...

this PDF file - e

by user

on
Category: Documents
6

views

Report

Comments

Transcript

this PDF file - e
JURNAL ILMU-ILMU TEKNIK - SISTEM , Vol. 10 No. 2
PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA PADA PEKERJAAN PASANGAN BATA RINGAN
(Studi Kasus Proyek Pembangunan MIPA Center Tahap 2 Universitas Brawijaya)
Hariyono Seputro Youngky Pratama6
Abstrak: Suatu keberhasilan proyek konstruksi secara keseluruhan tergantung dari
keberhasilan setiap pekerjaan yang ada dalam proyek tersebut, sedangkan salah satu faktor
yang mempengaruhi keberhasilan suatu pekerjaan adalah produktivitas tenaga kerjanya.
Salah satu pekerjaan pada proyek konstruksi yang mempunyai volume pekerjaan dan jumlah
tenaga kerja yang besar adalah pekerjaan pasangan bata. Dengan volume dan jumlah tenaga
kerja yang besar maka diperlukan pula dana yang besar untuk menyelesaikanya, maka
produktivitas tenaga kerja harus dimaksimalkan untuk meminimalkan anggaran dan waktu
guna memperoleh hasil maksimal. Dalam pengukuran produktivitas terdapat banyak metode
yang bisa digunakan, salah satunya productivity rating, dimana aktivitas pekerja
diklasifikasikan dalam 3 hal, yaitu Essential contributory work, Effective work, dan not useful.
Data pendukung penelitian digunakan laporan harian yang merupakan produk dari kontraktor
dengan diklarifikasi dengan data primer yang diperoleh secara langsung di lapangan dengan cara
pengamatan terhadap kegiatan-kegiatan tersebut. Analisis data dilakukan dengan cara matematis
sederhana untuk mendapatkan besarnya produktivitas. Hasil penelitian yang diperoleh hal-hal
sebagai berikut. 1. Besarnya tingkat produktivitas tenaga kerja pada pekerjaan pasangan
bata pada proyek Pembangunan MIPA Center Tahap 2 Universitas Brawijaya cukup
memuaskan karena rata-rata produktivitasnya sebesar 76,14% > 50%. 2. Variabel yang telah
ditentukan yaitu umur, pengalaman kerja, tingkat pendidikan, kesesuaian upah, jumlah
tanggungan keluarga, kesehatan pekerja, hubungan antar pekerja, manajerial, dan komposisi
kelompok kerja secara simultan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap besarnya
produktivitas pekerjaan pasangan bata. Secara parsial atau sendiri-sendiri variabel yang
mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap besarnya tingkat produktivitas tenaga kerja
adalah variabel umur dan variable pengalaman kerja. 3. Variabel pengalaman kerja
mempunyai pengaruh yang dominan terhadap tingkat produktivitas tenaga kerja di proyek
Pembangunan MIPA Center Tahap 2 Universitas Brawijaya.
Kata kunci: produktivitas tenaga kerja, pasangan bata ringan
Produktivitas merupakan faktor mendasar yang mempengaruhi performansi
kemampuan bersaing dalam industri konstruksi. Peningkatan tingkat produktivitas
berelasi terhadap waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan dan secara
langsung akan mempengaruhi besarnya biaya yang dibutuhkan, khususnya berasal dari
pengurangan biaya yang dikonsumsi oleh pekerja bangunan. Biaya yang dialokasikan
untuk pekerja ini ikut mengkontribusi dalam proses lelang/tender dan selama
pelaksanaan proyek tersebut, oleh karenanya informasi penggunaan biaya ini menjadi
sangat penting untuk dicermati secara detil.
Suatu keberhasilan proyek konstruksi secara keseluruhan tergantung dari
keberhasilan setiap pekerjaan yang ada dalam proyek tersebut, sedangkan salah satu
faktor yang mempengaruhi keberhasilan suatu pekerjaan adalah produktivitas
tenaga kerjanya. Tenaga kerja merupakan salah satu aspek yang sangat menentukan
keberhasilan dalam suatu implementasi proyek, yang dituntut untuk bekerja
secara efisien, yaitu dapat bekerja efektif sesuai dengan jumlah jam kerja yang
ada dan dapat menghasilkan volume pekerjaan sesuai dengan uraian pekerjaan
yang ada. Sehingga diharapkan dengan hal tersebut dapat menunjang kemajuan
6
Hariyono Seputro Youngky Pratama adalah Dosen Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas
Wisnuwardhana Malang, email: [email protected]
55
56
JURNAL ILMU-ILMU TEKNIK - SISTEM , Vol. 10 No. 2
serta mendorong kelancaran proyek baik untuk tiap pekerjaan maupun proyek secara
keseluruhan.
Salah satu pekerjaan pada proyek konstruksi yang mempunyai volume pekerjaan
dan jumlah tenaga kerja yang besar adalah pekerjaan pasangan bata. Bahan bata selalu
berkembang terus, bahan yang terbaru adalah bata ringan. Dengan volume dan jumlah
tenaga kerja yang besar maka diperlukan pula dana yang besar untuk
menyelesaikanya, maka produktivitas tenaga kerja harus dimaksimalkan untuk
meminimalkan anggaran dan waktu guna memperoleh hasil maksimal. Untuk
mendapatkan nilai produktivitas yang baik dalam proyek konstruksi sangatlah sulit
dikarenakan tenaga kerja yang kurang efektif didalam pekerjaannya. Contoh kegiatan
yang menyebabkan pekerjaan yang kurang efektif tersebut antara lain menganggur,
ngobrol, makan, merokok, istirahat, yang kesemuanya itu dilaksanakan pada saat jam
kerja. Selain kegiatan-kegiatan tersebut variabel lain yang mempengaruhi
produktivitas antara lain adalah faktor umur, pengalaman kerja, tingkat pendidikan,
kesesuaian upah, jumlah tanggungan keluarga, kesehatan pekerja, hubungan antar
pekerja, manajerial dan komposisi kelompok kerja.
Dari latar belakang tersebut diatas penulis akan melakukan penelitian mengenai
produktivitas tenaga kerja berdasarkan tingkat efektifitas dalam bekerja
(labour utilization rate) dalam menyelesaikan pekerjaan pasangan bata agar suatu
proyek dapat dapat berjalan secara efektif dengan memaksimalkan kinerja tenaga
kerjanya. Dari hasil penelitian diharapkan akan diketahui hal-hal yang mempengaruhi
kinerja sumber daya manusia sehingga dapat menjadi bahan evaluasi yang akan
mendukung kelancaran dan keberhasilan proyek. Berdasarkan latar belakang masalah
maka, penulis dapat merumuskan masalah de nga n t uj ua n sebagai berikut:
a. Untuk mengetahui tingkat produktivitas tenaga kerja pada pekerjaan pasangan
bata r i n g a n proyek pembangunan gedung MIPA Center Tahap II Universitas
Brawijaya Malang.
b. Untuk mengetahui pengaruh faktor umur, pengalaman kerja, tingkat
pendidikan, kesesuaian upah, jumlah tanggungan keluarga, kesehatan pekerja,
hubungan antar pekerja, manajerial dan komposisi kelompok kerja pada pekerjaan
pasangan bata.
c. Untuk mengetahui Faktor variabel manakah yang mempunyai pengaruh
dominan terhadap produktivitas pada pekerjaan pasangan bata.
Produktivitas
Secara umum produktivitas adalah perbandingan antara hasil kegiatan (output)
dan masukan input). Dalam konstruksi, pengertian produktivitas tersebut biasanya
dihubungkan dengan produktivitas pekerja dan dapat dijabarkan sebagai perbandingan
antara hasil kerja dan jam kerja. Produktivitas didefinisikan sebagai ratio antara output
dengan input, atau ratio antara hasil produksi dengan total sumberdaya yang digunakan.
Dalam proyek konstruksi ratio produktivitas adalah nilai yang diukur selama proses
konstruksi, dapat dipisahkan menjadi biaya tenaga kerja, material, dan alat. Beberapa
definisi produktivitas diantaranya disampaikan oleh Ravianto (1985), mendefinisikan
produktivitas kerja adalah suatu konsep yang menunjukan adanya kaitan antara hasil
kerja dengan satuan waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk seorang tenaga
kerja. Sutermeister (1976), dalam bukunya People and Productivity menyatakan “we
have recognized that employee performance depends on both motivation and ability“.
Produktivitas menurut pernyataan tersebut, yaitu tergantung kepada motivasi
dan kemampuan dari pekerja itu sendiri. Ditinjau dari sudut organisasi, lebih jauh
Produktivitas Tenaga Kerja Pada Pekerjaan Pasangan Bata Ringan
57
JURNAL ILMU-ILMU TEKNIK - SISTEM , Vol. 10 No. 2
Sutermeister (1976), menyatakan bahwa produktivitas itu sebagai “output per
employee-hour, quality considered”. Pernyataan ini mengandung pengertian bahwa
produktivitas selalu berusaha untuk menghubungkan antara output dengan input,
peningkatan produktivitas dapat dilihat dari segi kualitas dan kuantitas. Hal ini bearti
walaupun dari segi kuantitas tidak terjadi peningkatan, namun dari segi kualitas telah
terjadi peningkatan, maka keadaan demikian juga sudah terjadi peningkatan
produktivitas. Soeharto (1995), dalam bukunya Manajemen Proyek Dari Konseptual
Sampai Operasional menyatakan bahwa pada umumnya proyek berlangsung dengan
kondisi yang berbeda-beda, maka dalam merencanakan tenaga kerja hendaknya
dilengkapi dengan analisis produktifitas dan indek variabel yang mempengaruhi
Pengukuran Produktivitas
Ravianto (dalam penelitian Robert Eddy S, 2007 : 10) bahwa pengukuran
produktivitas mempunyai 2 bentuk sebagai berukut:
1. Bentuk sederhana
a. Produktivitas diukur sebagai perbandingan antara jumlah hasil kegiatan produksi
dengan satuan waktu.
b. Produktivitas diukur sebagai perbandingan output (hasil) dengan input (masukan)
berupa kapasitas terhadap jam/orang. Output (hasil) bisa berupa ton/produk, jam
standar, satuan jasa.
2. Bentuk majemuk
Pengukuran produktivitas dengan perbandingan jumlah yang dihasilkan (output)
suatu unit kegiatan produktif terhadap jumlah keseluruhan sumber-sumber yang
digunakan oleh unit tersebut (input).
Salah satu pendekatan untuk mengetahui tingkat produktivitas tenaga kerja
adalah dengan menggunakaan metode yang mengklasifikasikan aktifitas pekerja. Dalam
penelitian ini pengamatan dilakukan dengan metode produtivity rating, dimana aktivitas
pekerja iklasifikasikan dalam 3 hal yaitu Essential contributory work, Effective work
(pekerjaan efektif), dan Not Useful (pekerjaan tidak efektif).
a. essential contributory work, yaitu pekerjaan yang tidak secara langsung, namun
bagian dari penyelesaian pekerjaan. Misalnya :
- Menunggu tukang yang lain dengan tidak bekerja.
- Mengangkut peralatan yang berhubungan dengan pekerjaan
- Membaca gambar proyek.
- Menerima instruksi pekerjaan.
- Mendiskusikan pekerjaan
b. Pekerjaan effektif (effective work), yaitu disaat pekerja melakukan pekerjaannya di
zona pekerjaan.
c. Pekerjaan tidak efektif (not useful), yaitu kegiatan selain diatas yang tidak menunjang
penyelesaian pekerjaan. Seperti meninggalkan zona pengerjaan, berjalan dizona
pengerjaan dengan tangan kosong dan mengobrol sesama pekerja sehingga tidak
maksimalnya bekerja.
Sehingga faktor utilitas pekerja (LUR) dapat dihitung :(1)
Faktor utilitas pekerja =
Pengamatan total = waktu efektif + waktu kontribusi + waktu tidak efektif (1)
Untuk sebuah tim kerja dikatakan mencapai waktu efektif atau memuaskan bila faktor
utilitas pekerjanya lebih dari 50% (Oglesby, 1989:180-181). Pengukuran produktivitas
tenaga kerja menurut system pemasukan fisik perorangan/perorang atau per jam kerja
Produktivitas Tenaga Kerja Pada Pekerjaan Pasangan Bata Ringan
58
JURNAL ILMU-ILMU TEKNIK - SISTEM , Vol. 10 No. 2
orang diterima secara luas, namun dari sudut pandang pengawasan harian,
pemngukuran-pengukuran tersebut pada umumnya tidak memuaskan, dikarenakan
adanya variasi dalam jumlah yang diperlukan untuk memproduksi satu unit produk yang
berbeda. Oleh karena itu, digunakan metode pengukuran waktu tenaga kerja (Jam, hari
atau tahun). Pengeluaran diubah kedalam unit-unit pekerja yang biasanya diartikan
sebagai jumlah kerja yang dapat dilakukan dalam satu jam oleh pekerja yang terpercaya
yang bekerja menurut pelaksanaan standar. Karena hasil maupun masukan dapat
dinyatakan dalam waktu, produktivitas tenaga kerja dapat dinyatakan sebagai suatu
indeks yang sangat sederhana:
Pengukuran waktu tenaga kerja =
(Muchdarsyah, 1992: 24-25)
Faktor yang mempengaruhi produktivitas
Penelitian tentang produktivitas telah banyak dilakukan, diantaranya dilakukan
di Singapura oleh Low pada tahun 1992. Low menyimpulkan bahwa produktivitas
konstruksi dipengaruhi oleh tujuh faktor, yaitu : buildability, structure of industry,
training, mechanisation and automation, foreign labour, standardisation, building
control. Di Indonesia penelitian serupa dilakukan oleh Kaming pada tahun 1997. Faktor
yang mempengaruhi produktivitas proyek diklasifikasikan menjadi empat kategori
utama, yaitu : (1) Metoda dan teknologi, yang terdiri dari faktor : disain rekayasa,
metoda konstruksi, urutan kerja, pengukuran kerja. (2) Manajemen lapangan, terdiri dari
faktor : perencanaan dan penjadwalan, tata letak lapangan, komunikasi lapangan,
manajemen material, manajemen peralatan, manajemen tenaga kerja. (3) Lingkungan
kerja, terdiri dari faktor : keselamatan kerja, lingkungan fisik, kualitas pengawasan,
keamanan kerja, latihan kerja, partisipasi. (4) Faktor manusia, tingkat upah pekerja,
kepuasan kerja, insentif, pembagian keuntungan, hubungan kerja mandor-pekerja,
hubungan kerja antar sejawat, kemangkiran.
METODE
Penelitian ini dilakukan pada Proyek MIPA Center Tahap II Universitas
Brawijaya Malang. Pengamatan difokuskan pada produktivitas pekerja untuk
pekerjaan pasangan bata. Pengamatan dilakukan antara pukul 07.00 – 12.00, 13.0017.00 dan pukul 19.00 – 21.00. Dalam penelitian ini yang diukur yaitu:
Variabel bebas (X)
X1 : Umur
X2 : Pengalaman kerja
X3 : Tingkat pendidikan
X4 : Faktor kesesuaian upah
X5 : Faktor keluarga
X6 : Kesehatan Pekerja
X7 : Hubungan Antar Pekerja
X8 : Manajerial
X9 : Komposisi Kelompok Kerja
Produktivitas Tenaga Kerja Pada Pekerjaan Pasangan Bata Ringan
59
JURNAL ILMU-ILMU TEKNIK - SISTEM , Vol. 10 No. 2
Gambar Hubungan variabel bebas dan produktivitas
PEMBAHASAN
Analisis ini untuk menggambarkan tanggapan responden berdasarkan variabel
umur, pengalaman kerja, tingkat pendidikan, kesesuaian upah, jumlah tanggungan
keluarga, kesehatan pekerja, hubungan antar pekerja, manajerial dan komposisi
kelompok kerja. Selanjutnya disusun dalam tabel distribusi frekuensi dengan
keterangan kategori responden.
Umur
Menunjukan nilai t = 5,334 dengan sig.t = 0,002 sedangkan nilai t tabel =
2,080 dan nilai α =0,05. Karena nilai t 5,334 > 2,080 dan nilai probabilitas 0,002 <
0,05 maka HO ditolak dan HI diterima. Hal ini berarti bahwa variabel umur
secara parsial memiliki pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat
produktivitas pekerja pasangan bata ringan.
Pengalaman kerja
Menunjukan nilai t = 3,021 dengan sig.t = 0,001 sedangkan nilai t tabel =
2,080 dan nilai α = 0,05. Karena nilai t 3,021 > 2,080 dan nilai probabilitas 0,001 <
0,05 maka HO ditolak dan HI diterima. Hal ini berarti bahwa variabel pengalaman
kerja secara parsial memiliki pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat
produktivitas pekerja pasangan bata ringan.
Tingkat pendidikan
Menunjukan nilai t = 1,242 dengan sig.t = 0,200 sedangkan nilai t tabel =
2,080 dan nilai α =0,05. Karena nilai t 1,242 < 2,080 dan nilai probabilitas 0,200 >
0,05 maka HO diterima dan HI ditolak. Hal ini berarti bahwa variabel tingkat
pendidikan secara parsial tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap
variabel terikat produktivitas pekerja pasangan bata ringan.
Faktor kesesuaian upah
Menunjukan nilai t = 0,121 dengan sig.t = 0,63 sedangkan nilai t tabel =
2,080 dan nilai α =0,05. Karena nilai t 0,121 < 2,080 dan nilai probabilitas 0,63 >
0,05 maka HO diterima dan HI ditolak. Hal ini berarti bahwa variabel tingkat
kesesuaian
upah secara parsial tidak memiliki pengaruh yang signifikan
terhadap variabel terikat yaitu produktivitas tenaga kerja pada pekerjaan pasangan
bata ringan.
Faktor keluarga
Menunjukan nilai t = 0,241 dengan sig.t = 0,405 sedangkan nilai t tabel =
Produktivitas Tenaga Kerja Pada Pekerjaan Pasangan Bata Ringan
60
JURNAL ILMU-ILMU TEKNIK - SISTEM , Vol. 10 No. 2
2,080 dan nilai α =0,05. Karena nilai t 0,241 < 2,080 dan nilai probabilitas 0,405 >
0,05 maka HO diterima dan HI ditolak. Hal ini berarti bahwa variabel jumlah
tanggungan keluarga secara parsial tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap
variabel terikat yaitu produktivitas tenaga kerja pada pekerjaan pasangan bata ringan.
Kesehatan pekerja
Menunjukan nilai t = 0,201 dengan sig.t = 0,575 sedangkan nilai t tabel =
2,080 dan nilai α =0,05. Karena nilai t 0,201 < 2,080 dan nilai probabilitas 0,575 > 0,05
maka HO diterima dan HI ditolak. Hal ini berarti bahwa variabel kesehatan pekerja
secara parsial tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat
yaitu produktivitas tenaga kerja pada pekerjaan pasangan bata ringan.
Hubungan antar pekerja
Menunjukan nilai t = 0,156 dengan sig.t = 0,652 sedangkan nilai t tabel =
2,08 dan nilai α =0,05. Karena nilai t 0,156 < 2,080 dan nilai probabilitas 0,652 >
0,05 maka HO diterima dan HI ditolak. Hal ini berarti bahwa variabel hubungan
antar pekerja secara parsial tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap
variabel terikat yaitu produktivitas tenaga kerja pada pekerjaan pasangan bata ringan.
Manajerial
Menunjukan nilai t = 0,420 dengan sig.t = 0,650 sedangkan nilai t tabel =
2,080 dan nilai α =0,05. Karena nilai t 0,420 < 2,080 dan nilai probabilitas 0,650 >
0,05 maka HO diterima dan HI ditolak. Hal ini berarti bahwa variabel manajerial
secara parsial tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat yaitu
produktivitas tenaga kerja pada pekerjaan pasangan bata ringan.
Komposisi kelompok kerja
Menunjukan nilai t = 0,201 dengan sig.t = 0,810 sedangkan nilai t tabel =
2,080 dan nilai α =0,05. Karena nilai t 0,201 < 2,080 dan nilai probabilitas 0,810 >
0,05 maka HO diterima dan HI ditolak. Hal ini berarti bahwa variabel komposisi
kelompok kerja secara parsial tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap
variabel terikat yaitu produktivitas tenaga kerja pada pekerjaan pasangan bata ringan.
KESIMPULAN
Dari hasil analisis yang telah dilakukan, maka dapat diambil kesimpulan sebagai
berikut:
1. Besarnya tingkat produktivitas tenaga kerja pada pekerjaan pasangan bata
ringan pada proyek pembangunan MIPA Center Tahap 2 Universitas Brawijaya
cukup memuaskan karena rata- rata produktivitasnya sebesar 76,14% > 50%.
2. Variabel yang telah ditentukan yaitu umur, pengalaman kerja, tingkat pendidikan,
kesesuaian upah, jumlah tanggungan keluarga, kesehatan pekerja, hubungan antar
pekerja, manajerial, dan komposisi kelompok kerja secara simultan mempunyai
pengaruh yang signifikan terhadap besarnya produktivitas pekerjaan pasangan
bata ringan. Secara parsial atau sendiri-sendiri variabel yang mempunyai
pengaruh yang signifikan terhadap besarnya tingkat produktivitas tenaga kerja
adalah variabel umur dan variable pengalaman kerja.
3. Variabel pengalaman kerja mempunyai pengaruh yang dominan terhadap tingkat
produktivitas tenaga kerja di proyek pembangunan MIPA Center Tahap 2
Universitas Brawijaya.
Produktivitas Tenaga Kerja Pada Pekerjaan Pasangan Bata Ringan
61
JURNAL ILMU-ILMU TEKNIK - SISTEM , Vol. 10 No. 2
DAFTAR PUSTAKA
Dipohusodo, Istimawan. 1995. Manajemen Proyek & Kontruksi. Jilid 1.
Yogyakarta : Badan Penerbit Kanisius.
Dipohusodo, Istimawan. 1995. Manajemen Proyek & Kontruksi. Jilid 2.
Yogyakarta : Badan Penerbit Kanisius.
Nazir, Moh. 1983. Metode Penelitian. Jakarta: Ghalia Indonesia.
Oglesby. Dkk. 1989. Productivity Improvement in construction. McGraw-Hill Book
Company : New York
Sinungan, Muchdarsyah. 2003. Produktivitas Apa Dan bagaimana. Jakarta :
Bumi Aksara.
Soeharto, Iman. 1989. Manajemen Proyek : Dari Konseptual Sampai
Operasional. Jilid 1. Jakarta : Erlangga.
Soeharto, Iman. 1989. Manajemen Proyek : Dari Konseptual Sampai
Operasional. Jilid 2. Jakarta : Erlangga.
Sugiyono. 2002. Statistika untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta
Mandani, Toma. 2010. Analisis Produktivitas Tenaga Kerja Pada Pekerjaan Pasangan
Bata, Solo: Universitas Sebelas Maret Surakarta
Produktivitas Tenaga Kerja Pada Pekerjaan Pasangan Bata Ringan
Fly UP