...

Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di Indonesia

by user

on
Category: Documents
1951

views

Report

Comments

Transcript

Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di Indonesia
 A.
SEJARAH MASUKNYA ISLAM DI
INDONESIA
Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di
Indonesia
 Beberapa sumber informasi tentang awal masuknya agama Islam
ke Nusantara antara lain sebagai berikut :
 1. Abad ke -7 Masehi
a. Berita Cina Zaman Dinasti Tang yang menerangkan bahwa pada
tahun 674 M, orang-orang Arab telah menetap di Kanton.
Groeneveldt berpendapat bahwa pada waktu yang sama
kelompok orang Arab yang beragama Islam mendirikan
perkampungan di pantai barat Sumatera. Perkampungan tersebut
namanya Barus/Fansur.
b. Pada waktu Sriwijaya mengembangkan kekuasaan sekitar abad
ke- 7 dan 8, para pedagang Muslim telah ada yang singgah di
kerajaan itu sehingga diduga beberapa orang di Sumatera telah
memasuki Islam.
c. Pada tahun 674 M, Raja Ta-Shih mengirim duta ke kerajaan
Holing untuk membuktikan keadilan, kejujuran dan ketegaran
Ratu Sima.
Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di
Indonesia
2. Abad ke -13 Masehi
 Sumber sejarah yang menyatakan Agama Islam mulai
masuk ke Nusantara pada abad ke-13 M adalah sebagai
berikut :
a. Catatan perjalanan Marcopollo yang menerangkan
bahwa ia pernah singgah di Perlak pada tahun 1292 M
dan berjumpa dengan orang-orang yang telah menganut
agama Islam.
b. Ditemukannya nisan makam Raja Samudra Pasai Sultan
Malik Al-Saleh yang berangka tahun 1297 M
c. Berita Ibnu Batutah dari India. Dalam perjalanannya ke
Cina, Ibnu Batutah singgah di Samudra Pasai pada
tahun 1345 M. Ia menceritakan bahwa Raja Samudra
Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di
Indonesia
3. Abad ke -15 Masehi
a. Catatan Ma-Huan seorang Musafir Cina Islam, memberitakan
bahwa pada abad ke-15 M sebagian besar masyarakat Pantai Utara
Jawa Timur telah memeluk Islam.
b. Pemakaman muslim kuno di Troloyo dan Trowulan. Makam
yang berangka tahun 1457 M membuktikan adanya bangsawan
Majapahit yang sudah memeluk Agama Islam pada masa
pemerintahan Hayam Wuruk.
c. Makam salah seorang Wali Songo di daerah Gresik. Pada batu
nisannya tertulis nama Malik Ibrahim (Bangsa Persia) yang
wafat pada tahun 1419 M.
d . Suma Oriental dari Tome Pires, catatan musafir Portugal ini
memberitakan mengenai penyebaran agama Islam. antara tahun
1512 M sampai tahun 1515 M di Sumatera, Kalimantan, Jawa sampai
sampai Kepulauan Maluku
Tome Pires
 Menurut Tome Pires, sekitar abad ke-7 sampai abad ke16 M lalu lintas perdagangan yang melalui Indonesia
sangat ramai. Dalam proses ini, pedagang Nusantara dan
pedagang asing (Islam) dari Gujarat dan Timur Tengah
(Arab dan Persia) bertemu dan saling bertukar
pengaruh.
 Sebagian dari para pedagang asing tinggal di wilayah
dekat pantai, yang disebut Pekojan, dan lama-lama
jumlah mereka semakin banyak yang disertai juga
dengan pengaruh Islam di tempat tinggal mereka.
 Kerajaan Islam di Nusantara berawal dari daerah pesisir
pantai, contoh; kerajaan Bone, Banjar, Banten, Demak,
Cirebon, Samudra Pasai, Ternate, Tidore, Bacan, Jailolo,
Peta Persebaran Islam di Indonesia
Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di
Indonesia
Sejak awal abad Masehi, wilayah Indonesia telah banyak
dikunjungi oleh para pedagang dari berbagai negara.
Hal ini karena Indonesia merupakan daerah
penghubung perdagangan dan pelayaran antara Asia
Barat, Asia Selatan, dan Asia Timur (Cina). Sejarah
Perkembangan Islam di Indonesia Pada abad ke 7 M,
agama Islam sudah masuk ke wilayah Indonesia. Daerah
yang pertama kali menerima pengaruh Islam ini adalah
Samudra Pasai yang letaknya berada di pesisir Aceh
Utara. Pengaruh Islam makin meluas di kalangan
masyarakat terutama di daerah pesisir. Samudra Pasai
berkembang sebagai pusat perdagangan dan kerajaan
Islam pertama di Indonesia pada tahun 1285 M
Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di
Indonesia
Daerah yang banyak dikunjungi oleh para pedagang muslim
adalah malaka yang letaknya sangat strategis di tengahtengah jalur perdagangan dan pelayaran internasional. Dari
Malaka, agama Islam tersebar luas ke berbagai wilayah di
Indonesia, antara lain ke Pulau Jawa, Sumatra Selatan, dan
Kalimantan Barat. Saat Kerajaan Sriwijaya mengalami
kemunduran pada abad ke- 11 M, agama Islam mengalami
perkembangan pesat. Sampai pada abad ke-18 M, hampir
semua wilayah pantai Sumatra telah menerima pengaruh
Islam termasuk daerah pedalaman. Di Jawa, Islam mulai
masuk pada abad ke-7 M. Penyebaran agama Islam di Jawa
mengalami perkembangan yang pesat ketika kekuasaan
Majapahit mengalami kemunduran pada abad ke- 15 M.
Seluruh wilayah Pulau Jawa sampai dengan abad ke- 18 M
telah menerima pengaruh Islam.
Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di
Indonesia
Pada tahun 1511, Malaka jatuh ke tangan Portugis. Para
pedagang muslim banyak yang mengalihkan rute
perdagangan dan pelayaran. Mereka tidak lagi
berdagang di Bandar Malaka. Para pedagang muslim
lebih memilih Aceh sebagai tempat persinggahan
perdagangannya. Dari Aceh mereka melakukan
kegiatan perdagangan di sepanjang Pantai Barat
Sumatera melewati Selat Sunda dan akhirnya sampai
di Pantai Utara Pulau Jawa. Sampai abad ke 18,
agama Islam sudah tersebar luas di berbagai wilayah
di Indonesia, namun belum semua wilayah itu
menerima pengaruh Islam.
Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di
Indonesia
Di Kalimantan, Islam mulai masuk pertama kali di Kalimantan
Barat (Sukadana) pada awal abad ke-16 M. Islam dibawa oleh para
pedagang muslim dari wilayah Sumatra. Di Kalimantan Selatan
(Banjar), Islam mulai masuk pada tahun 1550 M dari Demak.
Adapun wilayah Kalimatan Tirnur (Kutai) menerima pengaruh
Islam dari Makassar pada tahun 1575 M. Daerah-daerah sepanjang
pantai Pulau Kalimantan sämpai dengan abad ke- 18 M telah
menerima pengaruh Islam.
Di Sulawesi, pengaruh Islam mulai muncul pada abad ke- 16
M. Wilayah pertama yang menerima pengaruh Islam adalah
Gowa. Dari Gowa, Islam menyebar ke wilayah Gorontalo. Adapun
wilayah Sulawesi Tenggara mendapat pengaruh Islam dari
Ternate. Sampai dengan abad ke- 18 M, wilayah di Sulawesi yang
mendapat pengaruh Islam makin meluas. Hanya wilayah Sulawesi
Tengah (Toraja) dan Sulawesi paling utara saja yang belum
terpengaruh Islam.
Peta Jalur Masuk dan Perkembangan Islam di
Indonesia
Wilayah Maluku menerima pengaruh Islam dan Pulau
Jawa, terutama dari Gresik. Islam masuk wilayah Maluku
pada pertengahan abad ke-15 M. Pengaruh Islam di
Maluku sampai dengan abad ke- 18 M makin meluas ke
berbagai pulau. Namun, Pulau Seram bagian timur dan
pulau-pulau sebelah timurnya belum dipengaruhi oleh
Islam.
Dari Maluku, agama Islam menyebar ke Nusa Tenggara.
Agama Islam, masuk ke wilayah Nusa Tenggara dibawa
oleh para pedagang Bugis dan pedagang dari Jawa sejak
abad ke-16 M. Perkembangan Islam yang paling pesat
terjadi di Pulau Lombok dan Pulau Sumbawa. Di Pulau
Sumbawa telah berdiri kerajaan Islam yang berpusat di
Bima.
 Pengaruh/dampak jatuhnya Malaka ke tangan
Portugis (1511)terhadap perkembangan jalur
perdagangan dan pelayaran di Nusantara :
 berpindahnya jalur perdagangan dari selat
Malaka ke selat Sunda.
 munculnya kerajaan-kerajaan Islam di Jawa yang
bersifat maritim.
 lahirnya agama Kristiani di Indonesia.
 kekhawatiran masuknya pengaruh asing ke
Nusantara.
 berkembangnya agama Islam di Nusantara.
Alasan pedagang memilih jalur laut atau perairan
 Pedagang memilih jalur laut atau perairan karena :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
transportasi laut lebih berkembang.
faktor keamanan lebih baik.
hambatan relatif kecil
memanfaatkan tenaga angin.
komoditas perdagangan yang diangkut lebih banyak.
memiliki ketrampilan berlayar secara turun temurun.
mengenal teknologi arah angin dan musim untuk
perjalanan pelayaran dan perdagangan.
 Yang harus dilakukan oleh Indonesia sebagai
negara maritim dalam menjaga keutuhan
wilayah:
 memperkuat pertahanan maritim.
 majunya perdagangan mendorong lahirnya
kerajaan Islam yang bersifat maritim
 meningkatnya pelayaran dan perdagangan
berdampak bertambahnya pendapatan kerajaan
untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.
 meningkatnya komoditas perdagangan (hasil
bumi) mendorong rakyat untuk menjaga
wilayahnya
TERIMAKASIH
^_^
Fly UP