnya.
Evaluasi akhir modul yaitu harus dapat mengukur indikator, materi tes harus benar dan
logis, pokok-pokok yang ditanyakan cukup penting, dan memenuhi syarat penulisan
butir soal. Bentuk tes disarankan berupa pilihan ganda dengan empat pilihan (option)
atau uraian terstruktur.
Glosarium
Komponen glosarium merupakan daftar kata-kata/istilah/frase yang berhubungan
dengan uraian naskah, yang dianggap sulit/sukar dimengerti peserta pelatihan sehingga
perlu diberikan penjelasan tambahan untuk memudahkan pemahaman pembaca,
misalnya berkaitan dengan istilah teknis bidang ilmu, kata-kata serapan dari bahasa
asing/daerah, kata-kata lama yang dipakai kembali, dan kata-kata yang sering dipakai
media massa. Glosarium disusun secara alfabetis di akhir setiap modul, tidak bernomor
urut, entri diawali dengan huruf kecil (kecuali nama diri), tidak diakhiri dengan titik
(kecuali berupa kalimat).
Daftar Pustaka
Komponen daftar pustaka merupakan kumpulan sumber-sumber informasi (rujukan)
mutakhir yang digunakan dalam penulisan modul. Adapun syarat penulisan daftar
pustaka adalah:
1) Sesuai dengan sumber yang dikutip dalam uraian
2) Mendukung/dipakai sebagai acuan
3) Ditulis secara benar dan lengkap
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
29
4) Disusun secara alfabetis
5) Menggunakan aturan penulisan baku (terstandar)
C. Teknis Penulisan Modul
1. Penggunaan Bahasa
a. Menggunakan Bahasa Indonesia yang benar dan baku
b. Menggunakan transliterasi yang telah dibakukan
c. Mudah dicerna, enak dibaca, menarik dan merangsang rasa ingin tahu
d. Urutan sajian yang logis
e. Kalimat yang digunakan sesuai dengan tingkat kematangan dan perkembangan
peserta pelatihan (andragogi)
f. Istilah, kosakata, dan simbol-simbol dapat mempermudah pemahaman peserta
pelatihan.
g. Sapaan menggunakan kata “Anda”.
2. Petikan/Kutipan dalam modul
a. Kutipan dapat berupa kata, ungkapan, bagian kalimat, paragraf, gambar, ilustrasi,
peta yang diambil dari sumber lain (orang, buku, dokumen, media massa dan
elektronik, internet, dsb.) yang diambil secara langsung atau disadur.
b. Syarat kutipan harus bersifat menegaskan dan relevan dengan suatu ide, berasal
dari sumber pertama, mutakhir, sahih/valid, tidak lebih 1⁄2 halaman, dan gunakan
tata cara penulisan kutipan yang baku.
c. Petikan/kutipan disertai pencantuman sumber sesuai aslinya (nama penulis, judul
karangan).
3. Penamaan Naskah Modul
a.
Setiap modul diberi nama sesuai dengan Mapel/Paket Keahlian dan grade-nya.
Contoh:
1)
MODUL DIKLAT PKB GURU MATEMATIKA GRADE 1
ALJABAR LINIER
2)
MODUL DIKLAT PKB GURU TEKNIK PEMESINAN GRADE 1
MESIN BUBUT DAN FRAIS 1
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
30
b. Setiap kegiatan pembelajaran (materi dan Kompetensi) diberi nomor (Kegiatan
Pembelajaran 1, Kegiatan Belajar 2, dst) dilengkapi dengan judul kegiatan
belajar.
c.
Pokok uraian materi ditulis judulnya dengan urutan abjad kapital dan sub pokok
uraian ditulis berdasarkan nomor urut angka arab.
4. Ketentuan lainnya:
a.
Setiap modul terdiri dari 150 sampai 300 halaman.
b. Jenis huruf: Arial
c.
Besar/ukuran huruf atau font
1. Judul Kegiatan Pembelajaran, ukuran 16 point, Bold.
2. Sub judul, ukuran 13 point
3. Sub sub judul, ukuran 12 point
4. Isi, ukuran 11 point
d. Spasi:1,5 spasi
e.
Paragraf tidak indent tetapi ada jarak 1 spasi antar paragraf.
f.
Margin
Batas/Margin
g.
Halaman Isi
Atas ( Top )
4 cm
Bawah ( Botom )
3 cm
Kiri ( Left )
4 cm
Kanan ( Right )
3 cm
Ukuran kertas : A4
h. Nomor halaman
Kata Pengantar dan Daftar Isi, Daftar Gambar, Daftar Tabel dan Daftar Lampiran
apabila ada), menggunakan angka Romawi kecil.
Halaman dalam Bab menggunakan angka Arab mulai dari nomor 1 dan
seterusnya.
i.
Letak nomor halaman pada nomor halaman ganjil, terletak di kanan bawah Pada
nomor halaman genap, terletak di kiri bawah.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
31
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
32
BAB IV
PENUTUP
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB bagi Guru dan Tenaga Kependidikan ini disusun sebagai
acuan bagi semua pihak yang terkait dalam pelaksanaan penyusunan modul diklat PKB bagi guru dan
tenaga kependidikan (GTK). Melalui pedoman ini selanjutnya semua pihak terkait dapat menemukan
kemudahan penyusunan modul dan memilih modul-modul terkait sesuai dengan bidang tugas
masing-masing.
Pedoman Penyusunan Modul Pembelajaran Diklat PKB ini merupakan rambu-rambu umum bagi para
penyusun modul agar produk yang dihasilkan memiliki kualitas sesuai dengan ketentuan dan
harapan berbagai pihak. Terutama manual pembelajaran yang dapat mengarahkan dan
membimbing peserta diklat dan para widyaiswara/fasilitator untuk menciptakan proses kolaborasi
belajar dan berlatih dalam pelaksanaan diklat.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
33
DAFTAR PUSTAKA
Bandura, A., (1986). Social Condention of Thought and Action. Englewood Cliffs. Prentice
Hall.
Budiningsih, Asri, (2005).Belajar dan Pembelajaran, Jakarta. Rineka Cipta.
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Pendidikan
Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. (2013). Pedoman
Pengembangan Modul Pembelajaran Diklat Peserta diklat SMK. Jakarta.
Slavin, Robert, E. (1994). Educational psychology, theories and practice. Fourth Edition.
Masschusetts: Allyn and Bacon Publishers.
_____________________. (1990). Cooperative Learning: Theory, research and practice.
Englewood Cliffs, NJ: Prentice Hall.
Vygotsky, L. (1962). Thought and Language. Revised Edition. M.I.T. Press + John Willey &
Sons, Massachusetts, New York and London, p.p. 82 -119.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
34
LAMPIRAN
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
35
Lampiran 1
Diagram Pencapaian Kompetensi untuk Pemetaan Modul PKB Guru Paket Keahlian
Kompetensi
Grade
Objek/Muatan Kompetensi
kelompok/Mapel A
Grade 1
KP 1.1
Grade 2
KP 1.2
Grade 5
KP 1.5
Kompetensi
Pedagogik
KPg 1
KP 1.3
KPg 2
KPg 3
KP 1.4
Grade 3
Grade 4
Muatan Kompetensi
kelompok/Mapel B
KP 1.6
KP 1.8
KP 1.7
KP 1.9
Grade 6
KP 1.10
Grade 7
KP 1.11
KPg 4
KP 2.1
KP 2.2
KP 2.3
KPg 6
KP 2.4
KP 2.5
KPg 5
KP 2.6
KPg 7
Grade 8
KP 2.7
KPg 8
Grade 9
KP 2.8
KPg 9
KP 2.9
Grade 10
Kompetensi
Grade
1
2
3
4
5
6
Objek/Muatan
Kompetensi
kelompok A
KP 1.1
KP 1.2, 1.3
KP 1.4
KP 1.5, 1.6, 1.7
KP 1.8, 1.9
KP 1.10
Objek/Muatan
Kompetensi
kelompok B
KP 2.1
KP 2.2, 2.3
KP 2.4
Objek/Muatan
Kompetensi
kelompok C
KP 2.10
Pedagogik
KPg 10
Keterangan
KPg 1.1
KPg 1.2
KPg 1.3
KPg 1.4
KPg 1.5
KPg 1.6
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
36
Kompetensi
Grade
7
8
9
10
Objek/Muatan
Kompetensi
kelompok A
Objek/Muatan
Kompetensi
kelompok B
KP 1.11
KP 2.5, 2.6
KP 2.7
KP 2.8
KP 2.9, 2.10
Objek/Muatan
Kompetensi
kelompok C
Pedagogik
Keterangan
KPg 1.7
KPg 1.8
KPg 1.9
KPg 1.10
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
37
FORMAT PEMETAAN KOMPETENSI GURU PAKET KEAHLIAN
GRADE
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
KOMPETENSI GURU
PAKET KEAHLIAN
(Pedagogik dan
Profesional)
INDIKATOR PENCAPAIAN
KOMPETENSI
Deskripsi/Materi
1.
20.1
20.2
2.
20.3
20.6
3.
20.4
4.
20.15
5.
20.19
6.
20.22
7.
20.25
8.
20.28
9.
20.31
10.
20.32
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
38
Lampiran 2
CONTOH PEMETAAN MODUL DIKLAT PKB
Paket Keahlian: Teknik Pemesinan (contoh)
Indikator
Pencapaian
Kompetensi
Grade
Modul
Kompeten
si Guru PK
1
KP1.1,
Kpg1.1
2
KP1.2, 1.3,
KPg1.2
3
KP1.4,
KPg1.3
4
KP1.5, 1.6,
1.7,
KP2.1KPg1
.4
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 4
5
KP1.8, 1.9,
KP2.2, 2.3,
KPg1.5
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 5
Judul Modul
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 1
(Judul Modul
disesuaikan
dengan Deskripsi
Materi)
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 2
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 3
Deskripsi Materi/Muatan Modul
Menguasai karakteristik peserta
didik dari aspek fisik, moral,
spiritual, sosial,kultural,
emosional,dan intelektual,
Menggunakan aturan teknik
gambar mesin dan tanda
penggerjaan
Menguasai teori belajar dan
prinsip-prinsip pembelajaran
yang mendidik, Menggunakan
piranti sistem pendukung CAD
Mengembangkan kurikulum yang
terkait dengan mata pelajaran
yang diampu, Membuat sistem
koordinat pada gambar CAD 2D,
Menggunakan mesin bubut CNC,
Menggunakan mesin gerinda
datar/ survace grinding machine
untuk berbagai jenis pekerjaan
Menyelenggarakan pembelajaran
yang mendidik, Menggunakan
fungsi perintah dalam perangkat
lunak CAD untuk membuat dan
memodifikasi gambar CAD 2D,
Menggunakan mesin bubut untuk
berbagai jenis pekerjaan,
Menggunakan mesin frais untuk
berbagai jenis pekerjaan,
Menggunakan parameter
pemotongan mesin bubut CNC,
Menggunakan batu gerinda
untuk berbagai jenis pekerjaan
penggerindaan datar
Memanfaatkan teknologi
informasi dan komunikasi untuk
kepentingan pembelajaran,
Menyajikan etiket gambar sesuai
standar ISO pada gambar CAD
2D, Menggunakan alat potong
mesin bubut untuk berbagai jenis
pekerjaan, Menggunakan alat
potong mesin frais untuk
berbagai jenis pekerjaan,
Menggunakan teknik
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
39
Grade
Modul
Kompeten
si Guru PK
Indikator
Pencapaian
Kompetensi
Judul Modul
6
KP1.10,
KP2.4,
KPg1.6
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 6
7
KP1.11,
KP2.5, 2.6,
KPg1.7
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 7
8
KP1.5, 1.6,
1.7, KP2.7
KPg1.8
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 8
Deskripsi Materi/Muatan Modul
pemograman mesin bubut CNC,
Menggunakan parameter
pemotongan mesin gerinda datar
untuk berbagai jenis pekerjaan
Memfasilitasi pengembangan
potensi peserta didik untuk
mengaktualisasikan berbagai
potensi yang dimiliki, Menyajikan
gambar detail komponen mesin
dengan CAD 2D, Menggunakan
parameter pemotongan mesin
bubut untuk berbagai jenis
pekerjaan, Menggunakan
parameter pemotongan mesin
frais untuk berbagai jenis
pekerjaan, Menggunakan teknik
pemesinan bubut CNC,
Menggunakan teknik pemesinan
gerinda datar untuk berbagai
jenis pekerjaan
Berkomunikasi secara efektif,
empatik, dan santun dengan
peserta didik, Menyajikan luas
area gambar, Menggunakan
teknik pemesinan bubut untuk
berbagai jenis pekerjaan,
Menggunakan teknik pemesinan
frais untuk berbagai jenis
pekerjaan, Menggunakan mesin
frais CNC dan fungsinya,
Menggunakan mesin gerinda
silinder/cylindrical grinding
machine untuk berbagai jenis
pekerjaan
Menyelenggarakan penilaian dan
evaluasi proses dan hasil belajar,
Menyajikan output
penggambaran CAD 2D,
Menggunakan teknik pemesinan
bubut kompleks untuk berbagai
jenis pekerjaan, Menggunakan
teknik pemesinan frais kompleks
untuk berbagai jenis pekerjaan,
Menggunakan parameter
pemotongan mesin frais CNC,
Menggunakan batu gerinda
untuk berbagai jenis pekerjaan
penggerindaan silinder
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
40
Grade
Modul
Kompeten
si Guru PK
9
10
Indikator
Pencapaian
Kompetensi
Judul Modul
Deskripsi Materi/Muatan Modul
KP1.5, 1.6,
1.7, KP2.8,
KPg1.9
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 9
KP1.5, 1.6,
1.7, KP2.9,
2.10,
KPg1.10
Modul Diklat PKB
Guru Teknik
Pemesinan
tingkat 10
Memanfaatkan hasil penilaian
dan evaluasi untuk kepentingan
pembelajaran, Menyajikan
gambar assembly dengan CAD
2D, Menggunakan teknik
pembuatan benda kerja pada
mesin bubut, dengan
suaian/toleransi khusus,
Menggunakan teknik
pembuatan benda kerja pada
mesin frais, dengan
suaian/toleransi khusus,
Menggunakan teknik
pemograman mesin frais CNC,
Menggunakan parameter
pemotongan mesin gerinda
silinder untuk berbagai jenis
pekerjaan.
Melakukan tindakan reflektif
untuk peningkatan kualitas
pembelajaran, Menyajikan
pembuatan part list dengan CAD
2D, Menggunakan teknik
pembuatan benda kerja rakitan
pada mesin bubut, dengan
dengan menggunakan berbagai
cara/ teknik, Menggunakan
teknik pembuatan benda kerja
rakitan pada mesin frais, dengan
dengan menggunakan berbagai
cara/ teknik, Menggunakan
teknik pemesinan frais CNC,
Menggunakan teknik
penggerindaan silinder untuk
berbagai jenis pekerjaan.
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
41
BEBAN MODUL DIKLAT PKB
Target
RPJM
2015
Nilai 55
Nilai
UKG
0 - 10
11 - 20
21 - 30
31 - 40
41 - 50
51 - 60
61 - 70
71 - 80
81 - 90
90 - 100
Jenjang
Diklat
Jenjang
Dasar
Jenjang
Lanjut
Jenjang
Menengah
Jenjang
Tinggi
Grade
Diklat PKB
(pasca
UKG)
1
2
3
4
5
6
7
Modul Diklat PKB (pasca
UKG) yang harus dipelajari
Modul tingkat 1 sd. 10
Modul tingkat 2 sd. 10
Modul tingkat 3 sd. 10
Modul tingkat 4 sd. 10
Modul tingkat 5 sd. 10
Modul tingkat 6 sd. 10
Modul tingkat 7 sd. 10
8
9
10
Modul tingkat 8 sd. 10
Modul tingkat 9 sd. 10
Modul tingkat 10
Keterangan
Capaian 2014
Capaian 2015
Capaian 2016
dan 2017
Capaian 2018
Capaian 2019
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
42
CONTOH KERANGKA ISI:
D. AKTIVITAS PEMBELAJARAN
Kegiatan Pengantar: Mengidentifikasi Isi materi (Diskusi Kelompok, 1 JP)
Aktivitas 1 : Mempelajari Pentingnya Silabus dan RPP (Berpikir Reflektif, 30 menit)
Aktivitas 2 : Mengkaji Prinsip-prinsip Pembelajaran (Kerja Kelompok, 30 menit)
Aktivitas 3 : Mempelajari Pendekatan Pembelajaran (Diskusi Kelompok, 1 JP)
Aktivitas 4 : Mengidentifikasi Komponen Silabus dan RPP (Puzzle, 1 JP)
Aktivitas 5 : Memetakan Kompetensi Dasar (Kerja Kelompok, 1 JP)
Aktivitas 6 : Mengidentifikasi Prinsip-prinsip Silabus/RPP yang Baik (Curah Pendapat, 1 JP)
Aktivitas 7 : Mengkaji Silabus/RPP (Diskusi, 1 JP)
Aktivitas 8 : Menentukan Teknik dan Bentuk Instrumen Penilaian (Diskusi, 1 JP)
Aktivitas 9 : Menyusun Instrumen Penilaian (Praktik, 1 JP)
Aktivitas 10 : Mengembangkan Silabus/RPP (Simulasi, 2 JP)
Aktivitas 11: Menyusun Rencana Tindak Lanjut (30 menit)
Contoh Uraian Aktvitas Pembelajaran
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
43
Pedoman Penyusunan Modul Diklat PKB
44
Fly UP