...

jbptppolban-gdl

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

jbptppolban-gdl
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
BAB II
DASAR TEORI
2.1 Pengertian Sistem Heat pump
Heat pump adalah pengkondisi udara paket atau unit paket dengan katup
pengubah arah (reversing valve) atau pengatur ubahan lainnya. Heat pump
memiliki semua komponen utama dari pengkondisi udara atau unit paket : kipas,
penyaring, kompresor, evaporator, kondensor, pipa kapiler dan pengontrol. Alat
digunakan untuk mengubah dari proses pendinginan ke proses pemanasan
yang
atau sebaliknya sering kali menggunakan katup pengubah arah (reversing valve)
saat refrigeran mengalir menuju kondensor kemudian berubah menuju evaporator.
Pada musim panas, penyerapan panas atau efek refrigerasi dimanfaatkan untuk
proses pendinginan sedangkan pada musim dingin, pembuangan kalor
dimanfaatkan untuk proses pemanasan. ( Wang, 2001 )
2.2 Sistem Tata Udara
Pengkondisian udara adalah suatu proses mendinginkan udara sehingga
dapat mencapai temperatur dan kelembaban yang sesuai dengan yang
diperisyaratkan terhadap kondisi udara dari ruangan tertentu. ( Arismunandar,
1995)
Pada umumnya sistem pengkondisian udara dibagi menjadi dua golongan
utama, yaitu :
1. Pengkondisian udara untuk kenyamanan
Mengkondisikan udara di dalam ruangan untuk memberikan kenyamanan
bagi orang yang ada di dalamnya.
2. Pengkondisian udara untuk industri
Mengkondisikan udara di dalam ruangan karena diperlukan untuk suatu
proses, bahan baku, peralatan atau barang-barang yang ada di dalamnya.
4
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
Tujuan dari pengkondisian udara ini untuk mencapai temperatur dan
kelembaban yang diinginkan dan menjaganya serta mengatur laju aliran udara dan
kebersihan udaranya. Karena itu dibutuhkan sistem pengkondisian udara yang
sesuai
dengan kebutuhan seperti pendinginan atau pemanasan.
2.2.1
Jenis - Jenis Sistem Tata Udara
Sistem pengkondisian udara ( Air Conditioner ) terbagi menjadi beberapa
jenis , diantaranya :
1. AC Sentral
Sistem ini terdiri dari motor listrik dan kipas udara, koil pendingin,
pelembab udara dan filter, semuanya berada dalam satu tempat. Jenis ini dinamai
unit pengolah udara ( air handling unit ).
Gambar 2.1. AC Sentral
( sumber : http://metalindoengineering.com )
5
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
2. AC Window
AC jenis ini memiliki evaporator dan kondensor dalam satu unit seperti
pada Gambar 2.2 . Evaporator berada di dalam ruangan sedangkan kondensor
berada di luar ruangan.
Gambar 2.2. AC Window
( sumber : http://mitragunateknik.blogspot.com )
Gambar 2.3. Pemasangan AC Window
3. AC Split
Jenis ini memiliki evaporator dan kondensor yang terpisah. Evaporator
terpasang pada dinding dalam ruangan dan kondensor berada di bagian luar
ruangan tanpa harus melubangi dinding sebesar unit AC nya.
6
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
Gambar 2.4. AC Split
( sumber : http://www.climatecontrolsandspares.co.uk )
4. AC Ceiling
AC jenis ini hampir sama dengan jenis AC Split akan tetapi evaporatornya
terpasang pada atap ruangan. Biasanya jenis ini digunakan untuk ruangan yang
cukup besar.
Gambar 2.5. AC Ceiling
( sumber : http://hitachi-hli.com )
5. AC Floor Standing
Jenis ini seperti AC Split akan tetapi evaporatornya terpasang berdiri
( vertical ) di atas lantai.
7
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
Gambar 2.6. AC Floor Standing
( sumber : http://www.tradingpie.com )
2.3 Sistem Refrigerasi
Sistem refrigerasi adalah suatu sistem yang berfungsi untuk menyerap panas
dari suatu benda atau ruangan agar temperatur dari benda atau ruangan tersebut
lebih rendah dari temperatur lingkungannya.
2.3.1
Siklus Refrigerasi Kompresi Uap Sederhana
Siklus refrigerasi kompresi uap sederhana dapat dilihat pada Gambar 2.1.
di bawah ini :
Gambar 2.7. Siklus Refrigerasi Kompresi Uap Sederhana
8
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
Proses tersebut dapat pula digambarkan dalam diagram P-h seperti di
bawah ini :
P
3
Pd
2
Ps
4
1
h
Gambar 2.8. Siklus Refrigerasi Kompresi Uap Sederhana pada Diagram P-h
Dari gambar di atas dapat dijelaskan proses-prosesnya sebagai berikut :
1. Proses Kompresi
( 1-2 ) : Pada proses ini kompresor mengkompresi
atau menekan refrigeran berfasa uap bertekanan rendah sehingga keluaran
kompresor refrigeran memiliki tekanan dan temperatur yang tinggi.
Proses kompresi berlangsung di kompresor adalah:
W= ̇ .w
w = ( h2 – h1 )
W = ̇ . ( h2 – h1 )…...............................( 2.1 )
( Dossat, 1985 )
dengan:
W = Kerja kompresi (kW)
̇ = Laju aliran massa refrigeran (kg/s)
h1 = Enthalpy refrigeran masuk kompresor (kJ/kg)
h2 = Enthalpy refrigeran keluar kompresor (kJ/kg)
9
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
2. Proses Kondensasi
( 2-3) : Setelah proses kompresi di kompresor
kemudian refrigeran dialirkan menuju kondensor. Disini refrigeran berfasa
uap bertekanan tinggi melepas kalor. Sehingga refrigeran berubah fasa
menjadi cair. Proses ini berjalan secara isothermal yaitu proses perubahan
fasa tanpa terjadi perubahan tekanan dan temperatur.
Kalor yang dilepas di kondenser :
Qc = ̇ . qc
qc = h2 - h3
Qc = ̇ . (h2-h3)........………………..( 2.2 )
( Dossat, 1985 )
dengan:
Qc = Kalor yang dilepas di kondenser (kW)
̇ = Laju aliran massa refrigeran (kg/s)
h2 = Enthalpy refrigeran keluar kompresor (kJ/kg)
h3 = Enthalpy refrigeran keluar kondenser (kJ/kg)
3. Proses Ekspansi
( 3-4) : Keluar dari kondensor refrigeran cair
bertekanan dan bertemperatur tinggi masuk menuju alat ekspansi. Disini
refrigeran diturunkan tekanannya sehingga temperaturnya pun menjadi
rendah. Proses ini berjalan secara isoenthalpy yaitu proses penurunan
tekanan dan temperatur tanpa terjadi perubahan fasa, sehingga h3 = h4.
4. Proses Evaporasi
( 4-1) : Refrigeran yang telah melewati proses
ekspansi kemudian masuk menuju evaporator sebagai fasa campuran
dengan tekanan dan temperatur yang rendah. Kemudian refrigeran akan
menyerap kalor dari ruangan atau kabin sehingga temperatur kabin akan
10
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
turun hingga temperatur yang diinginkan tercapai. Refrigeran pun akan
berubah fasa menjadi uap tanpa terjadi kenaikan tekanan dan
temperaturnya atau disebut proses isothermal.
Kalor yang diserap di evaporator :
Qe = ̇ . qe
qe = h1 – h4
Qe = ̇ . (h1 – h4)……… …….......... ( 2.3 )
( Dossat, 1985 )
dengan:
Qe = Kalor yang diserap di evaporator (kW)
̇ = Laju aliran massa refrigeran (kg/s)
h1 = Enthalpy refrigeran keluar evaporator (kJ/kg)
h4 = Enthalpy refrigeran masuk evaporator (kJ/kg)
Setelah itu refrigeran akan dihisap kembali oleh kompresor dan proses pun
berlangsung secara berulang.
2.3.2
Performansi Sistem / Kemampuan Kerja Sistem
Performansi sistem refrigerasi dinyatakan dalam besaran COP (Coeficient
Of Performance) yang dipengaruhi oleh tekanan dan temperatur kerja mesin
tersebut. Nilai COP terbagi menjadi 2 jenis, yaitu :
1. COP aktual ( pendinginan dan pemanasan )
2. COP carnot ( pendinginan dan pemanasan )
11
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
2.3.2.1 COP aktual
COP aktual mesin refrigerasi merupakan perbandingan antara jumlah
energi yang dimanfaatkan dibagi dengan besarnya kerja mesin. Untuk COP aktual
mesin
refrigerasi pada saat proses pendinginan didapat dari persamaan :
(
)
(
)
........................................( 2.4 )
( Dossat, 1985 )
dengan:
COPa
= Coeficient of Performance aktual
qe
= Efek refrigerasi per unit massa
(kJ/kg)
w
= Kerja spesifik per unit massa
(kJ/kg)
Sedangkan untuk COP aktual mesin refrigerasi pada saat proses
pemanasan didapat dari persamaan :
(
)
(
)
........................................( 2.5 )
( Wang, 2001 )
dengan:
COPa
= Coeficient of Performance aktual
qk
= Jumlah kalor yang dilepas di kondensor per unit massa
(kJ/kg)
w
= Kerja spesifik per unit massa
(kJ/kg)
12
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
2.3.2.2 COP Carnot
Untuk COP Carnot mesin refrigerasi pada saat proses pendinginan didapat
dari persamaan sebagai berikut :
................................................( 2.6 )
( Dossat, 1985 )
dengan:
COPc
= Coeficient of Performance Carnot
Te
= Temperatur evaporasi
(K)
Tk
= Temperatur kondensasi
(K)
Sedangkan COP Carnot mesin refrigerasi pada saat proses pemanasan
didapat dari persamaan sebagai berikut :
................................................( 2.7 )
( Wang, 2001 )
dengan:
COPc
= Coeficient of Performance Carnot
Te
= Temperatur evaporasi
(K)
Tk
= Temperatur kondensasi
(K)
Dari situ dapat dicari nilai effisiensinya dengan persamaan :
...........................................................( 2.8 )
13
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
dengan:
η
= Efisiensi sistem
COPa
= Coeficient of Performance aktual
COPc
= Coeficient of Performance Carnot
2.3.2.3 Rasio Kompresi
Rasio kompresi adalah perbandingan antara tekanan discharge dengan
tekanan suction sistem dengan persamaannya sebagai berikut :
...........................................................( 2.9 )
dengan:
2.3.3
Rc
= Rasio kompresi
Pd
= Tekanan discharge
( Bar )
Ps
= Tekanan suction
( Bar )
Daya Input Sistem
Daya yang diberikan untuk mengoperasikan sistem disebut dengan daya
input sistem. Untuk arus bolak – balik daya input menggunakan persamaan :
.................................................( 2.10 )
dengan:
P
= Daya sistem
( Watt )
V
= Tegangan
( Volt )
I
= Arus
( Ampere )
14
Laporan Tugas Akhir
BAB II DASAR TEORI
Cos φ = Faktor kerja
2.3.4
EER ( Energy Efficiency Ratio )
Efisiensi adalah kapasitas dalam watt. Untuk pengkondisi udara ruangan,
EER (Energy Efficiency Ratio) atau COP (Coefficient of Performance). Untuk
mengkonversi nilai COP ke EER gunakan persamaan :
...........................................( 2.11 )
( ASHRAE, 2008 )
dengan:
EER
= Energy Efficiency Ratio
COP
= Coeficient of Performance
15
( Btu/h.W )
Fly UP